Anda di halaman 1dari 59

HUBUNGAN AKTIVITAS FISIK DENGAN

KUALITAS TIDUR PADA LANJUT USIA

PROPOSAL SKRIPSI

Disusun Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan

Mencapai Derajat Sarjana Kedokteran

RICHELLA KHANSA LAUDITTA

03012229

PROGRAM PENDIDIKAN SARJANA KEDOKTERAN

FAKULTAS KEDOKTERAN

UNIVERSITAS TRISAKTI

JAKARTA, SEPTEMBER 2015


Bidang Ilmu : Komunitas

PROPOSAL SKRIPSI

JUDUL
HUBUNGAN AKTIVITAS FISIK DENGAN
KUALITAS TIDUR PADA LANJUT USIA

Disusun Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan


Mencapai Derajat Sarjana Kedokteran

RICHELLA KHANSA LAUDITTA


03012229

PROGRAM PENDIDIKAN SARJANA KEDOKTERAN


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS TRISAKTI
JAKARTA, SEPTEMBER 2015
PERSETUJUAN
Proposal Skripsi

HUBUNGAN AKTIVITAS FISIK DENGAN


KUALITAS TIDUR PADA LANJUT USIA

RICHELLA KHANSA LAUDITTA


NIM: 030.12.229

Telah disetujui untuk diuji di hadapan


Tim Penguji Skripsi

Fakultas Kedokteran Universitas Trisakti

Pada Hari..............Tanggal.....................20....

Pembimbing

Prof. Dr. dr. Adi Hidayat , MS


PERNYATAAN KEASLIAN PROPOSAL SKRIPSI

Yang bertanda tangan di bawah ini:


Nama : Richella Khansa Lauditta
NIM : 030.12.229
Program Studi : Sarjana Kedokteran
Alamat Korespondensi: Jalan Pesona Paris Raya Blok C4 No.7 Kota Wisata
Cibubur
Kel. Ciangsana, Kec. Gunung Puteri, Bogor. 16968
Telepon / Mobile : (021)84934412 / 081213567870
E-mail : richellakhansa@yahoo.com
Judul Skripsi : Hubungan Aktivitas Fisik Dengan Kualitas Tidur pada
Lanjut Usia
Dengan ini menyatakan bahwa proposal skripsi yang saya tulis ini adalah benar-
benar merupakan hasil karya ilmiah saya sendiri. Proposal skripsi ini belum
pernah diajukan sebagai suatu karya ilmiah untuk memperoleh gelar kesarjanaan
di suatu perguruan tinggi, dan sepanjang pengetahuan saya tidak terdapat karya
atau pendapat yang pernah ditulis atau diterbitkan oleh orang lain, kecuali yang
secara tertulis diacu dalam naskah dan disebutkan dalam daftar pustaka.
Apabila dikemudian hari terbukti atau dapat dibuktikan bahwa sebagian atau
keseluruhan skripsi ini merupakan hasil karya orang lain, maka saya bersedia
menerima sanksi atas perbuatan tersebut sesuai dengan SK Permendiknas No.17
tahun 2010 tentang pencegahan dan penanggulangan plagiat di perguruan tinggi.
Demikian pernyataan ini dibuat dengan sebenarnya, agar dapat dimanfaatkan
sebagaimana mestinya.
Jakarta, . 20

Materai

Rp6.000

RICHELLA KHANSA LAUDITTA


NIM: 030.12.229
DAFTAR ISI

HALAMAN
HALAMAN JUDUL ......................................................................................... i
HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING ................................................ ii
HALAMAN PERNYATAAN KEASLIAN PENELITIAN ............................... iii
DAFTAR ISI....................................................................................................... iv
DAFTAR TABEL .............................................................................................. vi
DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... vii
DAFTAR LAMPIRAN ...................................................................................... viii
DAFTAR ARTI SINGKATAN .......................................................................... ix

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang ............................................................................... 1
1.2 Perumusan masalah ....................................................................... 2
1.3 Tujuan Penelitian ........................................................................... 3
1.3.1 Tujuan umum ....................................................................... 3
1.3.2 Tujuan khusus ...................................................................... 3
1.4 Hipotesis ........................................................................................ 3
1.5 Manfaat Penelitian ......................................................................... 3
1.5.1 Manfaat untuk ilmu pengetahuan ........................................ 3
1.5.2 Manfaat untuk peneliti ......................................................... 3
1.5.3 Manfaat untuk masyarakat .................................................. 4

BAB II TINJAUAN, RINGKASAN PUSTAKA DAN KERANGKA TEORI


2.1 Anemia ........................................................................................... 5
2.2 Kualitas tidur.................................................................................. 5
2.2.1 Definisi................................................................................. 6
2.2.2 Fisiologi tidur....................................................................... 6
2.2.3 Faktor-faktor yang mempengaruhi kualitas tidur ................ 6
2.2.4 Kualitas tidur buruk.............................................................. 9
2.2.5 Perubahan tidur pada lansia.................................................. 10
2.2.6 Penilaian kualitas tidur......................................................... 12
2.3 Pencegahan anemia ....................................................................... 14
2.3.1 Definisi................................................................................. 14
2.3.2 Dimensi aktivitas fisik.......................................................... 14
2.3.3 Aktivitas fisik pada lansia..................................................... 14
2.3.4 Aktivitas fisik dengan kualitas tidur..................................... 15
2.3.5 Penilaian aktivitas fisik........................................................ 15
2.4 Karakteristik sosiodemografi dengan kualitas tidur....................... 15
2.5 Fungsi kognitif............................................................................... 15
2.5.1 Definisi................................................................................. 16
2.5.2 Fungsi kognitif pada lansia................................................... 17
2.5.3 Fungsi kognitif dengan kualitas tidur................................... 18
2.5.4 Penilaian fungsi kognitif...................................................... 18
2.3 Ringkasan pustaka ......................................................................... 18
2.4 Kerangka teori ............................................................................... 20

BAB III KERANGKA KONSEP DAN DEFINISI OPERASIONAL .......... 20


3.1 Kerangka konsep ........................................................................... 20
3.2 Definisi operasional ....................................................................... 21

BAB IV METODE ........................................................................................... 25


4.1 Desain penelitian ........................................................................... 25
4.2 Lokasi dan waktu penelitian .......................................................... 25
4.3 Populasi dan sampel penelitian ..................................................... 25
4.4 Pemilihan sampel ........................................................................... 27
4.5 Bahan dan instrumen penelitian .................................................... 27
4.6 Pengolahan dan analisis data ......................................................... 28
4.7 Alur kerja penelitian ...................................................................... 29
4.8 Etika penelitian .............................................................................. 29
4.9 Penjadwalan Penelitian .................................................................. 30
4.10 Pembiayaan .................................................................................. 31

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 32


LAMPIRAN ....................................................................................................... 35
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1. Ringkasan pustaka ............................................................................... 18


Tabel 3.1. Definisi operasional ............................................................................ 22
Tabel 4.1. Penjadwalan penelitian ........................................................................ 30
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1. Konsep kualitas tidur sehat.............................................................. 10


Gambar 2.2. Kerangka teori.................................................................................. 12
Gambar 3.1. Kerangka konsep.............................................................................. 13
Gambar 4.1. Pemilihan sampel............................................................................. 15
Gambar 4.2. Alur kerja penelitian......................................................................... 19
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Informed consent ............................................................................. 35


Lampiran 2. Kuesioner penelitian kualitas tidur (PSQI) ...................................... 37
Lampiran 3. Kuesioner penelitian aktivitas fisik (GPAQ).................................... 39
Lampiran 4. Kuesioner penelitian fungsi kognitif (MMSE)................................. 42
DAFTAR ARTI SINGKATAN

1. Hb : Hemoglobin
2. WHO : World health organization
3. IMT : Indeks massa tubuh
4. SDM : Sumber Daya Manusia
5. O2 : Oksigen
6. UMR : Upah Minimum Regional
7. SDM : Sumber Daya Manusia
8. Depkes RI : Departemen Kesehatan Republik Indonesia
9. SMA : Sekolah Menengah Atas
10. SPSS : Statistical Product and Service Solution
11. SK Menkes : Surat Keputusan Menteri Kesehatan
12. Riskesdas : Riset Kesehatan Dasar
BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar belakang


