Anda di halaman 1dari 20

MAKALAH POSTURAL DRAINAS

BAB I

PNDAHULUAN

1. A. Latar Belakang

Postural Drainase adalah teknik pengaturan posisi tertentu untuk mengalirkan sekresi
pulmonar pada area tertentu dari lobus paru dengan pengaruh gravitasi. Pembersihan dengan
cara ini dicapai dengan melakukan salah satu atau lebih dari 10 posisi tubuh yang berbeda.
Setiap posisi mengalirkan bagian khusus dari pohon trakeobronkial-bidang paru atas, tengah,
atau bawah-ke dalam trakea. Batuk atau penghisapan kemudian dapat membuang sekret dari
trakea.

Spasme bronkus dapat dicetuskan pada beberapa klien yang menerima drainase postural.
Spasme bronkus ini disebabkan oleh imobilisaisi sekret ke dalam jalan napas pusat yang
besar, yang meningkatkan kerja napas. Untuk menghadapi risiko spasme bronkus, perawat
dapat meminta dokter untuk mulai memberikan terapi bronkodilator pada klien selama 20
menit sebelum dranase postural.

Klien pada pengobatan antihipertensi tidak mampu mentolerir perubahan postur yang
diperlukan. Perawat harus memodifikasi prosedur untuk memenuhi toleransi klien dan tetap
membersihkan jalan napasnya.

Klien dan keluarga harus diajarkan cara posisi postur yang tepat di rumah. Beberapa postur
perlu dimodifikasi untuk memenuhi kebutuhan individual. Sebagai contoh, posisi miring
`trendelenderg untuk mengalirkan labus bawah lateral harus dilakukan dengan klien
berbaring miring datar atau posisi miring semi Fowlers bila ia bernapas sangat pendek
(dispnea). Gambar dan daftar berikut menunjukkan area bronkial dan posisi tubuh yang ber-
hubungan untuk drainasenya.

1. B. Tujuan
1. Untuk mengetahui apa itu postural drainase
2. Untuk mengetahui tujuan dilakukannya postural drainase
3. Untuk mengetahui berbagai macam posisi pada postural drainase
4. Untuk mengetahui bagaimana cara pelaksanaan postural drainase

BAB II

PEMBAHASAN

1. A. Pengertian
Postural drainase (PD) merupakan salah satu intervensi untuk melepaskan sekresi dari
berbagai segmen paru dengan menggunakan pengaruh gaya gravitasi.. Mengingat kelainan
pada paru bisa terjadi pada berbagai lokasi maka PD dilakukan pada berbagai posisi
disesuaikan dengan kelainan parunya. Waktu yang terbaik untuk melakukan PD yaitu sekitar
1 jam sebelum sarapan pagi dan sekitar 1 jam sebelumtidur pada malam hari.

Postural drainase (PD) dapat dilakukan untuk mencegah terkumpulnya sekret dalam saluran
nafas tetapi juga mempercepat pengeluaran sekret sehingga tidak terjadi atelektasis. Pada
penderita dengan produksi sputum yang banyak PD lebih efektif bila disertai dengan clapping
dan vibrating.

Postural darinase (PD) merupakan cara klasik untuk mengeluarkan sekret dari paru dengan
mempergunakan gaya berat dan sekret itu sendiri. Postural Drainase (PD) dapat dilakukan
untuk mencegah terkumpulnya sekret dalam saluran nafas tetapi mempercepat pengeluaran
sekret sehingga tidak terjadi ateletaksis. Pada penderita dengan produksi sputum yang banyak
postural drainase lebih efektif bila disertai dengan perkusi dan vibrasi dada.

1. B. Tujuan dilakukan Postural Drainase


1. Untuk mengeluarkan secret yang tertampung.
2. Untuk mencegah akumulasi secret agar tidak terjadi atelektasis.
3. Mencegah dan mengeluarkan secret.
2. C. Indikasi dan Kontra Indikasi Klien yang Mendapat Drainase Postural
1. Indikasai
1. Mencegah penumpukan secret yaitu pada:

pasien yang memakai ventilasi


pasien yang melakukan tirah baring yang lama
pasien yang produksi sputum meningkat seperti pada fibrosis kistik, bronkiektasis

1. mobilisasi secret yang tertahan :

pasien dengan atelektasis yang disebabkan oleh secret


pasien dengan abses paru
pasien dengan pneumonia

1. Kontraindikasi

Tension pneumotoraks
Hemoptisis
Gangguan sistem kardiovaskuler seperti hipotensi, hipertensi, infark miokard akutrd
infark dan aritmia.
Edema paru
Efusi pleura yang luas

1. D. Posisi untuk Drainase Postural


1. Bronkus Apikal Anterior Lobus atas
Untuk menguras lendir dari segmen apikal lobus atas, minta pasien duduk di posisi yang
nyaman di tempat tidur atau permukaan datar dan bersandar pada bantal terhadap kepala
tempat tidur atau pemberi perawatan. Perawat menepuk dan menggetarkan di atas area otot
antara tulang selangka dan sangat bagian atas tulang belikat (daerah diarsir dari diagram) di
kedua sisi selama 3 sampai 5 menit. Dorong pasien untuk mengambil napas dalam-dalam dan
batuk selama perkusi untuk membantu membersihkan saluran udara.

