Anda di halaman 1dari 24

PROSES PEMBUATAN UNDANG-UNDANG

Makalah Diajukan Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Legislasi di Indonesia


Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri
(STAIN) Watampone

Oleh :
Kelompok 5

- Sri Gusti Handayani


- Nur Haliza
- Syahreni

SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI


WATAMPONE
2017

1
KATA PENGANTAR

Syukur Alhamdulillah memang sepantasnya kita panjatkan selalu ke


hadirat Allah SWT yang senantiasa memberikan rahmat dan inayah-Nya kepada
kita semua. Amin.
Alhamdulillah kami selaku mahasiswa STAIN Watampone, berbahagia
sekali mendapat tugas makalah dari hasil kajian kami sendiri dari beberapa
literatur tentang ilmu perundang-undangan dan juga dari Internet. Terus terang
kami sampaikan kepada salah satu dosen pembimbing mata kuliah Ilmu
Perundang-Undangan. bahwa dalam Makalah ini kami yakin masih belum
perfect seperti yang bapak inginkan, Namun tidak menutup kemungkinan pada
kesempatan lain kami akan berusaha untuk membaca dan mengetik lebih banyak
lagi.
Atas segala kekurangan dalam Makalah ini, kami mohon maaf dan mohon
kritik ataupun saran demi perbaikan selanjutnya.
Akhirnya kami hanya berharap semoga ikhtikad baik penulis makalah ini
bernilai iba di mata Allah SWT, dan memberikan pemahaman utuh kepada
seluruh lapisan masyarakat Indonesia.Amin.

Watampone, 26 Maret 2017

Penulis

i
DAFTAR ISI

Halaman
KATA PENGANTAR .............................................................................. i
DAFTAR ISI ............................................................................................. ii
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang..................................................................... 1
B. Rumusan Masalah ............................................................... 2
C. Tujuan Penulisan ................................................................. 2
BAB II PEMBAHASAN
A. Rancangan Undang-Undang (RUU).................................... 3
1. Pengertian ..................................................................... 3
2. Proses Penyusunan Rancangan Undang-Undang ........ 4
3. Tahap Pembentukan Undang-Undang.......................... 10
B. Peraturan Perundang-Undangan (PERPU) .......................... 15
1. Pengertian .................................................................... 15
2. Asas Asas Peraturan Perundang-Undangan ................. 16
BAB III PENUTUP
A. Kesimpulan .......................................................................... 20
B. Saran .................................................................................... 20
DAFTAR PUSTAKA

ii
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Undang-undang merupakan landasan hukum yang yang menjadi dasar
pelaksanaan dari keseluruhan kebijakan yang dibuat oleh pemerintahaan. legal
policy yang dituangkan dalam undang-undang, menjadi sebuah sarana
rekayasa sosial, yang membuat kebijaksanaan yang hendak dicapai pemerintah,
untuk mengarahkan masyarakat menerima nilai-nilai baru.1
Didalam negara yang berdasarkan atas hukum moderen
(verzorgingsstaat), tujuan utama dari pembentukan undang-undang bukan lagi
menciptakan kodipikasi bagi normanorma dan nilai-nilai kehidupan yang sudah
mengendap dalam masyarakat, akan tetapi tujuan utama pembentukan undang-
undang itu adalah menciptakan modipikasi atau perubahan dalam kehidupan
masyarakat.2
Menindaklanjuti amanah dari ketentuan pasal 18 ayat (3) UU NO. 11
Tahun 2011 dalam ihwal urgensi pembentukan Peraturan Presiden (Perpres)
yang mengatur ketentuan ketenutan lebih lanjut tata cara mempersiapkan RUU,
Presiden RI menerbitkan Peraturan Presiden Nomor 68 Tahun 2005 Tentang
Cara Mempersiapkan Rancangan UU, Rancangan Peraturan Pemerintah
Pengganti Undang-Undang, Rancangan Peraturan Pemerintah, Racangan
Peraturtan Presiden. (Penulisan selanjutnya disingkat dengan Peraturan
Presiden Nomor 68 Tahun 2005-Penulis)3
Undang-Undang tentang Pembentukan Peraturan Perundang-
undangan didasarkan pada pemikiran bahwa Negara Indonesia adalah
negara hukum. Sebagai negara hukum, segala aspek kehidupan dalam
bidang kemasyarakatan, kebangsaan, dan kenegaraan termasuk
pemerintahan harus berdasarkan atas hukum yang sesuai dengan sistem hukum

1 Yuliandri, Asas-Asas Pembentukan Peraturan Perundang-Undangan Yang Baik, Jakarta: PT


Raja Grafindo Persada(2010), hal.1
2 Farida, Maria, Ilmu Perundang-Undangan, Yogyakarta:Kanisius 2007, hal.2
3 Maria Farida Indrati, Ilmu Perundang-Undangan 2007: Hlm 17

1
nasional.
Perkembangan peratuaran perundangan sangat flexible mengikuti
perkembangan zaman sesuai dengan Pasal 22A Undang-Undang Dasar Negara
Republik Indonesia Tahun 1945 yang menyatakan bahwa Ketentuan lebih
lanjut mengenai tata cara pembentukan undang-undang diatur lebih lanjut
dengan undang-undang. Namun, ruang lingkup materi muatan Undang-
Undang ini diperluas tidak saja Undang-Undang tetapi mencakup pula
Peraturan Perundang-undangan lainnya, selain Undang-Undang Dasar Negara
Republik Indonesia Tahun 1945 dan Ketetapan Majelis Permusyawaratan
Rakyat.
Dalam makalah ini kita akan mengupas bagaimana Proses RUU dari
pemerintah dan dari DPR-RI,Serta Asas asas Pembentukan Peraturan yang baik
digunakan dalam proses RUU, yang akan dibahas di dalam makalah ini. Dan
bagaimana cara pengaturan pembentukan peraturan perundangundangan di
indonesia.