Dunia sedang mengalami revolusi demografik, yaitu meningkatnya jumlah
penduduk lanjut usia (lansia).(1) Proporsi populasi usia lanjut lebih dari 60 tahun
meningkat lebih cepat dibandingkan populasi kelompok umur lainnya karena
peningkatan angka harapan hidup dan penurunan angka kelahiran. (2) Usia lanjut
adalah penduduk yang berusia 60 tahun keatas sesuai dengan definisi dari World
Health Organization yang terdiri dari (1) lanjut usia (elderly) 60-74 tahun, (2) usia
tua (old) 75-90 tahun, dan (3) usia sangat lanjut (very old) di atas 90 tahun.(1) Pada
tahun 2002 penduduk di dunia yang berusia 60 tahun atau lebih merupakan
sepersepuluh dari total penduduk, pada tahun 2050 menjadi seperlima, dan pada
tahun 2150 menjadi sepertiganya.(1) Di Indonesia, jumlah penduduk lansia
mengalami peningkatan secara cepat setiap tahunnya, sehingga Indonesia telah
memasuki era penduduk berstruktur lanjut usia (aging structured population).(3)
Para ahli memproyeksikan pada tahun 2020 mendatang usia harapan hidup lansia
di Indonesia menjadi 71,7 tahun dan perkiraan jumlah lansia menjadi 28,8 juta
jiwa atau 11,34 %.(2) Dari data USA Bureau of the Census, Indonesia diperkirakan
mengalami pertambahan warga lansia terbesar seluruh dunia, antara tahun 1990
2025, yaitu peningkatan sebanyak 414 %.(4) Pada tahun 2020 jumlah usia lanjut
Indonesia akan menempati urutan ke empat paling banyak sesudah Cina, India,
dan Amerika Serikat.(1) Peningkatan jumlah lansia tersebut, berdampak pada
munculnya masalah kesehatan yang terjadi pada lansia berupa masalah fisik,
biologi, maupun psikososial.(3)
Seiring dengan pertambahan usia, tidak dapat dipungkiri bahwa terdapat
penurunan fungsi tubuh secara fisik. Penurunan kondisi fisik ini mengakibatkan
munculnya berbagai macam penyakit fisik maupun mental emosional. Jika
kondisi ini terus berlangsung pada akhirnya akan terjadi peningkatan perawatan
dan tindakan medis untuk lansia yang membawa pengaruh besar bagi lansia dan
keluarga. Masalah kesehatan yang terjadi pada usia lanjut ini memerlukan suatu
perhatian agar lansia tidak hanya berumur panjang tetapi juga dapat menikmati
masa tuanya dengan bahagia serta meningkatkan kualitas hidup mereka. Oleh
karena hal tersebut perlunya suatu rencana strategis perawatan kesehatan usia
lanjut untuk meningkatkan kapasitas fungsional dan kualitas hidup yang mengacu
pada konsep baru proses menua.(2)
Setiap manusia memiliki kebutuhan untuk hidup. Lansia juga memiliki
kebutuhan hidup yang sama agar dapat hidup sejahtera. Kebutuhan yang terbesar
bagi lansia adalah meningkatkan kesehatan. Salah satu aspek utama dari
peningkatan kesehatan untuk lansia adalah pemeliharaan tidur utuk memastikan
pemulihan fungsi tubuh sampai tingkat fungsional yang optimal dan untuk
memastikan keterjagaan disiang hari guna menyelesaikan tugas-tugas dan
menikmati kualitas hidup yang tinggi. Lansia memiliki prevalensi gangguan tidur
yang cukup tinggi yaitu sekitar 67%.(5) Pada kelompok usia 70 tahun dijumpai
22% kasus mengeluh mengenai masalah tidur dan 30% dari kelompok tersebut
banyak yang terbangun di malam hari. National Institute of Health menyatakan
bahwa gangguan tidur menyerang 50% orang yang berusia 65 tahun atau lebih
yang tinggal di rumah dan 66% orang yang tinggal di fasilitas perawatan jangka
panjang.(5) Kebutuhan atas kualitas tidur yang baik ini, dibuktikan dalam suatu
survei pada lebih dari 1000 penduduk Amerika berumur lebih atau sama dengan
50 tahun (43% diantaranya berumur lebih atau sama dengan 65 tahun) ditemukan
bahwa 80% menyatakan bahwa tidur berpengaruh penting dalam penuaan yang
sehat (healthy aging).(6)
Kualitas tidur adalah suatu keadaan dimana tidur yang dijalani seorang
individu menghasilkan kesegaran dan kebugaran di saat terbangun. Perubahan
pola tidur yang terjadi pada lansia dapat terjadi secara normal maupun akibat dari
adanya suatu mekanisme patologis. Perubahan tidur ini akan mempengaruhi
kualitas tidur. Pada lansia dilaporkan bahwa mengalami kesulitan untuk jatuh
tertidur dan tetap tidur dan seringnya tidur siang.(7) Pasien dengan gangguan tidur
cenderung berkembang menderita hipertensi, depresi, penyakit kardiovaskuler,
dan penyakit serebrovaskular. Kurangnya perhatian daripada masalah gangguan
tidur yang serius dan berpotensi dalam angka kejadian morbiditas ini
menyebabkan masalah ini umumnya kurang terinvestigasi, atau benar-benar
diabaikan.(6) Tingginya prevalensi dari adanya gangguan tidur ini umumnya
disebabkan oleh adanya masalah medis, psikososial, maupun menurunnya
aktivitas pada usia lanjut.(8,9) Selain faktor-faktor diatas diketahui bahwa penuaan,
penurunan fungsi kognitif, gangguan irama sirkardian, gangguan psikiatrik,
medikasi, memiliki dampak bagi perkembangan, keberlangsungan, dan
tatalaksana dari kualitas tidur pada lansia. Jenis kelamin wanita, pertambahan
usia, perceraian atau perpisahan pada status perkawinan, edukasi rendah juga
dilaporkan berkaitan dengan gangguan tidur. (1,10)
Aktivitas fisik yang tidak aktif berkontribusi besar terhadap mortalitas.
World Health Organization melaporkan bahwa 3,2 juta kematian setiap tahunnya
disebabkan oleh aktivitas fisik yang tidak aktif. (11) Terdapat lima faktor resiko
terbesar terhadap terjadinya kematian yaitu hipertensi, merokok, hiperglikemia,
ketidakatifan fisik, dan obesitas.(12) Penuaan itu sendiri dikarakteristikan dengan
penurunan fungsi dan meningkatnya prevalensi dari penyakit kronik. Lansia
merupakan masyarakat yang paling banyak mengalami ketidakatifan fisik. Oleh
karena hal tersebut perlunya pemahaman bahwa kapasitas lansia untuk aktif dalam
melakukan kegiatan sehari-hari perlu lebih diperhatikan dibandingkan pencegahan
dari penyakit.(13)
Berdasarkan beberapa penelitian sebelumnya dijelaskan bahwa terdapat
hubungan antara aktivitas fisik dan kualitas tidur. Namun, dalam penelitian
lainnya hubungan kompleks antara kualitas tidur dengan aktivitas fisik masih di
karakteristikan sulit untuk di jelaskan menurut literature saat ini.(9) Berdasarkan
uraian di atas, maka diperlukan penelitian mengenai hubungan aktivitas fisik dan
kualitas tidur pada masyarakat lanjut usia.
1.2. Perumusan masalah

Sehubungan dengan latar belakang yang telah dipaparkan diatas, maka dapat
dirumuskan permasalahan berupa, apakah karakteristik sosiodemografi, fungsi
kognitif, dan aktivitas fisik berhubungan dengan kualitas tidur pada lansia?

1.3. Tujuan
1.3.1. Tujuan umum
Meningkatkan kualitas tidur pada lansia dengan menentukan adanya
hubungan antara aktivitas fisik dan kualitas tidur.

1.3.2. Tujuan khusus


1. Untuk menentukan adanya hubungan karakteristik sosiodemografi dan
kualitas tidur pada lansia.
2. Untuk menentukan adanya hubungan fungsi kognitif dan kualitas tidur
pada lansia.
3. Untuk menentukan adanya hubungan aktivitas fisik dan kualitas tidur
pada lansia.

1.4. Hipotesis
1. Ada hubungan karakteristik sosiodemografi dengan kualitas tidur pada
lansia.
2. Ada hubungan fungsi kognitif dengan kualitas tidur pada lansia.
3. Ada hubungan aktivitas fisik dengan kualitas tidur pada lansia.

1.5. Manfaat
1.5.1. Manfaat untuk ilmu pengetahuan

Hasil penelitian ini dapat menambah kepustakaan dalam bidang kedokteran


mengenai peranan aktivitas fisik terhadap kualitas tidur lansia.

1.5.2. Manfaat untuk profesi

Hasil penelitian ini diharapkan dapat menambah pengetahuan mengenai


peranan aktivitas fisik terhadap kualitas tidur, sehingga praktisi klinik dapat
berperan aktif dalam mewujudkan masyarakat lanjut usia yang aktif. Selain itu,
penelitian ini diharapkan dapat memberikan kontribusi dalam penelitian yang
akan dilakukan selanjutnya.

1.5.3. Manfaat untuk masyarakat

Memberi edukasi mengenai pentingnya peranan aktivitas fisik yang aktif


terhadap kesehatan dalam hal ini kualitas tidur, dengan tujuan masyarakat lanjut
usia tetap aktif dalam melakukan kegiatannya sehari-hari.
BAB II

TINJAUAN, RINGKASAN PUSTAKA DAN KERANGKA TEORI

2.1. Lanjut usia

Lanjut usia sering kali dikenal sebagai lansia. Menurut UU No. 12 tahun 1998
lansia adalah seseorang yang mencapai usia diatas 60 tahun, sedangkan menurut
Departemen Kesehatan, umur lansia digolongkan menjadi 3 kelompok. Kelompok
lansia dini yaitu seseorang dengan umur 55 64 tahun, kelompok lansia yaitu
kelompok umur diatas 65 tahun dan kelompok lansia resiko tinggi, merupakan
seseorang yang berusia lebih dari 70 tahun. Berdasarkan WHO lansia digolongkan
berdasarkan usia kronologis / biologis yaitu usia pertengahan antara umur 45 59
tahun, lanjut usia (elderly) antara 60 74, lanjut usia tua 75-90 tahun dan usia
sangat tua yaitu diatas 90 tahun. (14)

