Anda di halaman 1dari 58

PELUANG PENGEMBANGAN MINERAL INDUSTRI

SEBAGAI BAHAN BAKU INDUSTRI SEMEN DI INDONESIA


DALAM MENDUKUNG INVESTASI INFRASTRUKTUR

LAPORAN
Disusun sebagai salah satu tugas dari mata kuliah
TA-4202 Kebijakan Pertambangan
Program Studi Teknik Pertambangan
Institut Teknologi Bandung

Oleh:
Bayu Ajie Arrasyid NIM: 12113024
Fina Fitriana R. NIM: 12113079
Calvin Leonard NIM: 12114022
Myeshia Faraz Hamzah NIM: 12114056
Raden Muhammad Imam Kamadiwij NIM: 12114085

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTAMBANGAN


FAKULTAS TEKNIK PERTAMBANGAN DAN
PERMINYAKAN
INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG
2017
KATA PENGANTAR

Pertama-tama saya panjatkan puji dan syukur kehadirat Allah SWT atas segala
rahmat dan karunia yang telah dilimpahkan sehingga kami dapat menyelaskan tugas
presentasi dan laporan ini. Laporan Peluang Pengembangan Mineral Industri
Sebagai Bahan Baku Industri Semen di Indonesia ini disusun untuk memenuhi
syarat mata kuliah TA-4202 Kebijakan Pertambangan.

Pada kesempatan kali ini penulis juga ingin mengucapkan terimakasih kepada
semua pihak yang telah membantu penulis dalam pelaksanaan tugas ini, mulai dari
awal sampai akhirnya dapat menyelesaikan tugas ini. Ucapan terimakasih penulis
ucapkan kepada:
1. Prof., Dr., Ir., Made Astawa Rai, DEA., selaku dosen pengajar pada mata
kuliah Kebijakan Pertambangan (TA-4202)
2. Dr.-Ing., Ir., Aryo Prawoto Wibowo, M.Eng. selaku dosen pengajar pada
mata kuliah Kebijakan Pertambangan (TA-4202)
3. Seluruh dosen program studi Teknik Pertambangan ITB yang telah
membantu penulis dalam memberikan ilmu pengetahuan mengenai
kebijakan pertambangan.
4. Seluruh teman yang telah membantu dalam penyusunan laporan ini.

Penulis menyadari masih banyak kekurangan dalam Laporan ini. Saran dan
kritik yang membangun sangat terbuka untuk disampaikan kepada penulis untuk
hasil yang lebih baik di masa yang akan datang. Semoga Laporan ini dapat berguna
bagi banyak pihak.

Bandung, April 2017

Penulis

i
ABSTRAK

Semen adalah komoditas yang strategis bagi Indonesia. Indonesia memiliki potensi
bahan baku semen seperti batu gamping, lempung, pasir kuarsa dan pasir besi yang
tersebar di seluruh pulau-pulau besar dan pulau-pulau kecil. Sebagai negara yang
terus melakukan pembangunan, semen menjadi sesuatu yang mutlak. Konsumsi
semen di Indonesia akan linier dengan pertumbuhan perekonomian nasional serta
pembangunan infrastruktur dan properti. Dengan kondisi infrastruktur di Indonesia
yang masih kurang memadai, industri semen makin prospektif karena semen akan
banyak dibutuhkan seiring percepatan pembangunan infrastruktur yang
dicanangkan pemerintah. Sehubungan dengan ini, Indonesia perlu mengantisipasi
akan terjadinya kelangkaan (shortage) semen untuk memenuhi kebutuhan di dalam
negeri dalam beberapa tahun ke depan. Oleh karena itu, terdapat peluang yang besar
untuk pengembangan sumberdaya dan cadangan mineral industri agar memenuhi
kebutuhan permintaan semen tersebut.

Kata kunci: semen, mineral industri, pembangunan, kebutuhan infrastruktur

ii
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .............................................................................................................. i

ABSTRAK ............................................................................................................................... ii

DAFTAR ISI ........................................................................................................................... iii

DAFTAR GAMBAR ............................................................................................................... v

DAFTAR TABEL ................................................................................................................... vi

BAB I PENDAHULUAN ........................................................................................................ 1

1.1 Latar Belakang .......................................................................................................... 1

1.2 Tujuan Penelitian ...................................................................................................... 2

1.3 Rumusan Masalah ..................................................................................................... 2

1.4 Metode Penelitian ..................................................................................................... 3

1.5 Sistematika Penulisam .............................................................................................. 3

BAB II TINJAUAN UMUM TENTANG MINERAL INDSUTRI DAN SEMEN ............... 4

2.1 Definisi Mineral Industri .......................................................................................... 4

2.2 Mineral Industri Sebagai Bahan Baku Industri Semen............................................. 6

2.3 Potensi Sumberdaya dan Cadangan Mineral Industri di Indonesia .......................... 7

BAB III KEBIJAKAN PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR DAN


PENYELENGGARAAN INDUSTRI SEMEN NASIONAL KE DEPAN ........................... 13

3.1 Perkembangan Industri Semen di Indonesia........................................................... 13

3.1.1 Perkembangan Produksi dan Utilisasi Semen Nasional ............................... 13

3.1.2 Perkembangan Impor Semen ........................................................................ 17

3.1.3 Perkembangan Ekspor Semen ...................................................................... 17

iii
3.2 Kerangka Kebijakan RPJP Nasional di Bidang Infrastruktur (2005-2025)............ 18

3.3 Profil Rencana Investasi Dalam Konteks Kebijakan MP3EI ................................. 21

3.4 ROAD-MAP Pengembangan Industri Semen 2011-2014 ....................................... 23

3.5.1 Ruang Lingkup ............................................................................................. 24

3.5.2 Sasaran .......................................................................................................... 25

3.5.3 Strategi dan Kebijakan.................................................................................. 29

3.5.4 Program/ Rencana Aksi ................................................................................ 30

3.5 Kebijakan Industrialisasi yang Responsif Terhadap Isu Perubahan Iklim ............. 32

BAB IV ANALISIS ............................................................................................................... 34

4.1 Kapasitas Produksi Semen Nasional....................................................................... 34

4.2 Perkembangan Konsumsi Semen Dalam Negeri .................................................... 36

4.3 Pola Supply-Demand Produk Semen Nasional Saat Ini ......................................... 37

4.4 Kecenderungan Permintaan Produk Semen Nasional di Masa Mendatang............ 38

4.5 Estimasi Kebutuhan Pasokan Semen Berbasis Anggaran Pembangunan Infrastruktur


Dalam Kerangka RPJM Nasional-II dan MP3EI.......................................................... 39

4.6 Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pengembangan Mineral Industri dan Produksi


Semen Nasional ............................................................................................................ 43

4.7 Tantangan industri semen dan solusi alternatifnya ................................................. 46

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ................................................................................. 49

5.1 Kesimpulan ............................................................................................................. 49

5.2 Saran ................................................................................................................ 49

DAFTAR PUSTAKA

iv
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Peta lokasi pabrik semen dan lokasi potensi bahan baku semen di Indonesia Timur..... 7
Gambar 2.2 Peta potensi bahan baku semen di Kabupaten Pasir, Kalimantan Timur. ...................... 8
Gambar 2.3 Morfologi Karst di Kecamatan Tamiang dan Kecamatan Batusopang, Kabupaten Pasir,
Kalimantan Timur ................................................................................................................................ 9
Gambar 2.4 Peta Potensi Batugamping dan Lempung sebagai bahan baku semen di Kabupaten
Bulungan, Kalimantan Timur ............................................................................................................. 10
Gambar 2.5 Peta potensi batugamping, lempung, dan gipsum sebagai bahan baku semen di
Kabupaten Gorontalo, Gorontalo ....................................................................................................... 10
Gambar 2.6 Peta potensi bahan baku semen di Papua Barat ............................................................ 11
Gambar 2.7 Peta potensi bahan baku semen di Kabupaten Fak-fak, Papua Barat ........................... 12
Gambar 3.1 Gambar Dua Puluh Dua Kegiatan Ekonomi Utama Dalam MP3EI ............................. 22
Gambar 3.2 Gambar Hubungan antara MP3EI dengan rencana pembangunan Pemerintah ............ 23
Gambar 3.3 Kerangka Keterkaitan Industri Semen .......................................................................... 31
Gambar 4.1 Perkembangan Konsumsi Semen Per Wilayah Januari-November 2016 ..................... 36
Gambar 4.2 Pangsa pasar semen wilayah tahun 2014 (kiri) dan Januari-Agustus 2015 (kanan) ..... 38
Gambar 4.3 Grafik perkiraan laju konsumsi semen nasional selama 2011-2025 ............................. 42
Gambar 4.4 Evolusi fokus manajemen operasi di bidang industri. .................................................. 43

v
DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 Penjualan Semen di Indonesia 2010-2015 ............................................................................. 14


Tabel 3.2 Tarif bea masuk produksi semen berdasarkan HS Tahun 2008 ............................................. 25
Tabel 4.1 Perkembangan Kapasitas dan Kebutuhan Semen Nasional Tahun 2013-2018 ..................... 35
Tabel 4.2 Produksi Semen dan Clinker 2010-2014 ............................................................................... 35
Tabel 4.3 Konsumsi Semen Per Wilayah Januari-September 2015 dan 2016 ....................................... 36
Tabel 4.4 Estimasi Kebutuhan Material dan Alat Berat untuk Mendukung Pembangunan Infrastruktur
dalam Kerangka RPJMN-II dan MP3EI (selama 2012-2014) ................................................................ 40
Tabel 4.5 Estimasi Kebutuhan Anggaran Pengadaan Material Semen dalam Kerangka RPJMN-II dan
MP3EI (Selama 2012-2014) ................................................................................................................... 40
Tabel 4.6 Estimasi tambahan kebutuhan semen selama 2011-2025 ...................................................... 41
Tabel 4.7 Tantangan industri semen dan solusi alternatifnya ................................................................ 46

vi
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Infrastruktur mengacu pada sistem fisik yang menyediakan transportasi, air,


bangunan, dan fasilitas publik lain yang diperlukan untuk memenuhi kebutuhan dasar
manusia secara ekonomi dan sosial. Dalam hal ini, Infrastruktur berperan sebagai roda
penggerak pertumbuhan ekonomi. Keberadaan infrastruktur akan mendorong terjadinya
peningkatan produktivitas bagi faktor-faktor produksi dan sebaliknya, apabila
mengabaikannya akan menurunkan produktivitas. Untuk itu, diperlukan peningkatan laju
pembangunan infrastruktur guna mendorong sektor riil agar tetap bergerak, dan memacu
roda perekonomian suatu Negara.
Pertumbuhan ekonomi Indonesia dapat terus ditingkatkan apabila didukung
dengan ketersediaan infrastruktur yang memadai. Dewasa ini, kondisi
infrastruktur Indonesia dianggap sebagai salah satu penghambat masuknya
investasi diberbagai kegiatan ekonomi. Oleh karena itu, dibutuhkan
percepatan pembangunan infrastruktur. Salah satu program yang
dicanangkan pemerintah dalam memacu pertumbuhan ekonomi yang tinggi
adalah program MP3EI (Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan
Ekonomi Indonesia). Untuk mempertahankan pertumbuhan ekonomi
nasional sebesar 6.4%-7.5% pada tahun 2011-2014, dan 8%-9% pada
periode 2015-2025. Terkait hal ini, pemerintah menetapkan fokus investasi
yang akan dikembangkan pemerintah hingga tahun 2025 yaitu sektor pangan,
infrastruktur, dan energi.
Seiring dengan percepatan pembangunan infrastruktur yang dicanangkan
pemerintah, diproyeksikan pembangunan infrastruktur dalam skala besar
akan terjadi secara bersamaan. Penyelenggaraan infrastruktur berskala
besar tersebut membutuhkan dukungan berbagai sumber daya, antara lain
sumber daya manusia, biaya, material dan peralatan. Kurangnya dukungan

1
ketersediaan sumber daya tersebut akan berdampak pada terhambatnya
pembangunan infrastruktur.
Salah satu sumber daya material yang bernilai sangat strategis dalam
penyelenggaraan konstruksi adalah material semen. Konsumsi semen di
Indonesia akan linier dengan pertumbuhan perekonomian nasional serta
pembangunan infrastruktur dan property. Penggunaan semen sangat luas
dalam pembangunan, baik di proyek-proyek besar seperti infrastruktur
publik dan bangunan gedung berskala besar, maupun pemenuhan kebutuhan
kegiatan pembangunan yang dilakukan oleh masyarakat pada umumnya seperti perbaikan
rumah, prasarana lingkungan, dan sebagainya.
Diperkirakan kebutuhan semen untuk mendukung kegiatan non-konstruksi
sebesar 70-75% dari konsumsi semen nasional. Dengan kondisi infrastruktur
di Indonesia yang masih kurang memadai, industri semen makin prospektif
karena semen akan banyak dibutuhkan seiring percepatan pembangunan
infrastruktur yang dicanangkan pemerintah.

