Anda di halaman 1dari 28

GUIDELINE PENGUJI OSCE

KEDOKTERAN

GUIDELINE
PENGUJI OSCE
KEDOKTERAN

Component 2 HPEQ Project


GUIDELINE PENGUJI OSCE
KEDOKTERAN

Daftar Isi

1 Pendahuluan ................................................................................................................................... 2
1.1 Pendahuluan ........................................................................................................................... 2
2 Guideline Penguji OSCE Kedokteran .............................................................................................. 3
2.1 Standard Setting ..................................................................................................................... 3
2.2 Batasan Operasional Global Rating ....................................................................................... 3
2.3 Batasan Global Rating ............................................................................................................ 3
2.4 Batasana Kelulusan ................................................................................................................ 3
2.5 Penguji .................................................................................................................................... 4
2.5.1 Jumlah Penguji .............................................................................................................. 4
2.5.2 Syarat Penguji ................................................................................................................ 4
2.5.3 Etika Penguji .................................................................................................................. 4
2.5.4 Tata Tertib Penguji ......................................................................................................... 4
2.5.5 Hak dan Kewajiban Penguji ........................................................................................... 5
2.6 Manajemen Pelaksana ........................................................................................................... 5
2.6.1 Manajemen Umum ........................................................................................................ 5
2.6.2 Manajemen Khusus........................................................................................................ 5
2.6.3 Station ........................................................................................................................... 6
2.6.4 Alokasi Waktu ............................................................................................................... 6
2.6.5 Asisten ........................................................................................................................... 6
2.6.6 Soal ................................................................................................................................ 6
2.6.7 Kandidat ........................................................................................................................ 6
2.6.8 Instruksi ......................................................................................................................... 6
2.6.8.1 Instruksi untuk Kandidat ............................................................................................. 6
2.6.8.2 Instruksi untuk PS........................................................................................................ 6
2.6.8.3 Instruksi untuk Penguji................................................................................................ 6
2.7 Prosedur Penyelenggaraan Ujian ........................................................................................... 7
2.8 Pengaturan Pelaksanaan Ujian .............................................................................................. 7
2.9 Koordinator Penguji ............................................................................................................... 7
2.10 Soal ......................................................................................................................................... 8
2.10.1 Kasus - scenario & task ................................................................................................ 8
2.10.2 Skenario - Prosedur Klinis ............................................................................................ 8
2.11 Pasien Standard . .................................................................................................................... 8
2.12 Trouble Shooting .................................................................................................................... 8

LAMPIRAN

Component 2 HPEQ Project Page 1


GUIDELINE PENGUJI OSCE
KEDOKTERAN

1. PENDAHULUAN

Komponen 2 proyek HPEQ mempunyai fokus kegiatan pada upaya peningkatan sistem ujian.
Salah satu wujud peningkatan sistem ujian ini adalah dengan pelaksanaan metode ujian
tambahan yaitu Objective Structured Clinical Examination (OSCE).

OSCE memiliki keunggulan karena dapat menguji tahap demonstrasi atau show how yang
lebih tinggi tingkatannya untuk uji kompetensi dibandingkan ujian tulis yang saat ini
berjalan. Selain itu, OSCE mungkin dilaksanakan mengingat metode ini telah dilaksanakan di
hampir semua institusi pendidikan terutama dalam bidang kedokteran. Sekalipun demikian,
pelaksanaan OSCE ini masih beragam di setiap institusi. Untuk itu diperlukan standar
pelaksanaan terutama menyangkut penguji OSCE sehingga peserta ujian akan mendapatkan
perlakuan penilaian yang sama dari penguji.

Untuk mendukung kelancaran mekanisme tersebut maka telah disusun suatu pedoman
untuk penguji OSCE. Pedoman ini dibuat untuk membantu para penguji OSCE dalam
memahami mekanisme kerja sebelum dan sesudah pelaksanaan ujian OSCE.

Component 2 HPEQ Project Page 2


GUIDELINE PENGUJI OSCE
KEDOKTERAN

2. GUIDELINE PENGUJI OSCE KEDOKTERAN

2.1. Standard Setting


Metode standard setting yang akan digunakan adalah Borderline Regression
Method
Penilaian :
Actual Mark
Global Rating
Actual Mark
Penjelasan arti nilai (0,1,2,3) pada check list actual mark harus jelas
(batasannya jelas) agar penguji tidak salah mentafsirkan nilai yang ada pada
check list dan tidak tumpang tindih.
Mengupayakan pertemuan antara Item writer- pelatih Pasien Standar (PS)
dan Penguji OSCE untuk penyelarasan materi
Agar secara nasional tercapai persepsi yang sama.
Global Rating
diupayakan meminimalisasi aspek subyektivitas dari penilaian

2.2. Batasan operasional Global Rating


Definisi :
Penilaian umum terhadap kandidat perihal penampilan dan perilaku
profesional
Aspek yang dinilai
Kerapian
Kesopanan
Manajemen waktu
Komunikasi
Sistematis

2.3. Batasan Global Rating


Nilai-1 (tidak lulus)
Bila gagal menampilkan 3 dari 5 aspek penilaian
Nilai-2 (border line)
Bila gagal menampilkan 2 dari 5 aspek penilaian
Nilai-3 (lulus)
Bila hanya gagal menampilkan 1 dari 5 aspek penilaian
Nilai-4 (lulus)
Bila menampilkan seluruh aspek penilaian

2.4. Batas Kelulusan


Batas kelulusan
Seorang kandidat dinyatakan lulus bila lulus pada semua station (all or
none)
Manajemen ujian ulang untuk kandidat yang tidak lulus
8 station lulus hanya mengulang station yang tidak lulus
lebih darri 4 station tidak lulus mengulang seluruh station
Alasan : semua station memiliki bobot yang sama.
Bagi peserta yang mengulang sebagian station, diuji pada waktu tersendiri.

Component 2 HPEQ Project Page 3


GUIDELINE PENGUJI OSCE
KEDOKTERAN

Bagi peserta yang mengulang seluruh station, dapat diikutkan pada ujian periode
berikutnya.