Menjadi tua ditandai dengan adanya kemunduran biologis yang terlihat


sebagai kemunduran yang terjadi adalah kemampuan-kemampuan kognitif seperti
suka lupa, kemunduran orientasi terhadap waktu, ruang, tempat, serta tidak mudah
menerima hal atau ide baru. Kemunduran lain yang dialami adalah kemunduran
fisik antara lain kulit mulai mengendur, timbul keriput, rambut beruban, gigi
mulai ompong, pendengaran dan pengelihatan berkurang, mudah lelah, gerakan
menjadi lamban dan kurang lincah, serta terjadi penimbunan lemak terutama di
perut dan di pinggul.(12)

2.2. Kualitas tidur


2.2.1. Definisi

Tidur dan keadaan terjaga adalah kejadian yang endogen, berulang, keadaan
perilaku yang mencerminkan perubahan koordinasi dalam fungsi organisasi
dinamis dari otak dan mengoptimalkan fisiologi, perilaku, dan kesehatan. Fungsi
homeostatik dn proses sirkadian mengatur kecenderungan seseorang untuk terjaga
(15)
dan tertidur. Tidur merupakan salah satu dari perilaku manusia yang penting,
diperkirakan menempati satu per tiga dari hidup manusia. (16) Kualitas tidur adalah
keadaan di mana tidur yang dijalani individu menghasilkan kesegaran dan
kebugaran di saat terbangun. Kualitas tidur mencakup aspek kuantitatif dari tidur,
seperti durasi tidur, latensi tidur serta aspek subjektif, seperti tidur dalam dan
istirahat.(8)

Tidur sehat merupakan suatu pola multidimensi dari tidur dan terjaga yang
diadaptasi pada individu, sosial, dan kebutuhan lingkungan, yang mendorong
terbentuknya mental dan fisik yang sehat. Tidur yang sehat dikarakteristikan oleh
kepuasaan subjektif, waktu yang tepat, durasi yang adekuat, efisiensi yang tinggi,
dan dapat mempertahankan kewaspadaan disaat terjaga. Terdapat lima dimensi
yang relevan dalam mendefinisikan dan mengukur tidur yang sehat, yaitu : (15)

Durasi tidur : Jumlah mempertahankan tidur dalam waktu 24 jam.

Keberlangsungan atau efisiensi tidur : Kemudahan untuk jatuh tertidur dan


kembali tidur.

Waktu : Penempatan waktu tidur dalam 24 jam.

Kewaspadaan atau keadaan mengantuk : Kemampuan untun


mempertahankan kewaspadaan.

Kepuasan atau kualitas : Pemeriksaan subjektif dari tidur yang baik atau
buruk.

2.2.2. Fisiologi tidur

Tidur terbagi menjadi dua fase yaitu rapid eye movement (REM) dan non-
rapid eye movement (NREM). NREM sendiri dibagi menjadi 4 tahapan, tahapan I
dan II merupakan tidur dangkal dan lebih mudah untuk dibangunkan. Tahap III
(8)
dan IV merupakan tidur dalam dan sulit untuk dibangunkan. Bermimpi
umumnya berlangsung pada fase REM, tetapi beberapa mimpi berlangsung pada
tahapan III dan IV dari tidur.

Dibutuhkan rata-rata 15-20 menit untuk seseorang agar dapat tertidur, hal ini
disebut latensi tidur. Selama 45 menit setelahnya terjadi penurunan dari tahapan I
dan II menjadi tahapan III dan IV. Diperkirakan 45 menit setelah tahapan IV
dimulai, fase REM pertama dimulai. Oleh karena itu, rata-rata dari fase latensi
REM (waktu pada saat mulai tidur sampai mulai fase REM) adalah 90 menit.
Sepanjang malam, siklus terjadi melalui empat tahapan dari tidur diikuti oleh fase
REM. Pada saat malam berlanjut, setiap fase REM akan menjadi lebih panjang,
dan tahapan III dan IV mulai menghilang. Oleh karena itu, seseorang akan tidur
lebih ringan dan sering bermimpi (umumnya pada fase REM). Fase tidur pada
orang dewasa diperkirakan 25% fase REM dan 75% fase NREM, yang terdiri dari
5% tahapan I, 45% tahapan II, 12 % tahapan III, dan 13% tahapan IV.(16)

Pada saat seseorang terbangun berada dalam gelombang dengan tegangan


yang rendah, tidak beraturan dan sangat cepat. Sedangkan disaat seseorang
mengantuk berada dalam gelombang alfa yaitu 8-12 siklus per detik, tidak
beraturan dan cepat. Selanjutnya maka seseorang tersebut akan memasuki tahapan
I dari tidur dimana terdapat gelombang teta yaitu 3-7 siklus per detik, dan sedikit
melambat. Pada tahapan II akan terjadi perlambatan gelombang lebih lanjut, dan
terdapat kompleks K (triphasic complexes), kumparan tidur, dan permulaan dari
tidur. Kemudian terbentuk gelombanng delta yaitu 0,5-2 siklus per detik, yang
memiliki amplitudo tinggi dan gelombang yang lambat pada tahapan tidur III.
Pada tahapan tidur IV terdapat setidaknya 50% dari gelombang delta. Tahapan III
dan IV terdiri dari tidur dengan keadaan delta. Setelah fase NREM selesai maka
akan diikuti fase REM dimana terdapat gelombang yang seperti gigi gergaji
(sawtooth waves), dan mirip dengan saat seseorang mengantuk dalam EEG.(16)

2.2.3. Faktor-faktor yang mempengaruhi kualitas tidur

Kualitas tidur seseorang dipengaruhi oleh berbagai macam faktor. Beberapa


penelitian menunjukan bahwaa pertambahan usia, jenis kelamin, ras, dan tempat
tinggal berpengaruh pada kualitas tidur seseorang. Pada beberapa penelitian
menunjukan faktor sosioekonomi dan edukasi yang rendah juga meningkatkan
risiko adanya kualitas tidur yang buruk. Selain itu keadaan medis, stres psikologis,
obat, nutrisi, penurunan fungsi kognitif, penurunan fungsi fisik juga berkaitan
dengan kualitas tidur yang buruk.(10,17)

Proses sistem-
Dimensi tidur tingkatan
Genetik,
Kepuasan epigenetik, Peradangan Kesehatan,
molekular, penyakit, dan
Kewaspadaan Aktivasi
dan proses sistem saraf fungsi
Waktu selular simpatis

Durasi Respon
hormonal

Respo sirkuit
neural

Gambar 2.1. Konsep dari tidur sehat

2.2.4. Kualitas tidur buruk

Gangguan tidur merupakan kurangnya kuantitas atau kualitas untuk


memperoleh tidur dibandingkan dengan kubutuhan untuk kesehatan yang optimal,
penampilan, dan kesejahteraan. Gangguan tidur dapat diakibatkan oleh keadaan
terjaga berkepanjangan yang berlanjut menjadi kehilangan waktu tidur, durasi
tidur yang tidak cukup, fragmentasi tidur, atau penyakit tidur seperti Obsructive
Sleep Apnea (OSA), yang mengganggu tidur dan kemudian membuat tidur tidak
menyegarkan.(15) Gangguan tidur dapat menyebabkan efek negatif pada kesehatan
fisik dan mental, morbiditas dan mortalitas. Ketidakmampuan tidur dapat
menyebabkan kesulitan mempertahankan perhatian, respon yang lambat,
gangguan konsentrasi dan memori serta penurunan kinerja. Gejala gejala
tersebut merupakan perhatian khusus pada orang lanjut usia karena mungkin dapat
disalahartikan sebagai gejala demensia atau kerusakan kognitif ringan. Kualitas
tidur merupakan konstruksi klinis yang penting dan bagian penting dari kualitas
hidup.(18)

2.2.5. Perubahan tidur pada lansia

Perubahan tidur normal pada lansia adalah terdapat penurunan NREM


tahapan III dan IV, lansia hampir tidak memiliki tahap IV atau tidur dalam.
Perubahan pola tidur lansia disebabkan perubahan sistem neurologis yang secara
fisiologis akan mengalami penurunan jumlah dan ukuran neuron pada sistem saraf
pusat. Hal ini mengakibatkan fungsi dari neurotransmiter pada sistem neurologi
menurun, sehingga distribusi norepinefrin yang merupakan zat untuk merangsang
tidur juga akan menurun. Lansia yang mengalami perubahan fisiologis pada
sistem neurologis menyebabkan gangguan tidur.(7)

Semakin bertambahnya usia berpengaruh terhadap penurunan dari periode


tidur. Kebutuhan tidur akan berkurang dari usia bayi sampai usia lanjut. Bayi yang
baru lahir tidur rata-rata 18 jam sehari, anak berusia 6 tahun rata-rata 10 jam, anak
umur 12 tahun rata-rata 8,5 jam, orang dewasa 7-8 jam, sedangkan umur 60 tahun
ke atas rata-rata 6 jam sehari. Orang yang berusia lebih dari 60 tahun sering
menyampaikan keluhan gangguan tidur, terutama mengalami kesulitan jatuh tidur
dan tetap tidur sehingga kurang tidur. (7, 17)

Gangguan tidur pada lansia dapat mengakibatkan dampak yang cukup berat,
karena pada negara berkembng banyak lansia yang masih bekerja. Dengan adanya
gangguan tidur, para lansia tidak dapat mengembalikan kondisi tubuhnya dengan
baik sehingga mengakibatkan kondisi mudah marah, kelelahan, pusing, cemas
serta stres yang mengakibatkan bunuh diri.Keseimbangan metabolisme juga akan
terganggu bila kurang tidur minimal tiga hari dan dapat dihubungkan dengan
kuantitas dan kualitas tidur. (17,19)

