Anda di halaman 1dari 3

PROGRAM

MONITORING PEMBUANGAN SAMPAH INFEKSIUS DAN CAIRAN TUBUH

I. PENDAHULUAN
Rumah sakit adalah tempat pelayanan kesehatan yang dirancang, dioperasikan dan dipelihara dengan
sangat memperhatikan aspek kebersihan bangunan dan halaman baik fisik, sampah, limbah cair, air
bersih, dan serangga / binatang pengganggu. Namun menciptakan kebersihan di rumah sakit
merupakan upaya yang cukup sulit dan bersifat kompleks berhubungan dengan berbagai aspek antara
lain budaya /kebiasaan, prilaku masyarakat, kondisi lingkungan, sosial dan teknologi.
Limbah (menurut PP No. 12, 1995) adalah bahan sisa suatu kegiatan dan atau proses produksi.
Sedangkan limbah rumah sakit menurut Permenkes RI nomor: 1204/MENKES/SK/X/2004 Tentang
Persyaratan Kesehatan Lingkungan Rumah Sakit adalah semua limbah yang dihasilkan dari kegiatan
rumah sakit dalam bentuk padat, cair, dan gas. Sampah infeksius dan cairan tubuh merupakan sumber
yang dapat menyebabkan infeksi nosokomial, apabila tidak di atasi dengan baik. Untuk meminimalisir
hal tersebut, terutama yang berhubungan dengan penanganan sampah infeksius dan cairan tubuh
maka di butuhkan adanya program pengelolaan sampah infeksius dan cairan tubuh agar semua
karyawan mengetahui cara penanganan sampah yang baik dan benar.

II. LATAR BELAKANG


Rumah sakit merupakan tempat penghasil limbah terkomplit karena mengeluarkan berbagai limbah
baik padat maupun limbah cair yang berbahaya. Air limbah yang berasal dari rumah sakit merupakan
salah satu sumber pencemaran air yang sangat potensial. Hal ini disebabkan karena air limbah rumah
sakit mengandung senyawa organic yang cukup tinggi, mengandung senyawa-senyawa kimia yang
berbahaya serta mengandung mikroorganisme pathogen yang dapat menyebabkan penyakit (Said,
2003). Pengelolaan limbah RS yang tidak baik akan memicu resiko terjadinya kecelakaan kerja dan
penularan penyakit dari pasien ke pekerja, dari pasien kepasien, dari pekerja kepasien, maupun dari
dan kepada masyarakat pengunjung rumah sakit. Prilaku membuang sampah dan meludah
sembarangan, prilaku merokok dan sejumlah barang atau bingkisan yang dibawa oleh pengunjung /
tamu menambah jumlah sampah dan mengotori lingkungan rumahsakit. Sedangkan unit yang
menghasilkan sampah seperti : instalasi rawat inap, instalasi rawat jalan, instalasi gawat darurat dan
instalasi penunjang lainnya. Dalam hal ini Panitia Pencegahan dan Pengendalian Infeksi mengadakan
program pengelolaan sampah yang di lakukan oleh petugas Cleaning Service. Panitia PPI
mensosialisasikan pada pegawai baru agar mengerti tentang penanganan sampah dan jenis-jenis
sampah agar dapat membuang sampah sesuai jenisnya agar dapat mempermudah dalam penanganan
sampah.

1
III. TUJUAN
TUJUAN UMUM :
Menciptakan lingkungan yang bersih dan sehat di rumah sakit Mitra Plumbon dengan pengelolaan
limbah infeksius dan cairan tubuh di rumah sakit secara benar

TUJUAN KHUSUS :
1. Diketahui dan dipahami jenis jenis dan penanganan limbah infeksius oleh karyawan Rumah Sakit.
2. Dipahaminya pemilahan limbah rumah sakit yang benar agar terhindar dari penularan penyakit
bagi pasien dan karyawan.
3. Dilaksanakannya penanganan limbah cairan tubuh sebagai bagian prosedur kerja keseharian oleh
seluruh karyawan.

IV. KEGIATAN POKOK


1. Melakukan Identifikasi jenis jenis limbah infeksius dan cairan tubuh
2. Melakukan sosialisasi penanganan sampah infeksius dan cairan tubuh
3. Monitoring dan pengawasan penanganan limbah

V. RINCIAN KEGIATAN :
1. Melakukan identifikasi jenis sampah infeksius dan cairan tubuh
2. Melakukan sosialisasi
3. Monitoring on the spot

VI. CARA MELAKSANAKAN KEGIATAN


1. Melakukan identifikasi jenis-jenis sampah infeksius dan cairan tubuh
2. Melakukan sosialisasi jenis limbah dan penanganannya
3. Implementasi penanganan limbah rumah sakit
4. Evaluasi penanganan limbah rumah sakit

VII. SASARAN
1. Karyawan memahami 100% penanganan limbah rumah sakit
2. Pemilahan dan penanganan limbah rumah sakit di unit kerja 100%

2
VIII. JADWAL PELAKSANAAN KEGIATAN
WAKTU

NO NAMA KEGIATAN 2017

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12

1 Melakukan identifikasi jenis-jenis sampah


infeksius dan cairan tubuh x
2 Sosialisasi
3
Implementasi
4 Evaluasi

IX. EVALUASI DAN PELAPORAN


1. Evaluasi
Kegiatan ini dilakukan bertujuan untuk menilai dan memonitor kegiatan-kegiatan penaganan
limbah rumah sakit dalam :
a. Input : Kebijakan, Pelaksana, Protap
b. Proses : Perencanaan, Pengorganisasian, Pelaksanaan, Pengawasan
c. Output : Hasil/target, ketepatan waktu
2. Pelaporan
Data yang diperoleh kemudian diolah menjadi suatu informasi yang dibuat setiap satu bulan sekali
dan dijadikan sebagai acuan dalam pengambilan kebijakan dan upaya tindak lanjut serta
penyusunan rencana kegiatan selanjutnya.

X. PENUTUP
Demikianlah program pengelolaan sampah infeksius dan cairan tubuh RSIA Mitra Plumbon Majalengka
ini dibuat. Mudah-mudahan dapat terlaksana dengan baik dan sangat bermanfaat bagi seluruh
karyawan dan lingkungan internal RSIA Mitra Plumbon Majalengka.

Majalengka, 2 Januari 2017


RSIA Mitra Plumbon Majalengka

dr. Raymond Gasbara Pribadi


Direktur

Anda mungkin juga menyukai