1.2 Tujuan Penelitian

Tujuan dari penelitian ini yaitu untuk mengetahui peluang pengembangan mineral
industri sebagai bahan baku industri semen di Indonesia dalam mendukung investasi
infrastruktur.

1.3 Rumusan Masalah

Pada penelitian ini dirumuskan beberapa permasalahan yang harus dikaji yaitu:
Mengetahui potensi mineral industri sebagai bahan baku industri semen nasional
Mengetahui peluang pengembangan mineral industri sebagai bahan baku industri
semen nasional dalam mendukung investasi infrastruktur
Mengetahui tantangan pengembangan mineral industri sebagai bahan baku
industri semen nasional

2
1.4 Metode Penelitian

Data-data yang digunakan dalam penelitian ini didasarkan pada data-data aktual
yang ada di lapangan sehingga diharapkan dapat memberikan hasil yang representatif.
Adapun metode penelitian yang digunakan adalah sebagai berikut:
Studi literatur
Tahap ini dilakukan dengan mengumpulkan informasi dari berbagai sumber yang
berkaitan dengan penelitian ini. Studi literatur dilakukan melalui buku-buku,
artikel, makalah, dan media internet.
Pengambilan data sekunder
Tahap ini dilakukan untuk memperoleh data-data yang dibutuhkan dalam
penelitian ini dan berkaitan dengan masalah yang ada. Misalnya data mengenai
potensi sumberdaya dan cadangan mineral industri sebagai bahan baku semen,
konsumsi semen dalam negeri, data supply-demand semen nasional dll.

1.5 Sistematika Penulisam

Penulisan laporan ini terdiri dari lima bab dengan urutan penulisan sebagai berikut:
BAB I Pendahuluan
Meliputi latar belakang, tujuan, rumusan masalah, batasan masalah, dan metode yang
dipakai dalam penulisan tugas ini.

3
BAB II
TINJAUAN UMUM TENTANG MINERAL INDSUTRI DAN
SEMEN

2.1 Definisi Mineral Industri

Mineral Industri atau Bahan Galian Industri merupakan semua mineral dan batuan
kecuali mineral logam dan energi, yang digali dan diproses untuk penggunaan akhir
industri dan konstruksi.
Menurut peraturan pemerintah No. 27 Tahun 1980 bahan galian dibagi menjadi 3
golongan yaitu :
Bahan galian strategis disebut pula bahan galian golongan A terdiri dari : Minyak
bumi, bitumen cair, lilin beku, gas alam, bitumen padat, aspal, antrasit, batubara,
batubara muda, uranium radium, thorium bahan galian radioaktif lainnya, nikel,
kobalt, timah.
Bahan galian vital disebut pula bahan galian golongan B terdiri dari : Besi, mangan,
molibden, khrom, wolfram, vanidium, titan, bauksit, tembaga, timbal, seng, emas,
platina, perak, air raksa, arsen, antimon, bismut, yteium, rhutenium, cerium, dan
logam-logam langka lainnya, berillium, korundum, zirkon, kristal kuarsa, kriolit,
flouspar, barit, yodium, brom, khlor, belerang.
Bahan galian non strategis dan non vital disebut pula bahan galian golongan C terdiri
dari : Nitrat, nitrit, fosfat, garam batu (halit), asbes, talk, mika, grafit, magnesit,
yarosit, leusit, tawas, oker, batu permata, batu setengah permata, pasir kuarsa, kaolin,
feldspar, gipsum, bentonit, tanah diatomea, tanah serap, batu apung, trass, obsidian,
marmer, batutulis, batu kapur, dolomit, kalsit, granit, andesit, basalt, trakhit, tanah
liat, pasir, sepanjang tidak mengandung unsur-unsur mineral golongan A maupun B
dalam skala yang berarti dari segi ekonomi pertambangan.
Bahan galian industri sebagian besar termasuk bahan galian golongan C,
walaupun beberapa jenis termasuk dalam bahan galian golongan lain. Sedangkan pada

4
penggolongan bahan galian insdustri termasuk kelas batuan sesuai pada UU No. 4 Tahun
2009 tentang Pertambangan Mineral dan Batubara pasal 34 ayat 2.
Adapun ciri-ciri umum pengusahaan Bahan Galian Industri meliputi :
1. Digunakan untuk bahan industri serta konstruksi.
2. Pengolahan dan penambangan menggunakan alat sederhana, bila produksi besar
dapat menggunakan peralatan canggih.
3. Produk dipasarkan secara lokal akan mudah.
4. Resiko pengusahaan kecil karena modal kecil.
5. Perizinan relatif lebih mudah.
6. Masalah lingkungan kurang diperhatikan.
7. Masalah utama pada modal management, Pengolahan dan Pasar.
8. Harga relatif mudah (kecuali dibentuk seni).

Penggolongan bahan galian industri berdasarkan atas asosiasi dengan batuan


tempat terdapatnya, dengan mengacu pada Tushadi dkk [1990, dalam Sukandarumidi,
1999] adalah sebagai berikut:
a. Kelompok I: BGI yang berkaitan dengan Batuan Sedimen,
kelompok ini dapat dibagi menjadi :
Sub Kelompok A: BGI yang berkaitan dengan batugamping: Batugamping,
dolomit, kalsit, marmer, oniks, Posfat, rijang, dan gipsum.
Sub Kelompok B : BGI yang berkaitan dengan batuan sedimen lainnya :
bentonit, ballclay dan bondclay, fireclay, zeolit, diatomea, yodium, mangan,
felspar.
b. Kelompok II, BGI yang berkaitan dengan batuan gunung api : obsidian, perlit,
pumice, tras, belerang, trakhit, kayu terkersikkan, opal, kalsedon, andesit dan basalt,
paris gunung api, dan breksi pumice.
c. Kelompok III, BGI yang berkaitan dengan intrusi plutonik batuan asam & ultra basa
: granit dan granodiorit, gabro dan peridotit, alkali felspar, bauksit, mika, dan asbes
d. Kelompok IV, BGI yang berkaitan dengan batuan endapan residu & endapan letakan
: lempung, pasir kuarsa, intan, kaolin, zirkon, korundum, kelompok kalsedon, kuarsa
kristal, dan sirtu

5
e. Kelompok V, BGI yang berkaitan dengan proses ubahan hidrotermal : barit, gipsum,
kaolin, talk, magnesit, pirofilit, toseki, oker, dan tawas.
f. Kelompok VI, BGI yang berkaitan dengan batuan metamorf : kalsit, marmer,
batusabak, kuarsit, grafit, mika dan wolastonit.\

2.2 Mineral Industri Sebagai Bahan Baku Industri Semen

Bahan mentah yang digunakan dalam pembuatan semen adalah batu kapur, pasir
silika, tanah liat dan pasir besi. Total kebutuhan bahan mentah yang digunakan untuk
memproduksi semen yaitu:
1. Batu kapur digunakan sebanyak 81 %.
Batu kapur merupakan sumber utama oksida yang mempumyai rumus CaCO3 (Calcium
Carbonat),pada umumnya tercampur MgCO3 dan MgSO4. Batu kapur yang baik dalam
penggunaan pembuatan semen memiliki kadar air 5%
2. Pasir silika digunakan sebanyak 9 %
Pasir silika memiliki rumus SiO2 (silikon dioksida). Pada umumnya pasir silika terdapat
bersama oksida logam lainnya, semakin murni kadar SiO2 semakin putih warna pasir
silikanya, semakin berkurang kadar SiO2 semakin berwarna merah atau coklat, disamping
itu semakin mudah menggumpal karena kadar airnya yang tinggi. Pasir silika yang baik
untuk pembuatan semen adalah dengan kadar SiO2 90%
3. Tanah liat digunakan sebanyak 9 %.
Rumus kimia tanah liat yang digunakan pada produksi semen SiO2Al2O3.2H2O. Tanah
liat yang baik untuk digunakan memiliki kadar air 20 %, kadar SiO2 tidak terlalu tinggi
46 %
4. Pasir besi digunakan sebanyak 1%.
Pasir besi memiliki rumus kimia Fe2O3 (Ferri Oksida) yang pada umumnya selalu
tercampur dengan SiO2 dan TiO2 sebagai impuritiesnya. Fe2O3 berfungsi sebagai
penghantar panas dalam proses pembuatan terak semen. Kadar yang baik dalam
pembuatan semen yaitu Fe3O2 75% 80%. Pada penggilingan akhir digunakan gipsum
sebanyak 3-5% total pembuatan semen

6
2.3 Potensi Sumberdaya dan Cadangan Mineral Industri di Indonesia

Beberapa lokasi di Indonesia Timur yang mempunyai potensi bahan baku semen
sebagai bahan pertimbangan didirikannya pabrik semen antara lain Kabupaten Bulungan
dan Kabupaten Pasir (Provinsi Kalimantan Timur), Kabupaten Gorontalo (Provinsi
Gorontalo), serta Kabupaten Fak-fak dan Kabupaten Manokwari (Provinsi Papua Barat).

Gambar 2.1 Peta lokasi pabrik semen dan lokasi potensi bahan baku semen di Indonesia Timur.
(Source: Asosiasi Semen Indonesia)

Uraian mengenai bahan baku,keterdapatan serta kualitasnya sebagai berikut :


Kabupaten Pasir, Kalimantan Timur
Batugamping tersebar luas dalam Satuan Batugamping Klastik (Gkla) dan Satuan
Batugamping Terumbu (Gter) yang merupakan salah satu anggota dari Formasi Berai
(Tomb). Terdapat 16 lokasi batugamping untuk bahan baku industri semen portland

7
dengan luas sebaran 845 Hektar dengan sumber daya tertunjuk 91 juta ton; dan terdapat
17 lokasi batugamping untuk Kapur Pertanian dengan luas sebaran 661 Hektar dengan
sumber daya tertunjuk 74 juta ton (Priyono, 2007). Batugamping di Kabupaten Pasir
mempunyai kadar rata-rata 50,0054,99% CaO; 0,381,18% MgO dan 0,334,68%
Al2O3+Fe2O3, memenuhi syarat-syarat untuk bahan baku semen.

Gambar 2.2 Peta potensi bahan baku semen di Kabupaten Pasir, Kalimantan Timur.

8
Gambar 2.3 Morfologi Karst di Kecamatan Tamiang dan Kecamatan Batusopang, Kabupaten
Pasir, Kalimantan Timur

Lempung di Kabupaten Pasir tersebar dalam Satuan Batulempung Hitam (Lphi)


dan Satuan Napal (Napl) yang merupakan anggota dari Formasi Tanjung (Tet) serta 3
dalam Satuan Batulempung Karbonan (Lpkb) anggota dari Formasi Warukin (Tmw).
Lempung mempunyai kandungan 57,03 76,61% SiO2, 8,4221,27% Al2O3 dan 2,76
10,82% Fe2O3; sedangkan komposisi mineral terdiri dari haloisit, kalsit, hematit, kuarsa
alpha, dan monmorilonit. Secara umum lempung tersebut memenuhi syarat sebagai bahan
baku semen, mempunyai luas sebaran 730 Hektar dengan sumber daya tertunjuk 15,9 juta
ton. Pasir kuarsa di Kabupaten Pasir tersebar dalam Satuan Batupasir Kuarsa (Pskw)
anggota dari Formasi Warukin (Tmw), serta Satuan Batupasir Gampingan (Psgp) anggota
dari Formasi Pamaluan (Tomp), mempunyai kandungan 80,78 97,16% SiO2, memenuhi
syarat sebagai bahan baku semen, mempunyai luas sebaran 410 Hektar dengan sumber
daya tertunjuk 8 juta ton. Lokasi bahan baku semen di Kabupaten Pasir berada di antara
5-12 Km sebelah barat wilayah PT. Kideco Jaya Agung (perusahaan batubara).
Kabupaten Bulungan, Kalimantan Timur
Batugamping terdapat di beberapa lokasi di wilayah Kecamatan Tanjungpalas, dengan
sumber daya hipotetik 112.500.000 ton.

9
Gambar 2.4 Peta Potensi Batugamping dan Lempung sebagai bahan baku semen di Kabupaten
Bulungan, Kalimantan Timur

Lempung di Kabupaten Bulungan ditemukan Kecamatan Tanjung Selor. Endapan


lempung ini merupakan satuan lempung Formasi Sajau yang tersingkap setebal 2 5
meter, sumber daya hipotetik sekitar 15.500.000 ton. Pasir kuarsa terdapat di Kecamatan
Nunukan, Kabupaten Nunukan, dengan sumber daya hipotetik sebesar 10.000.000 ton
(Halim, 2004).
Kabupaten Gorontalo, Gorontalo
Batugamping diperkirakan berupa sumber daya hipotetik sebesar 3 milyar ton dengan
kadar 51,10 - 54,36% CaO, < 2% MgO (Kusdarto, 2003).

