Anda di halaman 1dari 10

Vol: 4, No.

1, Maret 2015 ISSN: 2302 - 2949

ANALISIS MOTOR INDUKSI FASA TIGA TIPE ROTOR SANGKAR


SEBAGAI GENERATOR INDUKSI DENGAN VARIASI HUBUNGAN
KAPASITOR UNTUK EKSITASI

Rahmi Berlianti
Program Studi Teknik Listrik, Jurusan Teknik Elektro
Politeknik Negeri padang
e-mail: rh14_85@yahoo.co.id

AbstrakMotor induksi fasa tiga dapat dapat dioperasikan sebagai generator induksi fase tiga.
Kecenderungan menggunakan generator induksi (rotor sangkar) sebagai pengganti generator sinkron juga
semakin meningkat khususnya untuk PLTMh kecil dengan beban penerangan (resistif). Hal ini dikarenakan
alasan perawatannya rumit, susah didapat dipasaran, dan harganya mahal. Generator induksi penguatan
sendiri, memiliki banyak keuntungan dibandingkan dengan generator sinkron. Akan tetapi generator
induksi menawarkan regulasi tegangan yang lemah dan nilainya bergantung pada kecepatan penggerak,
kapasitor, dan beban. Pada penelitian ini digunakan motor induksi fasa tiga rotor sangkar 0,9 KW, 2,7
A, pf 0,84, 50 Hz sebagai generator induksi, dengan variasi hubungan kapasitor dimana nilai kapasitansi
untuk hubungan Bintang 25F, Delta 8F, dan C-2C 8F dan 16F untuk beban R-RL yang variatif. Dan
dari ketiga hubungan kapasitor tersebut yang lebih baik adalah hubungan bintang dengan kapasitansi 25
F.

Kata kunci : motor induksi, generator induksi, kapasitor, bintang, delta, C-2C, fasa tiga, penguatan sendiri

AbstractThree-phase induction motor can be operated as a three-phase induction generator.The tendency


to use induction generators (rotor cage) as subtitute of a synchronous generator is also increasing, especially
for small MHP with lighting load (resistive). Its because of the dificulty, hard to find in the market, and
high cost,induction generator self-excitation has many advantages than synchronous generator. However,
the induction generator offers low voltage regulation and its value depends on the driving speed, capacitors,
and the load. In this study, a three-phase induction motor ( rotor cage) 0.9 KW, 2.7 A, pf 0.84, 50 Hz used
as an induction generator, with capasitor connection variety, which capasitance value for star 25F , Delta
8F, C-2C 8F and 16F to load R-RL varied. And star connection capasitor with 25F capasitance is
better than others.

Keywords: induction motor, induction generators, capacitors, star, delta, C-2C, phase-three, self exitation

I. PENDAHULUAN Secara eksternal penggunaan mesin induksi


dapat disesuaikan dengan nilai kapasitor bank
Keterbatasan ketersedian bahan bakar ini yang digunakan pada generator. Sistem ini
serta kepedulian terhadap lingkungan disebut dengan generator induksi penguatan
meningkatkan perkembangan teknologi sendiri atau Self-excited induction generator
pembangkit listrik energi terbarukan. Namun (SEIG). SEIG ini memiliki banyak keuntungan
penggunaan sumber energi terbarukan seperti dibandingkan dengan generator sinkron seperti
angin dan air sering mengalami kendala berupa tidak perlu sikat-sikat atau baling-baling rotor,
kecepatan alirannya yang bervariasi dan tidak pengurangan ukuran, dan harga yang murah.
konstan. Akan tetapi generator induksi menawarkan
Sistem generator yang biasanya digunakan regulasi tegangan yang lemah dan nilainya
(non-variable speed sistem) tidak dapat bergantung pada kecepatan penggerak,
mengekstrak daya secara optimum serta kapasitor dan beban [1].
tegangan yang dihasilkan memiliki amplitudo Kecenderungan menggunakan generator
yang berubah-ubah pula sehingga induksi (rotor sangkar) sebagai pengganti
mengakibatkan kualitas daya yang dihasilkan generator sinkron juga semakin meningkat
jelek. khususnya untuk PLTMh kecil dengan beban
penerangan (resistif). Generator Induksi adalah

