Anda di halaman 1dari 20

BAB IV

TUGAS KHUSUS

EVALUASI KINERJA WASTE HEAT BOILER (WHB) DI


PT. PUSRI IB MELALUI PERHITUNGAN EFISIENSI PANAS

4.1. Pendahuluan
4.1.1. Latar Belakang
Waste Heat Boiler (WHB) merupakan Boiler yang memanfaatkan panas gas
buangan untuk menghasilkan steam. Pada PUSRI IB panas gas buangan tersebut
berasal dari Gas Turbin Generator (Exhaust GTG) dan hasil pembakaran di
burner. Pada boiler ini berfungsi untuk menghasilkan steam bertekanan sedang.
Steam SM inilah yang akan melayani kebutuhan pabrik urea, offsite (utilitas) dan
untuk start-up pabrik amoniak PUSRI IB.
WHB PUSRI IB mengalami permasalahan pada kinerja dan efisiennya
yang disebabkan oleh pecahnya tube di WHB pada tahun 2011. Oleh karena itu,
kinerja WHB PUSRI IB perlu dievaluasi melalui perhitungan efisiensinya.
Evaluasi kinerja WHB dapat dilihat dari panas hasil pembakaran dan penyerapan
panas yang terjadi di dalam WHB untuk menghasilkan steam.
4.1.2. Permasalahan
1) Bagaimana prinsip kerja Waste Heat Boiler PUSRI IB ?
2) Bagaimana kinerja WHB (Waste Heat Boiler) PUSRI IB dalam
memproduksi steam pada unit utilitas?
4.1.3. Tujuan
1) Mengetahui prinsip kerja WHB (Waste Heat Boiler) PUSRI IB.
2) Mengetahui kinerja WHB (Waste Heat Boiler) PUSRI IB melalui
perhitungan efisiensi boiler.
4.1.4. Ruang Lingkup Permasalahan
Pada tugas khusus ini permasalahan dibatasi pada perhitungan efisiensi
WHB PUSRI IB unit utilitas pada 9 Juni-15 Juni 2016. Adapun data pendukung
perhitungan yang digunakan adalah data aktual temperatur desuperheater,
pembakaran, dan economizer WHB serta flowrate dan temperatur Boiler Feed
Water dan exhaust Gas Turbin Generator.

76
4.1.5. Manfaat
1) Dapat mengetahui prinsip kerja WHB (Waste Heat Boiler) PUSRI IB.
2) Dapat mengetahui kinerja WHB (Waste Heat Boiler) PUSRI IB melalui
perhitungan efisiensi boiler.

4.2. Tinjauan Pustaka


4.2.1. Heat exchanger
Unit penukar kalor adalah suatu alat untuk memindahkan kalor dari suatu
fluida ke fluida yang lain. Sebagian besar dari industri-industri yang berkaitan
dengan pemprosesan biasanya menggunakan alat ini, sehingga alat penukar kalor
ini mempunyai peran yang penting dalam suatu proses produksi atau operasi. Alat
penukar kalor atau Heat Exchanger (HE) adalah alat yang digunakan untuk
memindahkan kalor dari sistem ke sistem lain tanpa perpindahan massa dan bisa
berfungsi sebagai pemanas maupun sebagai pendingin.
Medium pemanas yang biasanya dipakai adalah air yang dipanaskan
sebagai fluida kalor dan air biasa sebagai air pendingin (cooling water). Penukar
kalor dirancang sebisa mungkin agar perpindahan kalor antar fluida dapat
berlangsung secara efisien. Pertukaran kalor terjadi karena adanya kontak, baik
antara fluida terdapat dinding yang memisahkannya maupun keduanya bercampur
langsung (direct contact). Jenis-jenis penukar kalor antara lain :
a. Plate and Frame Heat Exchanger
Alat ini adalah jenis penukar kalor yang menggunakan pelat logam untuk
mentransfer kalor antara dua cairan. Produk akan dipanaskan dan masuk
kedalam suatu larutan yang kemudian akan mengalir pada sebuah pelat.
Proses pemanasan ini terjadi dengan adanya medium pemanas yang
mengalir pada saluran dan pelat yang lainnya. Dimana pelat yang telah
tersusun ini akan secara bergantian mengalirkan produk dan medium
pemanas. Pelat yang dialiri produk tidak akan dialiri oleh komponen lain.
b. Double Pipe Heat Exchanger
Penukar kalor pipa rangkap terdiri dari dua pipa logam standart yang
dikedua ujungnya dilas menjadi satu atau dihubungkan dengan kotak
penyekat. Pada alat ini, mekanisme perpindahan kalor terjadi secara tidak

