Anda di halaman 1dari 12

Minggu, 24 Juni 2012

MUMUJI KA GUSTI ALLAH [ Basa sunda]

(http://iklanwejangan.blogspot.co.id/2012/06/mumuji-ka-gusti-allah-basa-sunda.html)

Yaa robbi bil-Mustofa


Ballligh maqoooshidanaa
Waghfirlanaa maamadho
Yaa waasi'al karomi

Nun Gusti Pangeran abdi


Ku ka agungan kanjeung nabi
Mugi Gusti ngajadikeun
Sugri anu disuhunkeun

Sareng mugi ngahampura


Gusti ka abdi sadaya
Tina lampah anu salah
eh Allah nu Maha Murah

Masya Allah matak kelar


Di akherat kabeh gelar
Tina Pakuburan mencar
Karumpul di alam mahsyar

Ari ngaran mahsyar eta


Palataran anu rata
Panasna waktu harita
Panon poe tujuh nyata

Teu jauh tujuhanana


Pirasatar antarana
Ngarojol kabehanana
kajalma goreng amalna

Eling-eling dulur kabeh


Ibadah ulah sampoleh
Beurang peuting ulah weuleh
Bisina kaburu paeh
Sabab urang bakal paeh
Nyawa dupundut ku Gusti
Mangka kudu ati-ati
Kaidah sing gumati

Karasana keur sakarat


Nyeurina kaliwat liwat
Ka ibadah sok ngaliwat
Tara ngalampahkeun solat

Sanajan teu boga sarung


Solat mah teu meunang embung
Teu meunang sumput salindung
kana dawuhan Yang Agung

Diposkeun ku Moch hadad ahmad faqih al hasby

Diposkan oleh WEJANGAN di 06.29

PIWELING KEUR DULUR SADAYA

E'ling-e'ling dulur kabeh


Ibadah ulah campole'h
Beurang peuting ulah wale'h
Bisina kaburu pae'h

Sabab urang bakal mati


Nyawa dipundut ku Gusti
Najan raja nyakrawati
Teu bisa nyingkiran pati

Karasana keur sakarat


Nyerina kaliwat liwat
Kana ibadah dililiwat
Tara ngalakukeun solat

Kaduhung liwat kalangkung


Tara nyembah ka Yang Agung
Sakarat nyeri kalangkung
Jasadna teu beunang embung

Ih mani sararieun yuk urang are'ling dulur supaya salamet dunya ahirat dulur.amin
SA'IR SUNDA

