Anda di halaman 1dari 50

Memajukan Komunikasi Efektif, Kompetensi Budaya, dan Pengobatan

Terpusat Pasien dan Keluarga

Bab Satu
PENERIMAAN

Proses penerimaan biasanya adalah titik awal kontak pasien dengan rumah sakit.
Informasi penting pasien dikumpulkan selama penerimaan dan digunakan untuk
tujuan identifikasi, penagihan dan perencanaan pengobatan. Selain itu, pasien
menerima sejumlah informasi dari rumah sakit termasuk dokumen hak pasien dan
kebijakan rumah sakit yang bersangkutan. Sebagai pasien dan keluarga mereka
berinteraksi dengan staf di meja pendaftaran dan melengkapi formulir pendaftaran
dan dokumen,fase penerimaan kontinum pengobatan rumah sakit menyediakan
kesempatan pertama untuk mengidentifikasi dan mengatasi kebutuhan khusus dari
pasien mereka.

Bab ini fokus pada identifikasi beberapa kebutuhan dasar pasien yang harus
ditangani di seluruh kontinum pengobatan. Informasi mengenai prerefensi
komunikasi dan kebutuhan, latar belakang budaya, agama atau spritual, prerefensi
dan kebutuhan mobilitas, dan kebutuhan pasien lainnya adalah penting bagi staf
untuk membantu dalam proses penerimaan untuk merencanakan layanan dan
akomodasi yang sesuai. Setiap data yang dikumpulkan selama penerimaan harus
mudah diakses disemua titik pengobatan dan di departemen-departemen terkait
lainnya di rumah sakit.

Meskipun sebagian besar pasien akan masuk rumah sakit melalui proses
penerimaan yang dijadwalkan, beberapa pasien akan mengalami penerimaan
darurat. Bagi pasien-pasien tersebut rumah sakit harus menyesuaikan rekomendasi
termasuk dalam bab ini memastikan bahwa tingkat data pasien yang diperlukan
dikumpulkan oleh staf klinis dan rumah sakit menyebarkan informasi kepada pasien
dan keluarga melalui saluran alternatif.

Bagian selanjutnya mencakup rekomendasikan untuk mengatasi masalah selama


penerimaan (dengan kotak centang) dan contoh-contoh praktek (dengan tanda
bulat). Sementara isu-isu yang direkomendasikan luas, menyeluruh, konsep bahwa
seluruh rumah sakit harus membahas contoh praktik dan metode yang mungkin
tidak berlaku untuk semua jenis, ukuran atau pengaturan rumah sakit.

1
Daftar untuk Meningkatkan Komunikasi Efektif, Kompetensi Budaya,
dan Asuhan Berfokus Pasien dan Keluarga Selama Penerimaan
Menginformasikan pasien hak-hak mereka.
Mengenali bahasa pilihan pasien untuk mendiskusikan pengobatan
kesehatan.
Mengenali apakah pasien memiliki kebutuhan sensorik atau komunikasi.
Tentukan apakah pasien perlu bantuan mengisi formulir pendaftaran.
Kumpulkan data ras dan etnis pasien dalam catatan medis.
Mengenali jika pasien menggunakan perangkat bantu.
Menanyakan pasien jika ada kebutuhan tambahan yang dapat
mempengaruhinya atau pengobatannya.
Komunikasikan informasi tentang kebutuhan pasien khusus untuk tim
asuhan.

Rekomendasi Isu dan Contoh Praktek Terkait untuk Mengatasi Selama


Penerimaan
Menginformasikan pasien hak-hak mereka.
Beberapa hak pasien mengatasi kebutuhan yang khusus dari individu, seperti hak
untuk memiliki penterjemah bahasa, hak untuk menerima akomodasi untuk
penyandang cacat, hak untuk bebas dari diskriminasi ketika menerima pengobatan,
hak untuk mengidentifikasi pendamping untuk hadir selama tinggal di rumah
sakit, dan untuk menunjuk seorang pembuat keputusan pengganti. Ada beberapa
cara untuk memastikan bahwa pasien diberitahu tentang hak-hak mereka dengan
cara mendukung mereka dalam pengobatan mereka, termasuk yang berikut:
Kebijakan rumah sakit terkait (dalam bahasa yang sering ditemui) di ruang
tunggu
Sertakan informasi tentang kebijakan rumah sakit yang relevan dalam
dokumen hak pasien.
Memberikan bahan hak pasien dalam beberapa bahasa dan format alternatif
(misalnya audio, materi visual atau tertulis).
Jelaskan hak untuk memiliki penterjemah bahasa, peran penterjemah dalam/
pertemuan pengobatan kesehatan, dan itu adalah layanan gratis yang
disediakan untuk keselamatan pasien.
Jelaskan hak untuk akomodasi bagi individu penyandang cacat dan layanan
yang diberikan untuk membantu pasien dengan kebutuhan komunikasi atau
masalah mobilitas.
Menjelaskan hak untuk bebas dari diskriminasi, apakah atau tidak
perlindungan anti diskriminasi termasuk dalam undang-undang dan
peraturan negara tertentu, karena kebijakan rumah sakit memastikan
penyediaan pengobatan yang adil untuk semua pasien.

2
Jelaskan hak untuk mengidentifikasi dukungan, tujuan dukungan pasien
(untuk menghilangkan stres dan memberikan dukungan emosional) dan
dan keterbatasan jika ada pelanggar dukungan hak-hak lainnya, kompromi
keamanan, atau secara medis atau terapi kontraindikasi.
Jelaskan hak untuk menunjuk pembuat keputusan pengganti dan bahwa
pembuat keputusan pengganti mungkin anggota keluarga, didefinisikan
secara luas untuk memasukkan teman-teman dan mitra yang sama.

Mengidentifikasi bahasa yang disukai pasien untuk mendiskusikan


pengobatan kesehatan.
Lebih dari 24 juta orang, atau 8.7% dari populasi Amerika, berbahasa Inggris
kurang dari sangat baik dan harus dipertimbangkan keterbatasan Inggris mahir
untuk tujuan pengobatan. Untuk pasien yang belum dewasa atau tidak mampu,
bahasa yang diinginkan dari orang tua pasien, wali atau pembuat keputusan
pengganti juga harus ditentukan. Orang-orang ini memiliki kewenangan hukum
untuk membuat keputusan atas nama pasien, staf akan perlu untuk memenuhi
kebutuhan bahasa orang tua pasien, wali atau pembuat keputusan pengganti juga.
Tanya pasien, Dalam bahasa apa yang anda pilih untuk mendiskusikan
pengobatan kesehatan anda?. Rumah sakit harus menentukan bahasa
yang
dipilih pasien, terlepas apakah pasien berbicara bahasa Inggris dengan
lancar atau menggunakan bahasa lain untuk berkomunikasi.
Menggunakan kartu identitas bahasa atau alat untuk menentukan bahasa
pilihan pasien.
Mengatur layanan bahasa untuk membantu identifikasi bahasa yang dipilih
pasien.
Mengidentifikasi bahasa isyarat yang dipilih pasien yang menggunakan
bahasa isyarat untuk berkomunikasi (bahasa isyarat Amerika, bahasa
isyarat Inggris, atau untuk pasien yang tuli atau sulit mendengar dan memiliki
kemampuan bahasa Inggris yang terbatas, bahasa isyarat dari negara lain).
Perhatikan bahasa pilihan pasien untuk diskusi pengobatan kesehatan
dalam
catatan medis dan mengkomunikasikan informasi ini kepada staf.

Identifikasi apakah pasien memiliki kebutuhan sensorik atau


komunikasi.
Pasien dengan pra pendengaran, visual atau gangguan bicara mungkin tiba di
rumah sakit dengan alat bantu komunikasi mereka sendiri atau perangkat. Untuk
pasien yang mengalami gangguan sensorik atau komunikasi karena kondisi
kesehatan mereka saat ini, mungkin perlu untuk rumah sakit memberikan bantuan
dan layanan tambahan atau tambahan dan sumber alternatif komunikasi (AAC)
untuk mefasilitasi komunikasi.

3
Tanya pasien, Apakah anda memiliki alat bantu dengar, kacamata, atau
perangkat lain yang rutin anda gunakan utnuk berkomunikasi?. Jika pasien
memiliki bantuan pribadi atau perangkat, staf harus memastikan bahwa
pasien dapat mengaksesnya setiap saat selama tinggal di rumah sakit.
Hubungi audiolog atau melibatkan Departemen Ophthalmology, jika mungkin
memberikan bantuan dan layanan yang sesuai, yang dibutuhkan untuk
membantu pasien yang memiliki gangguan sensorik tambahan karena
kondisi medis saat ini selama penerimaan.
Hubungi Ahli Bahasa Departemen Patologi, jika mungkin, untuk
menyediakan sumber daya AAC yang tepat diperlukan untuk membantu
pasien yang memiliki gangguan komunikasi akibat kondisi medis saat ini.
Perhatikan kebutuhan sensorik atau komunikasi dan menyebutkan bantuan
pribadi atau perangkat, bantuan tambahan atau sumber daya AAC dalam
medis dan mengkomunikasikan kebutuhan ini pada staf.

Menentukan apakah pasien perlu bantuan dalam melengkapi formulir


penerimaan.
Lebih dari 40% orang dewasa memiliki tantangan keaksaraan yang signifikan, dan
88% dari orang dewasa memilki kurangnya ketrampilan tentang kesehatan.
Menyadari pasien yang memerlukan bantuan membaca atau melengkapi formulir
pendaftaran dapat menjadi isu sensitif dan staf harus memperoleh informasi yang
diperlukan tanpa memalukan pasien.
Memperhatikan petunjuk untuk mengidentifikasi pasien dengan keaksaraan
terbatas atau rendah (misalnya pertanyaan seperti Saya lupa kacamata
saya, Pasangan saya biasanya menyimpan semua informasi ini dirumah,
atau Saya bisa membawa pulang ini untuk mengisi dan membawanya
kembali? dan menanggapi dengan bantuan yang tepat.
Tanya pasien Apakah anda memilih seseorang untuk membantu anda
dalam mengisi formulir?.
Tawarkan pasien kesempatan untuk mengisi formulir pendaftaran bersama
anggota staf.

Mengumpulkan data ras dan etnis pasien dalam laporan medis.


Rumah sakit harus mengumpulkan data tingkat demografik ras dan etnis pasien
untuk mengidentifikasi kebutuhan pasien individu dan untuk menghilangkan
kesenjangan dalam populasi pasien. Data penting ini memberikan infomasi pada
rumah sakit tentang kebutuhan potensi budaya masing-masing pasien, serta
kesempatan untuk memantau dan menganalisis disparitas kesehatan pada tingkat
populasi.

4
Memastikan bahwa pasien mengerti mengapa data ras dan etnis
dikumpulkan. Penelitian Kesehatan dan Pendidikan merekomendasikan
bahwa staf menjelaskan pada pasien Kami ingin memastikan bahwa semua
pasien kami mendapatkan pengobatan terbaik terlepas dari latar belakang
ras
dan etnis mereka. Kami ingin anda memberitahu latarbelakang ras dan etnis
anda sehingga kita dapat meninjau pengobatan dimana pasien menerima dan
memastikan bahwa semua orang mendapat pengobatan kualitas tinggi.
Mengijinkan pasien untuk melaporkan sendiri informasi ras dan etnis.
Menghormati pilihan pasien untuk menolak memberikan informasi ras dan
etnis.
Lihat kebijakan dan prosedur rumah sakit untuk mengumpulkan data
demografis pasien.

Mengidentifikasi jika pasien menggunakan perangkat bantu.


Pasien mungkin tiba di rumah sakit dengan salah satu perangkat yang
ia gunakan untuk membantu aktifitas hidup dan/atau mobilitas sehari-hari.
Ini penting bagi rumah sakit untuk membuat akomodasi dan memastikan bahwa
pasien memiliki akses ke perangkat ini selama pengobatan.
Pastikan bahwa setiap alat bantu seperti (layanan hewan, tongkat, alat
berjalan, kursi roda, atau perangkat mobilitas lainnya) tersedia untuk pasien
diseluruh/kontinum pengobatan.
Mengidentifikasi apakah peralatan khusus harus digunakan selama
pengobatan pasien dengan kebutuhan mobilitas.

Tanya pasien jika ada kebutuhan tambahan yang dapat


mempengaruhinya dalam pengobatan.
Meskipun banyak hal yang diidentifikasi mengenai kebutuhan pasien, mungkin
ada masalah tambahan (seperti budaya, agama atau spiritual, mobilitas atau
kebutuhan lainnya) yang akan membutuhkan staf untuk mengkordinasikan
layanan menggabungkan peralatan khusus, atau merekam informasi tambahan
medis pasien.
Mengajukan pertanyaan umum: Apakah ada hal lain yang rumah sakit harus
ketahui untuk meningkatkan pengobatan anda?
Mengidentifikasi apakah pasien memiliki budaya atau agama berdasarkan
pada isu-isu kesopanan mengenai pengobatan yang yang diberikan oleh
staf dari lawan jenis.
Menentukan apakah ada pakaian tertentu atau item agama penting yang
perlu dipakai.
Mencatat setiap kebutuhan tambahan dalam rekam medis dan
berkomunikasi kebutuhan ini dengan staf.

5
Mengkomunikasikan informasi pada tim pengobatan tentang kebutuhan
untuk pasien khusus.
Informasi tentang kebutuhan pasien yang dikumpulkan selama penerimaan dapat
membantu staf mengkoordinasikan bantuan komunikasi, rencana untuk akomodasi
budaya atau agama atau spiritual, menyediakan peralatan yang diperlukan di
seluruh kontinum pengobatan.
Catat semua data yang relevan dalam catatan medis pasien.
Membuat proses untuk identifikasi pasien dengan kebutuhan khusus
(misalnya kode warna grafik pasien, menambahkan bendera atau stiker
untuk grafik pasien, atau menggunakan gelang pasien untuk
menunjukkan kebutuhan pasien yang berbeda).
Pastikan bahwa data yang dikumpulkan selama pendaftaran dapat ditransfer
ke database klinis untuk penggunaan di titik pengobatan, terutama jika
beberapa sistem data yang digunakan adalah untuk menangkap informasi
pasien.

Bab Dua
ASESMEN

Setelah seorang pasien dirawat di rumah sakit, staf klinis melakukan asesmen klinis
untuk menentukan pengobatan, pengobatan, dan layanan yang akan memenuhi
kebutuhan pasien. Staf harus fokus pada pengumpulan setiap klinis, lingkungan,
demografi, atau informasi sosial yang relevan untuk mendiagnosa dan mengobati
pasien. Meskipun beberapa kebutuhan dasar pasien harus diidentifikasi selama
penerimaan, proses asesmen memberikan kesempatan untuk menyelidiki isu sensitif
secara lebih mendalam. Banyak faktor yang dapat mempengaruhi pengobatan dan
penting untuk dipertimbangkan. Beberapa diantaranya keaksaraan kesehatan
pasien, mobilitas, orientasi seksual, identitas gender dan ekspresi, budaya, agama,
gaya hidup, atau kebutuhan makanan.

Bab ini menyoroti pentingnya mengintegrasikan komunikasi yang efektif, kompetensi


budaya, dan pengobatan terpusat pasien dan keluarga kedalam sistem rumah sakit
dari asesmen klinis pasien. Akurasi asesmen tergantung pada keakuratan informasi
diterima, membuat efektif komunikasi penyedia pasien sangat penting. Staf harus
memastikan kebutuhan komunikasi pasien sebelum melakukan asesmen yang
komprehensif atau melibatkan pasien dalam diskusi pengobatan.

