Anda di halaman 1dari 326

1

KATA PENGANTAR

Pada tahun pelajaran 2016/2017, Sekretariat Direktorat Jenderal


Pendidikan Dasar dan Menengah merilis Aplikasi Dapodik versi 2016. Pada
Versi Aplikasi Dapodik versi 2016 ini sudah menggabungkan 2 aplikasi yang
sebelumnya terpisah menjadi satu yaitu Dapodik SD-SMP-SLB dan Dapodik
SMA-SMK.

Pada awal rilis aplikasi Dapodik 2016 sudah diterbitkan panduan


penggunaan aplikasi Dapodik 2016 yang berisi panduan singkat. Untuk
Membantu memudahkan ekosistem pendataan dapodikdasmen dalam
melakukan sosialisasi, implementasi maka disusunlah seri panduan
Dapodikdasmen 18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi
2016. Buku ini memuat tahapan implementasi secara teknis penggunaan
aplikasi Dapodik 2016 mulai dari persiapan yang harus dilakukan oleh
sekolah, pra instalasi, Instalasi, , tahapan entri data, validasi dan
sinkronisasi.

Melalui buku ini, diharapkan hal-hal yang terkait dengan materi


Dapodikdasmen 2016 dapat dipelajari dan dipahami dengan mudah.
Penerbitan buku ini merupakan upaya strategis untuk memberikan
kemudahan dalam memberikan informasi yang luas kepada ekosistem
pendataan tentang penggunaan aplikasi Dapodik 2016 dalam bentuk seri
panduan dapodikdasmen.

Buku ini disadari masih belum sempurna, oleh karena itu, kami
mengharapkan masukan dan saran dari semua pihak untuk
penyempurnaan terhadap buku ini.

a.n Direktur Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah


Sekretaris Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan
Menengah

Dr. Thamrin Kasman


NIP 196011261988031001

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ........................................................................................................ i


DAFTAR ISI .................................................................................................................... i
BAB I ............................................................................................................................ 1
PENDAHULUAN ............................................................................................................ 1
1.1 LATAR BELAKANG ........................................................................................ 1
1.2 TUJUAN ....................................................................................................... 3
1.3 RUANG LINGKUP ......................................................................................... 4
BAB II PERSIAPAN SEKOLAH ........................................................................................ 1
2.1 Penjelasan Aplikasi ...................................................................................... 1
2.2 Pembentukan Tim Kerja Dapodik................................................................ 1
2.3 Spesifikasi Minimal Komputer (Hardware) ................................................. 5
2.4 Spesifikasi Minimal Software (Operating Sistem) ....................................... 5
BAB III INSTALASI APLIKASI DAPODIK VERSI 2016...................................................... 1
3.1 Setting Waktu pada Komputer.................................................................... 1
3.1.1. Program Pengamanan di non aktifkan ............................................. 3
3.1.2. Menyiapkan Kode Registrasi Dan Akun Dapodik (User dan
Pasword) 4
3.1.3. Perlakukan Untuk Sekolah Baru......................................................... 5
3.1.4. Download Aplikasi .............................................................................. 6
3.1.5. Generate Prefill ................................................................................... 7
3.2 Langkah Langkah Instalasi Aplikasi Dapodik Versi 2016 ........................ 10
3.3 Registrasi Aplikasi Dapodik Versi 2016 ..................................................... 16
3.3.1. Registrasi Off Line.................................................................................. 16
3.3.2. Registrasi On Line .................................................................................. 23
3.4 Un-Install Aplikasi Dapodik Versi 2016 ..................................................... 25
BAB IV PENGENALAN BERANDA APLIKASI ................................................................ 28
4.1. Tab Beranda .............................................................................................. 28
4.2. Validasi dan sinkronisasi ........................................................................... 30
BAB V PENGISIAN DATA PROFIL SEKOLAH ................................................................ 34

i
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

5.1 Profil Sekolah ............................................................................................. 34


5.1.1 Status Sekolah Negeri / Swasta ...................................................... 35
5.1.2 Bentuk Pendidikan ............................................................................ 35
5.2 Pengisian Data Identitas Sekolah .............................................................. 36
Data Lokasi Sekolah ........................................................................... 38
Data Pelengkap .................................................................................. 39
Kontak Sekolah .................................................................................. 40
5.3 DATA RINCI SEKOLAH ................................................................................ 41
Data Periodik ..................................................................................... 41
Sanitasi............................................................................................... 42
Sekolah Aman .................................................................................... 42
Blockgrant .......................................................................................... 43
Layanan Khusus ................................................................................. 46
Program Inklusi .................................................................................. 48
Yayasan .............................................................................................. 50
5.4 Data Rinci Sekolah untuk SMA .................................................................. 51
5.4.1 Program Pengajaran Dilayani [SMA] ........................................................ 51
5.4.2 Akreditasi [SMA] ....................................................................................... 53
5.5 Data Rinci Sekolah untuk SMK................................................................... 54
Paket Keahlian Dilayani [SMK]........................................................... 54
Input Data Pendaftar [SMK] .............................................................. 60
Relasi Dunia Usaha & Industri [SMK]................................................. 60
Unit Produksi [SMK] .......................................................................... 61
Mou Kerjasama [SMK] ....................................................................... 62
Unit Produksi Kerjasama [SMK] ........................................................ 63
Data Prakrin/ Teaching Factory, Anggota, Serta Pembimbing Prakrin
[SMK] 64
MoU Kerjasama Paket Keahlian [SMK].............................................. 66
Akreditasi [SMK] ................................................................................ 67

ii
BAB VI PENGISIAN DATA SARANA DAN PRASARANA ............................................... 68
6.1 .TAB SARPRAS ............................................................................................ 68
6.2. Input Kondisi Prasarana ................................................................................. 70
6.3.Salin Data Periodik .......................................................................................... 71
6.3.1 Hapus Buku .................................................................................................. 73
6.4.Data Pelengkap Sarana ................................................................................... 73
BAB VIII PENGISIAN DATA PESERTA DIDIK ................................................................ 96
8.1 TAMBAH PESERTA DIDIK BARU ................................................................. 96
8.2 REGISTRASI DATA PESERTA DIDIK BARU. ................................................ 104
8.3 REGISTRASI KELUAR PESERTA DIDIK ....................................................... 106
8.4 Tarik Peserta Didik .................................................................................. 108
BAB IX PENGISIAN DATA ROMBONGAN BELAJAR ................................................... 112
9.1 Tabel Rombongan Belajar SD SMP - SLB .............................................. 112
9.2 Penambahan Rombongan SMA - SMK .................................................... 122
9.3 Toolbar Tab Rombongan Belajar ............................................................. 124
9.4 Tata Cara Penambahan Anggota Rombel ............................................... 126
BAB X PROSES LANJUTAN SEMESTER, KENAIKAN KELAS DAN KELULUSAN ............ 131
10.1. Proses Lanjutan Semester ................................................................... 131
10.2. Proses Kenaikan Kelas ......................................................................... 138
10.3. Proses Kelulusan Siswa ....................................................................... 145
BAB XI PENGISIAN DATA DAPODIK 2016 MELALUI JARINGAN ............................... 147
11.1 . Penggunaan Jaringan Komputer ........................................................... 147
11.2 . Pengisian Data dengan Menggunakan Kabel dan Switch Hub .............. 150
11.3 Dengan Menggunakan Wireless Access point ........................................ 152
11.4 Dengan Menggunakan Koneksi Peer To Peer / AD-Hoc ......................... 152
11.5 Dengan memanfaatan Tethering smartphone ....................................... 156
11.6 Membuat Webserver DAPODIK 2016 dengan PC Lokal yang memiliki IP
Public / Fitur Forwarding IP................................................................................. 159
11.7 Menggunakan Software Portable ........................................................... 167
BAB XII LAYANAN HELPDESK DAPODIK 2016 ......................................................... 173
BAB XIII PORTAL WEB DAPODIKDASMEN 2016 ...................................................... 184
13.1 Penjelasan Menu Web Dapodik 2016: .................................................... 184
13.2 Penjelasan Fitur-fitur pendukung portal Web Dapodikdasmen 2016 .... 192
iii
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

BAB XIV ENTRI DATA PEMBELAJARAN SD ................................................................ 193


14.1. Prosedur Pengisian Pembelajaran Kurikulum SD KTSP 2006 ..............193
14.2. Prosedur Pengisian Pembelajaran Kurikulum SD K-13 ........................200
BAB XV ENTRI DATA PEMBELAJARAN SMP .............................................................. 208
15.1. Prosedur Pengisian Pembelajaran Kurikulum SMP KTSP 2006 ...........208
15.2 Prosedur Pengisian Pembelajaran Kurikulum SMP 2013 ........................216
BAB XVI ENTRI DATA PEMBELAJARAN SLB .............................................................. 226
16.1 Pemilihan Kurikulum SLB .........................................................................226
16.2 Struktur Kurikulum Pendidikan Khusus ...................................................227
16.3 Prosedur Input data Pembelajaran SLB ...................................................233
BAB XVII ENTRI DATA PEMBELAJARAN SMA ............................................................ 238
17.1 Pembelajaran SMA ..................................................................................238
17.2 Aturan Entri Pembelajaran Kurikulum SMA KTSP 2006 ..........................241
17.3 Prosedur Entri Pembelajaran Kurikulum SMA KTSP 2006 .......................245
17.4 Prosedur Entri Pembelajaran Kurikulum SMA 2013 ...............................252
17.5 Prosedur Ubah Kelompok Mapel ............................................................268
BAB XVIII ENTRI DATA PEMBELAJARAN SMK ........................................................... 270
18.1 Pemilihan Program / Paket Keahlian ( Khusus SMK ) ..............................270
18.2 Pemilihan Kurikulum...............................................................................271
18.3 Penambahan Rombongan Belajar Baru ..................................................275
18.4 Toolbar Tab Rombongan Belajar .............................................................277
18.5 Tata cara penambahan anggota rombel .................................................278
18.6 Pembelajaran ( SMK ) ..............................................................................282
18.7 Entri data Pembelajaran (KURIKULUM SMK 2006) .................................289
18.8 Entri data pembelajaran ( Kurikulum SMK 2013) ....................................298
18.9 Entri data Pembelajaran Pendampingan (Produktif) ..............................302
18.10 Ubah Kelompok Mapel ........................................................................305

iv
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG

Berdasarkan Peraturan Menteri Pendidikan Dan Kebudayaan nomor 79


Tahun 2015 tentang Data Pokok Pendidikan, Sekretariat Direktorat Jenderal
Pendidikan Dasar Dan Menengah memiliki kewenangan tambahan untuk
merancang prosedur pengumpulan data, melakukan sosialisasi dan
membangun sistem pengumpulan dan penyimpanan data yang cepat dan
efisien serta mengkoordinir pengumpulan semua data pokok pendidikan
dari satuan pendidikan/sekolah yang berada dibawah pembinaan masing-
masing Direktorat Jenderal. Pengumpulan data pokok pendidikan yang
dimaksud yaitu meliputi pengumpulan, pengolahan, dan penyajian data
dan informasi pembelajaran, sarana dan prasarana, kelembagaan, dan
peserta didik jenjang pendidikan dasar (SD, SMP, SLB) dan jenjang
pendidikan menengah atau kesetaraan Sekolah Menengah Atas (SMA,
SMK).

Oleh karena itu telah dirancang dan dikembangkan mekanisme pendataan


yang mengikat seluruh unit kerja terkait, sehingga terjadi integrasi
menyeluruh atas aktivitas pendataan di lingkungan Direktorat Jenderal
Pendidikan Dasar Dan Menengah. Upaya untuk mewujudkan pendataan
yang terintegrasi ini dilakukan dengan membangun mekanisme dan
aplikasi pendataan melalui satu pintu. Sistem pendataan berbasis teknologi
infromasi yang dibangun oleh Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar Dan
Menengah diberi nama Sistem Data Pokok Pendidikan atau disingkat
Dapodik.
Seiring dengan diterbitkannya Peraturan Menteri Pendidikan Dan
Kebudayaan nomor 11 tahun 2015 tentang Organisasi Dan Tata Kerja
Kementerian Pendidikan Dan Kebudayaan dimana terjadi penyatuan
Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan Direktorat Jenderal Pendidikan
Menengah. Konsekuensi dari penyatuan organisasi ini tentunya berdampak
pada penyatuan program-program didalamnya, salah satunya adalah
program pendataan Dapodik. Jika sebelumnya dikenal dengan Dapodikdas
untuk jenjang SD/SMP/SLB dan Dapodik 2016 untuk SMA/SMK, maka
selanjutnya disatukan dengan nama Dapodikdasmen. Penyatuan program
pendataan Dapodik dilingkungan Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar Dan
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Menengah dilakukan secara bertahap, dimulai dengan penyatuan pada


Aplikasi Dapodik (front end). Jika sebelumnya dikenal ada Aplikasi Dapodik
SD/SMP/SLB dan Aplikasi Dapodik SMA/SMK, maka kemudian disatukan
dengan dirilisnya Aplikasi Dapodik 2016 yang dapat digunakan di jenjang
SD, SMP, SLB, SMA dan SMK.
Pendataan dengan aplikasi Dapodik 2016 ini wajib dilakukan oleh seluruh
satuan pendidikan dibawah Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar Dan
Menengah, sebagaimana tertuang didalam Peraturan Menteri Pendidikan
Dan Kebudayaan nomor 79 Tahun 2015 tentang Data Pokok Pendidikan.
Sistem pendataan Dapodik terintegrasi dengan mekanisme penerbitan
NISN (VervalPD) dan penjaringan data UN, dan juga mekanisme penerbitan
NUPTK (VervalPTK) dan juga dengan sistem transaksi di Direktorat Jenderal
Guru Dan Tenaga Kependidikan (Dirjen GTK) terkait penerbitan SK
tunjangan. Sesuai dengan kebijakan bahwa data dari Dapodik ini juga
dikaitkan dan menjadi prasyarat dalam pencairan berbagai dana bantuan
untuk sekolah, diantaranya untuk dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS),
Program Indonesia Pintar(PIP).
Aplikasi Dapodik secara umum digunakan untuk mendata 4 (empat) entitas
data pokok pendidikan, yaitu: Data Identitas sekolah dan sarana, Data
Pendidik dan Tenaga Kependidikan (PTK), dan Data Peserta Didik (PD) Serta
Substansi Pendidikan. Data-data pada Aplikasi Dapodik bersifat individu,
maka ke empat entitas data pokok pendidikan tersebut harus diisikan
dengan lengkap dan terperinci mencakup semua atributnya. Maka didalam
Aplikasi Dapodik disediakan menu-menu yang mengakomodir semua
entitas data pokok pendidikan beserta prosedur transaksional secara
periodikal. Untuk mendukung implementasi Dapodik agar berjalan dengan
baik, maka Sekretariat Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar Dan Menengah
menerbitkan 18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016 ini.
Buku ini dapat menjadi panduan sekolah dalam implementasi pendataan
Dapodik 2016, dan menjadi pedoman bagi petugas operator sekolah dalam
melaksanakan peran dan tugasnya dalam input data dan operasional
Aplikasi Dapodik 2016.

2
1.2 TUJUAN

Sesuai dengan kebijakannya, bahwa pendataan Dapodik diwajibkan bagi


semua sekolah jenjang pendidikan dasar dan menengah di seluruh
Indonesia. Dengan cakupan secara nasional dan jumlah user yaitu sekolah
yang sangat banyak maka perlu upaya yang terencana dan terpadu didalam
melakukan sosialisasi dan edukasi agar pendataan Dapodik dapat
dijalankan dengan baik. Dalam rangka melakukan sosialisasi dan edukasi,
Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar Dan Menengah telah melakukan
berbagai bentuk event berupa pelatihan/workshop Aplikasi Dapodik 2016
kepada sekolah maupun Dinas Pendidikan. Buku 18 Langkah Jitu
Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016 ini akan mendukung dan lebih
meningkatkan efektifitas upaya sosialisasi dan edukasi Aplikasi Dapodik.
Namun dengan jumlah sekolah yang sangat besar dan jangkauan yang
sangat luas, maka tidak memungkinkan seluruh sekolah tersebut
mendapatkan kesempatan untuk mengikuti pelatihan/workshop. Bagi
sekolah yang belum mendapatkan kesempatan untuk diberikan pelatihan,
maka 18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016 ini dapat
menjadi sarana untuk belajar dan melakukan implementasi Dapodik di SD,
SMP, SLB, SMA,dan SMK.
Data-data sekolah yang dikumpulkan lewat Aplikasi Dapodik 2016 bersifat
Individual, artinya data-datanya akan sangat rinci dan lengkap. Dan
sekaligus bersifat transaksional, artinya datanya dinamis yaitu terus
menerus mengalami perubahan sesuai dengan transaksi akademik yang
berlangsung. Disisi lain kemampuan/skill dari operator sekolah sangat
beragam dan dukungan infrastruktur sekolah juga beragam. Buku 18
Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016 ini dapat menjadi
panduan dan pedoman untuk melakukan proses teknis input data,
operasional menu-menu dan menjawab masalah-masalah teknis yang
muncul. Maka diharapkan dengan adanya Buku 18 Langkah Jitu
Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016 ini akan memudahkan sekolah
dalam implementasi Dapodik dengan ditandai data-datanya lengkap dan
valid.

3
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

1.3 RUANG LINGKUP

Dalam implementasi konsep pendataan satu pintu, Aplikasi Dapodik


2016 akan menjadi bagian dari suatu mata rantai sistem yang besar
dimana akan terhubung dan terintegrasi dengan banyak sistem dari
Unit-unit di Kemdikbud lainnya. Buku 18 Langkah Jitu Menjalankan
Aplikasi Dapodik versi 2016 ini memuat panduan/tutorial langkah-
langkah teknis dalam mempersiapkan dan mengoperasionalkann
Aplikasi Dapodik 2016, didalamnya juga memuat penjelasan
keterkaitan dengan aplikasi/program lainnya tetapi tidak menjabarkan
teknis operasional aplikasi atau program lain yang
terhubung/terintegrasi.
Data-data yang dimasukkan ke dalam Aplikasi Dapodik 2016 akan
menjadi input bagi sistem-sistem lain yang terhubung/terintegrasi,
dimana data-data tersebut akan dianalisis dan menjadi dasar dalam
pengambilan kebijakan sesuai dengan fungsi masing-masing sistem
tersebut. Buku 18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi
2016 memberikan tutorial mengenai tata cara input data dan
operasional transaksional menggunakan menu-menu yang ada
didalam aplikasi. Maka pembahasan dalam buku ini menitik beratkan
pada hal-hal yang bersifat teknis dan tidak memberikan penjelasan-
penjelasan terkait kebijakan.

4
BAB II
PERSIAPAN SEKOLAH

2.1 Penjelasan Aplikasi

Aplikasi Dapodik 2016 merupakan Penyatuan Aplikasi Pendataan di


lingkungan Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar Dan Menengah
(Dapodikdas dan Dapodikmen) dengan arah requirement sistem lebih besar
(penyatuan database, user interface dan sinkronisasi). Data prefill adalah
hasil generate/package dari data di server Dapodik yang merupakan data
profil sekolah dan data hasil sinkronisasi dari versi-versi sebelumnya .
Jika Sekolah sudah mengisikan data pada aplikasi dan melakukan
sinkronisasi ke server manajemen dapodikdasmen maka pada saat diunduh
file prefill Sekolah berisi semua data yang telah diisikan dan disinkronisasi
sebelumnya dan selanjutnya dapat melakukan ubah/update data. Untuk
tahapan sekolah baru berdiri dan belum pernah melakukan proses entri
data, maka pada buku ini juga akan di jelaskan tahapan yang akan
dilakukan oleh operator sekolah.
Pada setiap sekolah disarankan bahwa aplikasi Dapodik 2016 hanya
diinstall pada satu komputer (server) saja. Secara teknis Input data dapat
dilakukan secara bersamaan dari beberapa komputer dalam konfigurasi
Client Server.

2.2 Pembentukan Tim Kerja Dapodik

Mengingat proses implementasi pendataan Dapodik di lingkungan sekolah


mencakup semua bagian dan untuk mendapatkan data yang lengkap dan
valid dibutuhkan beberapa persiapan, mulai pengumpulan data data,
persiapan hardware dan software, sosialisasi ke warga sekolah dan
sebagainya, maka perlu untuk dibentuk TIM Pendataan aplikasi Dapodik
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

agar pembagian tugas dan tanggung jawab menjadi jelas. Berikut ini adalah
contoh ruang lingkup koordinasi tim pendataan Dapodik di sekolah :

Gambar 1 Contoh Koordinasi TIM Pendataan di Sekolah


Adapun pembagian tugas dan tanggung jawab pada tim pendataan
Dapodik adalah sebagai berikut:
Kepala Sekolah :

Bertanggung jawab terhadap pendataan Dapodik yang ada di sekolah


Melakukan Sosialisasi aplikasi Dapodik dan kebijakan pendataan data
pokok pendidikan ke warga sekolah
Berkomitmen dan mendukung implementasi Aplikasi Dapodik di
sekolah
Mengawasi operator sekolah dalam pengisian Aplikasi Dapodik
Menginstruksikan kepada Wakil Kepala Sekolah yang terkait untuk
membantu / memudahkan informasi yang dibutuhkan oleh operator
sekolah berkaitan dengan data profil sekolah, Sarpras, GTK, Peserta
Didik dan Substansi Pembelajaran
Menghimbau kepada GTK setelah melakukan proses PBM untuk
mengisi formulir individual GTK dan mengecek kebenaran dan
kelengkapan data individu yang dientri oleh operator Dapodik
Menghimbau pada Peserta Didik untuk mengisi formulir Peserta Didik
dimana formulir diserahkan kepada orang tua untuk diisi secara
lengkap

2
Kepala Tata Usaha atau Administrasi Sekolah :

Membantu Kepala Sekolah untuk memastikan pendataan Dapodik


yang ada di sekolah berjalan dengan baik
Membantu Kepala Sekolah menyiapkan administrasi sosialisasi aplikasi
Dapodik dan kebijakan pendataan data pokok pendidikan ke warga
sekolah
Membantu Kepala Sekolah mengawasi Operator sekolah dalam
pengisian Aplikasi Dapodik
Menyiapkan dan menggandakan formulir pendataan Dapodik baik
untuk profil sekolah, GTK dan Peserta Didik
Membantu Kepala Sekolah dalam menerbitkan SK Penugasan TIM
pendataan Dapodik
Membantu Kepala Sekolah dalam merencanakan kegiatan update data
Dapodik ke Server pusat.

Operator Sekolah 1 [Entri Data] :

Melakukan Instalasi Aplikasi Dapodik di Komputer/laptop Sekolah


Mengentri data sesuai dengan data yang terisi di formulir pendataan
Melakukan sinkronisasi data ke server melalui Aplikasi Dapodik
Melakukan Verifikasi dan Validasi data pokok pendidikan ke PDSPK
Melakukan koordinasi dan konsultasi pada Kepala Sekolah berkaitan
data-data yang sudah dilakukakan sinkronisasi ke server pusat

Operator Sekolah 2 [Admin Data/Teknis] :


Menyiapkan jaringan untuk Client Server agar dapat dilakukan entri
data secara bersama-sama
Membantu entri data sesuai dengan data yang terisi di formulir
pendataan.

Dalam pembuatan Tim kerja Dapodik ini Kepala Sekolah perlu menerbitkan
Surat Tugas atau Surat Keputusan pembentukan TIM kerja Dapodik.
Penerbitan Surat Tugas atau Surat Keputusan ini di perlukan sebagai bekal
Tim pengelola data Dapodik dalam bekerja secara berkelanjutan dan
menjadi jelas tugas, tanggungjawab beserta hak-haknya selama bertugas
menjalankan Aplikasi Dapodik.

3
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Kepala Sekolah diharapkan menerbitkan SK penugasan kepada GTK yang


ditunjuk menjadi operator dapodik di sekolah. Dimana dengan SK tersebut
operator dapodik dapat mendaftar dan mengaktifkan akun ke Pusat Data
dan Statistik Pendidikan dan Kebudayaan (PDSPK) melalui laman:
http://sdm.data.kemdikbud.go.id/ . Dan dengan akun tersebut nantinya
operator dapodik dapat menggunakannnya untuk dapat melakukan
verifikasi dan validasi data pokok pendidikan, yaitu Verifikasi Validasi
Satuan Pendidikan (vervalSP), Verifikasi Validasi Peserta Didik (VervalPD),
dan Verifikasi Validasi Pendidik dan Tenaga Kependidikan (VervalPTK).
Surat Tugas atau Surat Keputusan juga di perlukan sebagai legalitas Tim
kerja Dapodik dalam kaitannya proses permintaan data-data ke semua
bagian di sekolah, dengan adanya Surat Tugas atau Surat Keputusan ini
maka menjadi dasar untuk secara sah Tim kerja Dapodik diperbolehkan
untuk meminta data-data yang diperlukan guna di masukkan ke Aplikasi
Dapodik.
Tim kerja Dapodik sebagai pengelola data di sekolah sangat membutuhkan
bantuan dan dukungan dari semua bagian di sekolah dalam penyiapan
data-data awal, operasional maupun proses pemuthakhiran data Dapodik.
Terlebih lagi dalam proses melengkapi, verifikasi dan validasi data yang
akan digunakan untuk transaksional, seperti data siswa untuk kepentingan
BOS, PIP, UN kemudian data GTK untuk kepentingan tunjangan dan lain
sebagainya.

Perlakuan untuk Operator Baru (pergantian operator):

1. Terbitkan SK sebagai Operator Dapodik


2. Operator mendaftarkan diri pada laman :
http://sdm.data.kemdikbud.go.id/ dengan melampirkan SK.
3. Melaporkan ke KKDATADIK Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota
untuk keperluan:
a) meminta Kode Registrasi (reset kode registrasi jika diperlukan).
b) Minta diaktifkan akun (user dan password) untuk Operator
Baru.
c) Minta me-non aktifkan akun dari operator lama.

4
2.3 Spesifikasi Minimal Komputer (Hardware)

Untuk dapat menjalankan aplikasi Dapodik 2016, spesifikasi perangkat


keras yang diperlukan adalah:
1. Processor minimal Pentium Core Duo
2. Memory minimal 2 GB
3. Storage tersisa minimal 400 MegaByte
4. CD/DVD drive jika instalasi melalui media CD/DVD
5. Layar Monitor dengan resolusi minimal 1024 x 768
2.4 Spesifikasi Minimal Software (Operating Sistem)

Untuk menjalankan aplikasi Dapodik 2016, spesifikasi perangkat lunak


yang diperlukan adalah:
Operating Sistem
1. Windows XP SP 3
2. Windows Vista
3. Windows 7 32 & 64 Bit
4. Windows 8 32 & 64 Bit
5. Windows 8.1 32 & 64 Bit
6. Windows 10 32 & 64 Bit
Browser : Google Chrome (Sangat Disarankan dan Bersih dari plugins-
plugins)

5
BAB III
INSTALASI APLIKASI DAPODIK VERSI 2016

3.1 Setting Waktu pada Komputer

Langkah awal sebelum melakukan installasi Aplikasi Dapodik versi 2016,


ada beberapa konfigurasi/setting yang perlu dilakukan pada komputer.
Diawali dengan melakukan setting time zone, maka dipersilahkan
melakukan konfigurasi waktu pada PC atau Laptop. Ikuti langkah berikut ini:
1. Klik waktu yang berada pada taskbar, kemudian pilih Change date and
time settings.

Gambar 3.1. Change date and time settings


2. Maka akan muncul gambar dibawah ini, klik pada Change date and
time.

Gambar 2.2. Date time pada control panel


3. Tampil jendela Date and time settings seperti gambar dibawah ini,
silahkan update sesuaikan dengan waktu saat ini. Kemudian Klik OK.
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 3.3. Date and Time Setting


4. Selanjutnya sesuaikan Zona waktu dengan klik pada Change time zone
sebagaimana gambar dibawah ini.

Gambar 3.4. Mengganti timezone


5. Sesuaikan dengan zona waktu setempat. Contoh untuk Indonesia bagian
barat pilih zona waktu Jakarta seperti gambar dibawah ini.

2
Gambar 3.5. Pilih (UTC+07:00) Bangkok, Hanoi, Jakarta

3.1.1. Program Pengamanan di non aktifkan


Agar proses installasi aplikasi Dapodik versi 2016 dapat berjalan dengan baik maka
beberapa program pengamanan perlu untuk di non aktifkan terlebih dahulu atau
bahkan di remove :
Deep Freeze : harus di non aktifkan
Antivirus yang membuat service database tidak berjalan sebagaimana
seharusnya misalnya Avast, Avira, Symantec, Antivir harus dinon aktifkan
atau diremove
Windows Firewall di non aktifkan jika ingin menggunakan entri data
dengan menggunakan jaringan. Cara menonaktifkan adalah :

Gambar 3.6 Pengaturan Firewall

3
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

3.1.2. Menyiapkan Kode Registrasi Dan Akun Dapodik (User dan


Pasword)

Kode registrasi adalah kunci untuk dapat menggunakan Aplikasi Dapodik


versi 2016 . Kode registrasi diterbitkan oleh Admin Dapodikdasmen di
Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar Dan Menengah bagi sekolah yang
telah terdaftar di PDSPK dan memiliki NPSN. Pada Dapodik 2016 selain
Kode Registrasi, maka untuk dapat melakukan installasi, registrasi dan
menjalankan aplikasi juga diperlukan akun aktif berupa user dan password.
Kode Registrasi dan akun (user dan password) untuk SD, SMP, SLB, SMA,
dan SMK dapat diminta ke KKDATADIK Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota.
Khusus untuk SMA dan SMK, Kode Registrasi juga dapat diambil oleh
sekolah dengan cara login ke http://sdm.data.kemdikbud.go.id.
Untuk SMA dan SMK yang akan mengambil Kode Registrasi melalui laman:
http://sdm.data.kemdikbud.go.id, maka langkahnya adalah setelah login
berhasil selanjutnya klik profil di bawah account email yang tampil
sebelah kanan. Untuk melihat kode registrasi, klik Kode registrasi,
perhatikan gambar berikut:

Gambar 3.7. alur melihat kode registrasi Sekolah


Pastikan bahwa kode registrasi dana kun (user dan password) yang telah
dimiliki sekolah tersimpan dan tercatat dengan baik serta tidak
membagi/memberitahukan kode registrasi serta akun (user dan password)
ini pada pihak yang tidak berkepentingan, jadi kode sifatnya RAHASIA.

4
3.1.3. Perlakukan Untuk Sekolah Baru
Untuk sekolah baru yang belum pernah menjalankan Aplikasi Dapodik
sebelumnya, maka tahapan yang harus dilakukan adalah sebagai berikut :
1. Terbitkan SK untuk Operator Dapodik
2. Operator Dapodik mendaftarkan diri pada laman :
http://sdm.data.kemdikbud.go.id/ dengan melampirkan SK.
3. Melaporkan ke KKDATADIK Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota untuk
keperluan:
a) Meminta Kode Registrasi.
b) Minta diaktifkan akun (user dan password) untuk Operator
Dapodik.
c) Meminta untuk memasukkan data PTK baru (dengan membawa
surat permohonan dari Kepala Sekolah), proses teknis untuk
memasukkan data PTK baru ini dijelaskan pada bagian lain Buku
Panduan ini.
4. Selanjutnya menggunakan akun yang telah di aktifkan oleh
KKDATDIK Dinas Pendidikan, Operator Dapodik mengakses
manajemen Dapodikdasmen pada laman:
http://dapo.dikdasmen.kemdikbud.go.id/ untuk melakukan:
a) Tarik data PTK secara on line, untuk PTK yang mutasi dari sekolah
lain atau PTK yang mengajar di sekolah lain dan akan mengajar
juga di sekolah baru (teknis proses Tarik PTK on line di jelaskan
pada bagian lain di Buku Panduan ini).
b) Tarik data Peserta Didik secara on line (penjelasan dan teknis
penarikan data peserta didik secara on line dijelaskan pada
bagian lain Buku Panduan ini).
5. Setelah semua proses diatas dilakukan, maka Operator Dapodik
sekolah baru dapat mendownload Aplikasi Dapodik, melakukan
Installasi dan melakukan registrasi baik secara on line Maupun off
line.

Untuk sekolah baru, yang baru akan mulai menjalankan Aplikasi


Dapodik 2016 pertama kali, WAJIB untuk melakukan tahapan proses
seperti penjelasan diatas. Setalah semua proses diatas dilalui baru
kemudian dilanjutkan mengisikan data-data yang lainnya sesuai
urutan dan petunjuk di Buku Panduan ini.

5
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

3.1.4. Download Aplikasi


Aplikasi Dapodik versi 2016 menyediakan 2 file setiap release yaitu Full
Installer dan Updater. Full Installer yang di download apabila operator
sekolah belum pernah sama sekali memiliki aplikasi Dapodik versi 2016
pada PC (Personal Computer) atau Laptop, atau memang versi baru yang
merupakan hasil perbaikan dan pengembangan yang mengharuskan untuk
diinstal ulang. Menggunakan aplikasi Full Installer juga berlaku jika sudah
pernah menginstall aplikasi, tetapi karena suatu sebab harus dilakukan
install ulang aplikasi Dapodik versi 2016. Sedangkan file Updater adalah
apabila operator sekolah misalnya sudah memiliki dan menginstall aplikasi
versi Dapodik 2016a, maka untuk meningkatkan versi ke 2016b cukup yang
di Download adalah Updater 2016b.
Untuk mendownload Aplikasi Dapodik versi 2016 lakukan langkah sebagai
berikut :
1. Jalankan Browser Mozilla firefox atau Google Chrome dan pada address
bar ketikkan www.dapo.dikdasmen.kemdikbud.go.id .
2. Tunggu beberapa saat dan akan tampil manajemen pendataan
Dapodikdasmen sebagai berikut :

Gambar 3.8. laman manajemen Pendataan


3. Klik menu Download dan Klik Unduh Installer Aplikasi Dapodik versi
terbaru 2016b seperti dibawah ini :

6
Gambar 3.9. Download Full Installer

3.1.5. Generate Prefill


Generate prefill dilakukan apabila Operator Dapodik memilih melakukan
Registrasi secara OFF LINE. Dalam hal ini sekolah akan melakukan installasi
aplikasi baru pada Laptop/komputer server yang ada di sekolah, atau install
pada komputer yang sama apabila aplikasi Dapodik versi 2016 sudah di un-
install sebelumnya (install ulang). File prefill adalah hasil dari generate data
terakhir sekolah yang telah dilakukan pengiriman data melalui proses
sinkronisasi, jadi prefill juga menjadi salah satu media backup data sekolah
yang berada di server Dapodikdasmen pusat. Untuk melakukan generate
file prefill dan mendownloadnya, lakukan langkah-langkah berikut ini:

1. Jalankan Browser Mozilla firefox atau Google Chrome dan pada address
bar ketikkan www.dapo.dikdasmen.kemdikbud.go.id .
2. Tunggu beberapa saat dan akan tampil laman manajemen pendataan
Dapodikdasmen sebagai berikut :

Gambar 3.10. laman manajemen Pendataan

7
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

3. Klik Menu Unduhan dan klik Data Prefillseperti dibawah ini :

Gambar 3.11. Data prefill

4. Kemudian untuk mengunduh file prefill akan diarahkan untuk


mengikuti link yang tersedia, silahkan klik pada link:
http://sync.dikmen.kemdikbud.go.id/prefill_dikdasmen/generate_prefill
.php
5. Selanjutnya tampil jendela sebagai berikut :

Gambar 3.12. Generate prefill


6. Piih salah satu jenjang sekolah disesuaikan dengan jenjang masing-
masing sekolah, lalu ketikkan Username dan Password yang sudah
terdaftar di http://sdm.data.kemdikbud.go.id) lalu masukkan kode
registrasi (sesuai dengan yang tampil di http://sdm.data.kemdikbud.go.id)
dengan benar, cermati angka dan hurufnya. Dan setelah kode registrasi
dimasukkan klik Generate maka hasilnya sebagai berikut :

8
Gambar 3.13. Hasil Generate prefill

7. Klik Download , selanjutnya tampil pop up dan Save File maka proses
unduh hasil Generate prefill berlangsung dan tunggu beberapa saat.

Gambar 3.14. Penyimpanan file data prefill


8. Hasil unduhan File Prefill dapat dilihat pada folder Download, maka file
data prefill akan tampil seperti dibawah ini :

Gambar 3.15. Hasil Penyimpanan file data prefill di folder Download

9
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

3.2 Langkah Langkah Instalasi Aplikasi Dapodik Versi 2016

Setelah semua tahapan persiapan instalasi dilakukan yaitu mulai dari


setting date time, Time zone, menonaktifkan antivirus, dan seterusnya
maka langkah selanjutnya adalah melakukan installasi dengan menjalanan
file full installer yang telah di Download, pada panduan ini menggunakan
versi Dapodik 2016b. Instalasi Aplikasi Dapodik versi 2016 ini dilakukan di
PC/laptop yang disiapkan sebagai server Aplikasi Dapodik versi 2016 di
Sekolah dan untuk 1 (satu) sekolah hanya diperkenankan menginstall 1
(satu) server saja (jika input data dilakukan dengan banyak komputer,
maka komputer yang lain hanya mengakses sebagai Client. Mekanisme
Client-Server ini akan dibahas pada bagian lain buku panduan ini). Berikut
ini tahapan installasi aplikasi Dapodik versi 2016 :
1. Siapkan File Installer Aplikasi Dapodik versi 2016b yang telah di
Download seperti pada tampilan dibawah ini. Sangat disarankan untuk
menutup program lainnya sebelum memulai proses installasi.

Gambar 3.16. File Installer Dapodik 2016b


2. Klik 2 kali pada file installer, jika muncul Security Warning pilih Run.

Gambar 3.17. menjalankan File Installer

10
3. Komputer PC atau laptop dengan system Operasi Windows versi
tertentu akan menampilkan peringatan, jika yang muncul seperti
gambar dibawah, pilih Run.

Gambar 3.18.3 Peringatan saat menjalan aplikasi Dapodik versi 2016


Dan jika yang muncul seperti gambar dibawah, pilih Yes.

Gambar 3.19.4 User Account Control


4. Berikutnya akan ditampilkan jendela Installasi Dapodik versi 2016
berikut ini, pilih Lanjut:

Gambar 3.20. Tampilan Selamat Datang di Aplikasi Dapodik versi 2016

11
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

5. Pada jendela Perjanjian Persetujuan bacalah dengan seksama


sebelum menginstall atau menggunakan perangkat lunak ini.
Selanjutnya pilih Saya Setuju dan Tekan tombol Lanjut

Gambar 3.21. Perjanjian persetujuan Dapodik versi 2016


6. Selanjutnya masuk ke jendela Pilih lokasi tujuan dan secara
default otomatis akan mengarahkan lokasi installasi di C:\Program
Files (x86)\Dapodik, dan pilih Lanjut tampilannya sebagai
berikut.

Gambar 3.22. Penempatan folder instalasi Aplikasi


7. Jika ini adalah proses install ulang (sebelumnya di komputer yang sama
pernah diinstal Aplikasi Dapodik 2016), maka ada kemungkinan muncul
peringatan Folder sudah ada. Hal ini disebabkan pada saat un-install

12
Aplikasi Dapodik versi sebelumnya, masih ada folder yang belum
dihapus, jika mengalami kasus seperti itu maka pilih No.

Gambar 3.23. Konfirmasi folder Dapodik sudah adapada saat instalasi


8. Silahkan hapus terlebih dahulu folder Dapodik versi 2016 yang ada
di C:/programfile/Dapodik versi 2016. Setelah dihapus maka ulangi
proses installasi mulai dari no. 1 s/d 6.

Gambar 3.24 Menghapus folder Dapodik versi 2016


9. Melanjutkan proses installasi (dari no. 6), berikutnya tampil jendela
Pilih Folder Start Menu , klik Lanjut.

13
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 3.25Pilih Lokasi Folder Start Menu

10. Lalu proses selanjutnya pemasangan Dapodik versi 2016, pilih


Pasang

Gambar 3.26. Pemasangan Aplikasi Dapodik versi 2016

11. Proses installasi berjalan dan tunggu beberapa saat hingga proses
Konfigurasi Server Dapodik 2016 selesai.

14
Gambar 3.27 Proses Instalasi
12. Klik Selesai jika proses pemasangan aplikasi Dapodik versi 2016 telah
tuntas.

Gambar 3.28 Proses Instalasi Dapodik versi 2016 Selesai


13. Berikut ini tampilan tombol shortcut Aplikasi Dapodik 2016 pada
Desktop sistem operasi.

15
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 3.29 Tampilan Shortcut aplikasi Dapodik versi 2016 di desktop

3.3 Registrasi Aplikasi Dapodik Versi 2016

Tahapan berikutnya setelah selesai melakukan instalasi adalah melakukan


registrasi aplikasi. Registrasi aplikasi ini harus dilakukan oleh operator
setelah melakukan install baru/install ulang dimana installasi
menggunakan file installer. Akan tetapi jika hanya melakukan proses up
grade versi yaitu installasi menggunakan file updater maka tidak
diperlukan untuk registrasi aplikasi.
Pada Aplikasi Dapodik Versi 2016 registrasi dapat dilakukan melalui 2 cara,
yaitu Registrasi secara On line dan Registrasi secara Off Line.

3.3.1. Registrasi Off Line

Bagi daerah dengan keterbatasan akses internet (tidak ada akses


internet/kurang stabil) dapat menggunakan metode Registrasi secara
offline. Langkah-langkahnya sebagai berikut:
1. Langkah pertama adalah dengan menyiapkan file prefill yang telah di
download sebelumnya (lihat kembali penjelasan pada proses generate
dan download prefill diatas).

