Anda di halaman 1dari 65

LAPORAN AKHIR

STUDI KELAYAKAN TEMPAT PEMAKAMAN BUKAN UMUM


(TPBU) UNTUK PEGAWAI NEGERI SIPIL PROVINSI
JAWA BARAT

(Tahun Anggaran 2013)

KANTOR KORPRI
PROVINSI JAWA BARAT
Jl. Turanga No.. Kota Bandung
KATA PENGANTAR

Puji syukur kita panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas terselesainya laporan
akhir kegiatan studi kelayakan Tempat Pemakaman Bukan Umum (TPBU) untuk
pegawai negeri sipil di lingkungan Provinsi Jawa Barat.

Kegiatan studi kelayakan Tempat Pemakaman Bukan Umum (TPBU) untuk pegawai
negeri sipil di lingkungan Provinsi Jawa Barat ini pada dasarnya untuk melihat tingkat
kelayakan pembangunan TPBU di lokasi yang telah di tentukan. Substansi dari laporan
ini terdiri dari pendahuluan, gambaran umum lokasi keyakan, analisis tingkat kelayakan
dan rekomendasi.

Demikian laporan akhir ini disusun, dan kami mengharapkan laporan ini dapat
bermanfaat bagi pihak-pihak terkait.

Bandung, April 2013

Tim Penyusun

KATA PENGATAR i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ...........................................................................................I

DAFTAR ISI ................................................................................................... II

DAFTAR TABEL ............................................................................................... V

DAFTAR GAMBAR ........................................................................................ VII

BAB 1 PENDAHULUAN ............................................................................. 1-1

1.1 Latar Belakang .............................................................................. 1-1


1.2 Tujuan dan Sasaran ....................................................................... 1-2
1.2.1 Tujuan................................................................................ 1-2
1.2.2 Sasaran .............................................................................. 1-3
1.3 Ruang Lingkup .............................................................................. 1-3
1.3.1 Ruang Lingkup Kegiatan ...................................................... 1-3
1.3.2 Ruang Lingkup Wilayah........................................................ 1-4
1.4 Sistematika Pembahasan ................................................................ 1-4

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA TERKAIT KEGIATAN ..................................... 2-1

2.1 Kajian Kebijakan Tempat Pemakaman Umum ................................... 2-1


2.1.1 Peraturan Pemerintah No 9 Tahun 1987 Tentang Tempat
Pemakaman Umum (TPU) .............................................................. 2-1
2.1.2 Peraturan Menteri No 5 Tahun 2008 Tentang Ruang
Terbuka Hijau ..................................................................... 2-3
2.1.3 Peraturan Daerah No 2 Tahun 2012 Tentang RTRW
Kabupaten Sumedang .......................................................... 2-4
2.2 Elemen Penataan TPBU .................................................................. 2-5

DAFTAR ISI ii
2.2.1 Petak Makam ...................................................................... 2-5
2.2.2 Elemen Vegetasi.................................................................. 2-7
2.2.3 Jalur Pejalan Kaki ................................................................ 2-8
2.2.4 Jalur Kendaraan dan Tempat Parkir ..................................... 2-10
2.2.5 Plaza dan Ruang Terbuka ................................................... 2-11
2.2.6 Bangunan ......................................................................... 2-12
2.2.7 Elemen Penandaan (Signage) ............................................. 2-14
2.2.8 Lampu / Penerangan ......................................................... 2-15
2.2.9 Tempat Duduk .................................................................. 2-17
2.2.10 Gerbang ........................................................................... 2-18
2.2.11 Pagar ............................................................................... 2-18
2.2.12 Jaringan Utilitas ................................................................ 2-18
2.2.13 Warung dan PKL ............................................................... 2-18

BAB 3 GAMBARAN UMUM LOKASI KEGIATAN ......................................... 3-1

3.1 Profil Umum Lokasi Kegiatan ........................................................... 3-1


3.2 Kondisi Fisik Calon Lokasi Pengembangan TPBU ............................... 3-2
3.2.1 Letak Geografis dan Luas Kawasan ....................................... 3-2
3.2.2 Iklim .................................................................................. 3-3
3.2.3 Topografi ............................................................................ 3-4
3.2.4 Jenis Tanah......................................................................... 3-5
3.2.5 Geologi............................................................................... 3-6
3.2.6 Hidrologi............................................................................. 3-6
3.2.7 Penggunaan Lahan .............................................................. 3-8
3.3 Kondisi Arus Lalu Lintas Sekitar Lokasi ............................................. 3-8
3.4 Kondisi Kepegawaian Negeri Sipil Lingkungan Provinsi Jawa Barat .... 3-10
3.4.1 Jumlah Pegawai ................................................................ 3-10
3.4.2 Jumlah Pegawai Berdasarkan Umur .................................... 3-11
3.4.3 Jumlah Pegawai Pensiun .................................................... 3-12
3.5 Status Kepemilikan Lahan ............................................................. 3-12
3.6 Aktivitas Kegiatan di Lokasi Kegiatan ............................................. 3-13

DAFTAR ISI iii


BAB 4 ANALISIS KELAYAKAN TEMPAT PEMAKAMAN BUKAN UMUM
(TPBU) .......................................................................................... 4-1

4.1 Dasar Pertimbangan....................................................................... 4-1


4.2 Pengembangan Kriteria Kelayakan ................................................... 4-2
4.3 Analisis Kelayakan Teknis ................................................................ 4-3
4.3.1 Kesesuaian dengan Kebijakan ............................................... 4-3
4.3.2 Kelayakan Sosial.................................................................. 4-4
4.3.2.1 Status Kepemilikan Lahan .......................................... 4-4
4.3.2.2 Sosial Masyarakat Setempat ...................................... 4-4
4.3.2.3 Lingkungan Sekitar Lahan ......................................... 4-5
4.3.3 Kelayakan Fisik.................................................................... 4-5
4.3.3.1 Luas Lahan .............................................................. 4-5
4.3.3.2 Aksesibilitas ............................................................. 4-6
4.3.3.3 Kemiringan ............................................................... 4-6
4.3.3.4 Jenis Tanah .............................................................. 4-7
4.3.3.5 Jenis Geologi ............................................................ 4-7
4.4 Analisis Kelayakan Operasional ........................................................ 4-8
4.4.1 Kelayakan Operasional Alternatif 1 ........................................ 4-8
4.4.2 Kelayakan Operasional Alternatif 2 ........................................ 4-1
4.4.3 Kelayakan Operasional Alternatif 3 ........................................ 4-1
4.5 Penilaian Kelayakan Pengembangan TPBU ....................................... 4-1

BAB 5 KESIMPULAN DAN REKOMENDASI .................................................. B

5.1 Kesimpulan ......................................................................................B


5.2 Rekomendasi ................................................................................... C

DAFTAR ISI iv
DAFTAR TABEL

Tabel 2-1 Kajian Peraturan Pemerintah No 9 Tahun 1987 ..................................... 2-2


Tabel 2-2 Kajian Peraturan Menteri No 5 Tahun 2008 .......................................... 2-3
Tabel 2-3 Kajian Peraturan Daerah No 2 Tahun 2012 Tentang RTRW Kabupaten
Sumedang ......................................................................................... 2-5
Tabel 3-1 Luas Alternatif Kawasan Pengembangan TPBU...................................... 3-3
Tabel 3-2 Kondisi Curah Hujan di Sekitar Lokasi Kegiatan ..................................... 3-4
Tabel 3-3 Jumlah Pegawai Negeri Sipil Di Lingkungan Jawa Barat, 2012 .............. 3-10
Tabel 3-4 Jumlah Pegawai Negeri Sipil Di Lingkungan Jawa Barat Berdasarkan
Umur, 2012...................................................................................... 3-12
Tabel 4-1 Pembobotan Kriteria Kelayakan Pengembangan TPBU di Lokasi
Kegiatan ............................................................................................ 4-3
Tabel 4-2 Penilaian Kriteria Kesesuaian Kebijakan Alternatif Lokasi
Pengembangan TPBU ......................................................................... 4-3
Tabel 4-3 Penilaian Kriteria Status Kepemilikan Lahan Alternatif Lokasi
Pengembangan TPBU ......................................................................... 4-4
Tabel 4-4 Penilaian Kriteria Sosial Masyarakat Alternatif Lokasi Pengembangan
TPBU ................................................................................................ 4-5
Tabel 4-5 Penilaian Kriteria Lingkungan Sekitar Lahan Alternatif Lokasi
Pengembangan TPBU ......................................................................... 4-5
Tabel 4-6 Penilaian Kriteria Luas Lahan Alternatif Lokasi Pengembangan TPBU ...... 4-6
Tabel 4-7 Penilaian Kriteria Aksesibilitas Lahan Alternatif Lokasi Pengembangan
TPBU ................................................................................................ 4-6
Tabel 4-8 Penilaian Kriteria Kemiringan Lereng Alternatif Lokasi
Pengembangan TPBU ......................................................................... 4-7
Tabel 4-9 Penilaian Kriteria Jenis Tanah Lahan Alternatif Lokasi
Pengembangan TPBU ......................................................................... 4-7

DAFTAR TABEL v
Tabel 4-10 Penilaian Kriteria Jenis Geologi Lahan Alternatif Lokasi
Pengembangan TPBU ......................................................................... 4-8
Tabel 4-11 Asumsi Analisis Kelayakan Operasional Pengembangan TPBU
Alternatif 1 ........................................................................................ 4-8
Tabel 4-12 Asumsi Biaya Yang Dikeluarakan Dalam Pengembangan TPBU
Alternatif 1 ........................................................................................ 4-9
Tabel 4-12 Asumsi Biaya Pendapatan dari Operasional TPBU Alternatif 1 ................. 4-9
Tabel 4-14 Analisis Kelayakan Operasional Pengembangan TPBU (Alternatif 1) ........ 4-1
Tabel 4-15 Asumsi Analisis Kelayakan Operasional Pengembangan TPBU
Alternatif 2 ........................................................................................ 4-1
Tabel 4-16 Asumsi Biaya Yang Dikeluarakan Dalam Pengembangan TPBU
Alternatif 2 ........................................................................................ 4-1
Tabel 4-17 Asumsi Biaya Pendapatan dari Operasional TPBU Alternatif 2 ................. 4-1
Tabel 4-18 Analisis Kelayakan Operasional Pengembangan TPBU (Alternatif 2) ........ 4-1
Tabel 4-19 Asumsi Analisis Kelayakan Operasional Pengembangan TPBU
Alternatif 3 ........................................................................................ 4-1
Tabel 4-20 Asumsi Biaya Yang Dikeluarakan Dalam Pengembangan TPBU
Alternatif 3 ........................................................................................ 4-1
Tabel 4-21 Asumsi Biaya Pendapatan dari Operasional TPBU Alternatif 3 ................. 4-1
Tabel 4-22 Analisis Kelayakan Operasional Pengembangan TPBU (Alternatif 3) ........ 4-1
Tabel 4-23 Penilaian Alternatif Lokasi Pengembangan TPBU di Lokasi Kegiatan ......... 4-1

DAFTAR TABEL vi
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1-1 Ruang Lingkup Lokasi Kegiatan ....................................................... 1-4


Gambar 3-1 Letak Administrasi Alternatif Pengembagan TPBU ............................. 3-3
Gambar 3-2 Kondisi Topografi Alternatif Lokasi Pengembagan TPBU ..................... 3-5
Gambar 3-3 Kondisi Geologi Alternatif Lokasi Pengembagan TPBU ....................... 3-7
Gambar 3-4 Kondisi Hidrologi Alternatif Lokasi Pengembagan TPBU ..................... 3-7
Gambar 3-5 Kondisi Penggunaan Lahan Alternatif Lokasi Pengembagan TPBU....... 3-8
Gambar 3-6 Kondisi Jaringan Jalan Alternatif Lokasi Pengembagan TPBU.............. 3-9
Gambar 3-7 Status Kepemilikan Lahan Alternatif Lokasi Pengembagan TPBU ...... 3-13
Gambar 4-1 Lokasi Terpilih Untuk Pengembagan TPBU ........................................ 4-1

DAFTAR GAMBAR vii


BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Tempat pemakaman bukan umum atau TPBU merupakan salah satu elemen kota atau
wilayah berupa hamparan lahan yang luas dan sangat potensial untuk dimanfaatkan
sebagai tempat pemakaman dan dapat berfungsi untuk mendukung ruang terbuka
hijau (RTH). Tempat pemakaman bukan umum merupakan kawasan yang sangat
tempat dalam mendukung fungsi taman kota yang semakin hari semakin langka.
Namun TPBU merupakan jenis pemanfaatan lahan yang bersifat LULU (Locally
Unwanted Land Use) yaitu lahan yang berfungsi untuk kegiatan yang mutlak
diperlukan namun tidak diinginkan keberadaanya. Hal ini dikarenakan TPBU
dihubungkan dengan hal-hal yang bersifat gaib, mistis, angker dan lain sebagainya.
Padahal jika kawasan ini ditata dengan baik dan menarik maka kawasan TPBU akan
dapat berperan secara optimal dan dapat meningkatkan citra kawasan kota atau
kawasan.

Perkembangan suatu wilayah sangat dipengaruhi oleh pertumbuhan penduduk dan


kegiatanya. Salah satu faktor yang mudah dicermati untuk melihat perkembangan
suatu wilayah terutama wilayah perkotaan adalah dari laju pertumbuhan jumlah dan
kepadatan penduduknya. Fenomena yang terjadi saat ini dengan pesatnya laju
pertumbuhan penduduk di wilayah perkotaan mengakibatkan meningkatnya kebutuhan
lahan menampung penduduk dan kegiatanya. Sedangkan dilain pihak daya dukung
lingkungan dalam hal ini lahan dan infrastruktur pendukungnya terbatas bahkan
cenderung mengalami penurunan.

Untuk mendukung penduduk beserta kegiatanya, salah satu kebutuhan yang


mendesak saat ini dan dimasa yang akan datang adalah pemanfaatan ruang bagi

PENDAHULUAN 1-1
Tempat Pemakaman Umum (TPBU) terutama diwilayah perkotaan. Permasalahan
meningkatnya perkembangan penduduk, keterbatasan dan tingginya harga lahan serta
semakin padatnya makam, menjadi faktor pendorong perlu adanya penataan ruang
bagi Tempat Pemakaman Umum (TPBU) sesuai kebutuhan dan standar pelayanan
minimal bidang penataan ruang dikawasan perkotaan.

Dari sumber rujukan yang ada terdapat beberapa persyaratan teknis bagi suatu
Tempat Pemakaman Umum (TPBU), yaitu berada pada lahan kering, bukan wilayah
yang padat penduduk, tidak mengganggu lingkungan, berteknologi tinggi dan memberi
manfaat bagi masyarakat disekitar lokasi pemakaman tersebut. Sedangkan
berdasarkan standar pemakaman dunia tempat pemakaman harus memenuhi
persyaratan higienis, ekonomis, efisien, efektif, hemat dan ramah lingkungan. Standar
untuk luas makam untuk setiap jenazah adalah 1,5 x 2,5 = 3,75 m2

Saat ini wilayah perkotaan di Jawa Barat yang sangat berkembang pesat dan perlu
mendapat perhatian khususnya dalam penyediaan Tempat Pemakaman Umum (TPBU)
adalah Metro Bandung dan Bodebek. Dimana Laju Pertumbuhan Penduduk Tahun 2005
(LPP) kedua kawasan ini berada diatas Jawa Barat yang hanya 2,33%, sedangkan
Untuk metro Bandung sebesar 2,54% dan Bodebek sebesar 3,38%.

Dengan tingginya tingkat pertumbuhan penduduk maka kebutuhan akan lahan juga
semakin meningkat. Meningkatnya kebutuhan lahan ini secara tidak langsung juga
akan mempengaruhi pada kebutuhan lahan terbuka hijau agar kondisi lingkungan kota
dapat terjaga dengan baik. Salah satu cara untuk mengantisipasi kebutuhan lahan
terbuka hijau tersebut adalah dengan memanfaatkan kawasan TPBU sebagai RTH hijau
kota. Dengan demikian kawasan kota dapat memenuhi kebutuhan ruang terbuka hijau
sesuai dengan Undang-Undang No 26 Tahun 2007 yang menyebutkan bahwa setiap
kota harus menyediakan ruang terbuka hijau minimal 30 % dari seluruh luas wilayah.

1.2 Tujuan dan Sasaran


1.2.1 Tujuan
Tujuan dari kegiatan ini adalah mengkaji tingkat kelayakan pengembangan tempat
pemakaman bukan umum di lokasi yang telah ditentukan bagi kepentingan pegawai
negeri sipil dilingkungan Provinsi Jawa Barat.

PENDAHULUAN 1-2
1.2.2 Sasaran
Untuk mencapai tujuan diatas maka sasaran dari studi kelayakan pengembangan TPBU
ini adalah sebagai berikut:
1) Teridentifikasinya calon lokasi pengembangan TPBU untuk pegawai negeri sipil
(PNS) linkup Provinsi Jawa Barat.
2) Mengkaji tingkat kelayakan teknis calon lokasi pengembangan TPBU
3) Mengkaji tingkat kelayakan finansial dan operasional lokasi pengembangan TPBU
4) Mengkaji tingkat kelayakan lingkungan dan sosial lokasi pengembangan TPBU
5) Adanya kesimpulan dan rekomendasi dari kegiatan studi kelayakan pengembangan
TPBU untuk PNS di lingkup Provinsi Jawa Barat.

