Anda di halaman 1dari 24

BAB I

PENDAHULUAN

Dalam tugas sehari-hari selain melakukan pemeriksaan diagnostik,


memberikan pengobatan dan perawatan kepada pasien, dokter juga mempunyai
tugas melakukan pemeriksaan medis untuk tujuan membantu penegakan hukum,
baik untuk korban hidup maupun korban mati.1

Pemeriksaan forensik terhadap jenazah meliputi pemeriksaan luar jenazah,


tanpa melakukan tindakan yang merusak keutuhan jaringan jenazah. Pemeriksaan
dilakukan dengan teliti dan sistematik, serta kemudian dicatat secara rinci, mulai
dari bungkus atau tutup jenazah, pakaian, benda-benda disekitar jenazah,
perhiasan, ciri-ciri umum identitas, tanda-tanda tanatologik, gigi-geligi, dan luka
atau cedera atau kelainan yang ditemukan diseluruh bagian luar.1

1
BAB II

DASAR HUKUM PEMERIKSAAN

Dalam rangka memberikan jaminan rasa aman dan tenteram serta


mengungkapkan kebenaran (truth), maka aparatur negara penegak hukum dapat
menggunakan seperangkat peraturan dan perundang-undangan yang berlaku di
Indonesia untuk menyelesaikan permasalhan tersebut. Berkaitan dengan hal
terebut, ada sejumlah peraturan dan perundang undangan, diantaranya adalah :3

a. Pasal 133 KUHAP(Kitab Undang-Undang Acara Pidana)3


(1) Dalam hal penyidik untuk kepentingan peradilan menangani seorang
korban; baik luka, keracunan ataupun mati yang diduga karena
peristiwa yang merupakan tindak pidana, ia berwenang mengajukan
permintaan keterangan ahli kepada ahli kedokteran kehakiman atau
dokter dan atau ahli lainnya.
(2) Permintaan keterangan ahli sebagaimana dimaksud dalam ayat (1)
dilakukan secara tertulis, yang dalam surat itu disebutkan dengan tegas
untuk pemeriksaan luka atau pemeriksaan mayat dan atau pemeriksaan
bedah mayat.
(3) Mayat yang dikirim kepada ahli kedokteran kehakiman atau dokter
pada rumah sakit harus diperlakukan secara baik dengan penuh
penghormatan terhadap mayat tersebut dan diberi label yang memuat
identitas mayat, dilak dengan diberi cap jabatan yang dilekatkan pada
ibu jari atau bagian lain pada badan mayat.

b. Pasal 134 KUHAP(Kitab Undang-Undang Acara Pidana)3


(1) Dalam hal sangat diperlukan dimana untuk keperluan pembuktian
bedah mayat tidak mungkin lagi dihindari, penyidik wajib
memberitahukan terlebih dahulu kepada keluarga korban.

2
(2) Dalam hal keluarga keberatan, penyidik wajib menerangkan dengan
sejelas-jelasnya tentang maksud dan tujuan perlu dilakukannya
pembedahan tersebut.
(3) Apabila dalam waktu dua hari tidak ada tanggapan apapun dari
keluarga atau pihak yang diberitahu tidak ditemukan, penyidik segera
melaksanakan ketentuan sebagaimana dimaksud dalam pasal 133 ayat
(3) undang-undang ini.

c. Pasal 135 KUHAP(Kitab Undang-Undang Acara Pidana)3


Dalam hal penyidik untuk kepentingan peradilan perlu melakukan
penggalian mayat dilaksanakan menurut ketentuan sebagaimana dimaksud
dalam pasasl 133 ayat (2) dan pasal 134 (ayat (1) undang-undang ini.
Dalam 2 pasal ini secara eksplisit disebutkan bahwa pengungkapan
kebenaran tidak berhenti pada pemeriksaan luka (Ver korban hidup)
namun bilaman penyidik merasa perlu, maka dapat dilakukan pemeriksaan
terhadap korban mati melalui tindakan autopsi(Ver korban mati), hingga
terhadap korban yang sudah dikubur dapat dilakukan penggalian jenazah
(Ver Ekhumasi).2

