Anda di halaman 1dari 32

i

LEMBARAN PENGESAHAN

Nama Praktikum Dasar Pengolahan Citra

Nomor Praktikum : 03/PPCD/TI 3.1/2017

Tanggal Praktikum : 4April 2017

Tanggal Pengumpulan : 11April 2017

Nama Praktika : Akhbar Arianda

NIM : 1457301023

Kelas/Prodi : 3.1/T.Informatika

Nilai :

Keterangan :

Buket Rata 11April 2017


Dosen Pembimbing :

Sila Abdullah Syakri,ST.MT


Nip.197512051999031003

ii
DAFTAR ISI

LEMBARAN PENGESAHAN ...............................................................................................................

DAFTAR GAMBAR ..............................................................................................................................i

3.1 TUJUAN.........................................................................................................................................1

3.2 DASAR TEORI ..............................................................................................................................1

3.3 TUGAS PENDAHULUAN ............................................................................................................3

3.3.1Menuliskan tujuan praktikum ....................................................................................................3

3.3.2Menjelaskan cara merubah citra berwarna menjadi Gray-Scale................................................3

3.3.3Menjelaskan cara mengatur jumlah derajat keabuan .................................................................3

3.4 PERCOBAAN ................................................................................................................................4

3.4.1Mengubah Citra Berwarna Menjadi Gray-Scale .......................................................................4

3.4.2Thresholding ..............................................................................................................................5

3.5 LATIHAN ......................................................................................................................................7

3.5.1gray- scale : ................................................................................................................................7

3.5.2program konversi citra berwarna menjadi citra gray scale vb.NET ..........................................8

3.5.3program menggunakan dialog box ......................................................................................... 11

3.5.4Jelaskan Pengertian dari thresholding, dan prosesnya ............................................................ 16

3.6 HASIL PERCOBAAN ................................................................................................................ 17

3.6.1Program .................................................................................................................................. 17

3.6.2Output ..................................................................................................................................... 18

3.7 ANALISA.................................................................................................................................... 20

3.7.1Baris Program ......................................................................................................................... 20

3.7.2Sistem ..................................................................................................................................... 26

3.8 KESIMPULAN .......................................................................................................................... 27

DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................................................... 28

iii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 3. 1 Dialog Box .............................................................................................. 2


Gambar 3. 2 Contoh Thresholding ...............................................................................7
Gambar 3. 3 Gray-Scale ...............................................................................................5
Gambar 3. 4 Gray-Scale ...............................................................................................6
Gambar 3. 5 Komponen yang digunakan ....................................................................9
Gambar 3. 6 Koding Button 1 ....................................................................................10
Gambar 3. 7 Koding Button 2 ...................................................................................10
Gambar 3. 8 Output tugas 2 ...................................................................................... 10
Gambar 3. 9 Output tugas 2(2) .................................................................................11
Gambar 3. 10 Komponen yang digunakan.................................................................12
Gambar 3. 11 Setelah komponen diedit .................................................................... 12
Gambar 3. 12 Mengganti gambar .............................................................................13
Gambar 3. 13 Mengimport gambar ...........................................................................13
Gambar 3. 14 Koding Button 1 .................................................................................14
Gambar 3. 15 Koding Button 2 .................................................................................14
Gambar 3. 16 Output tugas 2 ....................................................................................14
Gambar 3. 17 Output thresholding ............................................................................15
Gambar 3. 18 Output thresholding (2) ......................................................................15

iv
3.1 TUJUAN

1. Mahasiswa dapat membuat program untuk merubah citra warna RGB menjadi
GrayScale.
2. Mahasiswa dapat membuat program thresholding atau mengatur jumlah derajat keabuan
yang ada pada citra.

3.2 DASAR TEORI

1.1.Mengubah Citra Berwarna Menjadi Gray-Scale

Citra grayscale merupakan citra digital yang hanya memiliki satu nilai kanal

pada setiap pixelnya, dengan kata lain nilai bagian warna Red(R) = Green(G) =

Blue(B) (Putra 2010). Nilai tersebut digunakan untuk menunjukkan tingkat

intensitas. Warna yang dimiliki adalah warna hitam, keabuan dan putih. Tingkat

keabuan disini merupakan warnah abu dengan berbagai tingkatan dari hitam

hingga mendekati putih. Citra grayscale memiliki kedalaman warna 8 bit (256

kombinasi warna keabuan). [1]

Secara umum untuk menghasilkan citra greyscale, konversi dilakukan dengan

mengambil rata-rata dari nilai r, g, dan b, sehingga menghasilkan nilai s sebagai

nilai grey-scale nya. Secara matematis dituliskan sbb:

= +3+ ..............