Gambar 2.5 Peta potensi batugamping, lempung, dan gipsum sebagai bahan baku semen di
Kabupaten Gorontalo, Gorontalo

Lempung hasil erosi sungai yang bermuara ke Danau Limboto diperkirakan


dengan sumber daya geologi berjumlah 1,2 juta ton dengan ketebalan 20 m, sebagian
telah menjadi lahan sawah serta kebun penduduk dan sebagian lagi ditumbuhi oleh eceng
gondok. Kadar 45,84 - 56,55% SiO2; 15,48 18,23% Al2O3.
Pasir kuarsa alternatif dari Kabupaten Pomala, Sulawesi Tenggara, dengan sumber daya
hipotetik 100 juta ton, kadar 92,0 % SiO2.

10
Kabupaten Manokwari, Papua Barat
Batugamping terdapat di Desa Maruni, Distrik Manokwari mempunyai kandungan rata-
rata 54,81% CaO, rata-rata 0,65% MgO dan hasil analisis derajat putih menunjukkan nilai
97,55. Batugamping terdapat di Desa Tanah Merah mempunyai kandungan rata-rata
54,41% CaO, 0,83% MgO dan hasil analisis derajat putih menunjukan nilai 89,80.
Batugamping terdapat di Desa Andai mempunyai kandungan rata-rata 54,52% CaO, dan
0,66% MgO, sedangkan hasil analisis derajat putih menunjukan nilai 91,65 dan 95,41.
Luas seluruh sebaran batugamping diperkirakan 2.500 Ha, dengan sumber daya hipotetik
1 milyar ton (Abdullah, 2002).

Gambar 2.6 Peta potensi bahan baku semen di Papua Barat

Lempung terdapat di daerah Saowi, Distrik Manokwari yang berupa sisipan dari
Batugamping Formasi Manokwari mempunyai kandungan 14,60% Al2O3; 44.20% SiO2;
10,69% CaO dan 7,58% Fe2O3. Sumber daya hipotetik 50 juta ton.
Pasir kuarsa terdapat di Distrik Kebar, kadar 69,00 87,00% SiO2; 7,12 14,86% Al2O3;
0,84 10,48% Fe2O3. Luas sebaran 3.500 Ha, sumber daya hipotetik 25 juta ton. Pasir
Besi terdapat di Kecamatan Sarmi, Kabupaten Sarmi kualitas dan sumber daya belum
diketahui.

11
Kabupaten Fak-fak, Papua Barat
Batugamping terdapat di Distrik Kramomongga, Kokas, Fak-fak, Fakfak Barat, Fak-fak
Tengah, Fak-fak Timur, dan Teluk Patipi, dengan kandungan 50,11 54,82% CaO, 0,05
0,14% MgO, 0,0 0,21% Fe2O3, dengan sumber daya hipotetik 92.000.000 ton (Radja,
2007).
Endapan batugamping di Kabupaten Fakfak tersebar sangat luas terdapat di beberapa
wilayah distrik dan mencakup sebaran beberapa formasi batuan, yaitu Formasi
Batugamping Ogar, Batugamping Onin, dan Batugamping Rumbati.

Gambar 2.7 Peta potensi bahan baku semen di Kabupaten Fak-fak, Papua Barat

Endapan lempung di wilayah Kabupaten Fak-fak tersebar cukup luas terutama di


bagian timur, mengikuti sebaran satuan endapan aluvium dan Formasi Aluvium dan
Pantai (Qh). Lempung terdapat di Distrik Kokas, Bomberai, dan Kramomongga,
kandungan 19,75 21,22% Al2O3, dengan sumber daya hipotetik 3.486.000 ton. Pasir
kuarsa di Kabupaten Fak-fak merupakan pasirkuarsa lepas yang umumnya berasosiasi
dengan aluvial. Pasirkuarsa jenis ini terjadi karena rombakan batuan asal seperti granit,
granodiorit dan dasit atau batupasir kuarsa yang berumur lebih tua. Pasir kuarsa terdapat
di Distrik Bomberai, kandungan 94,82 98,53% SiO2, dengan sumber daya hipotetik
1.100.000 ton.

12
BAB III
KEBIJAKAN PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR DAN
PENYELENGGARAAN INDUSTRI SEMEN NASIONAL KE
DEPAN

3.1 Perkembangan Industri Semen di Indonesia

3.1.1 Perkembangan Produksi dan Utilisasi Semen Nasional


Pemerintah pada 1957 mendirikan Semen Gresik, diikuti dengan pendirian Semen
Tonasa, sehingga pada 1970 Indonesia memiliki tiga pabrik semen di Sumatera Barat,
Jawa Timur, dan Sulawesi Selatan. Dengan geliat pembangunan yang semakin cepat,
terlebih dengan maraknya pembangunan infrastruktur saat itu, di akhir tahun 1970-an dan
awal 1980-an berdirilah industri semen yang dibangun oleh swasta antara lain Semen
Nusantara, Semen Cibinong (sekarang Holcim), Indocement, Semen Bosowa.
Setelah krisis ekonomi tahun 1998, perekonomian Indonesia mulai menunjukkan
pemulihan pada tahun 2003. Sektor konstruksi, yang sering menjadi penggerak konsumsi
semen dalam negeri mulai tumbuh seiring dengan pertumbuhan ekonomi nasional.
Demikian pula industri semen dalam negeri tumbuh seiring dengan meningkatnya
kebutuhan nasional. Momentum kebangkitan industri semen mulai merasakan pada tahun
2004 yang ditandai dengan pertumbuhan produksi semen sebesar 8,4%. Namun pada
tahun berikutnya, pertumbuhan produksinya melemah lagi, terutama disebabkan oleh
kenaikan harga BBM pada bulan Oktober 2005. Produksi semen pada tahun 2005 masih
meningkat meskipun dengan pertumbuhan yang lebih rendah, hanya 2,1% dari 33,2 ribu
ton menjadi 33,9 ribu ton. Hal ini dikarenakan kenaikan harga BBM dilakukan menjelang
akhir tahun 2005.
Pada tahun 2006, ketika dampak dari kenaikan harga BBM secara efektif lebih
besar produksi semen melorot menjadi 33,03 ribu ton atau mengalami kontraksi sebesar
2,6%. Sektor properti menjadi konsumen terbesar semen banyak menunda proyek pada

13
tahun tersebut. dengan demikian, pertumbuhan produksi semen nasional antara tahun
2004 hingga 2006 tidak terlalu signifikan.
Tahun 2007, produksi semen kembali meningkat cukup tinggi mencapai 35 juta
ton. Tingginya produksi ini didorong oleh permintaan yang meningkat terutama oleh
sektor properti dan mulai berjalannya proyekproyek infrastruktur pemerintah yang mulai
dicanangkan pada tahun 2006. Sektor properti dinilai sangat cepat pulih dari dampak
kenaikan harga BBM sebesar 150 persen pada akhir tahun 2005.
Pada tahun 2008, industri semen nasional mengalami pertumbuhan produksi
tertinggi, sekitar 38,5 juta ton atau 10% lebih tinggi dibandingkan dengan tahun
sebelumnya. Pertumbuhan produksinya mengalami pelemahan pada kuartal keempat
2008 akibat dampak dari resesi global (kondisi ketika produk domestik bruto (GDP)
menurun atau ketika pertumbuhan ekonomi riil bernilai negatif selama dua kuartal atau
lebih dalam satu tahun) yang melanda Amerika Serikat. Penyerapan anggaran pemerintah
yang masih rendah juga membuat proyek-preoyek yang yang membutuhkan semen
tersendat sehingga kurang mendorong produksi semen nasional.
Dalam data statistik Asosiasi Semen Indonesia (ASI) pertumbuhan konsumsi
semen di Indonesia menunjukkan trend kenaikan yang positif, rata-rata pertahun
mencapai angka 8.4 % dalam kurun waktu 2010-2015. Namun angka tersebut masih di
bawah kapasitas produksi semen nasional. Berdasarkan data Sistem Informasi Investasi
dan Pasar Infrastruktur (SIIPI) kurun waktu 2010-2015 menunjukkan peningkatan. Untuk
tahun 2015 saja kapasitas produksi mencapai 75,3 juta ton.
Tabel 3.1 Penjualan Semen di Indonesia 2010-2015
(Sumber: Asosiasi Semen Indonesia)

Dalam upaya tersebut, pemerintah Indonesia di bawah kepemimpinan Presiden


Joko Widodo, mendukung penuh dengan merealisasikan melalui Master Plan Percepatan
dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI). Salah satunya terlihat dalam

14
alokasi APBN untuk pembangunan infrastrukutur mengalami kenaikan dari tahun ke
tahun, untuk tahun 2016 dananya mencapai lebih dari 300 triliun rupiah. Kenaikan tajam
terlihat antara tahun 2014 hingga 2015 yang disebabkan oleh realokasi dana subsidi
energi dialihkan untuk pembangunan infrastruktur. Ini tentu akan berimbas pada
permintaan semen nasional yang meningkat. ASI memprediksikan konsumsi semen
nasional akan menyentuh angka 85-90 juta ton pada tahun 2017.
Beberapa program pemerintah yang akan mendukung industri semen nasional
diantaranya peluncuran program satu juta rumah pada April 2015, yang merupakan
program pemerintah untuk memberikan fasilitas rumah yang memadai bagi warga
berpenghasilan rendah dimana setengah alokasi pembangunannya menggunakan
anggaran negara. Program pembangunan pedesaan senilai Rp 47 triliun yang mulai
dilaksanakan tahun ini. Program lainnya pembangunan pembangkit listrik 35.000 MW
hingga 2019. Bertujuan untuk memenuhi kebutuhan listrik masyarakat Indonesia dari
Sabang sampai Merauke. Hal ini tentu akan berdampak signifikan bagi pertumbuhan
ekonomi dan menginisiasi berkembangnya pembangunan infrastruktur di luar Jawa. Yang
hingga saat ini Pulau Jawa masih menjadi konsumen utama konsumsi semen nasional
yang mencapai lebih dari setengah total konsumsi semen di Indonesia, diikuti oleh
Sumatera.
Tren tersebut mendorong produsen semen nasional berlomba-lomba melakukan
ekspansi dengan mengeluarkan investasi triliunan rupiah. Produsen semen nasional
didominasi oleh tiga perusahaan besar yaitu, PT Semen Indonesia, PT Indocement
Tunggal Prakarsa dan PT Holcim Indonesia. Diikuti PT Semen Andalas, Semen Baturaja
dan Bosowa Group. Indonesia (sebelumnya dikenal sebagai Semen Gresik). PT Semen
Indonesia menguasai sekitar 43 persen dari penjualan pasar domestik. Diikuti oleh
Indocement Tunggal Prakarsa yang mengambil lebih dari 30 persen pasar. Di tempat
ketiga, dengan pangsa pasar sekitar 15 persen dikuasai oleh Holcim Indonesia, yang
merupakan bagian dari Swiss Holcim Group, salah satu produsen semen terbesar di
seluruh dunia. Pangsa lainnya diambil oleh pemain kecil termasuk Bosowa Corporation
dan Semen Baturaja.
Masuknya perusahaan-perusahaan asing dari eropa ditambah dalam beberapa
tahun terakhir dari Thailand dan Tiongkok, membuat kompetisi di pasar semen nasional

15
kian sengit. Menguatnya isulingkungan di negara-negara eropa, pelemahan ekonomi di
Tiongkok dan masih rendahnya konsumsi semen negara-negara berkembang, jadi faktor
utama dan membuat Indonesia menjadi sasaran empuk ekspansi perusahaan-perusahan
semen asing.
Tahun 2016 saja Indonesia kedatangan lima pendatang baru dalam industri semen
yaitu Anhui Keong (Tiongkok) beroperasi di Kalimantan Selatan yang memiliki kapasitas
produksi tahunan 1.55 juta ton pertahun; kedua, Pan Asia (Pakistan) dengan merek Semen
Bima yang diproduksi di Banyumas Jawa Tengah dengan kapasitas produksi tahunan
mencapai 2 juta ton; ketiga, Siam Cement merupakan unit produsen semen terbesar di
Thailand yang pabriknya beroperasi di Sukabumi (Jawa Barat), memiliki kapasitas
produksi terpasang sebesar 1,9 juta ton semen pertahun; keempat, Cemindo Gemilang
dengan pabrik di Banten memiliki kapasitas produksi sebesar 4 juta ton pertahun; dan
kelima, Jui Shin Indonesia dengan pabrik di Karawang (Jawa Barat) yang memiliki
kapasitas produksi tahunan 2 juta ton dengan merek dagang Semen Garuda.
Tahun 2015 produksi semen nasional mencapai 75.3 juta ton sementara konsumsi
nasional baru menyentuh angka 62 juta ton. Data tersebut menunjukkan kapasita produksi
semen nasional mengalami kelebihan dibanding permintaan domestik. Jika melihat
kelebihan kapasitas yang ada sekarang, sebetulnya menjadi peluang bagi Indonesia untuk
merambah pangsa pasar ekspor yang saat ini tidak signifikan. Ekspor semen Indonesia
mengalami naik turun rentang tahun 2010-2015. Tahun lalu, ekspor semen mencapai 1
juta ton, naik 280% dari tahun sebelumnya 265,16 ribu ton. Sebanyak 561,76 ribu ton
ekspor dalam bentuk semen dan sisanya 445,74 ribu ton berupa kerak semen. Beberapa
negara yang mempunyai peluang sebagai target pasar ekspor semen Indonesia
diantaranya Bangladesh, Afrika, Australia, Filipina dan Timur Tengah.
Pemerintah perlu menyikapi dengan membuat kebijakan pembatasan investasi
asing dalam industri semen di Indonesia. Kedatangan perusahaan asing hanya akan
mengakibatkan kelebihan pasokan lebih besar yang berimbas pada penurunan harga jual
dan profitabilitas terbatas dan membuat semakin sengitnya perebutan pangsa pasar semen
domestik.