1. Bronkus Apikal Posterior Lobus kanan

Minta Pasien duduk dengan nyaman di kursi atau sisi tempat tidur dan membungkuk, lengan
menggantung, menghadap bantal. Perawat menepuk dan menggetarkan dengan kedua tangan
di atas punggung atas pada kedua sisi kanan dan kiri.

1. Bronkus Lobus atas Anterior

Minta pasien berbaring datar di tempat tidur atau meja dengan bantal di bawah kepala dan
kakinya untuk kenyamanan. Perawat menepuk dan menggetarkan sisi kanan dan kiri bagian
depan dada, antara tulang selangka dan puting.

1. Bronkus Lingual Lobus atas kiri

Minta pasien berbaring miring ke kanan dan posisi Trandelenburg, dengan kaki di tempat
tidur ditinggikan 30 cm. tempatkan bantal dibelakang punggung, dan gulingkan klien
seperempat putaran ke bantal. Perawat menepuk dan menggetarkan daerah luar puting.

1. Bronkus Lobus tengah kanan

Minta pasien berbaring miring kiri dan tinggikan kaki tempat tidur 30 cm. tempatkan bantal
di belakang punggung pasien dan gulingkan klien seperempat putaran bantal. Perawat
menepuk dan menggetarkan di luar daerah puting yang tepat.

1. Bronkus Lobus bawah Anterior kanan dan kiri

Minta pasien berbaring terlentang dengan posisi Trandelenburg dengan kaki tempat tidur
ditinggikan 45 sampai 50 cm. biarkan lutut menekuk pada bantal. Perawat menepuk dan
menggetarkan di atas tulang rusuk yang lebih rendah di sisi kiri, seperti yang ditunjukkan di
bagian yang diarsir dari diagram. Ini kemudian harus diulang pada sisi yang berlawanan,
dengan perkusi dan getaran di atas tulang rusuk yang lebih rendah di sisi kanan dada.

1. Bronkus Basal Posterior kanan dan kiri


Minta pasien berbaring tengkurap dalam posisi Trendelenburg dengan kaki tempat tidur
ditinggikan 45 sampai 50 cm. Perawat menepuk dan menggetarkan bagian bawah punggung,
di atas sisi kiri dan kanan tulang belakang, hati-hati untuk menghindari tulang belakang dan
tulang rusuk yang lebih rendah.

1. Bronkus Lateral Lobus bawah kanan dan kiri

Minta pasien berbaring miring ke kanan dan ke kiri pada posisi Trandelendurg dengan kaki
tempat tidur ditinggikan 45 sampai 50 cm. Perawat menepuk dan menggetarkan di atas
bagian paling atas dari bagian bawah tulang rusuk kiri, seperti yang ditunjukkan di daerah
yang teduh. Ini kemudian harus diulang pada sisi yang berlawanan, dengan perkusi dan
getaran selama bagian paling atas dari sisi kanan tulang rusuk yang lebih rendah.

1. Bronkus Superior Lobus bawah kanan dan kiri

Minta pasien berbaring terlungkup dengan bantal di bawah lambung. Perawat menepuk dan
menggetarkan pada bagian bawah tulang belikat, di kedua sisi kanan dan kiri tulang
belakang, hindari perkusi/tepukan langsung atau getaran di atas tulang belakang itu sendiri.

1. E. Pelaksanaan Postural Drainase


1. Persiapan pasien untuk postural drainase

a) Longgarkan seluruh pakaian terutama daerah leher dan pinggang.

b) Terangkan cara pengobatan kepada pasien secara ringkas tetapi lengkap.

c) Periksa nadi dan tekanan darah.

d) Apakah pasien mempunyai refleks batuk atau memerlukan suction untuk mengeluarkan
secret.

1. Cara melakukan pengobatan :

a) Terapis harus di depan pasien untuk melihat perubahan yang terjadi selama Postural
Drainase.

b) Postoral Drainase dilakukan dua kali sehari, bila dilakukan pada beberapa posisi tidak
lebih dari 40 menit, tiap satu posisi 3 10 menit.

c) Dilakukan sebelum makan pagi dan malam atau 1 s/d 2 jam sesudah makan.

1. Penilaian hasil pengobatan :

a) Pada auskultasi apakah suara pernafasan meningkat dan sama kiri dan kanan.
b) Pada inspeksi apakah kedua sisi dada bergerak sama.

c) Apakah batuk telah produktif, apakah sekret sangat encer atau kental.

d) Bagaimana perasaan pasien tentang pengobatan apakah ia merasa lelah, merasa enakan,
sakit.

e) Bagaimana efek yang nampak pada vital sign, adakah temperatur dan nadi tekanan
darah.

f) Apakah foto toraks ada perbaikan.