1.3 Ruang Lingkup


1.3.1 Ruang Lingkup Kegiatan
Ruang lingkup kegiatan dari studi kelayakan pengembangan Tempat Pemakaman
Bukan Umum (TPBU) ini diantaranya:

1) Kajian kebijakan penyedian tempat pemakaman umum/bukan umum di lokasi


kegiatan;
2) Pengembangan kriteria untuk penilaian kelayakan tempat pemakaman bukan
umum bagi kepentingan pegawai negeri sipil (PNS) Provinsi Jawa Barat;
3) Identifikasi calon lokasi pengembangan tempat pemakaman bukan umum dari
aspek letak geografis, topografi, hidrologi, geologi dan sebagainya;
4) Identifikasi jumlah pegawai negeri sipil (PNS) dilingkungan Provinsi Jawa Barat;
5) Analisis kelayakan teknis tempat pemakaman bukan umum di lokasi kegiatan;
6) Analisis kelayakan sosial budaya tempat pemakaman bukan umum di lokasi
kegiatan
7) Analisis kelayakan operasional tempat pemakaman bukan umum di lokasi
kegiatan.
8) Kesimpulan dan rekomenadi dari kegiatan studi kelayakan pemakaman bukan
umum di lokasi kegiatan untuk PNS Provinsi Jawa Barat

PENDAHULUAN 1-3
1.3.2 Ruang Lingkup Wilayah
Kegiatan studi kelayakan tempat pemakaman bukan umum (TPBU) dilaksanakan di
lokasi kecamatan Jatinangor Kabupaten Bandung (Gambar 1-1).

LOKASI
KEGIATAN

Gambar 1-1 Ruang Lingkup Lokasi Kegiatan

1.4 Sistematika Pembahasan


Sistematika pembahasan dalam laporan akhir studi kelayakan tempat pemakaman
bukan umum (TPBU) diantaranya :

BAB 1 PENDAHULUAN
Pada bagian ini berisikan mengenai latar belakang, maksud dan tujuan, ruang
lingkup baik ruang lingkup wilayah dan ruang lingkup kegiatan, serta
sistematika pembahasan.

BAB 2 TINJAUAN TEORI


Pada bagian ini berisikan mengenai teori-teori terkait studi kelayakan tempat
pemakaman bukan umum (TPBU).

PENDAHULUAN 1-4
BAB 3 GAMBARAN UMUM LOKASI KEGIATAN
Pada Bagian ini dibahas mengenai gambaran umum lokasi studi kelayakan
kelayakan tempat pemakaman bukan umum (TPBU) yang berisi antara lain
letak geograsi, kondisi fisik lokasi, jumlah kepegawaian provinsi Jawa barat
dan lain sebagainya.

BAB 4 ANALISIS KELAYAKAN TEMPAT PEMAKAMAN BUKAN UMUM (TPBU)


Berisikan mengenai analisis tingkat kelayakan kelayakan tempat pemakaman
bukan umum (TPBU) yang terdiri dari analisis kelayakan teknis, analisis
kelayakan sosial adan analisis kelayakan operasional.

BAB 5 KESIMPULAN DAN REKOMENDASI


Berisikan mengenai kesimpulan dan rekomendasi dari kegiatan studi
kelayakan tempat pemakaman bukan umum (TPBU).

PENDAHULUAN 1-5
BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA TERKAIT
KEGIATAN

2.1 Kajian Kebijakan Tempat Pemakaman Umum

2.1.1 Peraturan Pemerintah No 9 Tahun 1987 Tentang Tempat Pemakaman


Umum (TPU)
Sehubungan dengan semakin langkanya tanah, sebagai akibat dari pertambahan
penduduk dan kegiatan pembangunan, maka perlu pengaturan tanah untuk memenuhi
kebutuhan masyarakat khususnya untuk tempat pemakaman baik untuk umum
maupun untuk kepentingan sendiri. Pemanfaatan tanah harus sungguh-sungguh
membantu usaha meningkatkan kesejahteraan rakyat, serta dalam rangka
mewujudkan keadilan sosial.

Sehubungan dengan itu perlu dilanjutkan dan makin ditingkatkan penataan kembali
penggunaan, penguasaan, dan pemilikan tanah termasuk pengalihan hak atas tanah."
Penggarisan seperti tersebut di atas terdapat pula dalam Undang-undang Nomor 5
Tahun 1960 tentang Peraturan Dasar Pokok-pokok Agraria yang memberikan
penekanan kewajiban dan tanggung jawab kepada Negara dan Bangsa Indonesia agar
bumi, air, dan ruang angkasa Indonesia yang dikaruniakan oleh Tuhan Yang Maha Esa,
dipelihara dan dikembangkan peruntukan dan penggunaannya untuk kemakmuran dan
kesejahteraan rakyat.

Dalam kegiatan penyediaan dan penggunaan tanah untuk keperluan tempat


pemakaman telah dijumpai banyak masalah yang timbul ditinjau dari berbagai segi
yaitu:
Lokasi tanah tempat pemakaman, kenyataannya banyak tanah tempat
pemakaman terletak di tengah-tengah kota atau berada dalam daerah

TINJAUAN TEORI 2-1


pemukiman yang padat penduduknya, sehingga tidak sesuai lagi dengan
perencanaan pembangunan daerah atau Rencana Tata Kota.
Pemborosan pemakaian tanah untuk keperluan tempat pemakaman karena
belum diatur mengenai pembatasan tanah bagi pemakaman jenazah
seseorang.
Dipakainya tanah-tanah subur untuk keperluan pemakaman.
Kurang diperhatikan keserasian dan keselarasan lingkungan hidup.
Kurang memadainya upaya pencegahan pengrusakan tanah.

Keadaan tersebut di atas jelas bertentangan dengan usaha Pemerintah untuk


mewujudkan tata tertib bidang pertanahan, sehingga perlu ditata kembali dan disusun
sebagai pedoman serta landasan hukum yang mantap dengan tujuan agar.

Penggunaan tanah tidak menjurus pada pemborosan yang mengakibatkan


kerusakan pada sumber daya alam dan terganggunya keseimbangan hidup;
Pemenuhan kebutuhan tanah untuk keperluan tempat pemakaman secara
serasi dan seimbang mengingat persediaan tanah yang ada pada kenyataannya
terbatas, kebutuhan Negara, masyarakat, dan perorangan terus meningkat
jenis maupun volumenya.

Beberapa pasal dalam Peraturan Pemerintah No 9 Tahun 1987 tersebut yang terkait
dengan kegiatan studi kelayakan tempat pemakaman umum adalah sebagai berikut:

Tabel 2-1 Kajian Peraturan Pemerintah No 9 Tahun 1987

No Pasal Keterangan
1 Pasal 1 Tempat Pemakaman Bukan Umum adalah
areal tanah yang disediakan untuk
keperluan pemakaman jenazah yang
pengelolaannya dilakukan oleh badan
sosial dan/atau badan keagamaan 1.
Tempat Pemakaman Khusus adalah areal
tanah yang digunakan untuk tempat
pemakaman yang karena faktor sejarah
dan faktor kebudayaan mempunyai arti
khusus

2 Pasal 2 Dalam melakukan penunjukan dan penetapan


TPU harus berdasarkan pada Rencana
Pembangunan Daerah, dan ketentuan-

TINJAUAN TEORI 2-2


No Pasal Keterangan
ketentuan sebagai berikut :
tidak berada dalam wilayah yang padat
penduduknya;
menghindari penggunaan tanah yang
subur;
memperhatikan keserasian dan
keselarasan lingkungan hidup;
mencegah pengrusakan tanah dan
lingkungan hidup;
mencegah penyalahgunaan tanah yang
berlebih-lebihan
Pasal 3 Areal tanah untuk keperluan Tempat
Pemakaman Bukan Umum diberikan status
Hak Pakai sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan yang berlaku kecuali
tanah wakaf yang dipergunakan untuk tempat
pemakaman, dengan status Hak Milik
Pasal 5 Pengelolaan Tempat Pemakaman Bukan
Umum dilakukan oleh suatu Badan atau Badan
Hukum yang bersifat sosial dan/atau bersifat
keagamaan dengan izin Kepala Daerah
Pasal 6 Dalam pelaksanaan pengelolaan Tempat
Pemakaman Umum dan Tempat pemakaman
Bukan Umum harus memperhatikan dan
mengindahkan ketentuan peraturan
perundang-undangan mengenai lingkungan
hidup
Sumber : Peraturan Pemerintah No 9 Tahun 1987

2.1.2 Peraturan Menteri No 5 Tahun 2008 Tentang Ruang Terbuka Hijau


Ruang terbuka hijau adalah area memanjang/jalur dan/atau mengelompok, yang
penggunaannya lebih bersifat terbuka, tempat tumbuh tanaman, baik yang tumbuh
secara alamiah maupun yang sengaja ditanam. Beberapa pasal yang tekait dengan
penyedian tempat pemakaman bukan umum dalam kegiatan studi kelayakan
pengembangan tempat pemakaman bukan umum bagi pegawai negeri sipil di
lingkungan Provinsi Jawa Barat dapat dilihat pada tabel 2-2 berikut ini:

Tabel 2-2 Kajian Peraturan Menteri No 5 Tahun 2008

No Pasal Keterangan
1 Ruang Terbuka Fungsi Pemakaman Penyediaan ruang terbuka hijau pada areal
pemakaman disamping memiliki fungsi utama
sebagai tempat penguburan jenasah juga
memiliki fungsi ekologis yaitu sebagai daerah
resapan air, tempat pertumbuhan berbagai
jenis vegetasi, pencipta iklim mikro serta

TINJAUAN TEORI 2-3


No Pasal Keterangan
tempat hidup burung serta fungsi sosial
masyarakat disekitar seperti
beristirahat dan sebagai sumber pendapatan
2 Ketentuan RTH Pemakaman ukuran makam 1 m x 2 m;
jarak antar makam satu dengan lainnya
minimal 0,5 m;
tiap makam tidak diperkenankan dilakukan
penembokan/perkerasan;
pemakaman dibagi dalam beberapa blok,
luas dan jumlah masing-masing blok
disesuaikan dengan kondisi pemakaman
setempat;
batas antar blok pemakaman berupa
pedestrian lebar 150-200 cm dengan
deretan pohon pelindung disalah satu
sisinya;
batas terluar pemakaman berupa pagar
tanaman atau kombinasi antara pagar
buatan dengan pagar tanaman, atau
dengan pohon pelindung;
ruang hijau pemakaman termasuk
pemakaman tanpa perkerasan minimal
70% dari total area pemakaman dengan
tingkat liputan vegetasi 80% dari luas
ruang hijaunya
Sumber : Peraturan Menteri No 5 Tahun 2008

2.1.3 Peraturan Daerah No 2 Tahun 2012 Tentang RTRW Kabupaten


Sumedang
Penataan Ruang Kabupaten Sumedang adalah proses perencanaan tata ruang,
pemanfaatan ruang dan pengendalian pemanfaatan ruang yang diselenggarakan oleh
pemerintah Kabupaten di wilayah yang menjadi kewenangan Kabupaten, dalam rangka
optimalisasi dan mensinergikan pemanfaatan sumberdaya daerah untukmewujudkan
kesejahteraan masyarakat di Kabupaten Sumedang.

Penataan ruang Kabupaten Sumedang yang didasarkan pada karakteristik dan daya
dukungnya serta didukung oleh teknologi yang sesuai, akan meningkatkan keserasian,
keselarasan dan keseimbangan subsistem yang satu akan berpengaruh pada subsistem
lainnya, sehingga akhirnya akan mempengaruhi sistem ruang secara keseluruhan serta
dalam pengaturan ruang yang dikembangkan perlu suatu kebijakan penataan ruang
Kabupaten Sumedang yang memadukan berbagai kebijaksanaan pemanfaatan ruang.

TINJAUAN TEORI 2-4


Tabel 2-3 Kajian Peraturan Daerah No 2 Tahun 2012 Tentang RTRW Kabupaten Sumedang

No Pasal Keterangan
1 Bab Struktur Ruang (pasal 7) Kecamatan Jatinangor ditetapkan
sebagai bagian dari PKN
Kawasan Perkotaan Bandung Raya;
penetapan ini dapat diartikan bahwa
kecamatan Jatinangor difungsikan untuk
mendukung berbagai kegiatan yang terdapat
di metropolitan Kota bandung.
2 Bab Pola Ruang Pola ruang di Kecamatan Jatinangor diarahkan
untuk mendukung kegiatan permukiman
perkotaan, pendidikan dan pengembangan
jenis industri tertentu.
Sumber : Peraturan Daerah No 2 Tahun 2012

2.2 Elemen Penataan TPBU

2.2.1 Petak Makam


Petak makam merupakan elemen inti dari suatu areal TPBU karena pada bagian inilah
diselenggarakannya kegiatan yang merupakan fungsi utama dari TPBU yaitu kegiatan
pemakaman dan ziarah.

Unsur keteraturan memegang peranan penting


dalam penataan petak makam karena keteraturan
akan sangat berpengaruh pad aspek keindahan
dan kenyamanan. Selain itu keteraturan
penempatan petak makam juga sangat
berpengaruh pada efisiensi pemanfaatan lahan,
hal ini harus menjadi perhatian penting karena keterbatasan lahan dan harga lahan
yang tinggi menurut penataan yang efisiensi mungkin. Penataan yang dimaksud
mencakup variabel-variabel orientasi arah makam, bentuk makam, jarak antar makam,
ukuran makam, material pembentuk makam, dan akses menuju ke setiap petak
makam. Masalah yang paling sering muncul adalah masalah ketersediaan lahan yang
terus dibutuhkan untuk kegiatan pemakaman sementara lahan yang ada sangat
terbatas. Hal inilah yang seringkali menimbulkan permasalahan ketidakteraturan
karena pada implementasinya pihak pengelola memperbolehkan ahli waris untuk
melakukan kegiatan pemakaman di lahan manapun yang tersisa tanpa mengindahkan
prinsip penataan yang telah ditetapkan. Untuk itu penegakan peraturan dan
pengendalian terhadap rencana yang sudah ditetapkan perlu diterapkan secara baik

TINJAUAN TEORI 2-5


dan menyeluruh. Secara lebih spesifik, berikut merupakan konsep penataan untuk
petak makam ;

a) Berdasarkan kebijakan yang dikeluarkan oleh pihak Dinas Pemakaman atau


ketentuan berdasarkan agama (islam 2 m, krisen 3,75 m, budha dan
hindu 24 m)
b) Setiap petak makam dirancang dengan orientasi arah yang menuju arah
yang sama. Khusus untuk TPBU unit Islam, maka dengan mengacu kepada
ajaran Agama Islam, bagian muka dari jenazah yang akan dimakamkan
harus mengarah ke arah barat (kiblat).
c) Bentuk makam yang seragam akan mendukung tercapainya aspek
keindahan, kenyamanan, dan keteraturan karena selain memberikan
tampilan visual yang rapih dan indah juga tidak akan menimbulkan
kesenjangan sosial karena perbedaan-perbedaan tersebut. Bentuk makam
bisa tingkat untuk daerah-daerah dengan lahan terbatas.
d) Ukuran makam harus berdasarkan peraturan daerah masing-masing.
e) Petak makam dapat dibagi menjadi beberapa cluster sesuai dengan jumlah
blok makam yang ada. Penataan tiap blok dengan sistem cluster berkesan
indah dan tidak monoton namun dengan pola sirkulasi yang tidak rumit.
f) Mengingat akses menuju ke setiap makam adalah hal yang sangat penting
untuk diperhatikan karena masyarakat harus diberi kemudahan untuk
menuju makam tertentu yang ingin dikunjungi, maka penataan petak
makam dalam satu blok makam sangat disarankan menggunakan pola grid.
g) Jarak antar makam diatur sesuai dengan prinsip efisiensi pemanfaatan
lahan tetapi dengan tetap memperhatikan kebutuhan ruang yang
diperlukan pengunjung yang hendak melakukan aktivitas pemakaman atau
ziarah seperti duduk, berdiri, upacara pemakaman dan berdoa
h) Material pembentuk setiap petak makam terdiri dari ukuran tanah dan
rumput yang ditanam di atasnya mengingat tidak diperbolehkannya
bangunan apapun di atas setiap petak makam. Hal ini akan mengesankan
kawasan TPBU yang hijau dan asri selain juga mendukung TPBU yang
berperan sebagai paru-paru kota.
i) Jenis plakat dan identitas makam dibuat seragam dan bukan berupa
bangunan besar melainkan hanya berfungsi sebagai ciri atau penanda
identitas jenazah yang dimakamkan sehingga masyarakat tidak mengalami
kesulitan dalam berziarah. Material pembentuknya dapat berupa batuan
yang tidak cepat lapuk dan tahan cuaca panas maupun hujan.