2.5. Penguji
2.5.1 Jumlah Penguji
Setiap station dinilai oleh 1 (satu) orang penguji.
Setiap pelaksanaan ujian disiapkan minimal 2 (dua) penguji cadangan.
Apabila jumlah penguji OSCE belum terpenuhi, dapat melibatkan penguji dari
luar wilayah

2.5.2 Syarat Penguji OSCE Nasional


Dokter (Tenaga Pengajar/ Dosen) dan Dokter Pendidik Klinis, dan
tenaga pengajar tetap/luar biasa yang aktif minimal 2 tahun, dan
Sudah pernah menjadi instruktur ketrampilan klinik minimal 1 tahun (sudah
menjadi syarat di tingkat regional),
Sudah pernah mengikuti pelatihan/ workshop nasional yang dibuktikan
dengan sertifikat penguji nasional, dan
sudah pernah menjadi penguji OSCE lokal minimal 3 kali dalam satu periode
masa ujian

2.5.3 Etika Penguji


- Menjaga kerahasiaan soal ujian
- Tidak melakukan komunikasi dgn kandidat sebelum ujian
- Tidak membantu atau merugikan kandidat
- Bersifat objektif dan bertanggung jawab
- Menjunjung tinggi nilai-nilai sebagai berikut:
a. Kejujuran
b. Loyalitas
c. Kebajikan
d. Kehormatan
e. Kebenaran
f. Respek
g. Keramahan
h. Integritas
i. Keadilan
j. Kerjasama

2.5.4 Tata Tertib Penguji


- Datang tepat waktu
- Tidak meninggalkan tempat saat ujian
- Bila tidak datang tanpa pemberitahuan akan mendapat surat peringatan dari
KB UKDI ke Dekan dgn cc ke yang bersangkutan
- Tidak boleh menggunakan alat komunikasi apapun saat ujian
- Menjalankan tugas sebagaimana instruksi untuk penguji
- Mengikuti persiapan bersama panitia nasional
- Bertanggung jawab terhadap pelaksanaan ujian di station tempat penguji
bertugas

Component 2 HPEQ Project Page 4


GUIDELINE PENGUJI OSCE
KEDOKTERAN

- Memberikan feedback pada lembar yang telah dipersiapkan oleh panitia


nasional
- Konfirmasi penguji oleh pantia dan KB UKDI pada H-10
- Penguji memakai baju dokter atau: ada usul seragam penguji nasional dari KB
UKDI

2.5.5 Hak dan Kewajiban Penguji


- Hak Penguji
a. Intervensi PS yang tidak sesuai skenario
b. Didampingi 1 asisten yang membantu me-reset stasion
c. Mendapatkan honorarium yang layak
d. Mendapatkan akomodasi/ penginapan yang layak

- Kewajiban Penguji
a. Menilai secara objektif
b. Mentaati tata tertib dan kode etik penguji

2.6. Manajemen pelaksanaan


2.6.1 Manajemen Umum:
Koordinasi dengan panitia pelaksana mengenai hal-hal berikut:
Soal, PS dan Check list (sinkronisasi)
Waktu station dibahas oleh team dan panitia pelaksana
Ketersediaan bahan/ alat yang sesuai, 1 hari sebelum pelaksanaan ujian
penguji berhak mengecek alat/ bahan, PS
Trouble shooting pada saat ujian menjadi tanggung jawab panitia, panitia
memastikan:
Ketersediaan penguji cadangan
Alat/ PS cadangan
Training/ latihan SP
Alat komunikasi, alat pemadam Kebakaran

2.6.2 Manajemen Khusus :


Membentuk panitia kecil (ketua, wakil ketua, anggota) pada saat akan
dilaksanakan OSCE
Ketua penguji mensetting kondisi ujian OSCE dengan berkoordinasi dengan
panitia pelaksana
Penguji mempunyai hak independent kuat dan hasil penilaian terhadap
kandidat tidak dapat di intervensi oleh siapa pun
Posisi station penguji diatur oleh ketua pada saat ujian

Component 2 HPEQ Project Page 5


GUIDELINE PENGUJI OSCE
KEDOKTERAN

2.6.3 Station
Jumlah station : 12 station efektif + 2 station istirahat

2.6.4 Alokasi Waktu


Alokasi waktu setiap station : 12 menit (efektif) + 1 menit untuk membaca soal
Istirahat dilaksanakan pada station 7 dan 14, selama 13 menit
Seluruh nya berjumlah 14 x15 menit

2.6.5 Asisten
Dibutuhkan untuk station procedural skill

2.6.6 Soal
Dalam hubungannya dengan alokasi waktu, diusulkan pada Item Writer soal
disesuaikan dengan tersedianya waktu selama (12 menit efektif)

2.6.7 Kandidat
Bila pada waktu pelaksanaan ujian kandidat jatuh sakit atau tidak dapat
melanjutkan ujian oleh karena sesuatu hal, diputuskan kandidat ini gagal pada
station tersebut dan station selanjutnya.
Ujian ulangan sesuai dengan kriteria batas kelulusan
Pakaian: memakai jas dokter, bukan celana jeans, dan menggunakan sepatu

2.6.8 Instruksi
2.6.8.1 Instruksi untuk Kandidat
apa yang akan dikerjakan oleh kandidat, perintahnya harus jelas
alokasi waktu harus disebutkan

2.6.8.2 Instruksi untuk PS


Lengkap sesuai dengan kasus : Identitas, keluhan utama, lokasi sakit, RPD,
kebiasaan, peran-laku dll
Hafal scenario ( ucapan keluhan, gerakan, mimik)

2.6.8.3 Instruksi untuk Penguji


Mengamati dan menilai penampilan peserta berdasarkan lembar penilaian
Tidak diperbolehkan melakukan interupsi atau bertanya kepada kandidat,
selain yang sudah ditentukan, misalnya menanyakan diagnosa atau yang
lain.
Memberikan informasi tambahan kepada kandidat sesuai dengan scenario,
bila kandidat bertanya atau meminta.
Mengingatkan waktu yang tersisa 3 menit lagi

2.7 Prosedur Penyelenggaraan Ujian


Dilakukan pertemuan untuk menyamakan persepsi satu jam sebelum
penyelenggaraan ujian OSCE antara koordinator penguji dengan tim penguji.
Penguji harus memeriksa semua perlengkapan yang diperlukan dalam ujian OSCE
sesuai station tempat penguji bertugas
Dalam satu hari maksimal hanya dapat dilaksanakan 2 seri ujian