. . . . (1)

Pada penjelasan di atas pengubahan citra berwarna menjadi citra grey-scale

adalah dengan mencari nilai rata-rata grey-scale dari setiap layer r, g, dan b.

Beberapa image belum optimal jika diberikan cara di atas, untuk keoptimalan citra

greyscale diperlukan perubahan komposisi pada layer r, g, dan b. [2]

1
Gambar 3.1. Contoh Dialog Box Untuk Mengkonversi Citra ke Gray

1.2.Thresholding

Thresholding digunakan untuk mengatur jumlah derajat keabuan yang ada


pada citra. Dengan menggunakan thresholding maka derajat keabuan bisa diubah
sesuai keinginan, misalkan diinginkan menggunakan derajat keabuan 16, maka
tinggal membagi nilai derajat keabuan dengan 16. Proses thresholding ini pada
dasarnya adalah proses pengubahan kuantisasi pada citra, sehingga untuk
melakukan thresholding dengan derajat keabuan dapat digunakan rumus:

= . (). . . . . . . . . . . . . . . . . . ( 2)

dimana :
w : nilai derajat keabuan sebelum thresholding x :
nilai derajat keabuan setelah thresholding

= (256). . . . . . . . . . . . . . . . . . (3)

2
Berikut ini contoh thresholding mulai di 256, 16, 4 dan 2.

256 gray-scale 16 gray-scale

4 gray-scale 2 gray-scale

Gambar 3.2. Contoh Thresholding

3.3 TUGAS PENDAHULUAN

3.3.1 Menuliskan tujuan praktikum

3.3.2 Menjelaskan cara merubah citra berwarna menjadi Gray-Scale

3.3.3 Menjelaskan cara mengatur jumlah derajat keabuan

Jawaban Tugas Pendahuluan

1. Tujuan Praktikum :
1. Mahasiswa dapat membuat program untuk merubah citra warna RGB menjadi Gray-
Scale.
2. Mahasiswa dapat membuat program thresholding atau mengatur jumlah derajat keabuan
yang ada pada citra.

3
2. Cara mengubah citra berwarna menjadi Gray-Scale :
Dilakukan dengan cara mengubah 3 layer (R-layer, G-layer, dan B-layer)
menjadi satu layer matrix gray-scale yang akan menghasilkan derajat keabuan.
Kemudian nilai matrix dari masing-masing R,G,B diubah menjadi citra grayscale
dengan nilai s, konversinya dilakukan dengan mengambil rata-rata dari nilai
R,G,B.

3. Cara mengatur jumlah derajat keabuan pada citra dengan Thresholding :


Dilakukan dengan mengubah proses kuantisasi pada citra, yaitu dengan cara
membagi nilai derajat keabuan pada gambar / citra asli dengan derajat keabuan
yang diinginkan.

3.4 PERCOBAAN
3.4.1 Mengubah Citra Berwarna Menjadi Gray-Scale

Cara mengubah citra warna menjadi gray-scale

Membuat project baru, dan membuat form seperti gambar berikut ini :

Gambar 3.3. Gray-Scale


(sumber : Modul Praktikum Pengolahan Citra PENS-ITS)

Mengikuti isian tabel berikut:


Tabel 3.1 Tabel Isian Form untuk Gray-Scale
Objek Property Nilai
Form Name Threshold

4
Caption Proses Threshold
Picture1 Picture Nama File Gambar
Autoredraw TRUE
Appereance Flat
Label1 Caption Threshold Derajat Keabuan
Text1 Text 16
Picture2 Appereance Flat
Command1 Caption Threshold
(sumber : Modul Praktikum Pengolahan Citra PENS-ITS)

Pada CommandButton1 mengisikan :


For i = 1 To Picture1.Width Step 15 For j = 1 To
Picture2.Height Step 15 warna = Picture1.Point(i,j)
r = warna And RGB(255, 0, 0) g = Int((warna And
RGB(0, 255, 0)) / 256) b = Int(Int((warna And
RGB(0, 0, 255)) / 256) / 256) x = (r + g + b) / 3
Picture2.Pset (i,j), RGB(x, x, x)
Next j
Next i

