Anda di halaman 1dari 3

NAMA : RIDHO ACHMAD DWICAHYO

NIM : 010001300307
MATA KULIAH : PRAHAPID
DOSEN : SETIYONO
CONTOH KASUS PIDANA DAN ANALISISNYA
Liputan6.com, Solo: Seorang pemuda asal Sumber, Banjarsari, Solo, Jawa Tengah, Rabu (7/7),
dibekuk polisi lantaran diduga kerap memeras di rumah keluarga artis dan pelawak Nunung
Srimulat. Pemuda bernama Andi Rismanto alias Ambon yang dikenal sebagai preman
kampung meminta jatah Rp 150 ribu per minggu dengan alasan iuran keamanan.
Saat dimintai keterangan, ia hanya bisa tertunduk lesu. Pemuda bertato ini ditangkap aparat
Kepolisian Sektor Banjarsari, menyusul laporan salah seorang kerabat Nunung. Dari keterangan
saksi, tersangka sering memeras di rumah keluarga tersebut. Jika tidak dituruti, maka pelaku
tidak segan melakukan kekerasan.
Perilaku tersangka pun dianggap meresahkan. Tidak hanya keluarga Nunung Srimulat yang
menjadi korban, tapi juga warga lain di kawasan tersebut. Dari pengakuan tersangka, uang yang
diperoleh digunakan untuk membeli rokok dan minuman keras.
Selain menangkap tersangka, polisi menyita barang bukti uang sebesar Rp 20 ribu dan kartu
tanda penduduk milik tersangka. Atas perbuatannya, tersangka dijerat pasal pemerasan dengan
ancaman hukuman maksimal sembilan tahun penjara.(BJK/ANS)

ANALISIS
Hukum pidana adalah hukum yang mengatur tentang pelanggaran-pelanggaran dan kejahatan-
kejahatan terhadap kepentingan umum serta bagi pelanggarnya diancam dengan hukum yang
berupa suatu penderitaan atau siksaan.
Dari definisi tersebut diatas dapat kita menggolongkan kasus tersebut sebagai kasus pidana
karena perbuatan yang dilakukan Andi Rismanto alias Ambon itu telah mengganggu
kepentingan umum.
Dilihat dari sisi sumber tindakan pada hukum pidana ada 3 macam:
1. Laporan ialah pemberitahuan yang disampaikan oleh seseorang karena hak dan kewajiban
berdasarkan Undang-Undang kepada pejabat yang berwenang tentang telah atausedang atau
diduga akan terjadi peristiwa pidana.
2. Pengaduan ialah pemberitahuan disertai permintaan oleh pihak yang berkepentingan
kepada pejabat yang berwenang untuk menindak menurut hukum seorang telah melakukan
tindak pidana aduan yang merugikannya.
3. Tertangkap tangan ialah tertangkapnya seseorang pada waktu sedang melakukan tindak
pidana atau dengan segera setelah beberapa saat atau diserukan oleh khalayak ramai atau
ditemukan benda yang diduga keras dipergunakan untuk melakukan tindak pidana.
Dari uraian diatas dapat disimpulkan bahwa dalam kasus tersebut dilihat dari sumber tindakan
polisi merupakan pengaduan, karena polisi melakukan tindakan setelah adanya laporaan dari
salah seorang keluarga Nunung Srimulat.
Pada Kitab Undang-Undang Hukum Pidana(KUHP) pelaku Andi Rismanto telah melakukan
tindak pidana pemerasan kepada keluarga Nunung dengan cara meminta secara paksa uang Rp
150.000,- setiap minggu. Karena yang melakukan tindak pidana adalah warga Negara Indonesia
dan terjadi di wilayah Indonesia, maka berlaku hukum pidana Indonesia , yang berarti KUHP
(asas teritorialitas).
Pelaku dijerat oleh pasal mengenai pemerasan yang diatur dalam pasal 368 KUHPidana. Dalam
ketentuan Pasal 368 KUHP tindak pidana pemerasan diramuskan dengan rumusan sebagai
berikut :
Barang siapa dengan maksud untuk menguntungkan diri sendiri atau orang lain secara melawan
hukum, memaksa orang lain dengan kekerasan atau ancaman kekerasan, untuk memberikan
sesuatu barang, yang seluruhnya atau sebagian adalah milik orang lain, atau supaya
memberikan hutang maupun menghapus piutang, diancam, karena pemerasan, dengan pidana
penjara paling lama sembilan tahun.
Ketentuan Pasal 365 ayat (2), ayat (3) dan ayat (4) berlaku dalam tindak pidana ini.
Dalam pasal diatas terdapat unsur-unsur sebagai berikut:
Unsur obyektif yaitu unsur yang terdapat di luar diri si pelaku tindak pidana, yang meliputi
unsur-unsur:
1. Memaksa .
2. Orang lain.
3. Dengan kekerasan atau ancaman kekerasan.
4. Untuk memberikan atau menyerahkan sesuatu barang (yang seleruhnya atau sebagian
kepunyaan orang lain).
5. Supaya memberi hutang.
6. Untuk menghapus piutang.
Unsur subyektif, yaitu unsur yang terdapat di dalam diri si pelaku tindak pidana yang
meliputi unsur unsur :
1. Dengan maksud.
2. Untuk menguntungkan diri sendiri atau orang lain.
Kaitannya dengan kasus diatas pelaku memenuhi semua unsur-unsur di atas, baik yang subjektif
maupun yang obyektif. Pelaku memeras korban setiap minggu dengan cara memaksa untuk
memberikan uang Rp 150.000,-, korban pun terpaksa memenuhi permintaan pelaku. Barang
yang diserahkan adalah uang, yang akhirnya digunakan oleh pelaku untuk membeli rokok dan
minuman keras untuk dirinya sendiri. Artinya, pelaku telah memeras korban untuk
menguntungkan dirinya sendiri