Anda di halaman 1dari 5

DOKTRIN MENGENAI SORGA 9 DINAMIKA MASYARAKAT KERAJAAN SORGA (3) (By Dr.

Erastus
Sabdono)

Dalam sub-bab ini kita akan membahas mengenai persoalan apakah di dunia yang akan datang nanti,
masih ada semacam kelemahan fisik atau sakit? Sebenarnya jawaban atas pertanyaan ini tidak terlalu
penting untuk dipersoalkan, tetapi berhubung dengan adanya pertanyaan mengenai hal tersebut maka
mau tidak mau harus ada jawabannya. Bagaimanapun kalau Alkitab mencatat sesuatu kebenaran maka
pasti ada sesuatu di balik pernyataan tersebut.

Harus diakui bahwa menemukan jawaban yang memuaskan atas pertanyaan diatas sangatlah
sulit. Tetapi paling tidak melalui tulisan ini orang percaya mendapat pertimbangan yang Alkitabiah
berkenaan dengan pokok masalah tersebut. Diharapkan pula jawaban atas pertanyaan tersebut bisa
memberkati banyak orang.

Memang jawaban terhadap pernyataan di atas tersebut bisa tidak terlalu berdampak besar
dalam kehidupan orang percaya tertentu. Namun demikian, pemahaman mengenai hal ini akan tetap
memiliki implikasi yang bisa memberkati orang percaya. Implikasi dan implementasinya pun juga tidak
boleh diremehkan. Kebenaran dalam bab ini bisa menjadi penghiburan bagi mereka yang menderita
seperti orang percaya di abad mula-mula, ketika kekristenan mulai lahir. Harus diingat bahwa kitab
Wahyu ditulis pada abad mula-mula di tengah aniaya hebat oleh kekuatan kekaisaran Roma terhadap
orang percaya. Kitab Wahyu ditulis untuk memberi penghiburan kepada orang percaya pada jaman itu.

Pada umumnya secara otomatis hampir semua orang atau bisa jadi semua orang berpandangan
bahwa di Sorga tidak ada kelemahan fisik atau semacam sakit. Ini sudah dianggap sebagai harga mati;
bagaimana mungkin di Sorga ada kelemahan fisik atau sakit? Menurut semua orang kelemahan fisik atau
sakit hanya ada di bumi sekarang ini, tetapi tidak di Sorga nanti.

Hal tersebut begitu kuat dan fanatik sebab mereka sudah melihat, mendengar dan mengalami
sendiri betapa menderitanya manusia akibat suatu penyakit. Itulah sebabnya hampir semua orang
berpikir bahwa tidak mungkin ada semacam kelemahan fisik atau semacam sakit dalam Kerajaan Sorga.

Kelemahan fisik atau semacam sakit inilah salah satu yang paling dihindari manusia, sebab
selain mendatangkan penderitaan sakit penyakit juga membawa manusia kepada kematian. Itulah
sebabnya manusia sudah menjadi trauma terhadap hal ini, maka mereka tidak menginginkan di dunia
yang akan datang ada semacam kelemahan fisik atau sakit. Lagi pula, telah diyakini bahwa Tuhan Yesus
sudah memikul atau menanggung semua sakit penyakit manusia di kayu salib sehingga orang percaya
tidak perlu mengalami penderitaan disebabkan sakit penyakit. Jadi, menurut pemahaman hampir semua
orang bahwa tidak akan ada lagi kelemahan fisik atau semacam sakit di Sorga. Tetapi faktanya,
dikatakan dalam kitab Wahyu 22:1-2 terdapat penyembuhan di dunia yang akan datang.

Dalam Wahyu 22:1-2 tertulis: Lalu ia menunjukan kepada sungai air kehidupan, yang jernih
bagaikan kristal, dan mengalir keluar dari takhta Allah dan takhta Anak Domba itu, di tengah-tengah
jalan kota itu, yaitu di seberang-menyeberang sungai itu, ada pohonpohon kehidupan yang berbuah
dua belas kali; dan daun pohon-pohon itu dipakai untuk menyembuhkan bangsa-bangsa. Dalam teks ini
diungkapkan bahwa di Sorga nanti ada fakta penyembuhan.

Kata penyembuhan dalam teks aslinya adalah therapheia. Kata yang sama yang digunakan oleh
Matius ketika menunjukan bahwa Tuhan Yesus mengadakan penyembuhan ketika berada di bumi
dengan tubuh manusia (Mat 4:24). Bagaimana bisa dikatakan tidak ada kelemahan fisik atau semacam
sakit, sementara jelas sekali bahwa ada proses penyembuhan di Sorga.

Dengan fakta ini sulit untuk tidak mengatakan bahwa di dunia yang akan datang nanti tidak ada
orang yang memiliki kelemahan tubuh atau semacam sakit sehingga perlu penyembuhan. Jelas sekali
bahwa ada penyembuhan berarti ada yang membutuhkan obat untuk kesembuhan dari kelemahan fisik
atau semacam sakit. Obat untuk terapinya tersebut adalah daun pohon-pohon kehidupan. Kalau ada
orang yang membutuhkan kesembuhan berarti ada masalah kesehatan di Sorga nanti.