16
Gambar 3.30 Konfigurasi Data Prefill
2. Pastikan pada nama file prefill tidak ada tambahan angka (1) atau (2)
dst. Jika ada tambahan angka (1) atau (2) pada nama file prefill itu
tanda bahwa file prefill tersebut sudah pernah didownload dan
disimpan ditempat yang sama. Dan tambahan angka (1) tersebut harus
dihapus.

Gambar 3.31 Download prefill yang sama waktu berbeda


3. Pastikan file prefill yang akan di gunakan adalah hasil download
terakhir, kemudian copy file prefill tersebut dan tempatkan ke
c://prefill_dapodik.

Gambar 3.32 Meletakkan data prefill ke c:/prefill_dapodik

17
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

4. File Prefill yang sudah ada di dalam folder C://prefill_dapodik.

Gambar 3.33 data prefill sudah di c:/prefill_dapodik


5. Langkah berikutnya adalah menjalankan aplikasi Dapodik versi 2016,
dapat dilakukan melalui short cut yang ada di desktop.

Gambar 3.34 Jalankan aplikasi dari icon aplikasi Dapodik versi 2016

Atau dapat juga menjalankan aplikasi langsung dari web browser,


silahkan jalankan web brwoser (Mozilla firefox atau google chrome)
dan pada URL masukkan alamat http://localhost:5774

Gambar 3.35 Jalannkan aplikasi dari icon Web Brwoser

18
6. Dan berikut adalah tampilan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 3.36 Tampilan awal aplikasi Dapodik versi 2016


7. sikan data-data pada Form Registrasi

Gambar 3.37. Pengisian data-data untuk registrasi offline

19
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

8. Untuk melakukan registrasi online maka silahkan isi semua data-data


diakhiri dengan klik tombol Submit.

Gambar 3.38 Pengisian data-data untuk registrasi offline

Keterangan gambar :
a) Jenis Registrasi : Pilih Offline
b) Kode Registrasi : Masukkan kode Registrasi yang dimiliki
sekolah.
Jika kode yang di masukkan tidak sesuai maka akan muncul pesan
Kode registrasi Tidak ditemukan. Penyebabnya biasanya salah
ketik, huruf O dituliskan angka 0(nol) atau hurus l dituliskan angka
1 dan lain-lain.
c) Pilih Jenjang : Pilih sesuai jenjang sekolah masing-masing.
d) Username (email) : masukkan email operator yang diberikan dan
telah diaktifkan oleh KKDATADIK Dinas Pendidikan.
e) Password : masukkan Password yang diberikan dan
telah diaktifkan oleh KKDATADIK Dinas Pendidikan.
f) Konfirmasi Password : Ulangi sekali lagi password yang sama

9. Setelah form registrasi diisi, maka pilih tombol Submit, maka proses
registrasi akan berlangsung. Registrasi secara off line biasanya akan
lebih cepat, dan jika dilakukan secara on line biasanya akan lebih lama
maka silahkan tunggu beberapa saat.

20
Gambar 3.39 Proses Registrasi dan tampilan berhasil registrasi
10. Registrasi berhasil ditandai dengan munculnya konfirmasi Registrasi
Berhasil.

11. Klik tombol Ok, dan akan muncul tampilan awal aplikasi Dapodik versi
2016. Maka selanjutnya dapat masuk ke aplikasi dengan menggunakan
username dan password yang telah di buat saat registrasi tadi.

Gambar 3.40 Masuk Aplikasi Dapodik 2016

21
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

12. Pilih periode yang aktif saat ini, misalkan Ganjil tahun 2016/2017
kemudian Klik Tombol Masuk dan tunggu beberapa saat.
13. Selanjutnya adalah proses memuat aplikasi, silahkan tunggu beberapa
saat.

Gambar 3.41 Memuat Aplikasi Dapodik versi 2016


14. Maka ditampilkan aplikasi Dapodik versi 2016, dimana yang pertama
akan ada informasi perubahan apa saja yang telah dilakukan pada versi
yang digunakan (misalnya 2016b) dan Silahkan dibaca dengan
seksama. Kemudian Klik tombol Tutup untuk masuk ke beranda
aplikasi.

Gambar 3.42 Daftar Perubahan Aplikasi Dapodik versi 2016

22
3.3.2. Registrasi On Line

Bagi daerah dengan akses internet yang bagus dan stabil maka dapat
menggunakan metode Registrasi secara online. Langkah-langkahnya
sebagai berikut:
1. Pastikan komputer terkoneksi internet.
2. Langkah berikutnya adalah menjalankan aplikasi Dapodik versi 2016,
dapat dilakukan melalui short cut yang ada di desktop.

Gambar 3.43 Jalankan aplikasi dari icon aplikasi Dapodik versi 2016

Atau dapat juga menjalankan aplikasi langsung dari web browser,


silahkan jalankan web brwoser (Mozilla firefox atau google chrome)
dan pada URL masukkan alamat http://localhost:5774

Gambar 3.44 Jalannkan aplikasi dari icon Web Brwser

23
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

3. Isikan data-data pada form registrasi online dan diakhiri dengan klik
tombol Submit.

Gambar 3.45 Pengisian data-data untuk registrasi offline


Keterangan gambar :
a) Jenis Registrasi : Pilih On Line
b) Kode Registrasi : Masukkan kode Registrasi yang dimiliki
sekolah.
c) Jika kode yang di masukkan tidak sesuai maka akan muncul pesan
Kode registrasi Tidak ditemukan. Penyebabnya biasanya salah
ketik, huruf O dituliskan angka 0(nol) atau hurus l dituliskan angka
1 dan lain-lain.
d) Pilih Jenjang : Pilih sesuai jenjang sekolah masing-masing.
e) Username (email) : masukkan email operator yang diberikan dan
telah diaktifkan oleh KKDATADIK Dinas Pendidikan.
f) Password : masukkan Password yang diberikan dan
telah diaktifkan oleh KKDATADIK Dinas Pendidikan.
g) Konfirmasi Password : Ulangi sekali lagi password yang sama

4. Setelah form registrasi diisi, maka pilih tombol Submit, maka proses
registrasi akan berlangsung. Kecepatan dan keberhasilan Registrasi
secara On Line ditentukan oleh kecepatan dan kestabilan dari jaringan
internet yanag digunakan.
5. Registrasi berhasil ditandai dengan munculnya konfirmasi Registrasi
Berhasil. Dan proses selanjutnya dapat mengikuti penjelasan mulai
poin. No 11 pada proses registrasi OFF Line diatas.

24
3.4 Un-Install Aplikasi Dapodik Versi 2016

Kadang-kadang karena suatu alasan mengharuskan untuk dilakukan un-


install Aplikasi Dapodik 2016, misalnya jika ada pembaharuan pada aplikasi
yang tidak memungkinkan update versinya dilakukan menggunakan
updater aplikasi. Penyebab lain harus install ulang adalah jika mengalami
aplikasi Dapodik 2016 yang telah terinstall tidak berjalan sebagaimana
yang diharapkan, sering error crash dan sebagainya.
Akan tetapi sebelum melakukan un-install Aplikasi Dapodik 2016 maka
pastikan bahwa sudah melakukan sinkronisasi, hal ini bertujuan agar data
hasil pengerjaan terakhir kali di aplikasi dapat terkirim ke server Dapodik di
pusat sehingga saat generate prefill baru sudah berisi data yang terakhir
dikerjakan tersebut. Hal ini penting untuk diingat dan dilakukan agar tidak
mengalami kehilangan data ketika melakukan install ulang Aplikasi
Dapodik 2016 kembali dan akhirnya harus mengentry ulang.
Langkah-langkah untuk melakukan un-install Aplikasi Dapodik 2016 adalah
sebagai berikut:
1. Silahkan masuk ke Control Panel dan pilih menu Program and
Features.

Gambar 3.46 Programs and Feature di Control Panel

25
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

2. Silahkan cari Aplikasi Dapodik versi 2016 dan kemudian klik kanan
dan klik Uninstall.

Gambar 3.47 Aplikasi Dapodik versi 2016 di Programs and Feature

3. Maka akan tampil konfirmasi Hapus Dapodik 2016, pilih Yes.

Gambar 3.48 Konfirmasi uninstall Aplikasi


4. Maka proses pelepasan aplikasi akan tampak sebagaimana gambar
dibawah ini.

26
Gambar 3.49 Proses Menghapus Aplikasi Dapodik 2016

5. Untuk melengkapi proses pelepasan Dapodik, anda diminta untuk


persetujuan mulai ulang komputer, pilih Yes

Gambar 3.50 permintaan persetujuan Hapus Aplikasi Dapodik 2016

27
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

BAB IV
PENGENALAN BERANDA APLIKASI

4.1. Tab Beranda

Pada saat operator sekolah berhasil melakukan login untuk masuk ke


aplikasi, maka akan ditampilkan beranda Aplikasi Dapodik. Pada beranda
ini ditampilkan beberapa informasi, menu dan fitur-fitursebagaimana
tampilan dibawah ini :

Gambar 4.1 Beranda Aplikasi Dapodik


Untuk Dapodik Versi 2016 ini, terjadi perubahan yang mendasar pada
tampilan dan susunan menunya, pada aplikasi versi ini halaman di bagi
menjadi dua bagian yang terdiri dari :
a. Menu, yang ada di samping kiri terdiri dari :
Beranda, menu yang di gunakan untuk kembali ke halaman
awal atau beranda.
Profil pengguna, menu yang di gunakan untuk melakukan
perubahan data pengguna aplikasi.
Sekolah, menu yang di gunakan untuk mengelola atau
melengkapi data Sekolah.
Sarpras, menu yang di gunakan untuk mengelola data
sarana dan prasarana.

28
PTK, menu yang di gunakan untuk mengelola dan
melengkapi data Pendidik dan Tenaga Kependidikan.
Peserta Didik, menu yang di gunakan untuk mengelola dan
melengkapi data Peserta Didik.
Rombongan Belajar, menu yang di gunakan untuk
mengelola dan melengkapan data Rombongan Belajar /
Kelas beserta pembelajarannya.
PD Keluar, menu yang di gunakan untuk menampilkan data
Peserta didik yang sudah tidak aktif di sekolah.
PTK Non Aktif, menu yang di gunakan untuk menampilkan
data Pendidik dan Tenaga Kependidikan yang sudah tidak
aktif di sekolah.
Validasi, menu yang di gunakan untuk memproses validasi
data sebelum di lakukan sinkronisasi, yang baru dari aplikasi
Dapodik 2016 adalah salah satunya dip roses validasi ini di
lakukan perbagian data, sehingga operator sekolah akan di
mudahkan dalam mengecek dan mengetahui data mana
yang belum valid.
Sinkronisasi, menu yang digunakan sekolah proses validasi,
yaitu berguna untuk melakukan sinkronisasi data dari
dapodik local di sekolah ke server yang ada di Pusat.
Pusat Unduhan, menu yang di gunakan untuk mengunduh
dokumen dokumen pendukung implementasi Dapodik di
sekolah.
Pengaturan, menu yang di gunakan untuk melakukan
pengaturan pengguna dan pengaturan pembaharuan
aplikasi Dapodik 2016.
Keluar
b. Halaman utama aplikasi yang adi bagian kanan, terdiri dari
beberapa bagian yaitu :
Identitas singkat sekolah, kepala sekolah dan pengguna,
merupakan informasi singkat data identitas sekolah, data
kepala sekolah, data pengguna, foto sekolah dan kesediaan
menerima BOS serta status ijin implementasi Kurikulum
2013.

29
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Informasi Aplikasi menampilkan informasi versi aplikasi


Dapodik, Versi database, dan tombol untuk menampilkan
daftar perubahan yg ada aplikasi Dapodik.
Rekaman Sinkronisasi, menampikan data riwayat
sinkronisasi Dapodik di sekolah ke server yang ada di Pusat.
Jumlah Peserta didik per Rombel, menampikkan data
peserta didik per Rombongan belajar, yang sudah di
kelompokkan berdasarkan jenis kelamin, status kelulusan,
mutasi dan yang sudah keluar.
Rekap Jumlah Peserta Didik Penerima Bantuan,
menampilkan data prosesntase jumlah Peserta Didik
penerima bantuan KIP, KPS dan diusulkan layak mendapat
PIP.
Berita, menampilkan berita yang sama dengan yang ada di
http://dapo.dikdasmen.kemdikbud.go.id dengan cara klik
pada menu Tampilkan Berita.
4.2. Validasi dan sinkronisasi

Gambar 4.2 Tab Validasi


Menu Validasi yang ada pada menu ini berfungsi untuk melakukan
validasi pengisian data dan proses pengiriman data ke server
Dapodikdasmen di Pusat. Proses validasi wajib dilakukan sebelum
melakukan sinkronisasi, hal dimakusdkan agar operator dapat mengetahui
validitas data-data yang sudah dientrikan di aplikasi.

30
Status data invalid ( ) adalah status data yang menunjukkan adanya
data utama yang kosong atau salah input. Maka harus dipastikan data.
dengan status invalid ini benar-benar bersih. Status Data INVALID akan
menyebabkan aplikasi tidak dapat melakukan sinkronisasi.

Status data warning ( ) menandakan adanya pengisian data yang


tidak sesuai dengan ketentuan validasi aplikasi, namun status warning ini
tidak mencegah aplikasi untuk melakukan sinkronisasi.
Untuk proses validasi kita lakukan dengan cara Klik pada menu Validasi
dan dilanjutkan dengan menekan Tab Tab seperti pada gambar.

Kita harus melakukan validasi data pada semua Tab yang ada. Dan hasil
dari proses validasi akan di tampilkan di bagia atas dengan status berapa
data yang Warning dan berapa data yang Invalid. Ketika semua data sudah
valid maka bisa dilanjutkan proses sinkronisasi.

31
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Setelah tahapan validasi kita lakukan, selanjunya klik pada menu


Sinkronisasi dan akan tampil halaman sinkronisasi seperti pada gambar
di bawah ini.

Gambar 4.3 Tab Sinkronisasi


Selanjutnya klik pada Tombol Sinkronisasi, dan proses sinkronisasi akan
berjalan seperti pada gambar di bawah ini.

Gambar 4.4 Proses Sinkronisasi

32
Sampai pada tahapan ini proses validasi dan sinkronisasi data Dapodik
sudah berhasil kita lakukan.
Keberhasilan proses sinkronisasi bisa kita lihat pada halaman yang bisa kita
klik pada tautan yang sudah di sediakan di halaman sinkronisasi.
Untuk menampilkan data sekolah kita secara lengkap dan detail kita harus
login manajemen dapodikdasmen terlebih dahulu, dengan tampilan
seperti pada gambar di bawah ini.

Gunakan username, password dan kode registrasi sekolah untuk login ke


dalam halaman di atas.

Setelah masuk di halaman data sekolah ini, kita bisa menampilkan data data
sekolah kita hasil sinkronisasi yang sudah kita lakukan.

33
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

BAB V
PENGISIAN DATA PROFIL SEKOLAH

5.1 Profil Sekolah

Data Profil Sekolah diperlukan sebagai langkah awal pembentukan


sistem pendataan Dapodik 2016. Data profil sekolah meliputi data
Identitas sekolah, Lokasi Sekolah, Data Pelengkap, Kontak Sekolah
serta beberapa Data Rincian Sekolah.
Setelah login ke Aplikasi Dapodik 2016, klik tab Sekolah, maka
akan muncul isian data untuk profil Sekolah. Beberapa data
sudah terisi yang disediakan oleh server Dapodik dan sudah
disesuaikan dengan data master referensi PDSPK. Data
tersebut berasal dari push data prefill yang dibuat (generate)
pada laman :
http://sync.dikmen.kemdikbud.go.id/prefill_dikdasmen
Sehingga untuk pengisian data profil sekolah kita hanya perlu
melakukan penyesuaian beberapa data.

Gambar 5.5 Tampilan Tab Sekolah


Tab sekolah menampilkan informasi data sekolah beserta data
rinciannya. Terdapat beberapa perbedaan antara tabel rinci sekolah
antara Status Sekolah Negeri, Swasta kemudian SMA, SMK dan SMLB.
Dengan rincian sebagai berikut:

34
5.1.1 Status Sekolah Negeri / Swasta
Untuk status sekolah swasta maka pada bagian rincian data sekolah
akan terdapat tab Yayasan yang berfungsi untuk entri data identitas
yayasan

Gambar 5.6 Tampilan Tab Yayasan

Sedangkan pada Status Sekolah Negeri maka tab Yayasan tersebut


tidak akan tampil.

5.1.2 Bentuk Pendidikan


Mengingat aplikasi Dapodik 2016 meliputi SD, SMP, SLB, SMA dan
SMK maka bentuk pendidikan yang ada di aplikasi SD, SMP, SLB,
SMA dan SMK akan berpengaruh pada data rinci Sekolah. Berikut
contoh bentuk Pendidikan yang berdampak pada data rinci sekolah

Gambar 5.7 contoh Tampilan Tab Data Rinci SMA

35
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Untuk Bentuk pendidikan SMK memiliki tambahan data rinci yang


lebih dari SMA, meliputi Data Rinci Sanitasi, Data Periodik,
Blockgrant, Paket Keahlian Dilayani, Relasi Dunia Usaha & Industri,
Unit Produksi, Mou Kerjasama.

Gambar 5.8 Tampilan Tab Data Rinci SMK

Data Rinci Sekolah pada Dapodik 2016 juga disediakan dalam menu drop-
down sehingga bisa mempercepat pengisian data Rinci Sekolah

5.2 Pengisian Data Identitas Sekolah

Setelah klik tab Sekolah akan tampil isian data Identitas sekolah, Lokasi sekolah,
Data Pelengkap, Kontak Sekolah. Seperti tampilan gambar no 73 . untuk
memperluas tampilan pengisian data tekan tombol tanda panah yang ada di
tampilan bagian kiri atas.

36
Gambar 5.9 Tampilan Tab Sekolah

Sehingga tampilan tab sekolah menjadi sebagai berikut, tab data rinci
sekolah menjadi kebawah.

Gambar 5.10 Tampilan Tab data Rinci Sekolah tersembunyi

Selanjutnya silakan perhatikan Identitas Sekolah yang tidak bisa di entri,


misal data Desa/Kelurahan, kecamatan dan Kabupaten/Kota tidak bisa
dirubah lagi oleh operator. Data identitas sekolah tersebut disesuaikan
dengan data master referensi dari PDSPK, apabila terdapat kesalahan atau
ketidaksesuaian data silakan menghubungi Petugas KKDATADIK di Dinas
Kabupaten/Kota setempat untuk mengajukan perubahan data tersebut
pada laman http://vervalsp.data.kemdikbud.go.id.

37
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Data Lokasi Sekolah


Langkah berikutnya adalah melakukan pengisian data lokasi sekolah. Isian
Lokasi Sekolah memuat data RT, RW, nama dusun dan posisi geografis (
Lintang dan Bujur) .
1. Silahkan isi data RT, RW, Nama dusun dan Kode Pos. Sedangkan
pengisian data Lintang dan Bujur memerlukan koneksi internet karena
penentuan Lintang dan Bujur menggunakan fasilitas Google Map. Jika
komputer tidak terkoneksi internet maka akan tampil sebagai berikut

Gambar 5.11 Tampilan Buka Peta dalam kondisi offline

2. Dimana akan muncul keterangan anda sedang offline dan tombol


Buka Peta Koordinat tidak berfungsi. Namun apabila komputer
terkoneksi dengan internet maka akan tampil sebagai berikut :

Gambar 5.12 Tampilan Buka Peta dalam kondisi offline

38
3. Selanjutnya silahkan klik tombol Buka Peta Koordinat dan akan tampil
sebagai berikut

Gambar 5.13 Tampilan Buka Peta dalam kondisi online

4. Pastikan posisi titik koordinat tepat berada pada gedung/area sekolah


anda. Apabila terdapat kesalahan atau ketidak sesuaian titik koordinat
silakan anda menghubungi Petugas KKDATADIK di Dinas
Kabupaten/Kota setempat untuk mengajukan perubahan titik
koordinat tersebut pada laman http://vervalsp.data.kemdikbud.go.id.

Data Pelengkap
Berikutnya kita akan mengisi data Pelengka.

1. Selanjutnya tentukan status kepemilikan sekolah, No rekening, Nama


Bank, Cabang KCP / Unit, rekening atas nama, Luas tanah milik, Luas
tanah bukan milik dan MBS ( Manajemen Berbasis Sekolah ). Untuk
isan Yayasan hanya muncul untuk sekolah swasta, sedangkan pilihan
data yayasan akan tersedia apabila data rincian yayasan sudah
dilengkapi ( dijelaskan pada bagian berikutnya).

39
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 5.14 Tampilan Data pelengkap

Kontak Sekolah
Berikutnya lengkapi data kontak sekolah, meliputi nomor telepon
sekolah, nomor fax, email dan website sekolah.
1. Lengkapi data tersebut agar Kemdikbud bisa menghubungi sekolah
dengan mudah. Apabila sekolah belum memiliki website maka isian
data website dikosongkan saja dengan cara menghapus.

Gambar 5.15 Tampilan Kontak Sekolah

2. Selanjutnya klik tombol simpan untuk tab sekolah dan pastikan


sudah muncul peringatan info Data Sekolah berhasil diperbaharui

40
Gambar 5.16 Tampilan saat berhasil disimpan

5.3 DATA RINCI SEKOLAH

Pada bagian ini data rinci sekolah akan dibedakan berdasarkan bentuk
pendidikan SMA, SMK atau SMLB karena masing masing bentuk pendidikan
memiliki tab khusus yang hanya ada pada bentuk pendidikan
bersangkutan. Namun pada beberapa isian masih bersifat umum, yaitu
pada data Periodik, data Sanitasi, dan Blockgrant
Data Periodik
Data Periodik di tab Sekolah harus diisi sesuai dengan kondisi nyata
sekolah. Untuk mengisi data periodik ini lakukan langkah sebagai berikut
:
1. Masuk ke Tab Sekolah, Kemudian Klik Data Periodik

41
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 5.17 Tampilan Data Periodik di tab Sekolah

2. Jangan lupa, setelah pengisian atau perubahan data selesai, akhiri


dengan meng-klik tombol Simpan, yang ada pada bagian kanan layar
isian Data Periodik tersebut.

Data bersedia menerima BOS ini bila tidak di isi berakibat pada saat cut
off BOS yang dilakukan oleh direktorat teknis terdeteksi menolak dana
BOS. Pastikan data isian nya benar dan kemudian simpan.

Sanitasi
Data Sanitasi, juga harus diisi sesuai dengan kenyataan yang ada pada
sekolah kita masing-masing.
1. Masuk ke Tab Sekolah, Kemudian Klik Sanitasi
2. Dimana pada isian Sanitasi ini, semua isian wajib diisi.

Gambar 5.18 Tampilan Data Sanitasi di tab Sekolah

3. Sama seperti isian Data Periodik di atas, setelah semua isian pada
Sanitasi diisi, akhiri dengan meng-klik tombol Simpan yang ada pada
bagian kanan layar Sanitasi.

Sekolah Aman
1. Masuk ke Tab Sekolah, Kemudian Klik Sekolah Aman
2. Dimana pada isian Sekolah Aman ini, semua isian wajib diisi.

42
Gambar 5.19 Tampilan Data Sekolah Aman di tab Sekolah

3. Isi juga Anggota Panitia dengan mengklik icon di pojok kanan bawah.

Gambar 5.20 Tampilan Data Anggota Panitia Sekolah Aman di tab Sekolah

Blockgrant
Setiap Blockgrant yang pernah diterima sekolah, diisikan pada tab
Blockgrant ini. Namun di rencakanan untuk data Blockgrant dari pusat akan
di masukkan datanya dari pusat
Namun Jika data Blockgrant dari APBD kabupaten/kota maka cara
pengisiannya data pada blockgrant ini adalah :
1. Masuk ke Tab Sekolah, Kemudian Klik Blockgrant
2. Klik tab Blockgrant, lalu klik tombol Tambah, lalu isikan data mulai dari
kolom Nama bantuan, seperti gambar berikut ini :

Gambar 5.21 Tampilan Data Blockgrant di tab Sekolah

3. Mulai pengisian data Blockgrant, dengan mengetikkan Nama


Blockgrant pada kolom Nama, ketik tahun penerimaan pada kolom
Tahun.

43
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Untuk kolom Sumber Dana, klik tombol drop down untuk


memunculkan pilihan Sumber Dana, seperti gambar berikut :

Gambar 5.22 Tampilan Sumber Dana pada Blockgrant


4. Pilih Sumber Dana yang bersesuaian dengan meng-klik pilihan
tersebut.
5. Selanjutnya, untuk isian Jenis Bantuan, cara pengisiannya sama
dengan isian Sumber Dana tadi, yaitu dengan meng-klik drop down
pada Jenis Bantuan, seperti gambar berikut :

Gambar 5.23 Tampilan Pilihan Jenis Bantuan pada Blockgrant

44
6. Pilih jenis bantuan pada pilihan yang sesuai dengan meng-klik pada
jenis bantuan tersebut.

Gambar 5.24 Tampilan Pilihan Peruntukan Dana, Besar Bantuan dan Dana Pendamping

7. Untuk isian Peruntukan Dana, Besar Bantuan dan Dana Pendamping,


silahkan isikan dengan cara mengetikkan sesuai dengan datanya. Dana
pendamping adalah dana lain yang digunakan untuk menambah
kekurangan dana bantuan dari total dana yang direalisasikan untuk
bantuan tersebut, misalnya dari dana komite.
8. Selanjutnya simpan data dengan cara meng-klik tombol Simpan yang
ada dibagian atas dari isian data Blockgrant ini.

Gambar 5.25 Tampilan Tombol Simpan pada Blockgrant

9. Untuk melakukan perubahan data pada data Blockgrant, terlebih


dahulu pilih baris data yang diinginkan dengan cara meng-klik pada
baris data tersebut, lalu klik tombol Ubah, seperti berikut :

Gambar 5.26 Tampilan Ubah data Blockgrant


10. Selanjutnya ubah data sesuai sesungguhnya, dan akhiri dengan meng-
klik tombol Simpan.
11. Untuk menghapus data pada data Blockgrant, caranya sama dengan
melakukan Ubah data di atas, yaitu pilih baris data yang akan dihapus
dengan cara meng-klik baris data yang diinginkan, lalu klik tombol
Hapus, seperti berikut :

45
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 5.27 Tampilan Hapus data Blockgrant


12. Berikutnya akan muncul pertanyaan Apakah anda yakin ingin
menghapus data tsb?. Jika ya, maka klik tombol Ya, jika tidak maka
pilih tombol Tidak, seperti gambar berikut :

Gambar 5.28 Tampilan Konfirmasi Hapus data Blockgrant

Layanan Khusus

1. Masuk ke Tab Sekolah, Kemudian Klik Layanan Khusus


2. Klik tombol Tambah, Akan ada Pilihan drop down, seperti gambar
berikut ini :

Gambar 5.29 Tampilan Layanan Khusus di Data rinci sekolah

3. Pilih Jenis sekolah layanan khusus


4. Isi SK Layanan Khusus, TMT dan TST nya
5. Selanjutnya simpan data dengan cara meng-klik tombol Simpan
yang ada dibagian atas dari isian tab layanan khusus ini.

46
Gambar 5.30 Tampilan Simpan data Layanan Khusus

6. Untuk melakukan perubahan data-pada data Layanan Khusus,


terlebih dahulu pilih baris data yang diinginkan dengan cara meng-
klik pada baris data tersebut, lalu klik tombol Ubah, seperti berikut
:

Gambar 5.31 Tampilan ubah data Layanan Khusus

7. Selanjutnya ubah data sesuai sesungguhnya, dan akhiri dengan


meng-klik tombol Simpan.
8. Untuk menghapus data pada dataLayanan khusus, caranya sama
dengan melakukan Ubah data di atas, yaitu pilih baris data yang
akan dihapus dengan cara meng-klik baris data yang diinginkan,
lalu klik tombol Hapus, seperti berikut :

Gambar 5.32 Tampilan hapus data Layanan Khusus

9. Berikutnya akan muncul pertanyaan Apakah anda yakin ingin


menghapus data tsb?. Jika ya, maka klik tombol Ya, jika tidak maka
pilih tombol Tidak, seperti gambar berikut :

47
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 5.33 Tampilan Konfirmasi Hapus data Layanan Khusus

Program Inklusi

1. Masuk ke Tab Sekolah, Kemudian Klik Program Inklusi


2. Klik tombol Tambah, Akan ada Pilihan drop down, seperti gambar
berikut ini :

Gambar 5.34 Tampilan Program Inklusi


3. Pilih Melayani kebutuhan khusus nya.
4. Isi SK Program Inklusi, Tgl SK PI, TMT Program Inklusi dan TST Program
Inklusi.
5. Selanjutnya simpan data dengan cara meng-klik tombol Simpan
yang ada dibagian atas dari isian tab layanan khusus ini

Gambar 5.35 Tampilan simpan data Program Inklusi

48
6. Untuk melakukan perubahan data pada data Program Inklusi,
terlebih dahulu pilih baris data yang diinginkan dengan cara meng-
klik pada baris data tersebut, lalu klik tombol Ubah, seperti berikut

Gambar 5.36 Tampilan Ubah data Program Inklusi


7. Selanjutnya ubah data sesuai sesungguhnya, dan akhiri dengan
meng-klik tombol Simpan.
8. Untuk menghapus data pada dataLayanan khusus, caranya sama
dengan melakukan Ubah data di atas, yaitu pilih baris data yang
akan dihapus dengan cara meng-klik baris data yang diinginkan,
lalu klik tombol Hapus, seperti berikut

Gambar 5.37 Tampilan Hapus data Program Inklusi

9. Berikutnya akan muncul pertanyaan Apakah anda yakin ingin


menghapus data tsb?. Jika ya, maka klik tombol Ya, jika tidak maka
pilih tombol Tidak, seperti gambar berikut :

Gambar 5.38 Tampilan Konfirmasi Hapus data Program Inklusi

49
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Yayasan
Tab Yayasan hanya akan muncul jika pilihan Status Sekolah pada bagian
Identitas Sekolah diisi dengan Swasta. Jika Status Sekolah adalah Negeri,
maka tab Yayasan tidak akan muncul.
Untuk mengisi data Yayasan lakukan langkah berikutn ini :
1. Masuk ke Tab Sekolah, Kemudian Klik Yayasan
2. Klik tab Yayasan, lalu klik tombol Tambah, lalu isikan data dimulai dari
mengisi kolom Nama Yayasan, seperti gambar berikut:

Gambar 5.39 Tampilan Isian data Yayasan


3. Untuk isian Nama Dusun, ketik sesuai dengan nama dusun tempat
yayasan berada. Begitupun untuk isian Desa/Kelurahan, ketik sesuai
dengan nama desa atau kelurahan tempat yayasan berada.
4. Sedangkan untuk isian kecamatan, cukup ketik sebagian dari nama
kecamatan, maka akan muncul pilihan drop down yang bersesuaian
dengan bagian nama kecamatan yang kita inginkan.
5. Klik pada pilihan nama kecamatan yang bersesuaian. Untuk isian
kolom Selanjutnya, yaitu Kode Pos, Lintang, Bujur dan seterusnya
sampai kolom Tanggal SK Berdiri, isikan dengan data yang
sesungguhnya.
6. Selanjutnya klik tombol Simpan yang ada pada bagian atas isian data
Yayasan. Untuk Ubah data dan Hapus data, prosesnya sama seperti
pada proses Ubah dan Hapus data pada Blockgrant.

50
5.4 Data Rinci Sekolah untuk SMA

Bagian berikut khusus membahas data rinci Sekolah yang muncul untuk
bentuk pendidikan SMA
5.4.1 Program Pengajaran Dilayani [SMA]
Program Pengajaran Dilayani adalah isian data untuk jenis-jenis program
pengajaran yang ada di sekolah. Langkah yang harus dilakukan adalah :
1. Masuk ke Tab Sekolah, Kemudian Klik Program Pengajaran dilayani
2. Klik tombol Tambah, seperti gambar berikut :

Gambar 5.40 Tampilan Isian data Program Pengajaran Dilayani


3. Setelah di klik tombol Tambah, maka akan muncul layar Tambah
Program Pengajaran Satuan Pendidikan, seperti berikut :

Gambar 5.41 Tampilan Isian Tambah Program Pengajaran Satuan Pendidikan


Caranya, seperti pada penomoran yang sudah diberikan pada gambar di
atas, yaitu :
1. Pilih Nama Program pada bagian Nama Program
Pengajaran/Layanan dengan cara meng-klik Nama Program yang
sesuai
2. Klik tombol Pilih
3. Muncul pilihan pada bagian kanan yaitu pada Form Edit Program
Pengajaran Satuan Pendidikan
51
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

4. Klik tombol Simpan dan Tutup.

4. Maka program pengajaran yang baru dipilih akan muncul pada baris
data Program Pengajaran Dilayani.
5. Untuk Hapus data pada Program Pengajaran Dilayani, prosesnya
diawali dengan memilih baris data yang akan dihapus, lalu klik tombol
Hapus, seperti gambar berikut ini :

Gambar 5.42 Tampilan Hapus data pada Program Pengajaran Dilayani


6. Setelah di klik tombol Hapus, maka akan muncul layar konfirmasi
hapus data seperti berikut :

Gambar 5.43 Tampilan Konfirmasi Hapus data pada Program Pengajaran Dilayani

7. Jika yakin akan menghapus data, maka klik tombol Ya, Maka akan
muncul

Gambar 5.44 Tampilan Data Turunan Program Pengajaran/Paket Keahlian DIlayani

52
Anda harus menghapus dulu data data yang berkaitan dengan program
pengajaran/paket keahlian.

8. Untuk Ubah data Program Pengajaran Dilayani, terlebih dahulu pilih


baris data yang akan dihapus, lalu klik tombol Edit Program
Pengajaran, seperti tampak pada gambar berikut :

Gambar 5.45 Tampilan Edit/Ubah data pada Program Pengajaran Dilayani


9. Setelah itu akan muncul layar seperti berikut :

Gambar 5.46 Tampilan Edit Program Pengajaran Satuan Pendidikan

Langkah Selanjutnya, yaitu :


1. Pilih Nama Program pada bagian Nama Program Pengajaran/Layanan
dengan cara meng-klik Nama Program yang sesuai
2. Klik tombol Pilih
3. Muncul pilihan pada bagian kanan yaitu pada Form Edit Program
Pengajaran Satuan Pendidikan
4. Klik tombol Simpan atau Simpan dan Tutup.

5.4.2 Akreditasi [SMA]


Isian Akreditasi adalah data Akreditasi Sekolah, data berasal dari Badan
Akreditasi Nasional Sekolah yang langsung masuk saat kita melakukan
proses sinkron

53
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

5.5 Data Rinci Sekolah untuk SMK

Bagian berikut khusus membahas data rinci Sekolah yang muncul untuk
bentuk pendidikan SMK
Paket Keahlian Dilayani [SMK]
Tab Paket keahlian dilayani hanya akan muncul pada SMK. Paket Keahlian
Dilayani mencatat data Paket Keahlian yang dilayani di SMK, data ini akan
berhubungan dengan registrasi peserta didik serta pengisian data
Rombongan Belajar. Dalam hal ini tab paket keahlian dilayani juga
digunakan untuk menentukan Program Keahlian yang diselenggarakan di
Sekolah (untuk sekolah yang menerapkan kurikulum 2013)

Gambar 5.47 Tampilan paket Keahlian dilayani

1. Masuk ke Tab Sekolah, Kemudian Klik Paket Keahlian Dilayani


2. Klik tombol Tambah, seperti gambar berikut :

Gambar 5.48 Tampilan tambah paket Keahlian satuan pendidikan

54
3. Untuk memilih Paket/Program keahlian, silahkan lakukan pencarian
pada field cari jurusan (nomor 1), kemudian enter, Selanjutnya klik
paket / program keahlian yang muncul (nomor 2), lalu klik Pilih
(nomor 3). Maka akan muncul Nama Paket / Program Keahlian (nomor
4). Lalu isikan SK Izin dari paket keahliah tersebut (nomor 5), beserta
Tanggal SK Izin (nomor 6), seperti yang tampak pada gambar dibawah
ini:

Gambar 5.49 Tampilan cara tambah program/paket keahlian

Selanjutnya tekan Simpan dan Tutup.


Ada perbedaan perlakuan bagi sekolah yang menerapkan kurikulum 2006
dengan sekolah yang menerapkan kurikulum 2013 maka sesuai dengan
permendikbud 64 tahun 2014 pasal 11

55
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 5.50 Kutipan Permendikbud No. 64 Tahun 2014

Untuk sekolah yang menerapkan kurikulum 2013 (yang sudah berjalan


atau pun yang baru memulai di tingkat X tahun ajaran 2016/2017) maka
untuk tingkat X harus ditentukan program Keahlian yang dilayani di
sekolah. Maka tidak hanya paket keahlian, namun data program keahlian
juga harus ditambahkan. Bagi beberapa program keahlian dan paket
keahlian yang memiliki penamaan yang sama maka dapodik sudah
memberikan penanda perbedaannya seperti contoh berikut

Gambar 5.51 Tampilan Perbedaan antara program keahlian dan paket keahlian

56
Sampai saat buku ini ditulis, spectrum yang digunakan adalah
SPEKTRUM KEAHLIAN PENDIDIKAN MENENGAH KEJURUAN

Nomor : 7013/D/KP/2013
BIDANG
NO. PROGRAM KEAHLIAN PAKET KEAHLIAN
KEAHLIAN
1 Teknologi dan 1.1 Teknik Bangunan 1.1.1 Teknik Konstruksi Baja
Rekayasa 1.1.2 Teknik Konstruksi Kayu
1.1.3 Tekniok Konstruksi Batu dan Beton
1.1.4 Teknik Gambar Bangunan
1.2 Teknik Furnitur 1.2.1 Teknik Furnitur
1.3 Teknik Plambing 1.3.1 Teknik Plambing dan Sanitasi
dan Sanitasi
1.4 Geomatika 1.4.1 Geomatika
1.5 Teknik 1.5.1 Teknik Pembangkit Tenaga Listrik
Ketenagalistrikan 1.5.2 Teknik Jaringan Tenaga Listrik
1.5.3 Teknik Instalasi Pemanfaatan Tenaga Listrik
1.5.4 Teknik Otomasi Industri
1.5.5 Teknik Pendingin dan Tata Udara
1.6 Teknik Mesin 1.6.1 Teknik Pemesinan
1.6.2 Teknik Pengelasan
1.6.3 Teknik Fabrikasi Logam
1.6.4 Teknik Pengecoran Logam
1.6.5 Teknik Pemeliharaan Mekanik Industri
1.6.6 Teknik Gambar Mesin
1.7 Teknologi 1.7.1 Pemeliharaan dan Perbaikan Motor dan
Pesawat Udara Rangka Pesawat Udara
1.7.2 Pemesinan Pesawat Udara
1.7.3 Konstruksi Badan Pesawat Udara
1.7.4 Konstruksi Rangka Pesawat Udara
1.7.5 Kelistrikan Pesawat Udara
1.7.6 Elektronika Pesawat Udara
1.7.7 Pemeliharaan dan Perbaikan Instrumen
Elektronika Pesawat Udara
1.8 Teknik Grafika 1.8.1 Persiapan Grafika
1.8.2 Produksi Grafika
1.9 Teknik 1.9.1 Teknik Instrumentasi Logam
Instrumentasi 1.9.2 Kontrol Proses
Industri 1.9.3 Kontrol Mekanik
1.10 Teknik Industri 1.10.1 Teknik Pelayanan Produksi
1.10.2 Teknik Pergudangan
1.11 Teknologi Tekstil 1.11.1 Teknik Pemintalan Serat Buatan
1.11.2 Teknik Pembuatan Benang
1.11.3 Teknik Pembuatan Kain
1.11.4 Teknik Penyempurnaan Tekstil
1.12 Teknik 1.12.1 Teknik Produksi Minyak dan Gas
Perminyakan 1.12.2 Teknik Pemboran Minyak dan Gas
1.12.3 Teknik Pengolahan Minyak dan Gas
1.13 Geologi 1.13.1 Geologi Pertambangan
Pertambangan
1.14 Teknik Kimia 1.14.1 Kimia Analisis
1.14.2 Kimia Industri

57
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

BIDANG
NO. PROGRAM KEAHLIAN PAKET KEAHLIAN
KEAHLIAN
1.15 Teknik Otomotif 1.15.1 Teknik Kendaraan Ringan
1.15.2 Teknik Sepeda Motor
1.15.3 Teknik Alat Berat
1.15.4 Teknik Perbaikan Bodi Otomotif
1.16 Teknik 1.16.1 Teknik Konstruksi Kapal Baja
Perkapalan 1.16.2 Teknik Konstruksi Kapal Kayu
1.16.3 Teknik Konstruksi Kapal Fiberglass
1.16.4 Teknik Instalasi Pemesinan Kapal
1.16.5 Teknik Pengelasan Kapal
1.16.6 Kelistrikan Kapal
1.16.7 Teknik Gambar Rancang Bangun Kapal
1.16.8 Interior Kapal
1.17 Teknik 1.17.1 Teknik Audio Video
Elektronika 1.17.2 Teknik Elektronika Industri
1.17.3 Teknik Elektronika Komunikasi
1.17.4 Teknik Mekatronika
1.17.5 Teknik Ototronik
1.18 Teknik Energi 1.18.1 Teknik Energi Hidro
Terbarukan 1.18.2 Teknik Energi Surya dan Angin
1.18.3 Teknik Energi Biomassa
2 Teknologi 2.1 Teknik Komputer 2.1.1 Rekayasa Perangkat Lunak
Informasi dan dan Informatika 2.1.2 Teknik Komputer dan Jaringan
Komunikasi 2.1.3 Multimedia
2.2 Teknik 2.2.1 Teknik Transmisi Telekomunikasi
Telekomunikasi 2.2.2 Teknik Suitsing
2.2.3 Teknik Jaringan Akses
2.3 Teknik 2.3.1 Teknik Produksi dan Penyiaran Program
Broadcasting Radio dan Pertelevisian
3 Kesehatan 3.1 Kesehatan 3.1.1 Keperawatan
3.1.2 Keperawatan Gigi
3.1.3 Analis Kesehatan
3.1.4 Farmasi
3.1.5 Farmasi Industri
3.2 Perawatan Sosial 3.2.1 Perawatan Sosial
4 Agrobisnis dan 4.1 Agribisnis 4.1.1 Agribisnis Tanaman Pangan dan
Agroteknologi Produksi Hortikultura
Tanaman 4.1.2 Agribisnis Tanaman Perkebunan
4.1.3 Agribisnis Perbenihan dan Kultur Jaringan
Tanaman
4.2 Agribisnis 4.2.1 Agribisnis Ternak Ruminansia
Produksi Ternak 4.2.2 Agribisnis Ternak Unggas
4.2.3 Agribisnis Aneka Ternak
4.3 Kesehatan 4.3.1 Kesehatan Hewan
Hewan
4.4 Agribisnis 4.4.1 Teknologi Pengolahan Hasil Pertanian
Pengolahan Hasil 4.4.2 Teknologi Pengolahan Hasil Perikanan
Pertanian dan 4.4.3 Pengawasan Mutu Hasil Pertanian dan
Perikanan Perikanan
4.5 Mekanisasi 4.5.1 Alat Mesin Pertanian
Pertanian 4.5.2 Teknik Tanah dan Air
4.6 Kehutanan 4.6.1 Teknik Inventarisasi dan Pemetaan Hutan
4.6.2 Teknik Konservasi Sumberdaya Hutan
4.6.3 Teknik Rehabilitasi dan Reklamasi Hutan

58
BIDANG
NO. PROGRAM KEAHLIAN PAKET KEAHLIAN
KEAHLIAN
4.6.4 Teknik Produksi Hasil Hutan
5 Perikanan dan 5.1 Teknologi 5.1.1 Nautika Kapal Penangkap Ikan
Kelautan Penangkapan 5.1.2 Teknika Kapal Penangkap Ikan
Ikan
5.2 Teknologi dan 5.2.1 Budidaya Perikanan
Produksi 5.2.2 Budidaya Krustacea
Perikanan 5.2.3 Budidaya Kekerangan
Budidaya 5.2.4 Budidaya Rumput Laut
5.3 Pelayaran 5.3.1 Nautika Kapal Niaga
5.3.2 Teknika Kapal Niaga
6 Bisnis dan 6.1 Administrasi 6.1.1 Administrasi Perkantoran
Manajemen 6.2 Keuangan 6.2.1 Akuntansi
6.2.2 Perbankan
6.2.3 Perbankan Syariah
6.3 Tata Niaga 6.3.1 Pemasaran
7 Pariwisata 7.1 Kepariwisataan 7.1.1 Usaha Perjalanan Wisata
7.1.2 Akomodasi Perhotelan
7.2 Tata Boga 7.2.1 Jasa Boga
7.2.2 Patiseri
7.3 Tata Kecantikan 7.3.1 Tata Kecantikan Rambut
7.3.2 Tata Kecantikan Kulit
7.4 Tata Busana 7.4.1 Tata Busana
8 Seni Rupa dan 8.1 Seni Rupa 8.1.1 Seni Lukis
Kriya 8.1.2 Seni Patung
8.1.3 Desain Komunikasi Visual
8.1.4 Desain Interior
8.1.5 Animasi
8.2 Desain dan 8.2.1 Desain dan Produksi Kriya Tekstil
Produksi Kriya 8.2.2 Desain dan Produksi Kriya Kulit
8.2.3 Desain dan Produksi Kriya Keramik
8.2.4 Desain dan Produksi Kriya Logam
8.2.5 Desain dan Produksi Kriya Kayu
9 Seni Pertunjukan 9.1 Seni Musik 9.1.1 Seni Musik Klasik
9.1.2 Seni Musik Non Klasik
9.2 Seni Tari 9.2.1 Seni Tari
9.3 Seni Karawitan 9.3.1 Seni Karawitan
9.4 Seni Pedalangan 9.4.1 Seni Pedalangan
9.5 Seni Teater 9.5.1 Pemeranan
9.5.2 Tata Artistik

59
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Input Data Pendaftar [SMK]


Menu Input data pendaftar hanya akan tampil pada semester ganjil

Gambar 5.52 Tampilan input data pendaftar

Data yang diisikan adalah data pendaftar saat PPDB tahun ajaran
tersebut. Data ini digunakan untuk mengetahui bagaimana tingkat
minat masyarakat/peserta didik terhadap program/paket keahlian
yang ada di sekolah dan nantinya akan disandingkan dengan data siswa
pada rombel (data siswa yang diterima).

