Anda di halaman 1dari 29

HALAMAN JUDUL

BUKU PANDUAN SANITASI


RUMAH SAKIT UMUM DAERAH KABUPATEN KARANGANYAR

TAHUN 2015
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL.............................................................................................................1
BAB I..................................................................................................................................4
BAB II.................................................................................................................................6
BAB III................................................................................................................................7
1. PENYEHATAN RUANG BANGUNAN DAN HALAMAN RUMAH SAKIT................7
2. HIGIENE DAN SANITASI MAKANAN MINUMAN...................................................9
3. PENYEHATAN AIR..................................................................................................9
4. PENGELOLAAN LIMBAH......................................................................................10
5. PENGELOLAAN TEMPAT PENCUCIAN LINEN (LAUNDRY)..............................16
6. PENGENDALIAN SERANGGA, TIKUS DAN BINATANG PENGGANGGU
LAINNYA.......................................................................................................................17
7. DEKONTAMINASI MELALUI DISINFEKSI DAN STERILISASI............................18
8. PERSYARATAN PENGAMANAN RADIASI..........................................................19
9. PROMOSI KESEHATAN DARI ASPEK LINGKUNGAN.......................................20
10. PENYULUHAN KESEHATAN MASYARAKAT.................................................20
BAB IV.............................................................................................................................21
BAB V..............................................................................................................................28
BAB VI.............................................................................................................................30
BAB I

PENDAHULUAN

Rumah Sakit merupakan sarana pelayanan kesehatan, dalam operasionalnya


terdapat orang sakit maupun orang sehat, sehingga dapat terjadi penularan penyakit
serta memungkinkan terjadinya pencemaran lingkungan dan gangguan kesehatan
apabila rumah sakit tersebut tidak memenuhi berbagai aspek persyaratan.
Untuk menghindari risiko dan gangguan kesehatan sebagaimana dimaksud
maka perlu penyelenggaraan kesehatan lingkungan rumah sakit sesuai dengan
persyaratan kesehatan
Sebagai dasar Persyaratan Kesehatan Lingkungan Rumah Sakit :
1. Peraturan Pemerintah Nomor 40 Tahun 1991 tentang Penanggulangan Wabah
Penyakit Menular (Lembaran Negara Tahun 1991 Nomor 49; Tambahan
LembaranNegara Nomor 3447)
2. Peraturan Pemerintah Nomor 18 Tahun 1999 jo Peraturan Pemerintah Nomor 85
Tahun 1999 tentang Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun
(Lembaran Negara Tahun 1999 Nomor 31; TambahanLembaran Negara Nomor 381)
3. Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 1493/Menkes/SK/2003 tentang Penggunaan
Gas Medis Pada Sarana Pelayanan Kesehatan;
4. Peraturan Menteri kesehatan Nomor 715 / Menkes / SK / V/ 2003 tentang
Persyaratan Hygiene Sanitasi Jasa Boga
5. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 907/Menkes/SK/Vll/2002
tentang Syarat-Syarat dan PengawasanKualitas Air Minum.
6. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia nomor 1204/Menkes/SK/X/2004
tentang Persyaratan Kesehatan Lingkungan Rumah Sakit.
7. Sesuai dengan Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia
Nomor907/Menkes/SK/Vll/2002 tentang Syarat-Syarat dan Pengawasan Kualitas Air
Minum.
8. Permenkes RI N0.492/ Menkes / Per / IV / 2010 tentang Baku Mutu Air Bersih
9. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 101 tahun 2014 tentang
Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun.
10. Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan nomor P56/Menlhk-
Setjen/2015 Tentang Tata dan Persyaratan Teknis Pengelolaan Limbah Bahan
Berbahaya dan Beracun dari Fasilitas Pelayanan Kesehatan

BAB II

RUANG LINGKUP KEGIATAN


Ruang lingkup kegiatan penyehatan di Rumah Sakit Umum Daerah Kabupaten
Karanganyar adalah :
1. Penyehatan Ruang Bangunan Dan Halaman Rumah Sakit
2. Persyaratan Higiene Dan Sanitasi Makanan Minuman
3. Penyehatan Air
4. Pengelolaan Limbah
5. Pengelolaan Tempat Pencucian Linen (LAUNDRY)
6. Pengendalian Serangga, Tikus Dan Binatang Pengganggu lainnya
7. Dekontaminasi Melalui Disinfeksi Dan Sterilisasi
8. Persyaratan Pengamanan Radiasi
9. Upaya Promosi Kesehatan Dari Aspek Kesehatan Lingkungan
10. Penyuluhan Kesehatan Lingkungan

BAB III

GAMBARAN UMUM SANITASI RUMAH SAKIT

1. Penyehatan Ruang Bangunan Dan Halaman Rumah Sakit

Ruang bangunan dan halaman rumah sakit adalah semua ruang/unit dan
halaman yang ada di dalam batas pagar rumah sakit (bangunan fisik dan
kelengkapannya) yang dipergunakan untuk berbagai keperluan dan kegiatan rumah
sakit.
Percahayaan,Penghawaan, Kebisingan, dan kebersihan ruang bangunan
dan halaman adalah suatu keadaan atau kondisi ruang bangunan dan halaman
bebas dari bahaya dan risiko minimal untuk terjadinya infeksi silang, dan masalah
kesehatan dan keselamatan kerja.
Persyaratan ruang bangunan berikut :
a. Lingkungan Bangunan Rumah Sakit
1) Mempunyai batas yang jelas,
2) Halaman harus disesuaikan dengan luas lahan keseluruhan, sehingga
tersedia tempat parkir yang memadai dan dilengkapi dengan rambu parkir.
3) Kawasan bebas rokok.
4) Tidak berdebu, tidak becek atau tidak terdapat genangan air
b. Konstruksi Bangunan Rumah Sakit
1) Lantai
Lantai harus terbuat dari bahan yang kuat, kedap air, permukaanrata, tidak
licin, warna terang, dan mudah dibersihkan, kontak dengan air harus
mempunyai kemiringan yang cukup ke arah saluran pembuangan air limbah,
Pertemuan lantai dengan dinding harus berbentuk konus/lengkung agar
mudah dibersihkan.
2) Dinding
Permukaan dinding harus kuat, rata, berwarna terang dan
menggunakan cat yang tidak luntur serta tidak menggunakan cat
yangmengandung logam berat.
3) Ventilasi alamiah harus dapat menjamin aliran udara di dalam kamar / ruang
dengan baik
4) Atap
Atap harus kuat, tidak bocor, dan tidak menjadi tempat
perindukanserangga, tikus, dan binatang penganggu lainnya.
5) Pintu
Pintu harus kuat, cukup tinggi, cukup lebar, dan dapat mencegah masuknya
serangga, tikus, dan binatang pengganggu lainnya.
6) Lalu lintas antar ruangan
Pembagian ruangan dan lalu lintas dilengkapi petunjuk sehinnga
memudahkan komunikasi mengurangi resiko kecelakaan
Penggunaan tangga atau elevator dan lift harus dilengkapi alarm dan
petunjuk penggunaan. Dilengkapi dengan pintu darurat yang mudah bila
terjadi kebakaran atau kejadian darurat dan lengkapi ram untuk brankar.
7) Fasilitas Pemadam Kebakaran
Bangunan rumah sakit dilengkapi dengan fasilitas pemadam kebakaran
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
c. Ruang Bangunan
Penataan ruang bangunan dan penggunaannya harus sesuai denganfungsi
serta memenuhi persyaratan kesehatan yaitu dengan mengelompokan ruangan
berdasarkan tingkat risiko terjadinya penularan penyakit.
Dengan pengelompokan : zona dengan risiko rendah,Zona risiko Sedang, Zona
Tinggi,Zona Risiko sangan rendah
d. Kualitas Udara Ruang
- Dengan indeks angka kuman menurut Fungsi Ruang atau Unit
- Indeks Kadar gas dan Bahan Berbahaya dalam udara Ruang Rumah Sakit
tidak boleh melebihi konsentrasi maksimum
e. Pencahayaan
f. Penghaawaan
Beberapa ruang pengaturan pencahayaan dan penghawan dengan
mengunakan alat ( ac dan lampu ) . Ruang tersebut : Kamar Operasi pada IBS,
Gudang obat (farmasi), Ruang penyimpanan alat (CSSD), Ruang pemeriksaan
(Radiologi ).
g. Kebisingan
h. Fasilitas Sanitasi Rumah Sakit
i. Jumlah Tempat Tidur
j. Lantai dan Dinding