Neda maap kasadaya wargi


Ka pameget rawuh istri
Leu suluk dijieun sair
Sugan kasasar ku pikir

Carita kitab anu ditukil


Nyokot misil nu jadi hasil
Ieu jaman parantos ahir
Bakal maot kudu dipikir

Ulah atoh ku loba duit


Lain duit pati hurip
Raoskeun mun datang sakit
Sakumaha lobana duit

Ari diri saperti kembang


Di dunya pikir kumambang
Malati di pingging lombang
Geus ligar murag ka lombang

Poe ieu bisa leumpang


Poe isuk can kawangwang
poe ieu urang senang
Isukan mah biheung mulang

Kembang malati rupana bodas


Sedep seungit sajeroning ati
Sok bimbang mikiran diri
Kumaha isuk nepi ka janji

Nu kasebat enggeus yakin


Rasa dua ngangin-ngangin
Karaos hirup jeung mati

Gusti Allah wajib ayana


Euweuh dina ayana
Geura tareangan dzatna
Engke harti sadayana

Dua puluh sipatna pangeran


Dzatna kudu teangan
Sangkan ulah kabingungan
Kakat diri soarangan

Wali turutaneun urang


Ulah salah tekad urang
Ulah ngaganggu nu ngalarang
Eta teh omongan baruwang

Ulah iman ka barang ruksak


Qur'anul adim sing kapendak
Ulah eureun memeh mendak
Ulah kawas ngaji budak

Ulah katungkul ku dunya


Teangan elmu sampurna
napsu mah taya putusna
karasa dina pupusna

Kapir lain walanda cina


Kapir teh nu jahat atina
Nu ngumbar bae napsuna
Kanu goreng taya pegatna

Halan jahat mah babri


Jalan hade rasana nyeri
Elmu teh kudu pilari
Nuduhkeun jalan lastari

Sing isin ku nu kawasa


Nu bareng henteu papisah
Eta nu murba kawasa
Terang ka sagala dosa

Malikan malati tadi


Resp kanu beresih ati
Amis budi carita ilmi
Matak narik manah resmi

Mudu madi cai bu suci


Lain cai ngala ti kali
Cai suci di jero ati
Cai suci matak beresih

Teangan di badan urang


Aya cai bening nya herang
Mudu nanjak gunung larang
Kunci larang alam padang

Meungpeung hirup kudu guguru


Sangkan salamet di ditu
Laku lampah kudu jeung ilmu
lahir batin gampang katimu

Teangan kubur nu tangtu


Lain kubur tutup batu
Kubur hirup di jero kalbu
Nyaeta sipatna elmu

Poek ati poek bulan


Poek bulan poek iman
Lain caang caang bulan
Da lain caangna iman

Paribasa tetepkeun iman


tetepna dimana kutan
Nyaho ge iman teu acan
Da lain caangna bulan

Ngaji teh ulah ngajibris


Mun ngaji mudu ngajinis
Ngaji badan masing tapis
Ma'na qu'an lapis-lapis

Bisa ngaji ulah kumaki


Mun tacan isbat jeung napi
Dalil qur'an kudu harti
Jauh keneh kana tepi

Euweuh deui sipat hirup


Anging dat Allah nu cukup
Masing ngarti urang hirup
Mun harti ngelmuna cukup
Ulah hirup nya hirup urang
Nuduh Allah di Awang-awang
Nu kitu jalma badawang
Kahakanana bugang

Allah ningali ka urang


Urang ningal hirup urang
Panon teh dipipinding terang
Manahan ku ahli ngarang

Sembahyang kudu husu


Mudu tutup sakabeh napsu
Napsu opat ulah metu
Lain solat nangtung kitu

Allahu Akbar kudu ta'jim


Mudu sidik ka alam batin
Lain beurang lain peuting
Lalangse beureum jeung kuning

geus euweuh wujud kaula


Didinya naon nu aya
Lain akbar kapala mata
Akbar anu sajatina

Kaula geus henteu aya


Ganti,Pangeran nu aya
Nyebut aya teu ngarasa
Manahan ku ahli rasa

Sair waca senengna pikir


Mun lepat mangga dipungkir
Wantu wantu kecap sair
Sabijina tina pikir

Ieu sair urang tutup


geus wengi urang arasup
Seungit malati geus kaambu
Kulambu geura pek ringkup
KIDUNG RUMEKSO ING WENGI[Sunan Kalijaga]