Component 2 HPEQ Project Page 6


GUIDELINE PENGUJI OSCE
KEDOKTERAN

Bila ujian dilaksanakan lebih dari satu hari, soal harus berbeda.
Membutuhkan minimal 15 pasien simulasi
Penguji hanya bisa menguji maksimal 2 putaran dalam satu hari, sehingga
membutuhkan minimal 26 penguji, termasuk 2 penguji cadangan
Istirahat 1 jam antara 2 siklus ujian
Rekapitulasi hasil ujian oleh para penguji dipimpin koordinator penguji setelah ujian
selesai
Waktu penyelenggaraan ujian sesuai dengan kalender ujian OSCE nasional yang telah
diinformasikan tahun sebelumnya

2.8 Pengaturan Pelaksanaan Ujian

07.00 07.30 Persiapan


07.45 08.00 Persiapan peserta dan simulasi teknis gelombang 1
08.00 10.00 Ujian gelombang ke 1
10.00 10.15 Re-setting alat dan bahan dan persiapan gelombang2
10.15 10.30 Persiapan peserta dan simulasi teknis gelombang 2
10.30 12.30 Ujian gelombang ke 2
12.30 13.30 Ishoma dan re-setting alat dan bahan gelombang 3
13.30 13.45 Persiapan peserta dan simulasi teknis gelombang 3
13.45 15.45 Ujian gelombang 3
15.45 16.00 Rekapitulasi hasil
16.00 16.30 Istirahat
16.30 - 17.00 Rapat akhir

NOTE: Pelaksanaan OSCE dilakukan 1 hari dengan tes tertulis

2.9 Koordinator Penguji


Setiap institusi menyiapkan 1-3 penguji yang dapat ditunjuk menjadi koordinator
penguji
Syarat:
Penguji nasional yang ditetapkan panitia nasional
Mengikuti workshop nasional penguji OSCE
Minimal 2 kali periode menjadi penguji nasional
Satu tim koordinator penguji terdiri dari minimal 2 orang koordinator penguji dan
ditetapkan berdasarkan rasio peserta ujian yaitu 1: 48 peserta serta ditetapkan
oleh panitia nasional
Tidak bertugas di institusinya sendiri
Tugas:
Memeriksa kesiapan pelaksanaan ujian OSCE dengan menggunakan borang yang
dibuat oleh pembuat soal
Mengawasi pelaksanaan ujian OSCE di institusi penyelenggara ujian OSCE
Mengevaluasi penguji
Membuat laporan (mengisi borang) pelaksanaan ujian OSCE
Memberikan rekomendasi tentang penyelenggaraan ujian OSCE dan penguji OSCE
kepada panitia nasional
Laporan disampaikan maksimal 2 minggu setelah pelaksanaan ujian OSCE

Component 2 HPEQ Project Page 7


GUIDELINE PENGUJI OSCE
KEDOKTERAN

Akomodasi dan transportasi difasilitasi oleh institusi penyelenggara Ujian atas biaya
dari panitia nasional
Aspek legal: Membawa surat tugas dari panitia nasional
Check list/ borang yang harus disiapkan:
Evaluasi pelaksanaan penyelenggara (sarana, fasilitas, pasien simulasi, staf
pendukung)
Evaluasi penguji
Lembar feedback
Lembar rekomendasi

2.10 Soal
2.10.1 Kasus Scenario & Task
Usul kepada Item Writer untuk membuat soal :
Skenario dan task harus jelas, dapat dipahami oleh penguji, kandidat
dan PS
Tidak menimbulkan interpretasi ganda
Menggunakan bahasa Indonesia yang benar dan baik
Menggunakan istilah kedokteran yang baku
Disesuaikan dengan alokasi waktu yang disediakan (12 menit efektif)

2.10.2 Scenario - Prosedur Klinis


2.11 Prosedur tetap tindakan harus terstandar dan runtun (acuan nasional)
2.12 Checklist sesuai dengan protap.

2.11 Pasien Standar (PS)


Syarat:
Sudah mengikuti pelatihan sebagai pasien simulasi dan dinyatakan layak oleh
pelatih nasional pasien simulasi
Identitas (jenis kelamin, kelompok usia) sesuai dengan skenario
Usia minimal 18 tahun
Untuk anak-anak dapat berupa heteroanamnesis dari ayah/ibu
Dapat bermain peran sesuai dengan skenario
Bukan dosen, residen, mahasiswa kedokteran, perawat dan bidan.
Pendanaan ditanggung oleh panitia nasional secara proporsional
Pelatihan pasien simulasi dilakukan oleh pelatih nasional dari institusi masing-masing,
maksimal 2 bulan sebelum pelaksanaan ujian OSCE nasional

2.12 Trouble Shooting


Lampu mati siapkan genset
Penguji terlambat, harus ada cadangan penguji
Alat ujian tidak sesuai dengan soal, maka diperiksa dan diteliti sebelum ujian
Jika PS tidak hafal dan atau tidak sesuai scenario, penguji dapat memberikan
intervensi berupa ralat/ revisi informasi
Alat, antisipasi fasilitas rusak disediakan cadangan alat
Segera hubungi dan lapor pada panitia pelaksana lokal
Keputusan ditentukan oleh panitia
Dalam hal terjadi force-major (bencana alam, kebakaran, dll) panitia yang akan
mengatasi dan perlu dibuat prosedur tetap (protap)

Component 2 HPEQ Project Page 8


GUIDELINE PENGUJI OSCE
KEDOKTERAN

LAMPIRAN
GUIDELINE
PENGUJI OSCE
KEDOKTERAN

Component 2 HPEQ Project


LAMPIRAN
GUIDELINE PENGUJI OSCE
KEDOKTERAN

Daftar Isi Lampiran

1 Template OSCE Station .................................................................................................................. 2


1.1 Anemia Defisiensi Besi ....................................................................................................... 2
1.2 Appendicitis Acuta .............................................................................................................. 7
1.3 Edukasi Pasien DM ..........................................................................................................12
1.4 Pemasangan Infus ..............................................................................................................16

Component 2 HPEQ Project 2010 Page 1


LAMPIRAN
GUIDELINE PENGUJI OSCE
KEDOKTERAN

Template OSCE Station

Anemia Defisiensi Besi (Hematologi)


Appendicitis acuta
Edukasi Pasien DM
Pemasangan Infus

Template Stasion OSCE


Anemia Defisiensi Besi (Hematologi)