110 Jurnal Nasional Teknik Elektro


Vol: 4, No. 1, Maret 2015 ISSN: 2302 - 2949

motor induksi yang dioperasikan sebagai Bila Nr = Ns, tegangan tidak akan
generator dengan penambahan kapasitor terinduksi dan arus tidak mengalir pada
penguat atau kapasitor eksitasi pada terminal kumparan jangkar rotor, dengan demikiantidak
motor. Kapasitor yang digunakan pada dihasilkan kopel. Kopel motor akan timbul bila
generator umumnya adalah kapasitor tetap. Nr < Ns. Dilihat dari cara kerjanya, motor
Pada PLTMh berkapasitas1-3 KW sangat tidak induksi disebut juga sebagai motor tak
efisien jika menggunakan generator sinkron serempak atau asinkron.
sebagai pembangkitnya dengan alasan
perawatannya rumit, susah didapat dipasaran, 2.2 Slip
dan harganya mahal. Oleh sebab itu perlu dicari Apabila rotor dari motor induksi berputar
alternatif pengganti generator sinkron untuk dengan kecepatan Nr, dan medan magnet stator
mikrohidro skala 1-3 KW. berputar dengan kecepatan Ns, maka bila
ditinjau perbedaan kecepatan relatif antara
II. LANDASAN TEORI kecepatan medan magnet putar stator terhadap
kecepatan rotor, ini disebut kecepatan slip yang
2.1 Prinsip kerja Motor induksi besarnya sebagai berikut [2] :
Motor induksi bekerja berdasarkan induksi
elektromagnetik dari kumparan stator kepada = (4)
kumparan rotornya. Apabila sumber tegangan
tiga fasa dipasang pada kumparan stator, Persamaan 3 dapat juga ditulis :
timbulah medan putar dengan kecepatan
120 .
120
=
(1 ) (5)
=
(1)
Dengan demikian persamaan 3 menjadi :
Medan putar stator tersebut akan
memotong batang konduktor pada rotor, ( ) = . (6)
sehingga pada kumparan rotor akan timbul
tegangan induksi atau gaya gerak listrik (ggl ) 2.3 Prinsip Kerja Dan Proses
perfasa sebesar : Pembangkitan Generator Induksi.
= 4,44 (2) Prinsip kerja generator induksi adalah
kebalikan daripada kerja motor induksi.
Karena kumparan rotor merupakan Dimana motor berfungsi sebagai motor,
rangkaian yang tetutup, ggl (E) akan kumparan stator diberi tegangan tiga fasa maka
menghasilkan arus (I). Adanya arus (I) di dalam akan timbul medan putar dengan kecepatan
medan magnet menimbulkan gaya (F) pada sinkron. Dan jika motor digunakan sebagai
rotor. Bila kopel mula yang dihasilkan oleh generator maka rotor diputar dengan kecepatan
gaya Lorenz (F) pada rotor cukup besar untuk yang lebih besar dari kecepatan sinkronnya.
memikul kopel beban, rotor akan berputar Dengan kecepatan rotor yang melebihi
searah dengan medan putar stator. Seperti yang kecepatan sinkron dapat dikatakan generator
sudah disebutkan sebelumnya bahwa tegangan induksi bekerja pada slip negatif.
induksi timbul karena terpotongnya batang Pada saat motor induksi digunakan sebagai
konduktor rotor oleh medan magnet putar generator induksi maka diperlukan daya reaktif
stator. Artinya agar adanya tegangan terinduksi atau daya magnetisasi untuk menghasilkan
maka diperlukan relatif antara kecepatan medan tegangan pada terminal keluarannya. Dan yang
magnet putar stator (Ns) dan kecepatan putar berfungsi sebagai penyedia daya reaktif adalah
rotor (Nr). Dan perbedaan antara Ns dan Nr ini kapasitor yang besarnya disesuaikan dengan
disebut dengan slip (S). yang dinyatakan kebutuhan daya reaktif.
dengan : Kebutuhan daya reaktif dapat dipenuhi
dengan memasang satu unit kapasitor pada
( ) terminal keluaran, dimana kapasitor menarik
=
% (3)
daya reaktif kapasitif atau dengan kata lain
kapasitor memberikan daya reaktif induktif