B. Rumusan Masalah
1. Bagaimana Proses dan Tahap pembentukan Rancangan Undang-Undang?
2. Bagaimana Asas Pembentukan Peraturan Perundang-undangan yang baik
dalam Proses Penyusunan RUU yang akan dibuat ?

C. Tujuan Penulisan
1. Mengetahui Proses dan Tahap pembentukan Rancangan Undang-Undang.
2. Mengetahui Bagaimana Asas Pembentukan Peraturan Perundang-
undangan yang baik dalam Proses Penyiapan RUU yang akan dibuat.

2
BAB II
PEMBAHASAN

A. Rancangan Undang-Undang (RUU)


1. Pengertian
Proses pembuatan undang-undang adalah rentetan kejadian yang
bermula dari perencanaan, pengusulan, pembahasan, dan pengesahan.
Semua proses tersebut dilakukan oleh para aktor, yang dalam sistem
demokrasi modern disebut eksekutif (Presiden beserta jajaran
kementriannya) dan legislatif (DPR).
Perencanaan penyusunan UU dalam Prolegnas merupakan skala
prioritas program pembentukan undang-undang dalam rangka
mewujudkan sistem hukum nasional yang integralistik, baik dalam konteks
pembentukan UU maupun peraturan di bawah UU. Penyusunan daftar
RUU yang masuk dalam Prolegnas didasarkan atas:
a. Perintah UUD NKRI Tahun 1945;
b. Perintah Ketetapan MPR;
c. Perintah UU lainya;
d. Sistem perencanaan pembangunan nasional;
e. Rencana pembangunan jangka panjang nasional;
f. Rencana pembangunan jangka menegah;
g. Rencana kerja pemerintah dan rencana strategis DPR;
h. Aspirasi dan kebutuhan masyarakat.
Penyusunan Prolegnas memuat judul RUU, materi yang diatur, dan
keterkaitanya dengan peraturan perundang-undangan lainya. Materi yang
diatur dan keterkaitanya dengan peraturan perundang-undang lainya
merupakan keterangan mengenai konsep RUU yang meliputi:
a. Latar belakang dan tujuan penyusunan;
b. Sasaran yang ingin diwujudkan;
c. Jangkawan dan arah peraturan.4

4 Yani, Ahmad, Pembentukan peraturan perundang-undangan yang responsif, Jakarta: Konstitusi


Press (2013), Hal. 25

3
2. Proses Penyusunan Rancangan Undang-Undang
Penyusunan RUU dilakukan oleh menteri atau pimpinan lembaga
pemerintah non departemen, disebut sebagai pemrakarsa, yang
mengajukan usul penyusunan RUU. Penyusunan RUU dilakukan oleh
pemrakarsa berdasarkan Prolegnas. Namun, dalam keadaan tertentu,
pemrakarsa dapat menyusun RUU di luar Prolegnas setelah terlebih dahulu
mengajukan permohonan izin prakarsa kepada Presiden. Pengajuan
permohonan ijin prakarsa ini disertai dengan penjelasan mengenai
konsepsi pengaturan UU yang meliputi (i) urgensi dan tujuan penyusunan,
(ii) sasaran yang ingin diwujudkan, (iii) pokok pikiran, lingkup, atau
objek yang akan diatur, dan (iv) jangkauan serta arah pengaturan.
Sementara itu, Perpres No. 68/2005 menetapkan keadaan tertentu
yang memungkinkan pemrakarsa dapat menyusun RUU di luar Prolegnas
yaitu (a) menetapkan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang
menjadi Undang-Undang; (b) meratifikasi konvensi atau perjanjian
internasional; (c) melaksanakan putusan Mahkamah Konstitusi; (d)
mengatasi keadaan luar biasa, keadaan konflik atau bencana alam; atau (e)
keadaan tertentu lainnya yang memastikan adanya urgensi nasional atas
suatu RUU yang dapat disetujui bersama oleh Badan Legislasi DPR dan
menteri yang mempunyai tugas dan tanggung jawab di bidang peraturan
perundang-undangan.
Dalam hal RUU yang akan disusun masuk dalam Prolegnas maka
penyusunannya tidak memerlukan persetujuan izin prakarsa dari Presiden.
Pemrakarsa dalam menyusun RUU dapat terlebih dahulu menyusun
naskah akademik mengenai materi yang akan diatur. Penyusunan naskah
akademik dilakukan oleh pemrakarsa bersama-sama dengan departemen
yang tugas dan tanggung jawabnya di bidang peraturan perundang-
undangan. Saat ini departemen yang mempunyai tugas dan tanggung
jawab di bidang peraturan perundang-undangan adalah Departemen
Hukum dan Hak Asasi Manusia (Depkumham). Selanjutnya, pelaksanaan
penyusunan naskah akademik dapat diserahkan kepada perguruan tinggi