Komponen template yang harus dilengkapi


- Lembar judul dan area kompetensi
- Instruksi untuk kandidat
- Instruksi untuk penguji
- Lembar penilaian
- Instruksi untuk pasien terstandarisasi
- Peralatan yang dibutuhkan

Template OSCE station


Nomor Station
Judul station Anemia Defisiensi Besi (Hematologi)
Waktu yang 15 menit
dibutuhkan
Tujuan Station Menguji keterampilan anamnesis, pemeriksaan fisik,
interpretasi hasil laboratorium Darah dan penegakan diagnosis
Area kompetensi Area
1. Komunikasi efektif
2. Keterampilan klinik
3. Managemen pasien
4. Profesionalisme

5. Pengambilan anamnesis
6. Pemeriksaan fisik
7. Keterampilan prosedur klinik
8. Profesionalisme
9. Konseling

10. Reproduksi
11. Saraf dan Perilaku
12. Endokrin dan metabolisme
13. Kulit, otot, tulang, dan jaringan ikat
14. Darah dan kekebalan tubuh
15. Jantung dan pembuluh darah
16. Saluran cerna, pancreas, hepatobilier
17. Saluran pernapasan

Component 2 HPEQ Project 2010 Page 2


LAMPIRAN
GUIDELINE PENGUJI OSCE
KEDOKTERAN

18. Urogenital
19. Kepala dan leher

Lainnya
1. Komunikasi efektif / Pengambilan anamnesis
2. Managemen pasien /Pemeriksaan fisik
3. Profesionalisme

Instruksi untuk Skenario klinik:


kandidat Seorang buruh tani laki-laki berusia 37 tahun berobat ke
puskesmas dengan keluhan utama pucat.

Tugas:
1. Lakukanlah pengambilan anamnesis dan pemeriksaan
fisik!
2. Interpretasikan hasil laboratorium darah !
3. Tentukan diagnosis (anemia) pada pasien ini !

Instruksi untuk Skenario klinik:


penguji Seorang buruh tani laki-laki berusia 37 tahun berobat ke
puskesmas dengan keluhan utama pucat.

Tugas:
1. Lakukanlah pengambilan anamnesis dan pemeriksaan
fisik!
2. Interpretasikan hasil laboratorium darah !
3. Tentukan diagnosis (anemia) pada pasien ini !
Instruksi:
- Penguji mengamati dan menilai penampilan peserta
berdasarkan lembar penilaian
- Penguji tidak diperbolehkan melakukan instrupsi
ataupun bertanya kepada peserta selain yang
ditentukan
- Penguji mengingatkan waktu yang tersisa peserta jika
tersisa 3 menit lagi
- Penguji menilai anamnesis, pemeriksaan fisik,
interpretasi hasil laboratorium darah
- Diagnosis lengkap
- Penguji memberikan informasi terhadap data yang
dibutuhkan (konjungtiva, mukosa mulut, bantalan kuku
dan telapak tangan : anemis, lain-lain normal)
- Penguji memberikan hasil pemeriksaan darah
- Penguji menyiapkan peralatan untuk peserta ujian
berikutnya

Component 2 HPEQ Project 2010 Page 3


LAMPIRAN
GUIDELINE PENGUJI OSCE
KEDOKTERAN

Jawaban skenario:
- Pemeriksaan fisik :
Konjungtiva, mukosa mulut, bantalan kuku dan telapak
tangan anemis (lain-lain dalam batas normal)
- Diagnosis : Anemia defisiensi besi
- Interpretasi hasil :
@ Darah :
Rutin
Hb Sahli : 8 g/dL
Hapusan darah tepi : Anemia hipokromik mikrositik

Instruksi untuk PS Nama : Tn X


Rentang usia : 37 tahun
Jenis kelamin : Laki-laki
Suku : Banjar
Pekerjaan : Buruh tani
Alamat : Jl. A. Yani Km 70 (di daerah pedesaan dan bantaran
sungai martapura)
Status pernikahan : sudah menikah
Pendidikan terakhir : tidak tamat SD
Riwayat penyakit sekarang :
- Keluhan utama : pucat
- lokasi : muka, mukosa mulut, bantalan kuku dan telapak
tangan
- sejak kapan : sejak 1 bulan terakhir
- progresivitas : makin lama makin pucat
- keluhan tambahan : cepat lelah, letih, dan lesu dan
kadang-kadang mual tapi tidak sampai muntah
hal-hal yang memperburuk keluhan : saat beraktivitas
hal-hal yang mengurangi keluhan: istirahat
- Riwayat buang air besar : tidak ada kelainan
- Riwayat pengobatan sekarang: belum pernah

Riwayat penyakit dahulu :


- Pernah sakit kecacingan

Riwayat penyakit keluarga :


Tidak ada di keluarga yang mengalami penyakit yang
sama

Riwayat kebiasaan sosial


- Jarang menggunakan alas kaki
- Pola makan; nasi banyak, jarang mengkonsumsi sayur
- Higine perorangan jelek (tidak cuci tangan sebelum
makan, jarang memotong kuku)

Component 2 HPEQ Project 2010 Page 4


LAMPIRAN
GUIDELINE PENGUJI OSCE
KEDOKTERAN

Harapan terhadap penyakit: bisa sehat

Peran yang harus dilakukan:


- posisi: duduk
- raut muka/ekspresi: lesu
- Yang harus dilakukan: menjawab pertanyaan dokter
(sesuai skenario yang diajarkan, lain-lain dijawab tidak
tahu)
Peralatan yang - meja pemeriksaan
dibutuhkan - kursi
- 1 mikroskop dengan kaca objek hapusan darah
- lembar data hasil pemeriksaan darah dan feses
- Lembar penilaian
- Status pasien
Penulis Dr. Nelly Al Audhah (FK UNLAM) /redeign untuk WS- RR
Referensi Helmintology

Skoring :

Aspek Yang 0 1 2 3
Dinilai
Anamnesis Kandidat Kandidat hanya Kandidat Kandidat
hanya melakukan melakukan melakukan
melakukan anamnesis anamnesis yang anamnesis yang
anamnesis keluhan utama cukup lengkap lengkap (identitas,
keluhan dan identitas (identitas, keluhan keluhan utama,
utama utama, riwayat riwayat penyakit
penyakit sekarang, sekarang, riwayat
riwayat penyakit penyakit dahulu,
dahulu / riwayat riwayat penyakit
penyakit keluarga / keluarga, riwayat
riwayat kebiasaan kebiasaan sosial)
sosial)

