Anda di halaman 1dari 6

Endapan Nikel Laterit Sorowako

Batuan ultrabasa lapuk menjadi laterit dan singkapannya terdapat


sepanjang tepi danau. Penampang pelapukan tebalnya berkisar antara 5-
10 meter. Bagian bawah merupakan bagian saprolite dari penampang di
tempat tertentu dan kaya akan nikel. Lokasi endapan bijih ini secara
sistematis bertalian dengan topografi. Struktur geologi sangat
berpengaruh dalam pembentukan deposit, seringkali kadar nikel terbaik
ditemukan sepanjang zona-zona kekar yang intensif dengan topografi
yang mendukung.
Batuan ultrabasa daerah Sorowako terdiri dari batuan peridotite
yang dapat dibagi menjadi empat satuan batuan, yang merupakan batuan
induk pembawa nikel dengan kadar sekitar 2 %. Batuan-batuan sejenis
peridotite antara lain :
1. Dunite, yang mengandung olivin lebih dari 90% dan piroksen sekitar 5%.
2. Harzburgite, yang mengandung olivin 85% dan piroksen 15%.
3. Lherzolite, yang mengandung olivin 65% dan piroksen 35%.
4. Serpentinite, merupakan hasil perubahan dari batuan peridotite oleh proses
serpentinisasi akibat hidrothermal.
Bijih nikel yang terdapat di daerah Sorowako termasuk ke dalam
jenis nikel laterit dan bijih nikel silikat (garnerit). Bijih nikel tersebut
akibat pelapukan dan pelindihan (leaching) batuan ultrabasa seperti
peridotit dan serpentinit dari rombakan batuan ultrabasa.
Hasil pemboran eksplorasi dan development memberikan data
bahwa profil nikel laterite didaerah Sorowako secara umum dapat dibagi
dua berdasarkan ciri fisik dan kimiawinya, yaitu Blok Barat (West Block)
dan Blok Timur (East Block) yang berbeda satu sama lainnya
Perbedaan topografi sangat menyolok, pada umumnya di blok
timur memiliki topografi yang landai sedikit berbukit sedangkan di blok
barat pada umumnya topografi terjal membentuk pegunungan.
1. Endapan Laterit Nikel Blok Barat (West Block)
Blok Barat (West Block) meliputi 36 bukit dengan luas sekitar
46,5 km persegi, secara umum merupakan batuan peridortit yang tidak
terserpentinisasi dengan bentuk morfologi yang relatif lebih terjal
dibandingkan blok timur (karena pengaruh struktur yang kuat), banyak
dijumpai bongkah bongkah segar peridotit (Boulder) sisa proses
pelapukan sehingga perolehan (recovery) menjadi kecil. Umumnya
bongkahan dilapisi oleh zona pelapukan tipis dibagian luarnya. Daerah
West banyak mengandung urat-urat kuarsa yang sulit dikontrol pola
penyebarannya.
Kadar nikel tinggi dari daerah timur berkisar antara 1,6 2,5 %
Ni. Perbandingan silika dengan magnesium (S/M) yang relatif tinggi ( >
2,3) akan membawa masalah di pabrik pengolahan karena terlalu asam
untuk electric furnace refractories. Daerah ini dalam aplikasi
penambangannya di bagi menjadi tiga tipe endapan (Osborne dan
Waraspati, 1986) yaitu Tipe 1, Tipe 2 dan Tipe 3, dimana masing-masing
tipe mempunyai perbedaan recovery, kimia, dilusi dan biaya.

