Anda di halaman 1dari 5

MEKANISME KOPING PADA ODHA DENGAN PENDEKATAN

TEORI ADAPTASI CALLISTA ROY


(Coping Mechanism on People Living with HIV Using Theory of Adaptation Callista Roy)

Sandu Siyoto*, Yuly Peristiowati*, Eva Agustina*


*STIKes Surya Mitra Husada Kediri
Email : siyotos@gmail.com

ABSTRAK
Pendahuluan: Dampak negatif yang ditimbulkan oleh individu yang hidup dengan HIV/AIDS adalah masalah fisik,
psikososial dan emosional, sehingga ODHA perlu untuk meningkatkan mekanisme koping kearah adaptif. Roy menjelaskan
ada 3 stimulus yang dapat mempengaruhi mekanisme koping yaitu stimulus fokal, stimulus kontektual,stimulus residual.
Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui faktor yang berhubungan dengan mekanisme koping berdasarkan Teori
Adaptasi Roy. Metode: Desain penelitian menggunakan analitik korelasional pendekatan cross sectional, 30 responden
dipilih dengantehnik purposive sampling.Instrumen penelitian menggunakan kuesioner. Hasil: Hasil penelitian menunjukan
stimulus fokal, stimulus kontektual, adan stimulus residual berhubungan dengan mekanisme koping pada ODHA, sebagian
besar responden memiliki mekanisme koping negatif sebanyak 18 responden (60.0%) dan mekanisme koping positif
sebanyak 12 responden (40.0%). Diskusi: Berdasarkan hasil analisa menunjukan ada hubungan stimulus fokal p-value =
0.018 dan stimulus kontektual p-value = 0.004, sedangkan stimulus residual tidak ada hubungannya dengan mekanisme
koping pada ODHA di KDS friendship plus Kota Kediri.Selama bergabung dalam kelompok dukungan sebaya ODHA
mempunyai wadah untuk mencurahkan perasaan dan emosi serta dapat berkomunikasi sosial dengan baik, sehingga adanya
stimulus fokal dan kontektual dari KDS dapat menstimulasi respon kognator dan regulator yang dapat mempengaruhi fungsi
fisiologis sehingga mampu beradaptasi secara adaptif.

Kata Kunci: Teori adaptasi Roy, Stimulus Fokal, Kontektual, Residual, Mekanisme Koping, ODHA.

ABSTRACT
Introduction: The negative impact caused by people living with HIV/AIDS is a matter of physical, psychosocial and
emotional, so that people living with HIV need to improve towards adaptive coping mechanisms. Roy explained that there
are three stimulus that can influence the coping mechanisms, there are stimulus focal, contextual stimulus, stimulus residual.
The purpose of this study was to determine the factors related with coping mechanisms based on the Roy Adaptation Theory.
Methods: The study design using analytic correlational cross-sectional approach, 30 respondents were selected by purposive
sampling technique. The research instrument used questionnaire. Results: The results showed focal stimulus, stimulus
contextual, adan residual stimulus associated with coping mechanisms in people living with HIV, the majority of respondents
have a negative coping mechanisms as many as 18 respondents (60.0%) and positive coping mechanisms as much as 12
respondents (40.0%). Discussion: Based on the analysis showed there is relationship stimulus focal p-value = 0.018 and
contextual stimulus p-value = 0.004, while the residual stimulus doesnt have relation with the coping mechanisms of people
living with HIV in KDS friendship plus Kediri. During join the peer support groups people with HIV has a place to share the
feelings and emotions and be able to communicate social well, so that their focal and contextual stimuli can stimulate a
response from KDS cognator and regulators that can affect physiological functions so they can adapt adaptively.
Keywords: Roy adaptation theory, Stimulus Focal, contextual, Residual, Coping Mechanisms, people living with HIV.