77
langsung (indirect contact type), karena terdapat dinding pemisah antara
kedua fluida sehingga kedua fluida tidak bercampur.
c. Shell and Tube Heat Exchanger
Penukar kalor jenis ini hampir sama dengan jenis pipa rangkap, perbedaan
nya adalah aliran fluida yang kontak. Aliran kontak fluida yang digunakan
adalah aliran secara berlawanan.
d. Adiabatic wheel Heat Exchanger
Penukar kalor ini jenis ini menggunakan intermediate cairan untuk
menahan kalor dan terdiri dari roda adiabatik. Roda ini ialah roda besar
dengan benang halus yang berputar melalui fluida kalor dan dingin yang
digunakan.
e. Pillow plate Heat Exchanger
Penukar kalor jenis ini memiliki pelat bantal yang dibangun menggunakan
lembaran tipis dari logam-spot dilas ke permukaan selembar tebal dari
logam.
f. Dynamic scraped surface Heat Exchanger
Penukar kalor jenis ini digunakan untuk pemanasan atau pendinginan
dengan tinggi viskositas produk, proses kristalisasi, penguapan tinggi dan
fouling.
g. Phase-change Heat Exchanger
Penukar kalor jenis ini dapat digunakan baik untuk memanaskan cairan
menguap (atau mendidih) atau digunakan sebagai kondensor untuk
mendinginkan uap dan mengembun ke cairan.
Dari jenis-jenis penukar kalor diatas, komponen-komponen peralatan
tergantung dari jenisnya. Setiap komponen memiliki peranan masing-masing yang
semuanya saling bergantungan yang apabila salah satu tidak berfungsi maka akan
mengganggu kinerja dari peralatan tersebut. Alat penukar kalor dikelompokan
berdasarkan fungsinya:
a. Chiller
Chiller adalah alat penukar kalor yang digunakan untuk mendinginkan
fluida sampai pada temperatur yang rendah. Temperature fluida hasil
pendinginan menggunakan chiller lebih rendah bila dibandingkan dengan

78
hasil pendinginan fluida menggunakan pendingin media air. Untuk chiller
ini media pendingin biasanya digunakan amoniak atau freon.
b. Kondensor
Kondensor adalah alat penukar kalor yang digunakan untuk mendinginkan
uap atau campuran uap, sehingga uap dan campuran uap tersebut berubah
fasa menjadi cairan. Media pendingin yang dipakai biasanya air atau udara.
Uap atau campuran uap akan melepaskan kalor kepada pendingin, misalnya
pada pembangkit listrik tenaga uap yang mempergunakan condensing
turbin. Uap dari turbin tersebut akan dimasukkan ke dalam kondensor,
kemudian diembunkan menjadi kondensat.
c. Cooler
Cooler adalah alat penukar kalor yang digunakan untuk mendinginkan
cairan atau gas dengan mempergunakan air sebagai media pendingin. Pada
alat ini tidak terjadi perubahan fasa, seiring perkrmbangan teknologi, cooler
mempergunakan media pendingin berupa udara dengan bantuan fan (kipas).
d. Evaporator
Evaporator adalah alat penukar kalor yang digunakan untuk penguapan
cairan menjadi uap. Pada alat ini terjadi proses evaporasi (penguapan) suatu
zat dari fasa cair menjadi uap. Alat ini memanfaatkan kalor laten pada
proses penguapan tersebut. Selain itu, zat yang menghasilkan kalor laten
tersebut adalah air atau refrigerant cair.
e. Heat Exchanger
Alat penukar kalor ini bertujuan untuk memanfaatkan kalor suatu aliran
fluida yang lain. Maka akan terjadi dua fungsi sekaligus, yaitu:
memanaskan fluida dan mendinginkan fluida yang kalor
f. Reboiler
Reboiler adalah alat penukar kalor yang berfungsi mendidihkan kembali
(reboil) serta menguapkan sebagian cairan yang diproses. Adapun media
pemanas yang sering digunakan adalah uap atau zat kalor yang sedang
diproses itu sendiri.