Melakukan Kandidat Kandidat Kandidat Kandidat


pemeriksaan tidak melakukan melakukan melakukan
fisik melakukan pemeriksaan fisik pemeriksaan fisik pemeriksaan fisik
pemeriksaan hanya pada pada konjungtiva, pada konjungtiva,
fisik abdomen atau telapak tangan, telapak tangan,
kurang dari mukosa mulut mukosa mulut
empat kriteria (mukosa bibir), (mukosa bibir),
anemia bantalan kuku bantalan kuku dan
abdomen
Menginterpret Kandidat Kandidat Kandidat Kandidat
asikan hasil tidak bisa menginterpretasi- menginterpretasi- menginterpretasi-
pemeriksaan menginterpr kan hasil kan hasil kan hasil

Component 2 HPEQ Project 2010 Page 5


LAMPIRAN
GUIDELINE PENGUJI OSCE
KEDOKTERAN

laboratorium etasikan hasil pemeriksaan pemeriksaan darah pemeriksaan


pemeriksaan darah tetapi tidak rutin (anemia darah rutin
laboratorium lengkap hipokromik (anemia
mikrositer atau hipokromik
eosinofilia) mikrositer,
eosinofilia)
Menentukan Kandidat Kandidat salah Kandidat Kandidat
diagnosis tidak menentukan menentukan menentukan
menentukan diagnosis diagnosis tidak diagnosis
diagnosis lengkap Anemia defisiensi
besi
Profesionalism Tidak Kurang Cukup Kandidat
e menunjukkan memperhatikan memperhatikan menunjukkan
keterampilan keterampilan keterampilan klinis keterampilan
klinis klinis klinis dengan baik
(anamnesis
dan
pemeriksaan
fisik)
Kriteria kelulusan : Batas lulus : 80 %

Component 2 HPEQ Project 2010 Page 6


LAMPIRAN
GUIDELINE PENGUJI OSCE
KEDOKTERAN

Template OSCE station Appendicitis acuta

Nomor Station 4
Judul station Appendicitis acuta
Waktu yang dibutuhkan 15 menit
Tujuan Station Melakukan anamnesis, pemeriksaan fisik, diagnosis, diagnosis
banding, dan pemeriksaan penunjang pada kasus ini
Area kompetensi Area
1. Komunikasi efektif
2. Keterampilan klinik
3. Managemen pasien
4. Profesionalisme

1. Pengambilan anamnesis
2. Pemeriksaan fisik
3. Keterampilan prosedur klinik
4. Profesionalisme
5. Konseling

1. Reproduksi
2. Saraf dan Perilaku
3. Endokrin dan metabolisme
4. Kulit, otot, tulang, dan jaringan ikat
5. Darah dan kekebalan tubuh
6. Jantung dan pembuluh darah
7. Saluran cerna, pancreas, hepatobilier
8. Saluran pernapasan
9. Urogenital
10. Kepala dan leher
11. Lainnya
Instruksi untuk Skenario klinik:
kandidat Seorang perempuan usia 20 tahun datang ke IGD rumah sakit
dengan keluhan utama nyeri pada perut kanan bawah
Tugas:
1. Lakukanlah anamnesis dan pemeriksaan fisik abdomen
(status lokalis) pada pasien ini.
2. Tentukan diagnosis banding dan diagnosis pada pasien ini.
3. Apakah pemeriksaan penunjang yang saudara usulkan
untuk pasien ini?
Instruksi untuk penguji Skenario klinik:
Seorang perempuan usia 20 tahun datang ke IGD rumah sakit
dengan keluhan utama nyeri pada perut kanan bawah
Tugas:
1. Lakukanlah anamnesis dan pemeriksaan fisik status lokalis
pada pasien ini.
2. Tentukan diagnosis banding dan diagnosis pada pasien

Component 2 HPEQ Project 2010 Page 7


LAMPIRAN
GUIDELINE PENGUJI OSCE
KEDOKTERAN

ini.
3. Apakah pemeriksaan penunjang yang saudara usulkan
untuk pasien ini?

Instruksi:
- Penguji mengamati dan menilai penampilan peserta
berdasarkan lembar penilaian
- Penguji tidak diperbolehkan melakukan interupsi ataupun
bertanya kepada peserta selain yang ditentukan
- Penguji mengingatkan waktu yang tersisa peserta jika
tersisa 3 menit lagi (bila perlu)

Jawaban:
Diagnosis : Appendicitis acuta
Diagnosis banding:
Mittelsmerz (nyeri ovulasi)
Torsio kista ovarium dextra
Gastritis acuta
PID
Ureterolithiasis
ISK
Pemeriksaan penunjang yang diusulkan:
Hematologi rutin
Appendicogram
USG Abdomen
Instruksi untuk SP Nama : Nn. PS
Usia : 20 th
Jenis kelamin : perempuan
Suku : sesuai dengan PS
Pekerjaan : mahasiswa
Status pernikahan : belum menikah / menikah / duda / janda
Pendidikan terakhir : SMA
Riwayat penyakit sekarang :
- Keluhan utama : nyeri perut
- lokasi : nyeri di perut kanan bawah
- sejak kapan : 6 jam yang lalu
- progresivitas : meningkat, dimana 6 jam sebelumnya nyeri
dirasakan di ulu hati, dan kini nyeri terutama dirasakan di
bagian perut kanan bawah
- keluhan lain terkait keluhan utama : mual, perut terasa
kembung, melilit, dan seperti ditusuk-tusuk sejak 6 jam
yang lalu, dan kehilangan nafsu makan, demam (-), buang
air besar dan buang air kecil tidak ada kelainan
- hal-hal yang memperburuk keluhan : banyak bergerak
- hal-hal yang mengurangi keluhan: -