Apabila penyidik hanya meminta pemeriksaan luar saja, maka kesimpulan


visum et repertum menyebutkan jenis luka atau kelainan yang ditemukan dan
jenis kekerasan penyebabnya, sedangkan sebab kematian tidak dapat ditentukan
karena tidak dilakukan pemeriksaan bedah jenazah. Lamanya mati sebelum
pemeriksaan (perkiraan saat kematian), apabila dapat diperkirakan dapat
dicantumkan dalam kesimpulan.1

3
BAB III

PEMERIKSAAN LUAR PADA JENAZAH

III.1 PEMERIKSAAN PENDAHULUAN

Sebelum menggunakan instrumen apapun, penting untuk mengingat


beberapa hal, berikut ini ditegaskan pentingnya hal berikut: Pertama, dan yang
paling penting, harus ada surat persetujuan sebelum melakukan tindakan. Hal ini
penting untuk menentukan apa yang telah disepakati dan apa yang telah
dikeluarkan. Beberapa bagian yang merupakan pemeriksaan rutin atau sekaligus
keterbatasan, teknik khusus, retensi jaringan, dan histologi. Kedua, sangat penting
untuk memverifikasi identitas pasien (di rumah sakit kasus hubungan nama harus
diperiksa; dalam kasus lain kerabat atau perwakilan hukum harus
mengidentifikasi tubuh secara resmi). Ini mungkin bisa juga didapatkan dari
perwakilan dari polisi. Semua informasi yang relevan harus tersedia secara bebas
dan dapat di konsultasikan, termasuk riwayat klinis tertulis dan hasil apapun dari
investigasi yang dimiliki dan telah dilakukan.Pemeriksa harus berpakaian sesuai
untuk pemeriksaan dan instrumen yang tepat dan harus bersih.4
Singkatnya , sebelum pemeriksaan : 4
Periksa bentuk persetujuan
Periksa identitas tubuh
Baca semua catatan dan informasi yang tersedia
Tentukan pertanyaan yang diminta
Mengidentifikasi teknik khusus yang dibutuhkan
Menilai risiko4

4
4

Perlindungan ahli patologi, asisten otopsi, peneliti dan tenaga


medis dalam sebuah otopsi tidak hanya membutuhkan pemikiran yang
baik, disini diperlukan juga perlindungan diri secara umum menurut aturan
kesehatan. Dalam melakukan otopsi operator harus mengenakan topi,
masker, sarung tangan, hanscoen, apron dan penutup sepatu. Semua kasus
harus diperlakukan sebagai kasus yang berpotensi menularkan penyakit
jika kita tidak menggunakan pelindung diri.6

5
III.2 IDENTIFIKASI

1. Label
Perhatikan label kemudian catat. Dengan tujuan untuk mengetahui apakah
Jenazah yang akan diperiksa sesuai dengan Surat Permintaan Visum.7

2. Membuka Kantong Jenazah


Setelah mengenakan pelindung diri, kantong jenazah kemudian
dibuka. Identifikasi label yang ditempatkan pada bagian tubuh jenazah dan
kantong jenazah. Label yang ditempatkan diluar kantong jenazah bisa
hilang, penempatan label jenazah sangatlah penting. Jenazah ditempatkan
didalam kantong jenazah yang bersih. Beberapa ahli patologi
merekomendasikan jenazah ditempatkan dalam kain putih yang bersih
karena dalam kantong jenazah yang besar jejak atau barang bukti bisa
hilang.Tangan jenazah sebaiknya dibungkus dengan paper bag. Dalam
mencari barang bukti, tangan memegang peranan yang sangat penting,
mungkin karena korban bersentuhan langsung dengan pelaku kejahatan
atau benda benda lain sebelum meninggal. Dalam prakteknya,
menggunakan pembungkus tangan pada jenazah bukanlah hal yang umum
dilakukan.6