Jurnal Nasional teknik Elektro 111


Vol: 4, No. 1, Maret 2015 ISSN: 2302 - 2949

pada mesin induksi, dan proses ini disebut Dimana :


dengan sistem penguat(eksitasi). Sehingga
generator induksi disebut juga generator S = daya semu (VA)
induksi penguatan sendiri. P = daya aktif (nyata) (watt)
Hal yang perlu diperhatikan dalam kinerja Q = daya reaktif (VAR)
generator induksi adalah fluksi sisa atau medan Vk = tegangan kawat (V)
magnet pada stator,karena jika fluksi sisa ini Ik = arus kawat (A)
tidak ada maka proses pembangkitan tegangan = sudut fasa (0)
tidak akan terjadi. Dengan adanya fluksi pada
rotor maka tegangan induksi akan terinduksi 2.5 Kapasitor Terhubung Bintang Dan
juga pada bagian stator sehingga menimbulkan Delta
arus yang akan mengisi kapasitor hingga terjadi Untuk memperkirakan nilai kapasitor
keseimbangan. Keseimbangan tersebut ditandai penguat yang dibutuhkan generator induksi
dengan titik pertemuan antara lengkung dengan model generator hubungan bintang dan
magnetisasi dengan reaktansi kapasitif seperti kapasitor hubungan bintang atau delta
pada gambar 1 Lengkung magnetisasi ini terjadi digunakanlah grafik seperti pada gambar 2
akibat adanya kejenuhan dari inti besi mesin dibawah ini :
[4].

Gambar 1. Proses Penguatan

2.4 Kebutuhan Daya Reaktif Generator


Induksi Gambar 2. Rasio Sin Generator Dan Sin
Kebutuhan daya reaktif dari suatu motor Motor Serta Daya Motor Dan Generator
induksi yang difungsikan sebagai generator Sebagai Rating Fungsi Daya Nominal Motor
induksi dapat dicatu oleh beberapa kapasitor Pn [6].
yang dipasang secara parallel pada kumparan
stator. Tegangan pada terminal akan timbul Suatu motor induksi tiga fasa dengan daya
setelah dipasang kapasitor yang mana besar nominal Pn ,efisiensi motor m, tegangan kerja
nilai kapasitor tersebut harus lebih besar U, dan factor daya pf difungsikan sebagai
dibandingkan saat dioperasikan sebagai motor generator induksi, maka nilai kapasitor yang
induksi. dipasang sebagai penguat pada terminal
Nilai minimum dari kapasitor untuk ditentukan dengan persamaan [6].
membangkitkan daya reaktif pada generator
induksi dirumuskan sebagai berikut [3]
= (2.17)
3 2 2
= . (2.14)
Dimana :
= . cos = cos (2.15)
U : tegangan fasa ke fasa (jika terhubung delta)
= . sin = sin (2.16) F : frekuensi jaringan
Q : daya reaktif yang dikompensasi

112 Jurnal Nasional Teknik Elektro


Vol: 4, No. 1, Maret 2015 ISSN: 2302 - 2949

Daya keluaran mesin saat digunakan sebagai menggunakan hubungan segitiga daya maka
generator adalah : dapat diketahui daya reaktif total (Q), yaitu :

= 1 (2.18) Q S 2 P2 (2.27)
Dimana nilai k1 ditentukan dari grafik pada dan daya reaktif perfasa
gambar 2 Daya listrik masukan pada saat mesin
menjadi motor (P1) dan daya reaktif motor saat
Q fasa Q / 3 (2.28)
beban nominal (Qm) adalah :
Jika kapasitor terhubung C-2C berlaku
1 = (2.19)

= 1 tan() (2.20) VL L V fasa

= 1 () (2.21) dan arus fasa

Dengan menggunkan grafik pada gambar 2 I fasa Q fasa / V fasa (2.29)


dapat dikethui rasio antar kebutuhan daya
reaktif motor dan generator yang diwakili oleh
perbandingan sin , yaitu : Oleh sebab itu nilai kapasitor penguat perfasa
dengan menggunakan metode C-2C ditentukan
sin dengan persamaan
= 2 (2.22)
sin

