Anda di halaman 1dari 67

LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

PT. PERTAMINA LUBRICANTS


Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

KATA PENGANTAR

Dengan menyebut nama Allah SWT yang selalu memberikan rahmat serta hidayah-
Nya kepada kami, sehingga kami dapat menyelesaikan Laporan Kuliah Kerja Lapang di PT.
Pertamina Lubricants Production Unit Gresik (PUG) dengan baik dan sesuai target. Penulis
juga mengucapkan terimakasih yang sebesar-besarnya kepada pihak-pihak yang telah
membantu dalam penyusunan laporan ini dan selama proses Kuliah Kerja Lapang, antara lain:

1. Ibu dan kakak yang telah memberikan doa restu serta semangat yang terus menerus.
2. Bapak Setiawan P. Sakti selaku Dosen Pembimbing Kuliah Kerja Lapang sekaligus
dosen penasihat akademik penulis yang banyak memberikan bimbingan selama
penyelesaian laporan ini.
3. Bapak Sukir Mariyanto selaku ketua jurusan Fisika Universitas Brawijaya.
4. Bapak Mudji Lestari selaku Manager PT. Pertamina Lubricants PUG yang telah
memberikan izin Kuliah Kerja Lapang.
5. Bapak Tantra dan Bapak Dody selaku pembimbing Kuliah Kerja Lapang di Pertamina
Lubricants PUG.
6. Ibu Erna selaku HRD PT. Pertamina Lubricants PUG yang telah menerima dan
mengarahkan kami.
7. Bapak Kukun selaku kepala HSSE yang telah memberikan pengarahan kepada kami
perihal prosedur safety yang harus ditaati selama Kuliah Kerja Lapang di PT.
Pertamina Lubricants PUG.
8. Bapak Indra, Bapak Raris, Bapak Bakti, Bapak Kukun, dan seluruh karyawan PT.
Pertamina Lubricants PUG yang telah banyak membantu dalam penulisan laporan
kuliah kerja lapang ini.
9. M. Abdullah Faqih selaku rekan penulis dalam Kuliah Kerja Lapang di PT. Pertamina
Lubricants PUG yang telah bekerjasama memberikan masukan dan saran selama
Kuliah Kerja Lapang serta dalam menyelesaikan laporan ini.

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya i
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

10. Pak Bambang selaku Pakdhe rekan penulis yang telah menyediakan tempat tinggal
penulis selama menjalani masa Kuliah Kerja Lapang.
11. Semua pihak yang telah membantu kami dalam proses penyusunan laporan maupun
selama pelaksanaan Kuliah Kerja Lapang yang tidak dapat kami sebutkan satu persatu.

Penulis menyadari bahwa masih banyak kekurangan yang ada pada laporan kami ini.
Oleh karena itu kritik dan saran sangat kami harapkan demi kesempurnaan laporan ini. Akhir
kata, penulis berharap semoga laporan ini bermanfaat bagi semua pihak yang membacanya.

Gresik, 18 Agustus 2015

Penulis

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya ii
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ................................................................................................................. i


DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................. vi
DAFTAR TABEL ................................................................................................................... viii
BAB I ..........................................................................................................................................

1
PENDAHULUAN ...................................................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ............................................................................................................. 1
1.2 Rumusan Masalah ........................................................................................................ 2
1.3 Tujuan .......................................................................................................................... 3
1.4 Manfaat ........................................................................................................................ 3
1.5 Metode Pembuatan Laporan ........................................................................................ 3
1.6 Sistematika Laporan .................................................................................................... 4
BAB II ........................................................................................................................................

6
SEJARAH DAN GAMBARAN UMUM LOBP PUG .............................................................. 6
2.1 Sejarah PT. Pertamina Lubricants ............................................................................... 6
2.2 Visi dan Misi PT. Pertamina Lubricants Production Unit Gresik (PUG) .................... 9
2.3 Struktur Organisasi PT. Pertamina Lubricants PUG ................................................... 9
2.4 Proses Produksi PT. Pertamina Lubricants PUG ....................................................... 10
2.5 Proses Penerimaan dan Penimbunan ......................................................................... 11
2.5.1.Penerimaan Bahan Baku dan Material ............................................................... 11
2.5.2.Penimbunan Bahan Baku dan Material .............................................................. 12
2.6 Utility Area ................................................................................................................ 14
2.6.1. Mesin-mesin Utility Area ................................................................................... 14
2.6.2. Boiler .................................................................................................................. 15
2.6.1. Compressor ......................................................................................................... 15
2.6.2. Reverse Osmosis ................................................................................................ 15
2.6.3. Condensate Tank ................................................................................................ 15
2.6.4. Cooling Tower .................................................................................................... 16

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya iii
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

2.6.5. Condensate Cooler .............................................................................................. 16


2.6.6. Engine Diesel Generator ..................................................................................... 16
2.6.7. Air dryer ............................................................................................................. 16
BAB III ..................................................................................................................................... 17
GAMBARAN TENTANG BAGIAN PRODUKSI ................................................................. 17
3.1 Pengertian Area Produksi ..........................................................................................17
3.1.1 Mesin-mesin pada Production Area ................................................................... 17
3.1.2 Blending ............................................................................................................. 17
3.1.3. Automatic Piggable Manifold ............................................................................ 21
3.1.4. Drum Decanting Unit ......................................................................................... 22
3.1.5. Filling ................................................................................................................. 22
3.1.6. Packaging ........................................................................................................... 25
3.1.7. Warehousing ....................................................................................................... 26
3.2 Laboratorium .............................................................................................................27
3.3 Viscosity Modifier Plant ............................................................................................28
BAB IV ..................................................................................................................................... 29
DASAR TEORI ........................................................................................................................ 29
4.1Sistem Instrumentasi dan Kontrol .............................................................................. 29
4.2Programmable Logic Controller (PLC) ..................................................................... 32
4.2.1. Pengertian PLC ................................................................................................... 32
4.2.2. Fungsi PLC ......................................................................................................... 34
4.2.3. Prinsip Kerja PLC ............................................................................................... 35
4.2.4. Struktur Dasar PLC ............................................................................................ 36
BAB V ......................................................................................................................................

38
PEMBAHASAN ....................................................................................................................... 38
5.1. Lithos Filling Machine ............................................................................................... 38
5.1.1.Definisi dan Prinsip Kerja ...................................................................................... 38
5.1.2.Bagian Lithos Filling Machine ............................................................................... 39
5.1.2.1.Automatic Double Side Labeling Machine..................................................... 39

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya iv
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

5.1.2.2. Automatic Filling Machine 24 Nozzle (untuk FL01/02) ................................ 40


5.1.2.3. Automatic Filling Machine 10 Nozzle (untuk FL03/04) ................................ 41
5.1.2.4. Automatic Capper Machine 10 Head (untuk FL01/02) .................................. 42
5.1.2.5. Automatic Capper Machine 4 Head (untuk FL03/04) .................................... 42
5.1.2.6. Laser Batch Number ....................................................................................... 43
5.1.2.7. Carton Erector ................................................................................................. 44
5.1.2.8. Robotic Loading Machine............................................................................... 45
5.1.2.9. Carton Sealer Machine .................................................................................... 46
5.1.2.10. Palletizing machine (semi auto) ...................................................................... 47
5.2. Prinsip Kerja Kontrol Lithos Filling Machine ........................................................... 48
BAB VI ..................................................................................................................................... 57
PENUTUP ................................................................................................................................ 57
6.1. Kesimpulan ................................................................................................................57
6.2. Saran ..........................................................................................................................57
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................... 59

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya v
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Struktur organisasi PT. Pertamina LOBP Gresik 9


Gambar 2.2 Alur Produksi PT. Pertamina Lubricants PUG 10
Gambar 2.3 Penerimaan Base Oil atau Additive dari kapal Tanker ke tangki pada pelabuhan
milik PT. Pertamina 12
Gambar 2.4 Tanki penyimpanan Additive (Tanki TA) dan penyimpanan Base Oil (Tanki TO)
. 13
Gambar 2.5 Utility area.. 14
Gambar 3.1 Automatic Batch Balanding...... 18
Gambar 3.2 In-Line Blending (ILB).. 19
Gambar 3.3 Manifold... 21
Gambar 3.4 Drum Decanting Unit. 22
Gambar 3.5 Filling Drum 24
Gambar 3.6 Filling Bulk Station. 25
Gambar 3.7 Penyimpanan Lithos Finish Product 27
Gambar 3.8 Viscosity Modifier Plant..... 28
Gambar 4.1 Sistem Instrumentasi berbasis computer. 30
Gambar 5.1 Automatic Double Side Labeling Machine. 40
Gambar 5.2 Automatic Filling Machine 24 Nozzle 41
Gambar 5.3 Automatic Filling Machine 10 Nozzle. 42
Gambar 5.4 Automatic Caper Machine 4 Head.. 43
Gambar 5.5 Laser Batch Number... 44
Gambar 5.6 Carton Erector Machine 45
Gambar 5.7 Robotic Loading Machine. 46
Gambar 5.8 Carton Sealer Machine.. 46
Gambar 5.9 Palettizing Machine 47
Gambar 5.10 Alur proses lithos filling machine.. 48
Gambar 5.11 Block diagram dari program PLC filling lithos. 48

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya vi
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

Gambar 5.12 Diagram prinsip dari automatic filling lithos control system 50
Gambar 5.13 Diagram prinsip dari filling lithos measurement system 51
Gambar 5.14 Flowchart dari filling lithos program.... 52
Gambar 5.15 Nomor batch pada kemasan lithos. 55

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya vii
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

DAFTAR TABEL

Tabel 5.1 spesifikasi Automatic Double Side Labeling Machine... 40


Tabel 5.2 Spesifikasi Automatic Filling Machine 10 Nozzle.. 41
Tabel 5.3 Spesifikasi Automatic CapperMachine 4 Head... 43
Tabel 5.4 Spesifikasi Carton Erector Machine. 44
Tabel 5.5 spesifikasi Robotic Loading Machine 45
Tabel 5.6 spesifikasi Carton Sealer Machine 46
Tabel 5.7 Spesifikasi Palettizing Machine... 47

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya viii
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Selain menggunakan bahan bakar minyak, mesin-mesin industri dan kendaraan


bermotor perlu menggunakan pelumas dalam pengoperasiaannya. Pada intinya, pelumas
berfungsi untuk melumasi komponen-komponen mesin supaya komponen-komponen tersebut
tidak mudah aus selama mesin beroperasi. Untuk itu, pelumas kualitas terbaik perlu
digunakan sehingga umur mesin menjadi lebih lama.
Pertamina sebagai salah satu badan usaha milik negara mempunyai peran untuk
memproduksi pelumas sebagai salah satu inti bisnisnya. Namun, Pertamina bukanlah satu-
satunya produsen pelumas di Indonesia. Banyak sekali merek pelumas yang beredar di
Indonesia baik yang diproduksi di dalam negeri maupun yang diimpor ke Indonesia.
Banyaknya merek pelumas membuat konsumen bisa memilih pelumas yang dikehendakinya.
Ini membuat pasar pelumas penuh dengan persaingan. Dan tentu saja, konsumen akan
memilih pelumas dengan kualitas terbaik dengan harga yang paling murah. Untuk itu,
Pertamina perlu beroperasi dengan prinsip bisnis yang sehat supaya bisa lebih unggul
daripada produsen pelumas lainnya dalam kompetisi yang ketat ini.
Untuk itu, perlu dilakukan berbagai upaya agar Pertamina beroperasi secara lancar dan
tidak mengalami gangguan yang bisa menyebabkan terganggunya proses produksi pelumas
baik dari segi kuantitas maupun dari kualitas dari pelumas, tapi dengan biaya produksi yang
seminimum mungkin. Hal ini bisa dilakukan dengan melakukan efisiensi pada beberapa
fungsi produksi pada lantai produksi di Lube Oil Blending Plant (LOBP) Production Unit
Gresik. Efisiensi tersebut bisa dilakukan dengan cara penggunaan alat alat produksi yang
mempunyai harga yang cukup murah tapi dalam fungsinya tidak mengganggu proses dari
kegiatan produksi pelumas, perbaikan alat alat produksi yang masih layak, dan juga
maintenance alat alat yang digunakan dalam proses produksi sehingga bisa mendeteksi
kerusakan secara dini dengan harapan life time dari alat produksi bisa lebih lama.

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 1
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

Otomasi industri meliputi penggunaan teknologi informasi dan sistem kontrol.


