Anda di halaman 1dari 11

MAKALAH ELEKTRONIKA MEDIKA

Saraf Sensorik dan Saraf Motorik

Disusun oleh:

1. Faishal Rafsanjani (1110141004)


2. Nurul hasanah (1110141008)
3. Andrianto (1110141010)
4. Aslakhul Ibad (1110141011)
5. Tinova Pramudya (1110141012)
6. Risky Hariansyah (1110141013)
7. Arif Kurniawan (1110141018)
8. Nabilatan Rosyid (1110141020)
9. Wisnu Kusuma (1110141024)

PROGRAM STUDI D4 TEKNIK ELEKTRONIKA


DEPARTEMEN TEKNIK ELEKTRO
POLITEKNIK ELEKTRONIKA NEGERI SURABAYA
2017
KATA PENGANTAR

Puja dan puji syukur penulis panjatkan ke hadadapTuhan Yang Maha Esa, karena berkat
rahmatNyalah penulis dapat menyelesaikan makalah yang berjudul Makalah Syaraf tepat pada
waktunya.

Makalah ini penulis susun untuk melengkapi tugas Teknik Elektronika, selain itu untuk
mengetahui dan memahami Sistem Gerak.

Penulis mengucapkan terima kasih pada pihak-pihak yang telah membantu menyelesaikan
makalah ini.

Penulis menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari sempurna. Untuk itu setiap pihak
diharapkan dapat memberikan masukan berupa kritik dan saran yang bersifat membangun.

Surabaya , 1 Mei 2017

Penulis
Definisi Saraf

Saraf adalah serat-serat yang menghubungkan organ-organ tubuh dengan sistem saraf
pusat (yakni otak dan sumsum tulang belakang) dan antar bagian sistem saraf dengan lainnya.
Saraf membawa impuls dari dan ke otak atau pusat saraf. Neuron kadang disebut sebagai sel-sel
saraf, meski istilah ini sebenarnya kurang tepat karena banyak sekali neuron yang tidak
membentuk saraf.

Gmbar Syaraf

Saraf adalah bagian dari sistem saraf periferal. Saraf aferen membawa sinyal sensorik ke
sistem saraf pusat, sedangkan saraf eferen membawa sinyal dari sistem saraf pusat ke otot-otot
dan kelenjar-kelanjar. Sinyal tersebut seringkali disebut impuls saraf, atau disebut potensial akson.

Sistem Syaraf

Sistem saraf adalah sistem organ pada hewan yang terdiri atas serabut saraf yang tersusun
atas sel-sel saraf yang saling terhubung dan esensial untuk persepsi sensoris indrawi, aktivitas
motorik volunter dan involunter organ atau jaringan tubuh, dan homeostasis berbagai proses
fisiologis tubuh. Sistem saraf merupakan jaringan paling rumit dan paling penting karena terdiri
dari jutaan sel saraf (neuron) yang saling terhubung dan vital untuk perkembangan bahasa, pikiran
dan ingatan. Satuan kerja utama dalam sistem saraf adalah neuron yang diikat oleh sel-sel glia.

Sistem saraf pada vertebrata secara umum dibagi menjadi dua, yaitu sistem saraf pusat
(SSP) dan sistem saraf tepi (SST). SSP terdiri dari otak dan sumsum tulang belakang. SST
utamanya terdiri dari saraf, yang merupakan serat panjang yang menghubungkan SSP ke setiap
bagian dari tubuh. SST meliputi saraf motorik, memediasi pergerakan pergerakan volunter
(disadari), sistem saraf otonom, meliputi sistem saraf simpatis dan sistem saraf parasimpatis dan
fungsi regulasi (pengaturan) involunter (tanpa disadari) dan sistem saraf enterik (pencernaan),
sebuah bagian yang semi-bebas dari sistem saraf yang fungsinya adalah untuk mengontrol sistem
pencernaan.

