Anda di halaman 1dari 26

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

Satuan Pendidikan : SMA


Mata Pelajaran / Bidang: Matematika (Wajib)
Kelas/ Semester : XI / I
Materi Pokok : Matriks
Alokasi Waktu : 14 JP (7 Pertemuan)

A. Kompetensi Inti
1. Menghargai dan menghayati ajaran agama yang dianutnya.
2. Menghayati danmengamalkanperilaku jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli
(gotong royong, kerjasama toleran, damai), santun, responsif dan pro-aktif dan
menunjukkan sikap sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan dalam
berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam serta dalam
menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan dunia.
3. Memahami, menerapkan, menganalisis dan mengevaluasi pengetahuan faktual,
konseptual, prosedural, dan metakognitif berdasarkan rasa ingin tahunya tentang
ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan
kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab
fenomena dan kejadian, serta menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang
kajian yang spesifik sesuai dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan
masalah.
4. Mengolah, menalar, menyaji, dan mencipta dalam ranah konkret dan ranah
abstrak terkait dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara
mandiri serta bertindak secara efektif dan kreatif, dan mampu menggunakan
metoda sesuai kaidah keilmuan.

B. Kompetensi Dasar dan Indikator Pencapaian Kompetensi

Kompetensi Dasar Indikator Pencapaian Kompetensi


.3 Menjelaskan Pertemuan I
matriks dan 3.3.1 Menentukan elemen baris dan kolom pada
kesamaan matriks matriks.
dengan 3.3.2 Menentukan ordo pada matriks
menggunakan 3.3.3 Menentukan jenis-jenis matriks
masalah 4.3.1 Menyelesaikan masalah kontekstual yang
konstektual dan berkaitan dengan konsep matriks.
melakukan operasi Pertemuan II
pada matriks yang 3.3.4 Menentukan matriks koefisien dari sistem
meliputi
persamaan linear
penjumlahan,
3.3.5 Menentukan Transpose dan Kesamaan dua matriks
pengurangan,
perkalian skalar, 4.3.2 Menyelesaikan masalah kontekstual yang
dan perkalian, berkaitan dengan transpose dan kesamaan dua
serta transpose. matriks.
.3 Menyelesaikan Pertemuan III
masalah 3.3.6 Menghitung penjumlahan dan pengurangan dua
kontekstual yang matriks
berkaitan dengan
Pertemuan IV
matriks dan
operasinya. 3.3.7 Menghitung perkalian bilangan riil dengan matriks
4.3.3 Menyelesaikan masalah kontekstual yang
berkaitan dengan operasi aljabar pada matriks.
Pertemuan V
.3.8 Menghitung perkalian dua buah matriks
Pertemuan VI
.3.9 Menghitung perpangkatan dua matriks
Pertemuan VII
Ulangan Harian

C. Tujuan Pembelajaran
Pertemuan pertama (2 x 45 menit)
Melalui kegiatan pembelajaran menggunakan model Discovery Learning, yang
dipadukan dengan metode ceramah, tanya jawab, diskusi, penugasan, dan
pendekatan saintifik yang menuntun peserta didik untuk mengamati (membaca)
permasalahan yang ada pada LKPD, menuliskan penyelesaian dan
mempresentasikan hasilnya di depan kelas, peserta didik dapat menentukan
elemen baris dan kolom, ordo serta jenis-jenis matriks, dengan rasa ingin tahu,
bertanggung jawab, bersikap percaya diri, dan mampu berkomunikasi dan
bekerjasama dengan baik.

Pertemuan Kedua (2 x 45 menit)


Melalui kegiatan pembelajaran menggunakan model Kooperatif tipe Think Talk
Write (TTW) yang dipadukan dengan metode diskusi kelompok, ceramah, tanya
jawab, dan pendekatan saintifik yang menuntun peserta didik untuk mengamati
(membaca) permasalahan, menuliskan penyelesaian dan mempresentasikan
hasilnya di depan kelas, peserta didik dapat mengintepretasi matrik, menentukan
matriks koefisien dari sistem persamaan linear, transpose matriks dan menghitung
nilai matrik serta dapat menyelesaikan masalah kontekstual yang berkaitan dengan
matriks dengan rasa rasa ingin tahu, tanggung jawab, displin selama proses
pembelajaran, bersikap jujur, santun, percaya diri dan pantang menyerah, serta
memiliki sikap responsif (berpikir kritis) dan pro-aktif (kreatif), serta mampu
berkomukasi dan bekerjasama dengan baik.

Pertemuan Ketiga (2 x 45 menit)


Melalui kegiatan pembelajaran menggunakan model Kooperatif tipe Think Talk
Write (TTW) yang dipadukan dengan metode diskusi kelompok, ceramah, tanya
jawab, dan pendekatan saintifik yang menuntun peserta didik untuk mengamati
(membaca) permasalahan, menuliskan penyelesaian dan mempresentasikan
hasilnya di depan kelas, peserta didik dapat menghitung penjumlahan dan
pengurangan dua buah matriks dengan rasa rasa ingin tahu, tanggung jawab,
displin selama proses pembelajaran, bersikap jujur, santun, percaya diri dan
pantang menyerah, serta memiliki sikap responsif (berpikir kritis) dan pro-aktif
(kreatif), serta mampu berkomukasi dan bekerjasama dengan baik.