6
6

3. Pakaian dan Perhiasan


Pakaian Jenazah juga merupakan salah satu barang bukti dan
mungkin terdapat bukti tambahan di sekitarnya. Untuk melindungi agar
barang bukti ini tidak tercemar dan tidak hilang, pakaian tidak di lepas
didaerah ditemukannya jenazah. Sebaiknya pakaian dilepaskan pada saat
jenazah berada di ruang jenazah.Pakaian sangant membantu dalam proses
identifikasi, karena langsung melekat pada tubuh jenazah. Penampilan,
ukuran pakaian, biasanya digunakan untuk identifikasi awal pada korban.
Kerabat atau teman-teman mungkin ingat apa yang orang yang hilang
terakhir pakai . Sayangnya , banyak pakaian akan terurai bersama dengan
sisa tubuh atau akan hancur jika tubuh terbakar.6Salah satu contoh kasus
yang membantu adanya pakaian yang melekat pada tubuh jenazah adalah
pada kasus penembakan. Kisaran api dari luka tembak sering ditentukan
dari kemeja yang korban kenakan saat ditembak . Partikel yang tidak
terbakar dari senjata akan menjadi tatto kulit . jika pakaian bercampur
antara senjata dan kulit , sebagian besar partikel tidak terbakar akan
tergambar di pakaian , dengan sangat sedikit partikel melalui pakaian
untuk masuk kedalam kulit. Dari sini kita dapat mengetahui jarak
tembakan atau jarak senjata dari tubuh korban. 5Demikian pula , properti

7
pribadi seperti SIM atau kartu jaminan sosial mungkin menawarkan hal
penting untuk identitas orang yg meninggal . Namun, karena dokumen-
dokumen ini bisa dipinjam , atau dicuri dan ditemukan , kehadiran tidak
bisa menjadi penentu tunggal tentang identitas.5

4. Keadaan didalam kantong Jenazah


Kadang-kadang pemeriksaan mungkin membantu untuk melakukan
identifikasi positif atau presumtif berdasarkan karakteristik dari jaringan .
Dalam beberapa kasus, Namun , keadaan di mana sisa-sisa tubuh
ditemukan memungkinkan Identifikasi yang akan dibuat . Sebagai contoh,
tubuh membusuk ditemukan duduk di kursi menghadap televisi , yang .
Rumah terkunci dan tidak ada bukti kecurangan jelas.4Varian identifikasi
mendalam adalah identifikasi dengan pengecualian. Sebagai contoh ,
sebuah jet militer dengan awak lima jatuh dan terbakar selama lepas
landas, sehingga pembakaran yang luas dari tubuh kru . Kru dikenal terdiri
dari empat pria dan satu wanita. Sisa-sisa yang tidak teriidentifikasi visual
; Namun , otopsi mengungkapkan salah satu sisa-sisa seperti yang dari
seorang wanita dewasa dan lain-lain sebagai laki-laki . Dengan
pengecualian , identifikasi Wanita itu dibuat karena dia adalah satu-
satunya anggota perempuan dari yang diketahui kru

8
penerbangan.4Identifikasi mungkin mustahil untuk dibuat berdasarkan
beberapa sisa-sisa yang ditemukan di tempat kejadian ; Namun, keadaan di
mana sisa-sisa yang ditemukan mungkin memungkinkan identifikasi yang
akan dibuat . Misalnya , jika hanya beberapa potong tubuh yang berada
dalam rumah yang terbakar, identifikasi tidak dapat dibuat berdasarkan
setiap pengujian ilmiah . Tapi , jika pemilik rumah itu terakhir terlihat di
rumah , atau jika tidak ada alasan lain percaya sisa-sisa adalah mereka dari
orang lain.
5. Ciri Khusus
Ciri khusus dari seseorang sangat membantu dalam proses identifikasi.
Misalnya terdapat deformitas, tatto, bekas luka, atau luka operasi. Gigi
juga dapat membantu proses identifikasi. Selain itu rambut, warnanya,
panjang rambut. Berat badan dan tinggi badan juga dapat membantu
proses identifikasi.6

III. 3 PERUBAHAN POST MORTEM

1. Lebam Mayat (Livor Mortis)1


Setelah kematian maka eritrosit akan menempati tempat terbawah
akibat gravitasi bumi, mengisi vena dan venula, membentuk bercak
berwarna merah ungu (livide). Lebam mayat mulai tampak 20-30
menit pasca kematian. Makin lama intensitasnuya makin bertambah
dan menjadi lengkap setelah 8-12 jam, dengan demikian penekanan
pada lebam mayat setelah 8 jam tidak akan menyebabkan hilangnya
lebam mayat. Lebam mayat dapat digunakan untuk melihat tanda pasti
kematian, memperkirakan sebab kematian, Misalnya lebam berwarna
merah terang pada keracunan CO atau CN, warna kecoklatan pada
keracunan anilin, nitrit, nitrat, sulfanol. Lebam mayat juga dapat
digunakan untuk mengetahui perubahan posisi mayat yang dilakukan
setelah terjadinya lebam mayat yang menetap dan memperkirakan saat
kematian. Lebam mayat yang belum menetap dan masih hilang pada

