Anda di halaman 1dari 75

POLA TATA KELOLA

PPK BLUD
PUSKESMAS CIPEUYEUM

DINAS KESEHATAN
KABUPATEN CIANJUR
TAHUN 2013
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah melimpahkan
rahmat dan hidayah-Nya kepada kami, sehingga kami bisa menyelesaikan penyusunan Pola Tata
kelola Puskesmas Cipeuyeum sebagai salah satu persyaratan administrasi tahap awal menuju
PPK-BLUD ( Pola Pengelolaan Keuangan-Badan Layanan Umum Daerah ), agar dapat menerapkan
pola pengelolaan keuangan yang fleksibel dengan menonjolkan produktifitas, efesiensi dan
efektifitas sebagai bagian dalam pembaharuan manajemen keuangan sektor publik maupun
dalam peningkatan standar pelayanan pemerintah kepada masyarakat.
Kami menyadari bahwa dalam penyusunan Pola Tata Kelola ini masih banyak
kekurangan karena keterbatasan kami, oleh karena itu kami sampaikan ucapan terima pada
semua pihak yang telah memberikan bantuan, bimbingan, dan koreksi dalam menyusun pola tata
kelola Puskesmas Cipeuyeum ini.
Akhir kata, semoga Pola Tata kelola Puskesmas Cipeuyeum ini dapat diterima sebagai
salah satu persyaratan administratif menuju PPK-BLUD ( Pola Pengelolaan Keuangan-Badan
Layanan Umum Daerah ).

Cianjur, Desember 2013

Penyusun

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .............................................................................................................................. i

DAFTAR ISI ......................................................................................................................................... ii

BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................................................... 1

1.1 Latar Belakang ................................................................................................................. 1

1.2 Tujuan .............................................................................................................................. 3

1.3 Dasar Hukum ................................................................................................................... 3

1.4 Sistimatika Penulisan ....................................................................................................... 4

BAB II RENCANA STRUKTUR ORGANISASI ........................................................................................ 6

2.1 Tugas tugas dan fungsi unit organisasi di lingkungan Puskesmas Cipeuyeum. ............ 6

2.2 Struktur Organisasi Puskesmas Cipeuyeum................................................................... 11

2.3 Struktur Organisasi Puskesmas Cipeuyeum .................................................................. 13

BAB III PROSEDUR KERJA ................................................................................................................ 14

3.1 Kepala Puskesmas ......................................................................................................... 14

3.2 Kepala Tata Usaha ......................................................................................................... 14

3.2.1 Sub Bagian Umum dan Kepegawaian Mempunyai Tugas : ................................... 15

3.2.2 Sub Bagian Keuangan dan Aset Mempunyai Tugas : ............................................ 16

3.2.3 Sub Bagian Perencanaan dan Monitoring Mempunyai Tugas : ............................ 16

3.3 Koordinator Upaya Kesehatan Wajib Mempunyai Tugas : ............................................ 16

3.3.1 Sub Koordinator Promosi Kesehatan Mempunyai Tugas : .................................... 17

3.3.2 Sub Koordinator Kesehatan Lingkungan Mempunyai Tugas :............................... 17

3.3.3 Sub Koordinator KIA KB Mempunyai Tugas : ..................................................... 18

3.3.4 Sub Koordinator P2PM Mempunyai Tugas : ......................................................... 18

3.3.5 Sub Koordinator Gizi Mempunyai Tugas : ............................................................. 19

3.3.6 Sub Koordinator Pengobatan Mempunyai Tugas : ............................................... 19

ii
3.4 Koordinator Upaya Kesehatan Pengembangan Mempunyai Tugas: ............................. 20

3.4.1 Sub Koordinator UKS Mempunyai Tugas : ............................................................ 20

3.4.2 Sub Koordinator Kesehatan Khusus Mempunyai Tugas : ..................................... 21

3.4.3 Sub Koordinator PerPuskesmas Mempunyai Tugas : ............................................ 21

3.4.4 Sub Koordinator Kesehatan Gigi dan Mulut Mempunyai Tugas : ......................... 22

3.5 Koordinator Upaya Kesehatan Penunjang Mempunyai Tugas : .................................... 22

3.5.1 Sub Koordinator SP2TP Mempunyai Tugas : ......................................................... 22

3.5.2 Sub Koordinator Farmasi Mempunyai Tugas : ...................................................... 23

3.5.3 Sub Koordinator Laboratorium mempunyai Tugas: .............................................. 23

3.6 Koordinator Jejaring Pelayanan Mempunyai Tugas : .................................................... 24

3.6.1 Sub Koordinator Puskesmas Pembantu Mempunyai Tugas : ............................... 24

3.6.2 Sub Koordinator Pelayanan Kesehatan Khusus Mempunyai Tugas : .................... 24

3.7 Prosedur Kerja Puskesmas Cipeuyeum mengacu pada Permendagri Nomor 13 Tahun
2006 27

BAB IV PENGELOMPOKAN FUNGSI YANG LOGIS ............................................................................ 28

4.1 Fungsi Pelayanan (services). .......................................................................................... 28

4.1.1 Upaya Kesehatan Wajib ........................................................................................ 28

4.1.2 Upaya Kesehatan Pengembangan ........................................................................ 29

4.1.3 Jejaring Pelayanan ................................................................................................ 29

4.2 Fungsi Pendukung ( supporting ). .................................................................................. 29

4.2.1 Upaya Kesehatan Penunjang ................................................................................ 30

4.2.2 Upaya Pelayanan Administrasi .............................................................................. 30

BAB V PENGELOLAAN SUMBER DAYA MANUSIA (SDM) ................................................................ 31

5.1 Penerimaan dan Penempatan Pegawai ......................................................................... 31

5.2 Sistem Remunerasi ........................................................................................................ 31

5.2.1 Pemimpin BLUD .................................................................................................... 32

5.2.2 Pejabat Keuangan dan Pejabat Teknis BLUD ........................................................ 32

5.2.3 Pegawai BLUD ....................................................................................................... 32

iii
5.2.4 Honorarium Dewan Pengawas.............................................................................. 32

5.3 Jenjang Karir .................................................................................................................. 33

5.4 Pembinaan termasuk sistem reward dan punishment .................................................. 33

5.5 Pemutusan Hubungan Kerja .......................................................................................... 33

BAB VI SISTEM AKUNTABILITAS BERBASIS KINERJA ....................................................................... 34

6.1. Upaya Kesehatan Ibu Anak (KIA) dan Keluarga Berencana (KB) .................................... 34

6.2. Imunisasi ........................................................................................................................ 35

6.3. Upaya Perbaikan Gizi Masyarakat. ................................................................................ 36

6.4. Upaya Pemberantasan dan Pencegahan Penyakit Menular .......................................... 36

6.5. Upaya Kesehatan Lingkungan ........................................................................................ 37

6.6. Upaya Promosi Kesehatan ............................................................................................. 38

6.7. Upaya Pengobatan......................................................................................................... 38

6.8. Usaha Kesehatan Sekolah .............................................................................................. 38

6.9. Upaya Kesehatan Usia Lanjut ........................................................................................ 39

6.11. Perawatan Kesehatan Masyarakat (Perkesmas) ....................................................... 39

6.12. Upaya Kesehatan Gigi dan Mulut .............................................................................. 39

6.13. Upaya Pengobatan Rawat Inap sehari....................................................................... 40

6.14. Upaya Kesehatan Mata ............................................................................................. 40

6.15. Upaya Kesehatan Kerja .............................................................................................. 40

6.16. Registrasi Pasien dan Catatan Medik ........................................................................ 41

6.17. Upaya Pelayanan Logistik (Farmasi) .......................................................................... 41

6.18. Laboratorium Sederhana ........................................................................................... 41

6.19. SP2TP ......................................................................................................................... 42

6.20. Upaya Rujukan........................................................................................................... 42

6.21. Administrasi dan Kepegawaian ................................................................................. 42

BAB VII KEBIJAKAN KEUANGAN ...................................................................................................... 43

7.1 Kebijakan Mengenai Tarif berdasarkan unit cost dan subsidi ....................................... 43

7.2 Pelaksanaan, Penatausahaan dan Pelaporan Keuangan ............................................... 45

iv
7.2.1 Dasar Pelaksanaan Anggaran ................................................................................ 45

7.2.2 Pengelolaan Kas .................................................................................................... 46

7.2.3 Pengelolaan Piutang dan Utang ............................................................................ 46

7.2.4 Investasi ................................................................................................................ 47

7.2.5 Pengadaan Barang dan Jasa .................................................................................. 47

7.2.6 Pengelolaan Barang .............................................................................................. 48

7.2.7 Surplus dan Defisit Anggaran ................................................................................ 48

7.2.8 Penatausahaan Pendapatan ................................................................................. 48

7.2.9 Laporan Pendapatan BLUD ................................................................................... 48

7.2.10 Penatausahaan Belanja ......................................................................................... 49

7.2.11 Laporan Realisasi Belanja ...................................................................................... 50

7.2.12 Akuntansi .............................................................................................................. 50

BAB VIII KEBIJAKAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN DAN LIMBAH ................................................. 68

8.1 Tata Kelola Limbah Non Medis ...................................................................................... 68

8.2 Tata Kelola Limbah Medis .............................................................................................. 68

BAB IX PENUTUP............................................................................................................................. 69

v
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Tujuan nasional pembangunan kesehatan adalah untuk meningkatkan kesadaran,
kemauan dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud kesehatan yang
optimal melalui terciptanya masyarakat, bangsa dan Negara Indonesia yang sehat
sejahtera, yang ditandai oleh penduduknya yang telah membudayakan perilaku hidup
bersih dan sehat ( PHBS), memiliki kemampuan untuk menjangkau pelayanan kesehatan
yang bermutu secara adil dan merata, serta memiliki derajat kesehatan yang optimal
diseluruh wilayah Republik Indonesia. Undang-undang Dasar tahun 1945, pasal 28 H ayat
1, menyatakan bahwa setiap orang berhak hidup sejahtera lahir dan batin, bertempat
tinggal dan mendapatkan lingkungan hidup yang baik dan sehat serta berhak memperoleh
pelayanan kesehatan.
Dalam rangka mencapai sasaran pembangunan nasional dan pemerataan layanan
kesehatan masyarakat, Pemerintah telah membangun Puskesmas di seluruh Indonesia.
Konsep Puskesmas sudah mulai dikembangkan sejak periode 1970-an. Sejak saat itu
Puskesmas telah berhasil memberikan kontribusinya dalam meningkatkan status
kesehatan masyarakat di Indonesia. Kemudian pada periode 1980 1990 pembangunan
Puskesmas ditingkatkan melalui pendekatan Inpres Sarana Kesehatan.
Pada tahun 2004, Departemen Kesehatan menetapkan Kebijakan Dasar Pusat
Kesehatan Masyarakat yang tertuang dalam Kepmenkes Nomor 128/Menkes.SK/II/2004.
Dalam konsep Puskesmas ada tiga fungsi Pokok Puskesmas yang ditetapkan dalam
kebijakan tersebut dimana Puskesmas sebagai :
1. Pusat penggerak pembangunan berwawasan kesehatan.
2. Pusat pemberdayaan Masyarakat
3. Pusat pelayanan kesehatan strata pertama yang meliputi pelayanan
kesehatan perorangan dan pelayanan kesehatan masyarakat.
Peningkatan kinerja pelayanan kesehatan dasar yang ada di Puskesmas dilakukan
sejalan dengan perkembangan kebijakan yang ada pada berbagai lintas sektor terutama
terkait dengan kebijakan yang dikeluarkan oleh Departemen Dalam Negeri tentang
Otonomi Daerah yang tertuang dalam Undang-Undang Nomor 32 tahun 2004 dan
Undang-Undang nomor 33 tahun 2004 tentang perimbangan keuangan pusat dan

1
daerah serta kebijakan lainnya yang mendukung pelaksanaan berbagai upaya kegiatan
lintas sektor. Hal ini menyebabkan tejadinya perubahan struktur disemua jenjang
administrasi pemerintahan dan berdampak pula pada berubahnya pola dukungan
terhadap manajemen dan pembiayaan operasional pelayanan kesehatan masyarakat.
Dengan adanya otonomi daerah dan desentralisasi tersebut, diikuti pula dengan
menguatnya kewenangan daerah dalam membuat berbagai kebijakan. Selama ini
penerapan dan pelaksanaan upaya kesehatan wajib (basic six) dan upaya kesehatan
pengembangan dalam kebijakan dasar Puskesmas yang sudah ada ternyata sangat
beragam antara daerah satu dengan daerah lainnya. Hal ini dapat dilihat mulai dari
pengembangan pelayanan pengobatan gratis, pelayanan dokter keluarga, Upaya
Kesehatan Perorangan (UKP).
Dalam era globalisasi saat ini, Puskesmas dituntut untuk memberikan pelayanan
yang maksimal dan bermutu kepada masyarakat mengingat makin tingginya pembiayaan
kesehatan dan meningkatnya penyebaran penyakit menular seperti HIV/Aids, Flu burung
dan Rabies. Untuk itu diperlukan pembenahan Puskesmas diawali dari internal seperti
manajemen, SDM dan sarana prasarana pendukungnya termasuk manajemen keuangan
(penganggaran).
Reformasi yang signifikan dibidang keuangan negara telah menyebabkan
pergeseran dari penganggaran tradisional ke penganggaran berbasis kinerja. Anggaran
berbasis kinerja lebih menekankan pada proses apa yang dihasilkan (output), bukan hanya
sekedar membiayai masukan (input). Perubahan ini penting dalam rangka proses
pembelajaran yang lebih rasional untuk mempergunakan sumber daya yang dimiliki,
mengingat tingkat kebutuhan dana yang makin tinggi sementara sumber dana yang
tersedia tetap terbatas.
Penganggaran berbasis kinerja dapat diterapkan pada instansi pemerintah yang
tugas dan fungsinya memberikan pelayanan kepada masyarakat seperti Puskesmas.
Dengan demikian, Puskesmas dapat menerapkan pola pengelolaan keuangan yang
fleksibel dengan menonjolkan produktifitas, efesiensi dan efektifitas sebagai bagian dalam
pembaharuan manajemen keuangan sektor publik maupun dalam peningkatan standar
pelayanan pemerintah kepada masyarakat dengan sebutan Badan Layanan Umum. Untuk
dapat menerapkan Pola Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum Daerah (PPK-BLUD),
ada tiga persyaratan yang harus dipenuhi yaitu persyaratan substantive, teknis dan
administratif.
Sebagai tahap awal menuju PPK-BLUD, salah satu persyaratan administratif yang
harus dimiliki oleh Puskesmas yaitu adanya Pola Tata Kelola.

