Anda di halaman 1dari 19

DAFTAR SOP PETUGAS KEBERSIHAN DI RS

SOP MENYAPU LANTAI (SWEEPING)


SOP PENGEPELAN LANTAI (METODE MOPPING)
SOP MEMBERSIHKAN KAMAR YANG ADA PASIEN
SOP PENCUCIAN KAMAR MANDI
SOP KEBERSIHAN DAN PENATAAN TAMAN
SOP PEMBERSIHAN WASTAFEL
DESINFEKSI PERALATAN KEBERSIHAN
DESINFEKSI PERMUKAAN DAN PERALATAN LINGKUNGAN PASIEN
DESINFEKSI TROLLEY DAN TEMPAT SAMPAH
DESINFEKSI TEMPAT SAMPAH
PEMBERSIHAN KULKAS OBAT
SOP MENYAPU LANTAI (SWEEPING)

Definisi : Suatu proses pembersihan lantai dengan menggunakan sapu dan dustpan
Tujuan : Agar supaya lantai menjadi bersih dari debu dan kotoran

A. Persiapan Alat
1. Sapu (Broom), bertangkai panjang agar saat mengerjakan tidak membungkuk.
2. Serokan (Dustpan)
3. Tempat sampah (Garbage)

B. Cara Kerja

1. Usahakan agar ruangan yang akan disapu tidak banyak perlengkapannya yang dapat
menghalangi teknik pembersihan antara lain cara meletakkan kursi 2 diatas meja
dengan posisi terbalik (khusus ruang aula seruni)
2. Mulai menyapu dari sudut terjauh dari pintu masuk
3. Peganglah sapu dengan tangan kanan dan sodo (dustpan) dengan tangan kiri
4. Kumpulkan sampah dan debu ke dalam dustpan
5. Lanjutkan menyapu sehingga keseluruh ruangan atau lantai bersih dari debu dan
sampah
6. Perhatikan tempat tempat tersembunyi /hidden places seperti : dibalik pintu,
disudut ruangan dan sebagainya
7. Jika pekerjaan telah selesai, bersihkan sapu dengan cara mengibaskan di atas bak
sampah, agar kotoran/debu lepas dari bulu-bulu sapu
8. Sampah atau debu yang dikumpulkan pada dustpan di buang kedalam tempat-
tempat sampah atau garbage
9. Bersihkan dustpan dengan lap, bila perlu dicuci dengan air dan sabun cair
10. Gudangkan semua alat 2 pembersih dengan benar, yakni dalam kondisi bersih,
kering dan teratur.
SOP PENGEPELAN LANTAI (METODE MOPPING)

Definisi : Mop adalah sebendel serat/benang yang dipergunakan untuk membersihkan


debu dan kotoran lain yang melekat di lantai.
Tujuan : Agar supaya lantai menjadi bersih dan bebas dari kuman

A. Persiapan Alat :

1. Mop
2. Tangkai mop
3. Pada ujung tangkai mop ada alat penyepit untuk menjepit mop
4. Dua (2) buah ember
5. Ember warna merah berisi air putih untuk membilas dan ember warna biru berisi
chemical/bahan kimia
6. Pemeras (metallic presser)
7. Kereta mop (mop trolley)

B. Persiapan Bahan :

1. Air (pure water)


2. Sabun cair

C. Persiapan memulai pekerjaan

1. Buat larutan air dengan sabun cair pada ember biru dengan perbandingan 10 liter air
:20 cc sabun cair (sos/ladola)
2. Siapkan air bersih (pure water) ke dalam ember merah sebanyak 10 liter air
3. Pasang mop pada mop yang bersih pada tangkai mop
4. Taruh kedua ember diatas trolley, kemudian dorong ketempat yang akan dibersihkan
5. Atur perabot kamar/ruangan (furniture), sehingga lantai bebas dari halangan.