2. Higiene Dan Sanitasi Makanan Minuman

Makanan dan minuman di rumah sakit adalah semua makanan dan minuman
yang disajikan dari dapur rumah sakit untuk pasien dan karyawan makanan dan
minuman yang dijual di dalam lingkungan rumah sakit atau dibawa dari luar rumah
sakit.
Higiene adalah upaya kesehatan dengan cara memelihara dan melindungi
kebersihan individu. Misalnya, mencuci tangan, mencuci piring, membuang bagian
makanan yang rusak.
Fasilitas Hygiene dan Sanitasi Makanan dan Minuman : air bersih, peralatan
cuci, peralatan operasional gizi, Tempat sampah dll.
Persyaratan Higiene dan Sanitasi Makanan
a. Angka kuman E. Coli pada makanan jadi harus 0/gr sampel makanan dan pada
minuman angka kuman E. Coli harus 0/100 ml sampel minuman.
b. Kebersihan peralatan ditentukan dengan angka total kuman sebanyak-
banyaknya 100/cm2 permukaan dan tidak ada kuman E. Coli.
c. Makanan pada suhu yang ditetapkan
d. Makanan kemasan tertutup
e. Penyimpanan bahan mentah
Fokus Higiene dan Sanitasi Makanan dan Minuman diutamakan pada :
a. Bahan makanan dan makanan jadi
b. Bahan makanan tambahan
c. Penyimpanan bahan makanan dan makanan jadi : bahan makanan kering,
bahan makanan basah/mudah membusuk dan minuman, dan makanan jadi.

3. Penyehatan Air

Sumber penyediaan air untuk keperluan rumah sakit berasal dari sumur dan
PDAM. Kegiatan pengawasan kualitas air dengan pendekatan surveilans kualitas
air antara lain meliputi :
- Pengambilan, pengiriman dan pemeriksaan sampel air;
Melakukan analisis hasil lnspeksi sanitasi pemeriksaan
laboratorium;dan
- Tindak lanjut berupa perbaikan sarana dan kualitas air
- Pengambilan sampel air pada sarana penyediaan air minum dan atau air bersih
rumah sakit tercantum dalam tabel di bawah ini
Tabel Jumlah Sampel Air untuk Pemeriksaan Mikrobiologik
Menurut Jumlah Tempat Tidur
Jumlah Minimum Sampel Air Perbulan
Jumlah Tempat Tidur untuk Pemeriksaan Mikrobiologik
Air Minum Air Bersih
25 100 4 4
101 - 400 6 6
401 -1000 8 8
> 1000 10 10
Pemeriksaan kimia air minum dan atau air bersih dilakukan minimal 3(tiga)
bulan sekali dan titik pengambilan sampel masing-masing pada tempat
penampungan (reservoir) dan kran terjauh dari reservoir. Pemeriksaan bakteriologis
minimal 1 (satu) bulan sekali.
Titik pengambilan sampel air untuk pemeriksaan mikrobiologik terutama
pada air kran dari ruang dapur, ruang operasi, kamar bersalin, kamar bayi dan
ruang makan, tempat penampungan (reservoir), secara acak pada kran-kran
sepanjang sistem distribusi, pada sumber air, dan titik-titik lain yang rawan
pencemaran.
Pengambilan dan pengiriman sampel air dapat dilaksanakan sendiri oleh
pihak rumah sakit atau pihak ketiga yang direkomendasikan oleh DinasKesehatan.

4. Pengelolaan Limbah

Limbah rumah sakit adalah semua limbah yang dihasilkan dari kegiatan rumah
sakit dalam bentuk padat, cair dan gas.
a. Limbah Padat
Limbah padat dikategorikan menjadi : limbah B3 (non infeksius), limbah B3
(Infeksius), limbah padat non infeksius/ domestik
1) Limbah B3 (non infeksius)
Limbah infeksius adalah limbah yang terkontaminasi organisme
pathogen yang tidak secara rutin ada di lingkungan dan organisme tersebut
dalam jumlah dan virulensi yang cukup untuk menularkan penyakit pada
manusia rentan. Limbah sangat infeksius adalah limbah berasal dari
pembiakan dan stock bahan sangat infeksius, otopsi, organ binatang
percobaan dan bahan lain yang telah diinokulasi, terinfeksi atau kontak
dengan bahan yang sangat infeksius.
Limbah sitotoksis adalah limbah dari bahan yang terkontaminasi dari
persiapan dan pemberian obat sitotoksik untuk kemoterapi kanker yang
mempunyai kemampuan untuk membunuh atau menghambat pertumbuhan
sel hidup.
Minimisasi limbah adalah upaya yang dilakukan rumah sakit untuk
mengurangi jumlah limbah yang dihasilkan dengan cara mengurangi bahan
(reduce), menggunakan kembali limbah (reuse) dan daur ulang limbah
(recycle). Limbah padat B3 (non infeksius) sisa catrid printer dari unit dan
ruangan dicatat oleh petugas di bagian (komputer) dengan buku pemantauan
keluar masuk dan di buang di tong sampah yang disediakan.