KIDUNG KANJENG SUNAN KALIJAGA Ana Kidung Rumeksa ing wengi...ada sebuah kidung di malam hari
Teguh hayu luputa ing lara...untuk keselamatan dari rasa sakit Luputa bilahi kabeh...dan terhindar dari
segala macam mara bahaya Jim setan datan purun...Jin dan setan tidak ada yang berani
mendekat/mengganggu Paneuluhan tan ana wani...teluhpun tidak akan berani Miwah panggawe
ala...ataupun perbuatan yang tercela Guna neng wong luput...kerjaan orang yang salah Geni atemahan
tirta...api akan menjadi air Maling adoh tan ana ngarahing mami...pencuripun menjauh dariku Guna
duduk pan sirna...guna-guna pun akan sirna Sakheing lara pan samya bali...segala macam penyakit akan
kembali Sakheing ngama pan samya miruda...segala macam hama akan mundur tanpa dibasmi Welas
asih pandulune...karena yang terluhat hanyalah kasih sayang Sakheheng braja luput...segala macam
senjata tajam dari besi akan terhindar Kadia kapuk tia neng wesi...bagaikan kapas menerjang besi Sato
galak tutut...hewan buas akan menjadi jinak Kayu aeng lemah sangar...kayu besar,tempat wingit Songing
landak,guane wong lemah miring...rumah landak dan gua Myang pakiponing merak...sampai sarangnya
burung merak Papukaneng warak sakalir...tempat pemandian badak Nadyan arca myang segara
asat...walaupun patung yang sanggup membuat laut mengering Temahan rahayu kabeh...akan selamat
sejahtera Apan sarira ayu...akan berubah menjadi menawan Ingideran kang widadari...dikelilingi
bidadari Rumekasa malaikat lan sagung pro rosul...dilindungi oleh para malaikat dan segenap rasul
Pinayungan ing Hyang sukma...terlindungi oleh Yang Maha Esa Ati Adam utekku baginda Esis...hatinya
bak nabi Adam,otaknya seperti baginda esis Pangucapku ya Musa...ucapanku seperti nabi Musa Napasku
nabi Isa linuwih...ucapanku seperti nabi Isa Nabi Yakub pamiarsaningwang...nabi Yakub adalah
penglihatanku Daud swaraku mangke...nabi Daud suaraku Nabi Ibrahim nyawaku...Nabi Ibrahim
nyawaku Nabi Sulaiman kasekten mami...nabi Sulaiman kesaktianku Nabi Yusuf rupengwang...Nabi
Yusuf wajahku Idris ing rambutku...Idris rambutku Baginda Ali kulitingwang...baginda Ali kulitku Abu
Bakar getih,daging Umar singgih...Abu Bakar darahku,Umar dagingku Balung baginda Usman...tulangku
baginda Usman Sumsum insun Fatimah linuwih...sumsumku Fatimah,wanita pilihan Siti Aminah
bayuneng angga...Siti Aminah angin di dalam tubuhku Ayub ususku mangke...Nabi Ayub kesabaranku
Nabi Nuh ing jejantung...Nabi Nuh detak jantungku Nabi Yunus ing otot mami...Nabi Yunus ada dalam
ototku Netraku yaa Muhammad...mataku nabi Muhammad Pamuluku rasul...nabi terakhir Sampun
pepak sakathaheng para nabi...sudah komplit segenap para nabi Dadiyo sarira tunggal...semoga menjadi
senyawa didalam tubuhku.

Diposkan oleh WEJANGAN di 05.00

Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke FacebookBagikan ke Pinterest