2
1.2 Tujuan
Pola Tata Kelola merupakan peraturan internal SKPD atau Unit Kerja yang akan
menerapkan PPK-BLUD dengan tujuan :
1. Memberikan gambaran posisi jabatan, pembagian tugas, tanggung jawab, dan
wewenang dalam organisasi;
2. Memberikan gambaran hubungan dan mekanisme kerja antar posisi jabatan dan
fungsi dalam organisasi;
3. Memberikan gambaran pembagian yang jelas dan rasional antara fungsi pelayanan
dan fungsi pendukung pelayanan yang sesuai dengan prinsip pengendalian intern
dalam rangka efektivitas pencapaian organisasi;
4. Memberikan pengaturan dan kebijakan yang jelas mengenai sumber daya manusia
yang berorientasi pada pemenuhan secara kuantitatif dan kualitatif/kompeten untuk
mendukung tujuan organisasi secara efisien, efektif dan produktif.

1.3 Dasar Hukum


1. Undang Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara.
2. Undang Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara.
3. Undang Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan
Nasional.
4. Undang Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara
Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah.
5. Undang Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang kesehatan.
6. Peraturan Pemerintah Nomor 23 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Badan
Layanan Umum Daerah.
7. Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 2005 tentang Sistem Akuntansi Pemerintah.
8. Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah.
9. Peraturan Pemerintah Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan dan
Penerapan Standar Pelayanan Minimal.
10. Peraturan Pemerintah Nomor 79 Tahun 2005 tentang Pedoman Pembinaan dan
Pengawasan Penyelenggarakan Pemerintah Daerah.
11. Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2006 tentang Pengelolaan Barang Milik
Negara.
12. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 61 Tahun 2007 tentang Badan Layanan
Umum Daerah.

3
13. Peraturan Daerah Kabupaten Cianjur Nomor 03 Tahun 2011 tentang Retribusi
Pelayanan Kesehatan.
14. Peraturan Bupati Cianjur Nomor 03 Tahun 2009 tentang Tugas, Fungsi dan Tata
Kerja Unit Organisasi di Lingkungan Dinas Kesehatan Kabupaten Cianjur.
15. Peraturan Bupati Cianjur Nomor 13 tahun 2010 tentang Pembentukan Pusat
Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) dan Laboratorium Kesehatan Daerah Kabupaten
Cianjur.
16. Peraturan Bupati Cianjur Nomor 14 Tahun 2010 tentang Organisasi dan tata kerja
Pusat Kesehatan Masyarakat ( Puskesmas ) pada Dinas Kesehatan Kabupaten Cianjur.

1.4 Sistimatika Penulisan


Sistimatika dalam penulisan dokumen Pola Tata Kelola Puskesmas Cipeuyeum ini
terdiri dari sembilan (9) Bab yaitu :
Bab I Pendahuluan, yang memuat Latar Belakang, Tujuan, Dasar Hukum dan
Sistimatika Penulisan.
Bab II Struktur Organisasi, yang memuat Gambaran Struktur Organisasi
Puskesmas.
Bab III Prosedur Kerja, yang memuat Gambaran Hubungan dan Mekanisme Kerja
Antar Posisi Jabatan dan Fungsi serta Tugas dalam Organisasi.
Bab IV Pengelompokan Fungsi Yang Logis, yang memuat Pengelompokan antara
Fungsi Pelayanan dan Fungsi Pendukung Pelayanan di Puskesmas
Cipeuyeum.
Bab V Pengelolaan Sumber Daya Manusia (SDM), yang memuat Penerimaan dan
Penempatan Pegawai, System Remunerasi, Jenjang Karier, Pembinaan
termasuk System Reward dan Punishment dan Pemutusan Hubungan Kerja.
Sistem Akuntabilitas Berbasis Kinerja, yang memuat Upaya Kesehatan Ibu
Bab VI dan Anak (KIA) dan Keluarga Berencana (KB), Imunisasi, Upaya Perbaikan Gizi
Masyarakat, Upaya Pemberantasan dan Pencegahan Penyakit Menular,
Upaya Kesehatan Lingkungan, Upaya Promosi Kesehatan, Upaya Pengobatan,
Usaha Kesehatan Sekolah, Upaya Kesehatan Usia Lanjut, Upaya Kesehatan
Jiwa Masyarakat, Upaya Perkesmas, Upaya Kesehatan Gigi dan Mulut, Upaya
Kesehatan Mata, Upaya Kesehatan Kerja, Registrasi Pasien dan Catatan
Medik, Upaya Pelayanan Logistik (Farmasi), Laboratorium Sederhana, SP2TP,
Upaya Rujukan dan Administrasi.
Bab VII Kebijakan Keuangan, yang memuat Kebijakan Mengenai Tarif Berdasarkan

4
Unit Cost dan Subsidi, serta Pelaksanaan, Penatausahaan dan Pelaporan
Keuangan.
Bab VIII Kebijakan Pengelolaan Lingkungan dan Limbah, yang memuat Tata Kelola
Limbah Non Medis dan Tata Kelola Limbah Medis.
BAB IX Penutup

5
BAB II
RENCANA STRUKTUR ORGANISASI

Berdasarkan Peraturan Bupati Cianjur Nomor 14 Tahun 2010 tentang Organisasi dan
Tata kerja Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) pada Dinas Kesehatan Kabupaten Cianjur
tertanggal 26 April 2010, bahwa Puskesmas mempunyai tugas pokok melaksanakan tugas teknis
Dinas di bidang pengelolaan Puskesmas sesuai dengan wilayah dan lingkup tugasnya. Struktur
organisasi dari Puskesmas terdiri dari:
a. Kepala;
b. Sub Bagian Tata Usaha;
c. Unit Promosi, Pencegahan Pemberantasan Penyakit dan Kesehatan Lingkungan;
d. Unit Pelayanan Kesehatan Keluarga dan Gizi Masyarakat;
e. Unit Pelayanan Kesehatan Khusus dan Pengobatan;
f. Puskesmas Pembantu;
g. Kelompok Jabatan Fungsional.
Bagan struktur organisasi Puskesmas sebagaimana tercantum dalam Lampiran I Peraturan Bupati
ini dan merupakan satu kesatuan yang tidak terpisahkan.

2.1 Tugas tugas dan fungsi unit organisasi di lingkungan Puskesmas Cipeuyeum.

Kepala Puskesmas mempunyai tugas membantu Kepala Dinas dalam menyelenggarakan


pelayanan kesehatan khusus, kesehatan keluarga, upaya peningkatan gizi, pengobatan,
promosi kesehatan, pencegahan dan pemberantasan penyakit, serta memimpin,
mengkoordinasikan seluruh kegiatan Puskesmas sesuai dengan ketentuan dan/atau
peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Sub Bagian Tata Usaha mempunyai tugas melaksanakan pengelolaan urusan administrasi
umum, kepegawaian, keuangan, perlengkapan, perkoordiansian penyusunan rencana
kegiatan serta melaksanakan penyusunan evaluasi dan laporan kegiatan Puskesmas sesuai
dengan ketentuan dan/atau peraturan perundang-undangan yang berlaku.
Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud, Sub Bagian Tata Usaha,
menyelengarakan fungsi :
a. Pengkoordinasian penyusunan dan pelaksanaan rencana kegiatan Sub Bagian Tata
Usaha sesuai dengan tencana kegiatan Puskesmas;

6
b. Pengelolaan urusan administrasi umum, keuangan, perlengkapan umum, rumah
tangga, hubungan masyarakat;
c. Pengelolaan administrasi kepegaiwaian;
d. Pengkoordinasian dan penyusunan bahan pembinaan pegawai;
e. Penyiapan bahan pengusulan peningkatan kualitas pegawai di lingkungan
Puskesmas sesuian dengan ketentuan dan atau peraturan perundang-undangan
yang berlaku;
f. Pengelolaan administrasi keuangan dan perlengkapan;
g. Perngkoordinasian dan penyusunan ebaluasi dan laporan pelaksanaan
program/kegiatan Puskesmas;
h. Pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Kepala;
i. Pengkoordinasian penyusunan evaluasi dan laopran pelaksanaan kegitan
Puskesmas;
j. Pelaksanaan evaluasi dan laoran hasil kegiatan Sub Bagian Tata Usaha kepada
Kepala.

Unit Promosi, Pencegahan, Pemberantasan Penyakit dan Kesehatan Lingkungan,


mempunyai tugas melaksanakan promosi kesehatan, upaya pencegahan, pemberantasan
penyakit dan kesehatan lingkugan sesuai dengan ketentuan dan/atau peraturan
perundang-undangan yang berlaku.
Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud , Unit Promosi, Pencegahan,
Pemberantasan Penyakit dan Kesehatan Lingkungan, menyelenggarakan fungsi:
a. Penyusunan dan pelaksanaan rencana kegiatan Unit Promosi, Pencegahan,
Permberantasan Penyakit dan Kesehatan Lingkungan sesuai dengan rencana
kegiatan Puskesmas;
b. Penyiapan bahan koordinasi perumusan kebijakan teknis operasional dinas di
bidang promosi kesehatan, upaya pencegahan, pemberantasan penyakit dan
kesehatan lingkungan sesuai dengan ketentuan dan/atau peraturan perundang-
undangan yang berlaku;
c. Pelaksana teknis operasional promosi kesehatan, upaya pencegahan
pemberantasan penyakit dan kesehatan lingkungan sesuai dengan ketentuan
dan/atau peraturan perundang-undangan yang berlaku;
d. Pengumpulan dan pengeolahan data promosi kesehatan, upaya pencegahan,
permberantasan penyakit dan kesehatan lingkungan seuai dengan ketentuan
dan/atau peratufan perundang-undangan yang berlaku;

7
e. Pelaksanaan koordinasi, konsultasi dengan unit organisasi di lingkungan Puskesmas,
Dinas dan/atau lembaga lain yang terkait dengan bidang tugas Unit Promosi,
Pencegahan, Pemberantasan Penyakit dan Kesehatan Lingkungan;
f. Penyiapan bahan koordinasi penyusunan evaluasi dan laoran pelaksanaan kegiatan
Puskesmas sesuai dengan ketentuan dan/atau peraturan perundang-undangan
yang berlaku;
g. Pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Kepala berdasarkan ketentuan dan/atau
peraturan perundang-undangan yang berlaku;
h. Penyusunan evaluasi dan laporan pelaksanaan kegiatan Unit Promosi, Pencegahan,
Pemberantasan Penyakit dan Kesehatan Lingkungan kepada Kepala.

Unit Pelayanan Kesehatan Keluarga dan Gizi Masyarakat, mempunyai tugas melaksanakan
upaya penigkatan derajat kesehatan ibu, bayi, balita, anak, usia lanjut, pelayanan keluarga
berencana, dan upaya perbaikan gizi masyarakat, usaha kesehatan sekolah sesuai dengan
ketetuan dan/atau peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud, Unit Pelayanan Kesehatan Keluarga


dan Gizi Masyarakat, menyelenggarakan fungsi:
a. Penyususan dan plaksanaan rencana kegiatan Unit Pelayanan Kesehatan Keluarga
dan Gizi Masyarakat sesuai dengan rencana kegiatan Puskesmas;
b. Penyiapan bahan koordinasi perumusan kebijakan teknis operasional Dinas di
bidang upaya peningkatan derajat kesehatan ibu, bayi, balita, anak, usia lanjut,
upaya kesehatan sekolah, pelayanan keluarga berencana, dan upaya perbaikan gizi
masyarakat, usahakesehatan sekolah sesuai dengan ketentuan dan/atau peraturan
perundang-undangan yang berlaku;
c. Pelaksana teknis operasional upaya peningkatan derajat kesehatan ibu, bayi, balita,
anak, usia lanjut, pelayanan keluarga berencana, dan upaya perbaikan gizi
masyarakat usaha kesehatan sekolah sesuai dengan ketentuan dan/atau peraturan
perundang-undangan yang berlaku;
d. Pengumpulan dan pengolahan data upaya peningkatan derajat kesehatan ibu, bayi,
balita,anak, usia lanjut, pelayanan keluarga berencana, dan upaya perbaikan gizi
masyarakat, usaha kesehatan sekolah sesuai dengan ketentuan dan/atau peraturan
perundang-undangan yang berlaku;

8
e. Pelaksanaan koodinasi, konsultasi dengan unit organisasi dilingkungan Puskesmas,
Dinas dan/atau lembaga lain yang terkait dengan bidang tugas Unit Pelayanan
Kesehatan Keluarga dan Gizi Masyarakat;
f. Penyiapan bahan koordinasi penyusunan evaluasi dan laporan pelaksanaan
kegiatan upaya peningkatan derajat kesehatan ibu, bayi, balita, anak, usia lanjut,
pelayanan keluarga berencana, dan upaya perbaikan gizi masyarakat, usaha
kesehatan sekolah sesuai dengan ketentuan dan/atau peraturan perundang-
undangan yang berlaku;
g. Pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Kepala berdasarkan ketentuan dan/atau
peraturan perundang-undangan yang berlaku;
h. Penyusunan evaluasi dan laporan pelaksanaan kegiatan Unit Pelayanan Kesehatan
Keluarga dan Gizi Masyarakat kepada Kepala.

Unit Pelayanan Pengobatan Khusus dan Pengobatan, mempunyai tugas melaksanakan


pelayanan kesehatan kerja, olah raga, gigi mulut, jiwa, mata, laboratorium dan pengobatan
seuai dengan ketentuan dan/atau peraturan perundang-undangan yang berlaku.
Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud, Unit Pelayanan Kesehatan Khusus dan
Pengobatan, menyelenggarakan fungsi:
a. Penyususan dan pelaksanaan rencana kegiatan Unit Pelayanan Kesehatan Khusu
dan Pengobatan seuai dengan rencana kegiatan Puskesmas;
b. Penyiapan bahan koordinasi perumusan kebijakan teknis operasional Dinas di
bidang pelayanan kesehatan kerja, olah raga, gigi mulut, jiwa, mata, laboratorium
dan pengobatan sesuai dengan ketentuan dan/atau peraturan perundang-
undangan yang berlaku;
c. Pelaksana teknis operasional pelayanan kesehatan kerja, olah raga, gigi mulut, jiwa,
mata, laboratorium dan pengobatan sesuai dengan ketentuan dan/atau peraturan
perundang-undangan yang berlaku;
d. Pengumpulan dan pengolahan data pelayanan kesehatan kerja, olah raga, gigi
mulut, jiwa, mata, laboratorium dan pengobatan sesuai dengan ketentuan dan/atau
peraturan perundang-undangan yang berlaku;\
e. Pelaksanaan koordinasi, konsultasi dengan unit organisasi dilingkungan Puskesmas,
Dinas dan/atau lembaga lain yang terkait dengan bidang tugas Unit Pelayanan
Kesehatan Khusu dan Pengobatan;
f. Penyiapan bahan koordinasi penyusunan evaluasi dan laporan pelaksanaan
kegiatan pelayanan kesehatan kerja, olah raga, gigi mulut, jiwa, mata, laboratorium

9
dan pengobatan sesuai dengan ketentuan dan/atau peraturan perundang-
undangan yang berlaku;
g. Pelaksanaan tugas lain yanb diberikan oleh Kepala berdasarkan ketentuan dan/atau
peraturan perundang-undangan yang berlaku;
h. Penyusunan evaluasi dan laporan pelaksanaan kegitan Unit Pelayanan Kesehatan
Khusus dan Pengobatan kepada Kepala.

