Anda di halaman 1dari 4

Apakah fungsi eosin?

Fungsi eosin adalah sebagai indikator oksigen yang dihirup oleh organisme percobaan
(jangkrik) pada respirometer. Saat jangkrik menghirup oksigen maka terjadi penurunan
tekanan gas dalam respirometer sehingga eosin bergerak masuk ke arah respirometer.
Bagaimana cara mengukur volume oksigen yang dihirup jangkrik?
Dengan melihat skala pada pipa respirometer. Volume dihitung berdasarkan selisih posisi
awal eosin dengan dengan posisi terakhir eosin pada pipa berskala, dan dihitung per satuan
waktu (menit)
Apakah fungsi dari kristal KOH/NaOH?
Fungsi dari Kristal KOH/NaOH pada percobaan yaitu sebagai pengikat CO2 agar tekanan
dalam respirometer menurun. Jika tidak diikat maka tekanan parsial gas dalam
respirometer akan tetap dan eosin tidak bisa bergerak. Akibatnya volume oksigen yang
dihirup serangga tidak bisa diukur. Kristal KOH/NaOH dapat mengikat CO2 karena
bersifat higroskopis. Reaksi antara KOH dengan CO2, sebagai berikut:

(i) KOH + CO2 KHCO3


(ii) KHCO3 + KOH K2CO3 + H2O

Pada percobaan ini faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi respirasi pada serangga?
Faktor-faktor yang mempengaruhi respirasi diantaranya:

Berat tubuh, Semakin berat tubuh suatu organisme, maka semakin banyak oksigen
yang dibutuhkan dan semakin cepat proses respirasinya.
Ukuran tubuh, Makin besar ukuran tubuh maka keperluan oksigen makin banyak.
Kadar O2, Bila kadar oksigen rendah maka frekuensi respirasi akan meningkat
sebagai kompensasi untuk meningkatkan pengambilan oksigen.
Aktivitas, Makhluk hidup yang melakukan aktivitas memerlukan energi. Jadi
semakin tinggi aktivitasnya, maka semakin banyak kebutuhan energinya, sehingga
pernafasannya semakin cepat.

Tips dan trik


Seringkali siswa telah melakukan prosedur sesuai petunjuk yang diberikan, namun ternyata
hasilnya bisa berbeda dengan teorinya. Berikut ini tip dan trik agar praktikum respirasi
pada serangga ini berhasil dengan bagus.

Gunakan sampel hewan (jangkrik) dengan ukuran tubuh/berat lebih besar.


Tubuh/berat lebih besar membutuhkan oksigen lebih banyak sehingga gerakan
eosin lebih mudah diamati.
Tambahkan KOH/NaOH lebih banyak agar mengikat CO2 lebih cepat.
Hampir semua makhluk hidup bergantung dari energi yangdihasilkan dalam fotosintesis. Akibatnya
fotosintesis menjadi sangat penting bagi kehidupan dibumi.Fotosintesis juga berjasa menghasilkan
sebagian besar oksigen yang terdapat diatmosferbumi. Organisme yang menghasilkan energi melalui
fotosintesis (Photos berarti cahaya) disebutsebagai fototrof.
Proses fotosintesis pada tumbuhan bersifat autotrof. Autotrof artinya dapat mensintesis makanan langsung
dari senyawa anorganik. Tumbuhan menggunakan karbon dioksida dan air untuk menghasilkan gula dan
oksigen yang diperlukan sebagai makanannya. Energi untuk menjalankan proses ini berasal dari
fotosintesis. Perhatikan persamaan reaksi fotosintesis yang menghasilkan glukosa berikut ini:

6CO2 + 12H2O + cahaya C6H12O + 6O2 + 6H2O

Glukosa dapat digunakan untuk membentuk senyawa organik lain seperti selulosa dandapat pula
digunakan sebagai bahan bakar. Proses ini berlangsung melalui respirasi seluler yangterjadi baik pada
hewan maupun tumbuhan.. Faktor-faktor yang berpengaruh terhadap pembentukan klorofil antara lain :
1. Gen,bila gen untuk klorofil tidak ada maka tanaman tidak akan memiliki klorofil
2. Cahaya , Beberapa tanaman dalam pembentukan klorofil memerlukan cahaya, tanaman lain
tidak memerlukan cahaya.
3. Unsur N. Mg, Fe :Merupakan unsur-unsur pembentuk dan katalis dalam sintesis klorofil.
4. Air, Bila kekurangan air akan terjadi desintegrasi klorofil.Pada tumbuhan, organ utama tempat
berlangsungnya fotosintesis adalah daun. Namun secara umum, semua sel yang memiliki kloroplas
berpotensi untuk melangsungkan reaksi ini.
Faktor-faktor yang mempengaruhi laju fotosintesis :
1. Intensitas cahaya
2. Laju fotosintesis maksimum ketika banyak cahaya
3. Konsentrasi karbon dioksidaSemakin banyak karbon dioksida di udara, makin banyak jumlah bahan yang
daptdigunakan tumbuhan untuk melangsungkan fotosintesis.
4. Suhu, Enzim-enzim yang bekerja dalam proses fotosintesis hanya dapat bekerja pada suhu optimalnya.
Umumnya laju fotosintensis meningkat seiring dengan meningkatnyasuhu hingga batas toleransi enzim.
5. Kadar air, Kekurangan air atau kekeringan menyebabkan stomata menutup, menghambat penyerapan
karbon dioksida sehingga mengurangi laju fotosintesis.
6. Kadar fotosintat (hasil fotosintesis) Jika kadar fotosintat seperti karbohidrat berkurang, laju fotosintesis akan
naik. Bila kadar fotosintat bertambah atau bahkan sampai jenuh, laju fotosintesis akan berkurang.
7. Tahap pertumbuhanPenelitian menunjukkan bahwa laju fotosintesis jauh lebih tinggi pada tumbuhanyang
sedang berkecambah ketimbang tumbuhan dewasa. Hal ini mungkin dikarenakantumbuhan berkecambah
memerlukan lebih banyak energi dan makanan untuk tumbuh.

