Anda di halaman 1dari 21

BAB I

ANAMNESIS

I. Identitas Pasien
Nama : An. D
Jenis kelamin : Laki-laki
Umur : 5 tahun
Alamat : Mendolo Lor Punung
Pekerjaan :-
Agama : Islam
Tanggal Pemeriksaan : 15 Mei 2013

II. Keluhan Utama


Badan panas dan sariawan

III. Heteroanamnesis (Ibu Pasien)


Riwayat Penyakit Sekarang
Pasien diantar oleh ibunya datang ke IGD Puskesmas Punung dengan
dikeluhkan badan panas sejak tiga hari yang lalu. Panas dikatakan tidak terlalu
tinggi dan turun dengan pemberian penurun panas (Paracetamol sirup).
Pasien juga dikeluhkan muncul bintil-bintil kemerahan pada kedua telapak
tangan dan kaki sejak sehari sebelumnya. Dikatakan muncul mendadak, awalnya
hanya beberapa namun jumlahnya makin bertambah dan terkadang gatal. Muncul
keluhan serupa di bagian tubuh lain disangkal. Selain itu, pasien juga dikeluhkan
mengalami sakit tenggorokan dan pilek sejak sehari sebelumnya. Ingus dikatakan
cair dan berwarna bening.
Nafsu makan dikatakan sedikit menurun karena sariawan yang muncul dua
hari sebelumnya. Keluhan lain seperti mual, muntah, BAB cair disangkal.

Riwayat Pengobatan
Pasien sudah mendapat Paracetamol, panas dikatakan menurun dengan
pemberian obat tersebut.

1
Riwayat Penyakit Sebelumnya
Pasien tidak pernah mengalami keluhan yang sama sebelumnya. Pasien
dikatakan sudah pernah menderita cacar air sebelumnya.

Riwayat Keluarga
Tidak ada anggota keluarga yang menderita keluhan serupa.

Riwayat Sosial
Pasien merupakan anak pertama dalam keluarganya. Ayah pasien bekerja
sebagai wiraswasta dan ibu pasien sebagai ibu rumah tangga. Dikatakan tetangga
pasien ada yang mengalami keluhan yang sama seminggu sebelumnya.

Riwayat Persalinan

Pasien dilahirkan melalui persalinan spontan, ditolong oleh bidan di Rumah


Sakit, dengan berat badan lahir 3200 gram, segera menangis, dan tidak ada
kelainan.

Riwayat Imunisasi
Pasien dikatakan sudah mendapat imunisasi lengkap sejak bayi walaupun
ibu pasien lupa imunisasi apa saja dan berapa kali yang sudah didapat.

2
BAB II
PEMERIKSAAN FISIK

Status umum
Keadaan Umum : Baik
Kesadaran : Compos mentis (GCS E4V5M6)
Nadi : 84 x/menit, reguler, isi cukup
RR : 18 x/menit
Tax : 37,8 C
BB : 20 kg

Status general
Kepala : Normocephali
Mata : Konjungtiva pucat -/-, ikterus -/-, refleks pupil +/+ isokor,
cowong-/-
THT : Telinga : kesan tenang
Hidung : sekret (+)
Tenggorok : Tonsil T1/T1, faring hiperemis (+)
Thoraks : Simetris (+), retraksi (-)
Jantung : S1S2 tunggal, reguler, murmur (-)
Paru : suara napas Vesikuler +/+ , Rh -/- , Wh -/-
Abdomen : Distensi (-), bising usus (+) normal, turgor normal
Hepar dan lien tidak teraba
Extremitas : Hangat (+) dan oedem (-) pada keempat ekstremitas

Status lokalis
Regio : palmar manus dan palmar pedis sinistra dan dekstra
vesikel, multipel, bulat, diameter 0,3-0,6 cm, batas tegas, kulit sekitar
eritema

3
Regio : mukosa bibir bawah
ulser, soliter, bulat, diameter 0,5 cm, tepi rata, batas tegas, mukosa sekitar
eritema
Pemeriksaan Penunjang
Tidak dilakukan.