TINJAUAN TEORI 2-6


2.2.2 Elemen Vegetasi
Seperti diketahui, TPBU merupakan kawasan paru-paru kota sekaligus daerah resapan
air kota. Untuk itu keberadaan elemen vegetasi memegang peranan penting dalam
menunjang keberadaan suatu TPBU. Seperti halnya penataan petak makam, penataan
elemen vegetasi terkait banyak dengan aspek
keindahan, kenyamanan dan keteraturan serta
keamanan. Penataan yang dimaksud
mempertimbangkan unsur-unsur jenis tanaman,
ukuran tanaman, fungsi tanaman,
letak/penempatan, pemeliharaan tanaman.
Tanaman yang dimaksud dapat dibagi menjadi tanaman pohon, perdu dan semak.

Adapun prinsip-prinsip penataan elemen vegetasi yang perlu diperhatikan adalah


sebagai berikut ;

a) Secara umum semua tanaman yang dipilih harus diperhatikan faktor keamanan
dan keselamatan. Artinya tanaman bukan dari jenis yang memiliki racun
ataupun zat yang dapat membahayakan mahluk hidup.
b) Jenis tanaman disesuikan dengan pH tanah kawasan TPBU. Selain itu juga
karena pemeliharaan tanaman membutuhkan biaya yang relatif besar maka
tanaman diusahakan bukan jenis yang membutuhkan pemeliharaan rutin dan
khusus artinya tanaman tersebut memiliki kemampuan hidup yang tinggi dan
tidak mudah rusak karena pemeliharaan yang tidak memadai.
c) Ukuran tanaman disesuaikan dengan karakteristik tempat tanaman tersebut
diletakkan. Sebagi contoh pada jalur utama tempat pejalan kaki maka dapat
diletakkan tanaman rindang yang tinggi cabang terendah minimal 2 m di atas
kepala orang dengan alasan tinggi tersebut tidak akan menghalangi
pandangan.
d) Berbagai tujuan dapat dicapai dengan cara menempatkan tanaman yang
berbeda sesuai dengan fungsinya. Adapun fungsi-fungsi tersebut ;
Tanaman Pengalas dan penutup tanah
Rumput bermanfaat menutup permukaan tanah memperlunak
penyilauan sinar matahari, memberikan kesan lapang dan sejuk serta
mencegah erosi tanah.
Semak penutup tanah digunakan pada area yang membutuhkan
pandang lepas terbuka, serta seperti gradasi dari pohon dan
semak/perdu.

TINJAUAN TEORI 2-7


Tanaman pendukung fungsi ruang
Tanaman pengarah, jenis tanaman perdu, semak atau pohon dengan
tanaman secara berkelompok ataupun berdiri sendiri yang dapat
mengarahkan pada suatu obyek tertentu, umumnya digunakan tanaman
yang berbunga dan berdaun lebat dan indah.
Tanaman pemagar dan pembatas, terdiri dari tanaman perdu, semak
atau pohon yang digunakan sebagai batas fisik atau visual yang
memisahkan dari dua kegiatan utama atau lebih yang berbeda.
Tanaman penghias merupakan jenis tanaman perdu dan semak yang
ditanam secara berkelompok sejenis ataupun beragam jenis yang
memiliki keindahan massa dari warna maupun bunga.
Tanaman pengendali angin dapat dipilih dari jenis tanaman pohon atau
perdu yang memiliki massa daun rapat atau tanaman berdaun jarum
Tanaman pelindung atau peneduh terdiri dari berbagai jenis tanaman
pohon yang memiliki massa daun padat dan bertajuk dan meneduhkan.
Tanaman yang membantu meningkatkan kesuburan tanah
Tanaman ini dapat dipilih tanaman semak dari jenis kacang-kacangan yang
baik untuk mengembalikan kesuburan tanah.
Letak / penempatan dapat disesuaikan dengan bentuk jalur utama, jalur
menuju petak makam, ruang jarak antar makam dan pembatas dengan
bagian lain. Pada jalur utama dipilih tanaman rindang dengan fungsi
sebagai peneduh, pada jalur jalan kendaraan dapat ditanami dengan
tanaman semak, perdu dan pohon, sementara pada jalur pedestrian
tanaman sebaiknya yang memiliki kriteria dapat memberikan keteduhan
atau bentuk memayung

2.2.3 Jalur Pejalan Kaki


Jalur pedestrian atau jalur pejalan kaki merupakan komponen penataan yang perlu
ditata secara terintegrasi dengan komponen lainnya karena jalur ini merupakan
penghubung antar beberapa komponen dalam
kawasan TPBU. Penataan jalur pedestrian
dimaksudkan untuk mencapi kenyamanan,
keteraturan dan keamanan. Untuk itu hal-hal
penting untuk diperhatikan dalam perumusan
penataannya mencakup hal-hal
letak/penempatan jalur pedestrian, pengadaan jalur sirkulasi dan kemudahan
aksesibilitas, karakter pengguna jalur pedestrian, ukuran dan material serta

TINJAUAN TEORI 2-8


keterkaitannya dengan komponen lain. Berikut ini adalah perumusan prinsip penataan
yang perlu diperhatikan pada penataan jalur pedestrian adalah ;

a) Jalur pejalan kaki merupakan jalur yang dominan terdapat dalam kawsan TPBU
sehingga pengunjung yang ingin mengakses fasilitas tertentu atau bagian
kawasan tertentu harus mencapainya dengan berjalan kaki.
b) Prinsip umum desain jalur pedestrian adalah desain pola jalur ini mengikuti pola
petak makam. Jalur poedestrian juga harus ditata dengan memperhatikan
kemiringan tanah, artinya tidak boleh terlalu curam karena dapat
membahayakan pejalan, selain juga permukaan yang harus kuat dan stabil.
c) Pintu masuk untuk pejalan kaki dibedakan dengan jalur kendaraan. Namun
apabila keamanan tidak memungkinkan maka harus didesain jalur pedestrian di
sebelah jalur kendaraan agar tidak terjadi pencampuran kendaraan dengan
orang.
d) Jalur pedestrian dibagi menjadi beberapa hirarki. Hirarki 1 adalah jalur
pedestrian yang terletak disisi utama kendaraan. Hirarki 2 adalah jalur
pedestrian yang menghubungkan jalur utama dengan blok petak makam.
Hirarki 3 adalah jalur unit makam atau yang menghubungkan antar blok petak
makam. Jaur 4 adalah jalur antar petak makam yang melayani kegiatan petak
makam seperti pemakaman dan ziarah dimana satu ruas jalur memiliki lingkup
pelayanan sebanyak 2 petak makam disisinya.
e) Ukuran masing-masing hirarki disesuaikan dengan kebutuhan pengunjung yang
biasanya datang berkelompok serta kebutuhan untuk pengusung jenazah.
Artinya lebarnya harus terbilang manusiawi untuk aktivitas tersebut mengingat
jalur pedestrian merupakan jalur yang paling dominan di dalam kawasan TPBU.
Sebagai contoh jalur hirarki 1 dan 2 memiliki lebar sebesar 2 m sementara jalur
hirarki 3 sebesar 1,2 m dan jalur antar petak makam sebesar 60 cm. Harus
diperhatikan juga lebar jalur pedestrian yang cukup untuk orang cacat atau
kursi roda, orang yang berjalan beriringan dengan anaknya, orang yang
membawa barang, dll.
f) Material permukaan jalur pejalan kaki bukan bahan yang licin sebab dapat
menyebabkan pejalan kaki terjatuh apabila basah. Selain itu material
permukaan jalur pedestrian ini sebaiknya ramah terhadap lingkungan atau
memungkinkan terjadinya resapan air dengan baik.
g) Jalur pedestrian dapat digunakan untuk pengunjung TPBU yang ingin
memanfaatkan TPBU untuk melakukan aktivitas olah raga jogging. Jalur yang
diperkenankan dipakai adalah jalur pedestrian yang tidak berkenaan langsung
dengan petak makam.

TINJAUAN TEORI 2-9


2.2.4 Jalur Kendaraan dan Tempat Parkir
Salah satu elemen dalam menunjang kemudahan sirkulasi pengunjung TPBU adalah
disediakannya jalur kendaraan dan tempat parkir yang memadai baik dari segi
kuantitas maupun kualitasnya. Adapun kendaraan
yang dimaksud adalah mobil dan motor pribadi
pengunjung TPBU, mobil dan motor pegawai kantor
pengelola TPBU dan ambulance. Penataan jalur
kendaraan dan tempat parkir dilakukan dengan
menerapkan aspek kenyamanan, keamanan, keteraturan serta efisiensi. Dasar yang
dipakai dalam menata jalur kendaraan dan tempat parkir adalah bagaimana desainnya
dapat mendukung kemudahan pengguna TPBU dalam melakukan kegiatannya masing-
masing dan tidak mengganggu kepentingan pihak lain serta dengan tetap
memperhatikan efisiensi lahan. Maka dari itu prinsip penataan makam untuk jalur
kendaraan dan tempat parkir yang tepat pada suatu kawasan TPBU adalah ;

a) Jalur pedestrian tetap menjadi jalur yang dominan di dalam kawasan TPBU,
untuk itu jalur kendaraan hanya diperbolehkan sampai dengan batas tempat
parkir saja dan selanjutnya pengunjung dipersilahkan untuk berjalan kaki di
jalur pedestrian yang tersedia.
b) Untuk menyiasati jauhnya jarak antara pintu masuk dan petak makam yang
dituju maka jalur kendaraan dan tempat parkir didesain sedemikian rupa
sehingga berada pada jarak yang wajar untuk ditempuh bagi pejalan kaki,
namun areal petak makam tetap merupakan areal yang bebas kendaraan,
artinya jalur yang ada di sekitar areal tersebut hanyalah jalur pejalan kaki.
c) Pintu masuk dan pintu keluar untuk kendaraan diusahakan lebih dari satu
dengan tujuan untuk memberikan kemudahan bagi pengunjung yang datang
dan menuju dari arah yang berbeda.
d) Demi efisiensi lahan maka jalur kendaraan hanya terdiri dari 1 hirarki saja
dengan lebar 5 m. Lebar tersebut diasumsikan cukup untuk jalur kendaraan
dengan 2 lajur yang berbeda arah agar arus sirkulasi menjadi lancar.
e) Khusus untuk ambulance disediakan jalur khusus untuk menuju petak makam
dan tidak boleh diakses oleh kendaraan lain.
f) Jalur kendaraan dan tempat parkir terbuat dari bahan yang awet dan tahan
terhadap cuaca serta tidak membutuhkan perawatan dan pemeliharaan yang
khusus dan memakan biaya.

TINJAUAN TEORI 2-10


2.2.5 Plaza dan Ruang Terbuka
Plaza atau ruang terbuka merupakan suatu areal berupa lapangan atau plaza yang
letaknya terpisah dari areal petak makam dan dimaksudkan untuk penggunaan yang
beragam selain kegiatan pemakaman dan ziarah, contohnya sebagai tempat olah raga,
duduk-duduk dan bersantai menikmati udara segar, dan bertemu dengan orang. Pada
dasarnya areal ini merupaka n komponen kawasan
TPBU yang merupakan perwajahan sebuah taman
pada umumnya atau mencakup fungsi rekreatif.
Plaza macam ini dibutuhkan karena masyarakat
ingin dapat memanfaatkan TPBU seperti layaknya
sebuah taman sehubungan dengan semakin
berkurangnya ketersediaan taman di kota. Ada beberapa pinsip dalam penataan yang
harus diperhatikan dalam pengadaan Plaza dan Ruang Terbuka dalam kawasan TPB ;

a) Penempatan areal ini harus terpisah dengan areal petak makam dengan
maksud untuk menunjukkan suatu kehormatan terhadap pihak yang sudah
meninggal serta keluarga yang ditinggalkannya. Areal ini dapat difungsikan
menjadi semacam zona transisi antara zona penerima dan zona petak makam.
b) Fasilitas yang tersedia meliputi lampu penerang, pos jaga, shelter/tempat
berteduh, bangku taman, bak tanaman, jalur pejalan kaki, jogging track serta
tanaman peneduh dan tanaman hias yang beragam.
c) Material permukaan dapat berupa rumput atau perkerasan seperti batu koral
sikat atau batu kali. Pada prinsipnya material permukaan bukan merupakan
bahan yang licin ataupun tidak memantulkan cahaya matahari.
d) Kondisi alam pada site dapat dimanfaatkan menjadi potensi, misalnya dengan
memanfaatkan kolam ataupun tanah yang berbukit sebagai pemandangan yang
indah.

TINJAUAN TEORI 2-11


2.2.6 Bangunan
Kawasan TPBU terbagi menjadi ruang terbuka dan bangun bangunan Ruang terbuka
mencakup plaza, taman, areal petak makam sementara bangunan bangunan dapat
dibedakan menjadi 2 bagian yaitu unit pelayanan
umum seperti ruang informasi dan kantor
pengelola serta unit penujang/fasilitas-fasilitas
penunjang yang dapat diperlukan di kawasana
TPBU mencakup masjid, shelter,toilet, kios, dan
gardu keamanan. Penataan bangunan-bangunan
tersebut harus dilakukan dengan cermat sehingga aspek keindahan dan kenyamanan
yang diinginkan. Adapun variable penataan yang diatur mencakup letak dan
penempatan bangunan ukuran bangunan, batasan dengan lingkungan di sekitarnya,
serta bentuk dan penampilan dari bangunan tersebut. Adapun prinsip penataan yang
dapat diterapkan adalah.

a) Secara umum bentuk bangunan didesain dengan nuansa yang seragam


sehingga akan menimbulkan tampilam visual yang indah dan berkesan teratur
dan menyatu.
a) Bentuk bangunan dapat menggunakan nuansa bangunan daerah setempat
sehingga akan menonjolkan ciri tertentu selain juga dipandang mata.
b) Bangunan kantor pengelola.
merupakan satu zona tersendiri atau disebut juga zona pelayanan umum.
Di dalam zona tersebut dapat terdiri dari kantor kepala TPBU, ruang
administrasi unit pemakaman serta ruang informasi dan lobby.
Ruangan ruang tersebut dapat berupa dalam satu bangunan yang sama
ataupun bangunan yang berbeda-beda namun diletakan berdekatan
sehingga fasilitas pada zona pelayanan umum tersebut terlihat menyatu dan
memudahkan pencarian informasi.
Bentuk bangunan kantor bersifat massif namun jangan terlalu kaku
misalnya dengan penempatan teras yang luas sehingga tidak menimbulkan
kesan suram.
Khusus untuk ruang penerima atau pencarian informasi dapat didesain
agar lebih terkesan ramah bagi pengujung TPBU misalnya dengan ruang
yang transparan sekalian menjadi penanda bangunan
c) Masjid

TINJAUAN TEORI 2-12


Luas masjid disesuaikan dengan perkiraan jumlah orang yang akan
beribadah dengan standar 1 orang memakan ruang 1.20m2
Diletakan di tempat yang mudah di jangkau oleh pengguna TPBU, lebih
baik dekat dengan areal petak makam dan plaza.
d) Shelter.
Merupakan tempat berteduh dan beristirahat.
Diletakan di beberapa tempat terutama diareal petak makam, plaza, dan
sekitar daerah akomodasi sesuai dengan luas kawasan TPBU.
Desain Shelter tidak berbentuk massif atau harus terbuka dan
memungkinkan orang di dalam shelter melihat dengan bebas keluar seperti
juga orang di luar shelter dapat melihat dengan jelas ke dalam.
Atap shelter harus dapat melindungi orang yang berteduh dari panas dan
hujan.
Di dalam shelter tersebut disediakan tempat duduk.
e) Toilet.
Toilet yang dimaksud adalah toilet umum yang diperuntukan bagi
pengujung TPBU.
Diletakan tersebar diseluruh kawasan TPBU terutama jauh dari banguan
kantor pengelola karena bangunan tersebut sudah memiliki toilet tersendiri.
Disediakan bagian toilet yang terpisah bagi laki-laki dan perempuan demi
kenyamanan pengujung TPBU.
Bentuk Toilet tertutup dan tidak memungkinkan orang dari luar toilet dapat
melihat ke dalam.
f) Kios
1 bangunan dapat diperuntukan bagi beberapa kios. Tetapi diusahakan 1
bangunan untuk jenis kios yang sama dengan tidak bercampur antar
kegiatan yang berbeda.
Bangunan kios tersebut didesain tidak massif dan harus terbuka agar
memudahkan kegiatan jual beli yang terjadi.
g) Gardu Keamanan
Dapat berbentuk bujursangkar dengan maksud mempermudah arah
pandang penjaga serta bersifat netral.
Diletakan ditempat strategis seperti pintu masuk dan pintu keluar dan
tempat lainya yang memungkinkan terlihat view (pandangan) yang seluas
mungkin supaya kegiatan pengawasan dapat berjalan secara optimal.
Bentuk bangunan tidak massif dan harus terbuka. Desainnya harus
memungkinkan penjaga yang sedang bertugas terlindung dari panas dan
hujan.