Component 2 HPEQ Project 2010 Page 8


LAMPIRAN
GUIDELINE PENGUJI OSCE
KEDOKTERAN

- Riwayat pengobatan sekarang: belum berobat


Riwayat penyakit dahulu :
- Penyakit kronis : NA
- Riwayat pengobatan penyakit dahulu : NA
- Riwayat penyakit keluarga : NA
- Riwayat menstruasi : HPHT 2 minggu yang lalu
Riwayat kebiasaan :
- Diet, dan suka makan makanan pedas dan jarang
mengkonsumsi sayuran
- sering mengalami susah buang air besar
Pikiran PS terhadap penyakit :
- PS merasakan penyakitnya parah dan seperti mau mati
Peran yang harus dilakukan:
- posisi: membungkuk dengan tangan memegang perut
kanan bawah
- raut muka/ekspresi: tampak kesakitan dan menangis
- Yang harus dilakukan: menunjukkan perasaan kesakitan,
sambil sesekali mengaduh atau berteriak, dan gelisah
- Berteriak kesakitan bila dokter melakukan:
Penekanan di perut kanan bawah baik dalam posisi
berbaring atau dimiringkan ke kiri
Pelepasan secara tiba-tiba setelah dilakukan
penekanan pada perut kiri bawah
Peralatan yang - meja pemeriksaan (2)
dibutuhkan - tempat tidur (1)
- kursi (3)
- Catatan rekam medik & ATK
- Lembar penilaian
Penulis (Universitas xxxxxx)
Referensi Sabiston Textbook of Surgery

Skoring :

Aspek Yang 0 1 2 3
Dinilai
Anamnesis Kandidat tidak Kandidat Kandidat melakukan Kandidat
melakukan melakukan anamnesis dengan melakukan
anamnesis anamnesis cukup lengkap anamnesis yang
dengan kurang (minimal): lengkap (identitas,
lengkap Identitas, keluhan keluhan utama,
utama, riwayat riwayat penyakit
penyakit sekarang, sekarang, riwayat
riwayat kebiasaan, penyakit dahulu,
riwayat penyakit riwayat
dahulu, riwayat pengobatan,
pengobatan riwayat,

Component 2 HPEQ Project 2010 Page 9


LAMPIRAN
GUIDELINE PENGUJI OSCE
KEDOKTERAN

menstruasi,
riwayat penyakit
keluarga, riwayat
kebiasaan)
Melakukan Kandidat tidak Kandidat Kandidat melakukan Kandidat
pemeriksaa melakukan melakukan pemeriksaan fisik melakukan
n fisik pemeriksaan pemeriksaan dengan cukup pemeriksaan fisik
fisik fisik namun lengkap (minimal) dengan lengkap:
kurang lengkap dua tanda (sign) -pemeriksaan
hanya abdomen (status
melakukan lokalis)
penekanan titik penekanan pada
McBurney titik McBurney,
Sitkowski sign,
Blumberg sign,
Rovsing sign, dan
Psoas sign
Menentuka Kandidat tidak Kandidat Kandidat Kandidat
n diagnosis menentukan menentukan menentukan menentukan
dan diagnosis dan diagnosis dan diagnosis dengan diagnosis
diagnosis diagnosis diagnosis tepat dan minimal Appendicitis acuta
banding banding atau banding menyebutkan salah Kandidat
diagnosis salah (terdapat satu dari diagnosis menentukan
kesalahan pada banding (nyeri diagnosis banding
diagnosis ovulasi/gastritis nyeri ovulasi,
bandingnya) acuta/torsi kista gastritis acuta,
ovarium dextra) torsi kista
ovarium dextra
Menentuka Kandidat tidak Kandidat Kandidat Kandidat
n usulan menentukan menentukan menentukan dua menentukan
pemeriksaa usulan satu usulan dari usulan usulan dengan
n yang pemeriksaan pemeriksaan pemeriksaan lengkap
sesuai yang sesuai (hematologi rutin,
dengan dengan kasus USG Abdomen,
kasus ini ini atau usulan appendicogram)
pemeriksaan
salah
Profesionali Tidak Kurang Cukup Kandidat
sme menunjukkan memperhatikan memperhatikan menunjukkan
keterampilan keterampilan keterampilan klinis keterampilan
klinis klinis klinis dengan baik
(anamnesis
dan tindakan
pemeriksaan
fisik) dengan
baik

Component 2 HPEQ Project 2010 Page 10


LAMPIRAN
GUIDELINE PENGUJI OSCE
KEDOKTERAN

SKENARIO PERCAKAPAN DENGAN STANDARIZED PATIENT:

Dokter : Selamat pagi, mbakperkenalkan nama saya dokter,silakan duduk mbak.


PS : Terima kasih, dok!
Dokter : Sebelumnya saya akan mencatat identitas mbak dulu ya, (nama, alamat, umur,
pekerjaan)
PS : Nama SP, umur 18 tahun, pekerjaan mahasiswa, alamat (sesuai dengan alamat SP)
Dokter : OK Mbak SPkalau boleh tahu keluhannya apa ya?
PS : Sakit perut dok (sambil menunjukkan rasa kesakitan dan memegang perut bagian
kanan bawah dan gelisah)
Dokter : Sakitnya di bagian mana yah?
PS : Di perut bagian kanan bawah, dok!
Dokter : Ini sakitnya apakah seperti ditusuk-tusuk, melilit, atau ada perasaan yang lain?
PS : Ada rasa seperti ditusuk-tusuk, dok!
Dokter : Sejak kapan nyeri ini dirasakan?
PS : Kira-kira sejak 6 jam yang lalu
Dokter : Waktu 6 jam yang lalu apakah nyerinya menetap di bagian itu ataukah ada
penjalaran atau dari tempat yang lain?
PS : Oya doksebelumnya saya mengeluhkan nyeri di ulu hati, tapi nyerinya tidak
senyeri yang sekarang.
Dokter : Apakah disertai dengan mual, muntah, atau kembung?
PS : Iya docsaya rasakan mual, sempat juga muntah tapi cuma satu kali, dan ada
terasa kembung juga
Dokter : Sampai sekarang masih terasa mual dan kembungnya?
PS : Iya
Dokter : Sebelumnya adakah hal-hal yang memperberat gejala ini?
PS : Iya doksaya memang suka makan pedas, suka sakit perut jugatapi baru kali ini
rasanya seperti ini.
Dokter : Sementara sekarang sudah minum obat apa saja?
PS : Saya belum berani minum obat apa-apa
Dokter : Apakah ada riwayat sering susah buang air besar?
PS : Iya
Dokter : Bagaimana dengan riwayat menstruasinya?
PS : Saya juga sudah tidak mens kira-kira 3 bulan yang lalu