Istana Gusti Allah di Tubuh Anak Adam
Didalam tubuh setiap manusia itu terdapat Istana-istana Gusti Allah,kita harus memahami keberadaan
Istana-istana tersebut agar kita menjadi manusia sejati dimana sajakah istana-istana dari Gusti Allah
yang terdapat dalam tubuh kita?,,, Istana dari Gusti Allah itu ada tiga lokasi dalam tubuh kita yakni :
1.Lokasi pertama di Baitul makmur Penjelasannya adalah sebagai berikut : Aku mengatur singgasana
dalam Baitul Makmur,itulah tempat kesenangan-Ku,tempatnya ada dikepala anak Adam.Dalam kepala
anak Adam terdapat Dimak yaitu Otak,diantara Dimak/Otak itu terdapat Manik,didalam Manik itu
terdapat Premana atau Pranawa,didalam Pranawa terdapat Sukma,dalam Sukma ada Rahsa,dalam
Rahsa ada Aku,tidak ada Tuhan selain Aku. 2.Lokasi kedua di Baitul Muharram Penjelasannya sebagai
berikut :Aku menata singgasana dalam Baitul Muharram,itulah tempat kesukaan-Ku,tempatnya ada di
Dada anak Adam,dalam dada itu ada Hati,yang berada diantara Hati itu ada Jantung,dalam Jantung ada
Budi,dalam Budi ada Jinem,dalam Jinem ada Sukma,dalam Sukma ada Rahsa,dalam Rahsa ada Aku.tidak
Tuhan selain Aku. 3.Lokasi ketiga di Baitul Mukadas Penjelasannya sebagai berikut : Aku mengatur
singgasana dalam Baitul Mukadas,itulah tempat yang Aku sucikan dan berada pada kemaluan anak
Adam,dalam kemaluan laki-laki itu ada Pelir,dalam Pelir ada Nutfah yakni Mani,dalam Mani ada
Madi,dalam Madi ada Manikem,dalam Manikem terdapat Ransa,dalam Rahsa itu ada Aku,tidak ada
Tuhan selain Aku. Dengan memahami keberadaan istana-istana itu,setidaknya kita bisa lebih
meningkatkan lelaku/prilaku guna bisa lebih mendekatkan diri pada Gusti Allah.
Membedakan Suara Hati
Manusia terlahir ke alam dunia ini dibekali dengan''Hati''.hati yang dimaksud disini bukanlah hati yang
sesungguhnya,melainkan Abstrak.Dihati inilah kita sering merasakan sakit,sedih,gembira maupun
senang.Semuanya bisa dirasakan dalam hati,tapi hati yang ada di setiap manusia itu bisa berbicara dan
bercakap-cakap dengan diri kita sendiri,untuk bisa memahami suara hati tersebut perlu kiranya kita
mengetahui ciri-ciri suara hati[hati nurni]yang merupakan suara Gusti Allah. Hati Manusia itu terbagi
menjadi dua[2]yaitu : 1.Hati besar 2.Hati kecil Hati Besar Bisa bersuara dan mengatakan sesuatu kepada
kita,tetapi suara-suara itu selalu berkata bohong,contohnya Ketika kita sering semedi atau shalat,hati
besar kadang-kala mengatakan''Ibadahmu luar biasa! Tidak ada orang yang semedinya ataupun
shalatnya seperti kamu''.Bahkan kadangkala hati besar juga menyuruh untuk menipu,mencuri,emosi dan
memaki-maki orang,membunuh dan lain-lain. Sering kita mendengar berita ada seseorang yang
mendengar suara untuk membunuh anak maupun istrinya agar kesulitan ekonomi yang melilit segera
dapat teratasi,tragisnya suara itu malah dianggap sebagai wangsit atau suara gaib dari Allah,hal itu jelas
keliru,karena Hati Besar senantiasa berkata bohong dan menghasut,siapa penguasa Hati Besar?Setan
dan Iblis,itulah yang menguasai Hati Besar kita. Di Alqur'an disebutkan bahwa Iblis dan Setan itu diberi
kesempatan oleh Allah untuk menggoda,Iman manusia sehingga terjerumus ke tempat yang
nista,ditempat itulah kita tinggal menyesali diri,contohnya ketika kita melakukan pembunuhan gara-gara
mengikuti perkataan hati besar,maka setan dan iblis pun tertawa terbahak-bahak penuh
sukacita,sementara kita,tinggal menyesali diri di balik terali besi. Hati Kecil Sementara hati kecil juga bisa
bersuara dan mengatakan sesuatu kepada kita dan suara-suara yang muncul selalu berkata jujur dan
tidak pernah bohong,hati kecil juga bisa disebut-sebut hati nurani.Dihati Nurani tiap manusia inilah Gusti
Allah bersemayam,ketika kita berbuat salah hati kecil senantiasa menegur apa yang telah kita lakukan.
Lewat hati kecil inilah,manusia tahu apa yang bakal terjadi pada dirinya,lho,darimana kok bisa tahu apa
yang bakal terjadi? ya tentu saja dari Gusti Allah yang menginformasikan pada guru sejati dan
meneruskan pada kita,ambil contoh,pernahkah anda naik motor?ketika menaiki motor tersebut
merasakan bahwa yang anda tumpangi akan bocor,suara hati anda begitu kuatnya mengatakan bahwa
ban motor akan bocor,sehingga ban sepeda motor tersebut bocor sungguhan. Suara hati inilah yang
seharusnya kita dengar,tetapi kadangkala hati besar senantiasa mengganggu kita untuk berbincang-
bincang dengan hati kecil,bahkan sering hati besar menyaru-nyaru dengan berkata lebih bijaksana
sehingga kitapun percaya bahwa yang kita dengar itu adalah dari hati kecil. Untuk bisa melatih agar lebih
mendengar suara hati kecil tersebut,hendaknya kita sering berdiam diri dulu,merenung,sebelum
mengambil keputusan tentang apa yang akan kita lakukan,ketika berdiam diri dan merenung itulah akan
muncul suara baik dari hati besar maupun hati kecil yang bertolak belakang,nah dari suara dan tutur
katanya itulah kita bisa mengetahui cara suara itu diucapkan maupun bahasanya untuk membedakan
antara hati kecil maupun hati besar. Oleh karena itu,sangatlah hebat sabda dari Kanjeng Nabi
Muhammad SAW yang menyatakan bahwa Jihad[perang]yang besar adalah jihad melawan hawa
nafsu,sedangkan hawa nafsu itu tempatnya ada dihati besar yang juga tempatnya iblis dan setan
bersemayam,jika sudah bisa mengalahkan hati besar tersebut,maka kita akan lebih mudah untuk
mendengarkan hati kecil dan selalu dapat berkomunikasi dengan Gusti Allah.