79
4.2.2. Boiler
Boiler terdiri dari peralatan penyaluran udara, sistem penyaluran bahan
bakar, sistem suplai air, drum uap dan pipa-pipa. Boiler harus dibuat dengan
konstruksi yang kuat agar dapat menahan tekanan operasi secara konstan, berubah-
ubah atau pada perubahan keadaan yang tiba-tiba. Boiler mempunyai dua bagian
penting yaitu tungku (burner), evaporator, superheater dan economizer. Tungku
(burner) adalah bagian yang berfungsi untuk menghasilkan panas dengan cara
membakar bahan bakar. Sedangkan evaporator, superheater, dan economizer
adalah alat yang berfungsi untuk mentransfer panas dari tungku ke dalam suatu
Boiler.
Boiler dapat diklasifikasikan berdasarkan fluida yang mengalir dalam pipa,
pemakaiannya, pada poros tutup drum (shell), bentuk dan letak pipa, tekanan
kerja, kapasitasnya serta sumber panasnya. Adapun klasifikasi boiler adalah
sebagai berikut:
1. Berdasarkan fluida yang mengalir dalam pipa
a) Ketel pipa api (fire tube boiler)
Pada ketel pipa api seperti tampak pada gambar 4.1, gas panas
melewati pipa-pipa dan air umpan ketel ada didalam shell untuk dirubah
menjadi steam. Ketel pipa api biasanya digunakan untuk kapasitas steam
yang relative kecil dengan tekanan steam rendah dan sedang. Sebagai
pedoman, ketel pipa api kompetitif untuk kecepatan steam sampai 14.000
kg/jam dengan tekanan sampai 18 kg/cm2. Ketel pipa api dapat
menggunakan bahan bakar minyak, gas atau bahan bakar padat dalam 6
operasi. Untuk alasan ekonomis, sebagian besar ketel pipa api dikonstruksi
sebagai paket boiler ( dirakit oleh pabrik) untuk semua bahan bakar

Gambar 4.1. Ketel Pipa Api

80
b) Ketel pipa air (water tube boiler)
Pada Ketel pipa air seperti tampak pada gambar 4.2, air umpan
boiler mengalir melalui pipa-pipa masuk kedalam drum. Air yang
tersirkulasi dipanaskan oleh gas pembakaran membentuk steam pada
daerah uap dalam drum. Ketel ini dipilih jika kebutuhan steam dan tekanan
steam sangat tinggi seperti pada kasus ketel untuk pembangkit tenaga
listrik.Untuk ketel pipa air yang menggunakan bahan bakar padat, tidak
umum dirancang secara paket.

