Anda di halaman 1dari 9

PEDOMAN PELAYANAN TENTANG

PENYIMPANAN PRODUK NUTRISI


UNIT FARMASI RUMAH SAKIT
HARAPAN BUNDA

Rumah Sakit Harapan Bunda


Jl. Raya Lintas Sumatera, Seputih Jaya, Gunung Sugih
Lampung Tengah
Telp. (0725) 26766. Fax. (0725) 25091
http://www.rshb-lampung.co.id

KATA PENGANTAR
Puji syukur kita panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena atas rahmat Nya
Panduan Penyimpanan produk nutrisi RS Harapan Bunda ini dapat diselesaikan sesuai dengan
kebutuhan di lingkungan RS Harapan Bunda Lampung Tengah.

Panduan Penyimpanan Obat Farmasi disusun sebagai upaya untuk meningkatkan mutu
pelayanan Rumah Sakit, khususnya Pelayanan Farmasi dengan berusaha untuk memenuhi syarat-
syarat penyimpanan obat yang baik sehingga mutu dan kualitas obat dapat dipertahankan.

Panduan ini akan dievaluasi kembali dan akan dilakukan perbaikan bila ditemukan hal-
hal yang tidak sesuai dengan kondisi rumah sakit.

Kami mengucapkan terima kasih dan penghargaan yang setinggi-tingginya kepada tim
penyusun yang dengan segala upaya telah berhasil menyusun panduan ini yang merupakan kerja
sama dengan berbagai pihak di lingkungan Rumah Sakit Harapan Bunda.

Seputih Jaya , 20 Januari 2017


Direktur,

dr. Ari Hidayat

BAB I
DEFINISI PRODUK NUTRISI

Produk nutrisi yang dimaksud adalah Nutrisi Parenteral yaitu suatu bentuk pemberian
nutrisi yang diberikan langsung melalui pembuluh darah tanpa melalui saluran pencernaan. Para
peneliti sebelumnya menggunakan istilah hiperalimentasi sebagai pengganti pemberian makanan
melalui intravena, dan akhirnya diganti dengan istilah yang lebih tepat yaitu Nutrisi Parenteral
Total, namun demikian secara umum dipakai istilah Nutrisi Parenteral untuk menggambarkan
suatu pemberian makanan melalui pembuluh darah. Nutrisi parenteral total (TPN) diberikan pada
penderita dengan gangguan proses menelan, gangguan pencernaan dan absorbsi (Trujillo,2005).
Berdasarkan cara pemberian nutrisi parenteral dibagi menjadi 2 yaitu :
1. Nutrisi parenteral sentral ( untuk nutrisi parenteral total )
Merupakan pemberian nutrisi melalui intravena dimana kebutuhan nutrisi sepenuhannya melalui
cairan infuse karena keadaan saluran pencernaan pasien tidak dapat digunakan. Cairan yang
dapat digunakan adalah cairan yang mengandung karbohidrat seperti Triofusin E 1000, cairan ini
yang mengandung asam amino seperti Pan Amin G, dan cairan yang mengandung lemak seperti
intralipid
2. Nutrisi parenteral perifer ( untuk nutrisi Parenteral Parsial )
Merupakan pemberian sebagian kebutuhan nutrisi melalui intravena. Sebagian kebutuhan nutrisi
harian pasien masih dapat dipenuhi melalui enteral. Cairannya yang biasa digunakan dalam
bentuk dekstrosa atau cairan asam amino.

Jenis-jenis cairan nutrisi parenteral

ASERING
Indikasi:
Dehidrasi (syok hipovolemik dan asidosis) pada kondisi: gastroenteritis akut, demam berdarah
dengue (DHF), luka bakar, syok hemoragik, dehidrasi berat, trauma.

Komposisi:
Setiap liter asering mengandung:
Na 130 mEq
K 4 mEq
Cl 109 mEq
Ca 3 mEq
Asetat (garam) 28 mEq
Keunggulan:
1. Asetat dimetabolisme di otot, dan masih dapat ditolelir pada pasien yang
mengalami gangguan hati
2. Pada pemberian sebelum operasi sesar, RA mengatasi asidosis laktat lebih baik
dibanding RL pada neonatus
3. Pada kasus bedah, asetat dapat mempertahankan suhu tubuh sentral pada anestesi
dengan isofluran
4. Mempunyai efek vasodilator
5. Pada kasus stroke akut, penambahan MgSO4 20 % sebanyak 10 ml pada 1000 ml
RA, dapat meningkatkan tonisitas larutan infus sehingga memperkecil risiko
memperburuk edema serebral
KA-EN 1B
Indikasi:
1. Sebagai larutan awal bila status elektrolit pasien belum diketahui, misal pada kasus
emergensi (dehidrasi karena asupan oral tidak memadai, demam)
2. < 24 jam pasca operasi
3. Dosis lazim 500-1000 ml untuk sekali pemberian secara IV. Kecepatan sebaiknya 300-
500 ml/jam (dewasa) dan 50-100 ml/jam pada anak-anak
4. Bayi prematur atau bayi baru lahir, sebaiknya tidak diberikan lebih dari 100 ml/jam