Dalam Wahyu 22:1-2 yang mengalami kelemahan fisik atau semacam sakit dimana mereka
membutuhkan penyembuhan adalah bangsa-bangsa. Dalam teks aslinya kata bangsa-bangsa adalah
ethnos, yang lebih menunjuk kelompok suatu suku. Hal ini bisa mengisyaratkan bahwa kemungkinan
besar yang bermasalah mengenai hal ini adalah mereka yang bukan anggota keluarga kerajaan yang
dimuliakan bersama-sama dengan Tuhan Yesus.

Hal di atas bertalian dengan penjelasan sub-bab terdahulu bahwa orang-orang yang masuk
dunia yang akan datang bukanlah orang-orang yang sudah sempurna. Mereka yang sempurna menjadi
anggota kerajaan adalah mereka yang memerintah bersama dengan Tuhan Yesus. Bangsa-bangsa dalam
teks tersebut bisa menunjuk orang-orang dari berbagai suku yang diperkenan masuk dunia yang akan
datang tetapi bukanlah orang-orang yang dimuliakan bersama dengan Tuhan Yesus.

Kalau di dunia yang akan datang terdapat kelemahan fisik yang hampir sama dengan sakit.
Tentu saja sakit yang dialami oleh orang-orang di dunia yang akan datang jenisnya pasti tidak sama
dengan penyakit yang diderita manusia di bumi kita ini, selanjutnya dikatakan dalam Wahyu 22:3 bahwa
di sana tidak ada laknat. Kata laknat dalam teks aslinya adalah katanathemia, yang sama artinya dengan
kutuk. Kutuk juga berarti hukuman. Oleh karena tidak ada kutuk atau hukuman maka tidak ada sakit
penyakit seperti yang ada di bumi kita sekarang.
Jadi, sakit dalam Wahyu 22:1-2 bukan karena hukuman seperti yang dialami manusia di bumi
ini. Lagi pula dalam Wahyu 22:1-2 tersebut tidak disebutkan sakit jenis apa yang perlu penyembuhan.
Daun pohon kehidupan dapat menjadi sarana penyembuhan yang tidak terbatas. Hal ini berbeda
dengan keadaan manusia di bumi sekarang ini. Di dunia kita sekarang ini terdapat berbagai penyakit
yang tidak ada terapi atau penyembuhannya. Karena tidak ada obatnya maka banyak penyakit yang
membawa manusia kepada kematian tanpa ada jalan keluar, seperti misalnya ebola, lupus, HIV,
Creutzfeldt-Jakob, Aids, beberapa jenis kanker dan lain sebagainya.

Catatan penting dari Wahyu 22:1-2 yang juga menjadi berita baik yang dapat diperoleh melalui
teks tersebut adalah bahwa tidak ada kelemahan tubuh yang tidak ada terapinya atau obatnya. Hal ini
mengisyaratkan bahwa tidak ada kematian karena sakit dalam kehidupan manusia di dunia yang akan
datang. Ini bisa berarti manusia tidak akan menjadi tua; never grow old.

Sesuai dengan pernyataan kitab suci bahwa orang yang menang tidak akan mendapat
penderitaan pada kematian yang kedua. Kematian kedua adalah keterpisahan manusia dari Allah,
berarti manusia tidak mengalami kematian seperti manusia di bumi (Wahyu 2:11; 20:6, 14; 21:8). Hal ini
sesuai dengan tulisan Paulus dalam 1 Korintus 15:55-56, bahwa yang dapat binasa akan mengenakan
yang tidak dapat binasa, artinya bahwa suatu saat nanti manusia akan mengenakan tubuh yang tidak
dapat binasa.

DAUN POHON KEHIDUPAN

Apa yang dimaksud dengan daun pohon-pohon kehidupan dalam Wahyu 22:12? Menjawab
pertanyaan ini sangat tidak mudah sebab Alkitab tidak memberi penjelasan sama sekali mengenai hal
tersebut. Dalam terjemahan bahasa Indonesia kata Pohon diterjemahkan jamak (plural) yaitu pohon-
pohon, padahal dalam teks aslinya berbentuk tunggal (singular) yaitu xulon zoes (Ing. tree). Yang jamak
atau yang berbentuk plural adalah daunnya bukan pohonnya yaitu phulla (Ing. leaves).

Karena namanya pohon kehidupan, maka timbul pertanyaan: Apakah pohon kehidupan dalam
Wahyu 22 : 2 ini sama dengan pohon kehidupan yang ada didalam kitab Kejadian 2?

Kita harus sangat hati-hati dalam menafsirkan kitab Wahyu yang disebut sebagai kitab
apokaliptik, artinya kitab yang dibuka atau disingkapkan. Di dalamnya mengandung banyak simbol-
simbol orang-orang pada jaman helenis (abad 1) yang tidak boleh diartikan dengan sembarangan.
Selama ini banyak pembicara menafsirkan kitab Wahyu secara harafiah, misalnya binatang
dengan 10 tanduk dan 7 kepala (Wahyu 13:1), dipahami sebagai binatang sungguhan yang memiliki 10
tanduk dan 7 kepala. Ini keliru dan bisa menyesatkan. Anak domba Allah duduk di takhta bukan berarti
semacam anak kambing duduk atau tergeletak di takhta.