16
3.1.2 Perkembangan Impor Semen
Sejak tahun 2005 impor semen dilakukan oleh PT Semen Andalas untuk memasok
kebutuhan semen di wilayah pemasarannya setelah fasilitas produksi hancur diterjang
tsunami pada akhir tahun 2004. Semen Andalas mengimpor semen dari Malaysia yang
diproduksi oleh pabrik milik lafarge yang juga merupakan pemilik saham mayoritas dari
perusahaan tersebut. Sehubungan dengan tidak beroperasinya pabrik semennya, maka
sejak tahun 2005 Semen Andalas mengoperasikan terminal terapung atau packing plant
lepas pantai. Lokasi packing plant terapung itu jauh dari lokasi pabrik semen PT SAI di
Lhok Nga.
Impor semen oleh Semen Andalas tersebut ternyata terus meningkat dari tahun ke
tahun. Pada tahun 2005, volume impornya sekitar satu juta ton namun pada tahun
berikutnya meningkat menjadi 1,26 juta ton serta meningkat lagi pada tahun 2007 menjadi
1,41 juta ton. Pada tahun 2008 lalu, volume impor semen oleh Semen Andalas tersebut
mencapai 1,58 juta ton.
3.1.3 Perkembangan Ekspor Semen
Pasar ekspor yang semula diharapkan bisa ikut mengatasi lemahnya pasar
domestik, ternyata sulit diandalkan. Pasar ekspor sangat kompetitif dan harganyapun
sangat tertekan, sehingga tidak menguntungkan. Ketatnya pasar ekspor ditambah dengan
terus meningkatnya pasar domestik menyebabkan ekspor semen dari Indonesia
cenderung terus menurun dari tahun ke tahun. Tidak semua produsen semen mengekspor
produknya. Tercatat empat perusahaan yang secara rutin melakukan ekspor semen ke
berbagai wilayah di dunia, yakni Semen Gresik, Indocement, Holcim dan Semen Bosowa.
Semen Gresik merupakan eksportir terbesar, dimana volume ekspornya pada tahun 2008
lalu mencapai satu juta ton. Angka tersebut lebih rendah dari pada tahun sebelumnya
yang mencapai 1,79 juta ton.
Penurunan volume ekspor yang cukup besar terjadi pada Indocement. Selama
periode 2002-2007, perusahaan tersebut secara rutin melakukan ekspor dengan volume
antara 500 ribu ton hingga 1,2 juta ton per tahun. Namun pada tahun 2008, ekspornya
merosot drastis dan hanya mencapai 80 ribu ton saja. Sementara itu, ekspor oleh Bosowa
juga masih relatif kecil, hanya sekitar 11 ribu ton saja pada tahun 2008.

17
Krisis ekonomi global, suku bunga yang tinggi serta peristiwa politik dalam negeri
membuat konsumsi semen domestik terpuruk dan mengalami kontraksi 7% yoy pada
semester I-2009. Memasuki semester II-2009, mulai terlihat tanda perbaikan pada
konsumsi semen setelah meredanya krisis ekonomi global. Bahkan di bulan Oktober
2009, volume penjualan semen tercatat sebagai yang tertinggi sepanjang sejarah hingga
tahun 2009, yakni sebesar 3.8 juta ton. Secara keseluruhan, konsumsi semen domestik
sepanjang tahun 2009 lalu tercatat naik 0.9% dibandingkan tahun sebelumnya. Sementara
itu, masih lesunya perekonomian global justru menyebabkan ekspor semen turun cukup
tajam, yakni sebesar 18.3% di tahun 2009.
Pada perkembangannya, ekspor semen dari Indonesia pun mengalami banyak
kesulitan karena ketatnya kompetisi dari negara-negara lain, seperti China, begitu pula
dengan harganya yang tertekan, sehingga kebanyakan produsen semen di Indonesia lebih
berorientasi kepada pasar dalam negeri.
Pertumbuhan konsumsi semen di Indonesia mulai bergeser ke luar Jawa karena
proyek-proyek infrastruktur yang menggunakan semen dalam jumlah besar di Jawa
semakin berkurang. Hal ini disebabkan oleh pengalihan fokus pembangunan infrastruktur
dari Jawa ke luar Jawa dan pemberian kewenangan pengelolaan uang dari pemerintah
pusat ke daerah. Kondisi ini disebabkan oleh meningkatnya aliran dana alokasi umum
dan dana alokasi khusus ke daerah setiap tahunnya. Konsentrasi dana yang besar di daerah
telah mendorong pembangunan infrastruktur ke luar Jawa sehingga permintaan atas
semen meningkat.
Mengacu pada tingkat konsumsi sebesar itu, prospek industri semen diperkirakan
masih cerah untuk beberapa tahun ke depan. Pertumbuhan ini masih dimotori oleh sektor
properti (terutama perumahan) dan mega proyek infrastruktur yang didanai oleh
pemerintah pusat.

3.2 Kerangka Kebijakan RPJP Nasional di Bidang Infrastruktur (2005-2025)

Undang-undang Nomor 17 tahun 2007 tentang Rencana pembangunan Jangka


Panjang (RPJP) Nasional Tahun 2005 2025 merupakan dokumen perencanaan
pembangunan nasional untuk periode 20 (dua puluh) yang berisikan arah dan prioritas

18
pembangunan secara menyeluruh yang akan dilakukan secara bertahap (lima tahunan)
untuk mewujudkan masyarakat adil dan makmur sebagaimana diamanatkan oleh
Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945. Dalam dokumen
perencanaan ini, arah pembangunan nasional ke depan adalah:
1. Pembangunan ekonomi; yang diarahkan kepada pemantapan sistem ekonomi
nasional untuk mendorong kemajuan bangsa dengan ciri-ciri:
Perekonomian disusun sebagai usaha bersama berdasar atas asas kekeluargaan;
Cabang-cabang produksi yang penting bagi negara dan menguasai hajat hidup
orang banyak dikuasai oleh negara;
Bumi air dan kekayaan alam yang terkandung di dalamnya dikuasai oleh negara
dan dipergunakan untuk sebesar-besar kemakmuran rakyat;
Perekonomian nasional diselenggarakan berdasarkan atas asas demokrasi
ekonomi dengan prinsip kebersamaan, efisiensi berkeadilan, berkelanjutan,
berwawasan lingkungan, kemandirian, serta menjaga keseimbangan kemajuan
dan kesatuan ekonomi nasional;
APBN sebagai wujud dari pengelolaan keuangan negara dilaksanakan secara
terbuka dan bertanggung jawab untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat.
2. Pelaksanaan pembangunan secara keseluruhan memperhatikan hak warga negara
serta kewajibannya untuk berperan dalam pembangunan.
3. Dalam rangka meningkatkan penyelenggaraan pembangunan, pelaksanaan
pemerintahan daerah didasarkan pada otonomi yang luas. Pelaksanaan otonomi di
daerah diupayakan untuk mendorong peran serta masyarakat dalam pembangunan
dalam rangka memperkokoh persatuan dan kesatuan.

Berdasarkan tantangan yang dihadapi dalam 20 tahun mendatang (selama kurun


waktu 2005 hingga 2025) serta dengan memperhitungkan modal dasar yang dimiliki oleh
bangsa Indonesia dan faktor-faktor strategis yang muncul, amanat pembangunan sebagai
yang tercantum dalam Pembukaan UUD 1945, maka Visi Pembangunan Nasional Tahun
2005 2025 adalah:

19
Indonesia yang Maju dan Mandiri, Adil dan Demokratis, serta Aman dan Bersatu
dalam Wadah Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Visi Pembangunan Nasional Tahun 2005 2025 ini mengarah pada pencapaian
tujuan pembangunan sebagaimana yang tercantum dalam Pembukaan UUD 1945. Dalam
mewujudkan Visi tersebut, ditempuh Misi Pembangunan Nasional sebagai berikut.
1. Misi Mewujudkan Indonesia Yang Maju dan Mandiri; adalah mendorong
pembangunan yang menjamin pemerataan yang seluas-luasnya didukung oleh
sumber daya manusia yang berkualitas, infrastruktur yang maju, penerapan ilmu
pengetahuan dan teknologi, dan berwawasan lingkungan; serta didukung oleh
pelaksanaan politik luar negeri yang bebas dan aktif.
2. Misi Mewujudkan Indonesia Yang Adil dan Demokratis; adalah mendorong
pembangunan yang menjamin penegakan hukum yang adil, konsekuen, tidak
diskriminatif, mengabdi pada kepentingan masyarakat luas, serta meneruskan
konsolidasi demokrasi bertahap pada berbagai aspek kehidupan politik agar
demokrasi konstitusional dapat diterima sebagai konsensus dan pedoman politik
dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara.
3. Misi Mewujudkan Indonesia Yang Aman dan Bersatu adalah mendorong
pembangunan yang mampu mewujudkan rasa aman dan damai, mampu
menampung aspirasi masyarakat yang dinamis, menegakkan kedaulatan
negara dan keutuhan wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia, serta
melindungi segenap bangsa dari setiap ancaman.

Sasaran-sasaran pembangunan ekonomi dalam 20 tahun mendatang


diarahkan pada pencapaian hal berikut.
1. Terbangunnya struktur perekonomian yang kokoh dimana pertanian (dalam arti luas)
dan pertambangan menjadi basis aktivitas ekonomi yang menghasilkan produk-produk
secara efisien dan modern, industri manufaktur yang berdaya saing global menjadi
motor penggerak perekonomian, dan jasa menjadi perekat ketahanan ekonomi.
2. Pendapatan perkapita pada tahun 2025 mencapai sekitar US$ 6000 dengan tingkat
pemerataan yang relatif baik dan jumlah penduduk miskin tidak lebih dari 5%.

20
3. Kemandirian pangan dapat dipertahankan pada tingkat aman dan dalam kualitas gizi
yang memadai serta tersedianya instrumen jaminan pangan untuk tingkat rumah
tangga
Terkait dengan studi ini, pembangunan infrastruktur menjadi hal yang
krusial untuk mewujudkan bangsa yang berdaya-saing, sebagai salah satu arah
kebijakan RPJP Nasional 2005-2025. Ketersediaan infrastruktur yang maju diharapkan
dapat meningkatkan daya saing nasional sebagai faktor kunci bagi tercapainya kemajuan
dan kemakmuran bangsa. Daya saing yang tinggi, akan menjadikan Indonesia siap
menghadapi tantangan-tantangan globalisasi dan mampu memanfaatkan peluang yang
ada.

3.3 Profil Rencana Investasi Dalam Konteks Kebijakan MP3EI

Penyusunan Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi


Indonesia (MP3EI) dilatarbelakangi oleh dinamika tantangan ke depan
pembangunan ekonomi Indonesia yang makin kompleks dan tidak mudah
untuk diselesaikan. Dinamika ekonomi domestik dan global mengharuskan
Indonesia senantiasa siap terhadap perubahan. Secara geografis, kedudukan
Indonesia berada di tengah-tengah Kawasan Timur Asia yang mempunyai
potensi ekonomi sangat besar. Dalam aspek perdagangan global, dewasa ini
perdagangan South to South, termasuk transaksi antara IndiaCinaIndonesia,
menunjukkan peningkatan yang cepat. Sejak 2008, pertumbuhan ekspor
negara berkembang yang didorong oleh permintaan negara berkembang
lainnya meningkat sangat signifikan (kontribusinya mencapai 54%). Hal ini
berbeda jauh dengan kondisi tahun 1998 yang kontribusinya hanya 12%.
Pertumbuhan yang kuat dari Cina, baik ekspor maupun impor memberikan
dampak yang sangat penting bagi perkembangan perdagangan regional dan
global. Impor Cina meningkat tajam selama dan setelah krisis ekonomi global
2008. Di samping itu, konsumsi Cina yang besar dapat menyerap ekspor yang
besar dari negara-negara di sekitarnya termasuk Indonesia.

21
Di Asia Tenggara, Indonesia adalah negara dengan luas kawasan terbesar,
penduduk terbanyak dan sumber daya alam terkaya. Hal tersebut
menempatkan Indonesia sebagai kekuatan utama negara-negara di Asia
Tenggara. Di sisi lain, konsekuensi dari akan diimplementasikannya
komunitas ekonomi ASEAN dan terdapatnya ASEAN China Free Trade Area
(ACFTA) mengharuskan Indonesia meningkatkan daya saingnya guna
mendapatkan manfaat nyata dari adanya integrasi ekonomi tersebut. Oleh
karena itu, percepatan transformasi ekonomi yang dirumuskan dalam MP3EI
ini menjadi sangat penting dalam rangka memberikan daya dorong dan daya
angkat bagi daya saing Indonesia.
Pemerintah melalui PerPres No. 32 tahun 2011 tentang Masterplan
Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI) 2011-
2025 telah menetapkan 22 kegiatan ekonomi utama yang menjadi fokus
pengembangan strategi dan kebijakan.

