Anda di halaman 1dari 33

Alergi: punya keinginan yang kuat di barengi dengan kejengkelan, ada amalan salah niat (tidak

ikhlas karena Allah Taala) untuk keselamatan: ambisi tinggi, ambisi untuk disegani
-Amandel: suka menyimpan marah, marah yang tertahan
-Ambien: emosi berlebihan bila ada masalah dalam keluarga, biasanya diam dulu, kemudian marah
besar
-Anak amandel: salah satu orang tuanya kalau bicara sering ngotot
-Anak asma/sesak napas: karena tidak ingin bertengkar antara suami istri, maka bila terjadi
perselisihan sering tidak diselesaikan dan menjadi jengkel yang tersimpan, ada masalah yang tidak
bisa dibicarakan kepada siapapun (karena malu dll), saat hamil salah satu orang tua menyimpan
jengkel yang kuat.
-Anak autis, tidak bisa bicara: waktu hamil, ada masalah suami istri tidak diselesaikan, tetapi
disimpan dengan jengkel dalam waktu lama, orang tua agak pendiam, saat hamil salah satu orang
tua suka gregetan, orang tua banyak bertolak belakang, yang satu sangat pendiam yang satunya
sangat enerjik.
-Anak belum bisa jalan: orang tua malas mengutarakan masalah rumah tangga yang dihadapi (suka
mendiamkan masalah), diam disertai jengkel
-Anak, cairan di otak: waktu hamil, salah satu orang tua bila punya masalah suka malas
memikirkannya (putus asa)
-Anak, cerebral palsy (lumpuh otak): pada saat hamil, salah satu orang tua sering diam
(mendiamkan), tidak mau membicarakan masalah yang dihadapi.
-Anak down syndrome: sewaktu hamil, ibu pernah marah sampai mengeluarkan kata-kata yang
merendahkan orang lain
-Anak epilepsi (ayan): orang tua sering bertengkar, lalu diam (melamun) dan jengkel yang disimpan
lama: salah satu orang tua gampang tersinggung, bila marah sering merendahkan orang, salah satu
orang tuanya sering berpikiran negatif (negative thinking)
-Anak gagal ginjal: saat hamil orang tua sering bertengkar dan menyimpan jengkel
-Anak, ginjal menggelembung, sebagian urin dari kandung kemih kembali ke ginjal: salah satu orang
tua, sering jengkel (disimpan lama) pada pasangan, diam tidak mau mendiskusikan masalah
-Anak, ginjal dan radang otak (meningitis): orang tua sering bertengkar, marah yang disimpan lama,
jengkel
-Anak, hepatitis A: orang tua sering berantem dan selesainya lama
-Anak hydrosifalus: bila ada masalah yang keluar pertama adalah jengkel dulu: bila dinasehati, iya-
iya saja tapi tidak dilaksanakan
-Anak hypoteroid: salah satu orang tua bila punya masalah lebih banyak diam
-Anak jatuh dan lumpuh: orang tua sering bertengkar dan sering putus asa dalam menghadapi
masalah
-Anak kejang-kejang saat tidur: orang tua sering bertengkar atau menyimpan masalah disertai
emosi, amalan salah niat (tidak ikhlas karena Allah Taala)
-Anak keterbelakangan mental: salah satu atau kedua orang tua sering punya emosi yang kuat dan
kalo marah jadi kalap, sampai mengeluarkan kata-kata yang menyinggung perasaan (merendahkan)
orang lain
-Anak, leher lemah: salah satu orang tua tidak menghormati orang tuanya
-Anak leukimia: orang tua sering bertengkar, orang tua gampang tersinggung dan jengkel
-Anak lumpuh: orang tua sering putus asa dalam menghadapi masalah
-Anak malas: orang tua sering malas-malasan dalam mengerjakan sesuatu
-Anak meninggal terus dalam kandungan (tali pusat kecil): cepat tersinggung dengan suami
-Anak mongoloid: saat hamil salah satu orang tuanya suka merendahkan/meremehkan orang lain
-Anak, muka bengkak, benjolan dekat mata: orang tua sering emosi dan marah yang tersimpan,
jengkel bila melihat sekitarnya ada yang tidak cocok di hati
-Anak nakal: orang tuanya sering marah/uring-uringan/emosi.
-Anak laki-laki semua (susah mendapat anak perempuan): istri galak/pemarah dan sangat dominan
dalam rumah tangga
-Anak perempuan semua (susah mendapat anak laki-laki): suami pemarah, tidak penyabar dan
sangat dominan dalam rumah tangga
-Anak, pengasaman pada ginjal: pada saat hamil, ada masalah yang membuat jengkel dan
tersimpan lama di hati
-Anak radang otak: orang tua menyimpan marah yang selalu terpikirkan
-Anak rewel: sebelum lahir anaknya, salah satu orang tuanya suka rewel di hati (jengkel dan diam)
-Anak sering kejang-kejang (autis): salah satu orang tua suka diam, bila ada masalah dipendam jadi
jengkel
-Anak sering diganggu makhluk lain (selalu ngajak pergi, tak bisa pulang): waktu hamil dibacakan
surat yusuf agar anaknya ganteng/cantik (niat baca al-quran bukan karena allah)
-Anak sering kesurupan: orang tua punya amalan salah niat (tidak ikhlas karena Allah Taala), baca
quran dengan niat duniawi atau sering ngelamun
-Anak sering kejang (step): salah satu orang tua sering marah (emosi tinggi) tapi diam dan jengkel
-Anak sering pingsan: suami istri sering bertengkar, marah, diam (jengkel) dan melamun
-Anak susah bangun dari duduk: orang tua sering marah
-Anak susah diatur, suka menyendiri: salah satu orang tua bila punya keinginan harus dituruti, bila
ada masalah suka ngambek
-Anak (3,5 th) tidak bisa bicara: saat hamil, orang tua suka diam bila ada masalah, saat hamil orang
tua suka putus asa dalam menghadapi masalah
-Anak talasemia: pada saat hamil orang tua (ibunya) menyimpan jengkel dan dandam yang kuat
pada keluarganya atau pada suaminya
-Anak tidak bisa diatur: orang tua semau gue
-Anak (sampai umur 10 th) tidak mau (menolak) makan nasi: salah satu orang tua tidak pandai
bersyukur, marah kalo disuruh bersyukur
-Anak, toksoplasma & rubella: salah satu orang tua sering berantem dengan orang tuanya atau
berantem suami istri, salah satu orang tua sering menyimpan jengkel, salah satu orang tua bila
dinasehati suka menolak
-Anak, trombosit turun: saat hamil, salah satu orang tua menyimpan marah yang lama
-Anak tumor payudara: kedua orang tua sering bertengkar
-Anemia (kekurangan sel darah merah, hb rendah): sering marah tersimpan (jengkel) pada
pasangan atau pada orang tua hampir tiap hari
-Asam urat: prinsipnya tidak bisa diarahkan (kaku, tidak mau kurang lebih) dan susah dinasehati
-Asma: emosi tertekan dan tertutup
-BAB berdarah: emosi tinggi, cepat marah
-BAB dan kencing panas: jengkel karena punya keinginan yang kuat (ngotot) tetapi tidak
kesampaian
-BAB sering: sering ngomel (dalam rumah tangga)
-BAB tidak lancar: sering menyimpan masalah, tidak diomongkan: pendiam, tidak suka bicara,
menyimpan jengkel
-Badan goyang (terasa seperti di kapal):amalan salah niat (tidak ikhlas karena Allah Taala)
-Badan lemas: ada kekhawatiran yang tinggi (takut berlebihan) dalam pikiran
-Badan panas, linu, gerah, ga bisa berdiri/berjalan: amalan salah niat (tidak ikhlas karena Allah
Taala)
-Badan sakit-sakit (gejala stroke): suka tersinggung, suka jengkel (walau sedikit) dalam menghadapi
pekerjaan
-Batuk: cerewet, apa-apa dikomentari: banyak omong, keras dan kasar
-Bau badan: biasanya orang ini gampang tersinggung, kalau dinasihati langsung nyerang, dan
malas
-Bau mulut: biasanya mempunyai sifat yg bicaranya tidak enak atau suka bikin tersinggung
(menyakiti) orang
-Benjolan di dekat telinga kiri: suka jengkel bila mendengan sesuatu yang tidak cocok di hati (cepat
tersinggung)
-Benjolan di kaki: punya keinginan kuat, kaku keras kepala
-Benjolan di leher/ gondok: jarang bicara, tapi sekali bicara pedas
-Benjolan di leher kiri: banyak marah, kalo ngomong suka ngotot
-Benjolan di lutut: sering jengkel bila nasehatnya tidak dituruti
-Benjolan di pita suara: sering mau menasehati pasangan tetapi tertahan tidak jadi ngomong,
akhirnya jadi jengkel yang tersimpan
-Benjolan di rahim: sering jengkel pada suami atau ayah
-Benjolan di telapak kaki: jengkel yang disimpan sampai sekarang
-Bisul di kepala: ambisi tinggi dan dikerjakan
-Bisul di pantat: ambisi tinggi tetapi tidak dikerjakan
-Bisul di perut bawah: kalau ada keinginan sering ngotot (ambisi tinggi)
-Bronkhitis, batuk terus: agak pendiam dan gampang tersinggung, kalau marah diam saja
-Cacar air (varicella zoster, varicella simplex): ada keinginan yang sangat kuat, disertai nafsu, tetapi
tertahan
-Dada berdebar: ada ketakutan berlebih (pada pasangan), mempunyai amalan salah niat (tidak
ikhlas karena Allah Taala)
-Dada panas: marah dipendam, tertekan
