Anda di halaman 1dari 12

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan nikmat, hidayah, serta
karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah yang mengenai Pertimbangan dan
Pengambilan Keputusan Dalam Akuntansi Keprilakuan ini tepat waktu.

Dalam penulisan ini penulis menyadari masih banyak kesalahan dan kekeliruan, olehnya
itu penulis sangat mengharapkan kritik dan saran yang sifatnya membangun demi kesempurnaan
penulisan-penulisan selanjutnya.

Semoga makalah ini bermanfaat bagi para pembaca pada umumnya dan penulis pada
khususnya.

Banggai, Juni 2017


Penulis
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL. .............................................................................. i


KATA PENGANTAR ............................................................................. ii
DAFTAR ISI............................................................................................ iii
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang .............................................................................. 1
B. Rumusan Masalah ......................................................................... 1

BAB II PEMBAHASAN

A. Akuntansi Keperilakuan ............................................................... 2


B. Perkembangan Sejarah Akuntansi Keperilakuan .......................... 3
C. Landasan Teori dan Pendekatan Akuntansi Keperilakuan ........... 4
D. Metode Riset Akuntansi ................................................................ 4
E. Pengertian Keputusan ................................................................... 6
F. Langkah-Langkah Pengambilan Keputusan . 6
G. Model Keputusan 6
H. Pengambilan Keputusan Dalam Organisasi 7
BAB III PENUTUP

A. Kesimpulan ................................................................................... 8
B. Saran ............................................................................................. 8

Daftar Pustaka
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Akuntansi sebagai sistem, akuntansi sebagai suatu ilmu, akuntansi sebagai suatu mitos,
akuntansi sebagai seni pencatatan, semakin lama semakin luas saja bidang cakupan akuntansi.
Asumsi bahwa akuntansi bisa mempengaruhi bidang apapun mulai terlihat nyata pada
perkembangannya di era globalisasi, di era layar yang kita hadapi sekarang.

Akuntansi semakin diperlukan oleh semua sektor dan semua bidang. Sebuah sunnatullah yang
diajarkan oleh Rasulullah S.A.W tentang pentingnya pengelolaan keuangan dengan
mengedepankan prinsip transparansi. Telah jauh sebelumnya di lukiskan di dalam Surah Al-
Baqarah ayat 282 tentang wajibnya mengedepankan transparansi dalam setiap transaksi dan
semakin jelas dengan pencatatan.

Akuntansi mulai menyentuh aspek keperilakuan yaitu pada individu manusia itu sendiri menjadi
tren positif di kalangan praktisi dan akademik di bidang akuntansi. Dengan hanya melihat,
mendengar, mengetahui informasi, bahkan memberi pendapat terhadap laporan keuangan
ternyata tidak dapat dipungkiri, juga dipengaruhi oleh faktor sosilologis dan psikologis manusia.
Bisa saja kondisi seorang individu sebelum menyatakan pendapatnya atas laporan keuangan
berubah. Karena menurut penulis sendiri faktor psikologis merupakan salah satu faktor internal
dan mempunyai andil penting ketika opini atau pendapat dikeluarkan terkait dengan laporan
keuangan.

B. Rumusan Masalah

1. Tentang Pengantar Akuntansi Keperilakuan

2. Metode Penelitian Akuntansi Keperilakuan

3. Aspek Keperilakuan pada Akuntansi Pertanggungjawaban

4. Aspek Keperilakuan pada Perencanaan Laba dan Penganggaran

5. Aspek Keperilakuan pada Pengambilan Keputusan dan Para Pengambil Keputusan


BAB II
PEMBAHASAN

A. Akuntansi Keperilakuan Tinjauan Umum


Akuntansi merupakan suatu system untuk menghasilkan informasi keuangan yang
digunakan oleh para pemakainya dalam proses pengambilan keputusan bisnis. Tujuan informasi
tersebut adalah memberikan petunjuk dalam memilih tindakan yang paling baik untuk
mengalokasikan sumber daya yang langka pada aktifitas bisnis dan ekonomi. Namun, pemilihan
dan penetapan suatu keputusan bisnis juga melibatkan aspek-aspek keperilakuan dari para
pengambil keputusan. Dengan demikian, akuntansi tidak dapat dilepaskan dari aspek perilaku
manusia serta kebutuhan organisasi akan informasi yang dapat dihasilkan oleh akuntansi.
Akhirnya, akuntansi bukanlah suatu yang statis, tetapi akan selalu berkembang sepanjang waktu
seiring dengan perkembangan linkungan akuntansi, agar dapat memberikan informasi yang
dibutuhkan oleh penggunanya.