Gambar 4.2. Ketel pipa air

2. Berdasarkan pemakaiannya
a) Ketel Stasioner (Stasionary boiler) atau ketel tetap
Merupakan ketel-ketel yang didudukan di atas fundasi yang tetap,
seperti ketel untuk pembangkit tenaga, untuk industri dan lain-lain
sebagainya.
b) Ketel pindah atau portable boiler.
Merupakan ketel yang dipasang fundasi yang berpindah-pindah
(mobil), seperti boiler lokomotif, lokomobil, dan ketel panjang serta lain
yang sebagainya termasuk ketel kapal (marine Boiler).
3. Berdasarkan pada poros tutup drum (shell)
a) Ketel Tegak
Ketel Tegak seperti tampak pada Gambar 4.3 (vertical steam boiler)
adapun contoh ketel tegak adalah ketel Cocharn dan Ketel Clarkson.
81
Gambar 4.3. Ketel tegak

b) Ketel mendatar (horizontal steam Boiler),


Adapun yang termasuk jenis ketel ini adalah ketel Cornish,
Lancashire (tampak pada Gambar 4.4) , Scotch dan lain-lain.

Gambar 4.4. Ketel mendatar


4. Berdasarkan bentuk dan letak pipa
a) Ketel dengan pipa lurus, bengkok dan terlekak-lekuk (straight, bent
and sinous tubuler heating surface).
b) Ketel dengan pipa miring datar dan miring tegak ( horizontal,
inclined or vertical tubuler heating surface).
5. Berdasarkan tekanan kerjanya:
a) Ketel peredaran alami ( natural circulation steam boiler).
Merupakan boiler dengan peredaran air didalam ketel terjadi secara
alami yaitu air yang ringan naik, sedangkan air yang berat turun, sehingga

82
terjadi aliran konveksi alami. Umumnya ketel beroperasi secara aliran
alami, seperti ketel Lancashire, Babcock & Wilcox dan lain-lain.
b) Ketel peredaran paksa ( force circulation steam boiler)
Merupakan Boiler dengan aliran paksa, aliran paksa diperoleh dari
pompa sentrifugal yang digerakan secara electrik pada motor, misalnya
sistem aliran paksa pada ketel-ketel bertekanan tinggi misalnya La-mont
Boiler, Bensonn Boiler, Loeffer Boiler dan Velcan Boiler.
6. Berdasarkan kapasitasnya:
a) Tekanan kerja rendah : 5 atm
b) Tekanan kerja sedang : > 5-40 atm
c) Tekanan kerja tinggi : > 40-80 atm
d) Tekanan kerja sangat tinggi : > 80 atm
7. Berdasarkan pada sumber panasnya:
a) Ketel uap dengan bahan bakar alami.
b) Ketel uap dengan bahan bakar buatan.
c) Ketel uap dengan dapur listrik.
d) Ketel uap dengan energi nuklir.

4.2.3. Waste Heat Boiler (WHB) PUSRI IB


Waste Heat Boiler memenuhi 45% dari keperluan steam seluruh unit,
sedangkan sisanya didapat dari package Boiler. Boiler ini berkapasitas 90 ton/jam
dengan menggunakan media pemanas berupa panas sensibel dari exhaust gas yang
berasal dari Gas Turbine Generator, dan dipanaskan lagi oleh panas pembakaran
gas alam.

