Anda di halaman 1dari 46

TUGAS MAKALAH AKHIR

MATA KULIAH GENERAL BUSINESS ENVIRONMENT

ANALISIS LINGKUNGAN EKSTERNAL


PT ASTRA AVIVA LIFE

Dosen Pengampu :
Prof. Dr. Basu Swastha Dharmmesta, MBA

Oleh:
Harsihi Pratiwi
16/402384/PEK/21919
Eksekutif B Angkatan 32
PROGRAM STUDI MAGISTER MANAJEMEN
FAKULTAS EKONOMIKA DAN BISNIS
UNIVERSITAS GADJAH MADA
JAKARTA
2017
DAFTAR ISI

DAFTAR ISI.................................................................................................... i

DAFTAR TABEL ......................................................................................... iv

DAFTAR GAMBAR .......................................................................................v

BAB I PENDAHULUAN ................................................................................1

1.1. Latar Belakang ......................................................................................1

1.2. Latar Belakang Masalah ........................................................................1

1.3. Tujuan Penelitian...................................................................................2

1.4. Metode Penelitian ..................................................................................2

BAB II PROFIL PERUSAHAAN .................................................................3

2.1. Tentang Perusahaan...............................................................................3

2.2. Visi dan Misi .........................................................................................4

2.3. Nilai-Nilai Perusahaan ..........................................................................5

2.4. Infografik ...............................................................................................6

BAB III LINGKUNGAN BISNIS..................................................................7

3.1. Ekonomika Pembangunan dan Regional...............................................7

3.1.1 Peluang ...........................................................................................9

3.1.2 Ancaman .........................................................................................9

3.1.3 Implikasi Bisnis ............................................................................10

3.2. Kebijakan Moneter dan Fiskal ............................................................10

3.2.1 Peluang .........................................................................................14

3.2.2 Ancaman .......................................................................................14

i
3.2.3 Implikasi Bisnis ............................................................................14

3.3. Kebijakan Industri dan Sektoral ..........................................................14

3.3.1 Peluang .........................................................................................15

3.3.2 Ancaman .......................................................................................15

3.3.3 Implikasi Bisnis ............................................................................16

3.4. Demografi ............................................................................................16

3.4.1 Peluang .........................................................................................18

3.4.2 Ancaman .......................................................................................18

3.4.3 Implikasi Bisnis ............................................................................18

3.5. Sosial dan Budaya ...............................................................................18

3.5.1 Peluang .........................................................................................21

3.5.2 Ancaman .......................................................................................21

3.5.3 Implikasi Bisnis ............................................................................21

3.6. Politik Domestik dan Luar Negeri ......................................................22

Domestik................................................................................................22

Luar Negeri ............................................................................................24

3.6.1 Peluang .........................................................................................24

3.6.2 Ancaman .......................................................................................24

3.6.3 Implikasi Bisnis ............................................................................25

3.7. Kondisi Alam ......................................................................................25

3.7.1 Peluang .........................................................................................27

3.7.2 Ancaman .......................................................................................27

ii
3.7.3 Implikasi Bisnis ............................................................................28

3.8. Teknologi ............................................................................................28

3.8.1 Peluang .........................................................................................32

3.8.2 Ancaman .......................................................................................33

3.8.3 Implikasi Bisnis ............................................................................33

3.9. Pemerintahan .......................................................................................33

3.9.1 Peluang .........................................................................................36

3.9.2 Ancaman .......................................................................................36

3.9.3 Implikasi Bisnis ............................................................................36

BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN ......................................................37

4.1. Kesimpulan..........................................................................................37

4.2. Rekomendasi .......................................................................................37

4.3. Keadaan Perusahaan Di Masa Depan..................................................38

DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................39

iii
DAFTAR TABEL

3.1. Pertumbuhan PDB Indonesia per Kuartal 2012 - 2016 ................................8

3.2. BI Rate ........................................................................................................11

3.2.1 BI 7-Day Rep Rate ...................................................................................12

3.2.2 Inflasi ........................................................................................................12

3.4.2 Penduduk 15 Tahun Ke Atas Menurut Status Pekerjaan

Utama .......................................................................................................17

3.4.3 Jumlah Angkatan Kerja 2014 - 2016 ........................................................17

3.9. Index Persepsi Korupsi 2016 ......................................................................35

iv
DAFTAR GAMBAR

2.1. Filosofi Logo Astra Life ...................................................................................4

2.2. Infografik Astra Life .........................................................................................6

3.1.1 Penduduk Indonesia Menurut Kelompok Umur dan Jenis Kelamin

(2016) .......................................................................................................................7

3.1.2 Laju Pertumbuhan Jasa Keungan dan Asuransi ..............................................8

3.4. Keadaan Geografis dan Kepadatan Penduduk Indonesia (2014) ....................16

3.5.1 Generasi di tempat kerja................................................................................19

3.5.2 Perbandingan Generasi..................................................................................20

3.7.1 Statistik Bencana Indonesia 2017 .................................................................26

3.7.2 Jumlah Kejadian 2017 ...................................................................................26

3.8.1 Urutan Pengguna Internet di Dunia..............................................................29

3.8.2 Penetrasi Internet di Indonesia ......................................................................30

3.8.3 Website Astra Life ( Astra Life 2017 ) .........................................................31

3.8.4 Website Astra Life Berita..............................................................................32

3.8.5 Website Astra Life Informasi ........................................................................32

3.9. Index Persepsi Korupsi 2015 ..........................................................................35

v
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Asuransi merupakan bagian dari hidup. Perusahaan Asuransi memberikan
perlindungan baik untuk perorangan atau perusahaan terhadap kemungkinan
terjadinya bencana yang berakibat kerugian materi. Untuk mendapatkan
perlindungan tersebut pengguna jasa Asuransi diwajibkan melakukan pembayaran
premi secara berkala dan pengguna jasa Asuransi akan dilindungi sesuai dengan
ketentuan polis Asuransi.
Perusahaan Asuransi merupakan perusahaan yang cukup berkembang di
Indonesia. Orang Indonesia mulai menyadari manfaat yang diterima ketika
mengikuti program Asuransi. Terdapat beberapa jenis produk Asuransi di Indonesia
seperti, Asuransi jiwa, Asuransi mobil, Asuransi Pendidikan, Asuransi dana
pensiun, Asuransi Rumah, Asuransi kecelakaan.
PT Astra Aviva Life merupakan salah satu perusahaan yang bergerak di
bidang Asuransi. Astra Aviva Life memiliki produk perlindungan bagi perorangan
dan perusahaan. Astra Life tergolong perusahaan Asuransi baru di Indonesia,
namun Astra Life mengeluarkan produk perlindungan yang sangat lengkap, tidak
kalah dengan perusahaan Asuransi yang sudah ada sebelumnya di Indonesia.
Dalam menjalankan kegiatan bisnis, Astra Life Asuransi menghadapi
beberapa faktor lingkungan bisnis eksternal. Di dalam makalah ini akan membahas
beberapa faktor eksternal yang dapat memberikan dampak terhadap kegiatan bisnis
perusahaan dan mengidentifikasi peluang serta ancaman dari luar.

1.2. Latar Belakang Masalah

Apakah Ancaman dan Peluang yang akan terjadi kepada PT Astra Aviva Astra
Life sebagai dampak dari faktor eksternal dan bagaimana implikasi tersebut
terhadap perusahaan?

1
1.3. Tujuan Penelitian

Tujuan Penelitian dari makalah ini untuk mengidentifikasi peluang dan


ancaman yang mungkin terjadi dari faktor eksternal yang berhubungan denga PT
Astra Aviva Life serta mengidentifikasi implikasi terhadap bisnis perusahaan.

1.4. Metode Penelitian

Metode yang di gunakan dalam makalah ini adalah menganalisa


berdasarkan data-data sekunder yang diperoleh dari data perusahaan, data
pemerintahan, internet dan data lainnya. Data eksternal yang diperlukan dalam
makalah ini berhubungan dengan ekonomika pembangunan dan regional, kebijakan
moneter dan fiskal, kebijakan industri dan sektoral, demografi, sosial dan budaya,
politik domestik dan luar negeri, kondisi alam, dan teknologi.