Pada CommandButton2 mengisikan :


Unload Me
Program selesai dan menjalankannya
Menyimpan dengan nama ProjectGrayScale

3.4.2 Thresholding

Cara mengubah gambar menjadi Thresholding 2 warna


Cara mengubah citra warna menjadi gray-scale :
Membuat project baru, dan membuat form seperti gambar berikut ini :

5
Gambar 3.4. Gray-Scale
Mengisikan Property-nya name pada form dengan FormRGB2Gray, dan mengubah
property caption dengan konversi RGB ke GrayScale.
Mengikuti isian table berikut :

Tabel 3.2 Tabel Isian Form untuk Thresholding


Objek Property
Picture1 Picture (Cari Lokasi Gambar)
Picture2 - -
Label1 Caption Citra Asli
Label2 Caption Hasil RGB to Gray
Command1 Caption CAPTURE CITRA
Command2 Caption Selesai
(sumber : Modul Praktikum Pengolahan Citra PENS-ITS)

Pada CommandButton1 mengisikan :


For i = 1 To Picture1.Width Step 15 For j = 1 To
Picture2.Height Step 15 warna = Picture1.Point(i,j)
r = warna And RGB(255, 0, 0) g = Int((warna And
RGB(0, 255, 0)) / 256) b = Int(Int((warna And
RGB(0, 0, 255)) / 256) / 256) x = (0.42 * r + 0.32 * g
+ 0.28 * b)
y = Text1
a = Int(256 / y) x
= a * Int(x / a)
6
Picture2.Pset (i,j), RGB(x, x, x)
Next j
Next i

Pada CommandButton2 mengisikan :


Unload Me
Program selesai dan menjalankannya
Menyimpan dengan nama ProjectRGB2gray

3.5 LATIHAN

3.5.1 gray- scale :

Sebutkan proses utama pada proses konversi citra berwarna menjadi citra
gray- scale. Perbedaan antara pemakaian rumus rata-rata s = (r + g + b) / 3
dan rumus RGB optimal x = 0.42r + 0.32g + 0.28b.

Jawab :

Proses utama dalam mengkonversi citra ke grayscale adalah membagi

ketiga layer warna yaitu r-layer, g-layer dan b-layer yang merupakan warna

untuk menampilkan citra kita bagi jumlah ketiga layer tersebut maka citra

berubah menjadi 1 matriks layer greyscale. Sehingga pada citra ini tidak ada

lagi warna dan hanya ada derajat keabuan.

Untuk s = (r + g + b) / 3 yaitu untuk menampilkan citra menjadi keabuan

dengan membagi rata ketiga layer tersebut menjadi 1 layer matriks grayscale.

Sedangkan untuk x = 0.42r + 0.32g + 0.28b yaitu mengalikan masing-masing nilai

sesuai yang ditentukan untuk mengubah ke greyscale dengan nilai layer- layer

tersebut. Tapi sudah saya buktikan dengan perhitungan kedua rumus tersebut dengan

menggunakan aplikasi matlab bahwa rumus x lebih mendekati pada nilai citra yang

dimasukkan dibandingkan dengan rumus .

7
3.5.2 program konversi citra berwarna menjadi citra gray scale vb.NET

Ubahlah program konversi citra berwarna menjadi citra gray scale di atas
dengan mengubah nilai gray scale dengan menggunakan VB Net dengan :
x = 0.5r + 0.2g + 0.3b
x = 0.2r + 0.5g + 0.3b
x = 0.2r + 0.2g + 0.5b
x = 0.5r + 0.5g + 0b
x = 0.5r + 0g + 0.5b

Program

- Pilih objek-objek Picture Box, Label, CommandButton, TextBox pada Toobar


VB.Net, seperti gambar dibawah ini :

8
Gambar 3. 5 Komponen yang digunakan

- Kemudian edit nama dari setiap objek

- Cara memilih foto atau image pada PictureBox adalah dengan cara memilih file foto yang

diinginkan sesuai lokasi penyimpanan foto di Properties seperti gambar dibawah ini :