Gambar 3.1 Gambar Dua Puluh Dua Kegiatan Ekonomi Utama Dalam MP3EI
(Sumber: Kemenko Perekonomian, 2011)

Sebagai dokumen kerja, MP3EI berisikan arahan pengembangan kegiatan


ekonomi utama yang sudah lebih spesifik, lengkap dengan kebutuhan
infrastruktur dan rekomendasi perubahan/revisi terhadap peraturan
perundang-undangan yang perlu dilakukan maupun pemberlakuan
peraturan-perundangan baru yang diperlukan untuk mendorong percepatan

22
dan perluasan investasi. Selanjutnya MP3EI menjadi bagian yang tidak
terpisahkan dari Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional. MP3EI bukan
dimaksudkan untuk mengganti dokumen perencanaan pembangunan yang
telah ada seperti Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional 2005
2025 (UU No. 17 Tahun 2007) dan Rencana Pembangunan Jangka Me yang penting serta
khusus untuk melakukan percepatan dan perluasan pembangunan ekonomi. MP3EI juga
dirumuskan dengan memperhatikannRencana Aksi Nasional Gas Rumah Kaca (RAN-
GRK) sebagai komitmen nasional yang berkenaan dengan perubahan iklim global.
Nengah Nasional, namun menjadi dokumen yang terintegrasi dan komplementer

Gambar 3.2 Gambar Hubungan antara MP3EI dengan rencana pembangunan Pemerintah
(Sumber: Kemenko Perekonomian, 2011)

3.4 ROAD-MAP Pengembangan Industri Semen 2011-2014

Pengembangan industri nasional sebagaimana diamanatkan Pasal Peraturan


Presiden RI Nomor 28 Tahun 2008 tentang Kebijakan Industri Nasional, yang
mengamanatkan perlunya peta panduan (Road Map) pengembangan klaster industri
prioritas yang mencakup basis industri manufaktur, industri berbasis agro, industri alat

23
angkut, industri elektronika dan telematika, industri penunjang industri kreatif dan
industri kreatif tertentu serta industri kecil dan menengah tertentu. Industri semen
merupakan salah satu basis industri manufaktur yang memerlukan peta panduan
pengembangan klaster industri semen. Dengan landasan itulah dilahirkan Peraturan
Menteri Perindustrian tentang Peta Panduan (Road Map) Pengembangan Klaster Industri
Semen yang dituangkan dalam Permen Nomor : 104/M-Ind/Per/10/2009 Tentang Peta
Panduan (Road Map) Pengembangan Klaster Industri Semen tertanggal 14 Oktober 2009.
Peraturan tersebut mencakup 4 (empat) kelompok pembahasan, yaitu: (1) ruang
lingkup; (2). Sasaran; (3). Strategi dan kebijakan; (4). Dan Program /rencana aksi.
3.5.1 Ruang Lingkup
Ruang Lingkup Industri Semen
1. Semen merupakan komoditi strategis yang memanfaatkan potensi sumber daya alam
bahan galian non logam berupa batu kapur, tanah liat, pasir besi dan gipsum
(diimpor) melalui proses pembakaran temperatur tinggi (di atas 1.0000 C).
2. Industri semen mempunyai karakteristik :
a. Padat modal (capital intensive);
b. Padat energi berupa batubara dalam proses pembakaran dan energi listrik;
c. Bersifat padat (bulky) dalam volume besar sehingga biaya transportasi tinggi.
3. Produsen semen nasional telah mampu memproduksi 11 jenis semen menurut
kegunaannya, namun yang paling banyak digunakan adalah semen Portland (tipe I
V), semen komposit/campur dan semen putih.
4. Hasil produksi diutamakan untuk memenuhi kebutuhan nasional untuk mendukung
pembangunan infrastruktur dan perumahan, sedangkan kelebihan produksi diekspor
agar proses produksi berkesinambungan dan silo-silo tidak penuh.
5. Industri semen nasional mempunyai daya saing yang tinggi dan termasuk kelompok
komoditi yang diperdagangkan tanpa hambatan tarif (BM = 0%) sesuai dengan
kesepakatan perdagangan bebas hambatan (FTA).

Pengelompokan Industri Semen


1. Produsen semen mampu memproduksi berbagai jenis (saat ini ada 11) semen
menurut kegunaannya;

24
2. Tarif Bea Masuk semen sejak tahun 1995 adalah 0% dan mulai tahun 2010 akan
menjadi 5%;
3. Standar Nasional Indonesia (SNI) untuk semen telah direvisi dan akan
dinotifikasikan ke Sekretariat WTO bidang standardisasi untuk diberlakukan secara
wajib.

Tabel 3.2 Tarif bea masuk produksi semen berdasarkan HS Tahun 2008
(Sumber: Buku Tarif Bea Masuk Indonesia Tahun 2008)

Ruang lingkup menguraikan karakteristik semen sebagai komoditi industri


strategi dengan berbagai komposisi material penyusunnya. Termasuk
didalamnya pelaku industri yang mempunyai kemampuan produksi yang
mampu mencukupi kebutuhan semen Nasional maupun Internasional.

3.5.2 Sasaran
Adapun sasaran yang ingin dicapai dalam road map ini terbagi atas 2 sasaran
umum, yaitu: (1). Sasaran jangka menengah (2010-2014); (2). Sasaran jangka
panjang (2010-2025)
Sasaran Jangka Menengah (2010 -2014)
1. Meningkatnya utilitas produksi dari 70% menjadi 80% yang didukung
kemampuan produksi berbagai jenis semen dengan spesifikasi khusus;
2. Terpenuhinya kebutuhan semen nasional.
3. Diterapkannya secara wajib SNI No. 35/M-IND/ PER/4/2007 tanggal
31 Agustus 2007 terhadap produk semen.
Sasaran Jangka Panjang (2010-2025)

25
1. Terpenuhinya kebutuhan semen nasional di seluruh pelosok tanah air
dengan harga jual yang tidak jauh berbeda di masing-masing daerah;
2. Terjaminnya pasokan energi khususnya batubara untuk periode jangka
panjang;
3. Tersedianya tenaga kerja operator pabrik yang kompeten;
4. Makin menguatnya daya saing industri semen;
5. Terwujudnya kemampuan rekayasa dan fabrikasi pembangunan pabrik semen.
Sasaran jangka pendek lebih menekankan pada pemenuhan kebutuhan
semen nasional serta peningkatan efisiensi dengan peningkatan utilitas
produksi serta penerapan standar (SNI) produk semen. Sedangkan sasaran
jangka panjang telah mengakomodir faktor distribusi semen, bahan baku dan
sumber daya manusia yang terlibat dalam produksi semen, serta
pengembangan inovasi terkait teknologi semen indonesia.
Sasaran tersebut diharapkan dapat terwujud dengan penerapan strategi dan
kebijakan dengan terlebih dahulu memberikan visi dan arah pengembangan
industri, strategi kebijakan, penyusunan indikator pencapaian, serta tahapan
inplementasi.

26
Undang-undang Nomor 17 tahun 2007 tentang Rencana pembangunan Jangka
Panjang (RPJP) Nasional Tahun 2005 2025 merupakan dokumen perencanaan
pembangunan nasional untuk periode 20 (dua puluh) yang berisikan arah dan prioritas
pembangunan secara menyeluruh yang akan dilakukan secara bertahap (lima tahunan)
untuk mewujudkan masyarakat adil dan makmur sebagaimana diamanatkan oleh
Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945. Dalam dokumen
perencanaan ini, arah pembangunan nasional ke depan adalah:
4. Pembangunan ekonomi; yang diarahkan kepada pemantapan sistem ekonomi
nasional untuk mendorong kemajuan bangsa dengan ciri-ciri:
Perekonomian disusun sebagai usaha bersama berdasar atas asas kekeluargaan;
Cabang-cabang produksi yang penting bagi negara dan menguasai hajat hidup
orang banyak dikuasai oleh negara;
Bumi air dan kekayaan alam yang terkandung di dalamnya dikuasai oleh negara
dan dipergunakan untuk sebesar-besar kemakmuran rakyat;
Perekonomian nasional diselenggarakan berdasarkan atas asas demokrasi
ekonomi dengan prinsip kebersamaan, efisiensi berkeadilan, berkelanjutan,
berwawasan lingkungan, kemandirian, serta menjaga keseimbangan kemajuan
dan kesatuan ekonomi nasional;
APBN sebagai wujud dari pengelolaan keuangan negara dilaksanakan secara
terbuka dan bertanggung jawab untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat.
5. Pelaksanaan pembangunan secara keseluruhan memperhatikan hak warga negara
serta kewajibannya untuk berperan dalam pembangunan.
6. Dalam rangka meningkatkan penyelenggaraan pembangunan, pelaksanaan
pemerintahan daerah didasarkan pada otonomi yang luas. Pelaksanaan otonomi di
daerah diupayakan untuk mendorong peran serta masyarakat dalam pembangunan
dalam rangka memperkokoh persatuan dan kesatuan.

Berdasarkan tantangan yang dihadapi dalam 20 tahun mendatang (selama kurun


waktu 2005 hingga 2025) serta dengan memperhitungkan modal dasar yang dimiliki oleh
bangsa Indonesia dan faktor-faktor strategis yang muncul, amanat pembangunan sebagai

27
yang tercantum dalam Pembukaan UUD 1945, maka Visi Pembangunan Nasional Tahun
2005 2025 adalah:

Indonesia yang Maju dan Mandiri, Adil dan Demokratis, serta Aman dan Bersatu
dalam Wadah Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Visi Pembangunan Nasional Tahun 2005 2025 ini mengarah pada pencapaian
tujuan pembangunan sebagaimana yang tercantum dalam Pembukaan UUD 1945. Dalam
mewujudkan Visi tersebut, ditempuh Misi Pembangunan Nasional sebagai berikut.
4. Misi Mewujudkan Indonesia Yang Maju dan Mandiri; adalah mendorong
pembangunan yang menjamin pemerataan yang seluas-luasnya didukung oleh
sumber daya manusia yang berkualitas, infrastruktur yang maju, penerapan ilmu
pengetahuan dan teknologi, dan berwawasan lingkungan; serta didukung oleh
pelaksanaan politik luar negeri yang bebas dan aktif.
5. Misi Mewujudkan Indonesia Yang Adil dan Demokratis; adalah mendorong
pembangunan yang menjamin penegakan hukum yang adil, konsekuen, tidak
diskriminatif, mengabdi pada kepentingan masyarakat luas, serta meneruskan
konsolidasi demokrasi bertahap pada berbagai aspek kehidupan politik agar
demokrasi konstitusional dapat diterima sebagai konsensus dan pedoman politik
dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara.
6. Misi Mewujudkan Indonesia Yang Aman dan Bersatu adalah mendorong
pembangunan yang mampu mewujudkan rasa aman dan damai, mampu
menampung aspirasi masyarakat yang dinamis, menegakkan kedaulatan
negara dan keutuhan wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia, serta
melindungi segenap bangsa dari setiap ancaman.

Sasaran-sasaran pembangunan ekonomi dalam 20 tahun mendatang


diarahkan pada pencapaian hal berikut.
6. Terbangunnya struktur perekonomian yang kokoh dimana pertanian (dalam arti luas)
dan pertambangan menjadi basis aktivitas ekonomi yang menghasilkan produk-produk
secara efisien dan modern, industri manufaktur yang berdaya saing global menjadi
motor penggerak perekonomian, dan jasa menjadi perekat ketahanan ekonomi.