2
BAB II

PROFIL PERUSAHAAN

2.1. Tentang Perusahaan

PT ASTRA AVIVA LIFE atau Astra Life powered by Aviva merupakan


perusahaan penyedia asuransi jiwa yang menyatukan dua keunggulan. PT Astra
International, Tbk, national champion, dan Aviva International Holding Ltd sebuah
perusahaan asuransi kelas dunia. Melalui Astra Life menggabungkan pemahaman
yang mendalam terhadap pasar Indonesia Indonesia at Heart dengan produk dan
layanan kelas dunia.

Sejarah berdirinya Astra Life diawali dengan PT Astra International Tbk dan
Aviva International Holdings Limited menandatangani perjanjian pemegang saham
bersyarat dan perjanjian pembelian saham untuk membentuk join venture 50-50
asuransi jiwa patungan pada 17 Januari 2014 diikuti dengan penyelesaian transaksi
tanggal 26 Mei 2014. Persetujuan resmi dari OJK (Otoritas Jasa Keuangan) untuk
lisensi bisnis di bawah nama PT ASTRA AVIVA LIFE (Astra Life) diperoleh
tanggal 13 Agustus 2014 dan perusahaan diluncurkan secara resmi kepada publik
dan media tanggal 27 November 2014. Astra Life menerapkan konsep Best of
Both World atau Terbaik di Dua Dunia dengan mengkombinasikan pengalaman
dan kompetensi Aviva sebagai asuransi kelas dunia selama 319 tahun termasuk 150
tahun di Asia serta kekuatan Astra sebagai salah satu pelopor grup usaha nasional
di Indonesia dengan pemahaman yang mendalam tentang pasar Indonesia dan
didukung oleh sumber daya lokal, pengetahuan dan merk di berbagai industri,
jaringan dan distribusi nasional selama 58 tahun.

PT Astra Aviva Life atau biasa di sebut dengan Astra Life, memiliki logo yang
menjadikan ciri khas Astra life. Logo ini adalah simbol khusus yang menjelaskan
citra perusahaan Astra Life, adapun filosofi logo Astra Life adalah sebagai berikut,

3
Gambar 2.1. Filosofi Logo Astra life

Bisnis perusahaan Astra Life, memberikan jasa Asuransi kepada Pelanggan


individu maupun Pelanggan dalam jumlah besar (Grup). Program-program yang
ditawarkan adalah Asuransi Jiwa, Perlindungan Keluarga, Dana Pensiun,
Perencanaan keuangan, Pendidikan, Tabungan, Kesehatan, kecelakaan, dan
Asuransi kredit Rumah.

Astra life menerapkan konsep Best of Both World atau terbaik Di Dunia.
dengan mengkombinasikan pengalamandan kompetensi Aviva sebagai Asuransi
kelas dunia serta kekuatan astra sebagai salah satu group usahanasional di Indonesia
dengan pemahaman yang mendalam tentang pasar Indonesia dan didukung dengan
sumber daya local, pengetahuan dan merk di berbagai industry, jaringan dan
sistribusi nasional yang kuat. Kolaborasi keduanya memeberikan layanan yang
terbaik dan dapat diandalkan bagi seluruh Pelanggan Astra Life.

2.2. Visi dan Misi

Visi

Astra life hadir di setiap Rumah masyarakat di Indonesia.

Misi

Untuk membawa ketenangan pikirian dan membangun masa depan yang sejahtera
ke jutaan masyarakat Indonesia.

4
2.3. Nilai-Nilai Perusahaan

Winning

Menang terhormat, tidak hanya fokus pada hasil tetapi menikmati dan berkembang
dengan proses.

Strive For Excellence

Memberikan yang terbaik dari diri kami, memberikan hasil di atas ekspektasi.

Partnership

Bekerja sama dan menempatkan pelanggan sebagai yang utama.

Integrity

Pribadi yang utuh, taat aturan dan menjaga kerahasiaan.

Respect

Saling menghargai dan peduli sesama.

Innovation

Memperluas batasan untuk menarik masa depan ke masa kini.

Trustworthty

Dapat diandalkan dan terpercaya.

5
2.4 Infografik

Gambar 2.2 Infografik Astra Life

6
BAB III

LINGKUNGAN BISNIS

3.1. EKONOMIKA PEMBANGUNAN DAN REGIONAL

Berdasarkan hasil proyeksi penduduk oleh Badan Pusat Statistik (BPS), pada
2016 jumlah penduduk Indonesia sebanyak 258 juta. Proporsi penduduk ini terdiri
dari laki-laki sebanyak 129,98 juta orang dan penduduk dengan jenis kelamin
perempuan sebanyak 128, 71 juta orang ( Badan Pusat Statistik, 2016).

3.1.1 Gambar Penduduk Indonesia Menurut Kelompok Umur dan Jenis Kelamin
(2016)
Sumber: BPS 2016, diolah.

Penduduk tergolong tenaga kerja jika penduduk tersebut telah memasuki usia
kerja. Usia produktif yang berlaku di Indonesia adalah umur 15 tahun 64 tahun.
Gambar 3.1.1 menunjukkan jumlah populasi tahun 2016 di dominasi oleh penduduk
berusia produktif umur 15 tahun- 39 tahun. Dengan bertambahnya jumlah usia
produktif , penghasilan kelas menengah mengalami peningkatan. Peningkatan kelas
merubah menjadi negara yang cukup konsumtif. Dengan perubahanan ini
memberikan peluang bisnis untuk menawarkan produk. Bisnis akan melihat
kuatnya daya beli dan tinggi tenaga kerja di kelas menengah.

7
Tabel 3.1. Pertumbuhan PDB Indonesia per Kuartal 2012 2016 (perubahan %
tahunan

Tahun Quarter I Quarter II Quarter III Quarter IV


2016 4,91 5,19 5,01 4,94
2015 4,73 4,66 4,74 5,04
2014 5,14 5,03 4,92 5,01
2013 6,03 5,81 5,62 5,72
2012 6,29 6,36 6,17 6,11
Sumber: Badan Pusat Statistik 2016

Tampak dari tabel 3.1. pada tahun 2012 2014 GDP Indonesia cukup baik,
dan mengalami penurunan pada tahun 2015 2016. GDP merupakan jumlah nilai
produk berupa barang dan jasa yang dihasilkan oleh unit-unit produksi di dalam
batas wilayah suatu negara (domestik) selama satu tahun. GDP menjadi salah satu
tolak ukur tingkat kemakmuran suatu negara. Nilai GDP ini menunjukkan
perekonomian Indonesia cukup stabil, salah satu faktornya peningkatan jumlah
penduduk kelas menengah. Indonesia adalah negara yang memiliki kekuatan
konsumen yang baik, walaupun terjadi perlambatan di global, Indonesia masih bisa
membukukan nilai GDP yang stabil.

Gambar 3.1.2 Laju Pertumbuhan Keuangan dan Asuransi (BPS,2016)

Pemahaman masyarakat yang semakin membaik mengenai pentingnya


perlindungan sebuah Asuransi juga menjadi sebuah hal yang mempengaruhi

8
kemajuan di dalam bisnis Asuransi. Perkembangan indsutri perasuransiann bilsa
dilihat empat tahun kebelakang ini, di mana aset industri Asuransi konvensional
mengalami pertumbuhan rata-rata yang terjadi di dalam nilai investasi dan premi
yang masing-masing mengalami peningkatan sebesar 14,4% dan juga 21%, seperti
yang diungkapkan oleh Kepala eksekutif Pengawas IKNB Firdaus Djaelani dalam
seminar Asuransi outlook 2016 di Jakarta.