2.2.6. Penilaian kualitas tidur


Kuesioner yang digunakan untuk menilai kualitas tidur lansia yaitu
Pittsburgh Sleep Quality Index (PSQI). PSQI merupakan kuesioner penilaian diri
sendiri dimana menilai kualitas tidur dan gangguannya dalam interval 1 bulan.
PSQI terdiri dari sembilan belas pertanyaan dimana mendeskripsikan tujuh
komponen, yaitu kualitas tidur subjektif, latensi tidur, durasi tidur, kebiasaan
sebelum tidur, gangguan tidur, penggunaan obat tidur, dan disfungsi aktivitas pada
siang hari. Responden dikatakan mengalami kualitas tidur yang buruk jika hasil
dari nilai akhir lebih dari 5, sedangkan dikatakan kualitas tidur baik jika nilai
akhir kurang atau sama dengan 5.(1)
Pengisisan kuesioner dilakukan dengan cara pemeriksa membacakan
setiap item pada kuesioner kemudian meminta responden untuk memilih salah
satu jawaban yang sesuai dengan keadaan pasien, kemudian pemeriksa
menuliskannya pada lembar kuesioner sesuai dengan jawaban dari responden. (1)
Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Wicaksono, PSQI telah divalidasi
dengan validitas 0,84. Validitas dari PSQI ini didukung pada penelitian oleh
Komalasari, yang memiliki konsistensi internal dan koeisien reliabilitas (alpha
cronbach) sebesar 0,83. Metode yang dilakukan dalam pengumpulan data primer
dalam menilai kualitas tidur melalui pengisian kuesioner yang akan dilakukan
oleh responden dan didampingi oleh peneliti. (1)

2.3. Aktivitas fisik


2.3.1. Definisi

Aktivitas fisik di definisikan sebagai gerakan badan yang di hasilkan oleh


kontraktilitas otot skelet dan secara signifikan meningkatkan pengeluaran energi,
walaupun intensitas dan durasi bisa bervariasi. Ketidakaktifan fisik merupakan
salah satu faktor resiko (yang dapat di modifikasi) dari berbagai macam penyakit
seperti penyakit jantung, diabetes mellitus, kanker, hipertensi, obesitas dan lain
lain. (20)

Aktivitas fisik yang tidak aktif berkontribusi besar terhadap mortalitas.


World Health Organization melaporkan bahwa 3,2 juta kematian setiap tahunnya
disebabkan oleh aktivitas fisik yang tidak aktif. (11) Terdapat lima faktor resiko
terbesar terhadap terjadinya kematian yaitu hipertensi, merokok, hiperglikemia,
ketidakatifan fisik, dan obesitas. Pemerintahan di seluruh dunia juga menyadari
bahwa aktivitas fisik memiliki peranan yang penting dan sangat besar terhadap
kesehatan. Oleh karena itu dibuatlah suatu panduan global dan nasional mengenai
aktivitas fisik.(12)
2.3.2. Dimensi aktivitas fisik

Terdapat 4 dimensi aktivitas fisik yaitu mode/ tipe aktivitas, frekuensi, durasi
dan intensitas melakukan aktivitas. Mode atau tipe merupakan aktivitas spesifik
yang dilakukan seperti berjalan, bertaman dan bersepeda. Mode juga dapat di
definisikan dalam konteks kebutuhan atau tipe fisiologis dan biomekanik seperti
aktivitas aerobic dibandingkan dengan aktivitas anaerob, resistensi atau kekuatan
latihan, serta keseimbangan dan stabilitas latihan. Frekuensi merupakan jumlah
sesi aktivitas perhari atau perminggu. Durasi adalah waktu (menit atau jam) yang
diperlukan untuk melakukan aktivitas dalam kurun waktu yang sudah ditentukan
(hari, minggu, tahun, bulan). Intensitas adalah tingkat atau kadar energi yang
dikeluarkan. Intensitas merupakan indikator dari kebutuhan metabolic untuk
aktivitas, dapat dihitung secara objektif (konsumsi oksigen, denyut nadi,
respiratory exchange ratio), secara subjektif (walk-and-talk test), atau dengan
pergerakan tubuh (stepping rate). (21)

Intensitas aktivitas fisik merupakan tingkatan dimana suatu kegiatan


dilakukaan atau besarnya upaya yang diperlukan untuk melakukan kegiatan.
Intensitas aktivitas fisik berbeda pada masing masing individu, dipengaruhi pula
dengan kegiatan yang dilakukan sebelumnya dan tingkat kebugaran. MET
(Metabolic Equivalents) umumnya digunakan untuk menyatakan intensitas
aktivitas fisik. Satu MET didefinisikan ssebagain energy yang digunakan pada
saat duduk tenang dan setara dengan konsumsi kalori 1kcal/kg/jam. Intensitas
aktivitas fisik terbagi menjadi dua, intensitas aktivitas fisik sedang dan intensitas
aktivitas fisik kuat. Intensitas aktivitas fisik sedang membutuhkan usaha dan
ditandai dengan peningkatan denyut jantung. Dengan MET kurang lebih 3-6,
seperti berkebun, melakukan pekerjaan rumah, dan lain lain. Intensitas aktivitas
fisik kuat membutuhkan usaha yang besar dan menyebabkan pernapasan yang
cepat dan peningkatan denyut jantung, dengan MET lebih besar dari 6, seperti,
berlari, aerobik, bersepeda dan lain lain. (11)

2.3.3. Aktivitas fisik lansia


Aktivitas fisik adalah salah satu dari perilaku yang berpengaruh terhadap
kesehatan dan dikatakan salah satu pengukuran yang efektif dalam pencegahan
penyakit kronik seperti penyakit jantung koroner dan diabetes. Tingkatan dari
aktivitas fisik menurun secara signifikan seiring dengan bertambahnya usia.
Sekitar 60% dari lansia yang tidak memiliki disabilitas, berisfat kurang aktif atau
sama sekali tidak aktif. Pada usia diatas 60 tahun terjadi peningkatan yang
progresif dalam kesulitan untuk melakukan altivitas seperti berjalan, menaiki
tangga, mengangkat benda, dan lain lain. Prevalensi dalam penurunan aktivitas
fisik menurun secara drastis pada usia tua, menurun dari 44,8% pada usia 55-64
tahun menjadi 39% pada usia 65 tahun atau lebih. Pada lansia, hambatan dalam
fungsi dan mobilitas fisik umumnya berkembang menjadi terjatuh, perawatan di
rumah sakit, kualitas hidup yang menurun dan bahkan kematian.(22-3)
2.3.4. Aktivitas fisik dengan kualitas tidur
Aktivitas fisik dikenal berpengaruh terhadap kualitas tidur. Beberapa
penelitian menunjukan bahwa pengeluaran energi yang tinggi setiap harinya
berpengaruh terhadap penyimpanan energi dan pemulihan jaringan selama tidur,
sementara temperatur inti tubuh yang ditingkatkan oleh olahraga akan
mengaktivasi mekanisme pengurangan panas yang terkait dengan tidur. Aktivitas
olahraga ini juga akan membantu tubuh tetap bugar dan segar karena melatih
tulang tetap kuat, mendorong jantung bekerja optimal, dan membantu
menghilanngkan radikal bebas yang berkeliaran di dalam tubuh. Selain itu,
olahraga fisik ditemukan memiliki dampak positif dalam perpanjangan durasi
tidur.(5,24)
Dalam studi epidemiologis, telah didemonstrasikan keterkaitan tingkat
olahraga dengan kualitas tidur. Penelitian-penelitian yang telah dilakukan
menunjukan pelatihan olahraga dapat meningkatkan pengukuran subjektif dan
objektif dari tidur pada sekelompok dengan gangguan tidur. Dengan berolahraga,
diharapkan dapat tidur lebih cepat, lebih jarang terbangun dan tidur lebih dalam.
Sementara pada mereka dengan kualitas tidur baik, tidak mendapatkan
peningkatan dari pelatihan olahraga. Hal ini diduga karena efek kualitas tidur
yang sudah baik tersebut.(5,24) Penelitian lainnya menunjukan bahwa kualitas tidur
awal memprediksikan aktivitas fisik setahun kemudian, tetapi aktivitas fisik awal
tidak dapat menentukan kualitas tidur selanjutnya.(25)
2.3.5. Penilaian aktivitas fisik
Penilaian aktivitas fisik menggunakan Global Physical Activity Questionnaire
(GPAQ). GPAQ terdiri dari 16 pertanyaan untuk menilai aktivitas yang dilakukan
selama satu minggu dan diklasifikasikan kedalam beberapa bagian yaitu aktivitas
saat bekerja, saat perjalanan ke dan dari tempat aktivitas, saat waktu luang atau
rekreasi. GPAQ mengklasifikasikannya kedalam tiga tingkat, yaitu: (26)
Aktivitas fisik tinggi, bila terdapat kriteria berikut ini:
- melakukan aktivitas fisik yang berat minimal tiga hari dengan
intensitas minimal 1500 MET-menit per minggu, atau
- melakukan kombinasi aktivitas fisik yang berat, sedang dan berjalan
dalam tujuh hari dengan intensitas minimal 3000 MET-menit per
minggu
Aktivitas fisik sedang, bila terdapat kriteria berikut ini:
Seseorang yang tidak memiliki kriteria untuk aktivitas fisik tinggi, dan
memiliki salah satu kriteria berikut ini:
- melakukan aktivitas fisik yang berat minimal 20 menit per hari selama
tiga hari atau lebih, atau
- melakukan aktivitas fisik yang sedang selama lima hari atau lebih atau
berjalan minimal 30 menit per hari, atau
- melakukan kombinasi aktivitas fisik yang berat, sedang dan berjalan
dalam lima hari atau lebih dengan intensitas minimal 600 MET-menit
per minggu
Aktivitas fisik rendah, bila tidak terdapat salah satu dari semua kriteria yang
ada
2.4. Karakteristik sosiodemografi dengan kualitas tidur
Perana n pertambahan usia nampaknya juga berperan penting dalam kualitas
tidur. Pada suatu penelitian yang dilakukan di Cina ditemukan bahwa 32,1 % pada
lansia berumur 60-69 tahun memiliki kualitas tidur yang buruk sedangkan pada
lansia berusia sama dengan atau diatas 80 tahun berjumlah 52,5 %. Karakteristik
sosiodemografi lainnya seperti jenis kelamin, status pendidikan, status
pernikahan, dan pekerjaan diduga berpengaruh pada penurunan kualitas tidur. (10)
2.5. Fungsi kognitif
2.5.1. Fungsi kognitif lansia
Pertambahan usia sering diikuti dengan gangguan fungsi kognitif. Pada
beberpa literatur dikatakan bahwa penuaan berkaitan dengan berbagai
kemampuan kognitif seperti kecepatan memproses informasi, fungsi eksekutif,
konsentrasi, atensi, penghambatan fungsi, dan memori. Kualitas tidur dikatakan
memiliki peran penting dalam fungsi kogniti seseorang. Dimana peran tidur
diduga membantu proses penafsiram dan penggabungan memori. Sehubungan
dengan penelitian tersebut, pada penelitian terbaru dikatakan bahwa kognisi
mempengaruhi arsitektur dari tidur. (27) Hal ini diperkuat dengan adanya penelitian
penelitian yang menunjukan hampir 50% penduduk usia 60 tahun atau lebih
memiliki kekhawatiran mengenai penurunan kemampuan mental mereka,
sedangkan prevalensi gangguan kognitif ringan sampai berat dalam suatu populasi
(27)
tersebut sebanyak 4-10%. Dalam suatu penelitian yang dilakukan pada lansia
di Denpasar. Tampak 56,7 % subjek penelitian mengalami gangguan kognitif.
Fungsi kognitif ini diduga juga berkaitan dengan kualitas tidur yang buruk. Pada
lansia dengan kualitas tidur yang buruk sebanyak 75% menunjukan adanya fungsi
kognitif yang terganggu.(1)