- Untuk mengganti image, setelah melakukan tahap sebelumnya. Maka akan langsung

memilih tulisan import dan menentukan lokasi image yang akan digunakan untuk gambar

seperti dibawah ini :

- Pada Button Grayscale (Button1), lakukan double-clicking kemudian masukkan


koding berikut ini :

9
Gambar 3. 6 Koding Button 1

- Pada Button Selesai , lakukan double-clicking kemudian masukkan koding


berikut ini :

Gambar 3. 7 Koding Button 2

- Jika program dijalankan atau di run, maka program akan menghasilkan output
seperti gambar berikut:

10
Gambar 3. 8 Output tugas 2

- Kemudian pilih tekan Button Ubah ke-Greyscale, maka program akan mulai
merubah citra menjadi abu-abu seperti gambar dibawah ini :

Gambar 3. 9 Output tugas 2 (2)

3.5.3 program menggunakan dialog box

Program

- Pilih objek-objek Picture Box, Label, CommandButton, TextBox


pada Toobar VB.Net, seperti gambar dibawah ini :

11
PictureBox

Gambar 3. 10 Komponen yang digunakan

- Kemudian edit nama dari setiap objek menjadi seperti gambar dibawah
ini:

Gambar 3. 11 Setelah komponen diedit

- Cara memilih foto atau image pada PictureBox adalah dengan cara
memilih file foto yang diinginkan sesuai lokasi penyimpanan foto di
Properties seperti gambar dibawah ini :

12
Gambar 3. 12 Mengganti gambar

- Untuk mengganti image, setelah melakukan tahap sebelumnya. Maka


akan langsung memilih tulisan import dan menentukan lokasi image
yang akan digunakan untuk gambar seperti dibawah ini :

Gambar 3. 13 Mengimport gambar

- Pada Button Threshold (Button1), lakukan double-clicking kemudian


masukkan koding berikut ini :

13
Gambar 3. 14 Koding Button 1

- Pada komponen TrackBar , lakukan double-clicking kemudian masukkan


koding berikut ini :

Gambar 3. 15 Koding Button 2

- Jika program dijalankan atau di run, maka program akan menghasilkan


output seperti gambar berikut:

Gambar 3. 16 Output tugas 2

14
- Kemudian geser TrackBar ke kanan, lalu tekan threshold button. Maka
program akan mulai merubah citra menjadi abu-abu seperti gambar
dibawah ini : a)Nilai = 200

Gambar 3. 17 Output thresholding

b)Nilai = 114

Gambar 3. 18 Output thresholding (2)

15
3.5.4 Jelaskan Pengertian dari thresholding, dan prosesnya

Jawab :
Thresholding digunakan untuk mengatur jumlah derajat
keabuan yang ada pada citra. Default yang ada pada Visual Basic
adalah 256 atau 28. Dengan menggunakan Thresholding maka derajat
keabuan bisa dirubah sesuai keinginan. Proses Thresholding ini adalah
proses pengubahan kuantisasi pada citra, sehingga untuk melakukan
thresholding keabuan a dapat digunakan rumus: x = b.int(w/b)
Dimana: w = nilai derajat keabuan sebelum thresholding, x = nilai
derajat keabuan setelah thresholding. Rumus x = b.int (256/a).

16
3.6 HASIL PERCOBAAN

3.6.1 Program

2.

3.

17
3.6.2 Output
2.

3.

18
19
3.7 ANALISA

3.7.1 Baris Program

For j = 1 To Picture2.Height Step 15 perintah ini berfungsi sebagai


perintah untuk menentukan tinggi sumbu horizontal, menentukan tinggi sumbu y
dan melakukan pengulangan pada variabel j mulai dari nilai 1 kepada picture1.

warna = Picture1.Point(i,j) perintah ini berfungsi sebagai perintah untuk


mendeklarasikan pada variable warna menyimpan perintah point pada var i dan j
ditujukan pada picture1.

r = warna And RGB(255, 0, 0) perintah ini berfungsi sebagai perintah untuk


mendeklarasikan pada variable r dengan type data int yang menyimpan perintah
untuk menjalankan perintah dari variabel warna dan mengatur nilai RGB.

Close () perintah ini berfungsi untuk memerintahkan agar keluar dari


program atau output kembali ke form lembar kerja semula. Dim x, y
perintah ini berfungsi sebagai perintah untuk mendeklarasikan variabel x dan y
beserta type datanya pada awal procedure.