Puskesmas Pembantu mempunyai tugas melaksanakan sebagian tugas pokok dan fungsi
Puskesmas di bidang pelayanan kesehatan ibu dan anak, keluarga berencana, upaya
perbaikan gizi masyarakat, pengobatan dan promosi kesehatan sesuai dengan ketentuan
dan/atau peraturan perundana-undangan yang berlaku.
Puskesmas Pembantu dipimpin oleh seorang Kepala Puskesmas Pembantu yang berada
dibawah dan bertanggung jawab kepada Kepala.
Untuk melaksanakan tugas sebagaimanan, Puskesmas Pembantu mempunyai fungsi:
a. Penyusunan langkah kegiatan Puskesmas Pembantu sesuai dengan rencana kegitan
Puskesmas;
b. Penyusunan rencana kebutuhan sarana dan prasarana Puskesmas Pembantu sesuai
dengan rencana kegitan Puskesmas;
c. Pelaksanan pelayanan kesehatan ibu dan anak, keluarga berencana, upaya
perbaikan gizi masyarakat, pengobatan dan promosi kesehatan sesuai dengan
rencana kegitan Puskesmas;
d. Pengumpulan dan pengolahan data hasil pelaksanaan pelayanan kesehatan ibu dan
anak, keluarga berencana, upaya perbaikan gizi masyarakat, pengobatan dan
promosi kesehatan sesuai dengan rencana kegitan Puskesmas;
e. Pelaksanaan tugas lain yanb diberikan oleh Kepala;
f. Pelaksanaan evaluasai dan laporan pelaksanaan tugas kepada Kepala.

10
2.2 Struktur Organisasi Puskesmas Cipeuyeum
Peraturan Bupati Tahun 2010

KEPALA PUSKESMAS

SUB BAGIAN
TATA USAHA

UNIT. 1
UNIT. 2 UNIT. 3
KELOMPOK PROMKES, PENCEGAHAN
PELAYANAN KESEHATAN
JABATAN FUNGSIONAL PEMBERANTASAN PENYAKIT DAN PELAYANAN
KELUARGA DAN KESEHATAN KHUSUS
KESEHATAN LINGKUNGAN
GIZI MASYARAKAT DAN
PENGOBATAN

PUSKESMAS PUSKESMAS PUSKESMAS


PEMBANTU PEMBANTU PEMBANTU
DESA DESA DESA
CIHEA HAURWANGI MEKARWANGI

11
Guna memenuhi syarat tata kelola organisasi Puskesmas menuju Pola Pengelolaan
Keuangan Badan Layanan Umum Daerah (PPK BLUD). Maka Struktur organisasi Puskesmas
Cipeuyeum perlu dsesuaikan menjadi Kepala Puskesmas, Kepala Tata Usaha, dan empat
Koordinator sebagaimana tercantum pada bagan dibawah.
Dalam pelaksanaan tugas administrasi dan ketatausahaan, Kepala Puskesmas
dibantu oleh seorang Kepala Tata Usaha dengan tiga Sub Bagian yakni Sub Bagian Umum
dan Kepegawaian, Sub Bagian Keuangan dan Aset, dan Sub Bagian Perencanaan dan
Monitoring. Masing-masing Sub Bagian dapat dibantu oleh beberapa staf fungsional
sebagai pengelola urusan atau kegiatan sesuai dengan kebutuhan.
Dalam pelaksanaan tugas manajemen dan tatalaksana program, Kepala
Puskesmas dibantu oleh empat orang Koordinator, yakni :
1. Koordinator Upaya Kesehatan Wajib dengan 6 Sub Koordinator (Subkor) yaitu :
Subkor Promosi Kesehatan, Kesehatan Lingkungan, Kesehatan Ibu dan Anak dan
Keluarga Berencana, Pemberantasan Penyakit Menular, Gizi, dan Sub kor
Pengobatan.
2. Koordinator Upaya Kesehatan Pengembangan dengan 6 Subkor yaitu : Subkor
Usaha Kesehatan Sekolah, Kesehatan Khusus (mata, jiwa, olah raga dan lansia),
Perawatan Kesehatan Masyarakat, Kesehatan Gigi dan Mulut,
3. Koordinator Upaya Kesehatan Penunjang dengan 3 Subkor yaitu : Subkor SP2TP,
Farmasi, dan Subkor Laboratorium Sederhana.
4. Koordinator Jejaring Pelayanan dengan 3 subkor yaitu subkor Pustu Cihea, Pustu
Haurwangi, Pustu Mekarwangi.

12
2.3 Struktur Organisasi Puskesmas Cipeuyeum

KEPALA UPT PUSKESMAS


KEPALA TATA USAHA

SUBAG UMUM & SUBAG KEUANGAN SUBAG PERENCANAAN


KEPEGAWAIAN & ASET & MONITORING

KOORD. UPAYA KOORD. UPAYA KESEHATAN KOORD. JEJARING KOORD. UPAYA KES.
KESEHATAN WAJIB PENGEMBANGAN PELAYANAN PENUNJANG

SUBKOR. PROMKES SUBKOR. UKS


SUBKOR. PUSTU CIHEA SUBKOR. SP2TP

SUBKOR. KESLING SUBKOR. KES.KHUSUS


SUBKOR. PUSTU MEKARWANGI SUBKOR. FARMASI

SUBKOR. KIA & KB SUBKOR. PERKESMAS


SUBKOR. PUSTU HAURWANGI SUBKOR.
SUBKOR. P2PM LABORATORIUM
SUBKOR. KES. GIGI &
MULUT
SUBKOR. GIZI

SUBKOR.
PENGOBATAN

13
BAB III
PROSEDUR KERJA

Dalam rangka menunjang kebutuhan pola tata kelola Pola Pengelolaan Keuangan
Badan Layanan Umum Daerah (PPK BLUD) maka Struktur organisasi Puskesmas Cipeuyeum perlu
disesuaikan dengan kebutuhan yaitu terdiri dari Kepala Puskesmas, Kepala Tata Usaha dengan
tiga sub bagian, Koordinator Upaya Kesehatan Wajib, Koordinator Upaya Kesehatan
Pengembangan, Koordinator Upaya Kesehetan Penunjang dan Koordinator Jejaring Pelayanan
yang masing-masing dengan sub koordinator yang disesuaikan dengan kebutuhan Puskesmas.
Kelembagaan PPK-BLUD Puskesmas Cipeuyeum di dalam melaksanakan prosedur
kerjanya, masing-masing jabatan mempunyai tugas pokok, fungsi dan tanggungjawab.

3.1 Kepala Puskesmas


Kepala Puskesmas mempunyai tugas sebagai berikut :
1. Memimpin, mengawasi dan mengendalikan kegiatan Puskesmas.
2. Menyusun rencana kerja bidang upaya pelayanan kesehatan dalam rangka
pelaksanaan tugas pokok Puskesmas.
3. Merumuskan kebijakan operasional dalam mewujudkan pelayanan kesehatan yang
bermutu dan terjangkau bagi masyarakat, berdasarkan peraturan perundang-
undangan yang berlaku dan kebijakan operasional dari Dinas Kesehatan Kota.
4. Menyelenggarakan pelayanan kesehatan dasar tingkat pertama dan pelayanan
kesehatan masyarakat secara menyeluruh, terpadu dan berkesinambungan.
5. Mengadakan koordinasi/kerjasama lintas sektor dan lembaga terkait lainnya, untuk
kepentingan pelaksanaan tugas pembangunan kesehatan di wilayah kerja.
6. Melaksanakan kegiatan pembinaan, pengawasan, bimbingan, motivasi, dan evaluasi
terhadap pelaksanaan tugas pegawai.
7. Melakukan evaluasi kinerja upaya pelayanan kesehatan Puskesmas berdasarkan
rencana kerja.
8. Mempertanggungjawabkan tugas Puskesmas secara administratif dan oprasional
kepada Kepala Dinas Kesehatan Kota.
9. Melaksanakan tugas kedinasan lainnya yang diberikan oleh atasan.

3.2 Kepala Tata Usaha


Kepala Tata Usaha mempunyai tugas sebagai berikut :

14
1. Menyusun rencana operasional urusan tata usaha yang telah ditetapkan,
menyangkut perencanaan keuangan dan barang, kepegawaian dan umum serta
kerumah tanggaan Puskesmas.
2. Mengkoordinasikan tugas kepada bawahan agar melaksanakan tugas sesuai dengan
ketentuan yang berlaku.
3. Melakukan koordinasi lintas program untuk menyamakan persepsi dan kesatuan
tindakan dalam pelaksanaan tugas, baik tugas utama maupun tugas penunjang.
4. Melaksanakan pencatatan dan evaluasi kegiatan Puskesmas yang meliputi
administrasi, keuangan, kepegawaian, dan umum.
5. Mengadakan pengawasan, pengendalian dan penilaian hasil kerja bawahan
berdasarkan rencana kerja.
6. Mengadakan pengawasan, pengendalian dan penilaian terhadap pelaksanaan
kegiatan/ program berdasarkan rencana kerja.
7. Menyusun laporan ketata usahaan dan menyiapkan laporan tahunan (data profil).
8. Melaporkan hasil kegiatan sebagai bahan informasi/ pertanggungjawaban kepada
Kepala Puskesmas.
9. Melaksanakan tugas kedinasan lainnya yang diberikan oleh atasan.

3.2.1 Sub Bagian Umum dan Kepegawaian Mempunyai Tugas :


1. Menyusun rencana kegiatan sub bagian umum dan kepegawaian yang
mencakup kegiatan kerumahtanggaan, pengelolaan barang perlengkapan,
surat menyurat, perpustakaan, hukum dan humas, kebutuhan dan
pendayagunaan serta penempatan tenaga Puskesmas.
2. Menyiapkan dan melengkapi persyaratan bagi petugas didalam
melaksanakan tugasnya, administrasi perjalanan dinas pegawai dan
mengajukan usul pengembangan pegawai termasuk proses kepangkatan.
3. Menyiapkan bahan penyusunan rancangan peraturan, surat keputusan,
rekomendasi, dan surat perintah tugas.
4. Melaksanakan kegiatan yang berkaitan dengan peraturan kepegawaian,
absensi pegawai, dan cuti pegawai.
5. Mengevaluasi pelaksanaan kegiatan sub bagian umum dan kepegawaian
serta melaporkan hasil kegiatan sebagai bahan informasi/
pertanggungjawaban kepada Kepala Tata Usaha.
6. Melaksanakan tugas kedinasan lainnya yang diberikan oleh atasan.

15
3.2.2 Sub Bagian Keuangan dan Aset Mempunyai Tugas :
1. Menyusun rencana kegiatan Sub Bagian Keuangan dan aset berdasarkan
peraturan perundangan yang berlaku.
2. Mengkoordinasikan kegiatan dengan sub sub unit pelayanan yang
berkaitan dengan pendanaan dan pembelanjaan serta perbekalan untuk
pelaksanaan tugas.
3. Menyusun rencana anggaran belanja dan aset secara terkoordinasi.
4. Melaksanakan pengelolaan tata usaha keuangan dan aset sesuai dengan
pedoman dan peraturan yang berlaku.
5. Melaksanakan penerimaan pendapatan dari sumber yang ada,
melaksanakan pembayaran gaji, honor, upah dan tunjangan lainnya sesuai
dengan peraturan yang berlaku.
6. Melaksanakan evaluasi terhadap kegiatan Sub Bagian Keuangan dan
melaporkan hasil kegiatan sebagai bahan informasi/pertanggungjawaban
kepada kepala Tata Usaha.
7. Melaksanakan tugas kedinasan lainnya yang diberikan oleh atasan.

3.2.3 Sub Bagian Perencanaan dan Monitoring Mempunyai Tugas :


1. Menyusun rencana kegiatan Sub Bagian Perencanaan dan Monitoring yang
mencakup kebutuhan sarana, prasarana dan pembiayaan kesehatan
berdasarkan kebijakan, membuat dan menyusun Perencanaan Tingkat
Puskesmas, Rencana Strategik, Laporan Tahunan, dan Profil Puskesmas.
2. Mengkoordinasikan kegiatan kepada sub Bagian dan Koordinator maupun
Sub Koordinator Program
3. Melaksanakan monitoring dan evaluasi serta pengendalian yang berkaitan
dengan mutu pelayanan Puskesmas dan Jaringannya.
4. Melaporkan hasil kegiatan sebagai bahan informasi/pertanggungjawaban
kepada Kepala Tata Usaha.
5. Melaksanakan tugas kedinasan lainnya yang diberikan oleh atasan.
3.3 Koordinator Upaya Kesehatan Wajib Mempunyai Tugas :
1. Mengkoordinir penyusunan rencana kegiatan di bidang upaya kesehatan wajib yang
meliputi Promosi Kesehatan, Kesehatan Lingkungan, Kesehatan Ibu, Anak dan KB,
Pencegahan dan pemberantasan Penyakit Menular dan Tidak Menular, Perbaikan
Gizi, dan Pengobatan.
2. Mengkoordinir pelaksanaan kegiatan dibidang Upaya Kesehatan Wajib.

16
3. Mengevaluasi pelaksanaan kegiatan di bidang Upaya Kesehatan Wajib.
4. Menilai hasil kerja kegiatan Upaya Kesehatan Wajib.
5. Melaporkan hasil kegiatan sebagai bahan informasi/pertanggungjawaban kepada
Kepala Puskesmas.
6. Melaksanakan tugas kedinasan lainnya yang diberikan oleh atasan.

3.3.1 Sub Koordinator Promosi Kesehatan Mempunyai Tugas :


1. Menyusun rencana kegiatan Promosi Kesehatan berdasarkan kebijakan di
bidang kesehatan.
2. Mengkoordinasikan kegiatan secara lintas program yang berkaitan dengan
Promosi Kesehatan.
3. Mengkoordinasikan kepada sub kegiatan Promkes seperti JPKM/JKBM,
PSM, dan Desa Siaga.
4. Melaksanakan kegiatan bimbingan dan pengkaajian terhadap Upaya
Kesehatan yang Bersumberdaya Masyarakat (UKBM)
5. Melaksanakan kegiatan bimbingan dan pengendalian terhadap
perkembangan Prilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) di setiap tatanan.
6. Melaksanakan kemitraan, bimbingan, pengendalian dan pengembangan
terhadap Jaminan Kesehatan Masyarakat.
7. Melaporkan hasil kegiatan sebagai bahan informasi/pertanggungjawaban
kepada Koordinator Upaya Kesehatan Wajib.
8. Melaksanakan tugas kedinasan lainnya yang diberikan oleh atasan.

3.3.2 Sub Koordinator Kesehatan Lingkungan Mempunyai Tugas :


1. Menyusun rencana kegiatan penyehatan lingkungan berdasarkan kebijakan
dibidang kesehatan.
2. Mengkoordinasikan sub-sub kegiatan yang berhubungan dengan kesehatan
lingkungan.
3. Melaksanakan bimbingan dan pengendalian penyelenggaraan penyehatan
lingkungan meliputi penyehatan air dan lingkungan, rumah sehat,
penyehatan tempat-tempat umum dan tempat pengolahan
makanan/minuman, serta pengamanan dan pengelolaan limbah.
4. Melaksanakan bimbingan dan pengendalian serta pengembangan klinik
sanitasi.
5. Mengadaklan evaluasi pelaksanaan kegiatan penyehatan lingkungan.