BAB III
DIAGNOSIS

Hand, Foot, and Mouth Disease (HFMD)

BAB IV
PENATALAKSANAAN

Cefadroxil 2 x tab
Paracetamol syrup 3 x cth I
CTM(1/2 tab), GG (1/2 tab) 3 x pulveres I

4
BAB V

PEMBAHASAN

Definisi
Dalam masyarakat infeksi virus tersebut sering disebut sebagai "Flu
Singapura". Dalam dunia kedokteran dikenal sebagai Hand, Foot, and Mouth
Disease (HFMD) atau penyakit Kaki, Tangan dan Mulut ( KTM ). KTM adalah
penyakit yang disebabkan oleh sekelompok enterovirus yang disebut
coxsackievirus, anggota dari famili Picornaviridae; dengan gejala klinis berupa
lepuhan di mulut, tangan , dan kaki, terutama di bagian telapak, terkadang di
bokong. Lepuhan di mulut segera pecah dan membentuk ulser yang dirasakan
sangat nyeri dan perih oleh penderitanya sedangkan lepuhan di telapak kaki,
tangan, dan beberapa bagian tubuh lain tidak terasa sakit atau gatal, tapi sedikit
nyeri jika ditekan.(10,16)

Epidemiologi(2,19,25)
HFMD terkait dengan EV71 telah lebih sering di Asia Tenggara dalam
beberapa tahun terakhir. Faktor resiko dalam epidemi penyakit ini termasuk
kehadiran pusat penitipan anak, seringnya berkontak dengan penderita HFMD,
jumlah anggota keluarga yang besar, dan tempat tinggal di pedesaan.
Menurut laporan, HFMD menunjukkan tidak memiliki predileksi seksual.
Beberapa data epidemi mengamati rasio laki-laki dan perempuan dominasi sedikit
1.2-1.3:1.
Baru-baru ini (Juli 2012), di Asia (terutama Kamboja), anak-anak yang
diduga terinfeksi Enterovirus 71 memiliki angka kematian 90%. Ini epidemi
(terutama pada bayi, balita, dan anak di bawah 2 tahun) masih dalam penyelidikan
intensif dan itu adalah peneliti kemungkinan akan memiliki pemahaman yang
lebih baik dari angka kematian yang tinggi terkait dengan enterovirus 71. Jika
Enterovirus 71 yang pada akhirnya ditemukan bertanggung jawab atas kematian,
kemungkinan virus telah mengembangkan kemampuan mematikan baru untuk
cepat menginfeksi dan merusak jaringan paru-paru anak-anak. Namun, penelitian

5
yang sedang berlangsung dan beberapa peneliti menunjukkan bahwa anak-anak
mati dari kombinasi enterovirus 71, suis Streptococcus, dan koinfeksi virus
dengue.

Etiologi(25)
Penyakit KTM ini adalah penyakit infeksi yang disebabkan oleh virus
RNA yang masuk dalam family Picornaviridae, Genus Enterovirus. Genus yang
lain adalah Rhinovirus, Cardiovirus, Apthovirus. Didalam Genus enterovirus
terdiri dari Coxsackie A virus, Coxsackie B virus. Penyebab KTM yang paling
sering pada pasien rawat jalan adalah Coxsackie A16, sedangkan yang sering
memerlukan perawatan karena keadaannya lebih berat atau ada komplikasi sampai
meninggal adalah Enterovirus 71.
Coxsackie virus yang dipisahkan menjadi dua kelompok yaitu A dan B,
yang didasarkan pada pengaruhnya terhadap tikus yang baru lahir (Coxsackie A
menyebabkan cedera otot, kelumpuhan, dan kematian,. Coxsackie B
mengakibatkan kerusakan organ, tetapi hasil kurang parah). Ada lebih dari 24
berbeda serotipe virus dimana masing-masing virus memiliki protein yang
berbeda pada permukaannya. Virus Coxsackie menginfeksi sel inang dan
menyebabkan sel inang menjadi lisis.

Tipe A virus penyebab Herpangina (lepuh menyakitkan di mulut,


tenggorokan, tangan, kaki, atau di semua bidang). Tangan, kaki, dan penyakit
mulut (HFMD) adalah nama umum dari infeksi virus. Coxsackie A 16 (CVA16)
menyebabkan sebagian besar infeksi. HFMD di AS Ini biasanya terjadi pada anak-
anak (usia 10 dan di bawah), tetapi orang dewasa juga dapat mengembangkan
kondisi. Ini penyakit anak-anak tidak harus bingung dengan "penyakit kaki dan

