Anda di halaman 1dari 54

`

PROPOSAL TUGAS AKHIR

RENCANA PELAKSANAAN ABUTMEN 2 FLY OVER KALIBANTENG


RUAS Jl. JEND SUDIRMAN SEMARANG, JAWA TENGAH

Oleh :

Prasetya Adi, S.T., M.T.

JURUSAN TEKNIK SIPIL


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS JANABADRA YOGYAKARTA
2016

1
`

KATA PENGANTAR

Fisika Teknik adalah salah satu mata kuliah yang diajarkan di Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Janabadra. Materi Fisika Teknik adalah ilmu fisika
yang berhubungan dengan kelistrikan, magnet, gelombang elektromagnetik
termasuk cahaya.
Buku ini disusun untuk membantu mahasiswa khususnya Jurusan Teknik Sipil
dalam mempelajari Fisika Teknik. Bidang teknik sipil memerlukan pengetahuan
bidang kelistrikan, mengingat pekerjaan yang ditangani sering berhubungan
dengan hal tersebut. Pekerjaan mekanikal dan elektrikal adalah salah satu bidang
pekerjaan berhubungan dengan pekerjaan teknik sipil, akan lebih baik jika seorang
teknik sipil juga mengetahu dasar-dasar kelistrikan.
Akhir kata, semoga buku ini dapat memberikan manfaat, segala kritik dan saran
dinantikan untuk perbaikan buku ini.

Yogyakarta Januari 2016


Penulis

Prasetya Adi, S.T., M.T.

2
`

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR..............................................................................................ii
DAFTAR ISI...........................................................................................................iii
DAFTAR TABEL....................................................................................................v
DAFTAR GAMBAR...............................................................................................v
BAB I. MEDAN LISTRIK STATIS...................................................................1
I.1 Pengertian Listrik Statis Dan Dinamis......................................................1
I.2 Muatan Listrik...........................................................................................3
I.3 Hukum Coulomb.......................................................................................7
I.4 Medan listrik..............................................................................................8
I.5 Potensial listrik........................................................................................12
I.6 Kapasitor.................................................................................................14
BAB II. ARUS LISTRIK..................................................................................17
II.1 Arus listrik...............................................................................................17
II.2 Hukum ohm.............................................................................................18
II.3 Susunan hambatan...................................................................................19
II.4 Alat ukur kuat arus, tegangan dan tahanan..............................................21
II.5 Daya listrik dan energi listrik..................................................................22
II.6 Rangkaian arus searah.............................................................................22
II.7 Gaya gerak listrik dan rangkaian arus searah..........................................24
II.8 Hukum kirchoff.......................................................................................25
BAB III. MEDAN MAGNET.............................................................................28
III.1 Kemagnetan.............................................................................................28
III.2 Hukum Coulomb.....................................................................................28
III.3 Medan Magnet di Sekitar Arus Listrik....................................................29
III.4 Induksi Magnetik.....................................................................................30
III.5 Gaya Lorentz...........................................................................................34
III.6 Satuan Kuat Arus.....................................................................................35
III.7 Arus Empat Persegi Panjang dalam Medan Magnet...............................36
III.8 Gerak Partikel Bermuatan dalam Medan Magnet...................................37
BAB IV. IMBAS ELEKTROMAGNETIK........................................................40

3
`

IV.1 Gaya Gerak Listrik Imbas (Induksi)........................................................40


IV.2 Hukum Imbas Elektromagnetik...............................................................41
IV.3 Penerapan Induksi Magnetik...................................................................42
IV.4 GGL induksi pada kumparan...................................................................44
IV.5 Induktansi................................................................................................44
IV.6 Peran L Dalam Rangkaian Arus Searah..................................................45
BAB V. RANGKAIAN ARUS BOLAK-BALIK.............................................46
V.1 Arus dan Tegangan Sinusoidal................................................................47
V.2 Harga Efektif Arus Bolak-balik...............................................................47
V.3 Resistor dalam Rangkaian Arus Bolak-balik...........................................48
V.4 Kumparan induktif dalam rangkaian arus bolak-balik............................48
V.5 Kapasitor dalam rangkaian arus bolak-balik...........................................49
V.6 Reaktansi induktif (XL)............................................................................50
V.7 Reaktansi kapasitif (XC)...........................................................................50
V.8 Impedansi (Z)..........................................................................................50
V.9 Resonansi.................................................................................................50
V.10 Arus AC 3 fasa (3 phase)........................................................................51
V.11 Faktor daya..............................................................................................55
V.12 Perbaikan faktor daya..............................................................................60
BAB VI. GELOMBANG ELEKTROMAGNETIK...........................................61
DAFTAR PUSTAKA.............................................................................................64

4
`

DAFTAR TABEL

Tabel I.1. Satuan persamaan coulomb.....................................................................8

DAFTAR GAMBAR

Gambar I.1. Alat penggumpal asap..........................................................................1


Gambar I.2. Proses pengecatan mobil......................................................................2
Gambar I.3. Mesin fotocopy....................................................................................2
Gambar I.4. Butiran semen bermuatan....................................................................3
Gambar I.5. Thales dari Miletus..............................................................................4
Gambar I.6. Batu amber digosok dengan bulu binatang..........................................4
Gambar I.7. Pengosongan muatan berupa petir.......................................................5
Gambar I.8. Proses terjadinya petir..........................................................................5
Gambar I.9. Susunan atom karbon...........................................................................6
Gambar I.10. Muatan dan massa proton, elektron dan netron.................................7
Gambar I.11. Charles Coulomb...............................................................................7
Gambar I.12. Arah medan listrik dari muatan positif (a) dan negatif (b)................9
Gambar I.13. Arah medan listrik muatan berlawanan (a) dan sejenis (b)................9
Gambar I.14. Bola berrongga bermuatan...............................................................10
Gambar I.15. Kuat medan listrik di sekitar bola berrongga...................................10
Gambar I.16. Medan listrik di sekitar plat bermuatan...........................................11
Gambar I.17. Dua plat bermuatan sama tetapi berbeda tanda................................11
Gambar I.18. Bola berjari-jari R dan bermuatan q................................................13
Gambar I.19. Contoh berbagai jenis kapasitor.......................................................14
Gambar I.20. Notasi kapasitor berkutub (a) dan tidak berkutub (b)......................14
Gambar I.21. Kapasitor keping sejajar...................................................................15
Gambar I.22. Variabel kapasitor.............................................................................16
Gambar I.23. Rangkaian kapasitor seri (a) dan paralel (b)....................................16
Gambar II.1. Arus listrik dalam penghantar...........................................................18
Gambar II.2. Rangkaian tertutup untuk menjelaskan hukum ohm........................19
Gambar II.3. Susunan hambatan seri (a) dan paralel (b).......................................20
5
`

Gambar II.4. Voltmeter..........................................................................................21


Gambar II.5. Ampere meter...................................................................................21
Gambar II.6. Ohm meter........................................................................................21
Gambar II.7. Multimeter analog dan digital..........................................................21
Gambar II.8. Pemasangan voltmeter (a), ampere meter (b), ohm meter (c)..........22
Gambar II.9. Elemen peltier...................................................................................23
Gambar II.10. Arah GGL.......................................................................................24
Gambar II.11. Rangkaian arus searah dengan 1 sumber arus................................24
Gambar II.12. Penghantar bercabang.....................................................................26
Gambar II.13. Perjanjian tanda arah arus listrik....................................................26
Gambar II.14. Rangkaian dengan 3 loop...............................................................27
Gambar III.1. Berbagai bentuk magnet..................................................................28
Gambar III.2. Arus listrik mempengaruhi jarum kompas (percobaan Oersted).....29
Gambar III.3. Arah arus dan arah medan magnet..................................................30
Gambar III.4. Induksi medan magnet di sekitar arus listrik...................................30
Gambar III.5. Induksi magnetik di sekitar kawat panjang berarus........................31
Gambar III.6. Induksi medan magnet di sekitar kawat pendek.............................31
Gambar III.7. Induksi magnetik di pusat arus lingkaran........................................32
Gambar III.8. Soleonida.........................................................................................33
Gambar III.9. Besar induksi magnetik dalam soleonida........................................33
Gambar III.10. Toroida..........................................................................................34
Gambar III.11. Gaya Lorentz.................................................................................35
Gambar III.12. Gaya yang terjadi pada kawat sejajar berarus...............................35
Gambar III.13. Penghantar segiempat dalam medan magnet................................37
Gambar III.14. Gerak partikel bermuatan dalam medan listrik.............................37
Gambar III.15. Lintasan partikel bermuatan dalam medan listrik.........................38
Gambar IV.1. Penghantar bergerak dalam medan magnet.....................................40
Gambar IV.2. Kaidah tangan kanan untuk menentukan arah arus.........................41
Gambar IV.3. Transformator dalam ukuran kecil dan besar..................................43
Gambar IV.4. Kumparan primer dan sekunder......................................................43
Gambar IV.5. Kawat persegi dalam medan magnet...............................................44
Gambar V.1. Generator arus bolak-balik................................................................46

6
`

Gambar V.2. Arus dan tegangan bolak-balik.........................................................46


Gambar V.3. Arus dan tegangan bolak-balik yang dikuadratkan...........................47
Gambar V.4. Resistor dalam rangkaian arus bolak-balik.......................................48
Gambar V.5. Fasa tegangan dan kuat arus akibat adanya resistor.........................48
Gambar V.6. Kumparan induktif dalam rangkaian arus bolak-balik.....................48
Gambar V.7. Fasa tegangan dan kuat arus akibat adanya kumparan induktif........49
Gambar V.8. Kapasitor dalam rangkaian arus bolak-balik....................................49
Gambar V.9. Fasa tegangan dan kuat arus akibat adanya kapasitor.......................49
Gambar V.10. Saluran Udara Tegangan Ekstra Tinggi..........................................52
Gambar V.11. Saluran Udara Tegangan Tinggi (SUTT)........................................53
Gambar V.12. Grafik sinusoidal tegangan dan kuat arus listrik 3 fasa..................55
Gambar V.13. Tegangan pada sistem 3 fasa...........................................................55
Gambar V.14. Tegangan, arus, daya, pada berbagai jenis beban linier..................57
Gambar V.15. Ilustrasi faktor daya........................................................................58
Gambar V.16. Segitiga daya...................................................................................59
Gambar V.17. Perbaikan faktor daya.....................................................................60
Gambar VI.1. Pola gelombang elektromagnetik....................................................61

7
`

BAB I. PENDAHULUAN

I.1 Latar Belakanga

Indonesia merupakan Negara berkembang dan sedang gencar-gencarnya


pembangunan diberbagai aspek infrastuktur, baik dalam Pemerintah maupun swasta.
Dengan semakin menyempitnya lahan-lahan yang menyediakan bahan baku kayu yang
berakibat sulitnya mendapatkan kayu yang bagus yang berupakan salah satu bahan untuk
terlaksananya pembangunan. Oleh sebab itu para ahli mencari bahan alternatif sebagai
pengganti kayu yaitu dipakailah beton.