a) Alur dan petugas pengelola limbah B3


Alur Pengelolaan limbah B3 dibuat berdasarkan peraturan dan
kesepakatan bersama dengan petugas pelayanan di RSUD Kabupaten
Karanganyar. Hal ini dimaksudkan supaya ada kesamaan persepsi dan
kerjasama antar petugas pelayanan dan petugas pengelola sampah B3.
Alur pengelolaan/penanganan limbah B3 yang diterapkan di RSUD
Kabupaten Karanganyar adalah sebagai berikut :
1. Petugas pelayanan memilah dan membuang sampah/limbah B3
sesuai dengan kategorinya.
2. Pengambilan limbah/sampah B3 dilakukan oleh petugas dari instalasi
kesehatan lingkungan secara rutin pada pagi dan siang hari dan
secara incidental/khusus.
- Pengambilan rutin pada pagi hari untuk kategori jarum suntik,
limbah infeksius, dan benda tajam di seluruh ruang pelayanan
medis dan penunjang medis.
- Pengambilan pada siang hari kategori sama dengan pengambilan
pagi hari tetapi hanya khusus ruang IBS dan VK
- Pengambilan incidental/khusus untuk limbah B3 kategori sampah
farmasi, obat,tumpahan, dan bahan kimia kadaluarsa.
- Dalam setiap pengambilan limbah/sampah B3 wajib dicatat pada
buku ekspedisi khusus dan diketahui/diparaf/ditandangani oleh
petugas pelayanan.
3. Setelah dilakukan pengambilan petugas pengelola limbah B3
membawa ke TPS khusus limbah B3. Di ruangan TPS ini dilakukan :
- Penimbangan dan pencatatan jumlah limbah sesuai kategori.
- Pelabelan limbah B3 sesuai kategorinya
- Penyimpanan sesuai kategorinya dalam container/bin tertutup dan
kedap air.
b) Pengolahan limbah B3
Limbah B3 yang telah terkumpul di TPS selanjutnya diolah oleh rekanan
yang telah ditunjuk. Pengambilan limbah B3 dilakukan 2 hari sekali
dengan dilakukan penimbangan dan serah terima antara petugas RSUD
Kabupaten Karanganyar dengan petugas dari rekanan.
c) Pelaporan

2) Limbah padat non infeksius


Limbah padat non infeksius terdiri dari sampah organik dan anorganik.
1) Alur Pengelolaan sampah non infeksius :
a) Sampah dari penghasil ditampung dalam 2 wadah ( organic dan non
organic)
b) Sampah diambil oleh petugas kebersihan kebun dan taman ( pengambilan
2 kali pagi dan siang)
c) Perlakuan terhadap sampah padat non infeksius dibedakan menjadi 3
yaitu : sampah organik dijadikan kompos, sampah non organik di
ditampung dalam TPS berupa container milik DKP, sampah yang masih
memiliki nilai jual dikelola oleh bank sampah
d) Mekanisme pengambilan kontainer diatur dalam Perjanjian Kerjasama
(PKS)
2) Ketenagaan
a) Dalam operasionalnya menggunakan tenaga harian lepas dengan sistem
shift.
b) Shift pagi mulai jam 04.30 : pengambilan sampah sebanyak 4 orang
c) Shift pagi mulai jam 5.30 : penyapuan 9 orang ( untuk 9 orang)
d) Team pemotong mobile : 3 orang
e) Pemilah sampah : 1 orang
f) IPAL : 2 orang
g) Shift siang mulai jam12.00 16.00 : 3 orang

3) Limbah Padat Infeksius


Pengkategorian, pemilahan dan pewadahan limbah Padat B3 Infeksius
Kabupaten Karanganyar dibagi dalam 4 kategori :

No Jenis limbah B3 Isi Wadah


1 Jarum suntik Jarum suntik bekas pasien Safety box warna
(spuit) kuning
2 Limbah/sampah Kassa, kapas, NGT, masker, Tempat sampah
infeksius tupress, selang O2, dan plastik warna
handscoon, urine bag/DC, kuning
drain/tampon,
kertas/plastic/pakaian/linen
terkontaminasi.
3 Benda tajam Vial, ampul, botol kaca, siringe, Tempat sampah
scalpel, pisau, kaca, dan dan plastik warna
limbah sejenis yang dapat kuning
menusuk dan menimbulkan
luka
4 Sampah Obat dan bahan kimia Tempat sampah
Farmasi, Obat, kadaluwarsa dan plastik warna
tumpahan, dan coklat
bahan kimia
kadaluarsa

b. Limbah Cair
Limbah cair adalah semua air buangan termasuk tinja yang berasal dari
kegiatan rumah sakit yang kemungkinan mengandung mikroorganisme,bahan
kimia beracun dan radioaktif yang berbahaya bagi kesehatan. Limbah Cair
Rumah Sakit adalah air sisa buangan yang berasal dari operasional kegiatan
semua ruang di RS baik ruang pelayanan maupun bukan pelayanan (wastafel,
KM, cuci alat, cuci linen dll )
Alur pengelolaan imbah cair di RSUD Kabupaten Karanganyar
1) Limbah dari ruang/ unit dialirkan melalui saluran ke IPAL.
Beberapa unit/ ruang sebelum dialirkan ke IPAL di masuk dalam pre treatment,
Unit tersebut adalah : Laundry, Gizi, Laboratorium
2) Proses pengolahan air limbah di IPAL;
- Ditampung di bak equalisasi ( sebagai bak untuk homogenisasi/
pencampuran ) terdapat 2 bak.
- Dialirkan ke Bak An aerob ( I & II )
- Dialirkan ke Bak aerob dengan system mekanik
- Bak filter/ grafel
- Bak pengendapan
- Bak stabilisasi
- Out let
3) Program maintenance
- Setiap hari membersihkan kotoran organic pada gastrap.
- Seminggu sekali membersihkan endapan dan kotoran organic pada bak
control
- Setiap hari membersihkan kotoran organic pada IPAL
- Setiap hari memncatat volume pada flow meter dan pH.
4) Melakukan pengiriman sampel air limbah inlet dan out let ( sebulan sekali )
5) Pengecekan peralatan
6) Laporan hasil pemeriksaan sampel ke Dinas Lingkungan Hidup.
d. Limbah Gas
Limbah gas adalah semua limbah yang berbentuk gas yang berasal dari
kegiatan pembakaran di rumah sakit seperti insinerator, dapur,perlengkapan
generator, anastesi dan pembuatan obat citotoksik.
Alur Pengelolaan Limbah Gas:

5. Pengelolaan Tempat Pencucian Linen (Laundry)

Laundry rumah sakit adalah tempat pencucian linen yang dilengkapi dengan
sarana penunjangnya berupa mesin cuci, alat dan disinfektan, mesin uap (steam
boiler), pengering, meja dan mesin setrika.
Persyaratan

1. Suhu air panas untuk pencucian 70 oC dalam waktu 25 menit atau 95 oC


dalam waktu 10 menit.
2. Penggunaan jenis deterjen dan disinfektan untuk proses pencucian yang
ramah lingkungan agar limbah cair yang dihasilkan mudah terurai oleh
lingkungan.
3. Standar kuman bagi linen bersih setelah keluar dari proses tidak
mengandung 6 x 103 spora spesies Bacillus per inci persegi.
Tata Laksana

1. Di tempat laundry tersedia keran air bersih dengan kualitas dan tekanan
aliran yang memadai, air panas untuk disinfeksi dan tersedia disinfektan.
2. Peralatan cuci dipasang permanen dan diletakkan dekat dengan saluran
pembuangan air limbah serta tersedia mesin cuci yang dapat mencuci
jenis-jenis linen yang berbeda.
3. Tersedia ruangan dan mesin cuci yang terpisah untuk linen infeksius dan
non infeksius.
4. Laundry harus dilengkapi saluran air limbah tertutup yang dilengkapi
dengan pengolahan awal (pre-treatment) sebelum dialirkan ke instalasi
pengolahan air limbah.
5. Laundry harus disediakan ruang-ruang terpisah sesuai kegunaannya yaitu
ruang linen kotor, ruang linen bersih, ruang untuk perlengkapan kebersihan,
ruang perlengkapan cuci, ruang kereta linen, kamar mandi dan ruang
peniris atau pengering untuk alat-alat termasuk linen.
6. Untuk rumah sakit yang tidak mempunyai laundry tersendiri, pencuciannya
dapat bekerjasama dengan pihak lain dan pihak lain tersebut harus
mengikuti persyaratan dan tatalaksana yang telah ditetapkan.

Perlakuan terhadap linen:


1. Pengumpulan, dilakukan :
1) Pemilahan antara linen infeksius dan non-infeksius dimulai dari sumber
dan memasukkan linen ke dalam kantong plastik sesuai jenisnya serta
diberi label.
2) Menghitung dan mencatat linen di ruangan.
2. Penerimaan
1) Mencatat linen yang diterima dan telah terpilah antara infeksius dan non
infeksius.
2) Linen dipilah berdasarkan tingkat kekotorannya.
3. Pencucian
1) Menimbang berat linen untuk menyesuaikan dengan kapasitas mesin cuci
dan kebutuhan deterjen dan disinfektan.
2) Membersihkan linen kotor dari tinja, urin, darah, dan muntahan kemudian
merendamnya dengan menggunakan disinfektan.
3) Mencuci dikelompokkan berdasarkan tingkat kekotorannya.
4. Pengeringan
5. Penyetrikaan
6. Penyimpanan
1) Linen harus dipisahkan sesuai jenisnya.
2) Linen baru yang diterima ditempatkan di lemari bagian bawah.
3) Pintu lemari selalu tertutup.
7. Distribusi dilakukan berdasarkan kartu tanda terima dari petugas
penerima, kemudian petugas menyerahkan linen bersih kepada petugas
ruangan sesuai kartu tanda terima.
8. Pengangkutan
1) Kantong untuk membungkus linen bersih harus dibedakan dengan
kantong yang digunakan untuk membungkus linen kotor.
2) Menggunakan kereta dorong yang berbeda dan tertutup antara linen
bersih dan linen kotor. Kereta dorong harus dicuci dengan disinfektan
setelah digunakan mengangkut linen kotor.
3) Waktu pengangkutan linen bersih dan kotor tidak boleh dilakukan
bersamaan.
4) Linen bersih diangkut dengan kereta dorong yang berbeda warna.
5) Rumah sakit yang tidak mempunyai laundry tersendiri, pengangkutannya
dari dan ke tempat laundry harus menggunakan mobil khusus.

9. Petugas yang bekerja dalam pengelolaan laundry linen harus


menggunakan pakaian kerja khusus, alat pelindung diri dan dilakukan
pemeriksaan kesehatan secara berkala, serta dianjurkan memperoleh
imunisasi hepatitis B.

6. Pengendalian Serangga, Tikus Dan Binatang Pengganggu Lainnya

Pengendalian serangga, tikus dan binatang pengganggu lainnya adalah


upaya untuk mengurangi populasi serangga, tikus dan binatang pengganggu
lainnya sehingga keberadaannya tidak menjadi vektor penularan penyakit. Di rumah
sakit pelaksanaannya melalui pihak ke 3 sesuai MOU
Di rumah sakit fokus pengendalian pada : kucing, tikus, kecoa, nyamuk, lalat,
dan binatang pengganggu lainnya.
Persyaratan :

1. Kepadatan jentik Aedes sp. yang diamati melalui indeks kontainer harus 0 (nol).
2. Tidak ditemukannya lubang tanpa kawat kasa yang memungkinkan nyamuk
masuk ke dalam ruangan, terutama di ruangan perawatan.
3. Semua ruang di rumah sakit harus bebas dari kecoa, terutama pada dapur,
gudang makanan, dan ruangan steril.
4. Tidak ditemukannya tanda-tanda keberadaan tikus terutama pada daerah
bangunan tertutup (core) rumah sakit.
5. Tidak ditemukan lalat di dalam bangunan tertutup (core) di rumah sakit.
6. Di lingkungan rumah sakit harus bebas kucing dan anjing.
Tata Laksana Pengendalian Serangga, tikus, dan Binatang Pengganggu Lainnya
meliputi :
1. Surveilans : mengamati, menemukan keberadaan, mengukur kepadatan,
pengawasan zona potensial perkembangbiakan.
2. Pemberantasan :
a. Nyamuk
1) Pemberantasan dilakukan apabila larva atau jentik nyamuk Aedes
sp. > 0 dengan cara abatisasi.
2) Melakukan pemberantasan larva/jentik dengan menggunakan predator.
3) Melakukan oiling untuk memberantas larva/jentik culex.
4) Bila diduga ada kasus demam berdarah yang tertular di rumah sakit, maka
perlu dilakukan pengasapan (fogging) di rumah sakit.
b. Kecoa
1) Pembersihan telur kecoa dengan cara mekanis, yaitu membersihkan telur
yang terdapat pada celah-celah dinding, lemari, peralatan dan telur kecoa
dimusnahkan dengan dibakar/dihancurkan.
2) Pemberantasan kecoa
Pemberantasan kecoa dapat dilakukan secara fisik dan kimiawi.
a) Secara fisik atau mekanis:
- Membunuh langsung kecoa dengan alat pemukul.
- Menyiram tempat perindukan dengan air panas.
- Menutup celah-celah dinding.
b) Secara kimiawi dengan menggunakan insektisida dengan
pengasapan, bubuk, semprotan, dan umpan.
c. Tikus
Melakukan pengendalian tikus secara fisik dengan pemasangan perangkap,
pemukulan atau sebagai alternatif terakhir dapat dilakukan secara kimia
dengan menggunakan umpan beracun.
d. Lalat
Bila kepadatan lalat di sekitar tempat sampah (perindukan) melebihi 2 ekor
per block grill maka dilakukan pengendalian lalat secara fisik, biologik, dan
kimia.
e. Binatang pengganggu lainnya
Bila terdapat kucing dan anjing, maka perlu dilakukan :
1) Penangkapan, kemudian dibuang jauh dari rumah sakit
2) Bekerjasama dengan rekanan penyedia jasa pest control untuk
menangkap kucing.