6
mulut" biasanya ditemukan pada hewan dengan kuku (misalnya, pada sapi, babi,
dan rusa). Tipe A juga menyebabkan konjungtivitis (peradangan pada kelopak
mata dan area putihmata).
Tipe B menyebabkan epidemi virus pleurodynia (demam, paru-paru, dan
nyeri perut dengan sakit kepala yang berlangsung sekitar dua sampai 12 hari dan
resolve). Pleurodynia juga disebut penyakit Bornholm. Ada enam serotipe dari
Coxsackie B (1-6, dengan B 4 dianggap oleh beberapa peneliti sebagai
kemungkinan penyebab diabetes di sejumlah individu).
Kedua jenis virus (A dan B) dapat menyebabkan meningitis, miokarditis,
dan perikarditis, tetapi ini jarang terjadi dari infeksi Coxsackie. Beberapa peneliti
menyarankan virus Coxsackie (terutama Coxsackie B4) memiliki peran dalam
pengembangan tipe onset akut I (sebelumnya dikenal sebagai juvenile) diabetes,
namun hubungan ini masih dalam penyelidikan.
Virus Coxsackie dan enterovirus lainnya dapat menyebabkan penyakit
anak dari tangan, kaki, dan penyakit mulut. Namun, sebagian besar anak-anak
dengan infeksi virus Coxsackie sepenuhnya menyelesaikan gejala dan infeksi
dalam waktu sekitar 10-12 hari.

Mortalitas dan Morbiditas


Secara umum, penyakit ini biasa menyerang anak-anak dan balita, tetapi
dilaporkan terjadi juga pada orang dewasa. Untuk pasien dengan kondisi tubuh
yang baik, penyakit ini akan menghilang dengan sendirinya selama 7-10 hari sejak
gejala timbul. Namun komplikasi yang berbahaya juga dilaporkan meliputi
miokarditis, pneumonia, meningitis, ensefalitis, hingga kematian. Penyakit KTM
juga dapat menjangkit kembali, terutama oleh virus dengan jenis yang berbeda.
Infeksi pada kehamilan trimester pertama dapat menyebabkan keguguran spontan
atau pertumbuhan janin yang tidak normal. Di Taiwan dengan kasus penjangkitan
oleh enterovirus 71 menyebabkan 20 % kematian pada penderitanya. Tidak
dilaporkan adanya perbedaan reaksi pada jenis kelamin dan ras penderita yang
berbeda (4,5,6,8,9).

7
Patofisiologi

Penyakit ini sangat menular dan sering terjadi dalam musim panas. KTM
adalah penyakit umum yang biasa terjadi pada kelompok masyarakat yang sangat
padat dan menyerang anak-anak usia 2 minggu sampai 5 tahun. Orang dewasa
umumnya kebal terhadap enterovirus. Penularannya melalui kontak langsung dari
manusia ke manusia yaitu melalui droplet, air liur, tinja, cairan dari vesikel atau
ekskreta. Penularan kontak tidak langsung melalui barang, handuk, pakaian,
peralatan makanan, dan mainan yang terkontaminasi oleh sekret tersebut. Tidak
ada vektor tetapi ada pembawa penyakit seperti lalat dan kecoa.
Penyakit KTM ini mempunyai imunitas spesifik, namun anak dapat
terkena KTM lagi oleh virus strain Enterovirus lainnya. Penyakit tangan, kaki dan
mulut adalah penyakit umum dan penyebarannya dapat terjadi di antara kelompok
anak, misalnya di sekolah atau di tempat penitipan anak. Penyakit tangan, kaki
dan mulut biasanya tersebar melalui hubungan sesama manusia. Virus ini tersebar
melalui fekal-oral pada tangan yang tercemar, namun bisa juga disebarkan melalui
lendir mulut atau sistem pernapasan dan kontak langsung dengan cairan di dalam
lepuhnya. Sesudah berhubungan dengan orang yang terkena, biasanya di antara 3-
5 hari lepuh baru akan timbul. Selama masih ada cairannya, lepuh ini bisa menular
dan virus ini juga bisa berminggu-minggu berada di dalam kotoran.
Penyakit KTM mempunyai masa inkubasi 3-6 hari. Selama masa
epidemik, virus menyebar dengan sangat cepat dari satu anak ke anak yang lain
atau dari ibu kepada janin yang dikandungnya. Virus menular melalui kontak
langsung dengan sekresi hidung dan mulut, tinja, maupun virus yang terhisap dari
udara. Implantasi dari virus di dalam bukal dan mukosa ileum segera diikuti
dengan penyebaran menuju nodus-nodus limfatik selama 24 jam. Setelah itu
segera timbul reaksi berupa bintik merah yang kemudian membentuk lepuhan
kecil mirip dengan cacar air di bagian mulut, telapak tangan, dan telapak kaki.
Selama 7 hari kemudian kadar antibodi penetral akan mencapai puncak dan virus
tereliminasi (8,9,10).