PENDAHULUAN
HIV/AIDS merupakan masalah kesehatan Penderita HIV/AIDS mempunyai
yang mengancam Indonesia dan banyak negara masalah terkait dengan mekanisme koping,
di seluruh dunia. Saat ini tidak ada negara yang karena masih banyaknya stigma negatif dari
terbebas dari masalah HIV/AIDS. HIV (Human masyarakat tentang HIV/AIDS sehingga
Immunodeficiency Virus) adalah virus yang banyak penderita HIV/AIDS yang mengisolasi
menyerang system kekebalan tubuh manusia diri dari lingkungannya dan banyak penderita
lalu menimbulkan AIDS. AIDS (Acquired HIV/AIDS yang menganggap dirinya tidak
Immuno Deficiency Sindrom) merupakan berguna lagi. Dengan adanya gangguan psikis
kumpulan gejala penyakit yang disebabkan oleh pada pasien HIV/AIDS sehingga berakibat juga
virus HIV yang merusak sistem kekebalan pada penurunan sistem kekebalan tubuh dan
tubuh manusia (Zein 2006) sistem imun (Yayasan Spiritia 2006).

256
Jurnal Ners Vol. 11 No. 2 Oktober 2016: 256-260

Berdasarkan studi pendahuluan yang diperlukan pertukaran informasi secara


dilakukan peneliti di Kelompok Dukungan mendetail dan menyeluruh antar sesama pasien
Sebaya Friendship Plus terdapat ODHA HIV. Model Adaptasi Roy menjelaskan adanya
sebanyak 221 orang dan dari 10 penderita pertahanan dan peningkatan kemampuan proses
didapatkan 7 orang dengan mekanisme koping adaptasi pasien terhadap stimulus kearah
negatif seperti menutup diri, menganggap koping yang lebih adaptif.
dirinya tidak berguna dan mengasingkan diri Berdasarkan uraian diatas, maka penulis
dari masyarakat, dan 3 orang dengan mekanisme tertarik untuk melakukan penelitian dengan
koping positif terlihat dengan dirinya masih judul Analisis Faktor yang berhubungan dengan
mempunyai rasa percaya diri yang tinggi,menggap Mekanisme Koping pada ODHA (Orang
dirinya patut menjadi tokoh dimasyarakat. Dinas Dengan HIV/AIDS) Berdasarkan pendekatan
kesehatan Kota Kediri, mulai tahun 2003 Teori Adaptasi Callista Roy di Kota Kediri.
2015 dengan kumulatif ditemukan 644 orang
terinfeksi HIV/AIDS, dari jumlah tersebut BAHAN DAN METODE
ditemukan 49 orang meninggal dan 595 orang
Desain Penelitian ini menggunakan
masih hidup. Penderita HIV/AIDS sangat mudah
Analitik Korelasionaldengan menggunakan
merasa bersalah dan menerima penolakan dari
model rancangan cross sectiona.lPopulasipenelitian
sekitarnya, hal inidisebabkan karena anggapan
ini semua ODHA yang ada di Kelompok
bahwa tingkah laku mereka, terutama tingkah
Dukungan Sebaya Friendship Plus di Kota
laku seksual, dapat membahayakan orang lain.
Kediri yang berjumlah 221 orang. Tehnik
Penderita HIV/AIDS akan mengalami berbagai
sampling Purposivedenganjumlah sampel 30
stresor atau stimulus yang dapat mempengaruhi
responden. Instrumen penelitian menggunakanKuesioner.
mekanisme koping, stimulus atau input yang
analisis data menggunakan uji statistik Regresi
masuk diantaranya adalah stimulus fokal,
Logistik = 0,05.
stimulus konstektual dan stimulus residual
sehingga ODHA membutuhkan mekanisme
HASIL
koping yang tepat untuk upaya yang diarahkan
Data Umum
pada pengelolaan stressor (Roy, Sr 2009).
Data umum akan menyajikan karakteristik
Individu yang utuh dan sehat, akan mampu
responden.Berdasarkan karakteristik responden
berfungsi untuk memenuhi kebutuhan
menunjukkan sebagian besar usia resonden
biopsikososial menggunakan koping yang
berumur 25-35 tahun sebanyak 20 (67%), 18
positif maupun yang negatif. Untuk mampu
responden (60%) berjenis kelamin laki-laki.
beradaptasi tiap individu akan berespon
Sebagian besar sudah pernah mendapatkan
terhadap kebutuhan fisiologis, konsep diri yang
informasi tentang HIV/AIDS sebanyak 22
positif, mampu memelihara integritas diri,
responden (73%) dan sebanyak 13 responden
selalu berada pada rentang sehat sakit untuk
(43%) telah terkena HIV/AIDS selama 1
memelihara proses adaptasi. Demikian besar
tahun.
dampak mekanisme koping adaptif untuk
kualitas hidup pada pasien HIV reaktif maka