Pihak pemakai laporan keuangan dapat dibagi menjadi dua kelompok yaitu pemakai
internal (internal users) dan pemakai eksternal (external users). Sebagaimana dibahas
sebelumnya, pemakaian laporan keuangan oleh pihak internal dimaksudkan untk melakukan
serangkaian evaluasi kinerja. Sedangkan pihak eksternal, sama seperti pihak internal, tetapi
mereka lebih berfokus pada jumlah investasi yang mereka lakukan dalam orgnisasi tersebut.

Awal perkembangan riset akuntansi keperilakuan menekankan pada aspek akuntansi


manajemen khususnya penganggaran (budgeting), namun domain dalam hal ini terus
berkembang dan bergeser kearah akuntansi keuangan, system informasi akuntansi, dan audit.
Banyaknya volume riset atas akuntansi keperilakuan dan meningkatnya sifat spesialisasi riset,
serta tinjauan studi secara periodic, akan memberikan manfaat untuk beberapa tujuan berikut ini :
1. Memberikan gambaran state of the art terhadap minat khusus dalam bidang baru yang ingin
diperkenalkan.
2. Membantu dalam mengidentifikasikan kesenjangan riset.
3. Untuk meninjau dengan membandingkan dan membedakan kegiatan riset melalui subbidang
akuntansi.
Akuntansi keperilakuan menggunakan metodologi ilmu pengetahuan perilaku untuk
melengkapi gambaran informasi dengan mengukur dan melaporkan faktor manusia yang
mempengaruhi keputusan bisnis dan hasil mereka. Akuntasi keperilakuan menyediakan suatu
kerangka yang disusun berdasarkan tekhnik berikut ini, yaitu :

1. Untuk memahami dan mengukur dampak proses bisnis terhadap orang-orang dan kinerja
perusahaan.
2. Untuk mengukur dan melaporkan perilaku serta pendapat yang relevan terhadap perencanaan
strategis.
3. Untuk mempengaruhi pendapat dan perilaku guna memastikan keberhasilan implementasi
kebijakan perusahaan.

Akuntansi Konvensional

Ada banyak definisi dan arti akuntansi yang ditulis oleh para ahli dan peneliti yang
merupakan pakar dibidang akuntansi. Salah satu diantaranya, Siegel dan Marconi (1989),
mendefinisikan akuntansi sebagai suatu disiplin jasa yang mampu memberikan informasi yang
relevan dan tepat waktu mengenai masalah keuangan perusahaan dan untuk membantu pemakai
internal dan eksternal dalam proses pengambila keputusan ekonomi

Akuntansi sebagai suatu Sistem Informasi

Akuntansi menjadi yang terdepan dan berperan penting dalam menjalankan ekonomi dan
system social kita. Keputusan-keputusan yang diambil oleh para individu, pemerintah, dan badan
usaha lainnya seringkali ditentukan oleh penggunanya berdasarkan pada sumber daya yang
dimiliki.

Akuntansi adalah Sistem

Keterlibatan pemakai dalam pengembangan system informasi adalah merupakan bagian


integral dari kesuksesan suatu system informasi. Keterlibatan pemakai ini seharusnya ada pada
semua tahap yang dinamakan siklus hidup pengembangan system. Tahap tersebut adalah
perencanaan, analisis, perancangan, implementasi, dan pascaimplementasi.

Akuntansi adalah Informasi

Informasi yang digunakan oleh menejemen harus memiliki karakteristik seperti akurat
dan tepat waktu. Tersedianya informasi secara cepat, relevan, dan lengkap lebih dikarenakan
adanya kebutuhan yang sangat dirasakan oleh masing-masing unit bisnis untuk mendapatkan
posisi keuggulan kompetitif.