8
2.6 Manifestasi Klinis
Penyakit tangan, kaki dan mulut yang ringan biasanya disebabkan oleh
Coxsackievirus. Anak usia di bawah 5 tahun sering terkena infeksi virus ini,
meskipun pada orang dewasa dapat juga terjadi. Infeksi Coxsackievirus mungkin
sama sekali tidak menunjukkan gejala atau hanya ringan(12).
Gejala penyakit diawali dengan demam tidak tinggi 2-3 hari, diikuti nyeri
tenggorokan atau faringitis, sulit makan dan minum karena nyeri akibat luka di
mulut dan lidah. Kadang disertai sedikit pilek atau gejala seperti flu.
Timbul lepuhan atau vesikel yang kemudian pecah selama 5-10 hari.
Lepuhan di mulut berukuran 2-3 mm yang segera pecah dan membentuk ulkus
yang dirasakan sangat perih terutama saat makan/minum, sehingga sukar untuk
menelan. Jumlah ulkus di mulut mencapai 5-10 yang tersebar di daerah bukal,
palatal, gusi, dan lidah seperti ditunjukkan pada gambar 1(18). Ulkus di lidah
paling lama sembuh.
Ulkus juga dapat menyebar hingga saluran cerna yang lebih dalam sampai
ke lambung. Pada kondisi pasien dengan sistem kekebalan tubuh yang baik,
seluruh gejala dapat membaik selama 5 7 hari. Bersamaan dengan itu timbul rash
atau ruam atau vesikel (lepuh kemerahan/blister yang kecil dan rata),
papulovesikel yang tidak gatal ditelapak tangan dan kaki. Kadang-kadang rash
atau ruam (makulopapul) ada pada daerah bokong(12,13,14,15,16).
Pada bayi atau anak usia di bawah 5 tahun yang timbul gejala berat harus
dirujuk ke rumah sakit. Gejala yang dianggap berat adalah hiperpireksia (suhu
lebih dari 39OC) atau demam tidak turun-turun, takikardi, sesak, anoreksia,
muntah atau diare dengan dehidrasi, badan sangat lemas, kesadaran menurun dan
kejang.

Gambar 1 : Lepuhan pada bibir dan lidah


Lepuhan atau vesikel di kaki dan tangan dijumpai pada 2/3 penderita, yang
terutama tumbuh di bagian dorsal dan sisi-sisi jari serta telapak tangan seperti

9
(19)
ditunjukkan pada gambar 2 . Lepuhan/vesikel yang dikenal dalam istilah
kedokteran sebagai erythema multiforma (14) ini secara khas berbentuk bulat atau
elips yang akan mengering sendiri selama 3-7 hari.

Gambar 2 : Lepuhan pada telapak tangan


Permasalahan utama pada anak-anak dan balita adalah kesulitan untuk
makan dan minum yang dengan beberapa bentuk komplikasi seperti mual,
muntah, dan diare akibat ulkus di saluran pencernaan, serta demam panas, dapat
menyebabkan dehidrasi. Di samping itu kemungkinan terjadinya superinfeksi oleh
mikroba lain dapat memperparah penyakit dan menyebabkan berbagai komplikasi.
.
Pemeriksaan Laboratorium
Pasien biasanya didiagnosis dengan penampilan klinis mereka. Secara
klinis, ruam yang tampak biasanya pada tangan, kaki, dan mulut pada anak
dengan demam dianggap diagnostik infeksi virus Coxsackie. Biasanya, diagnosis
HFM dibuat pada kombinasi dari sejarah klinis dan temuan fisik karakteristik.
Konfirmasi laboratorium jarang diperlukan kecuali pada komplikasi berat.
Namun, dalam kasus yang jarang terjadi, tes virus dapat dilakukan untuk
mengidentifikasi virus, tetapi tes ini sangat mahal, biasanya perlu dikirim ke
laboratorium diagnostik khusus virus yang menggunakan RT-PCR dan sering
memakan waktu sekitar dua minggu untuk mendapatkan hasilnya. Pengujian ini
hampir tidak pernah dilakukan karena sebagian besar infeksi diri terbatas dan
biasanya ringan, tapi situasi ini bisa berubah karena wabah di Alabama (38 anak,
12% dirawat di rumah sakit namun tidak ada kematian pada tahun 2011-2012) dan
Enterovirus 71 epidemi terbaru (sekitar 905 anak-anak dirawat di rumah sakit
telah meninggal) di Kamboja. RT-PCR pengujian dapat membedakan antara
genera virus banyak, spesies, dan subtipe. Strain virus Coxsackie Membedakan
dari adenovirus, jenis enterovirus lainnya, virus gema, dan lain-lain dapat menjadi
diperlukan di masa depan.