Pada paktikum ini, mencoba membuktikan bahwa proses fotosintesis diperlukan


cahaya, klorofil dan gas CO2. Untuk membuktikan hal ini telah dilakukan 3 perlakuan
praktikum yaitu daun singkong yang ditutup dengan plastik dan diberi kristal KOH, daun
singkong yang ditutup alumunium foil, daun singkong yang tidak diberi perlakuan. Daun
manihot utilissima yang diambil adalah manihot utilissima yang sudah terkena cahaya
matahari. Ini dimaksudkan agar daun tersebut sempat melaksanakan fotosintesis.
Kemudian daun tersebut di rebus dalam air mendidih hingga layu yang dimaksudkan agar
sel dan jaringan daun tersebut mati. Selanjutnya daun tesebut direbus dalam alkohol 95%
yang bertujuan untuk melarutkan klorofil daun sehingga memudahkan dalam pengamatan
pada saat pengetesan dengan iodium.
Dari hasil percobaan diketahui bahwa bagian daun yang berwarna hijau bereaksi
positif dengan iodium yang di tandai dengan bagian daun tersebut berwarna ungu. Ini
berarti pada bagian tersebut terjadi proses fotosintesis yang ditandai dengan adanya
amilum. Sedangkan pada bagian daun yang berwarna pucat tidak terjadi proses
fotosintesis karena bagian tersebut tetap berwarna putih yang berarti pada daun tersebut
tidak terdapat amilum hasi fotosintesis. Data diatas menunjukkan bahwa bagian daun yang
berwarna hijau menghasilkan amilum.
Pada percobaan peranan cahaya dalam fotosintesis, dilakukan penutupan bagian
tengah daun dengan alumunium foil dengan maksud menyeleksi panjang gelombang
cahaya yang mengenai daun.
Berdasarkan data hasil pengamatan diketahui bahwa daun yang ditutup oleh
aluminium foil tidak terdapat amilum yang berarti bahwa pada bagian daun ini tidak terjadi
fotosintesis. Fenomena ini terjadi karena aluminium foil telah menghambat masuknya
cahaya matahari sehingga kloroplas tidak dapat melakukan fotosintesis untuk
menghasilkan amilum. Setelah daun singkong dimasukkan ke dalam air panas dan
kemudian ke dalam alkohol yang dipanaskan berubah menjadi pucat, dan di masukkan ke
dalam larutan iodium, daun bagian yang ditutupi kertas almunium foil warnanya berubah
menjadi coklat. Daun yang berwarna kuning kusam tidak mengandung amilum dan tidak
menyerap cahaya matahari, sehingga tidak terjadi fotosintesis. Sedangkan coklat
mengandung amilum
Pada percobaan peranan CO2 pada proses fotosintesis, dilakukan dengan
menempatkan daun Manihot didalam plastik trasparan. Ini dilakukan dengan maksud agar
cahaya matahari dapat masuk mengenai daun. Pada plastik transparan dimasukkan KOH
yang dibungkus dengan kapas. Penambahan KOH pada perlakuan pertama bertujuan
untuk mengingat gas CO2, sehingga pada pada praktikum ini hanya diamati pengaruh CO2
terhadap proses fotosintesis. sedangkan fotosintesis tidak akan terjadi apabila tidak
terdapat CO2 sebagai sumber karbonnya. Setelah daun singkong dimasukkan ke dalam air
panas dan kemudian ke dalam alkohol yang dipanaskan. Warna berubah menjadi pucat,
dan di masukkan ke dalam larutan iodium warnanya menjadi kuning kusam atau kuning ke
coklatan. Bahwa daun singkong tersebut tidak mengandung amilum dan tidak tidak
melakukan fotosintesis karena CO2 diikat oleh KOH.
Pada daun indikator tidak terdapat warna pucat, dikarenakan tidak ada faktor yang
dapat mengahambat proses fotosintesis.
Fungsi KOH pada percobaan tersebut adalah sebagai pengikat CO2 , Agar organisme
tidak menghirup CO2 . kristal KOH dapat mengikat CO2 karena bersifat hidroskopis.
Zat tepung (amilum) terdapat pada daun yang tidak ditutupi alumuniu foil dan daun
sebagai indikator, daun tersebut dapat menyerap sinar matahari dan dapat melakukan
fosintesis. Sehingga dihasilkan amilum.
Ada perbedaan antara permukaan daun yang ditutup aluminium foil dengan yang tidak
ditutup. Setelah ditetesi larutan iodium, pada bagian permukaan daun yang terbuka tampak
berubah menjadi kekuningan. Ini menandakan pada bagian tersebut terdapat amilum yang
merupakan hasil fotosintesis. Sedangkan bagian permukaan yang tertutup tampak berwarna
pucat. Ini menandakan pada bagian tersebut tidak terdapat amilum karena tidak
berlangsung fotosintesis. Karena cahaya matahari tidak dapat diserap oleh daun yang
ditutupi alumunium foil.
- See more at: http://ferrydwirestuhendra.blogspot.com/2013/01/laporan-praktikum-
fisiologi-tumbuhan_15.html#sthash.4DbWRFwB.dpuf
H. KESIMPULAN
Berdasarkan data hasil percobaan dan pengamatan dapat di ambil kesimpulan bahwa
cahaya, CO2, dan klorofil sangat diperlukan dalam proses fotosintesis tumbuhan. Biladaun
di tutupi alumunium foil maka daun yang tertutupi tersebut tidak dapat melangsungkan
proses fotosintesis. Daun yang terbungsung dan terdapat KOH setelah dimasukan kedalam
iodium terlihat warnanay sangat pucat, dikarnakan CO2 yang digunakan untuk proses
fotosistesis terikaat oleh KOH tersebut, akibatnya tidak dapat melangsungkan proses
fotosintesis.
- See more at: http://ferrydwirestuhendra.blogspot.com/2013/01/laporan-praktikum-
fisiologi-tumbuhan_15.html#sthash.4DbWRFwB.dpuf