TINJAUAN TEORI 2-13


2.2.7 Elemen Penandaan (Signage)
Elemen penandaan merupakam komponen penataan TPBU yang berfungsi sebagai alat
untuk meginformasikan kepada pengujung TPBU orientasi arah yang hendak mereka
tuju atau dengan kata lain berguna sebagai sebuah tanda yang dapat dipakai untuk
mengenali sebuah tempat atau letak suatu benda ataupun posisi. Elemen penandaan
tersebut juga berfungsi untuk memberikan informasi mengenai tata-tertib/perturan
yang berlaku di kawasan TPBU. Untuk itu maka aspek penataan yang harus
diperhatikan adalah aspek kenyamanan, keamanan, dan keteraturan. Sementara itu
variabel penataan yang harus diatur adalah letak/penempatan elemen tersebut,
bentuk, penampilan, dan warnanya, serta ragam informasi yang hendak ditampilkan.

Pada saat ini kehadiran elemen penandaan semacam itu masih dirasa sangat kurang,
terlihat dari tidak adanya papan tanda yang menunjukan peta orientasi kawasan TPBU
sehingga pengujung yang hendak berziarah terutama merasa kesulitan untuk mencari
makam yang hendak dituju ataupun mengakses fasilitas lainnya. Hal lainnya yang perlu
diperhatikan adalah adanya rambu lalu-lintas di dalam kawasan TPBU yang
menginformasikan batas kecepatan kendaraan maksimum, jalur khusus pejalan kaki,
dll sehingga faktor keselamatan kurang terjamin. Selain itu rambu-rambu yang
menunjukan jalur sirkulasi kendaraan juga sangat kurang sehingga sering terjadi
konflik. Untuk itu prinsip-prinsip penataan yang perlu diperhatikan untuk pengadaan
rambu petunjuk di dalam kawasan TPBU adalah:

a) Sistem Penandaan dapat berupa tanda, tulisan, ataupun rambu lalulintas,


ataupun bentukan dari sebuah komposisi tertentu untuk memberikan kesan
ruang suasana.
b) Elemen Penandaan terbagi menjadi.
Papan tanda yang menunjukan peta/petunjuk orientasi kawasan TPBU.
Papan tanda identitas Kawasan
Penanda unit makam
Penanda blok makam
Plakat makam
Penanda fasilitas penujang.
Papan tulisan yang menunjukan tata tertib berada di kawasan TPBU.
Rambu yang berhubungan dengan cara berlalu-lintas
c) Rambu-rambu tersebut diletakan di tempat yang strategis sesuai dengan
maksud dari rambu tersebut.

TINJAUAN TEORI 2-14


Peta orientasi keseluruhan kawasan TPBU diletakan dekat dengan pintu
masuk demi kemudahan pengujung mengakses bagian kawasan tertentu.
Di persimpangan jalan diberikan rambu yang menunjukan arah ke mana
jalan tersebut menuju.
Identitas kawasan TPBU ditandai dengan papan nama tempat yang berada
di sekitar pintu masuk utama dilengkapai dengan tulisan yang cukup besar
dan jelas sehingga mudah dibaca dari luar kawasan TPBU.
Unit Makam ditandai dengan penanda unit makam yang dapat berupa suatu
bangunan tertentu yang menarik perhatian dan diletakan pada permulaan
unit makam berdasarkan agama.
Tiap blok makam tanda identitas blok berupa papan tulis/tanda tertentu.
Penanda ini diletakan pada sudut strategis setiap blok makam.
Penanda petak makam dapat menggunakan plakat untuk menginformasikan
jenazah yang dimakamkan. Plakat tersebut diletakan dibagian kepala
jenazah bertuliskan informasikan penting mengenai jenazah.
Tersebarnya rambu yang menunjukan letak fasilitas penujang seperti toilet,
musholla, taman, dll.
Papan tulisan yang menginformasikan tata-tertib berada di kawasan TPBU
diletakan tersebar di seluruh kawasan TPBU sehingga pengujung dapat
dengan mudah membaca tanda tersebut agar kondisi kenyamanan dan
kemana TPBU tetap terjaga.
Rambu lalulintas diletakan sesuai dengan fungsinya.
d) Penempatan rambu tidak boleh terhalang oleh benda lain seperti tanaman,
bangunan atau ornamen lain.
e) Penggunaan pola warna dan tulisan informasi harus jelas, dan tidak
menggunakan material yang membuat silau. Keberadaannya harus dapat
dengan mudah dijangkau oleh pandangan mata.
f) Konstruksi rambu harus kuat dan tidak merintangi kegiatan pejalan kaki,
kendaraan, dan orang yang berolaraga, dll.
g) Secara keseluruhan keberadaan rambu tersebut harus dapat menyatu dengan
kawasan TPBU dan tidak saling tumpang tindih.

2.2.8 Lampu / Penerangan


Lampu atau fasilitas penerangan dalam kawasan TPBU erat kaitannya dengan aspek
kenyamanan dan keamanan. Seperti diketahui, kondisi TPBU yang seringkali gelap
membuat kesan angker menjadi semakin terasa. Selain kesan tersebut, kawasan TPBU
juga dapat dijadikan sasaran untuk melakukan aktivitas penjarahan terutama pada
makam-makam yang dihiasi dengan ornamen mewah yang terbuat dari bahan- bahan

TINJAUAN TEORI 2-15


yang tidak murah harganya. Dengan keberadaan
lampu, diharapkan kemanan dan kenyamanan
TPBU semakin meningkat. Adapun variabel
penataan yang diatur mempertimbangkan hal-
hal seperti letak/ penempatan lampu tersebut,
bentuk dan penampilan, material dan warna
digunakan, fungsi dari lampu, serta keseluruhan sistem penerangan yang diadakan.
Prinsip-prinsip penataan adalah sebagai berikut :

a) lampu ditempatkan pada beberapa daerah yang dianggap perlu dan


mendukung keindahan serta eksistensi keberadaan TPBU di waktu malam.
Secara keseluruhan efek yang ditimbulkan oleh penempatan lampu tersebut
harus mengesankan TPBU yang terang, terbuka, dan tidak angker.
b) Pencahayaan dapat dibedakan menjadi lampu taman, lampu sorot, lampu jalan,
dan lampu dalam unit bangunan.
c) Lampu taman di bedakan menjadi :
Lampu taman utama, diletakkan di beberapa titik yang fungsi utamanya
untuk menerangi kawasan TPBU. Lampu taman jenis ini memiliki tinggi lebih
dari 3 m untuk memperoleh pencahayaan yang lebih luas terutama pada
jalur pintu masuk, areal petak makam dan jalur pedestrian.
Lampu taman yang tingginya kurang dari 3 m dengan fungsi menunjang
pencahayaan oleh lampu utama. Lampu ini diletakan pada beberapa bagian
tempat parkir, sekitar bangunan, pintu masuk, simpul-simpul jalan, dan titik-
titik di areal petak makam.
d) Lampu sorot digunakan untuk menanda dan pencirian kawasan selain berfungsi
untuk menujang keindahan pada kawasan TPBU. Lampu jenis ini dapat
diletakan pada jalur pintu masuk, areal petak makam dan ruang transisi berupa
plaza atau taman.
e) Seluruh jalan dan tempat parkir secara khusus harus dilengkapi dengan lampu
penerangan. Adapun beberapa jenis lampu jalan antara lain ;
Lampu jalan dengan ketinggian tiang lebih dari 9 m untuk pencahayaan
yang luas
Lampu dengan ketinggian tiang lebih kurang 6 m untuk penerangan
pendukung pada jalur kendaraan, jalur pedestrian dan penerangan utama
pada tempat parkir.
f) Pencahayaan lainnya adalah yang terdapat dalam unit bangunan, terutama
pada pos jaga, shelter, bangunan kantor dan pelayanan umum.

TINJAUAN TEORI 2-16


g) Penempatan lampu diusahakan tidak terhalang bangunan, tanaman, ataupun
ornamen lain sehingga lampu tersebut dapat berfungsi secara optimal.
h) Kontruksi tiang lampu harus cukup kuat dan tidak akan berbahaya bagi
pengguna TPBU.

2.2.9 Tempat Duduk


Tempat duduk diperlukan untuk menunjang kegiatan pemakaman dan ziarah maupun
mendukung kenyamanan dimana tempat duduk dapat berfungsi sebagai fasilitas untuk
melepas lelah, terutama bagi peziarah yang
sedang mengikuti upacara pemakaman yang
biasanya cukup memakan waktu ataupun bagi
pengunjung TPBU yang datang untuk sekedar
bersantai dan menikmati udara segar.
Adapun variabel penataan yang diatur dalam
penataan tempat duduk di kawasan TPBU mencakup letak/penempatan, bentuk,
ukuran, material, kuantitas serta keterhubungannya dengan komponen lain. Adapun
prinsip penataan yang perlu diperhatikan adalah ;

a) Tempat duduk diletakkan tersebar di seluruh kawasan TPBU, terutama di


bagian TPBU yang berupa ruang terbuka.
b) Penempatan tidak merintangi kegiatan di kawasan seperti berjalan, mengusung
jenazah, ataupun berkendara.
c) Ukuran tempat duduk tersebut ditujukan bagi pemakaian bersama dengan
pertimbangan pengunjung TPBU biasanya datang untuk berziarah secara
berkelompok.
d) Tempat duduk menggunakan material yang kuat dan kokoh ataupun material
lain yang awet dan tahan lama serta tidak membutuhkan perawatan khusus
dan mahal.
e) Tempat duduk didesain dengan penampilan yang menarik sehingga selain
berfungsi memberikan fasilitas bagi penduduk juga memberikan nilai estetika.
f) Konstruksi tempat duduk harus kuat dan tidak akan berbahaya bagi
penggunanya.

TINJAUAN TEORI 2-17


2.2.10 Gerbang

Gerbang kawasan TPBU selain memiliki fungsi utama sebagai pintu/tempat/jalan


masuknya pengguna TPBU juga merupakan penanda atau ciri khas dari suatu kawasan
TPBU yang membedakannya dari kawasan TPBU lainnya. Kondisi ini memperlihatkan
banyak terdapat pintu masuk tidak resmi menuju kawasan TPBU terutama bagi pejalan
kaki, dimana hal ini sangat berpengaruh terhadap aspek keamanan dan keindahan.

2.2.11 Pagar

Pagar yang dimaksud merupakan pembatas antara kawasan TPBU dan sekitarya.
Fungsi dari pagar hampir serupa gerbang masuk yaitu selain memberikan ciri khas/
penandaan dari suatu kawasan TPBU juga untuk menghindari terjadinya sembarang
orang masuk ke kawasan TPBU untuk melakukan kegiatan yang tidak diinginkan.
Adapun variabel penataan yang diatur adalah letak/penempatan, desain, material,
warna, ukuran, fungsi, kesan yang mungkin timbul, serta keterkaitan dengan
lingkungan sekitar dengan mempertimbangkan aspek keindahan dan keamanan yang
ingin dicapai.

2.2.12 Jaringan Utilitas

Seperti kawasan lainnya, perencanaan jaringan utilitas merupakan bagian penting yang
tidak dapat dipisahkan dari komponen penataan dalam suatu kawasan TPBU. Adapun
jaringan utilitas yang dimaksud mencakup sistem drainase, jaringan air kotor dan air
buangan, system air bersih, dan jaringan sampah, serta jaringa listrik dan telepon.
Panataan jaringan utilitas harus memperhatikan faktor kenyamanan, keamanan dan
keteraturan agar dapat memberikan hasil yang optimal dalam mendukung aktivitas
yang dilakukan di kawasan TPBU.

2.2.13 Warung dan PKL


Kawasan TPBU ternyata menjadi lahan tersendiri bagi beberapa pihak untuk dijadikan
sumber pencarian nafkah. Terutama oleh masyarakat yang bertempat tinggal di sekitar
kawasan TPBU. Berbagai jenis pekerjaan yang dapat dilakukan di kawasan TPBU
antara lain adalah PKL, penjaga dan perawat makam , penggali makam, kuburan, dan
kegiatan lain yang akhir-akhir ini sering dianggap menjadi suatu pekerjaan yaitu
peminta-minta.

TINJAUAN TEORI 2-18


BAB 3
GAMBARAN UMUM LOKASI
KEGIATAN

3.1 Profil Umum Lokasi Kegiatan


Kecamatan Jatinangor merupakan salah satu Kecamatan di Kabupaten Sumedang,
dengan posisi Astronomi berada pada 108, 6, 41,71 dtk (BT) dan 1, 50, 36,38 dtk
(LS). Wilayah Kecamatan Jatinangor meliputi luas 26,2 Km dengan jarak antar Batas
Wilayah dari Utara-Selatan 5 Km dan dari arah Barat-Timur 7 Km.
Secara administratif Kecamatan Jatinangor terbagi kedalam 12 Desa, 56 Dusun, 128
RW dan 479 RT. Sedangkan bila dilihat dari posisi Georafisnya, Kecamatan Jatinangor
berada di Wilayah Bagian Timur Kabupaten Sumedang dengan Batas-batas Wilayah
Aministratif Pemerintahan sebagai berikut :

Sebelah Utara : Kecamatan Suksari dan Kecamatan Tanjungsari


Sebelah Timur : Kecamatan Tanjungsari dan Kecamatan Cimanggung
Sebelah Selatan : Kecamatan Kecamatan Rancaekek Kab. Bandung
Sebelah Barat : Kecamatan Cileunyi Kabupaten Bandung

Keadaan Topografi Kecamatan Jatinangor merupakan Daerah Perbukitan dengan


ketinggian antara 725-800 m diatas permukaan air laut (dpl), dengan curah hujan rata-
rata per tahun mencapai 492,64 mm. sedangkan orbitasi ke Ibu Kota Kabupaten
Sumedang sepanjang 21,5 Km dengan jarak tempuh 1 Jam Perjalanan dengan
kendaraan darat.

Dilihat dari penggunaan lahannya, sebagian besar wilayah merupakan Lahan


permukiman/pekarangan yang luasnya mencapai 1.217 Ha (54,1%), sedangkan luas
penggunaan lahan lainnya adalah berupa tegal/kebun 615 Ha (27,3%), kolam 14 Ha,
Hutan Rakyat 273 Ha, Hutan Negara 130 Ha dan penggunaan lainnya 125,15 Ha.

GAMBARAN UMUM LOKASI KEGIATAN 3-1


Kondisi Demografis Kecamatan Jatinangor antara lain jumlah penduduk berdaarkan
hasil Pendataan Keluarga Tahun 2008 adalah sebanyak 87.974 Jiwa, yang terdiri dari
44.151 orang laki-laki, 43.821 orang perempuan dan 20.525 Kepala Keluarga (KK).

Laju Pertumbuhan Penduduk Kecamatan Jatinangor termasuk tinggi secara relatif yaitu
sebesar 2,04% per tahun, bila dibandingkan dengan angka laju pertumbuhan
penduduk kabupaten sebesar 1,9. Hal ini menunjukan bahwa bukan saja tingkat
kelahiran bayi masih tinggi tapi juga, sebagai kawasan pendidikan dan industri,
Kecamatan Jatinangor sangat menarik bagi pendatang, baik dari lokal maupun
nasional. Sedangkan perbandingan jumlah penduduk laki-laki terhadap 100 orang
penduduk wanita (sex Ratio) sebesar 1,03.

Kepadatan penduduk di Kecamatan Jatinangor adalah 3.384 orang per Km. jumlah
penduduk usia kerja pada tahun 2006 sebanyak 50.380 orang yang terdiri dari laki-laki
25.350 orang dan perempuan 25.030 orang. Dari penduduk usia kerja tersebut,
terdapat pengangguaran terbuka 1.671 orang dan 2.825 orang pengangguran tertutup.

Mata pencaharian penduduk di Kecamatan Jatinangor kebanyakan penduduk bekerja di


Sektor Pertanian (8,5 %), Perdagangan (11,2 %), Karyawan/Buruh (36,2 %), PNS,
POLRI, TNI (7,3%), dan Wiraswasta (36,8%). Sedangkan kerukunan beragama
berlangsung stabil, dengan komposisi penduduk berdasarkan agama yang dianut
adalah sebagai berikut : 97,3 % memeluk Agama Islam, 0,86% memeluk agama
Katholik, 1,3 memeluk agama Kristen Protestan, 0,25% memeluk agama Hindu dan
0,2% memeluk agama Budha.