Relasi Dunia Usaha & Industri [SMK]


Setelah Paket Keahlian Dilayani ditambahkan, sebaiknya isikan dulu
Relasi Dunia Usaha & Industri. Ini sangat diperlukan, jika Paket Keahlian
tadi sudah memiliki MoU kerjasama dengan dunia industri.
Akan tetapi, jika Paket Keahlian tersebut belum memiliki MoU
Kerjasama dengan dunia industri, maka pada isian Paket Keahlian
Dilayani, sebaiknya isikan langsung Akreditasi & Mou Kerjasama

Gambar 5.53 Tampilan Tab Relasi Dunia Usaha dan Industri

Selanjutnya dari gambar seperti di atas, klik Tab Relasi Dunia Usaha &
Industri (nomor 1) pada tab Data rinci sekolah. Untuk menambahkan klik
tombol Tambah (nomor 2) kemudian isi dan lengkapi data (nomor 3).

60
Cp pada label isian berarti Contact Person. Bidang Usaha harus dipilih
berdasarkan referensi data yang diberikan. Apabila data sudah
dilengkapi Selanjutnya tekan tombol simpan (nomor 4).
Data dunia usaha dan industry (DU/DI) sangat diperlukan oleh
Direktorat PSMK untuk mengetahui dan menganalisis bagaimana
ketersediaan dan kerjasama sekolah dengan industry serta
menentukan sebaran tempat praktek industry siswa. Karena itu salah
satu data yang diperlukan adalah data lintang dan bujur dari DUDI
tersebut. Penentuan lintang dan bujur dapat menggunakan bantuan
google maps

Gambar 5.54 Tampilan Isi Data Lintang & Bujur Relasi Dunia Usaha dan Industri

Unit Produksi [SMK]


Unit Produksi merupakan suatu proses kegiatan usaha yang di lakukan
di sekolah, bersifat bisnis (profit oriented) dengan para pelaku warga
sekolah, mengoptimalkan sumber daya sekolah dan lingkungan, dalam
berbagai bentuk unit usaha sesuai dengan kemampuan yang di kelola
secara professional. Pendataan unit produksi di sekolah untuk mengukur
bagaimana kesiapan pelaksanaan teaching factory di sekolah. Pada
Dapodikdasmen data Unit Produksi dapat diisikan pada tab Unit
Produksi. Data

61
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 5.55 Tambah data Unit Produksi

Langkah-langkahnya :
1. Klik tab Unit Produksi pada Data Rinci Sekolah (nomor 1)
2. Klik tombol Tambah (nomor 2)
3. Isikan data Unit Produksi (nomor 3)
4. Klik tombol Simpan (nomor 4)

Mou Kerjasama [SMK]


Setelah data Relasi Dunia Usaha & Industri ditambahkan, maka
Selanjutnya dilakukan pengisian Mou Kerjasama.

Gambar 5.56 Tampilan MOU Kerjasama

Diawali dengan mengklik menu MoU Kerjasama (nomor 1) pada Data Rinci
Sekolah, Selanjutnya klik tombol Tambah (nomor 2).
Setelah itu, isikan data Mou Kerjasama nya (nomor 3), dan akhiri dengan
mengklik tombol Simpan (nomor 4)
Data jenis kerjasama yang didata pada dapodikdasmen antara lain

62
Gambar 5.57 Tampilan Jenis Kerjasama

Unit Produksi Kerjasama [SMK]


Unit Produksi Kerjasama merupakan unit produksi yang sudah memiliki
kerjasama (MoU) dengan dunia usaha dan industri.
Pengisian Unit Produksi Kerjasama berada pada tab MoU Kerjasama

Gambar 5.58 Tambah data Unit Produksi Kerjasama

1. Klik tab Sekolah, pada Data Rinci pilih MoU Kerjasama


2. Pilih tab Unit Produksi Kerjasama, akan tampil layar

Gambar 5.59 Simpan data Unit Produksi Kerjasama


3. Klik tombol Tambah (nomor 1)
4. Isikan data Unit Produksi Kerjasama (nomor 2)
5. Klik tombol Simpan (nomor 3)
6. Tutup layar (nomor 4)

63
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Data Prakrin/ Teaching Factory, Anggota, Serta Pembimbing


Prakrin [SMK]
Praktek industry sangat penting dilakukan di SMK sebagai layanan bagi
siswa untuk mempraktekan pengetahuan yang telah didapatkan pada
industry real, direktorat PSMK akan memantau bagaimana penerapan
prakrin / teaching factory yang ada di sekolah. Tidak hanya mendata
Tempat praktek siswa, namun siapa siswanya dan siapa
pembimbingnya.
Data ditambahkan dengan cara (1) tekan tombol tambah, (2) isikan data
Jenis aktivitas PD , (3) simpan

Gambar 5.60 Simpan data Prakerin/Teaching Factory,

Jenis aktivitas yang didata antara lain

Gambar 5.61 Simpan data Prakerin/Teaching Factory,

Selanjutnya adalah mengisi data anggota aktivitas atau data siswa yang

mengikuti praktek industry di dudi tersebut. Tekan tombol

64
Gambar 5.62 Anggota Aktivitas Peserta Didik Prakerin

Cari peserta didik yang menjadi peserta praktek industry di DUDI dimaksud,
atau dapat juga menggunakan filter paket paket keahlian. Apabila sudah
ditentukan siswanya, pilih siswa kemudian drag ke kiri kemudian lepas
untuk menjadikan siswa tersebut anggota aktivitas.
Selanjutnya menentukan Pembimbing Prakrin dengan cara menekan

tombol

Gambar 5.63 Pembimbing Aktivitas Peserta Didik Prakerin

65
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

(1) Tekan tombol tambah, (2) pilih PTK yang menjadi pembimbing, (3)
isikan nomor urut pembimbing , (4) simpan data.

MoU Kerjasama Paket Keahlian [SMK]

Data Mou kerjasama paket keahlian berkorelasi dengan data yang


sebelumnya telah di entri pada tab Mou Kerjasama. Untuk pengisian MoU
Kerjasama Paket Keahlian lakukan langkah sebagai berikut
1 Masuk ke Tab Sekolah, Kemudian Klik Paket Keahlian Dilayani
2 Klik paket keahlian yang diinginkan
3 Klik tombol Akreditasi & MoU Kerjasama
4 Maka akan tampil window sebagai berikut:

Gambar 5.64 Tampilan Cara Tambah MoU Kerjasama


5 Klik tombol Tambah
6 Pilih jenis MoU Kerjasama (diambil dari data Mou Kerjasama)
7 Klik tombol Simpan

66
Akreditasi [SMK]
Saat ini data akreditasi akan diinject oleh BAN SM

Gambar 5.65 Tampilan Akreditasi SMK


Data Akreditasi Sekolah, proses nya otomatis melalui hasil
sinkronisasi yg datanya diambil dari BAN-SM.

67
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

BAB VI
PENGISIAN DATA SARANA DAN PRASARANA

6.1 .TAB SARPRAS

Tab Sarana dan Prasarana / Sarpras ini digunakan oleh operator dalam
mengisi kelengkapan data sarana dan prasarana yang ada di sekolah.

Gambar 6.1.1 Tab SarPras


Untuk menambah data sarana baik ruang kelas teori, ruang praktek,
ruang guru, ruang perpustaakan dan ruang lainnya ada yang ada di
sekolah maka operator diharapkan melakukan input data sesuai dengan
kondisi yang di sekolah. Adapun cara melakukan input data Sarpras
sebagai berikut.
1. Pada menu sarpras, klik Tambah

Gambar 6.1.2.Menu Tambah pada Tab SarPras

68
2. Pilih Jenis Ruangan dalam hal ini diberikan contoh untuk Ruang
Teori/ Kelas.

Gambar 6.1.2. Tab SarPras pada Jenis Prasarana


3. Kemudian Isikan Status kepemilikan dengan cara double klik field
kepemilikan.

Gambar 6.1.3.Kepemilikan pada Tab SarPras


4. Double Klik pada field nama ruangan untuk mengisi nama ruangan,
dan isi data panjang dan lebar. Agar diperhatikan disini nama
ruangan teori/ kelas ini nanti juga akan dipergunakan dalam
pembentukan rombel.

69
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 6.1.4.Pemberian nama pada Tab SarPras


5. Klik tombol Simpan

6.2. Input Kondisi Prasarana

Beberapa toolbar default di aplikasi ini ada tombol tambah, ubah,


simpan, hapus. Namun ada beberapa perbedaan toolbar khusus tab sarana
dan prasarana ini seperti input kondisi dan salin semua data periodik, pada
dapodik 2016 terdapat penambahan tab hapus buku dan tab prasarana
aktif.

Gambar 6.2.1 Toolbar Sarana dan Prasarana


Keterangan gambar :

Tombol Tambah, Menambah data


Tombol Ubah, mengubah data
Tombol Simpan, menyimpan perubahan
Tombol Hapus, menghapus data
Tombol Validasi, Memvalidasi bahwa data yang di isikan benar dan
tepat.
Input kondisi, mendata kondisi kerusakan prasarana pada sekolah
Salin semua data periodik, menyalin semua data periodik dari
semester sebelumnya ke semester terkini
Hapus buku , menghapus data prasarana yang sudah tidak terdapat
di sekolah tersebut

70
Prasarana aktif , berfungsi untuk memfilter data prasarana yang
dibutuhkan atau ditampilkan.

Berikut adalah cara mendata kondisi atau tingkat kerusakan prasarana


pada sekolah,
5. Pilih nama ruangan yang akan di isikan data kondisinya.
6. Klik Tombol input kondisi sebagaimana gambar dibawah ini:

Pengisian ke -
terangan disesuai -
kan dengan kondisi
nyata disekolah
masing-masing

Gambar 6.2.2 Input Kondisi Sarana dan Prasarana


7. Isikan data tersebut sesuai dengan kondisi ruangan ada saat ini.
Pengisian ini diharapkan berkoordinasi dengan wakil kepala sekolah
bidang sarana prasarana. Kemudian klik tombol Simpan dan Tutup.
8. Lakukan juga untuk ruang yang lainnya sebagaimana langkah
langkah diatas

6.3.Salin Data Periodik

Tombol salin data periodik berfungsi untuk menyalin semua data periodik
prasarana, sarana dan buku & alat dari semester sebelumnya. Langkah
Untuk Salin data periodik adalah :
1. Klik Tab Sarpras
2. Klik Salin semua Data Periodik, Sehingga tampil konfirmasi salin data
periodik, dan klik Tombol Ya

71
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 6.3.1Salin Data Periodik


3. dan akan tampil konfirmasi hasil dari proses penyalinan data dari
semester sebelumnya, yang akan memberikan info mengenai
penyalinan data dari semester sebelumnya.

Gambar 6.3.2 Salin Data Periodik

72
6.3.1 Hapus Buku
Pada tab hapus buku ini digunakan untuk menghapus data prasarana yang sudah
tidak terdapat di lingkungan sekolah, operator diminta untuk memilih alasan
penghapusan buku dan tanggal penghapusan prasarana tersebut.

Gambar 6.3.2 hapus buku


Pada tab prasarana aktif disediakan untuk memudahkan operator dalam
menfilter atau memilah data prasarana yang akan di tampilkan.

6.4.Data Pelengkap Sarana

Tampilan data pelengkap sarana adalah sebagai berikut

Gambar 6.4.1Data Pelengkap Sarana

73
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Untuk mengisi data pelengkap yang ada di Tab Sarpras adalah sebagai
berikut:
1. Klik Tambah

Gambar 6.4.2 Lengkapi Data Periodik


2. Untuk mempercepat cukup ketik nama sarana yang akan diinput, dan
pilih nama sarana tersebut dan klik simpan.

Menambah data dengan cara


klik panah drop down
silahkan pilih untuk
melengkapi data sarana

Gambar 6.4.3Lengkapi Data Periodik


3. Berikutnya klik lengkapi data periodik, dan isi jumlah sarana yang
diedit, pilih kondisi jenis sarana tersebut, dan klik simpan dan tutup.

74
Gambar 6.4.4 Lengkapi Data Periodik
Berikutnya lengkapi juga untuk semua sarana yang ada dalam ruangan tersebut.
Termasuk juga untuk data pelengkap Buku dan alat isikan dimana dalam ruangan
tersebut terdapat buku dan alat yang menjadi isi sarana tersebut dan jangan lupa
klik simpan.

Tahapan pengisian data SarPras dimulai dari :

Input data utama sarpras yang ada di sekolah


Lengkapi Tab input kondisi sekolah sesuai keadaan sebenarnya.
Salin data periodikal sarpras yang berasal dari tahun ajaran
sebelumnya
Isi data pelengkap sarana sekolah

75
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

BAB VII
PENGISIAN DATA PENDIDIK DAN TENAGA
KEPENDIDIKAN

7.1. Tambah Data Pendidik dan Tenaga Kependidikan (PTK)


Untuk isian data PTK pada Aplikasi Dapodik versi 2016 ada perbedaan
dengan versi sebelumnya, yaitu pada menu Tambah PTK. Dimana pada Aplikasi
Dapodik versi 2016 ini, menu Tambah PTK memang masih ada, akan tetapi
fungsinya untuk menambahkan data PTK baru sudah dinonaktifkan. Dan jika menu
Tambah PTK ini di klik, akan muncul pemberitahuan seperti pada gambar berikut
ini:

Gambar 7.1 Pemberitahuan Fungsi Tambah PTK

Dengan demikian operator Dapodik di sekolah, tidak bisa lagi menambahkan data
PTK baru ke dalam aplikasi dapodik. Kecuali beberapa daerah tertentu, yaitu
Maluku, Maluku Utara, Papua dan Papua Barat, serta Sekolah Luar Negeri (SLN).
Dimana pada daerah-daerah tersebut operator Dapodik sekolah masih bisa
menambah data PTK baru.

Pada Aplikasi Dapodik versi 2016 ini PTK Baru dibagi kepada dua Jenis, yaitu:
I. PTK baru.
Adalah PTK yang benar-benar baru bekerja sebagai PTK dan belum pernah ada
datanya dalam aplikasi dapodik di sekolah manapun. Sehingga belum ada
riwayat data PTK tersebut dalam database pusat.

II. PTK mutasi/non induk.


Adalah PTK yang belum pernah ada datanya pada aplikasi dapodik sekolah
sekarang. Akan tetapi sebelumnya pernah ada datanya pada aplikasi dapodik
di sekolah lain, sehingga data PTK tersebut sudah tersimpan dalam database
pusat.
Tata cara menambahkan data PTK dari dua jenis di atas adalah sebagai berikut:

A. Untuk point I. PTK baru.


Untuk menambahkan PTK baru seperti ini harus melalui Admin KKDatadik atau
Admin Bidang Kepegawaian di Dinas Pendidikan setempat.

76
Dokumen yang harus dilampirkan adalah sebagai berikut:
1. Surat Permohonan Tambah PTK Baru yang ditandatangani Kepala Sekolah
(khusus untuk TK/SD harus mengetahui Kepala UPTD Kecamatan)
Contoh Surat Permohonan seperti gambar berikut:

Gambar 7.2. Contoh Surat Permohonan tambah PTK

2. Formulir Isian Data PTK, ini bisa di Unduh dari Dapodik pada menu PTK
3. Fotokopi SK Pengangkatan dari Bupati/Kepala Sekolah/Ketua Yayasan
4. Fotokopi SK Pembagian Tugas
5. Fotokopi Ijazah Terakhir/Akta
6. Fotokopi KTP
7. Fotokopi NUPTK (bagi yang sudah punya)

Setelah data PTK ditambahkan oleh operator KKDatadik, maka selanjutnya


operator sekolah harus melakukan sinkronisasi dapodik, agar data PTK baru
tersebut masuk ke aplikasi dapodik.

B. Untuk point II. PTK mutas/non induk

Untuk menambahkan PTK mutasi/non induk dapat dilakukan secara online


melalui halaman web dapo.dikdasmen.kemdikbud.go.id, atau biasa disebut
dengan Tarik PTK Online. Langkah-langkahnya adalah sebagai berikut :

77
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

1. Buka alamat http://dapo.dikdasmen.kemdikbud.go.id/


2. Login sebagai Operator Sekolah

Gambar 7.3. Login operator sekolah di web dapo

3. Masukkan user dan pasword menggunakan user dan pasword aplikasi


dapodik, serta masukkan Kode Registrasi
4. Setelah login berhasil, klik menu TARIK PTK yang berada pada bagian kiri
layar
5. Lengkapi Sekolah Asal PTK (Propinsi, Kabupaten, Kecamatan, dan Nama
Sekolah)
6. Masukkan NUPTK atau Nama PTK yang akan di mutasikan lalu klik Cari
7. Klik tanda Panah Biru untuk melanjutkan proses MUTASI
8. Selanjutnya, klik KONFIRMASI PROSES MUTASI
9. Setelah itu menunggu diproses pada server pusat (1x24 jam)
10. Lakukan SINKRONISASI dari aplikasi dapodik agar data PTK tersebut turun
ke aplikasi.
11. Apabila sudah SINKRONISASI DATA, namun data PTK tersebut belum
muncul pada data PTK Aplikasi Dapodik, silahkan klik menu SALIN
PENUGASAN.

Berikut ini diagram tambah PTK baru di versi Dapodik 2016.

78
Gambar 7.4. Diagram Alur tambah PTK Baru

7.2. Ubah Data Pendidik dan Tenaga Kependidikan (PTK)


Menu Ubah pada menu PTK digunakan untuk melengkapi data Identitas PTK, Data
Pribadi, Kepegawaian, Kompetensi Khusus, Kontak serta Data Rincian PTK

7.2.1. Data Identitas PTK

Menu Identitas digunakan untuk melengkapi data utama Identitas PTK, terdiri
dari Nomor Induk Kependudukan (NIK), atau Nomor Paspor (untuk WNA), Jenis Kelamin
dan Tempat Lahir. Untuk isian Nama, Tanggal lahir dan Nama ibu kandung hanya bisa
dilakukan perubahan melalui web vervalptk.data.kemdikbud.go.id

79
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 7.5. Identitas PTK


7.2.2. Data Pribadi PTK

Gambar 7.6. Data Pribadi PTK

Isian Alamat/jalan sampai dengan Desa Kelurahan adalah dengan cara mengetik
biasa. Akan tetapi untuk isian kecamatan adalah dengan cara mengetik sebagian nama
kecamatan, minimal empat huruf, maka akan muncul pilihan kecamatannya. Pilihlah
kecamatan yang sesuai.

Gambar 7.7. Pilihan Kecamatan pada Data Pribadi PTK

80
Isian selanjutnya dapat diisi dengan cara mengetik biasa dan memilih pilihan
yang tersedia.

7.2.3. Data Kepegawaian PTK

Gambar 7.8. Data Kepegawaian


Penjelasan isian kepegawaian sebagai berikut
1. Status Kepegawaian : pilihlan status kepegawaian dengan status yang melekat
pada PTK tersebut, contoh
o Apabila PNS/CPNS mengajar di sekolah swasta maka status pencatatan di
sekolah swasta tersebut tetap menjadi PNS/CPNS.
o Guru tetap yayasan (GTY) yang juga mengajar di sekolah negeri atau swasta
lainnya, maka yang tercatat di sekolah negeri/swasta lainnya adalah GTY
o Apabila PTK yang bersangkutan berstasus sebagai guru Honor sekolah,
maka yang dicatat adalah Status kepegawaian pertama kali menjadi guru
Honor, walaupun tidak di sekolah saat ini.
o Pada SPK untuk WNI pilih guru honor atau tenaga honor sekolah, namun
untuk WNA pilih kontrak kerja WNA Sebagai catatan pemilihan status
kepegawaian akan berpengaruh kepada isian data selanjutnya, beberapa
akan dikunci atau tidak dikunci
- NIP : cukup jelas
- NIY / NIGK : Nomor Induk Yayasan / Nomor Induk Guru Kontrak
- NUPTK : isikan dengan NUPTK yang tercatat di PDSP
(http://referensi.data.kemdikbud.go.id/ptk_index.php)
bukan yang tercatat atau diterbitkan dari sistem pendataan
diluar Dapodik SMASMK / PDSP. Apabila belum memiliki
NUPTK silahkan isian ini dikosongkan.

81
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

- Jenis PTK : silahkan pilih sesuai jenis PTK yang bersangkutan. Pada
bagian ini akan ada perbedaan antara sekolah regular dengan
SPK

Gambar 7.9. Jenis PTK untuk SPK

Pilihan Jenis PTK akan mempengaruhi pilihan PTK pada pembelajaran.


- SK Pengangkatan : diisi sesuai pilihan pada bagian Status Kepegawaian,
a. Status Kepegawaian PNS : SK pengangkatan sebagai PNS ( SK 100%)
b. Status kepegawaian CPNS : SK pengangakatan sebagai CPNS (SK 80%)
c. Status kepegawaian GTY : SK pengangkatan sebagai GTY
d. Status kepegawaian Guru Honor Sekolah : SK pengangkatan sebagai Guru
honor sekolah ( Pertama kali )
- TMT pengangkatan : terhitung mulai tanggal pengangakatan, sesuaikan
dengan SK pengangkatan
- Lembaga Pengangkat : sesuaikan dengan SK pengangkatan
- SK CPNS : SK 80%, cukup jelas
- TMT CPNS : cukup jelas, sesuaikan dengan SK CPNS
- TMT PNS : Cukup jelas
- Pangkat/Golongan : Isi sesuai dengan pangkat/golongan terakhir, untuk
selanjutnya isian Pangkat/Golongan akan diambil dari data riwayat pangkat
terakhir pada isian Data Rincian PTK
- Sumber gaji : Isi sesuai SK pengangkatan
Untuk diketahui sistem Dapodik 2016 tidak menghitung masa kerja dari PNS yang
mempunya latar belakang GTY/guru honor. Masa kerja diambil dari data riwayat
gaji berkala untuk PNS, sedangkan Non PNS diambil dari data Inpassing Non PNS

82
7.2.4. Data Kompetensi Khusus

Gambar 7.10. Data Kompetensi Khusus

1. Lisensi kepala sekolah bisa diartikan apakah PTK tersebut pernah mengikuti
pelatihan Cakep ( calon kepala sekolah ) atau tidak
2. Isian selanjutnya diisi dengan data yang bersesuaian. Jika memang tidak ada,
dikosongkan saja.

7.2.5. Data Kontak

Gambar 7.11. Data Kontak

Isikan nomor Telepon dan nomor HP. Untuk alamat email, harus diisi, karena alamat
email akan digunakan pada bagian Penugasan, Buat/Ubah akun PTK.

7.2.6. Data Bank

Data Bank tidak diisi oleh operator sekolah, karena data bank akan diambil dari data
bank yang ada pada arsip Ditjen GTK. Data bank akan turun ke aplikasi dapodik pada
saat dilakukan sinkron, jika memang data bank PTK tersebut sudah ada pada arsip
Ditjen GTK. Ini khusus untuk guru yang sudah sertifikasi.

7.3. Penugasan Pendidik dan Tenaga Kependidikan


Mencatat SK tugas PTK berdasarkan tempat tugasnya. Sehingga untuk PTK yang
mengajar pada lebih dari satu sekolah akan memiliki SK Penugasan yang berbeda
beda, sesuai dengan SK pada tiap-tiap sekolah tempat PTK tersebut mengajar.
Tahapan pengisian adalah sebagai berikut:

83
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

1. Pada Tab PTK, klik nama PTK yang akan di tambahkan data penugasannya, lalu
klik menu Penugasan, seperti gambar di bawah ini.

Gambar 7.12. Penugasan PTK

2. Selanjutnya isikan data sebagaimana penjelasan dibawah ini:


1. No. surat tugas adalah no SK penugasan PTK pertama kali bertugas disekolah
saat ini.
Untuk PNS dapat berupa SPMT (Surat perintah melaksanakan tugas), SK
CPNS, SK Mutasi, ataupun Nota dinas. Ataupun dokumen yang sah dan
mewakili penugasan PTK
Khusus SPK data penugasan bagi PTK WNA diisi dengan Rekomendasi Ijin
Mempekerjakan Tenaga Asing (IMTA) dari Kemdikbud (Unit Utama)
Untuk Non PNS bisa berupa SK Penugasan PTK di sekolah itu untuk yang
pertama kali bertugas ataupun dokumen lain yang menyatakan PTK
tersebut bertugas di sekolah saat ini.
2. Tanggal surat tugas : tanggal penerbitan SK penugasan PTK
3. TMT tugas : Terhitung Mulai tanggal SK Penugasan
4. Keaktifan PTK : bulan mulai aktif menjalankan tugas disekolah tersebut
(diharapkan berkoordinasi dengan kepala sekolah)

84
5. Tanggal keluar : diisi jika PTK tersebut keluar dari sekolah disebabkan mutasi,
pensiun, wafat dll (pengisian data ini akan mengakibatkan data PTK Menjadi
Non Aktif).

7.4. Data Rincian PTK

Gambar 7.13. Menu Data Riancian PTK

Data Rincian PTK hanya bisa di Ubah pada SEKOLAH INDUK. Artinya jika terdapat PTK
yang mengajar lebih dari satu sekolah, maka Data Rincian hanya bisa dirubah dari
sekolah induk (sekolah induk pada penugasan). Sedang di sekolah Non Induk tidak
bisa dilakukan perubahan.

7.4.1. Data Anak

Data Anak dari PTK yang akan diisikan pada Aplikasi Dapodik 2016 ini, adalah anak
yang masih menjadi tanggungan PTK itu sendiri. Jika anak sudah berkeluarga, atau
sudah mempunyai Kartu Keluarga sendiri maka tidak dimasukkan lagi.
Untuk mengisi data Anak, terlebih dahulu klik tab Anak, lalu klik tombol Tambah,
setelah itu isikan data anak, seperti gambar berikut :

Gambar 7.14. Tambah Data Anak

Selanjutnya, untuk isian Status adalah status anak dalam keluarga, apakah Anak
Kandung, Anak Tiri atau Anak Angkat.
Cara pengisiannya klik pada drop down pada isian Status, kemudian pilih status
yang sesuai dengan meng-klik pada pilihan tersebut.

Untuk isian Jenjang, merupakan jenjang pendidikan dari anak. Cara pengisiannya
sama dengan pengisian Status, yaitu dengan memilih salah satu Jenjang Pendidikan
yang sesuai.

85
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Selanjutnya, kolom NISN anak diisi jika sudah memiliki dan hanya untuk jenjang
pendidikan SMA atau SMK ke bawah, atau kosongkan saja apabila belum punya.
Untuk kolom Jenis Kelamin diisi dengan cara memilih pada drop down kolom Jenis
Kelamin.

Kolom Tempat Lahir diisi dengan tempat lahir anak sesuai pada Akta Kelahiran.
Untuk isian Tanggal Lahir, bisa dengan diisikan langsung berupa Tanggal dua digit,
garis miring, bulan dua digit, garis miring dan tahun empat digit. Contoh
21/02/2003. Atau bisa juga dengan meng-klik fasilitas pilihan tanggal yang ada di
bagian kanan isian Tanggal Lahir tersebut.

Untuk isian Tahun Masuk adalah tahun masuk dari isian yang sudah diisikan pada
Jenjang Pendidikan anak.

Setelah selesai semua isian, jangan lupa klik tombol Simpan untuk menyimpan data
yang sudah diisikan.

Penggunaan tombol Ubah dan Hapus, sama dengan penggunaan tombol Ubah dan
Hapus pada isian lain, yang sudah dibahas sebelumnya.

7.4.2. Data Beasiswa

Data beasiswa yang akan diisikan disini adalah semua beasiswa yang pernah
diterima oleh PTK sejak yang bersangkutan menjadi guru.
Untuk memulai mengisi data Beasiswa, pada Data Rincian klik tab Beasiswa, lalu
klik tombol Tambah, lalu isikan data mulai dari Jenis Beasiswa, seperti gambar
berikut :

Gambar 7.15. Data Beasiswa

86
7.4.3. Data Buku yang Pernah Ditulis
Isian Buku yang Pernah Ditulis adalah untuk mengisikan data buku-buku yang
pernah ditulis oleh PTK. Dimana buku yang disikan disini adalah buku-buku yang
sudah ditulis PTK dan sudah diterbitkan oleh penerbit resmi.
Untuk mengisi data Buku yang Pernah Ditulis ini, pada Data Rincian PTK, klik tab
Buku yang Pernah Ditulis, lalu klik tombol Tambah, dan isikan data, seperti gambar
berikut ini :

Gambar 7.16. Data Buku yang Pernah Ditulis

7.4.4. Data Diklat

Untuk mengisi data Diklat pada Rincian Data PTK, dimulai dengan mengklik tab
Diklat, kemudian klik tombol Tambah, dan isikan data, seperti gambar berikut :

Gambar 7.17. Data Diklat

7.4.5. Data Karya Tulis

Untuk mengisi data Karya Tulis pada Rincian Data PTK, dimulai dengan mengklik
tab Karya Tulis, kemudian klik tombol Tambah, dan isikan data, seperti gambar
berikut:

Gambar 7.18. Data Karya Tulis

7.4.6. Data Kesejahteraan

Data Kesejahteraan meliputi Jaminan Kesehatan, Jaminan Hari Tua, Asuransi dan
lain sebagainya.

87
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Untuk mengisi data Kesejahteraan pada Rincian Data PTK, dimulai dengan mengklik
tab Kesejahteraan, kemudian klik tombol Tambah, dan isikan data, seperti gambar
berikut:

Gambar 7.19. Data Kesejahteraan

7.4.7. Data Tunjangan

Data Tunjangan merupakan segala bentuk tunjangan yang diterima PTK, baik
tunjangan dari APBN, APBD Propinsi, APBD Kabupaten/Kota, dari Komite Sekolah
dan sebagainya.
Untuk mengisi data Tunjangan pada Rincian Data PTK, dimulai dengan mengklik tab
Tunjangan, kemudian klik tombol Tambah, dan isikan data, seperti gambar berikut:

Gambar 7.20. Data Tunjangan


Nilai nominal sesuaikan dengan nominal pada SK

7.4.8. Data Tugas Tambahan

Data Tugas Tambahan meliputi tugas tambahan sejak dari Kepala Sekolah, Wakil
Kepala Sekolah, Kepala Labor, dan lain sebagainya.
Untuk mengisi data Tugas Tambahan pada Rincian Data PTK, dimulai dengan
mengklik tab Tugas Tambahan, kemudian klik tombol Tambah, dan isikan data,
seperti gambar berikut:

Gambar 7.21. Tugas Tambahan

TMT adalah Tanggal Mulai Tugas, sesuai dengan TMT yang disebutkan di SK tugas
tambahan yang diterima PTK.

88
TST adalah Tanggal Selesai Tugas, dimana jika pada SK tidak menyebutkan TST,
maka TST harus diisi pada saat PTK bersangkutan tidak mengemban
Tugas Tambahan itu lagi. Dan TST diisi dengan tanggal serah terima jabatan atau
tanggal sebelum TMT SK dari PTK pengganti pada tugas tambahan tersebut.
Catatan :
Khusus untuk tugas tambahan Kepala Sekolah, jika TST tidak diisi, sementara kepala
sekolah sudah berganti, maka di layar Beranda akan muncul Kepsek>1.

7.4.9. Data Inpassing Non PNS

Isian data inpassing pada aplikasi dapodik versi 2016 ini juga sudah tidak diaktifkan
lagi. Data inpassing akan diisikan dari data Dirjen GTK. Jadi untuk turun ke aplikasi
dapodik, operator sekolah cukup melakukan sinkronisasi saja.

7.4.10. Data Penghargaan

Data Penghargaan meliputi semua penghargaan yang diterima PTK sehubungan


dengan tugasnya sebagai PTK.
Untuk mengisi data Penghargaan pada Rincian Data PTK, dimulai dengan mengklik
tab Penghargaan, kemudian klik tombol Tambah, dan isikan data, seperti gambar
berikut:

Gambar 7.22. Data Penghargaan

7.4.11. Data Nilai Tes

Data Nilai Tes merupakan data hasil tes PTK yang berhubungan dengan
peningkatan keahlian PTK, seperti Tes TOEFL, Tes TOEIC dan lainnya. Untuk mengisi
data Nilai Tes pada Rincian Data PTK, dimulai dengan mengklik tab Niali Tes,
kemudian klik tombol Tambah, dan isikan data, seperti gambar berikut:

Gambar 7.23. Data Nilai Tes

89
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

7.4.12. Data Riwayat Gaji Berkala

Untuk data Gaji berkala direncanakan data dari Pusat. Operator tidak perlu
melakukan entri data lagi.

Gambar 7.24. Riwayat Gaji Berkala

7.4.13. Data Riwayat Kerja PTK

Data Riwayat Kerja PTK merupakan data riwayat pekerjaan PTK sejak menjadi Guru
atau Tenaga Kependidikan.
Untuk mengisi data Riwayat Kerja PTK pada Rincian Data PTK, dimulai dengan
menklik tab Riwayat Kerja PTK, kemudian klik tombol Tambah, dan isikan data,
seperti gambar berikut:

Gambar 7.25. Riwayat Kerja PTK

7.4.14. Data Riwayat Jabatan

Data Riwayatg Jabatan merupakan jabatan fungsional yang pernah diemban oleh
PTK, seperti Jabatan Fungsional Guru, Kepala Tata Usaha, Pengawas dan lain
sebagainya.
Untuk mengisi data Riwayat Jabatan pada Rincian Data PTK, dimulai dengan
mengklik tab Riwayat Jabatan, kemudian klik tombol Tambah, dan isikan data,
seperti gambar berikut:

Gambar 7.26. Riwayat Jabatan

90
7.4.15. Data Riwayat Kepangkatan

Untuk mengisi data Riwayat Kepangkatan pada Rincian Data PTK, dimulai dengan
mengklik tab Riwayat Kepangkatan, kemudian klik tombol Tambah, dan isikan
data, seperti gambar berikut:

Gambar 7.27. Riwayat Kepangkatan

Data riwayat pangkat akan menentukan Pangkat/Golongan PTK pada isian


Kepagawaian pada Identitas PTK (dibagian atas Data Rincian).

7.4.16. Data Riwayat Pendidikan Formal

Data Riwayat Pendidikan Formal meliputi pendidikan PTK sejak dari jenjang SD
sampai seterusnya.
Untuk mengisi data Riwayat Pendidikan Formal pada Rincian Data PTK, dimulai
dengan mengklik tab Riwayat Pendidikan Formal, kemudian klik tombol Tambah,
dan isikan data, seperti gambar berikut:

Gambar 7.28. Riwayat Pendidikan Formal

1. Isian untuk kolom Bidang Studi:


Untuk SD sederajat dan SMP sederajat, isi atau pilih Umum
Untuk SMA/SMK sederajat, isi dengan Bidang Studi SMA dan SMK dari PTK
Untuk Perguruan Tinggi, isi dengan Jurusan
2. Isian untuk kolom Jenjang Pendidikan, cukup jelas
3. Isian untuk kolom Gelar Akademik:
Untuk SD sederajat sampai dengan SMA/SMK sederajat isi, dengan Non
Gelar

91
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Untuk Perguruan Tinggi, isi dengan Gelar Akademik sesuai dengan yang
tertera di Ijazah PTK
4. Isian untuk kolom Fakultas:
Untuk SD sederajat sampai dengan SMA/SMK sederajat, isi dengan tanda
strip ( - )
Untuk Perguruan Tinggi, isi sesuai Fakultas yang ditempuh PTK
5. Isian untuk kolom Kependidikan, Tahun Masuk dan Tahun Lulus, cukup jelas
6. Isian untuk kolom NIS/NISN/NIM:
Untuk SD sederajat sampai dengan SMA/SMK sederajat, isi dengan Nomor
Induk Siswa (NIS) atau Nomor Induk Siswa Nasional (NISN)
Untuk Perguruan Tinggi, isi dengan Nomor Induk Mahasiswa (NIM)
7. Isian untuk kolom Masih Studi/Kuliah dan Semester, cukup jelas
8. Isian untuk kolom Rata-Rata Ujian Akhir/IPK/GPA:
Untuk SD sederajat sampai dengan SMA/SMK sederajat, isi dengan nilai
rata-rata Ujian Nasional (UN) atau nilai rata-rata Ijazah
Untuk Perguruan Tinggi, isi dengan Indeks Prestasi Komulatif (IPK)

7.4.17. Data Riwayat Sertifikasi

Untuk data sertifikasi direncanakan di isi dari pusat, operator tidak perlu lagi
melakukan entri data Riwayat sertifikasi PTK

7.4.18. Data Jabatan Fungsional

Untuk mengisi data Riwayat Jabatan Fungsional pada Rincian Data PTK, dimulai
dengan mengklik tab Riwayat Jabatan Fungsional, kemudian klik tombol Tambah,
dan isikan data, seperti gambar berikut:

Gambar 7.29. Jabatan Fungsional

7.4.19. Data Riwayat IMTA Kemnakertrans [KHUSUS SPK]

Khusus Satuan Pendidikan Kerjasama (SPK) akan ada tab riwayat IMTA
Kemnakertrans, silahkan isi sesuai dengan dokumen IMTA yang diperoleh PTK
WNA, apabila sebelumnya memiliki dokumen IMTA silahkan tambahkan
sesuai dengan jumlah dokumen yang dimiliki.
Dokumen ini mengacu pada permenakertrans 462 tahun 2012

92
Gambar 7.30. Riwayat IMTA Kemnakertrans

7.5. PTK NON AKTIF/MUTASI


Untuk menonaktifkan PTK misalnya karena mutasi ataupun karena sebab lain atau
khusus, kita lakukan di Tab PTK, dengan cara:

1. Klik menu PTK


2. Klik pada nama dari PTK yang akan di non aktifkan
3. Klik menu Penugasan atau tombol Penugasan, maka akan terbuka
jendela/layar Penugasan
4. Pada bagian Di Isi Saat Sudah Keluar pada jendela/layar Penugasan, isikan
data:
a. Keluar karena, ini adalah data pilihan penyeban PTK keluar.
b. Tanggal Keluar, ini adalah data tanggal PTK keluar.
Contoh pengisian seperti pada gambar di bawah ini. Setelah data
keterangan keluar sudah di isikan, langkah berikutnya klik pada tombol
Simpan dan Tutup.