9
penekanan menunjukkan saat kematian kurang dari 8-12 jam sebelum
saat pemeriksaan.
2. Kaku Mayat(Rigor Mortis)1
Kelenturan otot setelah kematian masih dipertahankan karena
metabolisme tingkat seluler masih berjalan berupa pemecahan
cadangan glikogen otot yang menghasilkan energi. Energi ini
digunakan untuk mengubah ADP menjadi ATP. Selama masih terdapat
ATP maka serabut glikogen dalam otot akan habis, maka energi tidak
terbentuk lagi, aktin dan miosin menggumpal dan otot menjadi kaku.
Kaku mayat dibuktikan dengan memeriksa persendian. Kaku
mayat mulai tampak 2 jam setelah kematian dan metap setelah 12 jam.
Faktor yang dapat mempercepat kekakuan pada mayat adalah aktivitas
fisik sebelum mati, suhu tubuh yag tinggi, bentuk tubuh kurus dengan
otot-otot kecil dan suhu serta lingkungan yang tinggi.

3. Pembusukan (Decomposition)1
Pembusukan adalah proses degradasi jaringan yang terjadi akibat
autolisis dan kerja bakteri. Autolisis adalah perlunakan dan pencairan
jaringan yang terjadi dalam keadaan steril. Setelah seorang meninggal,
bakteri yang normal hidup dalam tubuh segera masuk ke jaringan.
Darah merupakan daerah terbaik untuk bakteri tersebut tumbuh.
Pembusukan baru tampak kira-kira 24 jam pasca mati berupa warna
kehijauan pada perut kanan bawah, yaitudaerah sekum yang isinya
lebih cair dan penuh dengan bakteri serta terletak dekat dengan dinding
perut. Larva lalat akan dijumpai kira-kira 36-48 jam pasca mati.1

III.4 TRAUMA KHUSUS (PERLUKAAN)

Dalam disiplin ilmu patologi forensik, luka harus dideskripsikan


secara jelas. Kata yang digunakan untuk mendeskripsikan luka harus
memiliki makna yang tepat. Sebagai contoh, laserasi adalah robeknya atau

10
pemisahan jaringan akibat benda tumpul . Sebuah laporan otopsi
menggambarkan laserasi yang membawa gambaran visual dari cedera
untuk setiap ahli patologi forensik karena bahasa deskriptif yang
digunakan. Juga, deskripsi luka berdasarkan trauma yang menyebabkan.
Contohnya, laserasi disebabkan oleh benda tumpul.6

1. Trauma Benda Tumpul


a. Laserasi
Robekan kulit akibat dari trauma tumpul disebut laserasi. Banyak
robekan yang terkait dengan kedua kontusio dan lecet . Sebagai
contoh, sebuah pukulan ke kepala dengan palu dapat menyebabkan
kulit kepala robek dengan lecet yang berdekatan . Jika darah lolos
ke jaringan sekitarnya, kulit juga dapat memar .Sebuah laserasi
harus dibedakan dari pemotongan yang cedera. Sebuah laserasi
biasanya memiliki jembatan jaringan menghubungkan satu sisi
luka yang lain. potongan tidak memiliki jaringan jembatan karena
tajam objek memotong luka bersih dari atas ke bawah luka.
Kematian akibat trauma tumpul mungkin ada beberapa atau tidak
ada tanda-tanda eksternal atas trauma. Hal ini terutama bila
pukulan keras berada di daerah perut.6
b. Abrasi (Lecet gores)
Lecet pada kulit yang disebabkan oleh gesekan. Sebuah Luka
mungkin baik dalam atau dangkal tergantung pada kekuatan dan
kekasaran permukaan yang menyebabkan abrasi . Seseorang yang
meluncur di trotoar mungkin memiliki luka lebih dalam dan kasar
dari seseorang yang slide di karpet. Kadang-kadang , arah gaya
dapat ditentukan . Jika salah satu ujung luka memiliki margin
dengan mengangkat kulit , misalnya , kekuatan itu berasal dari sisi
yang berlawanan.6