-Dada sesak dan darah tinggi: cenderung pendiam, cepat emosi, gampang tersinggung, marah
tersimpan (jengkel)
-Dada sesak dan panas: amalan salah niat (tidak ikhlas karena Allah Taala) atau marah yang
disimpan
-Darah menggumpal: banyak diam, banyak jengkel, cepat putus asa, dan kurang senyum
-Darah rendah: terlalu khawatir sehingga hormon adrenalin tidak berfungsi dengan baik.
-Darah tinggi (hipertensi): emosi tinggi, tak mau kalah, cepat tersinggung, sering jengkel dan
geregetan, suka ngomel
-Dengkul kiri sakit: sering emosi dan ragu-ragunya kuat
-Dengkul & persendian sakit, asam urat: punya keinginan yang kuat (ngotot), kaku dalam pekerjaan,
tak bisa ditawar, bila berdebat susah dikalahkan
-Dada sesak, telinga kiri agak tuli: sering ngamuk pada suami/pasangan
-Diare kronis: gampang marah bila ada masalah di keluarga
-Dinding rahim menebal: tidak mau dengar nasehat/masukan orang
-Demam berdarah: pendiam dan gampang tersinggung
-Flu: terlalu serius, penuh emosi dalam memandang dan memikirkan sesuatu, sering tidak peduli
pada lingkungan
-Gatal (alergi): keinginan kuat (ambisius) disertai emosi, amalan salah niat (tidak ikhlas karena Allah
Taala): guna-guna (gangguan jin)
-Gatal/kutu air di jari kaki kiri: kalo melihat keluarga orang lain, suka mengkritik (kaki berhubungan
dengan pekerjaan, kiri berhubungan dengan keluarga, jari berhubungan dengan kerapian)
-Gatal pindah-pindah: amalan salah niat (tidak ikhlas karena Allah Taala)
-Ginjal: tidak dapat membedakan mana yang baik (benar) mana yang buruk (salah), jengkel pada
pasangan
-Gagal ginjal, batu ginjal: sering jengkel dan ada rasa takut pada pasangan
-Ginjal/prostat sakit: ada rasa takut pada istri, suka diam menyimpan jengkel, cepat tersinggung
-Ginjal kanan bengkak, penyempitan saluran kencing (ureter): kalau ada masalah di keluarga (pada
orang tua atau pasangan) sering jengkel tapi diam
-Glaukoma: menyimpan marah yang sangat kuat (jengkel sekali) pada pasangan, orang tua atau
rekan kerja
-Haid (mens) banyak: suka membantah bila dinasehati
-Haid sakit: ada masalah selalu jengkel, orang tua sering berantem
-Haid terus menerus: dalam berbicara dengan suami atau anak meledak-ledak, kalau ada keinginan
sering dipendam kalau dikeluarkan penuh emosi dan meledak-ledak
-Haid tidak pernah: orang tua (ibu) suka diam (jengkel) pada orang tuanya atau pada suaminya
-Halusinasi: amalan salah niat (tidak ikhlas karena Allah Taala), punya obsesi dan sering ngelamun
-Hamil di luar kandungan: istri dingin pada suami, kurang menyayangi suami, rasa sayang pada
suami tidak tampak
-Hamil, janin sungsang: ketika ada masalah sama suami kemudian istrinya diam dan jengkel
-Hamil, ketuban pecah dini: istri mempunyai rasa jengkel banget sama orang tuanya terutama
ibunya, suaminya ada rasa marah sama bapaknya
-Hati, ada benjolan: bila dinasehati diam tapi menolak nasehat
-Hati sakit: susah menerima nasehat
-Hematemesis, keluar darah di hidung dan telinga: pendiam, suka ngelamun
-Hepatitis: suka mencari kesalahan orang lain, menyimpan dendam, jengkel yang kuat pada orang
tua atau pasangan
-Hernia: emosi terpendam, keinginan yang salah, terlalu memaksakan, keinginan tinggi tidak
tercapai, keinginan kuat, banyak diam
-Herpes (penyakit kulit): kalau ada masalah di dalam keluarga mencari solusinya bercampur emosi
(marah)
-Hidung bengkak: sering jengkel apabila melihat pekerjaan anggota keluarganya yang tidak cocok
dengan keinginannya
-Hidung sinusitis: menahan beban pikiran: suka memikirkan sesuatu yang tidak cocok di rumah
tangga atau di lingkungan, jengkel (diam) pada pasangan, marah (walau di dalam hati) bila melihat
sesuatu yang tidak baik
-Infeksi/radang saluran kencing: kalau punya keinginan sering ngotot dan disertai emosi
-Insomnia (tidak bisa tidur): ada persoalan yang terus dipikirkan tanpa dapat solusi, sering diam dan
melamun
-Jantung sakit: emosi meledak-ledak dan sering marah
-Jantung bengkak: sering menyombongkan diri, egois, menyimpan marah tapi diam
-Jantung berdebar kuat: menyimpan khawatir (takut) yang kuat, marah, atau putus asa
-Jantung bocor: pendiam, bila marah sering tertahan dan meledak saat marahnya keluar, suka
ngejek, emosi dipendam, marah yang kuat pada pasangan
-Jantung koroner: sering jengkel dan ngomel pada pasangan atau anak: cepat marah (emosi tinggi)
bisa marah besar maupun marah disimpan (jengkel, diam)
-Jantung, penyempitan pembuluh jantung, sesak napas: menyimpan jengkel pada istri
-Jantung, sesak di dada kiri: sering marah sama istri
-Jempol sakit: suka memaksa dan menekan orang dan jengkel bila tidak dituruti
Jerawatan: kurang bersosialisasi dengan lingkungan
-Jerawat di dahi/jidat: ada sesuatu di pikiran yang tidak tersampaikan
-Jari tangan kaku, tak bisa megang: suka jengkel dan geregetan
-Kaki gajah: punya keinginan, tetapi tidak dikerjakan (ragu-ragu)
-Kaki kanan sakit (ngilu): jengkel karena menasehati anggota keluarga, tapi tidak diindahkan
-Kaki patah: suka putus asa, suka jengkel pada anak, diam (kesal)
-Kaki kesemutan, telapak kaki kesemutan: amalan salah niat (tidak ikhlas karena Allah Taala)
-Kaki lumpuh tiba-tiba: sering jengkel pada ayah/suami dan ngambek diam
-Kaki sakit, telapak kaki sakit: sering marah (dalam rumah tangga), sering merendahkan pasangan
-Kaki sakit di telapak kanan, jinjit: sering ragu-ragu
-Kaki sakit, kesemutan: amalan salah niat (tidak ikhlas karena Allah Taala), pernah minta air ke
dukun
-Kaki/sendi sakit: mau menang sendiri, suka ngotot
-Kaki/lutut kanan sakit: jengkel akibat punya keinginan yang kuat tentang suatu kebaikan yang
disampaikan pada anggota keluarga, tetapi tidak direspon atau tak kesampaian
-Kaki/lutut nyeri/sakit: mempunyai keinginan yang kuat dan kalau tidak terlaksana akan jengkel atau
marah, beberapa tahun sebelumnya, saat mengatur rumah tangga agak keras/kaku, tidak mau
dengar pendapat anggota keluarga lainnya. Prinsipnya pantang ditentang, jadi jengkel
Kandungan (peranakan) turun: punya keinginan kuat pada suami atau ayah atau anak, tetapi tidak
bisa diutarakan: nrimo dengan rasa putus asa dalam rumah tangga
-Kanker di dada: gampang tersinggung, bila ada masalah dengan pasangan tidak mau diomongkan
(diselesaikan)
-Kanker di kaki kiri: sangat emosional, pemarah, sering jengkel dalam pekerjaan
-Kanker di ketiak: sering jengkel dalam pekerjaan
-Kanker gusi: sering mendiamkan (tidak membicarakan /tidak menyelesaikan) masalah dan
menyimpan jengkel
-Kanker hati: suka marah bila dinasehati
-Kanker nasoparink, benjolan di leher, mimisan: agak pendiam, sering jengkel pada orang tua atau
pasangan bila merasakan sesuatu yang tidak cocok di hati
-Kanker otak: jengkel pada orang tua
-Kanker payudara: pendiam, masalah suka disimpan, jengkel yang lama, sering marah-marah sama
suami atau anak, bila punya keinginan sulit dbantah
-Kanker rahim: sering jengkel yang dipendam (diam) pada anak atau orang tua, suka marah,
merepet (ngomel)
-Kanker serviks: sering ngomel sama anak atau suami
-Kanker/tumor otak: jengkel yang kuat sekali dan terus menerus pada pasangan
-Kanker usus: ngeyel, semaunya sendiri, suka ngambek
-Katalasia, sulit menelan: kalau ada masalah suka diam, suka membantah nasehat, merasa benar
sendiri
-Keguguran: ada kejengkelan kepada ibu atau pada suami dalam beberapa hari, kurang sayang
pada suami: ada ketakutan yang sangat tinggi
-Kejang-kejang: jengkel yang dipikirkan dengan penuh emosi: pikiran kurang baik
-Keloid (penebalan kulit di bekas luka): keinginan tinggi, tetapi banyak ragu
-Kencing manis/diabetes melitus: jengkel/marah bila nasehatnya tidak dituruti, merasa paling benar,
suka ngatur, -menang sendiri dan tidak mau menerima pendapat orang lain
-Kencing tidak lancar: kalau ada masalah tidak mau langsung mencari solusi, tapi didiamkan dulu 1-
2 hari: punya keinginan tapi sering dipendam, tidak dikomunikasikan
-Kepala atas terasa berat: suka memikirkan masalah disertai jengkel tanpa menemukan solusinya:
amalan salah niat (tidak ikhlas karena Allah Taala)
-Kepala belakang sakit: sering jengkel dan marah (pada istri yang tidak mau menurut), cepat emosi
-Kepala belakang sakit, kaku di leher sampai tulang belakang: jengkel pada pasangan, lalu uring-