Pertemuan Keempat (2 x 45 menit)


Melalui kegiatan pembelajaran menggunakan model Kooperatif tipe Think Talk
Write (TTW) yang dipadukan dengan metode diskusi kelompok, ceramah, tanya
jawab, dan pendekatan saintifik yang menuntun peserta didik untuk mengamati
(membaca) permasalahan, menuliskan penyelesaian dan mempresentasikan
hasilnya di depan kelas, peserta didik dapat menghitung perkalian suatu bilangan
real dengan matriks dan menyelesaikan masalah kontekstual yang berkaitan
dengan operasi aljabar pada matriks dengan rasa rasa ingin tahu, tanggung jawab,
displin selama proses pembelajaran, bersikap jujur, santun, percaya diri dan
pantang menyerah, serta memiliki sikap responsif (berpikir kritis) dan pro-aktif
(kreatif), serta mampu berkomukasi dan bekerjasama dengan baik.

Pertemuan Kelima (2 x 45 menit)


Melalui kegiatan pembelajaran menggunakan model Kooperatif tipe Think Talk
Write (TTW) yang dipadukan dengan metode diskusi kelompok, ceramah, tanya
jawab, dan pendekatan saintifik yang menuntun peserta didik untuk mengamati
(membaca) permasalahan, menuliskan penyelesaian dan mempresentasikan
hasilnya di depan kelas, peserta didik dapat menghitung perkalian dua buah
matriks dengan rasa rasa ingin tahu, tanggung jawab, displin selama proses
pembelajaran, bersikap jujur, santun, percaya diri dan pantang menyerah, serta
memiliki sikap responsif (berpikir kritis) dan pro-aktif (kreatif), serta mampu
berkomukasi dan bekerjasama dengan baik.

Pertemuan Keenam (2 x 45 menit)


Melalui kegiatan pembelajaran menggunakan model Kooperatif tipe Think Talk
Write (TTW) yang dipadukan dengan metode diskusi kelompok, ceramah, tanya
jawab, dan pendekatan saintifik yang menuntun peserta didik untuk mengamati
(membaca) permasalahan, menuliskan penyelesaian dan mempresentasikan
hasilnya di depan kelas, peserta didik dapat menghitung perpangkatan dua buah
matriks dengan rasa rasa ingin tahu, tanggung jawab, displin selama proses
pembelajaran, bersikap jujur, santun, percaya diri dan pantang menyerah, serta
memiliki sikap responsif (berpikir kritis) dan pro-aktif (kreatif), serta mampu
berkomukasi dan bekerjasama dengan baik.

Pertemuan Ketujuh (2 x 45 menit)


Ulangan Harian
D. Materi Pembelajaran
Fakta:
Penamaan matriks disepakati dengan huruf kapital
Susunan matriks menggunakan kurung biasa ( ) atau kurung siku [ ]
Konsep:
Matriks didefinisikan sebagai susunan bilangan yang diatur menurut barisan
dan kolom dalam suatu susunan berbentuk persegi panjang.
Baris sebuah matriks adalah susunan bilangan-bilangan yang mendatar dalam
matriks.
Kolom sebuah matriks adalah susunan bilangan-bilangan yang tegak dalam
matriks.
Matriks Transpose ( A T ) merupakan matriks yang mengalami pertukaran
elemen dari kolom menjadi baris atau sebaliknya.
Kesamaan dua matriks, dua buah matriks dikatakan sama (A=B), jika dan
hanya jika kedua matriks itu mempunyai ordo yang sama dan elemen yang
seletaknya sama.
Prinsip:
Sifat-sifat Matriks Transpose
Transpose matriks memiliki beberapa sifat yang menjadi dasar di dalam operasi
perhitungan matriks, yaitu:
T
a. ( A+ B) = A T + B T
A
b. T=A


A
c. k ( T ) = (k A T , bila k suatu skalar

T
d. AB = A T BT

Sifat-sifat operasi aljabar pada Matriks
1) Dua matriks A dan B berordo sama memenuhi sifat komutatif jika dan hanya
jika A + B=B+ A
2) Terdapat matriks A, B dan C berordo sama memenuhi sifat asosiatif jika dan
hanya jika A + ( B+C )=( A+ B ) +C
Prosedur:
Langkah- langkah penyelesaian matriks transpose
Langkah-langkah perkalian dua buah matriks

E. Metode Pembelajaran
1. Pendekatan pembelajaran : Pendekatan Saintifik
2. Model Pembelajaran : Discovery Learning, Think Talk Write (TTW)

F. Sumber Belajar
Asari ,Abdur Rahman. 2015. Matematika SMA/MA/SMK/MAK Kelas XII. Jakarta:
Kemendikbud.
Tampomas, Husein. 2008. Seribu Pena Matematika Jilid 3 untuk SMA/MA Kelas XII
Bogor: Erlangga
Wirodikromo, Sartono. 2007. Matematika Untuk SMA Kelas XII. Jakarta: Erlangga
G. Media Pembelajaran
Lembar Kegiatan Peserta Didik (LKPD)

H. Langkah-Langkah Kegiatan Pembelajaran

Pertemuan Pertama (2 x 45 menit)