Gambar 4.5. Sistematik Waste Heat Boiler

83
Gas buang yang berasal dari turbin dialirkan ke dalam Waste Heat Boiler.
Gas buang ini berasal dari Gas Turbine Generator yang dimiliki PUSRI 1B. Gas
Turbin di PUSRI IB menggunakan bahan bakar gas alam yang dipasok oleh
pertamina. Daya yang dihasilkan oleh turbin digunakan sebagai alat putar untuk
menggerakan generator yang berfungsi untuk membangkitkan listrik. Turbin gas
yang terdapat di unit Utilitas PUSRI IB, berguna untuk menyuplai listrik baik
(Kawasan Industri PUSRI). Generator yang digunakan di PT. PUSRI merupakan
satu kesatuan dengan turbin gas. Energi mekanik dari putaran poros dari turbin
sebesar 5100 rpm diubah menjadi 3000 rpm pada putaran poros generator melalui
gigi reduksi.
Jika jumlah uap yang diperlukan oleh Boiler lebih besar maka pemanasan
tambahan dilakukan dengan menambahkan bahan bakar berupa gas alam melalui
Burner. Setelah memanaskan ketel maka gas dibuang melalui cerobong asap. Jika
ketel dalam keadaan tidak bekerja, maka gas buang turbin langsung dibuang
melalui cerobong by-pass. Air umpan Boiler dari storage deaerator dialirkan
menuju economizer. Boiler Feed Water (BFW) masuk ke economizer. Melalui
tube-tube dari Boiler, BFW dari economizer yang sudah melewati steam drum
dipanaskan dalam furnace. Karena pemanasan tersebut maka air berubah menjadi
uap yang kemudian masuk ke steamdrum. Karena berat jenis uap lebih kecil maka
uap akannaik ke steam drum bagian atas dan air akan masuk melewati tube-tube
dan masuk ke steam drum bagian bawah yang akan terjadi sirkulasi antara air
dengan uap. Setelah itu dipanaskan lagi di superheater sehingga menjadi
superheated steam. Jika temperatur yang keluar dari superheater lebih dari 400C
maka uap dialirkan terlebih dahulu ke desuperheater. Total solid dalam Boiler
harus kecil (<2000 ppm) maka harus diinjeksikan phosfat untuk mengikat zat-zat
padat yang ada dalam air Boiler sehingga menggumpal dan turun ke bawah yang
kemudian dihilangkan dengan intermitten blow down. Hal ini dilakukan jika hasil
analisa laboratorium menunjukan kadar silika dan konduktivitas tinggi.
Medium steam yang dihasilkan 90% digunakan untuk pabrik urea dan
sisanya dipakai oleh pabrik ammonia dan utilitas. Medium steam digunakan untuk
menggerakkan turbin uap yang dipakai untuk memutar impeller dari pompa-
pompa dan kompresor. Sedangkan low steam digunakan untuk stripping

84
deaerator, ammonia heater, condesat stripper, servis steam. Berikut ini adalah
kelengkapan alat Waste Heat Boiler.
1) Economizer
Gas asap (flue gas) yang keluar biasanya temperaturnya masih cukup
tinggi, bahkan lebih tinggi dari temperatur air pengisi ketel. Dengan demikian
sebelum dibuang ke atmosfer, gas asap ini bisa dimanfaatkan untuk memanaskan
air pengisi ketel. Economizer pada dasarnya berbentuk pipa-pipa yang diluarnya
dialirkan gas asap dan didalamnya mengalir air pengisi ketel yang akan
dimasukkan ke dalam ketel maka sebagian panas dari gas asap ditangkap dan bisa
dimanfaatkan. Peralatan ini dapat menambah efisiensi ketel uap secara
keseluruhan, karena temperatur gas asap yang dibuang dapat ditekan menjadi lebih
rendah.
2) Superheater
Superheater atau alat pemanas lanjut adalah alat yang mengubah uap jenuh
atau basah menjadi uap panas lanjut. Uap yang keluar dari drum suatu ketel berupa
uap yang mudah mengembun, disebut uap basah. Jika uap ini akan dipakai untuk
menggerakkan turbin maka harus dipanaskan lebih lanjut dengan tekanan tetap.
Dengan pemanas ini, uap selain menjadi lebih kering juga temperaturnya menjadi
lebih tinggi temperaturnya dari temperaturjenuhnya, sehingga tak mudah
mengembun.
3) Desuperheater
Desuperheater adalah alat yang cara kerjanya merupakan kebalikan dari
superheater, yaitu berfungsi untuk menurunkan temperatur uap lanjut yang terlalu
tinggi. Prinsip kerjanya sangat sederhana, berupa penyemprotan air (spray)
kedalam aliran uap, sehingga pengontrolan temperatur bisa dilakukan sesuai
dengan kebutuhan steam yang diharapkan. Proses ini merupakan tahap akhir
sebelum produk steam dialirkan melalui pipa-pipa menuju ke header.
4) Steam drum
Steam Drum merupakan tempat penampungan sementara uap pada proses
pembakaran air dalam Boiler.