4
atau pihak ketiga lainnya yang mempunyai keahlian.5
a. Penyusunan RUU Berdasarkan Prolegnas
Ketentuan tentang penyusunan RUU yang dilakukan
pemrakarsa berdasarkan prolegnas diatur dalam pasal 2 Peraturan
Presiden Nomor 68 Tahun 2005. Ditetapkan bahwa Penyusunan RUU
yang berdasarkan Prolegnas tidak memerlukan izin pemrakarsa dari
presiden. Namun, secara berkala, pemrakarsa melaporkan persiapan
dari penyusunan RUU tersebut kepada presiden
Proses ini diawali dengan pembentukan panitia antar
departemen oleh pemrakarsa. Keanggotaan panitia ini terdiri atas
unsur departemen dan lembaga pemerintah non departemen yang
terkait dengan substansi RUU. Panitia ini akan dipimpin oleh seorang
ketua yang ditunjuk oleh pemrakarsa. Sementara itu, sekretaris panitia
antar departemen dijabat oleh kepala biro hukum atau kepala satuan
kerja yang emnyelenggarakan fungsi di bidang perundang-undangan
pada lembaga pemrakarsa.
Dalam setiap panitia antar departemen diikutsertakan wakil
dari Dephukham untuk melakukan pengharmonisasian RUU dan
teknis perancangan perundang-undangan. Panitia antar departemen
menitikberatkan pembahasan pada permasalahan yang bersifat
prinsipil mengenai objek yang akan diatur, jangkauan dan arah
pengaturan. Sedangkan kegiatan perancangan yang meliputi
penyiapan, pengolahan dan perumusan RUU dilaksanakan oleh biro
hukum atau satuan kerja yang menyelenggarakan fungsi di bidang
peraturan perundang-undangan pada lembaga pemrakarsa.
Hasil perancangan selanjutnya disampaikan kepada panitia
antar departemen untuk diteliti kesesuaiannya dengan prinsip-prinsip
yang telah disepakati. Dalam pembahasan RUU di tingkat panitia
antar departemen, pemrakarsa dapat pula mengundang para ahli dari

5 Aziz Syamsyudin. Proses dan Teknik Penyusunan Undang - Undang, Jakarta Timur; Sinar
Grafik (2014) hlm. 60

5
lingkungan perguruan tinggi atau organisasi di bidang sosial politik,
profesi dan kemasyarakatan lainnya sesuai dengan kebutuhan dalam
penyusunan RUU.
Selama penyusunan, ketua panitia antar departemen
melaporkan perkembangan penyusunan dan/atau permasalahan kepada
pemrakarsa untuk memperoleh keputusan atau arahan. Ketua panitia
antar departemen menyampaikan rumusan akhir RUU kepada
pemrakarsa disertai dengan penjelasan. Selanjutnya dalam rangka
penyempurnaan pemrakarsa dapat menyebarluaskan RUU kepada
masyarakat.
Pemrakarsa menyampaikan RUU kepada menteri yang
mempunyai tugas dan tanggung jawab di bidang peraturan perundang-
undangan yang saat ini dilakukan oleh Menteri Hukum dan Hak Asasi
Manusia (Menhukham) dan menteri atau pimpinan lembaga terkait
untuk memperoleh pertimbangan dan paraf persetujuan.
Pertimbangan dan paraf persetujuan dari Menhukham diutamakan
pada harmonisasi konsepsi dan teknik perancangan perundang-
undangan. Pertimbangan dan paraf persetujuan diberikan paling lama
14 (empat belas) hari kerja sejak RUU diterima.
Apabila pemrakarsa melihat ada perbedaan dalam
pertimbangan yang telah diterima maka pemrakarsa bersama dengan
Menhukham menyelesaikan perbedaan tersebut dengan
menteri/pimpinan lembaga terkait. Apabila upaya penyelesaian
tersebut tidak berhasil maka Menhukham melaporkan hal tersebut
secara tertulis kepada presiden untuk memperoleh keputusan.
Selanjutnya, perumusan ulang RUU dilakukan oleh pemrakarsa
bersama-sama dengan Menhukham.
Dalam hal RUU tidak memiliki permasalahan lagi baik dari
segi substansi maupun segi teknik perancangan perundang-undangan
maka pemrakarsa mengajukan RUU tersebut kepada presiden untuk
disampaikan kepada DPR. Namun, apabila presiden berpendapat RUU

6
masih mengandung permasalahan maka presiden menugaskan kepada
Menhukham dan pemrakarsa untuk mengkoordinasikan kembali
penyempurnaan RUU tersebut dan dalam jangka waktu 30 (tiga
puluh) hari kerja sejak diterima penugasan maka pemrakarsa harus
menyampaikan kembali RUU kepada presiden.6
b. Penyusunan RUU diluar Prolegnas
Pada dasarnya Proses penyusunan RUU diluar Prolegnas sama
dengan penyusunan RUU berdasarkan Prolegnas. Hanya saja, dalam
menyusun RUU diluar prolegnas ada tahapan awal yang wajib
dijalankan sebelum masuk dalam tahapan penyusunan undang-undang
sebagaimana diuraikan sebelumnya. Tahapan awal ini dimaksudkan
untuk melakukan pengharmonisasian, pembulatan dan pemantapan
konsepsi RUU yang telah disiapkan oleh pemrakarsa. Proses ini
dilakukan melalui metode konsultasi antara pemrakarsa dengan
Menhukham.
Selanjutnya, untuk kelancaran pengharmonisasian, pembulatan
dan pemantapan konsepsi RUU Menhukham mengkoordinasikan
pembahasan konsepsi tersebut dengan pejabat yang berwenang
mengambil keputusan, ahli hukum dan/atau perancang peraturan
perundang-undangan dari lembaga pemrakarsa dan lembaga terkait
lainnya. Proses ini juga dapat melibatkan perguruan tinggi dan/atau
organisasi.
Apabila koordinasi tersebut tidak berhasil maka Menhukham
dan pemrakarsa melaporkan kepada presiden disertai dengan
penjelasan mengenai perbedaan pendapat atau pandangan yang
muncul. Pelaporan kepada presiden ini ditujukan untuk mendapatkan
keputusan atau arahan yang sekaligus merupakan izin prakarsa
penyusunan RUU.

