Anda di halaman 1dari 7

Coca Cola-Sri Lanka

Coca Cola Beverages Sri Lanka Ltd (CCBSL), berlokasi di Biyagama.


Satu-satunya pabrik pembotolan Coca Cola di Sri Lanka.
Memiliki 443 karyawan.
Menghasilkan dan menjual lebih dari 10 juta unit kasus minuman ringan berkarbonasi per
tahun.
Ini beroperasi melalui jaringan distributor di seluruh negeri, yang terdiri dari sekitar 128
distributor.
Sebagai salah satu bisnis terbesar dan berpengalaman selama lebih dari 125 tahun, Coca
Cola memiliki sistem manajemen mutu yang dikembangkan sendiri yang sangat sesuai
dengan semua operasi mereka.
Mereka menerapkan teori 5S dan Kaizen di dalam kerangka sistem manajemen mutu
mereka sendiri untuk menghaluskan keseluruhan kualitas.

What Is a Quality Management System?


Sistem manajemen mutu adalah teknik manajemen yang digunakan untuk
mengkomunikasikan kepada karyawan apa yang dibutuhkan untuk menghasilkan kualitas
produk dan layanan yang diinginkan dan untuk mempengaruhi tindakan karyawan untuk
menyelesaikan tugas sesuai dengan spesifikasi kualitas.

What Purpose Does a Quality Management System Serve?


Menetapkan visi untuk karyawan.
Menetapkan standar untuk karyawan.
Bangun motivasi di dalam perusahaan.
Menetapkan tujuan untuk karyawan.
Membantu melawan perlawanan terhadap perubahan dalam organisasi.
Membantu mengarahkan budaya perusahaan.
The Coca-Cola Quality Statement
Perusahaan Coca-Cola hadir untuk memberi manfaat dan menyegarkan setiap orang yang
disentuhnya. Bagi mereka, Kualitas lebih dari sekedar sesuatu yang rasanya atau lihat atau
ukur.

Ini menunjukkan dalam setiap tindakan mereka. Coca-Cola tanpa henti berusaha
melampaui harapan dunia yang selalu berubah karena menjaga janji Kualitas mereka di
pasar adalah tujuan bisnis tertinggi mereka.

Quality Management System of Coca-Cola


Setiap unit organisasi telah menetapkan, mendokumentasikan, menerapkan, dan
memelihara sistem manajemen mutu dan terus meningkatkan keefektifannya sesuai dengan
persyaratan Standar ini.

Kaizen Theory
Kaizen adalah kata jepang. KAI berarti perubahan dan ZEN berarti lebih baik, dua kata
bersama berarti - berubah menjadi lebih baik, atau membaik.

Coca-Cola menggunakan kaizen untuk


o Perbaikan kecil pertama bukan pada yang besar,
o Memanfaatkan potensi dan pengetahuan setiap orang daripada bergantung pada
beberapa ahli
o Menerapkan aliran perbaikan kecil yang terus-menerus dengan kecepatan tetap
dan bukan beberapa perubahan besar sesekali,
o Dan dilakukan di setiap tempat dimana beberapa pekerjaan dilakukan.
Five S
Sistem 5S ini menggambarkan bagaimana mengisi kesenjangan kerja organisasi untuk
meningkatkan efisiensi dan efektivitas dengan mengidentifikasi dan menyimpan barang-
barang yang digunakan, memelihara area dan barang, dan mempertahankan sesuai dengan
orde baru.
5S terdiri dari lima langkah berikut:
SEIRI : Urutkan dan selesaikan
SEITON : Standardisasi dan bagikan informasi
SEISO : Atur secara berurutan
SEIKETSUS : Mempertahankan perbaikan yang dilakukan
SHITSUKES : Bersinar dan periksa melalui pembersihan.

Dengan demikian, Coca cola Sri Lanka menggunakan sistem 5S ini selama beberapa bulan
dan dimulai dengan hari pembersihan yang besar. Ini meningkatkan moral karyawan dan
pelanggan dimana hal itu dapat ditemukan melalui semua perilaku Perusahaan.

Goals & Objectives


Perencanaan Bisnis
Prosedur perencanaan bisnis menganggap minimum sebagai berikut:
Determinasi faktor keberhasilan untuk departemen atau unit;
Penilaian faktor keuangan, ekonomi, lingkungan, keselamatan, dan faktor arus lainnya yang
berpengaruh pada keberhasilan unit organisasi;

Perencanaan Sistem
Manajemen puncak setiap unit organisasi memastikan bahwa:
Pengembangan sistem manajemen mutu dilakukan untuk memenuhi persyaratan The Coca-Cola
Company, serta tujuannya.

Management Responsibilities
Management Commitment
Manajemen puncak telah menunjukkan dukungan dan komitmen terhadap pengembangan,
implementasi, dan peningkatan berkesinambungan dari sistem mutu oleh
Mempertimbangkan ketersediaan sumber daya yang tepat;
Menetapkan pernyataan kualitas dan memastikan bahwa sasaran dan metrik utama ditetapkan;
Resources
Manajemen puncak setiap unit organisasi telah menentukan dan menyediakan sumber daya yang
dibutuhkan untuk mencapai tujuan organisasi secara efektif, sebagaimana didefinisikan dalam
rencana bisnis.
Pernyataan Kualitas
Manajemen puncak setiap unit organisasi telah menetapkan dan mendokumentasikan pernyataan
kualitasnya.

Documentation
Document Control
Setiap unit organisasi mengendalikan semua dokumen yang dibutuhkan oleh The Coca-Cola
Quality System
A. Struktur dan penomoran sistem dokumentasi
B. Protokol untuk pembuatan dan persetujuan dokumen sebelum diterbitkan
C. Meninjau, memperbarui seperlunya, dan preapprovals dokumen.