10
Virus dapat diisolasi dan diidentifikasi melalui media kultur dan
immunoassay dari lesi kulit, lesi mukosa, atau sampel tinja. Spesimen oral
memiliki tingkat isolasi tertinggi. Pada pasien dengan vesikel, penyeka vesikel
juga merupakan sumber yang baik untuk koleksi virus. Pada pasien tanpa vesikel,
penyeka dubur dapat dikumpulkan. Untuk isolasi virus, 2 swab koleksi yang
direkomendasikan dari tenggorokan dan lainnya baik dari vesikel atau rektum.
Uji serologi (misalnya, akut dan tingkat antibodi sembuh) dapat diperoleh.
Membedakan coxsackie-terkait dari EV-71-terkait HFMD mungkin memiliki
makna prognostik. Polymerase chain reaction (PCR) dan teknologi microarray
antara berbagai cara untuk mengidentifikasi virus penyebab. Tes spesifik
bervariasi antara rumah sakit.(19,25)

Diagnosis Banding
- Herpangina

- Herpes Simplex

- Herpes Zoster

- Stomatitis
- Varicella

Komplikasi
Beberapa komplikasi yang perlu diwaspadai adalah sebagai berikut :
- Dehidrasi pada anak-anak dan balita, harus dirawat di rumah sakit dan
diinfus dengan cairan elektrolit dan nutrisi. Sebagai pencegahan banyak
diberikan cairan elektrolit, misalnya oralit.
- Infeksi pada kulit atau ulser di mulut oleh bakteri dan/atau jamur.
- Kasus komplikasi yang jarang: meningoensefalitis, miokarditis, edema
paru, dan kematian(18,19).

Pengobatan
Pada kondisi penderita dengan kekebalan dan kondisi tubuh cukup baik,
biasanya tidak diperlukan pengobatan khusus. Peningkatan kekebalan tubuh

11
penderita dilakukan dengan pemberian konsumsi makanan dan cairan dalam
jumlah banyak dan dengan kualitas gizi yang tinggi, serta diberikan tambahan
vitamin dan mineral jika perlu. Jika didapati terjadinya gejala superinfeksi akibat
bakteri maka diperlukan antibiotika atau diberikan antibiotika dosis rendah
sebagai pencegahan.
Secara umum, untuk menekan gejala dan rasa sakit akibat timbulnya luka
di mulut dan untuk menurunkan panas dan demam, digunakan obat-obatan
golongan analgetika dan antipiretika. Dari aspek farmakoterapi, hal penting untuk
diperhatikan dalam pengobatan penyakit KTM adalah bahwa beberapa golongan
obat dapat menimbulkan sindroma Stenven-Johnson yang menunjukkan gejala
mirip dengan penyakit KTM dan dapat memperparah ulser. Golongan obat
tersebut adalah : barbiturat, karbamazepin, diflusinal, hidantoin, ibuprofen,
penisilin, fenoftalein, fenilbutazon, propranolol, kuinin, salisilat, sulfonamida,
sulfonilurea, sulindac, dan tiazida (20).
Antiseptik oral digunakan untuk mencegah terjadinya infeksi akibat jamur
atau bakteri. Beberapa golongan antasida dan pelapis mukosa lambung juga
digunakan untuk mengatasi ulkus di saluran cerna dan lambung. Berikut adalah
daftar obat-obatan yang bisa digunakan untuk mengatasi simptomatik Penyakit
Kaki Tangan dan Mulut (20,21,22,23,24).

1. Antipiretika : digunakan untuk menurunkan demam, misalnya : asetaminofen.


Perlu diperhatikan bahwa penggunaan golongan NSAID (Non Steroidal Anti
Inflammatory Drugs) dapat menimbulkan gejala sindrom Stenven-Johnson yang
menunjukkan gejala mirip dengan penyakit ini dan dapat memperparah ulser
sehingga disarankan untuk digunakan dengan golongan antasida, atau jika ada
dipilih golongan antipiretika/analgetika yang lain.
2. Antiseptika : berbagai bentuk sediaan kumur, seperti : betadine, rebusan daun
sirih, dan tablet hisap, seperti SP troches, FG troches, dsb.
3. Antibiotika : lokal atau sistemik, digunakan untuk mencegah atau mengatasi
infeksi karena mikroba pada ulser di mulut dan kulit, ditentukan oleh dokter,
seperti : neosporin (lokal), klindamisin, eritromisin,dsb.