2.5.2. Fungsi kognitif dengan kualitas tidur


Penelitian-penelitian yang berkaitan tentang fungsi kognitif dan kualitas tidur
dikemukakan bahwa terdapat hubungan antara fungsi kognitif dengan kualitas
tidur. Pada suatu penelitian yang dilakukan di Sumatera menunjukan bahwa 25%
lansia dengan kualitas tidur buruk memiliki fungsi kognitif yang normal,
sedangkan 75% lansia dengan kualitas tidur buruk mengalami fungsi kognitif
terganggu. Pada penelitian ini juga diketahui terdapat perbedaan atensi dan
kalkulasi pada lansia yang mengalami gangguan tidur dan yang tidak mengalami
ganngguan tidur.(1) Hal ini didukung oleh beberapa penelitian sebelumnya. Suatu
penelitian berbasis komunitas pada lansia usia 65-80 tahun menilai hubungan
antara kualitas tidur dengan fungsi kognitif didapatkan bahwa kualitas tidur baik
berbeda dengan kualitas tidur buruk pada komponen memori, atensi, dan
pemecahan masalah abstrak namun tidak berbeda pada komponen kecepatan
proses, fungsi penghambatan atau memori episodik.(28) Penelitian lainnya
mengemukakan pada usia tua, durasi tidur yang pendek berkaitan dengan atrofi
yang berkaitan dengan usia meningkat dari otak dan penurunak kognitif.(29)
2.5.3. Penilaian fungsi kognitif

Penilaian fungsi kognitif dilakukan dengan menggunakan Mini Mental State


Examination (MMSE). Instrumen ini digunakan sebagai skrinning gangguang
kognitif. Penilaian MMSE mencakup enam fungsi yaitu, orientasi, registrasi,
atensi dan kalkulasi, mengingat kembali, bahasa, dan kontruksi atau visuospasial.
Masing masing komponen terdiri dari beberapa pertanyaan yang memiliki skor
berbeda. Total skor adalah 30. Untuk menilai adanya gangguan fungsi kognitif
disesuaikan dengan usia dan pendidikan menggunakan tabel penyesuaian Median
Scores on Mini-Mental State Examination. Fungsi kognitif dikatagorikan menjadi
fungsi kognitif normal dan terganggu.(1)
2.6. Ringkasan pustaka

Tabel 2.1. Ringkasan pustaka

Peneliti Lokasi Desain Subjek Variabel Waktu studi Hasil


Sumedi T, Panti Werdha Quasi Lansia usia Insomnia, 6 27 Juli Ada pengaruh yanng bermakna senam
Wahyudi, Dewanata, eksperimental 60-90 tahun senam bugar 2009 (3 bugar lansia terhadap penurunan skala
Kuswanti A(5) Cilacap lansia minggu) insomnia di Panti Wredha Dewanata
Cilacap (p value : 0,0001)
Oudegeesr- Belanda Cross- Dewasa muda Kebugaran 1 tahun Pada dewasa muda dengan pengeluaran
Sander MH, sectional usia 24-30 fisik, energi harian yang besar memiliki efisensi
Eijsvogels THM, tahun dan pengeluaran tidur yang lebih tinggi, tetapi hubungan ini
Verheggen lansia usia 66- energi harian, tidak ditemukan pada lansia. Sebaliknya
RJHM, Poelkens 72 tahun efisensi tidur ditemukan tidak ada kolerasi antara
F, Hopman MTE, kebukaran fisik dan karakteristik tidur
Jones H, Thijssen pada responden muda dan tua yang sehat,
DHJ(24) dimana menjelaskan bahwa sedikit
perkembangan pada karakteristik tidur
pada lansia dalam 12 bulan latihan
berolahraga. Olahraga tampak lebih
sukses pada responden dengan gangguan
tidur untuk meningkatkan karakteristik
tidur, daripada lansia sehat.
Dzierzewski JM, Amerika Cross- Usia lebih atau Perilaku 18 minggu Lansia dengan kualitas tidur buruk
Buman MP, sectional sama dengan olahraga, mendapatkan manfaat dari intervensi
Giacobbi PR, 50 tahun kualitas tidur perilaku olahraga akut, sedangkan lansia
Robert BL, dengan perpanjangan waktu tidur setelah
Morgan ATA, permulaan tidur membutuhkan intervensi
Marsiske M, perilaku olahraga yang lebih lama (kronik)
(9)
McCrae CS untuk mendapatkan perbaikan dari
kualitas tidur.
Holfeld B, Ruthig Amerika Cross-lagged Usia 60-100 Aktivitas fisik, 2 tahun Kualitas tidur dapat memperkirakan
JC.(25) bagian barat- panel tahun kualitas tidur tingkatan aktivitas fisik yang tinggi,
tengah namun aktivitas fisik tidak dapat
memperkirakan kualitas tidur selanjutnya.
2.7. Kerangka teori

Lanjut usia

Proses degeneratif

Penurunan Perubahan Perubahan Keadaan Proses sistem-


fungsi sistem struktur dan medis tingkatan
organ neurologis neurofisiologis
Peradangan
dari otak
Penurunan Penurunan Aktivasi sistem
aktivitas fungsi saraf simpatis
fisik kognitif Respon hormonal

Respo sirkuit
neural
Kualitas tidur?
Gambar 2.2. Kerangka teori
BAB III

KERANGKA KONSEP DAN DEFINISI OPERASIONAL

3.1. Kerangka konsep

Karakteristik
sosiodemografi Fungsi kognitif

Kualitas tidur lanjut usia

Gambar 3.1 Kerangka konsep


Aktivitas fisik

Variabel yang akan diteliti adalah sebagai berikut:

Variabel tergantung yang diteliti pada penelitian ini adalah kualitas tidur.
Variabel bebas yang diteliti pada penelitian ini adalah aktivitas fisik,
karakteristik sosiodemografi, dan fungsi kognitif.
3.2. Definisi Operasional

Variabel Definisi Alat ukur Cara ukur Hasil ukur Skala ukur Referensi

Variabel tergantung
Kualitas Kemampuan Kuesioner Wawancara 5 : Kualitas tidur Ordinal Widyantara IW,
tidur tiap individu Pittsburgh Sleep dengan baik Widyadharma
> 5 : Kualitas tidur
untuk Quality Index kuesioner PE, Budiarsa
buruk
mempertahanka (PSQI) yang terdiri IGN, Meidiary
n keadaan tidur dari kualitas tidur AAA(1)
dan untuk subjektif, latensi
mendapatkan tidur, durasi tidur,
tahap tidur kebiasaan sebelum
REM dan tidur, gangguan
NREM yang tidur, penggunaan
sesuai obat tidur, dan
disfungsi aktivitas
pada siang hari.
Pemberian skor
jawaban
menggunakan
skala 0-3, skala 3
menunjukan nilai
ekstrem negatif.