Data Khusus
Tabel 1Mekanisme Koping pada ODHA di KDS Friendship Plus Kota Kediri
No. Kategori Frekuensi Presentas
e
1. negatif 18 60%
2. positif 12 40%
Jumlah 30 100

Tabel 2.Stimulus fokal pada ODHA di KDS Friendship Plus Kota


No. Kategori Frekuensi Prosentase
1. Rendah 10 33.3%
2. Sedang 8 26.7%
3. Tinggi 12 40.0%
30 100%

257
Mekanisme Koping ODHA Dengan Pendekatan Teori Adaptasi C. Roy (Sandu, dkk)

Tabel 3. Stimulus kontektual pada ODHA di KDS Friendship Plus Kota Kediri

No. Kategori Frekuensi Presentasi


1. Rendah 12 40.0%
2. Sedang 10 33.3%
3. Tinggi 8 26.7%
30 100%

Tabel 4. Stimulus residual pada ODHA di KDS Friendship Plus Kota Kediri

No. Kategori Frekuensi Presentasi


1. Rendah 17 56.7%
2. Sedang 7 23.3%
3. Tinggi 6 20.0%
30 100%

Tabel 5. Hasil Analisa Data : uji statistik regresi logistik faktor stimulus dengan mekanisme koping

No. Kategori Nilai Signifikan


1. Stimulus Fokal 0.018
2. Stimulus Kontektual 0.004
3. Stimulus Residual 0.111

Berdasarkan uji statistik regresi logistik faktor dengan nilai Uji Wald stimulus kontektual
yang paling dominan terhadap mekanisme adalah 8.244 dan nilai signifikan 0.004 <
koping adalah faktor stimulus kontektual (0.05).

PEMBAHASAN mekanisme koping pada ODHA dengan p-


value = 0.018 < (0.05). Stimulus kontektual
Hasil penelitian di KDS Kota Kediri di
dengan mekanisme koping menunjukan hasil
dapatkan bahwa sebagian besar ODHA
p-value = 0.004 < (0.05). stimulus residual
memiliki mekanisme koping yang negatif yaitu
dengan mekanisme koping menunjukan hasil
sebanyak 18 responden dengan presentase
p-value = 0.111 > (0.05).
(60.0%) . Stimulus fokal dengan kategori
Mekanisme koping merupakan distorsi
tinggi sebanyak 12 responden yaitu (40.0%),
kognitif yang digunakan oleh seseorang untuk
stimulus fokal dengan kategori rendah
mempertahankan rasa kendali terhadap
sebanyak 10 responden yaitu sebesar (33.3%)
situasi,mengurangi rasa tidak aman, dan
stimulus fokal dengan kategori sedang
menghadapi situasi yang menimbulkan stress
sebanyak 8 responden yaitu sebesar (26.7%,)
(Videbeck, 2011). Roy mengemukakan bahwa
dan stimulus fokal dengan kategori tinggi
manusia sebagai sebuah sistim yang dapat
sebanyak 12 responden (40.0%). Stimulus
menyesuaikan diri (adaptive system). Sebagai
kontektual dengan kategori rendah adalah
sistim yang dapat menyesuaikan diri manusia
sebanyak 12 responden yaitu sebesar
dapat digambarkan secara holistik (bio,
(40.0%)responden dengan stimulus kontektual
psicho, Sosial) sebagai satu kesatuan yang
kategori sedang adalah sebanyak 10 responden
mempunyai Input (masukan), Control dan
(33.3%) dan stimulus kontektual dengan
Feedback Processes dan Output
kategori tinggi adalah sebanyak 8 respoden
(keluaran/hasil). Proses kontrol adalah
(26.7%). stimulus residual dalam kategori
Mekanisme Koping yang dimanifestasikan
rendah sebanyak 17 responden yaitu sebesar
dengan cara-cara penyesuaian diri. Lebih
(56.7%) dan yang memiliki stimulus residual
spesifik manusia didefinisikan sebagai sebuah
dalam kategori tinggi yaitu sebesar 6
sistem yang dapat menyesuaikan diri dengan
responden (20.0%). Hasil analisis dari uji
proses mekanisme kognator dan regulator
statistik regresi logistik menunjukan bahwa
untuk mempertahankan adaptasi dalam empat
ada hubungan antara stimulus fokal dengan