28
7. Pendapatan perkapita pada tahun 2025 mencapai sekitar US$ 6000 dengan tingkat
pemerataan yang relatif baik dan jumlah penduduk miskin tidak lebih dari 5%.
8. Kemandirian pangan dapat dipertahankan pada tingkat aman dan dalam kualitas gizi
yang memadai serta tersedianya instrumen jaminan pangan untuk tingkat rumah
tangga
Terkait dengan studi ini, pembangunan infrastruktur menjadi hal yang
krusial untuk mewujudkan bangsa yang berdaya-saing, sebagai salah satu arah
kebijakan RPJP Nasional 2005-2025. Ketersediaan infrastruktur yang maju diharapkan
dapat meningkatkan daya saing nasional sebagai faktor kunci bagi tercapainya kemajuan
dan kemakmuran bangsa. Daya saing yang tinggi, akan menjadikan Indonesia siap
menghadapi tantangan-tantangan globalisasi dan mampu memanfaatkan peluang yang
ada.
3.5.3 Strategi dan Kebijakan
Visi dan Arah Pengembangan Industri Semen
1. Visi Industri Semen
Menjadikan industri semen nasional berdaya saing tinggi dan mampu memenuhi
kebutuhan dalam negeri.
2. Arah Pengembangan
Arah pengembangan industri semen adalah meningkatkan daya saing melalui
efisiensi penggunaan energi dan diversifikasi produk semen.
Strategi Kebijakan
1. Memenuhi kebutuhan nasional;
2. Melakukan persebaran pembangunan pabrik semen ke arah luar Pulau Jawa;
3. Meningkatkan daya saing industri semen melalui efisiensi penggunaan energi;
4. Meningkatkan kemampuan kompetensi sumber daya manusia dalam desain dan
perekayasaan pengembangan industri semen.
Indikator Pencapaian
1. Terpenuhinya kebutuhan nasional pada tingkat harga yang kompetitif;
2. Makin efisiennya penggunaan batubara, listrik dan energi lainnya;
3. Makin mandirinya dalam pembangunan pabrik baru.
Tahapan Implementasi

29
1. Langkah-langkah yang telah dilakukan:
a. Membuat estimasi kebutuhan semen dalam jangka pendek (2010 2014)
maupun jangka panjang (2010 2025);
b. Meningkatkan daya saing industri semen melalui upaya efisiensi penggunaan
energi;
c. Melakukan program Diklat Standar Kompetensi SDM yang dikoordinir oleh
ISBI;
d. Menerbitkan Peraturan Menteri Perindustrian Nomor 35/MIND/PER/4/ 2007
tentang Penerapan SNI Semen secara Wajib.
2. Langkah-langkah yang sedang dan akan dilakukan:
a. Membuat estimasi pemenuhan kebutuhan semen dalam jangka pendek (2010
2014) maupun jangka panjang (20102025), melalui pembangunan pabrik baru;
b. Terus melakukan upaya peningkatan daya saing terutama pada penggunaan
energi dan diversifikasi produk semen;
c. Terus melakukan program Diklat Standar Kompetensi SDM bekerjasama
dengan ISBI dan instansi terkait;
d. Menerapkan dan melakukan pengawasan serta pembinaan dalam rangka
pelaksanaan Peraturan Menteri Perindustrian Nomo 35/MIND/PER/4/2007
tentang Penerapan SNI Semen secara Wajib.
3.5.4 Program/ Rencana Aksi
Program Jangka Menengah (2010 -2014)
1. Meningkatkan kemampuan SDM persemenan melalui program pendidikan dan
pelatihan kompetensi SDM;
2. Meningkatkan penggunaan semen non Portland tipe I melalui kegiatan sosialisasi
dan kerjasama dengan pihak REI;
3. Meningkatkan penghematan dalam penggunaan energi melalui:
a. Kajian audit energi;
b. Peningkatan efisiensi energi panas dari 800 kkal per kg klinker menjadi 760
kkal per kg klinker;
c. Penggunaan sumber energi alternatif;
d. Penggunaan peralatan tambahan seperti Waste Heat Recovery Boiler.

30
Program Jangka Panjang (2010-2025)
1. Mengembangkan industri semen di luar Pulau Jawa khususnya Kawasan Timur
Indonesia melalui pembangunan unit pengepakan, cement mill sampai pabrik semen
secara utuh;
2. Meningkatkan kemampuan SDM dalam rekayasa dan pabrikasi melalui kerjasama
dengan Institut Semen Beton Indonesia (ISBI) dalam program diklat dari tingkat
operator hingga D3;
3. Meningkatkan kepedulian terhadap lingkungan dalam penggunaan
bahan baku, emisi debu dan efisiensi energi, melalui program CDM secara
berkesinambungan;
4. Meningkatkan kerjasama kemitraan antara produsen batubara dan
semen;
5. Mendorong pengembangan teknologi yang lebih efisien melalui
peningkatan kerjasama dengan NEDO maupun perusahaan permesinan
dunia.
Hubungan atau keterkaitan antara kegiatan industri semen dengan aktivitas
lain dalam konteks supply chain, dapat dilihat pada Gambar 3.4.

Gambar 3.3 Kerangka Keterkaitan Industri Semen


(Sumber: Kementerian Perindustrian, 2009)

31
3.5 Kebijakan Industrialisasi yang Responsif Terhadap Isu Perubahan Iklim

Sebagaimana diketahui bahwa selama ini proses produksi semen membutuhkan


sumber energi yang diperlukan dalam proses pembakaran, yaitu batu bara. Energi panas
yang dihasilkan tersebut sangat berpengaruh terhadap kualitas semen, yang saat ini pada
kisaran 800 kkal per kg klinker. Entropi proses pembakaran dalam kegiatan produksi
semen akan menghasilkan CO2 yang merupakan gas potensial pembentuk Gas Rumah
Kaca (GRK). Dengan demikian semakin besar kebutuhan batu bara dalam proses
pembakaran bahan baku semen, tentunya akan membawa implikasi terhadap
meningkatnya potensi GRK di atmosfer. Apabila tidak dilakukan upaya untuk menekan
laju GRK yang bersumber dari hasil kegiatan pembakaran tersebut, maka dikhawatirkan
hal tersebut akan memacu laju emisi CO2 sebagai sumber GRK di kemudian hari.
Pemerintah harus mempromosikan jenis-jenis pilihan energi - dalam hal ini
mendorong penggunaan teknologi dengan bahanbakar gas alam lebih dari penggunaan
bahan bakar fosil sama halnya dengan penggunaan teknologi berbasis energi terbarukan,
seperti penggunaan pembangkit air (largehydro), pembakaran biomassa, dan geothermal.
Sumber terbarukan lainnya
seperti penggunaan solar pada pendingin udara, penggunaan energi gelombang dan
nanotechnology pada solar sel, meskipun semuanya masih memerlukan pengembangan
teknologi dan pemasaran lebih lanjut. Pilihan lainnya adalah penggunaan teknologi
penangkap dan penyimpan karbon, teknologi ini diharapkan dapat memindahkan emisi
CO2 ke tempat yang lebih aman dan mengisolasinya dari atmosfer, contohnya adalah
mennyimpannya dalam lapisan formasi batuan dalam penangkapan CO2 sebelum
dilepaskan ke atmosfer. Selain itu, penggunaan energi alternatif yang saat ini sudah mulai
dikembangkan beberapa perusahaan semen nasional dengan menggantikan batu bara
dengan material yang lain untuk proses pembakaran, tentunya akan menjadi salah satu
opsi solusi dalam rangka mitigasi perubahan iklim. Pemerintah perlu mendorong upaya-
upaya ke arah tersebut kepada seluruh pelaku industri semen nasional disamping
diperkuat dengan aturan atau regulasi yang mendukung dalam implementasinya. Dalam
rangka efisiensi penggunaan energi di sektor industri semen, Bank Dunia dalam sebuah
studinya World Business Council for Sustainable Development Cement Sustainability

32
Initiative Sectoral Approach Briefing Note, sebagaimana telah dipresentasikan dalam
forum COP 13 di Bali, menyampaikan peluang-peluang teknis yang dapat dilakukan
untuk tujuan mitigasi emisi dari proses manufaktur, yang dapat dibagi menjadi tiga,
kategori, yaitu:
1. efisiensi energi dalam rangka mengurangi konsumsi energi seperti
pencahayaan, motor efisiensi, AC dan bahan bakar dalam mesin;
2. penggunaan alternatif bahan bakar - biomassa sebagai limbah pertanian, tanaman
bahan bakar, limbah kota dan industri, termasuk limbah berbahaya;
3. memadukan material, yaitu semen industri tertentu menggunakan pengganti klinker
(termasuk beton daur ulang, fly-ash).
Pemerintah mendorong kebijakan pengembangan industri semen campuran
(blended-cement-scenario) 1 . Usulan kebijakan tersebut adalah untuk mendukung
peningkatan permintaan semen campuran, melalui:
1. Mereview terhadap standar kinerja yang telah ditetapkan dalam produksi semen
untuk menghindari over spesifikasi kekuatan semen yang digunakan, dan untuk itu
perlu mengurangi total permintaan untuk konten klinker (2015 - 2020);
2. Meninjau ulang peraturan/standar bangunan nasional yang memerlukan komponen
beton daur ulang yang meminimalkan penggunaan semen baru (2015-2020).

Implementasi Blended-Cement-Scenario ini diharapkan dapat mengurangi


efek GRK dari produksi klinker hingga 18,50 mega ton kumulatif CO2 selama
periode 2010-2020 (3,29%) dan 108,62 mega ton kumulatif CO2 selama
periode 2010-2030 (7,76%).

33
BAB IV
ANALISIS

4.1 Kapasitas Produksi Semen Nasional

Hingga saat ini terdapat 11 perusahaan yang sudah memproduksi semen di


Indonesia, dengan rincian 5 perusahaan milik pemerintah dan 3 perusahaan milik swasta
asing dan 3 perusahaan milik swasta nasional.
Kapasitas terpasang clinker tahun 2014 lalu tercatat 50,31 juta ton dan meningkat
menjadi 56,98 juta ton pada tahun 2015. Sementara kapasitas terpasang industri semen
Indonesia tahun 2014 lalu sebesar 69,45 juta ton dan tahun 2015 meningkat menjadi 75,35
juta ton.
Dilihat dari kapasitasnya, PT. Indocement Tunggal Prakarsa memiliki kapasitas
produksi yang paling besar yaitu sekitar 20,50 juta ton pada tahun 2015 ini, disusul PT.
Semen Gresik berada pada urutan kedua dengan kapasitas 14,7 juta ton dan diurutan
ketiga PT. Semen Padang dengan kapasitas produksi 7,45 juta ton, masing-masing
pertahun.
Bila digabungkan dari tiga perusahaan semen plat merah/PT. Semen Indonesia
(Persero) Tbk yaitu PT. Semen Gresik, PT. Semen Tonasa dan PT. Semen Padang
mempunyai kapasitas produksi yang cukup besar yakni mencapai 29,55 juta ton per
tahun, ini artinya perusahaan ini menguasai sekitar 39,22% dari total kapasitas produksi
nasional tahun 2015 ini.
Pada awal tahun 2015 ini ada 2 perusahaan semen swasta nasional yang sudah
beroperasi yaitu PT. Cemindo Gemilang yang berlokasi di Bayah Kabupaten Lebak
Provinsi Banten dengan kapasitas produksi sekitar 4 juta ton pertahun, serta PT. Jui Shin
Indonesia dengan lokasi pabrik Karawang, Provinsi Jawa Barat.
Menurut sumber dari Asosiasi Semen Indonesia (ASI) pada akhir tahun 2015 ini
diperkirakan akan beroperasi 2 pabrik semen baru yaitu PT. Semen Bima/ PT Sinar
Tambang Arthalestari di Banyumas, Jawa Tengah dan PT. Semen Jawa yang berlokasi di
Sukabumi, Jawa Barat. Dengan demikian industri semen ditanah air pada tahun 2015
diramaikan oleh 4 pendatang baru dan semua berlokasi di Pulau Jawa.

34
Tabel 4.1 Perkembangan Kapasitas dan Kebutuhan Semen Nasional Tahun 2013-2018
(Sumber: ASI, Kemenperin yang diolah)

Tabel 4.2 Produksi Semen dan Clinker 2010-2014


(Sumber: ASI)

35
4.2 Perkembangan Konsumsi Semen Dalam Negeri

Lebih dari separuh konsumsi semen nasional berada di Jawa. Konsumsi semen di
Jawa mencapai 30,78 ton atau sekitar 54,4 persen dari konsumsi nasional pada periode
Januari-November 2016 sebanyak 56,5 juta ton. Pesatnya pembangunan membuat
permintaan semen di Pulau Jawa sangat tinggi. Namun, secara keseluruhan konsumsi
semen Jawa periode Januari-November 2016 mengalami penurunan 2,1 persen
dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya. Penurunan terbesar terjadi di Jakarta,
yakni mencapai 10,6 persen.
Perlambatan ekonomi domestik yang berdampak terhadap menurunnya daya beli
masyarakat memicu penurunan permintaan properti, baik gedung perkantoran maupun
rumah tinggal di kota-kota besar. Imbasnya, permintaan semen nasional Januari-
November 2016 cenderung stagnan dan hanya naik tipis 0,3 persen dari periode yang
sama tahun sebelumnya.
Kalimantan serta Papua dan Maluku merupakan wilayah yang mencatat kenaikan
permintaan semen tertinggi pada 2016 masing-masing sebesar 14,7 persen dan 7,1
persen. Meskipun harga semen di Papua hingga di atas Rp 1 juta rupiah per sak di wilayah
pedalaman, konsumsi di Tanah Papua mengalami peningkatan. Sementara Kalimantan
merupakan wilayah yang mencatat penurunan terbesar, yaitu 11,7 persen.