Diposkan oleh WEJANGAN di 04.49


Tiga[3] Titipan Gusti Allah
Dalam hidup ini,setiap manusia selalu,mendapatkan pengayoman dari Gusti Allah,pengayoman tersebut
tidak pernah putus asa walau sedetikpun,berbagai kenikmatan di dunia ini senantiasa kita terima secara
gratis,contohnya Nafa kita.Gusti Allah senantiasa memberikan udara pada kita untuk bernafas dan tidak
membayar sepeser pun alias gratis,namun kadangkala manusia selalu menganggap kenikmatan itu
sebagai hal-hal yang berbau materi. Umumnya manusia merasa baru mendapatkan kenikmatan setelah
menerima duit dari orang lain,mereka mengatakan itu merupakan rejeki,rejeki dan kenikmatan itu
semata-mata bukanlah materi,apa yang kita terima dari Gusti Allah berupa kesegaran,kesehatan dan
lainnya,itupun merupakan rejeki dan kenikmatan dari Allah,itu merupakan tanda bahwa Gusti Allah
senantiasa mengayomi setiap diri makhluknya,tidak peduli pakah umatnya/makhluknya itu memiliki
cacat fisik maupun rohani,semuanya selalu mendapatkan pengayoman dari Gusti Allah. Gusti Allah itu
juga Maha Adil,Dia menjaga setiap sendi-sendi kehidupan makhluknya,namun berbeda dengan
manusia,rata-rata makhluk yang disebut manusia di dalam praktek kehidupan sehari-hari ternyata tidak
adil,ada tiga hal yang patut dijaga oleh manusia agar seorang manusia itu dikatakan adil dan menjadi
''Manungso Sejati''.Apa saja itu?... Tiga hal tersebut adalah : 1.Raga 2.Pikiran 3.Jiwa Ketiga hal tersebut
ada dalam setiap tubuh manusia,raga dalam bahasa jawa disebut ''Wadag''.Pikiran dalam bahasa jawa
disebut''Nalar''sedangkan Jiwa disebut orang jawa dengan ''Sukma''ketiga hal tersebut antara satu
dengan yang lainnya memiliki makanan sendiri-sendiri. Makanan untuk ketiga hal tersebut yakni :
1.Raga[makanannya adalah Nasi,roti dll] 2.Pikiran[Makanannya adalah membaca koran,melihat tv dan
tukar pikiran dll] 3.Jiwa[Makanan dari jiwa adalah''panembah,memuji Gusti Allah,sembahyang,sholat dll]
agar timbul rasa tentram dalam hidup ini. Nah,rata-rata manusia dikatakan tidak bisa adil karena untuk
menjaga makanan dari ketiga hal tersebut saja merasa kesulitan,padahal Gusti Allah sudah menitipkan
tiga hal pada setiap diri dan titipan itu harus dirawat dengan baik oleh manusia,kenyataannya malah
berkata lain,manusia pada umumnya menelantarkan satu dari tiga hal tersebut. Setiap titipan Gusti
Allah pada manusia jika kita sebagai manusia menelantarkannya, maka akan terjadi ketidakseimbangan
dalam hidup,contohnya,jika kita lebih mementingkan raga saja dengan makan semua makanan yang ada
tanpa diimbangi dengan kebutuhan jiwa dan pikiran,maka yang muncul adalah penyakit akibat makanan
itu. Demikian juga ketika lebih mementingkan pikiran di mana kita selalu mencari pemahaman dengan
membaca koran dan ilmu pengetahuan lainnya tanpa mempedulikan raga dan jiwa,maka kita juga akan
sakit,umumnya sakit maag,lever dan lainnya. Oleh karena itu,ketiga hal tersebut harus dijaga
keseimbangannya karena ketiganya merupakan titipan yang sangat berharga dari Gusti Allah,kalau
ketiga hal tersebut sudah bisa dijaga dengan seadil-adilnya,maka kita bisa disebut manusia yang
senantiasa menjaga amanah dari Gusti Allah dan digelari sebagai''Manungso Sejati''.

