Anda di halaman 1dari 7

GANGGUAN NUTRISI PADA ANJING

Nutrisi yang dibutuhkan Anjing Pada Umumnya adalah:


1. Protein (Amino Acid) :

Protein disini berfungsi sebagai pemicu produksi berbagai macam hormon pada tubuh anjing,
pengganti sel2 yang rusak dan Protein juga bisa diubah oleh system pencernaan Anjing menjadi
Energi. Protein Hewani lebih mudah dicerna oleh system pencernaan anjing dibanding Protein
Nabati. Kebutuhan Protein pada anjing menurut AAFCO standard adalah 18% pada anjing dewasa
dan 22% pada masa pertumbuhan Anjing (Dry matter Basis (lihat kandungan air pada label)) . Pada
anjing dengan gangguan Ginjal, perlu pengawasan khusus akan kandungan Protein karena dapat
menimbulkan supply Nitrogen berlebih pada darah anjing.
2. Karbohidrat:

Karbohidrat dalam hal ini dapat langsung diubah menjadi Energy dan lebih bersifat energy instant
pada system pencernaan anjing. Dalam Kegunaannya, Kadar Karbohidrat berbanding terbalik dengan
kadar Protein. Dimana Jika makanan sudah mengandung Protein tinggi otomatis tidak begitu
memerlukan Karbohidrat. Akan tetapi disini Fungsi Protein lebih banyak dibanding dengan Fungsi
Karbohidrat. Dalam Jumlah Banyak, akan mengakibatkan Alergi dan Muntah2.
3. Lemak:

Lemak dapat diubah sebagai sumber energi pada anjing dan mempunyai kalori lebih tinggi dibanding
Protein dan Karbo, akan tetapi lemak mempunyai fungsi lain yaitu membantu pencernaan untuk
penyerapan berbagai macam Vitamin seperti A, D, E, K sehingga berdampak untuk kesehatan Kulit,
bulu, Mata, dan berbagai macam produksi Hormon. Kebanyakan Fat dapat mengakibatkan Obesitas.
4. Vitamin-Vitamin:

Vitamin juga dibutuhkan dalam pencernaan terutama untuk penyerapan lemak dan karbohidrat.
Akan tetapi Vitamin hanya diperlukan dalam Jumlah yang Tepat untuk kesehatan anjing secara
optimal. Kelebihan Vitamin dapat mengakibatkan berbagai macam pada Anjing dan gangguan
pencernaan.

Vitamin dapat dibagi menjadi 2 kategori yaitu:


a. Vitamin Larut dalam air yaitu vitamin B-complex (thiamine, riboflavin, pantothenic acid, niacin,
pyridoxine, biotin, folic acid, choline, and B12) yang berguna untuk mengubah makanan menjadi
energi dan berbagai macam produksi hormon dalam tubuh Anjing. Sedangkan Vitamin C, dibutuhkan
tubuh untuk berbagai macam fungsi produksi hormon untuk menjaga keseimbangan. Akan tetapi
Vitamin C ini dapat diproduksi oleh Tubuh Anjing jadi supplement yang mengandung Vit C ini tidak
diperlukan kecuali untuk mengurangi Stress pada anjing, pada masa Penyembuhan, dan pada masa
kehamilan. Kelebihan Vitamin B-complex dan Vitamin C akan dibuang melalui urine/pipis anjing.