Bagian selanjutnya mencakup isu-isu rekomendasi untuk mengatasi asesmen


pasien (dengan kotak centang) dan contoh-contoh praktek (dengan tanda bulat).
Sementara isu-isu yang direkomendasikan, konsep menyeluruh bahwa semua
rumah sakit harus membahas, contoh praktek dan metode yang mungkin tidak
berlaku untuk jenis, ukuran atau pengaturan semua rumah sakit.

6
Daftar untuk Meningkatkan Komunikasi Efektif, Kompetensi Budaya,
dan Pengobatan Terpusat Pasien dan Keluarga Selama Asesmen
Mengidentifikasi dan mengatasi kebutuhan komunikasi pasien selama
asesmen.
Mulai penyedia hubungan pasien dengan pengenalan.
Mendukung kemampuan pasien untuk memahami dan bertindak atas
informasi kesehatan.
Mengidentifikasi dan memenuhi kebutuhan mobilitas pasien selama asesmen.
Mengidentifikasi budaya, agama, atau keyakinan spritual pasien atau praktik
yang mempengaruhi pengobatan.
Mengidentifikasi kebutuhan makanan pasien atau pembatasan yang
mempengaruhi pengobatan.
Minta pasien untuk mengidentifikasi pendamping.
Berkomunikasi informasi tentang kebutuhan pasien khusus pada tim asuhan.

Rekomendasi Isu dan Contoh Praktek Terkait untuk Mengatasi Selama


Asesmen
Mengidentifikasi dan mengatasi kebutuhan komunikasi pasien selama
asesmen.
Memberikan bantuan komunikasi yang tepat selama proses asesmen untuk
memenuhi kebutuhan komunikasi yang sebelumnya diidentifikasi selama proses
penerimaan dan memungkinkan untuk pertukaran informasi yang akurat antara
pasien dan penyedia. Kebutuhan komunikasi pasien dan dukungan harus dicatat
dalam rekam medis pasien, dan setiap kebutuhan komunikasi yang
didokumentasikan harus memicu untuk mengatur bantuan komunikasi yang tepat.
Periksa rekam medis pasien untuk menentukan apakah ada kebutuhan
komunikasi yang sebelumnya diidentifikasi, termasuk bahasa pilihan pasien
dan setiap kebutuhan sensorik atau komunikasi.
Mengatur layanan bahasa selama asesmen untuk membantu pasien yang
bahasa pilihannya bukan bahasa Inggris atau yang tuli.
Memastikan bahwa alat bantu dan layanan tambahan tersedia selama
asesmen untuk pasien yang mengalami gangguan sensorik.
Menyediakan sumber augementatif dan komunikasi alternatif untuk pasien
dengan gangguan komunikasi untuk membantu selama asesmen.
Tentukan apakah pasien telah mengembangkan gangguan komunikasi sejak
penerimaan sebagai perubahan status kesehatan yang mungkin dapat
mengganggu kemampuan pasien untuk berkomunikasi. Menyediakan
sumber AAC untuk membantu selama asesmen dan menghubungi
Departemen Patologi Bahasa, jika tersedia.
Perhatikan penggunaan bantuan komunikasi dalam catatan medis dan
mengkomunikasikan kebutuhan ini pada staf.

7
Mengawali penyedia hubungan pasien dengan pengenalan.
Penyedia individu dapat menunjukkan kepekaan terhadap kebutuhan dan preferensi
pasien dengan menjelaskan perannya pada tim pengobatan dan meminta pasien
bagaimana ia lebih suka ditangani.
Memastikan bahwa semua anggota tim pengobatan memperkenalkan diri
kepada pasien dan menjelaskan peran mereka dalam proses pengobatan.
Tanya pasien, Apakah anda lebih suka ditangani sebagai Tuan, Nona,
Nyonya, Dr, atau Yang Terhormat, dengan nama pertama anda, atau dengan
nama atau gelar yang disukai?
Perhatikan nama yang disukai pasien dalam catatan pasien untuk
memastikan bahwa staf menangani pasien dengan tepat. Staf harus
menyadari bahwa pasien yang diidentifikasi sebagai transgender mungkin
memiliki preferensi nama yang berbeda dari nama resmi mereka dan mungkin
atau tidak telah mengubah tubuh mereka secara medis.
Tanya pasien apakah ada pertimbangan budaya untuk mengatasi pasien atau
anggota keluarganya. Sebagai contoh, beberapa kebudayaan
mempertimbangkan kontak mata dengan seseorang adalah tidak hormat,
sementara yang lain menghargai kontak mata langsung.

Mendukung kemampuan pasien untuk memahami dan bertindak atas


informasi kesehatan.
Pasien dengan keaksaraan kesehatan yang rendah mungkin memiliki kesulitan
besar memahami informasi kesehatan mereka, partisipasi dalam keputusan
pengobatan, dan menindaklanjuti dengan rencana-rencana pengobatan.
Mengajukan pertanyaan keaksaraan kesehatan pasien, seperti, Apakah
anda memerlukan bantuan untuk memahami informasi kesehatan?.
Tanyakan pada pasien bagaimana ia lebih memilih untuk menerima informasi
(misalnya, dengan membaca, mendengar, atau melihatnya).
Berbicara dalam bahasa sederhana daripada menggunakan istilah teknis atau
jargon medis. Sertakan contoh dan cerita bila memungkinkan.
Gunakan model visual, diagram, atau gambar untuk menggambarkan
prosedur atau kondisi.
Membantu pasien mengumpulkan informasi dasar kesehatan dengan
menggunakan metode seperti AskMe, strategi untuk bertanya dan menjawab
tiga pertanyaan tentang pengobatan pasien.
Menggunakan metode teach back untuk menilai pemahaman dengan
meminta pasien untuk menjelaskan pada staf dalam kata-katanya sendiri atau
dengan meminta pasien untuk menunjukkan ketrampilan yang diajarkan.
Menahan diri bertanya pada pasien. Anda mengerti?. Terlepas dari
kemampuan mereka untuk memahami informasi, banyak orang yang tidak
mengerti mungkin masih menjawab Ya.
Mendorong pasien untuk menulis catatan pada materi pasien selama diskusi.

8
Identifikasi dan memenuhi kebutuhan mobilitas pasien selama asesmen.
Banyak pasien dengan kebutuhan mobiliitas mengalami kesulitan secara fisik
mengakses peralatan medis. Ketika peralatan khusus tidak tersedia, staf dapat
melakukan pemeriksaan dan tes dengan cara yang dapat menghasilkan hasil yang
tidak akurat atau menyembunyikan bukti fisik yang diperlukan untuk diagnosis dan
pengobatan yang tepat, misalnya melakukan sinar x saat pasien duduk di kursi roda.
Selain itu, pasien dengan mobilitas yang belum terpenuhi karena stroke yang baru
terjadi, perubahan status kesehatan, atau efek samping pengobatan yang mungkin
mempengaruhi risiko untuk jatuh.
Menilai apakah pasien memerlukan bantuan mobilitas, termasuk jenis dan
keadaan dimana bantuan diperlukan.
Pastikan pasien telah ditetapkan ke sebuah ruangan yang dapat
mengakomodasi kebutuhan mobilitasnya.
Pastikan bantuan mobilitas yang pasien gunakan (seperti layanan hewan,
tongkat, atau alat berjalan) mudah diakses pasien.
Menentukan apakah pasien membutuhkan akomodasi (seperti tombol adaptif
atau sistem panggilan interkom) untuk mengakses sistem panggilan perawat.
Perhatikan kebutuhan untuk bantuan mobilitas dalam rekam medis dan
mengkomunikasikan kebutuhan ini pada staf.
Pastikan tindakan pencegahan yang tepat di tempat untuk mencegah jatuh.
Beberapa rumah sakit menempatkan tanda di atas tempat tidur pasien atau
pintu, atau gunakan kaos kaki berwarna khusus atau gelang untuk
mengidentifikasi pasien yang berisiko jatuh.

Mengidentifikasi budaya, agama, atau kegiatan dan keyakinan spiritual


yang mempengaruhi pengobatan.
Budaya, agama atau keyakinan spritual dapat mempengaruhi persepsi pasien dan
keluarga tentang penyakit dan bagaimana mereka melakukan pengobatan. Selain
itu, pasien mungkin memiliki kebutuhan khusus yang terkait dengan budaya, agama,
atau keyakinan spritual mereka dimana staf harus mengakui dan mengatasi.
Tanya pasien apakah ada budaya, agama, atau keyakinan spiritual atau
kegiatan yang dapat mempengaruhi pengobatannya.
Tanya pasien jika lingkungan rumah sakit menyambut budaya, agama, atau
keyakinan spiritual mereka. Beberapa rumah sakit berbasis agama
menampilkan item dalam kamar pasien yang mencerminkan organisasi tradisi
keagamaan dan mungkin bertentangan dengan budaya, agama atau spiritual
pasien dan keluarga. Mempertimbangkan memindahkan item-item tersebut,
jika mungkin, atau menutupinya bila diperlukan.

9
Menghormati kebutuhan dan preferensi pasien untuk kesopanan dengan
menetapkan penyedia yang tepat, membuka hanya bagian tubuh yang
diperlukan untuk pemeriksaan dan pengobatan, memberikan privasi di toilet
dan pembersihan, dan menggunakan baju penuh atau jubah untuk berjalan
dan transportasi. Banyak budaya dan agama memiliki pembatasan
menyentuh, jarak, kesopanan, yang mungkin akan terpengaruh oleh penyedia
lawan jenis atau staf yang lebih muda atau lebih tua dari pasien.
Menentukan apakah pasien menggunakan obat atau praktik komplementer
atau alternatif obat. Jika sesuai, pertimbangkan memasukan ini kedalam
pengobatan pasien.
Berkonsultasi dengan tokoh agama, jika tersedia untuk menyelesaikan
asesmen spiritual. Tokoh agama mungkin memiliki pertanyaan skrining untuk
mengidentifikasi kegiatan-kegiatan keagamaan, teknik relaksasi,dan sumber
daya lain yang mungkin mempengaruhi pengobatan.
Menyediakan ruang atau area untuk mengakomodasi kebutuhan pasien untuk
berdoa. Selain itu, meminta pasien jika ada waktu tertentu dalam sehari untuk
menghindari penjadwalan tes atau prosedur untuk menghormati agama atau
kegiatan spiritual pasien.
Mencatat setiap kebutuhan budaya, agama atau kebutuhan spiritual yang
mempengaruhi pengobatan dalam catatan medis dan mengkomunikasi
preferensi ini pada staf.

Tip Bermanfaat : Memahami Perspektif Pasien


Arthur Kleinman mengembangkan model klinis ditujukan menciptakan pemahaman
bersama antara pasien dan penyedia. Model menyatakan bahwa pengasuh dapat
mengidentifikasi budaya atau agama berdasarkan keyakinan dan praktik dengan
mengajukan pertanyaan-pertanyaan tentang perspektif pasien dari penyakitnya dan
menggunakan jawaban-jawaban untuk membuat rencana pengobatan. Model ini
mencakup tipe pertanyaan sebagai berikut:
Menurut anda apa yang menyebabkan masalah anda?
Mengapa anda berfikir seperti itu, kapan dimulainya?
Apa yang anda pikirkan mengenai penyakit anda? Bagaimana bekerjanya?
Seberapa parah penyakit anda? Akankah itu memerlukan kursus singkat atau
lama?
Menurut anda jenis pengobatan apa yang harus diterima?
Apa hasil yang paling penting yang anda harapkan dari menerima
pengobatan ini?
Apa masalah utama penyakit anda yang menyebabkan anda?
Apa yang paling anda takutkan dari penyakit anda?

Referensi: Kleinman A., Eisenberg.L, Goode B., : Culture, illness and care : Clinical
lessons from antropologic and cross cultural research. Ann Intern Med 88(2): 251-
258, Feb. 1978.

10
Mengidentifikasi kebutuhan makanan pasien atau pembatasan yang
mempengaruhi pengobatan.
Kebutuhan makanan dan pembatasan dapat timbul dari budaya, agama, atau praktik
spiritual, atau mereka mungkin berhubungan dengan kondisi medis pasien.
Beberapa pengobatan menggunakan produk sampingan hewan sebagai pengikat
dan pengisi, dan staf harus menyadari pembatasan makanan pasien, jika mungkin
memilih pengobatan alternatif.
Tanya pasien Apakah ada sesuatu yang penyedia anda harus ketahui
mengenai makanan anda?
Identifikasi apakah agama atau keyakinan spiritual pasien atau kebiasaan
agama pasien melarang makanan-makanan tertentu.
Memastikan apakah pasien secara rutin atau berkala mengamati kegiatan
puasa (misalnya, pada hari libur keagamaan).
Perhatikan kebutuhan makanan dan pembatasan dalam catatan medis dan
komunikasikan pada staf.
Pastikan pelayanan makanan rumah sakit mengakomodasi kebutuhan
pasien.

Meminta pasien mengidentifikasi pendamping.


Pendamping pasien harus memberikan dukungan emosional, memberikan
kenyamanan, dan mengurangi rasa takut selama pasien tinggal di rumah sakit.
Pasien harus memiliki akses ke pendukung pilihan mereka setiap saat.
Jelaskan tujuan pendamping untuk pasien, termasuk batasan-batasan jika
kehadiran individu tersebut melanggar hak-hak orang lain, kompromi
keselamatan, atau secara medis, atau terapi kontraindikasi.
Membuat staf menyadari bahwa pasien telah memilih pendamping untuk
hadir selama dia tinggal.
Mengijinkan pasien untuk bisa akses ke pendamping setiap saat.
Tanya pasien apakah ingin melibatkan pendamping yang dipilihnya selama
berkeliling, pendidikan pasien, dan pengambilan keputusan penting, dan
proses pengobatan lainnya. Pendamping mungkin atau tidak ditunjuk sebagai
pengganti pasien dalam pengambil keputusan.
Perhatikan informasi tentang pendamping pasien dalam catatan medis dan
komunikasikan pada staf seleksi.

Mengkomunikasikan informasi tentang kebutuhan pasien khusus pada


tim asuhan.
Setiap informasi tentang kebutuhan pasien harus mudah diakses di semua titik
pengobatan dan di departemen-departemen lain yang sesuai untuk membantu staf
memberikan layanan dan pengaturan yang diperlukan untuk memenuhi kebutuhan
pasien.

11
Catat semua data yang relevan dalam catatan medis pasien.
Buat proses untuk mengidentifikasi pasien dengan kebutuhan khusus
(misalnya, kode warna grafik pasien, menambahkan bendera atau stiker pada
grafik, atau gunakan gelang pasien untuk menunjukkan kebutuhan pasien
yang berbeda). Mempertimbangkan menempatkan tanda-tanda pada pintu
atau diatas tempat tidur pasien, atau menggunakan papan tulis di ruang
pasien untuk komunikasi, dengan ijin pasien, informasikan pada staf.
Informasikan staf akan kebutuhan pasien pada titik transfer tertentu, termasuk
transfer untuk prosedur, tes, atau transfer ke unit atau pelayanan yang
berbeda.

Bab Tiga
PENGOBATAN

Staf mengidentifikasikan banyak kebutuhan pasien khusus selama penerimaan dan


asesmen, dan penting bagi rumah sakit untuk mengatasi kebutuhan tersebut sambil
memberikan pengobatan, pengobatan, dan pelayanan. Hal ini sama pentingnya
untuk mengenali bahwa kebutuhan dapat berubah selama pengobatan. Tahap ini
dari kontinum pengobatan memperbolehkan rumah sakit untuk mengintegrasikan
komunikasi yang efektif, kompetensi budaya, dan pengobatan terpusat pasien dan
keluarga dalam diskusi tentang pilihan pengobatan, risiko, dan altenatif. Sebagai
tambahan, rumah sakit harus siap untuk beradaptasi dengan proses dan prosedur
yang ada untuk memenuhi kebutuhan pasien selama melalui masa pengobatan,
yang dapat bervariasi dari hari ke minggu.