258
Jurnal Ners Vol. 11 No. 2 Oktober 2016: 256-260

cara-cara penyesuaian yaitu : Fungsi merasa gagal dalam hidup dan berakibat ke
Fisiologis, Konsep diri, Fungsi peran, dan mekanisme koping yang negatif.
Interdependensi (Roy, Sr 2009). Koping yang efektif atau mekanisme
Stimulus Fokalmerupakan stimulus yang koping yang positif menepati tempat yang
secara langsung dapat mempengaruhi suatu sentral terhadap ketahanan tubuh dan daya
individu untuk berperilaku menuju mekanisme penolakan tubuh terhadap gangguan maupun
koping yang adaptif. Dalam penelitian ini serangan suatu penyakit baik bersifat fisik
stimulus fokal adalah adanya stigma negatif maupun psikis dan social (Nursalam dan Ninuk
dari masyarakat atau lingkungan sekitar dan 2013).
penolakan keluarga terhadap ODHA yang Dalam penelitian ini stimulus residual
dapat mempengaruhi seorang individu dalam pada ODHA adalah sejauh mana presepsi
menghadapi stimulus yang masuk untuk ODHA serta keyakinan terhadap penyakit
menuju respon mekanisme koping yang positif HIV/AIDS. Sebagian ODHA yang mempunyai
. persepsi bahwa HIV/AIDS adalah penyakit
Roy menjelaskan bahwa respon yang yang telah membuat hidup ODHA tidak ada
menyebabkan penurunan integritas tubuh akan gunanya lagi. Sehingga dengan adanya
menimbulkan suatu kebutuhan dan persepsi ODHA yang membut hidupnya tidak
menyebabkan individu tersebut berespon berguna lagi akan mempengaruhi dampak dari
melalui upaya atau perilaku tertentu. Setiap mekanisme koping, namun sebagian ODHA
manusia selalu berusaha menanggulangi juga tidak mau memikirkan hal tersebut
perubahan status kesehatan dan perawat harus mereka sudah mengetahui cara pengobatan
merespon untuk membantu manusia tentang HIV/AIDS dan akan tetap meneruskan
beradaptasi terhadap perubahan ini.5 hidupnya walaupun sebagai ODHA. Mereka
Stimulus kontektual merupakan percaya bahwa ARV adalah terapi yang dapat
stimulus yang dapat menunjang terjadinya meningkatkan kualitas hidupnya.
sakit (faktor presipitasi) seperti keadaan tidak Persepsi adalah pengamatan tentang objek
sehat. Keadaan ini tidak terlihat langsung pada , peristiwa atau hubungan-hubungan yang
saat ini, misalnya penurunan daya tahan diperoleh dengan menyimpulkan informasi dan
tubuh,lingkungan yang tidak sehat dan isolasi menafsirkan pesan proses menginterpretasikan
sosial. Banyak ODHA yang ketika mereka rangsangan (input) dengan penerimaan
mengalami gangguan psikis dari luar dan informasi, dengan kata lain persepsi dapat
menyebabkan terganggunya psikis atau beban juga didefenisikan sebagai segala sesuatu yang
pikiran sehingga mengakibatkan sistem imun dialami manusia (Jalaludin Rakhmat 2007).
ODHA yang rentan akan terjadi penurunan Faktor stimulus kontektual merupakan
sehingga akan mempengaruhi CD4 pada faktor yang paling dominan,dengan nilai Uji
ODHA. Wald stimulus kontektual adalah 8.244 dan
Stimulus residual adalah karakteristik nilai signifikan p-value 0.004 < 0.05. Stimulus
atau riwayat seseorang dan timbul secara kontektual dalam penelitian ini adalah adanya
relevan sesuai dengan situasi yang dihadapi stimulus lain yang merangsang seseorang baik
tetapi sulit diukur secara objektif. Stimulus internal maupun eksternal serta mempengaruhi
residual merupakan sikap, keyakinan dan situasi dan dapat diobservasi, diukur, dan
pemahaman individu yang dapat secara subjektif disampaikan oleh individu.
mempengaruhi terjadinya keadaan tidak sehat, Rangsangan ini muncul secara bersamaan
atau disebut dengan Faktor Predisposisi, dimana dapat menimbulkan respon mekanisme
sehingga terjadi kondisi Fokal, misalnya : yang negatif (Roy, Sr 2009).
Persepsi pasien tentang penyakit, gaya hidup, Roy mendefinisikan lingkungan
dan fungsi peran.(Wilkins n.d., 2006) sebagai semua kondisi yang berasal dari
Hal ini menunjukan bahwa ODHA yang internal dan eksternal,yang mempengaruhi dan
mendapatkan stimulus fokal akan berakibat terhadap perkembangan dari perilaku
mempengaruhi mekanisme koping kearah yang seseorang dan kelompok untuk menuju ke
negatif, karena masih banyak ODHA yang mekanisme koping yang adaptif. Yang
mendapatkan stigma dari masyarakat dan juga mempengaruhi suatu stimulus kontektual
penolakan dari keluarga, sehingga ODHA adalah adanya perubahan eksternal yaitu
sering merasa hidupnya tidak berguna lagi adanya gangguan fisik, kimiawi, psikologis.
Sedangkan adanya perubahan internal yaitu