1 = 2
(2.30)
Daya reaktif generator selanjutnya ditentukan
dengan persamaan berikut :
2 = 21 (2.31)
= = 2 (2.23)
III. RANGKAIAN PENGUJIAN
Dan nilai kapasitor penguat dengan metode ini
3.1. Rangkaian Pengujian Generator
diperoleh dari persamaan 2.17. Jika kapasitor
Induksi Hubungan Bintang (Y) Dengan
penguat terhubung bintang maka nilai kapasitor
Kapasitor Hubungan Bintang (Y)
penguatnya adalah:
Frekuensi
= 3 (2.24) Tacho
meter
meter f

+
2.6 Kapasitor Terhubung C-2C M ~
Pada hubungan kapasitor C-2C maka
motor induksi rotor sangkar tiga fasa hubungan -
Generator Wattmeter
delta dioperasikan seakan akan sebagai Power Motor
DC
Induksi Beban tiga
suplai Hubungan fasa
generator fasa tunggal. Untuk suatu motor DC Shunt Y Kapasitor
Penguat
induksi tiga fasa dengan tegangan antar fasa VL- V
Hubungan Y

L terhubung delta, faktor daya pf dan arus beban Voltmeter


penuh IFL maka daya semu total (S) dinyatakan
dengan : Gambar 3. Rangkaian Generator Hubungan
Bintang Dengan Kapasitor Hubungan Bintang
S 3 VL L I FL . (2.25)

Daya nyata total adalah :

P S cos S. pf (2.26)

Jurnal Nasional teknik Elektro 113


Vol: 4, No. 1, Maret 2015 ISSN: 2302 - 2949

3.2. Generator Induksi Hubungan Bintang = 1 tan 32,86


(Y) Dengan Kapasitor Hubungan Delta
() = 645,93
Dengan merujuk pada grafik gambar 2, maka
Tacho
meter
Frekuensi
meter f
nilai k2 diperoleh sebesar 1,49 jadi berdasarkan
+
rumus 2.23 daya reaktif generator adalah
M ~
sebesar:

= 2 .
-
Generator Wattmeter
Power Motor Induksi Beban tiga
suplai DC Hubungan fasa
DC Shunt Y Kapasitor
Penguat
Hubungan = 1,49 .645,9
V

Voltmeter
= 962,4

Jadi besarnya nilai kapasitansi kapasitor untuk


Gambar 4. Rangkaian Generator Hubungan hubungan delta diperoleh dengan menggunakan
Bintang Dengan Kapasitor Hubungan Delta rumus 2.17 berikut :

3.3. Generator Induksi Hubungan Delta () = 3 2 2
Dengan Kapasitor Hubungan C-2C =

962,435
Tacho
Frekuensi
=
meter
meter f 3 .3802 .2 .3,14 .50

+ = 7,07
M ~

Wattmeter Kapasitor Terhubung Bintang


-
Generator
Satu fasa Untuk menentukan besarnya nilai
Motor
Power
suplai DC
Induksi
Hubungan
Beban
satu fasa
kapasitansi kapasitor untuk hubungan bintang
DC Shunt Y Kapasitor maka digunakan rumus 2.24 Seperti berikut ini:
Penguat
Hubungan C-2C
= 3
V

Voltmeter = 3 7,07

Gambar 5. Rangkaian Generator Hubungan = 21,226


Bintang Dengan Kapasitor Hubungan C-2C
Kapasitor Terhubung C-2C
Dengan menggunakan rumus 2.28 dan
3.4 Kebutuhan Kapasitansi Kapasitor
Sesuai dengan Plat Nama 2.29, maka akan didapatkan nilai dari Qfasa dan
Ifasa berikut :
Kapasitor Terhubung Delta = 3. .
Dengan menggunakan persamaan 2.19 dan
2.20 maka dihitung daya P1 dan daya reaktif = 3.380. 2,7
motor Qm dengan efisiensi motor diasumsikan = 1777, 084
0,9 adalah :
= cos
0,9
1 = = = 1777,084 .0,84
0,9
= 1492,75
= 1
= 2 2
1
=
= (1777,084)2 (1492,75)2
= 32,86
= 1964,22
= 1 tan

114 Jurnal Nasional Teknik Elektro


Vol: 4, No. 1, Maret 2015 ISSN: 2302 - 2949


= bintang juga dan kemudian dibebani dengan
3
beban resistif yang bervariasi sampai dengan
1964,22
= = 321,407 keadaan beban maksimum. Tabel 4.2 berikut
3

memperlihatkan hasil dari pengujian kapasitor
= terhubung bintang dengan nilai 25 F.