Sebelum melibatkan pasien dalam diskusi rencana pengobatan, rumah sakit harus
memenuhi kebutuhan komunikasi pasien. Pasien harus dapat memahami informasi
kesehatannya dan berpartisipasi penuh dalam percakapan sehingga rumah sakit
dapat memperoleh arahan informasi, memberikan pendidikan pasien, atau
mengakomodasi segala kebutuhan khusus.

Bagian selanjutnya mencakup rekomendasi rumah sakit untuk mendorong pasien


dan keluarga dalam proses pengobatan (dengan kotak centang) dan contoh-contoh
praktek (dengan tanda bulat). Sementara masalah direkomendasikan luas, konsep
menyeluruh bahwa rumah sakit harus membahas, contoh praktik dan metode yang
mungkin tidak berlaku di semua tipe, ukuran, pengaturan rumah sakit.

12
Daftar untuk Meningkatkan Komunikasi Efektif, Kompetensi Budaya,
dan Pengobatan Terpusat Pasien dan Keluarga Selama Pengobatan
Mengatasi kebutuhan komunikasi pasien selama pengobatan.
Memantau perubahan status komunikasi pasien.
Libatkan pasien dan keluarga dalam proses pengobatan.
Sesuaikan arahan informasi untuk memenuhi kebutuhan pasien.
Memberikan pendidikan pasien yang memenuhi kebutuhan pasien.
Mengatasi kebutuhan mobilitas pasien selama pengobatan.
Mengakomodasi kegiatan budaya, agama, atau keyakinan spiritual pasien.
Memantau perubahan kebutuhan makanan atau pembatasan yang dapat
mempengaruhi pengobatan pasien.
Minta pasien untuk memilih pendamping jika ada yang belum diidentifikasi.
Komunikasikan informasi tentang kebutuhan pasien khusus pada tim
asuhan.

Rekomendasikan Isu dan Contoh Praktik Terkait Selama Pengobatan


Mengatasi kebutuhan komunikasi pasien selama pengobatan.
Bantuan komunikasi diperlukan selama pengobatan untuk memenuhi kebutuhan
komunikasi sebelumnya diidentifikasi selama penerimaan dan asesmen. Mencatat
informasi ini dalam data medis pasien sehingga setiap kebutuhan komunikasi
didokumentasikan, memicu staf untuk mengatur bantuan komunikasi yang tepat.
Memeriksa rekam medis pasien untuk setiap kebutuhan komunikasi
diidentifikasi, termasuk bahasa pilihan pasien dan setiap gangguan sensorik
atau komunikasi.
Atur layanan bahasa untuk membantu pengobatan pasien yang memilih tidak
berbahasa Inggris atau yang tuli.
Pastikan bahwa bantuan dan layanan tambahan tersedia selama pengobatan
pasien yang memiliki gangguan sensorik.
Memberikan sumber augmentatif dan komunikasi alternatif (AAC) untuk
membantu pengobatan pasien dengan gangguan komunikasi.
Perhatikan penggunaan bantuan komunikasi dalam catatan medis dan
komunikasikan bantuan dan layanan yang diperlukan pada staf.

Memantau perubahan status komunikasi pasien.


Sebuah perubahan status kesehatan atau hasil dari pengobatan atau prosedur
medis dapat mengganggu kemampuan pasien untuk berkomunikasi. Pasien dapat
mengembangkan gangguan komunikasi baru atau lebih parah selama pengobatan,
dan staf harus secara berkala menilai perubahan status komunikasi pasien.

13
Menentukan apakah pasien telah mengembangkan gangguan komunikasi
baru atau lebih parah selama pengobatan dan menghubungi Departemen
Patologi Bahasa, jika tersedia. Menyediakan sumber daya AAC, sesuai
kebutuhan, untuk membantu selama pengobatan.
Mengantisipasi kebutuhan komunikasi pasien yang diharapkan dapat
mengembangkan gangguan komunikasi pengobatan terjadwal atau prosedur
(misalnya, seperti akibat dari intubasi, tracheostomy, sedation, atau intervensi
lainnya yang dapat mengganggu kemampuan pasien untuk berkomunikasi).
Selain itu, mempertimbangkan apakah posisi tempat tidur atau peralatan
medis untuk pengobatan atau prosedur akan menghambat pasien
menggunakan sumber daya AAC yang dibutuhkan.
Mencatat setiap perubahan status komunikasi pasien pada catatan medis dan
komunikasikan kebutuhan baru pada staf.

Libatkan pasien dan keluarga dalam proses pengobatan.


Staff harus melibatkan pasien dan keluarganya untuk mengembangkan rencana
pengobatan yang disesuaikan dengan kebutuhan khusus pasien. Staf harus
mendorong pasien dan keluarga untuk mengajukan pertanyaan sepanjang
perjalanan pengobatan dan memberikan kesempatan pada mereka untuk
berpartisipasi dalam diskusi pengobatan.
Menanyakan pasien, jika ada, anggota keluarganya yang ingin terlibat dalam
diskusi pengobatan. Anggota keluarga dapat mendefinisikan secara luas
untuk memasukkan teman-teman dan pasangan dengan jenis kelamin yang
sama, termasuk jenis kelamin orang tua yang sama.
Mengadaptasi prosedur rumah sakit yang ada untuk lebih melibatkan pasien
dan keluarga dalam diskusi pengobatan. Sebagai contoh, perhatikan
penjadwalan ulang pasien atau memastikan informasi yang diberikan pada
pasien tersedia tersedia untuk anggota keluarga pasien di kemudian hari.
Mendesak pasien untuk mengambil peran dalam mencegah kesalahan
pengobatan kesehatan dengan menjadi aktif, terlibat, dan memberitahu
peserta di tim pengobatan. The Joint Commison, bersama dengan the
Centers for Medicare dan Medicaid Services, memiliki program nasional
SpeakUp yang menampilkan brosur, poster, dan berbagai topik keselamatan
pasien.
Mempertimbangkan memberi bantuan komunikasi untuk anggota keluarga
yang memilih bahasa yang disukai bukan bahasa Inggris atau yang memiliki
gangguan sensorik atau komunikasi, memfasilitasi keterlibatan keluarga
dalam diskusi pengobatan.
Memastikan bahwa dukungan komunikasi yang tepat berada ditempat selama
diskusi pengobatan; keluarga dan teman tidak boleh digunakan untuk
menafsirkan.

14
Beritahu pasien dan keluarga peluang berkelanjutan untuk mengajukan
pertanyaan. Mendorong pasien dan keluarga untuk menuliskan pertanyaan
untuk diskusi dengan pengasuh.

Sesuaikan proses arahan informasi untuk memenuhi kebutuhan pasien.


Proses persetujuan diinformasikan memungkinkan pasien dan penyedia untuk
membangun saling pengertian tentang pengobatan, pengobatan, dan pelayanan
yang akan pasien terima.

15
Gambar 5-1. Sampel Alat untuk Asesmen Komunikasi
Alat Asesmen Komunikasi Pasien

MetodeKomunikasi Dasar/Kebutuhan Khusus Intervensi di Titik Pengobatan


1) Lisan 1) Tindakan Kenyamanan
2) Menulis (Pena & Kertas) 2) Musik
3) Berbicara dengan Papan 3) Sitter
4) Perangkat Komunikasi Elektronik 4) Perangkat Komunikasi
5) Berbicara dengan Katup (penjelasan dokumen)
6) Isyarat 5) Ponsel
7) Mengucapkan/Membaca bibir 6) Berbicara dengan Katup
8) Alat bantu dengar 7) Suara Yang Tenang
9) Kacamata 8) Memberikan Waktu
10)Dibutuhkan Penterjemah Bahasa Pasien untuk Komunikasi
11)Difasilitasi Keluarga 9) Pembatasan Dirilis
12)Dibutuhkan Penterjemah Bahasa Isyarat 10)Kacamata
13)Lainnya (penjelasan dokumen) 11)Alat bantu dengar
12)Cahaya Panggilan
Asesmen 13)Penterjemah
Tingkat laporan pasien tertekan dengan komunikasi(skala 0-5) 14 Lainnya (penjelasan dokumen)
0) Tidak ada
1) Sedikit Asesmen Kembali
2) Agak Tingkat laporan pasien tertekan
3) Cukup sedikit dengan komunikasi (skala 0-5)
4) Sangat banyak 0) Tidak ada
5) Tidak ada respon 1) Sedikit
2) Agak
Hambatan Saat ini 3) Cukup sedikit
1) Permusuhan 4) Sangat banyak
2) Ditarik/Tertekan 5) Tidak ada respon
3) Igauan
4) Agitasi Evaluasi/Efektifitas
5) Kebingungan 1) Laporan pasien puas
6) Gangguan LOC 2) Laporan keluarga puas
7) Buta Huruf 3) Laporan pasien tidak puas
8) Intubasi Lisan 4) Laporan keluarga tidak puas
9) Trached 5) Pasien merespon tepat intervensi
10)Bahasa Asing 6) Informasi yang diperlukan
11)Dibius tersedia untuk pasien
12)Menahan 7) Pasien menunjukkan
13)Operasi pemahaman
14)Riwayat Stroke 8) Lainnya (penjelasan dokumen)
15)Kelemahan
16)Gangguan Penglihatan
17)Gangguan Pendengaran Penyerahan
18) Pembatasan Kunjungan 1) Ya (penjelasan dokumen)
19)Lainnya (penjelasan dokumen) 2) Tidak
20)Tidak Ada

*LOC, level of consciousness


Sumber: Modified from Patak L., et al: Improving patient-provider communication : A call to action J Nurs Adm

16
Sep 2009;39(9):372-376. Used with permission

Gunakan alat asesmen untuk mengidentifikasi setiap perubahan kebutuhan


komunikasi dan termasuk dalam hasil laporan. Contoh alat asesmen komunikasi
pasien ini dirancang untuk dimasukkan kedalam menu komputerisasi yang
membantu perawat memilih item yang berhubungan dengan asesmen komunikasi,
intervensi, dan proses evaluasi pasien mereka.

Memenuhi kebutuhan khusus dan preferensi pasien selama diskusi


menggabungkannya kedalam bahan tertulis dan formulir yang relevan. Ini
mendukung kemampuan pasien untuk memahami dan bertindak atas informasi
kesehatan.
Tanyakan pada pasien bagaimana ia lebih memilih untuk menerima informasi
(misalnya, dengan membaca, mendengar, atau melihat).
Berbicara dalam bahasa sederhana dan hindari menggunakan istilah teknis
atau jargon medis. Sertakan contoh dan cerita bila memungkinkan.
Gunakan model visual, diagram, atau gambar menjelaskan prosedur atau
kondisi.
Membantu pasien mengumpulkan informasi kesehatan dasar dengan
menggunakan metode seperti AskMe, strategi untuk bertanya dan menjawab
tiga pertanyaan tentang pengobatan pasien.
Gunakan metode teach back untuk menilai pemahaman. Keterlibatan ini
meminta pasien untuk menjelaskan dalam kata-katanya sendiri informasi
yang staf bagi atau meminta pasien menunjukan ketrampilan yang diajarkan.
Menahan diri dari menanyakan pada pasien, Apakah anda mengerti?.
Terlepas dari kemampuan mereka untuk memahami informasi, banyak orang
yang tidak mengerti mungkin masih menjawab Ya.
Beritahu pasien peluang berkelanjutan untuk mengajukan pertanyaan.
Mendorong pasien untuk menulis catatan atau periksa informasi penting pada
bahan pasien selama diskusi.
Gunakan bahan arahan informasi yang memenuhi kebutuhan keaksaraan
kesehatan. Bahan harus ditulis pada level 5 atau tingkat membaca yang lebih
rendah. Mempertimbangkan revisi materi tertulis untuk mengatasi kebutuhan
keaksaraan kesehatan dari semua pasien. Gunakan tes baca, membagi
informasi kompleks menjadi poin-poin, dan modifikasi huruf dokumen, tata
letak, dan memperbaiki desain untuk lebih mudah dibaca.
Bila memungkinkan gunakan bahan terjemahan arahan informasi dalam
bahasa pasien. Menyediakan penterjemah untuk bahasa yang dipilih pasien
selama diskusi, bahkan jika rumah sakit menyediakan bahan terjemahan,
untuk memudahkan komunikasi pasien.

17
Jika dokumen terjemahan tidak tersedia, penterjemah sebaiknya tidak
berupaya menerjemahkan secara pandangan; sebaliknya dokter harus
memiliki persetujuan secara lisan.
Perhatikan penerimaan persetujuan informasi dan bantuan komunikasi yang
digunakan untuk mendapatkannya dalam rekam medis.

Tip Bermanfaat: Dokumen Terjemahan untuk Persetujuan

Rumah sakit tidak bisa berharap penterjemah untuk dapat menterjemahkan (yang,
mengungkapkan secara lisan apa yang ada dalam teks tertulis) dokumen hukum
yang rumit kedalam bahasa pilihan pasien. Terjemahan pandangan membutuhkan
ketrampilan yang berbeda daripada interpretasi verbal. Untuk menghindari
kesalahan dan buruknya terjemahan, rumah sakit harus memperoleh terjemahan
tertulis dan tidak bergantung pada pandangan penterjemah dalam
menginformasikan dokumen persetujuan.

The National Council on Interpreting in Health Care merekomendasikan terjemahan


profesional untuk dokumen hukum seperti formulir persetujuan untuk alasan berikut:
Formalitas bahasa dan kompleksitas teks dengan banyak istilah hukum.
Banyak penterjemah kesehatan kurang akrab dengan terminologi hukum dan
ada risiko yang dihasilkan tidak akurat bila diperlukan untuk menerjemahkan
di lokasi.
Ketidakmampuan banyak pasien untuk memahami dan menahan
informasi yang diberikan selama terjemahan panjang dan rumit.

Referensi: National Council on Interpreting in Health Care: Sight Translation and Written
Translation: Guidelines for HealthCare Interpreters. Working Paper Series. Washington, DC:
National Council on Interpreting in Healthcare, April 2009. Available on http://data.
memberlinks.com/site/ncihc/Translation_Guidelines_for_Interpreters_Final042709.pdf.
(Accessed March 1, 2010)

Memberikan pendidikan pasien yang memenuhi kebutuhan pasien.


Diskusi pendidikan pasien dan bahan harus diubah untuk kemampuan pasien
memahami dan bertindak atas informasi kesehatan.
Tanyakan pada pasien bagaimana ia lebih memilih untuk menerima informasi
(misalnya, dengan membaca, mendengar, atau melihat).
Berbicara dalam bahasa sederhana dan hindari menggunakan istilah teknis
atau jargon medis. Sertakan contoh dan cerita bila memungkinkan.
Gunakan model visual, diagram, atau gambar menjelaskan prosedur atau
kondisi.
Membantu pasien mengumpulkan informasi kesehatan dasar dengan
menggunakan metode seperti AskMe, strategi untuk bertanya dan menjawab
tiga pertanyaan tentang pengobatan pasien.

18
Gunakan metode teach back untuk menilai pemahaman. Keterlibatan ini
meminta pasien untuk menjelaskan dalam kata-katanya sendiri informasi
yang staf bagi atau meminta pasien menunjukan ketrampilan yang diajarkan.
Menahan diri dari menanyakan pada pasien, Apakah anda mengerti?.
Terlepas dari kemampuan mereka untuk memahami informasi, banyak orang
yang tidak mengerti mungkin masih menjawab Ya.
Mendorong pasien untuk menulis catatan atau memeriksa informasi penting
pada bahan pasien selama diskusi.
Gunakan bahan arahan informasi yang memenuhi kebutuhan keaksaraan
kesehatan. Bahan harus ditulis pada level 5 atau tingkat membaca yang lebih
rendah. Mempertimbangkan revisi materi tertulis untukmengatasi kebutuhan
keaksaraankesehatan dari semua pasien. Gunakan tes baca, membagi
informasi kompleks menjadi poin-poin, dan modifikasi huruf dokumen, tata
letak, dan memperbaiki desain untuk lebih mudah dibaca.
Bila memungkinkan gunakan bahan terjemahan arahan informasi dalam
bahasa pasien. Menyediakan penterjemah untuk bahasa yang dipilih pasien
selama diskusi, bahkan jika rumah sakit menyediakan bahan terjemahan,
untuk memudahkan komunikasi pasien.