Gambar 7.31. Isian PTK non aktif

5. Setelah data keluar PTK sudah di tambahkan, maka selanjutnya data PTK
tersebut sudah tidak tampil di daftar PTK yang ada di tab PTK.

6. Untuk seluruh data PTK keluar akan di tampilkan di Tab PTK Non Aktif, contoh
seperti yang ada pada gambar di bawah ini.

93
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 7.32. Daftar PTK Non Aktif

7.6. BUAT/UBAH AKUN PTK


Fitur ini digunakan untuk membuat akun masing-masing PTK. Akun ini akan
digunakan oleh PTK untuk keperluan transaksi semua aplikasi yang dikelola oleh
Ditjen GTK.

Gambar 7.33. Buat/Ubah Akun PTK

Setelah diklik Buat/Ubah Akun PTK, maka akan muncul layar seperti berikut:

94
Gambar 7.34. Isian Akun PTK

Isikan Password dan Konfirmasi Password seperti petunjuk yang ada di


bawahnya.

95
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

BAB VIII
PENGISIAN DATA PESERTA DIDIK
8.1 TAMBAH PESERTA DIDIK BARU

Pada pengisian data peserta didik baru di aplikasi Dapodik 2016 kita gunakan
Tab Peserta Didik seperti pada gambar dibawah ini :

Gambar 8.1 Tampilan Tab Peserta Didik

Sebelum melakukan proses pengisian data peserta didik pada halaman awal
terdapat tombol bantuan untuk pedoman mengisi tabel peserta didik ,
seperti pada gambar dibawah ini :

Gambar 8.2 Tampilan tombol bantuan

96
Selanjutnya untuk menambahkan data peserta didik baru, ikuti tahapan
berikut dibawah ini
1. Klik pada Tab Peserta didik dan akan tampil halaman seperti di bawah ini.

Gambar 8.3 Pilih Tambah pada tab Peserta didik

2. Untuk memulai menambahkan data peserta didik, kita gunakan tombol


Tambah yang ada di menu bagian atas, dan selanjutnya akan tampil
halaman seperti gambar di bawah ini. Halaman seperti gambar di bawah
ini akan kita gunakan untuk menambahkan data peserta didik.

Gambar 8.4 Tampilan Tambah Peserta didik baru

97
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

3. Langkah selanjutnya klik pada tombol Tambah pada windows yang muncul
untuk menambahkan data peserta didik. Selanjutnya akan tampil halaman
seperti gambar di bawah ini.

Gambar 8.5 Tampilan Data isian Peserta didik baru kosong

4. Langkah selanjutnya masukkan data : Nama, Jenis kelamin , NIK, Tempat


lahir, Tanggal lahir, Nama ibu kandung dan Jenis Pendaftaran.

Gambar 8.6 Tampilan data isian Peserta didik baru

5. Setelah satu baris lengkap kita isikan untuk satu peserta didik selesai, klik
tombol simpan di menu bagian atas, seperti gambar di bawah ini.

98
Gambar 8.7 Tampilan hasil isian Peserta didik baru

6. Langkah selanjutnya kita bisa menambahkan data peserta didik yang baru
saja kita tambahkan untuk di masukkan ke tabel utama Dapodik 2016
dengan cara klik pada tombol Pindahkan ke Tabel Utama di bagian atas
menu.

Gambar 8.8 Pindah ke table utama

7. Selanjutnya akan tampil halaman seperti pada gambar di bawah ini, pada
halaman ini kita bisa melengkapi data pribadi peserta didik siswa. Pada
tabel edit peserta didik sudah dilengkapi tombol bantuan yang berisi

99
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

pedoman pengisian yang meliputi : pengisian data pribadi siswa, data ayah,
data ibu dan data wali.

Gambar 8.9 Tampilan Hasil entri Peserta didik baru

8. Selanjutnya akan tampil halaman seperti gambar dibawah ini , pada


halaman ini kita bisa melengkapi data pribadi peserta didik.

100
Gambar 8.10 Tampilan 1 Edit isian Peserta didik baru

9. Geser scroolbar kebawah dan isikan data untuk peserta didik yang lain.

Gambar 8.11 Tampilan 2 Edit isian Peserta didik baru

10. Selanjutnya lengkapi data untuk orang tua peserta didik, yang bisa kita
lakukan seperti pada gambar di bawah ini.

101
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 8.12 Tampilan data isian Peserta didik baru untuk orang tua

11. Langkah selanjutnya klik pada tombol Simpan dan Tutup untuk
menyimpan data pribadi, data orang tua peserta didik yang sudah
ditambahkan. Seperti pada gambar di bawah ini :

Gambar 8.13 Tampilan data isian Peserta didik baru yang akan disimpan dan ditutup
jendela

12. Selanjutnya untuk melengkapi Data Rincian, dapat dilakukan dengan cara
memilih peserta didik yang baru saja dibuat, kemudian klik tab ubah
seperti gambar dibawah ini.

102
Gambar 8.14 Tampilan data Peserta didik baru yang diaktifkan

13. Selanjutkan akan terdapat 3 ( Tiga ) Tab Data periodik , Prestasi dan
Beasiswa. Pada Tab data periodik sudah dilengkapi tombol bantuan
petunjuk pengisian data peserta didik longitudinal. Berikut ditampilkan
pengisian data periodik seperti di bawah ini :

Gambar 8.15 Tampilan data Periodik peserta Didik

Selanjutnya dilakukan pengisian data prestasi dan beasiswa pada peserta


didik. Sampai pada langkah ini sudah selesai kita tambahkan satu data peserta
didik dan jangan lupa lakukan proses Simpan , dan bisa di lanjutkan untuk
data peserta didik berikutnya dengan langkah yang sama.

103
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

14. Selanjutnya data peserta didik yang sudah kita tambahkan akan di
tampilkan di halaman tabel utama Dapodik 2016 seperti gambar di bawah
ini.

Gambar 8.16 Tampilan data Peserta didik baru berhasil disimpan

8.2 REGISTRASI DATA PESERTA DIDIK BARU.

Data peserta didik baru di aplikasi Dapodik 2016 ini harus di ikuti dengan
Registrasi data peserta didik, untuk melakukan registrasi data peserta didik
baru kita lakukan dengan cara berikut :
1. Pilih data peserta didik yang akan di registrasikan seperti pada gambar di
bawah ini, kemudian klik tab regrestrasi

Gambar 8.17 Tampilan data Peserta didik baru yang aktif untuk diregrestrasi

2. Setelah Klik pada tab Registrasi, maka akan keluar gambar seperti dibawah
ini, kemudian isikan beberapa data yang perlu dilengkapi, contoh dibawah
ini adalah untuk SMK, yang membedakan dengan dikdas, SMA hanya isian
Paket Keahlian (di Dikdas dan SMA tidak ada).

104
Gambar 8.18 Tampilan Registrasi Peserta didik untuk SMK

Pada menu registrasi , sudah dilengkapi dengan tombol bantuan yang utamanya
petunjuk pengisian pada No peserta UN SMP , lihat seperti gambar di dibawah.

Gambar 8. 19 Tampilan Registrasi Peserta didik untuk SMK

3. Langkah selanjutnya kita masukkan data :


- Jenis Pendaftaran
- Nomor Induk Peserta Didik
- Tanggal Masuk Sekolah
- Paket keahlian untuk jenjang SMK

105
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

- No Peserta UN SMP
Selanjutnya klik tombol Simpan dan Tutup. Disamping itu pada tab registrasi
juga dilengkapi tombol pembatalan registrasi yang mana berfungsi untuk
membatalkan proses registrasi pada peserta didik . Selanjutnya gambar
dibawah ini menunjukkan peserta didik sudah berhasil kita registrasikan.
Keterangan tersebut bisa kita lihat pada icon sts siswa

Gambar 8.20 Tampilan Peserta didik yang sudah di registrasikan

8.3 REGISTRASI KELUAR PESERTA DIDIK

Pada form ini menegaskan kepada operator untuk digunakan jika peserta didik
keluar, baik itu mutasi, dikeluarkan maupun meninggal. Tidak di sarankan
langsung menghapus tombol hapus pada toolbar tab peserta didik. Lakukan
tahapan langkah berikut ini :
1. Pilih data peserta didik yang akan keluar seperti pada gambar di
bawah ini.

Gambar 8. 21 Tampilan Peserta didik yang akan dihapus

2. Klik pada nama peserta didik yang akan di registrasikan dan selanjutnya
klik pada menu Registrasi.

106
Gambar 8.22 Registrasi Keluar

3. Isikan data saat sudah keluar karena mutasi, dikeluarkan, lulus atau
meninggal dunia dan selanjutnya klik Simpan dan Tutup. Maka akan tampil
pesan sebagai berikut dan klik OK
4. Maka peserta didik yang sudah dikeluarkan akan tampil di PD keluar

107
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

8.4 Tarik Peserta Didik

Fitur baru ini merupakan Salah satu fasilitas untuk melakukan entri data
peserta didik baru, atau mutasi peserta didik, dengan cara mengambil/ data
dari jenjang pendidikan sebelumnya.
Contohnya Kelas VII SMP mengambil data siswa lulusan dari Kelas VI SD, atau
Kelas X SMA/SMK mengambil data dari Kelas IX SMP.
Fasilitas ini dapat menjadi pilihan untuk melakukan entri data siswa baru.
Catatan dalam melakukan Tarik PD ini adalah : jika data yang ditarik ada
kesalahan, seperti salah tanggal lahir, nama ibu, maka disekolah kita juga
akan terbawa, sehingga harus melakukan perbaikan pada Verval PD.
Langkah langkah dalam melakukan tarik PD adalah sebagai berikut:
1. Buka web http://dapo.dikdasmen.kemdikbud.go.id

Gambar 8.23 Tampilan web dapo.dikdasmen


2. Klik Login, Pilih login Operator sekolah

108
Gambar 8.24 Tampilan Login Operator Sekolah
3. Isikan Username dan Password atau Kode Registrasi

Gambar 8.25 Tampilan Beranda


4. Pada halaman beranda sekolah Klik Tarik Peserta Didik
Terdiri dari 3 Kelompok
4.1.Bagian untuk mencari sekolah Asal
Pada Bagian ini tentukan sekolah yang akan ditarik data siswanya

109
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 8.26 Tampilan Tentukan Sekolah


4.2.Bagian Fitur pencarian data siswa
4.2.1 Ketik Nama Siswa ATAU NISN, opsiaonal nama ibu kandung

Gambar 8.27 Tampilan Pencarian Siswa


4.2.2 kolom pencarian, sehingga kalau datanya ditemukan
ditampilkan di list dibagian bawah, Jika siswa tersebut cocok, dan akan
ditarik, maka klik Tombol pilih

Gambar 8.28 Tampilan Pilih Siswa


4.3.Konfirmasi

110
Selanjutnya klik tombol konfirmasi sebagai tanda bahwa pilihan siswa
sudah pasti, dan siswa tersebut akan masuk ke aplikasi lokal setelah
melakukan sinkronisasi. Dan lakukan perbaikan / kelengkapan data.
Jika ada kesalahan dalam pemilihan siswa, sebelum melakuakn
konfirmasi, dapat dibatalkan dengan klik tombol batalkan.

Gambar 8.29 Tampilan Konfirmasi


Agar diperhatikan, dalam melaksanakan tarik pd ini jangan dilakukan
sekaligus semua siswa, dikarenakan akan menyebabkan data siswa
tidak turun ke aplikasi setelah konfirmasi data karena proses server
sibuk.
Usahakan tarik pd per kelas/ rombel - konfirmasi sinkronisasi
dapodik sehingga data turun dan langsung dimasukkan ke dalam
rombel baru, berukitnya ulangi tarik pd untuk rombel lainya.

111
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

BAB IX
PENGISIAN DATA ROMBONGAN BELAJAR

9.1 Tabel Rombongan Belajar SD SMP - SLB

a. Tambah Rombongan Belajar


Sebelum mengisi data entitas proses pembelajaran tentunya kita harus
membuat terlebih dahulu rombongan belajar itu sendiri. Pembuatan
rombongan belajar ini berlaku bagi semua jenjang tingkat pendidikan.
Pembaruan data rombel harus diperbaharui di setiap semester jika ada
pembaharuan data pembelajaran dan penambahan atau mutasi perserta
didik. Sebelum kita membahas prosedur entitas pembelajaran, akan
dijelaskan bagian jendela rombel SD - SMP SLB sebagaimana berikut:

Gambar 9.1. Tambah rombel SD

Gambar 9.2. Tambah rombel SMP

Gambar 9.3. Tambah rombel SLB

112
1. Tingkat Pendidikan
Pilih tingkat pendidikan sesuai dengan jenjangnya.
Untuk SD/SDLB/sederajat pilih tingkat pendidikan dari 16,

Gambar 9.4. Tingkat Pendidikan jenjang SD/SDLB/sederajat

untuk SMP/SMPLB/sederajat pilih tingkat pendidikan dari 79,

Gambar 9.5. Tingkat Pendidikan jenjang SMP/SMPLB/sederajat

113
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

untuk SLB pilih tingkat pendidikan dari 113,

Gambar 9.6. Tingkat Pendidikan jenjang SLB

2. Jenis Rombel
Pilih sesuai dengan jenis yang digunakan pada setiap rombongan
belajar, berikut adalah gambaran jenis rombel untuk jenjang SD-
SMP

Gambar 9.7. Jenis Rombel

114
a) Reguler

Jenis Rombel Reguler diperuntukkan bagi pembentukan rombel pada


umumnya yang membutuhkan seorang wali kelas dan sarana sebagai
ruangan induk rombel tersebut. Pilihan Jenis Rombel reguler akan
dihitung sebagai rombel yang ada di Dapodik dan jumlahnya
merupakan jumlah rombel yang ada di sekolah.

Gambar 9.8. Jenis Rombel Reguler

b) Terbuka

Jenis Rombel Terbuka diperuntukkan bagi sekolah yang membuka


kelas Terbuka untuk proses pembelajarannya. Pembentukan rombel
sama dengan pada umumnya yang membutuhkan seorang wali kelas
dan sarana sebagai ruangan induk rombel tersebut. Pilihan Jenis
Rombel terbuka akan dihitung sebagai rombel yang ada di Dapodik
dan jumlahnya merupakan jumlah rombel yang ada di sekolah.

115
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 9.9. Jenis Rombel Terbuka


c) Kelas jauh

Jenis Rombel Kelas jauh diperuntukkan bagi sekolah yang


membuka kelas jauh untuk proses pembelajaran yang disebabkan
beberapa hal. Pembentukan rombel sama dengan pada umumnya
yang membutuhkan seorang wali kelas dan sarana sebagai
ruangan induk rombel tersebut. Pilihan Jenis Rombel Kelas jauh
akan dihitung sebagai rombel yang ada di Dapodik dan jumlahnya
merupakan jumlah rombel yang ada di sekolah

Gambar 9.10. Jenis Rombel Kelas Jauh/Kecil

116
d) Akselerasi

Jenis Rombel Akselerasi diperuntukkan bagi sekolah yang


membuka kelas Akselerasi untuk proses pembelajarannya,
pembentukan rombel sama dengan pada umumnya yang
membutuhkan seorang wali kelas dan sarana sebagai ruangan
induk rombel tersebut. Pilihan Jenis Rombel Akselerasi akan
dihitung sebagai rombel yang ada di Dapodik dan jumlahnya
merupakan jumlah rombel yang ada di sekolah.

Gambar 9.11. Jenis Rombel Akselerasi

3. Kurikulum

Pilih kurikulum yang diterapkan pada rombel


Untuk kurikulum jenjang SD gambarannya sebagai berikut

117
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 9.12. Kurikulum SD KTSP

Gambar 9.13. Kurikulum SD 2013


Untuk kurikulum jenjang SMP gambarannya sebagai berikut

Gambar 9.14. Kurikulum SMP KTSP

118
Gambar 9.15. Kurikulum SMP 2013
Untuk kurikulum jenjang SLB gambarannya sebagai berikut

Gambar 9.16. Kurikulum SLB

4. Nama Rombel

Diisi nama rombel. Contohnya: Kelas 1, Kelas 2A, dst

Gambar 9.17. Mengisi Nama Rombel

119
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

5. Wali/Guru Kelas

Pilih PTK yang bertugas menjadi wali kelas pada rombel terkait.

Gambar 9.18. Memilih Wali/Guru Kelas

6. Prasarana
Pilih prasarana (ruang teori/kelas) yang menjadi tempat bagi
anggota rombel melaksanakan KBM. Dari ketentuan yang
dikeluarkan oleh GTK, rombel hanya diakui jika prasarananya
adalah ruang teori/kelas (laboratorium dan ruangan bukan kelas
lainnya tidak diakui).

Gambar 9.19. Memilih Prasarana

120
7. Moving Class
Pilih mobilitas kelas. Moving class berarti rombongan belajar tidak
menetap di satu ruang belajar, melainkan berpindah-pindah
sesuai mata pelajarannya (tiap mata pelajaran memiliki ruang
belajar sendiri).

Gambar 9.20. Memilih Moving Class

8. Melayani Keb. Khusus


Pilih pelayanan kebutuhan khusus dalam rombel. Dapat dipilih
lebih dari satu sesuai dengan kebutuhan khusus yang dilayani di
rombel tersebut.

Gambar 9.21. Memilih Melayani Keb.Khusus

121
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Dalam hal tambah pembuatan Rombongan belajar, caranya adalah


sebagai berikut
Tambah rombongan belajar baru. Berikut ini merupakan gambaran
penambahan rombel baru
a. Pilih tabel Rombongan belajar
b. Pilih menu Tambah
c. Pilih jenis rombongan belajar lalu klik Save and Close;
kemudian
d. Lengkapi isiannya
Gambaran penambahan Rombel baru SD SMP - SLB

Gambar 9.22. Tambah rombel baru jenjang dikdas

9.2 Penambahan Rombongan SMA - SMK

Penambahan rombongan belajar baru untuk SMA, SMK sebenarnya sama


yang membedakan pada program pengajaran di satuan pendidiikan.
Berikut ini adalah salah satu contoh tampilan untuk rombongan belajar
SMA.

122
Gambar 9.23 Tab Rombongan Belajar

Untuk membuat Rombongan belajar baru adalah sebagai berikut :


1. Klik tambah, kemudian tentukan Jenis rombel

Gambar 9. .24 Jenis Rombel pada insert Rombel

2. Klik Tambah dan pilih tingkat kelas nya

Gambar 9. .25 Tingkat kelas pada Rombongan Belajar

123
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

3. Lengkapi data Rombel tersebut, mulai dari Kurikulum, program pengajaran


satuan pendidikan, Nama rombel, Wali kelas dan Prasarana

Gambar 9.26 Isian Data Rombongan Belajar

4. Jika sudah di lengkapi data Rombel tersebut , lalu klik tombol simpan

9.3 Toolbar Tab Rombongan Belajar

Seperti beberapa tab toolbar yang ada pada aplikasi Dapodik 2016,
tambah, ubah, simpan, hapus, menjadi fungsi default. Namun pada Tab
Rombongan Belajar, terdapat perbedaan tampilan menu setiap semester.
Dimana pada semester Ganjil akan tampil tombol Kenaikan Kelas yang
terdapat di menu aksi sedangkan pada semester Genap akan tampil tombol
Lanjutkan Semester

124
Gambar 9.27 Tampilan toolbar Rombel pada semester ganjil

Gambar 9.28 Tampilan toolbar Rombel pada smester genap

Tata cara kenaikan kelas atau lanjut semester akan dibahas pada bab
khusus

125
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

9.4 Tata Cara Penambahan Anggota Rombel

Setiap rombongan belajar yang dibentuk wajib memiliki anggota rombel.


Dapodik 2016 tidak membatasi jumlah anggota rombel namun sebaiknya
tetap mengacu pada standar atau peraturan yang berlaku Tata cara
penambahan anggota rombel melalui langkah langkah sebagai berikut:

a. pilih salah satu rombel yang akan dilengkapi anggota rombelnya kemudian
tekan tombol anggota rombel

Gambar 9.29 Menentukan anggota rombel


Kemudian akan tampil jendela edit anggota rombel,

Gambar 9.30 Edit Anggota Rombel

126
Pemilihan Jenis pendaftaran tergantung pada semester ataupun tingkat
kelas,
a. Siswa baru : jenis pendaftaran ini diperuntukkan bagi siswa yang sejak
awal sudah menjadi siswa baru di sekolah tersebut, namun saat ini karena
pada tahap awal pengisian data, pilihan siswa baru diperuntukkan bagi
siswa kelas X
b. Pindahan : jenis pendaftaran ini diperuntukkan bagi siswa pindahan,
c. Naik Kelas : diperuntukkan bagi siswa yang sudah naik kelas dari tahun
ajaran sebelumnya
d. Akselerasi : Diperuntukkan bagi siswa yang mengikuti kelas akselerasi
dimana terjadi perubahan rombel dalam satu semester
e. Mengulang : diperuntukkan bagi siswa yang mengulang atau tidak naik
kelas
f. Lanjutan semester: dipertuntukkan bagi siswa dimana rombel yang
bersangkutan merupakan lanjutan dari semester sebelumnya, HANYA
BERLAKU pada semester genap. Dimana rombel yang dilanjutkan adalah
dari semester ganjil.
g. Kembali Bersekolah : Diperuntukkan bagi siswa yang sebelumnya putus
sekolah pada jenjang tersebut dan kemudian melanjutkan kembali
bersekolah. Data ini penting untuk mengukur tingkat keberhasilan program
pemerintah terhadap siswa siswa yang putus sekolah [melalui registrasi
keluar sekolah dan dibatalkan pada menu PD Keluar]
/ putus sekolah baik di sekolah yang bersangkutan ataupun pernah
berhenti di sekolah lain

Gambar 9.31 Jenis Pendaftaran peserta didik Rombel

127
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Langkah untuk entri data rombongan belajar sebagai berikut


1. Pilih Jenis pendaftaran , misal Siswa Baru
2. Pilih salah satu atau beberapa siswa (dengan menekan tombol Shift) ,
3. Drag data siswa yang dipilih dan geser ke bagian kiri, kemudian lepaskan
drag, maka data akan otomatis tersimpan

Gambar 9.32 Penentuan Anggota Rombel

4. Sehingga data Peserta didik tersebut pindah ke rombel yang di edit, dan
akan hilang dari jendela sebelah kanan.

Gambar 9.33 Peserta Didik Masuk Anggota Rombel

128
Apabila dilakukan diperlukan editing anggota rombel ataupun
terjadi kasus perpindahan anggota rombel, maka dapat dilakukan proses
pengeluaran siswa dari rombel melalui tombol keluarkan dari rombel.
Dengan langkah langkah sebagai berikut :

1. Pilih salah satu siswa yang akan dikeluarkan dari rombel,

Gambar 9.34 Mengeluarkan Anggota Rombel

2. Klik keluarkan dari rombel

3. Kemudian akan muncul konfirmasi

Gambar 9.35 Konfirmasi menghapus Anggota Rombel

4. Dan klik Ya untuk konfirmasi

129
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 9.36 hasil anggtoa rombel yang telah di keluarkan


Proses pengeluaran siswa dari rombel hanya dilakukan apabila terjadi
kesalahan penentuan anggota rombel. Namun tidak perlu dilakukan
apabila siswa tersebut di mutasi.

130
BAB X
PROSES LANJUTAN SEMESTER, KENAIKAN KELAS
DAN KELULUSAN

10.1. Proses Lanjutan Semester

Lanjutan Semester dilakukan pada awal semester genap. Sebelum


melakukan proses Lanjutan semester, pastikan bahwa anda telah
melakukan sinkronisasi.
Adapun langkah-langkah yang dilakukan untuk proses Lanjutan semester
yaitu :
Masuk pada Periode Genap

Gambar 10.1 Tampilan Form Masuk Aplikasi

131
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 10.2 Tampilan Semester Genap pada Beranda Aplikasi

Masuk Tab Sekolah,


a. Lakukan perbaikan data profil sekolah (jika ada perbaikan), serta
lakukan pengisian data rincian sekolah (khususnya Data Periodik
dan Sanitasi ).

Gambar 10.3 Tampilan Edit Tab Sekolah dan Data Periodik Sekolah

Gambar 10.4 Tampilan Edit Sanitasi

132
b. Lakukan pula perbaikan atau penambahan data Blockgrant,
Program Pengajaran Dilayani atau Paket Keahlian Dilayani, Yayasan,
Relasi Dunia Usaha & Industri, Unit Produksi (Jika ada perubahan
atau perbaikan). Untuk proses entri dapat dilihat pada BAB
sebelumnya.

Masuk Tab Sarpras.


1. Lakukan Salin Semua Data Periodik.
Salin data periodik Ini berguna untuk mengcopy semua data rincian
sarana prasarana yang telah dientry pada semester sebelumnya ke
semester sekarang. Jika ini tidak dilakukan maka semua data
sarana yang ada pada setiap ruangan akan kembali kosong.
Langkah Salin Semua Data Periodik adalah :
o Klik Tab Sarpras, kemudian Klik Salin Semua Data Periodik,
sehingga tampil jendela konfirmasi salin data periodik.
selanjutnya klik Ya.

Gambar 10.5 Tampilan Salin Data Sarana Prasarana

o Tunggu sampai proses salin data selesai, dan akan tampil


konfirmasi hasil dari proses penyalinan data, yang akan
memberikan info mengenain penyalinan data dari semester
sebelumnya

133
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 10.6 Tampilan Info Salin data Sarana Prasarana

2. Jika terdapat perubahan atau tambahan data sarpras, maka lakukan


entri data sarana prasarana sebagaimana telah diuraikan pada BAB
sebelumnya.

Masuk Tab Peserta Didik


1. Lakukan Salin Data Periodik.
Salin Data Periodik ini berguna untuk mengcopy semua data
Periodik Peserta Didik dari semester sebelumnya ke semester
sekarang. Jika ini tidak dilakukan maka data periodik semua peserta
didik menjadi kosong.
Langkah Salin Data Periodik adalah :
o Klik Tab Peserta Didik, kemudian Klik tombol Salin Data Periodik,
sehingga tampil jendela konfirmasi salin data Periodik.
selanjutnya klik Ya.

Gambar 10.7 Tampilan Salin Data Periodik Peserta Didik

134
o Tunggu sampai proses salin data periodik selesai, dan akan
tampil konfirmasi hasil dari proses penyalinan data, yang akan
memberikan info mengenain penyalinan data periodik peserta
didik dari dari semester sebelumnya.

Gambar 10.8 Tampilan Info hasil Salin Data Periodik Peserta Didik

2. Jika terdapat perubahan data Peserta Didik (Penambahan, mutasi


dan Update Data), lakukan entry sebagaimana telah diuraikan pada
BAB Entri data Peserta Didik.

Masuk Tab rombel


Pada tab rombel, menyediakan fasilitas Lanjutkan Semester. Proses
Lanjutkan Semester [Menu Aksi Lanjut Semester] berfungsi untuk
menyalin rombel beserta anggotanya dari semester sebelumnya ke
semester sekarang. Hal yang harus diperhatikan adalah :
1. Bila rombel beserta anggotanya masih sama dengan semester
sebelumnya (tidak diadakan pengacakan anggota rombel) maka
langkahnya adalah :
o Klik Rombongan Belajar, Klik Menu Aksi, kemudian Klik
Lanjutkan Semester sehingga tampil pilihan rombel yang akan
dilanjutkan.
o Pada Nama Rombel, pilih Rombel, kemudian klik Simpan dan
Tutup.

135
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 10.9 Tampilan Proses Lanjutan Semester

o Ulangi langkah diatas untuk menyalin seluruh rombel kelas X,


Kelas XI dan Kelas XII
o Lakukan Edit terhadap Wali/Guru Kelas, maupun Prasarana.
Sesuaikan dengan kondisi riil sekolah yang berlaku pada
semester ini.

136
Gambar 10.10 Tampilan Data Rombel Hasil Lanjutan Semester
o Jika Ada siswa yang pindah rombel, Silahkan keluarkan siswa
tersebut dari rombel, kemudian masukkan siswa tersebut pada
rombel yang sesuai. (Lihat BAB Rombongan Belajar)
2. Bila anggota rombel semester ini tidak sama dengan semester
sebelumnya (sekolah mengadakan pengacakan anggota rombel),
maka langkah yang dilakukan adalah membuat Rombel Baru dan
memasukkan Siswa ke dalam rombel secara manual (Lihat BAB
Rombongan Belajar). Dalam hal ini tombol kenaikan kelas tidak
digunakan.

137
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

10.2. Proses Kenaikan Kelas

Kenaikan kelas dilakukan pada awal tahun ajaran. Sebelum melakukan


proses kenaikan kelas, pastikan bahwa anda telah melakukan sinkronisasi.
Adapun langkah-langkah yang dilakukan untuk proses kenaikan kelas yaitu
Masuk pada Periode Ganjil tahun ajaran baru

Gambar 10.11 Tampilan Form Masuk Aplikasi

Gambar 10.12 Tampilan Semester Ganjil pada Beranda Aplikasi

138
Masuk Tab Sekolah,
9. Lakukan perbaikan data profil sekolah (jika ada perbaikan), serta
lakukan pengisian data rincian sekolah (khususnya Data Periodik
dan Sanitasi ).

Gambar 10.13Tampilan Edit Tab Sekolah dan Data Periodik Sekolah

Gambar 10.14Tampilan Edit Sanitasi

10. Lakukan pula perbaikan atau penambahan data Blockgrant,


Program Pengajaran Dilayani atau Paket Keahlian Dilayani, Yayasan,
Relasi Dunia Usaha & Industri, Unit Produksi (Jika ada perubahan
atau perbaikan). Untuk proses entri dapat dilihat pada BAB
sebelumnya.

139
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Masuk Tab Sarpras.


1. Lakukan Salin Semua Data Periodik.
Salin data periodik Ini berguna untuk mengcopy semua data rincian
sarana prasarana yang telah dientry sebelumnya ke semester
sekarang. Jika ini tidak dilakukan maka semua data sarana yang
ada pada setiap ruangan akan kembali kosong.
Langkah Salin Semua Data Periodik adalah :
o Klik Tab Sarpras, kemudian Klik Salin Semua Data Periodik,
sehingga tampil jendela konfirmasi salin data periodik.
selanjutnya klik Ya.

Gambar 10.15Tampilan Salin Data Sarana Prasarana

o Tunggu sampai proses salin data selesai, dan akan tampil


konfirmasi hasil dari proses penyalinan data, yang akan
memberikan info mengenain penyalinan data dari semester
sebelumnya

Gambar 10.16Tampilan Info Salin data Sarana Prasarana

140
2. Jika terdapat perubahan atau tambahan data sarpras, maka lakukan
entri data sarana prasarana sebagaimana telah diuraikan pada BAB
sebelumnya.

Masuk Tab PTK


1. Lakukan Salin Penugasan.
Salin Penugasan ini berguna untuk mengcopy semua data
penugasan PTK dari data tahun ajaran sebelumnya ke tahun ajaran
sekarang. Jika ini tidak dilakukan maka semua PTK belum mendapat
penugasan.
Langkah Salin Penugasan adalah :
o Klik Tab PTK, kemudian Klik Salin Penugasan, sehingga tampil
jendela konfirmasi salin data penugasan. selanjutnya klik Ya.

Gambar 10.17Tampilan Salin Penugasan PTK

o Tunggu sampai proses salin penugasan selesai, dan akan tampil


konfirmasi hasil dari proses penyalinan data, yang akan
memberikan info mengenain penyalinan data penugasan dari
tahun ajaran sebelumnya.

Gambar 10.18 Tampilan Info Hasil Salin Penugasan

141
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

1) Jika terdapat perubahan data PTK (Penambahan, mutasi dan Update


Data), lakukan entry sebagaimana telah diuraikan pada BAB Entri
data PTK.

Masuk Tab Peserta Didik


1. Lakukan Salin Data Periodik.
Salin Data Periodik ini berguna untuk mengcopy semua data
Periodik Peserta Didik dari semester sebelumnya ke semester
sekarang. Jika ini tidak dilakukan maka data periodik semua peserta
didik menjadi kosong.
Langkah Salin Data Periodik adalah :
o Klik Tab Peserta Didik, kemudian Klik Salin Data Periodik,
sehingga tampil jendela konfirmasi salin data Periodik.
selanjutnya klik Ya.

Gambar 10.19 Tampilan Salin Data Periodik Peserta Didik


o Tunggu sampai proses salin data periodik selesai, dan akan
tampil konfirmasi hasil dari proses penyalinan data, yang akan
memberikan info mengenain penyalinan data periodik peserta
didik dari dari semester sebelumnya.

142
Gambar 10.20 Tampilan Info hasil Salin Data Periodik Peserta Didik
2. Jika terdapat perubahan data Peserta Didik (Penambahan, mutasi
dan Update Data), lakukan entry sebagaimana telah diuraikan pada
BAB Entri data Peserta Didik.

Masuk Tab rombel


Pada tab rombel, menyediakan fasilitas kenaikan kelas, yaitu untuk
menaikkan siswa dari kelas X ke keas XI dan/atau dari kelas XI ke Kelas
XII.
Proses kenaikan kelas menggunakan tombol ini sekaligus menyalin
rombel beserta anggotanya dari semester sebelumnya ke semester
sekarang. Hal yang harus diperhatikan adalah :
1. Bila rombel beserta anggotanya masih sama dengan semester
sebelumnya (tidak diadakan pengacakan anggota rombel) maka
langkahnya adalah :
o Klik Rombongan Belajar, kemudian Klik Kenaikan Kelas sehingga
tampil pilihan rombel yang naik kelas.
o Pada Nama Rombel, pilih Rombel yang akan dinaikkan,
kemudian klik Simpan dan Tutup.

143
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 10.21Tampilan Proses Kenaikan Kelas

o Ulangi langkah diatas untuk menaikkan seluruh rombel kelas X


dan Kelas XI
o Lakukan Edit terhadap Kurikulum, Program Pengajaran, Nama
Rombel, Wali/Guru Kelas, maupun Prasarana. Sesuaikan dengan
kondisi riil sekolah yang berlaku pada semester ini.

Gambar 10.22 Tampilan Data Rombel Hasil Kenaikan Kelas


o Jika Ada siswa yang tidak naik kelas, Silahkan keluarkan siswa
tersebut dari rombel, kemudian masukkan siswa tersebut pada
rombel yang sesuai. (Lihat BAB Rombongan Belajar)
2. Bila anggota rombel semester ini tidak sama dengan semester
sebelumnya (sekolah mengadakan pengacakan anggota rombel),

144
maka langkah yang dilakukan adalah membuat Rombel Baru dan
memasukkan Siswa ke dalam rombel secara manual (Lihat BAB
Rombongan Belajar). Dalam hal ini tombol kenaikan kelas tidak
digunakan.

10.3. Proses Kelulusan Siswa

Untuk melakukan proses kelulusan, dapat dilakukan dengan menggunakan


fasilitas Proses Bersama Kelulusan pada tab peserta didik. Proses kelulusan
siswa kelas XII dilakukan pada awal semester ganjil tahun ajaran baru.
Catatan : Pada aplikasi Dapodik 2016, proses kelulusan dapat dilakukan
pada semester ganjil dan genap, namun pada panduan ini
direkomendasikan dilakukan pada semester ganjil.
Langkah-langkah meluluskan Siswa Kelas XII adalah :
1. Masuk pada Periode Ganjil tahun ajaran baru
2. Klik Tab Peserta Didik
o Tandai seluruh siswa yang akan diluluskan, kemudian klik Proses
Bersama Kelulusan.
o Lengkapi datanya pada Jendela Proses Kelulusan (kolom Keluar
karena diisi lulus, tanggal keluar sekolah disi tanggal lulus dan
Alasan diisi Lulus), kemudian klik Simpan.

145
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 10.23 Tampilan Prose Bersama Kelulusan


o Kemudian akan tampil keberhasilan proses bersama kelulusan,
selanjutnya klik OK

Gambar 10.24 Tampilan Info Hasil Proses Bersama Kelulusan

146
BAB XI
PENGISIAN DATA DAPODIK 2016 MELALUI
JARINGAN

11.1 . Penggunaan Jaringan Komputer

Untuk mempermudah atau mempercepat proses entri data Dapodikmen


dapat dilakukan dengan memanfaatkan sistem Client Server atau Jaringan,
Prinsipnya dengan 1 komputer yang diinstall aplikasi Dapodik 2016, dan
komputer komputer lainya yang terhubung dengan jaringan sebagai Cilent
tanpa perlu diinstall aplikasi Dapodik 2016.
Dengan menggunakan cara ini, yang perlu diperhatikan adalah kita harus
mengetahui IP address dari PC server.
Cara untuk mengetahui IP Komputer yang terhubung dalam jaringan adalah
10.1.1. Melalui IP Config
1. Klik start atau search aplikasi
2. Ketik cmd, dan keting ipconfig

Gambar 11.1 perintah command di operating sistem

3. Catat angka pada keterangan IP V4 Address

147
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 11.2 Cek IP dari Command line

10.1.2. Melalui Status Network [metoda 1]


1. Klik kanan status network pada sistray
2. Klik Open Network and Sharing Center

Gambar 11.3 Open Network and sharing center


3. Klik Change Adapter Setting

Gambar 11.4 Change adapter setting

148
4. Double Klik Local Area Connection jika menggunakan Kabel Jaringan
atau Wireless Network Connection jika menggunakan Wi-Fi
5. Klik Detail
6. Catat angka pada keterangan IP V4 Address

Gambar 11.5 Cek IP melalui status Network A


10.1.3. Melalui Status Network B
1. Klik status network pada sistray
2. Klik Kanan pada Network yang sedang Connected
3. Klik Status
4. Klik Detail
5. Catat angka pada keterangan IP V4 Address

Gambar 11.6 Cek IP melalui status Network B


Ketiga cara cek IP diatas digunakan untuk cek IP pada jaringan lokal (LAN).

10.1.4. Cek IP Publik

149
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Jika server terhubung dengan internet dan menggunakan akses broadband


seperti Speedy dll, biasanya provider akan memberikan IP statik sehingga
ip tersebut dapat diakses dari luar. Akan tetapi tidak semua provider
internet yang memberikan fasilitas seperti ini. Diantaranya adalah Speedy.
Sehingga kita dapat memanfaatkan fasilitas tersebut untuk menghubungi
PC yang terinstall aplikasi Dapodik 2016 melalui Internet.
Adapun langkah langkah untuk mengecek IP publick komputer yang sudah
terhubung dengan internet adalah sebagai berikut.
1. Buka browser
2. Ketik pada address bar : cmyip.com
3. Catat My IP Address

Gambar 11.7 Cek IP Publik


Setelah mengetahui cara cara untuk mengetahui IP dari Server maka kita
dapat meng akses komputer tersebut di lokasi atau daerah lain yang
terhubung dengan internet.
Untuk lebih lanjutnya akan kita kenal jenis jenis penggunaan jaringan
komputer dengan sistem Client Server.
Ada beberapa macam jenis jaringan Komputer yang dapat dipergunakan,
yaitu :
11.2 . Pengisian Data dengan Menggunakan Kabel dan Switch Hub

Gambar 11.8 Komputer Client Server

150
Langkah untuk mengerjakan dengan sistem LAN adalah:
1. Pada PC client buka browser
2. Ketik IP server : 5774
Sehingga akan menampilkan aplikasi Dapodik 2016 Server

Gambar 11.9 Akses dari Web Browser dengan IP

151
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

11.3 Dengan Menggunakan Wireless Access point

Gambar 11.10 Komputer Client Server dengan Access Point


Pada Langkah ini cara kerja sama dengan point A yaitu pada
browser client diketik alamat IP sever:5774
11.4 Dengan Menggunakan Koneksi Peer To Peer / AD-Hoc

Koneksi adhoc adalah menggabungkan beberapa laptop ke 1


jaringan wireless Tanpa menggunakan access point / router
Sehingga dapat memudahkan Entri data

Gambar 11.11 Komputer Client Server dengan peer to peer /Ad-Hoc

Untuk membuat koneksi Adhoc dari PC/ Laptop Client yang terinstall
aplikasi DAPODIK 2016 adalah sebagai berikut
1. Klik Icon Network pada sistray dan klik open Network and sharing
center

Gambar 11.12 Open Network and sharing center


2. Klik Manage wireless network dan klik add untuk membuat ssid

152
Gambar 11.13 Manage wireless network

3. Pilih create an adhoc network

Gambar 11.14 Create Ad hoc


4. Klik Next

153
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 11.15 setup Wireless


5. Berikan nama ssid, tentukan jenis securitynya bisa tanpa password
atau menggunakan password untuk koneksi wifi nya

Gambar 11.16 Penamaan SSID


6. Klik Close

154
Gambar 11.17 Netwok siap untuk digunakan

7. Koneksikan PC Client dengan PC Server Yang sudah dibuat adhoc dan


terinstall Aplikasi DAPODIK 2016, sehingga bisa cek status IP Address
PC yang jadi server

Gambar 11.18 SSID sudah terhubung dan siap digunakan


Catat IP PC yang akan dijadikan server dengan cara yang telah
diuraikan sebelumnya.
4. Pada PC client buka browser
5. Ketik IP server : 5774

155
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

11.5 Dengan memanfaatan Tethering smartphone

Gambar 11.19 ilustrasi pemanfaatan tethering smartphone


Koneksi Tethering adalah membuat access point portable dengan
memanfaatkan smartphone sebagai pengganti router atau access point,
yang biasanya dimiliki oleh smartphone android yang memiliki fitur
tethering. Langkah langkah nya adalah sebagai berikut:
1. Tap menu dan pilih setting more

Gambar 11.20 Menu settings


2. Pilih Tethering & Portable hotspot
3. Aktifkan fitur Wi-Fi hotspot

156
Gambar 11.21 Menu ON/OFF Wifi Hotspot

4. Masuk ke menu Set up Wi-Fi hotspot

Gambar 11.22 Menu Set Up Wifi hotspot


5. Buat ssid dan password untuk koneksi wifi

157
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 11.23 Entri password yang diharapkan


6. Tap save untuk menyimpan sehingga fitur portable hotspot aktif.
7. Koneksikan server/ PC yang diinstall Aplikasi DAPODIK 2016 ke
smartphone untuk dijadikan sebagai server.