Pada tingkatan seluler, sistem saraf didefinisikan dengan keberadaan jenis sel khusus, yang
disebut neuron, yang juga dikenal sebagai sel saraf. Neuron memiliki struktur khusus yang
mengijinkan neuron untuk mengirim sinyal secara cepat dan presisi ke sel lain. Neuron
mengirimkan sinyal dalam bentuk gelombang elektrokimia yang berjalan sepanjang serabut tipis
yang disebut akson, yang mana akan menyebabkan bahan kimia yang disebut neurotransmitter
dilepaskan di pertautan yang dinamakan sinaps. Sebuah sel yang menerima sinyal sinaptik dari
sebuah neuron dapat tereksitasi, terhambat, atau termodulasi. Hubungan antara neuron
membentuk sirkuit neural yang mengenerasikan persepsi organisme dari dunia dan menentukan
tingkah lakunya. Bersamaan dengan neuron, sistem saraf mengangung sel khusus lain yang
dinamakan sel glia (atau sederhananya glia), yang menyediakan dukungan struktural dan
metabolik.

Sistem saraf ditemukan pada kebanyakan hewan multiseluler, tapi bervariasi dalam
kompleksitas. Hewan multiselular yang tidak memiliki sistem saraf sama sekali adalah porifera,
placozoa dan mesozoa, yang memiliki rancangan tubuh sangat sederhana. Sistem saraf ctenophora
dan cnidaria (contohnya, anemon, hidra, koral dan ubur-ubur) terdiri dari jaringan saraf difus.
Semua jenis hewan lain, terkecuali beberapa jenis cacing, memiliki sistem saraf yang meliputi
otak, sebuah central cord (atau 2 cords berjalan paralel), dan saraf yang beradiasi dari otak dan
central cord. Ukuran dari sistem sarad bervariasi dari beberapa ratus sel dalam cacing
tersederhana, sampai pada tingkatan 100 triliun sel pada manusia.

Pada tingkatan paling sederhana, fungsi sistem saraf adalah untuk mengirimkan sinyal dari
1 sel ke sel lain, atau dari 1 bagian tubuh ke bagian tubuh lain. Sistem saraf rawan terhadap
malfungsi dalam berbagai cara, sebagai hasil cacat genetik, kerusakan fisik akibat trauma atau
racun, infeksi, atau sederhananya penuaan. Kekhususan penelitian medis di bidang neurologi
mempelajari penyebab malfungsi sistem saraf, dan mencari intervensi yang dapat mencegahnya
atau memperbaikinya. Dalam sistem saraf perifer/tepi (SST), masalah yang paling sering terjadi
adalah kegagalan konduksi saraf, yang mana dapat disebabkan oleh berbagai macam penyebab
termasuk neuropati diabetik dan kelainan demyelinasi seperti sklerosis ganda dan sklerosis lateral
amiotrofik.
Gambar diagram system syaraf.

Syaraf Sensorik dan Syaraf Motorik

Sistem saraf mengontrol semua aktivitas tubuh, baik sadar dan tidak sadar. Sistem saraf
somatik mengatur semua kegiatan yang dikendalikan secara sadar seperti berjalan, berbicara dll
sedangkan sistem saraf otonom mengontrol kegiatan di bawah kontrol tidak sadar, seperti
pencernaan, pelebaran pembuluh darah, dll. Semua aktivitas tubuh diatur pada dasarnya melalui
jaringan saraf dengan menghubungkan serabut saraf, yang berasal dari sistem saraf pusat dan
membuat sistem saraf perifer.

Gambar syaraf motoric dan syaraf sensorik


Ada tiga jenis serabut saraf; saraf sensorik, saraf motorik, dan saraf penghubung. Saraf ini
diperbolehkan untuk mentransfer impuls sensorik dan motorik dalam sistem saraf.