Teknologi informasi dimanfaatkan untuk merepresentasikan data-data di lapangan kepada
pihak manajemen. Sedangkan sistem kontrol bertugas untuk mengontrol jalannya peralatan-
peralatan pada proses produksi.
Sistem kontrol di industri terdiri atas peralatan-peralatan yang saling terhubung dalam
suatu jaringan. Hal ini memungkinkan terjadinya proses komunikasi di antara peralatan-
peralatan tersebut. Dalam proses komunikasi tersebut terjadi pertukaran data. Untuk
menjamin validitas data yang dipertukarkan maka diperlukan seperangkat aturan yang
mengatur mengenai sistem komunikasi antara perangkat-perangkat dalam sistem kontrol
tersebut. Seperangkat aturan tersebut dinamakan protokol komunikasi.
Untuk menciptakan seorang engineer yang berpengalaman dapat diawali dari tempat
dimana seseorang menambah rasa keingintahuan mereka. Dalam suatu universitas pengalaman
bagi seorang mahasiswa dapat diperoleh dengan cara mengikuti Kuliah Kerja Lapangan (KKL) di
suatu perusahaan. Disamping mendapatkan pengalaman pengalaman kerja mahasiswa juga akan
mendapatkan wawasan dalam dunia industri, baik dari sisi sosial maupun teknis. Diharapkan
dengan bertambahnya wawasan tersebut mahasiswa dapat menjadi calon output dari perguruan
tinggi yang lebih mengenal akan perkembangan industri itu sendiri.
Kerjasama yang baik antara dunia pendidikan sebagai penghasil output tenaga kerja
berpendidikan dan terampil dengan semua unsur di luar perguruan tinggi pengguna tenaga
kerja sebagai pengguna tenaga kerja akan besar sekali manfaatnya.
Sementara itu Kuliah Kerja Lapangan di Universitas Brawijaya merupakan mata
kuliah wajib yang akan memberikan mahasiswa pengalaman dalam implementasi ilmu yang
telah diberikan di perguruan tinggi untuk dapat diimplementasikan ke dalam suatu industri.
Dengan syarat kelulusan yang ditetapkan, mata kuliah Kuliah Kerja Lapangan telah
menjadi salah satu pendorong utama bagi tiap-tiap mahasiswa untuk mengenal dan
mengaplikasikan ilmu dan pengetahuannya pada aplikasi praktis di dunia kerja.

1.2 Rumusan Masalah

1. Bagaimana proses produksi pelumas PT. Pertamina Lubricants PUG mulai dari
penerimaan bahan baku pelumas hingga menjadi produk siap pakai?

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 2
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

2. Apa saja bagian-bagian mesin produksi yang terdapat pada lithos filling machine di
PT. Pertamina Lubricants PUG?
3. Bagaimana prinsip kerja sistem kontrol pada lithos filling machine di PT. Pertamina
Lubricants PUG?

1.3 Tujuan

1. Mengetahui proses produksi pelumas PT. Pertamina Lubricants PUG mulai


penerimaan bahan baku pelumas hingga menjadi produk siap pakai.
2. Mengetahui bagian-bagian mesin produksi yang terdapat pada lithos filling machine
pada PT. Pertamina Lubricants PUG.
3. Mengetahui prinsip kerja sistem kontrol pada lithos filling machine pada PT.
Pertamina Lubricants PUG.

1.4 Manfaat

1. Menambah wawasan bagi mahasiswa tentang proses pembuatan pelumas di PT.


Pertamina Lubricants PUG secara lengkap dan rinci.
2. Menerapkan ilmu yang diperoleh mahasiswa dalam kegiatan perkuliahan ke dalam
dunia industri, terutama industri pembuatan pelumas.
3. Mahasiswa mampu memberikan analisa dan membantu mencarikan solusi atas
masalah-masalah yang terjadi pada dunia industri.

1.5 Metode Pembuatan Laporan

Laporan ini ditulis berdasarkan hasil kegiatan Kuliah Kerja Lapang di PT. Pertamina
Lubricants PUG dengan metode sebagai berikut untuk mendapatkan makalah pelaporan yang
baik, diantaranya:
1. Observasi Lapangan
Observasi Lapangan merupakan metode dimana kami terjun langsung ke tempat
dimana alat yang dianalisa berada untuk mengamati prinsip kerja alat tersebut
dengan didampingi oleh pembimbing lapang dari PT. Pertamina Lubricants PUG.

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 3
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

2. Pengambilan Informasi Langsung


Dengan melakukan tanya jawab dengan para supervisor yang terdapat di PT.
Pertamina Lubricants PUG didapat banyak informasi yang penting terkait proses
produksi, prinsip kerja alat, maupun maintenance alat tersebut.
3. Pengumpulan data
Pengumpulan data mengenai alat yang kami analisa didapat dari dari hasil diskusi
dengan pembimbing lapang serta mencari data dari internet.
4. Studi literatur
Metode lain yang kami gunakan untuk menyempurnakan laporan kuliah kerja lapang
kami adalah dengan studi literatur yang berupa buku manual atau part lists dari alat
yang kami analisa. Kami juga mempelajari detail proses produksi dari brosur yang
dimiliki oleh PT. Pertamina Lubricants Unit Gresik.
5. Analisa dan Pembahasan
Setelah didapat data serta informasi yang telah mencukupi, maka dilakukan analisa
tentang prinsip kerja serta prinsip sistem pengukuran pada alat tersebut.

1.6 Sistematika Laporan


Laporan Kuliah Kerja Lapang ini disusun dengan sistematika berikut:
BAB I Pendahuluan
Bab ini membahas latar belakang penulisan, rumusan masalah penulisan, tujuan penulisan,
metode penyusunan, serta sistematika penulisan laporan Kuliah Kerja Lapang.

BAB II Tinjauan Umum Perusahaan


Bab ini meliputi profil PT. Pertamina Lubricants bagian Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik (PUG).

BAB III Penjelasan Bagian Produksi


Bab ini menjelaskan mengenai kegiatan utama PT. Pertamina Lubricants PUG yaitu produksi
pelumas yang termasuk di dalamnya yaitu proses blending, filling dan packaging.

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 4
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

BAB IV Dasar Teori


Bab ini berisi teori mengenai sistem instrumentasi dan kontrol, programmable logic controller
yang digunakan di industri.

BAB V Lithos Filling Machine


Bab ini menjelaskan detail prinsip kerja secara umum proses pengisian pelumas ke dalam
Lithos yang ada di PT. Pertamina Lubricants PUG.

BAB VI Penutup
Bab ini memuat kesimpulan dan saran bagi proses produksi PT. Pertamina Lubricants PUG.

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 5
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

BAB II
SEJARAH DAN GAMBARAN UMUM LOBP PUG

2.1 Sejarah PT. Pertamina Lubricants

Industri minyak di Indonesia dimulai pada awal abad ke-19. Masa awal pencarian dan
penemuan minyak di Indonesia terjadi antara tahun 1871-1885, yaitu 12 tahun setelah
pemboran minyak pertama di Titusville, Pensylvania, Amerika Serikat (tahun 1859) dan mulai
terjadi pemboran minyak pada tahun 1883 di Telaga Tiga. Setelah itu, berturut-turut, mulai
tahun 1885 sampai tahun 1945 terjadi masa eksploitasi minyak oleh penjajah, yaitu Belanda
dan Amerika Serikat (AS). Di zaman Jepang, usaha yang dilakukan umumnya adalah
merehabilitasi lapangan dan sumur yang rusak akibat bumi hangus atau pengeboman
(pertamina.com).
Masa perjuangan minyak Pra-Pertamina terjadi pada tahun 1945-1957. Tetapi selama
perang kemerdekaan, kegiatan pencarian minyak berhenti. Kemudian mulai berdiri
perusahaan minyak pribumi PTMSU Pangkalan Berandan dan PTMN Cepu pada tahun 1945.
Pada tahun 1950, PTMSU Pangkalan Berandan berubah menjadi PTMRI Sumatera Utara dan
PTMN Cepu berubah menjadi PTMNRI Cepu. Pada Agustus 1951, Gubernur Sumatera, Mr.
Teuku H. Moh. Hasan, mengajukan sebuah mosi yang memperjuangkan pertambangan
minyak dan disokong oleh kabinet secara bulat pada 2 Agustus 1951 dan dibentuk sebuah
komisi. Perjuangan di parlemen salah satunya adalah merintis UU pertambangan yang
mengganti Indische Mijnwet (UU Pertambangan Pemerintah Hindia Belanda) yang mengatur
kegiatan pencarian minyak bumi di Indonesia. Di Tahun 1957, Pemerintah RI mengambil alih
semua perusahaan Belanda di Indonesia (kecuali SHELL karena kepemilikannya bersifat
internasional). Kemudian pada 10 Desember 1957 berdiri PT Permina sebagai perusahaan
minyak pertama bersifat nasional (pertamina.com).
Pada tahun 1959, berdiri NV NIAM (NV Nederlands Indische Aardolie Maatschappij),
yaitu perusahaan patungan AS dan Belanda. Pada 31 Des 1959, 50% saham NV NIAM diambil
alih pemerintah RI dan NV NIAM berubah jadi PT Permindo. Pada 1961, PT Permindo

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 6
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

dikukuhkan menjadi PN Permigan. Tahun 1961, PT. PERMINA menjadi PN. PERMINA dan
PTMN menjadi PN. PERMIGAN. Pada 4 Jan 1966, Permigan dilikuidasi karena peristiwa
G30S/PKI yang membuat aset Permigan diberikan kepada PN Pertamin dan PN Permina. Di
tahun 1968, PN Pertamin dan PN Permina merger menjadi PN Pertamina. Pada tahun 1971,
diterbitkan UU No. 8 tahun 1971 yang mengukuhkan PN Pertamina menjadi Pertamina.
Kemudian di tahun 2001, diterbitkan UU Migas No 22 tahun 2001 yang akhirnya mengantar
Pertamina menjadi PT Pertamina (Persero). Pada tahun 2003, Pertamina berubah status
menjadi PT Pertamina (Persero) dan terjadi perubahan mendasar pada peran regulator
menjadi player (pertamina.com).
Pertamina adalah Badan Usaha Milik Negara yang telah berubah bentuk menjadi PT
Persero, yang bergerak di bidang energi, petrokimia, dan usaha lain yang menunjang bisnis
Pertamina, baik di dalam maupun di luar negeri yang berorientasi pada mekanisme pasar. PT
Pertamina (Persero) merupakan BUMN yang 100% sahamnya dimiliki oleh Negara. Modal
Disetor (Penanaman Modal Negara/PMN) PT Pertamina (Persero) pada saat pendirian adalah Rp
100 Trilyun yang diperoleh dari "Seluruh Kekayaan Negara yang selama ini tertanam pada
Pertamina, yang meliputi Aktiva Pertamina beserta seluruh Anak Perusahaan, termasuk Aktiva
Tetap yang telah direvaluasi oleh Perusahaan Penilai Independen, dikurangi dengan semua
Kewajiban (Hutang) Pertamina" (pertamina.com). Selain itu PT Pertamina (Persero) juga
membangun unit khusus yang menangani pengolahan pelumas dan aspal. Salah satunya ada di
Gresik, Jawa Timur. PT Pertamina (Persero) meresmikan pengoperasian proyek LOBP (lube oil
blending plant) di Unit Produksi Pelumas Pertamina Gresik, Jawa Timur pada tanggal 31 Januari
2009. Dengan kapasitas produksi 130.000 kiloliter (kl) per tahun, LOBP dapat memenuhi sekitar
40% produksi pelumas Pertamina. Yang mana pembangunan LOBP Gresik dilaksanakan pada 26
April 2007 sampai 1 November 2008 dengan nilai proyek Rp 220 miliar. Proyek tersebut
dikerjakan oleh PT Rekayasa Industri. Selain dua LOBP di Jakarta dan Cilacap, LOBP Gresik
diharapkan bisa memenuhi produksi pelumas pertamina di tengah regulasi terbaru pasar bebas.
Pembangunan LOBP ini, dikatakan sebagai perubahan regulasi tata niaga pelumas di Indonesia
sejak 2001, di tengah persaingan pasar. Dari pasar monopoli pertamina, menjadi pasar bebas.
Sejak 1974 lalu, Pertamina mengandalkan LOBP unit Tanjung Perak guna

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 7
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

memenuhi kebutuhan di Kawasan Timur Indonesia, seperti pasar di Jawa Timur, Sulawesi,
Kalimantan, Bali, NTB, NTT hingga Papua.
Ke depannya diharapkan, keberadaan LOBP Gresik bisa menambah ekspansi
pemasaran Pertamina ke Asia Pasifik, mulai Pakistan, Dubai, dan Australia. Apalagi di tengah
krisis ekonomi ini, Pertamina masih mampu mempertahankan pangsa pasar sebesar 60%. Saat
ini Pertamina baru menguasai 360 ribu sampai 400 ribu kiloliter per tahun dari pasar pelumas
dalam negeri mencapai 500 ribu kiloliter per tahun. Dari jumlah tersebut pertamina mampu
mengeskpor 5.000 sampai 6.000 kiloliter per tahun. Produksi pelumas Pertamina ini di anggap
mampu mempertahankan pangsa pasar dalam negeri hingga 70%. Ke depan, pemerintah
menginginkan agar Pertamina mampu bersaing di negara sendiri, dan dan tidak kalah dengan
perusahaan minyak asing.
Unit pelumas merupakan salah satu unit bisnis yang berada di bawah Direktorat
Pemasaran dan Niaga PT. Pertamina (Persero). Dibentuk berdasarkan SK Direktur hilir No.
Kpts-003/E00000/2002-SO tentang organisasi Bidang Pemasaran dan Niaga, tanggal 13
Februari 2002, dan diperbaharui pada tanggal 30 April 2007 sesuai SK Direktur Pemasaran
dan Niaga No. Kpts-518/F00000/2007-SO. Unit pelumas bergerak dalam bidang produksi,
distribusi dan pemasaran untuk produk-produk pelumas, grease dan memasarkan base oil.
Unit pelumas dipimpin oleh Vice President, berkantor di Lt. 6 Gedung Oil Centre Jl. MH.
Thamrin kav 55 Jakarta Pusat, memiliki Lube Oil Blending Plant (LOBP) di Jakarta, Cilacap
dan Surabaya serta Grease Plant di Jakarta. Unit pelumas memiliki 5 departemen yaitu Retail-
Marketing, Industrial Marketing, Production & Supply Chain, Overseas & Sales, dan Product
Business Development, serta memiliki 7 Sales Region yang setingkat dengan departmen
meliputi Sales Region I-VII.
Lube Oil Blending Plant (LOBP) Produksi Unit Gresik merupakan proyek pergantian
atau modernisasi LOBP Surabaya, dibangun mulai April 2007 sampai dengan Juli 2008 dan
mulai beroperasi pada bulan Agustus 2008. LOBP Gresik memproduksi pelumas untuk
kebutuhan industri, marine dan otomotif. LOBP Gresik merupakan LOBP paling modern yang
dibangun oleh PT Pertamina dibanding dengan LOBP lainnya seperti di Jakarta, Cilacap dan
Surabaya.