3.2 Kondisi Fisik Calon Lokasi Pengembangan TPBU


3.2.1 Letak Geografis dan Luas Kawasan
Alternatif lokasi pengembangan tempat pemakaman bukan umum yang dipertuntukkan
bagi kepentingan pegawai negeri sipil (PNS) di lingkungan Provinsi Jawa Barat terletak
di Kecamatan Jatinangor. Secara geografis letak geografis ketiga alternatif tersebut
adalah sebagai berikut (gambar 3-1):

Sebelah Utara : Kecamatan Suksari dan Kecamatan Tanjungsari


Sebelah Timur : Kecamatan Tanjungsari dan Kecamatan Cimanggung

GAMBARAN UMUM LOKASI KEGIATAN 3-2


Sebelah Selatan : Kecamatan Kecamatan Rancaekek Kab. Bandung
Sebelah Barat : Kecamatan Cileunyi Kabupaten Bandung

Alternatif
Lokasi 1

Alternatif
Lokasi 2
Alternatif
Lokasi 3

Gambar 3-1 Letak Administrasi Alternatif Pengembagan TPBU

Luas alternatif kawasan pengembangan tempat pemakaman bukan umum untuk


kepentingan pegawai negeri sipil di provinsi Jawa Barat dapat dilihat pada

Tabel 3-1 Luas Alternatif Kawasan Pengembangan TPBU


Luas Kawasan
No Alternatif
(Ha)
1 Alternatif 1 10
2 Alternatif 2 2,31
3 Alternatif 3 2,16
Sumber: Hasil digitasi peta rupabumi, 2013

3.2.2 Iklim
Sebagaimana daerah lain di kawasan Cekungan Bandung, iklim yang berkembang di
Jatinangor adalah iklim tropis pegunungan. Titik terendah di kecamatan ini terletak di
daerah Desa Cintamulya setinggi 675 m di atas permukaan laut, sedangkan titik
tertingginya terletak di puncak Gunung Geulis setinggi 1.281 m di atas permukaan laut.

GAMBARAN UMUM LOKASI KEGIATAN 3-3


Berdasarkan adata pada tabel 3-1, menunjukkan Curah hujan menurut kecamatan dan
bulan selama tahun 2011. Selama tahun 2011 curah hujan terbanyak terjadi pada
bulan Maret sebesar 4.995 Mm3 dengan rata-rata hari hujan sebanyak 24 Hh,
sedangkan untuk Bulan Agustus curah hujannya paling sedikit dalam tahun 2009.
Rata-rata kuantitas curah hujan tahun 2009 adalah 1883 Mm3 dengan jumlah hari
hujan 108 Hh.

Tabel 3-2 Kondisi Curah Hujan di Sekitar Lokasi Kegiatan

Sumber: Kabupaten Sumedang Dalam Angka, 2011

3.2.3 Topografi
Topografi wilayah Kecamatan Jatinangor, menunjukkan daerah yang relatif cukup tinggi
yaitu berada di tingkat kemiringan 30 % (gambar 3-2). Semakin menuju ke arah
atas maka tingkat kemiringannya semakin tinggi. Dengan tingkat kemiringan yang
cukup tinggi ini maka pengembangan untuk berbagai aktivitas kegiatan relatif
terbatas. beberapa jenis kegiatan yang dapat dikembangkan di tingkat kemiringan
lereng tertentu adalah sebagai berikut:

1. 0 8 % ; Cocok untuk pengembangan permukiman dan pertanian. Sebagian


wilayah dapat berpotensi terjadi bencana banjir dan drainase yang buruk.

GAMBARAN UMUM LOKASI KEGIATAN 3-4


2. 8 15 % ; Irigasi terbatas tetapi baik untuk pengembangan pertanian tanaman
keras, drainase baik dan cocok untuk pembangunan permukiman/perumahan
dan areal bisnis.
3. 15 25 % ; Cocok untuk cultivation, problem erosi cukup besar, cocok untuk
pengembangan industri ringan, komplek permukiman/perumahan dan fasilitas
rekreasi.
4. 25 45 % ; ocok untuk dikembangkan menjadi tempat tinggal secara cluster,
pariwisata dengan intensitas rendah, hutan dan padang rumput.
5. > 45 % merupakan kawasan lindung yang ditetapkan dalam Peraturan
Presiden No 32 Tahun 1990 tentang pengelolaan kawasan lindung

Alternatif
Lokasi 1

Alternatif
Lokasi 2

Alternatif
Lokasi 3

Gambar 3-2 Kondisi Topografi Alternatif Lokasi Pengembagan TPBU

3.2.4 Jenis Tanah


Kondisi Geomorfologi daerah Jatinangor berdasarkan data sekunder meliputi tiga
satuan geomorfologi, yaitu :
1. Satuan geomorfologi pedataran volkanik, di bagian selatan.

GAMBARAN UMUM LOKASI KEGIATAN 3-5


2. Satuan geomorfologi perbukitan volkanik landai, di bagian utara.
3. Satuan geomorfologi perbukitan volkanik terjal, di bagian timur.

3.2.5 Geologi
Kondisi Geologi daerah Jatinangor berdasarkan peta geologi yang bersumber dari
GTLKP (Geologi Tata Lingkungan dan Kawasan Pertambangan) terdiri dari tiga satuan
batuan (Silitonga, 1972), yaitu :
1. Satuan hasil gunungapi muda. Berumur Kuarter, didominasi oleh batuan
volkaniklastik, tersebar di bagian utara dan tengah daerah Jatinangor. Satuan ini
tersingkap baik di aliran Ci Keruh.
2. Satuan lava gunungapi muda. Berumur Kuarter, didominasi oleh lava, merupakan
batuan utama pembentuk Gunung Geulis.
3. Satuan endapan danau. Berumur Kuarter, didominasi oleh batuan sedimen yang
merupakan sisa endapan Danau Bandung, tersebar di bagian baratdaya daerah
Jatinangor.

Untuk lebih jelasnya mengenai kondisi geologi di ketiga alternatif lokasi pengembangan
TPBU dapat dilihat pada gambar 3-3

3.2.6 Hidrologi
Kondisi Hidrogeologi daerah Jatinangor berdasarkan data sekunder meliputi tiga
daerah akuifer, yaitu :
1. Akuifer produktif sedang, berupa akuifer dengan aliran melalui ruang antar butir, di
bagian selatan.
2. Akuifer produktif sedang, berupa akuifer dengan aliran melalui celahan dan ruang
antar butir, di bagian utara.
3. Airtanah langka atau tidak berarti, berupa akuifer bercelah atau sarang dengan
produktivitas kecil atau daerah airtanah langka, di bagian timur

Untuk lebih jelasnya mengenai kondisi Hidrologi di ketiga alternatif lokasi


pengembangan TPBU dapat dilihat pada gambar 3-4

GAMBARAN UMUM LOKASI KEGIATAN 3-6


Gambar 3-3 Kondisi Geologi Alternatif Lokasi Pengembagan TPBU

Akuifer produktif sedang,


berupa akuifer dengan
aliran melalui celahan dan
ruang antar butir, di bagian
utara

Airtanah langka atau tidak


berarti, berupa akuifer
bercelah atau sarang dengan
produktivitas kecil atau
daerah airtanah langka, di
bagian timur

Akuifer produktif sedang,


berupa akuifer dengan
aliran melalui ruang antar
butir, di bagian selatan.

Gambar 3-4 Kondisi Hidrologi Alternatif Lokasi Pengembagan TPBU

GAMBARAN UMUM LOKASI KEGIATAN 3-7


3.2.7 Penggunaan Lahan
Saat ini penggunaan lahan di ketiga alternatif lokasi pengembangan TPBU didominasi
oleh jenis penggunaan lahan pertanian holtikultura. Kondisi tanah yang relatif subur
untuk pertanian holtikultura maka masyarakat setempat memanfaatkan untuk kegiatan
tersebut. Jenis penggunaan lahan yang lain terdiri dari TPA (tempat pembuangan
sampah Akhir), permukiman yang berada agak jauh di sekitar lokasi kegiatan.
Disebelah barat selatan terdapat jenis penggunaan lahan untuk bangunan yang
bersifat penelitian yaitu LAPAN. Untuk lebih jelasnya penggunaan lahan dapat dilihat
pada gambar 3-5.

Gambar 3-5 Kondisi Penggunaan Lahan Alternatif Lokasi Pengembagan TPBU

3.3 Kondisi Arus Lalu Lintas Sekitar Lokasi


Satu hal yang menarik dan menjadi ciri khas Indonesia nampak jelas dalam proses
pembuatan jalan raya baru satu arah dari kampus IKOPIN sampai ke gerbang lama
UNPAD. Dengan teknologi dan peralatan berat yang tersedia, jalan raya sepanjang
sekira satu kilometer ini membutuhkan waktu hingga empat tahun untuk

GAMBARAN UMUM LOKASI KEGIATAN 3-8


pembuatannya (pertengahan 2005 - pertengahan 2009). Proses pembuatan jalan raya
baru ini nampak ditelantarkan jika dibandingkan dengan proses pembuatan dan
perbaikan Jalan Raya Pos sepanjang sekira 1.000 km yang hanya membutuhkan waktu
satu tahun (Mei 1808 - pertengahan 1809).

Pembuatan jalan raya baru ini dimaksudkan untuk mengurangi kemacetan lalu-lintas
yang ditimbulkan oleh kegiatan penduduk Jatinangor. Selain sarana-sarana
perbelanjaan yang bertebaran di sepanjang Jalan Raya Pos, Pasar UNPAD pada setiap
hari Minggu juga sempat menimbulkan kemacetan parah pada masa lalu. Angkutan
umum utama yang digunakan di Jatinangor ialah angkutan umum jurusan Cileunyi-
Tanjungsari.

Saat ini juga sedang direncanakan pembangunan Jalan Tol Cisumdawu (Cileunyi-
Sumedang-Dawuan) sepanjang 66 km yang akan melewati sekitar kawasan alternatif
lokasi pengembangan TPBU. Dengan adanya jalan tol ini maka aksesibilitas ke kawasan
ini relatif lebih tinggi.

RENCANA JALAN TOL


CISUMDAWU (CILEUNYI-
SUMEDANG-DAWUAN)

Gambar 3-6 Kondisi Jaringan Jalan Alternatif Lokasi Pengembagan TPBU

GAMBARAN UMUM LOKASI KEGIATAN 3-9


3.4 Kondisi Kepegawaian Negeri Sipil Lingkungan Provinsi Jawa Barat
3.4.1 Jumlah Pegawai
Secara keseluruhan jumlah pegawai negeri sipil (PNS) di lingkungan Provinsi Jawa
Barat pada tahun 2012 sebanyak 13.932 orang dan tersebar di 52
instansi/badan/lembaga. Dibandingkan dengan jumlah pegawai pada tahun
sebelumnya terjadi peningkatan sebesar.orang. untuk lebih jelasnya mengenai jumlah
pegawai negeri sipil di lingkungan Provinsi Jawa Barat dapat dilihat pada tabel 3-2
berikut ini

Tabel 3-3 Jumlah Pegawai Negeri Sipil Di Lingkungan Jawa Barat, 2012
Laki-Laki Perempuan Jumlah
No Unit Kerja
(Orang) (Orang) (Orang)
01 Setada Provinsi Jawa 804 345 1.149
02 Sekretaris DPRD 135 35 170
03 Dinas Pendidikan 1.177 1.458 2.635
04 Dinas Kesehatan 245 267 512
05 Dinas Pendapatan 725 193 918
06 Dinas Sosial 256 183 439
07 Dinas Tenaga Kerja 189 87 276
08 Dinas Perhubungan 352 56 408
09 Dinas Pariwisata 181 94 275
10 Dinas Bina Marga 617 118 735
11 Dinas Pengelolaan 392 81 473
12 Dinas Permukiman dan Perumahan 195 72 267
13 Dinas Energi 181 40 221
14 Dinas Koperasi 70 39 109
15 Dinas Perindustrian 320 109 429
16 Dinas Pertanian 834 166 1000
17 Dinas Peternakan 226 84 310
18 Dinas Perikanan dan 197 75 272
19 Dinas Kehutanan 163 43 206
20 Dinas Perkebunan 113 42 155
21 Dinas Olahraga dan 115 32 147
22 Dinas Komunikasi 61 34 95
23 Inspektorat 115 24 139
24 Badan Perencanaan Pembangunan
121 51 172
Daerah
25 Satuan Polisi Pamongpraja 108 14 122
26 Badan Kepegawean 95 56 151
27 Badan Pendidikan dan 94 33 127
28 Badan Katahanan 38 32 70
29 Badan Koordinasi 55 35 90
30 Badan Pengelolaan Lingkungan
56 44 100
Hidup Daerah
31 Badan Kesatuan Bangsa, Politik dan
75 27 102
Perlindungan Masyarakat Daerah
32 Badan Koordinasi Pemerintah dan
43 16 59
Pembangunan Wilayah I
33 Badan Koordinasi Pemerintah dan 43 4 47

GAMBARAN UMUM LOKASI KEGIATAN 3-10


Laki-Laki Perempuan Jumlah
No Unit Kerja
(Orang) (Orang) (Orang)
Pembangunan Wilayah II
34 Badan Koordinasi Pemerintah dan
39 19 58
Pembangunan Wilayah III
35 Badan Koordinasi Pemerintah dan
54 11 65
Pembangunan Wilayah IV
36 Badan Perpustakaan dan Kearsipan
78 90 168
Daerah
37 Badan Pemberdayaan Perempuan
45 39 84
dan Keluarga Berencana
38 Badan Pemberdayaan Perempuan
49 41 90
dan Pemerintah Desa
39 Kantor Perwakilan Pemerintah 23 7 30
40 Rumah Sakit Jiwa 221 245 466
41 Rumah sakit Paru 103 87 190
42 Rumah Sakit Umum Daerah Al-
9 4 13
Ihsan
43 Badan Pelayanan Perijinan Terpadu 54 33 87
44 Sekretarian Komisi Penyiaran
8 6 14
Indonesia Daerah
45 Sekertariat Badan Narkotik 25 8 33
46 Sekretariat Badan Kerja Sama
20 7 27
Pembangunan Jabodetabek
47 Universitas Winaya Mukti 1 0 1
48 Sekretariat Komisi Pengurus Korupsi 23 8 31
49 Sekretariat Komisi Pemilihan Umum 21 5 26
50 Perum Jasa Tirta II Jatiluhur 80 2 92
51 Titipan - 4 4
52 Di pekerjakan 4 0 4
Jawa Barat 9314 4618 13.932
Sumber : Jawa Barat Dalam Angka, 2012

3.4.2 Jumlah Pegawai Berdasarkan Umur


Berdasarkan umur, jumlah pegawai negeri sipil di lingkungan Provinsi Jawa Barat
sebagian besar berada pada jenjang umur 31 45 tahun. Namum demikian untuk
jenjang umur 51-55 tahun jumlah pegawai negeri paling tinggi sebanyak 5.523 orang.
Dari data ini menunjukkan bahwa jumlah pegawai yang memasuki masa pensiun
dalam rentang waktu 5 tahun kedepan relatif cukup tinggi.

GAMBARAN UMUM LOKASI KEGIATAN 3-11


Tabel 3-4 Jumlah Pegawai Negeri Sipil Di Lingkungan Jawa Barat Berdasarkan Umur, 2012

Usia/Age Jumlah/Total Presentasi/Percentage

<25 148 1,06


26-30 541 4,60
31-35 1.325 9,51
36-40 1.874 13,45
41-45 2.577 18,50
46-50 355 25,52
51-55 3523 25,29
56-60 264 1,89
61> 25 0,18
Sumber : Jawa Barat Dalam Angka, 2012

3.4.3 Jumlah Pegawai Pensiun


Jika dilihat pada jenjang umur pegawai negeri sipil di lingkungan Provinsi Jawa Barat
maka jumlah pegawai yang akan memasuki masa pensiun dalam waktu 5 tahun
kedepan cukup tinggi. Diperkiran dalam 5 tahun kedepan jumlah pegawai yang
pensiun sebanyak 3.533 orang. Saat ini jumlah pegawai yang sudah pensiun sebanyak
289 orang.

3.5 Status Kepemilikan Lahan


Status kepemilikan lahan di lokasi alternatif pengembangan TPBU pada dasarnya masih
kepemilikan pemerintah provinsi jawa barat dan sebagian milik masayarakat setempat.
Untuk alternatif 1 dari 10 Ha yang telah dicadangkan baru 1,5 ha yang sudah dikuasai
oleh kantor Korpri Provinsi Jawa Barat.

Status kepemilikan lahan untuk alternatif 2 dan 3 masih dalam status milik masyarakat
setempat dan pemerintah daerah provinsi Jawa Barat.

GAMBARAN UMUM LOKASI KEGIATAN 3-12


Status lahan Alternatif
Lokasi 1 sebagian telah dikuasai
oleh Pemda Provinsi Jawa Barat
dari luas 10 ha, 1,5 ha telah
memiliki sertifikat

Status lahan Alternatif


Lokasi 2 relatif belum jelas
(masih dalam kepemilikan
masyarakat setempat)
Status lahan Alternatif
Lokasi 3 relatif belum jelas
(masih dalam kepemilikan
masyarakat setempat)

Gambar 3-7 Status Kepemilikan Lahan Alternatif Lokasi Pengembagan TPBU

3.6 Aktivitas Kegiatan di Lokasi Kegiatan


Kondisi aktivitas di sekitar lokasi alternatif pengembangan TPU pada saat ini berupa
kegiatan pertanian holtikultura yang dilakukan oleh masyarakat setempat. Disamping
aktivitas kegiatan pertanian juga terdapat aktivitas lainnya berupa permukiman, tempat
penelitian (LAPAN) dan tempat pembuangan akhir sampah. Di tempat pembuangan
akhir sampah ini terdapat aktivitas pemulung yang melakukan kegiatan pemilahan
sampah ditempat tersebut.