321,407
= = 0,8458 Untuk tegangan konstan 220 V
380

Dan untuk menentukan besarnya nilai Tabel 4.2 Hasil Pengujian Hubungan Kapasitor
kapasitansi kapasitor untuk hubungan C-2C Bintang Dengan Beban Resistif Dan Tegangan
maka digunakanlah rumus 2.30 dan 2.31 seperti Konstan
dibawah ini : Tegangan Frekuensi Beban Putaran
(VLN) (Hz) (Watt) (Rpm)
1 =
2 220 51 15 1571
0,8458 220 52 25 1582
=
2 .3,14 .50 .380 220 52 40 1623
= 7,0885 220 53 100 1650
2 = 21 220 53 115 1681

= 2 .7,0885 Pada hubungan kapasitor bintang ini nilai


= 14,117 kapasitor yang digunakan 25 F adalah nilai
kapasitor yang mendekati nilai 21,226 F dari
IV. HASIL PENGUJIAN hasil perhitungan yang ada dipasaran saat
penelitian dilakukan.
4.1 Pengujian Tanpa Beban
Pada pengujian ini dilakukan pengukuran Untuk frekuensi konstan 50 Hz
pada rangkaian seperti pada gambar 3, 4 dan 5
tanpa diberi beban apapun, sehingga diperoleh Tabel 4.3 Hasil Pengujian Hubungan Kapasitor
data pada tabel 4.1 dibawah ini : Bintang Dengan Beban Resistif Dan Frekuensi
Konstan
Tabel 4.1 Data Pengujian Tanpa Beban Tegangan Frekuensi Beban Putaran
Tegangan Frekuensi Putaran Hub. (VLL) (Hz) (W) (Rpm)
(VLN) (Hz) (Rpm) Kapasitor 371 50 15 1503
220 51 1546 Y 370 50 25 1503
220 44 1280 363 50 40 1503
220 45 1320 C - 2C 324 50 100 1503
165 50 115 1503
Berdasarkan hasil pengukuran tanpa beban
seperti yang terlihat pada tabel 4.1 maka dapat 4.3 Pengujian Untuk Kapasitor
kita lihat bahwa dari ketiga model rangkaian HubunganBintang Beban Resistif
penelitian yang menunjukan hasil yang lebih Induktif (RL)
baik adalah hubungan kapasitor bintang dengan Untuk pengujian dengan beban RL ini
tegangan 220 V,frekuensi 51 Hz dan putaran maka generator induksi dengan kapasitansi
1546 rpm. Disini terlihat jelas bahwa hubungan kapasitor sebesar 25 F diberi beban resistif
kapasitor mempengaruhi nilai frekuensi dan induktif yang bervasiasi. Disini beban induktif
putaran generator pada saat tegangan konstan. yang diberikan sebesar 4,8 H yang diparalel
dengan beban resistif yang bervariasi. Berikut
4.2 Pengujian Untuk Kapasitor Hubungan adalah hasil dari pengujian.
Bintang Beban Resistif (R)
Untuk pengujian ini pada belitan stator Untuk tegangan konstan 220 V
generator induksi yang terhubung bintang
dihubungkan dengan kapasitor yang terhubung