17
6. Mengkoordinir dan mengevaluasi serta mengkaji terhadap indikator yang
berkaitan dengan kota sehat dan Indonesia Sehat.
7. Melaporkan hasil kegiatan sebagai bahan informasi/pertanggungjawaban
kepada Koordinator Kesehatan Wajib.
8. Melaksanakan tugas kedinasan lainnya yang diberikan oleh atasan.

3.3.3 Sub Koordinator KIA KB Mempunyai Tugas :


1. Menyusun rencana kegiatan Kesehatan Ibu dan Anak serta KB berdasarkan
kebijakan di bidang kesehatan.
2. Mengkoordinasikan kegiatan yang berkaitan dengan KIA-KB sesuai dengan
ketentuan dan kebijakan yang berlaku.
3. Melaksanakan pengendalian dan pembinaan Kesehatan Keluarga yang
meliputi Kesehatan Ibu, Perinatal, Neonatal, Bayi, Balita, Anak Pra Sekolah,
Remaja dan Keluarga Berencana (KB).
4. Melaksanakan pembinaan dan pengendalian kegiatan Kesehatan
Reproduksi.
5. Mengevaluasi pelaksanaan kegiatan Kesehatan Keluarga termasuk
Kesehatan Reproduksi.
6. Menilai hasil kerja berdasarkan rencana dan pelaksanaan kegiatan.
7. Melaporkan hasil kegiatan sebagai bahan informasi/pertanggungjawaban
kepada Koordinator Upaya Kesehatan Wajib.
8. Melaksanakan tugas dinas lainnya yang diberikan oleh atasan.
3.3.4 Sub Koordinator P2PM Mempunyai Tugas :
1. Menyusun rencana kegiatan di bidang Pengendalian Penyakit Menular dan
Tidak Menular berdasarkan peraturan dan kebijakan yang berlaku.
2. Mengkoordinasikan kegiatan di bidang P2PM sesuai dengan peraturan dan
kebijakan yang berlaku.
3. Melaksanakan kegiatan surveilans epidemioligi, penyelidikan wabah/KLB,
imunisasi, pencegahan dan pengendalian penyakit menular dan tidak
menular, serta pengendalian operasional penanggulangan penyakit akibat
bencana dan wabah.
4. Mengadakan evaluasi terhadap kegiatan yang berkaitan dengan
pengendalian penyakit menular dan tidak menular.
5. Mengadakan penilaian terhadap hasil kerja kegiatan pengendalian penyakit
baik menular maupun tidak menular.

18
6. Melaporkan hasil kegiatan sebagai bahan informasi/pertanggungjawaban
kepada Koordinator Upaya Kesehatan Wajib.
7. Melaksanakan tugas dinas lainnya yang diberikan oleh atasan.

3.3.5 Sub Koordinator Gizi Mempunyai Tugas :


1. Menyusun rencana kegiatan di bidang gizi sesuai dengan kebijakan di bidang
kesehatan.
2. Mengkoordinasikan kegiatan-kegiatan di bidang gizi sesuai dengan
peraturan dan kebijakan yang berlaku secara lintas program dan lintas
sektoral.
3. Melaksanakan kegiatan yang berkaitan dengan Gizi ibu hamil, nifas, bayi,
balita, pra sekolah, usia sekolah, remaja putri, lansia, penyakit kronis dan
lainnya yang berkaitan dengan sindrom metabolik.
4. Melaksanakan pengendalian dan pemantauan Gizi seperti gangguan gizi
buruk, kecamatan rawan gizi, Sistem Kewaspadaan Pangan dan Gizi (SKPG),
Pemantauan Status Gizi balita di Posyandu (PSG), dan pemanfaatan garam
beryodium melalui survei anak sekolah.
5. Melaksanakan kegiatan pemberian mikronutrien sesuai dengan kebijakan
yang berlaku seperti pemberian zat besi (Fe), Vitamin A, dan Kapsul yodium.
6. Melaksanakan penanggulangan dengan Pemberian Makanan Tambahan
(PMT) yang bersifat Pemulihan dan Penyuluhan kepada sasaran Ibu hamil
KEK, Balita gizi kurang dan buruk dan penyakit menular kronis (TB Paru).
7. Melaksanakan pembinaan dan menjalin kemitraan dengan pihak terkait
untuk penanggulangan masalah gangguan gizi masyarakat.
8. Menilai dan mengevaluasi hasil kegiatan di bidang gizi.
9. Melaporkan hasil kegiatan sebagai bahan informasi/pertanggungjawaban
kepada Koordinator Upaya Kesehatan Wajib.
10. Melaksanakan tugas kedinasan lainnya yang diberikan oleh atasan.

3.3.6 Sub Koordinator Pengobatan Mempunyai Tugas :


1. Menyusun rencana kegiatan pengobatan rawat jalan termasuk Medical Chek
up di Puskesmas, serta upaya rujukan.
2. Mengkoordinasikan kegiatan pengobatan di setiap poli pengobatan rawat
jalan seperti poli umum, poli anak, Poli Lansia, UGD, poli gigi, poli kebidanan
dan poli khusus (Klinik Pelangi) dengan kebijakan yang berlaku.

19
3. Melaksanakan kegiatan pengobatan sesuai dengan pedoman pelayanan
kesehatan tingkat pertama.
4. Melaksanakan bimbingan dan pengendalian upaya kesehatan rujukan dan
sistem rujukan serta pelayanan kesehatan swasta.
5. Mengevaluasi pelaksanaan kegiatan pengobatan dan upaya rujukan dan
pelayanan swasta.
6. Menilai hasil kerja yang berkaitan dengan pengobatan dan rujukan.
7. Melaporkan hasil kegiatan sebagai bahan informasi/pertanggungjawaban
kepada Koordinator Upaya Kesehatan Wajib.
8. Melaksanakan tugas kedinasan lainnya yang diberikan oleh atasan.

3.4 Koordinator Upaya Kesehatan Pengembangan Mempunyai Tugas:


1. Mengkoordinir penyusunan rencana kegiatan di bidang Upaya Kesehatan
Pengembangan yang sudah menjadi pilihan Puskesmas dan mengembangkan inovasi
pelayanan baru seperti pelayanan pengobatan umum, dan UGD sore hari dan
pelayanan dokter spesialist.
2. Mengkoordinir pelaksanaan kegiatan di bidang Upaya Kesehatan Pengembangan
yang sudah ada meliputi program UKS, Kesehatan Khusus (Kesehatan jiwa, indra,
olah raga, lansia, kesehatan kerja), Program Perawatan Kesehatan Masyarakat
(Perkesmas), Kesehatan Gigi dan Mulut,
3. Mengevaluasi pelaksanaan kegiatan di bidang Upaya Kesehatan Pengembangan dan
inovatif.
4. Menilai hasil kerja kegiatan di bidang Upaya Kesehatan Pengembangan.
5. Melaporkan hasil kerja sebagai bahan informasi/pertanggungjawaban kepada Kepala
Puskesmas.
6. Melaksanakan tugas dinas lainnya yang diberikan oleh atasan.

3.4.1 Sub Koordinator UKS Mempunyai Tugas :


1. Menyusun rencana kegiatan di bidang Upaya Kesehatan Sekolah (UKS)
berdasarkan peraturan dan kebijakan yang berlaku.
2. Mengkordinasikan pelaksanaan tugas secara lintas program dan lintas
sektoral.
3. Melaksanakan kegiatan di bidang UKS seperti penjaringan anak sekolah di
setiap jenjang pendidikan.

20
4. Melaksanakan pembinaan dan pengendalian dokter kecil, PHBS di sekolah,
Guru UKS, dan gizi anak sekolah.
5. Mengevaluasi pelaksanaan kegiatan UKS.
6. Menilai hasil kegiatan di bidang UKS.
7. Melaporkan hasil kegiatan sebagai bahan informasi/pertanggungjawaban
kepada Koordinator Upaya Kesehatan Pengembangan.
8. Melaksanakan tugas lainnya yang diberikan oleh atasan.

3.4.2 Sub Koordinator Kesehatan Khusus Mempunyai Tugas :


1. Menyusun rencana kegiatan di bidang Kesehatan Khusus yang meliputi
Kesehatan Jiwa, Kesehatan Mata, Kesehatan Telinga, Kesehatan Olah Raga,
Kesehatan Lanjut Usia, dan Kesehatan Kerja.
2. Mengkoordinasikan pelaksanaan kegiatan baik secara lintas program dan
lintas sektoral sesuai dengan peraturan dan kebijakan yang berlaku.
3. Melaksanakan kegiatan pembinaan, bimbingan dan pengendalian serta
menyelenggarakan upaya kesehatan khusus.
4. Mengadakan evaluasi dan menilai hasil kegiatan upaya kesehatan khusus.
5. Melaporkan hasil kegiatan sebagai bahan informasi/pertanggungjawaban
kepada Koordinator Upaya Kesehatan Pengembangan.
6. Melaksanakan tugas kedinasan lainnya yang diberikan oleh atasan.

3.4.3 Sub Koordinator PerPuskesmas Mempunyai Tugas :


1. Menyusun rencana kegiatan Perawatan Kesehatan Masyarakat (Perkesmas)
sesuai dengan peraturan dan kebijakan yang berlaku.
2. Mengkoordinasikan kegiatan PerPuskesmas dengan lintas program dan
lintas sektoral.
3. Melaksanakan kegiatan program PerPuskesmas termasuk pelayanan klinik
Kesuma sesuai dengan kebijakan dan standar yang berlaku.
4. Mengevaluasi pelaksanaan kegiatan Perkesmas.
5. Mengadakan penilaian, bimbingan dan pengendalian kegiatan Perkesmas.
6. Melaporkan hasil kegiatan PerPuskesmas sebagai bahan informasi/
pertanggungjawaban kepada Koordinator Upaya Kesehatan Pengembangan.
7. Melaksanakan tugas kedinasan lainnya yang diberikan oleh atasan.

21
3.4.4 Sub Koordinator Kesehatan Gigi dan Mulut Mempunyai Tugas :
1. Menyusun rencana kegiatan di bidang kesehatan gigi dan mulut sesuai
dengan peraturan dan kebijakan yang berlaku.
2. Mengkoordinasikan pelaksanaan kegiatan kesehatan gigi dan mulut baik
dengan lintas program maupun lintas sektoral.
3. Melaksanakan kegiatan kesehatan gigi dan mulut seperti pelayanan
kesehatan gigi anak sekolah, kesehatan gigi dan mulut ibu hamil, ibu nifas
serta masyarakat umum sesuai dengan standar.
4. Mengevaluasi dan menilai pelaksanaan kegiatan kesehatan gigi dan mulut.
5. Melaporkan hasil kegiatan sebagai bahan informasi/pertanggungjawaban
kepada Koordinator Upaya Kesehatan Pengembangan.
6. Melaksanakan tugas kedinasan lainnya yang diberikan oleh atasan.

3.5 Koordinator Upaya Kesehatan Penunjang Mempunyai Tugas :


1. Mengkoordinir penyusunan rencana kegiatan upaya kesehatan penunjang sesuai
dengan peraturan dan kebijakan yang berlaku.
2. Mengkoordinir pelaksanaan kegiatan upaya kesehatan penunjang seperti ; kegiatan
Sistem Pencatatan dan Pelaporan Terpadu Puskesmas (SP2TP), Sistem Informasi
Kesehatan (SIK) termasuk registrasi dan catatan medik, pelayanan farmasi dan
perbekalan kesehatan, laboratorium, dan USG.
3. Mengadakan evaluasi, pembinaan, bimbingan serta pengendalian kegiatan upaya
kesehatan penunjang.
4. Menilai hasil kegiatan upaya kesehatan penunjang.
5. Melaporkan hasil kegiatan sebagai bahan informasi/pertanggungjawaban kepada
kepala Puskesmas.
6. Melaksanakan tugas kedinasan lainnya yang diberikan oleh atasan.

3.5.1 Sub Koordinator SP2TP Mempunyai Tugas :


1. Menyusun rencana kegiatan pencatatan dan pelaporan secara terpadu
sesuai dengan peraturan dan kebijakan yang berlaku.
2. Mengkordinasikan pelaksanaan kegiatan pencatatan dan pelaporan secara
lintas program dan terpadu.
3. Melaksanakan kegiatan pencatatan dan pelaporan terpadu Puskesmas
sesuai dengan standar.

22
4. Mengevaluasi dan menganalisa hasil kegiatan pencatatan dan pelaporan
terpadu Puskesmas.
5. Melaporkan hasil kegiatan pencatatan dan pelaporan terpadu Puskesmas
sebagai bahan informasi/pertanggungjawaban kepada Koordinator Upaya
Kesehatan Penunjang.
6. Melaksanakan tugas kedinasan lainnya yang diberikan oleh atasan.

3.5.2 Sub Koordinator Farmasi Mempunyai Tugas :


1. Menyusun rencana kegiatan kefarmasian termasuk perbekalan kesehatan
sesuai dengan peraturan dan kebijakan yang berlaku.
2. Mengkoordinasikan pelaksanaan kegiatan farmasi termasuk perbekalan
kesehatan dengan lintas program.
3. Melaksanakan kegiatan farmasi termasuk perbekalan kesehatan sesuai
dengan standar.
4. Melaksanakan pembinaan, bimbingan dan pengendalian kegiatan farmasi
termasuk perbekalan kesehatan.
5. Mengadakan evaluasi dan penilaian hasil kegiatan farmasi termasuk
perbekalan kesehatan.
6. Melaporkan hasil kegiatan farmasi termasuk perbekalan kesehatan sebagai
bahan informasi/pertanggungjawaban kepada Koordinator Upaya Kesehatan
Penunjang.
7. Melaksanakan tugas dinas lainnya yang diberikan oleh atasan.

3.5.3 Sub Koordinator Laboratorium mempunyai Tugas:


1. Menyusun rencana kegiatan pelayanan penunjang sesuai dengan peraturan
dan kebijakan yang berlaku.
2. Mengkoordinasikan pelaksanaan kegiatan laboratorium laboratorium,
dengan lintas program sesuai dengan kebijakan yang berlaku.
3. Melaksanakan kegiatan pelayanan laboratorium, sesuai standar.
4. Mengevaluasi pelaksanaan kegiatan pelayanan laboratorium
5. Mengadakan penilaian dan pengendalian hasil kerja pelaksanaan kegiatan
pelayanan laboratorium.
6. Melaporkan hasil kegiatan pelayanan kesehatan penunjang sebagai bahan
informasi/pertanggungjawaban kepada Koordinator Upaya Kesehatan
Penunjang.
7. Melaksanakan tugas dinas lainnya yang diberikan oleh atasan.