7. Dekontaminasi Melalui Disinfeksi Dan Sterilisasi

Dekontaminasi adalah upaya mengurangi dan atau menghilangkan


kontaminasi oleh mikroorganisme pada orang, peralatan, bahan, dan ruang melalui
disinfeksi dan sterilisasi dengan cara fisik dan kimiawi.
Disinfeksi adalah upaya untuk mengurangi/menghilangkan jumlah
mikroorganisme patogen penyebab penyakit (tidak termasuk spora) dengancara
fisik dan kimiawi.
Sterilisasi adalah upaya untuk menghilangkan semua mikroorganisme
dengan cara fisik dan kimiawi.
Sterilisasi di RSUD Kabupaten Karanganyar
a. Alat Medis
Sterilisasi peralatan yang berkaitan dengan perawatan pasien secarafisik
dengan pemanasan pada suhu + 121C selama 30 menit atau padasuhu 134C
selama 13 menit dan harus mengacu pada petunjukpenggunaan alat sterilisasi
yang digunakan.

b. Alat Non Medis


Suhu pada disinfeksi secara fisik dengan air panas untuk peralatan
sanitasi 80C dalam waktu 45-60 detik, sedangkan untuk peralatanmemasak 80C
dalam waktu 1 menit.
c. Ruangan
1. Kamar/ruang operasi yang telah dipakai harus dilakukan disinfeksi
dandisterilisasi sampai aman untuk dipakai pada operasi berikutnya.
2. Pada akhir proses disinfeksi terhadap ruang pelayanan medis (ruangoperasi
dan ruang isolasi) tingkat kepadatan kuman pada lantai dandinding 0-5
cfu/cm2, bebas mikroorganisme patogen dan gas gangren.Untuk ruang
penunjang medis (ruang rawat inap, ruang lCU/lCCU, kamarbayi, kamar
bersalin, ruang perawatan luka bakar, dan laundry) sebesar5-10 cfu/cm 2

8. Pengamanan Radiasi

a. Definisi
Radiasi adalah emisi dan penyebaran energi melalui ruang (media)dalam
bentuk gelombang elektromagnetik atau partikel-partikel atauelementer dengan
kinetik yang sangat tinggi yang dilepaskan dari bahanatau alat radiasi yang
digunakan oleh instalasi di rumah sakit.
Pengamanan dampak radiasi adalah upaya perlindungan kesehatan
masyarakat dari dampak radiasi melalui promosi dan pencegahan risikoatas
bahaya radiasi, dengan melakukan kegiatan pemantauan,investigasi dan mitigasi
pada sumber, media lingkungan dan manusiayang terpajan atau alat yang
mengandung radiasi.
Nilai Batas Dosis (NBD) bagi pekerja yang terpajan radiasi sebesar
50mSv (milli Sievert) dalam satu tahun, NBD bagi masyarakat yang terpajan
sebesar 5 mSv dalam 1 (satu) tahun.
b. Perizinan
Setiap rumah sakit yang memanfaatkan peralatan yang memajankan radiasi dan
menggunakan zat radioaktif, harus memperoleh izin dari Badan Pengawas
Tenaga Nuklir (sesuai PP Nomor 64 Tahun 2000 tentang Perizinan Pemanfaatan
Tenaga Nuklir, pasal 2 ayat 1).
c. Sistem Manajemen
Kesehatan dan Keselamatan Kerja terhadap Pemanfaatan Radiasi Pengion :
1. Organisasi
Setiap pengelola rumah sakit yang mempunyai pelayanan radiasi harus memiliki
organisasi proteksi radiasi dimana petugas
radiasi tersebut telah memiliki surat ijin sebagai petugas radiasi dari Badan Pengawas.
2. Peralatan Proteksi Radiasi
Pengelola rumah sakit yang mempunyai pelayanan radiasi harus menyediakan dan
mengusahakan peralatan proteksi radiasi,
pemantau dosis perorangan, pemantau daerah kerja, dan pemantau lingkungan hidup,
yang dapat berfungsi dengan baik sesuai dengan jenis sumber radiasi yang digunakan.
3. Pemantauan Dosis Perorangan
Pengelola rumah sakit yang mempunyai pelayanan radiasi mewajibkan setiap pekerja
radiasi untuk memakai peralatan
pemantau dosis perorangan, sesuai dengan jenis instalasi dan sumber radiasi yang
digunakan.
Pengamanan terhadap bahan yang memancarkan radiasi hendaknya mencakup
rancangan instalasi yang memenuhi
persyaratan, penyediaan pelindung radiasi atau kontainer.
Proteksi radiasi yang disediakan harus mempunyai ketebalan tertentu yang mampu
menurunkan laju dosis radiasi. Tebal
bahan pelindung sesuai jenis dan energi radiasi, aktivitas dan sumber radiasi, serta sifat
bahan pelindung.
Perlengkapan dan peralatan yang disediakan adalah monitoring perorangan, survei
meter, alat untuk mengangkat dan
megangkut, pakaian kerja, dekontaminasi kit, alat-alat pemeriksaan tanda-tanda radiasi.
Pemantauan Dosis Perorangan
Pengelola rumah sakit harus menyelenggarakan pemeriksaan kesehatan awal secara
teliti dan menyeluruh, untuk setiap
orang yang akan bekerja sebagai pekerja radiasi, secara berkala selama bekerja
sekurang-kurangnya sekali dalam 1 tahun.
Pengelola rumah sakit harus memeriksakan kesehatan pekerja radiasi yang akan
memutuskan hubungan kerja kepada dokter
yang ditunjuk, dan hasil pemeriksaan kesehatan diberikan kepada pekerja radiasi yang
bersangkutan.
Dalam hal terjadi kecelakaan radiasi, pengelola rumah sakit harus menyelenggarakan
pemeriksaan kesehatan bagi pekerja
radiasi yang diduga menerima pajanan berlebih.
Pemantauan Dosis Perorangan
Pengelola rumah sakit harus tetap menyimpan dokumen yang memuat catatan dosis
hasil pemantauan daerah kerja,
lingkungan, dan kartu kesehatan pekerja selama 30 tahun sejak pekerja radiasi berhenti
bekerja.
4. Jaminan Kualitas
Pengelola rumah sakit harus membuat program jaminan kualitas bagi instalasi yang
mempunyai potensi dampak radiasi tinggi.
Untuk menjamin efektivitas pelaksaan Badan pengawas melakukan inspeksi dan audit
selama pelaksanaan program jaminan kualitas.
5. Pendidikan dan Pelatihan
Setiap pekerja harus memperoleh pendidikan dan pelatihan tentang keselamatan dan
kesehatan kerja terhadap radiasi.