6 Aziz Syamsyudin. Proses dan Teknik Penyusunan Undang - Undang, Jakarta Timur; Sinar
Grafik (2014) hlm.61-63

7
Namun, apabila koordinasi yang bertujuan melakukan
pengharmonisasian, pembulatan dan pemantapan konsepsi RUU
tersebut berhasil maka pemrakarsa menyampaikan konsepsi RUU
tersebut kepada presiden untuk mendapat persetujuan. Selanjutnya,
apabila presiden menyetujui maka pemrakarsa membentuk panitia
antar departemen.
Tacara pembentukan panitia antar departemen dan penyusunan
RUU dilakukan sesuai dengan tahapan penyusunan RUU berdasarkan
Prolegnas yang telah diuraikan sebelumnya.7
c. Penyampaian RUU Kepada Dewan Perwakilan Rakyat (DPR)
Rancangan Undang-Undang yang telah disetujui oleh Presiden
disampaikan kepada DPR untuk dilakukan pembahasan. Menteri
Sekretaris Negara menyiapkan surat Presiden kepada Pimpinan DPR
guna menyampaikan RUU disertai dengan Keterangan Pemerintah
mengenai Rancangan Undang-Undang dimaksud. Surat Presiden
sebagaimana dimaksud Peraturan Presiden No. 68 Tahun 2005 yang
terdapat pada Pasal 26 ayat (2) paling sedikit memuat :
1) Menteri yang ditugasi untuk mewakili Presiden dalam
pembahasan Rancangan Undang-Undang di Dewan Perwakilan
Rakyat;
2) Sifat penyelesaiaan Rancangan Undang-Undang yang
dikehendaki; dan
3) Cara penanganan atau pembahasannya.8
Keterangan Pemerintah disiapkan oleh Pemrakarsa, yang paling
sedikit memuat :
1) Urgensi dan tujuan penyusunan;
2) Sasaran yang ingin diwujudkan;
3) Pokok pikiran, lingkup, atau objek yang akan diatur; dan
4) Jangkauan serta arah pengaturan;

7 Aziz Syamsyudin. Proses dan Teknik Penyusunan Undang - Undang, Jakarta Timur; Sinar
Grafik (2014) hlm.63-64
8 Lihat Pasal 26 ayat 2 Peraturan Presiden No. 68 Tahun 2005

8
Surat Presiden ditembuskan kepada Wakil Presiden, para
menteri koordinator, menteri yang ditugasi untuk mewakili
Presiden/Pemrakarsa, dan Menteri. Dalam rangka pembahasan
Rancangan Undang-Undang di Dewan Perwakilan Rakyat,
Pemrakarsa memperbanyak Rancangan Undang-Undang tersebut
dalam jumlah yang diperlukan.
Dalam pembahasan Rancangan Undang-Undang di Dewan
Perwakilan Rakyat, Menteri yang ditugasi sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 26 ayat (2) huruf a wajib melaporkan perkembangan dan
permasalahan yang dihadapi kepada Presiden untuk memperoleh
keputusan dan arahan. Apabila dalam pembahasan terdapat masalah
yang bersifat prinsipil dan arah pembahasannya akan mengubah isi
serta arah Rancangan Undang-Undang, Menteri yang ditugasi
mewakili Presiden wajib terlebih dahulu melaporkannya kepada
Presiden disertai dengan saran pemecahannya untuk memperoleh
keputusan.
d. RUU Yang Disusun Dewan Perwakilan Rakyat (DPR)
RUU yang berasal dari usul inisiatif DPR dapat dilakukan melalui
beberapa pintu, yaitu
1) Badan Legislasi;
2) Komisi;
3) Gabungan komisi;
4) Tujuh belas orang anggota.
Usul RUU yang diajukan oleh Baleg, Komisi, Gabungan
Komisi ataupun anggota diserahkan kepada pimpinan DPR beserta
dengan keterangan pengusul atau naskah akademis. Dalam rapat
paripurna selanjutnya, pimpinan sidang akan mengumumkan kepada
anggota tentang adanya RUU yang masuk, kemudian RUU tersebut
dibagikan kepada seluruh anggota. Rapat paripurna akan memutuskan
apakah RUU tersebut secara prinsip dapat diterima sebagai RUU dari

9
DPR. Sebelum keputusan diiterima atau tidaknya RUU, diberikan
kesempatan kepada fraksi-fraksi untuk memberikan pendapat.
Apabila usul RUU disetujui dengan perubahan, maka DPR
akan menugaskan kepada Komisi, Baleg ataupun Panitia Khusus
(Pansus) untuk menyempurnakan RUU tersebut. Apabila RUU
disetujui tanpa perubahan atau RUU telah selesai disempurnakan oleh
Komisi, Baleg ataupun Pansus maka RUU tersebut disampaikan
kepada Presiden dan pimpinan DPD (dalam hal RUU yang diajukan
berhubungan dengan kewenangan DPD). Presiden harus menunjuk
seorang Menteri yang akan mewakilinya dalam pembahasan, paling
lambat 60 hari setelah diterimanya surat dari DPR. Demikian pula
halnya, DPD harus menunjuk alat kelengkapan yang akan mewakili
dalam proses pembahasan.9
3. Tahap Pembentukan Undang-Undang
a. Tahap Perencanaan
Dari perspektif perencanaan, pembentukan undang-undang
dimulai dari penyusunan Program Legislasi Nasional. Program
Legislasi Nasional (Prolegnas) merupakan salah satu instrument
penting dalam kerangka pembangunan hukum, khususnya dalam
konteks pembentukan materi hukum.
1) Proses Penyusunan
ProlegnasDalam proses penyusunan Prolegnas, penentuan arah
kebijakan dan penyusunan daftar judul dilakukan pemerintah
mapun di DPR RI secara terpisah. Masing-masing, baik
pemerintah maupun DPR, menggalang masukan dari berbagai
pihak. Pemerintah meminta dan menerima masukan dari setiap
kementerian dan non-kementerian yang ada di lingkungan
pemerintahan. Sedangkan DPR menggalang masukan dari
anggota DPR, fraksi, komisi, DPD dan masyarakat.