Beton merupakan salah satu pilihan sebagai bahan struktur dalam konstruksi
bangunan selain kayu dan logam, karena banyak memiliki kelebihan-kelebihan
dibandingkan dengan bahan lainnya. Beberapa diantaranya adalah mempunyai kekuatan
tekan yang besar, tahan lama, tahan terhadap api, bahan baku mudah didapat dan tidak
mengalami pembusukan, dapat diangkut atau dicetak sesuai keinginan, biaya perawatan
relatif murah, serta dapat direncanakan kualitas mutu betonnya sesuai dengan kebutuhan.
Salah satu penggunaan beton adalah sebagai bahan perkerasan jalan di daerah pemukiman.
Akan tetapi dengan adanya betonisasi jalan lingkungan mengakibatkan kurangnya resapan air
dikala musim hujan datang, karena air hujan tidak dapat terserap secara maksimal kedalam
tanah mengakibatkan mudah terjadi genangan air bahkan bila terjadi hujan deras bisa terjadi
banjir.

Upaya mengantisipasi hal tersebut, maka diperlukan penerapan mengenai drainase


permukiman yang berwawasan lingkungan, seperti pembuatan perkerasan beton lolos air
(pervious concrete), sebatas untuk konstruksi non structural seperti parkir kendaraan,
trotoar, drainasi, lapangan, dan lain-lain. Cara membuat beton lolos air (pervious
concrete) semuanya tergantung pada adanya rongga udara dalam agregat atau
pembentukan rongga udara dalam beton dengan faktor penting penyeragaman gradasi
agregat yang digunakan.

Berdasarkan permasalahan hal tersebut, maka dilakukan penelitian mengenai


Peningkatan daya serap beton dilakukan dengan membuat beton yang lolos air.
Pemakaian beton ini dimungkinkan karena tidak menggunakan tulangan . Masalah yang
muncul pada penggunaan pervious concrete adalah kekuatannya yang lebih
rendah dibanding beton normal. Permasalahan tersebut diatasi dengan variasi

Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 1


`

faktor air semen, jumlah semen, gradasi agregat dan bahan tambah yang mampu yang
dapat menghasilkan beton lolos air yang baik..

I.2 Rumus Masalah

Penelitian ini menggunakan cara eksperimental dengan melakukan pengujian


terhadap kuat tekan dan uji resapan air pada sampel dengan variasi faktor air semen,
jumlah semen, gradasi agregat yang dapat menghasilkan beton lolos air yang baik.

Rumusan masalah dalam penelitian ini adalah :

1. Bagaimana pengaruh perbandingan semen dan agregat terhadap kuat tekan beton dan
daya tembus air?

2. Bagaimana pengaruh faktor air semen terhadap kuat tekan beton dan daya tembus air?

3. Bagaimana pengaruh mutu agregat terhadap kuat tekan beton dan daya tembus air?

I.3 Tujuan Penelitian

Tujuan penelitian adalah untuk mengetahui pengaruh variasi jumlah semen dalam
komposisi campuran beton lolos air (pervious concrete) dengan cara melakukan
pengujian terhadap benda uji yang telah didesain dan direncanakan. Dari variasi
komposisi diharapkan didapat bentuk campuran yang bermacam-macam dan dapat
diketahui kekuatan masing-masing komposisi, sehingga dalam penelitian ini juga dapat
mengetahui:

1. Kuat tekan pervious concrete,


2. Daya tembus air pervious concrete,
3. Kinerja agregat alami lokal (dari kali Clereng, Wates, Yogyakarta) untuk pembuatan
pervious concrete.

I.4 Manfaat Penelitian

Manfaat yang diharapkan dari penelitian ini meliputi :

1. Manfaat teoritis yaitu mengembangkan teknologi bahan bangunan khususnya beton


non pasir (pervious concrete) berbasis material lokal, tepatnya dalam penggunaan dan

Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 2


`

perancangan campuran material untuk menghasilkan beton non-struktural dengan


memanfaatkan kerikil alami (normal).
2 . Manfaat yang diperoleh dari penelitian ini adalah beton non pasir atau pervious
concrete digunakan untuk perkerasan jalan lingkungan, selokan air (hujan), drainasi,
sumur resapan, area parkir, dll.

I.5 Batasan Masalah

Untuk mempermudah dalam pelaksanaan penelitian ini dan dapat terarah serta
tidak menyimpang dari maksud dan tujuan, maka perlu adanya pembatasan masalah
sebagai berikut:

1. Pelaksanaan penelitian dilakukan di laboratorium Bahan Bangunan dan


Teknologi Bahan Konstruksi, Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas
Janabadra Yogyakarta.

2. Lokasi pengujian Benda Uji dilakukan di Laboratorium Bahan Bangunan dan


Teknologi Bahan Konstruksi, Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas
Janabadra Yogyakarta.

3. Semen yang digunakan adalah Portland Cement Tipe I merk Holcim

4. Agregat kasar berupakerikil alami yang berasal dari kali Clereng, Wates, Yogyakarta.

5. Air yang digunakan untuk pengujian dan pengecoran berasal dari laboratorium
Bahan Bangunan dan Teknologi Bahan Konstruksi, Jurusan Teknik Sipil Fakultas
Teknik Universitas Janabadra Yogyakarta.

6. Faktor Air Semen yang digunakan adalah 0,40 dan 0,50.

7. Benda uji berjumlah 30 buah dan berbentuk silinder dengan diameter 150 mm
dan tinggi 300 mm.

8. Pengujian yang dilakukan adalah uji tekan dan uji resapan air.

9. Pengujian kuat tekan beton dilakukan pada umur 28 hari.

10. Perawatan terhadap benda uji beton dilakukan dengan cara merendam dalam bak
selama 28 hari.

Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 3


`

BAB II. TINJAUAN PUSTAKA

II.1 Pengertian Beton

Saat ini hampir semua bangunan menggunakan beton sebagai bahan


konstruksi. Menurut Wuryati dan Candra (2001), Beton adalah elemen yang
terbentuk akibat campuran dari agregat halus (pasir), agregat kasar (krikil), dan
semen portland yang dipersatukan dengan air dalam perbandingan tertentu.
Menurut Kardiyono (2007), beton memiliki kelebihan dibandingkan dengan
elemen lain, antara lain adalah :
1. Harganya relatif murah karena bahan-bahannya tersedia di alam bebas kecuali
semen.
2. Biaya perawatan murah karena beton adalah elemen yang awet, tahan aus,
dan tahan api.
3. Kuat beton sangat tinggi.
4. Beton segar sangat mudah untuk dipindahkan, dicetak dan dibentuk.
Selain memiliki kelebihan, beton juga memiliki kekurangan, antara lain :
1. Kuat tariknya rendah.
2. Berat sendiri beton yang sangat besar yaitu berkisar antara 1800 kg/m 3
sampai 2400 kg/m3.
3. Beton cenderung retak karena semennya hidraulis.
4. Kualitasnya sangat tergantung pada pelaksanaannya dilapangan.
5. Struktur beton konvensional sulit dipindahkan.
Menurut Tri Mulyono (2004), beton juga memiliki kekurangan antara lain:
1. Bentuk yang telah dibuat sulit diubah.
2. Pelaksanaan pekerjaan membutuhkan ketelitian yang tinggi.
3. Berat
4. Daya pantul suara yang besar
Permasalahan yang sering terjadi pada saat merencanakan beton adalah
bagaimana membuat komposisi dari bahan-bahan penyusun beton tersebut agar
dapat memenuhi spesifikasi teknik yang ditentukan .
Selain kekurangan beton yang tertulis diatas, beton juga memiliki
kekurangan pada kuat tariknya yang rendah. Berdasarkan SKBI.1.4.53 1989, nilai
tarik beton berkisar antara 9%-15% kuat tekannya. Untuk itu perlu adanya
penambahan material, yaitu dengan mengkombinasikan beton dengan baja
tulangan dengan asumsi bahwa kedua material ini bersama-sama dalam menahan
beban yang bekerja. Alasan pemakaian baja sebagai tulangan beton adalah
koefisien baja hampir sama dengan koefisien beton.

Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 4


`

II.2 Beton Porus (Pervious Concrete)

Beton porus atau beton lolos air yang juga dikenal sebagai pervious
concrete atau porous concrete merupakan jenis beton yang memiliki pori-pori atau
rongga pada strukturnya, sehingga memungkinkan cairan mengalir melalui
rongga-ronnga yang terdapat pada beton. Beton tanpa pasir (No Fines Concrete/
Pervious Concrete) adalah beton tidak menggunakan agregat halus (pasir) pada
campuran pastanya atau biasa disebut beton non pasir. Berat isi beton ini berkisar
antara 880- 1200 kg/m3 (55- 75 lb/ft3) dengan kekuatan berkisar antara 7-14 MPa
(1015- 2030 psi), karena dipengaruhi berat isi beton dan kadar semen. Sifat
berongga yang dimiliki oleh beton lolos air membuat beton jenis ini memiliki kuat
tekan lebih rendah dari pada jenis beton normal yang biasanya digunakan,
sehingga beton non pasir ini lebih cocok bila digunakan untuk aplikasi yang tidak
membutuhkan nilai kuat tekan yang tinggi. Jenis stuktur yang dapat menggunakan
beton berpori adalah lapangan parkir, trotoar, perkerasan lapisan atas untuk taman.

Menurut Harber (2005), beton porus atau beton non pasir adalah campuran
antara semen, air dan agregat kasar dengan diameter seragam untuk menghasilkan
material yang porus. Beton tersebut mempunyai volume rongga yang besar
dengan penurunan kekuatan yang masih dapat diterima dan berat sendiri yang
ringan. Beton ini memiliki beberapa nama yaitu beton non pasir, beton pervious
dan beton porus.

Beton non pasir pertama kali digunakan di Inggris pada tahun 1852 untuk
membangun rumah 2 lantai dan pemecah gelombang sepanjang 61 m dan lebar
2,15 m (Francis dalam Harber 2005). Beton non pasir awalnya digunakan untuk
struktur 2 lantai, selanjutnya dikembangkan untuk bangunan 5 lantai pada tahun
1950 dan terus dikembangkan. Pada tahun-tahun selanjutnya, beton non pasir
digunakan untuk menyangga beban gedung bertingkat tinggi sampai 10 lantai.
Hal yang luar biasa dari penggunaan beton ini terdapat di Stuttgart, Jerman yaitu
dengan beton konvensional untuk 6 lantai bawah dan beton non pasir untuk 30
lantai di atasnya (Malhotra 1976 dalam Harber 2005).

Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 5


`

Abadjieva dkk dalam Harber (2005), menyebutkan pengaruh dari


perbandingan agregat dan semen terhadap kuat tarik dan kuat lentur beton non
pasir. Dalam penelitian tersebut dilakukan pengujian dengan rasio campuran 6 : 1
sampai dengan 10 : 1. Kekuatan tertinggi dicapai oleh campuran 7 : 1. Kekuatan
tersebut semakin menurun seiring meningkatnya rasio agregat dan semen. Data
yang diperoleh dari penelitian tersebut adalah kekuatan yang rendah yang dapat
dicapai oleh beton non pasir, namun tidak bisa dijelaskan mengapa perbandingan
7 : 1 memiliki kekuatan yang tertinggi.

Beberapa keuntungan penggunaan beton porus sebagai perkerasan


diantaranya adalah sebagai berikut :

1. Pengolahan air hujan lebih baik, beton berpori sebagai material konstruksi
yang multifungsi selain berfungsi sebagai komponen struktural juga berfungsi
sebagai saluran drainase air masuk ke dalam tanah sehingga mampu
mengurangi limpasan permukaan.

2. Membantu menambah cadangan penyimpanan air tanah, dengan air hujan


yang langsung mengalir ke dalam tanah maka akan membantu tanah dalam
menambah cadangan air yang biasanya tidak terjadi pada perkerasan yang
tidak tembus air.