259
Mekanisme Koping ODHA Dengan Pendekatan Teori Adaptasi C. Roy (Sandu, dkk)

adanya gangguan proses mental (pengalaman, ketenaga kesehatan jika terjadi masalah fisik
emosional dan kepribadian) dan proses stressor maupun psikis.
biologis (sel maupun molekuler) (Nursalam, &
Kurniawati 2008). DAFTAR PUSTAKA
Jalaludin Rakhmat, 2007. Persepsi Dalam
SIMPULAN DAN SARAN
Proses Belajar Mengajar, Jakarta:
Simpulan
rajawali pers.
Nursalam dan Ninuk, 2013. Asuhan
Berdasarkan hasil uji statistik
Keperawatan pada Pasien Terinfeksi
menggunakan Regresi Logistik kesalahan <
HIV/AIDS, Jakarta: Salemba Medika.
0,05 didapatkan hasil signifikan nilai P = 0.018
Nursalam, & Kurniawati, N., 2008. Asuhan
< 0.05 untuk stimulus fokal,stimulus
Keperawatan pada Pasien Terinfeksi
kontektual P = 0.004< 0.05yang berarti ada
HIV/AIDS., Jakarta: Salemba Medika.
hubungan dengan Mekanisme Koping pada
Roy, Sr, C., 2009. The Roy adaptation model
ODHA dan stimulus residual p = 0.111 >
(3rd ed.). upper saddle River, NJ:
(0.05) yang berarti tidak ada hubungan dengan
Person. Tomey and Alligood M.R. 2006.
mekanisme koping pada ODHA, faktor yang
Nursing theoriest, utilization and
paling dominan adalah faktor stimulus
application, Mosby: Elsevier.
kontektual dengan nilai Uji Wald stimulus
Wilkins, K.W.&, Kluwer/Lippincott Williams
kontektual adalah 8.244 dengan nilai signifikan
& Wilkins.
p-value 0.004 < 0.05.
Yayasan Spiritia, 2006. Lembaran Informasi
Saran tentang HIV dan AIDS untuk Orang Yang
Hidup Dengan HIV dan AIDS (ODHA).,
Bagi responden Diharapkan ODHA
Jakarta: Yayasan spiritia.
(Orang Dengan HIV/AIDS) lebih memiliki
Zein, U., 2006. seputar HIV/AIDS yang Perlu
sikap percaya diri dalam melakukan aktifitas
Anda Ketahui, medan: USU Press.
sehari-hari, dan juga ODHA bisa bertanya

260