Anda di halaman 1dari 19

LAPORAN HEMATOLOGI

PEMERIKSAAN PLASMA PROTROMBIN TIME (PPT)


DAN ACTIVATED PARTIAL THROMBOPLASTIN TIME
(APTT)

OLEH :

I GUSTI NGURAH GEDE JAYA ATMAJA

P07134015023

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA

POLITEKNIK KESEHATAN DENPASAR

JURUSAN ANALIS KESEHATAN

2017
I. TUJUAN
1. Mahasiswa mampu mengetahui metode pemeriksaan PPT (Plasma
Prothrombin Time) dan APTT (Activated Parsial Thromboplastin
Time).
2. Mahasiswa mampu melakukan pemeriksaan pemeriksaan PPT (Plasma
Prothrombin Time) dan APTT (Activated Parsial Thromboplastin
Time).
3. Mahasiswa mampu menginterpretasikan hasil pemeriksaan
pemeriksaan PPT (Plasma Prothrombin Time) dan APTT (Activated
Parsial Thromboplastin Time).

II. METODE
Metode yang digunakan untuk pemeriksaan pemeriksaan PPT (Plasma
Prothrombin Time) dan APTT (Activated Parsial Thromboplastin Time)
adalah metode fotooptik atau elektromekanik.

III. PRINSIP
Prinsip Pemeriksaan PPT (Plasma Prothrombin Time)
Dengan menilai terbentuknya bekuan bila kedalam plasma yang telah
diinkubasi ditambahkan campuran tromboplastin jaringan dan ion
kalsium.

Prinsip Pemeriksaan APTT (Activated Parsial Thromboplastin


Time).
Menginkubasikan plasma sitrat yang mengandung semua faktor
koagulasi intrinsik kecuali kalsium dan trombosit dengan tromboplastin
parsial(fosfolipid) dengan bahan pengaktif (mis kaolin, ellagic acid,
micronized silica atau celite koloidal).

IV. DASAR TEORI


IV.1. Darah
Darah merupakan suatu suspensi sel dan fragmen sitoplasma yang dapat
dianggap sebagai jaringan pengikat dalam arti luas, karena pada dasarnya terdiri atas
unsur-unsur sel dan substansi interseluler yang berbentuk plasma. Pada manusia
umumnya memiliki volume darah kurang lebih 5 liter dengan unsur-unsur
pembentuknya yaitu sel-sel darah, platelet, dan plasma. Sel darah pada umumnya
dikenal ada tiga tipe yaitu: eritrosit, lekosit dan trombosit. (Gina, 2014).