3. Mengurangi potensi banjir, penanganan air hujan membantu peresapan air


lebih baik dimana lahan permukaan peresapan air ke dalam tanah menjadi
lebih luas.

4. Mengurangi penggunaan lahan untuk drainase, pemanfaatan lahan yang lebih


efisien dengan mengurangi kebutuhan penyediaan kolam penyimpanan air
hujan, selokan, dan sarana pengelolaan air hujan lainnya.

5. Mengurangi kelicinan pada jalan terutama pada saat hujan, permukaan yang
lebih kasar dari perkerasan normal.

6. Membantu peresapan air lebih baik ke tanah sehingga dapat mencapai akar
pepohonan walau perkerasan menutupi pohon.

Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 6


`

Dapat didaur ulang, tidak seperti pada beton konvensional, setelah mencapai
umur rencana beton berpori dapat didaur ulang menjadi material beton berpori
yang baru sehingga tidak menimbulkan limbah buangan.

II.3 Penelitian yang sudah dilakukan

Hasil penelitian menunjukkan bahwa nilai slump yang di hasilkan masing-


masing sampel beton porus relatif sama yaitu sebesar 15 cm, semakin besar nilai
slump maka semakin mudah proses pengerjaan beton (workability), namun
sebaliknya semakin kecil nilai slump semakin turun nilai kuat tekannya.

Penelitian ini menggunakan variasi jumlah semen untuk tiap m 3 berturut-turut


sebesar 250 kg, 275 kg, 300 kg, 325 kg, 350 kg dan 375 kg, dengan nilai fas 0,5.
Cetakan benda uji berbentuk silinder dengan diameter 15 cm dan tinggi 30 cm.
Perawatan benda uji yang dilakukan dalam penelitian ini adalah perawatan keras
yaitu dengan menutup benda uji dengan karung basah dengan sesering mungkin di
siram dengan air dari hari kedua sampai sehari sebelum dilakukan pengujian
tekan.

Dari hasil pengujian didapatkan kuat tekan tertinggi tercapai pada sampel
dengan jumlah 375 kg yang menghasilkan kuat tekan sebesar 6,090 MPa, sedang
untuk kecepatan tembus air tertinggi tercapai pada sampel dengan jumlah semen
250 kg yang menghasilkan kecepatan sebesar 10,670 cm/detik, dari hasil
penelitian ini dapat disimpulkan bahwa penambahan semen akan meningkatkan
kuat tekan, tetapi porositas atau daya tembus air pervious concrete akan menurun.
Kuat tekan dan porositas pervious concrete berbanding terbalik dengan perilaku
penambahan jumlah semen.(Triyanto, 2009).

Menurut Joko Saputro (2013), kuat tekan beton yang menggunakan bahan
tambah Sikament-LN dengan fas 0,4 menghasilkan nilai maksimum pada
perbandingan semen : kerikil 1 : 5 dengan nilai kuat tekan sebesar 8,300 MPa.
Untuk nilai terendah kuat tekan beton terdapat pada perbandingan campuran
semen : kerikil 1 : 4 dengan nilai sebesar 3,018 MPa. Pada fas 0,4 dan
perbandingan 1 : 5,5 nilai kuat tekan yang dihasilkan lebih kecil dari pada
Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 7
`

perbandingan 1 : 6 dikarenakan ikatan antar agregat dan pemadatannya kurang


sempurna serta menghasilkan bentuk hancur tipe agregat lepas setelah pengujian
tekan.

Campuran beton dengan fas 0,5 menghasilkan kuat tekan beton maksimum
sebesar 4,433 MPa dengan perbandingan campuran semen : kerikil 1 : 6 dan nilai
minimun pada perbandingan campuran semen : kerikil 1 : 4 sebesar 2,075 MPa.
Pada campuran dengan fas 0,5 kuat tekan yang dihasilkan menurun seiring dengan
penambahan jumlah semen. Dari kedua perbandingan, campuran yang
menggunakan fas 0,4 menghasilkan nilai kuat tekan lebih tinggi dari pada fas 0,5.
Penurunan kuat tekan beton non pasir yang di tambah bahan additive Sikament-
LN dipengaruhi oleh peningkatan jumlah air semen dalam campuran beton.
Dengan ditambah sikament-LN jumlah air dalam campuran beton akan
bertambah, maka akan terjadi kelebihan air dan pemisahan antara agregat kasar
dengan semen (segregasi), yang mengakibatkan antar agregat tidak ada ikatan
yang sempurna dan nilai kuat tekan beton menurun.

BAB III. LANDASAN TEORI

III.1 Seman Portland

Karena beton terbuat dari agregat yang diikat bersama oleh pasta semen
maka kualitas semen mempengaruhi kualitas beton. Pasta semen adalah lem yang
bila semakin tebal tentu semakin kuat. Namun jika terlalu tebal juga tidak
menjamin lekatan yang baik.

Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 8


`

Arti kata semen adalah bahan yang mempunyai sifat adhesif, yaitu bahan
pengikat, menurut Standar Industri Indonesia, SII 0013-1981, definisi semen
portland adalah semen hidraulis yang dihasilkan dengan cara menghaluskan
klinker yang terutama terdiri dari silikat-silikat kalsium yang bersifat hidraulis
bersama bahan-bahan yang bisa digunakan, yaitu gipsum.

Semen portland merupakan bahan ikat yang penting dan banyak dipakai
dalam pembangnan fisik. Di dunia sebenarnya terdapat berbagai macam semen
dan tiap macamnya digunakan untuk kondisi-kondisi tertentu sesuai degan sifat-
sifatnya yang khusus.

Sesuai dengan tujuan pemakaiannya, semen portland di Indonesia [PUBI-


1982] dibagi menjadi 5 jenis, yaitu:

1. Jenis I :semen portland untuk penggunaan umum yang tidak memerlukan


persyaratan-persyaratan khusus seperti yang disyaratkan pada jenis-
jenis lain.
2. Jenis II :semen portland yang dalam penggunaannya memerlukan ketahanan
terhadap sulfat dan panas hidrasi sedang.
3. Jenis III : semen portland yang dalam penggunaannya menuntut persyaratan
kekuatan awal sangat tinggi.
4. Jenis IV : semen portland yang dalam penggunaannya menuntut persyaratan
panas hidrasi yang rendah.
5. Jenis V : semen portland yang dalam penggunaannya menuntut persyaratan
sangat tahan terhadap sulfat.

Suatu semen jika diaduk dengan air akan terbentuk adukan pasta semen,
sedang jika diaduk dengan air kemudian ditambah pasir menjadi mortar semen,
dan jika lagi ditambah lagi dengan kerikil/batu pecah disebut beton. Bahan-bahan
tersebut dapat dikelompokkan menjadi 2 kelompok, yaitu: bahan aktif dan bahan
pasif. Kelompok aktif yaitu semen dan air, sedang yang pasif adalah pasir dan
kerikil (disebut agregat, agregat halus dan agregat kasar). Kelompok yang pasif
disebut bahan pengisi sedang yang aktif disebut perekat/pengikat.

Fungsi semen ialah untuk bereaksi dengan air menjadi pasta semen. Pasta
semen berfungsi untuk merekatkan butir-butir agregat agar terjadi suatu massa
Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 9
`

yang yang kompak/padat. Selain itu juga untuk mengisi rongga diantara butiran
agregat. Walaupun volume semen hanya kira-kira sebanyak 10% saja dari volume
beton, namun karena merupakan bahan perekat yang aktif dan mempunyai harga
yang paling mahal dari pada bahan dasar beton yang lainnya, maka perlu
diperhatikan secara baik.

Bilamana semen bersentuhan dengan air maka proses hidrasi berlangsung,


dengan arah ke luar ke dalam, maksudnya hasil hidrasi mengendap dibagian luar
dan inti semen yang belum terhidrasi di bagian dalam secara bertahap terhidrasi
sehingga volumenya mengecil. Proses permulaan hidrasi tersebut berlangsung
lambat, antara 2-5 jam (yang disebut periode induksi atau tak aktif ) sebelum
mengalami percepatan setelah kulit permukaan pecah.

Kekuatan pasta semen yang telah mengeras tergantung pada jumlah air
yang dipakai waktu proses hidrasi berlansung. Pada dasarnya jumlah air yang
diperlukan untuk proses hidrasinya kira-kira 25% dari berat semennya,
penambahan jumlah air akan mengurangi kekuatan setelah mengeras. Air
kelebihan dari yang dibutuhkan untuk proses hidrasi pada umumnya memang
diperlukan pada proses pelaksanaan pembuatan mortar atau beton, sebagai
pelumas, agar adukan beton mudah diaduk, mudah diangkut, dan mudah dicetak
tanpa rongga-rongga yang besar (tidak keropos) (Kardiyono, 2007).

Ada empat macam senyawa kimia di dalam semen portland yang paling
penting, yaitu (Murdock dan Brooks, 1986):

1. Tricalsium Aluminate (C3A)

Senyawa ini mengalami hidrasi yang sangat cepat disertai pelepasan sejumlah
besar panas , menyebabkan pengerasan awal , tetapi kurang kontribusinya pada
kekuatan batas.

2. Ticalsium silikat (C3S)

Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 10


`

Senyawa ini mengeras dalam beberapa jam, dengan melepas sejumlah panas.
Kwantitas yang terbentuk dalam ikatan menentukan pengaruhnya terhadap
kekuatan beton pada awal umurnya, terutama dalam 14 hari pertama.

3. Dicalcium Silikat (C2S)

Formasi senyawa ini berlangsung perlahan dengan pelepasan panas yang


lambat.Senyawa ini berpengaruh terhadap peningkatan kekuatan yang terjadi
dari 14 sampai 28 hari, dan seterusnya.

4. Tetra Calcium Aluminoferrite (C4AF)

Adanya senyawa aluminoferrite kurang penting karena tidak tampak


pengaruhnya terhadap kekuatan dan sifat-sifat semen keras lainnya.

III.2 Air

Semen tidak bisa menjadi pasta tanpa air, air harus ada didalam beton cair,
tidak saja untuk hidrasi semen, tetapi juga untuk mengubahnya menjadi suatu
pasta, sehingga betonnya lecak. Jumlah air yang terikat dalam beton dengan faktor
air semen 0,65 adalah sekitar 20% dari berat semen pada umur 4 minggu.
(Nugraha. P; Antoni, 2007)
Air merupakan bahan dasar pembuat beton yang penting namun harganya
paling murah. Air diperlukan untuk bereaksi dengan air semen, serta untuk
menjadi bahan pelumas antara butir-butir agregat agar dapat mudah dikerjakan
dan dipadatkan. Untuk bereaksi dengan semen, air yang diperlukan hanya sekitar
30% berat semen saja, namun dalam kenyataannya, nilai faktor air semen yang
dipakai sulit kurang dari 0,35 kelebihan air yang dipakai sebagai pelumas. Tetapi
perlu dicatat bahwa tambahan air untuk pelumas ini tidak boleh terlalu banyak
karena kekuatan beton akan rendah serta betonya porous. Selain itu kelebihan air
akan bersama-sama dengan semen bergerak kepermukaan beton segar yang baru
saja dituang (bleeding) yang kemudian menjadi buih dan merupakan satu lapisan
tipis yang dikenal dengan laitance (selaput tipis) selaput tipis ini akan mengurangi
lekatan antara lapis-lapis beton dan merupakan bidang sambung yang lemah.

Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 11


`

Apabila ada kebocoran cetakan, air bersama-sama semen juga dapat keluar,
sehingga terjadi sarang-sarang kerikil.
Air yang memenuhi persyaratan sebagai air minum memenuhi syarat pula
untuk bahan campuran beton (tetapi tidak berarti bahwa air pencampur beton
harus memenuhi persyaratan air minum, pemakaian air untuk beton sebaiknya
memenuhi syarat sebagai berikut:
1. Air harus bersih.
2. Tidak mengandung lumpur (benda melayang lainnya) lebih dari 2 gram / liter
3. Tidak mengandung garam-garam yang dapat merusak beton (asam, zat organik,
dan sebagainya lebih dari 15 gram/ liter.
4. Tidak mengandung chlorids (Cl) lebih dari 0,5 gram/ liter.
5. Tidak mengandung senyawa sulfat lebih dari 1 gram/ liter
Air boleh dipakai sebagai bahan pencampur jika dapat menghasilkan beton,
dengan kekutan 90% dari beton yang menggunakan air suling. (Kardiyono, 2007).

III.3 Agregat

Agregat ialah butiran mineral alami yang berfungsi sebagai sebagai bahan
pengisi dalam campuran mortar atau beton. Agregat ini menempati kira-kira 70%
volume mortar atau beton. Walaupun namanya hanya sebagai bahan pengisi, akan
tetapi agregat sangat berpengaruh terhadap sifat-sifat mortar atau betonnya,
sehingga pemilihan agregat merupakan suatu bagian penting dalam pembuatan
mortar/beton. Disamping sebagi bahan pengisi, agregat pada umumnya digunakan
agar beton yang diperoleh memiliki stabilitas dimensional dan tahan aus.
Dalam praktek agregat umumnya digolongkan menjadi 3 kelompok, yaitu:
a) Batu untuk butiran lebih dari 40 mm
b) Kerikil untuk butiran antara 5mm dan 40 mm
c) Pasir untuk butiran 0,15 dan 5 mm
Apabila digunakan ukuran agregat butiran yang besar, maka adukan beton
dengan workability yang sama akan membutuhkan jumlah semen yang lebih
sedikit, sehingga mengurangi kemungkinan retak-retak beton akibat susut atau
perbedaan panas yang besar.
Ukuran maksimum agregat dibatasi oleh:
a) Ukuran maksimum agregat tidak boleh lebih besar dari kali jarak bersih
antar baja tulangan atau antara baja tulangan dengan cetakaan.

Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 12


`

b) Ukuran maksimum agregat tidak boleh lebih besar dari 1/3 kali tebal pelat
c) Ukuran butir maksimum agregat tidak boleh lebih besar dari 1/5 kali jarak
terkecil antara bidang samping cetakan.
Agregat harus mempunyai bentuk yang baik (bulat atau mendekati kubus),
bersih, keras, kuat, dan gradasinya baik. Agregat harus pula mempunyai
kesetabilan kimiawi, dan dalam hal-hal tertentu harus tahan aus, dan tahan cuaca.
( Kardiyono, 2007).

III.3.1 Agregat Halus


Menurut SNI 03-6861.1-2002 (Spesifikasi Bahan Bangunan Bagian A, Bahan
Bangunan Bukan Logam), agregat halus harus memenuhi persyaratan sebagai
berikut:
1) Butir-butirnya tajam dan keras, dengan indeks kekerasan 2,2.
2) Kekal, tidak pecah atau hancur oleh pengaruh cuaca (terik matahari dan
hujan). Jika diuji dengan larutan jenuh garam Natrium Sulfat (Na 2SO4),
maka bagian yang hancur maksimum 12 %, jika dipakai Magnesium Sulfat
(MgSO4), bagian yang hancur maksimum 10 %.
3) Tidak boleh mengandung lumpur (bagian yang lewat ayakan 0,060 mm)
lebih dari 5 %. Tidak boleh mengandung zat organis terlalu banyak yang
harus dibuktikan dengan warna Abrams-Herder. Untuk membuktikan harus
direndam dengan larutan 3 % NaOH, cairan diatas endapan agregat halus
tidak boleh lebih gelap dari warna larutan pembanding.
4) Modulus halus butir agregat halus antara 1,5-3,8 dengan variasi butir
sesuai standar gradasi.
5) Khusus untuk beton dengan tingkat keawetan tinggi, agregat halus harus
tidak reaktif terhadap alkali.
6) Agregat halus dari pantai/laut boleh dipakai asalkan dengan petunjuk dari
lembaga pemeriksaan bahan-bahan yang diakui.
Menurut SNI 03-2834-1993, kekasaran pasir dibagi menjadi empat
kelompok menurut gradasinya, yaitu seperti dalam Tabel 3.1 dan Gambar 3.1
Tabel 3.1 Gradasi pasir menurut SNI 03-2834-1993

Berat butir yang lewat ayakan (%)


Lubang
ayakan Pasir agak Pasir agak
(mm) Pasir kasar Pasir halus
kasar halus

10 100 100 100 100

Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 13


`

4,8 90-100 90-100 90-100 95-100

2,4 60-95 75-100 85-100 95-100

1,2 30-70 55-90 75-100 90-100

0,6 15-34 35-59 60-79 80-100

0,3 5-20 8-30 12-40 15-50

0,15 0-10 0-10 0-10 0-15

100
90
80
Berat yang lewat ayakan (%)

70
60
50
40
30
20
10
0
0.15 0.3 0.6 1.2 2.4 4.8
Lubang ayakan (mm)
halus halus agak halus

Gambar 3.1 Gradasi agregat halus menurut SNI 03-2834-1993

III.3.2 Agregat Kasar


Persyaratan untuk agregat kasar adalah sebagai berikut :
1) Butir-butirnya keras dan tidak berpori. Kadar bagian yang lemah bila diuji
dengan goresan batang tembaga maksimum 5 %. Bila diuji dengan bejana
Rudeloff atau Los Angeles seperti dalam Tabel 3.1.
2) Butiran yang pipih dan panjang tidak boleh lebih dari 20 %. Bersifat kekal
tidak hancur oleh pengaruh cuaca (terik matahari atau hujan). Jika diuji
dengan larutan Natrium Sulfat (NA2SO4) bagian yang hancur maksimum
12%, jika diuji dengan garam Magnesium Sulfat (MgSO 4), bagian yang
hancur maksimum 10%.
3) Tidak mengandung zat-zat yang reaktif terhadap alkali.
4) Tidak mengandung lumpur (lewat ayakan 0,060 mm) lebih dari 1%,
modulus halus butir antara 6-7,1 dengan variasi butir sesuai dengan
standar gradasi.
Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 14
`

Ukuran butir maksimum tidak boleh melebihi seperlima jarak terkecil antara
bidang-bidang samping cetakan, sepertiga tebal plat beton, atau tigaperempat
jarak bersih antar tulangan.
Gradasi agregat kasar sebaiknya masuk dalam batas yang tercantum dalam
Tabel 3.2 dan Gambar 3.2 di bawah:
Tabel 3.2 Gradasi Agregat kasar (SNI 03-2834-1993)

Berat butir lewat ayakan dengan butir maksimum (%)


Lubang
(mm)
40 mm 20 mm 10 mm

40 95-100 100 100

20 35-70 95-100 90-100

10 10-40 30-60 50-85

4,8 0-5 0-10 0-10

100
90
80
Berat yang lewat ayakan (%)

70
60
50
40
30
20
10
0
2.36 4.75 9.50 19.10 38.10 80.00
batas agr. Kasar mak. 40 mm
Lubang ayakan (mm)
batas agr. Kasar mak. 40 mm

Gambar 3.2 Gradasi agregat kasar menurut SNI 03-2834-1993

Gradasi agregat adalah distribusi dari ukuran agregat distribusi ini bervariasi
dapat dibedakan menjadi tiga gradasi sela (gap grade), gradasi menerus
(continous grade), dan gradsi seragam (uniform grade), (Mulyono, 2004).
Dalam pembuatan beton selalu diusahakan agregat yang digunakan
mempunyai ukuran butiran yang bervariasi (well graded), agar dapat
menghasilkan beton padat karena rongga-rongga diantara butir-butir yang besar

Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 15


`

akan diisi oleh butir-butir yang lebih kecil. Sebaliknya agregat yang memiliki
ukuran yang sama (seragam) akan membuat volume pori antar agregat menjadi
besar (Kardiyono, 2007).

III.3.3 Slump
Nilai Slump adalah suatu cara untuk mengukur tingkat kelecakan adukan
beton, yaitu keenceran/kepadatan adukan yang berguna dalam pengerjaan beton.
Makin besar nilai Slump berarti makin encer adukan. Nilai slump ukuran
kekentalan adukan yang diukur dari selisih tinggi adukan yang berbentuk kerucut
terpancung antara sebelum dan sesudah cetakan diangkat. Nilai slump
menunjukkan adukan semakin encer yang berarti semakin mudah dikerjakan.
Umumnya nilai slump berkisar antara 5- 12,5 cm (Kardiyono, 2007).
Jumlah semen yang digunakan dalam campuran beton sangat berpengaruh
terhadap mutu beton terutama kuat tekan betonya. Menurut Kardiyono (2007) ada
dua kondisi dimana jumlah semen mempengaruhi kuat tekan beton, yaitu :

a. Kondisi faktor air semen tetap (nilai slump berubah).


Pada kondisi ini beton dengan jumlah semen tertentu memiliki kuat tekan
tertinggi. Jika jumlah semen tertentu memiliki kuat tekan tertinggi. Jika
jumlah semen terlalu sedikit berarti jumlah air juga sedikit, sehingga adukan
beton sulit untuk dipadatkan dan mengakibatkan kuat tekan beton rendah.
Namun jika jumlah semen berlebih maka jumlah air juga berlebih sehingga
beton banyak mengandung pori dan mengakibatkan kuat tekan beton rendah.
Hal ini dapat dilihat pada Gambar 3.3.

Gambar 3.3 Pengaruh Jumlah Semen Terhadap Kuat Tekan Beton Pada
Faktor Air Semen Sama (Kardiyono, 1996)
b. Kondisi nilai slump tetap (faktor air semen berubah)

Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 16


`

Pada kondisi ini beton dengan kandungan semen lebih banyak memiliki
kuat tekan lebih tinggi. Hal ini disebabkan karena pada nilai slump yang sama
jumlah air hampir sama sehingga dengan penambahan semen berarti
mengurangi nilai faktor air semen sehingga mengakibatkan kuat tekan beton
bertambah.
Nilai slump adukan beton berkaitan erat dengan kemudahan pekerjaan
yang meliputi pengadukan, pengangkutan, pemadatan, serta perataan
permukaan beton. Sebagai ukuran kemudahan pekerjaan nilai slump
menunjukan bahwa adukan beton semakin encer yang artinya semakin mudah
dikerjakan. Berdasarkan PBI 1971, nilai slump untuk berbagai pekerjaan
beton adalah Tabel 3.3.