Saraf sensorik

Saraf sensorik yang cukup kompleks dan bertanggung jawab untuk membawa informasi
sensorik dari organ sensorik ke sistem saraf pusat. Ada banyak jenis saraf sensorik dalam sistem
saraf manusia. Salah satu jenis yang membuat retina mata, sehingga bertanggung jawab untuk
penglihatan. Jenis lain adalah bertanggung jawab atas mekanisme pendengaran dan keseimbangan
di telinga. Lainnya berada di dalam kulit, otot, sendi, paru-paru, dan organ lainnya. Ada saraf
sensorik khusus untuk mendeteksi sensasi seperti panas, dingin, posisi, gerakan, tekanan, rasa
sakit, keseimbangan, rasa dll reseptor saraf sensorik mendeteksi sensasi dan mengirimkan melalui
saraf sensorik ke sistem saraf pusat. Proses ini dikoordinasi oleh neuron sensorik, yang terletak di
sepanjang jalur konduksi saraf.

Saraf motorik

Saraf motorik menghubungkan sistem saraf pusat dan otot dalam tubuh, melalui neuron
motorik, di mana saraf motorik berasal. Badan sel untuk setiap saraf terletak pada sumsum tulang
belakang. Setiap saraf motorik menghubungkan otot tertentu dalam tubuh, dan membawa impuls,
yang menyebabkan otot berkontraksi.

Apa perbedaan antara Saraf sensorik dan motorik?

1. saraf sensorik membawa impuls sensorik dari tubuh ke sistem saraf pusat, sedangkan saraf
motorik membawa impuls motorik dari sistem saraf pusat ke otot-otot tubuh.
2. Saraf sensorik muncul dari neuron sensorik, sedangkan saraf motorik timbul dari neuron
motorik.
3. saraf sensorik membawa impuls terhadap sistem saraf pusat, sementara saraf motorik
membawa impuls dari sistem saraf pusat.

Kelainan dan Penyakit Sistem Saraf Manusia

Sistem saraf manusia dapat mengalami gangguan kerja berupa penyakit atau kelainan
lainnya.Contoh penyakit pada sistem saraf manusia:

1. Meningitis

Meningitis merupakan peradangan selaput pembungkus otak yaitu meninges. Meningitis


disebabkanoleh virus, sehingga dapat menular.

2. Multiple schlerosis (MS=Sklerosis Ganda atau disseminated sclerosis)


MS merupakan penyakit saraf kronis yang mempengaruhi sistem saraf pusat, sehingga
dapatmenyebabkan gangguan organ seperti: rasa sakit, masalah penglihatan, berbicara, depresi,
gangguankoordinasi dan kelemahan pada otot sampai kelumpuhan.

3. Nyeri saraf

Nyeri saraf dapat terjadi karena adanya gangguan saraf sensorik maupun motorik. Gejala nyeri
saraf sering disertai dengan gejala lain seperti: kehilangan rasa, kebas. urat saraf kejepit dan
penyakit uratsaraf gangguan metabolik (seperti diabetic neuropaty pada penderita penyakit
kencing manis ataudiabetes mellitus). Gangguan motorik karena nyeri saraf dari yang ringan
(seperti kram) sampaigangguan berat (seperti kelumpuhan).

4. Hidrocephalus

Tanda hidrocephalus berupa pembengkakan kepala karena kelebihan cairan yang ada di sekitar
otak.Akibatnya, dapat menyebabkan gangguan metabolisme dan gangguan organ tubuh.

5. Penyakit urat saraf kejepit

Penyakit saraf kejepit sering terjadi pada leher, pinggang dan telapak tangan.

6. Parkinson

Gejala tangan dan kaki gemetar.

7. Gegar otak

Terjadi karena otak mengalami kerusakan.

8. Imsomnia

Lupa ingatan sementara.

9. Stroke ( istilah lain Cerebrovascular accident ( CVA ) atau Cerebral apoplexy )

Kerusakan otak akibat tersumbatnya atau pecahnya pembuluh darah otak.

10. Poliomielitis

Penyakit yang disebabkan oleh infeksi virus yang menyerang neuron-neuron motoris sistem saraf
( otak dan medula spinalis ).

11. Epilepsi

Penyakit karena dilepaskannya letusan-letusan listrik ( impuls ) pada neuron-neuron otak.