B. Perkembangan Sejarah Akuntansi Keperilakuan


Riset akuntasi keperilakuan merupakan suatu bidang baru yang secara luas berhubungan
dengan perilaku individu, kelompok, dan organisasi bisnis, terutama yang berhubungan dengan
proses informasi akuntasi dan audit. Riset akuntansi keperilakuan merupakan suatu fenomena
baru yang sebetulnya dapat ditelusuri kembali pada awal tahun 1960-an, walaupun sebetulnya
dalam banyak hal riset tersebut dapat dilakukan lebih awal. Riset akuntansi keperilakuan
meliputi masalah yang berhubungan dengan :
1. Pembuatan keputusan dan pertimbangan oleh akuntan dan auditor.
2. Pengaruh dan fungsi akutansi seperti partisipasi dalam penyusunan anggaran, karakteristik
system informasi, dan fungsi audit terhadap perilaku baik karyawan, manajer, investor,
maupun wajib pajak.
3. Pengaruh hasil dari informasi tersebut, seperti informasi akuntansi dan penggunaan
pertimbangan dalam pembuatan keputusan.

C. Landasan Teori dan Pendekatan Akuntansi Keperilakuan


Dari Pendekatan Normatif ke Deskriptif
Pada awal perkembangannya, desain riset dalam bidang akuntansi manajemen masih
sangat sederhana, yaitu hanya memfokuskan pada masalah-masalah perhitungan harga pokok
produk. Seiring dengan perkembangan teknologi produksi, permasalahan riset diperluas dengan
diangkatnya topik mengenai penyusunan anggaran, akuntansi pertanggung jawaban, dan masalah
harga transfer.

Dari Pendekatan Universal ke Kontijensi


Riset akuntansi keperilakuan pada awalnya dirancang dengan pendekatan universal
(universalistic approach), seperti riset argyris di tahun 1952, hopwood (1972), dan otley (1978).
Tetapi karena pendekatan ini memiliki banyak kelemahan, maka segera muncul pendekatan lain
yang selanjutnya mendapat perhatian besar dalam bidag riset, yaitu pendekatan kontijensi
(contingency approach).

Berbagai riset yang meggunakan pendekatan kontijensi dilakukan dengan tujuan


megidentifikasikan berbagai variable kentijensi yang memengaruhi perancangan dan penggunaan
sistem pengendalian menejemen. Secara ringkas, berbagai variable kontijensi yang memengaruhi
desain system pengendalian manajemen tersebut adalah sebagai berikut:

1. Ketidakpastian (uncertainty).

2. Teknologi dan saling ketergantungan (technology and interdependence).

3. Industry, perusahaan, dan unit variable.

4. Strategi kompetitif (competitive strategy).

5. Faktor-faktor yang dapat di amati (observability factor).

D. Metode Riset Akuntansi Keperilakuan

Masalah-masalah etika yang dihadapi riset keperilakuan di antaranya adalah sebagai


berikut. Melakukan riset bukanlah hal yang mudah. Butuh tahapan-tahapan panjang hingga
akhirnya terwujudlah suatu hasil riset yang baik. Dan dalam penyusunannya pun juga tidak
sembarangan. Ada beberapa hal yang wajib untuk diperhatikan. Untuk itulah mengapa sebelum
melakukan riset, terlebih dahulu dimengerti tentang apa itu etika riset. Ini karena dalam
melakukan sebuah riset, banyak pihak yang terlibat dan etika riset digunakan sebagai pedoman
peneliti dalam bertindak terutama dengan orang lain yang notabene adalah subjek penelitian.
Selain itu, karena riset merupakan bagian yang tak terpisahkan dari sebuah siklus keilmuan
dimana hal tersebut sangat berpengaruh terhadap perkembangan dunia ilmu itu sendiri, tentunya
dalam perkembangan keilmuan tersebut, terdapat sebuah etika yang melandasi seorang peneliti
dalam melakukan riset. Hal ini telah memberikan sebuah penilaian mengenai pentingnya etika
dalam riset yang dapat dijadikan sebuah patokan sehingga penelitian tersebut benar-benar berada
dalam koridor siklus keilmuan.