Tabel 3.3 Nilai Slump Beton Segar

Maksimu Minimum
Pemakaian
m (cm) (cm)

Dinding, plat fondasi, dan pondasi telapak bertulang 12,5 5,0

Fondasi telapak tidak bertulang, kaison, dan struktur


9 2,5
dibawah tanah

Plat, balok, kolom, dan dinding 15 7.5

Pengerasan jalan, 7,5 5

Pembetonan massal (beton massa) 7,5 2.5

III.3.4 Kuat Tekan Beton


Menurut Mulyono (2004), kekuatan tekan merupakan salah satu kinerja
utama beton. Kekuatan tekan adalah kekuatan beton untuk menerima gaya tekan
persatuan luas. Dalam beton terdapat tegangan tarik yang kecil diansumsikan
bahwa semua tegangan tekan didukung oleh beton tersebut. Penentuan kekuatan
tekan dapat dilakukan dengan menggunakan alat uji tekan dan benda uji berbentuk
selinder dengan prosedur uji ASTM C-39 atau kubus pada umur 28 hari.

Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 17


`

Menurut Perturan Beton Indonesia tahun 1971 (PBI 71) kuat tekan beton
dinyatakan dalam satuan kg/cm, dengan notasi K, contoh K-225, berarti kuat
tekan beton 225 kg/cm. Menurut peraturan beton tahun 1991 (SK SNI 1991),
kuat tekan beton dinyatakan dalam Mpa, dengan notasi fc.

Untuk mendapatkan kuat tekan dari masing- masing benda uji digunakan
rumus :

P
fc =
A

dengan : fc = kuat tekan beton pada umur tertentu, MPa

P = Beban maksimum, N

A = Luas bidang tekan beton atau luas permukaan, mm

Kepadatan adukan beton sangat mempengaruhi kuat tekan betonnya setelah


mengeras. Adanya pori udara sebanyak 5 persen dapat mengurangi kuat tekan
beton sampai 35 persen, dan pori sebanyak 10 persen mengurangi kuat tekan
beton sampai 60 persen (Kardiyono, 2007).

Faktor-faktor yang mempengaruhi kuat tekan beton adalah sebagai berikut:

a. Umur beton

Kekuatan tekan beton akan bertambah dengan naiknya umur beton.


Kekuatan beton akan naik secara cepat (linier) sampai umur 28 hari, tetapi
kenaikannya akan kecil. Biasanya kekuatan tekan rencana beton dihitung pada
umur 28 hari. Untuk struktur yang mengkehendaki kekuatan awal tinggi, maka
campuran dikombinasikan dengan semen khusus atau ditambah dengan bahan
kimia dengan tetap menggunakan jenis semen tipe I. Rasio kuat tekan beton
pada berbagai umur dapat dilihat pada tabel 3.4. berikut ini (Kardiyono, 2007).

Tabel 3.4. Rasio kuat tekan beton pada berbagai umur

Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 18


`

Umur beton
3 7 14 21 28 90 365
(hari)

PBI 1971, NI-2 0,40 0,65 0,88 0.95 1,00 1,20 1,35

Kardiyono,1987 0,49 0,68 0,84 0,93 1,00 1,27 -

Neville (1987), menyatakan bahwa kekuatan beton pada sembarang nilai


faktor air semen tergantung pada laju hidrasi semen, oleh karena itu ada kaitan
yang erat antara kekuatan dengan konsentrasi pada hasil-hasil hidrasi yang
menempati ruang pada beton.

b. Faktor air semen dan kepadatan

Faktor air semen (fas) adalah perbandingan antara berat air dan berat semen
dalam campuran adukan beton. Kekuatan beton turun jika kepadatan beton
berkurang, beton yang kurang padat berisi pori, sehingga kuat tekannya
menurun. Neville (1987), menyatakan bahwa gelembung udara dalam
pembuatan beton tidak mungkin dapat dikeluarkan seluruhnya meski pada
beton yang kepadatannya maksimum. Udara yang tertangkap ini akhirnya
menghasilkan rongga dalam beton.

c. Jumlah pasta semen

Pasta semen berfungsi untuk merekatkan butir-butir agregat. Pasta semen


akan berfungsi maksimal jika dapat mengisi penuh seluruh pori antara butir-
butir agregat dan menyelimuti seluruh permukaan butir agregat. Pada nilai
faktor air semen yang sama, variasi jumlah semen juga menggambarkan variasi
jumlah pasta. (Kardiyono, 2007).

d. Jenis semen

Masing-masing semen portland (termasuk jenis semen portlan pozzolan)


memiliki sifat tertentu misalnya cepat mengeras dan sebagainya, sehingga
berpengaruh terhadap kuat tekannya.

Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 19


`

e. Sifat agregat

Kardiyono (2007) menyatakan beberapa sifat agregat mempengaruhi kekutan


beton, antara lain:

1) Kekasaran permukaan, karena permukaan agregat yang kasar dan tidak licin
membuat rekatan agregat antara permukaan dan pasta semen lebih kuat
dibandingkan permukaan yang halus dan licin.

2) Bentuk agregat, karena bentuk agregat yang bersudut misalnya batu pecah,
membuat butir-butir agregat saling mengunci dan sulit untuk digeserkan,
berbeda dengan batu kerikil yang bulat. Beton yang dibuat dari batu pecah
lebih kuat dari pada beton yang dibuat dengan batu kerikil. Sekitar 70%
volume beton terisi oleh agregat, sehingga kuat tekan beton didominasi oleh
kuat tekan agregat.

III.4 Faktor Air Semen

Faktor Air Semen (fas) adalah perbandingan berat air dan berat semen yang
digunakan dalam adukan beton. Faktor air semen yang tinggi dapat menyebabkan
beton yang dihasilkan kuat tekan yang rendah dan semakin renda faktor air semen
kuat tekan beton semakin tinggi. Namun demikian, nilai faktor air semen yang
semakin rendah tidak selalu berarti bahwa kekuatan beton semakin tinggi. Nilai
faktor air semen yang rendah akan menyebabkan kesulitan dalam pelaksanaan
pemadatan akhirnya akan menyebabkan mutu beton menurun. Oleh sebab itu, ada
nilai suatu faktor air semen optimum yang menghasilkan kuat desak maksimum.
Umumnya nilai faktor air semen minimun untuk beton normal sekitar 0,4 dan
maksimum 0,65 (Mulyono, 2004).

Hubungan antara faktor air semen dengan kuat tekan beton secara umum
dapat dengan mudah untuk diketahui dengan cara perhitungan seperti rumus Duff
Abrams (1919), dimana faktor air semen merupakan hasil dari pembagian
konstanta sebagai berikut:

A
fc = 1,5. x
B
Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 20
`

dengan :

fc = kekuatan beton pada umur tertentu

x = perbandingan berat air dan semen (FAS)

A,B = konstanta yang tergantung sifat semen, agregat, dan lain-


lain

Dengan demikian, semakin besar faktor air semen semakin rendah kuat
desak betonnya, walaupun apabila dilihat dari rumus tersebut tampak bahwa
semakin kecil factor air semen semakin tinggi kuat tekan beton, tetapi nilai factor
air semen yang rendah akan menyulitkan pemadatan, sehingga kekuatan beton
rendah karena beton kurang padat (Supartono, 1998).

Besar kecilnya penambahan nilai kuat tekan beton ini juga dipengaruhi oleh
nilai faktor air semen (fas), umur beton, jumlah semen, sifat agregat dan bahan
tambah dari adukan beton. Pertambahan nilai fas dapat mengurangi kuat tekan
betonnya. Hal ini dapat dilihat pada grafik yang terdapat pada Gambar 3.4.

Gambar 3.4 Hubungan Faktor Air-Semen dengan Kuat Tekan Rata-Rata Silinder
Beton dan Tipe Semen yang digunakan (Kardiyono, 2007)

Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 21


`

Peningkatan kuat tekan beton juga dipengaruhi oleh perawatan terhadap


beton tersebut selama proses pengerasan berlangsung. Beberapa kondisi selama
perawatan beton yang mempengaruhi kuat tekan beton Gambar (dalam
Kardiyono, 2007) :

a. Kelembaban yang cukup, sehingga kebutuhan air untuk proses hidrasi


terpenuhi.

b. Temperatur yang hangat, sehingga mempercepat terjadinya reaksi kimia.

BAB IV. METODE

IV.1 Gaya Gerak Listrik Imbas (Induksi)

Sebuah penghantar yang bergerak dalam medan magnet akan timbul arus listrik.
Arah arus listrik yang terjadi seperti dalam Gambar IV .1 sesuai dengan arah
gerakan kawat.

Gambar IV.1. Penghantar bergerak dalam medan magnet


Jika gaya gerak listrik (GGL) induksi yang terjadi E, kuat arus i, maka tenaga
listrik yang terjadi selama t adalah (dalam satuan Joule) :
W =E .i . t

Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 22


`

Tenaga listrik yang dihasilkan berasal dari tenaga mekanik untuk menggerakkan
kawat. Tenaga yang digunakan untuk menggerakkan kawat sama dengan usaha
untuk melawan gaya Lorentz.
W =F . S=i. b . l. v . t
Persamaan akan menghasilkan :
E .i . t=i. B . l . v . t
E=b .l . v
Tanda negatif (-) yang ada pada persamaan tersebut hanya menunjukkan arah.
Jika kecepatan v membentuk sudut terhadap medan magnet B maka besar GGL
adalah :
E=b .l . v .sin
Dengan
l = panjang kawat (m)
B = induksi medan megnet (W/m2)
v = kecepatan gerak kawat (m/det)
E = gaya gerak listrik imbas (volt)
Arah arus induksi magnetik dipengaruhi oleh arah gerakan dan arah medan
magnet. Untuk mempermudah menentukan arah-arah tersebut maka dibantu
dengan kaidah tangan kanan seperti dalam Gambar IV .2.

Gambar IV.2. Kaidah tangan kanan untuk menentukan arah arus

IV.2 Hukum Imbas Elektromagnetik

IV.2.1 Hukum Faraday


Hukum Faraday : Besarnya GGL induksi sebanding dengan perubahan flux
magnetnya. Dalam persamaan W =F . S=i. B .l .S , nilai B.l.S menyatakan
Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 23
`

banyaknya garis-garis gaya magnet yang dipotong oleh kawat, atau banyaknya
perubahan garis-garis gaya yang dirangkumkan ().
W =i .
E .i . t=i.

E=
t
Besarnya GGL dalam suatu saat adalah :

E= lim
t 0 t
d
E=
dt
Jika digunakan N lilitan, maka besarnya E adalah :
d
E=N .
dt
Tanda negatif (-) menunjukkan arah arus imbas, sedangkan untuk menghitung
besarnya GGL imbas, tanda negatif tidak digunakan. Tanda negatif (-) dapat
dijelaskan dengan hukum lens.

IV.2.2 Hukum Lens


Hukum Lens berguna untuk menentukan arah arus dari arus induksi. Hukum arah
arus induksi adalah sedemikian rupa sehingga melawan sebab yang
menimbulkannya.
1. Jika GGL disebabkan oleh gerakan suatu penghantar dalam medan magnet,
arah arus induksinya adalah sedemikian rupa sehingga gaya magnet pada
penghantar berlawanan dengan arah geraknya. Kesimpulannya adalah gerakan
penghantar akan dilawan.
2. Jika GGL disebabkan oleh perubahan fluks yang melalui suatu rangkaian
tertutup, arus menimbulkan medan magnet yang di dalam luas penampang
yang dibatasi oleh rangkaian adalah :
a. Berlawanan dengan medan asal, jika fluksnya bertambah.
b. Arahnya sama dengan medan asal, jika fluksnya berkurang.

Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 24


`

IV.3 Penerapan Induksi Magnetik

IV.3.1 Arus Focault (arus pusar/arus Eddy)


Jika penghantar memotong garis-garis gaya, dalam penghantar akan terjadi arus
induksi, demikian juga jika dalam penghantar pejal terjadi perubahan pada garis-
garis gaya. Arus induksi yang terjadi arahnya melingkar dan tegak lurus pada
garis-garis gaya, karenanya disebut arus pusar atau arus eddy (Focault). Arus
Focault berubah menjadi panas, karenanya terjadi kerugian. Adanya arus Focault
menimbulkan beberapa kerugian pada alat-alat listrik seperti transformator,
induktor, elektromotor dan lain-lain. Arus Focault dapat dihindari dengan
membuat inti besi yang terdiri dari keping-keping tipis yang diisolir satu sama lain
serta diletakkan sejajar dengan garis-garis gaya.

IV.3.2 Transformator
Transformator adalah alat untuk mengubah tegangan arus bolak-balik.
Transformator terdiri atas inti besi serta 2 kumparan yang disebut kumparan
primer (pada bagian input) dan kumparan sekunder (pada bagian output).
Perubahan kuat arus pada kumpadan primer akan menimbulkan perubahan flux
pada inti besi yang selanjutnya akan membangkitkan GGL induksi pada kumparan
sekunder.

Gambar IV.3. Transformator dalam ukuran kecil dan besar

Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 25


`

Gambar IV.4. Kumparan primer dan sekunder


d
E p= .Np
dt
d
Es = .N
dt s
E p Es
=
N p Ns
N p Ep
=
N s Es
Jika jumlah kumparan sekunder lebih banyak daripada kumparan primer, maka
transformator akan berfungsi menaikkan tegangan (step up). Jika jumlah
kumparan primer lebih banyak daripada kumparan sekunder, maka transformator
akan berfungsi menurunkan tegangan (step down).
Pada transformator terdapat gaya hilang karena efisiensi yang kurang dari 100%.
Efisiensi transformator dinyatakan sebagai perbandingan daya keluaran dibagi
daya masukan.
daya keluaran

daya masukan

IV.4 GGL induksi pada kumparan

Kawat persegi empat PQRS memiliki luas A berada dalam medan magnet serba
sama, rapat garis gaya magnet B dan memiliki arah tegak lurus pada bidang
PQRS. Bidang kumparan diputar beraturan dengan kecepatan sudut dalam t detik
ditempuh sudut = . t . Setelah berputar t detik, flux magnetik yang
menembus kumparan sama dengan flux magnetik yang menembus tegak lurus A.

Gambar IV.5. Kawat persegi dalam medan magnet


A . cos . B=A . B . cos . t

Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 26


`

d
Besarnya GGL induksi pada saat itu E=
dt
d ( A . B .cos . t)
E= = . A . B . sin . t
dt
A.B adalah flux magnetik yang menembus kumparan saat permulaan (0)
E= . . sin . t
Persamaan ini menyatakan bahwa GGL induksi adalah fungsi sinus dengan nilai
maksimum :
E= . 0
Besarnya GGL induksi dirumuskan sebagai berikut :
E=E max . sin . t
Jika terdapat N kumparan maka besarnya GGL induksi dirumuskan sebagai
berikut :
E=N . Emax . sin . t

IV.5 Induktansi

Apabila dalam suatu penghantar terjadi perubahan kuat arus, maka flux magnet di
sekitar penghantar akan berubah-ubah, sehingga pada penghantar tersebut terjadi
arus induksi. Induksi yang terjadi dalam suatu penghantar sebagai akibat dari
perubahan arus dalam penghantar itu sendiri yang disebut induktansi diri.
Semakin besar perubahan arus dalam tiap satuan waktu maka semakin besar
perubahan garis gaya tiap satuan waktu. GGL induksi diri sebanding dengan
perubahan arus tiap satuan waktu.
dI
E=L .
dt
Koefisien L disebut koefisien induktansi diri. Satuan yang terlibat dalam
persamaan tersebut :
E : dalam satuan volt
dI A
: dalam satuan
dt det
volt . det
L : dalam satuan
A

Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 27


`

Perubahan kuat arus dalam kumparan berarti perubahan flux magnet dalam
kumparan. Bila kumparan terdiri dari N lilitan makan GGL induksi diri dalam
penghantar adalah :
d dI
E=N . atau E=L .
dt dt
dI d
L . =N . atau L . dI =N .d
dt dt
I
L dI =N d
0 0

N .
L=
I
L : koefisien induktansi diri
: banyaknya garis-garis gaya (flux magnet)
I : arus listrik

IV.6 Peran L Dalam Rangkaian Arus Searah

Jika L dilewati arus searah, maka adanya induksi diri akan mengakibatkan
kumparan tidak langsung mencapai harga stasionernya, juga pada saat arus
dihentikan tidak langsung berhenti, sehingga peran induktansi akan menjaga
peralatan listrik dari kenaikan atau penurunan arus secara tiba-tiba.

BAB V. RANGKAIAN ARUS BOLAK-BALIK

Generator arus bolak-balik sebagai sumber tenaga listrik mempunyai GGL :


E=E max . sin t
=2. . f
Dengan
: kecepatan sudut
f : frekuensi
Persamaan menunjukkan bahwa GGL arus bolak-balik berubah secara sinusoidal
yang menjadi sifat khas arus bolak-balik. Contoh prinsip kerja generator arus
bolak-balik terdapat dalam Gambar V .6.

Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 28


`

Gambar V.6. Generator arus bolak-balik


Jika generator dalam Gambar V .6 diputar maka akan menghasilkan arus bolak-
balik seperti Gambar V .7.

Gambar V.7. Arus dan tegangan bolak-balik

Gambar V.8. Arus dan tegangan bolak-balik yang dikuadratkan

Beberapa harga tegangan AC adalah :


1. Tegangan sesaat : yaitu tegangan pada suatu saat t yang dihitung dari
persamaan E=E max . sin 2. . f . t .

Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 29


`

2. Amplitudo tegangan yaitu Emax atau harga maksimum tegangan.


3. Tegangan puncak ke puncak (peak to peak) yang dinyatakan dengan Epp
adalah beda antara tegangan minimum dan tegangan maksimum atau Epp =
2.Emax.
4. Tegangan rata-rata atau average value.
5. Tegangan efektif atau tegangan rms (root mean square) yaitu harga
tegangan yang teramati oleh alat ukur.

V.1 Arus dan Tegangan Sinusoidal

V.2 Harga Efektif Arus Bolak-balik

Besarnya tegangan maupun kuat arus bolak-balik akan berubah secara periodik,
untuk itu perlu besaran listrik yang tetap yaitu harga efektif. Harga efektif arus
bolak-balik adalah suatu harga yang dapat menghasilkan panas sama dengan yang
dihasilkan arus searah. Besarnya kuat arus dan tegangan efektif adalah :
T 1
1
I eff = ( I m sin . t ) . dt 2
2
T 0
I max
I eff = =0,707 I max
2
V max
V eff = =0,707 V max
2
V.3 Resistor dalam Rangkaian Arus Bolak-balik

Jika resistor berada dalam rangkaian arus bolak-balik, besar tegangan dan kuat
arus berubah secara sinusoidal dan tidak ada perubahan fasa.

Gambar V.9. Resistor dalam rangkaian arus bolak-balik

Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 30


`

Gambar V.10. Fasa tegangan dan kuat arus akibat adanya resistor

V.4 Kumparan induktif dalam rangkaian arus bolak-balik

Jika kumparan induktif berada dalam rangkaian arus bolak-balik, besar tegangan


dan kuat arus berubah secara sinusoidal, terdapat perbedaan fasa dengan
2
tegangan yang mendahului kuat arus.

Gambar V.11. Kumparan induktif dalam rangkaian arus bolak-balik

Gambar V.12. Fasa tegangan dan kuat arus akibat adanya kumparan
induktif

Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 31


`

V.5 Kapasitor dalam rangkaian arus bolak-balik

Jika kapasitor berada dalam rangkaian arus bolak-balik, besar tegangan dan kuat


arus berubah secara sinusoidal, terdapat perbedaan fasa dengan kuat arus
2
yang mendahului tegangan.

Gambar V.13. Kapasitor dalam rangkaian arus bolak-balik

Gambar V.14. Fasa tegangan dan kuat arus akibat adanya kapasitor

Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 32


`

V.6 Reaktansi induktif (XL)

Hambatan yang terjadi akibat adanya kumparan induktif dalam rangkaian adalah :
X L= . L
Dengan
XL : reaktansi dalam ohm
L : induktansi dalam Henry
: kecepatan sudut dalam radian/detik

V.7 Reaktansi kapasitif (XC)

Hambatan yang terjadi akibat adanya kapasitor dalam rangkaian adalah :


1
X C=
.C
Dengan
XC : reaktansi dalam ohm
C : kapasitas kapasitor dalam Farad
: kecepatan sudut dalam radian/detik

V.8 Impedansi (Z)

Impedansi yang terjadi akibat adanya rangkaian resistor, induktor, dan kapasitor
dalam rangkaian adalah :
Z = (X L X C )2+ R 2
Dengan
Z : impedansi dalam ohm
R : hambatan resistor dalam ohm
XL : reaktansi induktor dalam ohm
XC : reaktansi kapasitor dalam ohm

V.9 Resonansi

Resonansi terjadi jika tercapai keadaan sedemikian sehingga Z = R, amplitudo


kuat arus mempunyai nilai terbesar, frekuensi arusnya disebut frekuensi resonansi
seri. Frekuensi resonansi dapat dicari dengan persamaan sebagai berikut :
Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 33
`

1 2 1 2 2 1
X L= X C atau L = atau = atau 4. . f = sehingga
C L.C L.C
1
f=
2 L . C
T =2 L. C
Dengan
f : frekuensi dalam cycles/detik atau Hz
L : induktansi dalam Henry
C : kapasitas kapasitor dalam Farad

V.10 Arus AC 3 fasa (3 phase)

Listrik 3 fasa adalah metoda yang umum digunakan dalam pembangkit listrik dan
distribusinya, juga umum digunakan untuk motor listrik bertenaga besar serta alat-
alat berat lain. Sistim 3 fasa umumnya lebih ekonomis dibandingkan sistim 1
fasa. Listrik 3 fasa ditemukan secara tersendiri oleh Galileo Ferraris, Mikhail
Dolivo-Dobrovolsky, Jonas Wenstrm dan Nikola Tesla pada sekitar tahun 1880.
PLN mengaplikasikan sistem 3-phase dalam keseluruhan sistem kelistrikannya,
mulai dari pembangkitan, transmisi daya hingga sistem distribusi. Sistem
kelistrikan PLN secara umum dibagi dalam 3 bagian besar :
1. Sistem Pembangkitan Tenaga Listrik
Terdiri dari pembangkit-pembangkit listrik yang tersebar di berbagai tempat,
dengan jenis-jenisnya antara lain yang cukup banyak adalah PLTA (menggunakan
sumber tenaga air), PLTU (menggunakan sumber batubara), PLTG (menggunakan
sumber dari gas alam) dan PLTGU (menggunakan kombinasi antara gas alam dan
uap). Pembangkit-pembangkit tersebut mengubah sumber-sumber alam tadi
menjadi energi listrik.
2. Sistem Transmisi Daya
Energi listrik yang dihasilkan dari berbagai pembangkit tadi harus langsung
disalurkan. Karena itu sistem transmisi daya listrik dibangun untuk
menghubungkan pembangkit-pembangkit listrik yang tersebar tadi dan
menyalurkan listriknya langsung saat itu juga ke pelanggan-pelanggan listrik.
Saluran penghantarannya dikenal dengan nama SUTT (Saluran Udara Tegangan

Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 34


`

Tinggi), SUTET (Saluran Udara Tegangan Extra Tinggi). Sistem transmisi daya
listrik Jawa-Bali diatur oleh P3B (Penyaluran dan Pusat Pengaturan Beban) Jawa-
Bali yang berlokasi di daerah Gandul, Cinere, Bogor.
3. Sistem Distribusi Daya Listrik
Sistem transmisi daya listrik akan sampai ke pelanggan-pelanggannya (terutama
perumahan) dengan terlebih dahulu melalui Gardu Induk dan kemudian Gardu
Distribusi. Gardu Induk mengambil daya listrik dari sistem transmisi dan
menyalurkan ke gardu-gardu distribusi yang tersebar ke berbagai daerah
perumahan. Gardu distribusi, terdapat trafo distribusi yang menyalurkan listrik
langsung ke rumah-rumah dengan melewati JTR (Jaringan Tegangan Rendah),
yang biasanya ditopang oleh tiang listrik.
Berdasarkan sistem transmisi dan kapasitas tegangan yang disalurkan terdiri:
1. Saluran Udara Tegangan Ekstra Tinggi (SUTET) 200kV-500kV
Pada umumnya saluran transmisi di Indonesia digunakan pada pembangkit
dengan kapastas 500 kV, tujuannya adalah agar drop tegangan dari
penampang kawat dapat direduksi secara maksimal, sehingga diperoleh
operasional yang efektif dan efisien. Permasalahan mendasar dalam
pembangunan SUTET ialah konstruksi tiang (tower) yang besar dan tinggi,
sehingga memerlukan tanah yang luas serta memerlukan isolator yang
banyak, sehingga memerlukan biaya besar. Masalah lain yang timbul dalam
pembangunan SUTET adalah masalah sosial, yang akhirnya berdampak pada
masalah pembiayaan.

Gambar V.15. Saluran Udara Tegangan Ekstra Tinggi

Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 35


`

2. Saluran Udara Tegangan Tinggi (SUTT) 30kV-150kV


Pada saluran transmisi ini memiliki tegangan operasi antara 30kV sampai
150kV. Konfigurasi jaringan pada umumnya single atau double circuit, dimana 1
sirkuit terdiri dari 3 phasa dengan 3 atau 4 kawat. Biasanya hanya 3 kawat dan
penghantar netralnya diganti oleh tanah sebagai saluran kembali. Apabila
kapasitas daya yang disalurkan besar, maka penghantar pada masing-masing
phasa terdiri dari dua atau empat kawat (Double atau Qudrapole) dan berkas
konduktor disebut Bundle Conductor.

Gambar V.16. Saluran Udara Tegangan Tinggi (SUTT)

3. Saluran Kabel Tegangan Tinggi (SKTT) 30kV-150kV

Saluran kabel bawah tanah (underground cable), saluran transmisi yang


menyalurkan energi listrik melalui kabel yang dipendam didalam tanah.
Kategori saluran seperti ini adalah favorit untuk pemasangan didalam kota,
karena berada didalam tanah maka tidak mengganggu keindahan kota dan juga
tidak mudah terjadi gangguan akibat kondisi cuaca atau kondisi alam. Namun
tetap memiliki kekurangan, antara lain mahal dalam instalasi dan investasi serta
sulitnya menentukan titik gangguan dan perbaikkannya.
Saluran transmisi ini menggunakan kabel bawah tanah, dengan alasan beberapa
pertimbangan :
a. ditengah kota besar tidak memungkinkan dipasang SUTT, karena sangat
sulit mendapatkan tanah untuk tapak tower.
b. Untuk Ruang Bebas juga sangat sulit karena padat bangunan dan banyak
gedung-gedung tinggi.
c. Pertimbangan keamanan dan estetika.

Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 36


`

d. Adanya permintaan dan pertumbuhan beban yang sangat tinggi.


Untuk saluran transmisi tegangan tinggi, dimana jarak antara menara/tiang
berjauhan, maka dibutuhkan kuat tarik yang lebih tinggi, oleh karena itu
digunakan kawat penghantar ACSR. Kawat penghantar alumunium, terdiri dari
berbagai jenis, dengan lambang sebagai berikut :
1. AAC (All-Alumunium Conductor), yaitu kawat penghantar yang
seluruhnya terbuat dari alumunium.
2. AAAC (All-Alumunium-Alloy Conductor), yaitu kawat penghantar yang
seluruhnya terbuat dari campuran alumunium.
3. ACSR (Alumunium Conductor, Steel-Reinforced), yaitu kawat penghantar
alumunium berinti kawat baja.
4. ACAR (Alumunium Conductor, Alloy-Reinforced), yaitu kawat penghantar
alumunium yang diperkuat dengan logam campuran.

Sistem 3 fasa dilakukan dengan 3 penghantar yang beraliran listrik AC dengan


frekuensi dan tegangan yang sama namun dengan fasa yang berbeda. Terdapat
satu penghantar lagi yang umumnya dihubungkan ke tanah yang disebut netral
atau ground. Fasa yang berbeda ini memungkinkan adanya tenaga listrik yang
konstan dan seimbang, juga memungkinkan untuk membangkitkan medan magnet
berputar yang digunakan oleh motor listrik.
Sistim listrik 3 fasa mempunyai beberapa keuntungan :
1. Fasa cenderung saling menetralkan satu dan yang lain, menghasilkan nol
pada saat beban seimbang sehingga dapat mengurangi ukuran kabel netral
karena hanya menyalurkan arus kecil.
2. Pada beban seimbang, semua fasa akan membawa muatan yang sama,
maka besarnya kabel juga akan sama.
3. Sistem 3 fasa dapat menghasilkan medan magnet yang berputar dengan
arah dan kekuatan yang tetap sehingga memudahkan desain motor listrik.
Listrik 3 fasa jika digambarkan dalam diagram akan membentuk 3 grafik
sinusoidal seperti dalam Gambar V .17.

Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 37


`

Gambar V.17. Grafik sinusoidal tegangan dan kuat arus listrik 3 fasa
Gambar V .17 menunjukkan pada setiap saat terdapat tegangan, atau tidak pernah
ada nilai nol, hal ini berbeda dengan sistem 1 fasa (single phase). Pada sistem 3
fasa dengan tegangan 220 volt, setiap fasa akan memberikan tegangan 220 volt
jika dihubungkan dengan netral (ground), tetapi jika dihubungkan pada tiap fasa
akan menunjukkan tegangan 380 volt Gambar V .18.

Gambar V.18. Tegangan pada sistem 3 fasa

V.11 Faktor daya

Faktor akan muncul pada sistem listrik yang menggunakan sumber tegangan
berbentuk sinusoidal murni dan beban linier. Beban linier adalah beban yang
menghasilkan bentuk arus sama dengan bentuk tegangan. Beban linier
mengakibatkan arus yang mengalir pada jaringan juga berbentuk sinusoidal
murni. Beban linier dapat diklasifikasikan menjadi 4 macam :
1. beban resistif
Beban resistif (R) yaitu beban yang terdiri dari komponen tahanan ohm saja
(resistance), seperti elemen pemanas (heating element) dan lampu pijar. Beban
Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 38
`

jenis ini hanya mengkonsumsi beban aktif saja dan mempunyai faktor daya sama
dengan satu. Tegangan dan arus sefasa. Persamaan daya sebagai berikut :
P=V . i
Dengan
P = daya aktif yang diserap beban (watt)
V = tegangan yang mencatu beban (volt)
I = arus yang mengalir pada beban (A)

2. beban induktif
Beban induktif (L) yaitu beban yang terdiri dari kumparat kawat yang dililitkan
pada suatu inti, seperti coil, transformator, dan solenoida. Beban ini dapat
mengakibatkan pergeseran fasa (phase shift) pada arus sehingga bersifat lagging.
Hal ini disebabkan oleh energi yang tersimpan berupa medan magnetis akan
mengakibatkan fasa arus bergeser menjadi tertinggal terhadap tegangan. Beban
jenis ini menyerap daya aktif dan daya reaktif. Persamaan daya aktif untuk beban
induktif adalah sebagai berikut :
P=V . i. cos
Dengan :
P = daya aktif yang diserap beban (watt)
V = tegangan yang mencatu beban (volt)
I = arus yang mengalir pada beban (A)
= sudut antara arus dan tegangan

3. beban kapasitif
Beban kapasitif (C) yaitu beban yang memiliki kemampuan kapasitansi atau
kemampuan untuk menyimpan energi yang berasal dari pengisian elektrik
(electrical discharge) pada suatu sirkuit. Komponen ini dapat menyebabkan arus
leading terhadap tegangan. Beban jenis ini menyerap daya aktif dan
mengeluarkan daya reaktif. Persamaan daya aktif untuk beban induktif adalah
sebagai berikut :
P=V . i. cos
Dengan :

Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 39


`

P = daya aktif yang diserap beban (watt)


V = tegangan yang mencatu beban (volt)
I = arus yang mengalir pada beban (A)
= sudut antara arus dan tegangan

4. kombinasi dari tiga jenis tersebut

Gambar V.19. Tegangan, arus, daya, pada berbagai jenis beban linier.

Daya bisa diperoleh dari perkalian antara tegangan dan arus yang mengalir. Pada
kasus sistem AC dimana tegangan dan arus berbentuk sinusoidal, perkalian antara
keduanya akan menghasilkan daya tampak (apparent power), satuan volt-ampere
(VA)) yang memiliki dua buah bagian. Bagian pertama adalah daya yang
termanfaatkan oleh konsumen, bisa menjadi gerakan pada motor, bisa menjadi
panas pada elemen pemanas, dan lain-lain. Daya yang termanfaatkan ini sering
disebut sebagai daya aktif (real power) memiliki satuan watt (W) yang mengalir
dari sisi sumber ke sisi beban bernilai rata-rata tidak nol. Bagian kedua adalah
daya yang tidak termanfaatkan oleh konsumen, namun hanya ada di jaringan, daya
ini sering disebut dengan daya reaktif (reactive power) memiliki satuan volt-
ampere-reactive (VAR) bernilai rata-rata nol. Beban bersifat resistif hanya
mengonsumsi daya aktif, beban bersifat induktif dan kapasitif hanya
mengonsumsi daya reaktif.

Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 40


`

Gambar V.20. Ilustrasi faktor daya

Pemahaman istilah daya termanfaatkan dan daya tidak termanfaatkan


ditunjukkan pada Gambar V .20. Orang menarik kereta ke arah kiri dengan
memberikan gaya yang memiliki sudut terhadap bidang datar, dengan asumsi
kereta hanya bisa bergerak ke arah kiri saja tetapi tidak bisa ke arah lain. Gaya
yang diberikan dapat dipecah menjadi dua bagian gaya yang saling tegak lurus,
karena kereta berjalan ke kiri maka gaya yang bermanfaat pada kasus ini
hanyalah bagian gaya yang mendatar sedangkan bagian gaya yang tegak lurus
tidak bermanfaat. Tidak semua gaya yang diberikan terpakai untuk
menggerakkan kereta ke arah kiri, ada sebagian gaya yang diberikannya namun
tidak bermanfaat (untuk menggerakkan ke arah kiri). Apabila penarik
menurunkan tangannya hingga tali mendatar maka semua gaya yang dia berikan
akan termanfaatkan untuk menggerakan kereta ke arah kiri.
Sama halnya dengan listrik, bergantung pada kondisi jaringan, daya tampak yang
diberikan oleh sumber tidak semuanya bisa dimanfaatkan oleh konsumen sebagai
daya aktif, dengan kata lain terdapat porsi daya reaktif yang merupakan bagian
yang tidak memberikan manfaat langsung bagi konsumen. Rasio besarnya daya
aktif yang bisa kita manfaatkan terhadap daya tampak yang dihasilkan sumber
inilah yang disebut sebagai faktor daya. Gambaran lebih jelas seperti dalam
Gambar V .21.

Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 41


`

Daya tampak (S) terdiri dari daya aktif (P) dan daya reaktif (Q). Antara S dan P
dipisahkan oleh sudut, yang merupakan sudut yang sama dengan sudut antara
tegangan dan arus. Rasio antara P dengan S adalah nilai cosinus dari sudut .
Apabila kita berusaha untuk membuat sudut semakin kecil maka S akan semakin
mendekat ke P artinya besarnya P akan mendekati besarnya S.

Gambar V.21. Segitiga daya

Faktor daya dapat dikatakan sebagai besaran yang menunjukkan seberapa efisien
jaringan dalam menyalurkan daya yang bisa kita manfaatkan. Faktor daya dibatasi
dari 0 hingga 1, semakin tinggi faktor daya (mendekati 1) artinya semakin banyak
daya tampak yang diberikan sumber bisa dimanfaatkan, sebaliknya semakin
rendah faktor daya (mendekati 0) maka semakin sedikit daya yang bisa
dimanfaatkan dari sejumlah daya tampak yang sama. Faktor daya juga
menunjukkan besar pemanfaatan dari peralatan listrik di jaringan terhadap
investasi yang dibayarkan. Semua peralatan listrik memiliki kapasitas maksimum
penyaluran arus, apabila faktor daya rendah artinya walaupun arus yang mengalir
di jaringan sudah maksimum namun kenyataan hanya porsi kecil saja yang
menjadi sesuatu yang bermanfaat.
Penyedia layanan maupun konsumen berupaya untuk membuat jaringannya
memiliki faktor daya yang bagus (mendekati 1). Bagi penyedia layanan, jaringan
dengan faktor daya yang jelek mengakibatkan harus menghasilkan daya yang
lebih besar untuk memenuhi daya aktif yang diminta oleh para konsumen.
Apabila konsumen didominasi oleh konsumen jenis residensial maka mereka
hanya membayar sejumlah daya aktif yang terpakai saja, artinya penyedia layanan
Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 42
`

harus menanggung sendiri biaya yang hanya menjadi daya reaktif tanpa
mendapatkan kompensasi uang dari konsumen. Sebaliknya bagi konsumen skala
besar atau industri, faktor daya yang baik menjadi keharusan karena beberapa
penyedia layanan kadang membebankan pemakaian daya aktif dan daya reaktif
(atau memberikan denda faktor daya) tentu saja konsumen tidak akan mau
membayar mahal untuk daya yang tidak termanfaatkan.

V.12 Perbaikan faktor daya

Salah satu cara untuk memperbaiki faktor daya adalah dengan memasang
kompensasi kapasitif menggunakan kapasitor pada jaringan tersebut. Kapasitor
adalah komponen listrik yang justru menghasilkan daya reaktif pada jaringan
dimana dia tersambung. Pada jaringan yang bersifat induktif dengan segitiga daya
seperti ditunjukkan pada Gambar V .22, apabila kapasitor dipasang maka daya
reaktif yang harus disediakan oleh sumber akan berkurang sebesar Q koreksi (yang
merupakan daya reaktif berasal dari kapasitor). Karena daya aktif tidak berubah
sedangkan daya reaktif berkurang, maka dari sudut pandang sumber, segitiga daya
yang baru diperoleh; ditunjukkan pada Gambar 4 garis oranye. Terlihat bahwa
sudut mengecil akibat pemasangan kapasitor tersebut sehingga faktor daya
jaringan akan naik.

Gambar V.22. Perbaikan faktor daya

Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 43


`

BAB VI. GELOMBANG ELEKTROMAGNETIK

Gelombang Elektromagnetik adalah gelombang yang dapat merambat walau


tidak ada medium. Energi elektromagnetik merambat dalam gelombang dengan
beberapa karakter yang bisa diukur, yaitu: panjang gelombang/wavelength,
frekuensi, amplitude/amplitude, kecepatan. Amplitudo adalah tinggi gelombang,
sedangkan panjang gelombang adalah jarak antara dua puncak. Frekuensi adalah
jumlah gelombang yang melalui suatu titik dalam satu satuan waktu. Frekuensi
tergantung dari kecepatan merambatnya gelombang. Karena kecepatan energi
elektromagnetik adalah konstan (kecepatan cahaya), panjang gelombang dan
frekuensi berbanding terbalik. Semakin panjang suatu gelombang, semakin rendah
frekuensinya, dan semakin pendek suatu gelombang semakin tinggi frekuensinya.

Gambar VI.23. Pola gelombang elektromagnetik


Beberapa ciri gelombang elektromagnetik adalah sebagai berikut:
1. Perubahan medan listrik dan medan magnetik terjadi pada saat yang
bersamaan, sehingga kedua medan memiliki harga maksimum dan minimum
pada saat yang sama dan pada tempat yang sama.
2. Arah medan listrik dan medan magnetik saling tegak lurus dan keduanya
tegak lurus terhadap arah rambat gelombang.
3. Gelombang elektromagnetik merupakan gelombang transversal.
4. Gelombang elektromagnetik mengalami peristiwa pemantulan, pembiasan,
interferensi, dan difraksi. Juga mengalami peristiwa polarisasi karena
termasuk gelombang transversal.
5. Cepat rambat gelombang elektromagnetik hanya bergantung pada sifat-sifat
listrik dan magnetik medium yang ditempuhnya.

Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 44


`

Sumber gelombang elektromagnetik :


1. Osilasi listrik.
2. Sinar matahari.
3. Lampu merkuri.
4. Penembakan elektron dalam tabung hampa pada keping logam

Contoh spektrum elektromagnetik


1. Gelombang Radio
Gelombang radio dikelompokkan menurut panjang gelombang atau frekuensinya.
Jika panjang gelombang tinggi, maka pasti frekuensinya rendah atau sebaliknya.
Frekuensi gelombang radio mulai dari 30 kHz ke atas dan dikelompokkan
berdasarkan lebar frekuensinya. Gelombang radio dihasilkan oleh muatan-muatan
listrik yang dipercepat melalui kawat-kawat penghantar. Muatan-muatan ini
dibangkitkan oleh rangkaian elektronika yang disebut osilator. Gelombang radio
ini dipancarkan dari antena dan diterima oleh antena pula.
2. Gelombang mikro
Gelombang mikro (mikrowaves) adalah gelombang radio dengan frekuensi paling
tinggi yaitu diatas 3 GHz. Jika gelombang mikro diserap oleh sebuah benda, maka
akan muncul efek pemanasan pada benda itu. Jika makanan menyerap radiasi
gelombang mikro, maka makanan menjadi panas dalam selang waktu yang sangat
singkat. Proses inilah yang dimanfaatkan dalam microwave oven untuk memasak
makanan dengan cepat dan ekonomis.
Gelombang mikro juga dimanfaatkan pada pesawat RADAR (Radio Detection
and Ranging) RADAR berarti mencari dan menentukan jejak sebuah benda
dengan menggunakan gelombang mikro. Pesawat radar memanfaatkan sifat
pemantulan gelombang mikro. Karena cepat rambat glombang elektromagnetik c
= 3 x 108 m/s, maka dengan mengamati selang waktu antara pemancaran dengan
penerimaan.
3. Sinar Inframerah
Sinar inframerah meliputi daerah frekuensi 1011Hz sampai 1014 Hz atau daerah
panjang gelombang 10-4 cm sampai 10-1 cm. jika kamu memeriksa spektrum yang
dihasilkan oleh sebuah lampu pijar dengan detektor yang dihubungkan pada

Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 45


`

miliampermeter, maka jarum ampermeter sedikit diatas ujung spektrum merah.


Sinar yang tidak dilihat tetapi dapat dideteksi di atas spektrum merah itu disebut
radiasi inframerah. Sinar infamerah dihasilkan oleh elektron dalam molekul-
molekul yang bergetar karena benda diipanaskan. Jadi setiap benda panas pasti
memancarkan sinar inframerah. Jumlah sinar inframerah yang dipancarkan
bergantung pada suhu dan warna benda.
4. Cahaya tampak
Cahaya tampak sebagai radiasi elektromagnetik yang paling dikenal, didefinisikan
sebagai bagian dari spektrum gelombang elektromagnetik yang dapat dideteksi
oleh mata manusia. Panjang gelombang tampak nervariasi tergantung warnanya
mulai dari panjang gelombang kira-kira 4 x 10 -7 m untuk cahaya violet (ungu)
sampai 7x 10-7 m untuk cahaya merah.
5. Sinar ultraviolet
Sinar ultraviolet mempunyai frekuensi dalam daerah 1015 Hz sampai 1016 Hz atau
dalam daerah panjang gelombagn 10-8 m 10-7 m. gelombang ini dihasilkan oleh
atom dan molekul dalam nyala listrik. Matahari adalah sumber utama yang
memancarkan sinar ultraviolet dipermukaan bumi, lapisan ozon yang ada dalam
lapisan atas atmosfer berfungsi menyerap sinar ultraviolet dan meneruskan sinar
ultraviolet yang tidak membahayakan kehidupan makluk hidup di bumi.
6. Sinar X
Sinar X mempunyai frekuensi antara 1016 - 1020 Hz, panjang gelombangnya sangat
pendek yaitu 10 nm sampai 100 pm. meskipun seperti itu tapi sinar X mempunyai
daya tembus kuat, dapat menembus buku tebal, kayu tebal beberapa sentimeter
dan pelat aluminium setebal 1 cm.
Sinar Gamma
Sinar gamma mempunyai frekuensi antara 1020 - 1025 Hz atau panjang gelombang
antara 0,0001 sampai 0,1 nm. Daya tembus paling besar, yang menyebabkan efek
yang serius jika diserap oleh jaringan tubuh..

Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 46


`

DAFTAR PUSTAKA

Fitriastuti, F. (2006). Diktat Fisika Dasar 2. Yogyakarta: Jurusan Teknik


Informatika Fakultas Teknik Universitas Janabadra.
Giancoli, D. (2001). Fisika 2. Jakarta: Erlangga.
ILR, T. (n.d.). Instalasi Lisrik Rumah. Retrieved Mei Selasa, 2015, from Sistim
Lisrik 3 Phase: http://www.instalasilistrikrumah.com/sistem-listrik-3-phase/
PLN, P. (2011). PT PLN (Persero) P3B Jawa Bali. Retrieved Mei 2015, from
SUTT / SUTET: http://www.pln.co.id/p3bjawabali/?p=454
Rizqiawan, A. (2010, Mei 5). Memahami Faktor Daya. Retrieved Mei 10, 2015,
from Konversi ITB: https://konversi.wordpress.com/2010/05/05/memahami-
faktor-daya/
Sutrisno. (1997). Listrik, Magnet dan Termodinamika. Bandung: Penerbit ITB.

Tugas Program Aplikasi dan Sistem Informasi(PASI) 47