85
5) Burner
Burner merupakan tempat pembakaran gas alam.
6) By pass Stack
By pass Stack merupakan tempat pembuangan panas keluaran dari gas
turbin generator jika Boiler dalam keadaan tidak bekerja.
4.2.4. Efisiensi Waste Heat Boiler (WHB)
Kinerja dari suatu WHB dapat ditentukan oleh parameter-parameter seperti
banyaknya uap yang terbentuk, banyaknya suplai bahan bakar, temperatur uap
keluar, temperatur gas buang, nilai kalor bahan bakar (tergantung dari jenis bahan
bakar yang digunakan), kandungan bahan bakar, dan kandungan gas buang.
Kinerja dari suatu alat atau sistem biasanya dinyatakan dengan parameter efisiensi
(). Jika semakin tinggi efisiensi maka kinerja dari suatu alat atau sistem dapat
dinyatakan bagus, artinya rugi atau losses yang dihasilkan dari suatu alat atau
sistem untuk proses semakin kecil. Adapun efisiensi waste heat boiler secara
umum adalah 80%.
4.2.5. FaktorFaktor yang Mempengaruhi Efisiensi Waste Heat Boiler
Berikut ini adalah hal hal yang dapat mempengaruhi efisiensi panas
boiler :
a. Kebersihan Boiler
Kebersihan Boiler harus dijaga secara berkala, apabila Boiler tidak
dibersihkan maka, akan terdapat kerakkerak yang dapat menghambat laju fluida.
Konsekuensi yang muncul adalah dibutuhkannya SDM yang lebih banyak dalam
produksi dan sering terjadi break down dari Boiler.
b. Excess Air
Pembakaran di dalam sistem Boiler selalu membutuhkan udara lebih untuk
mencapai pembakaran sempurna. Untuk meningkatkan efisiensi Boiler, besarnya
excess air dapat diatur. Excess air yang rendah menyebabkan pembakaran kurang
sempurna sehingga terbentuk gas CO. Sedangkan excess air yang terlalu tinggi
dapat meningkatkan kerugian panas yang terbawa oleh gas buang yang keluar
melalui cerobong. Terdapat perbandingan tertentu antara udara pembakaran
dengan bahan bakar sehingga Boiler akan bekerja dengan efisiensi terbaiknya.

86
c. Alat Pembakar (burner)
Burner berfungsi untuk mencampur udara pembakaran dengan bahan
bakar. Performansi burner mempunyai pengaruh yang penting terhadap efisiensi
Boiler karena mempengaruhi kebutuhan excess air. Burner yang baik akan
membentuk campuran bahan bakar dan udara pembakaran dengan excess air yang
minimum.
d. Temperatur Gas Buang
Tingginya temperatur gas buang menunjukkan bahwa tingginya panas
yang dibawa gas buang. Jika panas tersebut terbawa keluar cerobong oleh gas
buang, maka hal ini merupakan suatu kerugian.
e. Temperatur Feed water Boiler
Efisiensi Boiler dapat dinaikkan dengan menaikkan temperatur feed water.
Dengan menaikkan temperatur feed water, berarti jumlah panas yang diserap oleh
feed water dari gas buang untuk membentuk uap jadi berkurang. Dengan
demikian, pemakaian bahan bakar menjadi berkurang. Cara untuk menaikkan
temperatur feed water yaitu dengan menggunakan economizer.
f. Tekanan Uap (Steam Pressure)
Keuntungan penurunan tekanan kerja operasi Boiler akan menurunkan ke-
rugian panas akibat radiasi pada Boiler, menurunkan konsumsi energi dari pompa
feed water Boiler dan memperkecil kehilangan energi pada terminal penurunan
tekanan. Akan tetapi, besarnya penurunan uap tekanan kerja operasi dibatasi oleh
kebutuhan uap dan pipa distribusi uap pada Boiler. Tekanan kerja Boiler rata-rata
adalah 8 bar. Penurunan tekanan hingga 5 bar dapat menaikkan efisiensi, tetapi
dengan tekanan sekecil itu tentu saja tidak akan mencapai kebutuhan uap yang
diperlukan.
g. Pengaruh bahan bakar
Komposisi yang berbeda dari bahan bakar mempunyai pengaruh terhadap
efisiensi Boiler. Pengaruh tersebut ditentukan oleh kandungan hidrogen dalam
bahan bakar yang akan menyebabkan perbedaan moisture content dalam gas buang
dan perbedaan jumlah panas yang dilepas pada pembakaran bahan bakar.