12
4. Bahan anestetika lokal untuk mengurangi rasa sakit di daerah mulut ditabelkan
sebagai berikut:
Nama Obat Dyclonine(Dyclone) dengan resep
dokter : anestetika lokal yang tersedia
dalam bentuk larutan, semprot, lozenge.
Mencegah permeabilitas sel dan
memblokir impuls pada ujung sarap
perifer di kulit.
Dosis dewasa Oleskan 0,5 atau 1% larutan pada luka,
tak boleh lebih dari 200 mg atau 40 mL
dari 0,5% larutan atau 20 mL larutan 1%
Dosis anak-anak Seperti dosis dewasa, disesuaikan
dengan bobot badan.
Kontra Indikasi Riwayat hipersensitivitas
Interaksi Tidak dilaporkan
Kehamilan Golongan resiko C keamanan
penggunaan selama kehamilan belum
ditetapkan
Perhatian Overdosis dapat menyebabkan depresi
atau eksitasi, syok miokardiak

Nama Obat Lidokain cair (Dilocaine; Dermaflex


Gel) anestetika lokal. Menurunkan
permeabilitas terhadap ion natrium pada
membran saraf dan menghasilkan
inhibisi depolarisasi, blokir transmisi
impuls saraf.
Cara pemakaian (dewasa) Dioleskan dengan kapas pada ulser di
mulut.
Dosis anak Disesuaikan dengan bobot badan.
Kontra Indikasi Riwayat hipersensitivitas, sindrom
Adam-Stokes, simdrom Wolfgang-
Parkinson-White, gangguan sinoatrial,
AV, atau blok intraventikular (jika tidak
digunakan alat pacu jantung).
Interaksi Pemberian dengan simetidin dan beta

13
bloker meningkatkan toksisitas.
Pemberian bersama dengan
prokainamida dan tokainida
meningkatkan aksi kardiodepresan,
meningkatkan suksinilkolin.
Kehamilan Resiko B biasanya aman, perlu
diperhitungkan manfaat dengan
resikonya.
Perhatian Anestesia di seluruh wilayah mulut dan
faring kemungkinan dapat
menyebabkan tak terasanya makanan,
gangguan terhadap pernafasan, rasa
menggigit di lidah dan mukosa bukal,
overdosis data menyebabkan toksisitas
(kepala berat, euforia, tinitus, nausea,
mual, koma, brakikardi, hipotensi,
lemah jantung).

5. Antihistamin: Inhibisi antihistamin pada reseptor H1 menyebabkan kontriksi


bronkus, sekresi mukosa, kontraksi otot halus, edema, hipotensi, depresi sususan
saraf pusat, dan aritmia jantung.
Nama Obat Difenhidramin (Benadryl, Benylin,
Diphen, AllerMax) kelas
etanolamina, bloker reseptor histamin
tipe 1. Memiliki sifat sedatif dan
antikolinergik penting dapat
menimbulkan efek anestetika lokal
dengan menahan transmisi dari implus
saraf.
Penggunaan pada penderita dewasa Untuk menahan simptom ulser oral :
dikombinasikan dengan alukol dan
magnesium hidroksida (Mylanta),
cairan lidokain dan/atau gerusan tablet

14
sukralfat (Carafate). Kumur dan
keluarkan lagi.
Dosis anak Disesuaikan dengan bobot badan,
penggunaan sama dengan penderita
dewasa.
Kontraindikasi Riwayat hipersensitivitas, MAO
Inhibitor.
Interaksi Potensi efek depresi sistem saraf pusat,
jangan diberikan dengan sirup yang
dapat menimbulkan gejala seperti reaksi
disulfiram (yang mengandung alkohol),
berinteraksi dengan antidepresan
trisiklik, Inhibitor MAO,
antimuskarinik, amantadin, dan
prokainamida.
Kehamilan Golongan Resiko C keamanan selama
kehamilan belum ditetapkan.
Perhatian Xerostomia, glaucoma,
hipertiroidismus, ulser usus, gangguan
saluran kemih, gangguan saluran
pencernaan, penyakit hati, hipertrofi
prostat.

6. Golongan Antasida dan Antiulser digunakan untuk mengatasi gastritis, ulser di


mulut dan saluran cerna. Biasanya digunakan untuk kumur, namun jika
didiagnosis ada luka di saluran gastrointestinal maka antasida ditelan.