Kegitan Pembelajaran Waktu
Kegiatan Pendahuluan 15 menit
1. Peserta didik disiapkan baik secara fisik maupun psikis (termasuk
berdoa) untuk mengikuti proses pembelajaran seperti menyapa dan
menanyakan keadaan peserta didik, memperhatikan situasi kelas yang
kondusif agar peserta didik dapat mengikuti pembelajaran dengan baik.
2. Melalui tanya jawab dengan peserta didik, peserta didik mengamati
gambar pada powerpoint, sebagai contoh matriks dalam kehidupan
nyata, misalkan posisi berdiri baris berbaris dalam pramuka.
Berdasarkan posisi berdiri tersebut, berapa banyak baris dan kolom pada
gambar ? Dengan menggunakan matriks, kalian dapat meringkas
penyajian denah sehingga dengan mudah diketahui letak posisi berdiri
tersebut dinyatakan sebagai elemen-elemen matriks. Peserta didik
diarahkan untuk memperhatikan ilustrasi penerapan matriks dalam
bidang ilmu militer, terdapatlah angka-angka tersebut diarahkan ke
dalam pengenalan notasi dan elemen-elemen pada matriks. Agar lebih
memahami tentang matriks maka kita akan mempelajari tentang
matriks. (motivasi)
Kegitan Pembelajaran Waktu
Di dalam dunia spionase dan militer pesan- pesan yang dikirim
seringkali ditulis dengan menggunakan kode-kode rahasia. Hanya
penerima yang sah yang memiliki kuncinya sehingga dapat
membuka sandi itu. Tulisan rahasia semacam ini biasa disebut
kriptogram

Seandainya pesan tersebut jatuh ke tangan lawan, rahasia akan tetap


terjamin jika lawan gagal mendapatkan kuncinya. Oleh sebab itu
makin rumit kriptogram itu makin disukai penggunaannya

3. Guru menyampaikan cakupan materi yang akan dipelajari, Serta


mengkomunikasikan tujuan pembelajaran dan hasil belajar yang
diharapkan akan dicapai oleh setiap peserta didik melalui diskusi, yakni;
- menentukan baris dan kolom pada matriks
- menentukan ordo pada matriks
- menentukan jenis-jenis matriks
4. Peserta didik mendengarkan langkah-langkah pembelajaran yang akan
dilakukan:
1) Peserta didik duduk dalam kelompok (beranggotakan 4 orang) yag
diinformasikan oleh guru dan berdiskusi mengenai definisi dan
jenis-jenis dari matriks.
2) Setiap kelompok membuat laporan hasil diskusi dan akan
dipresentasikan di depan kelas oleh perwakilan kelompok yang
ditunjuk guru.
5. Peserta didik diberi penjelasan tentang aspek sosial yang akan dinilai
selama pembelajaran berlangsung yaitu sikap kritis dan rasa ingin
tahu.
Kegiatan Inti 60 menit
Peserta didik duduk dalam kelompoknya masing-masing, kemudian
mendapatkan LKPD 1.
Fase 1: Stimulasi / memberi rangsangan (mengamati)
a. Peserta didik diberikan suatu permasalahan melalui ilustrasi
yang berkaitan dengan definisi dan jenis-jenis dari matriks yang
terdapat dalam LKPD 1.
b. Peserta didik membaca dan mengamati kegiatan 1, 2 dan 3
pada LKPD yang berkaitan dengan definisi matriks, cara
menentukan elemen dan ordo suatu matriks, serta jenis-jenis
matriks.
Contoh:
Lusi berjualan sembako dirumah, barang yang
dijual antara lain 6 buah sabun mandi, 7 buah
Kegitan Pembelajaran Waktu
sikat gigi, 5 buah pasta gigi , 6 bungkus gula, 3
bungkus kopi dan 9 bungkus susu. Barang-barang
tersebut akan diletakkan dalam sebuah rak susun
seperti terlihat pada gambar berikut.
Gula Kopi Susu
Sabun Sikat Gigi Pasta Gigi
Mandi
c. Pada fase ini peserta didik diharapkan mengemukakan ide ide,
berdiskusi kelompok, mencari pemecahan masalah dalam
kelompok.

d. Pada fase ini diharapkan timbul rasa ingin tahu peserta didik
tentang definisi matriks, elemen dan ordo suatu matriks, serta
jenis-jenis matriks.
Fase 2: Problem statement/ identifikasi masalah (menanya)
a. Setelah peserta didik diberikan masalah oleh guru yang berisi
tentang definisi dan jenis-jenis matriks, peserta didik diharapkan
untuk aktif berdiskusi dalam kelompoknya, mengamati,
mengidentifikasi masalah, dan menalar bagaimana mengisi
lembar kerja.
b. Peserta didik diarahkan untuk mendefinisikan matriks dan
diminta untuk menanya hal-hal yang tidak dimengerti pada
LKPD.
Fase 3: Data collection / pengumpulan data (mengumpulkan informasi)
a. Peserta didik mengumpulkan informasi terkait langkah-langkah
untuk menyajikan masalah ke dalam bentuk matriks pada
kegiatan 1 dan 2, setelah itu peserta didik mengumpulkan
contoh matriks berdasarkan definisi dari jenis-jenis matriks
yang diberikan pada LKPD di kegiatan 3.
Misalkan: .
Matriks pada kegiatan 1 :

Baris 1
( 6 3 9
6 7 5 ) Baris 2
Kegitan Pembelajaran Waktu

Kolom 1 2 3

b. Selama peserta didik mengerjakan LKPD, guru memperhatikan


dan mendorong semua peserta didik untuk menyelesaikan
pekerjaannya.
Fase 4: Data processing / pengolahan data (mengasosiasi/menalar)
a. Peserta didik diminta untuk mendefinisikan setiap elemen pada
matriks dengan menggunakan kalimat sendiri, serta menentukan
jenis-jenis matriks.