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 8
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

2.2 Visi dan Misi PT. Pertamina Lubricants Production Unit Gresik (PUG)
Visi
To Be the Best Lubricating Solution Partner Menjadi Solusi Rekan Pelumasan yang
Terbaik.

Misi
Memasarkan Produk Pelumas, Base Oil dan Paraffinic di Pasar Dalam Negeri Serta Selektif
di Pasar Internasional (ASEAN), Melalui Penciptaan Nilai Tambah Pada Konsumen dan
Perusahaan.

2.3 Struktur Organisasi PT. Pertamina Lubricants PUG

Gambar 2.1 Struktur organisasi PT. Pertamina LOBP Gresik

Struktur Organisasi pada PT. Pertamina Luricants PUG adalah seperti yang tercantum
pada gambar di atas. Terdapat 7 supervisor pada bidang teknik, logistik, Produksi, HSSE

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 9
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

(Healthy Safety Security Environment), gudang penyimpanan, asuransi, serta administrasi


keuangan yang berada di bawah Manager PT. Pertamina Lubricants PUG.
Bagian teknik merupakan bagian yang membidangi mainteance alat yang ada di PT.
Pertamina Lubricants PUG. Area logistik merupakan penyedia logistik untuk packaging.
Bagian produksi merupakan denyut nadi perusahaan dimana proses produksi pelumas
berlangsung. HSSE merupakan bagian yang bertanggung jawab terhadap keamanan seluruh
elemen perusahaan. Bagian pergudangan merupakan bagian yang bertanggung jawab terhadap
penyimpanan produk pelumas jadi. Bagian Asuransi merupakan bagian yang bertanggung
jawab terhadap asuransi kerja seluruh elemen perusahaan. Bagian administrasi dan keuangan
yang bertugas mengatur keuangan serta administrasi perusahaan.

2.4 Proses Produksi PT. Pertamina Lubricants PUG

Gambar 2.2 Alur Produksi PT. Pertamina Lubricants PUG (Sumber: dokumentasi penulis)

Lube Oil Blending Plant (LOBP) Gresik merupakan bentuk modernisasi LOBP
Surabaya dan merupakan salah satu unit usaha PT. Pertamina Lubricants PUG yang berfungsi
untuk melaksanakan produksi minyak pelumas (Lube Oil) yang terintegrasi, diantaranya
dalam beberapa tahap berikut:

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 10
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

1. Penerimaan dan Penimbunan Bahan Baku


2. Blending
3. Filling
4. Pengemasan (Packaging)
5. Penyimpanan (Warehousing)

Kemudian terdapat 3 macam jenis pelumas yang dihasilkan, yaitu:

1. Oli mesin kendaraan bermotor (engine oils)


2. Hydraulic oils
3. Gears oils

Untuk hasil produksi minyak pelumas dikemas dalam 3 jenis kemasan, yaitu:

1. Lithos (Kemasan Botol) dalam 0,8 L, 1 L, 5 L dan 10 L.


2. Drum (200 L dan 209 L).
3. Bulk (6000 L, IBC 1000 L dan 24000 L).

2.5 Proses Penerimaan dan Penimbunan


2.5.1. Penerimaan Bahan Baku dan Material
Bahan dasar pelumas adalah campuran antara base oil dan additive. Base oil merupakan
bahan dasar pelumas, dapat disebut pula sebagai pelarut bahan additive. Base oil dapat digunakan
sebagai penentu sifat utama suatu pelumas, terutama dalam hal viskositasnya.
Kelebihan dari oli produk Pertamina dibanding oli produk lain adalah keunggulan
dalam hal kualitas base oil nya yang tahan terhadap suhu tinggi. Additive merupakan zat-zat
yang ditambahkan untuk meningkatkan kualitas pelumas yang terbentuk dari base oil tersebut.

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 11
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

Gambar 2.3 Penerimaan Base Oil atau Additive dari kapal Tanker ke tangki
pada pelabuhan milik PT. Pertamina (Sumber: dokumentasi penulis)

Proses awal penerimaan base oil adalah pemindahan dari kapal tanker pengangkut
base oil dan additive yang sandar di pelabuhan milik Pertamina ke tanki timbun berkode TO
untuk Base Oil dan TA untuk additive melalui Marine Loading Arm (MLA). Penerimaan
bahan baku bukan hanya diterima melalui kapal tanker.
Material berupa drum, botol lithos, sticker, kardus, serta beberapa jenis additive
dipasok melalui jalur darat. Untuk penerimaan base oil sendiri 90% diterima dari Pertamina
RU VI Cilacap, Jawa Tengah serta sisa 10% nya dari Pertamina RU II Dumai.

2.5.2. Penimbunan Bahan Baku dan Material


Setelah melewati serangkaian proses administrasi, kemudian dilakukan uji kelayakan
kualitas bahan baku dan material yang mana apabila lolos uji kelayakan maka akan disimpan
dalam gudang material serta tanki TO dan TA, tetapi apabila tidak akan dikembalikan kepada
pemasok/vendor. Terdapat pula bahan baku yang disimpan dalam Minibulk Tank atau tanki
berkode TMB, dimana bahan baku tersebut diterima melalui truk tanki atau melalui drum.
Karena apabila additive dari drum langsung dimasukkan ke dalam oven atau proses
selanjutnya akan memakan waktu lama.

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 12
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

Gambar 2.4 Tanki penyimpanan Additive (Tanki TA) dan penyimpanan Base Oil (Tanki TO)
(Sumber: dokumentasi penulis)
Bahan baku yang telah diterima dari tanker dilewatkan jalur pipa yang kemudian
masuk ke tank yard, sedang bahan baku yang diterima dari truk dengan wadah berupa drum
kemudian di timbun di drum yard. Dalam proses penimbunan bahan baku terdapat 17 tanki, 8
tanki berisi base oil dengan masing masing tanki memiliki spesifikasi dan fungsi yang
berbeda, dan 9 tanki lainnya berisi additive. Setiap tanki penyimpanan umumnya dilengkapi
dengan pompa sentrifugal, level transmittor, temperature gauge, dan steam. Beberapa juga
dilengkapi suction heater.
Pada tank yard dilakukan proses sonding secara intensif pada keseluran tanki yang
aktif untuk mengetahui volume minyak yang terdapat pada tangki. Proses sonding ini harus
dilakukan secara sangat teliti dan hati-hati karena apabila berbeda 1 mm saja akan
mempengaruhi volume yang ada pada tanki sekitar 100 L. Proses sonding merupakan proses
pengukuran volume minyak pada tanki yang menggunakan meteran yang dicelupkan hingga
dasar tangki sehingga dapat terbaca batas minyaknya.
Penerimaan base oil atau juga additive sampai tanki timbun menggunakan satu jalur
pipa diameter 8 inch yang dilengkapi automatic pigging system (metode untuk membersihkan
jalur pipa) dan multi purpose piggable loading arm serta Distribution Tee Valve (DTV) untuk
mengalirkan base oil atau additive sampai ke masing-masing tanki. Setiap tanki base oil atau

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 13
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

additive akan dilengkapi dengan pompa dan pipa transfer yang terhubung untuk transfer ke
area blending.
Beberapa additive dalam drum harus dilakukan pemanasan terlebih dahulu dengan
oven untuk mencapai suhu tertentu agar nantinya additive tersebut mudah dipindahkan karena
terjadi penurunan viskositas. Pada TA dan TO juga terdapat sistem pemanas sendiri, yaitu
heating coil dan suction heater, tergantung pada sifat fluida dan rencana pemakaiannya.
Beberapa instrument seperti level indicator, transmitter, dan temperature indicator di tanki
akan dihubungkan dengan Process Control System. Level tanki dapat di monitor pada Ruang
Kontrol atau Control Room. Kedua tanki timbun tersebut juga dilengkapi dengan level alarm
high dan level alarm low.

2.6 Utility Area

Utility Area adalah lokasi dimana mesin-mesin penunjang produksi berada. Mesin-
mesin yang ada pada Utility Area sangat vital keberadaannya pada sebuah industri berskala
nasional. Penjelasan tentang mesin-mesin tersebut akan dijelaskan pada bab berikutnya.

2.6.1. Mesin-mesin Utility Area

Gambar 2.5 Utility area (Sumber: dokumentasi penulis)

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 14
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

2.6.2. Boiler
Boiler adalah suatu wadah tertutup yang memiliki fungsi utama untuk menyediakan
energi panas, biasanya bahan baku pembakarannya adalah berupa air, dimana air tersebut
diubah fasanya menjadi uap panas yang berguna untuk mengatur panas dari mesin blending,
memanaskan additive di tanki, dan sumber panas dari oven untuk memanaskan additive dari
drum. Jika air didihkan sampi menjadi uap atau steam maka volumenya akan meningkat
sekitar 1600x, menghasilkan tenaga yang menyerupai bubuk mesiu yang mudah meledak.
Sehingga sistem boiler merupakan peralatan yang harus di maintenance dengan cukup presisi.

2.6.1. Compressor
Compressor merupakan mesin untuk menaikkan tekanan udara dengan cara
memampatkan gas atau udara yang kerjanya didapat dari poros. Compressor biasanya bekerja
dengan menghisap udara atmosfer. Jika compressor bekerja pada tekanan yang lebih tinggi
dari tekanan atmosfir maka compressor disebut sebagai penguat atau booster. Jika compressor
bekerja pada di bawah tekanan atmosfer maka disebut pompa vakum. Pada PT. Pertamina
Lubricants PUG terdapat 2 unit compressor untuk supply udara ke unit-unit yang
membutuhkan.

2.6.2. Reverse Osmosis


Sebelum air dari water tank sampai boiler, air tersebut melalui beberapa tahap agar
memenuhi syarat sebagai air umpan. Salah satu tahapan adalah reverse osmosis, pada tahap
ini air di saring dari berbagai kotoran seperti lumpur. Setelah itu diproses hingga dihasilkan
air murni yang tidak mengandung bahan-bahan mieral seperti Fe, Ca serta Sceal yang
selanjutnya akan dialirkan menuju condensate tank.

2.6.3. Condensate Tank


Condensate Tank adalah tempat untuk menampung air yang berasal dari proses pada
RO (Reverse Osmosis) yang berupa air murni yang sudah tidak mengandung mineral seperti
Fe, Ca dan Sceal.

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 15
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

2.6.4. Cooling Tower


Cooling Tower merupakan tempat untuk proses pendinginan air melalui udara secara
langsung setelah keluar dari compressor. Setelah air yang didinginkan melalui udara dan
diberi cairan chemical pada pipeline lalu dipompakan menuju condensate cooler kemudian
masuk lagi ke compressor untuk mendinginkan oli didalamnya.

2.6.5. Condensate Cooler


Condensate Cooler merupakan alat yang digunakan mendinginkan air untuk
pendinginan pada compressor dan condensate tank.

2.6.6. Engine Diesel Generator


Engine Diesel Generator merupakan bagian dari peralatan yang ada ada Utility Area
untuk menstabilkan listrik apabila distribusi dari PLN breakdown.

2.6.7. Air dryer


Air Dryer merupakan alat yang digunakan untuk mengeringkan udara agar bebas dari
kandungan air yang digunakan untuk supply ke peralatan instrument, karena adanya air atau
kandungan air dalam proses blending atau proses lainnya yang dapat merusak kualitas
pelumas. Pembuatan pelumas harus steril dari air maupun udara yang menyebabkan bulb.