11
c. Memar
Memar adalah perubahan warna kulit yang disebabkan oleh
perdarahan ke dalam jaringan dari pembuluh darah pecah.
Umumnya, orang yang lebih tua, semakin mudah pembuluh
darahnya akan pecah. Tidak ada cara, namun, untuk menentukan
dengan tepat berapa banyak kekuatan yang dibutuhkan untuk
menghasilkan memar. Usia memar sulit untuk ditentukan karena
variabilitas yang besar dari reaksi tubuh terhadap trauma . Orang
dengan kelainan darah dan penyakit hati dapat berkembang memar
lebih parah daripada orang yang sehat, Sebab terjadi penyembuhan,
memar yang berubah warna dari biru atau merah, merah - biru ,
hijau , coklat , dan akhirnya kuning. Perubahan warna ini,
bagaimanapun , dapat muncul keluar dari urutan dan mungkin
tumpang tindih. Tidak ada cara untuk mengetahui berapa lama
setiap tahap warna akan bertahan. Kadang-kadang memar baru-
baru ini akan memiliki semburat coklat.7

2. Trauma Benda Tajam


a. Luka Iris
Luka iris ( memotong ) dibuat oleh instrumen yang tajam dan lebih
lama pada permukaan kulit daripada dalam. Tepi luka yang tajam
dan biasanya tidak compang-camping atau terabrasi . Kulit di
sekitarnya biasanya tidak rusak . Dalam luka , jaringan jembatan
tidak terhubung satu sisi yang lain , seperti yang terlihat di
laserasi.6
b. Luka Tusuk
Sebuah luka tusukan lebih dalam dari lebarnya. Ukuran cacat kulit
jarang memberikan indikasi kedalaman dari luka tusuk. Ujung-
ujung luka tusuk adalah sudut. Sudut luka mungkin tumpul atau
tajam, tergantung pada senjata . Sebuah pisau bermata tunggal
akan membuat satu sudut tumpul dan satu sudut yang tajam . pisau

12
dengan dua permukaan pemotongan akan menyebabkan dua sudut
tajam . buatan sendiri senjata tajam dapat menghasilkan luka
memiliki baik sudut tajam atau tumpul .6

3. Luka Tembak
Tidak seperti pistol dan senapan yang memiliki arah dan alur
memotong di bagia n dalam barel mereka, senapan memiliki bore
halus. Tanah -dan- alur menyebabkan spesifik mengidentifikasi fitur (
rifling ) pada proyektil ketika mereka melewati sepanjang laras . Tanda
ini memungkinkan pemeriksa untuk tes senjata api dan bandingkan
peluru menguji-tembak dengan yang ditemukan dalam tubuh . Sejak
senapan tidak memiliki alur , proyektil mereka tidak dapat secara
positif dicocokkan dengan yang ditemukan di tempat kejadian atau di
dalam tubuh .6
Sebuah cartridge senapan berisi peluru, mesiu , dan gumpalan yang
memisahkan peluru dari bubuk mesiu . Beberapa amunisi memiliki
wadah plastik yang memegang tembakan. Peluru dan juga bertindak
sebagai gumpalan tersebut. Pemulihan gumpalan atau ditembak plastik
wadah penting karena mereka mungkin khusus untuk beberapa jenis
amunisi . senapan biasanya pelet api ; Namun , siput juga dapat
digunakan sebagai amunisi.6

III.4 PEMERIKSAN LUAR AREA TUBUH SPESIFIK

Setelah pakaian jenazah dilepas dan tubuh dibersihkan, kemudian


jenazah diputar. Kemudian diperhatikan apakah jenazah tersebut simetris.
Apakah ada faktor obesitas, apakah ada deformitas dan lain-lain.6

1. Kulit
Kulit merupakan lapisan terluar dari tubuh. Diperlukan ketelitian
dalam memeriksa kulit. Penampilan umum kulit dicatat , mengingat
bahwa hypostasis dan lividitas post mortem secara signifikan dapat