uringan pada pasangan
-Kepala depan sakit: berpikir yang bukan-bukan
-Kepala kanan sakit: sering menganggap salah pikiran orang lain, merasa benar sendiri, sering
marah
-Kepala kiri pusing: sering curiga, sering khawatir, negative thinking
-Kepala samping sakit: tidak mau mendengar pendapat orang lain
-Kepala tengah sakit: menyimpan masalah yang selalu dipikirkan
-Kepala migrain: biasanya punya pikiran banyak dan sering suudzon (negative thinking)
pendapat orang lain, suka marah, tidak mau mendengar nasehat, bila dinasehati pikirannya
kemana-mana & amalan salah niat (tidak ikhlas karena Allah Taala)
-Kepala sakit dan sering mengigau: bila ada masalah suka diam dan meelamun
-Kepala sakit seperti dipukul-pukul: gangguan jin karena sering ngalamun, kejengkelan yang
dipikirkan terus, tidak diungkapkan, pikiran kosong
-Kepala (semua) sakit: keinginan yang kuat untuk mendapat sesuatu yang belum terwujud, sering
marah dan jengkel pada seseorang
-Kepala sakit seperti ditusuk-tusuk jarum: sering berprasangka buruk
-Kejang: marah yang disimpan, jengkel
-Kencing perih: sering marah walau diam (dipendam) pada pasangan
-Keputihan: sering ngomel pada suami, banyak bicara dengan emosional
-Keringat banyak: sering terburu-buru dan khawatir
-Keringat dingin: terlalu santai
-Keseleo: ada perbuatan yang nyerempet ke hal yang tidak baik
-Kesemutan di kepala sampai pundak: suka ngelamun, bila ada masalah tidak dicari solusinya tetapi
dipikir terus, akhirnya dimasuki jin di kepala
-Kesemutan di tangan: jengkel pada pekerjaan
-Kesemutan di kaki kanan: suka marah dan jengkel bila nasehatnya pada anggota keluarga tidak
dituruti: amalan salah niat (tidak ikhlas karena Allah Taala)
-Kesurupan: gangguan jin, cara mengatasi dengan dibacakan istghfar dan Ayat Kursi
-Kista/ngium: jengkel (diam) pada suami atau orang tua
-Kolesterol: punya pendapat tak mau disanggah, kaku, tak mau ditawar, bicara sering kasar, kuat
pegang prinsif
-Kram: gangguan jin (amalan salah niat (tidak ikhlas karena Allah Taala))
-Kram di perut: gangguan jin (amalan salah niat (tidak ikhlas karena Allah Taala))
-Kram di ulu hati (maag kronis): bila ada beda pendapat dalam rumah tangga, selalu kaku dan diam
(tidak mencari solusinya)
-Kulit melepuh (seperti) terbakar: punya keinginan kuat/ngotot disertai emosi, bila tidak tercapai
akan marah/jengkel
-Kulit mengelupas: amalan salah niat (tidak ikhlas karena Allah Taala), memakai ilmu keselamatan
diri
-Kulit sensitif/bila digigit nyamuk sering menjadi borok: cepat tersinggung
-Kurang darah merah: gampang marah dan gampang tersinggung
-Lambung mengeras: gampang tersinggung
-Latah: sebagian besar otak yang mengatur motorik dikuasai jin (diganggu jin)
-Leher bengkak: jengkel (diam) dan tidak mau mencari solusi dalam permasalahan
-Leher dan belikat sakit: sering marah pada orang lain dalam hal pekerjaan
-Leher sakit: suka berpaling, menyimpan dendam, sering marah dan jengkel
-Leher bengkak: bila ngomong suka ngotot dan tidak sabaran
-Leukimia: sering jengkel pada pasangan dan diam (disimpan lama)
-Liver: suka mencari kesalahan orang lain, suka dendam, sering jengkel (diam), bersikap kaku
-Liver mengeras: gampang tersinggung
-Lidah bengkak: tidak suka menerima nasehat
-Limpa sakit/bengkak: sulit menerima nasehat terutama dari pasangan dan anak
-Limpa, hati, empedu sakit: menyimpan jengkel (dongkol) yang kuat sekali
-Lipoma, benjolan di kulit: punya keinginan kuat, pendiam, kurang komunikasi
-Lumpuh: pemalas/malas, sering merasa putus asa
-Lutut sakit: ada kekakuan (selalu ngotot) disertai jengkel dalam mengatur rumah tangga
-Maag/lambung bermasalah: bersikap kaku, sulit menerima nasehat orang lain terutama dalam
keluarga, suka ngeyel
-Mabuk perjalanan: biasanya sejak anak-anak, salah satu orang tua suka marah/jengkel yang
disimpan (diam)
-Mandul: sering marah, jengkel dan menolak pada suami, kurang cekatan/agresif dalam beribadah,
kurang mesra terhadap pasangan dan kurang inisiatif
-Mandul, indung telur bermasalah: ada kesalahan (jengkel) pada ibu atau suami
-Mandul, rahim sempit, posisi rahim salah: sering menutup diri dari ayah, tidak suka bicara pada
ayah (marah/jengkel pada ayah): sering tidak sejalan dengan pikiran ayah
-Mandul, sperma encer: suami sering mengobral janji
-Mandul, sperma kepalanya terpotong/tidak normal: bila memberi nasehat sering keluar jalur
-Mandul, sperma kosong: suka diam dan cepat emosi, sering jengkel
-Mandul, sperma kurang: agak pendiam (tertutup), diajak bicara sering blank (gak nyambung)
-Mandul, sperma lambat geraknya: pendiam, kurang inisiatif, kurang ikhlas dalam pekerjaan di
rumah tangga, takut sama istri
-Mandul, toxoplasma: suka ngomel, cerewet, ngomong pedas pada orang tua atau pada suami
-Masuk angin: suka ngomel, sering jengkel yang dipendam, marah kecil tapi sering
-Mata bermasalah: sering meremehkan nasehat dari istri
-Mata berkabut: suka tidak menghiraukan nasehat orang tua
-Mata buta: sering menganggap remeh nasehat orang lain, cuek berlebihan
-Mata gatal: cepat bereaksi (geregetan) terhadap lingkungan yang tidak cocok dengan hati.
-Mata berhubungan dengan keinginan yang kuat, mata kanan berhubungan dengan kebaikan, mata
kiri berhubungan dengan keburukan. Kalau disertai emosi (marah) akan jadi mata merah dan
panas/sakit
-Mata kabur: tidak suka dinasehati oleh orang tua
-Mata kanan sakit: jengkel, marah tapi diam bila melihat sesuatu yang tidak cocok
-Mata katarak: suka menolak nasehat orang, diam dan jengkel, memandang pasangan terlalu
rendah dan tidak menuruti nasehat yang baik dari pasangannya
-Mata, kelopak mata tutun/tertutup: sulit atau tidak suka menerima nasehat orang lain
-Mata, retina berair, pandangan kabur: jengkel, diam dan sedih bila melihat sesuatu yang tidak
cocok di hati: punya pandangan/prinsif yang keras
-Mata terasa mengganjal: sering jengkel bila melihat sesuatu hal yang tidak cocok di hati
-Mata minus: memandang sesuatu selalu serius
-Mata plus: kurang serius dalam menghadapi sesuatu masalah
-Mata panas: jengkel apabila melihat sesuatu yang tidak cocok di dalam rumah tangga
-Muka kaku: punya masalah, tak ada solusinya, jengkel dan suka melamun
-Muka panas: jengkel apabila melihat sesuatu yang tidak cocok di dalam rumah tangga
-Osteoporosis: suka ngotot bila punya keinginan, tidak peduli pendapat orang lain
-Paha kram dan sakit: sering jengkel pada pekerjaan di rumah
-Parkinson: sering terburu-buru dalam melakukan sesatu pekerjaan dan dibarengi dengan jengkel:
sering diam tapi geregetan
-Paru-paru: merasa paling mampu, rasa bangga yang kuat
-Paru-paru ada flek: bila marah, diam dan jengkelnya sampai lama
-Paru-paru ada cairan: cepat tersinggung pada pasangan
-Patah tulang kaki kiri: emosional (cepat marah) dalam keluarga
-Patah tulang kaki kanan: sangat kaku/keras dalam keluarga
-Patah tulang tangan: sangat kaku/keras dalam pekerjaan
-Payudara sakit: jengkel pada suami
-Pembuluh darah di otak tersumbat (pelupa): sering berprasangka, ada rasa takut, sering melamun,
takut ngomong pada pasangan
-Pendarahan rahim: di rumah sering ngomel
-Pendarahan seperti haid: banyak yang ingin diutarakan/diomongkan (unek-unek) tetapi sering
dipendam, apabila sudah keluar (diomongkan) susah berhenti ngomong
-Pengapuran di lutut kiri: punya keinginan ngotot dan sering marah di rumah tangga
-Pengapuran & urat terjepit di pinggang: sering jengkel pada pasangan
-Penyakit kulit/kelamin: punya keinginan yang kuat untuk disampaikan, setelah disampaikan, bila
ada yang tidak cocok disikapi dengan diam dan jengkel
-Penyakit sering kambuh: amalan salah niat, sering diam (menyimpan) jengkel pada pasangan
-Penyempitan jantung: suka ngatur, kurang suka menerima
-Penyempitan pembuluh darah di otak: sering menyimpan marah pada pasangan atau orang dekat
(keluarga)
-Persendian kaki dan tangan kaku, sakit: ada keputusasaan dan kejengkelan (tidak ikhlas) dalam
pekerjaan (didiamkan)
-Perut dan pinggang sakit: jengkel dalam keluarga
-Perut kanan sakit: amalan salah niat
-Perut membesar (asetas): sering marah dan jengkel dalam keluarga
-Perut mual/muntah: kalau dinasehati agak susah, suka membantah, menolak nasehat