IV.2. Haemostasis
Haemostasis adalah suatu pemeriksaan pendarahan atau suatu proses yang
mencegah kehilangan darah berlebihan dalam tubuh. Waktu perdarahan tergantung
pada efektivitas vasokonstriksi serta pembentukan steker trombosit, sementara waktu
Pembekuan tergantung pada efektivitas mekanisme pembekuan. (Gavali, Gavali,
Singru, & Patil, 2016). Sistem hemostatik merupakan keseimbangan yang halus
antara mekanisme pro-koagulan, antikoagulan yang terkait dengan proses fibrinolisis.
Ada lima komponen utama yang terlibat dalam sistem hemostatik, yaitu: platelet
(Trombosit berdiameter 2-4), faktor koagulasi, penghambat koagulasi, fibrinolisis
dan pembuluh darah.(Effect, Aqueous, & Of, 2014). Mekanismenya kurang dalam
keadaan trombosit berdiameter 2-4 atau dapat disebut tidak berenergi. Bentuk
trombosit tergantung pada keadaan aktivitasnya. Dalam keadaan tidak aktif, trombosit
berbentuk disk tapi ketika diaktifkan, misalnya selama hemostasis, bola bulat. Mereka
disebut unsur yang terbentuk karena mereka hanyalah fragmen sel dan sel tidak
lengkap. Trombosit hidup selama 7-10 hari. Sel prekursor mereka adalah
megakaryocytes. Ukuran kecil dan bentuk trombosit memungkinkan mereka bergerak
di sepanjang sisi kapal di mana mereka dapat terus mengendalikan konsistensi
pembuluh. (Gavali et al., 2016). Trombosit memiliki berbagai fungsi dalam proses
patofisiologis yang berbeda seperti haemostasis, trombosis, regenerasi vaskular,
proses peradangan seperti aterosklerosis, pertahanan inang, dan metastasis tumor.
Dengan kata lain, segera setelah kerusakan vaskular terjadi dan menghancurkan
penghalang alami sel endotel, trombosit diaktifkan dengan cepat dan membentuk
sumbat obstruktif di area yang rusak. Proses ini terjadi pada serangkaian reaksi antara
platelet dan subendotelial Matriks (adhesi trombosit) dan di antara platelet sendiri
(agregasi trombosit). Berbeda dengan agregasi trombosit, proses adhesi primer tidak
memerlukan aktivitas metabolik trombosit. Namun, proses ini menghasilkan aktivasi
platelet dan platelet aktif mensintesis tromboksan A2 dan melepaskan isi butirannya.
Semua respon trombosit ini terbentuk dengan cepat menciptakan bekuan haemostatik
untuk memblokir daerah yang cedera guna mencegah perdarahan. Disfungsi
trombosit atau penurunan jumlah trombosit akan meningkatkan risiko pendarahan.
Kelainan apapun pada fungsi trombosit akan menyebabkan perdarahan klinis dengan
tingkat keparahan yang berbeda. Pada kebanyakan kasus, pasien dapat mengalami
pendarahan dermal atau mukosa atau perdarahan yang berlebihan setelah prosedur
trauma atau operasi.(Gavali et al., 2016).

IV.3. PLASMA PROTROMBIN TIME (PPT) DAN ACTIVATED PARTIAL


THROMBOPLASTIN TIME (APTT)

Plasma Protrombine Time (PPT/PT) merupakan waktu yang dibutuhkan untuk


terjadinya pembekuan setelah ditambahkan sumber tissue factor dengan menghitung
plasma sitrat dengan menggunakan instrumen laboratorium. PT diukur dengan
menambahkan tromboplastin (campuran faktor jaringan, kalsium, dan fosfolipid) ke
sampel plasma sitrat pasien, dan waktu ditentukan setelah terbentuk gumpalan.
Pemeriksaan PT ini digunakan sebagai tes skrining untuk mendeteksi kekurangan
satu atau lebih faktor koagulasi pada jalur ekstrinsik dan jalur bersama (fibrinogen
dan faktor II, V, VII, dan X). Hasil PT dapat dinyatakan dalam waktu (detik) atau
dalam INR (International Normalized Ratio). INR diperkenalkan oleh World Health
Organization (WHO) untuk mengatasi variabilitas pada hasil pemeriksaan PT karena
sensitivitas yang berbeda dari reagen tromboplastin yang diproduksi oleh produsen
yang berbeda. INR adalah rasio nilai PT pasien dibagi dengan nilai normal (nilai rata-
rata geometrik PT untuk pasien non-antikoagulan). Hasil dari INR ditentukan oleh
nilai International Sensitivity Index (ISI) biasanya antara 1,0 sampai 2,0 untuk reagen
dan sistem analisis yang digunakan. Nilai INR dapat ditentukan dengan menggunakan
ISI
rumus: INR = (PTpatient / PTgeomean) . PT / INR digunakan secara ekstensif untuk
memantau efek antikoagulan warfarin dan antagonis vitamin K lainnya dan untuk
menyesuaikan dosisnya. Secara klinis, hal ini adalah ukuran in vitro dari jalur
koagulasi ekstrinsik dan jalur bersama, dan karenanya harus mendeteksi defisiensi
faktor II, V, VII, X dan fibrinogen (Szlam, 2014).

