Anda di halaman 1dari 3

Penggunaan baja ringan untuk rangka atap saat ini lebih populer dibandingkan dengan kayu

dengan alasan diantaranya harga kayu yang semakin mahal dan sulitanya mendapatkan kayu
dengan kualitas bagus, rangka atap dengan menggunakan kayu juga beresiko dimakan rayap dan
kayu bersifat mermbatkan api beda dengan baja ringan.

Ini dilihat dari semakin meningkatnya pemintaan pemasangan baja ringan sebagai rangka atap di
lapangan .

Berikut ini jenis-jenis material Baja Ringan yang ada dipasaran :

1. Galvalume
Galvalume dikembangkan menggunakan konsep dasar perlindungan eloktrolisa atau reaksi
pengorbanan diri (sacrificial) dari suatu logam (zinc) untuk melindungi logam lain (baja). Selain
itu, metode ini juga dilengkapi dengan lapisan pelindung (barrier) berupa Al untuk menghentikan
seandainya terjadi korosi. Komposisi terbaiknya adalah 55% Al, 43.5% Zinc 1.5% Silikon

2. Zincalume
Zincalume adalah merk dagang dari salah satu produsen yang cukup ternama dan juga termasuk
pioner dalam produk baja ringan, saat ini konsumen mengira bahwa zincalume itu jenis material
baja ringan padahal ini salah karena kandungan material dalam zincalume ini sama
komposisinya dengan kandungan material Galvalume dengan kata lain zincalume sama dengan
galvalume.

3. Galvanise
Galvanis, umumnya dikembangkan berdasarkan konsep pelapisan (barrier protection), yaitu
melapisi baja dengan material logam lain yang sangat tahan terhadap korosi, namun ada juga
yang dikembangkan dengan metode katoda. Lapisan pelindung berkomposisi umumnya 98%
Zinc dan 0.2 Al.

Kekuatan dan ketahanan baja ringan, tergantung ukuran ketebalan material dan anti karatnya.
Untuk iklim indonesia, Zincalume /Galvalume dengan pelapisan aluminium zinc minimum 150
gr/m2 atau Galvanis dengan pelapisan Zinc minimum 180 gr/m2, servis lifenya bisa 25-30
tahun,profil ini memakai baja ringan G550 sebagai bahan profil rangka.

G550 adalah standar awal penggunaan material baja ringan ini dapat diartikan secara teknis daya
tahan titik leleh minimum (diakibatkan oleh gaya tarik) adalah 550 MPa (MegaPascal atau
KNm) dan tegangan maksimum 550 MPa. Acuan standar awal adalah teknologi yang pertama
kali digunakan dan diadopsi dari negara-negara yang sudah maju.

Paat saat ini banyak perusahaan-perusahaan yang memproduksi rangka atap baja ringan di
Indonesia telah menggunakan material dengan standar nasional SNI (Standar Nasional
Indonesia). Biasanya untuk menandai hal ini disertakan spesifikasi material pada profil bajanya.

Dilihat dari komposisi lapisan pelindung Al(Alumunium) pada Zincalume/ galvalume lebih besar
dibandingkan Galvanis, ini berarti Zincalume/Galvalume mempunyai sifat tahan karat/ korosi
yang lebih bagus daripada Galvanis karena salah satu sifat Al (Alumunium) adalah
menghentikan seandainya terjadi karat/korosi.

Jadi Baja Ringan terbaik dan cocok dengan iklim Indonesia pada saat ini menurut kami adalah
baja ringan jenis Zincalume/galvalume yang barang tentu sudah memiliki standar nasional SNI.

Jenis atau tipe baja ringan (Zincalume/ Galvalume, Galvanise) biasanya tidak tertulis difisik
materialnya jadi kami saran customer harus menanyakan ke penjual atau aplikator baja ringan
secara detail.

baja ringan galvalume, baja ringan galvanise, Baja Ringan Terbaik, baja ringan zincalume

Apakah struktur konstruksi rangka atap yang menggunakan material baja ringan aman? Apakah bahan
yang digunakan benar-benar memenuhi kaidah desain struktur bangunan? Demikian pertanyaan yang
sering terlintas juga di benak calon pembeli atau calon pemakai rangka atap baja ringan. Yang perlu
diketahui adalah, sampai saat ini di Indonesia BELUM ADA peraturan yang mengatur tentang struktur
rangka atap baja ringan.