13
mengubah penampilan dan memberikan kesan menyesatkan patologi
yang mendasari. Aspek lain dari kulit seperti warna, pucat, kuning,
tanda jarum, memar ( yang mungkin sempurna tidak bersalah dari
intravena garis penyisipan tetapi mungkin terkait dengan penggunaan
antikoagulan, gangguan hematologis, penyalahgunaan obat, atau
penyakit hati ), ruam ( Gambar . 2.3 ), lecet , atau ulserasi semua harus
dicatat . Hal ini juga harus dipertimbangkan sebelum melakukan
biopsi kulit untuk lesi yang terdiagnosis tapi harus seperti spesimen
biopsi, jika mungkin , diambil dari daerah yang tidak kelihatan jelas
agar kerabatnya tidak bingung saat melihat tubuh selanjutnya dan
sehingga memperburuk kesedihan mereka . Fotografi ultraviolet
sesekali reflektif mungkin berguna dalam menunjukkan tanda samar
atau memar yang tidak mudah terlihat dalam cahaya normal.4

2. Rambut
Warna rambut dicatat untuk identifikasi. Akar rambut dapat digunakan
untuk identifikasi DNA. Sebaiknya seratus helai rambut ditarik dan
bukan digunting. Rambut dapat digunakan untuk melacak bukti atau
sebagai barang bukti, misalnya pisau yang digunakan pembunuh.
Analisis toksikologi rambut dapat digunakan untuk mendiagnosis
penggunaan obat terlarang dan keracunan.6

14
3. Kulit Kepala
Trauma dari kulit kepala sering berhubungan dengan luka yang lebih
dalam, seperti fraktur tengkorak, kontusio cerebri, dan hematom.
Rambut dapat menutupi luka, khususnya bila luka tidak berdarah, jadi
harus dilakukan pemeriksaan yang sangat teliti. Luka tembak dengan
kaliber peluru yang kecil juga sulit ditemukan jika rambut tebal.
Trauma dibelakang kepala lebih mudah di identifikasi.

4. Wajah
Pembedahan pada wajah merupakan kasus yang jarang dilakukan,
misalnya untuk mengangkat peluru yang bersarang didalamnya
sebagai baraang bukti. Diusahakan untuk tidak menambah luka pada
wajah saat pemeriksaan dan jangan membedah wajah, untuk
menghormati korban, dan untuk kepentingan pemakaman nantinya.5

15
6

5. Mata
Warna iris mata juga dicatat serta diperhatikan adanya perdarahan.
Warna mata kekuningan atau jaundice biasanya mengindikasikan
adanya penyakit liver atau adanya hemolisis. Mata dikelilingi jaringan
lunak yang kaya akan pembuluh darah. Trauma tumpul pada mata
sangat mudah untuk menimbulkan perdarahan. Perdarahan dijaringan
soft tissu pada mata juga dapat terlihat pada fraktur tulang kepala.6

16
6. Hidung
Tulang hidung bisa fraktur jika terdapat trauma. Hal ini dapat
ditemukan dengan melakukan pemeriksaan palpasi. Sisa obat dapat
terlihat di nares hidung, Untuk kasus penggunaan obat-obatan dengan
cara hisapan yang sangat kuat sehingga meruksak mukosa hidung.6
7. Mulut
Mulut dapat terlihat tertutup sangat erat karena telah terjadi kekakuan.
Dalam kasusu seperti ini mulut sangat sussah untuk dibuka ketika akan
diperiksa. Pemeriksaan akan lebih mudah dilakukan bila kekakuan
sudah mulai hilang. Caries pada gigi juga dicatat, bisa teerdapat sisa
obat disekitar gigi pada kasus keracunan obat atau overdosis. Dalam
kasus kejahatan seksual, pemeriksaan mulut dilakukan dengan
mengambil apusan cairan dari dinding mulut untuk mencari adanya
sperma. Pada kasus sesak dan pencekikan sering ditemukan adanya
luka pada mulut karena pelaku memaksu untuk menutup mulut
korban.7

8. Leher
Adanya tanda tanda kontusio atau abrasi pada leher dapat
menunjukkan adanya tanda- tanda pencekikan. Periksa adanya

17
perubahan bentuk dari leher. Periksa adanya pergerakan pada kelenjar
tiroid.6

9. Dada
Periksa apakah dada kiri dan kanan simetris. Pasien dengan emfisema
dan penyakit paru biasanya memiliki kelainan bentuk dada. Adanya
krepitasi pada pemeriksaan palpasi menunjukkan adanya fraktur, paru
juga dapat menjadi kolaps pada kasus kasus kecelakaan.6