Diposkan oleh WEJANGAN di 20.19


Anugerah Gusti Allah Pada Manusia
Dalam tubuh manusia itu terdapat piranti atau unsur lengkap yang di anugerahkan oleh Gusti
Allah,setiap unsur tersebut memiliki kegunaan sendiri-sendiri,semuanya tergantung pada manusia untuk
memanfa'atkan pemberian Gusti Allah tersebut. Piranti atau unsur tersebut yang dibekali Gusti Allah
pada manusia itu bersifat mulai ''kasar''sampai''halus''apa saja piranti-piranti itu?Piranti tersebut ada
lima hal yaitu : 1. Raga 2. Budi 3. Hati Nurani 4. Rasa 5. Sukma Dari kelima hal tersebut semuanya
diwajibkan untuk tansah manembah Gusti Allah,namun ketika dipanggil oleh Hyang Maha Suci,yang
akan berangkat menemui Gusti Allah hanyalah Sukma,Raga tidak akan berangkat karena bersifat Jisim
atau Bangkai. Pernahkah anda melihat Pesawat ulang-aling luar angkasa seperti Columbia,nah,ketika
berangkat ke luar angkasa,maka selongsongan luar yang berupa pesawat Jet-nya akan melepaskan diri
setelah tergesek oleh atmosfir bumi dan terbakar,sedangkan pesawat inti Columbia itu sendiri akan
terus bergerak ke luar angkasa. Belajar Mati Sebelum Kematian itu Datang ''Belajarlah Mati sebelum
kematian itu datang'',kata-kata itu sepertinya hanya sebuah kata iseng yang diucapkan,tetapi jika kita
telaah dan dipahami secara rinci,kata-kata itu mengandung makna yang sangat dalam dan sarat ilmu.
Belajar mati disini bukanlah dalam artian kita harus bunuh diri untuk bisa mengecap sebelum
kematian,tetapi arti kata belajar mati disini adalah mematikan segala bentuk hawa nafsu untuk bisa
bertemu dengan Sang Khaliq. Orang yang beragama islam juga memiliki kata-kata seperti
yakni''Sholatlah kamu sebelum kamu disholati orang lain'',artinya bagi orang yang beragama islam harus
menjalankan sholat yang sejati,bukan sholat yang hanya sekedar''gugur kewajiban''saja.Tetapi sholat
disini adalah mengenal,menghadap,menyembah Allah. Dengan sholat,kita akan bisa mengenali
Allah.Dengan sholat kita bisa berbicara dan berkomunikasi dengan Allah.Seusai sholat,kita akan bisa
merasakan kenikmatan dalam berkomunikasi dalam berkomunikasi dengan Allah. Kembali pada pokok
bahasan belajar mati,dalam hal ini belajar mati adalah berdiam diri[meditasi/samadhi]dengan
mematikan hawa nafsu,panca indera dan hal-hal yang berhubungan dengan nafsu.Semata-mata yang
bergerak adalah hati dan rasa.Rasa sejati dengan bimbingan dari Gusti Allah lewat Guru.Dengan
samadhi/meditasi,maka seseorang bisa mematikan diri sendiri dan berkontemplasi,konsentrasi
menghadap khusuk pada Gusti Allah. Dengan meditasi/samadhi,kita meninggalkan dunia ini untuk
sementara waktu dan memasuki alam lain yakni alam Jabarut,malakut hingga alam Ilahiah,dengan
memasuki berbagai alam ini kita akan bisa melihat kebesaran dari Gusti Allah,akan semua
ciptaannya,jika hal itu sering dilakukan,maka sewaktu-waktu jika kita dipanggil oleh Gusti
Allah[meninggal dunia]kita sudah siap.

Diposkan oleh WEJANGAN di 19.55