-Perut nyeri: punya amalan-amalan atau selalu mempunyai ke inginan yang kuat dan kalau tidak
terpenuhi akan jengkel
-Perut panas/perih: suka diam dan jengkel pada suami: amalan salah niat (tidak ikhlas karena Allah
Taala) atau sihir
-Perut sering diare, sering kentut: sering ngomel atau ngomong yang tidak bermanfaat
-Perut terasa penuh (begah): dalam menghadapi masalah (terutama dengan orang tua), belum ada
solusi tetapi jengkelnya muncul duluan
-Pinggang sakit: jengkel yang tersimpan pada anggota keluarga (anak atau pasangan)
-Pikun: merasa yakin ilmunya paling benar (takabur)
-Prostat sakit: kalo punya keinginan selalu ngotot
-Polip (hidung): bila melihat lingkungan, ada yang tidak cocok, diam tidak diomongkan lalu jengkel
-Psoriasis vulgaris (penebalan kulit): ada keinginan yang sangat kuat di hati tetapi belum
teraplikasikan, amalan salah niat (tidak ikhlas karena Allah Taala)
-Punggung berat: amalan salah niat (tidak ikhlas karena Allah Taala)
-Punggung bagian bawah sakit: sering marah/jengkel pada pasangan/anak
-Radang usus: sering jengkel (marah) pada anggota keluarga
-Rahim bengkak/radang: suka ngomel dan jengkel pada suami dan anak
-Rambut rontok: ada yang dipirkan terus dan belum dapat solusinya
-Reumatik (lutut): sama anak-anak agak kaku (keras walau bukan marah), anak harus selalu
menurut perintahnya
-Sakit gigi: sering marah, geram
-Sakit kuning: biasanya karena terlalu banyak ngomong sehingga cenderung menyakiti orang lain
-Sakit perut: cepat emosi
-Sakit perut bagian bawah (di bawah pusar): bila punya keinginan, sering batal dibicarakan dengan
istri (biasanya karena istri galak), amalan salah niat (tidak ikhlas karena Allah Taala)
-Saluran kencing radang: sering mau ngomong sesuatu, lalu tidak jadi, unek-unek yang tersimpan
menjadi jengkel
-Santet/kena santet: gampang marah, emosional, sulit memberi maaf pada orang lain
-Sariawan: suka ngomel, sering ngomong kasar
-Sendi jari sakit: jengkel, geregetan pada anggota keluarga
-Serak: punya sifat kurang terpuji, merasa mampu
-Sering lupa rakaat shalat: bila cerita suka memutar-mutar, tidak fokus
-Sering kencing: suka memendam dan mendiamkan keinginan
-Sesak nafas di atas: emosi disimpan
-Sesak nafas di dada: emosi tertekan
-Sesak nafas di ulu hati: cepat putus asa
-Sesak nafas, asma, tenggorokan, ulu hati: keinginan yang kuat, sedikit gerak
-Sesak napas: jengkel pada pasangan bila ada masalah: diam bila ada masalah (dipendam): cepat
marah: ada amalan salah niat (tidak ikhlas karena Allah Taala)
-Stroke: merasa mampu berdiri sendiri, pendiam, egois, emosi terlalu tinggi, suka tersinggung lalu
jengkel dan tersimpan lama, jengkel yang kuat pada suami/istri/saudara, didiamkan (tidak mau
bicara/ ngambek) berhari-hari
-Stroke sebelah kanan: suka marah dan menyimpan jengkel dalam hal pekerjaan atau di keluarga
-Stroke sebelah kiri: jengkel pada pasangan yang disimpan berhari-hari
-Stroke ringan: banyak kejengkelan yang terpendam, tidak bisa dikeluarkan pada pasangan
-Susah tidur (insomnia): ada kejengkelan yang dipikirkan terus menerus, amalan salah niat (tidak
ikhlas karena Allah Taala)
-Susah menelan makanan: pendiam dan suka menyimpan jengkel, tak mau
menyelesaikan/membicarakan masalah
-Syaraf terjepit (nerve entrapment) di tulang belakang: jengkel yang menjadi pikiran kepada anggota
keluarga: ada jengkel yang sangat kuat pada istri/suami/orang tua/saudara
-Syaraf terjepit di kaki: jengkel, diam, pada urusan keluarga
-Syndrom baby blues, selalu sedih setelah melahirkan: pada saat hamil punya masalah dengan
suami tetapi tidak didiskusikan, hanya didiamkan dan disimpan
-Syrosis, hati mengecil: ego tinggi, marah tinggi, kaku, tidak mau menerima nasehat orang,
gampang tersinggung, suka dendam
-Talasemia: kaku, keras hati, emosional terhadap lingkungan yang tidak sepikirannya
-Tangan dan kaki keringatan: sering ragu, tidak percaya diri, kalo punya keinginan selalu ngotot
-Tangan kanan sakit: ada kejengkelan dalam pekerjaan
-Tangan kanan tak bisa diangkat: jengkel bila nasehatnya (tentang kebaikan) kepada orang lain
tidak diikuti, jengkel karena nasehatnya pada anggota keluarga tidak dilaksanakan
-Tangan kesemutan dan kebas: sering marah dan jengkel pada anak dan pasangan
-Tangan kiri (telapak tangan) sakit dan gatal: sering jengkel bila melihat kelakuan pasangan atau
orang tua
-Tangan sakit: merasa mampu (takabur) dalam menangani masalah
-Tangan sakit berpindah-pindah: amalan salah niat (tidak ikhlas karena Allah Taala)
-Tangan sakit, jari kaku: ada kejengkelan yang kuat dalam hal pekerjaan
-Telinga kanan sakit/agak tuli: marah bila dinasehati, diam dan jengkel bila dinasehati
-Telinga kanan/kiri mendengung: jengkel pada pasangan sehingga tidak mau mendengarkan
nasehatnya, jengkel dan ngambek
-Telinga kiri agak tuli: gampang marah, tersinggung bila mendengar sesuatu yang tidak cocok, tidak
suka menerima nasehat orang dan muncul jengkel apabila dinasehati
-Telinga mendengung: cepat jengkel bila melihat sesuatu yang kurang baik
-Telinga mendengung, pusing, penyempitan pembuluh darah otak: bicara ga nyambung, suka
mengalihkan topik pembicaraan
-Telinga sakit dan keluar air yang bau: apabila dinasehati, sering jengkel
-Telinga tuli: sering membantah bila diberi masukan atau nasehat
-Tenggorokan gatal: suka bicara (cerewet) dan suka berkomentar bila dinasehati
-Tenggorokan sakit/radang: sering marah dengan suara keras/kasar: sering mau ngomong sesuatu,
lalu tidak jadi, unek-unek yang tersimpan menjadi jengkel
-Tiroiditis (radang pada kelenjar tiroid): suka bicara menggebu/ngotot terutama dengan pasangan
(suami/istri)
-Tulang belakang cedera, sehingga lumpuh: sering jengkel pada orang tua
-Tumit sakit: menyimpan dendam dan jengkel
-Tumor: suka ngeyel (membantah), meremehkan orang, jengkel yang kuat (sangat jengkel)
-Tumor di bahu kanan: sering jengkel dalam pekerjaan
-Tumor di dubur: jengkel yang kuat pada pasangan dan tidak mau mendiskusikan masalahnya
-Tumor di gusi: bila marah, diam dan dipendam
-Tumor di hidung: bila melihat sesuati di lingkungan (keluarga/pekerjaan) ada yang tidak cocok,
jengkel, marah tapi diam
-Tumor di leher: marah/jengkel yang tersimpan pada pasangan
-Tumor di lutut: jengkel dengan orang tua (ibu)
-Tumor di kepala depan dan atas: sering jengkel bila lihat seseorang atau sesuatu yang tidak
disukai, jengkel di pikiran, jengkel dipikirkan terus
-Tumor di kepala kiri: jengkel pada pasangan, ga bisa diomongkan dan didiamkan lama bulanan
sampai tahunan
-Tumor di otak kiri: diam tapi menyimpan jengkel
-Tumor di otak kanan: suka merasa benar sendiri
-Tumor di telinga kanan: kejengkelan pada pasangan atau orang tua yang disimpan dan didiamkan
-Tumor di paru-paru: sering menyimpan amarah menjadi jengkel
-Tumor di rahim: sering jengkel pada ayah atau pada suami
-Tumor di usus besar: emosi, marah dan jengkel dalam keluarga
-Tumor, kejang: jengkel yang tersimpan dan jadi pikiran pada suami/istri/orang dekat
-Tumor kelenjar getah bening: kalau ngomong pada pasangan sering ngotot: sering mau ngomong
(marah) tapi tertahan dan tidak jadi dikeluarkan
-Tumor ovarium: punya rasa jengkel banget sama orang tua atau suami
-Tumor pankreas: terlalu pendiam, punya keinginan (untuk memiliki sesuatu) yang kuat, tidak
diomongkan, disimpan lama 1-2 tahun
-Tumor payudara kanan: jengkel yang dipendam karena suatu kebaikan yang disampaikan ke suami
tidak direspon dengan baik
-Typus: sering marah atau menyimpan jengkel yang kuat pada seseorang
-Ulu hati sakit: gampang tersinggung
-Usus 12 jari lengket: bila punya masalah cenderung diam, tidak mau mendiskusikan untuk
menyelesaikannya
-Usus buntu, perut bengkak: punya masalah (terutama dengan saudara), tak ada solusi, tersimpan
menjadi jengkel
-Usus lengket: suka diam, tidak mau memberi solusi pada permasalahan orang lain spt anak
-Varises lambung (blooding): jengkel dan diam penuh emosi ketika menghadapi permasalahan
dalam keluarga.
-Vena tersumbat: emosi terpendam
-Vertigo: sering tidak mentaati nasehat orang tua, tidak fokus, ada masalah tidak langsung mencari
solusi, suka muter-muter dulu, maunya menang terus, sulit mengakui kesalahan.