b. Pada fase ini peserta didik diharapkan mampu mengolah data


dari permasalahan kegiaran 1 dan 2 mengenai elemen, ordo dan
notasi suatu matriks, serta mengolah data tentang jenis-jenis
matriks pada kegiatan 3.
Contoh:
Perhatikan Matriks A di bawah ini :
Untuk menamai suatu matriks., seringkali kita
(
A= 6 3 9
6 7 5 ) gunakan satu huruf kapital seperti A, B, C.
Sedangkan elemen-elemen matriks seringkali
dinotasikan dengan huruf kecil sesuai dengan

nama matriksnya, seperti


aij untuk
elemen-elemen matriks A.

c. Setelah berdiskusi dalam kelompok, peserta didik diminta


menuliskan hasil diskusi kelompok mereka masing-masing
tentang definisi dan jenis-jenis matriks di depan kelas.
Fase 5: Verification / pembuktian (mengkomunikasikan)
a. Pada fase ini peserta didik diharapkan mampu menyatakan
bentuk matriks dan ordo pada matriks serta menyebut contoh
matriks berdasarkan jenis-jenis matriks.
Contoh:
Dari matriks A tersebut memiliki 2 baris dan 3 kolom. Ordo
matriks tersebut, yaitu ordo 2 x 3 .
b. Perwakilan kelompok diminta untuk mempresentasian hasil
Kegitan Pembelajaran Waktu
diskusi mereka tentang definisi dan jenis-jenis dari matriks di
depan kelas, kelompok yang lain memperhatikan serta
memberikan tanggapan.
Fase 6: Generalization/ penarikan kesimpulan (menyimpulkan)
Hasil diskusi kelompok tentang definisi dan jenis-jenis dari matriks
dikonfirmasi oleh guru dan peserta didik diarahkan untuk menarik
kesimpulan tentang definisi dan jenis-jenis dari matriks
berdasarkan hasil diskusi kelompok.
Kegiatan Penutup 15 menit
1. Peserta didik dengan bimbingan guru membuat kesimpulan dari
kegiatan pembelajaran yang sudah dilaksanakan
Unsur Matriks Definisi
Matriks Susunan bilangan-bilangan yang
terdiri baris dan kolom dalam
bentuk persegi panjang dengan
diberikan tanda kurung biasa ( )
atau kurung siku [ ]
Baris sebuah matriks Susunan bilangan-bilangan yang
mendatar dalam matriks.
Kolom sebuah matriks Susunan bilangan-bilangan yang
tegak dalam matriks.
Ordo matriks Banyaknya baris dan kolom suatu
matriks
Jenis-jenis mariks - Matriks baris
- Matriks kolom
- Matriks persegi
- Matriks segitiga
- Matriks diagonal
- Matriks identitas
- Matriks nol
- Diagonal utama

2. Peserta didik diberikan 1 buah soal latihan untuk menguji pemahaman


peserta didik,setelah selesai dikumpulkan kepada guru.
3. Peserta didik bersama guru merefleksi proses pembelajaran pada
pertemuan ini, seperti membahas kendala-kendala dan kekurangan yang
ada.
4. Peserta didik diinformasikan bahwa pertemuan selanjutnya mempelajari
tentang menentukan transpose dan kesamaan dua matriks.
5. Guru mengakhiri kegiatan pembelajaran dengan salam dan berharap
semoga apa yang telah dipelajari dapat dipahami dengan baik dan
bermanfaat.
Pertemuan Kedua (2 x 45 menit)
Kegitan Pembelajaran Waktu

Kegiatan Pendahuluan
1. Peserta didik disiapkan baik secara fisik maupun psikis (termasuk
berdoa) untuk mengikuti proses pembelajaran seperti menyapa dan
menanyakan keadaan peserta didik, memperhatikan situasi kelas yang
kondusif agar peserta didik dapat mengikuti pembelajaran dengan
baik.
2. Peserta didik diingatkan kembali tentang pengertian matriks, elemen-
elemen matriks, yang telah dipelajari pada pertemuan sebelumnya dan
mengkaitkannya dengan materi yang akan dipelajari yaitu; pengertian 15 menit
matriks dan jenis-jenis matriks.
3. Guru menyampaikan cakupan materi yang akan dipelajari, yaitu
kesamaan dua matriks dan transpose matriks. Serta
mengkomunikasikan tujuan pembelajaran dan hasil belajar yang
diharapkan akan dicapai oleh setiap peserta didik.
4. Peserta didik diberi motivasi tentang pentingnya mempelajari
kesamaan dua matriks dan transpose matriks.
5. Peserta didik mendengarkan aspek-aspek yang akan dinilai selama
pembelajaran.
Kegiatan Inti 60 menit

Kooperatif Tipe Think Talk Write


Guru memberikan gambaran awal tentang matriks transpose dan
kesamaan dua matriks
Contoh:
Tentukanlah matriks transpose dari matriks berikut

[]
8
T
a) A 3 1= 9 A 1 3 =[ 8 9 6 ]
6

[ ]
3 1
b) [1 1 1 ]
B 2 3= 3 2 4 BT 3 2= 2 1
4 1

[ ] [ ]
3 2 1 3 4 5
T
c) C 3 3= 4 1 1 C 3 3 = 2 1 6
5 6 2 1 1 2
Kesamaan dari dua matriks

d) M= 1 2
3 5[ ] , [ ]
N= 1 2
3 5
, maka matriks M=N
Kegitan Pembelajaran Waktu

e)
[ ] [ ]
2 4 2 a
P= 2 1 danQ= b 1
1 5 1 5
Jika P=Q , makatentukanlah nilai a dan nilai b
Penyelesaian :
karena P=Q , makaa=4 dan b=2
Guru memberikan suatu permasalahan yang memancing Peserta
didik untuk berfikir dalam LKPD yang dikerjakan peserta didik
Contoh:
Tentukanlah matriks tranpose dari matriks berikut