Pertumbuhan ekonomi kuartal-I 2016 mengalami kontraksi 0,34 persen


dibandingkan kuartal-IV 2015. Laju pertumbuhan ekonomi YoY lebih tinggi
dibandingkan kuartal-I 2015, di mana pada saat itu pertumbuhannya sebesar 4,73
persen. Sedangkan secara kuartalan (QtQ) laju pertumbuhan melambat lebih besar.
Pada kuartal-I 2015, pertumbuhan ekonomi terkontraksi hanya 0,23 persen
dibandingkan kuartal-IV 2014. "Dengan nilai PDB Atas Dasar Harga Konstan
(ADHK) sebesar Rp 2.262,6 triliun dan nilai PDB Atas Dasar Harga Berlaku
(ADHB) Rp 2.347,6 triliun," kata kepala BPS Suryamin dalam paparannya di
Jakarta, Rabu (4/5/2016). Menurut lapangan usaha, pertumbuhan PDB tertinggi
kuartal-I 2016 YoY terjadi pada jasa keuangan dan asuransi (9,1 persen).

Berdasarkan data Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia (AAJI) penetrasi asuransi


di Indonesia masih 2,4 persen. Jumlah ini masih tergolong kecil dibandingkan
dengan jumlah penduduk di Indonesia, ditambah lagi meningkatknya penduduk
katagori kelas menengah dan GDP Indonesia yang cukup stabil ini memebrikan
peluang yang baik bagi perusahaan Asuransi untuk melakukan penetrasi ke
masyarakat.

3.1.1 Peluang

Tingkat Usia Produktif yang banyak dan kepemilikan asuran jiwa pribadi
masih tergolong sedikit dibandingkan jumlah penduduk, memberika kesempatan
untuk penetrasi lebih banyak.

3.1.2 Ancaman

Banyaknya pesaing, baik perusahaan baru maupun perusahaan yang sudah


ada, membuat Astra Life berusaha lebih besar untuk menjelajahi ke pangsa pasar.

9
3.1.3 Implikasi Bisnis

Menciptakan program yang inovatif dari produk Asuransi yang sudah ada di
pasar. Bekerja sama dengan perusahaan keuangan lain (bancassurance) sebagai
distributor.

3.2 KEBIJAKAN MONETER DAN FISKAL

Kebijakan moneter untuk menjaga kestabilan nilai rupiah antara lain dengan
kesatabilan terhadap barang dan jasa yang tercermin pada inflasi. Sejak tahun 2005
Bank Indonesia menerapkan kerangka kebijakan moneter dengan inflasi sebagai
sasaran utama kebijakan moneter dengan menganut sistem nilai tukar yang
mengambang. Kestabilan nilai tukar sangat penting dalam mencapai stabilitas harga
dan sistem keuangan. Oleh karenanya, Bank Indonesia menjalankan kebijakan nilai
tukar untuk mengurangi volatilitas nilai tukar yang berlebihan, bukan untuk
mengarah pada level tertentu.

Bank Indonesia memiliki kewenangan untuk melakukan kebijakan moneter


melalui penetapan sasaran-sasaran moneter seperti uang beredar dan suku bunga.
Kebijakan suku bunga dilakukan melalui BI rate, BI rate akan naik bila inflasi ke
depan diperkirakan melampaui sasaran yang telah di tetapkan, sebaliknya BI rate
akan turun apabila inflasi ke depan diperkirakan berada dibawah sasaran yang telah
ditetapkan.

Bank Indonesia memperkenalkan suku bunga kebijakan baru yaitu BI 7-Day


Repo Rate, yang berlaku efektif sejak 19 Agustus 2016. Suku bunga acuan baru ini
secara cepat mempengaruhi pasar uang, perbankan dan sektor riil. Perubahan
kebijakan 7 Day-Repo karena pemerintah meinginkan perekonomian yang lebih
baik, dengan penurunan tersebut pemerintah ingin menurunkan juga suku bunga
kredit untuk meningkatkan pertumbuhan investasi.

Tujuan kebijakan moneter biasanya termasuk menjaga stabilitas harga dan


rendahnya pengangguran.

10
Tabel 3.2 BI rate

Tanggal Bi Rate

21 Juli 2016 6.50 %


16 Juni 2016 6.50 %
19 Mei 2016 6.75 %
21 April 2016 6.75 %
17 Maret 2016 6.75 %
18 Februari 2016 7.00 %
14 Januari 2016 7.25 %
17 Desember 2015 7.50 %
17 Nopember 2015 7.50 %
15 Oktober 2015 7.50 %
17 September 2015 7.50 %
18 Agustus 2015 7.50 %
14 Juli 2015 7.50 %
18 Juni 2015 7.50 %
19 Mei 2015 7.50 %
14 April 2015 7.50 %
17 Maret 2015 7.50 %
17 Februari 2015 7.50 %
15 Januari 2015 7.75 %
11 Desember 2014 7.75 %
18 Nopember 2014 7.75 %
13 Nopember 2014 7.50 %
7 Oktober 2014 7.50 %
11 September 2014 7.50 %
14 Agustus 2014 7.50 %
10 Juli 2014 7.50 %
12 Juni 2014 7.50 %
8 Mei 2014 7.50 %
8 April 2014 7.50 %
13 Maret 2014 7.50 %
13 Februari 2014 7.50 %
9 Januari 2014 7.50 %
Sumber : Bank Indonesia, 2017

11
Tabel 3.2.1 BI 7-Day Repo Rate

Sumber: Bank Indonesia, 2017


Tanggal BI 7-Day
18 Mei 2017 4.75 %
20 April 2017 4.75 %
16 Maret 2017 4.75 %
16 Februari 2017 4.75 %
19 Januari 2017 4.75 %
15 Desember 2016 4.75 %
17 Nopember 2016 4.75 %
20 Oktober 2016 4.75 %
22 September 2016 5.00 %
19 Agustus 2016 5.25 %
21 Juli 2016 5.25 %
16 Juni 2016 5.25 %
19 Mei 2016 5.50 %
21 April 2016 5.50 %

Bila dilihat bedasarkan tabel 3.2.2. bisa dibandingkan tidak ada selisih yang
jauh antara suku bungan dan inflasi. Ini menyebabkan kurang menariknya
menyimpan uang di tabungan maupun deposito karena pertumbuhan nilai uang
tidak berkembang dengan signifikan, ini menyebabkan meyimpan uang di tabungan
atau deposito kurang menarik. Ini memberikan peluang bagi Astra Life yang
menyediakan program investasi untuk memberikan imbal hasil yang lebih tinggi.

Tabel 3.2.2 Tabel Inflasi


Bulan Tahun Tingkat Inflasi
Desember 2016 3.02 %
Nopember 2016 3.58 %
Oktober 2016 3.31 %
September 2016 3.07 %
Agustus 2016 2.79 %

12
Juli 2016 3.21 %
Juni 2016 3.45 %
Mei 2016 3.33 %
April 2016 3.60 %
Maret 2016 4.45 %
Februari 2016 4.42 %
Januari 2016 4.14 %
Desember 2015 3.35 %
Nopember 2015 4.89 %
Oktober 2015 6.25 %
Sumber : Bank Indonesia

Kebijakan fiskal merupakan sebuah kebijakan atau aturan yang di ambil


pemerintah dalam hal penerimaan dan pengeluaran negara untuk memperbaiki
kondisi ekonomi. Perbedaan kebijakan fiskal dan moneter terletak pada instrumen
kebijakannya. Kebijakan moneter pemerintah mengatur jumlah uang yang beredar,
sedangkan kebijakan fiskal pemerintah mengendalikan penerimaan dan
pengeluaran.

Dikarenakan perusahaan asuransi memikul resiko tinggi yang penuh


ketidakpasatian, oleh karena itu perusahaan asuransi memperoleh perlaukan
perpajakan khusus bagi cadangan premi asuransi yang deductible sesuai dengan
PMK-219/PMK.011/2012 perubahan dari PMK-81/PMK.03/2009 mengenai
pembentukan atau penumpukan dana cadangan yang boleh dikurangkan sebagai
biaya. Adanya perubahan peraturan perpajakan berdasarkan Direktur Jenderal
Pajak (Dirjen) Nomor 56/PJ/2015 menyatakan, selisih lebih atara manfaat tabungan
yang diterima dengan premi yang dibayarkan tidak termasuk yang diatur dalam
Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 131 tahun 2000 dengan kata lain penerima
manfaat yang mencairkan polis asuransinya tak lagi dipotong pajak penghasilan
(PPh) final sebesar 15 persen.