Mengatasi kebutuhan mobilitas pasien selama pengobatan.

Banyak pasien dengan kebutuhan mobilitas mengalami kesulitan secara fisik


mengakses peralatan medis. Ketika peralatan khusus tidak tersedia, staf dapat
melakukan pemeriksaan dan tes dengan cara yang dapat menghasilkan hasil yang
tidak akurat atau menyembunyikan bukti fisik yang diperlukan untuk diagnosis dan
pengobatan yang tepat, misalnya melakukan sinar x saat pasien duduk di kursi roda.
Selain itu, pasien dengan mobilitas yang belum terpenuhi karena stroke yang baru
terjadi, perubahan status kesehatan, atau efek samping pengobatan yang mungkin
mempengaruhi risiko untuk jatuh.
Menilai apakah pasien memerlukan bantuan mobilitas, termasuk jenis dan
keadaan dimana bantuan diperlukan.
Pastikan pasien telah ditetapkan ke sebuah ruangan yang dapat
mengakomodasi kebutuhan mobilitasnya.
Pastikan bantuan mobilitas yang pasien gunakan (seperti layanan hewan,
tongkat, atau alat berjalan) mudah diakses pasien.
Menentukan apakah pasien membutuhkan akomodasi (seperti tombol adaptif
atau sistem panggilan interkom) untuk mengakses sistem panggilan perawat.
Pastikan tindakan pencegahan yang tepat di tempat untuk mencegah jatuh.
Beberapa rumah sakit menempatkan tanda di atas tempat tidur pasien atau
pintu, atau gunakan kaos kaki berwarna khusus atau gelang untuk
mengidentifikasi pasien yang berisiko jatuh.
Perhatikan kebutuhan untuk bantuan mobilitas dalam rekam medis dan
mengkomunikasikan kebutuhan ini pada staf.

19
Mengakomodasi budaya, agama, dan kegiatan atau keyakinan spiritual
pasien.
Keyakinan dan kegiatan pasien dapat mempengaruhi persepsi penyakit dan
bagaimana pendekatannya pada pengobatan. Bila memungkinkan, staf harus
mengakomodasi kebutuhan pasien khusus.
Mengkomunikasikan setiap budaya, agama, atau keyakinan spiritual atau
kegiatan yang diidentifikasi staf selama penerimaan atau asesmen pada tim
asuh.
Menghormati kebutuhan dan preferensi pasien untuk kesopanan dengan
menetapkan penyedia yang tepat, membuka hanya bagian tubuh yang
diperlukan untuk pemeriksaan dan pengobatan, memberikan privasi di toilet
dan pembersihan, dan menggunakan baju penuh atau jubah untuk berjalan
dan transportasi. Banyak budaya dan agama memiliki pembatasan
menyentuh, jarak, kesopanan, yang mungkin akan terpengaruh oleh penyedia
lawan jenis atau staf yang lebih muda atau lebih tua dari pasien.
Menyediakan ruang atau area untuk mengakomodasi kebutuhan pasien untuk
berdoa. Selain itu, meminta pasien jika ada waktu tertentu dalam sehari untuk
menghindari penjadwalan tes atau prosedur untuk menghormati agama atau
kegiatan spiritual pasien.
Bekerjasama dengan pasien dan keluarga untuk mengembangkan solusi
untuk pasien sesuai yang disetujui kedua belah pihak mengenai permintaan
kegiatan, budaya, agama, atau keyakinan spiritual pasien. Misalnya,
dibeberapa budaya, keluarga pasien mungkin ingin menyalakan lilin dibawah
tempat tidur pasien. Penggunaan lilin di rumah sakit mungkin tidak diijinkan;
bagaimanapun, satu kompromi yang potensial menyarankan keluarga
menggunakan senter bukan lilin.
Perhatikan setiap kebutuhan budaya, agama, atau spritual yang
mempengaruhi pengobatan pasien di rekam medis dan komunikasikan
preferensi pasien pada staf.

Tip Bermanfaat: Kunjungan di Unit Pengobatan Intensif

Pasien di unit pengobatan intensif (ICU) khususnya rentan, mungkin merasa


terisolasi, dan umumnya memiliki kebutuhan komunikasi yang kompleks. Banyak
pasien ICU sering atau terus-menerus diintubasi, mungkin memerlukan penggunaan
mesin continuous atau bi-level positive airway pressure (CPAP atau Bi-PAP), atau
mungkin dibeberapa tingkat sedasi. Selama di ICU pasien-pasien ini harus memiliki
akses tak terbatas ke pendamping yang dipilihnya untuk memberikan dukungan
emosional dan sosial. Selain itu, kehadiran pembuat keputusan pengganti untuk

20
berpartipasi dalam diskusi pengobatan dan advokasi atas nama pasien sangat
penting bagi pasien yang tidak sadar dan tidak dapat bebicara.

Memantau perubahan kebutuhan makanan atau pembatasan yang dapat


mempengaruhi pengobatan pasien.
Kebutuhan makanan dan pembatasan akan diidentifikasi selama proses penerimaan
dan asesmen, tetapi kebutuhan-kebutuhan baru dan pembatasan mungkin timbul
karena kondisi medis pasien atau selama pengobatan.
Menginformasikan pada pasien setiap kebutuhan makanan baru atau
pembatasan berdasarkan pada pengobatannya dan obat-obatan.
Catat kebutuhan darurat makanan atau pembatasan dalam rekam medis dan
komunikasikan perubahan pada staf.
Beritahu pelayanan makanan rumah sakit untuk mengakomodasi kebutuhan
pasien.

Contoh Praktik : Identifikasi Pasien dengan Kebutuhan Komunikasi

Keluarga dari wanita yang sangat tuli melaporkan bahwa staf pelayanan lingkungan
tidak datang ke kamar pasien. Secara khusus, kamar mandi tidak dibersihkan dan
tempat sampah tidak pernah dikosongkan. Penyedia layanan lingkungan
melaporkan bahwa tidak ada seorangpun merespon setiap ia mengetuk pintu. Tidak
ingin mengganggu atau membangunkan pasien, ia melanjutkan ke kamar pasien
berikutnya.

Sementara staf pengobatan langsung menyadari melalui tinjuan grafik kebutuhan


komunikasi pasien, penyedia lain yang memberikan kontribusi kualitas pengobatan
dan kenyamanan pasien tidak menyadari status pendengarannya terganggu. Untuk
mengatasi ini, rumah sakit menciptakan simbol pelacakan yang universal untuk
status pendengaran dan menempatkan telinga pada pintu pasien gangguan
pendengaran untuk mengingatkan status pasien ke semua staf.

Meminta pasien untuk memilih pendamping jika ada yang belum


diidentifikasi.
Pasien harus memiliki kesempatan untuk mengidentifikasi individu untuk memberi
dukungan emosional, memberi kenyamanan, dan mengurangi rasa takut selama
pasien tinggal di rumah sakit. Kebutuhan pasien dapat berubah sepanjang kontinum
pengobatan, dan pasien yang tidak memilih pendamping pada saat penerimaan atau
asesmen dapat memilih untuk melakukannya setiap saat selama masa pengobatan.
Jelaskan tujuan dukungan seseorang untuk pasien, termasuk batasan-
batasan jika kehadiran individu tersebut melanggar hak-hak orang lain,
kompromi keselamatan, atau secara medis, atau terapi kontraindikasi.

21
Membuat staf menyadari bahwa pasien telah memilih pendamping untuk
hadir selama dia tinggal.
Mengijinkan pasien untuk bisa akses ke pendamping setiap saat.
Tanya pasien apakah ingin melibatkan pendamping yang dipilihnya selama
berkeliling, pendidikan pasien, dan pengambilan keputusan penting, dan
proses pengobatan lainnya. Pendamping mungkin atau tidak ditunjuk sebagai
pengganti pasien dalam pengambil keputusan.
Perhatikan informasi tentang pendamping pasien dalam catatan medis dan
komunikasikan pada staf seleksi.

Komunikasikan informasi tentang kebutuhan khusus pasien pada tim


asuhan.
Informasi tentang kebutuhan pasien harus mudah dan mudah diakses di semua titik
pengobatan dan di semua departemen-departmen pendukung yang relevan untuk
membantu staf memberikan layanan yang dibutuhkan dan mengaturnya untuk
memenuhi kebutuhan pasien.
Catat semua data yang relevan di rekam medis pasien.
Buat proses untuk mengidentifikasi pasien dengan kebutuhan khusus
(misalnya, kode warna grafik pasien, menambahkan bendera atau stiker pada
grafik, atau gunakan gelang pasien untuk menunjukkan kebutuhan pasien
yang berbeda). Mempertimbangkan menempatkan tanda-tanda pada pintu
atau diatas tempat tidur pasien, atau menggunakan papan tulis di ruang
pasien untuk komunikasi, dengan ijin pasien, informasikan pada staf.
Informasikan staf akan kebutuhan pasien pada titik transfer tertentu, termasuk
transfer untuk prosedur, tes, atau transfer ke unit atau pelayanan yang
berbeda.

Bab 4
PENGOBATAN AKHIR

Pengobatan akhir termasuk pengobatan suportif dan paliatif yang disediakan selama
fase terakhir dari kehidupan. Setiap pengalaman pasien dan penafsiran mengenai
kematian berbeda sesuai dengan pribadi, budaya, agama, keyakinan spiritual, nilai-
nilai, dan preferensi. Staf perlu menyadari dan meningkatkan peran pengambil
keputusan pengganti pasien dan keluarga selama pengobatan akhir. Rumah sakit
mungkin perlu menyesuaikan kebijakan dan prosedur untuk memastikan partisipasi
mereka selama tahap akhir kehidupan.

Bab ini fokus tentang pentingnya komunikasi efektif terpadu, kompetensi budaya,
dan pengobatan pasien dan keluarga berpusat kedalam sistem pemberian
pengobatan di akhir kehidupan. Mengatasi kebutuhan komunikasi adalah penting,
dan dalam beberapa kasus, rumah sakit mungkin perlu untuk memenuhi kebutuhan

22
komunikasi pengambil keputusan pengganti pasien atau anggota keluarga untuk
melibatkan mereka dalam perencanaan dan diskusi pengobatan.

Bagian selanjutnya mencakup rekomendasi rumah sakit untuk mendorong pasien


dan keluarga dalam proses pengobatan (dengan kotak centang) dan contoh-contoh
praktek (dengan tanda bulat). Sementara masalah direkomendasikan luas, konsep
menyeluruh bahwa rumah sakit harus membahas, contoh praktik dan metode yang
mungkin tidak berlaku di semua tipe, ukuran, pengaturan rumah sakit.

Daftar untuk Meningkatkan Komunikasi Efektif, Kompetensi Budaya,


dan Pengobatan Terpusat Pasien dan Keluarga Selama Pengobatan
Akhir

Mengatasi kebutuhan komunikasi pasien selama pengobatan akhir.


Memantau perubahan status komunikasi pasien selama pengobatan akhir.
Libatkan pengambil keputusan pengganti pasien dan keluarga selama
pengobatan akhir.
Mengatasi kebutuhan mobilitas pasien selama pengobatan akhir.
Mengidentifikasi budaya, agama, atau keyakinan spiritual pasien selama
pengobatan akhir.
Pastikan pasien memiliki akses pada pendamping yang dipilihnya.

Rekomendasikan Isu dan Contoh Praktik Terkait Selama Pengobatan Akhir


Mengatasi kebutuhan komunikasi pasien selama pengobatan akhir.
Bantuan komunikasi harus disediakan selama pengobatan akhir untuk memenuhi
kebutuhan komunikasi pasien diidentifikasi diseluruh kontinum pengobatan.Informasi
ini harus dicatat dalam rekam medis pasien sehingga setiap kebutuhan komunikasi
yang didokumentasikan memicu staf untuk mengatur bantuan komunikasi yang
tepat.
Memeriksa rekam medis pasien untuk setiap kebutuhan komunikasi
diidentifikasi, termasuk bahasa pilihan pasien dan setiap gangguan sensorik
atau komunikasi.
Atur layanan bahasa untuk membantu pengobatan pasien yang memilih tidak
berbahasa Inggris atau yang tuli.
Pastikan bahwa bantuan dan layanan tambahan tersedia selama pengobatan
pasien yang memiliki gangguan sensorik.
Memberikan sumber augmentatif dan komunikasi alternatif (AAC) untuk
membantu pengobatan pasien dengan gangguan komunikasi.
Perhatikan penggunaan bantuan komunikasi dalam catatan medis dan
komunikasikan bantuan dan layanan yang diperlukan pada staf.
Memberikan bantuan komunikasi kepada para pembuat keputusan pengganti
yang bahasa pilihannya bukan bahasa Inggris atau memiliki gangguan

23
sensorik atau kebutuhan komunikasi untuk melibatkan pengambil keputusan
pengganti pasien dalam diskusi pengobatan.

Memantau perubahan status komunikasi pasien selama pengobatan


akhir.
Sebuah perubahan status kesehatan atau hasil dari pengobatan atau prosedur
medis dapat mengganggu kemampuan pasien untuk berkomunikasi. Pasien dapat
mengembangkan gangguan komunikasi baru atau lebih parah pada akhir hidupnya,
dan staf harus mengetahui setiap adanya perubahan pada status komunikasi
pasien.
Menentukan apakah pasien telah mengembangkan gangguan komunikasi
baru atau lebih parah selama akhir pengobatan dan menghubungi
Departemen Patologi Bahasa, jika tersedia. Menyediakan sumber daya AAC,
sesuai kebutuhan, untuk membantu selama pengobatan.
Mengantisipasi kebutuhan komunikasi pasien yang diharapkan dapat
mengembangkan gangguan komunikasi pengobatan terjadwal atau prosedur
(misalnya, seperti akibat dari intubasi, tracheostomy, sedation, atau intervensi
lainnya yang dapat mengganggu kemampuan pasien untuk berkomunikasi).
Mencatat setiap perubahan status komunikasi pasien pada catatan medis dan
komunikasikan kebutuhan baru pada staf.

Libatkan pengambil keputusan pengganti pasien dan keluarga di


pengobatan akhir.
Pembuat keputusan pengganti dan keluarga pasien harus terlibat (per keinginan
pasien) untuk menyesuaikan pengobatan akhir untuk kebutuhan pasien khusus. Staf
harus memastikan bahwa pengambil keputusan pengganti dan keluarga memiliki
kesempatan mengajukan pertanyaan dan memberikan kesempatan mereka untuk
berpartisipasi dalam diskusi pengobatan.
Ingatkan pasien akan haknya untuk menunjuk pembuat keputusan pengganti.
Jika pasien tidak memiliki pembuat keputusan pengganti, dorong pasien
untuk mengidentifikasi individu selama pengobatan akhir.
Tanyakan pada pasien yang, jika ada, anggota keluarganya yang ingin terlibat
dalam pengobatan akhir. Anggota keluarga dapat didefinisikan secara luas
untuk memasukkan teman-teman dan mitra yang sama jenis kelaminnya.
Banyak kelompok budaya lebih suka bahwa keluarga pasien, berpartisipasi
dalam pengambil keputusan. Situasi ini tampaknya bertentangan penekanan
pada otonomi pasien dan persetujuan. Namun staf perlu menghormati
keinginan pasien untuk menggunakan pembuat keputusan pengganti bahkan
jika pasien sanggup. Dalam hal demikian staf harus mencatat bahwa pasien
telah ditangguhkan pengambil keputusan untuk alasan budaya dan
mengidentifikasi pengambil keputusan pengganti dalam rekam medis.