1. [ ]
A= 2 3 ,
4 5
2. [
C= 1 0 7]
6 1 8

3.
[ ]
2 3
D= 9 7
1 5

[ ]
2 1 2
4. E= 1 3 4
2 6 7

5.
[ ] [
a 2 3
K= 5 4 b dan L= 5 4 2 a
8 3 c 11
Jika K=L tentukan nilai c ?
6 2 3

8 4 b 11 ]
Fase 1: Think
Peserta didik membaca dan mengamati konsep matriks transpose
dan kesamaan dari dua matriks dari kegiatan demonstrasi yang
dilakukan oleh guru. (mengamati)
Peserta didik membaca teks dan membuat catatan secara individual
(mengumpulkan informasi)
Peserta didik mengumpulkan informasi yang diterimanya dengan
menuliskan informasi-informasi itu ke dalam sebuah kertas.
(mengumpulkan informasi)
Peserta didik mulai memikirkan solusi dari permasalahan yang
ditemuinya dengan cara menuliskannya di buku catatan atau
handout atau pun mengingat bagian yang dipahami serta yang tidak
Kegitan Pembelajaran Waktu
dipahaminya. (menalar/mengasosiasi)
Fase 2: Talk
Peserta didik melakukan komunikasi dengan teman menggunakan
kata-kata dan bahasa yang mereka pahami. (menanya)
Peserta didik menggunakan bahasa untuk menyajikan ide kepada
temannya, membangun teori bersama, sharing strategi solusi dan
membuat definisi. (mengkomunikasikan)
Guru mengawasi dan mengamati aktivitas Peserta didik agar
Peserta didik tetap tertib dalam berdiskusi serta menayanya apakah
Peserta didik ada yang mengalami kesulitan. (mengasosiasi)
Guru mengetahui tingkat pemahaman Peserta didik dalam belajar
sehingga dapat mempersiapkan perlengkapan pembelajaran yang
dibutuhkan.
Fase 3: Write
Peserta didik menuliskan hasil diskusi atau dialog pada lembar kerja
yang disediakan. (mengkomunikasikan)
Jawaban:

1. [ ] [ ]
B= 2 3 BT = 2 4
4 5 3 5

[ ]
1 6
2. [
C= 1 0 7]
6 1 8
C T = 0 1
7 8

[ ] [
2 3
3. D= 9 7 D T = 2 9 1
1 5
3 7 5 ]
4. E= 1
2[ ] [
2 1 2
T
2 1 2
3 4 E = 1 3 6
6 7 2 4 7 ]
[ ] [ ]
a 2 3 6 2 3
6. K= 5 4 b dan L= 5 4 2 a
8 3 c 11 8 4 b 11
Jika K=L tentukan nilai c ?
Penyelesaian:
Karena K=L maka a=6
b=2 a=12
3 c=4 b=4 12=48
c=18
Kegitan Pembelajaran Waktu
Kegiatan Penutup
1. Guru memberikan refleksi kepada peserta didik sebanyak 2 buah soal
untuk menguji pemahaman peserta didik.

2. Guru bersama-sama dengan Peserta didik menyimpulkan tentang nilai


matriks 15 menit

3. Guru memberikan tugas / PR tentang materi yang baru dipelajari.

4. Guru mengakhiri kegiatan belajar dengan memberikan pesan untuk


tetap tetap belajar dan salam.

Pertemuan Ketiga (2 x 45 menit)

Deskripsi Kegiatan Waktu


Kegiatan Pendahuluan
1. Sebelum memulai pembelajaran guru dan siswa berdoa.
2. Guru memberikan gambaran tentang pentingnya memahami matriks dan
memberikan gambaran tentang aplikasi matriks dalam kehidupan sehari-
hari. 10 menit
3. Guru memberikan apersepsi mengenai materi sebelumnya
4. Guru memberikan motivasi tentan pentingnya mempelajari
penjumlahan dan pengurangan dua buah matriks.
5. Guru menyampaikan tujuan pembelajaran
Deskripsi Kegiatan Waktu
Kegiatan Inti
Think Talk Write (TTW)
Fase 1:Think
Peserta didik melakukan pengamatan literatur tentang bagaimana
menyelesaikan masalah 2.1, 2.2 dan 2.3 yang terdapat pada buku
siswa hal. 39, 42 dan 48. 15 menit

Guru menjelaskan tentang sifat-sifat penjumlahan dan pengurangan


dua matriks. (mengamati)
Peserta didik membuat catatan tentang penjumlahan dan
pengurangan matriks.
Fase 2 : Talk
1. Setelah mendengar penjelasan guru, mengamati dan membaca
literatur, peserta didik menyusun daftar pertanyaan yang muncul
untuk mengembangkan materi ajar dan bertanya tentang hal yang
belum dipahami. (menanya)
2. Berdasarkan hasil pengamatan literatur, peserta didik berdiskusi 10 menit
dengan teman sekelompoknya tentang cara penyelesaian masalah
2.1, 2.2 dan 2.3 dengan bimbingan dari guru. (mengumpulkan
informasi).
3. Peserta didik membuat kesimpulan sementara mengenai
penjumlahan dan pengurangan dua buah matriks. (mengasosiasi)
Fase 3 : Write
Peserta didik mengerjakan latihan soal yang diberikan oleh guru
kemudian perwakilan peserta didik mempresentasikannya di depan
kelas. (mengkomunikasikan)
Latihan soal
1)

30 menit
2)

Guru menyimpulkan hasil pembelajaran.