Jurnal Nasional teknik Elektro 115


Vol: 4, No. 1, Maret 2015 ISSN: 2302 - 2949

Tabel 4.4 Hasil Pengujian Hubungan Kapasitor Tabel 4.7 Hasil Pengujian Hubungan Kapasitor
Bintang Dengan Beban Resistif Induktif Dan Delta Dengan Beban Resistif Pada Frekuensi
Tegangan Konstan Konstan
Teganga Frekuens Putara Tegangan Frekuensi Beban Putaran
n i Beban R Beban L n (VLL) (Hz) (W) (Rpm)
(Rpm
(VLN) (Hz) (Watt) (H) )
373 50 15 1512
220 52 15 4,8 1615
371 50 25 1512
220 53 25 4,8 1626
363 50 40 1512
220 53 40 4,8 1645
324 50 100 1512
220 54 100 4,8 1671
278 50 115 1512
220 55 115 4,8 1690
4.5 Pengujian Untuk Kapasitor Hubungan
Untuk frekuensi konstan 50 Hz Delta Beban Resistif Induktif (RL)
Untuk pengujian beban resistif kapasitif ini
Tabel 4.5 Hasil Pengujian Hubungan Kapasitor
generator induksi dibebani dengan beban
Bintang Dengan Beban Resistif Induktif Dan
resistif yang berbeda dan diparalelekan dengan
Frekuensi Konstan beban indukstif sebesar 4,8 H sehingga
Beban
Tegangan Frekuensi R Beban L Putaran diperoleh data penelitian berikut ini :
VLL (V) (Hz) (W) H (rpm)
374 50 15 4,8 1503 Untuk tegangan konstan 220 V
367 50 25 4,8 1503
353 50 40 4,8 1503 Tabel 4.8 Hasil Pengujian Hubungan Kapasitor
350 50 100 4,8 1503 Delta Dengan Beban Resistif Induktif Pada
349 50 115 4,8 1503 Tegangan Konstan
Tegangan Frekuensi Beban Beban L Putaran
4.4 Pengujian Untuk Kapasitor (VLN) (Hz) (Watt) (H) (Rpm)
Hubungan Delta Beban Resistif (R) 220 45 15 4,8 1221
Pada pengujian ini generator terhubung 220 45 25 4,8 1287
bintang dan kapasitor terhubung delta pada 220 46 40 4,8 1352
kumparan stator generator dengan nilai 220 47 100 4,8 1377
kapasitansi kapasitor sebesar 8 F, nilai ini 220 47 115 4,8 1413
merupakan nilai yang dibulatkan dari hasil
perhitungan sebesar 7,07 F disini generator Untuk frekuensi konstan 50 Hz
dibebani dengan beban resisistif yang bervariasi
sehingga diperoleh hasil pengujian pada tabel Tabel 4.9 Hasil Pengujian Hubungan Kapasitor
dibawah ini : Delta Dengan Beban Resistif Induktif Pada
Frekuensi Konstan
Untuk tegangan konstan 220 V Tegangan Frekuensi Beban R Beban L Putaran
Tabel 4.6 Hasil Pengujian Hubungan Kapasitor VLL Hz W H Rpm
Delta Dengan Beban Resistif Pada Tegangan 373 50 15 4,8 1512
Konstan 366 50 25 4,8 1512
Tegangan Frekuensi Beban Putaran 357 50 40 4,8 1512
(VLN) (Hz) (Watt) (Rpm) 352 50 100 4,8 1512
220 45 15 1285 350 50 115 4,8 1512
220 45 25 1307
220 46 40 1317 4.6 Pengujian Untuk Kapasitor Hubungan
220 46 100 1358 C-2C Beban Resistif (R)
220 47 115 1403 Pada pengujian ini kumparan stator dari
generator terhubung delta yang dihubungkan
Untuk frekuensi konstan 50 Hz dengan kapasitor hubungan C-2C. dan
generator ini dibebani dengan beban resistif
yang bervariasi dan kapasitansi kapasitor

116 Jurnal Nasional Teknik Elektro


Vol: 4, No. 1, Maret 2015 ISSN: 2302 - 2949

sebesar 7,089 F yang kemudian dibulatkan Untuk frekuensi konstan 50 Hz


menjadi 8 F dan 14,177 F yang dibulatkan
menjadi 16 dan dari hasil pengujiannya maka Tabel 4.13 Hasil Pengujian Hubungan
diperoleh data berikut ini : Kapasitor C-2C Dengan Beban Resistif
Induktif Pada Frekuensi Konstan
Untuk tegangan konstan 220 V Tegangan Frekuensi Beban Beban Putaran
VLL (V) (Hz) (W) H (rpm)
Tabel 4.10 Hasil Pengujian Hubungan 375 50 14 4,8 1507
Kapasitor C-2C Dengan Beban Resistif Pada 368 50 25 4,8 1507
Tegangan Konstan 354 50 40 4,8 1507
Tegangan Frekuensi Beban Putaran
351 50 100 4,8 1507
(VLN) (Hz) (Watt) (Rpm)
350 50 115 4,8 1507
220 45 15 1325
220 45 25 1356
220 46 40 1371 4.8 Perbandingan frekuensi dan tegangan
220 46 100 1385 pada hubungan kapasitor Bintang,
220 47 115 1390 Delta dan C-2C
Untuk melihat perbandingan nilai
Untuk frekuensi konstan 50 Hz frekuensi dari generator induksi untuk
hubungan kapasitor bintang, delta dan C-2C
dapat dilihat pada gambar 6 berikut ini :
Tabel 4.11 Hasil Pengujian Hubungan
Kapasitor C-2C Dengan Beban Resistif Pada
Frekuensi Konstan
Tegangan Frekuensi Beban Putaran
(VLN) (Hz) (W) (Rpm)
377 50 15 1507
364 50 25 1507
355 50 40 1507
347 50 100 1507
298 50 115 1507