1. Tipe 1. Kadar nikel relatif tinggi (1,9 2,5%), mineralisasi terdapat pada
limonit dan saprolit atau terkadang pada jebakan struktur yang
mengandung garnierit dan zona breksiasi. Perbandingan silika dengan
magnesia lebih besar dari 2,3, banyak terdapat bongkah peridotit berkadar
nikel rendah, perolehan dari ROM(Run Of Mine) ke DKP (Dry Kiln
Product) sekitar 20 - 26%.
2. Tipe 2. Relatif serupa dengan tipe 1 dari aspek mineralogi namun
mengandung bongkah peridotit jauh lebih sedikit. Tipe ini lebih mudah
dan murah ongkos produksinya. Kadar nikel umumnya berkisar antara 1,8
2,5 %. Profil ore lebih heterogen daripada tipe 1 dan kemungkinan
derajat dilusi yang lebih besar karena banyak fragmen batuan berkadar
rendah yang mudah hancur di zona saprolit. Perolehan (recovery) sekitar
26 sampai 32 % dari ROM (Run Of Mine) ke DKP (Dry Kiln Product).
3. Tipe 3. Berkadar nikel rendah, berkisar antara 1,6 1,9% Ni. Sangat
sedikit dijumpai bongkah, derajat dilusi yang tinggi karena banyak
fragmen batuan kecil berkadar nikel rendah yang mudah pecah. Pengayaan
supergene relatif rendah di tipe ini dan recovery ROM ke DKP berkisar 30
36%.
2. Endapan Laterit Nikel Blok Timur (East Block)
Daerah Blok Timur (East Block) meliputi 44 bukit menempati
area seluas 36,3 km persegi. Topografi pada daerah ini relatif lebih
landai dari pada daerah Blok Barat (West Block). Batuan dasar dari tipe
ini umumnya adalah serpentine peridotite, lherzolite, dengan derajat
serpentin yang bervariasi. Pada daerah ini tidak banyak mengandung
endapan nikel yang high grade kecuali pada jebakan struktur dengan
perkembangan lokal garnierite. Jarang di jumpai bongkah-bongkah
peridotit, dengan tingkat perolehan (recovery) ROM ke DKP mencapai
60%. Kandungan nikel biasa tinggi pada material batunya, akibat
pengaruh proses serpentinisasi.
Dalam aplikasi penambangan, daerah ini dibagi menjadi endapan
tipe 4 dan endapan tipe 6, dimana kadang material batu yang
berukuran +6 sampai 18 juga diambil sebagai ore. Hanya sebagian
kecil daerah ini ditemukan tipe Hybrid yang merupakan zona transisi ke
tipe West Block.
1. Tipe Hybrid 1. Berkadar nikel rendah (1.6 - 1.8%) dan memiliki
kesamaan dengan tipe west block. Material boulder bayak dijumpai disini
sehingga cukup menyulitkan penambangan. Perbandingan silika dengan
magnesia (Si/Mg) cenderung lebih kecil dari 2.0. Banyak terdapat
bongkah peridotit berkadar nikel rendah. Recovery ROM ke DKP (Dry
Kiln Product) sekitar 20 sampai 26%.
2. Tipe Hybrid 6. Berkadar nikel rendah (1.6 - 1.8%) dan memiliki
kesamaan dengan tipe west block. Material boulder lebih sedikit dibandng
tipe Hybrid 1. Semua material diatas 6 dibuang karena tidak ekonomis.
Perbandingan silika/magnesia (Si/Mg) cenderung kurang dari 2.0. Relatif
sedikit terdapat bongkah peridotit berkadar nikel rendah. Recovery ROM
ke DKP sekitar 26 sampai 30%.
3. Tipe East Block 18. Berkadar nikel rendah (1.6 - 1.9%) dan merupakan
tipe asli East block. Semua material dibawah 18 ditambang dan tidak
ada kesulitan dalam penambangan. Material boulder bisa dihancurkan dan
masih ekonomis ditambang. Perbandingan silica dengan magnesia (Si/Mg)
cenderung kurang dari 2.0. Recovery ROM ke DKP sekitar 60%.
Tebal overburden rata-rata 12 m dengan kadar nikel kurang dari
1,3 %. Medium grade limonit bertebal rata-rata 2 m dengan kadar nikel
1,4 %. Tebal lapisan bijih rata-rata 7m dengan kadar nikel 1,85 %.
Lapisan terbawah adalah bedrock yang berwarna hijau kebiruan hingga
abu-abu kehijauan. Perbandingan Silika dengan Magnesia sekitar 1.4
dan recovery ROM ke DKP sekitar 60%.
Kadar Batas (Cut of grade) tahun 2003 untuk daerah East block
adalah 1,45 sedangkan untuk daerah West Block adalah 1,55.
Profil laterit nikel keseluruhan terdiri dari 4 zona gradasi sebagai
berikut :
1. Iron Capping; merah tua, merupakan kumpulan massa goethite dan
limonite. Iron capping mempunyai kadar besi yang tinggi tapi kadar nikel
yang rendah. Terkadang terdapat mineral-mineral hematite, chromiferous.
2. Limonite Layer : Fine grained, merah-coklat atau kuning, lapisan kaya besi
dari limonit soil menyelimuti seluruh area. Lapisan ini tipis pada lereng
yang terjal, dan setempat hilang karena erosi. Sebagian dari nikel pada
zona ini hadir di dalam mineral manganese oxide, lithiophorite. Terkadang
terdapat mineral talc, tremolite, chromiferous, Quartz, gibsite,
maghemite.Limonite di daerah west block (unserpentinized) umumnya
mempunyai nikel lebih tingi di bandingkan dengan limonite di daerah East
block (Serpentinized).
3. Silica Boxwork : Putih orange chert,quartz, mengisi sepanjang fractured
dan sebagian menggantikan zona terluar dari unserpentine fragmen
peridotite, sebagian mengawetkan struktur dan tekstur dari batuan asal.
Terkadang terdapat mineral opal, magnesite. Akumulasi dari garnierite-
pimelite di dalam boxwork mungkin berasal dari nikel ore yang kaya
silica. Zona boxwork jarang terdapat pada bedrock yang serpentinized.
4. Saprolite: Campuran dari sisa-sisa batuan, butiran halus limonite,saprolitic
rims, vein dari endapan garnierit, nickeliferous quartz, mangan dan pada
beberapa kasus terdapat silica boxwork, bentukan dari suatu zona transisi
dari limonite ke bedrock. Terkadang terdapat mineral quartz yang mengisi
rekahan, mineral-mineral primer yang terlapukan, clorite. Garnierit
dilapangan biasanya diidentifikasikan sebagai colloidal talc dengan lebih
atau kurang nickeliferous serpentin. Struktur dan tekstur batuan asal masih
terlihat.
5. Bedrock : Bagian terbawah dari profil laterit. Tersusun atas bongkah lebih
besar dari 75 cm dan blok peridotit (batuan dasar) dan secara umum sudah
tidak mengandung mineral ekonomis lagi (kadar logam sudah mendekati
atau sama dengan batuan dasar). Zona ini terfrakturisasi kuat, kadang
membuka, terisi oleh mineral garnierit dan silika. Frakturisasi ini
diperkirakan menjadi penyebab adanya root zone yaitu zona high grade
Ni, akan tetapi posisinya terembunyi.