9 Aziz Syamsyudin. Proses dan Teknik Penyusunan Undang - Undang, Jakarta Timur; Sinar
Grafik (2014) hlm.65

10
2) Keputusan Prolegnas
Daftar judul RUU yang ada dalam Prolegnas yang merupakan
hasil dari pembahasan bersama antara Pemerintah dan DPR
kemudian ditetapkan di Rapat Paripurna DPR untuk kemudian
dimuat dalam keputusan DPR RI.
3) Pengajuan RUU diluar Prolegnas
Dalam keadaan tertentu, pemrakarsa RUU (baik itu Pemerintah
atau DPR) dapat mengajukan RUU dari luar daftar Prolegnas.
Rancangan undang-undang (yang diajukan di luar Prolegnas)
terlebih dahulu disepakati oleh Badan Legislasi dan selanjutnya
Badan Legislasi melakukan koordinasi dengan menteri yang tugas
dan tanggung jawabnya di bidang peraturan perundang-undangan
untuk mendapatkan persetujuan bersama, dan hasilnya dilaporkan
dalam rapat paripurna untuk ditetapkan.
b. Tahap Penyusunan
Didalam tahap penyusunan UU, proses penyusunanya
dilakukan mulai dari perencanaan rancangan UU berdasarkan daftar
prioritas Prolegnas. Selanjutnya penyiapan RUU yang diajukan oleh
Presiden atau DPR. Dalam pengajuan RUU, baik yang berasal dari
DPR, Presiden atau DPD harus disertai Naskah Akademik. UU PPP
menjadikan Naskah Akademik sebagai persyaratan dalam pengajuan
sebuah RUU, kecuali terhadap RUU, mengenai:
1) APBN;
2) Penetapan Perpu; atau
3) Pencabutan UU atau pecabutan Perpu; yang cukup disertai
dengan keterangan yang memuat pokok pikiran dan meteri
muatan yang diatur.
Kemudian hal penting yang terkait dengan Naskah Akademik
adalah sebagaimana yang dinyatakan dalam Pasal 44 UU PPP bahwa
penyusunan Naskah Akademik yang tercantum dalam Lampiran 1 UU
PPP, sehingga didapatkan formula Naskah Akademik yang sama, baik

11
dari sisi sistematika, teknis penyusunanya maupun kedalam substansi
yang akan diatur.
Untuk memastikan bahwa penyusunan RUU berjalan baik
seusuai prosedur dan teknik penyusunan perundang-undangan, maka
diatur ketentuan bahwa setiap RUU yang diajukan kepada DPR oleh
anggota DPR, komisi, gabungan komisi, atau DPD harus dilakukan
pengharmonisasian, pembulatan, dan pemantapan konsepsi RUU oleh
Badan Legislasi DPR RI. Demikian halnya terhadap RUU yang
diajukan oleh Presiden yang penyiapanya dilakukan oleh menteri atau
pimpinan lembaga pemerintahan nonkementerian sesuai dengan
lingkup tugas tanggung jawabnya, dilakukan pengharmonisasian,
pembulatan, dan pemantapan konsepsi RUU oleh Menteri Hukum dan
HAM. Ketentuan mengenai pengharmonisasian, pembulatan, dan
pemantapan konsepsi RUU didalam Pasal 46 dan 47 UU PPP diatur
lebih jelas, tersetruktur, dan masing-masing terintegrasi didalam
peraturan DPR maupun Perpres tentang tata cara mempersiapkan
RUU.10
c. Tahap Pembahasan
Ketentuan Pasal 65 ayat (1) UU PPP menjelaskan bahwa
pembahasan RUU dilakukan oleh DPR bersama Presiden atau menteri
yang ditugasi. Hal ini sesuai bunyi Pasal 20 ayat (2) UUD NKRI
Tahun 1945, yakni Setiap rancangan undang-undang dibahas oleh
DPR dan Presiden untuk mendapat persetujuan bersama. Adapun
pelibatan atau keikutsertaan DPD dalam pembahsan RUU hanya
dilakukan apabila RUU yang dibahas berkaitan dengan:
1) Otonomi daerah;
2) Hubungan pusat dan daerah;
3) Pembentukan, pemekaran, penggabungan daerah;
4) Pengelolahan sumber daya alam dan sumber daya ekonomi