Yaitu, dua buah matriks bisa dijumlahkan dan dikurangkan apabila
memiliki ordo yang sama.

1. Siswa diminta menyimpulkan tentang operasi matrik dan sifat- 15 menit


Deskripsi Kegiatan Waktu
sifatnya.
2. Guru memberikan 1 buah kuis tentang penjumlahan dua matriks.
3. Guru mengakhiri kegiatan belajar dengan salam.

Pertemuan Keempat (2 x 45 menit)


Deskripsi Kegiatan Waktu
Kegiatan Pendahuluan
1. Sebelum memulai pembelajaran guru dan siswa berdoa.
2. Guru mengecek kehadiran peserta didik.
3. Guru memberikan gambaran tentang pentingnya memahami matriks dan
memberikan gambaran tentang aplikasi matriks dalam kehidupan sehari-
hari.
4. Guru memberikan apersepsi mengenai materi sebelumnya tentang
penjumlahan dan pengurangan dua buah matriks. 10 menit
5. Guru memberikan motivasi tentang pentingnya mempelajari
perkalian suatu bilangan real dengan matriks.
6. Guru menyampaikan garis besar tujuan pembelajaran, yaitu
Diharapkan peserta didik mampu mengitung nilai perkalian suatu
bilangan real denga matriks dan menyelesaikan masalah kontekstual
yang berkaitan dengan operasi aljabar pada matriks.
7. Guru menyampaikan aspek yang akan dinilai dalam pembelajaran dan
metode pembelajaran yang akan dilakukan pada pertemuan ini.
Deskripsi Kegiatan Waktu
Kegiatan Inti
Peserta didik dibagikan buku paket matematika kurikulum 2013 dari
kemendikbud.
Think Talk Write (TTW)
Fase 1:Think 10 menit
Peserta didik melakukan pengamatan literatur tentang perkalian
suatu bilangan real dengan matriks pada halaman 56 dan 57 untuk
menjawab permasalahan yang diberikan oleh guru pada LKPD.
(mengamati)
Fase 2 : Talk
1. Setelah mengamati dan membaca literatur, peserta didik menyusun
daftar pertanyaan yang muncul untuk mengembangkan materi ajar
dan bertanya tentang hal yang belum dipahami. (menanya)
2. Berdasarkan hasil pengamatan literatur, peserta didik berdiskusi
dengan teman sekelompoknya untuk menyelesaikan pada LKPD 20 menit
dengan bimbingan dari guru. (mengumpulkan informasi).
3. Setelah peserta didik mengamati, mengidentifikasi dan menalar
mengenai perkalian suatu bilangan real dengan matriks, peserta
didik mengolah data yang terdapat pada LKPD untuk
menyelesaikan masalah yang diberikan pada LKPD. (mengasosiasi)
Fase 3 : Write
Beberapa peserta didik mempresentasikan hasil kegiatan mereka,
tentang masalah yang diberikan pada LKPD, sementara peserta
didik yang lain memberikan tanggapan atas hasil presentasi.
(mengkomunikasikan)
Peserta didik mengerjakan latihan soal yang diberikan oleh guru
1)

20 menit

Guru menyimpulkan hasil pembelajaran.


Perkalian suatu bilangan real dengan matriks dilakukan dengan
mengalikan bilangan real tesebut dengan setiap elemen matriks yang
diberikan.
Kegiatan Penutup 15 menit
1. Untuk menguji pemahaman siswa guru memberikan 2 soal kuis..
2. Peserta didik dan guru merefleksi hasil kegiatan pembelajaran.
Deskripsi Kegiatan Waktu
3. Guru mengakhiri kegiatan belajar dengan salam.
Pertemuan Kelima (2 x 45 menit)
Deskripsi Kegiatan Waktu
Kegiatan Pendahuluan
1. Sebelum memulai pembelajaran guru dan siswa berdoa.
2. Guru memberikan gambaran tentang pentingnya memahami matriks dan
memberikan gambaran tentang aplikasi matriks dalam kehidupan sehari-
hari. 10 menit
3. Guru memberikan apersepsi mengenai materi sebelumnya tentang
perkalian suatu bilangan real dengan matriks.
4. Guru memberikan motivasi tentan pentingnya mempelajari perkalian
dua buah matriks.
5. Guru menyampaikan tujuan pembelajaran
Kegiatan Inti
Think Talk Write (TTW)
Fase 1:Think
15 menit
1. Peserta didik melakukan pengamatan literatur tentang perkalian dua
buah matriks pada halaman 58 dan 64.
2. Guru menjelaskan tentang perkalian dua matriks. (mengamati)
Fase 2 : Talk
1. Setelah mengamati dan membaca literatur, peserta didik menyusun
daftar pertanyaan yang muncul untuk mengembangkan materi ajar
dan bertanya tentang hal yang belum dipahami. (menanya)
2. Berdasarkan hasil pengamatan literatur, peserta didik berdiskusi
dengan teman sebangkunya tentang syarat perkalian dua buah 20 menit
matriks. (mengumpulkan informasi).
3. Setelah peserta didik mengamati, mengidentifikasi dan menalar
mengenai perkalian dua buah matriks, peserta didik diberikan soal
latihan oleh guru tentang perkalian dua buah matriks.
(mengasosiasi)
Deskripsi Kegiatan Waktu
Fase 3 : Write
1. Peserta didik mengerjakan latihan yang diberikan guru.
2. Beberapa peserta didik mempresentasikan jawaban latihan mereka,
sementara peserta didik yang lain memberikan tanggapan atas hasil
jawaban temannya. (mengkomunikasikan)
3. Guru membimbing dalam menyimpulkan jawaban latihan peserta 30 menit
didik.
Peserta didik mengerjakan uji kompetensi 2.1 hal. 66 no. 4
Guru menyimpulkan hasil pembelajaran.
Dua buah matriks bisa dikalikan jika baris pada matriks A sama dengan
kolom pada matriks B.
Kegiatan Penutup
1. Untuk menguji pemahaman siswa guru memberikan 2 soal kuis..
15 menit
2. Peserta didik dan guru merefleksi hasil kegiatan pembelajaran.
3. Guru mengakhiri kegiatan belajar dengan salam.