d. Kalibrasi
Pengelola rumah sakit wajib mengkalibrasikan alat ukur radiasi scara
berkala sekurang-kurangnya 1 (satu) tahun sekali.
Pengelola rumah sakit wajib mengkalibrasi keluaran radiasi (output)
peralatan radioterapi secara berkala sekurang-kurangnya 2 (dua)
tahun sekali.
Kalibrasi hanya dapat dilakukan oleh instalasi yang telah terakreditasi
dan ditunjuk oleh Badan Pengawas.
e. Penanggulangan
Kecelakaan Radiasi
Pengelola rumah sakit harus melakukan upaya pencegahan terjadinya
kecelakaan radiasi.
Dalam hal terjadi kecelakaan radiasi, pengelola rumah sakit harus
melakukan upaya penanggulangan diutamakan pada
keselamatan manusia.
Lokasi tempat kejadian harus diisolasi dengan memberi tanda khusus
seperti pagar, barang atau bahan yang terkena pancaran
radiasi segera diisolasi kemudian didekontaminasi.
Jika terjadi kecelakaan radiasi, pengelola rumah sakit harus segera
melaporkan terjadinya kecelakaan radiasi dan upaya
penanggulangannya kepada Badan Pengawas dan instansi terkait
lainnya.
f. Pengelolaan Limbah
Radioaktif
Penghasil limbah radioaktif tingkat rencah dan tingkat sedang wajib
mengumpulkan, mengelompokkan, atau mengolah dan
menyimpan semenatara limbah radioaktif sebelum diserahkan kepada
Badan Pelaksana.
Pengelolaan limbah radioaktif pada unit kedokteran nuklir dilakukan
pemilahan menurut jenis yaitu limbah cair dan limbah padat.
Limbah radioaktif yang berasal dari luar negeri tidak diizinkan untuk
disimpan di wilayah Indonesia.
9. Promosi Kesehatan Dari Aspek Lingkungan

Promosi higiene dan sanitasi dapat dilaksanakan dengan menggunakancara


langsung, media cetak, maupun media elektronik.
- Secara langsung : konseling, diskusi, ceramah, demontrasi, partisipatif,
pameran, melalui pengeras suara dan lain-lain.
- Media cetak : penyebaran leaflet, pemasangan poster, gambar,spanduk, tata
tertib, pengumuman secara tertulis, pemasangan petunjuk.
- Media elektronik : radio, televisi (televisi khusus lingkungan rumahsakit), Eye-
catcher.
Pelaksana promosi higiene dan sanitasi supaya dilakukan oleh seluruhkaryawan
rumah sakit dibawah koordinasi tenaga/unit organisasipenanggungjawab
penyelengara kesehatan lingkungan rumah sakit yangmenangani promosi
kesehatan lingkungan rumah sakit.
Sasaran promosi higiene dan sanitasi adalah pasien/keluarga
pasien,pengunjung, karyawan rumah sakit, serta masyarakat sekitarnya.
Pesan promosi higiene dan sanitasi hendaknya disesuaikan dengansasaran.

10. Penyuluhan Kesehatan Masyarakat

Melalui penyebaran leaflet yang ada di rumah sakit


BAB IV

PROGRAM KERJA KESLING RSUD KAB KARANGANYAR

1. Program Kerja Penyehatan Ruang Bangunan dan Halaman Rumah Sakit

Kegiatan program kerja penyehatan ruang bangunan dan halaman Rumah


Sakit adalah sebagai berikut:
a. Pembersihan ruang bangunan
Pelaksanaan pembersihan ruang bangunan bekerjasama dengan penyedia jasa
kebersihan. Program kerja atau tata laksana pembersihan sesuai dengan
standar yang ditetapkan dari RSUD Kabupaten Karanganyar dan diatur dalam
Perjanjian Kerja Sama (PKS)
Waktu : Setiap hari terbagi dalam 3 shift disesuaikan dengan kebutuhan ruang.
Tempat : Seluruh Ruang Bangunan di RSUD Kabupaten Karanganyar
b. Pembersihan halaman

Pembersihan halaman di RSUD Kabupaten Karanganyar dilaksanakan oleh


Tenaga Harian Lepas (THL). Program ini juga berkaitan dengan pengelolaan
limbah padat non infeksius (sampah). Program kerja atau tata laksana
pembersihan sesuai dengan standar yang ditetapkan dari RSUD Kabupaten
Karanganyar.

Waktu : Setiap hari terbagi dalam 2 shift.