Gambar 11.24 terhubung dengan SSID dari tethering hotspot


8. Cek IP PC Server
9. Pada PC client buka browser
10. Ketik IP server : 5774

158
11.6 Membuat Webserver DAPODIK 2016 dengan PC Lokal yang
memiliki IP Public / Fitur Forwarding IP

10.6.1 Membuat Webserver dengan IP statis

Seperti yang telah diulas sebelumnya. Beberapa provider seperti


speedy dapat diakses IP nya dari luar, karena IP yang diberikan
adalah ip statis yang artinya IP dari koneksi akan tetap walaupun
koneksi terputus. IP yang diakses secara default adalah IP modem
dsl. Namun kita dapat menggunakan fitur Forwarding IP/ NAT di
modem. Langkah langkah setting modem / router adalah sebagai
berikut.
1. Masuk ke web managemen modem, dengan menggunakan
browser. IP. Biasanya. Ip web managemen modem/ router
dipasang pada stiker ip untuk login.

Gambar 11.25 setting virtual server


2. Pilih Forwarding
3. Pilih Virtual Server
A. Service port diisi 5774
B. IP Address diisi dengan IP dari PC yang dijadikan sebagai server / PC
yang diinstall Aplikasi DAPODIK 2016
C. Protokol dapat diisi All
D. Status dipilih Enabled.

159
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Berikutnya kita catat IP Public koneksi internet kita dari pc yang diinstall DAPODIK
2016. Dan buka ip tersebut pada komputer lain yang juga terhubung Ke internet.

Sehingga akan menampilkan aplikasi DAPODIK 2016 Server

Gambar 11.26 Akses dari Web Browser dengan IP

Berikutnya kita juga dapat memanggil IP public menggunakan domain


gratis yang banyak tersedia di Internet, contohnya disini adalah di
htps://freedns.afraid.org
1. Catat IP Public PC
2. Buka situs http://freedns.afraid.org/
3. Klik Main menu dan lakukan registrasi

160
Gambar 11.27 tampilan http://freedns.afraid.org/
Setelah proses registrasi selesai dan akun aktif, maka kemblai login
ke situs freedns.
4. Klik Registry
5. Pilih atau cari nama subdomain yang akan dibuat

Gambar 66 Contohnya disini akan digunakan School.cl


6. Isikan data :
- Subdomain : nama subdomain yang akan
digunakan
Contoh : DAPODIK 2016smasasmd

- Destination : Diisi dengan alamat IP Public dari


komputer
- Kemudian salin Capcha dan simpan

161
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 11.28 data isian di a new subdomain


7. Setelah disimpan, dan biasanya btuh waktu kurang lebih 1x 24 jam
agar domain aktif
8. Cek alamat DAPODIK 2016.school.cl:5774

10.6.2 Membuat Webserver dengan IP Dinamis


Tidak semua provider dan paket internet memiliki ip statis. Beberapa
paket internet IP yang diberikan bersifat Dinamis, sehingga setiap koneksi ke
internet (setelah terputus / reconnect) akan mendapatkan IP baru lagi, dalam
artian, IP akan selalu berganti, kita tidak dapat melakukan pointing domain ke IP
yang selalu berganti tersebut.
Solusinya. Pada router tersedia fitur Dinamic DNS atau lebih dikenal
dengan DDNS pada router. Dan untuk itu kita membutuhkan akun akun DDNS
seperti dyndns, no-ip, tergantung dari modem atau router masing masing
Pada bagian ini akan dijelaskan cara dan akun yang umum yaitu no-ip, hal ini
dikarenakan no-ip menyediakan akun gratis dan simple.
I. Regidstrasi dan Seeting Akun DDNS
1. Buka situs : http://www.noip.com/
2. Lakukan registrasi

162
3. Proses Registrasi

Gambar 11.29 Create IP account

Gambar 11.30 Free DDNS

Pilih Free Sign Up


4. Berikutnya lakukan aktivasi akun melaui email

163
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 11.31 account sudah aktif

Gambar 11.32 tampilan account sudah aktif


5. Berikutnya login ke web no-ip

Gambar 11.32 tampilan account login ke no-ip


6. Klik Manage HOST

164
Gambar 11.33 Manage Host
7. Klik Add Host

Gambar 11.34 tampilan Add Host


8. Isikan nama domain dan IP public

Gambar 11.35 tampilan entri untuk hostname

165
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 11.36 tampilan hostname sudah berhasil


9. Sampai disini kita telah memiliki domain dari no-ip

II. Setting Modem / Roter


1. Masuk ke manajemen router atau modem -
2. Isikan data tata yang tadi dibuat pada saat registrasi ddns no-ip
3. Cedklis enable ddns
4. Klik Login
5. Save

Gambar 11.37 tampilan entri DDNS

Agar diperhatikan pengisiannya

166
Gambar 11.38 tahapan yang harus dilakukan
6. Berikutnya masuk ke setting NAT atau Virtual server. Untuk melakukan
pointing ke IP Lokal PC yang diisntall aplikasi DAPODIK 2016

Gambar 11.39 tampilan setting Virtual server


7. Selanjutnya DAPODIK 2016 dapat diakses melalui domain yang telah kita
buat

11.7 Menggunakan Software Portable


Kadang Kita kesulitan untuk membuat jaringan lokal atau disekolah belum
tersedia fasilitas Access Poin ataupun tidak ada fitur Tethering pada
ponsel. Dengan Fasilitas aplikasi aplikasi wifi portable, ataupun kesulitan
dalam sistem IP address dari Client Server. hal ini bisa diatasi. Banyak
disediakan aplikasi aplikasi wifi portable seperti Connectifity, mHotspot
Baidu Wifi dan lain sebagainya. Pada sesi ini akan dibahas salah satu dari
aplikasi tersebut yaitu Baidu Wifi Hotspot, yang dirasa memiliki fitur yang
bagus, ukuran instalkler yang kecil dan penggunaan yang sangat mudah.
Aplikasi tersebut dapat diunduh pada link :
http://www.pcfaster.com/id/lp/wifiPopularize.php

167
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

1. Install dan jalankan aplikasi Baidu wifi hotspot pada


komputer yang ada aplikasi DAPODIK 2016 [sebagai server]

2. Setelah dijalankan, tunggu sampai proses inisialisasi wifi


selesai

Gambar 11.40 tampilan Baidu Wifi hotspot


3. Kita bisa mengganti nama SSID dan password dari Wifi Portable

168
Gambar 11.41 tentukan Wifi name

4. Setelah Wifi tersedia, kita bisa cek IP address dari Server kita pada pada
Network and sharing centre

Gambar 11.42 tampilan konfiguasi network di PC


5. Berikutnya koneksikan Laptop atau pc lain ke SSID yang sudah kita buat
dan panggil IP server pada browser, contohnya disini adalah
192.168.111.1:5774 atau bisa juga dengan cara yang lebih praktis yang
disediakan oleh aplikasi yaitu cukup panggil dengan cara s.com:5774

169
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Karena disini IP dari server sudah otomatis diatur NAT / Forwarding nya
dengan nama S
S.com = Nama untuk Server.

Gambar 11.43 tampilan Baidu Wifi hotspot

Gambar 11.44 tampilan Client yang sudah terkoneksi


6. Kelebihan fitur ini kita juga dapat mengirimkan ataupun mengambil file
file seperti Form pendataan secara langsung ke komputer client yang
terhubung.

170
Gambar 11.45 tampilan koneksi ke Phone

Pada menu setting kita bisa mengatur lokasi pengiriman atau


pengambilan file dari atau ke PC/ Laptop Client

Gambar 11.46 tampilan penganturan lokasi penyimpanan

171
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

172
BAB XII
LAYANAN HELPDESK DAPODIK 2016
Aplikasi Helpdesk Dapodik merupakan subsistem didalam pendataan data
pokok pendidikan dasar dan menengah yang difungsikan untuk membantu
menangani kebutuhan dan permasalahan pengguna/user terkait dengan
kendala teknis, implementasi, informasi, serta seputar transaksional yang
berhubungan dengan data Dapodik di lingkungan Kementerian Pendidikan
Dan Kebudayaan. Selain sebagai media untuk memberikan layanan teknis,
aplikasi ini juga berguna sebagai sarana berkomunikasi, konsultasi dan
berkolaborasi operator Dapodik 2016.
Maka dalam rangka meningkatkan layanan asistensi dan bimbingan teknis
terhadap penggunaan Aplikasi Dapodik serta memberikan layanan
konsultasi terhadap permasalahan seputar pendataan Dapodik, Direktorat
Jenderal Pendidikan Dasar Dan Menengah telah melakukan pembaruan
terhadap Aplikasi Helpdesk Dapodik dari versi lama. Terdapat
penyempurnaan dan penambahan beberapa fitur utama di dalam aplikasi
dan juga manajemen pengelolaannya. Pengembangan aplikasi helpdesk
yang baru mengarah kepada integrasi layanan yang sebelumnya terpisah-
pisah seperti layanan melalui email, web, telephon dan front office untuk
dapat dipadukan dalam satu media layanan sehingga lebih efektif dan
terkontrol.
Aplikasi helpdesk dapodik ini dikembangkan dengan menggunakan konsep
Single Sign On (SSO). Artinya bahwa aplikasi helpdesk ini dapat langsung
diakses oleh operator dapodik dan Dinas Pendidikan yang sudah terdaftar
dalam Sistem Jaringan Pengelola Data Pendidikan di laman:
http://sdm.data.kemdikbud.go.id/. Sistem Jaringan Pengelola Data
Pendidikan adalah sistem yang dikembangkan oleh Pusat data Dan Statistik
Pendidikan Dan Kebudayaan (PDSPK) sebagai media komunikasi antara
pengelola data pendidikan di seluruh tanah air.
Untuk mengakses Aplikasi Helpdesk Dapodik dapat menggunakan langkah-
langkah sebagai berikut:

1. Silahkan akses laman : http://dapo.dikmen.kemdikbud.go.id/.


Kemudian klik pada tab Helpdesk, perhatikan gambar dibawah ini.

173
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 67 tampilan link helpdesk di manajemen Dapodik 2016


2. Atau dapat juga dengan langsung di browser dengan memasukkan URL
: http://helpdesk.dikmen.kemdikbud.go.id/. Berikut tampilannya.

Gambar 68 tampilan halaman depan helpdesk Dapodik 2016

1. Beranda : Tombol untuk kembali ke Beranda Awal Aplikasi


Helpdesk Dapodik
2. Layanan : Tombol untuk memilih jalur pengajuan layanan di
Helpdesk untuk pengguna sebagai Guest (tamu),

174
tersedia 2 macam yaitu melalui Front Office dan
Web.
3. FAQ : Tombol untuk melihat FAQ (daftar pertanyaan
yang sering diajukan) penggunaan Aplikasi
Helpdesk
4. Cari Tiket : Tombol untuk pencarian tiket untuk mengecek
pengaduan yang telah kita lakukan
5. Login : Tombol untuk Login bagi pengguna yang sudah
terdaftar di Sistem Jaringan Pengelola Data
Pendidikan di laman:
http://sdm.data.kemdikbud.go.id/
6. Halaman terkait: Link untuk ke website Dapodikdas dan Dapodik
2016
7. Berita : Berita-berita yang berkaitan dengan Dapodik
2016 yang ditampilkan di laman:
http://dapo.dikmen.kemdikbud.go.id/.

Selanjutnya dari beranda Aplikasi Helpdesk Dapodik pengguna dapat


masuk ke system aplikasi untuk mengajukan pertanyaan. Ada 2 (dua) jenis
pengguna di aplikasi ini yaitu sebagai:
1. Pengguna aktif (terdaftar di Sistem Jaringan Pengelola Data Pendidikan di
laman http://sdm.data.kemdikbud.go.id/)
2. Guest/tamu (tidak terdaftar di Sistem Jaringan Pengelola Data Pendidikan
di laman http://sdm.data.kemdikbud.go.id/)

Berikut diuraikan tata cara penggunaan Aplikasi Helpdesk Dapodik


berdasarkan jenis penggunanya:
A. Jika sebagai Pengguna aktif (terdaftar di Sistem Jaringan Pengelola Data
Pendidikan di laman http://sdm.data.kemdikbud.go.id/), langkah-
langkahnya sebagai berikut:
Dari beranda klik tombol Log in
Akan muncul login sdm.data.kemdikbud.go.id seperti berikut:

175
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 69 tampilan login sso helpdesk Dapodik 2016

1. Username sesuai dengan di sdm.data.kemdikbud.go.id


2. Password sesuai dengan di sdm.data.kemdikbud.go.id

Setelah login berhasil maka nama user/pengguna akan tampil


dipojok kanan atas dan untuk mengajukan pertanyaan maka Klik
pada tab Pengaduan.

Maka akan tampil form Pengaduan seperti dibawah ini:

176
Gambar 70 tampilan link helpdesk di manajemen Dapodik 2016

Keterangan gambar:
1. Pilih Klasifikasi : Pilih jenis klasifikasi layanan
yang diinginkan

Pemilihan jenis klasifikasi akan mempercepat CS (customer


service) untuk menjawab pertanyaan dari pengguna.
2. Tab isi pengaduan : Masukkan masalah pengaduan
yang akan disampaikan ke tim
Helpdesk, bisa juga disertai
gambar

177
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

3. Submit : Setelah kita masukkan


pengaduan kita silah klik tombol
ini untuk mengirim pengaduan
kita.
Klik Pengajuan maka akan tampil seperti berikut:

Gambar 71 tampilan pengajuan helpdesk Dapodik 2016

1. Menampilkan data pengaduan yang telah kita ajukan


berdasarkan Layanan, klasifikasi dan waktu.
2. Antrian artinya Daftar Pengaduan yang telah diajukan yang
saat ini sedang masuk antrian untuk mendapatkan tanggapan
dari CS.
3. Proses artinya pengaduan kita yang sudah diproses oleh CS,
dan selanjutnya kita dapat memberikan status selesai jika
pengaduan sudah mendapatkan tanggapan dan kita anggap
sudah selesai/tuntas.
4. Selesai artinya daftar pengaduan dari kita yang statusnya
telah selesai dan telah dijawab / diproses oleh CS.
5. Tutup artinya daftar pengaduan yang statusnya telah ditutup
karena sudah selesai.
6. Lihat artinya untuk melihat detail dari pengaduan yang telah
diajukan. Dan setelah melihat bahwa pengaduan tersebut telah
mendapatkan tanggapan/jawaban dari CS dan masalah
terselesaikan, maka selanjutnya pengaduan tersebut dapat
diberikan status selesai, langkahnya sebagai berikut:

1. Klik tombol lihat , maka akan muncul tampilan


seperti berikut:

178
Gambar 72 tampilan lihat pengajuan

2. Klik tombol Selesai untuk menyatakan bahwa pengaduan


yang kita ajukan sudah terselesaikan masalahnya.

B. Jika sebagai Guest/tamu (tidak terdaftar di Sistem Jaringan Pengelola


Data Pendidikan di laman http://sdm.data.kemdikbud.go.id/),
langkah-langkahnya sebagai berikut:
Dari beranda klik tombol Layanan.

179
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Akan muncul 2 pilihan yaitu Web dan Front Office

1. Silahkan pilih salah satu misal Web:


Akan muncul jendela Data Pengunjung seperti dibawah ini:

Gambar 73 tampilan data isian yang harus di lengkapi


Keterangan gambar:
1. Nama Lengkap : isikan nama lengkap
2. Instansi : isikan asal instansi
3. Email : isikan email yang masih aktif
(email ini akan digunakan oleh
sistem untuk mengirimkan
nomor tiket pengaduan
4. Telepon : isikan nomor telepon yang
masih aktif
5. Provinsi : Pilih nama provinsi
6. Kabupaten Kota : Pilh nama kabupaten / kota
7. Kecamatan : Pilih nama kecamatan

180
8. Alamat : Isikan Alamat lengkap
9. Klasifikasi : Pilih jenis klasifikasi pengaduan
yang diinginkan
10. Isi Pengaduan : Isikan pengaduan yang
diinginkan dan jika
memungkinkan dilampiri
dengan gambar dengan cara
klik tombol upload gambar
11. Submit : fungsinya untuk mengirimkan
pengaduan yang kita ajukan.
2. Selanjutnya Klik tombol Submit untuk mengirimkan pengaduan.
3. Nomor tiket pengaduan akan dikirim melalui email yang telah
dimasukkan pada form Data Pengunjung.

Aplikasi Helpdesk Dapodik juga menyediakan fasilitas pengecekan


pengaduan melalui pencarian berdasarkan nomor tiket, berikuta tata
caranya:
1. Dari halam beranda cermati kolom Cari Tiket.

Gambar 74 tampilan cari tiket pengajuan

2. Masukkan nomor tiket di tab Cari tiket, kemudian tekan Enter


pada keyboard.
3. Setelah itu akan muncul kotak dialog seperti ini:

181
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

4. Masukkan email yang telah didaftarkan saat mengirimkan


pengaduan, kemudian klik tombol panah

5. Maka akan ditampilkan pengaduan yang telah diajukan.

182
183
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

BAB XIII
PORTAL WEB DAPODIKDASMEN 2016

Portal Web Dapo adalah salah satu fasilitas yang diberikan kepada Operator
Sekolah, Dinas Pendidikan Kota/Kab, Dinas Provinsi, dan Direktorat Teknis
lainnya yang ingin memanfaatkan hasil dari Input Data di Aplikasi
Dapodikdasmen 2016. Untuk mengakses web portal silahkan kunjungi
laman http://dapo.dikdasmen.kemdikbud.go.id

Informasi-informasi yang terdapat di Halaman portal Dapodikdasmen :


13.1 Penjelasan Menu Web Dapodik 2016:

Gambar 13.1: Tampilan Menu Web Dapodik

13.1.1. Beranda
Fungsi dari menu ini adalah untuk menampilkan menu Awal
dari Website Dapo

13.1.2. Unduhan
Fungsi dari menu ini untuk mengunduh Aplikasi terbaru dari
Dapodik 2016 serta dokumen-dokumen tentang teknis
Aplikasi Dapodik 2016.

184
Gambar 13.2 Tampilan di tab Unduhan
Keterangan:
i. INFO digunakan untuk Unduh / Download Aplikasi Dapodik
2016, ini berfungsi jika operator ingin Install aplikasi Dapodik
2016 dari Versi terbaru dan link alternatif beserta daftar
perubahan aplikasi Dapodik.

Gambar 13.3 Tampilan di tab Info

ii. Updater digunakan untuk Unduh / Download Updater


Aplikasi Dapodik 2016, ini berfungsi jika operator ingin Install
aplikasi Dapodik 2016 melalui Update dari versi sebelumnya
bagi yang terkendala pada saat pembaharuan Aplikasi
Dapodik secara online.

Gambar 13.4 Tampilan di tab Updater

185
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

iii. Data Prefil digunakan untuk Unduh / Download prefill


sekolah dan link alternatif yang akan diarahkan ke
http://sync.dikmen.kemdikbud.go.id/prefill_dikdasmen/generate_prefill.php

Gambar 13.5 Tampilan di tab Data Prefill

iv. Dokumentasi untuk Unduh / Download Dokumen-


dokumen yang berkaitan dengan Aplikasi Dapodik
2016.

Gambar 13.6 Tampilan di tab Dokumentasi

186
13.1.3. Berita
Fungsi dari tombol ini untuk berita-berita dan informasi
terbaru tentang Dapodik 2016:

Gambar 13.6 Tampilan di Menu Berita

13.1.4. Progress Data


Fungsi dari menu ini untuk melihat progress pengiriman Data
Dapodik.
Apabila ingin memanfaatkan data bisa dengan
menggunakan tombol copy atau Excel untuk
mengunduhnya.

Gambar 13.7 Tampilan di Menu Progress Data

187
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

13.1.5. Data Pokok


Fungsi dari menu ini untuk melihat Data Pokok dari suatu
sekolah atau lainnya.

Gambar 13.8 Tampilan di Menu Data Pokok


Tata cara menggunakan menu Data Pokok:
1. Pencarian
Tombol ini digunakan untuk melakukan pencarian
sekolah.

Gambar 13.9 Tampilan di Tab Pencarian

2. Data Sekolah
Tombol ini digunakan untuk menampilkan data sekolah
seluruhnya.

Gambar 13.10 Tampilan di Tab Data Sekolah

188
3. Data Rombel
Tombol ini digunakan untuk menampilkan data
Rombongan Belajar (Rombel) seluruhnya.

Gambar 13.11 Tampilan di Tab Data Rombel

4. Data Guru
Tombol ini digunakan untuk menampilkan data Guru
seluruhnya.

Gambar 13.12 Tampilan di Tab Data Guru

5. Data Pegawai
Tombol ini digunakan untuk menampilkan data
Pegawai seluruhnya.

189
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 13.13 Tampilan di Tab Data Pegawai

13.1.6. Kualitas Data


Menu ini digunakan untuk mengetahui tingkat Kualitas Data
dan Validas Data. Menu ini terdiri dari 2 tab yaitu:
1. Kelengkapan Data
Tab ini digunakan untuk mengetahui Indeks Kualitas
Kelengkapan Data Dapodik.

Gambar 13.14 Tampilan di Tab Kelengkapan Data

2. Validasi Data
Tab ini digunakan untuk mengetahui Indeks Kualitas
Validasi Data Dapodik

13.1.7. Bantuan
Menu ini digunakan untuk mengetahui informasi dan
bantuan bagi operator atau pengunjung tentang Aplikasi
Dapodik. Menu ini terdiri dari:
1. Sambutan
Tab ini berisi tentang Sambutan dari Dirjen Dikdasmen
tentang Aplikasi Dapodik.
2. FAQ
Tab ini berisi tentang Frequently Asked Question (daftar
pertanyaan yang sering muncul tentang Dapodik).
3. Helpdesk

190
Tab ini digunakan untuk kontak helpdesk dapodik di
laman: http://helpdesk.dikmen.kemdikbud.go.id/
4. Tentang
Tab ini berisi penjelasan akan Dapodik

13.1.8. Troubleshoot
Menu ini digunakan untuk daftar permasalahan dan
solusi penyelesaian pada Aplikasi Dapodik.

Gambar 13.15 Tampilan di Menu Troubleshoot

13.1.9. Login
Menu ini digunakan untuk login ke manajemen
Dapodik. Terdiri dari 2 menu yaitu:
1. Manajemen
Tab ini digunakan untuk login khusus Operator Data
Pokok Pendidikan

Gambar 13.16 Tampilan di Tab Login Manajemen

2. Operator Sekolah
Tab ini digunakan untuk login khusus Operator
Sekolah.

191
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

13.2 Penjelasan Fitur-fitur pendukung portal Web Dapodikdasmen


2016
Selain menu utama pada website
http://dapo.dikdasmen.kemdikbud.go.id/ terdapat juga fitur-fitur
pendukung yang diharapkan sebagai alat bantu bagi operator atau
pemangku kebijakan dalam memanfaatkan dan menggunakan website
dapo. Fitur-fitur pendukung sebagai berikut:

13.2.1 Fitur Tautan / Link Pendukung terkait Dapodik

Gambar 13.17 Tampilan di Tautan / Link terkait Dapodik

Keteragan:
1. Manajemen Dapodik merupakan link untuk website:
http://data.dikdasmen.kemdikbud.go.id/
2. Info Bos merupakan Link untuk website:
http://bos.kemdikbud.go.id/
3. Penjaminan Mutu Pendidikan merupakan link untuk website:
http://pmp.dikdasmen.kemdikbud.go.id/
4. Dana Alokasi khusus merupakan link untuk website:
https://simdak.dikdasmen.kemdikbud.go.id/
5. PIP Dikdasmen merupakan link untuk website:
http://pip.kemdikbud.go.id:8080/sipintar/
6. Situs PDSP-K merupakan link untuk website:
http://www2.pdsp.kemdikbud.go.id/

192
BAB XIV
ENTRI DATA PEMBELAJARAN SD

14.1. Prosedur Pengisian Pembelajaran Kurikulum SD KTSP 2006


Pembelajaran
Pembelajaran mencatat semua pembagian tugas mengajar guru pada
masing-masing rombel. Pemetaan PTK pada data pembelajaran harus
sesuai dengan SK Pembagian Beban Jam Mengajar yang dikeluarkan oleh
Kepala Sekolah agar tidak terjadi tumpang tindih data jam mengajar PTK ,
Pemilihan kurikulum yang tepat akan sangat membantu dalam proses
pengisian data pembelajaran
Sebelum mengentri pembelajaran, pastikan pemilihan/pembuatan rombel
pada tab rombongan belajar sudah benar, diantaranya :
1. Pemilihan Kurikulum SD KTSP
2. Anggota rombel telah diisi.
maka untuk entri pembelajaran dapat dilakukan dengan langkah-langkah
sebagai berikut :
1. Pilih menu Rombongan Belajar yang berada disebelah kiri.
2. Pilih Rombongan belajar/kelas yang akan kita entri pembelajarannya.
3. Kemudian Pilih Pembelajaran. Maka akan tampil jendela
pembelajaran sebagai berikut :

Gambar 14.1. Tampilan beranda rombel

193
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Struktur kurikulum SD/MI meliputi substansi pembelajaran yang ditempuh dalam


satu jenjang pendidikan selama enam tahun mulai Kelas I sampai dengan Kelas
VI. Struktur kurikulum SD/MI disusun berdasarkan standar kompetensi lulusan dan
standar kompetensi mata pelajar.
Pembelajaran pada Kelas I s.d. III dilaksanakan melalui pendekatan tematik,
sedangkan pada Kelas IV s.d. VI dilaksanakan melalui pendekatan mata pelajaran.
Struktur kurikulum SD/MI disajikan pada Tabel dibawah ini.

Gambar 14.2. Struktur Kurikulum KTSP 2006

Pembelajaran SD KTSP
a. Entri Mapel Bidang Studi Wajib.
Kelompok ini akan menampilkan daftar mapel umum yang diajarkan.
Silahkan masukan data pembelajaran pada mapel yang telah disediakan,
pilih PTK yang mengajar mapel tersebut (ketik minimal 4 huruf dari nama
untuk memulai pencarian nama), kemudian masukan data SK mengajar,
tanggal SK dan jumlah jam mengajar guru tersebut. Pengisian jumlah jam
mengajar tidak diperbolehkan melebihi batas max jam yang tertera.

194
Klik simpan untuk menyimpan data, disarankan Entri data pembelajaran
satu per satu kemudian disimpan untuk menghindari kegagalan
penyimpanan data.
Berikut ini contoh input pembelajaran pada Mapel Bidang Studi Wajib.

Gambar 75 Tampilan Pembelajaran bidang Studi Wajib

b. Kelas Rendah
Kelas 1 : 26 Jam
Kelas 2 : 27 Jam
Kelas 3 : 28 Jam

c. Kelas Tinggi Total Jam Wajib (32 Jam)


Guru Kelas mengajar 25 Jam jika diuraikan seperti dibawah ini
NO Nama Matapelajarn Jam
1 PKn 2
2 Bahasa Indonesia 5
3 Matematika 5
4 Ilmu Pengetahuan Alam 4
5 Ilmu Pengetahuan Sosial 3
6 Seni Budaya dan Keterampilan 4
7 Muatan Lokal 2
Akan tetapi diaplikasi dapodik yang diinputkan hanya 24 jam
Guru Agama (3 Jam)

195
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Guru PJOK (4 Jam)

Catatan :
1. Untuk Mapel Pendidikan Agama, pengisian data pembelajaran
dapat dientrikan semuanya dalam satu rombel tetapi untuk validasi
yaitu tetap 3 Jam.
2. Jumlah jam mengajar yang diperbolehkan pada kelompok Mapel
Bidang studi wajib maksimum adalah 32 Jam.

d. Entri Matpel Bidang Studi Wajib (Tambahan Max. 4 Jam).


Kurikulum KTSP SD mengijinkan sekolah untuk menambah jam pelajaran
maksimal 4 jam per rombel. Penambahan jam ini diperuntukkan untuk
menambah jam mapel bagi kepala sekolah dan atau dapat pula digunakan
untuk menambah mapel muatan lokal.
Jam mapel yang ditambahkan oleh sekolah ini diinput pada dapodik dan
dikelompokkan ke dalam Matpel Wajib (tambahan Max. 4 jam).
Adapun alur Entrinya adalah sebagai berikut :
1. Pada jendela pembelajaran, klik tambah
2. Pada jendela pilihan Alokasi Jam, cek pada Mapel Wajib (Tambahan
max. 4 jam).
3. kemudian klik simpan dan Lanjutkan

Gambar 76 Contoh tampilan tambahan wajib max 4 jam

196
4. Selanjutnya pada Mata Pelajaran, pilih mapel yang akan
ditambahkan, pada Nama Mata pelajaran diisi dengan Nama Mapel Lokal,
Nomor SK Mengajar, Nama pilih PTK yang mengajar mapel tersebut (ketik
minimal 4 huruf dari nama untuk memulai pencarian nama), masukan
tanggal SK mengajar, dan jam mengajar (tambahan) perminggu mapel
tersebut. Kemudian klik Simpan dan Tutup.

Gambar 138. Tampilan pengisian dan penambahan matapelajaran pada


pembelajaran sd

Lakukan hal yang sama untuk menambahkan mapel yang lainnya, berikut
adalah gambar tampilan jam wajib tambahan:

Catatan :
1. Jumlah jam yang dientri pada masing-masing mapel adalah sejumlah jam
tambahan pada mapel tersebut. (jika hanya menambahkan 1 jam maka pada
jam diisi 1)
2. Jumlah jam wajib (tambahan max 4 jam) yang diperbolehkan hanya mapel
yeng tertera di struktur kurikulum dengan batasan maksimum 4
jam/perminggu.

197
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Berikut adalah tatacara pengisian pembelajaran pada aplikasi dapodik bagi SD

Gambar 14.3. Tampilan pengisian dan penambahan matapelajaran pada


pembelajaran sd KTSP 2006
e. Karena Kepala Sekolah harus mengajar 6 jam, maka Kepala Sekolah
bisa memanfaatkan 4 jam wajib tambahan tanpa mengurangi JJM Guru
Kelas
Jika Kepala Sekolah sudah sertifikasi Guru Kelas maka Kepala Sekolah dapat
mengajar salah satu pelajaran Guru Kelas. Misalnya PKn (2 jam x 3 rombel).
Sesuai gambar dibawah ini.

Gambar 14.4. Tampilan pengisian dan penambahan matapelajaran


untuk Kepala Sekolah jika sertifikasi Guru Kelas

198
f. Jika Kepala sekolah sertifikasi PJOK maka diisikan langsung pada jam wajib
seperti gambar dibawah ini

Gambar 14.5. Tampilan pengisian dan penambahan matapelajaran


untuk Kepala Sekolah jika sertifikasi PJOK

g. Jika Muatan Lokal diajar oleh Guru tersendiri, maka muatan lokal juga
memanfaatkan 4 jam tambahan agar tidak mengurangi JJM guru Kelas

h. Mata pelajaran Wajib yang JJM Totalnya melebih standar kurikulum


maka akan menjadi Tidak Normal

Contoh :
Team Teaching : Guru Kelas menjadi tidak normal 2 guru PJOK Masing
masing 3 Jam (Total 6 jam) : PJOK menjadi tidak Normal karena JJM
Kurikulum PJOK : 4 Jam
Ketidaknormalan suatu mapel bisa mempengaruhi mapel lain

i. Mata pelajaran Wajib Tambahan jika melebihi 4 jam maka keseluruhan


JJM Tambahan menjadi tidak normal.
Contoh Jam Wajib Tambahan :

199
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Guru Kelas menambahkan 2 Jam


Muatan Lokal Bahasa Daerah menambahkan 2 Jam
Muatan Lokal Potensi Daerah menambahkan 2 Jam
Total JJM Wajib Tambahan adalah 6 jam sehingga ketiga mapel
tambahan menjadi tidak normal

j. Jam Wajib 32 Jam tidak terpengaruh oleh ketidaknormalan JJM


Tambahan
k. Untuk Mata pelajaran Agama dapat diisikan semua Agama yang
diajarkan pada kelas ybs, tidak akan mempengaruhi kenormalan jjm
rombel

14.2. Prosedur Pengisian Pembelajaran Kurikulum SD K-13


Pembelajaran SD Kurikulum 2013

Kurikulum 2013 dikembangkan atas teori pendidikan berdasarkan


standar (standard-based education), dan teori kurikulum berbasis
kompetensi (competency-based curriculum). Pendidikan berdasarkan
standar menetapkan adanya standar nasional sebagai kualitas minimal
warganegara yang dirinci menjadi standar isi, standar proses, standar
kompetensi lulusan, standar pendidik dan tenaga kependidikan, standar
sarana dan prasarana, standar pengelolaan, standar pembiayaan, dan
standar penilaian pendidikan. Kurikulum berbasis kompetensi dirancang
untuk memberikan pengalaman belajar seluasluasnya bagi peserta didik
dalam mengembangkan kemampuan untuk bersikap, berpengetahuan,
berketerampilan, dan bertindak.
Pemilihan kurikulum yang tepat akan sangat membantu dalam proses
pengisian data pembelajaran.

200
Sebelum mengentri pembelajaran, pastikan pemilihan/pembuatan rombel
pada tab rombongan belajar sudah benar, diantaranya :
1. Pemilihan Kurikulum SD 2013
2. Anggota rombel telah diisi.
maka untuk entri pembelajaran dapat dilakukan dengan langkah-langkah
sebagai berikut :
1. Pilih menu Rombongan Belajar yang berada disebelah kiri.
2. Pilih Rombongan belajar/kelas yang akan kita entri pembelajarannya.
3. Kemudian Pilih Pembelajaran. Maka akan tampil jendela
pembelajaran sebagai berikut :

Gambar 14.6. Tampilan beranda rombel SD Kurikulum 2013

Berdasarkan kompetensi inti disusun matapelajaran dan alokasi waktu


yang sesuai dengan karakteristik satuan pendidikan. Susunan
matapelajaran dan alokasi waktu untuk Sekolah Dasar/Madrasah
Ibtidaiyah sebagaimana tabel berikut:

201
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 14.7. Struktur Kurikulum SD 2013

Pembelajaran SD Kurikulum 2013


a. Entri Mapel Bidang Studi Wajib.
Kelompok ini akan menampilkan daftar mapel umum yang diajarkan.
Silahkan masukan data pembelajaran pada mapel yang telah disediakan,
pilih PTK yang mengajar mapel tersebut (ketik minimal 4 huruf dari nama
untuk memulai pencarian nama), kemudian masukan data SK mengajar,
tanggal SK dan jumlah jam mengajar guru tersebut. Pengisian jumlah jam
mengajar tidak diperbolehkan melebihi batas max jam yang tertera.
Klik simpan untuk menyimpan data, disarankan Entri data pembelajaran
satu per satu kemudian disimpan untuk menghindari kegagalan
penyimpanan data.
Berikut ini contoh input pembelajaran pada Mapel Bidang Studi Wajib.

202
Gambar 77 Tampilan Pembelajaran bidang Studi Wajib

b. Kelas rendah (30-34 jam)


Kelas 1 : 30 Jam
Kelas 2 : 32 Jam
Kelas 3 : 34 Jam
c. Kelas Tinggi (36 jam)
Pembagian Jam Mengajar
Guru Agama : 4 Jam
PJOK : 4 Jam
Guru Kelas : 24 28 Jam (semua pelajaran secara tematik kecuali PJOK dan
Agama)

203
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Catatan :
1. Untuk Mapel Pendidikan Agama, pengisian data pembelajaran
dapat dientrikan semuanya dalam satu rombel tetapi untuk
validasi yaitu tetap 4 Jam.
2. Jumlah jam mengajar yang diperbolehkan pada kelompok Mapel
Bidang studi wajib maksimum adalah 36 Jam.

d. Entri Matpel Bidang Studi Wajib (Tambahan Max. 2 Jam).


Kurikulum SD Kurikulum 2013 mengijinkan sekolah untuk menambah jam
pelajaran maksimal 2 jam per rombel. Penambahan jam ini diperuntukkan
untuk menambah jam mapel bagi kepala sekolah dan atau dapat pula
digunakan untuk menambah mapel muatan lokal.
Jam mapel yang ditambahkan oleh sekolah ini diinput pada dapodik dan
dikelompokkan ke dalam Matpel Wajib (tambahan Max. 2 jam).
Adapun alur Entrinya adalah sebagai berikut :
1. Pada jendela pembelajaran, klik tambah
2. Pada jendela pilihan Alokasi Jam, cek pada Mapel Wajib (Tambahan
max. 2 jam).
3. kemudian klik simpan dan Lanjutkan

Gambar 78 Contoh tampilan tambahan wajib max 2 jam

204
4. Selanjutnya pada Mata Pelajaran, pilih mapel yang akan ditambahkan,
pada Nama Mata pelajaran diisi dengan Nama Mapel Lokal, Nomor SK
Mengajar, Nama pilih PTK yang mengajar mapel tersebut (ketik minimal
4 huruf dari nama untuk memulai pencarian nama), masukan tanggal
SK mengajar, dan jam mengajar (tambahan) perminggu mapel tersebut.
Kemudian klik Simpan dan Tutup.

Gambar 138. Tampilan pengisian dan penambahan matapelajaran pada


pembelajaran sd Kurikulum 2013

Lakukan hal yang sama untuk menambahkan mapel yang lainnya, berikut
adalah gambar tampilan jam wajib tambahan:

205
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Dibawah ini cara pengisian pembelajaran pada aplikasi Dapodik 2016

Gambar 14.8. Tampilan pengisian dan penambahan matapelajaran pada


pembelajaran SD Kurikulum 2013
e. Jika Muatan Lokal diajar oleh Guru tersendiri, maka dapat mengambil
tambahan 2 Jam (khusus Muatan Lokal)
f. Karena Kepala Sekolah harus mengajar 6 jam, maka Kepala Sekolah
bisa memanfaatkan 2 jam wajib tambahan tanpa mengurangi JJM Guru
Kelas
Jika Kepala Sekolah mengajar 2 Jam pelajaran Dapat mengambil salah
satu sub tema pelajaran Guru Kelas (jika kode sertifasi 027)

206
Gambar 14.9. Tampilan pengisian dan penambahan matapelajaran untuk Kepala
Sekolah jika sertifikasi Guru Kelas
g. Jam Wajib 36 Jam tidak terpengaruh oleh ketidaknormalan JJM
Tambahan
h. Untuk Mata pelajaran Agama dapat diisikan semua Agama yang
diajarkan pada kelas ybs, tidak akan mempengaruhi kenormalan jjm
rombel

207
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

BAB XV
ENTRI DATA PEMBELAJARAN SMP

15.1. Prosedur Pengisian Pembelajaran Kurikulum SMP KTSP 2006

Pastikan pemilihan kurikulum untuk SMP KTSP 2006 di dalam


Aplikasi Dapodik sebagai berikut :

Gambar 15.1 Pemilihan Kurikulum SMP KTSP 2006


Daftar Mapel yang ditampilkan pada jendela pembelajaran Kurikulum SMP
KTSP mengacu pada Permendiknas Nomor 22 Tahun 2006 tentang Standar
Isi untuk Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah sebagaimana berikut :

Gambar 15.2. Struktur Kurikulum SMP KTSP 2006

208
Dari kurikulum tersebut sekolah dibebaskan untuk menambahkan mapel
sesuai dengan yang tercantum distruktur kurikulum yaitu maksimal 4 jam
di masing-masing kurikulum yang di kelompokkan dalam kelompok Matpel
Wajib (Tambahan Max. 4 Jam) dan catatan bahwa Pengembangan diri
bukan merupakan mapel yang harus diasuh oleh guru. Sehingga ketentuan
entri pembelajaran sebagai berikut :
Tabel 15.1. Ketentuan entri pembelajaran SMP KTSP 2006
KODE SMP KELOMPOK MAPEL
NO MATA PELAJARAN
MAPEL KTSP DI DAPODIK
1 - Matpel Bidang Studi Wajib

Pendidikan Agama Islam 100011000


Pendidikan Agama Kristen 100012000
Pendidikan Agama Katholik 100013000
1 2
Pendidikan Agama Buddha 100014000
Pendidikan Agama Hindu 100015000

1 - Matpel Bidang Studi Wajib


Pendidikan Agama Konghuchu 100016000
Pendidikan Pancasila dan
2 200010000 2
Kewarganegaraan
3 Bahasa Indonesia 300110000 4
4 Bahasa Inggris 300210000 4
5 Matematika (Umum) 401000000 4
6 Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) 401100000 4
7 Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS) 401200000 4
Pendidikan Jasmani, Olahraga, dan
8 500010000 2
Kesehatan
9 Seni Budaya 600011000 2
Pendidikan Keterampilan 600040000
10 2
Teknologi Informasi dan Komunikasi 802000300
Muatan Lokal 850010100
11 Muatan Lokal Bahasa Daerah 300311900 2
Muatan Lokal Kesenian Daerah 850030100

Total MatPel Bidang Studi Wajib 32

9 - Matpel Bidang Studi Tambahan/lainnya


Bimbingan dan Konseling/konselor 9 - Matpel Bidang
12 500050000 0
(BP/BK) Studi Tambahan
2 - Matpel Bidang Studi Wajib (Tambahan Max. 4 Jam)
2 - Matpel Bidang
Studi Wajib
13 Mapel apa saja sesuai Struktur Kurikulum 4
(Tambahan Max. 4
Jam)

209
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

KODE SMP KELOMPOK MAPEL


NO MATA PELAJARAN
MAPEL KTSP DI DAPODIK

JUMLAH ALOKASI PER MINGGU 36

Jika pengisian jam pembelajaran melebihi ketentuan tersebut diatas maka


katika Validasi Pembelajaran akan muncul warning seperti gambar di
bawah ini, jika ada mata pelajaran diluar struktur kurikulum tidak perlu
dimasukan di Dapodik, sehingga tidak menambah jumlah jam maksimum .