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 16
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

BAB III
GAMBARAN TENTANG BAGIAN PRODUKSI

3.1 Pengertian Area Produksi

Kegiatan produksi adalah suatu kegiatan yang dilakukan manusia untuk membuat
suatu barang yang berguna bagi keberlangsungan hidup dari berbagai bahan baku (bahan
mentah) yang tersedia di alam. Production Area pada PT. Pertamina Lubricants PUG adalah
suatu lokasi dimana keseluruhan proses produksi pembuatan pelumas mulai dari pencampuran
bahan baku (blending) sampai pengemasan (packaging) berlangsung.

3.1.1 Mesin-mesin pada Production Area


Pada area ini terdapat beberapa mesin atau alat yang semi-terintegrasi satu dengan
lainnya, diantaranya:

1. Automatic Batch Blending (ABB) dan In-Line Blending (ILB)


2. Automatic Piggage Manifold
3. Drum Decanting Unit
4. Labelling Machine
5. Filling Lithos Machine
6. Capering Machine
7. Robotic Machine
8. Carton Erector
9. Carton Sealer
10. Palettizing

Adapun detail dari beberapa alat di atas akan dijelaskan dalam sub bab selanjutnya.

3.1.2 Blending
Blending merupakan proses pencampuran antara dua atau lebih bahan dasar untuk
membuat suatu produk jadi yang merupakan campuran antara beberapa bahan dasar tersebut.
Pada PT. Pertamina Lubricants PUG blending dilakukan antara base oil dan additive dalam

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 17
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

kadar atau suatu resep tertentu agar didapatkan suatu produk pelumas yang sesuai dengan
kebutuhan produksi. Base Oil yang masuk dalam proses blending berasal dari tanki timbun TO,
sedangkan additive yang masuk ke dalam proses blending berasal dari tanki timbun TA serta tanki
TMB, kemudian seperti telah dijelaskan pada bab sebelumnya, additive yang mempunyai
viskositas besar tersebut di oven terlebih dahulu agar mudah untuk di alirkan melalui pipa-pipa.

3.1.2.1. Mesin Automatic Batch Blanding

Gambar 3.1 Automatic Batch Balanding (Sumber: dokumentasi penulis)

Mesin Automatic Batch Blending (ABB) merupakan salah satu mesin blending
termutakhir yang dimiliki oleh PT. Pertamina Lubricants PUG, dimana sistem kerja dari
mesin ini adalah dengan men steer atau mengaduk campuran base oil dan additive yang
disalurkan melalui pipa dari tanki timbun dalam suatu tanki raksasa.
ABB memiliki sistem operasi full automatic yang dikontrol atau dimonitor dari control
room. Mesin blending ini memiliki kapasitas produksi maksimal 18 ton/jam atau 100-200 KL
per hari. Variabel utama yang dikontrol dalam mesin blending jenis ini adalah berat masing-
masing bahan baku yang di sensing melalui sensor load cell. Digunakan satuan berat karena
mempermudah perhitungan komposisi saat pencampuran serta tidak sulit dalam memonitor

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 18
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

kapasitas ABB. Karena apabila menggunakan satuan volume akan sulit, dimana nantinya
faktor suhu, tekanan, serta massa jenis cairan juga akan mempengaruhi perhitungan.
Variabel lain yang dimonitor atau dikontrol adalah adalah suhu pencampuran, dimana
besarnya berbeda-beda pada tiap resep blending suatu jenis pelumas dengan jenis lainnya.
Suhu juga harus dikontrol agar tidak merusak rantai karbon dalam additive yang berguna
untuk memaksimalkan kinerja mesin. Tanki ABB dilengkapi heating coil untuk mengatur
temperatur dari steam yang diproduksi boiler. Tanki juga dilengkapi dengan spray system
pembilas tangki yang berguna untuk membersihkan tanki dari additive dengan base oil agar
3
tercipta efisiensi kerja ABB. Terdapat juga pompa transfer dengan kapasitas debit 60 m per
jam yang berguna untuk mengirim produk semi finish dari batch blending ke holding tank.
Program atau software yang digunakan untuk mengontrol atau memonitor proses
blending dan lainnya bernama LubeGamCell. LubeCell merupakan software buatan Perancis
yang didatangkan satu paket dengan mesin blending. ABB sendiri digunakan untuk kapasitas
produksi yang kecil, karena kapasitasnya yang lebih kecil dan prosesnya yang lebih lama
daripada In-Line Blending (ILB). Untuk mengkalibrasi ABB maupun ILB dilakukan
telemaintenance dengan vendor dari Perancis tersebut.

3.1.2.2. Mesin In-Line Blending

Gambar 3.2 In-Line Blending (ILB) (Sumber: dokumentasi penulis)

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 19
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

Mesin In-Line Blending (ILB) merupakan mesin blending lainnya yang dimiliki oleh
PT. Pertamina Lubricants PUG dimana sistem kerja dari mesin ini adalah dengan langsung
mencampur campuran base oil dan additive yang disalurkan melalui pipa dari tanki timbun
dalam suatu jalur atau pipa sendiri yang tertutup.
Sama seperti ABB, ILB memiliki sistem operasi full automatic yang dikontrol atau
dimonitor dari control room. Mesin blending ini memiliki kapasitas produksi maksimal 60
ton/jam atau 300-499 KL per hari. Variabel utama yang dikontrol dalam mesin blending jenis
ini adalah aliran udara (flow) dalam pipa blending dengan satuan kg/hour yang mesti sesuai
agar proses blending berjalan lebih optimal. Dalam hal ini terlihat kelunggulan kecepatan
blending dari ILB yang lebih cepat karena tidak diperlukan sensor berat dibading dengan yang
membutuhkannya ABB.
ILB cocok digunakan untuk blending suatu bahan khusus dan tertentu saja (single
grade/minimum grade), dimana pembersihan jalur dilakukan dengan blower, yaitu meniupkan
udara kering ke dalam jalur pipa untuk membersihkan sisa blending sebelumnya apabila
selanjutnya akan dilakukan blending dengan resep lain. Pada ujung pipa blending terdapat
steering mini untuk membantu mempercepat proses homogenisasi.
Sama seperti ABB, program atau software yang digunakan untuk mengontrol atau
memonitor proses blending IB dan lainnya bernama LubeCell. LubeCell merupakan software
buatan Perancis yang didatangkan satu paket dengan mesin blending. ILB sendiri digunakan
untuk kapasitas produksi yang besar karena kapasitasnya yang lebih besar dan prosesnya yang
lebih cepat dari pada ABB. Untuk mengkalibrasi baik ABB maupun ILB dilakukan
telemaintenance dengan vendor dari Perancis tersebut.

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 20
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

3.1.3.Automatic Piggable Manifold

Gambar 3.3 Manifold (Sumber: dokumentasi penulis)

Manifold adalah sistem kendali utama bagi seluruh jalur pipa yang ada pada area
produksi (blending, filling) dimana keseluruhan transfer baik base oil, additive, maupun
pelumas jadi dikendalikan melalui kontrol pipa ini. Jadi untuk mengatur buka tutup jalur pipa
cukup hanya dengan mengatur manifold saja maka keseluruhan perintah transfer baik base oil,
additive maupun pelumas yang sudah jadi akan di eksekusi. Manifold juga membuat produk
jadi terkirim sesuai dengan tanki yang dikehendaki.
Pigging adalah suatu sistem untuk membersihkan jalur pipa dari bekas additive yang
masih menempel pada pipa dengan menggulirkan suatu bola-semi silinder pejal (pig) yang
dibasuh base oil. Pigging dilakukan untuk meminimalisasi kemungkinan terjadinya
kontaminasi antara satu resep pelumas dengan resep lainnya yang komposisinya berbeda.

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 21
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

3.1.4.Drum Decanting Unit

Gambar 3.4 Drum Decanting Unit (Sumber: dokumentasi penulis)

Drum Decanting Unit (DDU) merupakan suatu alat untuk menyedot isi drum additive
untuk kemudian langsung masuk ke proses blending. Terdapat pipa kapiler yang masuk
kedalam drum melalui mulut drum. Bila viskositas additive tinggi, maka pipa kapiler akan
menyedot pada bagian atas mulut drum. Bila viskositas additive rendah, maka pipa kapiler
akan masuk lebih dalam ke drum untuk menyedot additive agar lebih cepat.

3.1.5. Filling
Filling merupakan tahap yang cukup vital dalam proses produksi pelumas di PT.
Pertamina Lubricants Unit Gresik, dimana pada tahap ini pelumas yang telah dihasilkan dari
proses blending diisi ke dalam suatu wadah untuk memudahkan konsumen dalam
mengkonsumsi produk pelumas PT. Pertamina Lubricants PUG. Terdapat 3 jenis filling pada
PT. Pertamina Lubricants PUG adalah:

1. Filling Lithos (pengisian dalam kemasan botol)


2. Filling Drum (pengisian dalam kemasan Drum)
3. Filling Bulk (pengisian curah)

Adapun pembahasan yang lebih rinci mengenai tiap-tiap jenis filling akan dibahas pada sub
bab selanjutnya.

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 22
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

3.1.5.1. Filling Lithos


Filling Lithos merupakan salah satu system produksi pengisian minyak pelumas yang
ada di PT. Pertamina Lubricants Production Unit Gresik. Filling Lithos dalam produksinya
memiliki 4 line produksi:

1. Line 1 (Memproduksi pelumas ukuran 0,8 liter dan 1 liter) terdiri dari stasiun:
unscramble, labeling, filling, capering, induction seal, laser maker, robotic, carton
sealed, palletizing.
2. Line 2 (Memproduksi pelumas ukuran 0,8 liter dan 1 liter) terdiri dari stasiun:
unscramble, labeling, filling, capering, induction seal, laser maker, robotic, carton
sealed, palletizing.
3. Line 3 (Memproduksi pelumas ukuran 5 liter dan 10 liter) terdiri dari stasiun:
labeling, filling, capering, induction seal, batch laser, carton erector, robotic,
carton sealer, palletizing.
4. Line 4 (Memproduksi pelumas ukuran 5 liter dan 10 liter) terdiri dari stasiun:
labeling, filling, capering, induction seal, batch laser, carton erector, robotic,
carton sealer, palletizing.

3.1.5.2.Filling Drum
Filling drum memiliki sistem yang lebih sederhana dibandingkan proses filling lithos.
Filling drum dimulai dengan penyablonan pada drum. Proses penyablonan dilakukan secara
manual karena lebih cepat. Dalam sehari dapat dihasilkan penyablonan sebanyak 1500 drum.
Sedangkan jika melalui mesin sablon otomatis hanya menghasilkan sebanyak 800 drum dalam
sehari dan cat yang ada di dalam mesin penyablon cepat kering sehingga tidak dapat di gunakan.
Setelah melalui melalui proses penyablonan drum diletakan di atas konveyor untuk dibawa ke
mesin filling. Kemudian drum di isi oleh mesin filling. Setelah melalui proses filling drum di
tutup. Tutup drum itu sendiri terdiri atas 2 jenis yaitu tutup berukuran 2 inch dan inch dan tutup
tersebut akan di kunci oleh mesin yang bernama plug untuk yang berukuran 2 inch dan repsil
untuk tutup yang berukuran inch. Selanjutnya penutup akan diberi security ring dan melakukan
penyegelan. Setelah melewati tahap penyegelan drum akan di angkut ke gudang

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 23
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

nusantara untuk proses distribusi pada konsumen. Ratarata penghasilan pelumas setiap 1 jam
sekitar 45 drum. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar berikut:

Gambar 3.5 Filling Drum (Sumber: dokumentasi penulis)

Berdasarkan gambar di atas pada dasarnya sistem filling drum sama dengan filling
lithos akan tetapi filling drum hanya terdapat 2 mesin produksi yaitu mesin filling dan mesin
robotic drum stencil. Pada filling drum juga terdapat conveyor digunakan sebelum drum
masuk ke mesin produksi, hanya sebagai loading drum saja.

3.1.5.3.Filling Bulk
Filing bulk merupakan pengisian minyak curah. Filling bulk memiliki proses yang
lebih sederhana lagi jika dibandingkan dengan filling lithos dan filling drum. Pertama saat truk
pembawa IBC (Intermediated Bulk Container) datang maka operator akan mengatur mesin
filling dan nozzle diarahkan ke mulut IBC, kemudian dilakukan proses pengisian. Setiap kotak
IBC berisi 1 ton minyak dan setiap tanki memiliki volume 6000 liter.