23
3.6 Koordinator Jejaring Pelayanan Mempunyai Tugas :
1. Mengkoordinir penyusunan rencana kegiatan jejaring pelayanan sesuai dengan
peraturan dan kebijakan yang berlaku.
2. Mengkoordinir pelaksanaan kegiatan pelayanan jejaring seperti Puskesmas
Pembantu (Pustu) dan Pelayanan Kesehatan Khusus (Klinik Sekolah, Klinik
perusahaan, pelayanan P3K).
3. Menjalin kemitraan pelayanan dengan pihak swasta dalam pelaksanaan tugas
4. Mengadakan monitoring, evaluasi, penilaian serta pengendalian kegiatan pelayanan
jejaring.
5. Melaporkan hasil kegiatan pelayanan jejaring sebagai bahan informasi /
pertanggungjawaban kepada Koordinator Jejaring Pelayanan.
6. Melaksanakan tugas kedinasan lainnya yang diberikan oleh atasan.

3.6.1 Sub Koordinator Puskesmas Pembantu Mempunyai Tugas :


1. Menyusun rencana kegiatan pelayanan kesehatan di Pustu dan pengawasan
pelayanan sarana pelayanan kesehatan swasta.
2. Melaksanakan koordinasi dalam pelayanan kesehatan di Pustu, lintas
program, lintas sektoral dan sarana pelayanan kesehatan dasar swasta.
3. Melaksanakan kegiatan pelayanan di Pustu dan melakukan pengawasan
pelayanan pada sarana pelayanan kesehatan swasta (klinik dokter
umum/gigi, BPS, apotik, lab swasta, optic, batra) .
4. Melakukan monitoring dan evaluasi serta menilai hasil kerja pelaksanaan
kegiatan pelayanan kesehatan di Pustu dan pelayanan kesehatan dasar
swasta yang ada di wilayah kerja.
5. Melaporkan hasil kegiatan sebagai bahan informasi/pertanggungjawaban
kepada Koordinator Jejaring Pelayanan.
6. Melaksanakan tugas kedinasan lainnya yang diberikan oleh atasan.

3.6.2 Sub Koordinator Pelayanan Kesehatan Khusus Mempunyai Tugas :


1. Menyusun rencana kegiatan pelayanan kesehatan seperti screening
kesehatan/MCU, pelayanan kesehatan dan pengobatan di luar klinik
Puskesmas termasuk kegiatan P3K dalam kegiatan khusus atau tertentu.
2. Membangun dan menyusun kesepakatan kerjasama dengan fihak-fihak
swasta, organisasi, even organizer, dll yang memerlukan pelayanan
kesehatan atau pengobatan khusus.

24
3. Melaksanakan kegiatan pelayanan kesehatan khusus yang terikat hubungan
kerjasama pelayanan kesehatan khusus dengan Puskesmas seperti
screening kesehatan/MCU bagi calon pelajar atau calon pegawai, pelayanan
kesehatan dan pengobatan di sarana /Klinik tertentu (perusahaan,
perkantoran, Sekolah), pelayanan P3K dalam kegiatan tertentu.
4. Melaksanakan koordinasi dalam pelayanan kesehatan secara lintas program,
lintas sektoral.
5. Melaksanakan monitoring dan evaluasi serta menilai hasil kerja pelaksanaan
kegiatan pelayanan kesehatan khusus
6. Melaporkan hasil kegiatan sebagai bahan informasi/pertanggungjawaban
kepada Koordinator Jejaring Pelayanan.
7. Melaksanakan tugas kedinasan lainnya yang diberikan oleh atasan.

Dalam kaitan dengan penerapan PPK-BLUD, maka pejabat pengelola BLUD terdiri dari
Pemimpin BLUD, Pejabat Keuangan, dan Pejabat Teknis. Pemimpin BLUD, bertanggungjawab
kepada Kepala Daerah melalui Sekretaris Daerah. Pejabat Keuangan dan Pejabat Teknis BLUD
bertanggungjawab kepada Pemimpin BLUD.

Pemimpin BLUD dalam hal ini adalah Kepala Puskesmas, dalam melaksanakan tugas
dan kewajibannya mempunyai fungsi sebagai penanggung jawab umum operasional dan
keuangan BLUD. Tugas dan kewajiban Kepala Puskesmas sebagai Pemimpin BLUD adalah sebagai
berikut :
1. Memimpin, mengarahkan, membina, mengawasi, mengendalikan, dan mengevaluasi
penyelenggaraan kegiatan BLUD.
2. Menyusun renstra bisnis BLUD.
3. Menyiapkan RBA.
4. Mengusulkan calon pejabat pengelola keuangan dan pejabat teknis kepada kepala daerah
sesuai ketentuan.
5. Menetapkan pejabat lainnya sesuai kebutuhan BLUD selain pejabat yang telah ditetapkan
dengan peraturan perundang-undangan.
6. Menyampaikan dan mempertanggungjawabkan kinerja operasional serta keuangan BLUD
kepada kepala daerah.

Pejabat Keuangan BLUD yang terdiri dari PPK, Pembantu PPK dan bendahara
penerima dan pengeluaran mempunyai fungsi sebagai penanggung jawab keuangan BLUD,
dengan tugas dan kewajiban sebagai berikut :
1. Mengkoordinasikan penyusunan RBA.

25
2. Menyiapkan DPA-BLUD.
3. Melakukan pengelolaan pendapatan dan biaya.
4. Menyelenggarakan pengelolaan kas.
5. Melakukan pengelolaan utang-piutang.
6. Menyusun kebijakan pengelolaan barang, aset tetap dan investasi.
7. Menyelenggarakan sistem informasi manajemen keuangan.
8. Menyelenggarakan akuntansi dan penyusunan laporan keuangan.

Selaku Pejabat Teknis BLUD dalam hal ini adalah masing-masing koordinator yaitu
koordinator upaya kesehatan wajib, pengembangan, penunjang dan jejaring pelayanan berfungsi
sebagai penanggung jawab teknis di bidang masing- masing. Tanggung jawab sebagaimana
dimaksud berkaitan dengan mutu, standarisasi, administrasi, peningkatan kualitas sumber daya
manusia, dan peningkatan sumber daya lainnya, dengan tugas dan kewajiban :
1. Menyusun perencanaan kegiatan teknis di bidangnya.
2. Melaksanakan kegiatan teknis sesuai RBA.
3. Mempertanggungjawabkan kinerja operasional di bidangnya.

Masing-masing pejabat teknis mengajukan pencarian dananya kepada bendahara


penerimaan dan pengeluaran setelah mendapat persetujuan kepala Puskesmas selaku pemimpin
BLUD sebagaimana prosedur kerja Puskesmas Cipeuyeum yang dapat dilihat pada gambar 3.1
dibawah ini.

26
3.7 Prosedur Kerja Puskesmas Cipeuyeum mengacu pada Permendagri Nomor 13 Tahun 2006

Kepala UPT Puskesmas


SPM
Kepala Tata Usaha
SPM FINAL

SPP

Subag Keuangan & BUD


Aset SP2D

Koord. Upaya Koord. Upaya Koord. Upaya Koord. Jejaring


Kesehatan Wajib Kesehatan Kesehatan Penunjang Pelayanan
Pengembangan
Subkor Pustu Cihea
Subkor Promkes
Subkor UKS Subkor. SP2TP
Subkor Kesling Subkor Pustu Haurwangi
Subkor Kes.
Khusus Subkor. Farmasi
Subkor KIA & KB Subkor Pustu Mekarwangi
Subkor
Perkesmas Subkor. Lab.
Subkor P2PM Sederhana Subkor Pelkes Khusus
Subkor Kes. Gigi
Subkor Gizi & Mulut

Subkor
Pengobatan

27
BAB IV
PENGELOMPOKAN FUNGSI YANG LOGIS

Seperti yang tergambar dalam struktur organisasi Puskesmas Cipeuyeum, fungsi-fungsi


yang ada dapat dikelompokkan menjadi 2 (dua) yaitu :

4.1 Fungsi Pelayanan (services).


Yang termasuk dalam fungsi pelayanan adalah upaya kesehatan wajib, upaya kesehatan
pengembangan, dan jejaring pelayanan.

4.1.1 Upaya Kesehatan Wajib


Upaya kesehatan wajib memiliki 6 (enam) upaya pelayanan yaitu :
1. Promosi Kesehatan, dengan sub upaya meliputi :
a. Penyuluhan Kesehatan Masyarakat.
b. JPKM / JKBM
c. UKBM dan PSM.
d. Desa Siaga.
2. Kesehatan Lingkungan, dengan sub upaya meliputi :
a. Pengawasan kualitas air dan lingkungan pemukiman.
b. Pengawasan tempat umum dan pengolahan makanan/Minuman.
c. Klinik Sanitasi.
d. Monitoring dan evaluasi Kota sehat / Indonesia Sehat.
e. Pengelolaan Limbah Puskesmas
3. KIA dan KB, dengan sub upaya meliputi :
a. Kesehatan Ibu.
b. Kesehatan Anak
c. Keluarga Berencana.
d. Kesehatan Reproduksi.
4. Gizi Masyarakat, dengan sub upaya meliputi :
a. Upaya Perbaikan Gizi Masyarakat (UPGK).
b. Gizi Klinik.
5. Pencegahan, Pemberantasan Penyakit Menular & tidak menular, dengan sub
upaya meliputi :
a. Imunisasi.

28
b. Pemberantasan Penyakit Menular Langsung (P2ML) : ISPA, Diare,
Kusta, TB, Kecacingan, IMS termasuk HIV-AIDS.
c. Pemberantasan Penyakit Bersumber Binatang (P2B2) : DBD, Flu
burung, Malaria, Rabies, Filariasis, Antrak, dan Pes.
d. Surveilens dan Epidemiologi
e. Pemberantasan Penyakit Tidak Menular.
6. Upaya Pengobatan, meliputi :
a. Pengobatan Rawat Jalan Umum.
b. Pengobatan Rawat Jalan Gigi.
c. UGD dan Tindakan.

4.1.2 Upaya Kesehatan Pengembangan


Upaya Kesehatan Pengembangan, memiliki 5 (lima) upaya pelayanan yaitu
1. Upaya pelayanan UKS (Usaha Kesehatan Sekolah)
2. Upaya pelayanan kesehatan Khusus dengan sub upaya meliputi :
a. Upaya Kesehatan Mata.
b. Upaya Kesehatan Jiwa
c. Upaya Kesehatan Kerja
d. Upaya Kesehatan Olah Raga.
e. Upaya Kesehatan Lanjut Usia
3. Upaya Perawatan Kesehatan Masyarakat (Perkesmas).
4. Upaya Pelayanan Kesehatan Gigi dan Mulut..
5. Upaya Rawat Sehari.

4.1.3 Jejaring Pelayanan


Upaya Kesehatan Pelayanan Jejaring Puskesmas yaitu :
1. Puskesmas Pembantu Cihea.
2. Puskesmas Pembantu Haurwangi
3. Puskesmas Pembantu Mekarwangi
4. Pelayanan Kesehatan Khusus/jaminan Pelayanan Kesehatan yang memiliki
MOU khusus dengan Puskesmas (Klinik Perusahaan, Klinik Sekolah)
termasuk pelayanan P3K dalam event tertentu.
4.2 Fungsi Pendukung ( supporting ).
Sebagai fungsi pendukung (supporting) untuk menunjang fungsi pelayanan dalam rangka
efektifitas adalah sebagai berikut :

29
4.2.1 Upaya Kesehatan Penunjang
Upaya Kesehatan Penunjang, yang meliputi :
1. Upaya penunjang Sistem Pencatatan dan Pelaporan Terpadu (SP2TP).
2. Upaya Sistem Informasi Kesehatan (SIK).
3. Upaya Pelayanan Farmasi termasuk Perbekalan Kesehatan.
4. Upaya Pelayanan Laboratorium Sederhana.

4.2.2 Upaya Pelayanan Administrasi


Upaya Pelayanan Administrasi, yang meliputi :
1. Administrasi Keuangan termasuk aset.
2. Administrasi Umum dan Kepegawaian.
3. Administrasi di bidang Perencanaan dan Monitoring Evaluasi.

30
BAB V
PENGELOLAAN SUMBER DAYA MANUSIA (SDM)

5.1 Penerimaan dan Penempatan Pegawai

Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam penerimaan dan penempatan
pegawai pada BLUD yaitu :
1. Pejabat pengelola dan pegawai BLUD dapat berasal dari PNS dan atau non PNS yang
profesional sesuai dengan kebutuhan.
2. Pengangkatan dan pemberhentian pejabat pengelola dan pegawai BLUD yang berasal
dari PNS disesuaikan dengan ketentuan peraturan dan perundangan yang berlaku.
3. Pejabat pengelola dan pegawai BLUD yang berasal dari non PNS dapat dipekerjakan
secara tetap atau berdasarkan kontrak, yang pengangkatan dan pemberhentian
dilakukan berdasarkan pada prinsip efisiensi, ekonomis dan produktif dalam
peningkatan pelayanan.
4. Pemimpin BLUD-Unit Kerja merupakan Pejabat Pengguna Anggaran / Barang Daerah
pada SKPD induknya.
5. Pemimpin BLUD-Unit Kerja yang berasal dari non PNS, Pejabat Keuangan BLUD wajib
berasal dari PNS yang merupakan Pejabat Kuasa Pengguna Pengguna Anggaran /
barang daerah pada SKPD induknya.

5.2 Sistem Remunerasi

Remunerasi merupakan imbalan kerja yang dapat berupa gaji, tunjangan tetap,
honorarium, insentif, bonus atas prestasi, pesangon, dan atau pensiun. Pejabat pengelola
BLUD, Dewan Pengawas, Sekretaris Dewan Pengawas dan Pegawai BLUD dapat diberikan
remunerasi sesuai dengan tingkat tanggungjawab dan tuntutan profesionalisme yang
diperlukan yang ditetapkan oleh Kepala Daerah/Bupati.
Remunerasi bagi dewan pengawas dan sekretaris dewan pengawas diberikan
dalam bentuk honorarium. Remunerasi untuk BLUD-SKPD/Unit Kerja ditetapkan oleh
Kepala Daerah/Bupati berdasarkan usulan yang disampaikan oleh pemimpin BLUD-SKPD /
Unit Kerja melalui Sekretaris Daerah.

31
5.2.1 Pemimpin BLUD
Penetapan remunerasi pemimpin BLUD, mempertimbangkan faktor faktor yang
berdasarkan :
1. Ukuran (size) dan jumlah aset yang dikelola BLUD, tingkat pelayanan serta
produktivitas.
2. Perimbangan persamaannya dengan industri pelayanan sejenis.
3. Kemampuan pendapatan BLUD bersangkutan.
4. Kinerja operasional BLUD yang ditetapkan oleh Kepala Daerah/Bupati
dengan mempertimbangkan antara lain indikator keuangan, pelayanan,
mutu dan manfaat bagi masyarakat.

5.2.2 Pejabat Keuangan dan Pejabat Teknis BLUD


Remunerasi bagi Pejabat Keuangan dan Pejabat Teknis BLUD ditetapkan paling
banyak 90 % (sembilan puluh persen) dari remunerasi pemimpin BLUD.