Tempat : Seluruh halaman dalam pagar dan sekeliling luar pagar Rumah Sakit.

c. Inspeksi Sanitasi (IS) Bangunan


- Mengerjakan IS dengan Form terlampir dan jadwal yang ditetapkan
- Hasil IS langsung diadakan kesimpulan apabila ada item yang tidaksesuai
langsung di komunikasikan kepada pihak III
- Hasil IS selama 1 bulan direkap menjadi sebuah laporan
d. Program tindak lanjut terkait pemeliharaan fisik
Apabila hasil IS terdapat item ke arah kegiatan pemeliharaan fisik ditindaklanjuti
dengan swakelola
e. Pemantauan Suhu, Pencahayaan, Kelembapan Ruang
- Waktu : 1 minggu sekali
- Tempat : Ruang khusus (IBS,Perinatologi,Laborat,Bank darah,CSSD)
- Apabila terdapat hasil evaluasi tidak sesuai ditindaklanjuti dalam rapat
instalasi
f. Angka kuman
1. Lantai, Dinding,Udara dan Stapilococus
Waktu : dilaksanakan setahun 3 kali
Tempat : Titik Sampel :
a) Poliklinik Bedah
b) Poliklinik Gizi
c) Poliklinik Kandungan
d) Ruang Perawatan Bedah ( 1 / 2 )
e) Ruang Perawatan Melati
f) Ruang Perawatan Mawar 1
g) Perinatologi
h) ICU
i) IBS
Catatan untuk : Poli Bedah,Poli Gigi,Poli Kandungan angka kuman yang di
periksa lantai dan dinding
2. Pemeriksaan Usap alat makan,linen dan minor set
Waktu : dilaksanakan setahun 3 kali
Tempat : Titik sampel
a) Instalasi gizi (piring,sendok,gelas,mangkok,plato @ plato 1
sampel ) & Px E.coli
b) Unit Laundry (sprei 1 sampel )
c) CSSD (minor set & kasa 10 sampel )
d) Poliklinik /ruang perawatan yang memiliki steril ( 9 sampel )
3. Pemeriksaan Filter AC
Waktu : setahun 3 kali
Tempat : Titik sampel
a) ICU : 4 Sampel
b) IBS : 5 Sampel
c) Perinatologi : 3 Sampel
d) Laboratorium : 3 Sampel
e) Ruang Perawata Anggrek : 1 Sampel
f) Ruang Bersalin : 3 Sampel
4. Pemeriksaan Usap Tangan
Waktu : Setahun 2 kali
Tempat : Titik Sampel
a) Perawat : 36 sampel
b) Penjamah makanan : 4 sampel

5. Pemeriksaan Ambient
Waktu : setahun 2 kali
Tempat : Titik Sampel
Lingkungan RSUD KAB KARANGANYAR
( 2 titik di zona rawat inap )

2. Penyehatan Hygiene Dan Sanitasi Makanan Dan Minuman

Program Kegiatan :
1. Inspeksi Sanitasi Instalasi Gizi
Waktu : 1 bulan sekali,form terlampir
Tempat : a. Ruang Bangunan
b. Proses pengelolaan makanan
c. Proses pembersihan peralatan makan
2. HACCP (Hazard Analysis & Critical Control Point) atau Analisis bahaya dan
Pengendalian Titik Kritis)
Waktu : 3 bulan sekali
Tempat : Instalasi Gizi

3. Penyehatan Air

Program kegiatan :
1. Inspeksi sanitasi air bersih
Waktu : setiap minggu dengan menggunakan form terlampir
2. Pemeriksaan sampel
Waktu : Setahun 4 kali
Tempat : Titik Sampel
a. Sumber air tanah titik sampel pada kran tendon
b. Ruang perawatan anggrek
c. Ruang perawatan Mawar 2
d. Ruang perawatan Melati
e. Depan instalasi gizi (bagian luar )
f. Instalasi gizi (Tempat pencucian bahan makanan)
g. Ruang perawatan dahlia (perinatologi)
h. Instalasi Bedah Sentral
i. Ruang Perawatan kanthil
j. Laboratorium
k. Tandon Gedung Rawat Inap (Baru)

3. Pencatatan Volume air :


Waktu : seminggu sekali hasil dilakukan setiap bulan

4. Pengelolaan Limbah

A. Limbah Cair
Program Kegiatan
Inspeksi Sanitasi limbah cair dengan form terlampir
Waktu : setiap minggu
Pemeriksaan sampel
Waktu : sebulan sekali
Titik sampel Outlet dan Inlet IPAL dengan indikator sesuai terlampir
B. Limbah padat
Program Kegiatan
1. Inspeksi Sanitasi Limbah Padat dengan form terlampir
2. Pengelolaan Limbah Padat (Sampah)
I. Sampah Non Infeksius
1. Alur Pengelolaan Sampah Non Infeksius
a) Sampah dari penghasil ditampung dalam 2 wadah (organik dan non
organik)
b) Sampah diambil oleh petugas kebersihan kebun dan taman
(pengambilan 2 kali pagi dan siang)
c) Sampah ditampung dalam TPS berupa container milik DKP
d) Mekanisme pengambilan container diatur dalam Perjanjian
Kerjasama (PKS)
2. Ketenagaan
Dalam operasionalnya menggunakan tenaga harian lepas dengan
sistem shift.
Shift pagi mulai jam 04.30 : pengambilan sampah sebanyak 4
orang
Shift pagi mulai jam 5.30 : penyapuan 9 orang ( untuk 9 orang)
Team pemotong mobile : 3 orang
Pemilah sampah : 1 orang
IPAL : 2 orang
Shift siang mulai jam12.00 16.00 : 3 orang

II. Sampah infeksius B3 di RSUD Kabupaten Karanganyar meliputi :


1. Pengkategorian, pemilahan dan pewadahan limbah B3
Limbah B3 di RSUD Kabupaten Karanganyar dibagi dalam 4 kategori :
No Jenis limbah B3 Isi Wadah
1 Jarum suntik Jarum suntik bekas pasien Safety box warna
(spuit) kuning
2 Limbah/sampah Kassa, kapas, NGT, masker, Tempat sampah
infeksius tupress, selang O2, dan plastik warna
handscoon, urine bag/DC, kuning
drain/tampon,
kertas/plastic/pakaian/linen
terkontaminasi.
3 Benda tajam Vial, ampul, botol kaca, Tempat sampah
siringe, scalpel, pisau, kaca, dan plastik warna
dan limbah sejenis yang kuning
dapat menusuk dan
menimbulkan luka
4 Sampah Farmasi, Obat dan bahan kimia Tempat sampah
Obat, tumpahan, kadaluwarsa dan plastik warna
dan bahan kimia coklat
kadaluarsa