Pemeriksaan Activated Partial Thromboplastin Time (APTT) adalah tes skrining


yang digunakan untuk menilai status koagulasi pada pasien dengan kekurangan faktor
koagulasi yang diduga berasal dari jalur intrinsik dan jalur bersama pada sistem
koagulasi. Tes ini dipengaruhi oleh beberapa faktor, termasuk tingkat faktor VIII, IX,
XI, XII, X, II, dan fibrinogen. APTT banyak digunakan untuk memantau terapi
antikoagulan dengan kadar heparin rendah (dari 0,1 IU / mL menjadi sekitar 1 IU /
mL). Pada normalnya, nilai aPTT bervariasi, dan variabilitas antar individu ini
tercermin dalam interval referensi yang lebar. Interval referensi aPTT juga berbeda
antar laboratorium yang menggunakan reagen dengan sensitivitas yang berbeda dan
komposisi lipid yang berbeda serta menggunakan instrumen yang berbeda. Pereaksi
yang digunakan pada pemeriksaan aPTT merupakan campuran fosfolipid dan
aktivator (misalnya kaolin, silika, atau asam ellagic) (Szlam, 2014).

APTT digunakan secara luas untuk memantau terapi heparin (UFH) yang tidak
terfragmentasi dan agen antikoagulan lainnya, termasuk penghambat trombin
langsung. Keterbatasan untuk tes ini meliputi variabilitas biologis, tidak sensitif
terhadap beberapa kelainan perdarahan yang penting secara klinis (misalnya
kekurangan faktor XIII, defisiensi a2-antiplasmin), variabilitas pada instrumentasi
dan reagen, sensitivitas rendah terhadap defisiensi jalur umum (fibrinogen,
protrombin), variabilitas akibat Perubahan fisiologis (misalnya pada kehamilan, stres
fisik, atau trauma), perpanjangan yang tidak relevan secara klinis karena kekurangan
faktor tertentu (misalnya, faktor XII [salah satu penyebab paling umum dari
pemanjangan aPTT yang tak terduga], prekallikrein, dan kekurangan kininogen berat
molekul tinggi ), Dan kesalahan preanalitik seperti koleksi spesimen yang tidak benar.
(Szlam, 2014). APTT berbeda dengan PT, karena APTT untuk mengukur aktivitas
jalur intrinsik koagulasi, dan PPT untuk mengukur jalur ekstrinsik koagulasi.
Kerusakan endothelial, hiperaktif trombosit, dan perubahan koagulasi darah lainnya
mungkin berperan dalam komplikasi vaskular hipertensi esensial.(Adaeze, Emeribe,
Nasiru, Babayo, & Uko, 2014)

V. ALAT DAN BAHAN


A. Alat
1. Jarum
2. Holder
3. Tourniquet
4. Tabung vakum
Tutup Merah: untuk dibuang karena mengandung cairan jaringan.
Tutup Biru : Pemeriksaan PPT dan APTT
5. Spejtrofotometer
6. Kuvet
7. Stir bar
8. Mikropipet
9. Tip
10. Centrifuge

B. Bahan
1. Alcohol swab 70 %
2. Kapas kering
3. Plaster
4. Reagen PT-S
5. Reagen TEClot APTT
6. CaCl2 Solution

C. Spesimen : Plasma Sitrat

VI. CARA KERJA


VI.1. Prosedur Pemeriksaan PT
1. Disiapkan 50 l sampel plasma dan dimasukkan kedalam kuvet.
2. Disiapkan reagen dan diinkubasi PT-S liquid reagen selama 10
menit pada alat (370) (prewarmed) 100l.
3. Dibuka light protection cap.
4. Diletakkan kuvet kedalam channel pengukuran.
5. Ditutup light protection cap.
6. Pada display akan muncul timer inkubasi count down.

Incu 120 Adi-S 60-S


7. Setelah muncul G0-S dimasukkan reagen PT-S liquid yang sudah
diinkubasi pada alat sebanyak 100l.
8. Dicatat hasil detik INR.

VI.2. Prosedur Pemeriksaan APTT


1. Disiapkan 50 l sampel plasma dan dimasukkan kedalam kuvet.
2. Dimasukkan reagen TE Clot APTT-S 50l kedalam kuvet yang
berisi plasma sitrat.
3. Disiapkan eagen dan diinkubasi CaCl2 solution selama 10 menit
pada alat (370) (prewarmed) 50 l.
4. Dibuka light protection cap.
5. Diletakkan kuvet kedalam channel pengukuran.
6. Ditutup light protection cap.
7. Pada display akan muncul timer inkubasi count down.