5.2.3 Pegawai BLUD


Pemberian remunerasi untuk para pegawai BLUD dapat dihitung berdasarkan
beberapa indikator penilaian yaitu :
1. Pengalaman dan masa kerja ( basic index ).
2. Keterampilan, ilmu pengetahuan dan prilaku ( competency index ).
3. Resiko kerja ( risk index ).
4. Tingkat kegawatdaruratan (position index ).
5. Hasil/ capaian kinerja ( performance index ).
6. Tingkat kegawatdaruratan ( emergency index )

5.2.4 Honorarium Dewan Pengawas


Honorarium bagi Dewan Pengawas pada instansi yang akan menerapkan PPK-
BLUD dapat ditetapkan sebagai berikut :
1. Ketua Dewan Pengawas : paling banyak sebesar 40 % (empat puluh persen)
dari gaji Pemimpin BLUD.
2. Anggota Dewan Pengawas : paling banyak 36 % (tiga puluh enam persen)
dari gaji Pemimpin BLUD.
3. Sekretaris Dewan Pengawas : paling banyak 15 % (lima belas persen) dari
gaji Pemimpin BLUD.

32
5.3 Jenjang Karir

Jenjang karir disesuaikan dengan peraturan kepegawaian yang ada yaitu sesuai
jenjang karir jabatan struktural atau jabatan fungsional.

5.4 Pembinaan termasuk sistem reward dan punishment

Pembinaan dilakukan oleh Kepala Puskesmas/pemimpin BLUD dan pejabat yang


berwenang (Dinas Kesehatan dan Badan Kepegawaian Daerah Kabupaten), sesuai dengan
peraturan dan perundangan yang berlaku termasuk pemberian penghargaan ataupun
sanksi (reward and punishment).

5.5 Pemutusan Hubungan Kerja

Pemutusan hubungan kerja bagi pejabat pengelola dan pegawai BLUD yang
berstatus PNS adalah mengikuti peraturan kepegawaian dan perundangan yang berlaku.
Bagi pejabat pengelola, dewan pengawas dan skretaris dewan pengawas yang
diberhentikan sementara dari jabatannya memperoleh penghasilan sebesar 50 % (lima
puluh persen) dari remunerasi/honorarium bulan terakhir yang berlaku sejak tanggal
diberhentikan sampai dengan ditetapkannya keputusan definitif tentang jabatan yang
bersangkutan.
Bagi pejabat pengelola berstatus PNS yang diberhentikan sementara dari
jabatannya memperoleh penghasilan sebesar 50 % (lima puluh persen) dari remunerasi
bulan terakhir di BLUD sejak tanggal diberhentikan atau sebesar gaji PNS berdasarkan
surat keputusan pangkat terakhir.

33
BAB VI
SISTEM AKUNTABILITAS BERBASIS KINERJA

Akuntabilitas merupakan salah satu dari empat prinsip dalam tata kelola BLUD,
disamping transparansi, responsibilitas, dan indepenensi. Akuntabilitas merupakan kejelasan
fungsi, struktur, dan system yang dipercayakan pada BLUD agar pengelolaannya dapat
dipertanggungjawabkan. Sedangkan kinerja menggambarkan pencapaian hasil kegiatan.
Dalam upaya mewujudkan akuntabilitas berbasis kinerja, maka dibuatlah Rencana
Strategis Bisnis (RSB) BLUD yang mencakup pernyataan visi, misi, program strategis, pengukuran
pencapaian kinerja, rencana pencapaian lima tahunan dan proyeksi keuangan lima tahunan
BLUD. Rencana Strategis Bisnis (RSB) BLUD dipergunakan sebagai dasar penyusunan Rencana
Bisnis Anggaran (RBA) dan evaluasi kerja.
Rencana strategis bisnis Puskesmas Cipeuyeum mengacu pada Renstra Dinas Kesehatan
Kabupaten Cianjur Tahun 2008 2013 yang menjabarkan visi, misi dan program Kepala Daerah di
bidang kesehatan yang tertuang dalam RPJMD Kabupaten Cianjur dalam rencana pembangunan
lima tahun yang bersifat indikatif. Jadi dengan sendirinya Renstra Bisnis Puskesmas Cipeuyeum
terkait dengan RPJMD Kabupaten Cianjur.
Untuk mencapai hasil kegiatan (kinerja) sesuai standar pelayanan minimal (SPM), ada
sekitar 20 (dua puluh) upaya/program dan kegiatan pokok yang akan dilaksanakan oleh
Puskesmas Cipeuyeum sebagai salah satu Unit Pelaksana Teknis Dinas Kesehatan Kabupaten
Cianjur.

6.1. Upaya Kesehatan Ibu Anak (KIA) dan Keluarga Berencana (KB)
1. Kegiatan Pokok
a. Pendataan Bumil, pembuatan kantong persalinan, ANC, pencatatan dan
pelaporan, monitoring dan evaluasi, serta PWS.
b. Pertolongan Persalinan dan deteksi bumil resti/komplikasi.
c. Pemantauan pasca`persalinan dan MTBM, pelayanan kunjungan neonatus di
dalam dan diluar gedung, pelayanan rujukan neonatus, audit kesakitan dan
kematian neonatus.
d. Peningkatan kompetensi, MTBS, DDTK, kunjungan bayi di dalam dan diluar
gedung.
e. Pelayanan kunjungan anak balita dan prasekolah.

34
f. Pendataan sasaran KB dan pelayanan KB yang berkualitas.

2. Indikator kinerja
a. Cakupan kunjungan ibu hamil K-4.
b. DO K1 K4.
c. Cakupan DDRT ibu hamil.
d. Ibu hamil resiko tinggi yang dirujuk.
e. Cakupan kunjungan neonatus.
f. Cakupan persalinan oleh tenaga kesehatan.
g. Cakupan kunjungan bayi.
h. Cakupan BBLR ditangani.
i. Cakupan deteksi dini anak balita dan pra sekolah.
j. Cakupan peserta KB baru.
k. Cakupan peserta KB aktif.

6.2. Imunisasi
1. Kegiatan Pokok.
a. Pemantauan dinamis kantong persalinan, pendataan kelahiran, perencanaan dan
pengambilan logistik serta PWS.
b. Pelayanan imunisasi yang berkualitas.
c. Pemantauan dan penyimpanan data imunisasi dasar, BIAS, WUS, dan PUS.
d. Pendataan jumlah murid kelas I SD.
e. Peningkatan kompetensi petugas kesehatan, peningkatan SOP, dan penyelidikan
epidemiologi.

2. Indikator Kinerja
a. Cakupan imunisasi Hb-0 bayi lahir < 7 hari.
b. Cakupan imunisasi BCG.
c. Cakupan imunisasi Hb- DPT 3.
d. Cakupan imunisasi polio 4.
e. DO Hb-DPT 3 Campak.
f. Desa/ kelurahan UCI.
g. Status T5 ibu hamil.
h. Cakupan BIAS Campak kelas 1 SD.
i. Cakupan BIAS DT Kelas 1 dan TT kelas 2-3 SD.
j. Kejadian KIPI.

35
6.3. Upaya Perbaikan Gizi Masyarakat.
1. Kegiatan Pokok
a. Pendataan balita, pengadaan KMS/ buku KIA dan distribusinya.
b. Pembinaan kader, pelayanan kesehatan balita di posyandu.
c. Verfikasi status Gizi, KIE dan intervensi dengan PMT pemulihan.
d. Distribusi vitamin A ke posyandu.
e. Pelaksanaan PSG.
f. Penentuan kluster KK dan pelaksanaan Kadarzi.
g. Perencanaan dan distribusi tablet Fe.

2. Indikator Kerja
a. Cakupan Balita terdaftar dan memiliki KMS.
b. Cakupan D/S, N/D, dan BGM.
c. Balita Gizi kurang tertangani.
d. Balita Gizi Buruk tertangani.
e. Balita mendapat Vit. A 2 kali pertahun.
f. Pelaksanaan PSG posyandu.
g. Pemantauan Kadarzi.
h. Ibu hamil yang diukur LILA.
i. Ibu hamil KEK tertangani.
j. Ibu Nifas dapat Vitamin A.
k. Ibu Hamil dapat tab Fe 90 tablet.
l. MP-ASI pada bayi BGM dari Maskin.

6.4. Upaya Pemberantasan dan Pencegahan Penyakit Menular


1. Kegiatan Pokok
a. Pemastian KLB, investigasi, penanggulangan, pemutusan mata rantai, dan
pengamatan pasca KLB.
b. Sosialisasi AFP, pencarian kasus, dan kunjungan ulang.
c. Penemuan kasus paru dan pengobatan, dan kunjungan rumah.
d. Penemuan dan pengobatan pneumonia.
e. Tata laksana terapi ODHA, dan peningkatan PHBS.
f. Diagnosis dan tatalaksana DBD, PE, dan PSN.
g. Diagnosis dan tatalaksana diare, dan PE.
h. Diagnosis dan tatalaksana malaria.
i. Diagnosis dan tatalaksana kusta, serta kontak serumah.

36
j. Diagnosis dan tatalaksana IMS.
k. Sosialisasi rabies dan tatalaksana gigitan HPR.

2. Indikator Kinerja
a. Desa/ kelurahan mengalami KLB ditangani < 24 jam.
b. Desa/kelurahan bebas rawan gizi.
c. AFP per 100.000 penduduk < 15 tahun.
d. Penemuan suspek TB Paru.
e. TB Paru BTA +
f. Kesembuhan TB Paru BTA +
g. Pemeriksaan kontak serumah TB Paru BTA +.
h. Cakupan balita dengan pneumonia yang ditangani.
i. Klien yang mendapat penanganan HIV-AIDS.
j. Penderita DBD yang ditangani.
k. Balita dengan diare yang ditangani.
l. Penderita malaria yang diobati.
m. Penderita kusta yang selesai berobat (RFT).
n. IMS yang diobati.
o. Kasus gigitan HPR ditangani.

6.5. Upaya Kesehatan Lingkungan


1. Kegiatan pokok
a. Pendataan, kemitraan, pengawasan, dan advokasi.
b. Inspeksi sanitasi.
c. Penyediaan sarana dan ruang untuk klinik sanitasi.
d. Pengelolaan limbah sesuai standar.
2. Indikator kinerja
a. Institusi yang dibina.
b. Rumah/bangunan bebas jentik Aedes.
c. TTU/TPM yang diawasi.
d. TTU/TPM yang memenuhi syarat.
e. Cakupan SAB.
f. Cakupan jamban keluarga.
g. Cakupan SPAL.
h. Cakupan klinik Sanitasi.
i. Terkelolanya limbah sesuai standar baik limbah medis dan non medis.

37
6.6. Upaya Promosi Kesehatan
1. Kegiatan Pokok
a. Pembinaan dan pengendalian UKBM.
b. Penyuluhan yang menyangkut materi ASI eksklusif, garam beryodium, posyandu,
NAFZA, pemberantasan penyakit menular dan tidak menular.
c. Pembinaan dan analisa Prilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) di setiap tatanan.
d. Peningkatan peran serta dan pemberdayaan masyarakat.
e. Pembinaan dan pengendalian jaminan kesehatan masyarakat (Jamkesmas).

2. Indikator Kerja
a. Penyuluhan perilaku hidup bersih dan sehat (rumah tangga PHBS).
b. Bayi yang dapat ASI eksklusif.
c. Desa dengan garam beryodium baik.
d. Tingkat perkembangan Posyandu.
e. Penyuluhan NAFZA oleh petugas kesehatan.
f. Cakupan jaminan kesehatan pra bayar.
g. Cakupan jaminan kesehatan Gakin.
h. Tingkat pencapaiann PHBS di setiap tatanan.

6.7. Upaya Pengobatan


1. Kegiatan Pokok
a. Melaksanakan pelayanan pengobatan rawat jalan tingkat pertama sesuai standar.
b. Melaksanakan pelayanan kedaruratan medik.
c. Melaksanakan upaya rujukan sesuai strandar.

2. Indikator kinerja
a. Cakupan rawat jalan umum (Utilisasi rawat jalan).
b. Cakupan Kunjungan rawat jalan gigi
c. Cakupan penanganan kegawatdaruratan sesuai standar.

6.8. Usaha Kesehatan Sekolah


1. Kegiatan Pokok
a. Penjaringan anak sekolah.
b. Pembinaan dan pengendalian dokter kecil.
c. Pembinaan dan pengendalian sekolah sehat.

38
2. Indikator Kinerja
a. Cakupan pemeriksaan siswa SD dan setingkat oleh tenaga kesehatan/guru
UKS/dokter kecil.
b. Pembentukan dokter kecil tingkat SD.
c. Cakupan pelayanan kesehatan remaja.
d. Cakupan sekolah sehat.

6.9. Upaya Kesehatan Usia Lanjut


1. Kegiatan Pokok
a. Perencanaan dan pelaksanaan pelayanan kelompok usia lanjut.
b. Pembinaan dan pengendalian kelompok usia lanjut.
c. Melaksanakan upaya rujukan usia lanjut yang beresiko tinggi.

2. Indikator Kerja
a. Cakupan Pelayanan usia lanjut.
b. Cakupan kelompok-kelompok usia lanjut melalui posyandu.
c. Adanya pelayanan dengan sistem Puskesmas Santun Lansia.

6.10. Upaya Kesehatan Jiwa Masyarakat


1. Kegiatan Pokok
Penemuan kasus, pelayanan, kunjungan rumah, pencatatan dan pelaporan.
2. Indikator Kinerja
a. Pendataan gangguan jiwa berat di masyarakat.
b. Pelayanan gangguan jiwa di Puskesmas.

6.11. Perawatan Kesehatan Masyarakat (Perkesmas)


1. Kegiatan Pokok
a. Perencanaan dan pelaksanaan PerPuskesmas penduduk yang rawan kesehatan.
b. Pembinaan dan pelayanan bagi penduduk miskin.
c. Melaksanakan upaya rujukan.

2. Indikator Kinerja
a. PerPuskesmas Bumil resti, neonatal resti, balita resti, dan penderita TB Paru.
b. Cakupan PerPuskesmas bagi masyarakat miskin.

6.12. Upaya Kesehatan Gigi dan Mulut


1. Kegiatan Pokok
a. Melaksanakan pengobatan rawat jalan gigi tingkat pertama sesuai stndar.

39
b. Melaksanakan pembinaan dan pelayanan kesehatan gigi masyarakat.
c. Melaksanakan pembinaan dan pelayanan kesehatan gigi anak sekolah.

2. Indikator Kinerja
a. Cakupan penduduk dapat pelayanan kesehatan gigi dan mulut.
b. Cakupan ibu hamil dapat pelayanan kesehatan gigi dan mulut.
c. Cakupan desa binaan UKGMD.
d. Ratio penambalan dan pencabutan.

6.13. Upaya Pengobatan Rawat Inap sehari


1. Kegiatan Pokok
a. Melaksanakan pelayanan persalinan normal sesuai dengan standar.
b. Melaksanakan pelayanan persalinan dengan penyulit sesuai dengan standar.
c. Melaksanakan upaya rujukan sesuai stndar.

2. Indikator Kinerja
a. Cakupan penanganan persalinan normal dan persalinan dengan penyulit sesuai
standar.
b. Cakupan visite rate.
c. Cakupan pemberi pelayanan rawat inap oleh tenaga para medis.