Gambar 15.3. Warning Validasi Pembelajaran SMP KTSP 2006

Sebelum mengentri pembelajaran, pastikan pemilihan/pembuatan


rombel pada tab rombongan belajar sudah benar, diantaranya :
3. Pemilihan Kurikulum SMP KTSP
4. Anggota rombel telah diisi.
maka untuk entri pembelajaran dapat dilakukan dengan langkah-langkah
sebagai berikut :

Gambar 15.4. Langkah Entri Pembelajaran SMP KTSP 2006


210
4. Pilih menu Rombongan Belajar yang berada disebelah kiri.
5. Pilih Rombongan belajar/kelas yang akan kita entri pembelajarannya.
6. Kemudian Pilih Pembelajaran. Maka akan tampil jendela pembelajaran
sebagai berikut :

Gambar 15.5. Tampilan Pembelajaran SMP KTSP


Daftar Mapel yang ditampilkan pada jendela pembelajaran Kurikulum SMP
KTSP mengacu pada Permendiknas Nomor 22 Tahun 2006 tentang Standar
Isi untuk Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah, sebagaimana telah
disebutkan pada struktur kurikulum diatas. Ketentuan Entri pembelajaran
pada SMP KTSP mengacu pada tabel 18.2 diatas.

a. Entri Mapel Bidang Studi Wajib.


Kelompok ini akan menampilkan daftar mapel umum yang diajarkan.
Silahkan masukan data pembelajaran pada mapel yang telah
disediakan, pilih PTK yang mengajar mapel tersebut (ketik minimal 4
huruf dari nama untuk memulai pencarian nama), kemudian masukan
data SK mengajar, tanggal SK dan jumlah jam mengajar guru tersebut.
Pengisian jumlah jam mengajar tidak diperbolehkan melebihi batas
max jam yang tertera.
Klik simpan untuk menyimpan data, disarankan Entri data
pembelajaran satu per satu kemudian disimpan untuk menghindari
kegagalan penyimpanan data.

211
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Khusus pada mapel muatan lokal, silahkan masukan data mata


pembelajaran pada salah satu muatan lokal yang sesuai, kemudian
pada kolom Nama Mapel Lokal diisi dengan nama mapel muatan lokal
sebagaimana tertera pada dokumen kurikulum di sekolah masing-
masing (misalnya Bahasa Jawa). pilih juga PTK yang mengajar mapel
tersebut (ketik minimal 4 huruf dari nama untuk memulai pencarian
nama), kemudian masukan data SK mengajar, tanggal SK dan jumlah
jam mengajar guru tersebut. Pengisian jumlah jam mengajar tidak
diperbolehkan melebihi batas max jam yang tertera.
Klik simpan untuk menyimpan data.
Berikut ini contoh input pembelajaran pada Mapel Bidang Studi Wajib.

Gambar 15.6. Tampilan Pembelajaran bidang Studi Wajib

Catatan :
3. Untuk Mapel Pendidikan Agama, pengisian data pembelajaran
dapat dientrikan semuanya dalam satu rombel tetapi untuk validasi
yaitu tetap 2 Jam.
4. Untuk mapel keterampilan/TIK. yang dipilih hanya 1 mapel saja. Jika
sekolah menyelenggarakn keduanya maka 1 masuk kelompok wajib
dan yang satu masuk kelompok Wajib Tambahan (max. 4 jam)
5. Jumlah jam mengajar yang diperbolehkan pada kelompok Mapel
Bidang studi wajib maksimum adalah 32 Jam.

212
b. Entri Mapel Bimbingan dan Konseling/Konselor (BP/BK)
Untuk mapel Bimbingan dan Konseling/Konselor (BP/BK) pada SMP
KTSP dikelompokkan dalam Matpel Bidang Studi Tambahan/lainnya.
Guru BK bertugas untuk membimbing peserta didik, sehingga untuk
mengetahui pembimbing pada masing-masing rombel perlu dientri
guru BP/BK pada masing-masing rombel tersebut. Adapun alur entrinya
sebagi berikut :
1. Pada jendela pembelajaran, klik tambah
2. Pada jendela pilihan Alokasi Jam, cek pada Mapel Tambahan
3. Kemudian klik Simpan dan Lanjutkan

Gambar 15.7. Contoh Pemilihan Mapel tambahan

7. Selanjutnya pada Mata Pelajaran, pilih mapel Bimbingan dan


Konseling/Konselor (BP/BK), pada Nama Mata pelajaran diisi
dengan Nama Mapel Lokal, Nomor SK Mengajar, Nama pilih PTK
yang mengajar mapel tersebut (ketik minimal 4 huruf dari nama
untuk memulai pencarian nama), masukan tanggal SK mengajar,
dan jam mengajar (tambahan) perminggu mapel tersebut.
Kemudian klik Simpan dan Tutup.

213
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 15.8. Contoh tampilan pada Matpel Bidang Studi Tambahan

Sehingga tampilan di jendela pembelajaran sebagai berikut:

Gambar 15.9. Contoh tampilan Mapel BK pada Jendela Pembelajaran

Catatan :
1. Pastikan bahwa anda mengisi jam dengan angka 0.
2. Jumlah jam mengajar pada kelompok mapel bidang studi tambahan
tidak boleh lebih dari 0 jam.
3. Jika ada mata pelajaran diluar struktur kurikulum tidak perlu
dimasukan di Dapodik, sehingga tidak menambah jumlah jam
maksimum.

c. Entri Matpel Bidang Studi Wajib (Tambahan Max. 4 Jam).


Kurikulum KTSP SMP mengijinkan sekolah untuk menambah jam
pelajaran maksimal 4 jam per rombel. Penambahan jam ini
diperuntukkan untuk menambah jam mapel yang dianggap kurang
berdasarkan hasil analisis sekolah masing-masing dan atau dapat pula
digunakan untuk menambah mapel muatan lokal.
Jam mapel yang ditambahkan oleh sekolah ini diinput pada dapodik
dan dikelompokkan ke dalam Matpel Wajib (tambahan Max. 4 jam).
Adapun alur Entrinya adalah sebagai berikut :
5. Pada jendela pembelajaran, klik tambah
6. Pada jendela pilihan Alokasi Jam, cek pada Mapel Wajib (Tambahan
max. 4 jam).

214
7. kemudian klik simpan dan Lanjutkan

Gambar 15.10 Contoh tampilan tambahan wajib max 4 jam


8. Selanjutnya pada Mata Pelajaran, pilih mapel yang akan
ditambahkan, pada Nama Mata pelajaran diisi dengan Nama Mapel
Lokal, Nomor SK Mengajar, Nama pilih PTK yang mengajar mapel
tersebut (ketik minimal 4 huruf dari nama untuk memulai pencarian
nama), masukan tanggal SK mengajar, dan jam mengajar
(tambahan) perminggu mapel tersebut. Kemudian klik Simpan dan
Tutup.

Gambar 15.11. tampilan penambahan matpel wajib (tambahan max 4


jam)
Lakukan hal yang sama untuk menambahkan mapel yang lainnya.
Berikut ini contoh input pembelajaran pada mapel wajib (tambahan
Max 4 jam)

215
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 15.12 tampilan hasil penambahan matpel wajib (tambahan max


4 jam)

Catatan :
3. Jumlah jam yang dientri pada masing-masing mapel adalah
sejumlah jam tambahan pada mapel tersebut. (jika hanya
menambahkan 1 jam maka pada jam diisi 1)
4. Jumlah jam wajib (tambahan max 4 jam) yang
diperbolehkan hanya mapel yeng tertera di struktur
kurikulum dengan batasan maksimum 4 jam/perminggu.

15.2 Prosedur Pengisian Pembelajaran Kurikulum SMP 2013

Pastikan pemilihan kurikulum untuk SMP 2013 di dalam Aplikasi Dapodik


sebagai berikut :

Gambar. 15.13. Pemilihan Kurikulum SMP 2013

Daftar Mapel yang ditampilkan pada jendela pembelajaran Kurikulum SMP


2013 mengacu pada Permendikbud Nomor 68 Tahun 2013 tentang Standar
Isi untuk Sekolah Menengah Pertama sebagaimana berikut :

216
Gambar 15.14. Struktur Kurikulum SMP 2013

217
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Dari kurikulum tersebut sekolah dibebaskan untuk menambahkan mapel


sesuai dengan yang tercantum distruktur kurikulum yaitu maksimal 2 jam
di masing-masing kurikulum yang di kelompokkan dalam kelompok Matpel
Wajib (Tambahan Max. 2 Jam). Sehingga ketentuan entri pembelajaran
sebagai berikut :

KODE SMP KELOMPOK MAPEL


NO MATA PELAJARAN
MAPEL 2013 DI DAPODIK
1 - Matpel Bidang Studi Wajib

Pendidikan Agama Islam 100011000


Pendidikan Agama Kristen 100012000
Pendidikan Agama Katholik 100013000
1 3
Pendidikan Agama Buddha 100014000
Pendidikan Agama Hindu 100015000

1 - Matpel Bidang Studi Wajib


Pendidikan Agama Konghuchu 100016000
Pendidikan Pancasila dan
2 200010000 3
Kewarganegaraan
3 Bahasa Indonesia 300110000 6
4 Bahasa Inggris 300210000 4
5 Matematika (Umum) 401000000 5
6 Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) 401100000 5
7 Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS) 401200000 4
Pendidikan Jasmani, Olahraga, dan
8 500010000 3
Kesehatan
9 Seni Budaya 600011000 3
10 Prakarya 600070000 2

Total MatPel Bidang Studi Wajib 38

9 - Matpel Bidang Studi Tambahan/lainnya


Bimbingan dan Konseling/konselor
11 500050000 0 9 - Matpel Bidang
(BP/BK)
Studi Tambahan
12 Teknologi Informasi dan Komunikasi 802000300 0

2 - Matpel Bidang Studi Wajib (Tambahan Max. 2 Jam)

Muatan Lokal 850010100 2 - Matpel Bidang


Studi Wajib
13 Muatan Lokal Bahasa Daerah 300311900 2
(Tambahan Max. 2
Muatan Lokal Potensi Daerah 850030100 Jam)

JUMLAH ALOKASI PER MINGGU 40

218
Jika pengisian jam pembelajaran melebihi ketentuan tersebut diatas maka
ketika Validasi Pembelajaran akan muncul warning seperti gambar di
bawah ini, jika ada mata pelajaran diluar struktur kurikulum tidak perlu
dimasukan di Dapodik, sehingga tidak menambah jumlah jam maksimum .

Gambar 15.15. Warning Validasi Pembelajaran Kurikulum SMP 2013

d. Entri Mapel Bidang Studi Wajib.


Kelompok ini akan menampilkan daftar mapel umum yang diajarkan.
Silakan masukan data pembelajaran pada mapel yang telah disediakan,
pilih PTK yang mengajar mapel tersebut (ketik minimal 4 huruf dari
nama untuk memulai pencarian nama), kemudian masukan data SK
mengajar, tanggal SK dan jumlah jam mengajar guru tersebut.

Pengisian jumlah jam mengajar tidak diperbolehkan melebihi batas


max jam yang tertera.

Klik simpan untuk menyimpan data, disarankan Entri data


pembelajaran satu per satu kemudian disimpan untuk menghindari
kegagalan penyimpanan data.

Pengisian jumlah jam mengajar tidak diperbolehkan melebihi batas


max jam yang tertera.

Klik simpan untuk menyimpan data.

219
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 15.16. Tampilan Pembelajaran bidang Studi Wajib

Catatan :
6. Untuk Mapel Pendidikan Agama, pengisian data pembelajaran dapat
dientrikan semuanya dalam satu rombel tetapi untuk validasi yaitu
tetap 3 Jam.
7. Jumlah jam mengajar yang diperbolehkan pada kelompok Mapel
Bidang studi wajib maksimum adalah 38 Jam.

e. Entri Mapel Bimbingan dan Konseling/Konselor (BP/BK)


Untuk mapel Bimbingan dan Konseling/Konselor (BP/BK) pada SMP
2013 dikelompokkan dalam Matpel Bidang Studi Tambahan/lainnya.
Guru BK bertugas untuk membimbing peserta didik, sehingga untuk
mengetahui pembimbing pada masing-masing rombel perlu dientri
guru BP/BK pada masing-masing rombel tersebut. Adapun alur entrinya
sebagi berikut :
4. Pada jendela pembelajaran, klik tambah
5. Pada jendela pilihan Alokasi Jam, cek pada Mapel Tambahan
6. Kemudian klik Simpan dan Lanjutkan

220
Gambar 15.17. Contoh Pemilihan Matpel Tambahan
Selanjutnya pada Mata Pelajaran, pilih mapel Bimbingan dan
Konseling/Konselor (BP/BK), pada Nama Mata pelajaran diisi dengan
Nama Mapel Lokal, Nomor SK Mengajar, Nama pilih PTK yang mengajar
mapel tersebut (ketik minimal 4 huruf dari nama untuk memulai pencarian
nama), masukan tanggal SK mengajar, dan jam mengajar (tambahan)
perminggu mapel tersebut. Kemudian klik Simpan dan Tutup.

Gambar 15.18 Contoh tampilan pada Matpel Bidang Studi Tambahan

Sehingga tampilan di jendela pembelajaran sebagai berikut:

Gambar 15.19. Contoh tampilan Mapel BK pada Jendela Pembelajaran

221
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Catatan :
4. Pastikan bahwa anda mengisi jam dengan angka 0.
5. Jumlah jam mengajar pada kelompok mapel bidang studi tambahan
tidak boleh lebih dari 0 jam.
6. Jika ada mata pelajaran diluar struktur kurikulum tidak perlu
dimasukan di Dapodik, sehingga tidak menambah jumlah jam
maksimum.

Entri Mapel Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK)


Untuk mapel Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) pada SMP 2013
dikelompokkan dalam Matpel Bidang Studi Tambahan/lainnya.
Guru TIK bertugas untuk membimbing peserta didik, sehingga untuk
mengetahui pembimbing pada masing-masing rombel perlu dientri
guru TIK pada masing-masing rombel tersebut. Adapun alur entrinya
sebagi berikut :
7. Pada jendela pembelajaran, klik tambah
8. Pada jendela pilihan Alokasi Jam, cek pada Mapel Tambahan
9. Kemudian klik Simpan dan Lanjutkan

Gambar 15.20. Contoh Pemilihan Matpel Tambahan

222
Selanjutnya pada Mata Pelajaran, pilih mapel Teknologi Informasi dan
Komunikasi (TIK), pada Nama Mata pelajaran diisi dengan Nama Mapel
Lokal, Nomor SK Mengajar, Nama pilih PTK yang mengajar mapel tersebut
(ketik minimal 4 huruf dari nama untuk memulai pencarian nama),
masukan tanggal SK mengajar, dan jam mengajar (tambahan) perminggu
mapel tersebut. Kemudian klik Simpan dan Tutup.

Gambar 15.21. Contoh tampilan pada Matpel Bidang Studi Tambahan

Gambar 15.22. Contoh tampilan Mapel TIK pada Jendela Pembelajaran

f. Entri Matpel Bidang Studi Wajib (Tambahan Max. 2 Jam).


Kurikulum SMP 2013 mengijinkan sekolah untuk menambah jam
pelajaran maksimal 2 jam per rombel. Penambahan jam ini digunakan
untuk menambah mapel muatan lokal. Jam mapel yang ditambahkan
oleh sekolah ini diinput pada dapodik dan dikelompokkan ke dalam
Matpel Wajib (tambahan Max. 2 jam).
Khusus pada mapel muatan lokal, silahkan masukan data mata
pembelajaran pada salah satu muatan lokal yang sesuai, kemudian
pada kolom Nama Mapel Lokal diisi dengan nama mapel muatan lokal
sebagaimana tertera pada dokumen kurikulum di sekolah masing-
masing (misalnya Bahasa Jawa). pilih juga PTK yang mengajar mapel
tersebut (ketik minimal 4 huruf dari nama untuk memulai pencarian

223
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

nama), kemudian masukan data SK mengajar, tanggal SK dan jumlah


jam mengajar guru tersebut.
Adapun alur Entrinya adalah sebagai berikut :
1. Pada jendela pembelajaran, klik tambah
2. Pada jendela pilihan Alokasi Jam, cek pada Mapel Wajib (Tambahan
max. 2 jam).
3. kemudian klik simpan dan Lanjutkan

Gambar 15.23. Contoh tampilan tambahan wajib max 2 jam

Selanjutnya pada Mata Pelajaran, pilih mapel yang akan ditambahkan,


pada Nama Mata pelajaran diisi dengan Nama Mapel Lokal, Nomor SK
Mengajar, Nama pilih PTK yang mengajar mapel tersebut (ketik minimal 4
huruf dari nama untuk memulai pencarian nama), masukan tanggal SK
mengajar, dan jam mengajar (tambahan) perminggu mapel tersebut.
Kemudian klik Simpan dan Tutup.

Gambar 15.24. Tampilan penambahan matpel wajib (tambahan max 2 jam)

224
Gambar 15.25. Tampilan hasil penambahan matpel wajib (tambahan max 2
jam)

225
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

BAB XVI
ENTRI DATA PEMBELAJARAN SLB

16.1 Pemilihan Kurikulum SLB

Sekolah Luar Biasa (SLB) merupakan sekolah yang diselenggarakan


bagi peserta didik yang memiliki kebutuhan khusus. Pelaksanaan
pembelajaran memiliki program khusus yang diterapkan. Pengisian data
pembelajaran tentunya berbeda dengan sekolah reguler.
Referensi kurikulum ketunaan kini tidak digunakan lagi. Dalam
pengisian data rombongan belajar di Aplikasi Dapodik versi 2016, Pastikan
telah memilih referensi kurikulum yang baru yaitu Kurikulum Pendidikan
Khusus 2013. Dasar hukum dari kurikulum Pendidikan Khusus 2013 adalah
Permendikbud Nomor 157 tahun 2014 tentang Kurikulum Pendidikan
Khusus.

Gambar 1 Pemilihan Kurikulum Pendidikan Khusus 2013

Kurikulum Pendidikan Khusus 2013 digunakan satuan pendidikan


khusus dengan bentuk pendidikan SLB, SDLB, SMPLB, dan SMLB.

226
16.2 Struktur Kurikulum Pendidikan Khusus
Satuan pendidikan khusus berdasarkan jenjang pendidikannya terdiri
dari SDLB, SMPLB, dan SMLB. Berikut adalah struktur kurikulum untuk masing-
masing satuan pendidikan:

Struktur Kurikulum SDLB


Struktur Kurikulum SDLB untuk semua jenis ketunaan sebagai
berikut.

STRUKTUR KURIKULUM SDLB


KELAS DAN ALOKASI
MATA PELAJARAN WAKTU PERMINGGU
I II III IV V VI
KELOMPOK A
1 Pendidikan Agama dan Budi Pekerti 4 4 4 4 4 4
2 Pendidikan Pancasila dan 4 4 4 4 4 4
Kewarganegaraan
3 Bahasa Indonesia 6 6 8 6 6 6
4 Matematika 4 4 4 4 4 4
5 Ilmu Pengetahuan Alam - - - 2 2 2
6 Ilmu Pengetahuan Sosial - - - 2 2 2
KELOMPOK B
7 Seni Budaya dan Prakarya 5 7 7 7 7 7
8 Pendidikan Jasmani, Olahraga, dan 3 3 3 3 3 3
Kesehatan
KELOMPOK C
9 Program Kebutuhan Khusus 4 4 4 4 4 4
Jumlah alokasi waktu perminggu 3 3 3 3 3 3
0 2 4 6 6 6

227
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Struktur Kurikulum SMPLB


Struktur Kurikulum SMPLB untuk semua jenis ketunaan sebagai
berikut.

STRUKTUR KURIKULUM SMPLB


KELAS DAN
ALOKASI WAKTU
MATA PELAJARAN PERMINGGU
VII VIII IX
KELOMPOK A

1 Pendidikan Agama dan Budi Pekerti 3 3 3

2 Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan 2 2 2

3 Bahasa Indonesia 5 5 5

4 Matematika 3 3 3

5 Ilmu Pengetahuan Alam 2 2 2

6 Ilm Pengetahuan Sosial 2 2 2

7 Bahasa Inggris 2 2 2

KELOMPOK B

8 Seni Budaya 4 4 4

9 Pendidikan Jasmani, Olahraga, dan Kesehatan 2 2 2

10 Prakarya 10 10 10

KELOMPOK C

11 Program Kebutuhan Khusus 3 3 3

Jumlah alokasi waktu perminggu 38 38 38

228
Struktur Kurikulum SMLB
Struktur Kurikulum SMLB untuk semua jenis ketunaan sebagai
berikut.

STRUKTUR KURIKULUM SMLB

KELAS DAN ALOKASI


WAKTU PERMINGGU
MATA PELAJARAN
X XI XII
KELOMPOK A (WAJIB)
1 Pendidikan Agama dan Budi Pekerti 3 3 3

2 Pendidikan Kewarganegaraan 2 2 2

3 Bahasa Indonesia 3 3 3

4 Matematika 3 3 3

5 Ilmu Pengetahuan Sosial 2 2 2

6 Ilmu Pengetahuan Alam 2 2 2

7 Bahasa Inggris 2*) 2*) 2*)

KELOMPOK B (WAJIB)
8 Seni Budaya 2 2 2

9 Pendidikan Jasmani, Olahraga, dan 3 3 3

Kesehatan

KELOMPOK C (PILIHAN KEMANDIRIAN)


10 Pilihan Kemandirian 1 **) 10 11 11

11 Pilihan Kemandirian 2 **) 10 11 11

KELOMPOK D (PROGRAM KEBUTUHAN KHUSUS)

12 Program Kebutuhan Khusus ***) ***) ***)

229
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Jumlah alokasi waktu perminggu 42 44 44


Keterangan:

a. Mata pelajaran Kelompok A merupakan kelompok mata


pelajaran yang muatan dan acuannya dikembangkan oleh pusat.
*) Mata Pelajaran Bahasa Inggris untuk peserta didik
berkebutuhan khusus tunagrahita dan autis dalam
seminggu satu jam pelajaran. Satu jam pelajaran
ditambahkan pada Kelompok C Pilihan Kemandirian
b. Mata pelajaran Kelompok B merupakan kelompok mata
pelajaran yang muatan dan acuannya dikembangkan oleh pusat
dan dapat dilengkapi dengan muatan lokal.
c. Mata pelajaran Kelompok B dapat berupa mata pelajaran muatan
lokal yang berdiri sendiri. Muatan lokal dapat memuat Bahasa
Daerah.
d. Kelompok C **) (berupa pilihan kemandirian. Peserta didik
memilih dua Pilihan Kemandirian:
1. Tata Boga
2. Tata Busana
3. Tata Kecantikan
4. Pijat (Massage)
5. Tata Graha
6. Teknik Informatika dan Komputer
7. Teknik Penyiaran Radio
8. Perbengkelan Motor
9. Seni Musik
10. Seni Tari
11. Seni Lukis
12. Cetak Saring/Sablon
13. Suvenir
14. Seni Membatik
15. Desain Grafis
16. Fotografi
17. Elektronika Alat Rumah Tangga
18. Budidaya Perikanan
19. Budidaya Peternakan

230
20. Budidaya Tanaman
Satuaan pendidikan dapat mengembangkan Pilihan
Kemandirian sesuai dengan kondisi dan potensi masing-
masing
e. Pada semester I Kelas XII SMALB perlu melaksanakan program
magang selama satu bulan.
f. Kelompok D (Program Kebutuhan Khusus)***) diberikan sesuai
dengan kebutuhan dan kekhususan siswa. Program Kebutuhan
Khusus untuk:
1) tunanetra adalah Pengembangan Orientasi, Mobilitas,
Sosial dan Komunikasi;
2) tunarungu adalah Pengembangan Komunikasi,
Persepsi Bunyi, dan Irama;
3) tunagrahita berupa adalah Pengembangan Diri;
4) tunadaksa adalah Pengembangan Diri dan Gerak; dan
5) autis adalah Pengembangan Komunikasi, Interaksi
Sosial, dan Perilaku.
g. Satu jam pelajaran beban belajar tatap muka adalah 40 (empat
puluh) menit.
h. Beban belajar penugasan terstruktur dan kegiatan mandiri,
maksimal 60% dari waktu kegiatan tatap muka mata pelajaran
yang bersangkutan.
i. Satuan pendidikan dapat menambah beban belajar per minggu
sesuai dengan kebutuhan belajar peserta didik dan/atau
kebutuhan akademik, sosial, budaya, dan faktor lain yang
dianggap penting.
j. Kompetensi Dasar mata pelajaran Seni Budaya terdiri atas empat
aspek yaitu seni rupa, seni musik, seni tari, dan seni teater.
Peserta didik mengikuti salah satu aspek yang disediakan untuk
setiap semester, aspek yang diikuti dapat diganti setiap
semesternya.
k. Kegiatan ekstrakurikuler terdiri atas Pendidikan Kepramukaan
dan usaha kesehatan sekolah (UKS). Satuan pendidikan dapat
mengembangkan kegiatan ekstra kurikuler sesuai dengan
kondisi dan potensi masing-masing

231
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Berkaitan dengan digunakannya data pembelajaran untuk


program Ditjen GTK, dimana terdapat guru dengan sertifikasi mata
pelajaran Guru Kelas SLB maka, berdasarkan kesepakatan dengan
Direktorat PPKLK disusun pengelompokan referensi mata pelajaran
dalam kurikulum Pendidikan Khusus 2013 sebagai berikut.

STRUKTUR KURIKULUM PENDIDIKAN KHUSUS 2013

232
16.3 Prosedur Input data Pembelajaran SLB

Sebelum mengentri pembelajaran, pastikan pengisian data


rombongan belajar sudah benar, diantaranya :
1) Jenis rombel yang dipilih adalah Reguler
2) Pilih kurikulum Pendidikan Khusus 2013
3) Pastikan data kebutuhan khusus yang dilayani telah terisi
4) Pastikan data Anggota Rombel telah terisi
Jika data rombel sudah lengkap, pilih rombel yang dimaksud dan pilih
menu Pembelajaran maka, akan muncul tampilan menu pembelajaran.

Pemetaan referensi mata pelajaran disesuaikan dengan tingkat


kelas yang dipilih. Mata pelajaran selain Pendidikan Agama dan budi
pekerti, pendidikan jasmani olahraga dan kesehatan (PJOK) serta Program
Khusus akan tergabung pada Mata pelajaran Guru Kelas SD/MI/SLB. Berikut
adalah tampilan pembelajaran dari setiap satuan pendidikan

233
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Pembelajaran satuan pendidikan jenjang SDLB

Pembelajaran satuan pendidikan jenjang SMPLB

234
Pembelajaran satuan pendidikan jenjang SMLB

235
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Data mengajar akan dapat disimpan jika telah diisi lengkap. Kolom
yang harus diisi adalah sebagai berikut
1) Nama PTK 3) Tanggal SK
2) SK Mengajar 4) Jumlah jam mengajar

236
Entri data mengajar guru kelas pada rombel dengan anggota rombel dari
beberapa tingkat kelas

Pembelajaran di satuan pendidikan khusus memiliki karakteristik


tersendiri. Dalam sebuah rombongan belajar seringkali dikelompokan
berdasarkan jenis kebutuhan khusus. hal ini menyebabkan rombongan
belajar terdiri dari beberapa tingkat kelas yang berbeda.

Dalam pengentrian data pembelajaran satu rombel hanya


diperuntukan bagi satu tingkat kelas saja. Jika rombel terdiri dari peserta
didik kelas 3, 5, dan 6 maka jika masing-masing kelas diinputkan 24 jam,
guru kelas tersebut akan memiliki jumlah jam sebanyak 72 jam/minggu.
Ini tentunya tidak sesuai dengan kenyataan di sekolah.

Tingkat Kelas Jumlah Jam


Kelas 3 24
Kelas 4 24
Kelas 5 24
Total 72

Maka dari itu perhitungan yang tepat adalah sebagai berikut

Jumlah jam____ ___= jumlah jam per rombel


Jumlah tingkat kelas

Misalkan jumlah jam mengajar guru tersebut adalah 30 jam/minggu, maka


pengisian jam nya adalah sebagai berikut :
30 / 3 = 10 jam per rombel

Tingkat Kelas Jumlah Jam


Kelas 3 10
Kelas 4 10
Kelas 5 10
Total 30

237
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

BAB XVII
ENTRI DATA PEMBELAJARAN SMA

17.1 Pembelajaran SMA

Pembelajaran mencatat semua pembagian tugas mengajar guru


pada masing-masing rombel. Dalam Pembelajaran SMA sendiri terdiri dari
dua jenis kurikulum, yaitu Kurikulum KTSP 2006 dan Kurikulum 2013. Pada
Bab Pembelajaran SMA ini akan kita bahas secara rinci tentang proses entri
pembelajaran SMA baik KTSP maupun Kurikulum 2013. Sebelum
mengisikan pembelajaran pastikan untuk pemilihan Program Pengajaran
sudah sesuai dan Pemilihan kurikulum sudah sesuai karena akan
mempengaruhi referensi yang ditampilkan pada jendela pembelajaran.
Sebagaimana untuk pemilihan program pengajaran dan kurikulum telah
dibahas di bab sebelumnya.
Sebelum kita membahas prosedur entri pembelajaran, akan
dijelaskan bagian jendela pembelajaran sebagaimana berikut :

Gambar 17.1 tampilan Pembelajaran

a. Mata Pelajaran
Kolom Mata pelajaran menampilkan daftar mata pelajaran yang sesuai
dengan jenis kurikulum yang dipilih pada tab rombel. Mata pelajaran

238
yang ditampilkan dikelompokkan ke dalam beberapa kelompok sesuai
dengan karakteristiknya masing-masing. Kelompok mapel dan daftar
mapel ini berasal dari referensi, sehingga penamaannya tidak bisa
diubah.
Pada Kolom Mata Pelajaran telah di tentukan pengelompokan mapel
yaitu : Kelompok Matpel Bidang Studi Wajib, Matpel
Peminatan/Program, Kelompok Matpel Bidang Studi Wajib (Tambahan
Max. 4 Jam), dan Kelompok Matpel Bidang Studi Tambahan/Lainnya.
Secara terperinci pengelompokan mata pelajaran tersebut akan kita
bahas di bagian tersendiri.
b. Nama Mata Pelajaran Lokal
Nama Mata Pelajaran Lokal menampilkan nama mata pelajaran yang
secara default sama dengan nama pada kolom Mata Pelajaran. Namun
pada kolom ini data masih bisa di edit, dimana dapat disesuaikan
dengan nama mapel di sekolah masing masing.
c. Kode Mapel
Menampilkan Kode Referensi Mata Pelajaran (mapel) dan bukan
merupakan kode mapel sertifikasi seperti yang tertera di info GTK serta
Kode ini tidak dapat diubah.
d. PTK
Pada kolom PTK akan terdapat pilihan Daftar PTK yang akan di mapping
sesuai dengan mapel yang diampu. Daftar PTK yang ditampilkan adalah
jenis PTK Guru bukan Tenaga Administrasi Sekolah. Apabila diperlukan
pencarian nama PTK, silahkan ketikkan minimal 4 karakter dari nama
PTK tersebut, maka sistem akan mencarikan nama PTK yang dimaksud
selama ada di dalam daftar PTK (Guru).
e. SK Mengajar
Pada SK mengajar diisi Nomor SK Pembagian Tugas Belajar Mengajar
setiap semester dari sekolah masing-masing.
f. Tgl SK
Tanggal SK diisi sesuai Tanggal SK Pembagian Tugas Belajar Mengajar
setiap semester dari sekolah masing-masing.
g. Jam (Jumlah Jam Mengajar)
Secara default jumlah jam mengajar adalah 0 (nol), sekolah dapat
mengisi data jumlah jam mengajar sesuai dengan pembagian tugas jam
mengajar di masing-masing sekolah. Dalam memasukkan data jumlah
jam mengajar dibatasi oleh data max jam

239
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

h. Max (Maksimal)
Data max jam berasal dari referensi mapel kurikulum yang disesuaikan
dengan peraturan yang berlaku. Max jam merupakan maksimal Jam
yang bisa diisi untuk mapel bersangkutan sesuai dengan yang termuat
didalam peraturan menteri pendidikan. Data max jam ditentukan oleh
pusat sehingga tidak perlu di Entri.
i. Tombol Help
Tombol bantuan dalam proses pengisian program pembelajaran.
j. Tombol Tambah
Berfungsi untuk menambakan mapel apabila belum ditampilkan di
dalam daftar pembelajaran.
k. Tombol Ubah
Berfungsi untuk merubah Nama mapel Lokal, PTK, SK Mengajar dan Jam
Mengajar PTK jika terjadi kesalahan entri.
l. Tombol Simpan
Berfungsi untuk menyimpan hasil entri data pembelajaran.
m. Tombol Hapus
Berfungsi untuk menghapus daftar mapel. Perlu diketahui untuk default
mapel tidak dapat di hapus tetapi hanya menghapus hasil entrian saja.
n. Tombol Ubah Kelompok Mapel
Berfungsi untuk mengubah kelompok mapel hasil entri-an yang tidak
sesuai dengan kelompoknya. Jika entrian data pembelajaran yang
sebelumnya sudah diisi, namun tampil pada kelompok yang tidak
seharusnya, maka mapel tersebut dapat diubah kelompoknya ke dalam
kelompok yang sesuai dengan menggunakan tombol ini.
o. Tombol Refresh
Berada dibagian pojok Kanan atas, tombol ini digunakan untuk
merefresh tampilan pembelajaran apabila terdapat Max jam tampil
kosong dan atau daftar mapel tidak tampil.
p. Footer
Bagian ini menampilkan jumlah jam pembelajaran yang sudah dientri
dalam pembelajaran. Jumlah jam yang ditampilkan adalah Jumlah total
jam dalam 1 rombel maupun jumlah sub total pada masing-masing
kelompok mapel dalam rombel tersebut.

240
17.2 Aturan Entri Pembelajaran Kurikulum SMA KTSP 2006

Kurikulum SMA KTSP 2006 di dalam Aplikasi Dapodik


dikelompokkan menjadi 4 jenis, yaitu :
1. SMA KTSP UMUM yang digunakan untuk mengisi pembelajaran
Kelas X dengan program pengajaran Umum.
2. SMA KTSP IPA digunakan untuk mengentri pembelajaran Kelas
XI dan XII pada Program Pengajaran Ilmu Pengetahuan Alam
(IPA).
3. SMA KTSP IPS digunakan untuk mengentri pembelajaran Kelas XI
dan XII pada Program Pengajaran Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS).
4. SMA KTSP Bahasa digunakan untuk mengentri pembelajaran
Kelas XI dan XII pada Program Pengajaran Bahasa.

Gambar 17.2 Pemilihan Kurikulum SMA KTSP 2006

Daftar Mapel yang ditampilkan pada jendela pembelajaran Kurikulum KTSP


SMA mengacu pada Permendiknas Nomor 22 Tahun 2006 tentang Standar
Isi untuk Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah sebagaimana berikut :

241
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Tabel 17.1 Struktur Kurikulum SMA KTSP 2006

Dari masing-masing kurikulum tersebut sekolah dibebaskan untuk


menambahkan mapel sesuai dengan yang tercantum distruktur kurikulum
yaitu maksimal 4 jam di masing-masing kurikulum yang dikelompokkan
dalam kelompok Matpel Wajib (Tambahan Max. 4 Jam) dan catatan bahwa
Pengembangan diri bukan merupakan mapel yang harus diasuh oleh guru.
Sehingga ketentuan entri pembelajaran sebagai berikut :

242
Tabel 17.2 Ketentuan entri pembelajaran SMA KTSP 2006
SMA SMA SMA SMA KELOMPOK
KODE
NO MATA PELAJARAN KTSP KTSP KTSP KTSP MAPEL DI
MAPEL
UMUM BAHASA IPA IPS DAPODIK
1 - Matpel Bidang Studi Wajib

Pendidikan Agama Islam 100011000


Pendidikan Agama Kristen 100012000
Pendidikan Agama Katholik 100013000
1 2 2 2 2
Pendidikan Agama Buddha 100014000
Pendidikan Agama Hindu 100015000
Pendidikan Agama
100016000
Konghuchu
2 Pendidikan Kewarganegaraan 200010200 2 2 2 2
3 Bahasa Indonesia 300110000 4 5 4 4
4 Matematika (Umum) 401000000 4 3 4 4
5 Sejarah 401230000 1 2 1 3

1 - Matpel Bidang Studi Wajib


6 Bahasa Inggris 300210000 4 5 4 4
7 Seni Budaya 843020100 2 2 2 2
Pendidikan Jasmani, Olahraga,
8
dan Kesehatan
500010000 2 2 2 2
Pendidikan Keterampilan 600040000
Bahasa Arab 300310100
Bahasa Belanda 300310200
Bahasa Cina 300310300
Bahasa Jepang 300310400
9 2 2 2 2
Bahasa Jerman 300310500
Bahasa Korea 300310600
Bahasa Mandarin 300310700
Bahasa Perancis 300310800
Bahasa Asing Lain 300310900
Muatan Lokal 850010100

10 Muatan Lokal Bahasa Daerah 300311900 2 2 2 2


Muatan Lokal Kesenian
850030100
Daerah
Teknologi Informasi dan
11
Komunikasi
802000300 2 2 2 2
12 Biologi 401110200 2 - - -
13 Fisika 401121000 2 - - -
14 Kimia 401130100 2 - - -
15 Geografi 401220000 1 - - -
16 Sosiologi 401240000 2 - - -

243
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

SMA SMA SMA SMA KELOMPOK


KODE
NO MATA PELAJARAN KTSP KTSP KTSP KTSP MAPEL DI
MAPEL
UMUM BAHASA IPA IPS DAPODIK
17 Ekonomi 401250100 2 - - -

Total Matpel Bidang Studi Wajib 38 29 27 29

5 - Matpel Pemintan/Program IPA

18 Biologi 401110200 - - 4 -
5 - Matpel
19 Fisika 401121000 - - 4 - Pemintan/
Program IPA
20 Kimia 401130000 - - 4 -
Total Matpel Peminatan/Program IPA 0 0 12 0

5 - Matpel Pemintan/Program IPS

18 Geografi 401220000 - - - 3
5 - Matpel
19 Sosiologi 401240000 - - - 3 Pemintan/
Program IPS
20 Ekonomi 401250100 - - - 4
Total Matpel Peminatan/Program IPS 0 0 0 10

5 - Matpel Pemintan/Program Bahasa

18 Sastra Indonesia 131001000 - 4 - -


Bahasa Arab 300310100
Bahasa Belanda 300310200
Bahasa Cina 300310300
Bahasa Jepang 300310400 5 - Matpel
Pemintan/
19 Bahasa Jerman 300310500 - 4 - - Program
Bahasa Korea 300310600 Bahasa
Bahasa Mandarin 300310700
Bahasa Perancis 300310800
Bahasa Asing Lain 300310900
20 Antropologi 401260000 - 2 - -

Total Matpel Peminatan/Program Bahasa 0 10 0 0

9 - Matpel Bidang Studi Tambahan


9 - Matpel
Bimbingan dan
21
Konseling/konselor (BP/BK)
500050000 0 0 0 0 Bidang Studi
Tambahan
2 - Matpel Bidang Studi Wajib (Tambahan Max. 4 Jam)
2 - Matpel
Bidang Studi
Mapel sesuai Struktur
22
Kurikulum masing-masing
4 4 4 4 Wajib
(Tambahan
Max. 4 Jam)
JUMLAH ALOKASI PER MINGGU 42 43 43 43

244
Jika pengisian jam pembelajaran melebihi ketentuan tersebut diatas maka
katika Validasi Pembelajaran akan muncul warning sebagai berikut :

Gambar 17.3 Warning Validasi Pembelajaran SMA KTSP 2006

17.3 Prosedur Entri Pembelajaran Kurikulum SMA KTSP 2006

Sebelum mengentri pembelajaran, pastikan pemilihan/pembuatan


rombel pada tab rombongan belajar sudah benar, diantaranya :
1. Jenis rombel yang dipilih pada posisi Kelas
2. Program Pengajaran :
a. Kelas 10 Program Pengajaran Satuan Pendidikan Umum dan
Kurikulum SMA KTSP UMUM.
b. Kelas 11 dan Kelas 12 Program Pengajaran Satuan Pendidikan Ilmu
Pengetahuan Alam (IPA), Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS), dan
Bahasa. Untuk Kurikulum Silahkan Pilih SMA KTSP IPA, SMA KTSP
IPS, dan SMA KTSP Bahasa seperti pada gambar pemilihan
kurikulum SMA KTSP 2006 diatas.
3. Anggota rombel telah diisi.