Direktorat Jenderal Pajak telah mengambil langkah cekatan untuk


mengantisipasi laba asuransi unit link yang diperkecil dikarenakan pembiayaan
cadangan premi dan cadangan klaim. Hal tersebut tertuang dalam SE-97/PJ/2011
tentang perlakuan pajak penghasilan atas pembentukan atau pemupukan dana

13
cadangan premi bagi wajib pajak yang bergerak di bidang usaha asuransi jiwa yang
dapat dikurangkan dari penghasilan bruto.

3.2.1 Peluang

Penurunan tingkat suku bunga dan kebijakan pajak oleh pemerintah bertujuan untuk
meningkatkan investasi dan perekonomian. Oleh karena itu, pangsa pasar akan
mencari instrument investasi lain yang lebih baik termasuk ke perusahaan asuransi
yang memilki program investasi (unit link).

3.2.2 Ancaman

Perubahan kebijakan dari pemerintah yang dapat terjadi sewaktu-waktu berakibat


sulitnya mengambil keputusan dalam menjalankan bisnis produk asuransi.

3.2.3 Implikasi Bisnis

Tujuan stabilitas perekonomian oleh Pemerintah bertujuan meningkatkan


kesejahteraan masyarakat, sehingga pendapatan bertambah dan memiliki daya lebih
untuk berinventasi.

3.3 KEBIJAKAN INDUSTRI DAN SEKTORAL

Berdasarkan Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 21 Tahun 2011


tentang Otoritas Jasa Keuangan ( OJK ). Dimana menurut Undang- Undang OJK
merupakan lembaga independen yang mempunyai fungsi, tugas, dan wewenang
pengaturan, pengawasan, pemeriksaan dan penyidikan untuk industri keuangan
yang sehat.

Lembaga jasa keuangan yang diawasi oleh OJK bergerak di sektor Perbankan,
Pasar Modal, Perasuransian, Dana Pensiun, Lembaga Pembiayaan dan Lembaga
Jasa keuangan lainnya.

14
Tujuan Dibentuk OJK ini agar keseluruhan kegiatan di dalam sektor jasa
keuangan :

1. Terselenggara secara teratur, adil, transparan, dan akuntabel.


2. Mampu mewujudkan sistem keuangan yang tumbuh secara berkelanjutan dan
stabil.
3. Mampu melindungi kepentingan konsumen dan masyarakat.
Selama ini, ijin usaha bagi perusahaan asuransi umum dan perusahaan
asuransi khusus dibuat berbeda. Karena itu, sebuah perusahaan asuransi yang
ingin menyelenggarakan usaha asuransi umum dan jiwa harus memiliki dua
surat ijin dari Depkeu.

Dengan digabungkannya pemberian ijin usaha perasuransian oleh Depkeu,


secara otomatis jumlah perusahaan asuransi yang kini terdaftar di Depkeu akan
menciut. Saat ini, terdapat sekitar 160 perusahaan asuransi yang bergerak dalam
Bidang asuransi jiwa dan asuransi umum. Jika penggabungan ijin dari Depkeu
jadi dilaksanakan, diperkirakan perusahaan asuransi akan menciut sampai 20
persen.
Penciutan jumlah perusahaan asuransi tersebut menguntungkan bagi OJK.
Karena dengan berkurangnya jumlah perusahaan asuransi, maka OJK akan lebih
mudah dan terkontrol nantinya dalam melakukan pengawasan terhadap lembaga
jasa keuangan.

3.3.1 Peluang
Penagawasan OJK dapat meningkatkan kualitas perusahaan asuransi di
pasar, ruang lingkup bisnis di Indonesia menjadi adil dan sehat.
Regulasi yang terintegrasi mengefisiensikan proses izin bisnis Asuransi.
Kemudahan perizinan Asuransi Umum dan Khusus dapat di gabungkan.

3.3.2 Ancaman
Perubahan regulasi dapat merubah tujan awal perusahaan.

15
Penggabungan Izin membuat kompetisi lebih ketat.

3.3.3 Implikasi Bisnis


Astra Life harus menyiapkan segala kekmungkinan bila ada perubahan
peraturan yang akan berakibat pada kerugian.

3.4 DEMOGRAFI
Data jumlah penduduk Indonesia per 30 Juni 2016 adalah 257juta jiwa
(berdasarkan Ucapan Kemendagri). Populasi terbanyak berada di daerah Jawa
tengah, Jawa Barat dan Banten.

Gambar 3.4 Keadaan Geografi dan Kepadatan Penduduk Indonesia, 2014

16
Tabel 3.4.2 Penduduk 15 tahun keatas menurut status pekerjaan utama
2012 2013 2014 2015 2016
No. Status Pekerjaan Utama
Februari Agustus Februari Agustus Februari Agustus Februari Agustus Februari Agustus

1 Berusaha Sendiri 19,715,878 18,746,535 19,503,669 19,206,574 20,320,671 20,486,560 21,653,271 19,529,747 20,392,400 20,015,291
2 Berusaha Dibantu Buruh Tidak Tetap/Buruh Tidak Dibayar 20,689,411 19,243,534 19,940,046 19,346,446 19,734,696 19,275,556 18,798,629 18,187,786 20,997,852 19,450,879
3 Berusaha Dibantu Buruh Tetap/Buruh Dibayar 3,981,278 3,956,072 4,129,456 3,862,567 4,143,512 4,176,729 4,210,501 4,072,340 4,023,653 4,380,002
4 Buruh/Karyawan/Pegawai 38,588,779 40,868,630 42,050,514 41,123,849 43,348,961 42,382,148 46,617,534 44,434,390 46,301,470 45,827,785
5 Pekerja Bebas di Pertanian 5,401,671 5,407,563 5,098,365 5,197,005 4,739,310 5,094,354 5,076,013 5,086,153 5,240,458 5,499,898
6 Pekerja Bebas di Non Pertanian 5,997,825 6,226,472 6,462,508 6,057,369 6,750,395 6,406,270 6,803,128 7,449,080 7,002,288 6,965,506
7 Pekerja Keluarga/Tak Dibayar 19,687,140 18,056,062 18,745,054 17,967,262 19,132,377 16,806,409 17,687,745 16,059,703 16,689,576 16,272,612
8 Tak Terjaw ab - - - - - - - - -
Total 114,061,982 112,504,868 115,929,612 112,761,072 118,169,922 114,628,026 120,846,821 114,819,199 120,647,697 118,411,973

Sumber: Badan Pusat Statistik 2016

Melihat Tabel 3.4.2, jumlah penduduk yang berpenghasilan meningkat dari


tahun ke tahun, dan jumlah terbesar terdapat pada kategori karyawan. Dimana pada
tingkat karyawan mendapatkan penghasilan yang pasti setiap bulannya. Ini
merupakan peluang bahwa tingkat kemakmuran perekonomian tingkat menengah
bertambah, dan menjadikan peluang untuk Astra Life memperoleh pangsa pasar
baru. Dimana di usia aktif bekerja, para pekerja mulai menyadari arti penting
asuransi dan adanya kemampuan untuk membeli asuransi.

Tabel 3.4.3 Jumlah Angkatan Kerja 2014-2016

Sumber: Badan Pusat Statistik, diolah

17
3.4.1 Peluang
Jumlah Populasi yang banyak dan usia produktif yang banyak merupakan
potensial target pasar.
Indonesia memiliki banyak kota dan pulau, merupakan target untuk
memasarkan baik di kota besar maupun kecil.
3.4.2 Ancaman
Daya saing yang cukup tinggi di kota padat penduduk.
Biaya yang besar untuk memasarkan ke kota-kota kecil.
Timbulnya biaya tambahan untuk membuat produk yang lebih baik dari
kompetitor.