GAMBARAN UMUM LOKASI KEGIATAN 3-13


BAB 4
ANALISIS KELAYAKAN TEMPAT
PEMAKAMAN BUKAN UMUM
(TPBU)

4.1 Dasar Pertimbangan

Studi kelayakan sangat diperlukan oleh banyak kalangan, khususnya terutama bagi
para investor yang selaku pemrakarsa, bank selaku pemberi kredit, dan pemerintah
yang memberikan fasilitas tata peraturan hukum dan perundang-undangan, yang
tentunya kepentingan semuanya itu berbeda satu sama lainya. Investor
berkepentingan dalam rangka untuk mengetahui tingkat keuntungan dari investasi,
bank berkepentingan untuk mengetahui tingkat keamanan kredit yang diberikan dan
kelancaran pengembaliannya, pemerintah lebih menitik-beratkan manfaat dari investasi
tersebut secara makro baik bagi perekonomian, pemerataan kesempatan kerja, dll.

Mengingat bahwa kondisi yang akan datang dipenuhi dengan ketidakpastian, maka
diperlukan pertimbangan-pertimbangan tertentu karena di dalam studi kelayakan
terdapat berbagai aspek yang harus dikaji dan diteliti kelayakannya sehingga hasil
daripada studi tersebut digunakan untuk memutuskan apakah sebaiknya proyek atau
bisnis layak dikerjakan atau ditunda atau bahkan dibatalkan. Hal tersebut di atas
adalah menunjukan bahwa dalam studi kelayakan akan melibatkan banyak tim dari
berbagai ahli yang sesuai dengan bidang atau aspek masing-masing seperti ekonom,
hukum, psikolog, akuntan, perekayasa teknologi dan lain sebagainya.

Dan studi kelayakan biasanya digolongkan menjadi dua bagian yang berdasarkan pada
orientasi yang diharapkan oleh suatu perusahaan yaitu berdasarkan orientasi laba,
yang dimaksud adalah studi yang menitik-beratkan pada keuntungan yang secara
ekonomis, dan orientasi tidak pada laba (sosial), yang dimaksud adalah studi yang
menitik-beratkan suatu proyek tersebut bisa dijalankan dan dilaksanakan tanpa
memikirkan nilai atau keuntungan ekonomis

Analisis Kelayakan Pembangunan TPBU 4-1


4.2 Pengembangan Kriteria Kelayakan
Seperti yang telah di bahas pada bab sebelumnya pengertian Tempat Pemakaman
Bukan Umum adalah areal tanah yang disediakan untuk keperluan pemakaman
jenazah yang pengelolaannya dilakukan oleh badan sosial dan/atau badan keagamaan
tertentu. Sedangkan Tempat Pemakaman Khusus adalah areal tanah yang digunakan
untuk tempat pemakaman yang karena faktor sejarah dan faktor kebudayaan
mempunyai arti khusus.

Berdasarkan Pemerintah No 9 Tahun 1987 Tentang tempat pemakaman umum


disebutkan bahwa Dalam melakukan penunjukan dan penetapan TPU harus
berdasarkan pada Rencana Pembangunan Daerah, dan ketentuan-ketentuan sebagai
berikut :

tidak berada dalam wilayah yang padat penduduknya;


menghindari penggunaan tanah yang subur;
memperhatikan keserasian dan keselarasan lingkungan hidup;
mencegah pengrusakan tanah dan lingkungan hidup;
mencegah penyalahgunaan tanah yang berlebih-lebihan

mengacu pada pertimbangan tersebut maka pada studi kelayakan pengembangan


tempat pemakaman bukan umum di lokasi kegiatan menggunakan kriteria sebagai
berikut:

1. Kesesuaian dengan kebijakan

2. Kondisi sosial dan lingkungan

Status kepemilikan lahan

Sosial masyarakat

Lingkungan sekitar

3. Kondisi Fisik

Luas lahan (daya tampung)

Aksesibilitas

Tingkat Kemiringan Lereng

Analisis Kelayakan Pembangunan TPBU 4-2


Jenis Tanah

Kondisi Geologi

Tabel 4-1 Pembobotan Kriteria Kelayakan Pengembangan TPBU di Lokasi Kegiatan


Bobot Sub Bobot
No Kriteria Sub Kriteria
(%) (%)
1 Kesesuaian Kebijakan 30 30
2 Kondisi Sosial 20 Status kepemilikan lahan 10
Sosial masyarakat 5
Lingkungan sekitar 5
3 Kondisi Fisik 50 Luas lahan 15
Aksesibilitas 10
Tingkat kemiringan lereng 5
Jenis tanah 5
Kondisi geologi 5
Sumber : Analisis 2013

4.3 Analisis Kelayakan Teknis

4.3.1 Kesesuaian dengan Kebijakan


Analisis kelayakan kebijakan pada kegiatan ini dinilai dari aspek kesesuaian alternatif
lokasi pengembangan TPBU dengan kebijkan pola ruang yang tertuang pada RTRW
Kabupaten Sumedang (Perda No 2 Tahun 2012). Penilaian aspek tersebut
menggunakan skala penilaian sebagai berikut:

Tidak sesuai dengan Kebijakan =1


Cukup Sesuai dengan Kebijakan =2
Sangat sesuai dengan kebijakan =3

Hasil penilaian alternatif lokasi pengembangan TPBU di lokasi kegiatan berdasarkan


skala penilaian diatas dapat dilihat pada tabel 4-2

Tabel 4-2 Penilaian Kriteria Kesesuaian Kebijakan Alternatif Lokasi Pengembangan TPBU
Kesesuaian dengan
Penilaian
No Alternatif Lokasi Kebijakan RTRW Kab.
(skoring)
Sumedang
1 Alternatif 1 Sesuai dengan Pola Ruang RTRW 3
2 Alternatif 2 Sesuai dengan Pola Ruang RTRW 3
3 Alternatif 3 Sesuai dengan Pola Ruang RTRW 3
Sumber : Hasil Analisis 2013

Analisis Kelayakan Pembangunan TPBU 4-3


Dari tabel tersebut terlihat pada ketiga alternatif berada pada pola ruang yang
diperbolehkan untuk kegiatan pemakaman. Hal ini tercermin dari jenis pola ruang yang
ditetapkan di kawasan tersebut berupa pariwisata dan ruang terbuka hijau. Tempat
Pemakaman Bukan Umum pada dasarnya dapat berfungsi juga sebagai Ruang Terbuka
Hijau (RTH) Kawasan.

4.3.2 Kelayakan Sosial


4.3.2.1 Status Kepemilikan Lahan
Status kepemilikan lahan merupakan aspek teknis yang sangat penting dalam
menentukan lokasi pengembangan tempat pemakaman bukan umum. Pada alternatif 1
dari 10 ha lahan yang disediakan, baru 1,5 ha yang sudah dikuasai pengembang.
Sedangkan pada alternatif 2 dan 3 lahan sama sekali belum dikuasai atau masih dalam
kepemilikan masayarakat setempat maupun pihak yang lain. Penilaian alternatif untuk
aspek status kepemilikan lahan dapat dilihat pada tabel 4-3 berikut ini:

Tabel 4-3 Penilaian Kriteria Status Kepemilikan Lahan Alternatif Lokasi Pengembangan TPBU
Status Kepemilikan Penilaian
No Alternatif Lokasi
Lahan (skoring)
1 Alternatif 1 Status kepemilikan lahan 3
sebagian sudah dikuasi
2 Alternatif 2 Status kepemilikan lahan 1
sama sekali belum dikuasi
3 Alternatif 3 Status kepemilikan lahan 1
sama sekali belum dikuasi
Sumber : Hasil Analisis 2013

4.3.2.2 Sosial Masyarakat Setempat


Kondisi sosial masyarakat sekitar lokasi pengembangan tempat pemakaman bukan
umum pada dasarnya cukup baik. Keberadaan masyarakat pada dasarnya relatif jaiuh
dari lokasi kegiatan. Berdasarkan hasil wawancara dengan masyarakat setempat,
masyarakat dapat menerima adanya kegiatan pengembangan TPBU di lokasi tersebut.
Namum demikian perlu adanya aspek penggantian dari kegiatan yang saat ini sedang
dilakukan. Saat ini masyarakat setempat sedang mengusahakan lahan untuk kegiatan
pertanian holtikultura di lokasi pengembangan TPBU. Namum demikian masyarakat
sangat paham bahwa lahan yang mereka usahakan statusnya bukan milik masyarakat
setempat. Penilaian alternatif untuk aspek sosial masyarakat setempat dapat dilihat
pada tabel 4-4 berikut ini:

Analisis Kelayakan Pembangunan TPBU 4-4


Tabel 4-4 Penilaian Kriteria Sosial Masyarakat Alternatif Lokasi Pengembangan TPBU
Sosial Penilaian
No Alternatif Lokasi
Masyarakat (skoring)
1 Alternatif 1 Kondisi sosial masyarakat 1
relatif baik
2 Alternatif 2 Kondisi sosial masyarakat 1
relatif baik
3 Alternatif 3 Kondisi sosial masyarakat 1
relatif baik
Sumber : Hasil Analisis 2013

4.3.2.3 Lingkungan Sekitar Lahan


Lingkungan sekitar lahan dinilai dari aspek kondisi kegiatan disekitar lokasi
pengembangan TPBU. Pada alternatif satu lingkungan sekitarnya berupa tempat
tempat pemakaman khusus IPDN dan pembuangan sampah sementara meskipun
relatif agak jauh. Sedangkan lokasi alternatif 2 dan 3 kondisi kegiatan di sekitarnya
tidak ada sama sekali (berupa lahan kosong). Tabel 4-5 merupakan penilaian aspek
lingkungan sekitar pada kegiatan pengembangan TPBU di lokasi kegiatan.

Tabel 4-5 Penilaian Kriteria Lingkungan Sekitar Lahan Alternatif Lokasi Pengembangan TPBU
Lingkungan Penilaian
No Alternatif Lokasi
Skitar (skoring)
1 Alternatif 1 sekitarnya berupa tempat 1
tempat pemakaman khusus
IPDN dan pembuangan
sampah sementara meskipun
relatif agak jauh
2 Alternatif 2 Tidak terdapat kegiatan di 2
lingkungan sekitar
3 Alternatif 3 Tidak terdapat kegiatan di 2
lingkungan sekitar
Sumber : Hasil Analisis 2013

4.3.3 Kelayakan Fisik


4.3.3.1 Luas Lahan
Kebutuhan luas lahan untuk pengembangan tempat pemakaman bukan umum sangat
tergantung pada kapasitas/daya tampung yang di inginkan. Lokasi dengan luas lahan
terluas adalah alternatif 1 ( 10 ha), sedangkan alternatif 2 dan 3 masing-masing
seluas 2,31 ha dan 2,16 ha. Semakin luas lahan untuk pengembangan TPBU maka
kapasitas/daya tampung makam semakin banyak. Penilaian alternatif untuk aspek luas
lahan setempat dapat dilihat pada tabel 4-6 berikut ini:

Analisis Kelayakan Pembangunan TPBU 4-5


Tabel 4-6 Penilaian Kriteria Luas Lahan Alternatif Lokasi Pengembangan TPBU
Luas Lahan Penilaian
No Alternatif Lokasi
(ha) (skoring)
1 Alternatif 1 Luas lahan 10 3
2 Alternatif 2 Luas lahan 2,31 2
3 Alternatif 3 Luas lahan 2,16 1
Sumber : Hasil Analisis 2013

4.3.3.2 Aksesibilitas
Lokasi kegiatan berada di Kecamatan Jatinangor Kabupaten Sumedang berdekatan
dengan kawasan pendidikan (Universitas Padjajaran dan Universitas Winaya Mukti).
Kawasan ini tidak dilalui oleh kendaraan umun, angkutan umum hanya berhenti di sub
terminal dekat dengan kawasan pendidikan. Untuk mencapai lokasi ini diperlukan lagi
moda ojek atau menggunakan kendaraan pribadi. Lokasi alternatif 1 dapat dilalui
kendaraan roda empat, sedangkan untuk alternatif 2 dan 3 tidak bisa dilalui kendaraan
roda empat dikarenakan belum ada jalan menuju ke lokasi tersebut. Penilaian aspek
aksesibilitas ke alternatif lokasi dapat dilihat pada tabel 4-7 berikut ini:

Tabel 4-7 Penilaian Kriteria Aksesibilitas Lahan Alternatif Lokasi Pengembangan TPBU
Penilaian
No Alternatif Lokasi Aksesibilitas
(skoring)
1 Alternatif 1 Aksesibilitas ke lokasi relatif 3
tinggi, kendaraan bisa masuk
sampai di lokasi kegiatan
2 Alternatif 2 Aksesibilitas ke lokasi relatif 2
cukup, kendaraan tidak bisa
masuk sampai di lokasi
kegiatan karena belum ada
jalan ke lokasi tersebut
3 Alternatif 3 Aksesibilitas ke lokasi relatif 2
cukup, kendaraan tidak bisa
masuk sampai di lokasi
kegiatan karena belum ada
jalan ke lokasi tersebut
Sumber : Hasil Analisis 2013

4.3.3.3 Kemiringan
Tingkat kemiringan lereng di lokasi pengembangan TPBU hampir sama antara alternatif
satu dengan lainnya yaitu antara 25-40%. Dengan tingkat kemiringan tersebut maka
pengembangan TPBU dapat dilakukan mengingat TPBU ini juga dapat berfungsi
sebagai ruang terbuka hijau. Pada tingkat kemiringan 25-40 % maka pengembangan
jenis kegiatan harus mempertimbangkan faktor koefisien dasar bangunan (KDB) agar

Analisis Kelayakan Pembangunan TPBU 4-6


fungsi resapan air di kawasan tersebut tetap terjaga. Tingkat kemiringan yang
mempunyai nilai sama untuk beberapa alternatif tersebut maka penilaian ketiga
alternatif adalah sama (Tabel 4-8)

Tabel 4-8 Penilaian Kriteria Kemiringan Lereng Alternatif Lokasi Pengembangan TPBU
Penilaian
No Alternatif Lokasi Kemiringan Lereng
(skoring)
1 Alternatif 1 Tingkat kemiringan lereng 25- 2
40%
2 Alternatif 2 Tingkat kemiringan lereng 25- 2
40%
3 Alternatif 3 Tingkat kemiringan lereng 25- 2
40%
Sumber : Hasil Analisis 2013

4.3.3.4 Jenis Tanah


Kondisi jenis tanah di tiga lokasi alternatif pengembangan TPBU adalah sama yaitu
jenis tanah berupa vulkanik (bekas gunung berapi). Jenis tanah ini memberikan tingkat
kesuburang yang relatif baik untuk pertanian jenis holtikulutra. Jenis tanah ini juga
memberikan kemudahan dalam pengembangan berbagai kegiatan yang lain yaitu
TPBU. Penilaian aspek aksesibilitas ke alternatif lokasi dapat dilihat pada tabel 4-9
berikut ini:

Tabel 4-9 Penilaian Kriteria Jenis Tanah Lahan Alternatif Lokasi Pengembangan TPBU
Penilaian
No Alternatif Lokasi Jenis Tanah
(skoring)
1 Alternatif 1 jenis tanah berupa vulkanik 2
2 Alternatif 2 jenis tanah berupa vulkanik 2
3 Alternatif 3 jenis tanah berupa vulkanik 2
Sumber : Hasil Analisis 2013

4.3.3.5 Jenis Geologi


Kondisi jenis geologi di tiga lokasi alternatif pengembangan TPBU adalah sama yaitu
Satuan hasil gunungapi muda. Berumur Kuarter, didominasi oleh batuan volkaniklastik,
tersebar di bagian utara dan tengah daerah Jatinangor. Kondisi geologi yang
mempunyai jenis sama untuk beberapa alternatif tersebut maka penilaian ketiga
alternatif adalah sama (Tabel 4-10)

Analisis Kelayakan Pembangunan TPBU 4-7


Tabel 4-10 Penilaian Kriteria Jenis Geologi Lahan Alternatif Lokasi Pengembangan TPBU
Penilaian
No Alternatif Lokasi Jenis Geologi
(skoring)
1 Alternatif 1 Satuan hasil gunungapi muda 2
2 Alternatif 2 Satuan hasil gunungapi muda 2
3 Alternatif 3 Satuan hasil gunungapi muda 2
Sumber : Hasil Analisis 2013

4.4 Analisis Kelayakan Operasional

Analisis kelayakan operasional yang digunakan dalam kegiatan pengembangan TPBU


adalah dengan menggunakan indikator payback periode (PP) yaitu tingkat
pengembalian pengeluaran yang digunakan untuk membangunan TPBU.

4.4.1 Kelayakan Operasional Alternatif 1


Pada alternatif luas lahan yang dikembangkan khusus untuk makam menggunakan
asumsi sebesar 6 ha dari luas lahan yang disediakan. Dengan luas kapling tiap makan
sebesar 5 m2 maka kapasitas/daya tampung makam sebesar 12.000 makam. Masa
operasi pada alternatif 1 ini adalah 179 tahun dengan tingkat mortalitas diasumsikan
sebesar 0,5 % (Tabel 4-12).