Setelah ketentuan 1 s.d 3 diatas sudah dilakukan, maka untuk entri


pembelajaran dapat dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut :

245
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 17.4 Langkah Entri Pembelajaran SMA KTSP 2006

1. Pilih menu Rombongan Belajar yang berada disebelah kiri.


2. Pilih Rombongan belajar/kelas yang akan di entri pembelajarannya.
3. Kemudian Pilih Pembelajaran. Maka akan tampil jendela pembelajaran
sebagai berikut :

Gambar 17.5 Tampilan Pembelajaran SMA KTSP IPA

246
Daftar Mapel yang ditampilkan pada jendela pembelajaran Kurikulum SMA
KTSP mengacu pada Permendiknas Nomor 22 Tahun 2006 tentang Standar
Isi untuk Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah, sebagaimana telah
disebutkan pada struktur kurikulum diatas. Ketentuan Entri pembelajaran
pada SMA KTSP mengacu pada tabel 17.2 diatas.

a. Entri Mapel Bidang Studi Wajib.


Kelompok ini akan menampilkan daftar mapel umum yang diajarkan.
Silahkan masukan data pembelajaran pada mapel yang telah
disediakan, pilih PTK yang mengajar mapel tersebut (ketik minimal 4
huruf dari nama untuk memulai pencarian nama), kemudian masukan
data nomor SK mengajar, tanggal SK dan jumlah jam mengajar guru
tersebut. Pengisian jumlah jam mengajar tidak diperbolehkan melebihi
batas max jam yang tertera.
Klik simpan untuk menyimpan data, disarankan Entri data
pembelajaran satu per satu kemudian disimpan untuk menghindari
kegagalan penyimpanan data.
Khusus pada mapel muatan lokal, silahkan masukan data mata
pembelajaran pada salah satu muatan lokal yang sesuai, kemudian
pada kolom Nama Mapel Lokal diisi dengan nama mapel muatan lokal
sebagaimana tertera pada dokumen kurikulum di sekolah masing-
masing (misalnya Bahasa Jawa). pilih juga PTK yang mengajar mapel
tersebut (ketik minimal 4 huruf dari nama untuk memulai pencarian
nama), kemudian masukan data SK mengajar, tanggal SK dan jumlah
jam mengajar guru tersebut. Pengisian jumlah jam mengajar tidak
diperbolehkan melebihi batas max jam yang tertera.
Klik simpan untuk menyimpan data.
Berikut ini contoh input pembelajaran pada Mapel Bidang mapel
Wajib.

247
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 17.6 Tampilan Pembelajaran bidang Studi Wajib

Catatan :
1. Untuk mapel agama yang dipilih hanya 1 dari 6 mapel agama yang
disediakan. Untuk Mapel Pendidikan Agama, pengisian data
pembelajaran mengikuti mapel agama yang diajarkan di rombel
tersebut. Entri mapel agama dilakukan di rombel tersebut (tanpa
membuat rombel baru)
2. Untuk mapel Keterampilan/Bahasa asing lainnya, yang dipilih hanya 1
yaitu pendidikan keterampilan atau salah satu mapel bahasa asing
yang disediakan.
3. Jumlah jam mengajar yang diperbolehkan pada kelompok Mapel
Bidang studi wajib adalah :
a. Program umum kelas X adalah 38 jam.
b. Pogram IPA (kelas XI dan XII) masing-masing 27 jam.
c. Pogram IPS (kelas XI dan XII) masing-masing 29 jam.
d. Program Bahasa (kelas XI dan XII) masing-masing 29 jam.

248
b. Entri Mapel Peminatan/Program.
Kelompok ini akan menampilkan daftar mapel yang menjadi ciri khas
program. Jumlah mapel yang dapat dipilih pada kelompok ini adalah 3
mata pelajaran pada masing-masing program diantaranya :
1. Program IPA : Fisika, Kimia, dan Biologi
2. Program IPS : Ekonomi, Sosiologi, dan Geografi
3. Program Bahasa : Bahasa Asing (dipilih salah satu dari bahasa asing
yang disediakan), Sastra Indonesia, dan Antropologi
Silahkan masukan data pembelajaran pada mapel yang telah
disediakan, pilih PTK yang mengajar mapel tersebut (ketik minimal 4
huruf dari nama untuk memulai pencarian nama), kemudian masukan
data SK mengajar, tanggal SK dan jumlah jam mengajar guru tersebut.
Pengisian jumlah jam mengajar tidak diperbolehkan melebihi batas
max jam yang tertera.
Klik simpan untuk menyimpan data, disarankan Entri data
pembelajaran satu per satu kemudian disimpan untuk menghindari
kegagalan penyimpanan data.
Berikut ini contoh input pembelajaran pada mapel Peminatan/
Program.

Gambar 17.7 Tampilan pada mapel Peminatan/Program

249
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Catatan :
1. Khusus pada program bahasa, mapel bahasa asing lainnya dipilih
salah satu yang sesuai dengan pilihan mapel yang diajarkan.
2. Jumlah mapel pada masing-masing program (kecuali kelas X)
untuk kelompok ini adalah masing-masing 3 mapel.
3. Jumlah jam mengajar yang diperbolehkan pada kelompok Mapel
Peminatan/Program adalah :
a. Program Umum kelas X adalah 0 jam.
b. Pogram IPA (kelas XI dan XII) masing-masing 12 jam.
c. Pogram IPS (kelas XI dan XII) masing-masing 10 jam.
d. Program Bahasa (kelas XI dan XII) masing-masing 10 jam.

c. Entri Mapel BK.


Untuk mapel Bimbingan dan Konseling/Konselor (BP/BK) pada SMA
KTSP dikelompokkan dalam Matpel Bidang Studi Tambahan.
Guru BK bertugas untuk membimbing peserta didik, sehingga untuk
mengetahui pembimbing pada masing-masing rombel perlu dientri
guru BP/BK pada masing-masing rombel tersebut.
Silahkan masukan data pembelajaran pada mapel bimbingan konseling
yang telah disediakan, pilih PTK yang membimbing mapel tersebut
(ketik minimal 4 huruf dari nama untuk memulai pencarian nama),
kemudian masukan data SK mengajar, tanggal SK, dan isikan 0 pada
jumlah jam guru tersebut. Pengisian jumlah jam mengajar tidak
diperbolehkan selain 0, karena mengakibatkan jumlah jam pada
rombel menjadi tidak normal.
Klik simpan untuk menyimpan data.
Berikut contoh input pembelajaran pada Mapel Bidang Studi Tambahan

Gambar 17.8 tampilan pada Matpel Bidang Studi Tambahan

Catatan :
1. Pastikan bahwa anda mengisi jam dengan angka 0.
2. Jumlah jam mengajar pada kelompok mapel bidang studi
tambahan tidak boleh lebih dari 0 jam.

250
d. Entri Matpel Bidang Studi Wajib (Tambahan Max. 4 Jam).
Kurikulum SMA 2006 (KTSP) mengijinkan sekolah untuk menambah jam
pelajaran maksimal 4 jam per rombel. Penambahan jam ini
diperuntukkan untuk menambah jam mapel yang dianggap kurang
berdasarkan hasil analisis sekolah masing-masing dan atau dapat pula
digunakan untuk menambah mapel muatan lokal.
Jam mapel yang ditambahkan oleh sekolah ini diinput pada dapodik
dan dikelompokkan ke dalam Matpel Wajib (tambahan Max. 4 jam).
Adapun alur Entrinya adalah sebagai berikut :
1. Pada jendela pembelajaran, klik tambah
2. Pada jendela pilihan jam, cek pada Mapel Wajib (Tambahan max.
4 jam) kemudian klik simpan dan Lanjutkan

Gambar 17.9 tampilan tambahan wajib max 4 jam


3. Selanjutnya pada Mata Pelajaran, pilih mapel yang akan
ditambahkan, pada Nama Mata pelajaran diisi dengan Nama Mapel
Lokal, Nomor SK Mengajar, Nama pilih PTK yang mengajar mapel
tersebut (ketik minimal 4 huruf dari nama untuk memulai pencarian
nama), masukan tanggal SK mengajar, dan jam mengajar
(tambahan) perminggu mapel tersebut. Kemudian klik Simpan dan
Tutup.

251
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 17.10 tampilan penambahan matpel wajib (tambahan max 4 jam)


Lakukan hal yang sama untuk menambahkan mapel yang lainnya. Berikut
ini contoh input pembelajaran pada mapel wajib (tambahan jam)

Gambar 17.11 tampilan hasil penambahan matpel wajib (tambahan max 4 jam)

Catatan :
1. Jumlah jam yang dientri pada masing-masing mapel adalah
sejumlah jam tambahan pada mapel tersebut. (jika hanya
menambahkan 1 jam maka pada jam diisi 1)
2. Jumlah jam wajib (tambahan max 4 jam) yang diperbolehkan
hanya mapel yeng tertera di struktur kurikulum dengan batasan
maksimum 4 jam/perminggu.

17.4 Prosedur Entri Pembelajaran Kurikulum SMA 2013

1. Sebelum melakukan entri pembelajaran pada kurikulum SMA 2013, ada


beberapa hal yang harus dipahami, yaitu :
a. Jenis Rombel pada Kurikulum SMA 2013 dibedakan jadi 2 yaitu
rombel kelas dan rombel teori.
Rombel kelas merupakan rombel utama yang dihitung sebagai
rombel riil dan harus memiliki wali kelas.
Rombel teori merupakan rombel yang dibentuk khusus untuk
mengakomodir lintas minat dan tidak perlu memiliki wali
kelas.
b. Penyusunan Rombel Jenis Kelas harus dipastikan bahwa proses entri
telah sesuai yaitu memenuhi hal-hal berikut :
Jenis rombel yang dipilih pada posisi Kelas
a. Program Pengajaran : diisi dengan program
pengajaran/peminatan rombel tersebut.
b. Kurikulum : diisi dengan Kurikulum SMA 2013 yang sesuai
dengan peminatan yang dipilih, misalnya :

252
Untuk peminatan Bahasa dan Budaya, kurikulum diisi
dengan Kurikulum SMA 2013 Bhs&Budaya
Untuk peminatan MIPA, kurikulum diisi dengan
Kurikulum SMA 2013 MIPA
Untuk peminatan IPS, kurikulum diisi dengan Kurikulum
SMA 2013 IPS
c. Anggota rombel telah diisi dengan lengkap dan benar.
c. Penyusunan Rombel Jenis Teori disusun setelah penyusunan rombel
jenis kelas selesai dilakukan. Penyusunan rombel Teori hanya
dipergunakan untuk membentuk kelompok lintas minat. Satu
rombel teori hanya untuk 1. kelompok lintas minat dan pada
pembelajaran hanya berisi 1 mata pelajaran lintas minat.

2. Setelah pembuatan rombel dan penentuan anggota rombel,


dilanjutkan dengan Entri pembelajaran.
Proses Entri pembelajaran dibedakan menjadi 2, yaitu :
a. Entri pembelajaran Utama (Mapel Kelompok A, Kelompok B,
Kelompok Peminatan, Muatan Lokal, BK dan TIK) yang dilakukan
pada rombel jenis Kelas.
b. Entri pembelajaran Lintas Minat yang dilakukan pada rombel jenis
Teori

Prosedur Entri Rombel Kelas dan Rombel Teori

a. Entri mapel pada Rombel Kelas.

1. Pada rombel jenis kelas, dientri pembelajaran untuk mapel Kelompok


A, Kelompok B, Kelompok Peminatan, Muatan Lokal, BK dan TIK.
2. Pilih rombel yang akan dientrikan data pembelajaran kemudian klik
tombol pembelajaran

253
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 17.12 Tampilan Rombel


Maka akan tampil jendela pembelajaran sebagai berikut

Gambar 17.13 tampilan daftar mapel pada pembelajaran


Daftar Mapel yang di tampilkan pada jendela pembelajaran Kurikulum
SMA 2013 mengacu pada Permendikbud Nomor 59 Tahun 2014 tentang
Kurikulum 2013 Sekolah Menengah Atas, sebagai berikut :

254
Tabel 17.3 Struktur Kurikulum SMA 2013

Dari masing-masing struktur tersebut sekolah dibebaskan untuk


menambahkan mapel maksimum 2 jam yang dipergunakan untuk
menambah muatan lokal berdasarkan SK Gubernur di daerah masing-
masing.
255
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Sehingga ketentuan Entri pembelajaran sebagai berikut :

Tabel 17.4 Ketentuan Entri pembelajaran pada SMA Kurikulum 2013


JUMLAH JAM/
NO KELOMPOK / MAPEL KODE KELAS ALUR ENTRY DAPODIK
X XI XII
3-MatPel Kelompok A (Umum)
Pendidikan Agama dan
100011070
Budi Pekerti
Pendidikan Agama Islam Mapel Kelompok A (Umum) :
dan Budi Pekerti
100012050 Pendidikan Agama yang
Pendidikan Agama Kristen diinput adalah sesuai dengan
dan Budi Pekerti
100013010 agama yang diajarkan pada
rombel tersebut.
Pendidikan Agama
1 Katholik dan Budi Pekerti
100014140 Jumlah jam total yang diinput
3 3 3 untuk seluruh Mapel
Pendidikan Agama Buddha
dan Budi Pekerti
100015010 Kelompok A adalah 17 Jam
untuk tiap-tiap rombel. jika
Pendidikan Agama Hindu
100016010 inputan lebih dari 17 jam
dan Budi Pekerti
menyebabkan jam tidak
Pendidikan Agama
normal (tidak valid) pada
Konghuchu dan Budi 200010000
data GTK)
Pekerti
Catatan : Untuk mapel
2 Pendidikan Pancasila dan
300110000 2 2 2 Pendidikan agama walaupun
Kewarganegaraan
diinput lebih dari 1, maka
3 Bahasa Indonesia 401000000 4 4 4 dalam proses validasi hanya
4 Matematika (Umum) 401231000 4 4 4 dihitung 3 jam.
5 Sejarah Indonesia 300210000 2 2 2
6 Bahasa Inggris 100011070 2 2 2
Jumlah Kelompok A 17 17 17

4-MatPel Kelompok B (Umum) Mapel Kelompok B (Umum):


7 Seni Budaya 843020100 2 2 2 Jumlah jam total yang diinput
Pendidikan Jasmani, pada Mapel Kelompok B
8 500010000 3 3 3 adalah 7 Jam untuk tiap-tiap
Olahraga, dan Kesehatan
Prakarya dan rombel. jika inputan lebih
9 600060000 2 2 2 dari 7 jam menyebabkan jam
Kewirausahaan
tidak normal (tidak valid)
Jumlah Kelompok B 7 7 7 pada data GTK.

Secara keseluruhan jumlah


Total Kelompok A + Kelompok B 24 24 24 jam untuk kelompok A +
kelompok B = 24 jam

Mapel Peminatan
5-MatPel Peminatan/Program Matematika dan Ilmu Alam (MIPA)
11 Matematika (Peminatan) 401001000 3 4 4 Mapel Peminatan :
12 Biologi 401110200 3 4 4 menampilkan seluruh mapel
13 Fisika 401121000 3 4 4 peminatan yang sesuai
14 Kimia 401130100 3 4 4 dengan program peminatan
yang dipilih.
5-MatPel Peminatan/Program Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS) Jumlah jam untuk masing-
11 Geografi 401220000 3 4 4 masing mapel peminatan
12 Sejarah 401230000 3 4 4 adalah 3 jam untuk kelas X
13 Sosiologi 401241000 3 4 4 dan 4 jam untuk kelas XI dan
XII
14 Ekonomi 401250100 3 4 4

256
JUMLAH JAM/
NO KELOMPOK / MAPEL KODE KELAS ALUR ENTRY DAPODIK
X XI XII
5-MatPel Peminatan/Program Bahasa dan Budaya Untuk kelas X : jumlah jam
total pada kelompok ini
Bahasa dan Sastra adalah :
11 300120000 3 4 4
Indonesia Jika Mapel Peminatan yang
12 Bahasa dan Sastra Inggris 300220000 3 4 4 dipilih adalah 4 Mapel, maka
total jam peminatan
13 Antropologi 401260000 3 4 4 maksimal 12 jam.
Jika Mapel Peminatan yang
Bahasa dan Sastra Lainnya 211701000
dipilih adalah 3 Mapel, maka
Bahasa Arab 300310100 total jam peminatan
maksimal 9 jam.
14 Bahasa Belanda 300310200 Untuk kelas XI dan Kelas XII :
Bahasa Cina 300310300 : jumlah jam total pada
kelompok ini adalah :
Bahasa Jepang 300310400 3 4 4 Jika Mapel Peminatan yang
dipilih adalah 4 Mapel, maka
Bahasa Jerman 300310500
total jam peminatan
Bahasa Korea 300310600 maksimal 16 jam.
Jika Mapel Peminatan yang
Bahasa Mandarin 300310700 dipilih adalah 3 Mapel, maka
total jam peminatan
Bahasa Perancis 300310800 maksimal 12 jam.

12 16 16 Hanya Untuk Mapel Ciri Kas


Jumlah Jam Peminatan atau atau atau peminatan
9 12 12

2-Matpel Bidang Studi Wajib (Tambahan Jam) Mapel Bidang Studi Wajib
(tambahan jam)
merupakan kelompok mapel
Muatan Lokal 850010100 tambahan 2 jam diluar
struktur kurikulum yang ada.
Muatan Lokal Bahasa Penambahan jam ini
15 300311900 2 2 2 diperuntukkan untuk
Daerah
menambah mapel muatan
lokal bahasa daerah.
Muatan Lokal Kesenian
850030100 Jumlah jam pada kelompok
Daerah
ini adalah 2 jam.

Mapel Tambahan/Lainnya :
9-MatPel Lainnya
Diperuntukkan khusus untuk
mapel Bimbingan dan
Konseling (BP/BK) dan mapel
Teknologi Informasi dan
Teknologi Informasi dan Komunikasi (BK TIK).
16 802000300 0 0 0
Komunikasi Pada kelompok ini, jumlah
jam adalah 0 (perhitungan
jam didasarkan atas jumlah
siswa bimbingan sehingga
jam tidak perlu diisi).
Jika inputan jam lebih dari 0
pada kelompok ini
Bimbingan dan Konseling
17 500050000 0 0 0 menyebabkan jam total
(BP/BK)
dalam rombel tidak normal
(tidak valid) pada data GTK)

Mata Pelajaran Lintas Minat

257
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

JUMLAH JAM/
NO KELOMPOK / MAPEL KODE KELAS ALUR ENTRY DAPODIK
X XI XII
18 Matematika (Peminatan) 401001000 3 4 4 Mapel Lintas Minat :
Mapel lintas minat tidak
19 Biologi 401110200 3 4 4
dientri di rombel kelas, tetapi
diinput pada rombel teori.
20 Fisika 401121000 3 4 4
Jumlah jam untuk masing-
21 Kimia 401130000 3 4 4 masing mapel lintas minat
adalah 3 jam untuk kelas X
22 Geografi 401220000 3 4 4 dan 4 jam untuk kelas XI dan
XII (sama seperti struktur
23 Sejarah 401230000 3 4 4 peminatan)
Untuk kelas X, jumlah jam
24 Sosiologi 401240000 3 4 4 total pada kelompok ini
adalah :
25 Ekonomi 401250100 3 4 4 Jika Mapel Peminatan yang
dipilih adalah 12 jam (4
Bahasa dan Sastra
26 300120000 3 4 4 mapel), maka mapel lintas
Indonesia
minat yang dipilih maksimal
27 Bahasa dan Sastra Inggris 300220000 3 4 4 6 jam (2 mapel)
Jika Mapel Peminatan yang
28 Antropologi 401260000 3 4 4 dipilih adalah 9 jam (3
Mapel), maka mapel lintas
Bahasa dan Sastra Lainnya 211701000 minat yang dipilih maksimal
9 jam (3 Mapel)
Bahasa Arab 300310100 Untuk kelas XI dan Kelas XII,
jumlah jam total pada
29 Bahasa Belanda 300310200 kelompok ini adalah :
Jika Mapel Peminatan yang
Bahasa Cina 300310300 dipilih adalah 16 jam (4
mapel), maka mapel lintas
Bahasa Jepang 300310400 3 4 4
minat yang dipilih maksimal
4 jam (1 mapel)
Bahasa Jerman 300310500
Jika Mapel Peminatan yang
Bahasa Korea 300310600 dipilih adalah 12 jam (3
Mapel), maka mapel lintas
Bahasa Mandarin 300310700 minat yang dipilih maksimal
8 jam (2 Mapel)
Bahasa Perancis 300310800

6 4 4
Diinput per mapel pada
Jumlah Jam Lintas Minat atau atau atau
masing-masing rombel teori
9 8 8

Secara keseluruhan, jumlah


jam pada tiap-tiap rombel
JML ALOKASI JAM PER MINGGU 44 46 46 adalah 44 jam (untuk kelas
X), 46 jam (untuk kelas XI)
dan 46 jam (untuk kelas XII)

1. Entri mapel Kelompok A dan Kelompok B.


Silahkan masukan data pembelajaran pada mapel yang telah
disediakan, pilih PTK yang mengajar mapel tersebut ( ketik minimal 4
huruf dari nama untuk memulai pencarian nama), kemudian masukan
data SK mengajar, tanggal SK dan jam mengajar guru tersebut.

258
Pengisian jumlah jam mengajar tidak diperbolehkan melebihi batas
max jam yang tertera.
Klik simpan untuk menyimpan data, disarankan Entri data
pembelajaran satu per satu kemudian disimpan untuk menghindari
kegagalan penyimpanan data.

Berikut ini contoh input pembelajaran pada mapel kelompok A dan


Kelompok B.

Gambar 17.14 tampilan entri Pembelajaran kelompok A

Gambar 17.15 tampilan entri Pembelajaran kelompok B

259
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Catatan :
1. Pastikan bahwa pada waktu anda mengisi pembelajaran pada mapel yang
memiliki batas max jam
2. Untuk Mapel Pendidikan Agama, pengisian data pembelajaran mengikuti
mapel agama yang diajarkan di rombel tersebut. Entri mapel agama
dilakukan di rombel tersebut (tanpa membuat rombel baru). Dalam validasi,
jam mapel agama hanya dihitung 3 jam.
3. Jumlah jam yang diperbolehkan pada kelompok A hanya 17 jam sedangkan
kelompok B hanya 7 jam sehingga total jam untuk kelompok A + kelompok
B adalah 24 jam.

2. Entri Mapel Peminatan:


Pada kelompok mapel peminatan, pembelajaran hanya dientri pada
mapel-mapel yang menjadi ciri khas peminatan yang dipilih. Untuk
mapel lintas minat TIDAK DIENTRI pada kelompok ini melainkan akan
dientri pada rombel teori (dibahas berikutnya).
Silahkan masukan data pembelajaran pada mapel peminatan yang
diajarkan pada rombel tersebut. pilih PTK yang mengajar mapel
tersebut ( ketik minimal 4 huruf dari nama untuk memulai pencarian
nama), kemudian masukan data SK mengajar, tanggal SK dan jam
mengajar guru tersebut. Pengisian jumlah jam tidak diperbolehkan
melebihi batas max jam yang tertera.
Klik simpan untuk menyimpan data, disarankan Entri data
pembelajaran satu per satu kemudian disimpan untuk menghindari
kegagalan penyimpanan data.

Berikut ini contoh cara input pembelajaran pada mapel peminatan.

Gambar 17.16 tampilan entri Pembelajaran pada mapel peminatan MIPA

260
Gambar 17.17 tampilan entri Pembelajaran pada mapel peminatan IPS

Gambar 17.18 tampilan entri Pembelajaran pada mapel peminatan Bhs dan Budaya

261
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Catatan :
1. Pastikan bahwa pada waktu mengisi pembelajaran pada mapel yang
memiliki batas max jam
2. Mapel yang diisi hanya mapel yang diajarkan di kelas/rombel tersebut. Jika
rombel tersebut hanya memilih 3 mapel peminatan, maka yang diisi hanya
3 mapel. Jika rombel tersebut memilih 4 mapel peminatan, maka pada
kelompok peminatan diisi 4 mapel.
Silahkan koordinasikan pada wakasek bidang kurikulum atau pahami alur
Entri dapodik pada tabel diatas.
3. Jumlah maksimum jam yang diperbolehkan pada kelompok mapel
peminatan adalah 12 jam (untuk kelas X) atau 16 jam (untuk kelas XI) serta
16 jam (untuk kelas XII).

3. Entri Mapel Muatan Lokal.


Untuk mapel muatan lokal dikelompokkan dalam mapel bidang studi
wajib (tambahan jam) mapel ini merupakan mapel tambahan yang
diperuntukkan khusus untuk muatan lokal. Silahkan isikan data
pembelajaran pada salah satu muatan lokal yang sesuai, kemudian
pada kolom Nama Mapel Lokal isi dengan nama mapel muatan lokal
sebagaimana tertera pada SK Gubernur. pilih juga PTK yang mengajar
mapel tersebut ( ketik minimal 4 huruf dari nama untuk memulai
pencarian nama), kemudian masukan data SK mengajar, tanggal SK dan
jam mengajar guru tersebut. Pengisian jumlah jam tidak diperbolehkan
melebihi batas max jam yang tertera.
Klik simpan untuk menyimpan data.
Berikut ini contoh input pembelajaran pada Mapel Bidang Studi Wajib
(tambahan jam).

Gambar 17.19 tampilan entri Pembelajaran pada mapel muatan lokal

262
Catatan :
1. Pastikan bahwa pada waktu mengisi pembelajaran pada mapel yang
memiliki batas max jam
2. Jumlah jam yang diperbolehkan pada kelompok mapel wajib /mapel
bidang studi wajib (tambahan jam) hanya 2 jam.

4. Entri Mapel BK dan TIK.


Untuk mapel Bimbingan konseling (BK) dan TIK pada kurikulum 2013
dikelompokkan dalam mapel tambahan/mapel lainnya.
Guru BK dan Guru TIK dalam kurikulum 2013 bertugas untuk
membimbing sehingga untuk mengetahui pembimbing (BK dan TIK)
pada masing-masing rombel, perlu dientri guru BK dan Guru TIK pada
masing-masing rombel tersebut.
Silahkan masukan data pembelajaran pada mapel yang telah
disediakan, pilih PTK yang membimbing mapel tersebut ( ketik minimal
4 huruf dari nama untuk memulai pencarian nama), kemudian masukan
data SK mengajar, tanggal SK dan isikan 0 pada jumlah jam guru
tersebut. Pengisian jumlah jam tidak diperbolehkan selain 0, karena
mengakibatkan jumlah jam pada rombel menjadi tidak normal.
Klik simpan untuk menyimpan data, disarankan Entri data
pembelajaran satu per satu kemudian disimpan untuk menghindari
kegagalan penyimpanan data.

Berikut ini contoh input pembelajaran pada Mapel Lainnya

Gambar 17.20 tampilan entri Pembelajaran pada BK dan TIK

263
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Catatan :
1. Pastikan bahwa anda mengisi jam dengan angka 0.
2. Jumlah jam pada kelompok mapel lainnya didak boleh lebih dari 0 jam.

5. Entri Mapel Lintas Minat.


Dalam Kurikulum 2013, peserta didik selain memilih kelompok mata
pelajaran (peminatan), mereka diberi kesempatan untuk mengambil mata
pelajaran dari kelompok peminatan lain. Hal ini memberi peluang kepada
peserta didik untuk mempelajari mata pelajaran yang diminati namun tidak
terdapat pada kelompok mata plajaran peminatan.
Dalam pelaksanaannya, dalam 1 rombel sangat dimungkinkan adanya
pilihan mata pelajaran lintas minat yang beragam, sehingga dalam
pembelajaran harus dibentuk kelompok-kelompok mapel yang anggotanya
merupakan gabungan dari berbagai rombel pada tingkat yang sama untuk
mempelajari 1 mata pelajaran lintas minat yang sama.
Dengan demikian, pada dapodik pembelajaran lintas minat harus mampu
mengakomodir hal tersebut, sehingga proses entri pembelajaran lintas
minat diatur sebagai berikut :
1) Kelompok mata pelajaran lintas minat dibentuk dalam rombel dengan
jenis rombel teori.
2) Satu rombel teori mewakili satu kelompok lintas minat, sehingga
jumlah rombel teori yang harus dibentuk sama dengan jumlah
kelompok lintas minat yang ada di sekolah tersebut.
3) Prosedur pembentukan rombel teori adalah sebagai berikut :
a. Pastikan bahwa pembentukan rombel jenis kelas sebagai rombel
utama telah selesai dilakukan.
b. Pada Rombongan Belajar, klik tambah, kemudian isi rombel
dengan ketentuan sebagai berikut :
a. Jenis rombel yang dipilih pada posisi Teori
b. Program Pengajaran : diisi dengan program
pengajaran/peminatan yang sesuai dengan mata pelajaran
yang dipilih.

264
c. Kurikulum : diisi dengan Kurikulum SMA 2013 yang sesuai
dengan kelompok mata pelajaran lintas minat yang dipilih.

Berikut ini adalah tabel 17.5 mata pelajaran lintas minat,


program pengajaran dan kurikulum yang sesuai.

No Mata Pelajaran Program Pengajaran Kurikulum

Matematika
1 MIPA Kurikulum SMA 2013 MIPA
(Peminatan)
2 Biologi MIPA Kurikulum SMA 2013 MIPA
3 Fisika MIPA Kurikulum SMA 2013 MIPA
4 Kimia MIPA Kurikulum SMA 2013 MIPA
5 Geografi Ilmu Pengetahuan Sosial Kurikulum SMA 2013 IPS
6 Sejarah Ilmu Pengetahuan Sosial Kurikulum SMA 2013 IPS
7 Sosiologi Ilmu Pengetahuan Sosial Kurikulum SMA 2013 IPS
8 Ekonomi Ilmu Pengetahuan Sosial Kurikulum SMA 2013 IPS
Bahasa dan
Kurikulum SMA 2013
9 Sastra Bahasa dan Budaya
Bhs&Budaya
Indonesia
Bahasa dan Kurikulum SMA 2013
10 Bahasa dan Budaya
Sastra Inggris Bhs&Budaya
Kurikulum SMA 2013
11 Antropologi Bahasa dan Budaya
Bhs&Budaya
Kurikulum SMA 2013
12 Bahasa Arab Bahasa dan Budaya
Bhs&Budaya
Kurikulum SMA 2013
13 Bahasa Belanda Bahasa dan Budaya
Bhs&Budaya
Kurikulum SMA 2013
14 Bahasa Cina Bahasa dan Budaya
Bhs&Budaya
Kurikulum SMA 2013
15 Bahasa Jepang Bahasa dan Budaya
Bhs&Budaya
Kurikulum SMA 2013
16 Bahasa Jerman Bahasa dan Budaya
Bhs&Budaya
Kurikulum SMA 2013
17 Bahasa Korea Bahasa dan Budaya
Bhs&Budaya
Bahasa Kurikulum SMA 2013
18 Bahasa dan Budaya
Mandarin Bhs&Budaya
Kurikulum SMA 2013
19 Bahasa Perancis Bahasa dan Budaya
Bhs&Budaya

d. Nama Rombel : sebaiknya diisi dengan nama kelompok lintas


minat, misalnya X. BIO1 (untuk kelas X yang memilih lintas

265
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

minat Biologi pada Kelompok 1) atau XI. EKO2 (untuk kelas XI


yang memilih lintas minat Ekonomi pada Kelompok 2)
e. Prasarana : diisi dengan prasarana/ruangan tempat kelompok
tersebut belajar.
f. Kolom Wali Kelas dikosongkan.

Gambar 17.21 Pembentukan rombel lintas minat

4) Setelah rombel terbentuk, lengkapi anggota rombel dengan dengan


peserta didik yang menjadi anggota lintas minat pada kelompok
tersebut.
5) Untuk melakukan entri pembelajaran lintas minat langkahnya adalah :
a. Pilih rombel lintas minat (teori) yang akan dientrikan data
pembelajaran kemudian tekan tombol pembelajaran

Gambar 17.22 Tampilan Rombel Teori


Maka akan ditampilkan halaman pembelajaran, namun halaman ini
tidak menampilkan daftar pelajaran seperti halnya pada rombel
kelas.

b. Pada jendela pembelajaran, Klik tombol tambah, kemudian pada


jendela alokasi jam pilih/tandai Matpel Peminatan dan klik tombol
simpan dan lanjutkan.

266
Gambar 17.23 Tampilan Tambah Mata pelajaran

c. Pada jendela tambah pembelajaran lengkapi :


Mata pelajaran : pilih mata pelajaran lintas minat yang diajarkan
pada rombel tersebut.
Nama mata pelajaran : diisi dengan nama mata pelajaran sesuai
kurikulum
SK mengajar : diisi dengan nomor SK pembagian tugas mengajar
PTK : pilih PTK yang mengajarkan mapel tersebut pada kelas
yang dipilih.
Tanggal sk mengajar : diisi dengan tanggal sk pembagian tugas
mengajar
Jam mengajar per minggu : diisi dengan jumlah jam mapel
tersebut yaitu 3 jam untuk kelas X atau 4 jam untuk kelas XI dan
XII

Gambar 17.24 Tampilan entri penambahan mata pelajaran

267
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

d. Setelah selesai klik tombol Simpan dan Tutup. Sehingga akan tampil
hasil entri pembelajaran sebagai berikut.

Gambar17.25 hasil entri pembelajaran lintas minat

Catatan :
Mapel yang ditambahkan pada rombel ini hanya 1 mapel lintas minat
untuk tiap rombel teori

6) Lakukan cara yang sama untuk melakukan entri mapel lintas minat
pada rombel teori yang lainnya.

17.5 Prosedur Ubah Kelompok Mapel

Dalam aplikasi Dapodik 2016, mapel dalam pembelajaran telah


dikelompokkan berdasarkan pemetaan Kurikulum dan Pemetaan Mapel
oleh Dirjen GTK.
Adapun pengelompokan mapel adalah seperti tertera pada tabel alur Entri
dapodik diatas (tabel 17.2 dan 17.4).
Jika ditemukan ada mapel yang telah dientri ataupun akibat kesalahan Entri
sehingga kelompoknya tidak sesuai dengan tabel diatas, maka dapat
dilakukan pemindahan kelompok mapel dengan cara sebagai berikut.
1. Pilih/tandai mapel yang akan dipindahkan kelompoknya
( NB: data yang bisa dipindahkan adalah mapel yang sudah ada data
PTK yang mengajar mapel tersebut)
2. Klik tombol Ubah Kelompok Mapel
3. Pada jendela pilihan kelompok mapel, silahkan pilih kelompok mapel
yang diinginkan.
4. Jika sudah yakin, klik tombol Ganti Kelompok Mapel

268
Gambar 17.26 langkah ubah kelompok mapel

5. Selanjutnya akan muncul informasi bahwa mengubah kelompok mapel


berhasil. Silahkan klik OK

Gambar 17.27 info ubah kelompok mapel berhasil

269
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

BAB XVIII
ENTRI DATA PEMBELAJARAN SMK

18.1 Pemilihan Program / Paket Keahlian ( Khusus SMK )

Pemilihan Program / Paket keahlian Satuan pendidikan dibedakan


berdasarkan kurikulum yang diterapkan oleh Sekolah. Pilihan Program/
Paket keahlian yang muncul di tab Rombel berdasarkan pada entri data
Program / Paket keahlian. Telah dibahas di Bab 5.2.1
Untuk SMK yang menerapkan Kurikulum 2006 maka kolom Program /
Paket Keahlian satuan pendidikan pilih Paket Keahlian (pasteikan paket
keahlian dilayani sudah ditentukan terlebih dahulu pada tab identitas
sekolah)
Untuk SMK yang menerapkan Kurikulum 2013 pengisian data paket/
program keahlian satuan pendidikan perlu dibedakan lagi berdasarkan
tingkat kelas siswa :
Tingkat X : Pilih sesuai dengan Program Keahlian ( sesuai
permendikbud 64 tahun 2014)
Tingkat XI : Pilih sesuai dengan Paket keahlian
Tingkat XII : Pilih Sesuai dengan Paket keahlian
Penentuan pilihan diatas akan menentukan isian pilihan kurikulum pada
record Rombel

270
Gambar. 18.1 data kurikulum dipengaruhi pilihan paket keahlian sat.
pendidikan
Pada aplikasi Dapodikdasmen 2016b ada penambahan fitur filter untuk
pemilihan data program/ paket keahlian pada rombel. Dimana untuk SMK
yang diijinkan menerapkan kurikulum 2013 maka saat memilih data paket
/ program keahlian pada tingkat X yang muncul hanya data program
keahlian

Gambar 18.2 isian paket keahlian sat. pendidikan dipengaruhi oleh


tingkat pendidikan ( untuk sekolah yang diijinkan K13)
Hal ini dilakukan agar pemilihan kurikulum sesuai dengan rule aplikasi.

18.2 Pemilihan Kurikulum

Pemilihan kurikulum bagi SMK yang menerapkan kurikulum 2006 maka


pilihan kurikulum mengikuti Paket keahlian pada rombel tersebut (misal:
Contoh : SMK KTSP Agribisnis Pembibitan dan Kultur Jaringan, atau SMK KTSP
Pemasaran)
Sedangkan untuk SMK yang diijinkan menerapkan Kurikulum 2013 maka
pilihan kurikulum sangat bergantung pada pilihan paket / program
keahlian sebelumnya. Kurikulum dibedakan berdasarkan tingkat:
o Untuk Kelas X : pilihlah kurikulum SMK 2013 Program Keahlian ,
Contoh : SMK 2013 T. Kom. & Infromatika
o Untuk kelas XI : Pilihlah kurikulum SMK 2013 Paket Keahlian,
Contoh : SMK 2013 Multimedia
o Untuk kelas XII : Pilihlah kurikulum SMK 2013 Paket Keahlian,
271
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Contoh : SMK 2013 Multimedia


o Untuk kelas XIII ( apabila menyelenggarakan) : Pilihlah kurikulum SMK
2013 Paket Keahlian, Contoh : SMK 2013 Multimedia
Pemilihan kurikulum yang sesuai dengan aturan diatas akan
mempermudah tampilnya referensi pada menu pembelajaran.
Berikut contoh dari hubungan status penerapan kurikulum dan isian rombel

Gambar 18.3 Contoh pada sekolah yang menerapkan kurikulum 2006 (


tidak diijinkan menerapkan kurikulum 2013), pada kelas X, XI dan XII

Gambar 18.4 Contoh pada sekolah yang menerapkan kurikulum 2013,


kelas X

272
Gambar 18.5 Contoh pada sekolah yang menerapkan kurikulum 2013,
kelas XI atau XII

Gambar 18.6 Contoh pada sekolah yang menerapkan kurikulum 2006


pada tingkat XI dan XII dan menerapkan kurikulum 2013 pada tingkat X

Akan terdapat kondisi dimana diperlukan editing data rombel, maka


proses yang harus dilakukan adalah

Gambar 18.7 Contoh data awal Tab Rombongan Belajar


Lakukan penyesuaian, dengan mengubah data pada kolom paket keahlian.
Karena rombel tersebut adalah tingkat 10 ( dalam hal ini kurikulum 2013)
273
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

maka pertama lakukan perubahan pada kolom Paket Keahlian, dengan


menyesuaikan data berdasarkan Program keahlian, ubah sampai kolom
kurikulum menjadi kosong

Gambar 18.8 pemilihan kurikulum pada tab Rombongan Belajar


Selanjutnya pilihlah Kurikulum dari yang pilihan tersedia. Pilihan kurikulum
yang tampil sudah dipilihkan oleh aplikasi sehingga lebih spesifik ketika
menentukan pilihan kurikulum.

Gambar 18.979 Reload Pemilihan kurikulum Rombongan Belajar

Apabila terdapat kesalahan dalam pengisian data maka akan diperingatkan

Gambar 18.10 warning kesalahan pemilihan paket keahlian yang tidak


sesuai dengan kurikulum
Kesalahan tersebut terdapat di data rombel, jadi perlu di cek data
rombelnya

274
Gambar 18.11 kesalahan pemilihan isian paket keahlian untuk kelas 10.

Kesalahan terjadi karena untuk tingkat x harusnya memilih program


keahlian dalam contoh kasus ini seharusnya adalah Keuangan ( silahkan
cek spekrum kurikulum pada bab sebelumnya
Solusi untuk masalah diatas adalah dengan mengikuti aturan pengisian
data seperti penjelasan sebelumnya

18.3 Penambahan Rombongan Belajar Baru

Penambahan rombongan belajar baru untuk SMA dan SMK sebenarnya


memiliki prosedur yang sama hanya saja yang membedakan pada program
pengajaran di satuan pendididikan.

Untuk membuat Rombongan belajar baru adalah sebagai berikut :


1. Pada tab rombongan belajar Klik tambah, kemudian tentukan Jenis
rombel

Gambar 18.12 Jenis Rombel pada insert Rombel

2. Klik Tambah dan pilih tingkat kelas nya

275
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 18.13 Tingkat kelas pada Rombongan Belajar

3. Lengkapi data Rombel tersebut, mulai dari Kurikulum, program


pengajaran satuan pendidikan, Nama rombel, Wali kelas dan
Prasarana, keterangan moving class (kelompok belajar yang tempat
belajarnya berpindah pindah mengikuti ruangan materi pembelajaran)
dan keterangan apakah rombel tersebut melayani kebuhan khusus (
untuk sekolah inklusi)

Gambar 18.14 Isian Data Rombongan Belajar


4. Jika sudah di lengkapi data Rombel tersebut , lalu klik tombol simpan
5. Apabila terdapat kesalahan pada pembuatan data rombel maka dapat
dilakukan editing ataupun penghapusan, namun apabila pada rombel
tersebut telah ditentukan anggota rombel serta pembelajaran maka
proses penghapusan tidak bisa dilakukan sekaligus.
6. Kolom paket keahlian dilayani tidak akan bisa diubah setelah data
pembelajaran diisi.