Perkembangan dari zona saprolite tergantung dari physical dan


mineralogical batuan asalnya. Di Sorowako, setidaknya ada tiga tipe
utama saprolit berdasarkan bedrock :
1. Type (A). Saprolite yang terbentuk dari Fine grained, unserperntinized
harzburgite, Tersusun dari sisa-sisa batuan yang fresh di dalam matrix
dari limonite dan silicagarnierite sekunder. Dalam beberapa kasus terdapat
sedikit serpentine pada dinding fracture. Mineral mineral penting yang ada
pada type ini adalah pimelite (Garnierite), nikel-bearing saponite dan
serpentine, dan nickeliferous goethite (limonite). Ciri khas pada boulder
yang diselimuti oleh lapisan tipis saprolit berwarna kuning-orange, dan
fracture yang diisi oleh mineral garnierit, quartz dan manganese oxide.
Jejak abu-abu gelap pada lapisan saprolit pada boulder adalah boxworks
dari sisa-sisa pyroxene. Garis hitam mengindikasikan batas dari zona
alterasi. Ore type ini ditemukan di daerah West Block.
2. Type(B). Saprolite yang terbentuk dari Coarse grained, slightly
serpentinized peridotite. Secara fisik mirip dengan type A tetapi
mengandung lebih sedikit pimelite(Garnierite) dan silica, dan lebih banyak
serpentine.
Type (C). Saprolite yang terbentuk dari Coarse grained, highly sheared
serpentinized peridotite tersusun dari sedikit sisa batuan di dalam masa dasar
coklat hijau terdiri dari serpantine dan goethite dengan minor chromite,
magnetite, manganese oxide dan talc. Kaya akan shear zone yang terisi serpentine
, dan lensa-lensa soft unweathered serpentine.

Anda mungkin juga menyukai