Anda di halaman 1dari 7

SAJAK KUDUP PERANG

SAJAK MAKSUD PERSOALAN NILAI PENGAJARAN


Rangkap 1 Penyajak mengatakan bahawa Keadilan dan kesaksamaan Keadilan Kita haruslah bersikap
Sementara dia bergelar panglima pemimpin perang yang sedang selalu digugat oleh pendustaan adil dan saksama
laskar perang; yang terus-menerus berkuasa akan sentiasa membuat supaya tidak
membajakan kezaliman sering kezaliman dan menyimpan melakukan kezaliman
mengudupkan putik dendam perasaan dendam. Walau
kita masih perlu berterima kasih bagaimanapun, penyajak masih
kepada jari-jemari takdir
bersyukur kerana berpeluang
kerana membenarkan sepasang mata
menikmati kehidupan sambil
untuk berlari dengan tangan bergari
sempat juga menadah sejambak puisi mencari-cari pahlawan sejati.
untuk sehari lagi; sambil bertanya;
siapakah pahlawan yang asli?

Rangkap 2 Penyajak sedar bahawa kita yang Kekeliruan dalam menyanjung Rasional Kita mestilah biajk
Memang kita tidak sempat menjenguk hidup pada zaman ini tidak pemimpin sebenar memilih pemimpin
ke luar jendela; sewaktu fajar menghembus berpeluang menjadi saksi yang benar-benar
ringkik kuda, gemerincing pertelingkahan antara mereka. berwibawa dalam
pedang pusaka Perlbagai kekeliruan tentang menerajui sesebuah
dan darah yang tiba-tiba membuak kepahlawanan sebenar organisasi
di daerah angkara perciknya menyebabkan manusia tertanta-
menumbuhkan kelopak rahsia tanya tentang pemimpin sebenar
dalam keliru, tertanya-tanya kita yang benar-benar
tangan mana yang memenggal berkewibawaan mencipta
leher sang pendusta? sejarah.

Rangkap 3 Penyajak tidak mahu menyanjung Usaha untuk mencari kebenaran Keberanian Kita hendaklah berani
Andai namamu Tuah, kita masih tuah sebagai pendekar paling tentang pahlawan dan untuk mencari jawapan
tidak mahu gagah kerana kesetiaan tuah pengkhianat yang sahih agar tidak
menyanjungnya pendekar paling gagah yang tidak berbelah bahagi membuat keputusan
kerana takhta setia terbina terhadap istana. Oleh itu, Tuah yang salah
di istana wangsa tidak akan bersikap saksama
bukanlah penjamin kukuhnya
walaupun adanya pendustaan
pasak saksama
sehingga sanggup membiarkan
sesekali turut direntakan daki pendusta
melekatlah selumbar sengsara kesengsaraan berlaku di kota.
di tiang maruah kota
SAJAK MAKSUD PERSOALAN NILAI PENGAJARAN
Rangkap 4 Penyajak juga tidak menganggap keadilan
Andai namamu Jebat, kita masih tidak Jebat sebagai sebagai
menggelarnya sebagai pengkhianat pengkhianat kerana dia masih
kerana kita masih menangisi mengingati perjuangan Jebat
peta keadilan yang tersirat nun, karam mempertahankan keadilan.
di lautan kesumat Namun, pengikut Jebat telah
sedang warga memanggilnya keramat
beranggapan bahawa Jebatlah
pemimpin yang sebenar.