12. Parkinson

Penyakit yang disebabkan oleh berkurangnya


neurotranslator dopamin pada dasar gangglion dengan gejala tangan gemetaran sewaktu istirahat
( tetapi gemetaran itu hilang sewaktu tidur ), sulit bergerak, kekakuan otot, otot muka kaku
menimbulkan kesan seolah-olah bertopeng, mata sulit berkedip dan langkah kaki menjadi kecil
dan kaku.

13. Transeksi

Kerusakan atau seluruh segmen tertentu dari medula spialis. Misalnya karena jatuh, tertebak yang
disertai dengan hancurnya tulang belakang.

14. Neurasthonia, ( lemah saraf ) , penyakit ini ada karena pembawaan lahir, terlalu berat
penderitanya, rohani terlalu lemah atau karena penyakit keracunan.

15. Neuritis, radang saraf yang terjadi karena pengaruh fisis seperti patah tulang, tekanan pukulan,
dan dapat pula karena racun atau difisiensi vitamin B1, B6, B12.

16. Amnesia, yaitu ketidakmampuan seseorang untuk mengingat atau mengenali kejadian yang
terjadi dalam suatu periode di masa lampau. Biasanya kelainan ini akibat guncangan batin atau
cidera otak.

17. Cutter, kelainan di mana penderitanya selalu melukai dirinya sendiri pada saat depresi, stres,
atau bingung.

18. Alzheimer, merupakan penyakit kehilangan kemampuan untuk peduli terhadap diri sendiri.
Penderita Alzheimer kehilangan kemampuan untuk mengingat peristiwa yang baru saja terjadi.
Mereka kemudian menjadi binggung dan pelupa, sering mengulang pertanyaan-pertanyaan yang
sama, atau tersesat ketika berada di tempat-tempat yang sering mereka kunjungi. Penyebab
Alzheimer belum diketahui secara pasti. Namun, terdapat faktor pemicu timbulnya Alzheimer.
Faktor-faktor pemicu tersebut misalnya sejarah pernah terjadinya luka di kepala dan faktor
keturunan. Penderita Alzheimer diberi obat-obatan untuk mengembalikan kemampuan sistem
sarafmya.

Menjaga Kesehatan sistem saraf

Sistem saraf adalah bagian penting dari tubuh Anda. Anda ingin bekerja yang terbaik
sehingga Anda dapat menjadi yang terbaik. Sistem saraf Anda berisi sesuatu yang mungkin adalah
bagian terpenting dari tubuh Anda, yang, tentu saja, adalah otak Anda.

Otak Anda memungkinkan Anda untuk belajar. Hal ini memungkinkan Anda untuk
merasakan emosi seperti cinta, kemarahan, dan kesedihan. Otak Anda memberikan Anda
kemampuan untuk melihat, mendengar, merasakan, menyentuh, dan bau. Ia bekerja sama dengan
saraf dan sumsum tulang belakang untuk mengirim sinyal yang membuat tubuh Anda bergerak.
Sistem saraf Anda memungkinkan Anda melakukan hal-hal seperti lari, lompat, bermain olahraga,
dan melakukan pekerjaan rumah Anda.
Ada banyak pilihan Anda dapat membuat untuk menjaga sistem saraf Anda sehat. Salah
satu pilihan yang jelas adalah untuk menghindari penggunaan alkohol atau obat-obatan lainnya.
Anda Tidak hanya akan menghindari cedera yang dibuat oleh obat itu, tetapi Anda juga akan
cenderung dapat terlibat dalam perilaku berisiko lainnya yang dapat membahayakan sistem saraf
Anda. Cara lain untuk menjaga sistem saraf yang sehat adalah makan berbagai makanan sehat.
Mineral natrium, kalsium, dan kalium, dan vitamin B 1 dan B 12 yang penting bagi sistem saraf
yang sehat. Beberapa makanan yang merupakan sumber yang baik untuk mineral ini dan vitamin
termasuk susu, biji-bijian, beef steak, dan kacang merah (yang ditunjukkan pada Gambar di
bawah). Otak Anda juga perlu lemak sehat seperti yang ada di kacang-kacangan dan ikan. Ingat
bahwa lemak melindungi akson neuron. Lemak ini membantu membangun hubungan baru antara
saraf dan sel-sel otak. Lemak ini dapat meningkatkan memori dan meningkatkan belajar dan
kecerdasan. Air juga penting bagi sistem saraf, sehingga minum banyak air dan cairan lainnya. Ini
membantu mencegah dehidrasi, yang dapat menyebabkan kebingungan dan masalah memori. Dan
mendapatkan banyak istirahat. Otak Anda membutuhkan banyak istirahat sehingga dapat
memperkuat sirkuit yang membantu dengan memori. Tidur malam yang baik akan membantu
menjaga otak Anda berfungsi dengan baik.