Gambar 4.1 Perkembangan Konsumsi Semen Per Wilayah Januari-November 2016


(Sumber: Databoks Katadata Indonesia, 2009)

Tabel 4.3 Konsumsi Semen Per Wilayah Januari-September 2015 dan 2016
(Sumber: Indonesian Cement Association)

36
4.3 Pola Supply-Demand Produk Semen Nasional Saat Ini

Semen adalah komoditas yang sangat strategis bagi Indonesia. Sebagai negara
berkembang yang terus melakukan pembangunan, semen menjadi sesuatu kebutuhan
yang mutlak. Hal ini diperkuat dengan pembangunan infrastruktur akan terus dilakukan
diberbagai daerah dalam beberapa tahun kedepan. Oleh karena itu, industri semen
dituntut mampu memenuhi permintaan semen yang semakin naik dengan penyebaran
yang semakin meluas.
Hingga saat ini produksi semen nasional diutamakan untuk memenuhi kebutuhan
semen dalam negeri, sedangkan kelebihannya untuk ekspor. Oleh karena itu jumlah
produksi disesuaikan dengan permintaan pasaran dalam negeri dan potensi ekspor.
Beberapa pabrik semen tersebut dalam rangka diversifikasi produk, juga memproduksi
semen tipe khusus yang produksinya masih terbatas sesuai dengan permintaan (seperti
tipe II, V, OWC dan Fly Ash Cement, Pozzolan Cement, Blended Cement, dan lain
sebagainya). Semen merupakan salah satu komoditi bahan bangunan yang mempunyai
peran penting terhadap kelancaran pembangunan, khususnya pembangunan sektor
konstruksi. Sampai saat ini semen sebagai bahan bangunan belum mempunyai substitusi

37
barang lain yang ekonomis, oleh karena itu perkembangan industri semen dan permintaan
semen akan tumbuh sejalan dengan pertumbuhan ekonomi wilayah atau negara.
Pola supply-demand semen nasional yang terjadi saat ini dapat menunjukkan
gambaran mengenai produksi (pasokan) dan konsumsi (permintaan) di Indonesia. Secara
teoritis, produksi semen sangat dipengaruhi oleh tingkat
konsumsinya. Artinya bahwa makin tinggi tingkat konsumsi masyarakat terhadap semen
akan makin menarik bagi perusahaan untuk meningkatkan produksinya.
Perkembangan market share semen nasional di wilayah Indonesia
menunjukkan pola yang tidak jauh berbeda selama kurun waktu dua tahun terakhir (2014-
2015). Market share semen nasional berbasis wilayah menujukkan bahwa Pulau Jawa
masih mendominasi dalam hal konsumsi semen. Pada tahun 2010, market share di Jawa
mencapai 53,8% dari total penjualan, dan meningkat menjadi 55,2% pada tahun 2011.
Posisi kedua terjadi di wilayah Sumatera dengan market share berkisar pada angka 23%.
Kondisi tersebut terjadi mengingat penduduk Indonesia mayoritas berada di Jawa dan
sebagian di Sumatera.

Gambar 4.2 Pangsa pasar semen wilayah tahun 2014 (kiri) dan Januari-Agustus 2015 (kanan)
(Sumber: Kemenperin RI)

4.4 Kecenderungan Permintaan Produk Semen Nasional di Masa Mendatang

Dalam periode 2010-2014, secara nasional, konsumsi semen terus


mengalami pertumbuhan dari 7,7% pada tahun 2010 meningkat menjadi 8,6% pada tahun
2014 (lihat Gambar 7.1). Secara parsial, konsumsi semen di wilayah Jawa diperkirakan
akan meningkat dari 18,68 juta ton menjadi 21,17 juta ton. Konsumsi semen di Sumatera
diperkirakan juga akan mengalami peningkatan dari 9,34 juta ton menjadi 14,27 juta ton.
Demikian halnya di wilayah Sulawesi dan Kalimantan juga diperkirakan akan meningkat,

38
di Sumatera meningkat menjadi 5,33 juta ton dan di Kalimantan meningkat menjadi 4,95
juta ton.
Laju pertumbuhan konsumsi semen berbeda-beda menurut wilayahnya. Oleh karena
itu, meskipun Jawa merupakan konsumen terbesar, namun pangsanya diperkirakan akan
semakin berkurang karena laju pertumbuhan konsumsi wilayah di luar Jawa diindikasikan
mulai meningkat. Pergeseran permintaan semen dari Jawa ke luar Jawa dapat disebabkan
oleh kebijakan Pemerintah yang terus-menerus mendorong pengembangan wilayah di
wilayah luar Jawa, terutama di kawasan timur Indonesia (KTI). Disamping itu, kebijakan
otonomi daerah juga turut mempengaruhi permintaan semen, dimana daerah-daerah di
luar Jawa (wilayah KTI) mulai melakukan pengembangan wilayah melalui pembangunan
dan peningkatan infrastruktur.
Dengan adanya kebijakan Pemerintah dalam rangka percepatan dan
perluasan pembangunan infrastruktur di seluruh wilayah yang telah
diamanatkan dalam MP3EI, diperkirakan konsumsi semen akan makin
meningkat atau dengan kata lain laju pertumbuhannya dapat di atas angka
estimasi awal yang telah diprediksi oleh ASI, yaitu 8% per tahun. Terlebih lagi dengan
adanya fakta bahwa berdasar pengamatan pihak ASI, yang
mencatat pertumbuhan semen nasional pada tahun 2011 meningkat begitu signifikan
sebesar 18% dengan pencapaian 91% dari total kapasitas terpasang saat ini. Sebagaimana
diketahui bahwa kapasitas terpasang untuk industri semen hingga saat ini adalah 75,35
juta ton dari 11 perusahaan yang sudah memproduksi semen di Indonesia, dengan rincian
5 perusahaan milik pemerintah dan 3 perusahaan milik swasta asing dan 3 perusahaan
milik swasta nasional.

4.5 Estimasi Kebutuhan Pasokan Semen Berbasis Anggaran Pembangunan


Infrastruktur Dalam Kerangka RPJM Nasional-II dan MP3EI

Terkait dengan pembangunan infrastruktur dalam kerangka RPJMN-II 2010-


2014 dan MP3EI 2025, Pemerintah telah mengestimasi kebutuhan material dan alat
konstruksi berupa semen, baja, aspal, dan alat berat. Tabel 7.1 berikut ini memberikan

39
gambaran kebutuhan untuk masing-masing material dan alat berat pada tahun 2012
hingga 2014.

Tabel 4.4 Estimasi Kebutuhan Material dan Alat Berat untuk Mendukung Pembangunan
Infrastruktur dalam Kerangka RPJMN-II dan MP3EI (selama 2012-2014)
(Sumber: Badan Pembinaan Konstruksi, Kementerian PU, 2012)

Tabel di atas menunjukkan bahwa kebutuhan material dan alat berat


konstruksi untuk pembangunan dalam kerangka MP3EI lebih besar dibandingkan
kebutuhan pembangunan dalam kerangka RPJMN-II. Menurut informasi yang diperoleh
dari ASI, bahwa harga material semen untuk setiap 1 ton semen adalah sebesar 1 juta
rupiah. Dengan berdasar pada estimasi kebutuhan semen untuk pembangunan dalam
kerangka RPJMN-II maupun MP3EI, maka dapat diperoleh estimasi biaya yang
diperlukan untuk kebutuhan material semen, seperti ditunjukkan dalam Tabel berikut.
Tabel 4.5 Estimasi Kebutuhan Anggaran Pengadaan Material Semen dalam Kerangka RPJMN-
II dan MP3EI (Selama 2012-2014)

Pemerintah dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional kedua


(RPJMN-2) tahun 2010-2014 telah merencanakan program pembangunan
infrastruktur berbasis Kementerian dan Lembaga yang terkait. Indikasi kebutuhan
anggaran untuk pembangunan infrastruktur dalam kerangka RPJMN-II, dalam kajian ini
didasarkan atas kelompok program kegiatan yang menjadi kewenangan kementerian /
lembaga yang terkait, yaitu Kementerian Pekerjaan Umum dan Kementerian

40
Perhubungan. Berdasarkan matrik program kegiatan pembangunan yang telah disusun
oleh BAPPENAS melalui hasil koordinasi dengan kementerian/lembaga terkait, dapat
diidentifikasi kebutuhan anggaran untuk pembangunan infrastruktur yang berada di
bawah kewenangan Kementerian Pekerjaan Umum dan Kementerian Perhubungan
sebesar 294,76 Trilyun rupiah, dengan rincian untuk bidang PU sebesar 230,18 Trilyun
rupiah dan Perhubungan sebesar 64,58 Trilyun rupiah.
Pemerintah juga telah berencana melakukan percepatan dan perluasan
pembangunan di seluruh Koridor Ekonomi sebagaimana dituangkan dalam
kerangka kebijakan MP3EI. Pembangunan infrastruktur dipandang penting untuk
mendukung keberhasilan implementasi MP3EI tersebut. Berdasarkan hasil koordinasi
Kementerian Koordinator bidang Perekonomian, dapat
diidentifikasi program kegiatan pembangunan infrastruktur di enam Koridor Ekonomi
(KE), yaitu: KE Sumatera, KE Jawa, KE Bali dan Nusa Tenggara, KE Kalimantan, KE
Sulawesi, dan KE Maluku-Papua dengan dukungan pendanaan dari Pemerintah, BUMN,
dan campuran. Berdasarkan dokumen kebijakan MP3EI dapat diidentifikasi kebutuhan
anggaran untuk pembangunan infrastruktur hingga tahun 2025, yang dapat
diklasifikasikan ke dalam jenis pekerjaan sesuai dengan domain kementerian terkait,
yaitu: Kementerian Pekerjaan Umum dan Kementerian Perhubungan sebesar 551,04
Trilyun rupiah atau sekitar 31% dari total anggaran
infrastruktur MP3EI (1.768 Trilyun rupiah). Kebutuhan anggaran tersebut dapat
dikelompokkan sesuai domain kementerian/lembaga terkait, yaitu: 357,01 Trilyun rupiah
untuk bidang Pekerjaan Umum dan 194,03 Trilyun rupiah untuk bidang Perhubungan.
Maka dapat diestimasi kebutuhan pasokan semen setiap tahun baik untuk
konsumsi domestik yang berlaku selama ini maupun adanya tambahan kebutuhan untuk
mendukung pembangunan infrastruktur dalam kerangka MP3EI dapat dicermati pada
Tabel.

Tabel 4.6 Estimasi tambahan kebutuhan semen selama 2011-2025


(Sumber: Analisis Konsultan, 2012)

41
Estimasi kebutuhan pasokan semen nasional untuk memenuhi kebutuhan
pembangunan infrastruktur secara nasional hingga tahun 2025, mengacu
pada Tabel di atas, dapat dilihat pada Gambar dibawah ini.

Gambar 4.3 Grafik perkiraan laju konsumsi semen nasional selama 2011-2025
(Sumber: Analisis Konsultan, 2012)

Dengan melihat serta mencermati berbagai indikator yang menyebabkan


penguatan permintaan semen masih terus berlangsung, salah satunya adalah program
MP3EI yang dicanangkan oleh Pemerintah dengan percepatan pembangunan
infrastrukturnya, maka sangat dimungkinkan bahwa pertumbuhan antara 8% hingga 10%
masih dapat tercapai di tahun 2012 ini dengan kesiapan dan kemampuan dari industri
semen di Indonesia untuk mendukung program tersebut. Namun demikian, yang perlu

42
menjadi perhatian adalah bagaimana kesiapan dari sisi industri untuk menghadapi
kenaikan kebutuhan atau konsumsi semen nasional hingga tahun 2025, mengingat bahwa
pada tahun 2012, kapasitas produksi sudah mencapai 80%. Secara total, kebutuhan
tambahan pasokan semen untuk pemenuhan pembangunan infrastruktur dalam kerangka
MP3EI adalah 109,23
juta ton selama kurun waktu 15 tahun (2011-2025).
4.6 Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pengembangan Mineral Industri dan
Produksi Semen Nasional

Keberhasilan pengelolaan suatu industri, umumnya dipengaruhi oleh 4 (empat)


hal akibat perkembangan 2 pasar dan isu-isu global yang mempengaruhinya,
sebagaimana disajikan dalam diagram berikut.

Gambar 4.4 Evolusi fokus manajemen operasi di bidang industri.