Ketika mendengar kata etika, yang terlintas dalam pikiran adalah suatu hal yang
berhubungan dengan sopan santun atau adat istiadat. Secara sederhana, Nicholas Walliman
menyatakan bahwa etika adalah aturan yang diperlukan dalam melakukan riset dan para peneliti
diharuskan untuk mengetahui sekaligus mengerti terlebih dulu tentang etika ini sebelum
melakukan penelitian. Sementara itu, David B. Resnik berpendapat bahwa etika merupakan
metode, prosedur, atau perspektif dalam memutuskan bagaimana melakukan dan menganalisis
isu atau problema yang kompleks dalam realitas sosial. Dalam hal ini, perlu digarisbawahi
bahwa apa yang dimaksud etika dalam penelitian bukan berbicara pada ranah benar-salah (right
and wrong) tapi lebih pada etis-tidaknya tindakan yang dilakukan peneliti dalam setiap proses
penelitiannya. Hal ini mengindikasikan bahwa dalam melakukan penelitian terdapat beberapa
tata nilai yang harus dipegang dan dilaksanakan oleh peneliti, karena dalam penelitian pun
terdapat etika penelitian (etika research).

Etika penelitian merupakan hal yang sangat penting untuk menunjukkan kadar taat asas
dalam setiap aspek penelitian yang dilakukan. Menurut Resnik, setidaknya terdapat lima alasan
mengenai pentingnya etika penelitian, pertama, etika penting guna menunjang tujuan penelitian
itu sendiri, yaitu demi mencapai pengetahuan dan kesahihan. Hal ini akan meminimalisir
fabrikasi, falsifikasi, dan misrepresentasi data. Kedua, untuk menjamin adanya kegiatan
kolaboratif dalam penelitian baik antar maupun sesama peneliti dalam satu disiplin atau lembaga
tertentu. Ini memberikan pengakuan dan penghargaan terhadap hasil karya orang lain. Ketiga,
menjamin akuntabilitas terhadap publik, hal ini terutama penelitian yang dananya bersumber dari
pendanaan public, seperti penelitian yang dilakukan oleh instansi pemerintahan. Dengan
demikian, etika yang ada dapat memberikan guidance bagi peneliti untuk benar-benar akuntabel
dalam penelitiannya. Keempat, dengan adanya etika maka kualitas dan integritas peneliti sudah
terkualifikasi sehingga akan sangat mudah dalam memperoleh dukungan public, karena public
yakin akan kualitas dan integritas peneliti tersebut. Dan terakhir, etika dapat membangun dan
memajukan tata nilai moral dan sosial yang ada, seperti tanggung jawab social, taat hukum, dan
hak asasi manusia. Dengan demikian maka nilai tersebut akan tertanam di dalam diri peneliti
dalam setiap proses penelitian yang ia lakukan. Dinamika yang diharapkan adalah lahirnya
tanggung jawab moral akademik maupun non-akademik dari dalam diri peneliti untuk bisa
mempertanggungjawabkan apa yang ia tulis.

E. Pengertian Keputusan
Menurut James A.F. Stoner, keputusan adalah pemilihan di antara berbagai alternatif. Definisi
ini mengandung tiga pengertian, yaitu:
(1) ada pilihan atas dasar logika atau pertimbangan;
(2) ada beberapa alternatif yang harus dipilih salah satu yang terbaik; dan
(3) ada tujuan yang ingin dicapai dan keputusan itu makin mendekatkan pada tujuan tersebut.
Kesimpulan: keputusan merupakan suatu pemecahan masalah sebagai suatu hukum situasi yang
dilakukan melalui pemilihan satu alternatif dari beberapa alternatif. Pengambilan keputusan
merupakan suatu proses pemilihan alternatif terbaik dari beberapa alternatif secara sistematis
untuk ditindaklanjuti (digunakan) sebagai suatu cara pemecahan masalah yang terdiri dari
beberapa orang untuk mencapai tujuan bersama didalam organisasi.

F. Langkah-langkah Penganbilan Keputusan


1. Pengenalan dan pendefinisian atas suatu masalah atau suatu peluang.
2. Pencarian atas tindakan alternatif dan kuantifikasi atas konsekuensinya.
3. Pemilihan alternatif yang optimal atau memuaskan.
4. Penerapan dan tindak lanjut.
Motif kesadaran ialah segala sesuatu yang mendorong seseorang untuk bertindak melakukan
sesuatu yang masih berada dalam tingkat kesadaran seseorang. Terdapat dua faktor penting dari
motif kesadaran dalam konteks pengambilan keputusan, yaitu : (1) Keinginan akan kestabilan
atau kepastian, (2) Keinginanan akan kompleksitas dan keragaman.

