Anda di halaman 1dari 3

SOP PEMBINAAN TOGA

No. Dokumen :
No. Revisi :
SOP
Tanggal Terbit :
Halaman : 1/1

Pemerintah Drg. Hj. Gufriah D Irasanty, MPH


Kabupaten Majene NIP. 19741008 201202 2 006

Bina toga adalah Kegiatan pembinaan TOGA yang ada agar masyarakat dapat
1. Pengertian
memelihara dan memanfaatkannya sebagai Pengobatan Tradisional.
Agar TOGA yang ada dapat dipelihara, dikembangkan dan dimanfaatkan secara
2. Tujuan
efektif dan efisien.
SK Kepala Puskesmas No. /PKM SE.I/ / 2017 tentang Pelayanan
3. Kebijakan
kesehatan tradisional

4. Referensi Kebijakan Pengobatan Tradisional Nasional Tahun 2007

1. Petugas Batra menyiapkan balngko pembinaan toga.


2. Petugas mengunjungi kantor, sekolah & masyarakat yang memiliki Toga.
3. Petugas melakukan wawancara tentang:
Jenis Toga yang ada dan manfaatnya.
5. Prosedur / langkah Cara pembuatan manjadi ramuan obat.
langkah Cara membudidayakan toga yang ada.
Kendala yang dihadapi
4. Petugas meberikan penyuluhan dan memberikan saran perbaikan.
5. Petugas melakukan pencatatan hasil kegiatan pembinaan dan membuat
laporan kegiatan.

Mengunjungi Kantor,
Menyiapkan blangko sekolah & Masyarakat yang
pembinaan TOGA memiliki TOGA

Penyuluhan & meberikan


Wawancara kepada pemilik
saran perbaikan
6. Diagram Alir TOGA

Laporan Kepala
Kegiatan Puskesmas

1. Kepala Puskesmas
7. Unit terkait 2. Program Batra
KERANGKA ACUAN

PROGRAM PELAYANAN KESEHATAN TRADISIONAL

A. PENDAHULUAN
Pelayanan Kesehatan Tradisional adalah salah satu upaya pengobatan dan atau
perawatan cara lain diluar ilmu kedokteran dan atau keperawatan, yang banyak dimanfaatkan oleh
masyarakat dalam mengatasi masalah kesehatan.
Obat Tradisional adalah obat- obatan yang diolah secara tradisional, turun- temurun
berdasarkan resep nenek moyang, adat- istiadat, kepercayaan atau kebiasaan setempat baik
bersifat magic maupun pengetahuan tradisional. Menurut penelitian masa kini, obat- obatan
tradisional memang bermanfaat bagi kesehatan dan kini digencarkan penggunaannya karena lebih
mudah dijangkau masyarakat, baik harga maupun ketersediaannya. Obat tradisional pada saaat ini
banyak digunakan karena menurut beberapa penelitian tidak terlalu menyebabkan efek samping,
karena masih bisa dicerna oleh tubuh.
Beberapa perusahan mengolah obat- obatan tradisional yang dimodifikasi lebih lanjut.
Bagian dari tanaman yang bisa dimanfaatkan sebagai obat tradisional adalah akar, rimpang, batang,
buah, daun dan bunga. Bentuk obat- obatan tradisional yang banyak dijual dipasar dalam bentuk
kapsul, serbuk, cair, simplisia dan tablet.

B. LATAR BELAKANG
Di dalam salah satu subsistem Sistem Kesehatan Nasional (SKN) melalui Keputusan
Menteri Kesehatan No. 131/Menkes/SK/II/2004 disebutkan bahwa pengembangan dan
peningkatan obat tradisional ditujukan agar diperoleh obat tradisional yang bermutu tinggi, aman,
memiliki khasiat nyata yang teruji secara ilmiah, dan dimanfaatkan secara luas, baik untuk
pengobatan sendiri oleh masyarakat maupun digunakan dalam pelayanan kesehatan formal.
Dalam Undang-undang No 23 Tahun 1992 tentang Kesehatan disebutkan bahwa obat
tradisional adalah bahan atau ramuan bahan yang berupa bahan tumbuhan, bahan hewan, bahan
mineral, sediaan. sarian (galenic) atau campuran bahan tersebut yang sccara turun temurun telah
digunakan untuk pengobatan berdasarkan pengalaman.
Obat tradisional telah diterima secara luas di negara-negara yang tergolong
berpenghasilan rendah sampai sedang. Bahkan di beberapa negara berkembang, obat tradisional
lelah dimanfaatkan dalam pelayanan kesehatan terutama dalam pelayanan kesehatan strata
pertama Sementara itu di banyak negara maju penggunaan obat tradisional makin populer.
Penggunaan obat tradisional di Indonesia merupakan bagian dari budaya bangsa dan telah
dimanfaatkan oleh masyarakat sejak berabad- abad yang lalu.

C. TUJUAN UMUM DAN TUJUAN KHUSUS


1. Tujuan Umum
Meningkatkan derajat kesehatan derajat kesehatan masyarakat dengan penggunaan obat-
obat tradisisonal.

2. Tujuan Khusus
a) Mendorong pemanfaatan sumber daya alam dan ramuan tradisional secara berkelanjutan
(sustainable use) untuk digunakan sebagai obat tradisional dalam upaya peningkatan
pelayanan kesehatan
b) Menjamin pengelolaan potensi alam Indonesia secara lintas sektor agar mempunyai daya
saing tinggi sebagai sumber ekonomi masyarakat dan devisa negara yang berkelanjutan.
c) Tersedianya obat tradisional yang terjamin mutu, khasiat dan keamanannya, teruji secara
ilmiah dan dimanfaatkan secara luas baik untuk pengobatan sendiri maupun dalam
pelayanan kesehatan formal.
D. KEGIATAN POKOK DAN RINCIAN KEGIATAN
NO. KEGIATAN POKOK RINCIAN KEGIATAN
1. Advokasi & Sosialisasi Advokasi & Sosilisasi Toga dan manfaatnya.

2. Pembinaan Pembinaan Toga.

E. PELAKSANAAN
a. Advokasi dan Sosialisasi obat- obat tradisional dan manfaatnya melalui pelaksanaan tanaman
obat keluarga (TOGA).
b. Pembinaan tanaman obat keluarga (TOGA) melalui membina keluarga yang memiliki TOGA agar
dapat memelihara dan memanfaatkan toga yang ada.

F. SASARAN
Sasaran pelayanan kesehatan tradisional adalah:
a. Lurah dan Kepala Desa yang ada di wilayah puskesmas;
b. Masyarakat

G. JADWAL PELAKSANAAN KEGIATAN


TRIWULAN
NO. KEGIATAN POKOK SASARAN
I II III IV
Lurah & Kepala Desa,
Advokasi & Sosialisasi
1. Kepala SMP & SMA,
Masyarakat
2. Pembinaan Mayarakat

H. EVALUASI PELAKSANAAN KEGIATAN DAN PELAPORAN


Evaluasi pelaksanaan kegiatan dilaksanakan setiap tiga bulan sesuai jadwal kegiatan. Pelaporan
kegiatan dilaksanakan setiap bulan untuk mengetahui sejauh mana kegiatan ini terlaksana.