24
Mendidik pasien dan pengambil keputusan pengganti dan keluarga mengenai
proses sekarat.
Mengijinkan keluarga untuk berpartipasi dalam pengobatan akhir dengan
memberikan kenyamanan selama proses sekarat dengan menyentuh,
berbicara, mendengarkan musik favorit, atau berpartisipasi dalam aktivitas
pengobatan seperti pembersihan.
Mengadaptasi prosedur rumah sakit yang ada untuk lebih melibatkan
pembuat keputusan pengganti dan keluarga dalam diskusi pengobatan.
Sebagai contoh, mempertimbangkan penjadwalan ulang putaran pasien, atau
memastikan informasi yang diberikan selama putaran tersedia untuk
pengambil keputusan pengganti dan anggota keluarga di lain waktu.
Memberi bantuan komunikasi untuk pengambil keputusan pengganti dan
anggota keluarga yang bahasa pilihannya bukan bahasa Inggris atau yang
memiliki gangguan sensorik atau komunikasi untuk memfasilitasi keterlibatan
di akhir pengobatan.
Pastikan bahwa dukungan komunikasi tepat berada di tempat selama
membahas pengobatan. Staf tidak harus bergantung pada keluarga atau
teman pasien untuk menafsirkan.
Beritahu pasien dan keluarga peluang berkelanjutan untuk mengajukan
pertanyaan. Mendorong pasien dan keluarga untuk menuliskan pertanyaan
untuk diskusi dengan pengasuh.

Memenuhi kebutuhan mobilitas pasien selama pengobatan akhir.


Pasien menerima pengobatan akhir mungkin dapat mengembangkan kebutuhan
mobilitas baru atau tambahan. Pasien juga mungkin pada peningkatan risiko jatuh.
Menilai apakah pasien memerlukan bantuan mobilitas, termasuk jenis dan
keadaan dimana bantuan diperlukan.
Menentukan apakah pasien membutuhkan akomodasi (seperti tombol adaptif
atau sistem panggilan interkom) untuk mengakses sistem panggilan perawat.
Pastikan tindakan pencegahan yang tepat di tempat untuk mencegah jatuh.
Beberapa rumah sakit menempatkan tanda di atas tempat tidur pasien atau
pintu, atau gunakan kaos kaki berwarna khusus atau gelang untuk
mengidentifikasi pasien yang berisiko jatuh.
Perhatikan kebutuhan untuk bantuan mobilitas dalam rekam medis dan
mengkomunikasikan kebutuhan ini pada staf.

Mengidentifikasi budaya, agama, atau keyakinan spiritual dan kegiatan


selama pengobatan akhir.
Budaya, agama atau keyakinan spritual dapat mempengaruhi persepsi pasien dan
keluarga tentang penyakit dan bagaimana mereka mendekati kematian dan sekarat.
Akhir situasi kehidupan sering memicu tekanan dan mengurangi kemampuan pasien
untuk mengatasi, berkomunikasi, dan berpartisipasi dalam keputusan pengobatan.

25
Menanyakan pasien apakah ada budaya, agama, atau keyakinan spiritual
atau kegiatan yang dapat mempengaruhi pengobatannya.
Konsultasikan dengan tokoh agama profesional, bila memungkinkan ketika
staf mengidentifikasikan pasien memasuki pengobatan fase akhir kehidupan.
Tokoh agama dapat menyelesaikan asesmen spiritual dan mungkin memiliki
pertanyaan untuk mengidentifikasi kegiatan agama, teknik relaksasi,dan
mengatasi sumber daya lainnya.
Memastikan bahwa staf menyadari setiap pakaian, item-item keagamaan,
atau ritual penting untuk pasien selama pengobatan akhir.
Menyediakan ruang atau area untuk mengakomodasi kebutuhan pasien untuk
berdoa. Selain itu, meminta pasien dan keluarga jika ada waktu tertentu
dalam sehari untuk menghindari penjadwalan tes atau prosedur untuk
menghormati agama atau kegiatan spiritual pasien.
Mencatat setiap kebutuhan budaya, agama atau kebutuhan spiritual pada
pengobatan akhir di rekam medis dan komunikasikan preferensi ini pada staf.

Pastikan pasien memiliki akses ke pendamping yang dipilihnya.


Pasien harus memiliki kesempatan untuk mengidentifikasi individual yang
memberikan dukungan emosional, kenyamanan, dan mengurangi rasa takut pada
akhir kehidupan. Pasien yang tidak memilih pendamping sebelumnya bisa memilih
melakukannya selama pengobatan akhir.
Jelaskan tujuan pendamping untuk pasien, termasuk batasan-batasan jika
kehadiran individu tersebut melanggar hak-hak orang lain, kompromi
keselamatan, atau secara medis, atau terapi kontraindikasi.
Membuat staf menyadari bahwa pasien telah memilih pendamping untuk
hadir selama pengobatan akhir.
Mengijinkan pasien untuk bisa akses ke pendamping setiap saat.
Menanyakan pasien apakah ingin melibatkan pendamping yang dipilihnya
selama berkeliling, pendidikan pasien, dan pengambilan keputusan penting,
dan proses pengobatan lainnya. Pendamping mungkin atau tidak ditunjuk
sebagai pengganti pasien dalam pengambil keputusan.
Perhatikan informasi tentang pendamping pasien dalam catatan medis dan
komunikasikan pada staf seleksi.

26
Tip Bermanfaat : Budaya, Agama, dan Pertimbangan Spiritual di Akhir
Kehidupan

Setiap pasien memiliki keyakinan dan preferensi khusus, dan beberapa budaya,
agama, dan spiritual mempertimbangkan yang mungkin timbul selama pengobatan
akhir. Staf harus menghormati kebutuhan dan pendekatan pasien masalah berikut
dengan sensitivitas:
Secara terbuka mendiskusikan kematian dan sekarat
Menyelesaikan pengarahan lanjutan
Mengakui akhir kehidupan
Mendiskusikan donasi organ tubuh dan jaringan
Melakukan ritual sebelum dan sesudah kematian
Memposisikan dan menyentuh pasien sebagai pendekatan kematian
Mengidentifikasi individual pasien yang ingin hadir selama proses sekarat dan
kematian termasuk anggota keluarga, teman, tokoh keagamaan, dan tokoh
budaya
Mencabut tabung dan jarum
Menggunakan sedasi
Membersihkan tubuh
Memindahkan tubuh setelah kematian
Mengijinkan individu untuk tetap dengan atau dekat tubuh setelah kematian

Bab 5
PEMULANGAN DAN TRANSFER

Rumah sakit harus menggabungkan kebutuhan khusus pasien dalam perencanaan


dan instruksi pemulangan. Saat rumah sakit berencana memindahkan pasien ke
fasilitas lain (misalnya, panti jompo, rumah sakit, pusat rehabilitasi) atau memberikan
pasien rujukan untuk menindaklanjuti pengobatan dan pengobatan dengan operator
lain, harus mengidentifikasi penyedia yang dapat memenuhi kebutuhan pasien.
Rumah sakit juga harus mengembangkan sebuah sistem untuk membantu pasien
yang mungkin perlu instruksi lebih lanjut setelah pemulangan.

Pasien dan keluarga mereka kesulitan dengan informasi pengobatan kesehatan


yang kompleks termasuk proses pemulangan. Sepenuhnya melibatkan pasien
dalam rencana pemulangan dan instruksi, rumah sakit harus memenuhi kebutuhan
komunikasi pasien dan menyediakan instruksi pemulangan yang memenuhi
kebutuhan-kebutuhan khusus tersebut. Ini juga harus mendukung kemampuan
pasien untuk memahami dan bertindak atas informasi kesehatan.

Bagian berikut meliputi masalah-masalah rekomendasi keduanya untuk mengatasi


selama proses pemulangan atau transfer pasien (dengan kotak centang) dan contoh

27
praktik (dengan tanda bulat). Sementara masalah direkomendasikan luas, konsep
menyeluruh bahwa rumah sakit harus membahas, contoh praktik dan metode yang
mungkin tidak berlaku di semua tipe, ukuran, pengaturan rumah sakit.

Daftar untuk Meningkatkan Komunikasi Efektif, Kompetensi Budaya,


dan Pengobatan Terpusat Pasien dan Keluarga Selama Pemulangan dan
Transfer

Mengatasi kebutuhan komunikasi pasien selama pemulangan dan transfer.


Melibatkan pasien dan keluarga dalam rencana dan instruksi pemulangan
dan transfer.
Memberikan instruksi pemulangan yang memenuhi kebutuhan pasien.
Mengidentifikasi, menindaklanjuti penyedia yang dapat memenuhi kebutuhan
khusus pasien.

Rekomendasikan Isu dan Contoh Praktik Terkait untuk Mengatasi Selama


Pemulangan dan Transfer
Mengatasi kebutuhan komunikasi pasien selama pemulangan dan
transfer.
Bantuan komunikasi diperlukan selama pemulangan dan transfer untuk
memenuhi kebutuhan komunikasi sebelumnya diidentifikasi selama kursus
pengobatan. Mencatat informasi ini dalam data medis pasien sehingga setiap
kebutuhan komunikasi didokumentasikan, memicu staf untuk mengatur
bantuan komunikasi yang tepat.
Memeriksa rekam medis pasien untuk setiap kebutuhan komunikasi
diidentifikasi, termasuk bahasa pilihan pasien dan setiap gangguan
sensorik atau komunikasi, yang sebelumnya diidentifikasi.
Atur layanan bahasa untuk memfasilitasi komunikasi selama
pemulangan dan rencana transfer dan instruksi untuk pasien yang
memilih tidak berbahasa Inggris atau yang tuli.
Pastikan bahwa bantuan dan layanan tambahan tersedia selama
pemulangan dan rencana transfer dan instruksi untuk pasien yang
memiliki kebutuhan komunikasi sensorik.
Memberikan sumber augmentatif dan komunikasi alternatif (AAC)
untuk membantu komunikasi selama pemulangan atau rencana
transfer dan instruksi untuk pasien dengan kebutuhan komunikasi.
Perhatikan penggunaan bantuan komunikasi dalam catatan medis dan
komunikasikan bantuan dan layanan yang diperlukan pada staf.

Melibatkan pasien dan keluarga dalam pemulangan dan rencana transfer


dan instruksi.

28
Staff harus melibatkan pasien dan keluarganya untuk menyesuaikan rencana dan
instruksi pemulangan dan transfer untuk kebutuhan khusus pasien. Staf harus
mendorong pasien dan keluarga untuk mengajukan pertanyaan sepanjang
perjalanan pengobatan dan memberikan kesempatan pada mereka untuk
berpartisipasi dalam diskusi tentang pemulangan dan transisi dalam pengobatan.
Menanyakan pasien, jika ada, anggota keluarganya yang ingin terlibat dalam
rencana dan instruksi pemulangan atau transfer. Anggota keluarga dapat
mendefinisikan secara luas untuk memasukkan teman-teman dan partner
dengan jenis kelamin yang sama. *Bila memungkinkan, staf harus
mendiskusikan pengobatan anak dengan kedua orang tuanya, termasuk
pengobatan orang tua dan orang tua dengan jenis kelamin sama, bahkan jika
keduanya tidak memiliki hak asuh hukum.
Menanyakan pasien jika ia memiliki pengasuh utama di rumah. Staf harus
memastikan melibatkan pengasuh utama yang diidentifikasikan oleh pasien
dalam perencanaan dan instruksi pemulangan.
Mempertimbangkan memberi bantuan komunikasi untuk anggota keluarga
yang memilih bahasa pilihannya bukan bahasa Inggris atau yang memiliki
gangguan sensorik atau kebutuhan komunikasi, memfasilitasi keterlibatan
keluarga dalam rencana untuk transisi dalam pengobatan.
Memastikan bahwa dukungan komunikasi yang tepat berada ditempat selama
diskusi pengobatan; staf tidak harus bergantung pada keluarga atau teman-
teman pasien untuk menafsirkan.
Beritahu pasien dan keluarga peluang berkelanjutan untuk mengajukan
pertanyaan. Mendorong pasien dan keluarga untuk menuliskan pertanyaan
untuk diskusi dengan staf yang merencanakan transisi dalam pengobatan.

Memberikan instruksi pemulangan yang memenuhi kebutuhan pasien.


Rumah sakit harus memodifikasi instruksi dan bahan pemulangan untuk membantu
pasien memahami dan bertindak atas informasi kesehatan.
Tanyakan pada pasien bagaimana ia lebih memilih untuk menerima informasi
(misalnya, dengan membaca, mendengar, atau melihat).
Berbicara dalam bahasa sederhana dan hindari menggunakan istilah teknis
atau jargon medis. Sertakan contoh dan cerita bila memungkinkan.
Gunakan model visual, diagram, atau gambar menjelaskan prosedur atau
kondisi.
Membantu pasien mengumpulkan informasi dasar kesehatan dengan
menggunakan metode seperti AskMe, strategi untuk bertanya dan menjawab
tiga pertanyaan tentang pengobatan pasien.
Gunakan metode teach back untuk menilai pemahaman. Keterlibatan ini
meminta pasien untuk menjelaskan dalam kata-katanya sendiri informasi
yang staf bagi atau meminta pasien menunjukan ketrampilan yang diajarkan.
Menahan diri dari menanyakan pada pasien, Apakah anda mengerti? untuk
mengevaluasi pemahaman. Terlepas dari kemampuan mereka untuk

29
memahami informasi, banyak orang yang tidak mengerti mungkin masih
menjawab Ya.
Gunakan instruksi pemulangan yang memenuhi kebutuhan keaksaraan
kesehatan. Bahan harus ditulis pada level 5 atau tingkat membaca yang lebih
rendah. Mempertimbangkan revisi materi tertulis untuk mengatasi kebutuhan
keaksaraan kesehatan dari semua pasien. Gunakan tes baca, membagi
informasi kompleks menjadi poin-poin, dan modifikasi huruf dokumen, tata
letak, dan memperbaiki desain untuk lebih mudah dibaca.
Menggunakan bahan instruksi pemulangan, bila memungkinkan yang telah
diterjemahkan dalam bahasa yang paling sering ditemui di rumah sakit.
Bahkan jika rumah sakit menyediakan bahan terjemahan, masih diperlukan
untuk menyediakan penterjemah untuk bahasa pilihan pasien selama diskusi
instruksi.
Jika memungkinkan, tanyakan pasien jika ia mendapat manfaat dari tindak
lanjut panggilan telepon, untuk meninjau instruksi pemulangan dan
mengajukan pertanyaan tambahan.
Memberikan nomor telpon rumah sakit yang sesuai pada pasien atau
keluarga dan mendorong mereka untuk menelpon jika mungkin ada
pertanyaan-pertanyaan dari mereka setelah pemulangan.