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 24
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

Gambar 3.6 Filling Bulk Station (Sumber: dokumentasi penulis)

3.1.6.Packaging
Packaging merupakan proses yang berada satu rangkaian berbarengan dengan proses
filling. Proses packaging merupakan proses pengemasan baik drum, lithos maupun curah
milik PT. Pertamina Lubricants agar lebih mudah untuk dikenali oleh pelanggan. Untuk
melihat keaslian pelumas produk PT. Pertamina Lubricants pada kemasan lithos dapat dilihat
pada hal-hal berikut:

1. Tutup Botol
Pada bagian samping tutup botol dan leher botol terdapat dua buah batch
number yang letaknya simetris satu sama lain. Selain itu juga kedua nomor batch
tersebut sama. Sebagai contoh, sebuah batch number pada kemasan oli PrimaXp
adalah 01465156. Cara membaca batch number botol tersebut adalah: 5 nomor
pertama dari kiri adalah nomor urut produksi, dua nomor setelahnya menunjukkan
tahun produksi, kemudian satu nomor paling kanan adalah menunjukkan di unit mana
pelumas tersebut di produksi, dimana angka 6 menunjukkan unit Gresik.
2. Ring Botol
Pada tutup botol terdapat suatu ring atau segel di bawahnya. Pastikan segel
tersebut ada pada produk pelumas PT. Pertamina Lubricants, karena apabila tidak ada

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 25
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

sudah dipastikan pelumas tersebut palsu, disebabkan jika membuka tutup botol maka
ring tersebut juga akan terputus.
3. Segel Alumunium Foil
Setelah botol dibuka maka pada bagian mulut botol terlebih dahulu dilihat
apakah terdapat alumunium foil yang berlogo PT. Pertamina Lubricants atau tidak.
Karena pada proses produksi terdapat alat untuk merekatkan alumnium foil secara
sempurna untuk menutup seluruh bagian mulut botol.
4. Sticker (Label)
Sticker merupakan indikator paling mudah untuk mengenali produk pelumas
PT. Pertamina Lubricants. Pada kemasan botol, terdapat logo pelumas PT. Pertamina
Lubricants yang cukup jelas untuk dilihat. Khusus pelumas Fastron terdapat logo PT.
Pertamina Lubricants yang transparan pada sticker yang akan terlihat jika terkena sinar
ultraviolet.
3.1.7. Warehousing
Proses penimbunan produk jadi dilakukan sebelum langsung diedarkan pada toko
pelumas atau bengkel-bengkel kendaraan bermotor. Kegunaan dari penimbunan ini adalah
untuk menyimpan persediaan dalam jumlah besar apabila sewaktu-waktu permintaan pasar
meningkat dari sebelumnya, serta dapat mengendalikan peredaran pelumas terutama pada
wilayah operasi PT. Pertamina Lubicants PUG, yaitu di Indonesia bagian Timur.
Pada area PT. Pertamina Lubricants PUG terdapat gudang penyimpanan internal sementara
yang memiliki kapasitas cukup kecil sebelum dipindah ke Gudang Nusantara Bandaran dan
juga Gudang Pasar Turi. Untuk kemasan lithos dalam dus disimpan dalam gudang finish
product serta terdapat pallet di bawah kemasan dus tersebut untuk memudahkan mobilisasi
dengan forklift dan kemasan drum ditimbun dalam Drum Yard.

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 26
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

Gambar 3.7 Penyimpanan Lithos Finish Product (Sumber: dokumentasi penulis)

3.2 Laboratorium

Laboratorium berperan untuk memeriksa mutu pelumas yang akan dipasarkan baik
produk maupun kemasannya. Dengan didukung peralatan laboratorium yang modern, kualitas
Pertamina berstandar Internasional dan bermutu tinggi. Pada laboratorium produk, semua
produk pelumas PT. Pertamina Lubricants yang akan dipasarkan harus lolos uji laboratorium
yang berstandar Internasional. Pada laboratorium in juga dilalukan uji simulasi blending serta
uji kelayakan base oil dan additive yang diterima PT. Pertamina Lubricants.
Sedangkan pada laboratorium Material, semua material pembungkus Lithos dan Drum
sebelum dipakai dilakukan pengujian terlebih dahulu di laboratorium tersebut, yang meliputi
peralatan Bursting Test untuk menguji kekuatan kemasan box karton serta ditimbang untuk
mengetahui beratnya agar sesuai dengan spesifikasi yang diharapkan PT. Pertamina
Lubricants. Kemudian terdapat alat ukur dimensi untuk mengetahui volume pada kemasan
lithos, serta alat uji jatuh untuk mengetahui kekuatan drum sehingga kualitas dan kuantitas
pelumas PT. Pertamina Lubricants kemasan drum tetap terjaga.

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 27
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

3.3 Viscosity Modifier Plant

Gambar 3.8 Viscosity Modifier Plant (Sumber: dokumentasi penulis)

Viscosity Modifier Plant merupakan suatu area pada PT. Pertamina Lubricants PUG
yang memiliki fungsi utama untuk membuat bahan additive. Arti Viscosity Modifier disini
adalah memodifikasi (membuat) additive dari base oil yang dicampur dengan bahan polymer.
Pada area ini juga terdapat proses mini blending untuk mencampur base oil dan polymer
tersebut. Untuk mengontrol masuknya base oil sebanyak 5000 liter ke dalam tangki blending
digunakan kontrol on-off (1 dan 0). Sedangkan untuk kontrol suhu dilakukan dengan kontrol
Proportional untuk bukaan katup steam nya. Additive hasil modifikasi pada area ini akan
langsung masuk ke tangki timbun TA untuk dapat di blending pada area produksi dengan
ABB atau ILB.

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 28
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

BAB IV
DASAR TEORI

4.1 Sistem Instrumentasi dan Kontrol

Pengukuran yang teliti dan sistem kontrol yang tepat dalam industri proses, dapat
menghasilkan harga variable fisika dan kimia dari sistem yang sesuai dengan harga
perancangannya. Hal ini akan dapat menghemat biaya operasi serta perbaikan hasil produksi.

Sebagai contoh, harga temperature yang tepat dalam pemprosesan minyak mentah
(crude oil) akan menghasilkan produk terbaiknya. Jika harga temperature ini digunakan untuk
mengontrol aliran atau jumlah bahan bakar yang digunakan didalam proses pemanasan, maka
tidak akan terjadi overheating pada proses tersebut sehingga jumlah bahan bakar dapat
dihemat.
Tujuan dari penerapan sistem instrumentasi dan kontrol di dalam industri proses
adalah berkaitan dengan segi ekonomis. Oleh karena itu instrumentasi dan sistem kontrol
yang diterapkan diharapkan dapat menghasilkan:

1. Kualitas produk yang lebih baik dalam waktu pemrosesan yang lebih singkat.
2. Biaya produksi yang lebih murah, oleh karena:
Penghematan bahan mentah dan bahan bakar.
Peningkatan efisiensi waktu mesin dan pekerja.
Pengurangan produksi yang rusal (off spec.).
3. Peningkatan keselamatan personil dan peralatan.
4. Pengurangan polusi lingkungan dari bahan limbah hasil proses.

Berdasarkan ini, maka beberapa hal yang termasuk dalam sistem instrumentasi dan
kontrol meliputi:

1. Karakteristik proses.
2. Sistem pengukuran.

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 29
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

3. Pemrosesan data otomatis.


4. Sistem pengontrolan dengan elemen kontrol akhir (final control element).

Keempat butir sistem instrumentasi dan kontrol tersebut di atas sudah dilakukan sejak
awal oleh setiap orang yang ingin memperoleh harga tertentu dari suatu besaran fisika. Semua
langkah dalam sistem instrumentasi dan kontrol pada industri proses dilakukan secara manual.
Dalam pengembangan selanjutnya, sistem secara manual dikembangkan sehingga
tidak semua langkah dalam proses dilakukan oleh manusia namun sudah dibantu dengan
instrument pengukuran dan kontrol berbasis mekanika dan elektrika. Dalam perkembangan
yang terakhir, langkah pemrosesan data dan pengontrolan berbagai besaran fisika atau kimia
tidak dilakukan secara terpisah, tetapi dilakukan secara simultan. Hal ini memerlukan suatu
processor yang dapat mengkoordinasi hasilpengukuran dan tindak lanjut berdasarkan pilihan
algoritma yang dapat digunakan dalam mengkoordinasi langkah sistem instrumentasi. Juga
berdasarkan kemampuannya dalam melakukan pemantauan dan pengolahan data, selanjutnya
mengeluarkan hasil pengolahan untuk memicu final control element pada proses.

Gambar 4.1 Sistem Instrumentasi berbasis komputer

Pada awalnya sistem kontrol yang terdapat di kilang minyak adalah konsep yang
sekarang dikenal dengan sebutan sistem kontrol terdistribusi. Pada konsep ini, peralatan
instrumentasi dan sistem kontrol didistribusikan di seluruh plant, dimana operator dapat

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 30
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

membaca set point dan mengatur keluaran. Namun antara satu sistem kontrol dengan sistem
kontrol yang lain tidak dihubungkan, sehingga operator harus bertugas mengkoordinasikan
sistem kontrol yang terdistribusi tersebut. Komunikasi yang digunakan untuk
mengintegrasikan pengoperasian kilang dilakukan dengan komunikasi verbal antara satu
operator dengan yang lain (interface antara manusia-manusia). Konsep ini tentunya hanya
dapat dilakukan pada proses yang tidak rumit dan kecil.
Setelah ditemukan instrumentasi dan sistem kontrol pneumatik yang terhubung
langsung pada tahun 1930, konsep arsitektur sistem kontrol masih sama dengan sebelumnya,
dimana elemen kontrol seperti sensor, controller dan hubungan antara operator dengan
actuator tetap tersebar di seluruh plant. Situasi ini terus berubah sesuai dengan meningkatnya
kapasitas dan kerumitan kilang. Suatu hal yang sulit untuk tetap mempertahankan architecture
dimana setiap elemen kontrol tersebar di setiap lokasi. Akhirnya pada awal tahun 60-an
setelah ditemukan sistem transmitter jenis pneumatik, membuat architecture sistem kontrol
berubah menjadi terpusat dimana monitoring dan pengendalian proses dilakukan dari ruang
kendali (control room).
Mekanisme sistem kontrol dengan architectur terpusat seperti ini dilakukan dengan
cara: pengukuran proses variabel dilakukan oleh sensor di lapangan, kemudian hasil
pengukuran ditransmisikan oleh transmiiter ke controller yang berlokasi di ruang kendali.
Selanjutnya sinyal kontrol yang diinginkan ditransmisikan kembali ke actuator pada unit
proses. Keuntungan architecture ini adalah semua informasi yang diperlukan dapat
ditampilkan di ruang kontrol sehingga mudah dilihat oleh operator dengan demikian operator
dapat dengan mudah mengontrol kilang.
Kelanjutan evolusi sistem kontrol tradisional adalah sistem kontrol berbasis komputer.
Penerapan komputer dalam industri pertama dipasang pada stasiun pembangkit tenaga listrik
untuk monitoring plant. Penemuan ini memberikan kemampuan data acquisition yang
sebelumnya tidak ada, dan membebaskan operator dari pengoperasian plant berupa
pengambilan dan penyimpanan data yang selama ini berulang dilakukan oleh operator.
Dalam waktu singkat setelah itu, sistem kontrol komputer dipasang di pabrik kimia dan
kilang. Penerapan ini masih menggunakan sistem control analog elektronik sebagai controller

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 31
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

utama. Komputer difungsikan sebagai supervisory dimana menggunakan data masukan yang
tersedia untuk menghitung setpoint control yang menghasilkan kondisi operasi yang efisien,
selanjutnya set point ini dikirim ke controller analog yang berfungsi sebagai pengontrol loop
tertutup. Kemampuan supervisory komputer dalam mengambil, memperagakan dan
menyimpan data yang dibutuhkan operator dapat memperbaiki pengoperasian pabrik dan
menghasilkan nilai ekonomi yang optimum.
Tahap selanjutnya evolusi sistem kontrol komputer pada proses adalah penggunaan
komputer pada loop kontrol utama, biasa disebut Direct Digital Control (DDC). Dalam
pendekatan ini, pengukuran proses dilakukan komputer secara langsung, komputer
menghitung keluaran kontrolnya, kemudian mengirimkan keluaran tersebut secara langsung
ke alat penggerak (final element). Untuk keamanan, sistem kontrol analog elektronik masih
disediakan, untuk menjamin proses tetap berjalan meskipun komputer mengalami kegagalan
(failure). Ini disebabkan karena pada awal sistem DDC masih terdapat masalah kehandalan
perangkat keras komputer. Meskipun ada masalah tersebut, ternyata sistem kontrol digital
mempunyai kemampuan jauh lebih besar dari sistem kontrol analog dalam hal penalaan
(tuning) parameter dan set point. Algoritma kontrol yang rumit dapat diterapkan untuk
memperbaiki pengoperasian plant, dan tuning parameter loop control dapat diset secara
adaptif (self tuning) mengikuti perubahan kondisi operasi.