For i = 1 To Picture1.Width Step 15 perintah ini berfungsi sebagai


perintah untuk menentukan panjang sumbu horizontal, menentukan panjang
sumbu x dan melakukan pengulangan pada variabel i mulai dari nilai 1 kepada
picture1.

g = Int((warna And RGB(0, 255, 0)) / 256) perintah ini berfungsi


sebagai perintah untuk mendeklarasikan pada variable g dengan type data int
yang menyimpan perintah untuk menjalankan perintah dari variabel warna dan
mengatur nilai RGB.

b = Int(Int((warna And RGB(0, 0, 255)) / 256) / 256) perintah ini


berfungsi sebagai perintah untuk mendeklarasikan pada variable g

warna = Picture1.Point(i,j) perintah ini berfungsi sebagai perintah untuk


mendeklarasikan pada variable warna menyimpan perintah point pada var i dan j
ditujukan pada picture1.

20
r = warna And RGB(255, 0, 0) perintah ini berfungsi sebagai perintah untuk
mendeklarasikan pada variable r dengan type data int yang menyimpan perintah
untuk menjalankan perintah dari variabel warna dan mengatur nilai RGB.

Close () perintah ini berfungsi untuk memerintahkan agar keluar dari


program atau output kembali ke form lembar kerja semula.

b = Int(Int((warna And RGB(0, 0, 255)) / 256) / 256) perintah ini


berfungsi sebagai perintah untuk mendeklarasikan pada variable g

x = (r + g + b) / 3 perintah ini berfungsi sebagai perintah untuk


menyimpan nilai yang ada pada variabel r, g, dan b. setelah nilai dari ketiga
variabel tersebut dijumlahkan, lalu dibagi 3. Setelah itu, hasil dari operasi
tersebut disimpan ke dalam variabel x.

Picture2.Pset (i,j), RGB(x, x, x) perintah ini berfungsi sebagai perintah


untuk mencetak dot (titik) pada koordinat i, j pada form Picture2 dan
menjalankan perintah RGB dengan mendeklarasikan variabel x, x, dan x untuk
dijalankan.

Next j perintah ini berfungsi sebagai perintah untuk melakukan perulangan


suatu blok perintah hingga nilai pada variable j terpenuhi.

Next i perintah ini berfungsi sebagai perintah untuk melakukan perulangan


suatu blok perintah hingga nilai pada variable i terpenuhi.

Unload Me perintah ini berfungsi sebagai perintah untuk menjalankan perintah


berhenti mengerjakan, atau berhenti mengeksekusi program. Biasanya program
ini digunakan untuk button yang berfungsi sebagai tombol keluar, selesai, atau
berhenti.

For i = 1 To Picture1.Width Step 15 perintah ini berfungsi sebagai perintah


untuk menentukan panjang sumbu horizontal, menentukan panjang sumbu x dan
melakukan pengulangan pada variabel i mulai dari nilai 1 kepada picture1.

For j = 1 To Picture2.Height Step 15 perintah ini berfungsi sebagai perintah


untuk menentukan tinggi sumbu horizontal, menentukan tinggi sumbu y dan
melakukan pengulangan pada variabel j mulai dari nilai 1 kepada picture1.
21
warna = Picture1.Point(i,j) ) perintah ini berfungsi sebagai perintah untuk
mendeklarasikan pada variable warna menyimpan perintah point pada var i dan j
ditujukan pada picture1.

r = warna And RGB(255, 0, 0) perintah ini berfungsi sebagai perintah untuk


mendeklarasikan pada variable r dengan type data int yang menyimpan perintah
untuk menjalankan perintah dari variabel warna dan mengatur nilai RGB.

g = Int((warna And RGB(0, 255, 0)) / 256) perintah ini berfungsi sebagai
perintah untuk mendeklarasikan pada variable g dengan type data int yang
menyimpan perintah untuk menjalankan perintah dari variabel warna dan
mengatur nilai RGB.

b = Int(Int((warna And RGB(0, 0, 255)) / 256) / 256) perintah ini berfungsi


sebagai perintah untuk mendeklarasikan pada variable g dengan type data int
yang menyimpan perintah untuk menjalankan perintah dari variabel warna dan
mengatur nilai RGB.