D. Cara Kerja

1. Celupkan mop pada ember yang berisi campuran sabun cair


2. Angkat dan peras dengan alat pemeras (metallic presser)
3. Mulai mopping dari sudut yang terjauh dari pintu masuk
4. Gerakkan mop maju mundur, atau kiri dan kekanan, dengan mundur, sehingga
lantai yang sudah dibersihkan tidak terinjak lagi
5. Bila mop sudah kotor, celupkan ke dalam ember yang berisi air saja, sehingga
kotoran pada mop akan larut kedalam air
6. Angkat mop dari ember tersebut dan celupkan kedalam ember yang berisi larutan
air dan sabun
7. Angkat mop tersebut dan peras dengan alat pemeras sehingga mop tersebut tidak
terlalu basah namun lembab
8. Lanjutkan mopping dengan gerak seperti tersebut diatas, sehingga seluruh lantai
menjadi bersih
9. Mop yang menyerap kotoran dengan baik, maka cepat kotor, oleh karena itu aia
pembilas harus sering diganti
10. Untuk sabun cair dan air diganti seperlunya

E. Hal hal yang perlu diperhatikan :

Bila lantai ada kotoran tercemar seperti darah, muntah dll terlebih dahulu diangkat
dengan menggunakan lap khusus Nosokomial, petugas kebersihan harus menggunakan
sarung tangan dan masker, lalu mopping dengan menggunakan mop khusus dengan campuran
air dengan desinfectan perbandingan 1 : 100 cc.
SOP MEMBERSIHKAN KAMAR YANG ADA PASIEN

Pengertian : Proses pembersihan yang dilakukan oleh petugas cleaning service


atas segala barang-barang yang ada di rangan tersebut.
Tujuan :
Agar ruangan menjadi bersih.
Ruangan menjadi rapi, indah nyaman dan serasi.
Yang melaksanakan : Cleaning service

A. Persiapan :

1. Trolley lengkap
2. Sapu
3. Dustfan
4. Lap umum kotak kotak 2 pcs
5. Ember sedang
6. Glass cleaner
7. Sikat
8. Desinfectan 1 : 100
9. Teppol ( sabun cair ) 1 : 10
10. Sign ( tanda hati hati ).

B. Cara kerja :

1. Ketuk pintu lalu beri salam


2. Lihat sekeliling ruangan searah jarum jam ( untuk mengecek barang yang ada /
rusak yang ada dalam ruangan ).
3. Buka gordyn jendela dan penyekat pasien.
4. Matikan AC ( untuk menghindari debu berterbangan saat disapu ).
5. Lap debu-debu bagian atas bed pasien, lampu dsb dengan menggunakan Lysol 1 :
100 dengan lap kering dan basah.
6. Rapikan barang-barang pasien yang ada diruangan sehingga terlihat rapi
7. Lap kaca-kaca jendela dan pintu dengan menggunakan serbet dan glass cleaner .
SOP PENCUCIAN KAMAR MANDI

Pengertian : Adalah proses kamar mandi dengan menggunakan alat-alat dan


chemikel agar kamar mandi menjadi bersih.
Tujuan : Menjaga agar kamar mandi menjadi bersih sesuai standar
kebersihannya yaitu : kering, tidak berbau, tidak ada noda dan tidak
berdebu.
Hasil yang diharapkan :
- Tidak timbul bau dan kotor
- Kamar mandi menjadi bersih dan harum
- Tidak menjadi sumber infeksi.
Yang melakukan : Petugas kebersihan ( Cleaning service)

A. Persiapan bahan :

1. Desinfectan ( densol, vixal dll )


2. Air
3. Hand soap

B. Alat alat yang dibutuhkan :

1. Ember sedang
2. Lap / mopel
3. Ember kecil
4. Sikat tangan
5. Spoon
6. Sikat gagang ( long hand brush )
7. Sikat WC
8. Gayung
9. Stik air ( Squezer )

C. Prosedur kerja :

1. Masuk ke kamar mandi


- Ketuk pintu saat masuk ruangan / kamar pasien
- Meminta izin kepada pasien maupun keluarganya
- Masukkan alat perlengkapan maupun chemicel yang diperlukan
- Tutup pintu saat mencuci kamar mandi

2. Bersihkan bathtube ( Clean the bathtube )

- Bersihkan shower
- Cuci bath tube beserta anti slipnya dan drain stopper ( tutup pembuangan air ).
- Lap fixture (pipa dari bahan stell) seperti : tap kran, shower head / kepala shower dan
handle pegangan shower.
- Bersihkan rak handuk.