10 Yani, Ahmad, Pembentukan Peraturan Perundang-Undangan Yang Responsif, Jakarta:


Konstitusi Press (2013), Hal.32-34

12
lainya; dan
5) Perimbangan keuangan pusat dan daerah.
Keikutsertaan DPD dalam pembahasan RUU dilakukan hanya pada
pembicara tingkat I (Satu), kemudian dalam pembahsan tersebut DPD
diwakili oleh alat kelengkapan yang membidangi materi muatan RUU
tersebut.11
d. Tahap Pengesahan
Sesuai ketentuan Pasal 72 PPP bahwa RUU yang telah
disetujui bersama oleh DPR dan Presiden disampaikan oleh pimpinan
DPR kepada Peresiden untuk disahkan menjadi UU. Penyampaian
RUU tersebut dilakukan dalam jangka waktu paling lama 7 (tujuh)
hari terhitung sejak tanggal persetujuan bersama. Penentuan tenggang
waktu 7 (tujuh) hari dianggap layak untuk mempersiapkan segala hal
yang berkaitan dengan teknis penulisan RUU kelembaran resmi
Presdiden sampai dengan penandatangan pengesahan UU oleh
Presiden dan penandatanganan sekaligus pengundangan ke Lembaran
Negara Republik Indonesia (LNRI) oleh Mentri Hukum dan HAM.
e. Tahap Pengundangan
Pengundangan peraturan perundang-undangan didalam UU
PPP tetap dilakuakan dalam Lembaran Negara Republik Indonesia,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia, Berita Negara
Republik Indonesia, Tambahan Berita Negara Republik Indonesia,
Lembaran Daerah, Tambahan Lembaran Daerah, atau Berita Daerah.
Penempatan peraturan perundang-undangan didalam Lembaran
Negara Republik Indonesia dan Berita Negara Republik Indonesia
hanya berupa batang tubuh peraturan perundang-undangan an sich.
Sementara penjelasan peraturan perundang-undangan yang dimuat
dalam Lembaran Negara Republik Indonesia dimuat dalam Tambahan
Berita Negara Republik Indonesia. Demikian pula penjelasan
peraturan perundang-undangan yang dimuat dalam Berita Negara

11 Ibid, Hal.41

13
Republik Indonesia dimuat dalam Tambahan Berita Negara Republik
Indonesia. Untuk melaksanakan pengundangan peraturan
perundangan-undangan dalam Lembaran Negara Republik Indonesia
atau Berita Negara Republik Indonesia.12
f. Tahap Penyebarluasan
Penyebaraluasan Prolegnas, RUU, dan UU merupakan
kegiatan untuk memberikan informasi dan/atau memproleh masukan
masyarakat serta para pemangku kepentingan mengenai Prolegnas dan
RUU yang sedang disusun, dibahas, dan yang telah diundangkan agar
masyarakat dapat memberikan masukan atau tanggapan terhadap
Prolegnas dan RUU tersebut atau memahami UU yang telah
diundangkan. Kegiatan penyebarluasan tersebut dilakukan melalui
media elektroknik dan/atau media cetak.
Ketentuan pasal 89 UU PPP lebih progresif dalam
penyebarluasan, bukan hanya kewenagan pemerintah semata,
melainkan penyebarluasan dilakukan secara bersama oleh DPR dan
pemerintah. Didalam UU ini diatur bahwa penyebarluasan Prolegnas
dilakukan bersama oleh DPR dan pemerintah yang dikordinasikan
oleh Badan Legislasi DPR. Penyebarluasan RUU yang berasal dari
DPR dilaksanakan oleh komisi/panitia/badan/Badan Legislasi DPR.
Sementara penyebarluasan RUU yang berasal dari presiden
dilaksankan oleh instansi pemrakarsa.
Demikian halnya terkait ketentuan Pasal 90 UU PPP diatur
bahwa penyebarluasan UU yang telah diundangkan dalam Lembaran
Negara Republik Indonesia (LNRI) dilakukan secarara bersama-sama
oleh DPR dan pemerintah. Dalam hal UU yang berkaitan disahkan
berkaitan dengan otonomi daerah, hubungan pusat dan daerah,
pembentukan dan pemekaran serta penggabungan daerah,
pengelolahan sumber daya alam dan sumber daya ekonomi lainya
serta yang berkaitan dengan perimbangan keuangan pusat dan daerah,

12 Ibid, Hal.45-50

14
maka penyebarluasan UU tersebut dapat dilakukan juga oleh DPD.13

B. Peraturan Perundang-Undangan (PERPU)


1. Pengertian
Bagir Manan dan Kuntana Magnar (1987) memberikan pengertian
peraturan perundang-undangan ialah setiap putusan tertulis yang dibuat,
ditetapkan dan dikeluarkan oleh lembaga dan/atau pejabat negara yang
mempunyai (menjalankan) fungsi legislatif sesuai dengan tata cara yang
berlaku.
Pengaturan pembentukan peraturan perundangundangan dalam
Undang-Undang bisa dipertinci sebagai berikut14 :
a. Pembentukan Peraturan Perundang-undangan adalah pembuatan
Peraturan Perundang-undangan yang mencakup tahapan perencanaan,
penyusunan, pembahasan, pengesahan atau penetapan, dan
pengundangan15.
b. Peraturan Perundang-undangan adalah peraturan tertulis yang memuat
norma hukum yang mengikat secara umum dan dibentuk atau
ditetapkan oleh lembaga negara atau pejabat yang berwenang melalui
prosedur yang ditetapkan dalam Peraturan Perundang-undangan.
c. Undang-Undang adalah Peraturan Perundang undangan yang dibentuk
oleh Dewan Perwakilan Rakyat dengan persetujuan bersama Presiden.
d. Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang adalah Peraturan
Perundang-undangan yang ditetapkan oleh Presiden dalam hal ihwal
kegentingan yang memaksa.
Dari penjabaran diatas dapat kita simpulkan bahawasanya
pembentukan peraturan perundang undangan adalah Peraturan Perundang-
undangan tertulis yang mencakup tahapan perencanaan, penyusunan,