x = (0.42 * r + 0.32 * g + 0.28 * b) perintah ini berfungsi sebagai perintah


untuk menyimpan nilai yang ada pada variabel r lalu dikalikan dengan 0,42.
Nilai pada variabel g lalu dikalikan dengan 0,32. Dengan nilai yang terdapat
pada variabel b, lalu dikalikan dengan 0,28. Setelah hasil perkalian ketiga
variabel tersebut dapat,ketiga variabel tersebut dijumlahkan. Setelah itu, hasil
dari operasi tersebut disimpan ke dalam variabel x.

y = Text1 ) perintah ini berfungsi sebagai perintah untuk menyimpan atau


menampilkan pada output bahwa nilai yang ada pada var text1 akan disimpan ke
dalam variabel y.

a = Int(256 / y) ) perintah ini berfungsi sebagai perintah untuk menyimpan


operasi dari 256 dibagi dengan nilai yang tersimpan didalam variabel y dengan
type data int dan hasilnya disimpan ke dalam variabel a.

x = a * Int(x / a) perintah ini berfungsi sebagai perintah untuk menyimpan


operasi dari nilai yang tersimpan didalam variabel a dengan hasil dari pembagian
nilai yang tersimpan didalam variabel x dibagi dengan

22
Picture2.Pset (i,j), RGB(x, x, x) perintah ini berfungsi sebagai
perintah untuk mencetak dot (titik) pada koordinat i, j pada form
Picture2 dan menjalankan perintah RGB dengan mendeklarasikan
variabel x, x, dan x untuk dijalankan.

Next j perintah ini berfungsi sebagai perintah untuk melakukan


perulangan suatu blok perintah hingga nilai pada variable j terpenuhi.

Next i perintah ini berfungsi sebagai perintah untuk melakukan


perulangan suatu blok perintah hingga nilai pada variable i terpenuhi.

PictureBox2.Image = pic perintah ini berfungsi sebagai perintah


untuk menyimpan image atau gambar yang terdapat pada
PictureBox2 kedalam variabel pic sebagai gambar.

Dim i, j As Integer perintah ini berfungsi sebagai perintah


untuk mendeklarasikan variabel i, j beserta type datanya adalah
integer pada awal procedure.

Dim Red, Green, Blue, x As Integer perintah ini berfungsi


sebagai perintah untuk mendeklarasikan variabel Red, Green, Blue, x
beserta type datanya adalah integer pada awal procedure.

End Sub perintah ini berfungsi sebagai perintah untuk menjalankan


perintah berhenti mengerjakan, atau berhenti mengeksekusi program.
Biasanya program ini digunakan untuk button yang berfungsi sebagai
tombol keluar, selesai, atau berhenti.

Dim i, j As Integer perintah ini berfungsi sebagai perintah


untuk mendeklarasikan variabel i, j beserta type datanya adalah
integer pada awal procedure.

Dim Red, Green, Blue As Integer perintah ini berfungsi


sebagai perintah untuk mendeklarasikan variabel Red, Green, Blue
beserta type datanya adalah integer pada awal procedure.

23
Dim c, a, y As Integer perintah ini berfungsi sebagai perintah
untuk mendeklarasikan variabel c, a, y beserta type datanya adalah
integer pada awal procedure.

Dim tx As Integer perintah ini berfungsi sebagai perintah untuk


mendeklarasikan variabel tx beserta type datanya adalah integer pada
awal procedure.

For i = 0 To pic.Width 1 perintah ini berfungsi sebagai


perintah untuk menentukan panjang sumbu horizontal, menentukan
panjang sumbu x dan melakukan pengulangan pada variabel i mulai
dari nilai 0 kepada variabel pic. Lalu setelah ini dikurangi dengan 1.

For j = 0 To pic.Height 1 perintah ini berfungsi sebagai


perintah untuk menentukan tinggi sumbu horizontal, menentukan
tinggi sumbu y dan melakukan pengulangan pada variabel j mulai
dari nilai 0 kepada var pic lalu dikurangi 1.

tx = TextBox1.Text perintah ini berfungsi sebagai perintah untuk


mendeklarasikan pada variable tx menyimpan perintah untuk
mengambil komponen variabel TextBox1.text.