3. Bersihkan Closet (Clean toilet bowl)

- Bersihkan tangki closet dibagian dalam dan tutup.


- Bersihkan bagian dalam Closet dengan menggunakan sikat WC, sampai benar-benar
bersih.
- Bersihkan dudukan Closet dan tutup closet luar dalam.
- Bersihkan bagian bawah closet sampai kaki closet.

4. Bersihkan Wastafel (Clean washbasin)

- Lap lampu-lampu yang ada diatas wastafel


- Bersihkan kaca wastafel dengan bahan yang telah disediakan ( glas cleaner).
- Bersihkan wastafel dengan chemical yang diperlukan serta tutup pembuangan air.
- Lap wastafel hingga kering.

5. Bersihkan lantai kamar mandi ( Clean bathroom floor).

- Bersihkan dinding-dinding kamar mandi menggunakan teepol dan tapas dari bagian
atas.
- Siram dinding dengan air hingga benar-benar bersih.
- Sikat lantai kamar mandi.
- Bersihkan lantai kamar mandi, juga pegangan pintunya.
- Lengkapi bathroom supplies, seperti : Bath mat/keset, shower curtain.
- Lengkapi toilet paper room (HBT/Hygienie bath room tissue, lap pispot,)
- Periksalah kamar mandi sekali lagi, kalau ada yang kurang.
- Semprotkan bay fresh seperlunya
- Jika semua sudah beres tutup pintu

6. Waste basket / Keranjang sampah

- Buang sampah yang berada didalam keranjang sampah ke dalam kantong plastik yang
tersedia (Sampah kuning dari kamar mandi masuk dibuang ke dalam trolley sampah
kuning, sampah non medis dimasukkan ke dalam trolley plastik besar hitam) dan
dibuang ke dalam trolley kebersihan depan kamar pasien.
- Pasang kembali plastik masing-masing warna hitam untuk ruangan dan kuning untuk
tempat sampah di kamar mandi.
SOP KEBERSIHAN DAN PENATAAN TAMAN

Pengertian : Adalah proses kebersihan seluruh area halaman depan maupun


belakang rumah sakit dengan menggunakan peralatan dan bahan
agar terpelihara kebersihan penataan taman yang asri dan bersih.
Tujuan : Menjaga agar halaman tetap bersih, elok dipandang, rumput dan
tanaman terawat indah sesuai standar kebersihannya
Hasil yang diharapkan :
- Lingkungan rumah sakit Tidak kotor
- Halaman menjadi bersih dan elok dipandang
- Tidak menjadi sumber infeksi.
Yang melakukan : Petugas kebersihan ( Cleaning service bagian taman)

A. Persiapan alat / bahan :

1. Sapu lidi
2. Serokan
3. Tempat sampah / tong sampah besar
4. Cangkul / pacul
5. Sekop
6. Linggis
7. Masker
8. Kaus tangan
9. Sepatu boat.

B. Prosedur kerja :

1. Kebersihan taman
a. Sebelum melaksanakan pekerjaan petigas cleaning service
b. Sapu semua Halaman dari depan hingga belakang sekitar lingkungan RS
c. Sampah dikumpulkan lalu diangkat dengan menggunakan serokan yang telah
tersedia yang ada dihalaman areal/lingkungan RS dengan menggunakan tong
sampah
d. Sampah yang berasal dari ruangan dikumpulkan kemudian dibuang ketempat
pembuangan sementara setelah dipisahkan menurut jenis sampah yang ada
dengan ketentuan :
- Sampah kering dan sampah basah dikumpulkan bersamaan diangkut
dengan tong sampah lalu dibuang ke yang telah tersedia kemudian
diangkut oleh mobil pengumpul sampah ke tempat pembuangan akhir
(TPA).
- Sampah medis yang berasal dari ruangan dikumpulkan tersendiri
kemudian dibakar pada tempat pembakaran sampah medis
(insinerator).