Tabel 4-11 Asumsi Analisis Kelayakan Operasional Pengembangan TPBU Alternatif 1

No Asumsi Awal Jangka Panjang Besaran Satuan Keterangan


Total Luas Lahan Lahan yang dibebaskan
1
10 Ha baru 1,5 ha
Luas Lahan Untuk Petak Makam Asumsi 60 % untuk petak
makam da 40 % untuk
2
kebutuhan lainnya (sarana
6 Ha dan prasarana)
3 Luas Kapling Makam 5 m2 Standar untuk petak makam
Kapasitas Total Luas kapling makam dibagi
4
12,000 Jenazah standar kapling makam
Pegawai Negeri Sipil Sumber data dari Provinsi
5 Jawa Barat dalam angka,
13.392 Org 2012
6 Tingkat Mortalitas 0.5% pertahun Asumsi tingkat kematian
7 Kebutuhan Per tahun 66.96 Jenazah Jumlah yang meninggal
Masa Operasi Jumlah pegawai/jumlah
8
179 tahun meninggal tiap tahun
10 Luas Kantor 50 m2 Asumsi kebutuhan kantor
11 Luas Fasilitas Ibadah lima agama 100 m2 20 m2/fas
12 Luas Prasarana 3,000 m2 5 % Luas Lahan
Sumber : Analisis Konsultan, 2013

Analisis Kelayakan Pembangunan TPBU 4-8


Tabel 4-12 Asumsi Biaya Yang Dikeluarakan Dalam Pengembangan TPBU Alternatif 1

Biaya Konstruksi/m2 Nilai Rupiah (Rp.) Keterangan


Pematangan Lahan 100,000 lahan /m2
Konstruksi Sarana Prasarana 200,000 per m2
Konstruksi Bangunan 2,000,000 per m2
Konstruksi Bangunan Makam 500,000 per m2
Pemeliharaan 54,000 2% konstruksi/m2/tahun
Sumber : Analisis Konsultan, 2013

Tabel 4-13 Asumsi Biaya Pendapatan dari Operasional TPBU Alternatif 1


Nilai Rupiah
BebanPengguna Keterangan
(Rp)
Biaya Registrasi 3,000,000 Di Awal
Biaya Perawatan 4,000,000 Pertahun
Sumber : Analisis Konsultan, 2013

Dengan mengasumsikan biaya pengguna sebesar Rp. 3.000.000 (biaya registrasi),-


dan biaya perawatan sebesar Rp.4.000.000,- maka Pada alternatif satu ini masa
pengembalian terjadi pada tahun ke-13 masa operasional (Tabel 4-13).

Analisis Kelayakan Pembangunan TPBU 4-9


Tabel 4-14 Analisis Kelayakan Operasional Pengembangan TPBU (Alternatif 1)
Biaya Kelayakan,
Biaya Konstruksi Biaya Kontruksi Biaya Jumlah
Tahun Perencanaan dan Jumlah Biaya Registrasi Perawatan Biaya Pendapatan Akumulasi Biaya Akumulasi Pendapatan Akumulasi Keuntungan
Makam Sarana Prasarana Pemeliharaan Pendapatan
DED
1 50.000.000,00 167.400.000,00 900.000.000,00 170.100.000,00 1.287.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 1.364.750.000,00 515.592.000,00 1.364.750.000,00 515.592.000,00 -849.158.000,00
2 200.000.000,00 167.400.000,00 170.100.000,00 537.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 569.750.000,00 468.720.000,00 1.934.500.000,00 984.312.000,00 -950.188.000,00
3 200.000.000,00 167.400.000,00 170.100.000,00 537.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 569.750.000,00 468.720.000,00 2.504.250.000,00 1.453.032.000,00 -1.051.218.000,00
4 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 2.862.000.000,00 1.921.752.000,00 -940.248.000,00
5 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 3.219.750.000,00 2.390.472.000,00 -829.278.000,00
6 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 3.577.500.000,00 2.859.192.000,00 -718.308.000,00
7 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 3.935.250.000,00 3.327.912.000,00 -607.338.000,00
8 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 4.293.000.000,00 3.796.632.000,00 -496.368.000,00
9 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 4.650.750.000,00 4.265.352.000,00 -385.398.000,00
10 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 5.008.500.000,00 4.734.072.000,00 -274.428.000,00
11 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 5.366.250.000,00 5.202.792.000,00 -163.458.000,00
12 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 5.724.000.000,00 5.671.512.000,00 -52.488.000,00
13 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 6.081.750.000,00 6.140.232.000,00 58.482.000,00
14 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 6.439.500.000,00 6.608.952.000,00 169.452.000,00
15 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 6.797.250.000,00 7.077.672.000,00 280.422.000,00
16 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 7.155.000.000,00 7.546.392.000,00 391.392.000,00
17 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 7.512.750.000,00 8.015.112.000,00 502.362.000,00
18 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 7.870.500.000,00 8.483.832.000,00 613.332.000,00
19 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 8.228.250.000,00 8.952.552.000,00 724.302.000,00
20 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 8.586.000.000,00 9.421.272.000,00 835.272.000,00
21 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 8.943.750.000,00 9.889.992.000,00 946.242.000,00
22 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 9.301.500.000,00 10.358.712.000,00 1.057.212.000,00
23 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 9.659.250.000,00 10.827.432.000,00 1.168.182.000,00
24 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 10.017.000.000,00 11.296.152.000,00 1.279.152.000,00
25 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 10.374.750.000,00 11.764.872.000,00 1.390.122.000,00
26 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 10.732.500.000,00 12.233.592.000,00 1.501.092.000,00
27 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 11.090.250.000,00 12.702.312.000,00 1.612.062.000,00
28 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 11.448.000.000,00 13.171.032.000,00 1.723.032.000,00
29 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 11.805.750.000,00 13.639.752.000,00 1.834.002.000,00
30 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 12.163.500.000,00 14.108.472.000,00 1.944.972.000,00
31 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 12.521.250.000,00 14.577.192.000,00 2.055.942.000,00
32 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 12.879.000.000,00 15.045.912.000,00 2.166.912.000,00
33 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 13.236.750.000,00 15.514.632.000,00 2.277.882.000,00
34 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 13.594.500.000,00 15.983.352.000,00 2.388.852.000,00
35 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 13.952.250.000,00 16.452.072.000,00 2.499.822.000,00
36 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 14.310.000.000,00 16.920.792.000,00 2.610.792.000,00
37 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 14.667.750.000,00 17.389.512.000,00 2.721.762.000,00
38 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 15.025.500.000,00 17.858.232.000,00 2.832.732.000,00
39 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 15.383.250.000,00 18.326.952.000,00 2.943.702.000,00
40 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 15.741.000.000,00 18.795.672.000,00 3.054.672.000,00
41 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 16.098.750.000,00 19.264.392.000,00 3.165.642.000,00
42 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 16.456.500.000,00 19.733.112.000,00 3.276.612.000,00
43 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 16.814.250.000,00 20.201.832.000,00 3.387.582.000,00
44 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 17.172.000.000,00 20.670.552.000,00 3.498.552.000,00
45 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 17.529.750.000,00 21.139.272.000,00 3.609.522.000,00
46 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 17.887.500.000,00 21.607.992.000,00 3.720.492.000,00
47 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 18.245.250.000,00 22.076.712.000,00 3.831.462.000,00
48 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 18.603.000.000,00 22.545.432.000,00 3.942.432.000,00
49 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 18.960.750.000,00 23.014.152.000,00 4.053.402.000,00
50 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 19.318.500.000,00 23.482.872.000,00 4.164.372.000,00

Analisis Kelayakan Pembangunan TPBU 4-1


Biaya Kelayakan,
Biaya Konstruksi Biaya Kontruksi Biaya Jumlah
Tahun Perencanaan dan Jumlah Biaya Registrasi Perawatan Biaya Pendapatan Akumulasi Biaya Akumulasi Pendapatan Akumulasi Keuntungan
Makam Sarana Prasarana Pemeliharaan Pendapatan
DED
51 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 19.676.250.000,00 23.951.592.000,00 4.275.342.000,00
52 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 20.034.000.000,00 24.420.312.000,00 4.386.312.000,00
53 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 20.391.750.000,00 24.889.032.000,00 4.497.282.000,00
54 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 20.749.500.000,00 25.357.752.000,00 4.608.252.000,00
55 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 21.107.250.000,00 25.826.472.000,00 4.719.222.000,00
56 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 21.465.000.000,00 26.295.192.000,00 4.830.192.000,00
57 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 21.822.750.000,00 26.763.912.000,00 4.941.162.000,00
58 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 22.180.500.000,00 27.232.632.000,00 5.052.132.000,00
59 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 22.538.250.000,00 27.701.352.000,00 5.163.102.000,00
60 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 22.896.000.000,00 28.170.072.000,00 5.274.072.000,00
61 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 23.253.750.000,00 28.638.792.000,00 5.385.042.000,00
62 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 23.611.500.000,00 29.107.512.000,00 5.496.012.000,00
63 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 23.969.250.000,00 29.576.232.000,00 5.606.982.000,00
64 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 24.327.000.000,00 30.044.952.000,00 5.717.952.000,00
65 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 24.684.750.000,00 30.513.672.000,00 5.828.922.000,00
66 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 25.042.500.000,00 30.982.392.000,00 5.939.892.000,00
67 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 25.400.250.000,00 31.451.112.000,00 6.050.862.000,00
68 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 25.758.000.000,00 31.919.832.000,00 6.161.832.000,00
69 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 26.115.750.000,00 32.388.552.000,00 6.272.802.000,00
70 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 26.473.500.000,00 32.857.272.000,00 6.383.772.000,00
71 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 26.831.250.000,00 33.325.992.000,00 6.494.742.000,00
72 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 27.189.000.000,00 33.794.712.000,00 6.605.712.000,00
73 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 27.546.750.000,00 34.263.432.000,00 6.716.682.000,00
74 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 27.904.500.000,00 34.732.152.000,00 6.827.652.000,00
75 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 28.262.250.000,00 35.200.872.000,00 6.938.622.000,00
76 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 28.620.000.000,00 35.669.592.000,00 7.049.592.000,00
77 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 28.977.750.000,00 36.138.312.000,00 7.160.562.000,00
78 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 29.335.500.000,00 36.607.032.000,00 7.271.532.000,00
79 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 29.693.250.000,00 37.075.752.000,00 7.382.502.000,00
80 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 30.051.000.000,00 37.544.472.000,00 7.493.472.000,00
81 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 30.408.750.000,00 38.013.192.000,00 7.604.442.000,00
82 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 30.766.500.000,00 38.481.912.000,00 7.715.412.000,00
83 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 31.124.250.000,00 38.950.632.000,00 7.826.382.000,00
84 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 31.482.000.000,00 39.419.352.000,00 7.937.352.000,00
85 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 31.839.750.000,00 39.888.072.000,00 8.048.322.000,00
86 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 32.197.500.000,00 40.356.792.000,00 8.159.292.000,00
87 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 32.555.250.000,00 40.825.512.000,00 8.270.262.000,00
88 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 32.913.000.000,00 41.294.232.000,00 8.381.232.000,00
89 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 33.270.750.000,00 41.762.952.000,00 8.492.202.000,00
90 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 33.628.500.000,00 42.231.672.000,00 8.603.172.000,00
91 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 33.986.250.000,00 42.700.392.000,00 8.714.142.000,00
92 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 34.344.000.000,00 43.169.112.000,00 8.825.112.000,00
93 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 34.701.750.000,00 43.637.832.000,00 8.936.082.000,00
94 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 35.059.500.000,00 44.106.552.000,00 9.047.052.000,00
95 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 35.417.250.000,00 44.575.272.000,00 9.158.022.000,00
96 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 35.775.000.000,00 45.043.992.000,00 9.268.992.000,00
97 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 36.132.750.000,00 45.512.712.000,00 9.379.962.000,00
98 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 36.490.500.000,00 45.981.432.000,00 9.490.932.000,00
99 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 36.848.250.000,00 46.450.152.000,00 9.601.902.000,00
100 167.400.000,00 170.100.000,00 337.500.000,00 200.880.000,00 267.840.000,00 468.720.000,00 357.750.000,00 468.720.000,00 37.206.000.000,00 46.918.872.000,00 9.712.872.000,00

Analisis Kelayakan Pembangunan TPBU 4-2


4.4.2 Kelayakan Operasional Alternatif 2
Pada alternatif luas lahan yang dikembangkan khusus untuk makam menggunakan
asumsi sebesar 1,5 ha dari luas lahan yang disediakan. Dengan luas kapling tiap
makan sebesar 5 m2 maka kapasitas/daya tampung makam sebesar 3.000 makam.
Masa operasi pada alternatif 2 ini adalah 40 tahun dengan tingkat mortalitas
diasumsikan sebesar 0,5 % (Tabel 4-15).

Tabel 4-15 Asumsi Analisis Kelayakan Operasional Pengembangan TPBU Alternatif 2

No Asumsi Awal Jangka Panjang Besaran Satuan Keterangan


Total Luas Lahan Lahan yang dibebaskan
1
2,31 Ha baru 0 ha
Luas Lahan Untuk Petak Makam Asumsi 60 % untuk petak
makam da 40 % untuk
2
kebutuhan lainnya (sarana
1,5 Ha dan prasarana)
3 Luas Kapling Makam 5 m2 Standar untuk petak makam
Kapasitas Total Luas kapling makam dibagi
4
3.000 Jenazah standar kapling makam
Pegawai Negeri Sipil Sumber data dari Provinsi
5 Jawa Barat dalam angka,
13.392 Org 2012
6 Tingkat Mortalitas 0.5% pertahun Asumsi tingkat kematian
7 Kebutuhan Per tahun 66.96 Jenazah Jumlah yang meninggal
Masa Operasi Jumlah pegawai/jumlah
8
40 tahun meninggal tiap tahun
10 Luas Kantor 50 m2 Asumsi kebutuhan kantor
11 Luas Fasilitas Ibadah lima agama 100 m2 20 m2/fas
12 Luas Prasarana 3,000 m2 5 % Luas Lahan
Sumber : Analisis Konsultan, 2013

Tabel 4-16 Asumsi Biaya Yang Dikeluarakan Dalam Pengembangan TPBU Alternatif 2

Biaya Konstruksi/m2 Nilai Rupiah (Rp.) Keterangan


Pematangan Lahan 100,000 lahan /m2
Konstruksi Sarana Prasarana 200,000 per m2
Konstruksi Bangunan 2,000,000 per m2
Konstruksi Bangunan Makam 500,000 per m2
Pemeliharaan 54,000 2% konstruksi/m2/tahun

Tabel 4-17 Asumsi Biaya Pendapatan dari Operasional TPBU Alternatif 2


Nilai Rupiah
BebanPengguna Keterangan
(Rp)
Biaya Registrasi 3,000,000 Di Awal
Biaya Perawatan 4,000,000 Pertahun

Analisis Kelayakan Pembangunan TPBU 4-1


Dengan mengasumsikan biaya pengguna sebesar Rp. 3.000.000 (biaya registrasi),-
dan biaya perawatan sebesar Rp.4.000.000,- maka Pada alternatif dua ini masa
pengembalian terjadi pada tahun ke-4 masa operasional (Tabel 4-18).