b. Vitamin Larut dalam Lemak. Vitamin A, D, E dan K masuk dalam kategori ini dimana berfungsi
untuk membantu berbagai fungsi/organ tubuh seperti Mata, Pembentukan Tulang (dengan Calcium),
Kestabilan Sell, pembentukan sel darah, dan Kestabilan hormon2 untuk kesehatan anjing. Vitamin K,
tidak diperlukan dalam kebutuhan Nutrisi karena dapat diproduksi oleh bakteri dalam pencernaan
anjing. Kekurangan Vit. A dapat mengakibatkan berbagai macam penyakit mata. Kekurangan Vit. E
dapat mengakibatkan beberapa kerusakan kulit dan bulu serta ketidak stabilan hormon reproduksi
dan kekebalan tubuh. Kekurangan Vitamin D dapat mengakibatkan pertumbuhan tulang2 yang tidak
optimal. Kelebihan Vitamin kategori ini akan disimpan dibawah kulit dekat jaringan lemak dan
tidak dibuang oleh Tubuh, sehingga dalam jumlah banyak akan menjadi Racun di tubuh Anjing.
Dimana kelebihan Vit A dapat mengakibatkan penyakit tulang. Vit D dapat mengakibatkan
pengapuran pada tulang rawan dan persendian. Vit E dapat menganggu sel darah dan menganggu
fungsi tiroid.
Pemberian vitamin juga penting pada pengobatan malnutrisi. Salah satu vitamin yang penting ialah
vitamin B-Kompleks. Penggunaan Vitamin BKompleks bertujuan meningkatkan sistem pertahanan
tubuh, nafsu makan, dan sistem metabolisme. Vitamin B-Kompleks mengandung 8 jenis vitamin B.
Vitamin B kompleks berfunsgi penting sebagai koenzim yang berperan dalam berbagai metabolisme
energi di dalam tubuh, kofaktor dalam berbagai reaksi metabolisme asam amino dan berfungsi
manjaga otak dan sistem saraf, serta dalam pembentukan darah. Pada kasus ini kondisi malnutrisi
menyebabkan kadar vitamin dalam tubuh menurun sehingga diperlukan adanya vitamin tambahan
dari luar. Dengan adanya tambahan vitamin B kompleks diharapkan nantinya fungsi metabolisme
energi dapat kembali normal (Plumb 2005).

5. Mineral2: Mineral diperlukan tubuh untuk pembentukan tulang, metabolisme tubuh dan fungsi2
syaraf.

a. Kalsium dan Fosfor: untuk pembentukan tulang dan gigi dengan rasio yang pas. Jika rasio tidak
pas maka dapat mengakibatkan kelainan pada tulang
b. Potassium: membantu pembentukan jaringan otot, fungsi hati dan ginjal.
c. Sodium: mempunya fungsi kurang lebih sama kayak potassium dan dalam jumlah banyak dapat
mengakibatkan hipertensi/tekenan darah tinggi.
d. Magnesium: dalam gabungannya dengan Kalsium membantu pembentukan fungsi hati, Otot2 dan
jaringan Syaraf pada anjing. Magnesium juga membantu penyerapan Sodium dan Potassium.

e. Zat besi (Fe): membantu pembentukan sel darah merah dan pengaturan enzim2 dalam tubuh
anjing.

f. Zinc: membantu menjaga kesehatan kulit dan bulu, pembentukan enzim, dan protein.

g. Copper (Cu): berguna dalam pembentukan Pigmen pada kulit dan bulu. Kelebihan zat Copper bisa
mengakibatkan gangguan pada Ginjal ataupun keracunan.
Kesimpulan:
Apapun metode pemberian Nutrisi anda pada Anjing baik RF maupun DF harus PAS. Kekurangan
dapat menganggu kesehatan Anjing dan kelebihan bisa menjadikan Racun dalam tubuh Anjing
(pastikan tidak Over Supplement dan Vitamin). Jika anjing anda terkena sesuatu penyakit, coba
sedikit disesuaikan asupan nutrisi yg berhubungan dengan penyakit tersebut.

a. Gangguan Makronutrien Pada Kucing

1. Protein

Kandungan protein yang tinggi sangat baik untuk anak kucing yang masih dalam masa pertumbuhan,
tapi untuk kucing dewasa akan menyebabkan kegemukan, maka perlu diperhatikan kandungan
protien untuk kucing. Pada kasus dimana kucing kekurangan protein hewani, kucing akan
memdegradasi otot mereka sendiri, yang berakibat pada kelemahan dan berbagai masalah
kesehatan lainnya, termasuk cacat dan rendahnya kekebalan tubuh.

Asam Amino (Taurine)


Kekurangan taurine pada kucing dapat menyebabkan hipertrofi kardiomiopati atau
pembengkakan pada dinding jantung, masalah pada otot, bahkan kebutaan. Defisiensi taurine pada
Felidae dapat menyebabkan degenerasi retina. Selain itu, menunjukkan bahwa defisiensi taurine
pada induk kucing bisa menyebabkan gangguan reproduksi dan kelainan pertumbuhan pada anak
yang dikandungnya.