G. Model Keputusan
1. Model keputusan yang diprogram secara sederhana.
Model ini ditandai dengan aturan-aturan prediksi yang tidak kompleks, yang ditetapkan
oleh orang lain yang bukan si pengambil keputusan. Altrnatif yang memuaskan, ketika
pertama kali ditemukan, biasanya langsung dipilih. Alternatif-alternatif tersebut dinilai
berdasarkan kriteria-kriteria yang sederhana dengan risiko yang minimum, yang
penerapannya dilakukan secara individu.
2. Model keputusan yang tidak diprogram secara sederhana.
Pada model ini, apa pun akan terlihat baik pada saat itu bagi si pengambil keputusan yang
langsung memilih alternatif tersebut. Informasi bersumber dari prasangka melalui
keyakinan-keyakinan umum.
3. Model keputusan yang diprogram secara kompleks.
Pada model ini melibatkan perencanaan yang begitu rinci. Masalah dan peluang
diantisipasi dengan skala prioritas yang begitu hati-hati. Alternatif-alternatif yang ada
dievaluasi berdasarkan pertimbangan memaksimalkan manfaat jangka panjang.
4. Model keputusan yang tidak diprogram diprogram secara kompleks.
Model ini memiliki ciri khas yaitu partisipasi yang terus-menerus dari semua orang yang
terlibat untuk memaksimalkan perolehan informasi dan koordinasi.

H. Pengambilan Keputusan Dalam Organisasi


Perusahaan Sebagai Unit Pengambilan Keputusan
Perusahaan dapat dianggap unit pengambilan keputusan yang mirip dalam banyak cara
untuk individu. Masalah keputusan yang dihadapi perusahaan sangat banyak dan gejala masalah
dana alternatif yang paling jelas.
Organisasi pembelajaran
Ketika pendekatan pencarian tertentu menemukan solusi yang layak untuk suatu masalah,
organisasi kemungkinan besar akan mengulang pendekatan yang sama dalam memecahkan
masalah serupa di masa mendatang. Ketika sebuah pendekatan khusus gagal, maka akan
menghindari dalam pencarian masa depan yang sama berlaku
untuk urutan alternatif yang dipertimbangkan; juga, akan berubah jika organisasi
mengalami kegagalan dengan preferensi tertentu.
Manusia-Para Pengambil Keputusan Organisasi
Penting untuk diingat bahwa manusia, dan bukanya organisasi, yang mengenali, mendefenisikan
masalah atau peluang, yang mencari tindakan alternatif secara optimal dan menerapkanya.
Pengaturan organisasi di mana orang yang digunakan tergantung pada jenis masalah keputusan
atau oppurtinity ditemui.
Kekuatan dan Kelemahan Individu sebagai Kengambilan Keputusan
Manusia merupakan makhluk yang rasional karena memilih kepastian untuk berpikir, memilih,
dan belajar. Tetapi rasionalitas manusia adalah sangat terbatas karena mereka hampir tidak
pernah memperoleh informasi yang penuh dan hanya mampu memproses informasi yang tersedia
secara berurutan. Perilaku rasional dari individu dalam situasi pengambilan keputusan oleh
kerena itu terdiri dari atas pencarian diantara alternatif-alternatif yang terbatas akan suatu solusi
yang masuk akal dalam kondisi dimana konsekuensi dari tindakan tidaklah pasti.
BAB III

PENUTUP

A. Kesimpulan dan Saran

Akuntansi sebagai sistem, akuntansi sebagai suatu ilmu, akuntansi sebagai suatu mitos,
akuntansi sebagai seni pencatatan, semakin lama semakin luas saja bidang cakupan akuntansi.
Asumsi bahwa akuntansi bisa mempengaruhi bidang apapun mulai terlihat nyata pada
perkembangannya di era globalisasi, di era layar yang kita hadapi sekarang.