Kalau pohon kehidupan dalam Wahyu 22:1-2 tidak sama dengan pohon kehidupan dalam kitab
Kejadian 1, maka berarti pohon tersebut merupakan gambaran (figuratif) dari satu jenis tumbuh-
tumbuhan yang dapat menjadi obat atau sarana terapi orang-orang yang mengalami kelemahan fisik
atau semacam sakit di langit baru atau bumi yang baru. Disebut pohon mengisyaratkan bahwa pohon itu
mendatangkan kehidupan juga kesembuhan.

Jika pohon kehidupan dalam Wahyu 22:1-2 mengacu atau sama dengan pohon kehidupan kitab
Kejadian maka kita bisa memperoleh jawaban bahwa pohon kehidupan menunjuk pada kebenaran
Allah. Kalau pohon pengetahuan tentang yang baik dan yang jahat menunjuk pengertian-pengertian
salah yang menyesatkan yang membawa manusia kepada kejatuhan kedalam dosa (Roma 3:23), maka
pohon kehidupan menunjuk kebenaran yang membawa manusia kepada pengertian terhadap kehendak
Allah.

Menarik juga disini untuk dipertanyakan mengapa bukan buahnya yang dapat menyembuhkan
tetapi daunnya. Hal ini bisa dimengerti kalau kita menghubungkannya dengan kenyataan bahwa di
seluruh belahan dunia, biasanya daun adalah bagian tumbuh-tumbuhan yang dapat menyembuhkan
penyakit selain akar atau kayunya yang berkhasiat menyembuhkan penyakit. Dalam hal ini Tuhan pun
lebih tepat menggunakan daun untuk menyembuhkan kelemahan fisik atau sakit.

Oleh sebab itu penyembuhan orang-orang yang memiliki kelemahan fisik atau semacam sakit
bisa melalui pengertian terhadap suatu kebenaran. Pengertian akan kebenaran tersebut bisa menujuk
kepada kesadaran akan suatu kesalahan sehingga menuntut sikap yang diubah. Sikap yang diubah bisa
menjadi kesembuhan bagi mereka yang memiliki kelemahan fisik atau semacam sakit.

Pengertian akan kebenaran bisa juga berlanjut dengan kemampuan memiliki suatu
pengetahuan guna mengenali atau menemukan fasilitas yang disediakan Tuhan di dunia yang akan
datang untuk obat-obat. Melalui berbagai fasilitas tersebut Tuhan memberi sarana kepada umat-Nya
untuk memperoleh kesembuhan. Tidak dikatakan dalam Wahyu 22:12 bahwa daun pohon yang
berkhasiat untuk kesembuhan tersebut harus dimakan atau dioleskan.

Oleh sebab itu hendaknya kita tidak lagi memandang kehidupan yang akan datang sebagai
tempat atau suasana dimana segala sesuatu sudah sempurna mutlak. Ternyata bagi Allah, bukan
sesuatu yang bernilai aib kalau dunia yang akan datang masih perlu pengaturan dan penertiban. Justru
disinilah pengabdian bagi Tuhan masih bisa diselenggarakan, yaitu ketika anak-anak Allah mendapat
tugas untuk mengambil bagian dalam pemerintahan-Nya mengatur bangsa-bangsa (Ethnos). Justru
keadaan yang perlu pembenahan dan penertiban merupakan dunia yang memiliki dinamika yang
menyenangkan. Manusia bisa menyalurkan naluri kasihnya juga segala kemampuan yang Allah berikan.

Ketidaktertiban tersebut bisa juga mengakibatkan berbagai masalah termasuk sakit. Tentu
sakitnya tidak sama dengan sakit manusia di bumi ini, sebab tidak akan ada laknat di dunia yang akan
datang nanti. Dalam kitab Wahyu terdapat catatan yang menunjukkan bahwa masih ada orang yang
memerlukan kesembuhan di dunia yang akan datang nanti (Wahyu 22 : 2).

Kondisi dunia seperti ini, dimana masih ada masalah menjadi kehidupan yang dinamis. Jika
tidak ada masalah maka kehidupan menjadi monoton dan tentu saja kehidupan tersebut sangat
membosankan. Kalau tidak ada masalah tidak ada realitas tolong menolong padahal firman Tuhan
katakan iman dan pengharapan tidak dibutuhkan lagi tetapi yang masih berlaku adalah kasih.

Dengan masalah yang masih ada di dunia yang akan datang maka ada media kasih untuk
menyelenggarakan atau mewujudkan kasih tersebut. Di dunia yang akan datang manusia-manusianya
adalah pribadipribadi yang haus menolong sesama. Menolong orang lain adalah naluri yang otomatis
yang melekat dalam diri mereka itulah irama hidup mereka selagi mereka masih hidup di bumi kita ini
(Matius 25).