18
10. Payudara
Kulit dan puting susu diperiksa, apakah ada tanda-tanda
pembengkakan dan adanya cairan. Periksa apakah terdapat pembesaran
pada kelenjar limpa sekitarnya. Kanker payudara biasnya
menunjukkan adanya pembesaran di kelenjar limpa sekitarnya. 6

11. Perut
Pada perut perhatikan adanya distensi atau adanya kembung. Mayat
yang sebelumnya mendapatkan resusitasi jantung paru memperlihatkan
adanya distensi didaerah epigastrium. Hal ini disebabkan karena
adanya udara yang masuk kedalam rongga perut. Selain itu distensi
juga dapat terjadi karena adanya perdarahan atau ascites. Asites terjadi
karena adanya akumulasi cairan dalam rongga perut, akibat dari
adanya sirosis hati. Perut merupakan tempat yang paling sering
ditemukan adanya bekas luka. Pemiriksa harus mengamati dengan
seksama adanya bekas luka, seperti bekas operasi apendiktomy, dan
bekas luka operasi lainnya. Bekas luka seperti ini sangat berguna untuk
proses identifikasi.6

19
12. Kaki, Tangan, Jari dan Kuku
Pemeriksa harus memperhatikan kaki, tangan, jari dan kuku. Bagian
ini paling mudah terlupakan oleh pemeriksa, karena pemeriksaanya
jarang memunculkan penyebab kematian. Namun, daerah ini sering
kaya jejak bukti dan petunjuk penyebab dan cara kematian. Pada
tangan, jari dan kuku juga dapat ditemukan bukti, baik yang berasl dari
tubuh pelaku maupun dari senjata yang digunakan pelaku, misalnya
bekas goresan kuku, percikan darah dan sebainya.6

20
13. Belakang
Pemeriksaan ini dilakukan dengan membalikkan tubuh jenazah.
Daerah ini merupakan daerah yang sangat luas untuk diperiksa.6

14. Genitalia
Pada laki-laki diperiksa apakah jenazah telah disirkumsisi, demi
kepentingan identifikasi. Periksa juga testis, bedakan dengan adanya
tumor, perhatikan pula adanya bekas gigitan pada kasus-kasus
kejahatan sexual. Perhatikan pula adanya darah.6
Pada wanita perhatikan adanya kelainan anatomis pada vagina atau
adanya tumor. Pada kasus kejahatan sexual perhatikan adanya trauma,
rambut dan cairan yang tedapat disekitarnya.6

21
15. Anus
Pemeriksaan dilakukan seperti pada pemeriksaan genitalia. Catat hasil
pemeriksaan yang ditemukan. 6

22
BAB IV

PENUTUP

Dalam tugas sehari-hari selain melakukan pemeriksaan diagnostik,


memberikan pengobatan dan perawatan kepada pasien, dokter juga mempunyai
tugas melakukan pemeriksaan medis untuk tujuan membantu penegakan hukum,
baik untuk korban hidup maupun korban mati.1

Pemeriksaan forensik terhadap jenazah meliputi pemeriksaan luar jenazah,


tanpa melakukan tindakan yang merusak keutuhan jaringan jenazah. Pemeriksaan
dilakukan dengan teliti dan sistematik, serta kemudian dicatat secara rinci, mulai
dari bungkus atau tutup jenazah, pakaian, benda-benda disekitar jenazah,
perhiasan, ciri-ciri umum identitas, tanda-tanda tanatologik, gigi-geligi, dan luka
atau cedera atau kelainan yang ditemukan diseluruh bagian luar.1

Apabila penyidik hanya meminta pemeriksaan luar saja, maka kesimpulan


visum et repertum menyebutkan jenis luka atau kelainan yang ditemukan dan
jenis kekerasan penyebabnya, sedangkan sebab kematian tidak dapat ditentukan
karena tidak dilakukan pemeriksaan bedah jenazah. Lamanya mati sebelum
pemeriksaan (perkiraan saat kematian), apabila dapat diperkirakan dapat
dicantumkan dalam kesimpulan.1

Pemeriksaan luar pada jenazah harus dilakukan dengan seksama dan teliti
untuk memperoleh hasil yang lebih baik. Semua hasil pemeriksaan dicatat dalam
bahasa yang mudah dimengerti.

23
Catatan Khusus

Catatan Nama dan TTD

24