Variabel bebas
Aktivitas Aktivitas fisik Global Physical Wawancara Aktivitas fisik Ordinal Sitthipornvorakul
fisik di definisikan Activity kuesioner tinggi, bila E, Janwantanakul
sebagai gerakan Questionnaire terdapat kriteria P, Van der Beek
badan yang di (GPAQ) yang berikut ini: AJ(26)
- melakukan
hasilkan oleh meliputi aktivitas
aktivitas fisik yang
kontraktilitas saat bekerja, saat
berat minimal tiga
otot skelet dan perjalanan ke dan
hari dengan
secara dari tempat
intensitas minimal
signifikan aktivitas, saat
1500 MET-menit
meningkatkan waktu luang atau
per minggu, atau
pengeluaran rekreasi.
- melakukan
energy.
kombinasi
aktivitas fisik yang
berat, sedang dan
berjalan dalam
tujuh hari dengan
intensitas minimal
3000 MET-menit
per minggu
Aktivitas fisik
sedang, bila
terdapat kriteria
berikut ini:
Seseorang yang
tidak memiliki
kriteria untuk
aktivitas fisik
tinggi, dan
memiliki salah
satu kriteria
berikut ini:
- melakukan
aktivitas fisik yang
berat minimal 20
menit per hari
selama tiga hari
atau lebih, atau
- melakukan
aktivitas fisik yang
sedang selama
lima hari atau
lebih atau berjalan
minimal 30 menit
per hari, atau
- melakukan
kombinasi
aktivitas fisik yang
berat, sedang dan
berjalan dalam
lima hari atau
lebih dengan
intensitas minimal
600 MET-menit
per minggu
Aktivitas fisik
rendah, bila tidak
terdapat salah satu
dari sem kriteria
yang ada

Fungsi Aktivitas Mini Mental State Wawancara 1. 26 30 : Normal Ordinal Widyantara IW,
Kognitif mental secara Examination kuesioner Widyadharma
2. 21 25 :
sadar seperti (MMSE) yang PE, Budiarsa
Gangguan
berpikir, mencakup enam IGN, Meidiary
kognitif ringan
mengingat, fungsi yaitu, AAA(1)
belajar dan orientasi, registrasi, 3. 10 20 :
menggunakan atensi dan Gangguan
bahasa. Fungsi kalkulasi, kognitif sedang
kognitif juga mengingat
4. 0 9 : Gangguan
merupakan kembali, bahasa,
kognitif berat
kemampuan dan kontruksi atau
atensi, memori, visuospasial.
perimbangan,
pemeahan
masalah, serta
kemampuan
eksekutif
seperti
merencanakan,
menilai,
mengawasi dan
melakkukan
evaluasi
Lansia Usia yang telah Kartu identitas Wawancara 1. 60-74 tahun Ordinal Depkes RI
2. 75-90 tahun
lanjut atau lebih
3. 91 tahun
popular dengan
istilah lansia,
adalah masa
transisi
kehidupan
terakhir yang
dijalani
manusia
Jenis Identitas Kartu identitas Wawancara 1. Laki-laki Nominal Kamus Besar
kelamin 2. Perempuan Bahasa Indonesia
responden
sesuai biologis
atau fisiknya
antara laki-laki
dan perempuan
Status Ikatan (akad) Kuesioner Wawancara 0. Tidak Nominal Kamus Besar
menikah
pernikahan perkawinan yg dan kartu Bahasa Indonesia
1. Menikah
dilakukan identitas 2. Cerai
3. Janda/duda
sesuai dng
ketentuan
hukum dan
ajaran agama
Status Tingkat Kuisioner Wawancara 0. Tidak sekolah Ordinal
1. SD
pendidikan pendidikan
2. SMP
formal tertinggi 3. SMA
4. S1
yang pernah 5. S2
6. S3
dijalani oleh
responden
Pekerjaan Suatu aktivitas Kartu identitas Wawancara 0. Tidak bekerja Ordinal
1. Bekerja
utama yang
dilakukan
responden
untuk mencari
nafkah
BAB IV

METODE

4.1 Desain Penelitian

Penelitian ini menggunakan jenis penelitian analitik observasional dengan


desain potong silang (cross sectional). Jenis penelitian analitik observasional
diterapkan untuk mengetahui hubungan antara aktivitas fisik dengan kualitas tidur
pada lansia. Desain penelitian potong silang (cross sectional) digunakan karena
baik variabel bebas maupun variabel tergantung diambil dalam satu waktu.

4.2 Lokasi dan Waktu Penelitian

4.2.1. Lokasi penelitian

Penelitian ini akan dilaksanakan di RW 6 & 7 Kelurahan Tomang, Jakarta


Barat.

4.2.2. Waktu penelitian

Penelitian ini dilakukan antara bulan Oktober 2015 sampai dengan


Desember 2015.

4.3 Populasi dan Sampel Penelitian

4.3.1. Populasi Penelitian

Populasi dalam penelitian ini adalah lansia berusia 60-75 tahun yang
bertempat tinggal di Kelurahan Tomang, Jakarta Barat. Sampel penelitian adalah
sebagian dari keseluruhan subyek yang diteliti, yang memenuhi kriteria inklusi.

4.3.2. Kriteria Inklusi dan Ekslusi

Kriteria inklusi
Mampu berkomunikasi secara aktif
Kriteria eksklusi
Menderita gangguan jiwa yang telah di diagnosis oleh dokter ahli
jiwa

4.3.3 Sampling

Teknik Pengambilan Sampel

Pada penelitian ini yang digunakan sebagai teknik pengambilan


sampel yaitu Cluster Random Sampling dan Simple Random Sampling.
Subjek yang memenuhi kriteria inklusi diambil sebagai sampel sampai
memenuhi jumlah besar sampel.

Besar Sampel
Penentuan besar sampel minimal pada penelitian ini menggunakan
perhitungan cross sectional dengan rumus:

= 1,962 x 0.67 x (1-0.67)


0,052
= 339.75

Keterangan:

n0 : Besar sampel optimal yang dibutuhkan

z : Pada tingkat kemaknaan 95% besarnya 1,96

: Prevalensi gangguan tidur (67%)

q : 1-P = 0.5

d : Dengan limit dari error (d) ditetapkan 0,05 dan nilai Alfa = 0,05

339.75
1+339.75
389 n = 181,7

Keterangan :

n : Besar sampel yang dibutuhkan untuk populasi yang finit

n0 : Besar sampel dari populasi infinit

N : Besar populasi finit (RW 6 = 251 orang dan RW 7 =138 orang)

Berdasarkan rumus di atas, diperoleh sampel finit sebesar 181,7 dan


dengan ditambahkan jumlah sampel yang akan drop-out sebesar 15%, maka
sampel yang dibutuhkan dalam penelitian ini berjumlah 209 orang.

4.4 Pemilihan sampel

Dari RW terpilih RW 6 dan RW 7 masing-masinng akan dipilih 11 RT dan 10


RT, total RT yang dipilih sejumlah 21 RT. Kemudian akan dibuat data lansia pada
setiap RT terpilih akan dipilih lansia, sehingga mencapai jumlah 209 orang secara
proporsi.

RW 6 RW 7

Cluster random
sampling
11 RT 10 RT

Simple random
sampling
Lanjut Lanjut
usia usia

Gambar 4.1. Pemilihan sampel

4.5 Bahan dan Instrumen Penelitian


Dalam penelitian ini, data yang dikumpulkan berupa data primer. Data
primer pada penelitian ini yaitu berdasarkan hasil wawancara dengan kuesioner.
Kuisioner asli dilampirkan di akhir proposal. Instrumen yang digunakan dalam
penelitian ini adalah sebagai berikut :

1. Pengukuran karakteristik sosiodemografi

Pencatatan karakteristik sosiodemografi responden dilakukan dengan


menggunakan kuesioner. Kuesioner ini mencakup usia, jenis kelamin,
status pekerjaan, status perkawinan, dan status pendidikan.

2. Pengukuran fungsi kognitif

Penilaian fungsi kognitif dilakukan dengan menggunakan Mini Mental


State Examination (MMSE). Penilaian MMSE mencakup enam fungsi
yaitu, orientasi, registrasi, atensi dan kalkulasi, mengingat kembali,
bahasa, dan kontruksi atau visuospasial. Penilaian MMSE menggunakan
sistem skoring sebagai berikut :

26 30 : Normal

21 25 : Gangguan kognitif ringan

10 20 : Gangguan kognitif sedang

0 9 : Gangguan kognitif berat

3. Pengukuran aktivitas fisik

Penilaian aktivitas fisik dilakukan dengan menggunakan Global Physical


Activity Questionnaire (GPAQ) dari WHO. Kuisioner ini menggunakan
versi Bahasa Indonesia dari GPAQ. Keusioner ini terdiri dari 16
pertanyaan yang meliputi aktivitas saat bekerja, saat perjalanan ke dan dari
tempat aktivitas, saat waktu luang atau rekreasi. Nilai total aktivitas fisik
tersebut dapat memberikan gambaran tingkat aktivitas fisik seseorang
yang dipengaruhi oleh total jumlah MET-menit per minggu, jenis,
frekuensi, durasi dan intensitas dari aktivitas fisik tersebut.