3.4.3 Implikasi Bisnis

Astra life lebih fokus di kota dengan populasi tinggi, yang memiliki usia
produktif yang lebih banyak, sehingga lebih mudah untuk memasarkan dan
meberikan informasi tentang produk.

3.5 SOSIAL DAN BUDAYA

Astra Life berdiri sejak 2014. Dengan kondisi ini pekerja di perusahaan
hampir di dominasi generasi Y atau generasi millenium, dimana genarasi ini Y
adalah rasa memiliki terhadap komunitas yang kuat, baik dalam konteks lokal
maupun global, percaya diri dan toleran ( strong sense of community both local and
global, Confidence and tolerance ), sedangkkan diantara sifat generasi Y adalah
sikap narsis (William dan Neil Howe, 2000; Hoover, 2009; dam Twenge, 2007)
Melihat perbedaan menurut generasi, Generasi Y adalah orang yang lahir di antara
tahun 1980-2000, generasi ini disebut juga generasi millenial atau milenium.
Ungkapan generasi Y mulai dipakai pada editorial koran besar Amerika Serikat
pada Agustus 1993. Generasi ini banyak menggunakan teknologi komunikasi instan
seperti email, SMS, instan messaging dan media sosial seperti facebook dan twitter.
Mereka juga suka main game online.

18
Gambar 3.5.1 Generasi di Tempat Kerja

Ciri- ciri Generasi Y ( lahir tahun 1981 1994 ),


karakteristik masing-masing individu berbeda, tergantung dimana ia
dibesarkan, strata ekonomi, dan social keluarganya.
Pola Komunikasinya sangat terbuka disbanding generasi- generasi
sebelumnya.
Pemakai media social yang fanatic dan kehidupannya sangat terpengaruh
dengan perkembangan teknologi.
Lebih terbuka dengan pandangan politik dan ekonomi, sehingga mereka
terlihat sangat reaktif terhadap perubahan lingkungan yang terjadi di
sekelilingnya.
Memiliki perhatian yang lebih terhadap wealth atau kekayaan.

19
Gambar 3.5.2 Perbandingan Generasi

Budaya pada perusahaan Asuransi merekrut agent cukup banyak, ini


merupakan cara marketing ynag lebih cepat, mudah dan murah. Program agent
biasanya tidak memiliki pendapatan yang tetap, perusahaan meberikan kompensasi
dengan memberikan komisi.

Sebagai agent marketing asuransi tetap memberikan jenjang karir yang jelas,
komisi tidak di batasi, dan tidak ada kontrak kerja yang mengikat. Dalam memilih
agent asuransi merupakan tantangan dari sebuah perusahaan. Karena agent ini
merupakan marketing yang akan menjadikan Brand Image sebuah perusahaan
Asuranasi.

Saat ini seoranng agent memebrikan kesan marketing yang kurang


profesional, karena dari sudut pandangan pelanggan, seorang agent asuransi selalu
meberikan informasi yang bagus dan menguntungkan tanpa menjelaskan segala
resiko yang mungkin terjadi. Ini bisa menjadi kendala membuat Brand Image
perusahaan menjadi rusak. Sifat agent yang terkadang memaksa dan kurang sopan
juga menjadi kendala di lini bisnis ini. Dikarenakan komisi yang cukup besar ketika

20
seorang agent dapat menjual asuransi, memberikan dampak untuk lebih memaksa
dan menjual tanpa tanpa memperhatikan kebutuhan pelanggan.

3.5.1 Peluang
Sifat Generasi Y, yang inovatif dan suka tantangan merupakan peluang
untuk bisa memberikan ide ide luar biasa
Penggunaan agent membantu untuk menginformasikan produk lebih cepat
dan langsung pada target.
Program promosi yang cepat bisa mencapai taget.

3.5.2 Ancaman
Generasi Y, mempunyai ekspektasi yang tinggi, namun bila tidak
terpenuhi generasi ini gampang menyerah.

3.5.3 Implikasi Bisnis

Menciptakan lingkungan kerja yang nyaman secara kekeluargaan karena ini


disukai oleh generasi Y. membuat perjanjian kerja sama yang jelas dengan agent.
Memberikan pengetahuan yang jelas kepadaa agen sehingga penyampaian produk,

21
jasa dan pengiriman bisa jelas juga pelanggan, memeberikan produk yang unik dari
kompetitor.

3.6 POLITIK DOMESTIK DAN LUAR NEGERI

Domestik

Ketidakpastian dalam kehidupan membuat orang cenerdung khawatir dengan


apa yang akan terjadi di masa depan. Ketidakpastian ini orang cenderung
memikirkan apabila terjadi yang buruk dimasa depan. Dikarenakan isu ini
munculah model bisnis yang berfungsi untuk melindungi dari sesuatu yang tidak
pasti di masa depan.

Kondisi politik di Indonesia saat ini berpengaruh terhadap kemajuan ekonomi.


Dengan adanya campur tangan politik akan menghasilkan suatu kerjasama baik
dlaam negeri maupun dengan dunia International. Politik di Indonesia akan dnilai
oleh para investor, karena investor membutuhkan kenyaman dan keamanan
berinvestasi. Bila Politik di Indonesia aman, maka perekonomian dalam negeri akan
semakin baik. Akibat Potlitik dapat menyebabkan ketidakpastian perekonomian
yang aka berpengaruh kepada penghasilan penduduk. Perusahaan Asuransi
menyediakan program asuransi sekaligus berinvestasi yang dikenal dengan istilah
Unit Link. Asuransi unit link memberikan keuntungan kepada pemegang polis
dengan adanya dua manfaat dalam satu produk, yaitu manfaat proteksi serta
manfaat investasi dimana premi yang dibayarkan tidak akan hilang dan justru
memberikan imbal hasil dalam hal pengelolaan dana ditempatkan pada investasi
yang memiliki trend positif dalam pengembalian return.

Meskipun demikian, dalam hal ini pemegang polis juga harus tetap waspada
dengan adanya penurunan nilai investasi akibat pasar yang kurang bagus. Akan
tetapi, pada intinya pemegang polis masih menguasai kepemilikan preminya pada
tahun-tahun mendatang, baik nilainya meningkat atau menurun tergantung pada
iklim investasi.

Dalam hal ini tanggung jawab resiko kenaikan/penurunan nilai investasi


berada di tangan pemegang polis. Tentu saja hal tersebut menjadi sangat

22
menggiurkan bagi masyarakat yang menomorduakan risiko dan mementingkan
investment return.

Seakan lupa dengan tujuan utama asuransi, masyarakat yang cenderung


memegang patokan sekali dayung dua tiga pulau terlampaui tentu saja lebih
memilih produk unit link ini daripada pure insurance. Melihat adanya potensi
perubahan sikap masyarakat terhadap asuransi sejak adanya produk asuransi unit
link, perusahaan asuransi kini rela memberikan pelayanan ekstra kepada
masyarakat.

Masyarakat yang tidak memiliki waktu untuk melakukan survei investasi


serta tidak ingin kehilangan dana preminya untuk pertanggungan asuransi murni
dapat menanamkan preminya pada produk-produk asuransi unit link. Akan tetapi,
pelayanan ekstra tersebut tidaklah gratis, masyarakat harus merelakan pemotongan-
pemotongan tertentu atas premi dan imbal hasil polis seperti biaya akuisisi/biaya
underwiter dan biaya administrasi untuk dibayarkan kepada perusahaan asuransi.

Sebagian dana ini nantinya akan digunakan untuk proteksi, dan sebagian lagi
dikelola untuk ditempatkan pada produk-produk investasi berupa reksadana,
saham, obligasi, dsb. Tentu saja ada potensi penghasilan final yang terkandung
dalam kejadian akuntansi ini yang memerlukan perlakuan tertentu. Begitu pula
dengan perlakuan terhadap biaya pencadangan premi asuransi unit link.