6.14. Upaya Kesehatan Mata


1. Kegiatan Pokok
a. Melaksanakan screning/hunting untuk gangguan penglihatan karena katarak.
b. Melaksanakan upaya rujukan penanganan katarak.
c. Melaksanakan kerja sama dengan dokter spesialis mata dan yayasan kemanusian
yang bergerak di bidang kesehatan mata.

2. Indikator Kinerja
a. Cakupan Skrining penderita katarak.
b. Cakupan Penemuan penderita mata katarak.
c. Cakupan Penderita katarak di operasi.
d. Cakupan Perawatan Pasca operasi

6.15. Upaya Kesehatan Kerja


1. Kegiatan Pokok
Pendataan, sosialisasi, perencanaan jadwal, pelaksanaan, dan monev.

40
2. Indikator Kinerja
a. Cakupan Pos UKK yang di bina.
b. Kasus penyakit akibat kerja
c. Cakupan penanganan kasus penyakit akibat kerja

6.16. Registrasi Pasien dan Catatan Medik


1. Kegiatan Pokok
a. Persiapan sarana, prasarana, pengaturan tenaga, dan sampling survey.
b. Monitoring rekam medik sesuai waktu penyimpanan, pemilahan, dan
pemusnahan.
2. Indikator Kinerja
a. Lama waktu pendaftaran pasien.
b. Waktu pembuatan/penemuan catatan medik.
c. Kelengkapan pengisian dan penataan kembali rekam medik 24 jam setelah selesai
pelayanan.
d. Waktu tunggu pasien di rawat jalan.
e. Kenyamanan ruang tunggu.
f. Tata kelola rekam medik.

6.17. Upaya Pelayanan Logistik (Farmasi)


1. Kegiatan Pokok
a. Perencanaan obat, permintaan, dan penerimaan.
b. Stok opname obat, kartu stok, gudang penyimpanan obat, dan almari obat.
c. Optimalisasi SIK, pengadaan resep, pelayanan, dan sampling survey.

2. Indikator Kinerja
a. Ketersediaan obat sesuai kebutuhan.
b. Ketersediaan obat esensial dan generik.
c. Tata kelola obat sesuai standar.
d. Tidak ada kesalahan pemberian obat.
e. Tata kelola dokumen resep.

6.18. Laboratorium Sederhana


1. Kegiatan Pokok
Persiapan sarana dan prasarana, peningkatan kompetensi petugas, pencatatan dan
pelaporan.

41
2. Indikator Kinerja
a. Durasi pemeriksaan specimen laboratorium sederhana.
b. Hasil laboratorium terkonfirmasi kepada petugas medis.

6.19. SP2TP
1. Kegiatan Pokok
Pengadaan administrasi pencatatan pelaporan Puskesmas dan koordinasi lintas
program.

2. Indikator Kinerja
Pengumpulan dan pelaporan Tepat waktu.

6.20. Upaya Rujukan


1. Kegiatan Pokok
Kompetensi tenaga, sarana prasarana, dan koordinasi.

2. Indikator Kinerja
Rujukan dengan standar minimal.

6.21. Administrasi dan Kepegawaian


1. Kegiatan Pokok
a. Pembinaan pegawai dan waskat.
b. Pengadaan sarana dan prasarana surat menyurat.
c. Monitoring jenjang kepangkatan, daftar pengendalian, pembinaan, dan
sebagainya.

2. Indikator Kinerja
a. Tepat waktu absensi pegawai.
b. Pengendalian surat-surat dinas sesuai alur dan prosedur.
c. Ketepatan waktu usul naik pangkat, gaji berkala, DP3, dan lain-lain.

42
BAB VII
KEBIJAKAN KEUANGAN

7.1 Kebijakan Mengenai Tarif berdasarkan unit cost dan subsidi

Kebijakan mengenai tarif masih mengacu pada Peraturan Daerah Kabupaten


Cianjur Nomor 03 Tahun 2011, tentang Restribusi Pelayanan Kesehatan di lingkungan
Dinas Kesehatan Kabupaten Cianjur dimana tarif pelayanan di Puskesmas pada masing-
masing jenis adalah sebagai berikut :

NO. JENIS PELAYANAN BIAYA (RP)

1 Retribusi setiap kali kunjungan 5.000,-


2 Pemeriksaan Laboratorium :
a. Darah :
- malaria 6.000.-
-leukosit 5.000.-
-eritrosit 5.000.-
-HB 5.000.-
-hitungjenis leukosit/diff 6.000.-
-LED 5.000.-
-golongan darah 6.000.-
-waktu perdarahan 5.000.-
-Waktu pembekuan 5.000.-
-Thrombosit 6.000.-
-Retikulosit 5.000.-
-Morfologi darah 6.000.-
-PCV 5.000.-
-MCV 5.000.-
-filariasis

b. Urine :
-Rutin 5.000.-

43
-Khusus bezidine 6.000.-
-Khusus lemak 6.000.-

c. Bakteriologi
-sputum BTA 7.500,-
Prefarat difteri 6.000.-
Preparat GO 6.000.-
Preparat Jamur 4.000,-

NO. JENIS PELAYANAN BIAYA (RP)


d.Serologi tes kehamilan 12.500,-

e.Jasa pengujian kesehatan :


-umum 10.000,-
-anak sekolah 5.000,-
-Pemeriksaan jemaah calon Haji tingkat pertama 25.000,-
-Pemeriksaan calon pengantin. 15.000,-

f.tarif perawatan umum :


1 Pelayanan KB
-suntik 15.000.-
-Pasang implant 30.000.-
-pasang IUD 50.000.-
- apusan papsmear 35.000.-
- hasil papsmear 75.000.-
2.tindakan luka
-Perawatan luka tanpa jahitan 10.000.-
- dengan 5 (lima) jahitan 30.000.-
-Penambahan setiap jahitan 5.000.-
-Incise 25.000.-
-Exisi 25.000.-

3.pelayanan khitanan 75.000.-


4.pertolongan persalinan normal di puskesmas

44
-tindakan oleh dokter 350.000.-
-tindakan oleh dokter dengan penyulit 500.000.-
-tindakan oleh bidan 200.000.-

g.tarif operasi kecil 50.000.-


h.Tarif pemakaian Ambulanc
-dalam kota <5 km ( Bensin oleh pemakai ) 75.000.-
-luar kota (jarak dihitung PP) Perkilometer ( bensin oleh
pemakai ) 4.500.-

3 Poliklini8k gigi
Tumpatan sementara/perawatan saraf gigi 15.000.-
Tumpatan amalgam/ART 25.000.-
Pencabutan gigi susu 15.000.-
Pencabutan gigi tetap 25.000.-
Pencabutan gigi dengan komplikasi/M3 50.000.-
Gigi M3 (molar) miring tanpa operasi 100.000.-
Pembersihan karang gigi 40.000.-
Uppper cullectomy 100.000.-

Dalam perjalanannya dan perubahan tingkat status BLUD, Pemimpin PPK-BLUD dapat
mengusulkan tarif layanan kepada Bupati melalui Sekretaris Daerah, selanjutnya ditetapkan
dengan peraturan Bupati dan disampaikan kepada pimpinan DPRD Kabupaten.

7.2 Pelaksanaan, Penatausahaan dan Pelaporan Keuangan

7.2.1 Dasar Pelaksanaan Anggaran


1. Sebagai dasar pelaksanaan anggaran adalah DPA-BLUD yang telah disetujui
oleh Sekretaris Daerah dan disahkan oleh PPKD.
2. DPA-BLUD yang telah disahkan PPKD menjadi dasar penarikan dana yang
bersumber dari APBD.
3. Kalau DPA-BLUD belum disahkan oleh PPKD, BLUD dapat melakukan
pengeluaran uang setinggi-tingginya sebesar angka DPA-BLUD tahun
sebelumnya.

45
4. Penarikan dana digunakan untuk belanja pegawai, belanja modal, barang
dan atau jasa, dilakukan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-
undangan yang berlaku.
5. DPA-BLUD menjadi lampiran perjanjian kinerja yang ditandatangani oleh
Bupati dengan Pemimpin BLUD dalam bentuk Perjanjian Kinerja.

7.2.2 Pengelolaan Kas


1. Transaksi penerimaan dan pengeluaran kas yang dananya bersumber dari
jasa layanan, hibah, hasil kerja sama dengan pihak lain, dan pendapatan
lain-lain yang sah dilaksanakan dengan rekening kas BLUD.
2. Rekening kas BLUD dibuka oleh Pemimpin BLUD pada Bank Umum (dalam
hal ini Bank Cabang Kabupaten Cianjur) untuk menampung seluruh
penerimaan pendapatan dan pembiayaan pengeluaran.

7.2.3 Pengelolaan Piutang dan Utang


1. BLUD dapat memberikan piutang sehubungan dengan penyerahan barang,
jasa dan atau transaksi yang berhubungan langsung maupun tidak langsung
dengan kegiatan BLUD.
2. Piutang dikelola dengan tertib, efisien, ekonomis, transparan, dan
bertanggung jawab serta dapat memberikan nilai tambah, sesuai dengan
prinsip bisnis yang sehat dan berdasarkan ketentuan peraturan perundang
undangan.
3. Penagihan piutang yang sulit ditagih dapat dilimpahkan penagihannya
kepada Bupati dengan dilampiri bukti-bukti yang valid dan sah.
4. Piutang dapat dihapus secara mutlak atau bersyarat oleh pejabat yang
berwenang yang nialinya ditetapkan secara berjenjang.
5. BLUD dapat melakukan pinjaman/utang sehubungan dengan kegiatan
operasional dan atau perikatan pinjaman dengan pihak lain dapat berupa
pinjaman/utang jangka pendek atau pinjaman/utang jangka panjang.
6. Pemanfaatan pinjaman/utang yang berasal dari perikatan pinjaman jangka
pendek hanya untuk biaya operasional termasuk keperluan menutup defisit
kas.
7. Pinjaman jangka panjang terlebih dahulu wajib mendapat persetujuan
Bupati. Pemanfaatan pinjaman/utang yang berasal dari perikatan pinjaman
jangka panjang hanya untuk pengeluaran investasi/modal.

46
8. Perikatan pinjaman dilakukan oleh pejabat yang berwenang secara
berjenjang berdasar nilai pinjaman diatur dengan peraturan Bupati.
9. Pembayaran kembali pinjaman/utang menjadi tanggung jawab BLUD.
10. Hak tagih pinjaman/utang BLUD menjadi kadaluwarsa setelah 5 tahun sejak
utang tersebut jatuh tempo, kecuali ditetapkan lain menurut undang
undang.
11. BLUD wajib membayar bunga dan pokok utang yang telah jatuh tempo.
12. Pemimpin BLUD dapat melakukan pelampuan pembayaran bunga dan pokok
sepanjang tidak melebihi nilai ambang batas yang telah ditetapkan dalam
RBA.

7.2.4 Investasi
1. BLUD dapat melakukan investasi janhka pendek dan jangka panjang
sepanjang member member manfaat bagi peningkatan pendapatan dan
peningkatan pelayanan kepada masyarakat serta tidak mengganggu
likuiditas keuangan BLUD.
2. Investasi jangka pendek merupakan investasi yang dapat segera dicairkan
dan dimaksudkan untuk dimiliki selama 1 bulan dan atau kurang dapat
dilakukan dengan pemanfaatan surplus kas jangka pendek, antara lain
deposito berjangka 1 sampai 12 bulan dan dapat diperpanjang secara
otomatis.
3. Hasil investasi merupakan pendapatan BLUD, dapat dipergunakan secara
langsung untuk membiayai pengeluaran sesuai RBA.

7.2.5 Pengadaan Barang dan Jasa


1. Pengadaan barang dan atau jasa pada BLUD dilaksanakan berdasarkan
ketentuan yang berlaku bagi pengadaan barang / jasa pemerintah.
2. BLUD dengan status penuh dapat diberikan fleksibilitas berupa pembebasan
sebagian atau seluruhnya dari ketentuan yang berlaku umum bagi
pengadaan barang dan atau jasa pemerintah apabila terdapat alasan
efektivitas dan atau efisiensi.
3. Fleksibilitas diberikan terhadap pengadaan barang dan atau jasa yang
sumber dananya berasal dari jasa layanan, hibah tidak terikat, hibah
kerjasama dengan pihak lain, dan lain-lain pendapatan BLUD yang sah.

47
7.2.6 Pengelolaan Barang
1. Barang inventaris milik BLUD dapat dihapus dan atau dialihkan kepada pihak
lain atas dasar pertimbangan ekonomis dengan cara dijual, ditukar dan atau
dihibahkan.
2. Hasil penjualan barang inventaris merupakan pendapatan BLUD.
3. BLUD tidak boleh mengalihkan dan atau menghapus aset tetap.
4. Tanah dan bangunan BLUD disertifikasikan atas nama Pemerintah Daerah.

7.2.7 Surplus dan Defisit Anggaran


1. Surplus anggaran BLUD merupakan selisih lebih antara realisasi pendapatan
dan realisasi biaya BLUD pada satu tahun anggaran.
2. Surplus anggaran BLUD dapat digunakan dalam tahun anggaran berikutnya
kecuali atas permintaan Bupati disetorkan sebagian atau seluruhnya ke kas
daerah dengan mempertimbangkan posisi likuiditas BLUD.
3. Defisit anggaran BLUD merupakan selisih kurang antara realisasi pendapatan
dengan realisasi biaya BLUD pada satu tahun anggaran.
4. Defisit anggaran BLUD dapat diajukan usulan pembayarannya pada tahun
anggaran berikutnya kepada PPKD.

7.2.8 Penatausahaan Pendapatan


1. Sumber pendapatan BLUD berasal dari jasa pendapatan, Hibah, Hasil
kerjasama dengan pihak ketiga (seperti PT. Askes), APBD, APBN, dan lain-lain
pendapatan yang sah.
2. Buku buku yang digunakan dalam melakukan penatausahaan pendapatan
adalah sebagai berikut :
a. Buku kas umum pendapatan.
b. Buku kas umum pembantu pendapatan.
c. Buku pembantu Bank pendapatan.
d. Buku pembantu rekapitulasi penerimaan harian.
e. Buku pembantu pengawasan piutang.

7.2.9 Laporan Pendapatan BLUD


1. Dilaporkan setiap Triwulan kepada Pejabat Pengelola Keuangan Daerah
(PPKD).

48
2. Laporan tersebut ditanda tangani oleh pimpinan BLUD dan diketahui oleh
PPKD.

