Anda di halaman 1dari 15

PENDAHULUAN

Pengembangan sistem pembelajaran instruksional merupakan salah satu bentuk


pembaharuan sistem instruksional yang banyak dilakukan dalam rangka pembaharuan sistem
pendidikan, dengan maksud agar sistem tersebut dapat lebih serasi dengan perkembangan ilmu
pengetahuan dan teknologi. Tujuan utama meningkatkan produktivitas dan efisiensi proses
pembelajaran.
Namun demikian, pendekatan yang sistematis dalam kegiatan instruksional ini dilakukan
dengan cara yang berbeda-beda, dan dengan sebutan yang berbeda-beda pula. Diantaranya
pengembangan instruksional, desain instruksional, pengembangan program instruksional dan
lain-lainnya. Tetapi istilah populer yang lazim digunakan adalah pengembangan instruksional
(pembelajaran).
Dalam operasionalnya pengembangan sistem instruksional ini dapat dilaksanakan untuk
jangka pendek maupun jangka panjang, dapat dilaksanakan untuk satu topik sajian, satu periode
latihan, satu semester, satu bidang studi, atau bahkan satu sistem yang lebih besar lagi.
Untuk mengetahui lebih lanjut, maka dalam makalah ini akan membahas tentang desain
instruksional dan model-model pembelajaran.

A. Pengertian desain Instruksional


Desain merupakan kerangka, bentuk atau rancangan langkah pertama dalam fase
pengembangan bagi setiap produk atau sistem yang direkayasa. Desain juga dapat didefinisikan
berbagai proses aplikasi berbagai teknik dan prinsip bagi tujuan pendefinisian suatu perangkat,
suatu proses atau sistem dalam detail yang memadai untuk memungkinkan realisasi fisiknya.
Adapun yang dimaksud dengan instruksional adalah pengajaran atau pembelajaran. Kedua istilah
tersebut sama-sama digunakan orang untuk maksud yang sama. Padahal sebenarnya dua istilah
tersebut mempunyai filosofi yang berbeda. Dalam KBBI (2002 : 17) dibedakan, pembelajaran
adalah proses, cara, perbuatan menjadikan orang belajar, sedangkan pengajaran adalah proses,
cara, pembuatan pengajar dan mengajarkan. Gagne dan Briggs (1978:19) mengemukakan
pengertian intruksional adalah cara yang dipakai pengajar, ahli kurikulum, prancing bahan, dan
lain-lain yang bertujuan untuk mengembangkan rencana yang terorganisasikan guna keperluan
belajar.
Berdasarkan definisi mengenai desain instruksional dari beberapa ahli, didapat sebagai
berikuit:
1. Hamreus (1968) menyatakan bahwa desain instruksional merupakan proses sistematik
untuk memungkinkan tujuan umum dicapai melalui proses belajar yang efektif. Proses
yang sistematik itu dimulai dengan rumusan tujuan umum.
2. Buhl dalam Reigeluth (1975) menyatakan bahwa desain instruksional merupakan
rangkaian kegiatan yang dimaksudkan untuk meningkatkan kondisi-kondisi belajar agar
dapat membantu peserta didik.
3. Rothwel dan Kazanas (2004) menyatakan bahwa desain instruksional lebih dari sekedar
menciptakan instrumentasi atau alat tetapi lebih terkait dengan konsep lebih luas tentang
penganalisisan masalah kinerja manusia secara sistematik, pengidentifikasian penyebab
masalah-masalah tersebut, pertimbangan berbagai solusi yang sesuai dengan akar
masalah tersebut dan pelaksanaan pemecahan masalah dengan cara-cara yang dirancang
untuk meminimalkan akibat yang tidak diharapkan dari tindakan perbaikan.