Nah, kalau belum ada, apa dasar dari pemasangan konstruksi baja ringan yang saat ini marak dipasaran?
Apakah mereka asal pasang saja? Mari kita analisa satu persatu. Apakah struktur rangka atap yang
menggunakan material baja ringan aman? Apakah bahan yang digunakan benar-benar memenuhi
kaidah desain struktur bangunan?

Dikarenakan profil baja ringan sangat tipis (0.8 s/d 1 mm) maka bahan baja ringan harus memakai baja
mutu tinggi (high tension steel) G550 (yield strength maupun tension strength minimum 550 Mpa).
Bahan profil baja ringan mutu G550 tidak bisa dibuktikan hanya dengan melihat tampak fisiknya saja,
mutu baja G550 hanya dapat dibuktikan melalui uji laboratorium. Lapisan anti karat (coating) yang
umum dipakai di Indonesia adalah lapisan AZ (allumunium dan zinc), contohnya Galvalume? atau
Zincalume?, dan lapisan Z (zinc) yang sering disebut Galvanis.

Perbedaan kedua lapisan tersebut adalah sebagai berikut : AZ lebih tahan korosif terhadap air garam,
tetapi kurang tahan terhadap adukan semen atau mortar; demikian sebaliknya, untuk lapisan Z kurang
tahan terhadap air garam, akan tetapi lebih tahan terhadap adukan semen atau mortar. Pada penutup
atap genteng keramik atau genteng beton, bagian nok atau bubungan biasanya diisi oleh adukan semen
(karpusan), sehingga pelapisan anti karat yang cocok dan direkomendasikan adalah lapisan Zinc (Z). Lalu,
manakah yang paling bagus? jenis AZ (allumunium zinc)? Atau jenis Z (zinc) ? Ketahanan lapisan anti
karat ditentukan oleh ketebalan lapisan anti karat (coating) yang dipakai, BUKAN dari jenisnya !

Karena ketebalan lapisan (coating) menentukan usia lapisan anti karat pada suatu profil baja ringan.
Standard ASTM ( American Society for Testing and Materials ) untuk bahan struktural (menanggung
beban) suatu ketebalan lapisan anti karat (coating) AZ dan Z adalah : Ketebalan lapisan AZ = 150 gr/m?
Ketebalan lapisan Z = 180 gr/m? Akan tetapi karena melihat keadaan pasar di Indonesia baik itu dari segi
harga maupun kadar lapisan anti karat, pada umumnya perusahaan baja ringan menggunakan ketebalan
100 gr/m? untuk lapisan AZ. Sama dengan mutu baja, ketebalan lapisan anti karat tidak bisa dibuktikan
hanya dengan melihat tampak fisiknya saja, melainkan harus melalui uji laboratorium.

Kenapa Material Baja Ringan Tidak Berkarat? Ah Ente ketinggalan Boss, salah satu yang
dikatakan rekan mungkin ketika kami mengangkat topik ini. Relevankah bahasan ini kami
teruskan? kami berani katakan iya. Karena ternyata masih ditemui penjelasan dari sejumlah
aplikator baja ringan kadang kala kurang pas dalam memberikan penjelasan mengenai hal ini
kepada konsumen material baja ringan.

Masih ditemui Aplikator Baja Ringan menyebutkan bahwa galvalum(zincalume) dan galvanis
merupakan material baja yang sama, yang disebut sebagai baja ringan itu sendiri. Sebenarnya,
galvalum atau galvanis adalah pelapis atau coating anti karat guna melindungi baja ringan
dengan komponen utama karbon. Jadi rangka atap baja ringan tahan terhadap karat karena
dilapisi oleh lapisan tersebut.

Lapisan anti karat pada baja ringan itu sendiri terdiri dari dua macam yaitu seng (zinc) &
alumunium zinc (alloy). Baja ringan dengan lapisan seng (zinc) disebut GALVANIS, sementara
baja ringan yg dilapisi alumunium zinc (alloy) disebut ZINCALUME. Baja ringan memiliki daya
tahan 2-4 kali tahan karat dari lapisan pelindung seng biasa dalam berat lapisan dan kondisi
lingkungan yang sama.

Lalu apa perbedaan Galvanis dan Zincalume?

Sudah jelas sebenarnya perbedaannya, yaitu dari unsur mineral pelapis kedua jenis baja tersebut.
Disamping itu, perbedaan yang signifikt antara baja ringan berlapis Galvanis dgn Alumunium
Zinc adalah bahwa Galvanis kurang tahan terhadap air garam, tetapi tahan terhadap adukan
semen. Sedangkan Alumunium Zinc lebih tahan korosi terhadap air garam.