Anda di halaman 1dari 2

Romantisisme

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Pengelana di atas kabut oleh Caspar David Friedrich

Romantisisme adalah sebuah gerakan seni, sastra dan intelektual yang berasal dari Eropa Barat
abad ke-18 pada masa Revolusi Industri. Gerakan ini sebagian merupakan revolusi melawan
norma-norma kebangsawanan, sosial dan politik dari periode Pencerahan dan reaksi terhadap
rasionalisasi terhadap alam, dalam seni dan sastra. Gerakan ini menekankan emosi yang kuat
sebagai sumber dari pengalaman estetika, memberikan tekanan baru terhadap emosi-emosi
seperti rasa takut, ngeri, dan takjub yang dialami ketika seseorang menghadapi yang sublim dari
alam. Gerakan ini mengangkat seni rakyat, alam dan kebiasaan, serta menganjurkan epistemologi
yang didasarkan pada alam, termasuk aktivitas manusia yang dikondisikan oleh alam dalam
bentuk bahasa, kebiasaan dan tradisi. Ia dipengaruhi oleh gagasan-gagasan Pencerahan dan
mengagungkan medievalisme serta unsur-unsur seni dan narasi yang dianggap berasal dari
periode Pertengahan. Nama "romantik" sendiri berasal dari istilah "romans" yaitu narasi heroik
prosa atau puitis yang berasal dari sastra Abad Pertengahan dan Romantik.

Ideologi dan kejadian-kejadian sekitar Revolusi Perancis dan Revolusi Industri dianggap telah
memengaruhi gerakan ini. Romantisisme mengagungkan keberhasilan-keberhasilan dari apa
yang dianggapnya sebagai tokoh-tokoh heroic dan seniman-seniman yang keliru dipahami, dan
yang telah mengubah, masyarakat. Ia juga mengesahkan imajinasi individu sebagai otoritas kritis
yang memungkinkan kebebasan dari pemahaman klasik tentang bentuk dalam seni. Dalam
penyampaian gagasan-gagasannya gerakan ini cenderung untuk kembali kepada apa yang
dianggapnya sebagai keniscayaan sejarah dan alam.

Eksistensialisme
Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Belum Diperiksa

Eksistensialisme adalah aliran filsafat yang pahamnya berpusat pada manusia individu yang
bertanggung jawab atas kemauannya yang bebas tanpa memikirkan secara mendalam mana yang
benar dan mana yang tidak benar. Sebenarnya bukannya tidak mengetahui mana yang benar dan
mana yang tidak benar, tetapi seorang eksistensialis sadar bahwa kebenaran bersifat relatif, dan
karenanya masing-masing individu bebas menentukan sesuatu yang menurutnya benar.

Eksistensialisme adalah salah satu aliran besar dalam filsafat, khususnya tradisi filsafat Barat.
Eksistensialisme mempersoalkan keber-Ada-an manusia, dan keber-Ada-an itu dihadirkan lewat
kebebasan. Pertanyaan utama yang berhubungan dengan eksistensialisme adalah melulu soal
kebebasan. Apakah kebebasan itu? Bagaimanakah manusia yang bebas itu? Sesuai dengan
doktrin utamanya yaitu kebebasan, eksistensialisme menolak mentah-mentah bentuk determinasi
terhadap kebebasan kecuali kebebasan itu sendiri.
Dalam studi sekolahan filsafat, eksistensialisme paling dikenal melalui kehadiran Jean-Paul
Sartre, yang terkenal dengan diktumnya "human is condemned to be free" atau manusia dikutuk
untuk bebas. Artinya, dengan adanya kebebasan maka manusia itu dapat bertindak. Pertanyaan
yang paling sering muncul sebagai derivasi kebebasan eksistensialis adalah, sejauh mana
kebebasan tersebut bebas? atau "dalam istilah orde baru", apakah eksistensialisme mengenal
"kebebasan yang bertanggung jawab"? Bagi eksistensialis, ketika kebebasan adalah satu-satunya
universalitas manusia, maka batasan dari kebebasan dari setiap individu adalah kebebasan
individu lain.

Namun, menjadi eksistensialis, bukan melulu harus menjadi seorang yang beda-daripada-yang-
lain, sadar bahwa keberadaan dunia merupakan sesuatu yang berada di luar kendali manusia,
tetapi bukan membuat sesuatu yang unik ataupun yang baru yang menjadi esensi dari
eksistensialisme. Membuat sebuah pilihan atas dasar keinginan sendiri, dan sadar akan tanggung
jawabnya di masa depan adalah inti dari eksistensialisme. Sebagai contoh, mau tidak mau kita
akan terjun ke berbagai profesi seperti dokter, desainer, insinyur, pebisnis dan sebagainya, tetapi
yang dipersoalkan oleh eksistensialisme adalah, apakah kita menjadi dokter atas keinginan orang
tua, atau keinginan sendiri.

Kaum eksistensialis menyarankan kita untuk membiarkan apa pun yang akan kita kaji, baik itu
benda, perasaaan, pikiran, atau bahkan eksistensi manusia itu sendiri untuk menampakkan
dirinya pada kita. Hal ini dapat dilakukan dengan membuka diri terhadap pengalaman, dengan
menerimanya, walaupun tidak sesuai dengan filsafat, teori, atau keyakinan kita.[1]