Component 2 HPEQ Project 2010 Page 11


LAMPIRAN
GUIDELINE PENGUJI OSCE
KEDOKTERAN

EDUKASI PASIEN DM
ID station :7
Station title : Metabolik endokrin
Time allowed : 15 menit
Objective :
Teruji dapat melakukan edukasi kepada penderita diabetes mellitus secara komprehensif,
meliputi aspek promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif

Area of competency: interpretasi data, ketrampilan tindakan, dan pengelolaan nutrisi


Candidate instructions :

Skenario:
Seorang pasien pria, Tn. Suwito, usia 59 tahun, suku Jawa, agama Islam, pendidikan S1,
pekerjaan menejer perusahaan swasta, alamat Kotagede, Yogyakarta, datang ke tempat
praktek Saudara dengan pegal-pegal serta kesemutan pada kedua tungkai sejak 3 bulan
yang lalu. Pegal-pegal dan kesemutan di kedua tungkai dirasakan terutama pada malam
hari dan semakin memberat. Pasien juga merasa lesu dan mengantuk pada pagi hari,
serta pakaian dirasakan semakin longgar. Pasien merupakan penderita diabetes mellitus
sejak 5 tahun yang lalu, tetapi karena sibuk, seringkali lupa minum obat dan jarang
kontrol ke dokter. Karena pekerjaannya, pasien sering terpaksa tidak memperhatikan
dietnya ketika rapat atau acara jamun makan, dan karena beban kerja yang sangat
menyita waktu, maka pasien jarang berolah raga. Pasien kadang merokok dan minum
alkohol, dan sebagai orang Yogya lebih senang makanan dan minuman yang manis. Pasien
menikah, istri ibu rumah tangga, dan memiliki 2 orang anak laki-laki yang semuanya tidak
lagi tinggal serumah dengan pasien. Ayah pasien adalah pengidap darah tinggi dan ibu
meninggal karena stroke. Dari pemeriksaan fisik didapatkan TB 175 cm, BB 58 kg, TD
140/90 mmHg, FP 17x/mnt, FN 88x/mnt. Lain-lain dalam batas normal. Dari hasil
laboraturium didapatkan gula darah puasa 180 mg/dl dan gula darah PP 300 mg/dl.

Task: Lakukan edukasi komprehensif kepada pasien


Examiner instructions :
Skenario:
Seorang pasien pria, Tn. Suwito, usia 59 tahun, suku Jawa, agama Islam, pendidikan S1,
pekerjaan menejer perusahaan swasta, alamat Kotagede, Yogyakarta, datang ke tempat
praktek Saudara dengan pegal-pegal serta kesemutan pada kedua tungkai sejak 3 bulan
yang lalu. Pegal-pegal dan kesemutan di kedua tungkai dirasakan terutama pada malam
hari dan semakin memberat. Pasien juga merasa lesu dan mengantuk pada pagi hari,
serta pakaian dirasakan semakin longgar. Pasien merupakan penderita diabetes mellitus
sejak 5 tahun yang lalu, tetapi karena sibuk, seringkali lupa minum obat dan jarang
kontrol ke dokter. Karena pekerjaannya, pasien sering terpaksa tidak memperhatikan
dietnya ketika rapat atau acara jamun makan, dan karena beban kerja yang sangat
menyita waktu, maka pasien jarang berolah raga. Pasien kadang merokok dan minum
alkohol, dan sebagai orang Yogya lebih senang makanan dan minuman yang manis. Pasien
menikah, istri ibu rumah tangga, dan memiliki 2 orang anak laki-laki yang semuanya tidak
lagi tinggal serumah dengan pasien. Ayah pasien adalah pengidap darah tinggi dan ibu
meninggal karena stroke. Dari pemeriksaan fisik didapatkan TB 175 cm, BB 58 kg, TD

Component 2 HPEQ Project 2010 Page 12


LAMPIRAN
GUIDELINE PENGUJI OSCE
KEDOKTERAN

130/90 mmHg, FP 17x/mnt, FN 88x/mnt. Lain-lain dalam batas normal. Dari hasil
laboraturium didapatkan gula darah puasa 180 mg/dl dan gula darah PP 300 mg/dl.
Task for candidate: Lakukan edukasi komprehensif kepada pasien

Instruction for examiner:


1. Nilai apakah edukasi yang diberikan oleh kandidat sudah komprehensif atau belum
2. Amati dan dengarkan dengan cermat semua prosedur yang dilakukan oleh kandidat
3. Jangan berikan komentar apapun terhadap kandidat
4. Beri penilaian secara objektif performance kandidat sesuai form yang tersedia
5. Berikan feedback di akhir sesi, jika memungkinkan
SP instructions :
Pasien diharapkan menginformasikan
Nama : Tn. Suwito
Rentang usia : 59 tahun
Suku : Jawa
Agama: Islam
Pekerjaan : Menejer perusahaan swasta
Status pernikahan : menikah, 2 orang anak laki-laki
Pendidikan terakhir : S1
Riwayat penyakit sekarang :
Keluhan utama : pegal-pegal dan kesemutan di kedua tungkai
Sejak kapan : 3 bulan yang lalu
Progresivitas : semakin memberat
Keluhan lain terkait keluhan utama: lesu dan mengantuk pada pagi hari, serta pakaian
dirasakan semakin longgar.
Riwayat pengobatan sekarang: pengobatan diabetes mellitus sejak 5 tahun yang lalu,
tidak teratur minum obat dan jarang kontrol
Riwayat penyakit dahulu : Tidak ada
Penyakit kronis : Tidak ada
Riwayat penyakit keluarga : Ayah penderita darah tinggi, ibu meninggal karena stroke
Personal habit: suka makanan dan minuman manis, diet tidak teratur, tidak pernah
berolah raga, kadang merokok dan minum alkohol

Peran yang harus dilakukan:


Pasien: menjawab semua pertanyaan kandidat
Posisi: duduk berhadapan dengan kandidat
Yang harus dilakukan:
1. Seandainya ditanya oleh kandidat maka SP menjawab sesuai arahan, menunjukkan
kesan sakit
2. Berpakaian sopan.
Equipment list : Kursi dan meja periksa, ballpoint, medical record kosong, skenario

Component 2 HPEQ Project 2010 Page 13


LAMPIRAN
GUIDELINE PENGUJI OSCE
KEDOKTERAN

DAFTAR TILIK (CHECK LIST)