87
4.2.6. JenisJenis Kehilangan Panas pada WHB
Proses pembakaran dalam boiler dapat digambarkan dalam bentuk
diagram alir energi. Diagram ini menggambarkan secara grafis tentang proses
perubahan energi masuk dari bahan bakar menjadi aliran energi dengan berbagai
kegunaan dan menjadi aliran kehilangan panas dan energi.

Gambar 4.6. Diagram neraca energi Boiler


Gambar berikut memberikan gambaran berbagai kehilangan yang terjadi
untuk pembangkitan steam.

Gambar 4.7. Kehilangan Panas pada Boiler

Kehilangan berikut ini dapat dihindari atau dikurangi dengan cara :


(1) Kehilangan gas cerobong:
a. Udara berlebih diturunkan hingga ke nilai minimum yang tergantung
dari teknologi burner, operasi (kontrol), dan pemeliharaan.

88
b. Temperatur gas cerobong diturunkan dengan mengoptimalkan
perawatan (pembersihan), beban burner yang lebih baik dan
teknologi Boiler.
(2) Kehilangan karena bahan bakar yang tidak terbakar dalam cerobong dan
abu dengan mengoptimalkan operasi dan pemeliharaan teknologi burner
yang lebih baik.
(3) Kehilangan dari blowdown dengan pengolahan air umpan segar dan daur
ulang kondensat.
(4) Kehilangan kondensat dengan memanfaatkan kondensat
(5) Kehilangan konveksi dan radiasi dengan isolasi Boiler yang lebih baik.

4.3. Metode Perhitungan


Untuk menghitung efisiensi panas Waste Heat Boiler (WHB) hal
yang diperlukan pertama adalah data. Semua data yang diperukan untuk
perhitungan efisiensi panas WHB dikumpulkan. Datadata yang diperlukan adalah
data dari aktual (control panel) dan data desain. Data tersebut terdiri atas data
data seperti flow rate, boiler feed water, dan temperatur yang terdapat pada
Lampiran. Adapun metode perhitungan untuk mengetahui nilai efisiensi panas
Waste Heat Boiler (WHB) adalah sebagai berikut :

1) Menentukan Flowrate Komponen Input Overall


Adapun flowrate komponen input overall yang dihitung adalah flowrate
natural gas GTG, flowrate natural gas WHB, flowrate O2 (excess 16%) serta
flowrate O2 dan N2 asumsi

2) Menghitung Panas yang Disupply dan Diserap di WHB


QTotal Supply
Q total exhaust gas = m x Cp
Q Total Natural Gas = Q CH4 + Q C2H6Q C3H8 + Q i-C4H10 + Q C4H10 + Qi-
C5H12 + Q C5H12 + QC6H14
Q Heat Combution NG-WHB = m x Heat
89
Q Total Supply = Q Total Exhaust Gas+ Q Total Natural Gas+ Q HC NG.WHB

Qserap
0 0
Q Sensibel 1 = Q Sensibel 118 C - Q Sensibel 207,08 C
Q Laten = m x (H saturated vapour - H saturated liquid)
0 0
Q Sensibel 2 = Q Sensibel 209,56 C- Q Sensibel 401,68 C

Q Serap = QSensibel 1+ Q Laten+ Q Sensibel 2

3) Menghitung Efisiensi di Waste Heat Boiler (WHB)

Efiensi = (Q Serap / Q Total Supply) x 100%

90
4.4. Hasil dan Pembahasaan
Pada proses pembakaran natural gas di WHB, dimasukkan sejumlah
udara (O2) yang berlebih dengan tujuan agar dapat membakar seluruh natural gas
yang masuk, sehingga dihasilkan panas yang dibutuhkan untuk pembentukan
superheated steam. Melalui perhitungan data efisiensi yang diperlihatkan pada
gambar 4.8. Pada range tanggal operasi didapatkan efisiensi yang berkisar antara
75-89%.