4. Pengukuran kualitas tidur

Kuesioner yang digunakan untuk menilai kualitas tidur lansia yaitu


Pittsburgh Sleep Quality Index (PSQI). PSQI merupakan kuesioner
penilaian diri sendiri dimana menilai kualitas tidur dan gangguannya
dalam interval 1 bulan. PSQI terdiri dari sembilan belas pertanyaan
dimana mendeskripsikan tujuh komponen, yaitu kualitas tidur subjektif,
latensi tidur, durasi tidur, kebiasaan sebelum tidur, gangguan tidur,
penggunaan obat tidur, dan disfungsi aktivitas pada siang hari. Responden
dikatakan mengalami kualitas tidur yang buruk jika hasil dari nilai akhir
lebih dari 5, sedangkan dikatakan kualitas tidur baik jika nilai akhir kurang
atau sama dengan 5. Kuisioner ini menggunakan versi Bahasa Indonesia
dari PSQI dan GPAQ

4.5 Analisis Data

4.5.1. Analisis univariat

Analisis univariat digunakan untuk meihat distribusi frekuensi variabel


tergantung yaitu kualitas tidur dan variabel bebas yaitu aktivitas fisik.

4.5.2. Analisis bivariat

Analisis bivariat digunakan untuk melihat adanya hubungan antara variabel


bebas dan variabel tergantung. Analisis ini menggunakan uji statistik Chi-Square.
Analisis data pada penelitian ini menggunakan program Statistics Program for
Social Science (SPSS) versi 20.0.
4.6 Alur Kerja Penelitian

Lanjut Usia

Pengumpulan Data

Kriteria Inklusi Kriteria Eksklusi

Wawancara
Kuesioner :
karakteristik
sosiodemografi,
aktivitas fisik, dan
fungsi kognitif

Analisis Data

Gambar 4.2 Alur kerja penelitian

4.7 Etika Penelitian

Responden diberikan penjelasan mengenai tujuan penelitian secara lisan


dan tertulis. Bila responden bersedia, maka akan diminta menandatangani
informed consent untuk ikut serta dalam penelituan secara sukarela. Ethical
clearance diajukan ke komite etik Fakultas Kedokteran Universitas Trisakti.
4.8 Penjadwalan Penelitian

Waktu
Kegiatan 2015 2016
04 05 06 07 08 09 10 11 12 01 02
Perumusan topik dan
pembuatan judul
Persiapan dan
pengumpulan data
Penyusunan dan
penyelesaian BAB I
(Pendahuluan)
Penyusunan dan
penyelesaian BAB II
(Tinjauan pustaka,
ringkasan pustaka,
kerangka teori)
Penyusunan dan
penyelesaian BAB III
(Kerangka konsep
dan definisi
operasional)
Penyusunan dan
penyelesaian BAB IV
(Metode)
Penyerahan Proposal
Ujian proposal
Pengolahan data
Penyusunan dan
penyelesaian
BAB V
(Hasil)
Penyusunan dan
penyelesaian
BAB VI
(Pembahasan)
Penyusunan dan
penyelesaian
BAB VII
(Kesimpulan dan
Saran)
Persiapan ujian skripsi
Ujian skripsi

4.10 Pembiayaan Penelitian

Pembiayaan ini disusun sebagai anggaran dana untuk melaksanakan


penelitian dari perencanaan awal hingga hasil akhir penulisan. Rincian
anggarannya adalah sebagai berikut :
Pengeluaran
Fotokopi Kuesioner Rp. 360.000,00
Suvenir untuk Responden Rp. 830.000,00
Biaya lain Rp. 200.000,00
Total Pengeluaran Rp 1.390.000,00
.
Pemasukan
Anggaran Pribadi Penulis Rp 1.390.000,00
.
Total Pemasukan Rp. 1.390.000,00

Saldo Rp. 0
DAFTAR PUSTAKA

1. Widyantara IW, Widyadharma PE, Budiarsa IGN, Meidiary AAA.


Perbedaan Fungsi Kognitif pada Lansia yang Kualitas Tidurnya Baik dan
Buruk di Banjar Peken Desa Sumerta Denpasar. Neurona 2012;30
2. Setiati S. Geriatric Medicine, Sarkopenia, Frailty dan Kualitas Hidup
Pasien Usia Lanjut : Tantangan Masa Depan Pendidikan, Penelitian dan
Pelayanan Kedokteran di Indonesia. eJKI 2013;1:234-42.
3. Zulfitri R. Konsep Diri Dan gaya Hidup Lansia Yang Mengalami Penyakit
Kronis di Panti Sosial Tresna Werdha (PTSW) Khusnul Khotimah. Jurnal
Ners Indonesia 2011; 1:21-30
4. Martono HN, Pranarka K. Geriatri. Jakarta : Balai Penerbit FKUI; 2014.
5. Sumendi T, Wahyudi, Kuswati A..Pengaruh Senam Lansia Terhadap
Penurunan Skala Insomnia pada Lansia di Panti Werdha Dewanata
Cilacap. The Soedirman Journal of Nursing 2010;5:13-20
6. Bloom HG, Ahmed I, Alessi CA, Israel SA, Bysee DJ, Kryger M, Phillips
BA, et al. Evidence-based recommendations for the assessment and
management of sleep disorders in older persons. J Am geriatr Soc
2009;57:761-789.
7. Khasanah K, Hidayati W. Kualitas tidur lansia balai rehabilitasi sosial
Mandiri Semarang. J Nursing Studies 2012;1:189-196
8. Reid KJ, Martinovich Z, Finkel S, et al. Sleep : A marker of physical and
mental health in the elderly. Am J Geriatr Psychiatry 2006;14:860-6.
9. Dzierzewski JM, Buman MP, Giacobbi PR, Robert BL, Morgan ATA,
Marsiske M, McCrae CS. Excersie and Sleep in community-dwelling
older adults : evidence for a reciprocal relationship. J Sleep Res
2015;23:61-68.
10. Luo J, Zhu G, Zhao Q, Guo Q, Meng H, Hong Z, et al. Prevalence and risk
factors of poor sleep quality among Chinese elderly in an Urban
Community: Results from the Shanghai aging study. PloS One 2013; 8:
e81261. doi:10.1371/journal.pone.0081261
11. World Health Organization. Diet and Physical Activity Factsheet.
Secondary Diet and Physical Activity Factsheet. 2013.
http://www.who.int/dietphysicalactivity/factsheet_inactivity/en/index.html
12. Taylor D. Physical Activity is Medicine for Older Adults. Postgrad Med J
2014;90:26-32.
13. Paterson DH, Warburton DER. Physical Activity and Functional
Limitation in Older Adults: A Systematic Review Related to Canadas
Physical Activity Guidelines. International Journal of Behavioral Nutrition
and Physical Activity 2010;7:38.
14. Sutarti E. Menuju lansia paripurna (monograf dari internet). Jakarta :
BKKBN : 2014. Available at : http://www.bkkbn.go.id/ViewArtikel.aspx?
ArtikelID=123 . Accessed August 18, 2015.
15. Buysse DJ. Sleep health : Can we define it? Does it matter? SLEEP
2014;37:9-17.
16. Sadock BJ, Sadock VA. Kaplan & Sadocks Pocket Handbook of Clinical
Psychiatry. Philadelphia : Lippincott Williams & Wilkins; 2010.
17. Gu D, Sautter J, Pipkin R, Zeng Y. Sociodemographic and health
correlates of sleep quality and duration among very old Chinese. SLEEP
2010;33:601-10.
18. Amol D, Pradeep D. Social determinants of quality elderly life in a rural
setting of India. Indian J of Palliative Care 2012;18:181-189.
19. Dewi PA, Ardani IGA. Angka kejadian serta faktor-faktor yanng
mempengaruhi gangguan tidur (insomnia) pada lansia di panti sosial tresna
werda wana seraya Denpasar Bali tahun 2013.
20. Warburton DER, Nicol CW, Bredin SSD. Health benefits of physical
activity : the evidence. CMAJ 2006;174(6):801-9
21. Strath SJ, Kaminsky LA, Ainsworth BE, Ekelund U, Freedson PS, Gary
RA, et al. Guide to the assessment of physical activity: clinical and
research applications. American hearth Association 2013.
http://circ.ahajournals.org/content/128/20/2259.full.pdf . Accessed on 14
July, 2015.
22. Shaw AB, Spokane LS. Examining the Association between education
level and physical activity changes during early old age. J Aging Health
2008;20:767-787.
23. Morie M, Reid KF, Miciek R, Lajevardi N, Choong K, Krasnoff JB, Storer
TW, Fielding RA, Bhasin S, LeBrasseur NK. Habitual physical activity
levels are associated with performance in measures of physical function
and mobility in older men. J Am Geriatr Soc 2010;58:1727-1733.
24. Oudegeesr-Sander MH, Eijsvogels THM, Verheggen RJHM, Poelkens F,
Hopman MTE, Jones H, Thijssen DHJ. Impact of physical fitness and
daily energy expenditure on sleep efficiency in young and older humans.
Gerontology 2013;59:8-16.
25. Holfeld B, Ruthig JC. A Longitudinal Examination of Sleep Quality and
Physical Activity in Older Adults. J Appl Gerontol 2012;33:791-807.
26. Sitthipornvorakul E, Janwantanakul P, Van der Beek AJ. Correlation
Between Pedometer and the Global Physical Activity Questionnaire on
Physical Activity Measurement in Office Workers . BMC Research Notes.
2014; 7: 280.
27. Haimov I, Shatil E. Cognitive training improves sleep quality and
cognitive function among older adults with insomnia. Plos One 2013; 8.
28. Nebes RD, Buysse DJ, Halligan EM, Houck PR, Monk TH. Self-reported
sleep quality predict poor cognitive performance in healthy older adults. J
Gerontol B Psychol Sci Soc Sci 2009;64B:180-187.
29. Lo JC, Loh KK, Zheng H, Sim SKY, Chee MWL. Sleep duration and age-
related changes in brain structure and cognitive performance. SLEEP
2014;37:1171-1178.
Lampiran 1. Informed Consent

INFORMED CONSENT

Penelitian ini akan membahas mengenai aktivitas fisik yang dihubungkan


dengan kualitas tidur pada usia 60-74 tahun. Tujuan penelitian ini adalah untuk
mencari hubungan antara aktivitas fisik dengan kualitas tidur pada lansia. Pada
penelitian ini hanya akan dilakukannya wawancara dengan kuesioner GPAQ yang
berhubungan dengan aktivitas fisik dan pengukuran berat dan tinggi badan
responden untuk mengukur obesitas dengan perhitungan indeks massa tubuh.
Hasil penelitian ini diharapkan dapat menambah pengetahuan mengenai
pentingnya aktivitas fisik untuk mencegah terjadinya obesitas.