Identifikasi tindak lanjut penyedia yang dapat memenuhi kebutuhan


khusus pasien.
Saat rumah sakit memindahkan pasien ke fasilitas pengobatan lain (misalnya, panti
jompo, rumah sakit, pusat rehabilitasi), staf harus memberitahu fasilitas kebutuhan
khusus pasien untuk memastikan organisasi penerima dapat mengatur pelayanan
dan akomodasi yang sesuai. Berbagi informasi tentang komunikasi, budaya, agama,
spiritual, mobilitas, atau kebutuhan lain untuk membantu dalam transisi dan
memudahkan penyesuaian ke fasilitas baru.
Buat daftar dari tindak lanjut penyedia yang menawarkan layanan dan
akomodasi yang sesuai untuk memenuhi komunikasi, budaya, agama atau
spiritual, mobilitas, atau kebutuhan-kebutuhan pasien lainnya.
Mengidentifikasi penyedia layanan kesehatan yang sensitif mengenai pasien
dan keluarga lesbian, gay, biseksual, dan transgender (LGBT). Asosiasi
Medis Gay dan Lesbian menyediakan direktori online LGBT yang tersedia di
http://www.glma.org.
Merujuk pasien yang membutuhkan pengobatan tindak lanjut ke penyedia
(misalnya, organisasi rumah kesehatan, komunitas klinik, penyedia
pengobatan primer, rumah medis). Jika memungkinkan, staf harus mengatur
pertemuan antara pasien dan menindaklanjuti layanan penyedia sebelum
pemulangan.
Mengidentifikasi pelayanan sosial yang tersedia dalam masyarakat, dan
merujuk pasien bila diperlukan. Menyediakan pasien brosur lembaga
pelayanan sosial, bila memungkinkan.

30
Memastikan bahwa tindak lanjut penyedia untuk pasien yang memerlukan
bantuan mobilitas memiliki peralatan khusus yang diperlukan untuk
melakukan pemeriksaan dan tes, misalnya rumah sakit harus memastikan
bahwa penyedia terapi fisik dianjurkan memiliki peralatan yang tepat untuk
memenuhi kebutuhan mobilitas pasien.

Bab 6
KESIAPAN ORGANISASI
Kemampuan rumah sakit untuk memajukan komunikasi yang efektif, kompetensi
budaya, dan pengobatan terpusat pasien dan keluarga terletak pada keadaan
kesiapan organisasi. Untuk membuat domain kesiapan organisasi untuk Pencapaian
Rumah Sakit, elemen staf yang tergabung dari kerangka kerja sebagai berikut:
The Joint Commisions Hospital, Language, and Culture framework
American Medical Associations Ethnical Program; Improving Communication
Improving Care
National Quality Forums Comprehensive Framework and Preferred Practices
for Measuring and Reporting Cultural Competency
The National Research Corporation (NCR) Pickers eight dimensions of
patient centered care
The Commonwelth Funds attributes of patient centered primary care
practices
Planetrees acute care componets of the Planetree Model

Bab ini mengeksplorasi lima domain untuk kesiapan organisasi; kepemimpinan;


pengumpulan dan penggunaan data; tenaga kerja; penyediaan pengobatan,
pengobatan, dan jasa, pasien, keluarga, keterlibatan masyarakat. Setiap domain
merupakan area kunci rumah sakit mengatasi untuk membuat sistem yang
diperlukan dan proses jalan keluar untuk memenuhi kebutuhan khusus dari masing-
masing pasien. Rumah sakit dapat menggunakan domain sebagai kerangka untuk
menjelajah kesiapan organisasi memenuhi kebutuhan pasien diseluruh kontinum
pengobatan.

Bagian berikut meliputi masalah-masalah rekomendasi keduanya untuk mengatasi


selama kesiapan organisasi (dengan kotak centang) dan contoh praktik (dengan
tanda bulat) untuk lima domain kesiapan organisasi. Sementara masalah
direkomendasikan luas, konsep menyeluruh bahwa rumah sakit harus membahas,
contoh praktik dan metode yang mungkin tidak berlaku di semua tipe, ukuran,
pengaturan rumah sakit.

31
Daftar untuk Meningkatkan Komunikasi Efektif, Kompetensi Budaya,
dan Pengobatan Terpusat Pasien dan Keluarga Pengobatan Terpusat
Melalui Kesiapan Organisasi

Kepemimpinan
Menunjukkan komitmen kepemimpinan untuk komunikasi efektif, kompetensi
budaya, dan pengobatan terpusat pasien dan keluarga.
Mengintegrasikan kebutuhan khusus pasien ke dalam kebijakan baru atau
yang sudah ada.

Pengumpulan dan Penggunaan Data


Melakukan asesmen awal dari upaya rumah sakit untuk memenuhi kebutuhan
pasien khusus.
Gunakan data demografis tingkat populasi untuk membantu menentukan
kebutuhan masyarakat sekitar.
Mengembangkan sistem untuk mengumpulkan tingkat ras pasien dan
informasi etnis.
Mengembangkan sistem untuk mengumpulkan informasi bahasa pasien.
Pastikan rumah sakit memiliki proses untuk mengumpulkan informasi
tambahan tingkat pasien.

Tenaga Kerja
Menargetkan upaya perekrutan untuk meningkatkan kandidat beragam dan
dua bahasa.
Menjamin kompetensi individu untuk menyediakan layanan bahasa.
Memasukkan isu komunikasi efektif, kompetensi budaya, dan pengobatan
terpusat pasien dan keluarga kedalam kurikulum pelatihan staf baru atau
yang sudah ada.
Mengidentifikasi masalah staf atau perbaikan yang disarankan untuk
memberikan pengobatan yang memenuhi kebutuhan pasien khusus.

32
Daftar untuk Kesiapan Organisasi (berlanjut)

Penyediaan Pengobatan, Pengobatan, dan Pelayanan


Menciptakan lingkungan terbuka untuk semua pasien.
Mengembangkan sistem untuk memberikan layanan bahasa.
Mengatasi kebutuhan komunikasi pasien dengan gangguan sensorik atau
komunikasi.
Mengintegrasikan strategi keaksaraan kesehatan dalam bahan dan diskusi
pasien.
Menggabungkan kompetensi budaya dan konsep pengobatan terpusat pasien
dan keluarga kedalam pemberian pengobatan.

Pasien, Keluarga, dan Keterlibatan Masyarakat


Mengumpulkan tanggapan dari pasien, keluarga, dan masyarakat sekitar.
Berbagi informasi dengan masyarakat tentang upaya rumah sakit untuk
memenuhi kebutuhan khusus pasien.

Rekomendasikan Isu dan Contoh Praktik Terkait untuk Mengatasi Domain


Kepemimpinan Kesiapan Organisasi
Menunjukkan komitmen kepemimpinan untuk komunikasi efektif,
kompetensi budaya, dan pengobatan terpusat pasien dan keluarga.
Dukungan dari para pemimpin rumah sakit membuat lebih mudah
mengalokasikan sumber daya dan memberikan layanan yang diperlukan
untuk memenuhi komunikasi pasien, budaya, agama, spiritual, mobilitas, atau
kebutuhan lainnya.
Melibatkan staf di semua tingkatan organisasi dalam pengambilan
keputusan.
Mendorong para pemimpin untuk berpartisipasi dalam berbagai
disiplin ilmu pasien.
Mengkomunikasikan komitmen kepemimpinan untuk komunikasi yang
efektif, kompetensi budaya, pengobatan terpusat pasien dan keluarga
selama orientasi staf baru.
Menciptakan peluang bagi para pemimpin untuk melibatkan staf secara
teratur dan berkelanjutan (misalnya, menetapkan *jam kantor* dengan
eksekutif atau sarapan dengan pimpinan.
Mengidentifikasi individu bertanggungjawab langsung pada pimpinan
untuk mengawasi upaya rumah sakit memajukan komunikasi efektif,
kompetensi budaya, dan pengobatan terpusat pasien dan keluarga.
Memasukkan pelaporan manfaat masyarakat kedalam desain dan
implementasi layanan yang menangani hambatan pengobatan (yang
diperlukan dari rumah sakit non profit dengan layanan internal).

33
Mengintegrasikan Standar Nasional Kesehatan Minoritas untuk
Budaya dan Layanan Linguistik Yang Tepat (dikenal dengan standar
CLAS) ke layanan rumah sakit, program, dan inisiatif.

Mengintegrasikan kebutuhan khusus pasien dalam kebijakan rumah


sakit baru atau yang sudah ada.
Rumah sakit mengembangkan kebijakan baru atau memodifikasi kebijakan dan
prosedur yang sudah ada untuk menggabungkan konsep komunikasi yang efefktif,
kompetensi budaya dan pengobatan terpusat pasien dan keluarga.
Memasukkan informasi tentang memberikan bantuan komunikasi untuk
pasien yang bahasa pilihannya bukan bahasa Inggris atau yang memiliki
gangguan sensorik, atau komunikasi kedalam kebijakan dan prosedur rumah
sakit yang berlaku.
Mendefinisikan keluarga secara eksplisit mencakup setiap individu yang
signifikan (dari kedua jenis kelamin yang berbeda dan jenis kelamin yang
sama), dan individu lainnya yang secara hukum tidak berkaitan dengan
pasien. Gunakan definisi perluasan ini dalam semua kebijakan rumah sakit,
termasuk yang menangani kunjungan, akses ke pendamping, identifikasi
pengambil keputusan pengganti dan arahan sebelumnya.
Menjaga kerahasiaan informasi pasien yang sensitif, termasuk ras, etnis,
cacat, orientasi seksual, dan identitas gender atau informasi ekspresi.
Melindungi pasien dari diskriminasi berdasarkan unsur, ras, etnis, agama,
budaya, bahasa, cacat fisik atau mental, status sosial ekonomi, jenis kelamin,
orientasi seksual, dan identitas gender dan ekspresi.
Mengijinkan pasien membuka akses ke catatan medis mereka untuk
meninjau informasi pengobatan kesehatan mereka dan mendorong pasien
dan keluarga mereka untuk berpartisipasi dalam diskusi pengobatan.

34
Tabel 6-1. Lima Domain Kesiapan Organisasi untuk Melaksanakan Komunikasi
Efektif, Kompetensi Budaya, dan Pengobatan Terpusat Pasien dan Keluarga

1. Kepemimpinan. Pemimpin harus jelas mengartikulasikan komitmen rumah sakit


memenuhi kebutuhan khusus pasien untuk menetapkan budaya organisasi yang
menghargai komunikasi yang efektif, kompetensi budaya, dan pengobatan
terpusat
pasien dankeluarga.

2. Pengumpulan dan Penggunaan Data. Rumah sakit harus mendefinisikan jenis


data yang dikumpulkan, bagaimana mengumpulkan data, dan bagaimana
menggunakan data untuk perencanaan dan alokasi sumber daya untuk
memajukan komunikasi yang efektif, kompetensi budaya, dan pengobatan
terpusat
pasien dankeluarga.

3. Tenaga Kerja. Rumah sakit dan stafnya, termasuk staf media,harus berkomitmen
untuk memenuhi kebutuhan khusus pasien yang mereka layani.

4. Penyediaan Pengobatan, Pengobatan, dan Pelayanan. Rumah sakit, berupaya


memenuhi kebutuhan individu setiap pasien, harus menanamkan konsep
komunikasi efektif, kompetensi budaya, dan pengobatan terpusat pasien dan
keluarga kedalam kegiatan inti dari setiap pemberian pengobatan.

5. Pasien, Keluarga, dan Keterlibatan Masyarakat. Rumah sakit harus


mempersiapkan untuk menanggapi perubahan kebutuhan dan demografi dari
pasien, keluarga, dan masyarakat yang dilayani. Rumah sakit dapat
mengidentifikasi kebutuhan layanan baru atau modifikasi dengan melibatkan
pasien, keluarga, dan masyarakat.

Rekomendasikan Isu dan Contoh Praktik Terkait untuk Mengatasi


Pengumpulan Data dan Penggunaan Domain Kesiapan Organisasi
Melakukan asesmen awal dari upaya rumah sakit untuk memenuhi
kebutuhan khusus pasien.
Asesmen organisasi dan asesmen lain (seperti survei kepuasan pasien, penerimaan
data, dan sebagainya) dapat dan harus digunakan untuk mengembangkan dan
memonitor efek dari fokus kegiatan peningkatan kualitas yang mendukung
komunikasi efektif, kompetensi budaya, dan pengobatan terpusat pasien dan
keluarga. Ini penting untuk rumah sakit untuk melakukan asesmen organisasi yang
mengukur kinerja dasar tentang isu-isu spesifik untuk mengetahui dimana perbaikan
mungkin diperlukan, mendeteksi kesenjangan dan dareah unggulan, dan
menyesuaikan intervensi perbaikan.

35
Asesmen organisasi dapat mencakup alat standar yang memungkinkan untuk
perbandingan valid lintas organisasi, pembandingan, dan pelacakan kinerja obyektif
dari waktu ke waktu. Asesmen dapat terdiri dari diskusi informal, asesmen
organisasi atau diri individu, atau evaluasi standar.

Mengidentifikasi kebijakan dan prosedur yang mendukung komuikasi efektif,


kompetensi budaya, dan pengobatan terpusat pasien dankeluarga.
Mengumpulkan tanggapan dari semua kelompok pemangku kepentingan
utama.
Mengidentifikasi kesenjangan layanan, serta bidang yang baik atau performa
yang sangat baik, dan menghasilkan ide-ide untuk lebih memenuhi kebutuhan
pasien.

Menggunakan data demografis tingkat populasi yang tersedia untuk


membantu menentukan kebutuhan masyarakat sekitar.
Kesadaran komposisi demografis masyarakat memungkinkan rumah sakit
untuk merencanakan layanan yang diperlukan untuk memenuhi kebutuhan
pasien. Rumah sakit dapat menggunakan data tingkat populasi dari berbagai
sumber yang tersedia untuk mengidentifikasi dan merespon perubahan
demografi masyarakat sekitar.
Gunakan data demografis untuk menentukan apakah layanan atau
program baru harus dikembangkan untuk memenuhi kebutuhan
masyarakat. Data demografi di tingkat populasi ras, etnis, bahasa, dan
cacat dapat diperoleh dari angka Biro Sensus US, profil pendaftaran
sekolah setempat, catatan pendaftaran pemilih, dan database
departemen kesehatan masyarakat. Data dari 3 sampai 5 tahun
sebelumnya akan mewakili yang terbaik kebutuhan saat ini di
masyarakat.
Mempertimbangkan informasi keaksaraan nasional dan negara dan
tingkat keaksaraan kesehatan, yang tersedia dari National Assessment
of Adult Literacy Survey 2003, ketika mengembangkan penerimaan
atau bentuk lainnya, bahan pendidikan pasien, atau imstruksi
pemulangan.
Menggunakan tingkat data nasional dan negara orientasi seksual dari
website http://www.census.org dan http://www.gaydata.org untuk
mengembangkan inisiatif yang mengatasi masalah kesehatan pasien
lesbian, gay, transgender (LGBT).
Pertimbangkan untuk menggunakan metode analisis data tidak
langsung seperti geocoding (yaitu, pencocokan alamat untuk
kebutuhan masyarakat) dan analisis nama keluarga untuk
merencanakan layanan dan target intervensi berbasis masyarakat.
Melakukan kelompok fokus atau wawancara tokoh masyarakat untuk
mengidentifikasi perubahan demografi dan kebutuhan masyrakat
sekitar.

36
Mengembangkan sistem untuk mengumpulkan informasi tingkat ras dan
etnis.

Memahami karakteristik ras dan etnis dari populasi pasien dapat membantu tumah
sakit mengidentifikasi kesenjangan potensial dalam pengobatan dan rencana
layanan yang memenuhi kebutuhan khusus pasien.

Memodifikasi kertas atau catatan medis untuk memungkinkan pengumpulan


ras pasien dan informasi etnis. Ini mungkin menambahkan ruang, bidang,
menu ke bentuk yang menangkap unsur data ras dan etnis.
Menggunakan standar kategori ras dan etnis untuk mengumpulkan informasi
ras dan etnis. Memberikan variasi
Mengatasi pengumpulan tingkat ras pasien dan informasi etnis dalam
kebijakan dan prosedur rumah sakit.
Melatih staf untuk mengumpulkan tingkat ras pasien dan informasi etnis.
Gunakan data dan etnis pasien untuk mengembangkan atau memodifikasi
layanan, program, atau inisatif untuk memenuhi kebutuhan masyarakat.