4.7 Pengujian Untuk Kapasitor Hubungan


C-2C Beban Resistif Indukstif (RL)
Untuk pengujian ini rangkaiannya sama Gambar 6. Grafik Frekuensi Terhadap Beban
dengan beban R diatas akan tetapi yang Untuk Hubungan Kapasitor Bintang, Delta
membedakannya adalah beban yang diberikan Dan C-2C Dengan Beban R Dan RL Pada
pada generator induksi adalah beban RL yang Tegangan Konstan
bervariasi sehingga diperoleh hasil pengujian
sebagai berikut : Dari gambar 6 diatas dapat dilihat
perbedaan frekuensi pada masing-masing
Untuk tegangan konstan 220 V hubungan kapasitor untuk tegangan konstan
220 V dengan perubahan nilai beban R dan RL.
Tabel 4.12 Hasil Pengujian Hubungan Untuk hubungan bintang memiliki frekuensi
Kapasitor C-2C Dengan Beban Resistif yang jauh lebih besar dari hubungan delta dan
Indukstif Pada Tegangan Konstan C-2C yaitu dari 51 sampai 53 Hz. Sedangkan
Tegangan Frekuensi Beban R Beban L Putaran untuk frekuensi hubungan kapasitor delta dan
(VLN) (Hz) (Watt) (H) (Rpm) C2C yaitu 45 sampai 47 Hz. Sehingga dilihat
220 45 15 4,8 1295 dari gambar diatas maka dapat disimpulkan
220 45 25 4,8 1301 bahwa untuk beban resistif dengan tegangan
220 45 40 4,8 1337 konstan maka hubungan kapasitor yang baik
220 46 100 4,8 1355 digunakan pada generator induksi adalah
220 46 115 4,8 1378 hubungan bintang.

Jurnal Nasional teknik Elektro 117


Vol: 4, No. 1, Maret 2015 ISSN: 2302 - 2949

4.9 Perbandingan tegangan antara 3. Pembangkitan tegangan pada generator


hubungan kapasitor bintang, delta, dan induksi sangat dipengaruhi oleh nilai
C-2C maka dapat dilihat grafik kapasitansi dan bentuk hubungan
dibawah ini : kapasitornya. Untuk beban resistif dan
resistif induktif pada generator induksi tiga
fasa 0,9 KW, 2,7 A, pf 0,84, 50 Hz tegangan
konstan 220 V maka hubungan kapasitor
yang lebih baik digunakan adalah hubungan
bintang dengan nilai 25 F karena pada
kondisi ini frekuensi dan putaran motornya
lebih stabil.

DAFTAR PUSTAKA

[1]. Jose Antonio Barrado., Robert Grino.,


Analysis Of Voltage Control For A Self-
Gambar 7. Grafik Tegangan Terhadap Beban excited Induction Generator Using A
R-RL Pada Hubungan Kapasitor Bintang, Three-Phase Four-Wire Electronic
Delta Dan C-2C Pada Frekuensi Konstan Converter. Espana.(2007)
Dari gambar 7 dapat dilihat grafik [2]. Drs. Yon Rijono., Dasar Teknik Tenaga
tegangan (VLL) terhadap beban R-RL pada Listrik, Edisi Revisi,Penerbit Andi
hubungan kapasitor bintang, delta, dan C-2C Yogyakarta.(2002)
dengan frekuensi konstan 50 Hz. Disini dapat
dilihat untuk beban R hubungan kapasitor C-2C [3]. Budiyant, Studi Pemanfaatan Motor
dibandingkan hubungan bintang dan delta Induksi Sebagai Generator Induksi, FT
tegangan yang dihasilkan lebih baik, sedangkan UI.(2003).
untuk beban RL hubungan kapasitor delta lebih
baik dari yang lainnya. Sehingga terlihat bahwa [4]. Teguh Tri Lusijarto dan Anjar Susatyo,
hubungan kapasitor mempengaruhi nilai Mengubah Motor Induksi 3 Phasa Rotor
tegangan terhadap beban yang diberikan. sangkar menjadi generator Induksi,
kedeputian Ilmu Pengetahuan Teknik,
V. KESIMPULAN LIPI.(2003).