4.2 Programmable Logic Controller (PLC)


4.2.1.Pengertian PLC
Sebuah PLC (Programmable Logic Controller) adalah sebuah alat yang digunakan
untuk menggantikan rangkaian sederetan relay yang ada pada sistem kontrol konvensional.
PLC bekerja dengan cara mengamati masukan (melalui sensor), kemudian melakukan proses
dan melakukan tindakan sesuai yang dibutuhkan, berupa menghidupkan atau mematikan
keluaran. Program yang digunakan adalah berupa ladder diagram yang kemudian harus
dijalankan oleh PLC. Dengan kata lain PLC menentukan aksi apa yang harus dilakukan pada
instrument keluaran yang berkaitan dengan status suatu ukuran atau besaran yang diamati.
Proses yang di kontrol ini dapat berupa regulasi variabel secara kontinyu seperti pada sistem-
sistem servo, atau hanya melibatkan kontrol dua keadaan (on/off) saja, tetapi dilakukan secara

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 32
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

berulang-ulang seperti umum dijumpai pada mesin pengeboran, sistem konveyor dan lain
sebagainya.
PLC secara bahasa berarti pengontrol logika yang dapat diprogram, tetapi pada
kenyataannya, PLC secara fungsional tidak lagi terbatas pada fungsi-fungsi logika saja.
Sebuah PLC dewasa ini juga dapat melakukan perhitungan-perhitungan aritmatika yang relatif
kompleks, fungsi komunikasi, dokumentasi dan lain sebagainya. PLC banyak digunakan pada
aplikasi-aplikasi industri, misalnya pada proses pengepakan, perakitan otomatis dan lain-lain.
Hampir semua aplikasi kontrol listrik membutuhkan PLC. Alasan utama perancangan PLC
adalah untuk menghilangkan beban ongkos perawatan dan penggantian sistem kontrol mesin
berbasis relay. Adapun ciri atau karateristik PLC memiliki beberapa aspek sebagai berikut:

a. PLC sebenarnya suatu sistem berbasis mikroprosesor yang memiliki fungsi - fungsi
dan fasilitas utama dari sebuah mikro komputer.
b. PLC diprogram melalui programming unit yang bisa berupa terminal komputer dengan
VDU (Video Display Unit) dan keyboard atau dengan terminal portable khusus (mirip
kalkulator dengan tampilan LCD). Pada saat ini PLC dapat di program melalui PC.

c. PLC mengontrol suatu alat berdasarkan status masukan/keluaran suatu alat dan
program.

Selanjutnya berdasarkan jumlah input/output yang dimilikinya ini, secara umum PLC
dapat dibagi menjadi tiga kelompok besar yaitu:

a. PLC mikro, PLC dapat dikategorikan mikro jika jumlah input/output pada PLC ini
kurang dari 32 terminal.
b. PLC mini, kategori ukuran mini adalah jika PLC tersebut memiliki jumlah
input/output antara 32 sampai 128 terminal.
c. PLC large, PLC ukuran ini dikenal juga dengan PLC tipe rack dimana PLC dapat
dikategorikan sebagai PLC besar jika jumlah input/outputnya lebih dari 128 terminal.

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 33
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

4.2.2.Fungsi PLC
PLC ini dirancang untuk menggantikan satu rangkaian relay sequensial dalam suatu
sistem kontrol. Selain dapat diprogram, alat ini juga dapat dikendalikan, dan dioperasikan
oleh orang yang tidak memiliki pengetahuan di bidang pengoperasian komputer secara
khusus. PLC ini memiliki bahasa pemrograman yang mudah dipahami dan dapat dioperasikan
bila program yang telah dibuat dengan menggunakan software yang sesuai dengan jenis PLC
yang digunakan sudah dimasukkan.
Alat ini bekerja berdasarkan input-input yang ada dan tergantung dari keadaan pada
suatu waktu tertentu yang kemudian akan meng-on atau meng-off kan output-output. PLC
juga dapat diterapkan untuk pengendalian sistem yang memiliki output banyak. Banyak hal
yang dapat dilakukan oleh PLC, yaitu sebagai:

1. Sequence Control
a. Pengganti relay control logic.
b. Timers/counters.
c. Pengganti pengendali yang berupa papan rangkaian elektronik.
d. Pengendali mesin dan proses.
2. Kontrol Canggih
a. Operasi aritmatik (+, -, x, :).
b. Penanganan informasi.
c. Kontrol analog (suhu, tekanan, dan lain-lain).
d. PID (Proposional Integrator Differensiator).
e. Servo motor control.
f. Stepper motor control.
3. Kontrol Pengawasan
a. Proses monitor dan alarm.
b. Monitor dan diagnosa kesalahan.
c. Antarmuka dengan komputer (RS 232 / RCS 485).
d. Antarmuka dengan printer / ASCII.
e. Jaringan kerja otomasi pabrik.

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 34
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

f. Local Area Network.


g. Wide Are Network.

4.2.3.Prinsip Kerja PLC


PLC merupakan peralatan elektronik yang dibangun dari mikroprosesor untuk
memonitor keadaan dariperalatan input untuk kemudian di analisa sesuai dengan kebutuhan
perencana (programmer) untuk mengontrol keadaan output. Sinyal input diberikan kedalam
input card. Ada 2 jenis input card, yaitu:

1. Analog Input Card


2. Digital Input Card

Setiap input mempunyai alamat tertentu sehingga untuk mendeteksinya mikroprosesor


memanggil berdasarkan alamatnya. Banyaknya input yang dapat diproses tergantung jenis
PLC- nya. Sinyal output dikluarkan PLC sesuai dengan program yang dibuat oleh pemakai
berdasarkan analisa keadan input. Ada 2 jenis output card, yaitu:

1. Analog Output Card


2. Digital Output Card

Setiap ouput card mempunyai alamat tertentu dan diproses oleh mikroprosesor
menurut alamatnya. Banyaknya output tergantung jenis PLC nya. Pada PLC juga dipersiapkan
internal input dan output untuk proses dalam PLC sesuai dengan kebutuhan program. Dimana
internal input dan output ini hanya sebagai flag dalam proses. Di dalam PLC juga
dipersiapkan timer yang dapat dibuat dalam konfigurasi on delay, off delay, on timer, off timer
dan lain-lain sesuai dengan programnya. Untuk memproses timer tersebut, PLC memanggil
berdasarkan alamatnya.
Untuk melaksanakan sebagai kontrol system, PLC ini didukung oleh perangkat lunak
yang merupakan bagian peting dari PLC. Program PLC biasanyaterdiri dari 2 jenis yaitu
ladder diagram dan instruksi dasar diagram, setiap PLC mempunyai perbedaan dalam
penulisan program.

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 35
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

4.2.4.Struktur Dasar PLC


4.2.4.1. Central Processing Unit (CPU)
Unit processor atau Central Processing Unit (CPU) adalah unit yang berisi
mikroprosessor yang mengolah sinyal-sinyal input dan melaksanakan pengontrolan, sesuai
dengan program yang disimpan di dalam memori, lalu mengkomunikasikan keputusan-
keputusan yang diambilnya sebagai sinyal-sinyal kontrol ke interface output.
Fungsi CPU adalah mengatur semua proses yang terjadi di PLC. Ada tiga komponen
utama penyusun CPU ini, yaitu processor, memory dan power supply.

4.2.4.2. Memory
Memory yang terdapat dalam PLC berfungsi untuk menyimpan program dan
memberikan lokasi-lokasi dimana hasil-hasil perhitungan dapat disimpan didalamnya. PLC
menggunakan peralatan memory semi konduktor seperti RAM (Random Acces Memory),
ROM (Read Only Memory), dan PROM (Programmable Read Only Memory) RAM
mempunyai waktu akses yang cepat dan program-program yang terdapat didalamnya dapat
deprogram ulang sesuai dengan keinginan pemakainya. RAM disebut juga sebagai volatile
memory, maksudnya program-program yang terdapat mudah hilang jika supply listrik padam.
Dengan demikian untuk mengatasi supply listrik yang padam tersebut maka diberi
supply cadangan daya listrik berupa baterai yang disimpan pada RAM. Seringkalo CMOS
RAM dipilih untuk pemakaian power yang rendah. Baterai ini mempunyai jangka waktu kira-
kira lima tahun sebelum harus diganti.

4.2.4.3. Input/output
Sebagaimana PLC yang direncanakan untuk mngontrol sebuah proses atau operasi
mesin, maka peran modul input/output sangatlah penting karena modul ini merupakan suatu
perantara antara perangkat kontrol dengan CPU. Suatu peralatan yang dihubungkan ke PLC
dimana megirimkan suatu sinyal ke PLC dinamakan peralatan input. Sinyal masuk kedalam
PLC melalui terminal atau melalui kaki-kaki penghubung pada unit. Tempat dimana sinyal
memasuki PLC dinamakan input poin, Input poin ini memberikan suatu lokasi didalam
memory dimana mewakili keadaannya, lokasi memori ini dinamakan input bit. Ada juga

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 36
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

output bit di dalam memori dimana diberikan oleh output poin pada unit, sinyal output dikirim
ke peralatan output. Setiap input/output memiliki alamat dan nomor urutan khusus yang
digunakan selama membuat program untuk memonitor satu persatu aktivitas input dan output
didalam program. Indikasi urutan status dari input output ditandai Light Emitting Diode
(LED) pada PLC atau modul input/output, hal ini dimaksudkan untuk memudahkan
pengecekan proses pengoperasian input/output dari PLC itu sendiri.

4.2.4.4. Power Supply


Unit ini berfungsi untuk memberikan sumber daya pada PLC. Kebanyakan PLC
bekerja dengan catu daya 24 VDC atau 220 VAC. Sumber tegangan yang dibutuhkan oleh
CPU, memori dan rangkaian lain adalah sumber tegangan DC, umumnya untuk komponen
digital diperlukan tegangan searah 5 volt.

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 37
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

BAB V
PEMBAHASAN

5.1. Lithos Filling Machine

5.1.1. Definisi dan Prinsip Kerja


Lithos filling machine adalah suatu mesin yang digunakan untuk pengisian pelumas ke
dalam lithos (botol kemasan plastik) yang menggunakan sistem otomatis dan terdiri dari
beberapa rangkaian mesin yang saling berhubungan antara satu dengan yang lain yang
dihubungkan dengan konveyor. Sistem ini dijalankan secara otomatis dengan menggunakan
PLC (Programmable Logic Control) sebagai kontrolernya, dengan berbagai macam sensor
sebagai input dan aktuatornya menggunakan motor dan pneumatik. Yang semuanya terhubung
pada sistem pengolahan pelumas secara langsung yang di simpan didalam tanki (tank yard),
yang nantinya di salurkan ke lithos filling machine melalui pipa-pipa.
Kemudian untuk basic operasinya sendiri secara umum dikendalikan oleh sebuah unit
kontrol yaitu PLC sebagai sentral kontrol. Disamping itu juga fungsi-fungsi tombol dan
switch yang masing-masing bisa dijelaskan sebagai berikut:

- Tombol-tombol dan switch, berada di kontrol panel, dimana masing-masing


berfungsi secara terpisah dalam pengoperasian oleh operator.
- Photoelectric mendeteksi adanya botol, secara sinkron terkomunikasi dengan
sistem lain.
- PLC dan perlengkapan lainnya ada di main panel, berfungsi sebagai pengendali
utama dari sistem kontrolnya.

Untuk sensor atau switch yang dipakai pada umumnya dapat dikategorikan menjadi dua,
yaitu:
- Sensor penghubung antara konveyor dari unit mesin yang terkait dengan konveyor
adalah untuk menjamin adanya kelancaran distribusi.
- Sensor/switch yang berfungsi sebagai pengaman yang terkait dengan pengaman,
lebih berfungsi sebagai control kondisi yang terjadi karena tidak berfungsinya
mesin, baik karena faktor operator, produk atau benda lain yang tidak semestinya.

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 38
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

Selanjutnya untuk penempatan mesin sebaiknya berada pada ruangan yang


sirkulasinya cukup dengan lantai datar dan kuat, untuk tingkat ketinggian mesin bisa diatur
dari kaki penyangga yang berada dibagian bawah mesin. Selain itu penyambungan sumber
pneumatic dari kompresor harus mempertimbangkan sumber kompresor sendiri, sebaiknya
pengguna telah melengkapi kompresor dengan air dryer, sehingga udara yang dihasilkan
memiliki kadar air yang rendah, hal ini menjamin keawetan onderdil.

Lithos filling machine sendiri terdiri dari beberapa bagian, yaitu:

1. Automatic Double Side Labeling Machine


2. Automatic In-Line Filler Machine 10 Nozzle (untuk FL03/04) dan Automatic
Rotary Filler Machine 24 Nozzle (untuk FL01/02)
3. Automatic Capper Machine 10 Head (untuk FL01/02) dan Automatic Caper
Machine 4 Head (untuk FL03/04)
4. Carton Erector
5. Robotic Loading Machine
6. Carton Sealer Machine
7. Palletizing Machine (Semi Auto)

5.1.2.Bagian Lithos Filling Machine


5.1.2.1. Automatic Double Side Labeling Machine
Automatic Double Side Labeling Machine merupakan mesin yang digunakan untuk
proses penempelan label (tipe sticker) dua sisi secara otomatis, dimana operator hanya
bertugas mengontrol kondisi mesin dan penyediaan produk dalam proses produksi serta mesin
ini tersambung dengan conveyor untuk menjamin distribusi botol lebih baik. Mesin ini
memiliki dimensi dan spesifikasi elektrika sebagai berikut:

Panjang 2000 mm
Dimensi mesin
Lebar 1555 mm
Tinggi 2020 mm

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 39
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

Power supply 220/380 volt AC/3 phasa


Spesifikasi elektrika Installation power 4 kW
Pneumatic supply 6 bar
Tabel 5.1 spesifikasi Automatic Double Side Labeling Machine

Gambar 5.1 Automatic Double Side Labeling Machine

5.1.2.2. Automatic Filling Machine 24 Nozzle (untuk FL01/02)

Filling machine 24 nozzle merupakan mesin utama dalam proses filling lithos yang
digunakan untuk mengisi oli pelumas ke dalam lithos 0,8 liter atau 1 liter. Mesin ini terdiri dari 24
nozzle berupa suntikan yang akan mengisi lithos di bawahnya seperi pada Gambar 5.2. Pada
mesin ini terdapat 2 tanki penampung yang berukuran kecil yang terhubung dengan tanki finish
product. Media penghubungnya disalurkan melalui pipa yang dibatasi dengan katup jenis butterfly
(katup penghubung). Mesin ini memanfaatkan prinsip pneumatic dalam proses pengisiannya
sehingga mendapatkan hasil yang lebih akurat karena automatic filling machine ini juga dikontrol
menggunakan PLC dari pada menggunakan motor listrik atau manual.