2. Penataan Taman

a. Dilakukan pemangkasan rumput setiap seminggu sekali diseluruh areal luar rs.
b. Areal depan dan belakang dibuatkan taman dan di tata sedemikian rupa
sehingga terlihat elok dan rapih.
c. Dibuatkan bedengan untuk penanaman bunga maupun pohon pelindung
d. Dilakukan penyiraman setiap hari agar tanaman dapat hidup dengan baik.
SOP PEMBERSIHAN WASTAFEL

Definisi : Proses pembresihan tempat cuci tangan dengan menggunakan tapas dan
desinfectan.
Tujuan : 1. Menjaga kebersihan wastafel dari kuman-kuman
2. Agar wastafel tetap terpelihara dan awet
Persiapan bahan :
1.Sabun ( tepol 1 : 10 )
2.Air
3.Desinfectan 1 : 10
4.Glass cleaner
Alat alat yang dibutuhkan :
1. Ember kecil / Buckiet
DESINFEKSI PERALATAN KEBERSIHAN

PENGERTIAN

Proses membersihkan atau menghilangkan semua kotoran dan mikroorganisme kecuali


endospora pada peralatan kebersihan seperti sapu, tangkai dan kain pel, berbagai jenis sikat,
dustpen, kanebo, ember dan lain-lain, yang digunakan di area rumah sakit.

TUJUAN

1. Salah satu upaya dalam memutuskan mata rantai infeksi.

2. Mencegah terjadinya paparan dan infeksi silang pada petugas, pasien, pengunjung dan
lingkungan rumah sakit.

3. Agar peralatan kebersihan tetap dalam keadaan bersih dan aman untuk digunakan.

KEBIJAKAN

1. Desinfeksi dilakukan segera setelah peralatan selesai digunakan.

2. Penggunaan desinfektan atau cairan pembersih harus sesuai dengan prosedur yang
berlaku.

3. Peralatan kebersihan harus diganti secara berkala.

PROSEDUR

Persiapan alat :

1. APD petugas berupa masker, sarung tangan, apron dan sepatu pelindung.
2. Ember atau kom untuk merendam sebanyak 2 buah.
3. Desinfektan yang sesuai yaitu detergen dan Chlorin 0,5%..
4. Sikat (jika perlu).
5. Jet shower

Cara Kerja :

1. Petugas melakukan kebersihan tangan.


2. Petugas menggunakan APD.
3. Isi ember atau kom yang pertama dengan air dan detergen.
4. Siram peralatan dengan jet shower agar kotoran yang menempel hilang.
5. Rendam peralatan dalam ember yang berisi larutan detergen selama 10-20 menit, sikat
pada bagian-bagian peralatan yang tidak terendam.
6. Bilas peralatan dengan air mengalir sampai bersih.
7. Keringkan peralatan dengan cara diangin-anginkan atau dibawah sinar matahari.
8. Untuk peralatan kebersihan yang berasal dari ruang isolasi atau yang sudah
terkontaminasi dengan cairan tubuh pasien, maka dilakukan proses desinfeksi
lanjutan.
9. Isi ember atau kom yang kedua dengan larutan Chlorin 0,5% dan air dengan
perbandingan 1:100.
10. Rendam peralatan selama 10 menit.
11. Bilas peralatan dengan air mengalir sampai bersih.
12. Keringkan dengan cara diangin-anginkan tanpa menggunakan lap.
13. Petugas melepaskan APD.
14. Petugas melakukan kebersihan tangan.

DESINFEKSI PERMUKAAN DAN PERALATAN LINGKUNGAN PASIEN

PENGERTIAN Tindakan untuk membersihkan dan menghilangkan mikroorganisme


kecuali endospora pada permukaan peralatan medis dan alat-alat yang
berada di dalam lingkungan perawatan pasien.