2. Karbohidrat

Malasimilasi kabohidrat dapat berkontribusi ke patofisiologi dari jumlah perbedaan penyakit


dikarenakan diare usus kecil, termasuk insufiensi eksokrin pangkreas, dumping sindrom, sindrom
short bowel dan inflamasi. Konsekuensi dari malasilasi karbohidrat yaitu diare osmotic, kehilangan
air dan elektrolit (terutama potassium) gangguan pencernaan dan kelebihan pertumbuhan bakteri
dari usus kecil.

3.Lemak (arachidonic acid)

Arachidonic acid adalah asam lemak esensial yang hanya ditemukan di lemak hewan. Makanan
kucing harus mencakup asam arakidonat karena membantu mengatur pertumbuhan kulit, bantu
dalam pembekuan darah, dan membantu mengoptimalkan sistem reproduksi dan pencernaan pada
kucing.

3. Serat

Kekurangan serat dapat menyebabkan kucing mengalami sembelit.

b. Gangguan Mikronutrien Pada Kucing

1. Vitamin A dan D

Penyakit lain yang umum bisa terjadi adalah overdosis vitamin A dan D atau kalsium dan fosfor, baik
vitamin secara langsung atau berasal dari diet yang mengandung produk yang tinggi di dalamnya
(seperti hati mentah atau ikan minyak).

Kelebihan vitamin A menyebabkan kemandulan dan kehilangan rambut. Kelebihan kalsium,


fosfor, dan vitamin D menyebabkan penyakit tulang metabolik dan penyakit ginjal. Kekurangan
vitamin ini menyebabkan otak mengalami kerusakan.

2. Vitamin B

Kekurangan asam arakidonat dapat menyebabkan berkurangnya respon inflamasi akibat alergi.

3. Vitamin C (Niasin)

Jika makanan kucing tidak mengandung cukup niasin, kucing mungkin mengalami kehilangan nafsu
makan, penurunan berat badan, radang gusi, atau diare.

4. Magnesium

Kandungan magnesium bisa membentuk kristal di saluran pembuangan kucing dan bisa
menyebabkan penyakit susah kencing (UTD) yang berakibat kematian.

2. GANGGUAN MAKRO DAN MIKRONUTRIEN PADA ANJING


a. Gangguan Makronutrien Pada Anjing

1. Protein

Akibat-akibat dari pada kekurangan protein hewani. Ketika anjing kekurangan protein yang terbuat
dari daging yang tentunya bagian
dari nutrisinya atau tidak adanya keseimbangan nutrients,kemungkinan akan berakibat :

1.Penyakit kulit permanent(kronik) dan infeksi pada kuping

2.Sistem reproduksi tidak berjalan sebagaimana mestinya seperti jantung, ginjal , paru-paru,kantung
kencing dan lainnya:

- Ayan/epilepsi,beberapa jenis kangker

- Ekor anjing bergerak melebihi dari biasanya

- Agresif

- Ketakutan yang berlebihan

- Pigmentasi yang berlebihan

- Bulu rontok

- Kumis anjing pada bengkok

- Lambung perih,muntah atau diare

- Tidak ada napsu makan

- Bila sakit, proses penyembuhannya sangat lama

3. Karbohidrat

Makanan yang karbohidratnya tinggi membutuhkan waktu yang lama dalam pencernaan bisa
berakibat banyaknya gas dan kotorannya sangat bau. Juga mengakibatkan tartar/plak pada gigi
anjing, dan gusi menjadi perih juga napas yang bau.

4. Lemak

Tidak cukup lemak daging mengakibatkan :

- Kekurangan tenaga

- Masalah pada jantung

- Kulit kering

- Kerusakan pada sel

Terlalu banyak lemak daging mengakibatkan :

- Kegemukan

- Terjangkit beberapa jenis kanker

b. Gangguan Mikronutrien Pada Anjing


1. Mineral

Kalsium (Ca)

Kekurangan kalsium dapat berakibat:

a. Anjing masa pertumbuhan:

- Gangguan pertumbuhan tulang

- Tulang panjang tumbuh bengkok (kaki bentuk X atau O)

- Penebalan pada ujung tulang panjang cacat bentuk dan biasanya terlihat pada kaki depan dan
tulang rusuk.

b. Pada anjing dewasa:

- Pelunakan tulang panjang sehingga mudah patah.

- Kelumpuhan pada kaki belakang.

- Dapat mengakibatkan kematian.

c. Pada anjing pada masa menyusui

- Gejala dini adalah gemetat dan kejang-kejang, terengah-engah, cepat lelah, keluar air liur dan mata
melotot.