Incu 180
8. Setelah Adi-S CaCl2 solution
muncul G0-S dimasukkan 60-Syang sudah
diinkubasi pada alat sebanyak 50l.
9. Dicatat hasil detik.

VII. INTERPRETASI HASIL


VII.1. Pemeriksaan Plasma Prothrombin Time (PPT)
Normal : 11-15 detik
VII.2. Pemeriksaan Activated Parsial Thromboplastin Time (APTT)
Normal : 27-42 detik

VIII. HASIL PENGAMATAN


Nama Probandus : Gusti Ngurah Dwiantara
Usia : 19 th
Jenis Kelamin : Laki-laki
VIII.1. Hasil Pemeriksaan Plasma Prothrombin Time (PPT)
- Kontrol :
Waktu = 13,8 detik
INR = 0,96
- Sampel :
Waktu = 12,8 detik ( Normal )
INR = 0,89
Sampel dengan antikoagulan NA
sitrat perbandingan,
NA Sitrat 1 : 9 darah (3,2 %)

Reagen TEClot PT-S

Reagen Control N
Alat semi Otomatis

Cap yang sudah ditambahkan


sampel 50 l
Cap yang sudah ditambahkan
sampel 50 l dan penambahan
reagen 100 l saat dilakukan
pemeriksaan.

Hasil pengamatan PT :
Kontrol :
Waktu = 16,4 detik
INR = 1,12
Sampel
Waktu = 12, 8 detik
INR = 0,89

VIII.2. Hasil Pemeriksaan Activated Parsial Thromboplastin Time


(APTT)
Nama Probandus : I Gusti Ngurah Gede Jaya Atmaja
Umur : 20 Th
Jenis Kelamin : Laki Laki
Hasil
- Kontrol
Waktu : 32,6 detik (normal 28,2 40,7)
- Sampel
Waktu : 28,2 detik (normal)

Reagen kontrol N

Reagen TEclot APTT-s


Reagen (Calcium Chloride) CaCl2
0,025 M

Hasil pengamatan APTT :


Kontrol :
Waktu = 32,7 detik
Sampel
Waktu = 28,2 detik
IX. PEMBAHASAN

Plasma Protrombine Time (PPT/PT) merupakan waktu yang dibutuhkan untuk


terjadinya pembekuan setelah ditambahkan sumber tissue factor dengan menghitung
plasma sitrat dengan menggunakan instrumen laboratorium. PT diukur dengan
menambahkan tromboplastin (campuran faktor jaringan, kalsium, dan fosfolipid) ke
sampel plasma sitrat pasien, dan waktu ditentukan setelah terbentuk gumpalan.
Pemeriksaan PT ini digunakan sebagai tes skrining untuk mendeteksi kekurangan
satu atau lebih faktor koagulasi pada jalur ekstrinsik dan jalur bersama (fibrinogen
dan faktor II, V, VII, dan X). Dan Pemeriksaan Activated Partial Thromboplastin
Time (APTT) adalah tes skrining yang digunakan untuk menilai status koagulasi pada
pasien dengan kekurangan faktor koagulasi yang diduga berasal dari jalur intrinsik
dan jalur bersama pada sistem koagulasi. Tes ini dipengaruhi oleh beberapa faktor,
termasuk tingkat faktor VIII, IX, XI, XII, X, II, dan fibrinogen (Szlam, 2014).