Oleh karena itu kami mengharapkan Bapak/Ibu untuk turut serta dalam
penelitian ini. Bila bersedia maka peneliti akan melaukan wawancara dan jika
memenuhi persyaratan diharapkan untuk menjawab kuesioner yang akan
diwawancara mengenai data karakteristik sosiodemografi, kualitas tidur, aktivitas
fisik, dan penilaian fungsi kognitif. Hasil wawancara ini akan diinformasikan
kepada bapak/ibu/saudara dan semua hasil kuesioner akan kami jaga
kerahasiaannya.

Bila ada pertanyaan, Bapak/Ibu dapat menghubungi peneliti di nomor


telepon 081213567870.

Bapak/Ibu bebas untuk menolak ikut dalam penelitian ini. Bila Bapak/Ibu
bersedia untuk berpartisipasi dalam penelitian ini, kami mohon untuk
menandatangani formulir persetujuan dibawah ini.

Jakarta, .......................... 2015

Richella Khansa Lauditta


FORMULIR PERSETUJUAN

Semua penjelasan di atas telah disampaikan kepada saya dan telah saya
pahami. Dengan menandatangani formulir ini saya SETUJU SECARA
SUKARELA untuk ikut dalam penelitian ini.

Nama Peserta Penelitian :

Tanda tangan :

Tanggal :
Lampiran 2. Kuesioner Data Responden

Nama:

Usia:

Jenis kelamin:

Status perkawinan :

Status pendidikan :

Pekerjaan :
Lampiran 3. Kuesioner kualitas tidur (PSQI)
Lampiran 4. Kuesioner aktivitas fisik (GPAQ)

GLOBAL PHYSICAL ACTIVITY QUESTIONNAIRE (GPAQ)

Jenis aktivitas Jenis kegiatan Contoh aktivitas

Aktivitas ringan 75% dari waktu yang Duduk, berdiri, mencuci


digunakan adalah untuk piring, menyetrika,
duduk atau berdiri dan memasak, menonton tv,
25% untuk kegiatan mengemudikan kendaraan,
berdiri dan berpindah berjalan perlahan

Aktivitas sedang 40% dari waktu yang Menanam tanaman,


digunakan adalah untuk bersepeda pergi pulang
duduk atau berdiri dan beraktivitas, berjalan
60% untuk kegiatan kerja sedang dan cepat,
khusus dalam bidang berenang.
pekerjaannya

Aktivitas berat 25% dari waktu yang Membawa barang atau


digunakan adalah untuk beban berat, bermain sepak
duduk atau berdiri dan bola, bermain basket, gym
75% untuk kegiatan kerja angkat berat, berlari
khusus dalam bidang
pekerjaannya

Aktivitas fisik

Kode Pertanyaan Jawaban

Aktivitas saat belajar/bekerja

(Aktivitas termasuk kegiatan belajar, latihan, aktivitas rumah tangga, dll)

P1 Apakah aktivitas sehari-hari Anda, termasuk 1. Ya


aktivitas berat (seperti membawa beban
berat, mengggali, atau pekerjaan konstruksi
lain) yang mengakibatkan peningkatan nafas 2. Tidak (langsung ke P4)
dan denyut nadi secara besar(minimal dalam
10 menit secara kontinyu)?

P2 Berapa hari dalam seminggu Anda


melakukan aktivitas berat?
...... hari
P3 Berapa lama dalam sehari biasanya Anda
melakukan aktivitas fisik berat?
...... jam ...... menit

P4 Apakah aktivitas sehari-hari Anda termasuk 1. Ya


aktivitas sedang (seperti membawa beban
ringan) yang mengakibatkan peningkatan
nafas dan denyut nadi (minimal dalam 10 2. Tidak (langsung ke P7)
menit secara kontinyu)?

P5 Berapa hari dalam seminggu Anda


melakukan aktivitas sedang?
..... hari

P6 Berapa lama dalam sehari biasanya Anda


melakukan aktivitas sedang?
...... jam ...... menit

Perjalanan ke dan dari tempat aktivitas

Perjalanan ke tempat aktivitas, berbelanja, beribadah di luar, dll

P7 Apakah anda berjalan kaki atau bersepeda 1. Ya


untuk pergi ke suatu tempat minimal 10
menit kontinyu?
2. Tidak (langsung ke
P10)

P8 Berapa hari dalam seminggu Anda berjalan


kaki atau bersepeda untuk pergi ke suatu
tempat? ...... hari

P9 Berapa lama dalam sehari biasanya Anda


berjalan kaki atau bersepeda untuk pergi ke
suatu tempat?
...... jam ...... menit

Aktivitas rekreasi (olahraga, fitnes, dan rekreasi lainnya)


P10 Apakah Anda melakukan olahraga, fitnes, 1.Ya
atau rekreasi yang berat seperti lari, sepak
bola, atau rekreasi lainnya yang
mengakibatkan peningkatan nafas dan denyut 2.Tidak (langsung ke
nadi secara besar(minimal dalam 10 menit P13)
secara kontinyu)?

P11 Berapa hari dalam seminggu biasanya Anda


melakukan olahraga, fitnes, atau rekreasi
yang tergolong berat?
...... hari

P12 Berapa lama dalam sehari biasanya anda


melakukan olahraga, fitnes, atau rekreasi
yang tergolong berat?
...... jam ...... menit

P13 Apakah Anda melakukan olahrga, fitnes, atau 1. Ya


rekreasi yang tergolong sedang seperti
berjalan cepat, bersepeda, berenang, voli,
yang mengakibatkan peningkatan nafas dan 2. Tidak (langsung ke
denyut nadi (minimal dalam 10 menit secara P16)
kontinyu)?

P14 Berapa hari dalam seminggu biasanya Anda


melakukan olahraga, fitnes, atau rekreasi
lainnya yang tergolong sedang?
...... hari

P15 Berapa lama dalam sehari biasanya anda


melakukan olahraga, fitnes, atau rekreasi
yang tergolong sedang?
...... jam ...... menit

Aktivitas menetap (Sedentary behaviour)

Aktivitas yang tidak memerlukan banyak gerak seperti duduk saat berkerja, duduk
saat di kendaraan, menonton televisi atau berbaring, kecuali tidur.
P16 Berapa lama Anda duduk atau berbaring dalam
sehari?
...... jam ...... menit
Lampiran 5. Kuesioner fungsi kognitif (MMSE)

MINI-MENTAL STATE EXAMINATION (MMSE)

Nama pasien : Alasan diperiksa :


Umur : Pemeriksa :
Pendidikan : Tanggal :
Riwayat penyakit :

Nilai
No Tes Nilai
maksimal
ORIENTASI
1 Sekarang (tahun), (bulan), 5
(tanggal), hari apa ?
2 Kita berada dimana? (negara), 5
(propinsi), (kota)
REGISTRASI
3 Sebutkan 3 buah nama benda 3
(jeruk, uang, mawar), tiap benda
1 detik, pasien disuruh
mengulangi ketiga nama benda
tadi.
Nilai 1 untuk tiap nama benda
yang benar. Ulangi sampai
pasien dapat menyebutkan
dengan benar dan catat jumlah
pengulangan

ATENSI DAN KALKULASI


4 Kurangi 100 dengan 7. Nilai 1 5
untuk tiap jawaban yang benar.
Hentikan setelah 5 jawaban.
Atau disuruh mengeja terbalik
kata PENSIL (nilai diberi
pada huruf yang benar sebelum
kesalahan; misalnya uyahw=2
nilai)

MENGINGAT KEMBALI
(RECALL)
5 Pasien disuruh menyebut 3
kembali 3 nama benda di atas
BAHASA
6 Pasien diminta menyebutkan 2
nama benda yang ditunjukkan
( pensil, arloji)
7 Pasien diminta mengulang 1
rangkaian kata : tanpa kalau dan
atau tetapi
8 Pasien diminta melakukan 3
perintah: Ambil kertas ini
dengan tangan kanan, lipatlah
menjadi dua dan letakkan di
lantai.
9 Pasien diminta membaca dan 1
melakukan perintah Angkatlah
tangan kiri anda
10 Pasien diminta menulis sebuah 1
kalimat (spontan)
11 Pasien diminta meniru gambar di 1
bawah ini :

Skor total 30
Pedoman Skor kognitif global (secara umum):
Nilai: 24 -30: normal
Nilai: 17-23 : probable gangguan kognitif
Nilai: 0-16:definite gangguan kognitif

Catatan: dalam membuat penilaian fungsi kognitif harus diperhatikan tingkat


pendidikan dan usia responden Alat bantu periksa: Siapkan kertas kosong, pensil,
arloji, tulisan yang harus dibaca dan gambar yang harus ditiru / disalin.