[5]. Ahyanuardi. Analisis Generator Induksi


Dari hasil penelitian yang telah dilakukan
Penguatan Sendiri Dengan kompensasi
pada tesis ini, maka dapat diambil beberapa
tegangan Menggunakan Kapasitor,FT
kesimpulan sebagai berikut :
ITB.(1999)
1. Penggunaan motor induksi sebagai
[6]. M. Isnaeni B.S.Motor Induksi Sebagai
generator hanya digunakan untuk daya-daya Generator (MISG), FT UGM.(2005)
yang kecil saja. Karena tegangan keluaran
generator sangat dipengaruhi oleh besarnya [7]. B.Adhikary., B.Ghimire ., P. Karki,
beban.pada penelitian ini beban Interconnection of Two Micro Hydro
Units Forming a Mini-grid System Using
maksimumnya adalah 115 W. Jika generator
Soft Connection , IEEE.
ini diberi beban melebihi kemampuannya TENCON.(2009)
maka tegangan generator akan hilang .
2. Dari penelitian yang dilakukan diperoleh [8]. Chairul Gagarin Irianto.Suatu Studi
data bahwa untuk hubungan kapasitor delta Penggunaan Motor Induksi sebagai
dan C-2C pada tegangan konstan memiliki Generator: Penentuan Nilai Kapasitor
Untuk Penyedia Daya Reaktip, JETri,
putaran dibawah putaran sinkron.
Volume 3, Nomor 2.(2004).

118 Jurnal Nasional Teknik Elektro


Vol: 4, No. 1, Maret 2015 ISSN: 2302 - 2949

[9]. L.Robinson., D.G Holmes., A Single Elektro di Institut Sains dan Teknologi Nasional
Phase Self-Exited Induction Generator (ISTN) Jakarta pada tahun 2010 dan sekarang
With Voltage And Frequency Regulation mengajar di Program Studi Teknik Listrik
For Use In A Remote Area Power Supply. Politeknik Negeri Padang.

[10]. Manoj Kumar Arya, Steady State


Analysis Of Self Excited
Inductiongenerator For Balanced And
Unbalanced Conditions, Electrical &
Instrumentation Engineering
Department, Thapar University.
Patiala.(2009).

[11]. Mustafa A., A1-Saffar., Eui-Cheol Nho.,


Thomas A. Lipo., (1998), Controlled
Shunt Capacitor Self-Excited Induction
Generator, IEEE.

[12]. R. C. Bansal, Three-Phase Self-Excited


Induction Generators: An Overview,
IEEE, Transactions On Energy
Conversion, vol. 20, no. 2.(2005).

[13]. S. N. Mahato., M. P. Sharma., S. P.


Singh, Steady-State and Dynamic
Behavior of a Single-Phase Self-Excited
Induction Generator Using a Three-
Phase Machine, International Journal of
Emerging Electric Power Systems,
Volume 8, Issue 3, Article 5.(2007).
[15]. Shakuntla BOORA, On-Set Theory of
Self-Excitation in Induction Generator,
International Journal of Recent Trends in
Engineering, Vol 2, No. 5.(2009)

[16]. Wasimudin Surya S., Analisis Motor


Induksi Sebagai Generator (Misg) Pada
Pembangkit Listrik Tenaga Mikohidro
(Pltmh), Pendidikan Teknik Elektro, Upi,
Bandung.

[17]. Zuhaidi., Geri Baldi A.B, Penggunaan


Metoda Newthon-Raphson Dalam
Simulasi Penentuan Efek Perubahan
Kecepatan Generator Induksi Tiga Fasa,
Ketenagalistrikan dan Energy
Terbarukan, Vol,7 No.2,
Puslitbangtek.(2008)

Biodata penulis

Rahmi Berlianti,SST,MT. Lahir di Lubuk


Sikaping 22 juli 1985. Menamatkan S2 Teknik

Jurnal Nasional teknik Elektro 119