Rangkap 5 Penyajak menginsafi bahawa -Sifat mementingkan diri dalam Keinsafan -Kita mestilah insaf
Perang pun melecurkan lidah muslihat peperangan penuh dengan kalangan pemimpin bahawa peperangan
bercabang lalu bertemu bayu palsu; muslihat dan berita palsu yang dan perbalahan tidak
bertiup dan memindahkan kebenaran pada - Peperangan membawa
menghapuskan kebenaran dan akan mendatangkan
tempatnya kesengsaraan hidup
membenarkan yang salah. Perang kebaikan
mewarnakan keindahan pada hodohnya juga membangkitkan keganasan
menjungkitkan amarah pada damainya -Kita hendaklah gigih
dalam kehidupan yang damai.
teramat lara kita menjahit semula berusaha untuk
Oleh itu, usaha untuk
perca-perca bahagia seperti perawan membina kebahagiaan
yang dibungkamkan cinta pertama. membangunkan negara amatlah supaya hidup lebih
sukar. bermakna
Rangkap 6 Penyajak sedar bahawa sehingga
Sehingga senja tiba, kini masyarakat masih bertengkar
kita masih bertengkar untuk menentukan atau
tentang siapa pemimpin sebenar yang benar-
pahlawan sebenarnya. benar memiliki ketokohan untuk
menerajui sesebuah organisasi
SAJAK PESAN LELAKI KECIL KEPADA GADIS KAMPUS
SAJAK MAKSUD PERSOALAN NILAI PENGAJARAN
Rangkap 1 Penyajak menghantar anaknya menghirup udara Perbezaan kehidupan di Berdikari Kita mestilah
Kuhantar kau mengecapi angin baru kehidupan yang baharu di Bandar kerana anaknya antara kampung dengan memberikan kebebasan
udara lain dari kampung bendang akan melanjutkan pelajaran di sana. Oleh sebab kehidupan di menara kepada anak-anak kita
kuningmu suasana dan persekitaran Bandar dan kampung gading agar mereka mampu
bumantara asing dari yang sering jauh berbeza, penyajak berharap agar anaknya untuk berdikari
kaumesrai dapat menyesuaikan diri di bandar. Beliau juga
yang sama sekali berbeza mahu anaknya menimba pengalaman baharu di
dengan suasana suntimu universiti yang bakal mengubah kehidupan
kau nikmatilah angin dan udara ilmu itu anaknya sebagai mahasiswa di universiti
memesrai azimat dan tangkal
dari tangga gading.
Rangkap 2 Penyajak sanggup membenarkan anaknya hidup Keberanian seorang Keberanian Kita mestilah
Kulepaskan kau menjadi burung putih di bandar untuk meluaskan pengalaman bapa yang melepaskan membenarkan anak-anak
dengan sayap berkembang kehidupannya. Hal ini demikian kerana penyajak anak gadis suntinya kita melanjutkan
menongkah awan perak dan kabut dingin mahu melatih anaknya agar tabah menghadapi untuk menuntut ilmu di pelajaran di tempat lain
mengenal kalimat hujan dan bilah petir cabaran dalam kehidupan agar dapat menara gading agar mereka dapat
menyelit antara sembilu nasib mematangkan diri. Dengan berbuat demikian, menambahkan
dan waras akal. pemikiran anaknya menjadi lebih matang dan pengalaman dalam hidup
bijaksana menghadapi segala cabaran dalam
kehidupannya sebagai seorang mahasiswa agar
dapat berjasa kepada keluarga, bangsa dan
negara pada masa hadapan.
Rangkap 3 Penyajak beranggapan bahawa universiti ialah Kehidupan di kampus Kecekalan Kita mestilah cekal
Di awan kampus yang sarat ilmu tempat yang kaya dengan ilmu pengetahuan yang banyak cabaran menghadapi dugaan
hadir sihir angin bernafas api untuk ditimba oleh anak gadisnya.Walau hidup
di pohon kampus yang tegar status bagaimanapun, penyajak beranggapan bahawa
berceracak selumbar noda mengabur fikir banyak pengaruh negatif juga tersebar luas di
di padang kampus yang hijau sana. Oleh hal yang demikian, penyajak berharap
pertimbangan agar anaknya dapat membuat pertimbangan dan
tumbuh gunung ego menghalau pekerti. keputusan yang terbaik buat dirinya agar dapat
mengelakkan sikap negatif seperti sombong.
Rangkap 4 Penyajak menasihati anak gadis suntinya agar Kemampu mengharungi Kerajinan Kita mestilah rajin belajar
Pandai-pandailah kau terbang pandai membawa diri dalam mengharungi kehidupan yang sukar.
menongkah awan mulus dan kabus dingin kehidupan di universiti. Beliau mengingatkan /
jangan kau pulang anak gadis suntinya tidak pulang dengan Harapan ibu bapa untuk
dengan percikan duka dan balutan luka kekecewaan. melihat kejayaan anak
di sayapmu yang patah dalam pelajaran
GURINDAM BEBERAPA PETUA HIDUP

GURINDAM MAKSUD PERSOALAN NILAI PENGAJARAN

FIKIR DAN KATA Manusia yang kurang berfikir dan kurang Persoalan tentang
Kurang fikir, kurang siasat, menyelidik terlebih dahulu menyebabkan diri kita kepentingan berfikir
Rasional
Tentu dirimu kelak tersesat. mudah membuat kesilapan. sebelum bertindak

Berfikir panjang sebelum mengeluarkan kata-kata Persoalan tentang


Fikir dahulu sebelum berkata,
dapat mengelakkan perselisihan faham sesama menjauhi Hemah tinggi
Supaya terelak silang sengketa.
manusia. persengketaan.
Kita perlulah berfikir
Kata-kata yang kesat dan kurang sopan akan dahulu sebelum
Perkataan tajam jika dilepas, Persoalan tentang
menyakitkan hati, (ibarat racun yang membawa Sopan santun mengeluarkan kata-kata.
Ibarat beringin, racun dan upas. menjaga pertuturan.
mudarat).