Red = pic.GetPixel(i, j).R perintah ini berfungsi sebagai


perintah untuk mengambil nilai pixel dari variable i dan j lalu
disimpan pada variabel Red.

Green = pic.GetPixel(i, j).G perintah ini berfungsi sebagai


perintah untuk mengambil nilai pixel dari variable i dan j lalu
disimpan pada variabel Green

Blue = pic.GetPixel(i, j).B perintah ini berfungsi sebagai


perintah untuk mengambil nilai pixel dari variable i dan j lalu
disimpan pada variabel blue.

c = (0.4 * Red + 0.3 * Green + 0.2 * Blue) perintah ini


berfungsi sebagai perintah untuk menyimpan nilai yang ada pada
variabel red lalu dikalikan dengan 0,4. Nilai pada variabel green lalu
dikalikan dengan 0,3. Dengan nilai yang terdapat pada variabel blue,

24
lalu dikalikan dengan 0,2. Setelah hasil perkalian ketiga variabel
tersebut dapat,ketiga variabel tersebut dijumlahkan. Setelah itu, hasil
dari operasi tersebut disimpan ke dalam variabel c.

a = Int(256 / tx) perintah ini berfungsi sebagai perintah untuk


menyimpan operasi dari 256 dibagi dengan nilai yang tersimpan
didalam variabel tx dengan type data int dan hasilnya disimpan ke
dalam variabel a.
y = a * Int(c / a) perintah ini berfungsi sebagai perintah untuk
menyimpan operasi dari nilai yang tersimpan didalam variabel a
dengan hasil dari pembagian nilai yang tersimpan didalam variabel c
dibagi dengan nilai di dalam variabel a dengan type data int dan
hasilnya disimpan ke dalam variabel y.

25
3.7.2 Sistem

1) Program Thresholding

Proses thresholding ini pada dasarnya adalah proses


pengubahan kuantisasi pada citra. Pada citra ini, warna keabu-abuan tidak
memiliki nilai yang pasti seperti citra greyscale. Kita sendiri bisa
mengubah nilai yang kita tentukan untuk menentukan tingkat keabu-abuan
warna yang akan diterapkan pada gambar yang masih memiliki citra
warna.Citra ini memiliki nilai ambang, yang berarti bisa dimasukkan nilai

2) Program Greyscale

Pada program ini dapat kita analisa bahwa nilai suatu citra yang
diberikan citra greyscale memiliki nilai yang pasti. Greyscale memiliki
nilai ketetapan tersendiri untuk warna keabu-abuan pada citra. Percobaan
greyscale menggunakan perintah for-next dimana program akan mengubah
gambar dari citra warna dan mengatur kembali nilai RGB pada gambar
sehingga memunculkan output gambar citra greyscale seperti percobaan
diatas. Citra grayscale disimpan dalam format 8 bit untuk setiap sample
piksel,

26
3.8 KESIMPULAN

Dari praktikum diatas, dapat diambil beberapa kesimpulan, yaitu:

Dalam praktikum ini, citra warna bisa diubah menjadi citra greyscale atau
thresholding dengan menggunakan rumus-rumus yang berbeda. Citra grayscale lebih
memiliki byte yang lebih kecil daripada citra warna. Dan ternyata citra greyscale juga
memiliki nilai pada red, green dan blue.
Citra greyscale dan citra thresholding jika dilihat secara sekilas memiliki warna yang
sama dan memiliki tampilan yang sama. Padahal citra greyscale dan citra thresholding
memiliki nilai yang berbeda. Citra greyscale sudah mempunyai nilai yang pasti untuk
warna keabuan nya. Sedangkan citra thresholding sering disebut nilai ambang.
Praktikan bisa menentukan sendiri berapa nilai untuk derajat keabuan dalam suatu
citra.
Dalam praktikum ini, nilai red, green dan blue sangat mempengaruhi warna keabuan
pada suatu citra. Walaupun sedikit saja perbedaan nilainya, namun jika ditelusuri
lebih dalam lagi tentang citra-citra yang ada dengan aplikasi, akan terlihat perbedaan
yang dimunculkan dari perbedaan warna RGB tersebut.

27
DAFTAR PUSTAKA

https://su.wikipedia.org/wiki/Pengolahan_citra
http://www.romlisapermana.com/2015/07/pengertian-citra-dan-pengolahan-citra.html

28