Akuntansi semakin diperlukan oleh semua sektor dan semua bidang. Sebuah sunnatullah
yang diajarkan oleh Rasulullah S.A.W tentang pentingnya pengelolaan keuangan dengan
mengedepankan prinsip transparansi. Telah jauh sebelumnya di lukiskan di dalam Surah Al-
Baqarah ayat 282 tentang wajibnya mengedepankan transparansi dalam setiap transaksi dan
semakin jelas dengan pencatatan.

Akuntansi merupakan suatu system untuk menghasilkan informasi keuangan yang


digunakan oleh para pemakainya dalam proses pengambilan keputusan bisnis. Tujuan informasi
tersebut adalah memberikan petunjuk dalam memilih tindakan yang paling baik untuk
mengalokasikan sumber daya yang langka pada aktifitas bisnis dan ekonomi. Namun, pemilihan
dan penetapan suatu keputusan bisnis juga melibatkan aspek-aspek keperilakuan dari para
pengambil keputusan. Dengan demikian, akuntansi tidak dapat dilepaskan dari aspek perilaku
manusia serta kebutuhan organisasi akan informasi yang dapat dihasilkan oleh akuntansi.
Akhirnya, akuntansi bukanlah suatu yang statis, tetapi akan selalu berkembang sepanjang waktu
seiring dengan perkembangan linkungan akuntansi, agar dapat memberikan informasi yang
dibutuhkan oleh penggunanya.
Masalah-masalah etika yang dihadapi riset keperilakuan di antaranya adalah sebagai
berikut. Melakukan riset bukanlah hal yang mudah. Butuh tahapan-tahapan panjang hingga
akhirnya terwujudlah suatu hasil riset yang baik. Dan dalam penyusunannya pun juga tidak
sembarangan. Ada beberapa hal yang wajib untuk diperhatikan. Untuk itulah mengapa sebelum
melakukan riset, terlebih dahulu dimengerti tentang apa itu etika riset. Ini karena dalam
melakukan sebuah riset, banyak pihak yang terlibat dan etika riset digunakan sebagai pedoman
peneliti dalam bertindak terutama dengan orang lain yang notabene adalah subjek penelitian.
Selain itu, karena riset merupakan bagian yang tak terpisahkan dari sebuah siklus keilmuan
dimana hal tersebut sangat berpengaruh terhadap perkembangan dunia ilmu itu sendiri, tentunya
dalam perkembangan keilmuan tersebut, terdapat sebuah etika yang melandasi seorang peneliti
dalam melakukan riset. Hal ini telah memberikan sebuah penilaian mengenai pentingnya etika
dalam riset yang dapat dijadikan sebuah patokan sehingga penelitian tersebut benar-benar berada
dalam koridor siklus keilmuan.
DAFTAR PUSTAKA

Arfan, Ikhsan Lubis. Akuntansi Keperilakuan. Jakarta : Salemba Empat, 2005.

Hamel, Gary. Bringing Silicon Valley Inside. Harvard Business Review, Januari-Februari
2001.

Slyvatski, Adrian. Digital BusinessModels. Boston: Harvard Business School Press, 2001.

Prahalad, C.K., dan Gary Hamel. Competing for the future. New York: The Free Press, 1995.

http://irma-yuni.blogspot.com/2012/04/pengantar-akuntansi-keperilakuan.html

http://nadyazahirsyah.blogspot.com/2010/11/metode-riset-akuntansi-keperilakuan.html

http://cakrawala-ide.com/akademia/ekonomi/280-aspek-keperilakuan-pada-akunstansi-
pertanggung-jawaban.html

http://dhanialfitra.wordpress.com/2009/06/22/aspek-keperilakuan-pada-perencanaan-laba-dan-
penganggaran/

http://allovista22.blogspot.com/2011/12/aspek-keperilakuan-pada-pengambilan.html
AKUNTANSI KEPRILAKUAN
PERTIMBANGAN DAN PENGAMBILAN KEPUTUSAN
DALAM AKUNTANSI KEPRILAKUAN

DI SUSUN OLEH :

KELOMPOK 3

NAMA : ULLY CHAERATY AMIR


NPM : 14033120

NAMA : ECI L. DARUSU


NPM : 14033117

FAKULTAS EKONOMI AKUNTANSI

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH LUWUK


TAHUN 2016/2017