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 40
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

Gambar 5.2 Automatic Filling Machine 24 Nozzle

5.1.2.3. Automatic Filling Machine 10 Nozzle (untuk FL03/04)

Automatic Filling Machine 10 Nozzle merupakan mesin yang digunakan untuk mengisi oli
pelumas ke dalam lithos (botol) baik itu yang berukuran 4 liter atau 10 liter. Mesin ini terdiri dari
10 nozzle, nozzle disini merupakan suntikan yang digunakan untuk mengisi lithos. Mesin ini
terdiri dari 2 tanki penampung berukuran kecil yang terhubung dengan tanki finish product. Media
penghubungnya disalurkan melalui pipa yang dibatasi dengan katup jenis butterfly (katup
penghubung). Mesin ini memanfaatkan sistem pneumatic dalam proses lithos filling sehingga
hasil yang didapat lebih aman dari pada motor listrik atau manual. Karena pada sistem pneumatic
lebih aman dari resiko terbakar, mengingat oli pelumas merupakan bahan mudah terbakar. Mesin
ini memiliki dimensi dan spesifikasi elektrika sebagai berikut:

Panjang 2000 mm
Dimensi mesin
Lebar 1270 mm
Tinggi 2630 mm
Power supply 220/380 volt AC/3 phasa
Spesifikasi elektrika Installation power 4 kW
Pneumatic supply 6 bar
Tabel 5.2 Spesifikasi Automatic Filling Machine 10 Nozzle

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 41
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

Gambar 5.3 Automatic Filling Machine 10 Nozzle (Sumber: dokumentasi penulis)

5.1.2.4. Automatic Capper Machine 10 Head (untuk FL01/02)

Automatic cappering machine 10 head merupakan mesin yang digunakan untuk proses
pemasangan tutup lithos dengan sistem rotary secara otomatis, keunggulan dari sistem rotary
capper machine 10 head ini yaitu lebih cepat dalam proses penutupan dari pada sistem in-line.
Setelah melalui capering machine, lithos kemudian melewati sensor yang digunakan
untuk mendeteksi tutup botol yang telah dipasang pada proses sebelumnya. Kemudian akan
melalui pengecekan level pelumas dalam lithos menggunakan sensor level. Apabila level
cairan lithos kurang dari yang telah ditentukan maka akan dilakukan reject. Konveyor lithos
berjalan lagi dan menuju induction seal yang berfungsi untuk merekatkan seal dari bahan
aluminium foil ke mulut botol dengan cara memanasi seal tersebut hingga mulut botol
meleleh dan seal aluminium foil bisa merekat dengan baik pada mulut botol. Sebelum menuju
laser batch nubmer untuk penomoran product terdapat sensor untuk mendeteksi ada tidaknya
seal aluminium foil pada mulut botol, jika tidak konveyor akan berhenti.

5.1.2.5. Automatic Capper Machine 4 Head (untuk FL03/04)


Automatic Capper Machine 4 Head merupakan mesin yang digunakan untuk proses
pemasangan tutup botol dengan sistem rotary secara otomatis, keunggulan sistem ini yaitu
lebih cepat dalam proses penutupan botol dibandingkan dengan mesin capper sistem in-line.
Mesin ini memiliki dimensi dan spesifikasi elektrika sebagai berikut:

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 42
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

Dimensi Rotary Panjang 2000 mm (include conveyer)


capper machine Lebar 1270 mm
Tinggi 2630 mm
Dimensi Capper Panjang 1860 mm (include conveyer)
Loading Lebar 920 mm
Tinggi 3010 mm
Power supply 220/380 volt AC/3 phasa
Spesifikasi elektrika Installation power 4 kW
Pneumatic supply 6 bar
Tabel 5.3 Spesifikasi Automatic CapperMachine 4 Head

Gambar 5.4 Automatic Caper Machine 4 Head (Sumber: dokumentasi penulis)

5.1.2.6. Laser Batch Number


Alat ini memberikan nomor batch pada botol dan tutupnya. Batch number ini berisi
informasi tentang dimana, kapan dan nomor pelumas itu diproduksi. Permukaan botol akan
terbakar oleh sinar laser dengan membentuk batch number tersebut. Laser tersebut
memancarkan satu angka terus menerus dengan timing yang telah disinkronkan dengan speed
motor konveyor sampai 8 angka dan selesai.

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 43
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

Gambar 5.5 Laser Batch Number (Sumber: dokumentasi penulis)

5.1.2.7. Carton Erector


Carton erector merupakan mesin yang digunakan untuk melipat kardus sehingga
dalam posisi siap isi. Setelah melalui proses pemberian stempel yang dilakukan secara manual
menggunkan tenaga manusia kardus dimasukkan pada bentangan besi yang ada dalam mesin
tersebut. Mesin ini memanfaatkan kerja dengan sistem pneumatic. Dan mesin ini juga
terhubung dengan konveyor untuk menjamin distribusi berjalan dengan baik hingga robotic
loading machine. Mesin ini memiliki dimensi dan spesifikasi elektrika sebagai berikut

Dimensi Carton Panjang 2300 mm


Erector Machine Lebar 2130 mm
Tinggi 1620 mm
Power supply 220/380 volt AC/3 phasa
Spesifikasi elektrika Installation power 4 kW
Pneumatic supply 6 bar
Tabel 5.4 Spesifikasi Carton Erector Machine

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 44
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

Gambar 5.6 Carton Erector Machine (Sumber: dokumentasi penulis)

5.1.2.8. Robotic Loading Machine


Robotic Loading Machine merupakan mesin yang berfungsi untuk pengemasan produk
yang telah siap dipakai kedalam kardus, termasuk pelipatan kardus hingga posisi siap isi.
Yang mana pada mesin ini banyak memanfaatkan kerja dengan sistem pneumatic. Dan mesin
ini juga tersambung dengan konveyor untuk menjamin distribusi bisa berjalan dengan baik.
Mesin ini memiliki dimensi dan spesifikasi elektrika sebagai berikut:

Dimensi Robot Bottle Panjang 5070 mm (include conveyer)


Loading Machine Lebar 2455 mm
Tinggi 2625 mm
Power supply 220/380 volt AC/3 phasa
Spesifikasi elektrika Installation power 4 kW
Pneumatic supply 6 bar
Tabel 5.5 spesifikasi Robotic Loading Machine

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 45
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

Gambar 5.7 Robotic Loading Machine (Sumber: dokumentasi penulis)

5.1.2.9. Carton Sealer Machine


Mesin ini digunakan untuk proses menutup dan merekatkannya kardus yang telah
berisi botol dengan sealer yang kemudian dilanjutkan dengan proses pengangkutan dengan
konveyor menuju bagian palletizing. Dimensi dari mesin ini adalah sebagai berikut:

Dimensi Carton Panjang 1790 mm


Sealer Machine Lebar 950 mm
Tinggi 1463 mm
Power supply 220/380 volt AC/3 phasa
Spesifikasi elektrika Working temperature 30 C
Installation power 5 kW
Tabel 5.6 spesifikasi Carton Sealer Machine

Gambar 5.8 Carton Sealer Machine (Sumber: dokumentasi penulis)

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 46
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

5.1.2.10. Palletizing machine (semi auto)

Fungsi dari alat ini adalah untuk menyusun produk siap pakai dan telah dikemas dalam
kardus untuk memudahkan pengangkutan ke tahap berikutnya, yaitu dipindahkan dengan
menggunakn forklift dan disimpan sementara di gudang. Dimensi dari alat ini adalah sebagai
berikut:

Dimensi Carton Panjang 12350 mm


Sealer Machine Lebar 3430 mm
Tinggi 1803 mm
Power supply 220/380 volt AC/3 phasa
Spesifikasi elektrika Working temperature 30 C
Installation power 5 kW
Tabel 5.7 Spesifikasi Palettizing Machine

Gambar 5.9 Palettizing Machine (Sumber: dokumntasi penulis)

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 47
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

5.2. Prinsip Kerja Kontrol Lithos Filling Machine

Online Online Send Cap


Weighing Weighin

Guide Send the Labelling Filling Capping


the Lithos

Laser
Palettizing Carton Robotic Carton
Batch
Sealer Erector
Number

Out the Send Online


Lithos Carton Numbering

Gambar 5.10 Alur proses lithos filling machine

Human-Machine
Inteface

Main program of PLC

Automatic Labelling Cappering Carton Palettizing


/ manual servo control erector control
control control subroutine control subroutine
subroutine subroutine subroutine

Drive Filling Robotic Carton


control servo control sealer
subroutine control subroutine control
subroutine subroutine

Gambar 5.11 Block diagram dari program PLC filling lithos

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 48
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

Lithos Filling Machine merupakan serangkaian mesin yang bekerja bersama-sama


dalam menghasilkan produk lithos, dengan meletakkan lithos di atas konveyor yang menuju
ke arah mesin labeling machine. Labeling machine ini merupakan mesin yang digunakan
untuk memberikan sticker pada lithos baik sisi depan lithos dan sisi belakang lithos.
Pada mesin ini terdapat 2 sensor photoelectric yang digunakan sebagai input dari PLC,
yang pertama sensor photoelectric (omron L 32) yang berfungsi untuk mendeteksi botol, jika
botol terdeteksi maka motor penarik gulungan sticker akan ON sehingga sticker bisa
menempel. Kemudian yang kedua sensor photoelectric yang bentuknya mirip seperti
optocoupler dengan merek SICK, yang berfungsi untuk mendeteksi kapan motor sticker harus
berhenti. Kemudian mesin ini juga menggunakan motor yang juga menjadi output PLC, motor
yang dipakai pada mesin ini adalah jenis motor 3 phasa yang terpasang untuk menjalankan
konveyor dan motor servo untuk penarik gulungan sticker. Untuk motor 3 phasanya sendiri
ada 3 buah yaitu pada bagian konveyor samping, konveyor atas dan konveyor bawah yang
ketiganya harus bekerja secara sinkron dengan kecepatan yang sama agar botol lithos tidak
miring maupun jatuh. Kemudian untuk motor servonya sendiri berjumlah 2 buah juga yang
berada pada bagian penarik/penggulung sticker agar sticker bisa di tempelkan di botol lithos
secara teratur, perlu diketahui sticker yang ada ditata seperti gulungan tisu sehingga gulungan
akan berputar sesuai dengan putaran motor servo dan sticker lepas dari gulungan tersebut
karena sticker menempel pada botol lithos juga digunakan sikat/brush untuk menekan
gulungan agar sticker benar-benar bisa lepas dari gulungan. Selain itu kecepatan motor 3
phasa yang digunakan bisa diatur menggunakan inverter.
Kemudian setelah sticker benar-benar menempel pada botol lithos, maka botol lithos
akan dilewatkan lagi melalui konveyor menuju sensor kamera. Sensor kamera yang digunakan
adalah Omron F160-S2 sebanyak 2 buah, yang mana digunakan untuk mengecek sticker pada
botol lihos dari sisi depan dan sisi belakang serta dilengkapi juga dengan LED super bright
sebagai penerangan. Dan hasilnya bisa kita monitoring lewat monitor kecil yang tersedia,
apakah sticker yang terpasang dalam keadaan baik atau rusak. Setelah melewati sensor
kamera botol lithos akan menuju ke filling machine.