1. Hernia pada bayi/anak kecil.

Dibawah perut ada lubang kecil, salah satunya ada yg sobek. Ini terjadi biasanya krn ortu (salah
satu dr suami/isteri) punyakeinginan yg kuat/keras kepala/kaku. Hernia ini mudah sembuh
sebab elastis.

Solusinya:

- bayi ditidurkan pd posisi terlentang.

- minta kesembuhan & ampunan pada Allah

- memperbanyak sholat tahajud (dg tdk meninggalkan sholat wajib)

2. Tidak bisa jalan krn lutut kiri bengkak & tangan kanan bagian atas sakit (cekot2...bhs
jawanya).

Untuk lutut kiri, biasanya berhubungan dg pekerja dirumah yg ingin dilakukan, tapi takut
menyatakan dg terus terang. Untuk tangan kanan yg sakit, biasanya jika menyuruh orang
(baik itu pd keluarga sendiri/orang lain) untuk melakukan suatu
pekerjaan sering dengan emosi/marah.

Solusinya:

- mohon ampunan banyak2 pd Allah

- berjanji merubah tabiat/prilaku

- tidak meninggalkan sholat wajib, + sholat tahajut.

3. Gatal-gatal.

Lymphanya tidak bagus. Biasanya problem ini akan muncul krn keinginan yg sangat kuat
khususnya dalam situasi rumah tangga/keluarga.

Solusinya: banyak2 istigfar, dan merubah sikap. Tidak meninggalkan sholat wajib

4.Gondok.

Biasanya ini keinginan bicara yg "ingin menang sendiri", tapi

karena takut bicara, maka kelenjar thyroid membengkak.

Solusinya:

- Banyak2 mohon ampun/istigfar pada Allah

- Sholat wajib tdk boleh ditinggalkan, ditambah sholat tahajud.

- Mohon kesembuhan dari Allah

5. Kanker Rahim (stadium 3)

(jika bermasalah dg hal yg berhubungan dg "rahim/indung telur" biasanya ini menyangkut


masalah terhadap orangtua, khususnya dengan IBU).
Untuk kanker rahim ini, biasanya muncul karena keseringan emosi/suka marah2/jengkel
khususnya pada keluarga (anak2/suami/isteri/ibu kandung), namun disimpan saja.

Solusinya:

- Minta maaf pada orang2 yg disakiti

- Belajar untuk tdk marah2

- Bertobat pada Allah & mohon kesembuhannya

- Sholat wajib & tahajud.

6. Kelainan jantung.

Klep-nya bocor/terbuka. Biasanya ini dikarenakan sering menyimpan "emosi" yg kuat.

Solusinya:

- Banyak2 mohon ampun/istigfar pada Allah

- Sholat wajib tdk boleh ditinggalkan, ditambah sholat tahajud.

- Mohon kesembuhan dari Allah

7. Sakit Kuning.

Ini empedunya bermasalah. Biasanya karena terlalu banyak ngomong sehingga cenderung
menyakiti orang lain.

Solusinya:

- Banyak2 mohon ampun/istigfar pada Allah

- Sholat wajib tdk boleh ditinggalkan, ditambah sholat tahajud.

- Mohon kesembuhan dari Allah

8. Sakit lever.
Biasanya punya dendam yg masih tersimpan.

Solusinya:

- Hilangkan dendam terlebih dahulu.

- Memaafkan orang yg dianggap bersalah.

- Banyak2 mohon ampun/istigfar pada Allah

- Sholat wajib tdk boleh ditinggalkan, ditambah sholat tahajud.

- Mohon kesembuhan dari Allah

9.Pengapuran di tulang belakang & kaki kiri bawah lutut & pinggang sakit.

Biasanya sering marah2/jengkel yg disimpan dan sering berobat ke dukun/paranormal.

Solusinya:

- harus merubah sikap

- kalau marah2 harus segera istigfar, dan sebaliknya memaafkan orang2 yg


membuatnya jengkel/ marah.

- Banyak2 mohon ampun/istigfar pada Allah

- Sholat wajib tdk boleh ditinggalkan, ditambah sholat tahajud.

- Mohon kesembuhan dari Allah

10.Sakit Ginjal (sudah 10 tahun)

Biasanya ini sering marah2 pada isteri/suami/keluarga.

Solusinya:

- Banyak2 mohon ampun/istigfar pada Allah


- Sholat wajib tdk boleh ditinggalkan, ditambah sholat tahajud.

- Mohon kesembuhan dari Allah

11. Keluar darah dari hidung.

(Baik ini dikarenakan oleh polip maupun tumor). Biasanya ini berhubungan dengan "emosi" yg
berkenaan dengan lingkungan (penciuman), misalnya krn tdk menyukais esuatu, maka emosi.

Solusinya:

- Banyak2 mohon ampun/istigfar pada Allah

- Sholat wajib tdk boleh ditinggalkan, ditambah sholat tahajud.

- Mohon kesembuhan dari Allah

12. Pusing/Migraine yang hebat.

Biasanya punya pikiran banyak dan sering su'udzon (negative thinking).

Solusinya:

- Banyak2 mohon ampun/istigfar pada Allah

- Sholat wajib tdk boleh ditinggalkan, ditambah sholat tahajud.

- Mohon kesembuhan dari Allah

13. Komplikasi. (asam lambung tinggi, hati gelisah susah tidur sehingga hrs
menggunakan obat tidur)

Biasanya karena banyak masalah, misalnya memikirkan anak2, kangen dg anak yg jauh, dsb.

Solusinya:

- Banyak2 bersyukur pada Allah


- Minta maaf pada semuanya (keluarga & orang lain yg disakiti)

- Banyak2 mohon ampun/istigfar pada Allah

- Sholat wajib tdk boleh ditinggalkan, ditambah sholat tahajud.

- Mohon kesembuhan dari Allah

14. Herpes (di pinggang setengah lingkar sebelah kiri) & ginjal sebelah kiri ada kista.

Secara kedokteran memang penyebab Herpes adalah virus. Namun ini berhubungan dengan
permasalahan dalam keluarga. Dalam "cara melihat" permasalahan dlm keluarga, disikapi dg
kejengkelan/kekecewaan/amarah yang dipendam, dan terus menerus.

Solusinya:

- Belajar memahami masalah, dimusyawarahkan.

- Banyak2 mohon ampun/istigfar pada Allah

- Sholat wajib tdk boleh ditinggalkan, ditambah sholat tahajud.

- Mohon kesembuhan dari Allah

15. Bau Mulut.

Penyebabnya, jarang bicara. Jadi bakteri dlm mulut terus bekerja, sedang O2 tdk leluasa
bekerja dg baik. Biasanya mempunyai sifat yg bicaranya tidak enak/suka bikin
tersinggung/menyakiti/asbun.

Solusinya:

- Banyak2 mohon ampun/istigfar pada Allah

- Sholat wajib tdk boleh ditinggalkan, ditambah sholat tahajud.

- Mohon kesembuhan dari Allah

16. Bau Badan.


Biasanya orang ini gampang tersinggung, kalau dinasihati langsung "nyerang", dan malas!

Solusinya:

- Jangan malas untuk mandi/membersihkan diri.

- Banyak2 mohon ampun/istigfar pada Allah

- Sholat wajib tdk boleh ditinggalkan, ditambah sholat tahajud.

- Mohon kesembuhan dari Allah

17. Benjolan di Leher (sebesar telur puyuh, dan sudah 6tahun);Mata Rabun; Ada benjolan
di kemaluan.

Biasanya jarang bicara, tapi sekali bicara pedas. Ketika dulu,kalau ada kata/perlakuan yg tidak
baik, disimpan saja, sehingga kelenjar thyroid membesar yg akhirnya menjadi benjolan besar.

Solusinya:

- Segala sesuatu hrs disikapi dengan sabar.

- Sifat yg takut bicara harus dirubah, ajak musyawarah.

- Sangan merasa paling benar

- Harus lemah lembut

- Banyak2 mohon ampun/istigfar pada Allah

- Sholat wajib tdk boleh ditinggalkan, ditambah sholat tahajud.

- Mohon kesembuhan dari Allah

18.Alergi
Keinginan yang kuat di barengi dengan kejengkelan, ada amalan untuk keselamatan

19.Batu ginjal
Ketika istri melakukan kesalahan dan suami ngerti bahwa itu salah kemudian diam dan jengkel.
20. Pendengaran kurang
Tidak mendengarkan nasehat orang terutama orang yang terdekat.

21.Katarak
Memandang pasangan terlalu rendah dan tidak menuruti nasehat baik pasangannya.

22.Janin Sungsang
Ketika ada masalah sama suami kemudian istrinya diam dan jengkel.

23. Dismenor
Dengan suami/anak/orang lain kalau ada masalah sering uring-uringan.

24. Anak nakal


Orang tuanya juga sering marah-marah/uring-uringan/emosi.

25.Tumor ovarium
Punya rasa jengkel banget sama orang tua atau suami.

26.Nyeri perut
Punya amalan-amalan atau selalu mempunyai ke inginan yang kuat dan kalu tidak terpenuhi
akan jengkel.

27. Kanker payudara


Sering marah-marah sama suami atau anak.

28.Asam urat
Tidak luwes dalam keluarga.

29.Nyeri lutut
Mempunyai keinginan yang kuat dan kalau tidak terlaksana akan jengkel atau marah.

30. Nyeri lengan atas kanan


Memberikan nasehat yang baik kepada seseorang kemudian jengkel karena orang tersebut
tidak mampu melaksanakannya.

31. Tumor tulang


Mempunyai keinginan yang kuat tapi diam dan jengkel.

32.Tumor
Orangnya ketaka ada masalah kemudian diam tapi dalam hatinya emosi.

33.Diabetes melitus
Suka memerintah terutama sama orang yang dekat dan kalau tidak di laksanakan akan
marah/jengkel.
34.Ketuban pecah dini
Istri mempunyai rasa jenkel banget sama orang tuanya terutama ibunya dan suaminya ada rasa
marah sama bapaknya.

35. Stroke dan hipertensi, Hidrosepalus


Suka marah-marah tapi marahnya di dalam hati atau marahnya tidak keluar.

36.Mata minus
Memandang sesuatu selalu serius.