Analisis Kelayakan Pembangunan TPBU 4-2


Tabel 4-18 Analisis Kelayakan Operasional Pengembangan TPBU (Alternatif 2)
- Biaya - Biaya
- Biaya - Biaya
Kelayakan + Kontruksi Jumlah Akumulasi
Konstruksi Pemeliharaa Jumlah Biaya Pendapatan - Registrasi - Perawatan Biaya Pendapatan Akumulasi Biaya Akumulasi Margin
Perencanaan Sarana Pendapatan Pendapatan
Makam n
Tahun + DED Prasarana
1 50.000.000 167.400.000 450.000.000 48.600.000 716.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 758.960.000 515.592.000 758.960.000 515.592.000 -243.368.000
2 200.000.000 167.400.000 48.600.000 416.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 440.960.000 468.720.000 1.199.920.000 984.312.000 -215.608.000
3 200.000.000 167.400.000 48.600.000 416.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 440.960.000 468.720.000 1.640.880.000 1.453.032.000 -187.848.000
4 167.400.000 48.600.000 216.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 228.960.000 468.720.000 1.869.840.000 1.921.752.000 51.912.000
5 167.400.000 48.600.000 216.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 228.960.000 468.720.000 2.098.800.000 2.390.472.000 291.672.000
6 167.400.000 48.600.000 216.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 228.960.000 468.720.000 2.327.760.000 2.859.192.000 531.432.000
7 167.400.000 48.600.000 216.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 228.960.000 468.720.000 2.556.720.000 3.327.912.000 771.192.000
8 167.400.000 48.600.000 216.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 228.960.000 468.720.000 2.785.680.000 3.796.632.000 1.010.952.000
9 167.400.000 48.600.000 216.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 228.960.000 468.720.000 3.014.640.000 4.265.352.000 1.250.712.000
10 167.400.000 48.600.000 216.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 228.960.000 468.720.000 3.243.600.000 4.734.072.000 1.490.472.000
11 167.400.000 48.600.000 216.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 228.960.000 468.720.000 3.472.560.000 5.202.792.000 1.730.232.000
12 167.400.000 48.600.000 216.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 228.960.000 468.720.000 3.701.520.000 5.671.512.000 1.969.992.000
13 167.400.000 48.600.000 216.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 228.960.000 468.720.000 3.930.480.000 6.140.232.000 2.209.752.000
14 167.400.000 48.600.000 216.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 228.960.000 468.720.000 4.159.440.000 6.608.952.000 2.449.512.000
15 167.400.000 48.600.000 216.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 228.960.000 468.720.000 4.388.400.000 7.077.672.000 2.689.272.000
16 167.400.000 48.600.000 216.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 228.960.000 468.720.000 4.617.360.000 7.546.392.000 2.929.032.000
17 167.400.000 48.600.000 216.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 228.960.000 468.720.000 4.846.320.000 8.015.112.000 3.168.792.000
18 167.400.000 48.600.000 216.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 228.960.000 468.720.000 5.075.280.000 8.483.832.000 3.408.552.000
19 167.400.000 48.600.000 216.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 228.960.000 468.720.000 5.304.240.000 8.952.552.000 3.648.312.000
20 167.400.000 48.600.000 216.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 228.960.000 468.720.000 5.533.200.000 9.421.272.000 3.888.072.000
21 167.400.000 48.600.000 216.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 228.960.000 468.720.000 5.762.160.000 9.889.992.000 4.127.832.000
22 167.400.000 48.600.000 216.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 228.960.000 468.720.000 5.991.120.000 10.358.712.000 4.367.592.000
23 167.400.000 48.600.000 216.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 228.960.000 468.720.000 6.220.080.000 10.827.432.000 4.607.352.000
24 167.400.000 48.600.000 216.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 228.960.000 468.720.000 6.449.040.000 11.296.152.000 4.847.112.000
25 167.400.000 48.600.000 216.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 228.960.000 468.720.000 6.678.000.000 11.764.872.000 5.086.872.000
26 167.400.000 48.600.000 216.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 228.960.000 468.720.000 6.906.960.000 12.233.592.000 5.326.632.000
27 167.400.000 48.600.000 216.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 228.960.000 468.720.000 7.135.920.000 12.702.312.000 5.566.392.000
28 167.400.000 48.600.000 216.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 228.960.000 468.720.000 7.364.880.000 13.171.032.000 5.806.152.000
29 167.400.000 48.600.000 216.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 228.960.000 468.720.000 7.593.840.000 13.639.752.000 6.045.912.000
30 167.400.000 48.600.000 216.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 228.960.000 468.720.000 7.822.800.000 14.108.472.000 6.285.672.000
31 167.400.000 48.600.000 216.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 228.960.000 468.720.000 8.051.760.000 14.577.192.000 6.525.432.000
32 167.400.000 48.600.000 216.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 228.960.000 468.720.000 8.280.720.000 15.045.912.000 6.765.192.000
33 167.400.000 48.600.000 216.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 228.960.000 468.720.000 8.509.680.000 15.514.632.000 7.004.952.000
34 167.400.000 48.600.000 216.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 228.960.000 468.720.000 8.738.640.000 15.983.352.000 7.244.712.000
35 167.400.000 48.600.000 216.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 228.960.000 468.720.000 8.967.600.000 16.452.072.000 7.484.472.000
36 167.400.000 48.600.000 216.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 228.960.000 468.720.000 9.196.560.000 16.920.792.000 7.724.232.000
37 167.400.000 48.600.000 216.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 228.960.000 468.720.000 9.425.520.000 17.389.512.000 7.963.992.000
38 167.400.000 48.600.000 216.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 228.960.000 468.720.000 9.654.480.000 17.858.232.000 8.203.752.000
39 167.400.000 48.600.000 216.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 228.960.000 468.720.000 9.883.440.000 18.326.952.000 8.443.512.000
40 167.400.000 48.600.000 216.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 228.960.000 468.720.000 10.112.400.000 18.795.672.000 8.683.272.000
41 167.400.000 48.600.000 216.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 228.960.000 468.720.000 10.341.360.000 19.264.392.000 8.923.032.000
42 167.400.000 48.600.000 216.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 228.960.000 468.720.000 10.570.320.000 19.733.112.000 9.162.792.000
43 167.400.000 48.600.000 216.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 228.960.000 468.720.000 10.799.280.000 20.201.832.000 9.402.552.000
44 167.400.000 48.600.000 216.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 228.960.000 468.720.000 11.028.240.000 20.670.552.000 9.642.312.000
45 167.400.000 48.600.000 216.000.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 228.960.000 468.720.000 11.257.200.000 21.139.272.000 9.882.072.000

Analisis Kelayakan Pembangunan TPBU 4-1


4.4.3 Kelayakan Operasional Alternatif 3
Pada alternatif luas lahan yang dikembangkan khusus untuk makam menggunakan
asumsi sebesar 1 ha dari luas lahan yang disediakan. Dengan luas kapling tiap makan
sebesar 5 m2 maka kapasitas/daya tampung makam sebesar 2.000 makam. Masa
operasi pada alternatif 2 ini adalah 30 tahun dengan tingkat mortalitas diasumsikan
sebesar 0,5 % (Tabel 4-19).

Tabel 4-19 Asumsi Analisis Kelayakan Operasional Pengembangan TPBU Alternatif 3

No Asumsi Awal Jangka Panjang Besaran Satuan Keterangan


Total Luas Lahan Lahan yang dibebaskan
1
2,31 Ha baru 0 ha
Luas Lahan Untuk Petak Makam Asumsi 60 % untuk petak
makam da 40 % untuk
2
kebutuhan lainnya (sarana
1,5 Ha dan prasarana)
3 Luas Kapling Makam 5 m2 Standar untuk petak makam
Kapasitas Total Luas kapling makam dibagi
4
2.000 Jenazah standar kapling makam
Pegawai Negeri Sipil Sumber data dari Provinsi
5 Jawa Barat dalam angka,
13.392 Org 2012
6 Tingkat Mortalitas 0.5% pertahun Asumsi tingkat kematian
7 Kebutuhan Per tahun 66.96 Jenazah Jumlah yang meninggal
Masa Operasi Jumlah pegawai/jumlah
8
30 tahun meninggal tiap tahun
10 Luas Kantor 50 m2 Asumsi kebutuhan kantor
11 Luas Fasilitas Ibadah lima agama 100 m2 20 m2/fas
12 Luas Prasarana 3,000 m2 5 % Luas Lahan
Sumber : Analisis Konsultan, 2013

Tabel 4-20 Asumsi Biaya Yang Dikeluarakan Dalam Pengembangan TPBU Alternatif 3

Biaya Konstruksi/m2 Nilai Rupiah (Rp.) Keterangan


Pematangan Lahan 100,000 lahan /m2
Konstruksi Sarana Prasarana 200,000 per m2
Konstruksi Bangunan 2,000,000 per m2
Konstruksi Bangunan Makam 500,000 per m2
Pemeliharaan 54,000 2% konstruksi/m2/tahun

Tabel 4-21 Asumsi Biaya Pendapatan dari Operasional TPBU Alternatif 3


Nilai Rupiah
BebanPengguna Keterangan
(Rp)
Biaya Registrasi 3,000,000 Di Awal
Biaya Perawatan 4,000,000 Pertahun

Analisis Kelayakan Pembangunan TPBU 4-1


Dengan mengasumsikan biaya pengguna sebesar Rp. 3.000.000 (biaya registrasi),-
dan biaya perawatan sebesar Rp.4.000.000,- maka Pada alternatif tiga ini masa
pengembalian terjadi pada tahun ke-4 masa operasional (Tabel 4-22).

Analisis Kelayakan Pembangunan TPBU 4-2


Tabel 4-22 Analisis Kelayakan Operasional Pengembangan TPBU (Alternatif 3)

Biaya Kelayakan,
Biaya Konstruksi - Biaya Kontruksi - Biaya Jumlah Akumulasi Akumulasi
Perencanaan Jumlah Biaya Pendapatan - Registrasi - Perawatan Biaya Pendapatan Akumulasi Biaya
Makam Sarana Prasarana Pemeliharaan Pendapatan Pendapatan Margin
DED
Biaya
1 50.000.000 167.400.000 400.000.000 35.100.000 652.500.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 691.650.000 515.592.000 691.650.000 515.592.000 -176.058.000
2 200.000.000 167.400.000 35.100.000 402.500.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 426.650.000 468.720.000 1.118.300.000 984.312.000 -133.988.000
3 200.000.000 167.400.000 35.100.000 402.500.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 426.650.000 468.720.000 1.544.950.000 1.453.032.000 -91.918.000
4 167.400.000 35.100.000 202.500.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 214.650.000 468.720.000 1.759.600.000 1.921.752.000 162.152.000
5 167.400.000 35.100.000 202.500.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 214.650.000 468.720.000 1.974.250.000 2.390.472.000 416.222.000
6 167.400.000 35.100.000 202.500.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 214.650.000 468.720.000 2.188.900.000 2.859.192.000 670.292.000
7 167.400.000 35.100.000 202.500.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 214.650.000 468.720.000 2.403.550.000 3.327.912.000 924.362.000
8 167.400.000 35.100.000 202.500.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 214.650.000 468.720.000 2.618.200.000 3.796.632.000 1.178.432.000
9 167.400.000 35.100.000 202.500.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 214.650.000 468.720.000 2.832.850.000 4.265.352.000 1.432.502.000
10 167.400.000 35.100.000 202.500.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 214.650.000 468.720.000 3.047.500.000 4.734.072.000 1.686.572.000
11 167.400.000 35.100.000 202.500.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 214.650.000 468.720.000 3.262.150.000 5.202.792.000 1.940.642.000
12 167.400.000 35.100.000 202.500.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 214.650.000 468.720.000 3.476.800.000 5.671.512.000 2.194.712.000
13 167.400.000 35.100.000 202.500.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 214.650.000 468.720.000 3.691.450.000 6.140.232.000 2.448.782.000
14 167.400.000 35.100.000 202.500.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 214.650.000 468.720.000 3.906.100.000 6.608.952.000 2.702.852.000
15 167.400.000 35.100.000 202.500.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 214.650.000 468.720.000 4.120.750.000 7.077.672.000 2.956.922.000
16 167.400.000 35.100.000 202.500.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 214.650.000 468.720.000 4.335.400.000 7.546.392.000 3.210.992.000
17 167.400.000 35.100.000 202.500.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 214.650.000 468.720.000 4.550.050.000 8.015.112.000 3.465.062.000
18 167.400.000 35.100.000 202.500.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 214.650.000 468.720.000 4.764.700.000 8.483.832.000 3.719.132.000
19 167.400.000 35.100.000 202.500.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 214.650.000 468.720.000 4.979.350.000 8.952.552.000 3.973.202.000
20 167.400.000 35.100.000 202.500.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 214.650.000 468.720.000 5.194.000.000 9.421.272.000 4.227.272.000
21 167.400.000 35.100.000 202.500.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 214.650.000 468.720.000 5.408.650.000 9.889.992.000 4.481.342.000
22 167.400.000 35.100.000 202.500.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 214.650.000 468.720.000 5.623.300.000 10.358.712.000 4.735.412.000
23 167.400.000 35.100.000 202.500.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 214.650.000 468.720.000 5.837.950.000 10.827.432.000 4.989.482.000
24 167.400.000 35.100.000 202.500.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 214.650.000 468.720.000 6.052.600.000 11.296.152.000 5.243.552.000
25 167.400.000 35.100.000 202.500.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 214.650.000 468.720.000 6.267.250.000 11.764.872.000 5.497.622.000
26 167.400.000 35.100.000 202.500.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 214.650.000 468.720.000 6.481.900.000 12.233.592.000 5.751.692.000
27 167.400.000 35.100.000 202.500.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 214.650.000 468.720.000 6.696.550.000 12.702.312.000 6.005.762.000
28 167.400.000 35.100.000 202.500.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 214.650.000 468.720.000 6.911.200.000 13.171.032.000 6.259.832.000
29 167.400.000 35.100.000 202.500.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 214.650.000 468.720.000 7.125.850.000 13.639.752.000 6.513.902.000
30 167.400.000 35.100.000 202.500.000 200.880.000 267.840.000 468.720.000 214.650.000 468.720.000 7.340.500.000 14.108.472.000 6.767.972.000

Analisis Kelayakan Pembangunan TPBU 4-1


4.5 Penilaian Kelayakan Pengembangan TPBU

Setelah dilakukan kajian terhadap beberapa kriteria kelayakan dalam pengembangan


tempat pemakaman bukan umum untuk pegawai negeri sipil dilingkungan Provinsi
Jawa Barat maka dapat didapat penilaian sebagai berikut (Tabel 4-23):

1) Alternatif 1 mempunyai total nilai sebesar 2,65


2) Alternatif 2 mempunyai total nilai sebesar 2,15
3) Alternatif 3 mempunyai total nilai sebesar 1,9

Dari ketiga alternatif tersebut maka lokasi dengan nilai yang terbesar menjadi pilihan
dalam pengembangan TPBU. Dengan demikian lokasi yang terpilih untuk
pengembangan TPBU adalah Altenatif 1.

LOKASI TERPILIH
PENGEBANGAN TPBU

Gambar 4-1 Lokasi Terpilih Untuk Pengembagan TPBU

Analisis Kelayakan Pembangunan TPBU 4-1


Tabel 4-23 Penilaian Alternatif Lokasi Pengembangan TPBU di Lokasi Kegiatan

Sub Alternatif 1 Alternatif 2 Alternatif 3


Bobot
No Kriteria Sub Kriteria Bobot Nilai Nilai x Nilai Nilai x Nilai Nilai x
(%)
(%) Bobot Bobot Bobot
1 Kesesuaian Kebijakan 30 - 30 3 0,9 3 0,9 3 0,9
Status kepemilikan 10 3 0,3 1 0,1 1
lahan 0,1
2 Kondisi Sosial 20 Sosial masyarakat 5 1 0,05 1 0,05 1 0,05
Lingkungan sekitar 5 1 0,05 2 0,1 2 0,1
Luas lahan 15 3 0,45 2 0,3 1 0,15
Aksesibilitas 10 3 0,3 2 0,2 2 0,2
Tingkat kemiringan 5 2 0,1 2 0,1 2
3 Kondisi Fisik 40
lereng 0,1
Jenis tanah 5 2 0,1 2 0,1 2 0,1
Kondisi geologi 5 2 0,1 2 0,1 2 0,1
4 Operasional 10 Payback Periode 10 3 0,3 2 0,2 1 0,1
TOTAL 100 2,65 2,15 1,9
Sumber : Hasil Analisis 2013

Analisis Kelayakan Pembangunan TPBU 4-1


BAB 5
KESIMPULAN DAN REKOMENDASI

5.1 Kesimpulan

Dari hasil kajian studi kelayakan pengembangan tempat pemakaman bukan umum
yang telah dilakukan sebelumnya maka dapat diambil beberapa kesimpulan sebagai
berikut:

1) Berdasarkan kebijakan pola ruang di lokasi kegiatan mengacu pada Rencana


Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten Sumedang (Perda No 2 Tahun 2012)
bahwa pengembangan TPBU di lokasi kegiatan tidak melanggar peraturan
tersebut.
2) luas secara keseluruhan lahan untuk alternatif terpilih sebesar 10 ha, jika 6 ha
digunakan sebagai tempat makam maka daya tampung TPBU tersebut
sebanyak 12.000 jenazah, dengan tingkat kematian 0,5 % maka TPBU tersebut
dapat digunakan dalam rentang waktu 179 tahun.
3) Status kepemilikan lahan untuk lahan terpilih baru dikuasai 1,5 ha dari 10 ha
yang telah disediakan. Agar pengembangan TPBU berjalan baik maka status
lahan harus dalam kondisi sudah dibebaskan.
4) Secara finansial untuk alternatif terpilih mempunyai tingkat pengembalian
investasi yang relatif lama hal ini dikarenakan biaya investasi yang dikeluarkan
untuk pembangunan TPBU relatif besar. Masa pengembalian untuk alternatif
terpilih terjadi pada tahun ke-13.
5) Untuk alternatif 2 dan 3 menjadi alternatif selanjutnya jika pada alternatif
terpilih tidak jadi dikembangkan atau banyak hambatan.

Kesimpulan dan Rekomendasi B


5.2 Rekomendasi

Dari hasil kajian studi kelayakan pengembangan tempat pemakaman bukan umum
yang telah dilakukan sebelumnya maka rekomendasi yang perlu dilakukan pada tahap
selanjutnya adalah sebagai berikut:

1) Membebaskan lahan secara keseluruhan untuk pengembangan TPBU agar tidak


terjadi permasalahan pada saat dilakukan kontruksi
2) Melakukan kajian lingkungan berupa UKL dan UPL untuk meminimalisasi
dampak lingkungan akibat adanya pembangunan TPBU
3) Melakukan penyusunan masterplan pengembangan TPBU bagi pegawai negeri
sipil dilingkungan Provinsi Jawa Barat.
4) Melakukan Penyusunan Detail Design Engineering (DED) pengembangan TPBU
bagi pegawai negeri sipil dilingkungan Provinsi Jawa Barat.

Kesimpulan dan Rekomendasi C