Program -program pada Perusahaan Asuransi diatur dan diawasi oleh lembaga
pemerintahan untuk tetap mejaga bisnis asuransi berjalan dengan baik.

Menurut Center for Stretegic and International Studies (CSIS) menilai


regulasi di industri asuransi terlalu banyak. Menila regulasi di industri asuransi
terlalu banyak. Hal itu dinilai meghambat industri asuransi berkembang.

Berdasarkan catatan CSIS yang dikutip dari Bappenas, sekitar 12.471 regulasi
yang diterbitkan pemerintah dalam kurun waktu 2001-2005. Sebanyak 504
diantaranya dalam bentuk undang-undang, 27 Perpu, 1.386 PP, 1.129 Perpres, 977
Keppres, 137, Inpres dan 8.331 Permen.

23
Adapun Aturan yang menjadi fokus industri asuransi dalam negeri adalah
peraturan terkait perpajakan, batasan kepemilikan asing dalam perusahaan asuransi,
hingga batasan modal minimum perusahaan asuransi yang sedang di buat oleh
Otorotas Jasa Keuangan (OJK).

Luar Negeri

Dalam survei yang dilakukan oleh Goldman Sach Asset Management


(GSAM) terhadap 300 perusahaan asuransi yang mengelola 40% aset asuransi
global yang mencapai US $1 Triliun. Kekhawatiran akan gejolak politik melebihi
kekhawatiran pada ancaman perlambatan ekonomi di China dan Amerika.

Kekhawatiran itu didasarkan pada kondisi geopolitik sepanjang 2016, seperti


peristiwa keluarnya Inggris dari Uni Eropa ( Brexit) dan tepilihnya Donald Trump
sebagai Presiden AS. Sementara itu, kekhawatiran tahun ini lebih banyak berasal
dari Eropa, Pasalnya, beberapa negara di kawasan itu saat ini sedang melakukan
pemilu, seperti Prancis, Jerman dan Italia. Agenda politik di ketiga negara itu dinilai
rawan menimbulkan sentimen negatif dari sisi politik bagi perekonomian global.

Ketidakstabilan politik di negara maju sangat berpengaruh ke negara


berkembang seperti Indonesia, yang membutuhkan dana dari investor asing. ketika
keadaan politik tidak stabil akan membuat investor asing kurang nyaman, dan
mengambil dana investasi nya. Hal ini akan berperngaruh pada perekonomian
Indonesia karena akan membuat nilai investasi turun ( saham, obligasi, reksadana
).

3.6.1 Peluang
Pemerintah segera mengesahkan kebijakan untuk memberikan insentif pajak
kepada perusahaan asuransi, sehingga perusahaan bisa memeberikan paket premi
yang lebih menarik.
3.6.2 Ancaman
Dengan masih berlakunya kebijakan kepemilikian asing lebih dari 80%, ini
berpotensi menghambat perusahaan asuransi lokal atau dalam negeri untuk

24
berkembang akibat kalah bersaing dalam strutur permodalan dengan perusahaan
asing.

3.6.3 Implikasi Bisnis


Fokus Pemerintah dalam kebijakan pembentukan perusahaan reasuransi, akan
turut mengembangkan perusahaan asuransi melalui penurunan tingkat resiko yang
dihadapi oleh perusahaan asuransi tersebut.

3.7 KONDISI ALAM


Membangun kembali suatu wilayah sesudah dilanda bencana alam yang hebat
sering menjadi pesoalan. Bagi warga terdampak, masalahnya adalah
bagaimanamemperoleh dana dan sumber daya yang sangat besar, untung
membangun kembali dari kehancuran pasca bencana. Yang juga krusial bencana
alam ini terkait erat dengan kemiskinan dan kesejahteraan masyarakat.
Hasil penelitian bank dunia (2016) tentang dampak sosial ekonomi di 117
negara menyatakan kerugian masyarakat yang kehilangan kesejahteraan akibat
banjir, badai, letusan gunung berapi, gempa bumi, dan tsunami sebesar 520 miliar
dollar AS ( sekitar IDR 6.948 triliun). Jumlah itu 60 persen lebih besar dari laporan
kerugian.
Untuk menanggapi potensi dampak terburuk bencana terhadap masyarakat
semacam itu, Indonesia yang banyak wilayah rentan bencana membutuhkan
asuransi untuk perlindungan akibat setelah bencana. Meskipun tidak menuntaskan
semua masalah, asuransi bisa membantu mengurangi masyarakat yang terkena
dampak bencana. Karena ada kemiripan dengan Indonesia, ada baiknya melihat
contoh dari Jepang, negara kepulauan itu telah memulihkan korban tsunami 11
Maret 2011 dalam waktu yang relatif singkat. Tsunami di Jepang itu telang
menghancurkan 1.166.198 rumah.

25
Seluruh kerugian teratasi dengan klaim asuransi setara dengan IDR 125,79
triliun. Dalam waktu 100 hari sejak terjadinya tsunami.

Gambar 3.7.1 Statistik Bencana Indonesia (BNPB, 2017)

Gambar 3.7.2 Jumlah Kejadian (BNPB,2017)


Berdasarkan Gambar 3.7.2 bencana alam terbesar di Indonesia adalah banjir,
bencana terbesar di Indonesia adalah bencana alam, dimana kondisi seperti ini tidak
dapat di prediksi waktu dan tempat. Ketidakpastian terjadinya bencana membuat
ketidaknyamanan bagi siapa pun.

Asuransi bencana alam di Indonesia mengalami peningkatan. Dikarenakan


peningkatan bencana alam dari berbagai daerah di Indonesia. Di Indonesia, faktor
risiko bisnis terbesar datang dari bencana alam, selain risiko kebakaran dan ledakan.

26
Letak dan struktur geografis dari negara Indonesia menjadikannya negara paling
rentan terhadap bencana. Bencana alam dapat terjadi secara tiba-tiba maupun
melalui proses yang berlangsung secara perlahan. Beberapa jenis bencana seperti
gempa bumi, hampir tidak mungkin diperkirakan secara akurat kapan, dimana akan
terjadi dan besaran kekuatannya. Sedangkan bencana alam lainnya seperti banjir,
tanah longsor, kekeringan, letusan gunung berapi, tsunami dan anomali cuaca masih
dapat diramalkan sebelumnya. Meskipun demikian kejadian bencana selalu
memberikan dampak kejutan dan menimbulkan banyak kerugian baik jiwa maupun
materi.

Berdasarkan data laporan yang dikeluarkan oleh Asian Development Bank


(ADB), antara 1970 sampai 2012, lebih dari setengah kematian di dunia yang
berhubungan dengan bencana terjadi di kawasan Asia Pasifik. Diperkirakan 1,8 juta
orang meninggal akibat bencana alam dan yang melaporkan kerugian materi
langsung mencapai hampir USD 1,5 triliun selama periode yang sama atau ini sama
dengan 43 persen dari total kerugian global. Ini jauh lebih tinggi dari pendapatan
bagian wilayah dalam produk domestik bruto global.

3.7.1 Peluang
Bagi masyarakat Indonesia, ketidakpastian yang terjadi akibat alam membuat
kekhawatiran. Sehingga perlindungan untuk menjaga dan melindungi dari
ketidakpastian alam sangat dibutuhkan, yang dapat menjadi potensi perkembangan
indsutri asuransi di Indonesia.

3.7.2 Ancaman
Kondisi geografis Indonesia yang berkepulauan dan berbda-beda, membuat
perusahaan asauransi harus memiliki diversifikasi produk khusus. Karena
berpotensi memiliki tingkat resiko yang berbeda.

27
3.7.3 Implikasi Bisnis
Nilai pertanggungan atas asuransi bencana yang besar tentu sejalan dengan
nilai premi atas asuransi tersebut yang tidak kecil, sehingga berpotensi
meningkatkan pertumbuhan perusahaan yang signifikan atas pembayaran premi
yang di terima.