Pertemuan Keenam (2 x 45 menit)


Deskripsi Kegiatan Waktu
Kegiatan Pendahuluan
1. Sebelum memulai pembelajaran guru dan siswa berdoa.
2. Guru memberikan gambaran tentang pentingnya memahami matriks dan
memberikan gambaran tentang aplikasi matriks dalam kehidupan sehari-
hari. 15 menit
3. Guru memberikan apersepsi mengenai materi sebelumnya tentang
mempelajari perkalian dua buah matriks..
4. Guru memberikan motivasi tentan pentingnya perpangkatan matriks.
5. Guru menyampaikan tujuan pembelajaran
Deskripsi Kegiatan Waktu
Kegiatan Inti
Think Talk Write (TTW)
Fase 1:Think
15 menit
1. Guru menjeaskan tentang operasi perangkatan matriks.
2. Peserta didik melakukan pengamatan literatur tentang perpangkatan
matriks pada halaman 65 contoh 2.7. (mengamati)
Fase 2 : Talk
1. Setelah mendengar penjelasan guru, mengamati dan membaca
literatur, peserta didik menyusun daftar pertanyaan yang muncul
untuk mengembangkan materi ajar dan bertanya tentang hal yang
belum dipahami. (menanya)
2. Berdasarkan hasil penjelasan, pengamatan literatur, peserta didik 15 menit
berdiskusi dengan teman sekelompoknya tentang perpangkatan
matriks. (mengumpulkan informasi).
3. Setelah peserta didik mengamati, mengidentifikasi dan menalar
mengenai perpangkatan matriks, peserta didik diberikan soal latihan
oleh guru tentang perpangkatan matriks. (mengasosiasi)
Fase 3 : Write
Beberapa peserta didik mempresentasikan jawaban latihan mereka,
sementara peserta didik yang lain memberikan tanggapan atas hasil
jawaban temannya. (mengkomunikasikan)
Guru membimbing dalam menyimpulkan jawaban latihan siswa.
Peserta didik mengerjakan uji kompetensi 2.1 hal. 66 no. 3 dan 6. 30 menit
Guru menyimpulkan hasil kegiatanpembelajran.

Jika n bilangan bulat positif, dan A suatu matriks persegi, maka


A n= A A A A A ( sebanyak n faktor ) dan juga dapat ditulis
n n1 n n1
A = A A atau A = A A .
Kegiatan Penutup
1. Untuk menguji pemahaman siswa guru memberikan 1 soal kuis..
2. Peserta didik dan guru merefleksi hasil kegiatan pembelajaran.
3. Guru menyampaikkan bahwa pada pertemuan selanjutnya akan 15 menit
melaksanakan ulanagan harian.
4. Guru mengakhiri kegiatan belajar dengan salam.

Pertemuan Ketujuh (2 x 45 menit)


Deskripsi Kegiatan Waktu
Kegiatan Pendahuluan 10 menit
Deskripsi Kegiatan Waktu
1. Sebelum memulai pembelajaran guru dan siswa berdoa.
2. Siswa menyiapkan diri dan kelas untuk mengikuti ujian
3. Guru menyampaikan aturan pelaksanaan ujian.
Kegiatan Inti
70 menit
Ulangan Harian
Kegiatan Penutup
1. Ice breaking / Saling bertukar pikiran antara guru dan peserta didik
10 menit
mengenai kegiatan pembelajran selanjutnya.
2. Guru mengakhiri kegiatan belajar dengan salam.

I. Penilaian Hasil Belajar

a. Sikap
Teknik Penilaian : Pengamatan

LEMBAR PENILAIAN SIKAP

Kelas :
Tanggal Penilaian :
Materi Pokok :
Nilai
No. Nama Peserta Didik Catatan
(Huruf)

b. Pengetahuan
Teknik Penilaian : Tes tertulis
Bentuk instrumen : Uraian
- Instrumen

Soal
Pertemuan I
Tabel berikut ini adalah tabel hasil panen bu mila selama 4 bulan (dalam ton).
Isilah tabel berikut dengan data hasil panen yang kalian inginkan. Kemudian
ubah dalam bentuk matriks.
Hasil bulan Bulan Bulan Bulan
panen pertama kedua ke tiga ke
empat
Mangga ............... ............. ............ ..............
Pisang ............... .............. ............ .............
Jambu ................ ............... ............ ..............
Beri nama matriks dengan notasi A
Tentukanlah:
a. Ordo matriks A
b. Banyaknya baris
c. Banyaknya kolom
d. Unsur-unsur baris kedua
e. Elemen-elemen kolom ketiga