Nama Obat Sukralfat (Carafate) antasida dengan


kompleks aluminium untuk treatmen
ulser mukosa mulut. Sama efeknya
terhadap ulser pada saluran cerna,
sukralfat membentuk suatu lapisan kental
yang menyelimuti saluran cerna bersama
menahan pepsin, asam lambung, dan

15
garam empedu. Dengan aksi tersebut,
memudahkan pemulihan luka-luka di
saluran cerna.
Penggunaan pada penderita dewasa Kontrol simptomatik ulser di mulut :
dikombinasi dengan antasida koloidal
alukol dan magnesium hidroksida
(Mylanta), lidokain kental dan
difenhidramin, dicampur dalam bentuk
cairan untuk dikumur beberapa kali
sehari. Jika didiagnosis ada luka ikutan
di sepanjang saluran cerna, antasida dan
difenhidramin dapat ditelan dengan dosis
yang dianjurkan.
Dosis anak-anak Disesuaikan dengan bobot badan,
digunakan sama dengan cara penggunaan
pada penderita dewasa.
Kontraindikasi Riwayat hipersensitivitas.
Interaksi Menurunkan efek
ketokonazol,ciprofloxacin, tetrasiklin,
fenitoin, warfarin, kuinidin, teofilin,
norfoxacin; antasida, bloker H2,
digoksin, lansoprazole, levotiroksin,
fenitoin, dan absorpsi teofilin.
Kehamilan B- Biasanya aman, perlu
dipertimbangkan manfaat dibandingkan
resiko.
Perhatian Bisa menyebabkan gagal ginjal jika
terjadi absorpsi berlebihan dari
aluminium

Nama Obat Aluminium hidroksida, magnesium


hidroksida, simetikon (Mylanta).
Meningkatkan pH asam lambung dan
menutupi ulser lambung. Magnesium

16
ditambahkan sebagai kombinasi
antasida untuk mencegah kesulitan
buang air.
Penggunaan pada penderita dewasa Diberikan dalam bentuk kombinasi
dengan lidokain kental, difenhidramin
dan/atau sukralfat, digunakan untuk
berkumur.
Penggunaan pada anak-anak Sama dengan penggunaan pada
penderita dewasa, dosis disesuaikan
dengan bobot badan.
Kontraindikasi Riwayat hipersensitivitas, gangguan
ginjal, osteomalasia.
Interaksi Menurunkan efikasi fluorokuinolon,
kortikosteroid, benzodiazepin,
fenotiazin, efek alumunium dan
magnesium terhadap asam valproat,
sulfonil urea,kuinidin dan
Kehamilan C keamanan selama kehamilan belum
ditetapkan.
Perhatian Dapat menyebabkan gangguan dan
gagal ginjal dan kesulitan b.a.b.
sehingga menyebabkan
wasir/hemorrhage.

Prognosis
Prognosis pada HFMD sangat baik. Dan sebagian besar pasien dengan
penyakit ini dapat sembuh sepenuhnya.(19)

Edukasi kepada penderita


- Virus masih dapat berada di dalam tinja penderita hingga 1 bulan.
- Isolasi pasien sebenarnya tidak diperlukan, namun perlu istirahat untuk
pemulihan dan
pencegahan penularan lebih luas.
- Selalu mencuci tangan dengan benar untuk mengurangi resiko penularan.

17
- Jangan memecah vesikel.
- Mencegah kontak dengan cairan mulut dan pernafasan antara penderita dengan
anggota
keluarga yang lain.
- Meningkatkan kekebalan tubuh dengan sebisa mungkin makan makanan bergizi,
sayur
sayuran berkuah, jus buah, segera setelah rasa nyeri di mulut berkurang.
- Mencegah dehidrasi dengan memasukkan cairan, untuk mengurangi rasa sakit
sebisa
mungkin cairan yang isotonis dan isohidris (tidak terasa asam/terlalu mani

BAB VI

KESIMPULAN

Penyakit KTM adalah penyakit yang disebabkan oleh virus coxsackie A19
dan enterovirus 71. Pencegahan utama yang dilakukan adalah pemutusan rantai
penularan penyakit dengan mencegah kontak dari satu penderita ke penderita yang
lain. Pengobatan secara simptomatik terutama dilakukan untuk menekan rasa
nyeri di mulut, mempercepat penyembuhan ulser di mulut, penekan demam, dan
pencegahan infeksi skunder. Golongan obat yang bisa diberikan : antipiretik,
antasida, antihistamin non steroid, analgetik, dan antiseptik. Di samping itu bisa

18
diberikan vitamin dan mineral tambahan bagi penderita atau kerabat penderita
untuk membantu meningkatkan kekebalan tubuh.

DAFTAR PUSTAKA

1. Goh KT, Ong A, Low J, editors. A Guide on Infectious Diseases of Public


Health Importance in Singapore. 6th ed. Singapore: Ministry of Health and
Tan Tock Seng Hospital; 2004.
2. Tay CH, Gaw CYN, Low T, Ong C, Chia KW, Yeo H, et al. In : Outbreak
of hand, foot and mouth disease in Singapore. Singapore Med J; 1974.
p.174-83.
3. Goh KT, Doraisingham S, Tan JL, Lim GN, Chew SE. In : An outbreak of
hand, foot and mouth disease in Singapore. Bull World Health Organ ;
1982 p.965-9.