3.8 TEKNOLOGI

Kemajuan teknologi di Bidang Elektronika, sebagian Negara berkembang


selalu mengadopsi teknologi, pada sampe masa saat ini dimana penggunaan internet
menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari yang di kenal dengan Teknologi
Berbasis Internet.

Menurut lembaga riset pasar e-Marketer, populasi netter Tanah Air


mencapai 83,7 juta orang pada 2014. Angka yang berlaku untuk setiap orang yang
mengakses internet setidaknya satu kali setiap bulan itu mendudukkan Indonesia di
peringkat ke-6 terbesar di dunia dalam hal jumlah pengguna internet. Pada 2017,
eMarketer memperkirakan netter Indonesia bakal mencapai 112 juta orang,
mengalahkan Jepang di peringkat ke-5 yang pertumbuhan jumlah pengguna
internetnya lebih lamban. Secara keseluruhan, jumlah pengguna internet di seluruh
dunia diproyeksikan bakal mencapai 3 miliar orang pada 2015. Tiga tahun
setelahnya, pada 2018, diperkirakan sebanyak 3,6 miliar manusia di bumi bakal
mengakses internet setidaknya sekali tiap satu bulan. negara berkembang seperti
Indonesia dan India masih memiliki ruang pertumbuhan jumlah pengguna internet
yang besarnya bisa mencapai dua digit setiap tahun.

28
Di atas Indonesia, untuk saat ini lima besar negara pengguna internet di dunia
secara berurutan diduduki oleh Tiongkok, Amerika Serikat, India, Brazil, dan
Jepang.

Gambar 3.8.1 Urutan Pengguna Internet di Dunia ( 2014 )


Sumber : eMarketer.com

Otoritas Jasa Keuangan mengeluarkan peraturan mengenai Financial


Technlogy, menjadikan peluang Astra Life untuk dapat memasarkan produk
asuransi berbasi internet. Pengembangan lini bisnis melalui penerapan pada
financial teknologi, perusahaan dapat meningkatkan efisiensi dan efektifitas
pelayanan dan transaksi kepada nasabah. Karena dengan pola financial teknologi,
pola transaksi tidak lagi memerlukan tatap muka antara tenaga pemsaran dengan
nasabah, program ini akan memberikan keuntungan dalam menghemat waktu dan
biaya operasional.

Ada sebuah industri baru bernama financial technology atau nama kerennya
FinTech Indonesia. Keberadaan FinTech bertujuan untuk membuat masyarakat
lebih mudah mengakses produk-produk keuangan, mempermudah transaksi dan
juga meningkatkan literasi keuangan. Perusahaan-perusahaan FinTech Indonesia
didominasi oleh perusahaan startup dan berpotensi besar.

Startup FinTech di Indonesia akan bertambah banyak dan makin kompetitif.


Disini masyarakat akan memiliki banyak pilihan bertransaksi dan tentunya menjadi

29
lebih mudah. Finansialku sebagai perencana keuangan, menyarankan agar Anda
segera meningkatkan pengetahuan (literasi) mengenai keuangan. Dari sisi
pendanaan bisnis, saat ini sudah banyak perusahaan venture capital dan accelerator
yang melirik industri FinTech di Indonesia.

Peningkatan kualitas hidup semakin menuntut manusia utnuk melakukan


berbagai aktifitas yang diutuhkan dengan mengoptimalkan sumber daya yang
dimilikinya. Teknologi informasi dan komunikasi yang perkembangannya begitu
cepat secara tidak langsung mengharuskan manusia untuk menggunakannya dalam
segala aktivitas untuk efisiensi baik dari perusahaan maupun konsumen.

Meningkatnya pengguna Internet di Indonesia memberikan peluang untuk


memberikan informasi dengan cepat, murah dan mudah. Namun, kemudahan
penggunaan ini perlu sangat di perhatikan, kemudahan penyebaran informasi bisa
memberikan efek negatif karena tidak adanya etika yang mengatur dalam
penggunaan intenet, infomasi yang salah dan banayk situs yang tak pantas dilihat.

Gambar 3.8.2 Penetrasi Internet Di Indonesia

Sumber : BCG Report

30
Astra life memiliki website sendiri yang bisa di akses di http://astralife.co.id/.
Website Astra life menyajikan informasi yang lengkap tentang perusahaan, berita
umum, dan produk yang di miliki. Website Astra Life memberikan kemunadahan
bagi pengguna, untuk melihat produk-produk secara rinci, sehingga pengguna dapat
memilih sendiri asuransi yang diperlukan sesuai kebutuhan nya.

Website Astra Life, selain memberikan informasi, perusahaan juga mencoba


melakukan pemasaran melalui digital. Karena dapat ditemukan kemudahan
pengguna untuk memilih snediri kebutuhan asuransi yang diperlukan. Dengan
pengetahuan teknologi berbasis internet yang semakin meningkat, menguntungkan
Astra Life menghemat biaya untuk melakukan informasi produk kepada
masyarakat.

Gambar 3.8.3 Website Astra Life ( Astra Life, 2017)

31
Gambar 3.8.4 Website Astra Life Berita

Gambar 3.8.5
Website Astra Life Informasi

3.8.1 Peluang
Menciptakan website yang mudah digunakan dan dimengerti sehingga
meberikan informasi yang cukup baik bagi pengguna, pelanggan akan
berpartisipasi
Kemudahan pengguna bagi pelanggan, akan menjaga hubungan
dengan dengan pelanggan meskipun tidak langsung bertemu.

32
3.8.2 Ancaman
Kemudahan teknologi, dapat menimbulkan kemudahan untuk
mengambil atau memberi berita.
Kemudahan teknolgi akan menimbulkan sulitnya mengontrol
informasi yang ada.
Timbulnya biaya akibat mengikuti perkembangan terbaru teknologi.

3.8.3 Implikasi Bisnis


Selalu Mengikuti perkembangan terbaru, sistem selalu memperbarui
sehingga tidak monoton dan memberikan kemudahan bagi pelanggan,
pengawasanyang cukup ketat terhadap program yang bisa di akses bebas.
Kemudahan pelanggan untuk menghiting sendiri kebutuhanpada
program Asuransi (pemasaran dengan teknologi).

3.9 PEMERINTAHAN
Pemeritah sebagai regulator untuk mengawasi perusahaan yang berhubungan
dengan pelanggan dan uang sangat berhati-hati. Pelanggaran kecurangan yang
dilakukan baik oleh pihak perusahaan maupun pihak Pelanggan.
Kecurangan yang timbul seperti uang premi yang diambel oleh agent,
Asuransi sebagai tempat pencucian uang. Pemerintah selalu mengawasi untuk
menjamin sistem keuangan yang lebih baik dan bersih.
Badan anti-korupsi dunia yang berkantor di Berlin Transparency
Internasional hari Rabu mengeluarkan laporan tahunan atas hasil upaya
pemberantasan korupsi yang dilakukan 176 negara setahun terakhir ini. Indeks
Persepsi Korupsi ini menempatkan Indonesia di peringkat ke 90 dengan skor 37.
Dari sisi skor ada kenaikan satu poin, tetapi dari sisi rating terjadi penurunan dua
tingkat.
Koordinator Divisi Korupsi Politik badan pemerhati korupsi Indonesian
Corruption Watch Donald Fariz mengatakan penurunan rating itu akibat belum
maksimalnya reformasi hukum di bidang perijinan.