Dari beberapa definisi tersebut dapat disimpulkan desain intruksional adalah suatu proses
sistematis, efektif dan efisien dalam menciptakan sistem instruksional untuk memecahkan
masalah belajar atau peningkatan kinerja peserta didik melalui serangkaian kegiatan
pengidentifikasian masalah, pengembangan dan pengevaluasian, termasuk di dalamnya adalah
pengembangan paket pembelajaran, kegiatan mengajar, uji coba, revisi dan kegiatan
mengevaluasi hasil belajar.
Desain instruksional sebagai suatu proses sistematik untuk menghasilkan suatu sistem
instruksional yang siap digunakan merupakan proses yang panjang. Desain instruksional
dimaksudkan untuk membantu individu belajar lebih dari sekedar melaksanakan proses
pengajaran. Yang dimaksud dengan pengajaran adalah: any activity on the part of one person
intended to fasilitate learning on the part of another. Definisi ini sangat jelas menunjukkan
bahwa pengajar berperan dan memfasilitasi terjadinya proses dan hasil belajar pada diri peserta
didik. Pengajar adalah pihak yang aktif memfasilitasi peserta didik. Yang dimaksud
pembelajaran adalah a set of events which affect learners in such a way the learning is
facilitated (Gagne & Briggs, 1979, p.3). Pembelajaran adalah suatu rangkaian peristiwa yang
mempengaruhi peserta didik atau pembelajar sedemikian rupa sehingga perubahan perilaku yang
disebut hasil belajar terfasilitasi. Sumber belajarnya dapat berupa bahan pembelajaran saja atau
dikombinasikan dengan kehadiran pengajar.
Pembelajaran tidak terbatas pada proses intelektual atau kognitif semata tetapi dapat juga
berbentuk proses pembentukan sikap perilaku atau afektif. Di samping kognitif dan afektif,
pembelajaran dapat pula melibatkan praktik fisik sebagai bentuk gerak jasmani. Baik
pembelajaran afektif maupun psikomotor hampir selalu didahului dan dikombinasikan dengan
proses pembelajaran kognitif.
Desain instruksional adalah salah satu wujud penerapan pendekatan sistem dalam kegiatan
instruksional. Wujud yang lain yang setara dengannya adalah produksi dan penggunaan media
instruksional, evaluasi instruksional dan pengelolaan instruksional. Semuanya itu adalah bidang-
bidang dalam teknologi instruksional.
Penggunaan pendekatan sistem dalam kegiatan instruksional berkembang lebih pesat
setelah munculnya teknologi instruksional sejak awal tahun 1960-an. Kegiatan insruksional
dianalisis menjadi subsistem-subsistem sebagai berikut: tujuan instruksional, tes, strategi
instruksional, bahan instruksional dan evaluasi, di samping komponen pengajar, mahasiswa, dan
fasilitas. (Suparman, Desain Instruksional, 2004: 12)
Sebagai suatu siklus dalam sistem instruksional keseluruhan, letak desain instruksional
berada paling awal. Proses tersebut disusul dengan implementasi dan diakhiri dengan evaluasi.
Dengan demikian, bagi seseorang yang berdiri dalam suatu proses instruksional keseluruhan,
desain instruksional itu merupakan subsistem. Tetapi, bagi pendesain instruksional, desain
instruksional itu adalah suatu sistem, yaitu sistem desain instruksional. Hal ini sesuai dengan
pengertian tentang sistem yang menyatakan bahwa garis batas atau ruang lingkup suatu sistem
itu relatif bergantung pada tempat kedudukan orang yang memandangnya. Dalam bentuk bagan
sederhana, pendekatan sistem akan tampak sebagai berikut:

Mengidentifikasi Mengembangkan Mengevaluasi

Merevisi

Bagan Sederhana Pendekatan Sistem dalam Desain Instruksional


Penerapan pendekatan sistem dalam dunia pendidikan dapat diarahkan kepada berbagai
tujuan tergantung kepada masalah yang akan dipecahkan. Pendekatan sistem dalam pendidikan
dapat mencakup beberapa daerah bidang garapan, misalnya pendekatan sistem kurikulum, sistem
pembelajaran, sistem implementasi dan sebagainya. Hasil pendekatan sistem pada akhirnya
terarah kepada pencapaian dan peningkatan kualitas hasil belajar peserta didik.

Komponen-komponen Desain Pembelajaran


Pembelajaran merupakan suatu sistem intruksional mengacu kepada pengertian sebagai
perangkat komponen yang saling bergantung satu sama lain untuk mencapai tujuan.
Selaku suatu sistem belajar mengajar meliputi sejumlah komponen diantaranya :
a. Tujuan pembelajaran
b. Bahan ajar
c. Siswa yang menerima pelayanan belajar
d. Guru
e. Metode dan pendekatan
f. Situasi
g. Evaluasi kemajuan belajar.

Agar tujuan itu dapat tercapai semua komponen yang ada harus diorganisasikan dengan
baik sehingga sesama komponen itu terjadi kerjasama. Karena itu guru tidak boleh hanya
memperhatikan komponen-komponen tertentu saja misalnya metode, bahan dan evaluasi saja,
tetapi ia harus mempertimbangkan komponen secara keseluruhan.

Fungsi Desain Pembelajaran dalam Kegiatan Belajar Mengajar


Fungsi atau kegunaan desain pembelajaran adalah :
a. Sebagai acuan atau pedoman dalam pelaksanaan pembelajaran.
Sekecil apapun bentuk dan jenis suatu pekerjaan, mestilah didahului oleh rancangan atau
planning. Semakin matang rencana yang dipersiapkan maka akan semakin bagus pula usaha itu
dilaksanakan karena rencana yang sudah disusun akan dijadikan acuan ataupun patokan ketika
pelaksanaan usaha tersebut.
Begitu pula dengan pembelajaran, jika seorang guru mendesain pembelajaran yang akan
dilaksanakan itu dengan baik, maka dalam pelaksanaan juga akan baik dan dapat meminimalisir
kendala-kendala yang mungkin akan terjadi disaat pembelajaran berlangsung.

b. Menjadikan guru lebih siap dan percaya diri dalam menjalankan tugas mengajar.
Percaya diri itu akan sempurna disaat seseorang itu memiliki kesiapan untuk melakukan sesuatu.
Sebagai seorang guru persiapan atau desain itu juga berfungsi menjadikan guru itu siap untuk
melaksanakan tugasnya sebagai pengajar karena desain yang disusun oleh guru adalah sebuah
indikator jika guru tersebut telah menguasai bahan yang akan disuguhkan dihadapan peserta
didik.

c. Meningkatkan kemampuan guru


Dengan adanya desain bagi seorang guru, akan dapat meningkatkan kemampuan guru dalam
mengajar dan akhirnya akan menjadikan pembelajaran lebih berkualitas dan bermakna bagi
peserta didik.