TUJUAN

1. Sebagai salah satu upaya memutuskan rantai resiko infeksi.


2. Menghindari risiko penularan infeksi pada petugas dan pasien.
3. Peralatan medis dan lingkungan pasien menjadi bersih dan aman untuk digunakan dan
disentuh kembali.
4. Sebagai salah satu upaya memelihara aset rumah sakit.

KEBIJAKAN

1. Proses pembersihan dan desinfeksi dilakukan pada peralatan non kritikal dan
peralatan untuk pemeriksaan dan tindakan medis.
2. Tindakan desinfeksi menggunakan cairan desinfektan yang kerjanya cepat, tidak
bersifat korosif dan aman bagi pasien, peralatan dan lingkungan pasien seperti alkohol
dan turunannya.
3. Penggunaan desinfektan dalam bentuk spray dan tidak boleh dilakukan pengenceran.
4. Untuk Ruangan Isolasi dan Kamar Operasi, peralatan pembersihan dan cairan
desinfektan harus tersendiri dan tidak boleh digunakan di ruangan lain.
5. Pembersihan dan desinfeksi dilakukan segera setelah peralatan pemeriksaan dan
tindakan digunakan dan diantara dua atau lebih penggunaan.
6. Proses pembersihan dan desinfeksi dilakukan secara rutin dan atau setelah kamar
selesai digunakan oleh pasien.

PROSEDUR

Persiapan peralatan :

1. Cairan desinfektan (Alkohol 70%) dalam botol spray.


2. Lap bersih.
3. APD berupa sarung tangan dan masker

Cara kerja :

1.Pembersihan untuk peralatan medis ;

a. Petugas melakukan kebersihan tangan.


b. Petugas menggunakan APD.
c. Bersihkan peralatan medis dari debu dan noda yang menempel dengan lap
bersih.
d. Semprotkan cairan desinfektan secara merata pada permukaan alat dengan
jarak 20-30 cm.
e. Diamkan selama 10-15 detik.
f. Lap dengan posisi searah untuk mengeringkan cairan desinfektan.
g. Rapikan peralatan yang telah digunakan.
h. Petugas melakukan kebersihan tangan

2. Pelaksanaan pembersihan untuk ruangan perawatan pasien :

a. Petugas melakukan kebersihan tangan.


b. Petugas menggunakan APD berupa masker dan sarung tangan.
c. Petugas membersihkan ruangan dari debu dan kotoran yang menempel mulai
dari posisi tempat tidur pasien sampai posisi terjauh dari pintu.
d. Semprotkan cairan desinfektan pada alat atau pada permukaan yang akan
dibersikan secara merata dengan jarak 20-30 cm.
e. Diamkan selama 10-15 detik.
f. Lap dengan posisi searah untuk mengeringkan cairan desinfektan.
g. Rapikan peralatan yang telah digunakan.
h. Petugas melakukan kebersihan tangan.

Hal-hal yang harus diperhatikan :

a. Hindari proses penyemprotan pada alat medis jika tidak direkomdasikan oleh vendor
penyedia barang atau petunjuk dari buku manualnya.
b. Perhatikan tatacara dan proses pembersihan sesuai dengan petunjuk vendor penyedia
barang atau petunjuk dari buku manualnya.
c. Hindari proses pembersihan peralatan medis yang sedang menyala atau sedang aktif.
Matikan telebih dahulu jika harus dibersihkan
DESINFEKSI TROLLEY DAN TEMPAT SAMPAH

PENGERTIAN : Proses membersihkan atau menghilangkan semua kotoran dan cairan


tubuh kecuali endospora pada trolley dan tempat sampah yang ada di
seluruh area rumah sakit.

TUJUAN

1. Salah satu upaya dalam memutus mata rantai infeksi.


2. Mencegah terjadinya paparan dan infeksi silang pada petugas, pasien dan pengunjung
melalui transmisi penularan peralatan.
3. Agar trolley dan tempat sampah tetap dalam keadaan bersih dan aman untuk
digunakan.

