Anda di halaman 1dari 11

Relative Strength Index (selanjutnya akan kita sebut sebagai RSI), memiliki kemiripan

dengan stochastic dalam hal membantu untuk mengenali kondisi overbought dan oversold.
Indikator ini dikembangkan oleh J. Welles Wilder, Jr dan diperkenalkan pada tahun 1978.
Wilder junior sendiri adalah seorang insinyur mesin yang lebih dikenal sebagai seorang
analis teknikal yang melahirkan beberapa indikator teknikal yang terkenal selain RSI.

RSI memiliki nilai dari 0 (nol) hingga 100 (seratus). RSI bisa membantu Anda untuk
memperkirakan keadaan overbought dan oversold. Pasar dianggap overbought jika
RSI berada di bawah 30 dan dianggap overbought bila RSI berada di atas 70.

RSI
Pada umumnya RSI digunakan untuk mencari sinyal buy dan sell, seperti halnya
indikator yang lain. Sinyal sell dicari ketika RSI sudah memasuki area overbought,
sebaliknya sinyal buy dicari ketika RSI sudah memasuki area oversold.

Konfirmasi sinyal sell adalah ketika RSI turun dari area overbought dan berada di
bawah 70, sedangkan konfirmasi buy adalah ketika RSI naik dari area oversold dan
berada di atas 30.

RSI SIGNAL

RSI tidak seagresif stochastic. RSI termasuk indikator yang jarang memunculkan
sinyal buy atau sell. Oleh sebab itu RSI mungkin tidak cocok bagi trader yang agresif,
yaitu trader yang ingin melakukan transaksi sebanyak dan sesering mungkin.
Namun karena RSI jarang memunculkan sinyal, biasanya kemunculan sinyal diikuti
oleh pergerakan yang cukup panjang. Oleh karena itulah RSI cocok bagi trader yang
cenderung kalem, yang sangat sabar menanti sinyal RSI untuk melakukan transaksi.

Ada beberapa tips yang bisa Anda gunakan dalam menggunakan RSI untuk
mengantisipasi munculnya fake signal. Kita sebut saja sebagai jurus enam langkah
RSI.

Aturan untuk buy:


1. RSI harus berada di area oversold (di bawah 30).
2. Tunggu sampai RSI lepas dari area oversold (naik ke atas 30).
3. Sebagai penguat, pastikan ada candlestick bullish ketika RSI lepas dari area oversold.
4. Tunggu sampai candlestick tersebut selesai (close).
5. Entry (buy) pada pembukaan candlestick berikutnya.
6. Tempatkan stop loss sedikit di bawah swing low yang terakhir.

Ilustrasi langkah-langkah di atas adalah sebagai berikut:

Langkah 1 3:
Langkah 4 6:
Dan kejadian selanjutnya ternyata:
Tips: jangan tempatkan stop loss persis di swing low terakhir. Sebagai antisipasi, jauhkan
sedikit di bawah swing low tersebut.

Seiring pengalaman dan banyaknya latihan, Anda nanti akan lebih mengenal
karakteristik pasar sehingga bisa memperkirakan di mana sebaiknya stop loss Anda
tempatkan.

Aturan untuk sell:


1. RSI harus berada di area overbought (di atas 70).
2. Tunggu sampai RSI lepas dari area overbought (turun ke bawah 70).
3. Sebagai penguat, pastikan ada candlestick bearish ketika RSI lepas dari area
overbought.
4. Tunggu sampai candlestick tersebut selesai (close).
5. Entry (sell) pada pembukaan candelstick berikutnya.
6. Tempatkan stop loss sedikit di atas swing high yang terakhir.

Praktek dari jurus-jurus di atas adalah sebagai berikut:

Langkah 1 3:

Langkah 4 6:
Dan voila!
Divergence dengan RSI, why not?

RSI juga bisa mengenali saat terjadi divergence. Caranya sama dengan mengenali
divergence pada indikator lain semisal stochatic dan CCI.

Contoh bullish divergence dengan menggunakan RSI:


RSI bullish divergence

Yang berikut ini adalah contoh bearish divergence dengan RSI:


RSI bearish divergence

Baiklah, demikian pembahasan kita mengenai RSI. Berlatihlah terus, agar kepekaan
Anda semakin terasah!