Pertemuan II
1. Tentukanlah matriks transpose dari matriks berikut

[
2 4 5
M = 3 3 4
1 2 2 ]
2. Tentukanlah nilai dari a, b dan c jika matrik K=L

[
b 1 ]
K= 1 a , L=[ 1 b+c ]
2 c

Pertemuan III

Diketahui A = [ p+ 2 2
r 5 ] , B= [ p 6
6 q+ 3 ] ,C= [ 4 8
p+ 3 35 ]
a. Tentukan p, q dan r jika A + B=C
b. Tentukan matriks AC=D
Pertemuan IV

Diketahui A = [
p+ 2 2
3 5
, B= ] p 6
9 q+ 3 [ ] .
Bila 3A = B, tentukan nilai p dan q.

Pertemuan V

Tentukan (( L+ M ) K )t

Pertemuan VI

Diketahui matriks A = [ 1 2
1 3 ]
Tentukan :
a. A2
b. A3
c. A4

- Kunci Jawaban

Soal Skor

Pertemuan I
Misalkan:

Bentuk matriksnya
[ 3 2 15
1 3 57
2 4 13 ] 2

2
a. Ordo matriks 3 x 4 1
b. banyak barisnya ada 3 baris 1
c. banyak kolomnya ada 4 kolom 2
d. unsur-unsur baris kedua = ( 1,3,5,7 ) 1

()
1
e. Elemen-elemen kolom ketiga = 5
1

Pertemuan II
[ ]
2 3 1
1. M = 4 3 2 5
5 4 2

2. Karena K = L
Maka, b = 2 dan c = -1
Sehingga : 5
a = b+c
= 2+(-1)
=1

Pertemuan III

Diketahui A = [ p+ 2 2
r 5 ] , B= [ p 6
6 q+3 ] ,C=

[ 4 8
p+ 3 35 ] 2

a. p+2= p
p+2+ p=0
2 p+ 2=0
2 p=2
p=1 2

r +6= p+3
r +6=(1)+ 3
r +6=2
r=26
r=4 2

5+ ( q+ 3 )=35
5+q+ 3=35
8+q=35
q=35+ (8 )
q=43

b. A C = D 2
Karena p = -1 , q = -43 dan r = -4
Maka, 2

[
A= 1 2 , C = 4
4 5 ]2 35
8
[ ]
AC=D= 3 7
6 40 [ ]
Pertemuan IV

Diketahui A =
p+ 2 2
3 5[ , B= ] [ p 6
9 q+ 3 ]
Dit : nilai p dan q jika 3A = B
Maka,
3 ( p+ 2 )= p
3 p+ 6= p
3 p+ p=6
4 p=6
6
p=
4

3 ( 5 )=q +3
15=q+3
153=q q=12

Pertemuan V

Dit :

(( L+ M ) K )t
2
[
(L+ M )= 14 25
5 9 ] 1
[
( L+ M ) K = 14 25 2 5
5 9 1 3 ][ ] 3

[
14.2+25.1 14.5+25.3
(5).2+ (9 ) .1 (5 ) .5+ (9 ) .3 ] 3
1
53[
19
145
52 ]
( ( L+ M ) K ) = 53
t

145 [ 19
52 ]
Pertemuan VI

Diketahui matriks A = [ 1 2
1 3 ]
Dit : 2
a. A2 3
3
b. A3

Penye :
a. A2 = [ ][
1 2 1 2 = 3 8
1 3 1 3 4 11 ][ ]
b. A3 = A A2 = [ ][
1 2 3 8 = 11 30
1 3 4 11 ][15 41 ]
c. Sama seperti b.) Gunakan sifat perkalian bilangan berpangkat.

Untuk rentang nilai 1 - 100 digunakan rumus

Skor yang diperoleh


Nilai= 100
Skor maksimum

LEMBAR PENILAIAN PENGETAHUAN

Kelas :
Tanggal Penilaian :
Materi Pokok :
Skor Nilai
No. Nama Peserta Didik Catatan
Rerata (Huruf)

c. Keterampilan

Teknik Penilaian : Pengamatan


Bentuk instrumen : Rubrik

Indikator keterampilan :
Kurang Terampil (KT), jika sama sekali tidak dapat menyelesaikan
permasalahan mengenai limit fungsi tigonometri menggunakan konsep,
prinsip dan strategi penyelesaian limit fungsi trigonometri.
Terampil (T), jika menunjukkan sudah ada usaha yang dilakukan untuk
menyelesaikan permasalahan mengenai limit fungsi trigonometri
menggunakan konsep, prinsip dan strategi penyelesaian limit fungsi
trigonometri walaupun belum tepat.
Sangat Terampil (ST), jika sudah bisa menggunakan konsep, prinsip dan
strategi untuk menyelesaikan permasalahan mengenai limit fungsi
trigonometri dengan tepat.

RUBRIK PENILAIAN KETERAMPILAN

(berikan tanda pada kolom sesuai hasil pengamatan)


Menerapkan konsep, prinsip dan strategi
No
Nama Siswa pemecahan masalah
.
KT T ST

Mengetahui, Padang, Juni 2017


Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran

............................. Bastian M. I. Suoth, S.Pd


NIM. 16303001