7.2.10 Penatausahaan Belanja


1. Sumber penerimaan dari dana APBN dikelola terpisah dengan sumber
penerimaan APBD.
2. Dana dari APBD termuat dalam RKA dan DPA BLUD sebagai belanja sehingga
penggunaan dana tersebut menggunakan media SPD (Surat Penyediaan
Dana), SPP (Surat Permintaan Pembayaran), SPM (Surat Perintah
Membayar), dan SP2D (Surat Perintah Pencairan Dana).
3. Untuk mengelola belanja yang terdapat dalam DPA ditunjuk / ditetapkan
Bendahara pengeluaran.
4. Mekanisme pencairan dana APBD dalah sebagai berikut :
a. PPKD menerbitkan SPD.
b. PPTK/Bendahara pengeluaran mengajukan SPP kepada Kuasa Pengguna
anggaran.
c. Kuasa Pengguna Anggran menerbitkan SPM.
d. Bendahara mengajukan SPM kepada BUD (Bendahara Umum Daerah).
e. BUD menerbitkan SP2D.
5. Media media yang digunakan untuk melakukan penatausahaan atas dana
APBD adalah sebagai berikut :
a. Register SPD ( Surat Penyediaan Dana ).
b. Register SPP ( Surat Permintaan Pembayaran ).
c. Regsiter SPM ( Surat Perintah Membayar ).
d. Register SP2D ( Surat Perintah Pencairan Dana ).
6. Setelah pencatatan ke dalam media register, dana yang bersumber dari
APBD dan Pendapatan BLUD yang tertuang dalam DPA, Bendahara
pengeluaran menggunakan buku-buku seperti :
a. Buku kas umum (BKU) pengeluaran.
b. Buku kas umum (BKU) pengeluaran pembantu.
c. Buku pembantu Bank.
d. Buku pembantu panjar.
e. Buku pembantu PPN dan PPh.
f. Buku pembantu pengawasan anggaran per kegiatan.

49
7.2.11 Laporan Realisasi Belanja
1. Laporan ini dibuat dan dilaporkan setiap Triwulan.
2. Melaporkan belanja/pengeluaran yang sumbernya dari jasa layanan, hibah,
hasil kerja sama dan pendapatan lain yang sah.
3. Pimpinan BLUD membuat surat pernyataan tanggung jawab (SPTJ).

7.2.12 Akuntansi
1. Akuntansi dan Laporan Keuangan sesuai standar akuntansi keuangan (SAK)
dan standar akuntansi pemerintahan (SAP). Laporan keuangan BLUD berupa
:
a. Laporan Realisasi Anggaran / laporan operasional.
b. Neraca.
c. Laporan arus kas.
2. Catatan atas laporan keuangan.
3. Periode akuntansi BLUD meliputi masa 1 tahun, mulai 1 Januari sampai
dengan 31 Desember. Penyampaian laporan keuangan yang meliputi
laporan realisasi anggaran/ laporan operasional, laporan arus kas, catatan
atas laporan keuangan, dan laporan kinerja dilaksanakan dengan ketentuan
sebagai berikut :
a. Laporan triwulanan yang disampaikan paling lambat tanggal 15 setelah
triwulan berakhir.
b. Laporan semesteran yang disampaikan paling lambat tanggal 10 setelah
semester berakhir.
c. Laporan tahunan yang disampaikan paling lambat tanggal 20 setelah
tahun berakhir.
4. Laporan keuangan tahunan BLUD diaudit oleh auditor eksternal.

50
Contoh-contoh format laporan yang berkaitan dengan penatausahaan keuangan BLUD
adalah sebagai berikut :
1. Contoh Buku Kas Umum Pendapatan :
Nama PPK-BLUD :
Bulan :
No Urut Kode
Tgl Uraian Penerimaan Pengeluaran Saldo
Bukti Rekening
1 2 3 4 5 6 7 (6-5)

Jml

Mengetahui Tanggal,............
Pejabat Keuangan Bendahara Penerima

(Nama lengkap) (Nama lengkap)


NIP : NIP :

51
2. Contoh Buku Kas Umum Pembantu Pendapatan :

Nama PPK-BLUD :
Bulan :

Tgl No Urut Bukti Uraian Penerimaan Pengeluaran Saldo


1 2 3 4 5 6 (4-5)

Jml

Mengetahui Tanggal,............
Pejabat Keuangan Bendahara Penerima

(Nama lengkap) (Nama lengkap)


NIP : NIP :

52
3. Contoh Buku Bank Pembantu Pendapatan :

Nama PPK-BLUD :
Nama Bank :
Bulan :
Nomor Rekening :

Tgl No Urut Bukti Uraian Penerimaan Pengeluaran Saldo


1 2 3 4 5 6 (4-5)

Jml

Mengetahui Tanggal,............
Pejabat Keuangan Bendahara Penerima

(Nama lengkap) (Nama lengkap)


NIP : NIP :

53
4. Contoh Buku Pembantu Rekapitulasi Harian :

Nama PPK-BLUD :
Bulan :

Nama rincian objek Nama rincian objek &


No Urut Nama rincian objek &
Tgl & Kode Rekening : Kode Rekening :
Bukti Kode Rekening : __
__ __
1 2 3 4 5

Jml

Mengetahui Tanggal,............
Pejabat Keuangan Bendahara Penerima

(Nama lengkap) (Nama lengkap)


NIP : NIP :

54
5. Contoh Buku Pembantu Pengawasan Piutang :

Nama PPK-BLUD :
Bulan :

Pembayaran
Tgl No Debitur Uraian Jumlah
Tanggal Jumlah

Jml

Mengetahui Tanggal,............
Pejabat Keuangan Bendahara Penerima

(Nama lengkap) (Nama lengkap)


NIP : NIP :

55
6. Contoh Format Laporan Pendapatan PPK-BLUD :

Nama PPK-BLUD :
Triwulan :
Tahun :

ANGGARA REALISASI REALISASI


REALISASI
N S/D S/D LEBIH
NO URAIAN TRIWULAN
DALAM TRIWULAN TRIWULAN (KURANG)
INI
DPA LALU INI
Pendapatan BLUD
:
1. Jasa Layanan
2. Hibah
3. Hasil Kerja
Sama
4. Pendapatan
Lain yang
Sah
5. _________
6. _________

Jumlah

Mengetahui Tanggal,............
Pejabat Pengelola Keuangan Daerah Pemimpin PPK-BLUD

(Nama lengkap) (Nama lengkap)


NIP : NIP :

56
7. Contoh Register SPD (Surat Penyediaan Dana) :

Nama PPK-BLUD : ...............................


Jumlah Anggaran : ...............................
Setelah Perubahan : ............................... (-)

Naik/Turun : ...............................

Sisa Dana Yang Belum


Kumulatif
Tanggal No SPD Uraian Jumlah di
SPD
SPD kan

Mengetahui Yang Membuat


Pejabat Keuangan Bendahara Pengeluaran

(Nama lengkap) (Nama lengkap)


NIP : NIP :

57
8. Contoh Register SPP (Surat Permintaan Pembayaran) :

Nama PPK-BLUD : ...............................


Tahun Anggaran : ...............................

Jumlah SPP (Rp)

No Nomor LS
Tanggal Uaraian
urut SPP
UP GU TU Nihil Barang
Gaji
& Jasa

Jumlah

Mengetahui Yang Membuat


Pejabat Keuangan Bendahara Pengeluaran

(Nama lengkap) (Nama lengkap)


NIP : NIP :

58
9. Contoh Register SPM (Surat Perintah Membayar) :

Nama PPK-BLUD : ...............................


Tahun Anggaran : ...............................

Jumlah SPM (Rp)

No Nomor LS
Tanggal Uaraian
urut SPM
UP GU TU Nihil Barang
Gaji
& Jasa

Jumlah

Mengetahui Yang Membuat


Pejabat Keuangan Bendahara Pengeluaran

(Nama lengkap) (Nama lengkap)


NIP : NIP :

59
10. Contoh Register SP2D (Surat Perintah Pencairan Dana) :

Nama PPK-BLUD : ...............................


Tahun Anggaran : ...............................

Jumlah SP2D (Rp)

No Nomor LS
Tanggal Uaraian
urut SP2D
UP GU TU Nihil Barang
Gaji
& Jasa

Jumlah

Mengetahui Yang Membuat


Pejabat Keuangan Bendahara Pengeluaran

(Nama lengkap) (Nama lengkap)


NIP : NIP :

60
11. Contoh Buku Kas Umum Pengeluaran :

Nama PPK-BLUD :
Bulan :

No Penerimaan Pengeluaran Saldo


Tgl Uraian
Bukti (Rp) (Rp) (Rp)
1 2 3 4 5 6

Jumlah

Mengetahui Tanggal,.........................
Pejabat Keuangan Bendahara Pengeluaran

(Nama lengkap) (Nama lengkap)


NIP : NIP :

61
12. Contoh Buku Kas Umum Pengeluaran Pembantu :

Nama PPK-BLUD :
Bulan :

No Penerimaan Pengeluaran Saldo


Tgl Uraian
Bukti (Rp) (Rp) (Rp)
1 2 3 4 5 6

Jumlah

Mengetahui Tanggal,.........................
Pejabat Keuangan Bendahara Pengeluaran

(Nama lengkap) (Nama lengkap)


NIP : NIP :

62
13. Contoh Buku Pembantu Panjar :

Nama PPK-BLUD :
Bulan :

SALDO YG
TANGGAL/
NO PENERIMAAN PENGEMBALIAN BELUM
NO BUKU URAIAN
URUT (Rp) (Rp) DISETOR
KAS
(Rp)
1 2 3 4 5 6

Jumlah

Mengetahui Tanggal,.........................
Pejabat Keuangan Bendahara Pengeluaran

(Nama lengkap) (Nama lengkap)


NIP : NIP :

63
14. Contoh Buku Pembantu PPN dan PPh :

Nama PPK-BLUD :
Bulan :

TANGGAL
NO PENERIMAAN PENGELUARAN SALDO
NO. BUKU URAIAN
URUT (Rp) (Rp) (Rp)
KAS
1 2 3 4 5 6

Jumlah

Mengetahui Tanggal,.........................
Pejabat Keuangan Pembantu Bandaharawan

(Nama lengkap) (Nama lengkap)


NIP : NIP :

64
15. Contoh Buku Pembantu Pengendalian Anggaran Per Kegiatan :

Nama PPK-BLUD :
Nama Program :
Nama Kegiatan :
Bulan :

KODE REKENING
NO URAIAN
JUMLAH

I Jumlah pagu anggaran

II Jumlah pembayaran bulan .....


1.
2.
3.
4.
Dan seterusnya
Jumlah
Saldo pagu anggaran (I-II)
III Jumlah pembayaran bulan......
1.
2.
3.
4.
Dan seterusnya
Jumlah

Jumlah kumulatif (II+III)


IV
Saldo pagu anggaran (II-IV)

65
16. Contoh Format Laporan Pengeluaran Biaya PPK-BLUD :

Nama PPK-BLUD :
Triwulan :
Tahun :

REALISASI REALISASI
REALISASI LEBIH
URAIAN ANGGARAN S/D S/D
NO TRIWULAN (KURA
BELANJA DALAM DPA TRIWULAN TRIWULAN
INI NG)
LALU INI

Jumlah

Mengetahui Tanggal,............
Pejabat Pengelola Keuangan Daerah Pemimpin PPK-BLUD

(Nama lengkap) (Nama lengkap)


NIP :

66
17. Contoh Format Surat Pernyataan Tanggung Jawab (SPTJ)

PEMERINTAH KABUPATEN CIANJUR


DINAS KESEHATAN
PPK - BLUD PUSKESMAS CIPEUYEUM

JLN. Mareleng Desa Kertamukti Kecamatan Haurwangi Cianjur TELP. (0263) 322076

SURAT PERNYATAAN TANGGUNG JAWAB (SPTJ)

Sehubungan dengan pengeluaran biaya PPK-BLUD Puskesmas Cipeuyeum Tahun


......................... sebesar Rp ................
(.....................................................................................................), yang berasal dari pendapatan :
Jasa Layanan, Hibah, Hasil kerja sama dan Pendapatan lain-lain yang sah, adalah tanggung jawab
kami.

Pengeluaran biaya tersebut di atas telah dilaksanakan dan dikelola berdasarkan sistem
pengendalian intern yang memadai dalam kerangka pelaksanaan DPA, dan dibukukan sesuai
dengan Standar Akuntansi yang berlaku pada PPK-BLUD dan bukti bukti pengeluaran ada pada
kami.

Demikian surat pernyataan ini dibuat untuk mendapatkan pengesahan pengeluaran


biaya PPK-BLUD Puskesmas Cipeuyeum.

Tanggal,.................................
Pemimpin PPK-BLUD
Puskesmas Cipeuyeum

(Nama lengkap)
NIP

67
BAB VIII
KEBIJAKAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN
DAN LIMBAH

Tata kelola limbah dan lingkungan dibedakan menjadi 2 (dua), yaitu limbah non medis
dan limbah medis.

8.1 Tata Kelola Limbah Non Medis


Tata kelola limbah non medis merupakan pengelolaan limbah yang dihasilkan dari
aktivitas non medis baik organik maupun anorganik yang bersumber dari lingkungan,
pegawai, pengunjung, dan alat non medis. Hal ini bertujuan untuk meningkatkan
penampilan Puskesmas dan jejaringnya. Kegiatannya meliputi :
1. Pengadaan dan penataan tempat penampungan sementara (TPS) di tiap ruangan dan
tempat strategis lainnya (TPS I).
2. Mobilisasi harian ke TPS II (halaman Puskesmas).
3. Peningkatan kegiatan jumat bersih.
4. Pengangkutan limbah non medis oleh truk sampah DKP.

8.2 Tata Kelola Limbah Medis


Tata kelola limbah medis merupakan pengelolaan limbah yang dihasilkan dari
aktivitas medis (cair, padat, biologi, dan kimiawi) baik yang bersumber dari kegiatan medis
teknis atau alat penunjang medis. Tujuannya adalah untuk menghindari dampak yang
diakibatkan oleh limbah medis, baik terhadap petugas, pengunjung, lingkungan, dan
masyarakat. Kegiatannya meliputi :
1. Pengadaan dan penataan tempat penampungan sementara limbah medis, untuk
limbah padat dengan tempat penampungan khusus dan strategis, sedangkan tempat
penampungan limbah cair adalah septic tank.
2. Mobilisasi dari jejaring ke TPS Puskesmas minimal IX/minggu.
3. Mobilisasi/packing dari masing-masing ruang pelayanan ke TPS khusus tiap hari.
4. Mobilisasi ke tempat pemusnahan (incenerator) di RSUD Cianjur 1 X/minggu.

68
BAB IX
PENUTUP

Pola Tata Kelola Puskesmas Cipeuyeum ini merupakan peraturan internal Puskesmas
yang akan menerapkan PPK-BLUD yang dapat memberikan gambaran tentang struktur organisasi
Puskesmas Cipeuyeum, prosedur kerja, pengelompokan fungsi yang logis, pengelolaan SDM,
sistem akuntabilitas yang berbasis kinerja, kebijakan keuangan, dan kebijakan pengelolaan
lingkungan dan limbah.
Pola Tata Kelola Puskesmas Cipeuyeum diharapkan dapat dijadikan sebagai :
1. Salah satu persyaratan administratif untuk bahan usulan dalam menerapkan PPK-BLUD; dan
2. Bahan evaluasi bagi Tim Penilai dan Tim Pengawas PPK-BLUD Kabupaten Cianjur dalam
menentukan arah kebijakan kepada Unit Kerja yang akan menerapkan PPK-BLUD.

69

Anda mungkin juga menyukai