37. Penebalan Kulit


Ada amalan-amalan yang selalu di baca ketika ngelamun atau lagi beraktifitas.

38.Susah punya anakKurang cekatan/agresif dalam beribadah dan kurang mesra terhadap
pasangan atau sudah dingin.

Penyakit gula/diabetes

karena kalau punya solusi atau nasihat merasa paling benar dan kalau menyuruh harus dituruti.

Mata tidak dapat melihat dengan jelas

karena sering meremehkan suami/istri atau anak-anaknya.

Sesak napas

karena jika punya masalah sering disimpan.

Susah buang air besar

karena sering jengkel yang disimpan.

Batu empedu

karena jika dalam bersilarurahim atau dalam majelis sering menceritakan keburukan orang lain
atau dengan menfitnah.

Perut kembung

karena kalau diberi nasihat kadang tidak mau menerima.

Benjolan di belakang lutut sebelah kanan

karena sering menyuruh kebaikan tapi jika tidak dituruti akan jengkel.

Lutut kanan sakit/nyeri


karena bekerja tergesa-gesa atau grasak grusuk, ingin cepat selesai.

Epilepsi

karena menyimpan emosi (di dalam otak, bahkan jika berlangsung lama bisa menjadi
tumor/kanke otak).

Tidak dapat melihat

karena meremehkan keluarga.

Sakit kepala seperti terbelah-belah

karena sering suudhon atau buruk sangka.

Anak (masih kecil belum baligh) tidak bisa jalan atau syaraf terjepit

karena salah satu atau kedua orang tuanya sering jengkel yang disimpan di hati kepada orang
tua atau salah satu dari suami atau istri.

Sakit hati/liver sudah sepuluh tahun dan perut membesar (sedikit kanker di perut)

karena kaku, emosional dan egois pada suami atau istri.

Stroke dan sebagian memori hilang,

karena kalau punya pendirian akan kaku dan keras kepala.

Tangan membengkak dan kaku

karena kalau menyuruh kebaikan dengan amarah.

Setiap bangun tidur badan terasa kaku

karena tidak pernah mau melakukan pekerjaan rumah tangga atau malas.

Badan lemas atau lambung terasa tidak nyaman

karena jengkel atau frustasi dengan pimpinan.

Sakit liver
karena jengkel kepada orang lain disimpan di hati dan selalu diingat.

Perut sering terasa mules

karena kalau dinasihati semaunya sendiri.

Kista atau myom pada wanita,

jika belum menikah karena jengkel kepada ayah atau ibu atau keduanya dan disimpan, jika
sudah menikah karena jengkel kepada suami.

Melihat orang takut atau takut akan segala hal

karena takut akan kesalahan dan dosa-dosa masa lalu.

Katarak sebelah kiri

karena meremehkan semua orang.

Katarak sebelah kanan

karena meremehkan orang lain yang sedang memberikan nasihat kebaikan .

Klep kandung kemih membesar

karena kalau punya keinginan harus terpenuhi jika tidak akan jengkel dan marah.

Ginjal sebelah kiri ada batu ginjal dan ginjal sebelah kanan ada kista

karena sering bertengkar dengan keluarga tetapi takut kepada suami atau istri dan sering
jengkel yang disimpan pada suami atau istri.

1) Sariawan = Ngomel

2) Darah rendah = Banyak Pertimbangan, Ragu-Ragu

3) Sinusitis = Menahan beban pikiran

4) Kolesterol = Punya pendapat tak mau disanggah

5) Darah tinggi = Emosi tinggi, tak mau kalah.


6) Alergi = Ambisi tinggi, ambisi untuk disegani.

7) Penyakit Kulit = Penyakit nostalgia dengan angan-angan, maunya diperhatikan.

8) Sakit Gigi = Hobinya marah, geram

9) Asma = Emosi tertekan dan tertutup.

10) Hernia = Keinginan tinggi tidak tercapai.

11) Batuk = cerewet, apa-apa dikomentari.

12) Hermia = Emopsi terpendam, keinginan yang salah, terlalu memaksakan.

13) Penyempitan jantung = suka ngatur, kurang suka menerima.

14) Tumor = Ngeyel, meremehkan orang.

15) Dada Panas = marah dipendam, tertekan.

16) Tidak Punya Keturunan = Diam, kurang inisiatif.

17) Lumpuh = Pemalas/malas.

18) Kanker Usus = Negeyel, semaunya sendiri, ngambek.

19) Kenker Payudara = Keinginan yang meledak-ledak.

20) Kanker Rahim= Suka marah, merepet.

21) Bisul di Pantat = Ambisi tinggi tetapi tidak dikerjakan.

22) Bisul di kepala = Ambisi tinggi dan dikerjakan.

23) Jantung Bengkak = Egois, keinginan kuat

24) Jantung Bocor = Ngejek, emosi dipendam.

25) Jantung = Yakin terhadap prinsipnya.

26) Paru-Paru = merasa paling mampu, rasa bangga yang kuat,

27) Ginjal = tidak dapat membedakan mana yang baik mana yang buruk, dan mana yang benar
mana yang salah.

28) Sesak Nafas, Asma, Tenggorokan, Ulu hati = keinginan yang kuat, sedikit gerak

29) Vertigo = tidak mau mendengar nasehat.

30) Kaki sakit/Sendi = Mau menang sendiri

31) Tangan Sakit = Merasa mampu menangani.


32) Leher Sakit = Suka berpaling.

33) Keringat Dingin = Terlalu Santai.

34) Keringat Banyak = Kemrungsung.

35) Asam Urat = Prinsipnya tidak bisa diarahkan.

36) Diabetes = Solusinya paling benar, suka ngatur.

37) Strook = Meras mampu berdiri sendiri, pendiam, egois, emosi terlalu tinggi

38) Maag = Suka ngeyel

39) Anyangan = Apa yang diinginkan supaya tercapai.

40) Sakit Kejang = Pikiran kurang baik.

41) Darah Tinggi = Emosi

42) Tensi Tinggi = Cepat tersinggung.

43) Serak = Punya sifat kurang terpuji, meras mampu

44) Vena Tersumbat = Emosi Terpendam

45) Sakit Kepala (depan) = Berfikir yang bukan-bukan

Sakit Kepala (tengah) = berfikir berhari-hari

Sakit Kepala (belakang) = cepat emosi

Sakit Kepala (samping) = tidak mau mendengar.

46) Sesak nafas di hulu hati = cepat putus asa.

Sesak nafas di atas = emosi disimpan

Sesak nafas di dada = emosi tertekan

47) Pilek Sering Ingusan = Sedikit-sedikit difikir serius.

48) Sakit Perut = Cepat Emosi.

49) Asam Urat Pangkal Ibu Jari = Sangat kukuh, kuat pegang keyakinan

50) Kaku Perut = tak mau mendengar

Bisa lari ke hati = dendam, emosional

Bisa sirosis lari ke pancreas = Emosional, suka ngatur.


Lari ke kaki/dengkul = keinginan kuat.

Alergi: keinginan yang kuat di barengi dengan kejengkelan, ada amalan untuk keselamatan

Batu ginjal : Ketika istri melakukan kesalahan dan suami ngerti bahwa itu salah kemudian diam
dan jengkel.

Pendengaran kurang: Tidak mendengarkan nasehat orang terutama orang yang terdekat.

Katarak: memandang pasangan terlalu rendah dan tidak menuruti nasehat baik pasangannya.

Janin Sungsang : Ketika ada masalah sama suami kemudian istrinya diam dan jengkel.

Dismenor : Sama suami/anak/orang lain kalau ada masalah sering uring-uringan.

Anak nakal : Orang tuanya juga sering marah-marah/uring-uringan/emosi.


Tumor ovarium : punya rasa jengkel banget sama orang tua atau suami.

Nyeri perut : Punya amalan-amalan atau selalu mempunyai ke inginan yang kuat dan kalu
tidak terpenuhi akan jengkel.

======================================================

Penyakit - 5

Analisa Penyakit ala ust. Danu.

Segala sakit, musibah dan kejadian yang tidak mengenakkan hati manusia adalah peringatan
dari Allah sebagai hasil dari dosa dan kesalahan manusia itu sendiri. Namun Allah memaafkan
sebagian dosa dan kesalahan manusia (disarikan dari QS Asy Syuraa:30).
Karena ada temen yang sakit, dan setelah berusaha ikhlas, ternyata sakitnya justru malah lebih
cepat berkurang (meski tetap mengkonsumsi obat dokter) maka terpikir untuk share ke yang
lainnya tentang urusan penyakit dan penyembuhannya. Sebab, yang namanya penyakit
itu, asalnya bisa dari fisikataupun non fisik. Klo yang fisik memang cenderung lebih mudah
dideteksi, tapi klo yang non fisik ini yang rada susah. Hanya gara-gara stress dan depresi,
meski berobat ke luar negeri pun tetap aja tuhpenyakit gak mau sembuh-sembuh. Banyak
alternatif penyembuhan untuk penyakit non fisik ini, salah satunya dengan pengobatan hati
ala ust. Danu di Bengkel Hati. Di bawah ini adalah macam penyakit & solusinya yang
terangkum sebagai berikut :
Benjolan di payudara sebelah kiri. Solusinya : jangan jengkel kepada
ibunya. Migrain sebelah kiri : sering suudzon kepada orang lain. Solusinya : berbaik
sangka kepada orang lain. Kalau marah usahakan untuk menundukkan kepala
dan banyak mohon ampun kepada 4jj SWT. Hormati orang tua walaupun berlainan
agama. Banyak minta maaf kepada ibu bapak dan keluarga.

Sesak nafas dan diabetes. Karena sering jengkel sama suami atau
anaknya. Solusinya : jangan mudah jengkel sering bacalah Al Quran dan dzikir
kalimat thoyyibah Laa Ilaa ha illalloh. Kalau diabetesnya disebabkan : kalau punya
keinginan harus.Solusinya : ubahlah sikap bila meminta tolong dengan kata-kata
yang lemah-lembut dan tidak kaku.