33
fenomena bahwa walaupun Presiden Joko Widodo melakukan berbagai
akselerasi untuk mendorong perbaikan di sektor ijin usaha, menekan praktek pungli
dll; tapi belum memberi dampak signifikan sehingga skor CPI Indonesia juga belum
membaik. Ini tentu menjadi tantangan bagi presiden bahwa reformasi birokrasi
khususnya di sektor perijinan harus diperbaiki lagi. (Mengapa di sektor perijinan?)
Karena CPI menggunakan data atau instrumen business doing activity yang
menyorot soal kemudahan perijinan, membuka usaha dan berinvestasi. Nah, ketika
komponen ini dijadikan skor acuan utama untuk menilai berapa CPI sebuah negara,
maka pada titik ini maka pembenahan birokrasi adalah yang paling utama harus
dilakukan. Semakin mudah mendapatkan ijin berusaha tanpa perlu korupsi, maka
skor CPI akan semakin tinggi, ungkap Donald. Hal senada disampaikan peneliti
Transpansi Internasional, Finn Heinrich.
Yang dibutuhkan adalah upaya serius pemerintah untuk menangani masalah
korupsi di akarnya. Pemerintah perlu melakukan reformasi fundamental, dengan
memaparkan secara terbuka hubungan sektor pemerintah dan bisnis, buka semua
informasi kepada publik, ujarnya.
Indeks Persepsi Korupsi yang dikeluarkan Transparansi Internasional
didasarkan pada survei dan laporan tentang bagaimana pandangan pebisnis dan
pakar pemerintah terhadap korupsi di sektor publik. Indeks itu menggunakan skala
0 100, dimana 0 adalah skor untuk negara dengan tingkat korupsi terburuk dan
100 untuk negara yang paling bersih dari korupsi.

34
Gambar 3.9 Index Persepsi Korupsi 2015
Sumber: Transparency.org

Tabel 3.9 Index Persepsi Korupsi 2016

Sumber: Transparency.org

35
3.9.1 Peluang
Dengan adanya penngawasan yang membaik dari Pemerintah, membuat
investor asing merasa aman untuk Investasi sebagai Pemegang saham perusahaan.
3.9.2 Ancaman
Korupsi, Kolusi dan Nepotisme merupakan ancaman timbulnya
kecurangan pada asuransi sendiri, pelanggan dan Negara.
3.9.3 Implikasi Bisnis
Melakukan langkah tegas terhadap kecurangan, yang berakibat kerugian.
Melakukan KYC (Know Your Customer) untuk untuk mengidentifikasi
Pelanggan, agar dana yang dimsukkan bersih dari korupsi dan pencucian uang.

36
BAB IV

KESIMPULAN DAN SARAN

4.1. Kesimpulan

1. Pangsa Pasar di Indonesia cukup besar, fokus pada populasi tingga dan
kota -kota besar.
2. Menciptkan lingkungan kerja yang nyaman, melakukan perjanjian dan
meberikan keuntungan kepada karyawan agar setia kepada perusahaan
dan fokus.
3. Memberikan keringanan pajak pada perusahaan Asuransi untuk
meningkatkan perekonomian.
4. Membatasi kepemilikan saham asing, untuk mengurangi hambatan pada
Asuransi lokal.
5. Memperbaharui teknologi dan penggunan yang mudah bagi Pelanggan
untuk menjaga hubungan dengan Pelanggan.
6. Ketidakpastian yang terjadi akibat alam membuat kekhawatiran. Sehingga
perlindungan untuk menjaga dan melindungi dari ketidakpastian alam
sangat dibutuhkan.
7. Pemerintah yang selalu mengawasi jalannya bisnis keuanagn yang sehat
dan aman.
8. Kesatbilitasan perekonomian negara.

4.2 Rekomendasi

Setelah melakukan diskusi tentang semaua faktor lingkungan eksternal yang


berhubungan dengan Asta life. Berikut beberapa rekomendasi:

1. Pangsa Pasar yang besar masih memberikan peluang untuk melakukan


ekspansi dan penawan produk Asuransi.
2. Menciptakan produk yang inovatif dan sesuai kebutuhan target pasar.
3. Melakukan kerja sama dengan berbagai institusi keuangan lain, untuk
mempermudah penawaran.

37
4. Melakukan penetrasi ke segmen khusus yang belum terjangkau oleh
competitor.
5. Melakukan pembaharuan terhadap system informasi teknologi.
6. Menjaga reputasi dengan tegas terhadap kecurangan.

4.3 Keadaan Perusahaan di Masa Depan

Astra Life optimis melihat peluang yang besar di Indonesia. Penetrasi yang
masih sangat rendah serta populasi yang begitu besar membuat Indonesia menjadi
peluang besar bagi setiap perusahaan Asuransi.

Dengan reputasi Astra yang kuat, pemahaman yang mendalam tentang


pelanggan Indonesia, dan jalur distribusi nasional yang dikombinasikan dengan
keahlian Aviva kelas dunia menjadi modal Astra Life dalam mengerek
pertumbuhan.

Astra Life memiliki target menjadi 5 Perusahaan terbesar di Indonesia,


dengan mengedepankan keunggulan perusahaan induk. Pengalaman Astra selama
57 tahun memimpin pasar di Indonesia dan pengalaman Aviva sebagai Asuransi
jiwa kelas dunia selama 300 tahun.

Astra life memiliki target pencapain premi sebesar IDR 2 Trilliun sepanjang
tahun 2016. Target Premi bruto pada tahun 2018 sebesar IDR 4 Milliar.

38
DAFTAR PUSTAKA

Astra Life (2017), http://astralife.co.id

Allianz (2015), Resiko Tertinggi Bisnis di Indonesia disebabkan


Bencana Alam, http://www.allianz.co.id/tentang-
kami/berita/berita/arsip-berita/allianz-risk-barometer-2015-
risiko-tertinggi-bisnis-di-indonesia-masih-disebabkan-oleh-
bencana-alam
Databooks, Usia Produktif Dominasi Penduduk Indonesia 2016,
http://databoks.katadata.co.id/datapublish/2016/09/24/bonus-
demografi-2016-jumlah-penduduk-indonesia-258-juta-orang
Dirjen Pajak (2015), Aspek Perpajakan Produk Asuransi Unit Link,
http://www.pajak.go.id/content/article/aspek-perpajakan-produk-
asuransi-unit-link
Ekonomi SMA XI (2016), Pengertian kebijakan Fiskal,
http://www.ilmu-ekonomi-id.com/2016/09/kebijakan-fiskal-
pengertian-tujuan-teori-dan-macam-macam-kebijakan-fiskal.html
Elisa Valenta Sari (2016), Rugulasi Jadi Penghambat Pertumbuhan
Asuransi, CNN Indonesia, Selasa 31 Mei 2016
Finansialku (2017), Apa yang dimaksud dengan financial technology
atau FinTech Indonesia?, https://www.finansialku.com/apa-itu-
industri-financial-technology-fintech-indonesia/
Hukum Online, Ijin Asuransi OJK akan di gabung,
(http://www.hukumonline.com/berita/baca/hol6247/sesuaikan-
dengan-ojk-ijin-asuransi-akan-digabung)
Indonesia Investment, Produk Domestik Bruto Indonesia.
https://www.indonesia-investments.com/id/keuangan/angka-
ekonomi-makro/produk-domestik-bruto-indonesia/item253.
Iwan Supriyatna (2016), Astra Aviva Life Optimis Capai Target Premi
hingga Rp 2 Trilliun,
http://bisniskeuangan.kompas.com/read/2016/06/14/113000626/a
stra.aviva.life.optimistis.capai.target.premi.hingga.rp.2.triliun
Otoritas Jasa Keuangan (2011), Undang-Undang Nomor 21 Tahun
2011 tentang Otoritas Jasa Keuangan,

39
http://www.ojk.go.id/id/regulasi/otoritas-jasa-keuangan/undang-
undang/Pages/undang-undang-nomor-21-tahun-2011-tentang-
otoritas-jasa-keuangan.aspx
Septian Deny (2017), Menkeu Tak Masalah Asing Kuasai Kepemilikan
Perusahaan Asuransi,
http://bisnis.liputan6.com/read/2923280/menkeu-tak-masalah-
asing-kuasai-kepemilikan-perusahaan-asuransi
Transparency International (2016), Corruption Perceptions Index,
https://www.transparency.org/country/IDN
Wicak Hidayat (2014), Pengguna Internet Indonesia Nomor Enam
Dunia,
http://tekno.kompas.com/read/2014/11/24/07430087/Pengguna.Intern
et.Indonesia.Nomor.Enam.Dunia
http://dibi.bnpb.go.id/
www.bi.go.id

40