Sekiranya seseorang berbicara dengan kata-kata


Kalau mulut tajam dan kasar, yang pedas dan kurang sopan pasti tercetus
Persoalan tentang
Boleh ditimpa bahaya besar. perbalahan dan seterusnya kita akan ditimpa Berhati-hati
kesan kata-kata
pelbagai masalah

SILANG SENGKETA
Manusia yang suka bergaduh dan berselisihan
Siapa menggemari silang sengketa, Rasional
faham akan hidup dalam kesedihan.
Kelaknya pasti berdukacita.

Manusia jangan memulakan sengketa tetapi jika


Silang selisih jangan dicari, Keberanian/
terlibat juga hendaklah berusaha untuk mencari
Jika tersua janganlah lari. Bertanggung
jalan penyelesaian dan bukannya mengelak
jawab
masalah tersebut.
Persoalan tentang Kita hendaklah rajin belajar
ILMU Ilmu yang tidak dipelajari secukupnya tidak dapat
pentingnya menuntut Kegigihan dan menuntut ilmu supaya
Jikalau ilmu tiada sempurna, kita memanfaatkan.
ilmu pengetahuan. bermanfaat untuk diri
Tiada berapa ia berguna.
sendiri.
Ilmu kepandaian boleh dikejar, Ilmu pengetahuan dan kemahiran boleh dituntut
Asal mahu rajin belajar. selagi rajin untuk menuntut ilmu. Kerajinan
DUNIA PERGAULAN Dunia ini mengandungi pelbagai kerenah dan sifat
Dunia ini taman pergaulan, manusia oleh itu kita hendaklah bijak memilih Kebijaksanaan
Persoalan tentang
Hendaklah pilih sahabat dan taulan. orang yang baik untuk dijadikan kawan. Kita hendaklah menjaga
menjaga adab dalam
tingkah laku dan budi
pergaulan.
Keperibadian seseorang dapat dikenal pasti melalui pekerti dalam pergaulan.
Manusia dikenal sifat budinya, Sopan santun
budi bahasa, pergaulannya dan kawannya.
Dengan dilihat siapa kawannya.
Biasanya seseorang itu gemar bergaul dengan Persoalan tentang
Burung yang sama corak dan bulu, kelompok yang mempunyai banyak persamaan keperibadian Kita mestilah bijak memilih
Selalu sekumpul ke hilir ke hulu. dengan dirinya. pergaulan melalui sahabat.
rutin harian seseorang Berbudi
bahasa
SIFAT-SIFAT YANG BAIK Seseorang yang berbudi, berakal dan bijaksana
Persoalan tentang
Jikalau kamu bersifat budiman, akan dihormati dan dipandang mulia oleh Kita hendaklah bersikap
sikap berbudi bahasa.
Dipandang sebagai bunga di taman. masyarakat. pemurah dan dermawan.

Jikalau kamu bersifat dermawan, Orang yang suka merderma dan tidak kedekut akan Keikhlasan
Segala orang dapat kautawan. sentiasa disenangi orang di sekelilingnya. Murah hati
Persoalan tentang
Jikalau kamu bersifat pemurah, Seseorang yang suka memberi akan sifat pemurah
Bantu-
Segala manusia datang menyerah. memudahkannya mendapat bantuan dan
membantu
pertolongan.
PERBUATAN YANG BAIK Orang yang melakukan kebaikan dan berbakti,
Jasa yang baik akan Mengenang
Barang siapa berbuat jasa, namanya akan dikenang dan disanjung setiap masa.
dibalas baik jasa
Mulia namanya segenap masa.

Menolong sesama wajib dan perlu, Seseorang itu mesti membantu seseorang tetapi Kepentingan sifat
Tolong-
Tetapi tolonglah dirimu dahulu. perlulah membantu diri sendiri terlebih dahulu. bantu-membantu
menolong
SIFAT-SIFAT YANG JAHAT Seseorang yang pada zahirnya baik tetapi hatinya
Telunjuk lurus kelengkeng berkait, jahat boleh menyebabkan hubungan manusia tidak
Hati sesama menjadi pahit. harmoni.