Aktivitas fisik sehari-hari juga penting untuk kesehatan sistem saraf. Olahraga teratur
membuat jantung Anda lebih efisien dalam memompa darah ke otak Anda. Akibatnya, otak Anda
akan lebih banyak oksigen, yang dibutuhkan untuk berfungsi secara normal. Pepatah mengatakan
menggunakannya atau kehilangan itu berlaku untuk otak Anda serta tubuh Anda. Ini berarti
bahwa aktivitas mental, bukan hanya aktivitas fisik, penting bagi kesehatan sistem saraf.
Melakukan teka-teki silang, membaca, dan memainkan alat musik adalah beberapa cara Anda
dapat menjaga otak Anda aktif.

Anda juga dapat memilih untuk mempraktekkan perilaku yang aman untuk melindungi
sistem saraf Anda dari cedera. Untuk menjaga sistem saraf Anda aman, memilih untuk:

Kenakan kacamata keselamatan atau kacamata hitam untuk melindungi mata Anda
dari cedera.
Pakai pelindung pendengaran, untuk melindungi telinga Anda dari suara keras.
Memakai helm pengaman untuk kegiatan seperti bersepeda dan skating (Gambar
di bawah).
Kenakan sabuk pengaman setiap kali Anda naik kendaraan bermotor.
Menghindari risiko yang tidak perlu, seperti melakukan aksi berbahaya pada
sepeda Anda.

Jangan menyelam ke dalam air yang tidak disetujui untuk menyelam. Jika air terlalu
dangkal, Anda serius bisa melukai otak atau sumsum tulang belakang. Beberapa menit
menyenangkan bisa berubah menjadi seumur hidup di kursi roda.
Selain itu, pastikan untuk latihan sistem saraf Anda setiap hari. Tindakan sederhana
menulis mengharuskan Anda menggunakan semua komponen utama motorik dan jalur sensorik.
Ini termasuk sejumlah reseptor yang berbeda sensorik, saraf perifer, koneksi sinaptik dalam
sumsum tulang belakang Anda, saluran utama dalam sumsum tulang belakang Anda, dan jaringan
saraf di seluruh otak Anda. Semua komponen ini harus dimanfaatkan dengan tepat dan koordinasi
untuk menghasilkan kata-kata tertulis rapi. Apa yang harus Anda lakukan? Luangkan beberapa
menit setiap hari menulis di atas kertas dengan rapi yang Anda bisa. Hal ini membutuhkan lebih
banyak upaya pada bagian dari sistem saraf daripada mengetik pada keyboard, seperti mengetik
pada keyboard tidak memerlukan kontrol motorik sebanyak baik seperti menulis di atas kertas.
Menggambar dengan presisi juga memerlukan penggunaan semua komponen utama dari divisi
sensorik dan motorik dari sistem saraf.
Referensi

https://id.wikipedia.org/wiki/Sistem_saraf

http://www.sridianti.com/cara-menjaga-kesehatan-sistem-saraf.html

kliksma.com/2014/10/perbedaan-neuron-sensorik-dan-motorik.html

griyasaraf.com/index.php/news-feed/118-penyakit-sistem-saraf-manusia