Membangun sistem untuk mengumpulkan informasi bahasa pasien.

Pengumpulan informasi bahasa pasien memungkinkan rumah sakit mengidentifikasi


kebutuhan bahasa dari populasi pasien mereka danmemberikan layanan bahasa
yang sesuai untuk memenuhi kebutuhan tersebut.

Modifikasi kertas atau data medis untuk memungkinkan mengumpulkan


informasi bahasa pasien. Ini mungkin menambahkan ruang, bidang, menu ke
bentuk yang menangkap data bahasa.
Gunakan standar kategori bahasa untuk mengumpulkan informasi bahasa
pasien. Mengacu pada laporan the Institute of Medicine, Ethnicity, Race, and
Language Data : Standardization for Health Care Quality Improvement untuk
membimbing pengumpulan informasi bahasa pasien, dianjurkan
menggunakan kategori, dan bantuan sumber daya.
Mengatasi pengumpulan informasi tingkat bahasa pasien dalam kebijakan
dan prosedur rumah sakit.
Melatih staf untuk mengumpulkan informasi tingkat bahasa pasien.
Berkonsultasi dengan the Health Research and Educational Trust Disparities
Toolkit untuk informasi dan sumber daya pelatihan staf untuk mengumpulkan
data bahasa pasien.
Gunakan data tingkat bahasa pasien untuk mengembangkan atau
memodifikasi layanan, program, atau inisiatif untuk memenuhi kebutuhan
layanan masyarakat.

37
Tabel 6-2. Kategori Tingkat Ras Pasien dan Data Etnis

Kategori Data Etnis Hispanik


Hispanik atau Latin
Bukan Hispanic atau Latin

Kategori Data Ras (pilih satu atau lebih)


Hitam atau Afrika Amerika
Putih
Asia
Indian Amerika atau Kepulauan Pasifik lainnya
Beberapa ras lain

Kategori Etnis Granular


Pilihan secara lokal dari satandar nasional
Lainnya, tolong sebutkan:....
Buat ke kategori OMB
*OMB,Office of Management and Budget
Sumber : Adaptasi dari tabel 3-1. OMB Race and Hispanic Ethnicity Categories According to a One
and Two Question Format in Ulmer C. , McFadden B., Nerenz D, : Race, Ethnicity, and Language
Data: Standardization for Health Care Quality Improvement. Washington, DC: The National
Academies Press, 2009.

Pastikan rumah sakit memiliki proses untuk mengumpulkan informasi


tambahan tingkat pasien.
Rumah sakit harus mempertimbangkan untuk mengumpulkan tingkat
tambahan budaya, agama, spiritual, mobilitas pasien, atau informasi lainnya,
tergantung pada populasi pasien. Rumah sakit dapat menggunakan informasi
ini untuk merencanakan layanan, akomodasi, atau peralatan khusus untuk
memenuhi kebutuhan khusus pasien.
Mempertimbangkan bidang data optional untuk catatan medis,
penerimaan materi, dan bentuk-bentuk asesmen untuk memungkinkan
pengumpulan data yang fleksibel, informasi tambahan tingkat pasien
yang diperlukan. Misalnya, membuat data yang memungkinkan staf
untuk mengumpulkan informasi tentang agama, kebutuhan mobilitas,
orientasi seksual, identitas dan ekspresi gender, bila dianggap perlu.
Gunakan bahasa inklusif untuk mengumpukan informasi pasien.
Misalnya, menanyakan pasien anda menikah, pertimbangkan
menanyakan anda dalam suatu hubungan atau apakah anda
memiliki pasangan atau ada yang penting lainnya. Selain itu
pertimbangkan menyertakan pasangan sebagai pilihan menanyakan
singel, menikah, bercerai.
Gunakan pengumpulan data tingkat pasien untuk mengembangkan
atau memodifikasi layanan, program, atau inisiatif.

38
Rekomendasikan Isu dan Contoh Praktik Terkait untuk Mengatasi Domain
Kesiapan Organisasi

Menargetkan upaya perekrutan untuk meningkatkan keragaman kandidat


dan dwibahasa.
Menciptakan tenaga kerja yang beragam yang mencerminkan populasi
pasien dapat meningkatkan kesesuaian etnis dan bahasa antara staf dan
keterlibatan pasien. Sertakan kesempatan kerja yang sama dalam
pengumuman pekerjaan.
Mengiklankan lowongan pekerjaan di target publikasi bahasa asing
dan media lainnya, misalnya, di majalah bahasa Spanyol atau siaran tv
lokal.
Bila memungkinkan, menentukan kebijakan yang mengakomodasi
pakaian, gaya rambut, kegiatan keagamaan sehari-hari dari tenaga
kerja lokal.
Mendukung kegiatan pelatihan dan pengembangan karir untuk
membantu budaya dan bahasa yang beragam staf non klinis untuk
posisi pengobatan pasien.
Mengembangkan hubungan dengan perguruan tinggi lokal yang
menawarkan pelatihan karir kesehatan untuk mengembangkan
relawan, studi kerja, dan program magang.
Mendorong transisi dari bahasa Inggris sebagai bahasa kedua siswa
(ESL) dalam karir pengobatan kesehatan melalui kemitraan dengan
organisasi berbasis komunitas yang menawarkan program ESL,
seperti politeknik, perguruan tinggi, program keaksaraan orang
dewasa, atau program pengembangan tenaga kerja.

39
Tabel 6-3. Kategorisasi Data Tingkat Bahasa Pasien

Kategori Kemahiran Bahasa Inggris


* Sangat baik
* Baik
* Tidak Baik
*Tidak semuanya

Pilihan Bahasa Lisan untuk Pengobatan Kesehatan


* Pilihan lokal relevan dari standar nasional
* Lainnya, tolong sebutkan:....
* Bahasa Isyarat

Pilihan Bahasa Tertulis


* Pilihan lokal relevan dari standar nasional
* Braille

*The Institute of Medicine merekomendasikan rumah sakit mengumpulkan informasi tentang


asesmen individu dari kemampuannya dalam bahasa Inggris dan bahasa pilihan pasien lisan dan
tertulis untuk diskusi kesehatan dan pendidikan. Kemampuan bahasa Inggris yang terbatas
didefinisikan sebagai sesuatu yang kurang dari sangat baik.

Sumber: Diadaptasi dari tabel 4-1. Summary of Question Types and categories in Ulmer C.,
McFadden B., Nerenz D. : Race, Ethnicity, and Language Data: Standardization for Health Care
Quality Improvementt. Washington, DC: The National Academies Press, 2009.

Menjamin kompetensi individu menyediakan layanan bahasa.


Layanan bahasa yang memenuhi kebutuhan komunikasi pasien
meningkatkan kualitas dan keselamatan. Rumah sakit harus memastikan
kompetensi juru bahasa dan penterjemah bahasa mereka.
Mendefinisikan kualifikasi juru bahasa dan penterjemah terdiri dari
kombinasi asesmen kemampuan bahasa, pendidikan, pelatihan dan
pengalaman.
Pertimbangkan memasukkan sertifikasi oleh the Registry of
Interpreters for the Deaf or the Nation Association of the Deaf sebagai
kualifikasi untuk penerjemah bahasa isyarat.
Melakukan asesmen kemampuan berbahasa dalam bahasa Inggris
dan bahasa sasaran juru bahasa dan penterjemah, atau hubungi
vendor eksternal untuk melakukan asesmen kemampuan bahasa
orang-orang tersebut.
Mempromosikan pelatihan yang berkelanjutan dan kesempatan
pendidikan bagi juru bahasa dan penterjemah.
Cari tahu kualifikasi dari juru bahasa dan penterjemah yang disediakan
oleh vendor eksternal untuk kontrak layanan bahasa.

40
Menahan diri dari mengandalkan individu yang tidak terlatih, termasuk
keluarga pasien atau teman-teman, untuk memberikan layanan
bahasa.
Konsultasikan sumber dari the National Council on Interpreting in
Health Care (http://www.ncihc.org) and the American Translators
Association (http://www.atanet.org) untuk bimbingan tambahan pada
kualifikasi dan kompetensi yang diharapkan dari juru bahasa dan
penterjemah.

Menggabungkan masalah komunikasi yang efektif, kompetensi budaya,


dan pengobatan terpusat pasien dan keluarga kedalam kurikulum
pelatihan staf baru atau yang sudah ada.
Pelatihan staf harus memberikan informasi dan bimbingan tentang upaya
rumah sakit untuk mengatasi kebutuhan khusus pasien budaya, agama,
spiritual, mobilitas, atau kebutuhan lainnya. Mengatasi dengan staf semua
kebijakan yang relevan, layanan, danprogram untuk komunikasi efekltif,
kompetensi buadaya, dan pengobatan terpusat pasien dan keluarga.
Mempertimbangkan berbagai metode yang digunakan untuk
memberikan pelatihan staf, termasuk di sesi layanan, putaran besar,
program DVD, dan modul online.
Memberikan kesempatan pelatihan staf pada interval sepanjang tahun
(misalnya, orientasi satf baru, pelatihan yang berkelanjutan).
Menggabungkan pelatihan staf dalam ekspektasi kinerja tahunan.
Mendukung upaya rumah sakit saat ini untuk mengatasi komunikasi
yang efektif, kompetensi buadaya, dan pengobatan terpusat pasien
dan keluarga. Misalnya, pelatihan staf untuk mengatasi kebutuhan
komunikasi pasien, termasuk pasien yang memilih bahasanya bukan
bahasa Inggris atau pasien yang memiliki gangguan sensorik atau
komunikasi.
Mendorong staf untuk memperbaiki kemampuan komunikasi mereka
secara keseluruhan, termasuk komunikasi antara pasien dan penyedia
dan komunikasi antara penyedia.
Mengatasi kebutuhan khusus pasien yang relevan dengan kebijakan
dan prosedur (misalnya, kunjungan, akses memilih pendamping, non
diskriminasi).
Menginformasikan staf tentang undang-undang federal dan negara
yang mendukung komunikasi efektif, kompetensi budaya, dan
pengobatan terpusat pasien dan keluarga.

41
Mengidentifikasikan perhatian staf atau perbaikan yang disarankan
untuk memberikan pengobatan yang memenuhi kebutuhan khusus
pasien.
Rumah sakit bergantung pada stafnya untuk berkomunikasi secara efektif dan
memberikan budaya kompeten, pengobatan terpusat pasien dan keluarga.
Staf harus memiliki kesempatan untuk menyuarakan keprihatinan apapun
atau saran perbaikan untuk memenuhi kebutuhan budaya, agama, spiritual,
mobilitas pasien, atau kebutuhan lainnya.
Melakukan survei staf untuk mengevaluasi kemampuan satf untuk
memenuhi kebutuhan pasien, termasuk pengalaman mereka
menggunakan layanan bahasa dan alat bantu tambahan, hambatan,
untuk mengakomodasi kebutuhan budaya, agama, spiritual, dan
masalah lainnya yang harus ditangani.
Menciptakan lingkungan yang menyambut anggota staf yang beragam,
menyambut pasien yang beragam, memberikan dukungan untuk
kaukus staf atau kelompok kepentingan khusus untuk bebas dan
terbuka mendiskusikan budaya, agama, cacat, LGBT, atau masalah
lainnya.
Mempromosikan diskusi staf tentang tantangan dan hambatan untuk
memberikan pengobatan yang memenuhi kebutuhan khusus pasien.
Misalnya, mempertimbangkan implementasi Schwartz Center Rounds,
yang menyediakan penyedia multidisiplin, kesempatan mendiskusikan
isu-isu kesulitan emosional dan sosial yang muncul ketika merawat
pasien.
Melindungi staf dari diskriminasi berdasarkan umur, ras, etnis, agama,
budaya, bahasa, cacat fisik atau mental, status sosial ekonomi, sex,
orientasi seksual, atau identitas gender atau ekspresi.

Rekomendasikan Isu dan Contoh Praktik Terkait untuk Mengatasi


Penyediaan Pengobatan, Pengobatan, dan Layanan Domain Kesiapan
Organisasi
Menciptakan lingkungan yang inklusif dari semua pasien.
Penting untuk lingkungan rumah sakit mendukung keragaman populasi
pasien. Dari tata letak ruang tunggu, peralatan yang diakses, karya seni, dam
seleksi majalah, rumah sakit dapat menciptakan suasana menyambut dan
menempatkan pasien dengan nyaman.
Menggabungkan konsep dan prinsip-prinsip desain universal untuk
menciptakan lingkungan inklusif bagi pasien. Rumah sakit dapat
menggunakan filosofi desain universal saat membangun atau renovasi
ruang rumah sakit atau membeli peralatan medis, untuk membuat
fasilitas, produk, dan layanan yang dapt digunakan dan diakses semua
orang.

42
Menyediakan beragam koleksi majalah dan brosur diruang tunggu
termasuk preferensi semua pasien. Rumah sakit harus
mempertimbangkan dari banyaknya publikasi yang disesuaikan
dengan populasi yang berbeda, budaya, dan masyarakat, saat memilih
materi untuk mencocokkan populasi pasien mereka.
Mencerminkan keragaman populasi pasien dalam materi marketing
rumah sakit dan dekor.
Pastikan tanda navigasi dapat dipahami oleh populasi pasien.
Menggabungkan gambar atau simbol , atau mempertimbangkan untuk
memberikan tanda dwi bahasa.
Menunjuk area rumah sakit untuk pasien dan keluarga berdoa atau
mengamati layananan keagamaan.

Tabel 6-4. Tujuh Prinsip Desain Universal

1. Penggunaan yang layak. Desain berguna dan berharga untuk orang-orang


kemampuan beragam.
2. Fleksibel dalam Penggunaan. Desain mengakomodasi berbagai preferensi
individu dankemampuan.
3. Penggunaan Intuitif dan Sederhana. Gunakan desain yang mudah dimengerti,
terlepas dari pengalaman pengguna, pengetahuan, atau tingkat saat konsentrasi.
4. Informasi Jelas. Desain mengkomunikasikan informasi yang diperlukan secara
efektif kepada pengguna, terlepas dari kondisi sekitar atau kemampuan sensorik
pengguna.
5. Toleransi untuk Kesalahan. Desain meminimalkan bahaya dan konskuensi
yang merugikan dari tindakan disengaja atau tidak.
6. Upaya Fisik Rendah. Desain dapat digunakan secara efisien dan nyaman dan
dengan meminimalkan kelelahan.
7.Ukuran dan Ruang untuk Pendekatan dan Penggunaan. Ukuran dan ruang
tepat disediakan untuk pendekatan, pencapaian,manipulasi, dan terlepas dari
pengunaan ukuran tubuh, postur, atau mobilitas.

Sumber: The Center for Universal Design: The Principles of Universal Design, Version 2.0.
Raleigh,NC: North Carolina State University, 1997. Available
at:http://www.design.ncsu.edu/cud/about_ud/principles htmlformat.html#top. (Accessed on March
2,2010)

Mengembangkan sistem untuk memberikan layanan bahasa.


Penyediaan yang aman, pengobatan yang berkualitas membutuhkan
komunikasi penyedia pasien yang efektif. Rumah sakit harus membangun
sistem untuk menyediakan layanan bahasa untuk mengatasi kebutuhan
komunikasi pasien yang pilihan bahasanya bukan bahasa Inggris, termasuk
pasien yang berkomunikasi melalui bahasa isyarat.
Menetapkan anggaran terpusat untuk memberikan layanan bahasa di
seluruh rumah sakit.