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 49
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

Pada Filling machine ini terdapat dua tipe, yaitu filling machine 24 nozzle dan filling
machine 10 nozzle yang merupakan mesin utama pada lithos filling machine, hal ini
dikarenakan pada mesin ini terjadi proses pengisian pelumas ke dalam lithos. Dalam
pengisiannya botol lithos disusun berjajar di konveyor, dengan posisi lubang mulut lithos
dibawah nozzle. Jumlah nozzle yang dipakai ada 24 buah untuk FL01/02 dan 10 buah untuk
FL03/04, yang mana tiap 12 nozzle pada FL01/02 dan 5 buah nozzle pada FL03/04
berhubungan dengan tanki penyimpanan sementara, maka jumlah tankinya 2 buah. Tiap tanki
ini terhubung langsung dengan pipa-pipa tanki finish product yang dibatasi dengan katup jenis
butterfly. Berikut adalah diagram cara kerja filling machine:

Human Machine
Interface

Servo Filling
Push Button
Mechanism
Switches
PLC Control System Transmission
Sensors
Mechanism
Online Capping
Weighing
Mechanism

Gambar 5.12 Diagram prinsip dari automatic filling lithos control system

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 50
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

Parameters
setting
Human Machine PLC Control Positioning
Interface System Module
Positive Reverse

Rotation Rotation
Drive

Precision Signal
Servo Servo
Metering
Motor Driver
Pump
Feedback
Signal

Gambar 5.13 Diagram prinsip dari filling lithos measurement system

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 51
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

Start

Lithos sent to
filling station

N
Empty lithos
confirm

Filling begin

N
Full filling
check

Y
Filling stop

Out of the lithos

End

Gambar 5.14 Flowchart dari filling lithos program

Setiap nozzle pada filling machine dilengkapi dengan sensor flowmeter, sensor ini
digunakan untuk mengetahui berapa liter yang sudah terisi pada lithos. Sehingga botol dapat
terpenuhi secara otomatis sesuai setingan yang diatur yaitu 0,8 liter, 1 liter, 5 liter atau 10 liter.
Selain itu mesin ini juga mempunyai 3 buah sensor photoelectric. Deskripsi dari cara kerja
dan kegunaan dari sensor tersebut adalah sebagai berikut:

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 52
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

1. Sensor photoelectric (Omron E3F3R61) dengan reflector pemantul, sensor ini terpasang
pada konveyor sebelum masuk ke rotary filling machine 24 nozzle untuk FL01/02 dan
line filling machine 10 nozzle untuk FL03/04. Apabila sensor ini terhalang
botol, berarti botol yang akan masuk ke filling machine 24/10 nozzle cukup banyak.
Output dari sensor ini memerintahkan motor konveyor samping dari labeling
machine untuk berhenti sejenak, sampai kemudian sensor tidak mendeteksi botol lagi
sehingga motor konveyor samping labeling machine kembali jalan.
2. Photoelectric yang kedua adalah photoelectric tipe omron E3Z yang terletak di dalam
mesin filling. Fungsi dari photoelectric tersebut adalah untuk mendeteksi jumlah botol
masuk pada mesin filling. Dalam aplikasinya, 1 botol kemasan 5 liter atau 10 liter
dihitung oleh sensor tersebut dihitung 2 kali. Jika hitungan dari sensor tersebut sudah
mencapai 20 (yang berarti menandakan bahwa botol ayng masuk sudah mencapai 10),
maka proses filling pelumas ke dalam lithos dimulai. Nozzle dari mesin filling akan turun
dan disetting tepat masuk ke dalam lubang botol. Setelah flow meter telah mendeteksi
bahwa proses pengisian pelumas telah selesai, maka nozzle akan naik. Jika sudah selesai
proses filling, maka penghalang yang mencegah botol bergerak saat proses filling akan
masuk dan botol akan dibawa oleh konveyor menuju capper filling.
3. Photoelectric yang ketiga adalah photoelectric dengan tipe omron E3Z yang terletak di
luar mesin filling setelah proses pengisian pelumas ke lithos. Fungsi dari sensor ini
adalah mengaktifkan 2 penghalang yang ada di dalam mesin filling. Penghalang pertama
terletak di bagian awal dari mesin filling yang fungsinya untuk menghalangi botol yang
kosong berjalan ketika proses filling telah selesai. Hal tersebut digunakan untuk memberi
jarak botol yang keluar dari mesin filling dengan botol kosong yang akan mengalami
proses filling. Penghalang yang kedua terletak di bagian akhir dari mesin filling yang
menghalangi botol agar tidak bergerak saat proses filling. Fungsi kerja dari sensor
photoelectric terebut adalah menghitung botol yang keluar dari mesin filling. Jika
hitungan dari sensor terebut mencapai 6 (yang berarti mengitung 3 botol), maka
penghalalang pertama akan masuk dan botol kosong akan masuk ke mesin filling. Jika
hitungan dari sensor mencapai hitungan 20 (yang berat botol yang dihitug telah

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 53
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

mencapai 10), maka penghalang kedua akan keluar dan akan menahan laju dari botol
yang akan mengalami proses filling.
Setelah keluar dari filling machine, maka botol yang telah berisi pelumas tersebut akan
dibawa konveyor menuju automatic capper feeder yang sistemnya bergabung menjadi 1
dengan mesin rotary capper 10 head atau 4 head. Fungsi dari mesin ini adalah memberikan
tutup kepada botol dan kemudian memutar tutup tersebut sehingga bisa dengan kuat menutup
botol. Di mesin ini juga terdapat 2 sensor yang berjenis photoelectric dengan tipe omron
E3F3. Jika sensor tersebut mendeteksi adanya botol (yang berarti antrian botol yang akan
masuk ke rotary capper feeder telah penuh), maka sensor ini akan mencegah agar penghalang
kedua pada mesin filling agar tidak masuk sehingga botol yang telah berisi oli tetap tertahan
di dalam mesin filling. Sensor kedua mempunyai jenis yang sama dengan sensor pertama,
sedangkan fungsinya adalah mendeteksi ada tidaknya botol yang akan diputar tutupnya. Jika
sensor ini tidak mendeteksi adanya botol maka mesin rotary capper akan berhenti, dan jika
sensor ini telah mendeteksi adanya botol kembali maka rotary capper akan kembali berputar.
Mekanik dari mesin ini telah dirancang sedemikian rupa sehingga ketika masuk, tutup botol
tepat berada di bawah akan kembali berputar. PLC dari mesin ini telah dirancang sedemikian
rupa sehingga ketika masuk, tutup botol tepat berada di bawah head dari rotary capper,
dengan menggunakan perhitungan speed conveyor dan counter yang tepat.
Dari mesin rotary capper, botol-botol yang telah tertutup tersebut kemudian dibawa
oleh konveyor menuju mesin induction seal yang bertugas untuk merekatkan seal yang terbuat
dari alumunium foil ke mulut botol dengan cara memanasi seal tersebut hingga mulut botol
meleleh sehingga seal bisa melekat di mulut botol. Induction seal ini hanya bisa memanaskan
logam tertentu dengan jarak sekitar 1 cm. Jika kita meletakkan tangan kita dibawah bagian
yang digunakan untuk memanaskan seal, maka kita tidak akan merasakan panas. Seal yang
telah melekat pada mulut botol berguna untuk mencegah kebocoran dari pelumas.
Setelah melalui mesin induction seal maka konveyor akan membawa botol ke sebuah
selang yang bisa menghembuskan udara bertekanan cukup tinggi. Fungsi dari proses ini adalah
meniup botol yang kosong (belum terisi oli) yang diakibatkan oleh error pada mesin filling lithos.
Tekanan udara dari selang tersebut disetting agar udara tidak bisa menyingkirkan botol

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 54
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

yang sudah berisi oli, tapi bisa menyingkirkan botol kosong dengan tiupannya. Cara ini
sederhana tapi sangat efektif dalam mendeteksi botol kosong.
Dari induction seal, konveyor akan membawa botol-botol tersebut ke mesin fault seal
rejection yang berguna untuk mendeteksi kegagalan pemberian seal pada tutup botol. Sensor
yang digunakan adalah sensor capacitive dengan merek SICK. Dalam fungsi kerjanya, sensor
ini bekerja sama dengan sensor photoelectric yang digunakan untuk mendeteksi botol pada
mesin fault seal rejection. Jika sensor photoelectric telah mendeteksi adanya botol, maka
sensor capacitive akan mendeteksi ada atau tidaknya seal pada tutup botol dengan prinsip
capasitansi. Jika sensor mendeteksi seal telah terpasang, maka botol tersebut lolos, sedangkan
jika sensor tidak mendeteksi adanya seal, maka botol tersbut akan didorong oleh lengan
pneumatic sehingga botol tersbut reject.
Botol yang terpasang oleh seal yang terbuat dari alumunium foil tersebut kemudian di
bawa konveyor menuju mesin laser batch number. Fungsi dari alat ini adalah memberikan nomor
batch pada botol dan tutupnya. Batch number ini berisi informasi tentang dimana, kapan, dan shift
saat pelumas itu diproduksi. Permukaan botol akan terbakar oleh sinar laser dengan membentuk
karakter angka batch number tersebut. Sedangkan asap yang diakibatkan oleh proses tersebut akan
dihisap oleh sebuah selang yang dihubungkan dengan vacuum pump.

Gambar 5.15 Nomor batch pada kemasan lithos (Sumber: dokumentasi penulis)

Kemudian setelah diberi nomor batch pelumas-pelumas ini siap untuk dikemas
kedalam kardus dan siap dijual ke pasaran. Pada proses pengemasannya sendiri kardus-kardus
yang ada dilipat dan disiapkan menggunakan Robotic Loading Machine dan Carton Erector.
Dan setelah semua botol yang berisi pelumas masuk kedalam kardus, selanjutnya
menuju ke Carton Sealer Machine untuk proses menutup dan menyegel kardus yang telah berisi

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 55
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

botol dengan sealer yang kemudian dilanjutkan dengan proses pengangkutan dengan konveyor
menuju bagian palletizing machine. Pada palletizing machine ini terjadi proses penyusunan
produk siap pakai dan telah dikemas dalam kardus untuk memudahkan pengangkutan ke tahap
berikutnya, dengan dipindahkan menggunakn forklift dan disimpan sementara di gudang. Tetapi
sebelum dibawa ke gudang kardus-kardus yang ada ditandai dengan stempel dari pihak QC
(Quality Control) secara manual yang berarti produk pelumas tersebut sudah layak jual.

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 56
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

BAB VI

PENUTUP

6.1. Kesimpulan
Proses produksi pelumas pada PT. Pertamina Lubricants PUG dari mulai penerimaan
bahan baku base oil dan additive, blending dan filling dilakukan secara terpusat di control
room. Penyimpanan pada gudang finish lithos product dan drum yard dilakukan secara
manual menggunakan tenaga manusia.
Bagian- bagian mesin produksi pada lithos filling machine dari awal sampai akhir
proses adalah labelling machine, automatic filling machine 24 nozzle (FL01/02), automatic
filling machine 10 nozzle (FL03/04), automatic capper 10 head (FL01/02), automatic capper
4 head (FL03/04), laser batch numbering, carton erector machine, robotic loading machine,
carton sealer machine, dan palettizing (semi auto). Semua mesin tersebut saling bekerja semi-
terintregasi dengan kontrol PLC.
Prinsip kerja kontrol dari proses filling adalah menggunakan PLC tipe Omron yang
dimana PLC menentukan aksi apa yang harus dilakukan pada instrument keluaran yang
berkaitan dengan status suatu ukuran atau besaran yang diamati pada tiap proses filling.
Proses yang di kontrol dapat berupa regulasi variable pada setiap mesin produksi bagian
filling lithos secara kontinyu atau hanya melibatkan kontrol dua keadaan (on/off) saja, tetapi
proses pengisian atau filling dilakukan secara kontinyu dimana flow dari proses kontrol mesin
filling dilakukan berulang (looping) hingga quantity dari produk dapat tercapai sesuai
planning produksi.

6.2. Saran
Untuk meningkatkan kualitas produksi dari PT. Pertamina Lubricants Lube Oil
Blending Plant (LOBP) Production Unit Gresik, maka ada beberapa saran yang bisa menjadi
pertimbangan.
1. Untuk menjaga kelancaran proses produksi, maka untuk spare part dari mesin-
mesin yang rawan kerusakan harus disediakan spare part lebih dari 1.

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 57
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

2. Dalam proses filling lithos semua sistem kontrolnya disarankan terpusat, sehingga
apabila terjadi hal bersifat emergency yang dapat membahayakan produksi
maupun karyawan pada salah satu mesin maka mesin yang lainnya juga akan
berada pada kondisi emergency.
3. Meningkatkan pengawasan tentang prosedur K3 (Keselamatan dan Kesehatan
Kerja) kepada para pekerja dan menambah unit kamera pengawas pada masing-
masing kawasan perusahaan.

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 58
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG
PT. PERTAMINA LUBRICANTS
Lube Oil Blending Plant (LOBP)
Production Unit Gresik
Jalan Harun Tohir, Pulopancikan, Gresik-Jawa Timur

DAFTAR PUSTAKA

Company Profile. http://pertaminalubricants.com/index.php?r=site/profile. Diakses pada


tanggal 10 Agustus 2015 pukul 08.57 WIB.

Febrianto, Andi dan Yusuf Pebrianto. 2014. PENINGKATAN AKTIVITAS CARTON SEALER
MACHINE PADA PROSES FILLING LITHOS. Surabaya. Universitas Airlangga.

Lu, Yundan, Liangcai Zeng, Feilong Zheng and Gangsheng Kai. 2015. Analysis and Design
of PLC-based Control System for Automatic Beverage Filling Machine. Advance Journal of
Food Science and Tech., 7(1): 2042-4876.

Omron PLC Beginner Guide. www.mikrokontrol.co.yu

Fisika Instrumentasi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Brawijaya 59