Anda di halaman 1dari 4

ANALISIS SINTESIS TINDAKAN BATUK EFEKTIF PADA Tn.

K Di
RUANG PERGIWA RSUD BAGAS WARAS

Hari/tanggal : Kamis, 11 Mei 2017


Jam :

A. Keluhan utama : Batuk


B. Diagnose medis : PPOK
C. Diagnosa keperawatan : ketidakefektifan bersihan jalan nafas berhubungan
dengan penumpukan secret dalam jumlah berlebih.
D. Data yang mendukung diagnose keperawatan :
DS : Klin mengatakan batuk dan dahak tidak bisa dikeluarkan.
DO : Klien tampak lemas, k.u lemah, gelisah, terpasang O2 4 lpm, TD 120/70
mmHg, HR 80 x/m, RR 20 x/m, S 36,5 C
E. Dasar pemikiran
PPOK merupakan suatu istilah yang serin digunakan untuk sekelompok
penyakit paru-paru yang berlangsung lama dan ditandai oleh penigkatan
resistensi terhadap aliran udara sebagai gambaran patofisiologis utamanya.
Ketiga penyakit yang membentuk satu kesatuan yang dikenal dengan CPOD
adalah : bronchitis kronis, efisema paru-paru dan asma brochiale (Smeltzer,
2012).
F. Prinsip tindakan keperawatan
SOP batuk efektif
1. Pengertian :
Latihan mengeluarkan secret yang terakumulasi dan mengganggu
disaluran nafas dengan cara dibatukan.
2. Tujuan :
Membebaskan jalan nafas dari akumulasi secret dan mengurangi sesak
nafas akibat akumulasi secret.
3. Peralatan :
Kertas tissue, bengkok, perlak/pengalas, sputum pot, air minum hangat.
4. Prosedur pelaksanaan :
a) Tahap pra interaksi
Mengecek program terapi
Mencuci tangan
Menyiapkan alat
b) Tahap orientasi
Memberikan salam dan sapa nama pasien
Menjelaskan tujuan dan prosedur tindakan
Menanyakan persetujuan atau kesiapan pasien
c) Tahap kerja
Menjaga privacy pasien
Mempersiapkan pasien
Meminta pasien meletakan tangan kanan didada dan tangan kiri
diperut
Meminta pasien melakukan nafas perut (menarik nafas dalam
melalui hidung hingga 3 hitungan, jaga mulut tetap tertutup)
Meminta pasien merasakan mengembanganya abdomen (cegah
lengkung pada punggung)
Meminta pasien menahan nafas hingga 3 hitungan
Meminta pasien menghembuskan nafas perlahan dalam 3
hitungan
Meminta pasien merasakan mengempisnya abdomen dan
kontraksi otot
Memasang perlak atau alas dan bengkok (dipangkuan pasien
bila duduk atau didekat mulut bila tidur miring)
Meminta pasien melakukan nafas dalam 2x dan yang ketiga
inspirasi ditahan dan batukan dengan kuat kemudian lender
ditampung dalam sputum pot
Merapikan pasien
d) Tahap terminasi
Melakukan evaluasi tindakan
Berpamitan dengan klien
Mencuci tangan dan dokmentasi
G. Analisis tindakan
Pemberian tindakan batuk efektif bermanfaat untuk mempertahankan
kepatenan jalan nafas, mengeluarkan secret dari jaln nafas bagian atas dan
bawah. Dilakukan tindakan batuk efektif karena pasien mengalami batuk
berdahak dan secrte tidak bisa dikeluarkan dari jalan nafas.
H. Bahaya dilakukan tindakan
Batuk efektif tidak bisa dilakukan pada pasien dengan tension pneumothoraks,
hemoptisis, gangguan system kardiovaskuler eperti hipertensi, infarkmiokard
dan aritmia, edema paru, efusi pleura.
I. Tindakan keperawatan lain yang dilakukan
1) Posisikan klien semi fowler
2) Memberika terapi oksigen sesuai advice dokter
3) Mempertahankan jalan nafas yang paten
4) Monitor status respirasi pasien
J. Hasil yang didapatkan setalah dilakukan tindakan
S : Klien mengatakan lega bila dahak keluar
O : klien tampak masih lemah, dahak bisa dikeluarkan, masih terpasng O2
4lpm, TD 120/70 mmHg, HR 80 x/m, RR 20 x/m, S 36,5 C
A : Maalah teratasi sebagian
P : Lanjutkan itervensi
- menganjurkan nafas dalam dan batuk efektif
- terapi oksigen sesuai advice dokter
- monitor status respirasi
- pertahankan posisi semi fowler
K. Evalusi diri
Saya tiadak melakukan atau memberikan instruksi untuk membuang dahak
pada sputum pot karena keterbatsan alat, saya meminta klien untuk
menampung dahak di plastic hitam. Saya tidak memberikan klien minum air
hangat setelah dahak berhasil dikeluarkan.
L. Daftar pustaka
Brunner & suddart. 2008. Buku ajar keperawatan medikal bedah edisi 8.
Jakarta : EGC