13 Yani, Ahmad, Op, cit, Hal 52


14 Undang-undang republik indonesia Nomor 12 tahun 2011 tentang pembentukan peraturan
perundang-undanagan

15
pembahasan, pengesahan atau penetapan, dan pengundangan yang memuat
norma hukum yang dimuat oleh pejabat yang berwenang. Jenis dan
hierarki Peraturan Perundang-undangan terdiri atas:
a. Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945;
b. Ketetapan Majelis Permusyawaratan Rakyat;
c. Undang-Undang/Peraturan Pemerintah Pengganti
d. Peraturan Pemerintah;
e. Peraturan Presiden;
f. Peraturan Daerah Provinsi; dan
g. Peraturan Daerah Kabupaten/Kota
2. Asas Asas Pembentukan Peraturan Perundang-Undangan
Dalam Proses pembentukan Peraturan yang baik, tidak terlepas dari
asas-asas yang baik, Sama halnya dengan Proses Penyiapan RUU juga
memerlukan pedoman dalam penyiapannya. Asas asas pembentukan
peraturan perundang-undangan yang baik adalah asas hukum yabg
memberikan pedoman dan bimbingan bagi penuangan isi peraturan, ke
dalam bentuk dan susunan yang sesuai, tepat dalam penggunaaan
metodenya, serta mengikuti proses dan prosedur pembentukan yang telah
ditentukan.16
Asas pembentukan Peraturan Perundang-undangan yang baik ini
dirumuskan dalam Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2011 tentang
Pembentukan Peraturan Perundang-undangan khususnya Pasal 5 dan Pasal
6 yang dirumuskan sebagai berikut:17
a. Kejelasan tujuan;
Yang dimaksud dengan kejelasan tujuan adalah bahwa setiap
pembentukan peraturan perundang-undangan harus mempunyai tujuan
yang jelas yang hendak dicapai.
b. Kelembagaan atau organ pembentuk yang tepat;

16 Yuliandri. Asas Asas Pembentukan Peraturan Perundangan-Undangan Yang Baik. Jakarta: Raja
Grafindo Persada (2010) hlm. 23
17 Lihat Pasal 5 dan Pasal 6 UU No 12 Tahun 2011 Tentang Pembentukan Peraturan Perundang-
Undangan

16
Yang dimaksud dengan asas kelembagaan atau organ pembentuk
yang tepat adalah bahwa setiap jenis peraturan perundang-undangan
harus dibuat oleh lembaga/pejabat pembentuk peraturan perundang-
undangan yang berwenang. Peraturan perundang-undangan tersebut
dapat dibatalkan atau batal demi hukum, apabila dibuat oleh
lembaga/pejabat yang tidak berwenang.
c. Kesesuaian antara jenis dan materi muatan;
Yang dimaksud dengan asas kesesuaian antara jenis dan materi
muatan adalah bahwa dalam pembentukan peraturan perundang-
undangan harus benar-benar memperhatikan materi muatan yang tepat
dengan jenis peraturan perundang-undangannya.
d. Dapat dilaksanakan;
Yang dimaksud dengan asas dapat dilaksanakan adalah bahwa
setiap pembentukan peraturan perundang-undangan harus
memperhitungkan efektivitas peraturan perundang-undangan tersebut
di dalam masyarakat, baik secara filosofis, yuridis maupun sosiologis.
e. Kedayagunaan dan kehasilgunaan;
Yang dimaksud dengan asas kedayagunaan dan kehasilgunaan
adalah bahwa setiap peraturan perundang-undangan dibuat karena
memang benar-benar dibutuhkan dan bermanfaat dalam mengatur
kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara.
f. Kejelasan rumusan; dan
Yang dimaksud dengan asas kejelasan rumusan adalah bahwa setiap
peraturan perundang-undangan harus memenuhi persyaratan teknis
penyusunan peraturan perundang-undangan sistematika dan pilihan
kata atau terminologi, serta bahasa hukumnya jelas dan mudah
dimengerti, sehingga tidak menimbulkan berbagai macam interpretasi
dalam pelaksanaannya.
g. Keterbukaan.
Yang dimaksud dengan asas keterbukaan adalah bahwa dalam

17
proses pembentukan peraturan perundang-undangan mulai dari
pencanaan, persiapan, penyusunan, dan pembahasan bersifat
transparan dan terbuka. Dengan demikian, seluruh lapisan masyarakat
mempunyai desempatan yang seluas-luasnya untuk memberikan
masukan dalam proses pembuatan peraturan perundang-undangan.
Sementara itu, asas-asas yang harus dikandung dalam materi
muatan peraturan perundang-undangan dirumuskan dalam pasal 6 sebagai
berikut :
a. Pengayoman;
Yang dimaksud dengan asas pengayoman adalah bahwa setiap
materi muatan peraturan perundang-undangan harus berfungsi
memberikan perlindungan dalam rangka menciptakan ketenteraman
masyarakat.
b. Kemanusiaan;
Yang dimaksud dengan asas kemanusiaan adalah bahwa setiap
materi muatan peraturan perundang-undangan harus mencerminkan
perlindungan dan penghormatan hak-hak asasi manusia serta harkat
dan martabat setiap warga negara dan penduduk indonesia secara
proporsional.
c. Kebangsaan;
Yang dimaksud dengan asas kebangsaan adalah bahwa setiap materi
muatan peraturan perundang-undangan harus mencerminkan sifat dan
watak bangsa indonesia yang pluralistik (kebhinnekaan) dengan tetap
menjaga prinsip negara kesatuan republik indonesia.
d. Kekeluargaan;
Yang dimaksud dengan asas kekeluargaan adalah bahwa setiap
materi muatan peraturan perundang-undangan harus mencerminkan
musyawarah untuk mencapai mufakat dalam setiap pengambilan
keputusan.
e. Kenusantaraan;
Yang dimaksud dengan asas kenusantaraan adalah bahwa setiap