Kanker mulut rahim. Disebabkan karena sering ngomel sama suami atau anak-
anak. Solusinya : minta maaf kepada suami dan anak-anak. Sholat 5 waktu yang rajin.

Sering bergoyang-goyang dan terasa berat. Dokter bilang tidak ada apa-apa
cuman hipertensi saja. Menurut ust. Danu ada 2 penyebabnya, yaitu : cenderung
pendiam tetapi menyimpan kejengkelan2. Yang kedua : kemungkinan punya pegangan
atau ilmu dan sekarang menguasai kepalanya. Solusinya ilmu tersebut harus dilepaskan
dan jangan menyimpan rasa jengkel.

Parkinson : sering lupa, gemetar, suara pelo, mulut ngeces, mata inginnya tidur saja.
Menurut ust. Danu : sudah mulai menderita stroke. Disebabkan karena sering jengkel
kepada ibunya dan kurang percaya diri dalam melaksanakan sesuatu. Solusinya : minta
maaf kepada ibu dan usahakan untuk lebih percaya diri dalam mengerjakan sesuatu.

Pak Cahman. Pantat terasa sakit dan keringat dingin. Kemungkinan punya pegangan
atau pakai susuk. Solusinya : ikhlas melepaskan susuk. Sesak nafas : kalau punya
masalah dengan istri supaya diselesaikan baik-baik.

Jari jempol nggak bisa lurus, sering menghitung dzikir pakai jari. Sholat 5 waktu nggak
tertib. Disebabkan karena dalam urusan pekerjaan kalau menyuruh orang atau
karyawannya harus. Ubahlah dengan kalimat yg lebih baik biar nggak tersinggung.

Mata kabur disebabkan sering meremehkan istrinya. Kalau mata kanan yang kabur, itu
disebabkan ingin istrinya baik tetapi jengkel. Solusinya : jangan meremehkan istri.

Leher sampai dengan kaki sebelah kiri sakit mau stroke. Solusinya : jangan
pendiam dan emosional. Jangan sering marah dengan suami dan anak.

Migrain bagian kanan dan kiri. Sering suudzon, curiga dan jengkel. Alergi debu dan
AC disebabkan : terlalu serius dalam berpikir.

Sakit jantung. Disebabkan : sering emosi dan marah. Solusinya : lebih sabar dan
jangan emosional.

Gangguan menstruasi. Solusinya : meminta maaf dengan orang tua.


Kecelakaan ditabrak mobil dari samping, pinggang patah. Hubungannya dengan
pekerjaan. Suka mengambil hak orang lain. Atau ada staf yang minta tolong tetapi tidak
menghiraukannya.

Sudah 9 tahun berkeluarga tetapi belum punya anak. Suami normal. Tidak ada
miyoma. Menstruasi nggak teratur 2 bulan sekali. Solusinya : kalau ada masalah jangan
disimpan. Ceritakan kepada suami. Jangan bersikap dingin kepada suami. Yang agak
romantis gituh lho.

Syarafnya kejepit : sering marah kepada suami.

Ambient. Disebabkan oleh sikap bila ada masalah hanya diam dan dipendam
sendiri. Solusinya : bersikaplah lebih terbuka kepada keluarga.

Nggak punya jodoh. Disebabkan oleh sikap Bapak Sanusi yang terlalu protektif dan pilih-
pilih. Solusinya : lebih membuka diri terhadap teman laki-laki dari anaknya.

Remantik. Kaki bengkak, tumit sakit kiri dan kanan. Bahwa sakit pada tumit_nya disebabkan
karena adanya rasa jengkel kepada seseorang yang dipendam. Solusinya : maafkanlah orang
tersebut dan mohon ampun kepada 4jj atas semua kesalahan selama ini.

Dengkul yang sakit disebabkan bila punya keinginan selalu ngotot. Solusinya : bersikaplah
santai.

Gangguan fungsi otot. Mulut susah menelan makanan, bicara cadel, gangguan pada mata.
Setelah berdialog dengan ust. Danu diketahui bahwa penyebab sakitnya adalah kalau marah
sering diam jengkel dan nggak mau bicara. Akibatnya lidahnya dibuat cadel dan susah
menelan. Sedangkan mulut yang susah menelan makanan disebabkan kalau diberi nasehat
kurang mau mendengarkan. Solusinya : sering-sering mendengarkan nasehat atau pengajian di
mesjid. Dan kalau nggak cocok dengan keluarga diusahakan untuk membicarakannya dan
jangan diam saja.
Bukankah di dalam al Qur an telah disebutkan Jagalah dirimu dan keluargamu dari api
neraka. Artinya kalau kita melihat keburukan kita harus mengingatkan keluarga. Jangan
diam saja.

Anaknya yang masih kecil lemas dan tidak mau berjalan. Kemudian Ust. Danu
bertanya :diantara ibu dan bapak, kira2 siapa yang malas melakukan pekerjaan rumah
tangga? kemudian mereka menjawab bahwa yang malas adalah ibunya. Solusinya : Jangan
malas ! Kemudian Ust. Danu bertanya lagi : siapakah yang sering meremehkan orang lain ?
Ternyata ibunya juga.

Sakit kista yang panjangnya sudah mencapai 12 cm. Apakah betul ibu ada masalah dengan
orang tua ibu? tanya Ust. Danu. betul ustadz saya memang jengkel sekali dengan orang tua
saya jawab si ibu. kalau begitu ibu tolong ibu minta maaf kepada orang tua ibu secara tulus
kemudian setelah 3 hari coba ibu periksa ke dokter dan lihat apakah ada perubahan
terhadap kista ibu lanjut Ust. Danu.
Kemudian ibu ini pulang dan langsung meminta maaf secara tulus kepada orang tuanya dan
mulai hari itu akan bersikap lebih baik dengan orang tuanya. Setelah 1 hari kemudian ibu ini
periksa ke dokter dan ternyata kistanya sudah hilang. Bahkan dokter tersebut sangat heran
bagaimana mungkin kista yang sudah mencapai 12 cm bisa hilang begitu saja ?!?!

Sakit jantung. Menurut Ust. Danu penyakit jantung disebabkan emosi yang meledak-meledak
atau marah kepada keluarga. Bisa jadi di luar bapak ini kelihatannya sabar dan tenang, namun
ketika di rumah begitu gampang emosi dan meledak. Solusinya : bapak harus nyantai dan
tidak gampang emosi kepada keluarga. Bacalah al quran dengan memahami artinya.

Tumit sebelah kiri sering sakit, terus naik sampai bagian kepala sebelah kiri. Tumit sebelah
kiri yang sakit disebabkan karena kalau marah sama orang lain atau keluarga, bisa terpendam
lama atau tidak gampang melupakan. Sulit sekali melupakan bila dendam kepada orang lain
atau keluarga. Solusinya : memaafkan kesalahan orang lain.
Bukankah di dalam al Quran sudah disebutkan fafu an hum wastaghfirlahum artinya :
maafkanlah dan mohonkan ampun kepada 4jj atas kesalahan mereka. Sedangkan kepala yang
sering sakit di sebelah kiri disebabkan karena sering berpikir yang tidak-tidak, suudzon
(berburuk sangka) kepada orang lain. Solusinya: berpikir positif dan berbaik sangka kepada
orang lain.

Asma dan selama bertahun-tahun memakai obat-obatan kimia dari dokter. Baik yang berupa
semprotan seperti ventolin ataupun yang tablet seperti Rhitalin. Namun
setelah sumeleh atau ikhlas, gak gampang stress dan lebih bisa menerima kondisi hidup
secara apa adanya, malah jarang kumat sakitnya. Penyakit sesak nafas atau asma disebabkan
karena kurangnya komunikasi dengan suami atau keluarga dekat lainnya. Jadi, ada perasaan
jengkel yang dipendam terlalu lama yang mengakibatkan depresi yang cukup dalam
akibatnya terjadilah asma.

Bronchitis yang disebabkan karena sikap yang pendiam, gampang tersinggung, dan mudah
marah.
Asam urat dan kencing batu. Kaki kanannya sering kaku dan sakit. Penyebab : masalah
komunikasi dengan keluarga yang kaku. Kalau penyakit kencing batunya itu disebabkan ada
kesalahan didalam keluarganya tapi dia belum bisa memberikan pembenahan atau
perbaikan. Solusinya : bersabar.

Glaucoma sehingga menyebabkan mata tidak bisa melihat dengan jelas. Disebabkan adanya
perasaan jengkel kepada seseorang yang disimpan terlalu lama.

Berikut ini adalah beberapa penyakit lainnya dan penyebab / solusinya :

Penyempitan indung telur disebabkan ketidakharmonisan dengan ibu atau suami


(sikap menutup diri terhadap ibu atau suaminya).

Telinga tidak bisa mendengar atau polip disebabkan oleh sikap sering marah-marah
kepada suami atau anak.

Mata minus penyebabnya terlalu tegang dalam mempelajari sesuatu.

Tidak percaya diri penyebabnya adalah sikap tidak menghargai orang lain.

Hepatitis disebabkan karena sering mempunyai sifat pendendam.

Pusing dan pernah operasi kelenjar tiroid penyebabnya tidak mau mendengar nasehat
suami.

Kepala keluar cairan berbau busuk penyebabnya segala sesuatu dipikirkan sendiri dan
tidak mau berbagi dengan orang lain ataupun keluarga terdekat.

Benjolan dipaha kiri dan nyeri sampai kebelakang penyebabnya memendam jengkel
begitu lama terhadap suami, anak atau kerabat dekat yang lain.

Anak yang sakit epilepsy dan belum akhil balig (laki-laki 12 th, perempuan 9 th),
penyebabnya : ortu jengkel dengan seseorang saat anak masih dalam kandungan.

Vertigo, penyebabnya : kalau dinasehati tentang kebaikan tidak mau mendengarkan


tapi pikirannya malah kemana-mana nggak jelas.