Pada praktikum Hematologi dilakukan pemeriksaan faal haemostasis PPT dan


APTT dengan metode semi otomatis alat coaDATA 4004. Pemeriksaan PT dilakukan
pertama dibuatkan kontrol dengan cara memipet control-N 50 l dmasukkan kedalam
kuvet lalu dibuka light protection cap alat coaDATA 4004 dan kuvet yang berisi
control-N ditaruh kedalam light protection cap ditunggu selama 120 detik yang sudah
tertera dalam alatnya, sesudah ada tanda GO-S dimasukkan reagen TEclot PT-s yang
sudah diinkubasi sebanyak 100 l kedalam kuvet yang berisi control-N lalu dibaca
hasil kontrol. Untuk sampel, Disiapkan 50 l sampel plasma dan dimasukkan
kedalam kuvet masing-masing. Disiapkan reagen dan dipipet PT-5 (100 l) dan
diinkubasi PT-5 liquid reagen selama 10 menit pada alat dengan suhu 37 0 (prewarm).
Dibuka light protection cap dan dimasukkan kuvet yang berisi 50 l sampel kedalam
light protection cap dan ditutup, lalu ditunggu 120 detik seperti yang sudah tertera
dalam alat. Jika sudah timbul GO-S dimasukkan reagen TEclot PT-s kedalam kuvet
yang sudah berisi sampel dan dibaca hasil waktunya.
Tidak jauh berbeda dengan pemeriksaan PPT, Pemeriksaan APTT pertama
harus dibuatkan kontrol dengan cara memipet control-N 50 l dmasukkan kedalam
kuvet dan ditambahkan reagen TEclot APTT-s 50 l lalu dibuka light protection cap
alat coaDATA 4004 dan kuvet yang berisi control-N dan TEclot APTT-s ditaruh
kedalam light protection cap ditunggu selama 180 detik yang sudah tertera dalam
alatnya, sesudah ada tanda GO-S dimasukkan reagen CaCl 2 yang sudah diinkubasi
sebanyak 100 l kedalam kuvet yang berisi control-N dan TEclot APTT-s lalu dibaca
hasil kontrol. Untuk sampel, Disiapkan 50 l sampel plasma dan dimasukkan
kedalam kuvet masing-masing. Disiapkan reagen dan dipipet CaCl 2 (100 l) dan
diinkubasi reagen CaCl2 selama 10 menit pada alat dengan suhu 370 (prewarm).
Dibuka light protection cap dan dimasukkan kuvet yang berisi 50 l sampel dan
reagen TEclot APTT-s kedalam light protection cap dan ditutup, lalu ditunggu 180
detik seperti yang sudah tertera dalam alat. Jika sudah timbul GO-S dimasukkan
reagen CaCl2 kedalam kuvet yang sudah berisi sampel dan dibaca hasil waktunya.

Dalam praktikum kali ini dilakukan pemeriksaan PPT dan APTT. Pada
Pemeriksaan PPT dengan probandus atas nama Gusti Nurah Dwiantara (19thn) Laki-
laki, didapatkan hasil kontrol 16,4 detik yang masih dalam rentang normalnya yang
menandakan prosedur pemeriksaan sudah benar kemudian di lanjutkan pada sampel
dengan hasil 12,8 detik. Hal ini menunjukkan hasil PT normal.
Pada Pemeriksaan APTT dengan probandus atas nama I Gusti Ngurah Gede
Jaya Atmaja (20thn) laki laki, didapatkan hasil kontrol 32,6 detik yang masih dalam
rentang normalnya dari nilai tersebut dapat di katakana prosuder yang di lakukan
sudah benar sehingga dapat di lanjutkan dengan tes pada sampel, pada sampel di
dapatkan 28,2 detik. Hal ini menunjukkan hasil APTT normal. Nilai normal dapat
disesuaikan dalam insert kit yang sudah disediakan. Seperti nilai normal PPT yaitu
11-15 detik dan nila normal APTT yaitu 27-42 detik.
Tabel berikut ini merangkum berbagai kondisi yang mungkin terjadi berdasarkan
hasil pemeriksaan PPT dan aPTT.(Szlam, 2014).