276
18.4 Toolbar Tab Rombongan Belajar

Seperti beberapa tab toolbar yang ada pada aplikasi Dapodikdasmen,


tambah, ubah, simpan, hapus menjadi fungsi default. Namun pada Tab
Rombongan Belajar, terdapat perbedaan tampilan menu setiap semester.
Dimana pada semester Ganjil akan tampil tombol Kenaikan Kelas
sedangkan pada semester Genap akan tampil tombol Lanjutkan
Semester

Gambar 18.15 Tampilan toolbar Rombel pada semester ganjil

Gambar 18.16 Tampilan toolbar Rombel pada semester genap


Tata cara kenaikan kelas atau lanjut semester akan dibahas pada bab
khusus

277
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

18.5 Tata cara penambahan anggota rombel

Setiap rombongan belajar yang dibentuk wajib memiliki anggota rombel.


Dapodikdasmen tidak membatasi jumlah anggota rombel namun
sebaiknya tetap mengacu pada standar atau peraturan yang berlaku
Tata cara penambahan anggota rombel melalui langkah langkah sebagai
berikut:
a. pilih salah satu rombel yang akan dilengkapi anggota rombelnya
kemudian tekan tombol anggota rombel

Gambar 18.17 Menentukan anggota rombel

Kemudian akan tampil jendela edit anggota rombel,

Gambar 18.18 Edit Anggota Rombel


Pemilihan Jenis pendaftaran tergantung pada semester ataupun tingkat
kelas,
a. Siswa baru : Jenis pendaftaran ini diperuntukkan bagi siswa yang sejak
awal sudah menjadi siswa baru di sekolah tersebut, namun saat ini
karena pada tahap awal pengisian data, pilihan siswa baru
diperuntukkan bagi siswa kelas X.
b. Pindahan : Jenis pendaftaran ini diperuntukkan bagi siswa pindahan.

278
c. Naik Kelas : Diperuntukkan bagi siswa yang sudah naik kelas dari tahun
ajaran sebelumnya
d. Akselerasi : Diperuntukkan bagi siswa yang mengikuti kelas akselerasi
dimana terjadi perubahan rombel dalam satu semester
e. Mengulang : Diperuntukkan bagi siswa yang mengulang atau tidak naik
kelas
f. Lanjutan semester: Diperuntukkan bagi siswa dimana rombel yang
bersangkutan merupakan lanjutan dari semester sebelumnya, HANYA
BERLAKU pada semester genap. Dimana rombel yang dilanjutkan adalah
dari semester ganjil.
g. Kembali bersekolah: diperuntukkan bagi siswa yang sebelumnya putus
sekolah pada jenjang tersebut dan kemudian melanjutkan kembali
bersekolah. Data ini penting untuk mengukur tingkat keberhasilan
program pemerintah terhadap siswa siswa yang putus sekolah.

Gambar 18.19 Jenis Pendaftaran peserta didik Rombel


Langkah untuk entri data rombongan belajar sebagai berikut
1. Pilih Jenis pendaftaran , misal Siswa Baru
2. Pilih salah satu atau beberapa siswa (dengan menekan tombol Shift) ,
3. Drag data siswa yang dipilih dan geser ke bagian kiri, kemudian
lepaskan drag, maka data akan otomatis tersimpan

279
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 18.20 Penentuan Anggota Rombel


4. Sehingga data Peserta didik tersebut pindah ke rombel yang di edit,
dan akan hilang dari jendela sebelah kanan.

Gambar 18.21 Peserta Didik Masuk Anggota Rombel

Apabila dilakukan diperlukan editing anggota rombel ataupun


terjadi kasus perpindahan anggota rombel, maka dapat dilakukan proses
mengeluarkan siswa dari rombel melalui tombol keluarkan dari rombel.
Dengan langkah langkah sebagai berikut :
1. Pilih salah satu siswa yang akan dikeluarkan dari rombel,

280
Gambar 18.22 Mengeluarkan Anggota Rombel
2. Kemudian tekan tombol keluarkan dari rombel. Sehingga muncul
konfirmasi

Gambar 18.23 Konfirmasi menghapus Anggota Rombel


5. Dan klik tombol Ya untuk konfirmasi

Gambar 18.24 hasil anggota rombel yang telah di keluarkan

281
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Proses pengeluaran siswa dari rombel hanya dilakukan apabila


terjadi kesalahan penentuan anggota rombel. Namun tidak perlu
dilakukan apabila siswa tersebut di mutasi.

18.6 Pembelajaran ( SMK )

Menu pembelajaran mencatat pembagian tugas mengajar guru


pada masing masing rombel. Pengisian data pembelajaran diharapkan
tetap mengacu kepada peraturan peraturan yang berlaku. Dapodikdasmen
mencatat kondisi data apa yang terjadi di sekolah. Pemilihan Jenis
Kurikulum pada tab rombel sangat mempengaruhi referensi yang tampil
pada jendela pembelajaran, oleh karena itu silahkan ikuti petunjuk seperti
yang sudah dijelaskan sebelumnya.
Dalam proses entri data pembelajaran akan ditemukan beberapa
variasi pembagian tugas mengajar, oleh karena itu akan dijelaskan terlebih
dahulu beberapa istilah yang akan ditemui pada jendela pembelajaran.

a. Bidang Studi / Mata pelajaran


Kolom bidang studi / mata pelajaran menampilkan daftar mata
pelajaran yang sesuai dengan jenis kurikulum yang dipilih pada tab
rombel. Data mata pelajaran ini berasal dari referensi, sehingga
penamaannya tidak bisa dirubah. Apabila diperlukan pencarian
mata pelajaran silahkan ketikkan minimal 4 karakter dari nama
mata pelajaran tersebut, maka sistem akan mencarikan mata
pelajaran yang dimaksud selama ada di dalam referensi.
b. Bidang Studi Lokal / Mata Pelajaran lokal
Kolom Bidang studi lokal/ mata pelajaran lokal menampilkan nama
mata pelajaran yang secara default sama dengan Bidang studi /
mata pelajaran. Namun pada kolom ini data masih bisa di edit,
dimana dapat disesuaikan dengan nama mata pelajaran di sekolah
masing masing. Contoh bidang studi yang dipilih adalah Melakukan
Instalasi PC, namun di Sekolah tersebut dinamakan sebagai Merakit
PC.

282
Gambar 18.25 Penamaan mata pelajaran lokal
c. Jam
Secara default isian Jam adalah 0, sekolah dapat mengisi data Jam
sesuai dengan pembagian jam mengajar di masing-masing sekolah.
Isian data jam mengajar dibatasi oleh kolom max jam.
d. PTK
Pada kolom PTK akan terdapat pilihan PTK yang mengajar di rombel
tersebut, PTK yang dapat tampil adalah PTK yang pada jenis PTK
(biodata) ditentukan sebagai Guru Mapel, Guru BK maupun Guru TIK

e. SK mengajar
Data SK mengajar merupakan acuan dokumen tentang pengisian
data pembelajaran. Nomor SK mengajar diharapkan lebih dari 10
digit. SK mengajar dikeluarkan setiap 1 semester ataupun 1 tahun
sekali, disesuaikan dengan keputusan masing masing sekolah.
f. Tgl SK
Tgl SK mencatat kapan dokumen SK pembagian tugas mengajar di
tetapkan di sekolah.
g. Max Jam
Data max jam berasal dari referensi mata pelajaran kurikulum yang
disesuaikan dengan peraturan yang berlaku. Data max jam bukan
berarti jjm yang harus diajarkan di sekolah melainkan batasan JJM.
Max jam di Dapodik merupakan maksimal Jam yang bisa diisi untuk
mata pelajaran bersangkutan. Data max jam ditentukan oleh pusat
sehingga tidak perlu di entri. Khusus untuk Kurikulum SMK 2006
max jam ditentukan 24 untuk mapel wajib dan 26 untuk peminatan
untuk mengakomodir beragamnya pengaturan jam pada Kurikulum
tersebut

Selanjutnya perlu dibahas beberapa istilah untuk jenis mata


pelajaran sebelum menuju ke pembahasan lebih lanjut, sebagai bahan

283
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

referensi kami tampilkan struktur kurikulum yang ada di SMK baik KTSP
2006 maupun Kurikulum 2013 sebagai referensi.

STRUKTUR KURIKULUM SMK KTSP 2006 ( permendiknas No 22 Tahun 2006)

284
Gambar 18.26 Struktur kurikulum KTSP 2006

285
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

STRUKTUR KURIKULUM 2013 SMK (3 TAHUN)

Gambar 18.27 Struktur kurikulum 2013 untuk 3 tahun

STRUKTUR KURIKULUM 2013 SMK (4 TAHUN)

286
Gambar 18.28 Struktur kurikulum 2013 untuk 4 tahun

Jenis mata pelajaran


a) Mapel Wajib
Kurikulum SMK KTSP 2006 berisi mata pelajaran wajib, mata
pelajaran Kejuruan, Muatan Lokal, dan Pengembangan Diri. Untuk
Kurikulum 2006 Mata pelajaran wajib terdiri atas Pendidikan
Agama, Pendidikan Kewarganegaraan, Bahasa, Matematika, IPA,
IPS, Seni dan Budaya, Pendidikan Jasmani dan Olahraga, dan
Keterampilan ( Permendiknas No. 22 tahun 2006)
Sedangkan untuk kurikulum 2013 Mata pelajaran wajib (selanjutnya
dibagi lagi menjadi kelompok A dan B) mencakup 9 mata pelajaran
(Pendidikan Agama dan Budi Pekerti, Pendidikan Pancasila dan
Kewarganegaraan, Bahasa Indonesia, Matematika, Sejarah
Indonesia, Bahasa Inggris, Seni Budaya, Pendidikan Jasmani, Olah
Raga, dan Kesehatan, Prakarya dan Kewirausahaan) dengan beban
belajar mapel wajib sebanyak 24 jam per minggu (sesuai
Permendikbud No. 70 tahun 2013)

b) Mapel Bidang Studi Wajib A / Kelompok A


Istilah wajib A ada pada kurikulum 2013 yang substansinya
dikembangkan oleh pusat, terdiri dari mata pelajaran Pendidikan
Agama dan Budi Pekerti,Pendidikan Pancasila dan
Kewarganegaraan, Bahasa Indonesia,Matematika, Sejarah
Indonesia, Bahasa Inggris

c) Mapel Bidang Studi Wajib B / Kelompok B


Istilah wajib B ada pada kurikulum 2013 yang substansinya
dikembangkan oleh pusat, dan dapat dilengkapi dengan muatan
lokal yang dikembangkan oleh pemerintah daerah, terdiri dari mata
pelajaran Seni Budaya,Pendidikan Jasmani, Olah Raga, dan
Kesehatan, Prakarya dan Kewirausahaan

d) Mapel Bidang Studi Wajib ( tambahan Jam max 4)


Merupakan pilihan pada penambahan mapel yang menerangkan
bahwa data pembelajaran tersebut merupakan jam tambahan
untuk jenis mapel wajib (jam tambahan diluar struktur kurikulum),
dalam 1 rombel hanya diijinkan menambah total 4 jam untuk

287
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

semua Mata Pelajaran, contoh: pada Rombel XI_TKR_1 tambahan


untuk Mapel Matematika 2 Jam, Bahasa Indonesia 1 Jam, dan
Bahasa Inggris 1 jam, total tambahan 4 jam. Pada kondisi ini sekolah
dalam pengisian total jam tambahan jangan melebihi 4 jam karena
akan mempengaruhi struktur kurikulum yang berlaku di sekolah
tersebut. Tambahan jam hanya berlaku untuk kurikulum tertentu.
Untuk jam Wajib tambahan hanya diakui apabila tambahan
digunakan oleh PTK yang sama dan mapel yang sama.
e) Mata Pelajaran Peminatan
Untuk Kurikulum 2006, Istilah mata pelajaran Peminatan disamakan
dengan mata pelajaran Kejuruan atau Produktif.
Istilah Peminatan dimulai sejak kurikulum 2013, termasuk dalam
Kelompok Bidang Studi Wajib C.
Pada SMK/MAK, Mata Pelajaran Kelompok Peminatan (C) terdiri
atas:
a. Kelompok Mata Pelajaran Dasar Bidang Keahlian (C1);
b. Kelompok Mata Pelajaran Dasar Program Keahlian (C2);
c. Kelompok Mata Pelajaran Paket Keahlian (C3).
Untuk SMK kurikulum 2006 dan 2013, mata pelajaran peminatan/
kejuruan akan berbeda beda untuk setiap paket keahlian
f) Pendampingan (produktif)
Diperuntukkan bagi mapel Peminatan pada Paket keahlian tertentu
( disesuaikan dengan petunjuk teknis yang berlaku) dimana dalam
penyelanggaraannya memerlukan lebih dari 1 (satu) orang
pengajar dalam waktu yang bersamaan. Apabila terdapat 2 guru
yang mengajar dengan pendamping, maka 1 guru didata mengajar
pada mapel peminatan dan guru lainnya mengajar pada mapel
Pendampingan (Produktif) . Penggunaan Pendampingan hendaknya
mengikuti peraturan yang berlaku dan hanya untuk mata pelajaran
produktif di SMK
g) Mapel Lainnya / tambahan

288
Digunakan untuk penambahan data pembelajaran yang tidak
termasuk dalam kategori di atas. Digunakan untuk mengisi data
Bimbingan konseling dan Bimbingan TIK
Isilah data pembelajaran sesuai dengan dokumen pembagian tugas
mengajar yang diterbitkan sekolah, apabila terdapat pembelajaran yang
tidak sesuai dengan yang tampil di jendela pembelajaran maka data yang
sudah tampil di pembelajaran tidak perlu dilakukan penghapusan.
18.7 Entri data Pembelajaran (KURIKULUM SMK 2006)

Sesuai dengan Struktur Kurikulum SMK 2006 didasarkan pada


Permendiknas No 22 Tahun 2006, dimungkinkan sekolah melakukan
pengaturan JJM per semester maka disusun rambu rambu entri untuk SMK
2006 sebagai berikut:

Rambu-rambu Pengisian Mapel untuk SMK 2006


Nama Mata Pelajaran Kode mapel max jam
Jenis mapel pada
( semua
dapodik
tingkat)
Wajib
Pendidikan Agama
Pendidikan Agama Islam 100011000
Pendidikan Agama Kristen 100012000
Pendidikan Agama Katholik 100013000 Wajib
Pendidikan Agama Buddha 100014000
Pendidikan Agama Hindu 100015000
Pendidikan Agama Konghuchu 100016000
Pendidikan Kewarganegaraan 200010200 Wajib
Bahasa Indonesia 300110000 Wajib
Matematika (Umum) 401000000 24*) Wajib
Bahasa Inggris 300210000 Wajib
Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS) 401200000 Wajib
Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) 401100000 Wajib
Seni Budaya 843020100 Wajib
Pendidikan Jasmani, Olahraga, dan Kesehatan 500010000 Wajib
Muatan Lokal 850010100
Muatan Lokal Bahasa Daerah 300311900 Wajib
Muatan Lokal Kesenian Daerah 850030100
total 24

Kejuruan
Bidang Keahlian Teknologi dan Rekayasa
KKPI 802000100 Peminatan / Kejuruan
Kewirausahaan 801050100 Peminatan / Kejuruan
Fisika 401121000 26**) Peminatan / Kejuruan
Kimia 401130100 Peminatan / Kejuruan
Dasar kompetensi kejuruan dan Kompetensi kejuruan Peminatan / Kejuruan
Total Kejuruan 26

Bidang Keahlian Teknologi Informasi dan Komunikasi


KKPI 802000100 26**) Peminatan / Kejuruan

289
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Rambu-rambu Pengisian Mapel untuk SMK 2006


Nama Mata Pelajaran Kode mapel max jam
Jenis mapel pada
( semua
dapodik
tingkat)
Kewirausahaan 801050100 Peminatan / Kejuruan
Fisika 401121000 Peminatan / Kejuruan
Kimia 401130100 Peminatan / Kejuruan
Dasar kompetensi kejuruan dan Kompetensi kejuruan Peminatan / Kejuruan
Total Kejuruan 26

Bidang Keahlian Kesehatan


KKPI 802000100 Peminatan / Kejuruan
Kewirausahaan 801050100 Peminatan / Kejuruan
Fisika 401121000 26**) Peminatan / Kejuruan
Kimia 401130100 Peminatan / Kejuruan
Dasar kompetensi kejuruan dan Kompetensi kejuruan Peminatan / Kejuruan
Total Kejuruan 26

Bidang Keahlian Agribisnis dan Agroteknologi


KKPI 802000100 Peminatan / Kejuruan
Kewirausahaan 801050100 Peminatan / Kejuruan
Biologi 401110200 26**) Peminatan / Kejuruan
Kimia 401130100 Peminatan / Kejuruan
Dasar kompetensi kejuruan dan Kompetensi kejuruan Peminatan / Kejuruan
Total Kejuruan 26

Bidang Keahlian Perikanan dan Kelautan


KKPI 802000100 Peminatan / Kejuruan
Kewirausahaan 801050100 Peminatan / Kejuruan
Fisika 401121000 Peminatan / Kejuruan
26**)
Biologi 401110200 Peminatan / Kejuruan
Kimia 401130100 Peminatan / Kejuruan
Dasar kompetensi kejuruan dan Kompetensi kejuruan Peminatan / Kejuruan
Total Kejuruan 26

Bidang Keahlian Keahlian Bisnis dan Manajemen


KKPI 802000100 Peminatan / Kejuruan
Kewirausahaan 801050100 26**) Peminatan / Kejuruan
Dasar kompetensi kejuruan dan Kompetensi kejuruan Peminatan / Kejuruan
Total Kejuruan 26

Bidang Keahlian Pariwisata


KKPI 802000100 Peminatan / Kejuruan
Kewirausahaan 801050100 26**) Peminatan / Kejuruan
Dasar kompetensi kejuruan dan Kompetensi kejuruan Peminatan / Kejuruan
Total Kejuruan 26

Bidang Keahlian Seni Rupa dan Kriya


KKPI 802000100 Peminatan / Kejuruan
Kewirausahaan 801050100 26**) Peminatan / Kejuruan
Dasar kompetensi kejuruan dan Kompetensi kejuruan Peminatan / Kejuruan
Total Kejuruan 26

Tambahan Jam Wajib


MAKSIMAL PENAMBAHAN JAM***) 4 Wajib tambahan

500050000 mapel lainnya /


0
Bimbingan dan Konseling/Konselor (BP/BK) tambahan

JML ALOKASI PER MINGGU 54

290
Gambar 18.29 Rambu rambu pengisian mapel untuk SMK 2006

Catatan:
* BATASAN JJM SAAT INI DIBERLAKUKAN UNTUK SISWA DAN BUKAN UNTUK
ROMBEL. DENGAN KATA LAIN MAKSIMAL 54 JAM ITU ADALAH JAM MAKSIMAL
BELAJAR SISWA PER MINGGUNYA. APABILA TERDETEKSI SISWA YANG BELAJAR
MELEBIHI BATASAN JAM MAKA DATA DIANGGAP INVALID
** Yang tercantum pada Tab pembelajaran di Dapodikdasmen untuk jenis
mapel wajib merupakan jumlah total untuk mapel wajib sebanyak 24.
Pengisian JJm sesuai dengan pembagian JJm yang berlaku di sekolah (
bervariasi tiap sekolah sesuai struktur kurikulum masing masing). Apabila
total JJM wajib melebihi 24 maka data siswa yang belajar di rombel
tersebut dianggap tidak normal / invalid.
*** Yang tercantum pada Tab pembelajaran di Dapodikdasmen untuk jenis
mapel peminatan merupakan jumlah total untuk peminatan sebanyak 26.
Pengisian JJm sesuai dengan pembagian JJm yang berlaku di sekolah (
bervariasi tiap sekolah sesuai struktur kurikulum masing masing). Apabila
total JJM peminatan melebihi 26 data siswa yang belajar di rombel tersebut
dianggap tidak normal / invalid.
**** Diinput sebagai Mata pelajaran "Wajib Tambahan" pada aplikasi
Dapodik. Diperuntukkan utk mapel yang sesuai dengan kurikulum (total
tidak boleh lebih dari 4 jam)
Langkah langkah untuk menambahkan data pembelajaran untuk SMK
yang merapkan kurikulum 2006 yaitu :
1. Pastikan kurikulum yang dipilih pada rombel adalah SMK KTSP
Paket Keahlian (SMK KTSP Akuntasi, dll.)
2. Pilih rombel yang akan dientrikan data pembelajaran kemudian
tekan tombol pembelajaran

291
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 18.30 Memilih rombongan belajar dan pembelajaran

Maka akan tampil jendela pembelajaran

Gambar 18.31 Jendela data pembelajaran


3. Terdapat fasilitas baru untuk menghitung jumlah JJM yang sudah di
entri di rombel tersebut.
4. Mapel sudah dikelompokkan berdasarkan jenis mapel, mapel wajib,
mapel peminatan/ kejuruan dan mapel tambahan sesuai dengan
struktur kurikulum SMK 2006.
5. Isikan data pembelajaran, pilih PTK yang mengajar mapel tersebut
( ketik minimal 4 huruf dari nama untuk memulai pencarian),
kemudian isikan data SK mengajar, tanggal SK dan isikan jumlah
jam mengajar guru tersebut
6. Apabila JJM yang di entrikan melebihi batas max maka akan muncul
peringatan

292
Gambar 18.32 peringatan apabila JJM melebihi batas maksimum
7. Untuk Mapel agama pengisian data pembelajaran mengikuti mapel
agama yang diajarkan di rombel tersebut dan tidak membuat
rombel baru.
8. Selanjutnya untuk mata pelajaran peminatan / kejuruan Mata
pelajaran kejuruan yang tampil merupakan Standar Kompetensi
Utama untuk Paket keahlian yang dipilih. Sehingga mungkin saja
mata pelajaran kejuruan di sekolah berbeda dari nama mapel yang
ada di Dapodikdasmen, dalam hal ini proses perbaikan referensi
mapel akan dilakukan secara bertahap.
9. Apabila terdapat mata pelajaran kejuruan yang diajarkan pada
semester tersebut sama dengan mapel yang tampil di
Dapodikdasmen maka silahkan lakukan pengisian data seperti
mapel diatas
10. Apabila ada perbedaan nama mapel maka tentukan mapel yang
bersesuaian / berdekatan dengan mapel yang ada di sekolah
kemudian isikan nama mapel kejuruan versi sekolah pada kolom
nama bidang studi lokal
Contoh pada paket keahlian Multimedia :

293
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 18.33 Mata pelajaran paket keahlian multimedia kelas XI


Pada bagian bawah ditampilkan mata pelajaran kejuruan yang sesuai
dengan paket keahlian multimedia, sedangkan struktur kurikulum di
salah satu sekolah misalkan sebagai berikut

Gambar 18. 34 Contoh Stuktur kurikulum SMK versi sekolah

294
Maka akan terdapat perbedaan penamaan mata pelajaran, sehingga
lakukan penyesuaian pada kolom bidang studi dan kolom nama bidang
studi lokal isikan sesuai dengan mapel versi sekolah

Gambar 18.35 Contoh nama pelajaran yang berbeda dengan data yang
ada di sekolah
Pada Dapodik disebut sebagai Membuat Animasi Digital
sedangkan versi sekolah Menguasai cara menggambar kunci untuk
animasi
Sehingga pengisian data pembelajaran menjadi

Gambar 18.36 Contoh entri pembelajaran yang nama mapel berbeda

Apabila terdapat 2 mata pelajaran di sekolah yang merujuk pada satu


standar kompetensi utama yang sama di dapodik maka pilihlah standar
kompetensi utama lain namun pada kolom Nama Bidang Studi lokal isi
sesuai dengan nama pelajaran produktif yang ada di sekolah.

11. Batas batas JJM untuk kurikulum SMK KTSP 2006 mengacu pada
rambu rambu yang sudah ditampilkan diatas, dimana untuk mata
pelajaran wajib jumlah maksimal JJM adalah 24, sedangkan untuk
peminatan jumlah maksimal 26. Apabila sekolah ingin memberikan
jam tambahan maka hanya diijinkan total 4 jam untuk mapel yang
tampil pada daftar pembelajaran (bukan masing masing mapel).

295
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Penambahan hanya diijinkan untuk PTK yang sama dan mengajar


mapel yang sama. Berikut simulasi penambahannya :
Mapel Reguler Tambahan JJM Di Sekolah
Bahasa Indonesia 2 1 3
Bahasa Inggris 2 2 4
Matematika 2 1 3
Jumlah 4
Tabel 18.1 contoh penambahan jam tambahan

Mapel Kelompok Mapel JJM PTK Status


Matematika Wajib 2 Agus Tidak
Matematika Wajib tambahan 1 Hendra Valid

Matematika Wajib 2 Agus VALID


Matematika Wajib tambahan 1 Agus
Tabel 18.2 Contoh kondisi data yang tidak valid dan yang
valid untuk penambahan jam wajib tambahan
Tata cara entri data pembelajaran untuk jjm yang sesuai
struktur sama seperti sebelumnya, sedangkan untuk JJM tambahan
maka lakukan penambahan dengan memilih jenis mapel Bidang
Studi Wajib (tambahan max . 4 jam)

Gambar 18.36 penambahan kelompok matel wajib tambahan

296
Sehingga tampilan pembelajaran sebagai berikut

Gambar 18.38 entri data pembelajaran bidang studi wajib


tambahan.

12. Untuk Guru BK maka tata cara entri data dipengaruhi oleh data
biodata PTK dan pilihan pada pembelajaran. Pada biodata PTK
pastikan Jenis PTK yang dipilih adalah Guru BK

Sedangkan pada data pembelajaran tambahkan data dengan


pilihan Mapel lainnya, dengan jumlah JJM 0, untuk rombel silahkan
sesuaikan dengan rombel yang diampu

Gambar 18.39 Pilihan bimbingan konseling sudah disediakan pada


tab pembelajaran

13. Untuk Muatan Lokal penambahan dilakukan dengan memilik jenis


mapel sebagai mapel wajib, untuk Muatan Lokal Bahasa Daerah,
pilih mapel Muatan Lokal Bahasa Daerah, kemudian pada Bidang
Studi Lokal isikan nama Muatan Lokal Sesuai dengan SK Gubernur,
tidak boleh disingkat contoh : Bahasa Jawa, Bahasa Sunda, dll.
Muatan Lokal sudah ditentukan pada referensi, silahkan diisi sesuai

297
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

dengan kondisi sekolah masing masing. Muatan Lokal yang diakui


GTK untuk system tunjangan adalah muatan local yang mendapat
persetujuan / SK Gubernur atau Bupati

Gambar 18.40 Pengisian pembelajaran muatan lokal


18.8 Entri data pembelajaran ( Kurikulum SMK 2013)

Secara umum tata cara entri data pembelajaran untuk SMK


Kurikulum 2013 sama dengan SMK Kurikulum 2006, hanya saja ada
beberapa perbedaan istilah dan penegasan. Rambu rambu
pengisian JJM sebagai berikut :
1. Rambu-rambu Pengisian Mapel untuk SMK Kurikulum 2013
(sampai saat buku ini dibuat masih mengacu pada permendikbud 60
tahun 2014)
Tingkat Jenis mapel pada
MATA PELAJARAN Kode Mapel
dapodik
X XI XII
A. WAJIB
Pendidikan Agama dan Budi Pekerti
Pendidikan Agama Islam dan Budi Pekerti 100011070
Pendidikan Agama Kristen dan Budi Pekerti 100012050
Pendidikan Agama Katholik dan Budi Pekerti 100013010 3 3 3 Wajib Kelompok A
Pendidikan Agama Buddha dan Budi Pekerti 100014140
Pendidikan Agama Hindu dan Budi Pekerti 100015010
1 Pendidikan Agama Konghuchu dan Budi Pekerti 100016010
2 Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan 200010000 2 2 2 Wajib Kelompok A
3 Bahasa Indonesia 300110000 4 4 4 Wajib Kelompok A
4 Matematika (Umum) 401000000 4 4 4 Wajib Kelompok A
5 Sejarah Indonesia 401231000 2 2 2 Wajib Kelompok A
6 Bahasa Inggris 300210000 2 2 2 Wajib Kelompok A
Jumlah Jam Mapel Kelompok A 17 17 17

B. WAJIB
7 Seni Budaya 843020100 2 2 2 Wajib Kelompok B
8 Pendidikan Jasmani, Olahraga, dan Kesehatan 500010000 3 3 3 Wajib Kelompok B

298
Tingkat Jenis mapel pada
MATA PELAJARAN Kode Mapel
dapodik
X XI XII
9 Prakarya dan Kewirausahaan 600060000 2 2 2 Wajib Kelompok B
Jumlah Jam Mapel Kelompok B 7 7 7
Total Jam Wajib (A + B) 24 24 24

C. PEMINATAN
1 Bidang Keahlian Teknologi dan Rekayasa
C.1 Dasar Bidang Keahlian
Fisika 401121000 2 2 Peminatan
Kimia 401130100 2 2 Peminatan
Gambar teknik 804010100 2 2 Peminatan
C.2 Dasar Program Keahlian 18 Peminatan
C.3 Paket Keahlian 18 24 Peminatan
Total Peminatan 24 24 24

2 Bidang Keahlian Teknologi Informasi dan Komunikasi


C.1 Dasar Bidang Keahlian
Fisika 401121000 2 2 Peminatan
Pemrograman Dasar 802010100 2 2 Peminatan
Sistem Komputer 802000400 2 2 Peminatan
C.2 Dasar Program Keahlian 18 Peminatan
C.3 Paket Keahlian 18 24 Peminatan
Total Peminatan 24 24 24

3 Bidang Keahlian Kesehatan


C.1 Dasar Bidang Keahlian
Fisika 401121000 2 2 Peminatan
Kimia 401130100 2 2 Peminatan
Biologi 401110200 2 2 Peminatan
C.2 Dasar Program Keahlian 18 Peminatan
C.3 Paket Keahlian 18 24 Peminatan
Total Peminatan 24 24 24

4 Bidang Keahlian Agribisnis dan Agroteknologi


C.1 Dasar Bidang Keahlian
Fisika 401121000 2 2 Peminatan
Kimia 401130100 2 2 Peminatan
Biologi 401110200 2 2 Peminatan
C.2 Dasar Program Keahlian 18 Peminatan
C.3 Paket Keahlian 18 24 Peminatan
Total Peminatan 24 24 24

5 Bidang Keahlian Perikanan dan Kelautan


C.1 Dasar Bidang Keahlian
Fisika 401121000 2 2 Peminatan
Kimia 401130100 2 2 Peminatan
Biologi 401110200 2 2 Peminatan
C.2 Dasar Program Keahlian 18 Peminatan
C.3 Paket Keahlian 18 24 Peminatan
Total Peminatan 24 24 24

6 Bidang Keahlian Keahlian Bisnis dan Manajemen


C.1 Dasar Bidang Keahlian
Pengantar Ekonomi dan Bisnis 828010100 2 2 Peminatan
Pengantar Akuntansi 828030100 2 2 Peminatan
Pengantar Administrasi Perkantoran 828020100 2 2 Peminatan
C.2 Dasar Program Keahlian 18 Peminatan
C.3 Paket Keahlian 18 24 Peminatan
Total Peminatan 24 24 24

299
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Tingkat Jenis mapel pada


MATA PELAJARAN Kode Mapel
dapodik
X XI XII

7 Bidang Keahlian Pariwisata


C.1 Dasar Bidang Keahlian
Ilmu Pengetahuan Alam ( Terapan ) 401110000 2 2 Peminatan
Pengantar Pariwisata 828120100 2 2 Peminatan
C.2 Dasar Program Keahlian 20 Peminatan
C.3 Paket Keahlian 20 24 Peminatan
Total Peminatan 24 24 24

8 Bidang Keahlian Seni Rupa dan Kriya


C.1 Dasar Bidang Keahlian
Dasar-dasar Desain 831101000 2 2 Peminatan
Pengetahuan Bahan 839010100 2 2 Peminatan
C.2 Dasar Program Keahlian 20 Peminatan
C.3 Paket Keahlian 20 24 Peminatan
Total Peminatan 24 24 24

9 Bidang Keahlian Seni Pertunjukan


C.1 Dasar Bidang Keahlian
Wawasan Seni Pertunjukan 843030200 2 2 Peminatan
Tata Teknik Pentas 843040400 2 2 Peminatan
Manajemen Pertunjukan 843090200 2 2 Peminatan
C.2 Dasar Program Keahlian 18 Peminatan
C.3 Paket Keahlian 18 24 Peminatan
Total Peminatan 24 24 24

D. Muatan Lokal dan Bimbingan


802000300 Mapel lainnya /
0 0 0
Teknologi Informasi dan Komunikasi tambahan
500050000 Mapel lainnya /
0 0 0
Bimbingan dan Konseling/Konselor (BP/BK) tambahan

Matpel Bidang
300311900 2 2 2 Studi Wajib
Muatan Lokal Bahasa Daerah (tambahan jam)

JML ALOKASI PER MINGGU 50 50 50


Tabel Rambu-rambu pengisian pembelajaran kurikulum 2013

2. Pastikan memilih kurikulum yang sesuai dengan program / paket


keahlian, tata cara pemilihan telah dijelaskan sebelumnya.
3. Mata pelajaran wajib dan peminatan ditampilkan secara otomatis
sesuai dengan pilihan kurikulum

300
Gambar 18.41 Pemisahan mapel berdasarkan kelompok mapel

4. Untuk Muatan Lokal sudah disediakan 3 jenis muatan local yang


termasuk kedalam mapel tambahan / lainnnya. Silahkan isi sesuai
dengan kondisi di sekolah, pada bidang studi local isikan dengan
nama muatan local sesuai dengan SK Gubernur/ Bupati, tidak boleh
disingkat.
5. Untuk Mapel agama pengisian data pembelajaran mengikuti mapel
agama yang diajarkan di rombel tersebut dan tidak membuat
rombel baru.

301
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

6. Untuk Guru BK maka tata cara entri data dipengaruhi oleh data
biodata PTK dan pilihan pada pembelajaran. Pada biodata PTK
pastikan Jenis PTK yang dipilih adalah Guru BK

Sedangkan pada data pembelajaran tambahkan data dengan


pilihan Mapel lainnya, dengan jumlah JJM 0, untuk rombel silahkan
sesuaikan dengan rombel yang diampu
7. Untuk Guru BK TIK data dipengaruhi juga oleh biodata PTK, pastikan
jenis PTK yang dipilih adalah Guru TIK, Sedangkan pada data
pembelajaran tambahkan data dengan pilihan Mapel lainnya,
dengan jumlah JJM 0, untuk rombel silahkan sesuaikan dengan
rombel yang diampu

18.9 Entri data Pembelajaran Pendampingan (Produktif)

Untuk mata pelajaran kejuruan yang diajarkan dengan pendampingan


(proses pembelajaran lebih dari 1 orang guru), maka lakukan penambahan
mapel dengan pilihan Pendampingan ( Produktif).

302
Gambar 18.42 penambahan kelompok pelajaran Pendampingan
(Produktif)
Pendampingan hanya mengakomodir untuk SMK dan hanya untuk
Paket keahlian tertentu sesuai dengan yang diputuskan oleh GTK yaitu
hanya berlaku untuk bidang keahlian berikut:
Teknologi dan rekayasa
Kesehatan (kecuali pekerjaan sosial)
Agribisnis & agro teknologi
Perikanan dan kelautan
Pariwisata
Seni rupa/kriya
Seni pertunjukan (minimal enam jam)
Selain bidang keahlian diatas maka pilihan penambahan kelompok
mapel Pendampingan ( produktif) tidak akan muncul.

Gambar 18.43 Kelompok mapel pendampingan (produktif) hanya


akan muncul pada bidang keahlian tertentu

Aturan untuk entri data Pendampingan adalah data salah satu guru
harus didaftarkan pada mapel peminatan kemudian guru yang berikutnya
di Pendampingan:
Misal :
Mata Pelajaran Teknik Pemesinan bubut diajarkan oleh 2 orang guru
secara Pendampingan dimana pembelajaran berlangsung pada tempat
dan waktu yang bersamaan selama 9 Jam pelajaran maka penambahan
pada pembelajaran:
Guru A: isi data pada mapel peminatan , 9 jam
Guru B: tambahkan data dengan memilih Pendampingan , 9 jam

303
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

Gambar 18.44 Contoh entri pembelajaran pendampingan

Sedangkan penentuan jam mengajar disesuaikan dengan


pengakuan jam mengajar pada masing masing sekolah dengan dasar
dokumen SK pembagian tugas mengajar.
Pilihan untuk mapel Pendampingan hanya akan muncul apabila
sebelumnya telah diisi data pembelajaran untuk peminatan, serta untuk
mapel tertentu tidak bisa dikategorikan ke dalam kelompok mapel
pendampingan (produktif)
Pendampingan tidak berlaku untuk mata pelajaran Peminatan /
Produkif berikut :
nama mapel kode
Ilmu Pengetahuan Alam ( Terapan ) 401110000
Biologi 401110200
Fisika 401121000
Kimia 401130100
Sistem Komputer 802000400
Pemrograman Dasar 802010100
Gambar teknik 804010100
Pengantar Ekonomi dan Bisnis 828010100
Pengantar Administrasi Perkantoran 828020100
Pengantar Akuntansi 828030100
Pengantar Pariwisata 828120100
Dasar-dasar Desain 831101000
Pengetahuan Bahan 839010100
Simulasi Digital 802030300
Biologi 401110200
Fisika 401121000
Kimia 401130100

304
Kewirausahaan 801050100
KKPI 802000100

Gambar 18.45 pilihan mata pelajaran pendampingan hanya akan muncul


apabila sudah ada record pembelajaran peminatan, mata pelajaran
peminatan yang ada pada daftar diatas tidak akan dimunculkan

18.10 Ubah Kelompok Mapel


Untuk data pembelajaran yang belum sesuai dengan kelompok mapelnya
maka harus dilakukan penyesuian, dengan cara sebagai berikut:
1. Misal pada paket keahlian Teknik Komputer dan Jaringan Kurikulum KTSP
2006

Gambar 18.46 kesalahan penentuan kelompok mapel

Mengacu pada tabel rambu rambu diatas maka Fisika seharusnya masuk
dalam kelompok peminatan, oleh karena itu harus diubah kelompok
mapelnya

305
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

2. Klik mapel fisika, kemudian tekan tombol Ubah Kelompok Mapel

Gambar 18.47 merubah kelompok mapel

Pilih matpel peminatan/ produktif, kemudian klik Ganti Kelompok mapel


maka akan muncul peringatan berhasil mengubah kelompok mata
pelajaran
3. Mapel fisika telah pindah ke kelompok peminatan

Gambar 18.48 mapel fisika kembali ke kelompok mapel


peminatan

306
Penyusun Buku 18 Langkah Jitu
Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

PENANGGUNG JAWAB
Hamid Muhammad, PhD
(Direktur Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah)

PENGARAH :
1. Dr. Thamrin Kasman
(Sekretaris Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah)
2. Yudistira Wahyu Widiasana, MSi
(Kepala Bagian Perencanaan dan Penganggaran, Setditjen Dikdasmen)

KETUA TIM PENYUSUN :


Satriyo Wibowo
(Kasubbag Data dan Informasi , Setditjen Dikdasmen)

TIM PENYUSUN :
1. Budi Permana, SSi (Subbag Data dan Informasi, Setditjen Dikdasmen)
2. Sukari SPd, MPd (SMA Muhammadiyah 8 Cerme Gresik, Jatim)
3. I Komang Purwata, SPd, MPd (SMKN 1 MAS UBUD Gianyar, Bali)
4. Hanafi, SKom, MKom (SMA Negeri 1 Batam, Kepulauan Riau)
5. Maryanto (SMA Muhammadiyah 1 Yokyakarta)
6. Candra Sukandar, SPd (SMA Negeri 1 Blitar, Jawa Timur)
7. Hendro, SKom (SMA Negeri 2 Cibinong Bogor, Jawa Barat)
8. I Nyoman Pasek, SPd, MPd (SMAN 2 Amlapura, Bali)
9. Hermin Erniyati, SPd (SMAN 1 Jatiroto lumajang Jawa Timur)
10. Gatot Sulistyo Budi Hutomo, SPd (SMAN 1 Bojonegoro Jawa Timur)
11. Dr. Pris Priyanto, SKOM, MKom (SMK Batik 2 Solo, Jawa Tengah)
12. Andre Yosi, SKom (SMAN 1 Sumedang, Jawa Barat)
13. Syamsul Huda Muh (SMA NU Panunggalan Grobogan, Jawa Tengah)
14. Wandy Hasminto (SMKS Muhammadiyah 4 Jakarta)
15. Iwan Sutisna (SMKN 1 Lemahabang, Cirebon, Jawa Barat)
16. Nafis Khoirul Huda, SKom (Subbag Data dan Informasi, Setditjen
Dikdasmen)
17. Andik Purwanto, SKom (Subbag Data dan Informasi, Setditjen
Dikdasmen)
18. Adam Nugraha, SPd (Subbag Data dan Informasi, Setditjen
Dikdasmen)

307
18 Langkah Jitu Menjalankan Aplikasi Dapodik versi 2016

19. Dadan Hamdani, SPd (Subbag Data dan Informasi, Setditjen


Dikdasmen)
20. Nurjolis, SKom (Subbag Data dan Informasi, Setditjen Dikdasmen)

LAY OUT COVER


Herman,SKom (Subbag Data dan Informasi, Setditjen Dikdasmen)

308