Process Integrity
Orientasi Proses & Struktur Organisasi
Setiap unit organisasi memiliki:
a) Identifikasi proses dan prosedur yang dibutuhkan untuk sistem manajemen mutu dan
penerapannya di seluruh organisasi
b) Tentukan urutan dan interaksi proses ini
Proses Monitoring dan Pengendalian
Setiap unit organisasi merencanakan, menerapkan, mengendalikan, memantau, mengukur, dan
menganalisis prosesnya, dan secara efektif memastikan bahwa proses baru dan yang ada terus
menghasilkan material, produk, dan / atau layanan sesuai spesifikasi Perusahaan.

Design and Development


Perencanaan Desain dan Pengembangan
Unit organisasi merencanakan dan mengendalikan perancangan dan pengembangan produk dan
keluaran proses lainnya.
Perencanaan desain dan pengembangan telah ditentukan:
A. Tahap desain dan pengembangan
B. Review, verifikasi, dan validasi yang sesuai untuk setiap tahap desain dan pengembangan.

6) Manajemen Kejadian dan Resolusi Krisis (IMCR)


Prosedur Krisis Resolusi (IMCR) untuk mencegah dan mengelola insiden atau situasi secara
efektif Dengan cara yang melindungi konsumen, aset, dan citra dan merek dagang mereka The
Coca-Cola Company.

7) Pelatihan
Setiap unit organisasi telah mengidentifikasi dan mendokumentasikan persyaratan keterampilan
untuk setiap posisi dan tingkat kompetensi yang diperlukan setiap karyawan untuk melaksanakan
pekerjaan mereka dengan aman dan efektif.

8) Audit
Setiap unit organisasi telah menerapkan prosedur audit untuk memantau kesesuaian dengan
Standar Sistem Manajemen Mutu dan persyaratan Perusahaan terkait lainnya, dan untuk menilai
maksud, pelaksanaan, dan efektivitas sistem mutu.

9) Tanggapan Konsumen dan Kepuasan Pelanggan

Penentuan Persyaratan Kontrak


Setiap unit organisasi telah mengidentifikasi persyaratan setiap pesanan atau kontrak.

Kepuasan pelanggan
Setiap unit organisasi telah menerapkan prosedur pengukuran dan analisis data kepuasan
pelanggan terhadap persyaratan dan harapan pelanggan yang mapan dan mengambil tindakan
untuk memastikan terpenuhi.
10) Perbaikan Terus-menerus
Setiap unit organisasi terus meningkatkan efektivitas sistem manajemen mutu dengan
menggunakan rencana bisnis, pernyataan kualitas, sasaran dan metrik, hasil audit, analisis data,
tindakan perbaikan dan pencegahan, dan tinjauan manajemen.

Tindakan perbaikan
Setiap unit organisasi telah menerapkan prosedur tindakan korektif yang memastikan tindakan
diambil untuk menghilangkan penyebab ketidaksesuaian untuk mencegah kekambuhan.

Aksi Pencegahan
Setiap unit organisasi telah menentukan tindakan pencegahan, dan menerapkan prosedur tindakan
pencegahan yang memastikan tindakan diambil, untuk menghilangkan penyebab ketidaksesuaian
potensial agar tidak terjadi.

Awards and Achievements of Coca-Cola


Minuman Coca-Cola Sri Lanka Ltd. (CCBSL) telah mendapatkan penghargaan bergengsi National
Quality Awards 2013, di Large Scale Manufacturing Category.
Sertifikasi Coca-Cola Sri Lanka telah disertifikasi dengan :
o FSSC 22000: 2010 (Sistem Keamanan Pangan)
o ISO 9001: 2008 (Sistem Manajemen Mutu),
o ISO 14001: 2004 (Sistem Manajemen Lingkungan),
o BS OHSAS 18001: 2007 (Sistem Kesehatan & Keselamatan Kerja),
o PAS 220, dan
o Standar kualitas TCCQS-E3.

Fasilitas produksi Perusahaan di Biyagama telah dianugerahi oleh Coca-Cola India & South West
Asia Business Unit (INSWABU) sebagai salah satu dari 60 pabrik teratas di The Coca-Cola
System di seluruh dunia.

Findings
Coca-Cola memiliki sistem manajemen mutu yang sangat efektif dan efisien.
Sejak 1995 Coca-Cola mengelola sistem manajemen mutu mereka sendiri
Sistem Coca-Cola memiliki lebih dari 900 pabrik pembotolan di seluruh dunia dengan
sistem manajemen mutu yang sama.
Beberapa baris lain dari TCCQS membawa biaya tambahan bagi organisasi
Pada tingkat praktis, perusahaan harus menerapkan beberapa poin dari TCCQS sebagai
peraturan.
Peraturan dan praktik yang sulit dapat membuat ketidakpuasan karyawan.

Recommendations
Karena mereka menerapkan sistem kontrol kualitas mereka sendiri, karyawan baru bisa
tidak terbiasa dengan itu.
Sistem manajemen mutu global mereka harus memiliki ekstensi agar sesuai dengan kondisi
kerja lokal.
Perusahaan harus melakukan tindakan yang diperlukan untuk menghindari ketidakpuasan
karyawan pada pelaksanaan poin-poin penting TCCQS.
Perusahaan harus memperbaiki beberapa poin berkualitas sebagai praktik kualitas normal
dan bukan peraturan.
TCCQS dibuat agar sesuai dengan sistem kualitas global. Pada tingkat global, pabrik
organisasi menghabiskan biaya yang besar untuk mempertahankan sistem kualitas tanpa
memperhatikan faktor lainnya. Pabrik lokal harus mengidentifikasi dan mendapatkan nilai
maksimal dari TCCQS dengan biaya yang dapat diandalkan.

Conclusion