Telinga berdengung disebabkan selalu emosi bila mendengarkan kata-kata yang tidak
cocok atau tidak enak (gampang tersinggung gitu loh).

Usus buntu biasanya disebabkan oleh sikap kita yang tidak mau menyelesaikan
masalah atau lari dari permasalahan yang ada.

Sakit di tulang punggung bagian tengah, penyebabnya : jengkel dalam hati pada istri
dan anak yang bila diajak kebaikan selalu mengulur-ulur waktu.
Sakit mata. Jangan sering meremehkan orang lain terutama keluarganya. Atau sering
berpikiran negative kepada setiap orang yang ditemuinya.

Sakit kista, kanker darah / leukemia, penyebabnya : kejengkelan di hati yang


terpendam terlalu lama.

Sakit Serosis hati (Lever tapi sudah parah), penyebabnya : orang tersebut biasanya
pendiam dan gampang jengkel terhadap orang lain. Solusinya : mencoba untuk
tersenyum kepada orang-orang disekitarnya. Karena dengan tersenyum akan membuat
hati kita menjadi lebih rendah hati dan mengurangi sifat tinggi hati dan keras hati yang
bisa menyebabkan serosis hati. Serta berusaha memaafkan orang-orang yang membuat
kesalahan padanya dan tidak dendam. Dengan memaafkan, maka hati akan menjadi
lebih lembut dan terhindar dari perasaan dendam dan dengki yang merusak.

Anak yang tidak bisa buang air besar, penyebabnya : ortunya punya sifat yang pendiam
dan gampang jengkel.

Sakit perut kanan dan kiri. Solusinya : supaya jangan mudah marah sama anak dan
istri.

Kaki kapal disebabkan oleh sikap : ingin mengerjakan sesuatu di keluarga, tetapi tidak
dikerjakan. Misalnya ingin bersih-2 tetapi nggak dikerjakan.

Anak laki2 usia 11 tahun : gerakannya lambat dan lemah pikirannya. Solusinya :
ibunya jangan suka melamun dan bangkitlah dari perasaan depresi untuk lebih
aktif dalam hidup ini. Sholat malam dan mohon ampun kepada 4jj.

Sakit Pusing : disebabkan ada yang dipikirkan tetapi belum ada solusinya. Makanya
harus bersabar.

Darah rendah : terlalu kuatir sehingga hormon adrenalin tidak berfungsi dengan baik.

Osteoporosis, pinggul sering sakit. Disebabkan oleh rasa sering marah.

Sakit infeksi di bagian usus besar. Sudah pernah operasi tetapi masih sering kambuh
dan sakit.Solusinya : jangan mudah emosi atau jengkel.

Sinusitis, penyebabnya adalah kalau berteman hanya dengan satu orang saja. Sulit
berteman dengan orang lain. Solusinya : lebih membuka diri dan mengajak berteman
dengan lebih banyak orang.

Sakit pada lambungnya dan badannya lemas. Disebabkan oleh sikap yang terlalu
emosional atau gampang marah. Sedangkan tubuhnya yang lemas disebabkan oleh
sikap membantah kalau sedang dinasehati oleh orang lain atau suaminya. Solusinya :
ialah mencoba untuk lebih sabar dan santai serta dengarkanlah nasehat dengan baik
dan jangan selalu membantah serta merasa benar sendiri.
Sakit mata sebelah kanan sering kabur dan seperti ada yang menutupi. Disebabkan
selalu mencela segala hal yang dilihatnya. Artinya bila melihat sesuatu selalu tidak
benar. Solusinya : belajar untuk lebih arif dalam melihat perbedaan di sekitar.

Sakit di dada sebelah tengah atau ulu hati, seperti ada yang mengganjal. Disebabkan
karena sikap kaku dan sering emosional dalam menanggapi sesuatu terutama kepada
keluarganya sendiri. Sering marah-marah dan kalau dinasehati suka bantah
atau ngeyel. Solusinya : belajar mau mendengarkan nasehat dan untuk lebih sabar
dalam bersikap terhadap keluarga.

Kaki kesemutan. Penyebabnya adalah sikap yang terlalu kaku dalam mengatur
keluarga. Solusinya: lebih santai dalam mengatur keluarga dan kalau menyuruh
pakailah kata-kata yang santun dan lemah lembut.

Telapak kaki kiri cekot-cekot. Disebabkan kalau menyuruh anak sering dengan
paksaan.Solusinya : pakailah kata-kata minta tolong dan jangan memaksa atau
dengan cara baik-baik.

Dada sebelah kiri yang sakit disebabkan karena sering marah-marah. Solusinya :
bersabar.

Menderit tumor di tulang belakang bagian bawah dekat tulang ekor. Sehinga badannya
lumpuh tidak bisa gerak sama sekali. Penyebabnya : sikap sering jengkel tapi
dipendam. Solusinya : bertaubat kepada Alloh dan saling memaafkan dengan suami
atau keluarga.

Ginjal, lever, bengkak dada dan perut. Ust. Danu menjelaskan bahwa sakit ginjal dan
lever disebabkan oleh sikap yang kaku, emosional, dan sering sekali marah dan
memberi tuntunan doanya sebagai berikut : Ya 4jj jika sakitku ini karena kesalahan
dan dosaku aku mohon ampun dan mohon kesembuhan kepadaMu agar aku bisa
lebih baik dalam beribadah kepadaMu.

Anak yang sakit amandel. Disebabkan oleh tingkah laku bapak dan istrinya yang
sering berantem. Solusinya : jangan sering berantem.

Diabetes dan ginjal. Solusinya : bila menginginkan sesuatu ucapkanlah minta tolong
dan jangan memaksa / mengancam biasa saja dan santai.

Sakit di dengkul sebelah kiri. Penyebabnya : jika punya keinginan dalam keluarga
selalu ngotot atau harus.

Sakit sariawan disebabkan kalau bicara sering menyakitkan hati orang lain.

Kaki kesemutan disebabkan sering jengkel sama siapa saja, termasuk diri sendiri.

Flek disebabkan karena gampang tersinggung, klo masalah belum punya keturunan,
ust. Danu minta untuk langsung datang ke Mesjid Annida TPI.
Anak usia 10 bulan menderita gangguan penglihatan. Kata dokter mata,
menderita minusdan nestakmus. Setelah di CT Scan bagus semua, namun setelah cek
darah, ternyata terkenavirus ciclomegalovirus. Kemudian ust. Danu bertanya
siapakah diantara bapak atau ibu kalau marah sering merendahkan orang lain?

Kangker Rahim

(jika bermasalah dg hal yg berhubungan dg "rahim/indung telur" biasanya ini menyangkut


masalah terhadap orangtua, khususnya dengan IBU).
Untuk kanker rahim ini, biasanya muncul karena keseringan emosi/suka marah2/jengkel
khususnya pada keluarga (anak2/suami/isteri/ibu kandung), namun disimpan saja.

Solusinya:

- Minta maaf pada orang2 yg disakiti

- Belajar untuk tdk marah2

- Bertobat pada Allah & mohon kesembuhannya

- Sholat wajib & tahajud.

Gondok

Biasanya ini keinginan bicara yg "ingin menang sendiri", tapi

karena takut bicara, maka kelenjar thyroid membengkak.

Solusinya:

- Banyak2 mohon ampun/istigfar pada Allah

- Sholat wajib tdk boleh ditinggalkan, ditambah sholat tahajud.

- Mohon kesembuhan dari Allah

Lever

Biasanya punya dendam yg masih tersimpan.

Solusinya:

- Hilangkan dendam terlebih dahulu.

- Memaafkan orang yg dianggap bersalah.

- Banyak2 mohon ampun/istigfar pada Allah

- Sholat wajib tdk boleh ditinggalkan, ditambah sholat tahajud.


- Mohon kesembuhan dari Allah

Gatal-gatal

Lymphanya tidak bagus. Biasanya problem ini akan muncul krn keinginan yg sangat kuat
khususnya dalam situasi rumah tangga/keluarga.

Solusinya:

- banyak2 istigfar, dan merubah sikap.

- Tidak meninggalkan sholat wajib

Hernia

Dibawah perut ada lubang kecil, salah satunya ada yg sobek. Ini terjadi biasanya krn ortu (salah
satu dr suami/isteri) punyakeinginan yg kuat/keras kepala/kaku. Hernia ini mudah sembuh
sebab elastis.

Semoga bermanfaat

Kanker payudara : Sering marah-marah sama suami atau anak.

Asam urat : Tiadak luwes dalam keluarga.

Nyeri lutut : mempunyai keinginan yang kuat dan kalau tidak terlaksana akan jengkel atau
marah.

Nyeri lengan atas kanan : Memberikan nasehat yang baik kepada seseorang kemudian
jengkel karena orang tersebut tidak mampu melaksanakannya.

Tumor tulang : mempunyai keinginan yang kuat tapi diam dan jengkel.

Tumor : orangnya ketaka ada masalah kemudian diam tapi dalam hatinya emosi.
Diabetes melitus : Suka memerintah terutama sama orang yang dekat dan kalau tidak di
laksanakan akan marah/jengkel.

Ketuban pecah dini : Istri mempunyai rasa jenkel banget sama orang tuanya terutama ibunya
dan suaminya ada rasa marah sama bapaknya.

Stroke dan hipertensi, Hidrosepalus : Suka marah-marah tapi marahnya di dalam hati atau
marahnya tidak keluar.

Mata min : Memandang sesuatu selalu serius.

Penebalan Kulit : Ada amalan-amalan yang selalu di baca ketika ngelamun atau lagi
beraktifitas.

Susah punya anak : Kurang cekatan/agresif dalam beribadah dan kurang mesra terhadap
pasangan atau sudah dingin.

Semua penyakit semuanya berawal dari perbuatan kita atau orang tua masing-masing. Serta
berawal dari penyakit hati, sehingga jagalah hati kita dan selalu berfikir positif.

Agar kita selau terhindar dari penyakit.