KA-EN 3A & KA-EN 3B


Indikasi:
1. Larutan rumatan nasional untuk memenuhi kebutuhan harian air dan elektrolit dengan
kandungan kalium cukup untuk mengganti ekskresi harian, pada keadaan asupan oral
terbatas
2. Rumatan untuk kasus pasca operasi (> 24-48 jam)
3. Mensuplai kalium sebesar 10 mEq/L untuk KA-EN 3A
4. Mensuplai kalium sebesar 20 mEq/L untuk KA-EN 3B
KA-EN MG3
Indikasi :
1. Larutan rumatan nasional untuk memenuhi kebutuhan harian air dan elektrolit dengan
kandungan kalium cukup untuk mengganti ekskresi harian, pada keadaan asupan oral
terbatas
2. Rumatan untuk kasus pasca operasi (> 24-48 jam)
3. Mensuplai kalium 20 mEq/L
4. Rumatan untuk kasus dimana suplemen NPC dibutuhkan 400 kcal/L

KA-EN 4A
Indikasi :
1. Merupakan larutan infus rumatan untuk bayi dan anak
2. Tanpa kandungan kalium, sehingga dapat diberikan pada pasien dengan berbagai kadar
konsentrasi kalium serum normal
3. Tepat digunakan untuk dehidrasi hipertonik
Komposisi (per 1000 ml):
Na 30 mEq/L
K 0 mEq/L
Cl 20 mEq/L
Laktat 10 mEq/L
Glukosa 40 gr/L

KA-EN 4B
Indikasi:
1. Merupakan larutan infus rumatan untuk bayi dan anak usia kurang 3 tahun
2. Mensuplai 8 mEq/L kalium pada pasien sehingga meminimalkan risiko hipokalemia
3. Tepat digunakan untuk dehidrasi hipertonik
Komposisi:
o Na 30 mEq/L
o K 8 mEq/L
o Cl 28 mEq/L
o Laktat 10 mEq/L
o Glukosa 37,5 gr/L
Otsu-NS
Indikasi:
1. Untuk resusitasi
2. Kehilangan Na > Cl, misal diare
3. Sindrom yang berkaitan dengan kehilangan natrium (asidosis diabetikum, insufisiensi
adrenokortikal, luka bakar)
Otsu-RL
Indikasi:
1. Resusitasi
2. Suplai ion bikarbonat
3. Asidosis metabolic

MARTOS-10
Indikasi:
1. Suplai air dan karbohidrat secara parenteral pada penderita diabetik
2. Keadaan kritis lain yang membutuhkan nutrisi eksogen seperti tumor, infeksi berat, stres
berat dan defisiensi protein
3. Dosis: 0,3 gr/kg BB/jam
4. Mengandung 400 kcal/L

AMIPAREN
Indikasi:
1. Stres metabolik berat
2. Luka bakar
3. Infeksi berat
4. Kwasiokor
5. Pasca operasi
6. Total Parenteral Nutrition
7. Dosis dewasa 100 ml selama 60 menit
AMINOVEL-600
Indikasi:
1. Nutrisi tambahan pada gangguan saluran GI
2. Penderita GI yang dipuasakan
3. Kebutuhan metabolik yang meningkat (misal luka bakar, trauma dan pasca operasi)
4. Stres metabolik sedang
5. Dosis dewasa 500 ml selama 4-6 jam (20-30 tpm)
PAN-AMIN G
Indikasi:
1. Suplai asam amino pada hiponatremia dan stres metabolik ringan
2. Nitrisi dini pasca operasi
3. Tifoid
BAB II
PENYIMPANAN PRODUK NUTRISI

Penyimpanan obat adalah suatu kegiatan menyimpan dan memelihara dengan cara
menempatkan obat-obatan yang diterima pada tempat yang dinilai aman dari pencurian serta
gangguan dari fisik dan kimia yang dapat merusak mutu obat.
1.Tujuan penyimpanan obat-obatan adalah untuk:
a) Untuk memelihara mutu obat
b) Menghindari penggunaan yang tidak bertanggung jawab
c) Menjaga kelangsungan persediaan
d) Memudahkan pencarian dan pengawasan

Cara penyimpanan produk nutrisi adalah sebagai berikut :


1. Simpan produk nutrisi parenteral dalam suhu 13 - 24C. Paparan yang terlalu lama pada suhu
dibawah 0C atau diatas 35C dapat mempengaruhi konsistensi fisik dari produk.
2. Produk disimpan pada kelembaban ruangan 70 73%
3. Hindarkan produk dari sinar matahari langsung
4. Letakkan produk nutrisi dalam kemasan karton dengan diberi alas pallet, jangan menempel
dinding (beri jarak minimal 5 cm),
5. Jauhkan dari bahan bahan berbahaya dan beracun

BAB III
PENUTUP

Dengan ditetapkannya Panduan Penyimpanan Produk Nutrisi di Instalasi Farmasi Rumah


Sakit, diharapkan dapat menjawab permasalahan tentang standar penyimpanan untuk produk
nutrisi di Instalasi Farmasi Rumah Sakit Harapan Bunda. Dalam pelaksanaannya di lapangan,
panduan penyimpanan produk nutrisi di Instalasi Farmasi ini sudah barang tentu akan
menghadapi berbagai kendala, antara lain keterbatasan ruangan.
Untuk keberhasilan pelaksanaan Panduan Penyimpan produk nutrisi di Instalasi Farmasi
RS Harapan Bunda perlu komitmen dan kerja sama yang lebih baik antara pihak-pihak yang
terkait dengan pelayanan farmasi, sehingga penyimpanan produk nutrisi dapat memenuhi standar
yang telah ditetapkan sehingga kualitas dapat terjamin.

Anda mungkin juga menyukai