Barang siapa berbuat khianat, Seseorang yang suka berbuat jahat akan mendapat
Tuhan kelak memberi laknat. balasan Tuhan pada kemudian hari.
SAJAK SEJADAH RINDU
SAJAK MAKSUD PERSOALAN NILAI PENGAJARAN
Rangkap 1 Penyajak seperti kehilangan kata-kata ketika berada Persoalan Keinsafan : Kita hendaklah
Terkedu aku dalam keadaan beribadat / bermunajat / keinsafan atas Penyajak menginsafi insaf setelah
di sejadah rindu bermuhasabah diri / mengadu kepada Tuhan sambil segala dosa lalu dosa-dosanya yang melakukan
mengungkap kalimah syahdu mengucapkan perkataan yang memuji kebesaran Ilahi. yang menghantui lalu. kesalahan/ dosa.
bait bicara tersentuh kalbu Kesedaran tentang kesilapan / kesalahan yang lalu hidup.
merekah keinsafan di hati yang beku muncul satu demi satu dalam hati yang dahulunya
mengenang dosaku yang terdahulu. tertutup.
Rangkap 2 Dengan menggunakan segala pancaindera yang Persoalan Kegigihan : Kita hendaklah
Berbekal pancaindera anugerah Tuhan dikurniakan Tuhan, penyajak merayu agar Tuhan pengharapan Penyajak bersungguh-
kupohon kembali nafas kehidupan menunjukkan dia jalan ke arah kebenaran biarpun akur terhadap bersungguh-sungguh sungguh untuk
dalam keterhadan dan keterbatasan insan tentang segala kekurangan dirinya yang ada sebagai pengampunan dan gigih untuk mendapatkan
moga terbuka ruang keampunan manusia biasa. Apa yang diharapkan agar segala daripada Pencipta mendapatkan keampunan.
sebelum saat aku dinisankan taubatnya diterima sebelum beliau meninggal dunia. sebelum keampunan sebelum
di masa yang Kautetapkan. meninggal dunia. meninggal dunia.
Rangkap 3 Penyajak menangis dengan sesungguh hati dan dia Persoalan Keikhlasan : Kita hendaklah
Air mata menjadi saksi menyerah diri kepada Tuhan. Dalam suasana hening, keikhlasan dalam Penyajak bertaubat ikhlas dalam setiap
keikhlasan menjadi bukti penyajak teresak-esak menyatakan keinsafan diri. memohon dengan penuh perbuatan kita.
akhirnya keampunan keikhlasan sehingga
aku sujud menghadap Ilahi daripada Pencipta. menitiskan air mata.
di keheningan yang sepi
lafaz taubat mengiringi
nafas sebak kian mengikuti.
Rangkap 4 Penyajak berasa sangat sedih dan jiwanya terkesan
Hati ini luluh oleh perasaan insaf yang makin galak menguasai Persoalan Ketaatan : Kita hendaklah taat
jiwa yang kaku tersentuh dirinya. Dia memuji-muji keagungan Tuhan di tikar kesungguhan Penyajak taat kepada kepada pencipta
ayat-ayat cinta disusun kukuh sembahyang yang sudah lama ditinggalkan. Dalam dalam memohon pencipta dan hanya kita.
di sejadah rindu yang lusuh keadaan gementar, dia memohon keampunan daripada keampunan berharap kepada
kemaafan yang kupohon sungguh tuhan agar dosa-dosanya diampunkan daripada Pencipta. pengampunan
dari pencipta dalam gemuruh. daripada Pencipta.

Rangkap 5 Penyajak memohon kepada Tuhan yang satu agar Persoalan tentang Kesedaran : Kita hendaklah
Ungkapan doa pada Yang Esa mengabulkan permintaannya untuk menjadi hamba dunia ini yang Penyajak mempunyai sedar bahawa
izinkan aku menjadi manusia yang patuh sepanjang hayat, serta supaya dia tidak alpa hanya bersifat kesedaran bahawa dunia ini bersifat
yang taat sentiasa tentang sifat kehidupan yang fana / tidak kekal. sementara. dunia ini bersifat sementara.
pada perintah Maha Kuasa sementara sahaja.
agar aku tidak lupa
dunia ini hanya bersifat sementara.