43
Menentukan jenis layanan bahasa, rumah sakit menyediakan atau
perlu menyediakan, termasuk penyedia pengobatan dwi bahasa, juru
bahasa, dan penterjemah baik oleh staf atau disediakan oleh vendor
eksternal yang dikontrak untuk layanan bahasa.
Mengidentifikasi metode yang digunakan untuk memberikan layanan
bahasa (misal, secara pribadi, telepon, atau menafsirkan video jarak
jauh).
Mempertimbangkan jumlah yang sering ditemui ketika menentukan
komposisi layanan bahasa.
Menawarkan kombinasi layanan bahasa berdasarkan kebutuhan
populasi pasien sehingga pelayanan yang tersedia 24 jam, 7 hari
seminggu.
Menyediakan dokumen terjemahan tertulis untuk bahasa yang sering
ditemui untuk memenuhi kebutuhan pasien. Menentukan dokumen dan
bahasa yang perlu diterjemahkan untuk memenuhi kebutuhan populasi
pasien. Tabel 6-5 menyajikan daftar dokumen vital dan nonvital rumah
sakit dapat dipertimbangkan saat menentukan dokumen yang
diterjemahkan.
Mempertimbangkan untuk mengembangkan video bahasa isyarat
untuk umum digunakan untuk bahan pendidikan pasien , untuk
memenuhi kebutuhan pasien yang tuli.
Menggabungkan informasi layanan bahasa, seperti jenis layanan dan
kualifikasi juru bahasa dan penterjemah, kedalam kebijakan dan
prosedur baru rumah sakit atau yang sudah ada.
Melatih staf bagaimana mengakses layanan bahasa dan efektif bekerja
dengan juru bahasa.
Menginformasikan pasien hak mereka untuk menerima layanan
bahasa.
Perhatikan penggunaan layanan bahasa dalam rekam medis pasien.
Memantau penggunaan layanan bahasa.

Tip Bermanfaat : Tentukan Bahan Tertulis untuk Diterjemahkan

Informasi tertulis dapat sulit diklasifikasikan vital


atau nonvital. Selain itu, beberapa dokumen berisi informasi vital dan nonvital.
Mempertimbangkan apakah bahan-bahan tertulis memiliki konsekuensi klinis,
hukum, atau yang penting lainnya untuk membantu menentukan dokumen yang
perlu diterjemahkan.

Sumber: Office for Civil Rights: Guidance to Federal Finance Assistance Recipients Regarding Title
VI Prohibition Against National Origin Discrimination Affecting Limited English Proficient Persons.
Washington, DC: U.S. Departement of Health and Human Services Office for Civil Rights, 2003.
Available at
http://www.hhs.gov/ocr/civilrights/resources/specialtopics/lep/policyguidancedocument.html.
(Accessed March 2,2010.)

44
Tabel 6-5. Identifikasi Dokumen Penting yang Sesuai untuk Terjemahan

Dokumen Vital
Dokumen informasi persetujuan
Formulir keluhan
Informasi tentang layanan gratis program dan layanan bahasa
Pemberitahuan kriteria kelayakan untuk hak, penolakan, atau kehilangan,
atau penurunan manfaat atau jasa
Bentuk asupan yang mungkin memiliki dampak klinis

Dokumen Non-Vital
Menu
Dokumen pihak ketiga, formulir, atau pamflet didistribusikan sebagai layanan
publik . Dokumen besar seperti buku pegangan pendaftaran (meskipun
informasi pentinh yang dikandung dalam dokumen ini mungkin perlu
diterjemahkan)
Informasi umum dimaksudkan hanya untuk tujuan resmi

Sumber: Office for Civil Rights: Guidance to Federal Finance Assistance Recipients Regarding Title
VI Prohibition Against National Origin Discrimination Affecting Limited English Proficient Persons.
Washington, DC: U.S. Departement of Health and Human Services Office for Civil Rights, 2003.
Available at
http://www.hhs.gov/ocr/civilrights/resources/specialtopics/lep/policyguidancedocument.html.
(Accessed March 2,2010.)

Mengatasi kebutuhan pasien dengan gangguan sensorik atau


komunikasi.
Meskipun pasien dengan gangguan pendengaran, penglihatan, atau bicara
mungkin tiba di rumah sakit dengan alat bantuan atau perangkat mereka
sendiri, rumah sakit mungkin perlu memberikan bantuan dan layanan
tambahan untuk memfasilitasi komunikasi dengan pasien yang mengalami
gangguan sensorik atau komunikasi karena kondisi kesehatan mereka saat
ini.
Membangun sistem untuk menyediakan bantuan dan layanan untuk
mengatasi kebutuhan komunikasi pasien dengan gangguan sensorik.
Sistem tersebut dapat mencakup penterjemah bahasa isyarat,
telekomunikasi perangkat bantu untuk tuna rungu (TDD) di area publik,
kontrol volume dan alat bantu dengar telepon, ponsel portable yang
dapat dimanfaatkan dalam kamar pasien, layanan subtitel, materi
braille, Pilih beberapa layanan yang berbasis pada populasi pasien.

45
Menggabungkan augmentatif dan alternatif komunikasi (AAC) sumber
daya dalam pemberian pengobatan untuk mengatasi kebutuhan pasien
dengan gangguan komunikasi. Gunakan gabungan sumber daya
teknologi rendah, sedang, tinggi untuk menyedia layanan AAC,
termasuk alas tulisan, pictoral atau papan komunikasi, skala rasa sakit,
perangkat bicara, dan sistem panggilan adaptif perawat.
Mempertimbangkan untuk mengembangkan perangkat komunikasi
termasuk kombinasi alas tulis, alat bantu pendengaran dan
penglihatan, layar komunikasi, atau perangkat bicara yang tersedia
disetiap pos perawat untuk pasien dengan gangguan komunikasi.
Mengidentifikasi sumber AAC yang sesuai untuk mengatasi kebutuhan
pasien dengan memasukkan rujukan ke spesialis gangguan
komunikasi, termasuk patolgi bahasa dan audilog, dalam pengobatan
pasien.
Menawarkan kombinasi layanan dan bantuan dan sumber AAC 24 jam,
7 hari seminggu.
Menggabungkan informasi tentang informasi bantuan dan layanan dan
sumber AAC dalam kebijakan dan prosedur baru rumah sakit atau
yang sudah ada.
Pelatihan staf tentang bagaimana mengakses dan bekerja dengan
bantuan dan layanan dan sumber AAC.
Perhatikan penggunaan tambahan bantuan dan layanan dan sumber
AAC dalam rekam medis pasien.
Memantau penggunaan tambahan bantuan dan layanan atau sumber
AAC.

Mengintegrasikan strategi keaksaraan kesehatan dalam bahan dan


diskusi pasien.
Rumah sakit harus mendukung kemampuan pasien untuk memahami dan
bertindak atas informasi kesehatan. Strategi keaksaraan kesehatan dapat
digunakan untuk memastikan kebutuhan pasien.
Mengajukan pertanyaan pada pasien, seperti, Apakah anda
memerlukan bantuan untuk memahami informasi kesehatan?
Tanyakan pada pasien bagaimana ia lebih memilih untuk menerima
informasi (misalnya, dengan membaca, mendengar, atau melihat).
Berbicara dalam bahasa sederhana dan hindari menggunakan istilah
teknis atau jargon medis. Sertakan contoh dan cerita bila
memungkinkan.
Membantu pasien mengumpulkan informasi kesehatan dasar dengan
menggunakan metode seperti AskMe, strategi untuk bertanya dan
menjawab tiga pertanyaan tentang pengobatan pasien.

46
Gunakan metode teach back untuk menilai pemahaman. Keterlibatan
ini meminta pasien untuk menjelaskan dalam kata-katanya sendiri
informasi yang staf bagi atau meminta pasien menunjukan ketrampilan
yang diajarkan.
Menahan diri dari menanyakan pada pasien, Apakah anda mengerti?
Terlepas dari kemampuan mereka untuk memahami informasi, banyak
orang yang tidak mengerti mungkin masih menjawab Ya.
Mengembangkan materi yang mengatasi kebutuhan keaksaraan
kesehatan.. Bahan harus ditulis pada level 5 atau tingkat membaca
yang lebih rendah. Mempertimbangkan revisi materi tertulis untuk
mengatasi kebutuhan keaksaraan kesehatan dari semua pasien.
Gunakan tes baca, membagi informasi kompleks menjadi poin-poin,
dan modifikasi huruf dokumen, tata letak, dan memperbaiki desain
untuk lebih mudah dibaca.
Mengembangkan pilihan pendidikan pasien secara tidak tertulis,
seperti file audio, pictogram, atau demonstrasi video.
Uji materi pasien dengan anggota populasi pasien, masyarakat sekitar,
atau siswa dari program keaksaraan orang dewasa lokal.

Menggabungkan konsep kompetensi budaya dan pengobatan terpusat


pasien dan keluarga kedalam pemberian pengobatan.
Setiap pasien memiliki kebutuhan khusus, keyakinan, dan preferensi yang
dapat mempengaruhi cara ia memandang, menerima, berpartisipasi dalam
pengobatan kesehatan. Rumah sakit harus menghormati keragaman pasien
dan mengintegrasikan konsep kompetensi budaya dan pengobatan terpusat
pasien dan keluarga kedalam sistem pemberian pengobatan.
Mendorong staf untuk mengembangkan kemitraan yang menghagai
pasien dengan mengajukan pertanyaan terbuka, menjelajahi
kesamaan budaya dan perbedaan, dan menampung kebutuhan pasien
bila memungkinkan. Selain itu, melatih staf untuk memfasilitasi situasi
ketika rumah sakit tidak dapat memenuhi kebutuhan tertentu atau
ketika sebuah kompromi yang tepat tidak dapat ditentukan.
Gunakan bahasa inklusif untuk mengumpulkan informasi pasien.
Misalnya, saat melakukan riwayat pasien, menggunakan bahasa yang
netral ketika menanyakan riwayat seksual. Mendorong keterbukaan
diantara pasien yang menunjukkan bahwa mereka aktif secara seksual
dengan rutin menanyakan apakah pasangan mereka pria, wanita,
atau keduanya, tetapi tidak memerlukan pasien untuk
mengungkapkan informasi ini.

47
Melatih pasien dalam konsep budaya rendah hati untuk
mengembangkan kesadaran diri dan sikap hormat terhadap beragam
sudut pandang. Jangan berharap staf untuk memahami segala sesuatu
tentang budaya; sebaliknya mendorong staf untuk melibatkan pasien
dan keluarga mereka untuk mengumpulkan informasi tentang
kebutuhan individu, keyakinan, dan preferensi yang dapat
mempengaruhi pengobatan.
Menyediakan sumber dan peralatan untuk mengatasi kebutuhan
budaya dan agama dari populasi yang paling sering ditemui, Misalnya,
jika rumah sakit melayani populasi Yahudi Ortodok, buat staf
menyadari kebutuhan makanan, kebiasaan, dan kegiatan keagamaan
yang dapat mempengaruhi pengobatan pada populasi ini.
Menciptakan sumber daya pasien untuk menyediakan materi dan
informasi mengenai masalah kesehatan umum, layanan dan program
rumah sakit, dan sumber daya masyarakat. Menyediakan materi-materi
ini dalam bahasa yang paling sering ditemui dan dengan cara
memenuhi kebutuhan keaksaraan kesehatan penduduk.
Menyediakan bantuan mobilitas dan peralatan khusus untuk pasien
dengan cacat fisik. Pasien harus diberikan ruangan yang dapat
mengakomodasi kebutuhan mobilitasnya, dan layanan hewan,
toongkat, atau alat berjalan harus siap diakses oleh pasien.
Melatih staf untuk kebutuhan khusus dari kematian pasien dan
keluarga mereka, termasuk bagaimana bekerja dengan organisasi
pengadaan organ dan bagaimana untuk mengatasi kebutuhan
potensial donor keluarga.
Bila memungkinkan memasukkan tokoh keagamaan profesional dalam
pemberian pengobatan, sebagai sumber daya yang berharga untuk
informasi budaya, agama, spiritual. Konsultasi dengan tokoh
keagamaan ketika menangani dan mengakomodasi budaya, agama,
dan kebutuhan spiritual, kegiatan, kepercayaan pasien.

48
Rekomendasikan Isu dan Contoh Praktik Terkait untuk Mengatasi
Kesiapan Organisasi dari Domain Pasien, Keluarga dan Komunitas
Mengumpulkan tanggapan dari pasien, keluarga, dan komintas sekitar.
Rumah sakit harus melibatkan pasien, keluarga, dan masyarakat sekitar
dalam diskusi mengenai layanan dan program rumah sakit yang ada untuk
menentukan apakah pelayanan rumah sakit yang sudah ada memenuhi
kebutuhan khusus pasien.
Memastikan bahwa sistem penyelesaian keluhan rumah sakit dapat
mengakomodasi tanggapan dari pasien dan keluarga dengan
kebutuhan khusus komunikasi. Sebagai contoh, rumah sakit harus
memberikan bentuk terjemahan keluhan bagi pasien dan keluarga
yang bahasa pilihannya bukan bahasa Inggris.
Itu juga mungkin diperlukan untuk memastikan bahwa sistem keluhan
tidak bergantung pada keluhan tertulis karena banyak pasien mungkin
tidak merasa nyaman menempatkan informasi secara tertulis.
Melakukan survei pasien dalam bahasa-bahasa yang relevan tentang
penggunaan layanan bahasa, bantuan tambahan atau layanan, atau
sumber AAC untuk memenuhi kebutuhan komunikasi. Pertanyaan
dapat mengatasi pengalaman pasien secara keseluruhan dengan
layanan, layanan yang digunakan, dan saran untuk perbaikan. Survei
dapat dilakukan melalui telepon atau secara langsung oleh seorang
staf karena beberapa populasi pasien tidak mungkin menanggapi
survei tertulis.
Menanyakan pasien dan keluarga tentang tanggapan staf untuk
budaya, agama, dan kebutuhan spiritual mereka selama rencana
pengobatan dan pengobatan, termasuk apa dan bagaimana
kebutuhan-kebutuhan mereka diakomodasi.
Mengundang pasien dan anggota keluarga untuk membagi
pengalaman mereka dengan rumah sakit melalui kelompok fokus atau
dewan penasehat.
Menetapkan dewan penasehat masyarakat, terdiri dari campuran
anggota masyarakat, pemangku kepentingan, dan perwakilan dari
kelompok besar budaya dan agama, yang melaporkan pada pimpinan.
Melibatkan program pendidikan keaksaraan dewasa dan dasar untuk
memberikan tanggapan pada materi tertulis. Program ini umumnya
termasuk beragam siswa secara budaya dan ekonomi, danmewakili
seluruh tingkatan dari pengalaman keaksaraan dan pendidikan.

49
Membagi informasi dengan masyarakat sekitar tentang upaya rumah
sakit untuk mengatasi kebutuhan khusus pasien.
Rumah sakit dapat menunjukkan komitmen komunikasi efektif, kompetensi
budaya, dan pengobatan terpusat pasien dan keluarga dengan masyarakat
tentang layanan rumah sakit saat ini, program, daninisiatif untuk mengatasi
kebutuhan dan masalah individu mereka.
Melibatkan masyarakat sekitar melalui kegiatan umum rumah sakit dan
pameran kesehatan masyarakat.
Mempublikasikan informasi tentang layanan yang tersedia untuk
memenuhi kebutuhan khusus pasien melalui organisasi masyarakat
dan keagamaan, strategi target pemasaran, dan media budaya.
Memposting informasi tentang layanan yang tersedia, program, dan
inisiatif untuk memenuhi kebutuhan khusus pasien di situs web rumah
sakit.
Membuat laporan tentang manfaat masyarakat menyoroti pelayanan
rumah sakit, program, dan kegiatan yang diidentifikasi memenuhi
kebutuhan masyarakat dan berbagi laporan di situs web rumah sakit
dan dengan media.

50