KEBIJAKAN

1. Desinfeksi tempat sampah dilakukan setiap hari oleh petugas cleaning service pada
shift pagi dan sore yang bertugas.
2. Penggunaan cairan desinfektan harus sesuai dengan prosedur yang berlaku.
3. Proses penanganan trolley dan tempat sampah medis dan non medis dilakukan dengan
prosedur yang berbeda.

PROSEDUR

Persiapan alat :

1. APD berupa masker, sarung tangan, apron dan sepatu pelindung.


2. Peralatan pembersihan berupa sikat dan lap kering bersih.
3. Detergen cair (Nobla).
4. Chlorin 0,5% yang sudah diencerkan dalam botol spray.

Cara Kerja :

1. Petugas melakukan kebersihan tangan.


2. Petugas menggunakan APD.
3. Pisahkan trolley, tempat sampah medis dan non medis.
DESINFEKSI TEMPAT SAMPAH

PROSEDUR

1. Untuk trolley dan tempat sampah non medis :

a. Siram trolley dan tempat sampah dengan air.


b. Tuang detergen cair pada sikat, bersihkan seluruh bagian trolley dan tempat
sampah.
c. Bilas dengan air mengalir.
d. Keringkan dengan lap.
e. Trolley dan tempat sampah siap digunakan kembali.

2. Untuk trolley dan tempat sampah medis :

a. Lakukan langkah a sampai c seperti pada pembersihan trolley dan tempat


sampah non medis.
b. Semprotkan larutan Chlorin 0,5% secara merata pada seluruh bagian trolley
dan tempat sampah dengan jarak 20-30 cm.
c. Diamkan selama 10 menit.
d. Bilas dengan air mengalir.
e. Keringkan dengan lap.
f. Trolley dan tempat sampah siap digunakan kembali.
b. Petugas melepaskan APD dan melakukan kebersihan tangan.
PEMBERSIHAN KULKAS OBAT

Pengertian : Proses membuang semua kotoran atau sejumlah mikroorganisme pada kulkas
yang digunakan untuk menyimpan obat, yang dilakukan secara berkala.

Tujuan :

1. Agar kulkas yang digunakan untuk menyimpan obat selalu dalam keadaan
bersih dan higienis.
2. Agar obat-obatan dapat disimpan dalam kulkas sesuai dengan range suhu 2-8
C.
3. Sebagai pedoman bagi petugas untuk melakukan pembersihan kulkas obat.

Kebijakan : Pembersihan kulkas obat dilakukan setiap 2 minggu sekali.

Persiapan alat :

1. APD petugas berupa sarung tangan dan apron.

2. Cool box

3. Lap basah

4. Lap bersih kering atau tissu

5. Formulir Pemantauan Suhu Kulkas.

Cara kerja :

1. Petugas melakukan kebersihan tangan.


2. Petugas memakai APD.
3. Pindahkan terlebih dahulu semua obat-obatan yang di simpan di kulkas ke dalam cool
box yang berisi cool pack dan dilengkapi dengan thermometer.
4. Matikan kulkas sebelum dibersihkan.
5. Jika ada bekuan es di freezer, biarkan mencair terlebih dahulu.
6. Bersihkan kulkas dengan menggunakan lap bersih yang dibasahi.
7. Kemudian keringkan dengan lap bersih kering atau tissu.
8. Pastikan semua bagian kulkas dibersihkan dan dikeringkan dengan baik.
9. Pada saat dilakukan pembersihan, suhu cool box selalu dipantau.
10. Setelah bersih, segera nyalakan kulkas kembali.
11. Setelah suhu kulkas berada dalam range 2-8 C, masukan dan susun kembali obat-
obatan yang disimpan dalam coll box tadi ke kulkas.
12. Dokumentasikan tindakan pembersihan yang dilakukan dalam Formulir Pemantauan
Suhu Kulkas.
13. Petugas melepas APD dan melakukan kebersihan tangan.