NO PROSEDUR NILAI
0 1 2
1. Introduksi: mengucapkan salam Tidak Mengucap Mengucap
dan menanyakan identitas menanyakan salam dan salam
pasien identitas menanyakan menanyakan
pasien identitas identitas
pasien tapi lengkap pasien
tidak lengkap
2. Mengidentifikasi faktor Tidak Sudah Dapat
risiko/penye bab masalah berupaya berupaya mengidentifikasi
pasien pasien melalui riwayat mengidentifik mengidentifik faktor
penyakit sekarang, riwayat asi faktor asi faktor risiko/penyebab
penyakit dahulu, riwayat risiko/penyeb risiko/penyeb masalah pasien
penyakit keluarga dan personal ab masalah ab masalah tapi tidak
hait pasien pasien pasien tapi lengkap
tidak lengkap
3. Melakukan edukasi untuk upaya Tidak Melakukan Melakukan
promotif pasien, yaitu olahraga melakukan edukasi upaya edukasi upaya
secara teratur dan mengontrol edukasi promotif promotif pasien
tekanan darah secara teratur untuk upaya pasien tetapi tetapi dengan
promotif tidak lengkap lengkap
penyakit
pasien
4. Melakukan edukasi untuk upaya Tidak Melakukan Melakukan
pencegahan agar penyakit melakukan edukasi untuk edukasi untuk
pasien bisa dikendalikan, edukasi upaya upaya
meliputi perubahan perilaku untuk upaya pencegahan pencegahan
(menghindari makanan dan pencegahan agar penyakit agar penyakit
minuman manis, menghentikan agar penyakit
pasien bisa pasien bisa
kebiasaan merokok dan minum pasien bisa dikendalikan dikendalikan
alkohol, menjaga diet) dikendalikantetapi tidak dengan lengkap
lengkap
5. Melakukan edukasi untuk upaya Tidak Melakukan Melakukan
kuratif penyakit pasien untuk melakukan edukasi untuk edukasi untuk
mengendalikan penyakit dan edukasi upaya kuratif upaya kuratif
mencegah komplikasi, meliputi untuk upaya penyakit penyakit pasien
diet yang baik, minum obat kuratif pasien untuk untuk
teratur dan kontrol tertur penyakit mengendalika mengendalikan
pasien n penyakit dan penyakit dan
mencegah mencegah
komplikasi komplikasi
tetapi tidak dengan lengkap
lengkap

Component 2 HPEQ Project 2010 Page 14


LAMPIRAN
GUIDELINE PENGUJI OSCE
KEDOKTERAN

6. Melakukan edukasi untuk upaya Melakukan Melakukan Melakukan


rehabilitatif penyakit pasien, edukasi edukasi untuk edukasi untuk
yaitu upaya rehbilitasi yang untuk upaya upaya upaya
diperlukan untuk mengurangi rehabilitatif rehabilitatif rehabilitatif
keluhan pasien dan penyakit penyakit penyakit pasien
memperbaiki metabolisme pasien pasien tetapi dengan lengkap
glukosa tubuh melalui olahraga tidak lengkap
dan fisioterapi
7. Menanyakan kepada pasien Tidak Melakukan Melakukan
apakah ada hal-hal yang kurang melakukan tapi tidak dengan
jelas dan apakah ada yang ingin lengkap sempurna
ditanyakan oleh pasien
8. Memberikan penekanan Tidak Melakukan Melakukan
kembali tentang perlunya melakukan tapi tidak dengan
pasien mengikuti nasehat sempurna sempurna
dokter dan mengucap salam
pada saat mengakhiri edukasi

Global Rating: Lulus Ragu-ragu Tidak lulus

Nama dan Tanda Tangan Penguji: ..............................................................................................

Component 2 HPEQ Project 2010 Page 15


LAMPIRAN
GUIDELINE PENGUJI OSCE
KEDOKTERAN

Prosedure Pemasangan infuse

Waktu: 10 menit

Instruksi Mahasiswa
Tunjukkan atau demonstrasikan prosedur pemasangan infuse pada lengan penderita yang
sedang mengalami dehidrasi

Instruksi Penguji
Lakukan penilaian atau komentar selama kandidat mensdemontrasikan dengan
menggunakan formulir A, B dan C dibawah ini

A. Check list Penilaian Keterampilan pemasangan infus

No. Aspek yang dinilai Nilai


0 1 2
1 Menjelaskan dan membuat inform consent kepada
pasien tentang pemasangan infuse
2 Memeriksa dan identifikasi vena tempat lokasi
pemasangan infuse
3 Mengecek alat-alat yang diperlukan (infus set, alkohol,
kapas, plester, gunting, spalk, karet pembendung,
bengkok)
4 Mempersiapkan cairan infuse yang akan dimasukkan
5 Memilih jarum yang benar dan memasangnya
6 Memasang infusset pada cairan infuse
7 Mencuci tangan dan memakai sarung tangan
8 Memasang tourniquet pada sebelah proksimal lokasi
infuse
9 Meraba vena yang akan dimasuki infuse
10 Mengoleskan alcohol dengan cara yang benar
11 Menusukkan kulit dengan jarak 0,5 cm dari tempat vena
yang akan dituju.
12 Mengaktifkan dengan jarum cairan infuse sebagai tanda
jarum masuk vena
13 Memfiksasi lokasi infuse
14 Mengatur kecepatan tetesan cairan
Jumlah

Keterangan:
0 = tidak dilakukan
1 = dilakukan dengan kurang sempurna
2 = dilakukan dengan sempurna dan benar

Component 2 HPEQ Project 2010 Page 16


LAMPIRAN
GUIDELINE PENGUJI OSCE
KEDOKTERAN

Jumlah
Nilai = ------------------- x 100% =
28

B. Penilaian kemampuan umum menyeluruh selama mendemonstrasikan tindakan:


a. kurang;
b. sedang,
c. cukup,
d. baik,
e. sangat baik

C. Komentar atau umpan balik (catatan selama melakukan tugas instruksi):


...

Alat yang perlu disediakan:


- infuse set
- sarung tangan
- manequen lengan/ kaki untuk pemasangan infuse
- alkohol, kapas,
- plester, gunting,
- spalk, karet pembendung, bengkok

Component 2 HPEQ Project 2010 Page 17