(Sumber: dimodifikasi dari Heizer dan Rencer, 2008)

Pada umumnya, tujuan awal pengembangan sebuah industri adalah


bagaimana menjual produk semaksimal mungkin dengan harga yang terjangkau
masyarakat luas (pasar) dengan biaya produksi seminimal mungkin. Perkembangan
berikutnya adalah tidak hanya berorientasi pada harga paling rendah yang masih dapat
ditolerir oleh industri tersebut, namun sudah memikirkan kualitas seiring dengan
meningkatnya perekonomian masyarakat. Semua industri mulai bersaing untuk
mendapatkan pasar yang terbanyak untuk sebuah produk yang berkualitas.
Semakin banyak masyarakat yang meningkat daya belinya, keinginan untuk
memperoleh sebuah produk sesuai dengan yang diinginkan juga makin meningkat. Tidak

43
sekedar kualitas, produk-produk yang ditawarkan industri
juga mulai beradaptasi dengan apa yang diinginkan pasar. Hal ini ditangkap oleh industri
sebagai suatu peluang untuk mengembangkan produknya agar makin banyak diterima
masyarakat (pasar). Inovasi-inovasi mulai berkembang dalam era ini. Demikian halnya
dalam industri semen, di mana industri mengeluarkan ragam atau jenis produk sesuai
dengan kebutuhan penggunaan, sebagaimana saat ini terdapat sebelas jenis produk semen
nasional yang telah distandarisasikan dalam SNI.
Perkembangan isu terkini adalah terkait dengan isu-isu lingkungan akibat
maraknya eksploitasi sumber daya alam untuk memenuhi kebutuhan
manusia. Permintaan yang semakin meningkat tersebut dikhawatirkan akan
mengganggu keseimbangan alam. Isu yang lain masih terkait dengan dampak
industri terhadap lingkungan akibat mass product yang tidak sedikit dalam
berkontribusi terhadap peningkatan gas rumah kaca. Banyak industri
merespon isu lingkungan ini dan bahkan menjadi komoditas yang turut diperdagangkan.
Pelabelan sebuah produk ramah lingkungan makin
mengglobal dan nampaknya akan terus didorong di masa-masa mendatang. Tidak
terkecuali di bidang industri semen, dimana bahwa produk-produk
semen yang ramah lingkungan mulai dikembangkan terkait dengan isu-isu tersebut di atas
terlebih dalam kaitannya dengan pemanfaatan sumber daya
alam sebagai bahan baku produksi semen. Disamping beberapa hal yang dikemukakan di
atas, produksi semen sangat dipengaruhi oleh faktor permintaan atau konsumsi
masyarakat akan komoditas semen sebagai material konstruksi bangunan. Terdapat tiga
pendekatan untuk mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi produksi semen, yaitu:
(1) pendekatan trend/kecenderungan; (2) pendekatan yang digunakan oleh ASI (mewakili
industri); dan (3) pendekatan alokasi.
Pendekatan trend biasanya untuk mengestimasi kebutuhan semen dalam
kondisi minimum. Sementara pendekatan alokasi untuk mengestimasi
kebutuhan semen pada kondisi maksimum. Selama ini, tingkat konsumsi semen
seringkali dikaitkan dengan jumlah penduduk sebagai faktor yang dipandang paling
berpengaruh. Padahal, terdapat faktor-faktor yang lain yang dapat mempengaruhi tingkat

44
konsumsi semen, yaitu: harga semen itu sendiri dan harga barang saingan semen seperti
harga material baja, harga kayu, dan tingkat pendapatan per kapita.
Faktor yang lain seperti ketersediaan bahan baku dan batubara sebagai bahan
pendukung produksi juga memiliki peranan penting dalam penentuan kapasitas produksi.
Jaminan keberlanjutan pasokan bahan baku dan batubara sangat diperlukan bagi pihak
industri dalam pengembangan bisnis semen. Namun demikian, kondisi perekonomian
masyarakat menjadi faktor utama
yang menjadi perhatian dari para pelaku industri semen. Faktor tersebut
dapat diasumsikan sebagai potensial demand (permintaan) akan produk
semen sebagaimana yang dinyatakan pihak industri (perusahaan semen) melalui
penjaringan informasi. Selain itu, inflasi dan consumer confidence index (CCI) juga
merupakan faktor yang dapat mempengaruhi permintaan akan produk semen. Hal
tersebut dinyatakan oleh pihak industri, dimana tingkat inflasi yang tinggi dapat
mengurangi tingkat konsumsi masyarakat terhadap produk semen. CCI
adalah indikator ekonomi yang mencerminkan tingkat kesejahteraan suatu
masyarakat. Makin tinggi angka index mencerminkan makin tinggi tingkat
kesejahteraan suatu masyarakat. Hasil survei Global Consumer Confidence Index dari
Nielsen (dalam situs www.bisnis.com) mengindikasikan kondisi serupa yang
menggambarkan optimisme perilaku konsumen Indonesia dalam melihat dan membeli
sejumlah produk barang, serta jasa. Hasil survei memperlihatkan Indonesia dengan indeks
199 atau sama dengan India yang indeksnya juga tertinggi di antara 58 negara yang
diteliti. Konsumen Indonesia tetap menjadi yang
paling optimistis dengan keuangan pribadi di kawasan Asia Pasifik, diikuti oleh Filipina,
India, dan Thailand. CCI merupakan salah satu indikator penting bagi pihak perusahaan
untuk menjalankan bisnisnya, seperti yang diterapkan oleh PT. Holcim dalam penjualan
produknya. Kondisi CCI Indonesia yang menggambarkan
optimisme pasar menjadi masukan penting bagi PT. Holcim untuk
pengembangan usahanya.

45
4.7 Tantangan industri semen dan solusi alternatifnya

Tantangan dari industri semen berdasarkan hasil analisis permasalahan dalam sistem
produksi dan tata niaga semen nasional, berikut disarikan butir-butir pokok masalah dan
alternatif solusinya, sebagaimana disajikan pada Tabel berikut :

Tabel 4.7 Tantangan industri semen dan solusi alternatifnya

ASPEK POKOK-POKOK MASALAH ALTERNATIF SOLUSI


YANG MASALAH
DITINJAU
Aspek Keberlanjutan produksi Penggunaan bahan baku
semen sangat bergantung energi alternatif sebagai
Produksi
pada ketersediaan sumber pengganti batu bara yang
(sisi bahan baku energi terutama lebih murah dan ramah
batu bara lingkungan, sehingga
supply)
Terindikasi komponen biaya dapat menekan biaya
energi terhadap biaya akhir produksi dari komponen
produk sebesar 40%-60%. energi.
Peningkatan kapasitas Perlunya regulasi
produksi, melalui (pusat/daerah) yang dapat
pembangunan pabrik semen mendorong iklim
baru, terkendala aspek berinvestasi di daerah
perijinan di daerah dalam rangka
Meskipun sudah ada pengembangan usaha
ketentuan kualitas produk industri semen di daerah
untuk mengacu pada standar Mekanisme quality control
SNI, faktanya masih perlu dilakukan melalui
terdapat perbedaan kualitas pihak Asosiasi (ASI)
di antara perusahaan semen berkolaborasi dengan
nasional. instansi yang berwenang
melakukan hal tersebut.
Aspek Kelangkaan semen menjadi Perlunya sistem
penghambat selama masa monitoring di daerah untuk
Konsumsi
konstruksi, kondisi ini mengontrol fluktuasi harga
(sisi dimanfaatkan para penjual semen di pasaran dengan
(tingkat retail) untuk melibatkan peran instansi
demand
memainkan harga semen di yang berwenang di daerah
pasaran. ASI dapat berkoordinasi
Kejelasan perencanaan dengan pihak instansi di
kebutuhan semen nasional daerah mapun para pelaku
untuk mendukung konstruksi yang selama ini

46
pembangunan infrastruktur diwadah seperti GAPENSI
di daerah dan REI melalui Dinas
Pembangunan infrastruktur Perindustrian untuk
dalam kerangka MP3EI pemetaan kebutuhan
belum secara eksplisit pasokan semen.
menjelaskan kebutuhan Pemerintah perlu
pasokan semen per tahun berkoordinasi dengan
mengingat informasi pihak ASI terkait dengan
tersebut sangat dibutuhkan perencanaan kebutuhan
pihak industri guna pasokan semen per tahun
membantu dalam proses untuk mendukung
penyediaan pasokan semen. implementasi kebijakan
MP3EI.
Aspek Biaya transportasi dalam Perlunya upaya untuk
sistem distribusi semen menekan biaya
Distribusi
masih tinggi (20%30% dari transportasi pada level
harga akhir produk) yang masih layak dalam
Kendala kelancaran skala bisnis/ekonomis
distribusi disebabkan oleh perusahaan.
keterbatasan infrastruktur Subsidi layanan
transportasi, seperti: transportasi dapat berupa
terbatasnya sarana bongkar- angkutan keperintisan
muat di sisi pelabuhan, yang dikembangkan pada
terbatasnya angkutan kapal daerah-daerah yang secara
barang untuk semen, kondisi aksesibilitas sulit
aksesibilitas di sisi darat dijangkau dan biaya
(jaringan jalan) yang belum transportasinya tinggi.
menjangkau ke seluruh Penyediaan fasilitas
wilayah pemasaran terutama bongkar muat di sejumlah
di wilayah KTI seperti titik pelabuhan utama
Papua dan Maluku. simpul distribusi semen.
Sarana transportasi di darat Peningkatan atau pun
masih berbasis truk, hal ini pembangunan jaringan
dikarenakan aspek jalan yang dapat diakses
fleksibilitas yang lebih angkutan barang sepanjang
tinggi dibandingkan tahun.
menggunakan sarana Kereta Pemerintah perlu
Api mendorong penggunaan
sarana transportasi yang
lebih efisien dengan
karakteristik daya muat
besar dan ongkos/tarif
angkutan lebih rendah
dibandingkan truk
Dukungan sistem
penjadwalan dan frekuensi

47
perjalanan KA perlu
ditingkatkan untuk
menarik minat industri
menggunakan angkutan
KA.
Aspek Masih ada penggunaan Di sisi Hulu
mesin produksi yang sudah (pabrik/industri) perlu
Teknologi
berusia tua, sehingga dikembangkan teknologi
kinerjanya kurang optimal mesin produksi yang
Perkembangan teknologi di efisien dalam penggunaan
bidang konstruksi bahan baku namun
(bangunan) yang efisien sekaligus mampu
dalam penggunaan material memproduksi dlm
(semen) dlm kapasitas yg lebih besar
implementasinya, masih Di sisi Hilir (konsumen),
sangat jarang/minim. perlu didorong aplikasi
konstruksi bangunan
(gedung) yang efisien
dalam penggunaan semen.

48
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan

1. Bila diamati perkenbangan industri semen secara mengglobal, hampir semua negara di
dunia ini memiliki pabrik semen bahkan berkembang pabrik semen sekala menengah dan
kecil. Wilayah Indonesia memiliki bahan baku semen tersebar di seluruh kepulauan.
2. Kegiatan konsumsi semen nasional cenderung terus mengalami pertumbuhan yang
diperkirakan 8-10% per tahun, disamping itu adanya tambahan kebutuhan pasokan semen
untuk mendukung implementasi pembangunan infrastruktur dalam kerangka MP3EI
hingga 2025 dengan total kebutuhan mencapai 110 juta ton.
3. Kegiatan konsumsi semen nasional cenderung terus mengalami pertumbuhan yang
diperkirakan 8-10% per tahun, disamping itu adanya tambahan kebutuhan pasokan semen
untuk mendukung implementasi pembangunan infrastruktur dalam kerangka MP3EI
hingga 2025 dengan total kebutuhan mencapai 110 juta ton.
4. Karena konsumsi nasional yang cenderung mengalami pertumbuhan, maka pasokan
bahan baku semen berupa mineral industri harus dikembangkan agar tidak terjadi
kelangkaan.

5.2 Saran

1. Perlu dilakukan penelitian lebih rinci sehingga dapat meningkatkan tahapan eksplorasi
menjadi sumber daya terukur untuk memudahkan dalam melakukan studi kelayakan
2. Perlunya kebijakan sistem rantai pasok semen nasional yang mampu mendorong
terciptanya keseimbangan pasokan dan permintaan semen di seluruh wilayah Indonesia,
seperti penyediaan bahan baku energi alternatif yang ramah lingkungan
untuk mendukung keberlanjutan produksi semen, mendorong minat investasi dalam
pengembangan industri semen di daerah yg belum terdapat industri semen tetapi punya
bahan baku dan energi, khususnya pada daerah-daerah konsumsi (KTI) ke depan menjadi

49
prioritas pembangunan nasional, mekanisme quality control produk semen nasional yang
efektif, pemetaan kapasitas industri semen nasional dalam rangkamendukung kebijakan
pembangunan MP3EI

50
DAFTAR PUSTAKA

PT Indocement Tunggal Prakarsa. 2016, Paparan Publik.

Ishlah Teuku, 2016, Peluang Pendirian Industri Semen Sekala Kecil di Kepulauan
Maluku dan Wilayah Papua.

Kementrian Pekerjaan Umum. 2012. Kajian Rantai Pasok Semen Untuk Mendukung
Investasi Infrastruktur. Jakarta : Badan Pembinaan Konstruksi Pusat Pembinaan
Sumber Daya Investasi.

PT Semen Indonesia. 2016. Laporan Tahunan 2016. Jawa Timur

Indoanalisis. 2016. Industri Semen di Indonesia.

Indoanalisis. 2017. Industri Semen di Indonesia.

Budiharti, Tri Beni. 2012. Peluang dan Tantangan Konservasi Energi di Sektor Industri.
Jakarta : Kementrian Perindustrian.

Santoso, Widodo. 2015. Perkembangan Industri Semen di Indonesia. Bali.

M. Amin, Muslim. 2015. Studi Potensi Bisnis dan Pelaku Utama Industri Semen di
Indonesia, 2016 2020. Jakarta : PT CDMI.

Sunarsip. 2007. Situasi Industri Semen Nasional dan Antisipasinya. Jakarta : Investor
Daily

51