Hasil PT Hasil APTT Contoh Kondisi yang Mungkin Hadir


Memanjang Normal Penyakit hati
Kekurangan vitamin K
penurunan atau kecacatan faktor
VII
low-grade DIC kronis
Terapi vitamin K (warfarin)
Normal Memanjang Faktor penurunan atau cacat
VIII, IX XI, XII, prekalikrein,
kininogen dengan berat molekul
tinggi
Tipe 3 vWD
Adanya antikoagulan lupus
Memanjang Memanjang Penurunan atau defek fibrinogen,
faktor II, V, atau X
Penyakit hati yang parah
DIC akut
Normal Normal atau sedikit Mungkin menunjukkan
berkepanjangan hemostasis normal; Namun, PT
dan aPTT bisa normal dalam
kondisi seperti kekurangan
ringan pada faktor lain dan dalam
bentuk ringan vWD.
Pengujian lebih lanjut mungkin
diperlukan untuk mendiagnosis
kondisi ini

Ada beberapa gangguan yang terjadi saat dilakukan pemeriksaan PPT / APTT
seperti Lipemia dan hiperbilirubinemia mengganggu Dengan deteksi pembentukan
bekuan oleh metode foto-optik. Hasil aPTT Bisa Terkena berbagai Faktor, Termasuk
cara pembekuan darah, jenis kontainer, jenis antikoagulan, transportasi spesimen dan
kondisi penyimpanan, waktu inkubasi dan tem- perature, reagen uji, dan metode
deteksi titik akhir. (Ignjatovic, 2013)
Gangguan pembekuan darah dapat menyebabkan pasien terkena risiko
gangguan perdarahan atau penyakit trombotik seperti serangan jantung, stroke,
trombosis yang dalam, emboli paru, dll. Oleh karena itu, kemampuan untuk
menentukan secara cepat profenema hemostatik pasien adalah Sangat penting untuk
menyediakan terapi tepat waktu dan tepat dalam pengaturan klinis Seperti
pemantauan hemostatik perioperatif, terapi transfusi, pengobatan penyakit trombotik
dan hemofilia, dan perawatan untuk trauma multisistem, sepsis, cedera otak
traumatis, dan penyakit akut lainnya. (Zida li 2016)

Faktor yang dapat mempengaruhi hasil adalah (Szlam, 2014) :

1. OBAT

Seperti yang diharapkan dari indikasi mereka, terapi antikoagulan (warfarin,


Heparin, heparin yang berat molekul rendah) akan memperpanjang hasil tes PTT dan
PT sampai tingkat yang bervariasi, tergantung pada agen farmakologis. Selain itu,
antibiotik daptomycin dapat mempengaruhi reagen aPTT yang menyebabkan hasil
yang tidak terlalu lama (Szlam, 2014).

2. TES REAGEN

Seperti dijelaskan di atas, hasil uji mungkin berbeda dengan reagen yang digunakan.
Waktu aPTT yang berkepanjangan telah dilaporkan dengan silika micronized, celite,
dan asam ellagic sebagai aktivator. Bahkan dengan analisa koagulasi otomatis
modern, perbedaan telah diamati antara hasil aPTT yang diperoleh dengan mode
evaluasi yang berbeda pada analisa koagulasi otomatis (Szlam, 2014).