2. Alur pengelolaan/penanganan limbah B3


Alur yang diterapkan di RSUD Alur Pengelolaan limbah B3 dibuat
berdasarkan peraturan dan kesepakatan bersama dengan petugas
pelayanan di RSUD Kabupaten Karanganyar. Hal ini dimaksudkan supaya
ada kesamaan persepsi dan kerjasama antar petugas pelayanan dan
petugas pengelola sampah B3 Kabupaten Karanganyar adalah sebagai
berikut :
a. Petugas pelayanan memilah dan membuang sampah/limbah B3
sesuai dengan kategorinya.
b. Pengambilan limbah/sampah B3 dilakukan oleh petugas dari instalasi
kesehatan lingkungan secara rutin pada pagi dan siang hari dan
secara incidental/khusus.
c. Pengambilan rutin pada pagi hari untuk kategori jarum suntik, limbah
infeksius, dan benda tajam di seluruh ruang pelayanan medis dan
penunjang medis.
d. Pengambilan pada siang hari kategori sama dengan pengambilan pagi
hari tetapi hanya khusus ruang IBS dan VK
e. Pengambilan incidental/khusus untuk limbah B3 kategori sampah
farmasi, obat,tumpahan, dan bahan kimia kadaluarsa.
f. Dalam setiap pengambilan limbah/sampah B3 wajib dicatat pada buku
ekspedisi khusus dan diketahui/diparaf/ditandangani oleh petugas
pelayanan.
g. Setelah dilakukan pengambilan petugas pengelola limbah B3
membawa ke TPS khusus limbah B3. Di ruangan TPS ini dilakukan :
- Penimbangan dan pencatatan jumlah limbah sesuai kategori.
- Pelabelan limbah B3 sesuai kategorinya
- Penyimpanan sesuai kategorinya dalam container/bin tertutup dan
kedap air.
3. Ketenagaan
Dalam operasionalnya dilaksanakan oleh petugas khusus yang dibedakan
dengan petugas pengambil sampah non infeksius. Pengambilan dibagi
dalam 2 waktu :
Pengambilan pagi seluruh ruang pelayanan mulai jam 04.30 WIB
Pengambilan siang khusus IBS dan VK
4. Pengolahan limbah B3
Limbah B3 yang telah terkumpul di TPS selanjutnya diolah oleh rekanan
yang telah ditunjuk. Pengambilan limbah B3 dilakukan 2 hari sekali
dengan dilakukan penimbangan dan serah terima antara petugas RSUD
Kabupaten Karanganyar dengan petugas dari rekanan.
5. Pelaporan

III. SAMPAH B3 NON INFEKSIUS


Sampah B3 Non Infeksius dihasilkan dari sisa catrid dari unit unit dan
ruangan yang ada di Rumah Sakit Umum Karanganyar
a. Bak sampah ada di ruang IT (Komputer)
b. Pelaporan

5. Pengelolaan Tempat Pencucian Linen( Laundry)

a. Program Pengelolaan Tempat Pencucian Linen (Laundry) :


1. Pengambilan Linen Kotor di seluruh ruang perawatan:
2. Penyortiran linen kotor
3. Penyucian sesuai dengan karakteristik linen
4. Pengeringan linen bersih
5. Penyortiran linen bersih
6. Penyetrikaan linen bersih
7. Pemilahan linen bersih
8. Pendistribusian linen bersih

b. Ketenagaan :
1.
2. Pengendalian Serangga, Tikus Dan Binatang Pengganggu

Program pengendalian serangga, tikus, dan binatang pengganggu dilaksanakan


bekerjasama dengan penyedia jasa pest control yang diatur dalam perjanjian
kerjasama. Pelaksanaan treatment dipandu oleh staf instalasi kesling.
Waktu : Rutin berkala dan incidental
Pelaporan

3. Dekontaminasi Melalui Disinfeksi Dan Sterilisasi

Program dekontaminasi dan sterilisasi dilaksanakan secara komprehensip di


masing-masing ruang pelayanan. Untuk monitoring dilaksanakan bersama oleh tim
PPI dan Unit CSSD.
Waktu : Rutin berkala dan incidental
Pelaporan

4. Pengamanan Radiasi

Program pengamanan radiasi di RSUD Kabupaten Karanganyar diantaranya :


a. Pengurusan perijinan alat-alat radiologi
b. Kalibrasi rutin
c. Pemantauan dosis radiasi dengan film badge
d. Pengecekan potensi kebocoran radiasi pada ruang-ruang instalasi radiologi
e. Perbaikan alat alat radiologi dengan label kalibrasi merah
Waktu : Rutin berkala dan incidental
Pelaporan

5. Upaya Promosi Kesehatan Dari Aspek Kesehatan Lingkungan

Program Promosi Kesehatan dari Aspek Kesehatan Lingkungan diantaranya :


a. Penyuluhan hand hygiene kepada karyawan, pasien,dan pengunjung
Untuk karyawan setiap apel pagi, pasien dan pengunjung seminggu sekali
b. Pemetaan zona resiko dengan masing-masing tingkat keamanan
c. Penetapan kawasan tanpa rokok di seluruh area rumah sakit.
d. Penyediaan handrub di ruang perawatan dan area strategis lalu lintas
pengunjung
e. Pemasangan poster dan leaflet di area strategis lalu lintas pengunjung
f. Pembatasan jam kunjung pasien

. a. Pemasangan liflet

BAB V

STRUKTUR ORGANISASI INSTALASI KESLING

KA. INSTALASI

Pelaksana Umum

.
Koordinator Ruang Bangunan Koordinator Koordinator Koordinator
Air Bersih Pengelolaan Sampah Pengelolaan Laundry

Unit Pelaksana :
Laundry, Kebersihan Ruang Bangunan, CSSD, Pemulasaraan Jenasah, IPAL,
Kebersihan Taman dan Kebun, Pemeliharaan Fisik Swakelola.
BAB VI
LAMPIRAN

Terdiri dari Fasilitas Sarana dan Prasarana di RSUD KAB


KARANGANYAR :
I. RUANG PERAWATAN :
1. Anggrek : 10 TT &a 10 kamar mandi, Utama 10 TT
VIIP :10 kamar mandin dan 10 AC ,1 kamar mandi
perawat
2. Melati (Anak) :
3. Cempaka (Dalam )
4. Flamboyan (Dalam )
5. Kanthil 1(Bedah )
6. Kanthil 2 (Bedah )
7. Mawar 1 (Penyakit Dalam )
8. Mawar 2 (Penyakit Dalam )
9. Mawar 3 (Penyakit Dalam )
10. Teratai (Obsgin )
11. Kenanga (Obsgin)
12. Dahlia (Perinatologi)
13. VK (Kamar Bersalin)

II. UNIT
1.IGD :
2. Poli Rawat Jalan
3.CSSD : alat sterilisasi terdiri dari Autoclave 2,kompresor 1
,instalasi pengolahan air RO, Dekontaminan disinfektan kategori
deterjen insimetik
4..Farmasi : Ruang Penyimpanan obat,R Peracikan ,Kamar mandi
5.gizi :
6.Laundry
7.laboratorium
8.Radiologi
9. IBS
10.KESLING
11. IPSRS
Luas : existing, Lahan : 7049 m2 terdiri dari bangunan :
22185 m2 dan lahan bebas :47864 m2