19
4. Chan KP, Goh KT, Chong CY, Teo ES, Lau G, Ling AE. In : Epidemic
hand foot and mouth disease caused by human enterovirus 71, Singapore.
Emerg Infect Dis; 2003 p.78-85.
5. Centers for Disease Control and Prevention. Deaths among children during
an outbreak of hand, foot, and mouth disease Taiwan, Republic of China,
April-July 1998. MMWR Morb Mortal Wkly Rep ; 1998 p.629-32.
6. Ho M, Chen ER, Hsu KH, Twu SJ, Chen KT, Tsai SF, et al. In : An
epidemic of enterovirus 71 infection in Taiwan. Taiwan Enterovirus
Epidemic Working Group. N Engl J Med ;1999. p.929-35.
7. Liu C, Tseng H, Wang S, Wang J, Su I. In : An outbreak of enterovirus 71
infection in Taiwan, 1998: epidemiologic and clinical manifestations. J
Clin Virol ; 2000. p.23-30.
8. Tierney, L.M., Jr., Mc Phee, J.A. In : Current Medical Diagnosis &
Treatment. Lange Medical Book. New York ; 2004. p.1327-28.
9. Centers for Disease Control and Prevention National Center for Infectious
Diseases. Available from URL :
http://www.cdc.gov./ncidod/dvrd/revb/enterovirus/hfhf.htm. Accessed
October 10 2012..
10. Cherry JD. Enteroviruses: polioviruses, coxsackieviruses, echoviruses and
enteroviruses. In: Textbook of Pediatric Infectious Diseases. 5th ed.
2005:2007.
11. Chang LY, Tsao KC, Hsia SH, et al. In : Transmission and clinical features
of enterovirus 71 infections in household contacts in Taiwan. JAMA ;
2004. p.222-7.
12. Wolff K, Johnson RA, Suurmond D. Viral infections of skin and mucosa.
In: Fitzpatrick's Color Atlas & Synopsis of Clinical Dermatology. 5th ed.
New York, NY: McGraw-Hill; 2005.p.790-92.
13. Chen KT, Chang HL, Wang ST, Cheng YT, Yang JY. In : Epidemiologic
features of hand-foot-mouth disease and herpangina caused by enterovirus
71 in Taiwan, 1998-2005. Pediatrics ; 2007. p.244-52.
14. Wang CY, Li Lu F, Wu MH, et al. Fatal coxsackievirus A16 infection.
Pediatr Infect Dis J ;2004.p.275-6.

20
15. Dyne, P., MD, Pediatrics, Hand-Foot-and-Mouth Disease, e-
Medicine.com, last up date 5 January 2005, diakses 10 Oktober 2012.
16. Graham, B.S., MD, Hand-Foot-and-Mouth Disease, e-Medicine.com, last
up date 6 January 2005, diakses 10 Oktober 2012.
17. Departemen of Dermatology Univ. Iowa College of Medicine, Available
from URL : http://tray.dermatology.uiowa.edu/Coxsack01.htm. Accessed
October 10 2012.
18. Goksugur N. Hand Foot and Mouth Disease. Available from URL :
http://www.nejm.org/doi/full/10.1056/NEJMicm0910628.Accessed
October 10, 2012.
19. Nervi SJ. Hand Foot and Mouth Disease. Available from URL :
http://emedicine.medscape.com/article/218402-overview#a0199. Accessed
October 10, 2012.
20. Di Piro, J.T., et.al. Pharmacotherapy, 3th ed. Appleton & Lange. Stamford;
1997. p.1842-1844.
21. Tjay, T. H., & Kirana, R. Obat-Obat Penting. Elex Media Komputindo.
Jakarta; 2002.
22. Harfindal, E.T., Gourley, D.R.Textbook of Theurapeutics Drug and
Disease Management. Lippincott Williams & Wilson, 7th ed.
Philadelphia ; 2000. P.973-1046.
23. Chavis, L.M., R.Ph. Ask Your Pharmacist.St. MartinsGriffin. New York ;
2002.
24. American Soc. of Health System Pharmacist. AHFS Drug Information. ;
2003.
25. Mersch J. Hand Foot and Mouth Syndrome. Available from URL :
http://www.medicinenet.com/hand-foot-and-mouth_syndrome/page3.htm.
Accessed October 10, 2012.

21