90
Efisiensi Waste Heat Boiler (%)

85

80

75

70

65
9 10 11 12 13 14 15
Tanggal (Juni 2016)

Gambar 4.8. Efisiensi Waste Heat Boiler (WHB) Periode 9-15 Juni 2016

Berdasarkan gambar 4.8. efisiensi WHB PUSRI 1B mengalami


peningkatan dan penurunan kinerja terhadap waktu. Namun penaikan dan
penurunan efisiensi tersebut masih dalam range standar efisiensi boiler pada
umumnya. Range standar efisiensi berdasarkan ASAP (Appliance Standar
Awareness Project) ialah diatas 80%. Sedangkan 3 dari 7 data diatas
menunjukkan efisiensi yang kurang maksimal yaitu dibawah 80%. Namun, jika
diambil nilai rata-rata efisiensi ketujuh data tersebut menunjukkan angka 80%.
Oleh karena itu, dapat dikatakan bahwa efisiensi WHB Pusri IB masih memenuhi
standar dan dapat di kategorikan baik.

91
Efisiensi pada boiler dipengaruhi beberapa faktor. Salah satunya adalah
kebersihan boiler. Kebersihan Boiler harus dijaga secara berkala, apabila Boiler
tidak dibersihkan maka, akan terdapat kerak kerak yang dapat menghambat laju
fluida. Kerak-kerak inilah yang jika dibiarkan menumpuk akan membentuk
scaling yang akan berakibat pada retaknya salah satu komponen pada boiler
misalnya saja tube. Tube yang retak akan mengakibatkan efisiensi boiler tidak
sesuai dengan yang diinginkan.
Solusi untuk mengatasi kekurangan kontrol terhadap panas buangan GTG
adalah dengan penambahan alat instrument baru yang dapat mengkontrol
temperatur panas buangan GTG yang akan masuk ke WHB agar panas buangan
tersebut mempunyai temperatur yang tetap sehingga tidak mengalami fluktuatif
panas (tidak terjadi loses panas yang berlebih). Sedangkan, faktor lain yang
menyebabkan penurunan kinerja WHB adalah panas yang hilang ke lingkungan.
Hal ini terjadi di dalam WHB ketika pembuatan steam. Panas yang sebenarnya
dibutuhkan untuk pembuatan steam hilang ke lingkungan, sehingga
terjadinya loses ketika pembuatan steam.
Permasalahan tersebut dapat saja dicegah dengan cara dipasangnya alat
pendeteksi panas pada GTG, sehingga temperatur panas yang masuk
memiliki temperatur tetap dan diberikan isolasi terhadap WHB, supaya tidak
adanya loses panas yang hilang ke lingkungan.

92
4.5. Kesimpulan dan Saran

4.5.1. Kesimpulan
1) Nilai efisiensi pada WHB PUSRI IB adalah 75% - 89%.
2) Tidak terjadi kenaikan dan penurunan efisiensi secara signifikan sehingga
masih memenuhi efisiensi standar boiler.

4.5.2. Saran
1) Diberikan alat kontrol pada GTG agar panas buangan yang masuk
ke WHB selalu dalam kondisi tetap dan dapat dimanfaatkan dengan
baik untuk pembuatan steam.
2) Pemeliharaan pada Waste Heat Boiler dengan cara diberikan isolasi agar
tidak adanya panas yang hilang ke lingkungan.

93