18
materi muatan peraturan perundang-undangan senantiasa
memperhatikan kepentingan seluruh wilayah indonesia dan materi
muatan peraturan perundang-undangan yang dibuat di daerah
merupakan bagian dari sistem hukum nasional yang berdasarkan
pancasila.
f. Bhinneka tunggal iika;
Yang dimaksud dengan asas bhinneka tunggal ika adalah bahwa
materi muatan peraturan perundang-undangan harus memperhatikan
keragaman penduduk, agama, suku, dan golongan, kondisi khusus
daerah, dan budaza khususnya yang menyangkut masalah-masalah
sensitif dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara.
g. Keadilan;
Yang dimaksud dengan asas keadilan adalah bahwa setiap materi
muatan peraturan perundang-undangan harus mencerminkan keadilan
secara proporsional bagi setiap warga negara tanpa kecuali.
h. Kesamaan kedudukan dalam hukum dan pemerintahan;
Yang dimaksud dengan asas kesamaan kedudukan dalam hukum dan
pemerintahan adalah bahwa setiap materi muatan peraturan
perundang-undangan tidak boleh berisi hal-hal yang bersifat
membedakan berdasarkan latar belakang, antara lain, agama, suku,
ras, golongan, gender, atau status sosial.
i. Ketertiban dan kepastian hukum; dan/atau
Yang dimaksud dengan asas ketertiban dan kepastian hukum adalah
bahwa setiap materi muatan peraturan perundang-undangan harus
dapat menimbulkan ketertiban dalam masyarakat melalui jaminan
adanya kepastian hukum.
j. Keseimbangan; keserasian, dan keselarasan.
Yang dimaksud dengan asas keseimbangan, keserasian, dan
keselarasan adalah bahwa setiap materi muatan peraturan perundang-
undangan harus mencerminkan keseimbangan, keserasian, dan

19
keselarasan, antara kepentingan individu dan masyarakat dengan
kepentingan bangsa dan negara.

BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan
Dalam Proses Penyiapan Rancangan Undang-Undang ( RUU ), terdapat
banyak prosedur dan cara dalam membuatnya, Ada Proses penyiapan RUU
dari pemerintah, yang mana berdasarkan prolegnas yaitu tidak memerlukan izin
pemrakarsa dari presiden. Namun, secara berkala, pemrakarsa melaporkan
persiapan dari penyusunan RUU tersebut kepada presiden. Dan juga di luar
dari prolegnas yaitu sama dengan Prolegnas tetapi ada tahapan awal yang wajib
dijalankan sebelum masuk dalam tahapan penyusunan undang-undang
sebagaimana diuraikan sebelumnya. Tahapan awal ini dimaksudkan untuk
melakukan pengharmonisasian, pembulatan dan pemantapan konsepsi RUU
yang telah disiapkan oleh pemrakarsa. Proses ini dilakukan melalui metode
konsultasi antara pemrakarsa dengan Menhukham.
Ada juga Proses Penyiapan RUU dari DPR-RI yang mana harus telah
disetujui dulu oleh presiden lalu disampaikan kepada DPR-RI Untuk
pembahasan, Proses ini diawali dengan penyampaian surat presiden yang
disiapkan oleh Menteri Sekretaris Negara kepada pimpinan DPR guna
menyampaikan RUU disertai dengan keterangan pemerintah mengenai RUU
yang dimaksud. Dalam Pembentukan Proses Penyiapan RUU Juga
memerlukan asas-asas yang baik sebagaimana yang telah diatur di dalam Pasal
5 dan 6 UU No.12 Tahun 2011 Tentang Pembentukan Peraturan Perundang-
Undangan.

B. Saran
Sebagai generasi penerus bangsa kita harus tahu dan memahami akan
pentingnya konstitusi bagi negara,serta berusaha untuk mempelajari semua hal

20
yang berkaitan dengan konstitusi ini untuk dapat kita jadikan pedoman dalam
mengatasi setiap masalah dalam kapasitas kita sebagai warga negara.

DAFTAR PUSTAKA

Aziz Syamsyudin. Proses dan Teknik Penyusunan Undang - Undang, Jakarta


Timur; Sinar Grafik (2014)
Erni Setyowati dan M. Nur Sholikin, Bagaimana Undang-Undang Dibuat,
sebuah artikel, diunduh dari http://pengacaraku.com/site/legal-
articles/75-bagaimana-undang-undang-dibuat-.html di Akses pada pukul
19.55 Tanggal 26 Maret 2017
Maria Farida Indrati. 2007. Ilmu Perundang-undangan 2. Yogyakarta: Kanisius
Penjelasan Pasal 5 yang dikutip dari http://artonang.blogspot.co.id/2015/01/asas-
asas-pembentukan-peraturan.html di Akses pada Pukul 20.00 Tanggal 26
Maret 2017
Republik Indonesia.2011. Undang-undang No.12 Tahun 2011 tentang
pembentukan peraturan perundang-undangan.Lembaran Negara RI
Tahun 2011, No.82. Tambahan Lembaran Negara RI No.5234.
Sekretariat Negara. Jakarta.
Yani, Ahmad, Pembentukan Peraturan Perundang-Undangan Yang Responsif,
Jakarta: Konstitusi Press (2013).
Yuliandri. Asas Asas Pembentukan Peraturan Perundangan-Undangan Yang
Baik. Jakarta: RajaGrafindo Persada (2010)

21