- Suhu badan naik/meninggi.

- Kejadian yang berat akan anjing akan rebah dengan posisi badan dengan kaki terlihat kaku dan
gemetar.

Phospor (P)

Kekurangan phosphor dapat berakibat:

a. Pada anak anjing:

- Gangguan pertumbuhan tulang atau yang dikenal dengan nama Rachitis.

- Pertumbuhan tulang panjang abnormal yang ditandai dengan kaki bengkok, sendi tulang tidak
teratur, terdapat benjolan pada tulang rusuk.

- Persendian menjadi kaku dan otot-otot lemah.

- Dewasa seksual terlambat yang diikuti dengan kawin pertama yang terlambat.

Gejala kekurangan phosphor sama dengan gejala pada kekurangan kalsium. Biasanya apabila terjadi
kekurangan kalsium maka akan terjadi kekurangan phospor juga.

b. Pada anjing dewasa

- Tulang keropos, lunak dan mudah patah atau dikenal dengan nama osteomalacia/osteoporosis.

- Angka kesuburan terganggu/menurun, sering gagal bunting bahkan pada kasus parah dapat
menimbulkan kemandulan.
Kebiasaan yang sering aneh ditampakkan oleh anjing yang kekurangan phospor adalah:

1. Sering makan rumput.

2. Menggigit-gigit dinding kandang.

3. Kadang-kadang makan tanah dan diikuti dengan muntah-muntah.

Magnesium (Mg)

Kekurangan magnesium dapat berakibat:

- Pertumbuhan terganggu dan nafsu makan kurang

- Pertumbuhan tulang tidak sempurna, terdapat benjolan-benjolan pada sendi.

- Kaki lemah, jalan tidak normal dan posisi kaki abnormal.

- Kaki belakang menelapak pada tanah sebatas sendi.

- Gangguan otot, gemetar, sempoyongan, kejang-kejang dan mudah kaget.

Zat Besi (Fe)

Kekurangan zat besi ini dapat menyebabkan:

- Kurus, lemah, pucat, lesu dan anemia (kekurangan darah).

- Nafas agak cepat, nafsu makan menurun, pertumbuhan terganggu (kerdil).

- Kaki dingin, mudah terserang penyakit, kadang-kadang disertai mencret.

- Pada anjing bunting, anak yang dilahirkan kondisi lemah, kulit anak anjing mengkerut atau lahir
dalam keadaan mati.

Mangan (Mn)

Kekurangan mangan dapat berakibat:

- Pertumbuhan tulang terganggu dengan posisi kaki tidak normal, terutama kaki belakang dengan
posisi agak menyudut

- Pada anjing dewasa terjadi gangguan ovulasi (pelepasan sel telur) sehingga terjadi gangguan
kesuburan

- Kekurangan mangan yang hebat pada anjing jantan maupun betina dapat menyebabkan
kemandulan (steril)

- Pada anjing yang bunting akan terjadi gangguan pertumbuhan embrionya, sering melahirkan
sebelum waktunya atau kebuntingan akan hilang sama sekali sebelum sampai melahirkan (fetus
diresorbsi kembali).

Zat Tembaga (Cu)

Kekurangan zat tembaga dapat mengakibatkan:


- Gangguan pertumbuhan tulang, tulang panjang akan menjadi lebih pendek (tidak tumbuh normal,
sering terjadi pertumbuhan tulang terhenti), bulu jelek.

- Anjing dewasa terlihat lesu, pucat, lemah, mudah lelah, gemetar, pertumbuhan bulu jelek, kusam,
mudah rontok, anemia.

- Induk bunting akan melahirkan anak yang lemah, kakinya lemas dan tidak kuat berdiri normal.

- Terjadi mencret.

Zinc (Zn)

Kekurangan zat ini dapat mengakibatkan:

- Pertumbuhan terganggu

- Kurus, terjadi gangguan pada kulit, kemerah-merahan, gatal-gatal, kulit menebal, daerah sendi
berkerak, bulu mudah rontok dan luka sulit diobati.

Yodium (I)

Kekurangan yodium dapat berakibat:

- Rendahnya produksi hormon pada kelenjar gondok, kelenjar gondok membengkak.

- Gangguan reproduksi pada anjing dewasa.

- Gangguan pertumbuhan pada anjing muda/anakan.

- Anak anjing yang lahir dalam keadaan sudah mati atau cacat.