3. Temperature and Time

Variasi suhu dan durasi penyimpanan sampel darah sebelum pengujian koagulasi
dapat mempengaruhi hasil uji koagulasi. Pengujian sampel darah dari sukarelawan
sehat, pasien rawat inap, dan pasien yang menerima antikoagulan oral atau heparin
menunjukkan bahwa hasil uji PT stabil selama 24 jam tanpa memperhatikan kondisi
penyimpanan (dengan atau tanpa sentrifugasi, pada suhu kamar atau 4 0 C). Hasil
aPTT stabil dalam darah yang diuji sampai 8 jam setelah pengambilan sampel,
kecuali pada sampel heparinized, dimana nilai aPTT secara klinis secara signifikan
dipersingkat dalam sampel yang disimpan tidak disentrifugasi pada suhu kamar61;
Namun, pedoman dan mandat peraturan saat ini diuji dalam waktu 4 jam setelah
pengumpulan spesimen. Dalam sampel darah yang tersisa selama 3, 6, dan 24 jam
pada suhu kamar atau 4 C sebelum sentrifugasi, aPTT secara signifikan
berkepanjangan dibandingkan dengan sampel yang langsung disentrifugasi dan
dianalisis. Dalam penelitian lain, ditunjukkan bahwa sampel plasma atau sampel
darah utuh Dapat diterima untuk pengujian PT sampai 24 jam dan untuk pengujian
aPTT sampai 12 jam bila disimpan pada suhu kamar atau 4? C.63 INR sampel darah
dari pasien dengan antikoagulan oral diubah dengan jumlah yang berbeda selama
penyimpanan, tergantung pada PT Sistem yang digunakan.64 Di tempat lain,
ditunjukkan bahwa INR darah yang disentrifugasi dan tidak disensor kiri pada suhu
kamar selama 24 jam meningkat secara konsisten sebesar 6%, dan ini dapat
digunakan dengan andal untuk memperbaiki hasil dan menyesuaikan dosis
antikoagulan oral yang sesuai.65 Namun , Semua pengujian koagulasi perlu
dilakukan dalam waktu 4 jam kecuali dibekukan dan diuji kemudian kecuali dengan
PT. Tidak ada laboratorium yang harus diuji spesimen lebih besar dari 4 jam kecuali
PT. Putusan ini semua karena faktor labil V dan VIII. Salah satu faktor penting yang
penting adalah bahwa baik hipotermia dan hipertermia telah ditunjukkan untuk
memperpanjang aPTT pada plasma heparininasi secara in vitro.66 Suhu tubuh in vivo
juga dapat mempengaruhi hasil: perendaman air diencerkan ditunjukkan pada
persamaan berikut untuk memperpendek aPTT pada sukarelawan sehat, 67 sedangkan
hipotermia ringan pada Pasien yang menjalani operasi plastik mengakibatkan aPTT
dan waktu pendarahan yang lebih lama (Szlam, 2014).

4. Diet

Makanan yang mengandung sejumlah besar vitamin K (misalnya hati daging sapi dan
babi, teh hijau, brokoli, buncis, kangkung, lobak hijau) dapat mempengaruhi hasil tes
koagulasi. Puasa bisa memperpendek PT dan menurunkan kadar faktor II, VII, dan X.
(Szlam, 2014).

5. Gangguan Koagulasi yang Ditentukan Secara Genetik dan Akuisisi

Ini merangkum berbagai kondisi genetik dan pengaruhnya terhadap tes koagulasi dan
risiko perdarahan. Gangguan koagulasi yang diakuisisi dimana hasil tes abnormal
mungkin tidak memprediksi risiko pendarahan termasuk kekurangan vitamin (Szlam,
2014).

Kelemahan

Uji koagulasi menggunakan uji aPTT dan PT / INR bukanlah prediktor yang dapat
diandalkan untuk mengurangi risiko perdarahan perioperatif pada pasien tanpa faktor
risiko lain yang diketahui. Meskipun penggunaan rutin pra operasi dari tes ini biasa
terjadi, data tidak mendukung kegunaannya untuk skrining. Namun, mereka
digunakan secara ekstensif untuk pemantauan antikoagulan dengan banyak agen
antikoagulan yang berbeda. Riwayat pasien dan keluarga yang menyeluruh,
bersamaan dengan pemeriksaan fisik, sangat penting untuk mengidentifikasi pasien
dengan peningkatan risiko pendarahan; Dalam kasus tersebut, tindak lanjut pengujian
hemostatik mungkin tepat (Szlam, 2014).

X. KESIMPULAN
Berdasarkan Praktikum hematologi, dilakukan pemeriksaan foal haemostasis
PT dan APTT dengan metode foto optik. Pada pemeriksaan PT dengan probandus
atas nama Gusti Ngurah Dwiantara (19thn) Laki-laki didapatkan hasil kontrol 16,4
detik yang masih dalam rentang normalnya dan hasil sampel yaitu 12,8 detik dengan
INR. Hal ini menunjukkan hasil PT normal.
Pemeriksaan APTT dilakukan pada probandus atas nama I Gusti Ngurah Gede
Jaya Atmaja (20thn) laki laki , didapatkan hasil kontrol 32,7 detik yang masih dalam
rentang normalnya dan sampel 38,2 detik. Hal ini menunjukkan hasil APTT normal.

DAFTAR PUSTAKA

Anda mungkin juga menyukai