1. Kriteria untuk tidak melanjutkan pengobatan :

a) Pasien tidak demam dalam 24 48 jam.

b) Suara pernafasan normal atau relative jelas.

c) Foto toraks relative jelas.

d) Pasien mampu untuk bernafas dalam dan batuk.

1. Alat dan bahan :

a) Bantal 2-3

b) Tisu wajah

c) Segelas air hangat

d) Masker

e) Sputum pot

1. Prosedur kerja :

a) Jelaskan prosedur.

b) Cuci tangan.

c) Pakai masker.

d) Pilih area yang tersumbat yang akan didrainase berdasarkan pengkajian semua bidang
paru, data klinis dan gambaran foto dada.

e) Baringkan klien dalam posisi mendrainase area tersumbat.

f) Minta klien mempertahankan posisi selama 10 sampai 15 menit.


g) Selama 10-15 menit drainase pada posisi ini, lakukan perkusi dada, vibrasi dan/atau
gerakkan iga di atas area yang didrainase.

h) Setelah drainase pada postur pertama, minta klien duduk dan batuk. Tampung sekresi
yang dikeluarkan dalam wadah yang bersih. Bila klien tidak dapat batuk, harus dilakukan
pengisapan (suctioning).

i) Berikan tisu untuk membersihkan sputum.

j) Minta klien istirahat sebentar bila perlu.

k) Berikan minum.

l) Ulangi langkah a-k sampai semua area yang tersumbat telah terdrainase. Setiap
tindakan tidak lebih dari 30 sampai 60 menit.

m) Ulangi pengkajian dada pada semua bidang paru.

n) Cuci tangan.

o) Dokumentasi (jam, hari, tanggal, respon pasien).

p) Jika sputum masih belum bisa keluar, maka prosedur dapat diulangi kembali dengan
memperhatikan kondisi pasien.

1. Evaluasi Setelah Dilakukan Drainase Postural

a) Auskultasi : suara pernapasan meningkat dan sama kiri dan kanan.

b) Inspeksi : dada kanan dan kiri bergerak bersama-sama.

c) Batuk produktif (secret kental/encer).

d) Perasaan klien mengenai darinase postural (sakit, lelah, lebih nyaman).

e) Efek drainase postural terhadap tanda vital (Tekanan darah, nadi, respirasi,
temperature).

f) Rontgen thorax.

1. Drainase postural dapat dihentikan bila:

a) Suara pernapasan normal atau tidak terdengar ronchi.

b) Klien mampu bernapas secara efektif.

c) Hasil roentgen tidak terdapat penumpukan secret.


BAB III

PENUTUP

1. A. Kesimpulan

Postural drainage (PD) dapat dilakukan untuk mencegah terkumpulnya sekret dalam saluran
nafas tetapi juga mempercepat pengeluaran sekret sehingga tidak terjadi atelektasis. Pada
penderita dengan produksi sputum yang banyak PD lebih efektif bila disertai dengan clapping
dan vibrating.

Tujuan dari postural drainase yaitu :

1. Untuk mengeluarkan secret yang tertampung.


2. Untuk mencegah akumulasi secret agar tidak terjadi atelektasis.
3. Mencegah dan mengeluarkan secret.

Posisi untuk postural drainase :

1. Bronkus Apikal Anterior Lobus atas.


2. Bronkus Apikal Posterior Lobus kanan.
3. Bronkus Lobus atas Anterior.
4. Bronkus Lingual Lobus atas kiri.
5. Bronkus Lobus tengah kanan.
6. Bronkus Lobus bawah Anterior kanan dan kiri.
7. Bronkus Basal Posterior kanan dan kiri.
8. Bronkus Lateral Lobus bawah kanan dan kiri.
9. Bronkus Superior Lobus bawah kanan dan kiri.
10. B. Saran

Mungkin dalam penulisan makalah ini sangat banyak kesalahan dan kekeliruan, karena kami
hanyalah manusia biasa. Oleh karena itu mohon kritik dan saran yang bersifat membangun
dari pembaca supaya dalam pembuatan makalah selanjutnya bisa lebih baik dan bagus.

Daftar Pustaka

http://pikekkek-blogspot.blogspot.com/2010/01/postural-drainase.html

http://copd.about.com/od/copdtreatment/ig/Postural-Drainage-Positions

http://skripsi.yonokomputer.com/2011/10/postural-drainage.html
POSTURAL DRAINAGE
DISUSUN OLEH :
KELOMPOK 6
Wihda Rusdi

Desi Reskyamal Susanti

Netti Anastasia

Intan Permatasati

Riswanto

UPTD AKPER ANGING MAMMIRI


PROPINSI SULAWESI SELATAN
MAKASSAR
2012
KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.


Puji syukur kita panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Kuasa karena atas limpahan-
Nyalah sehingga kami dapat menyelesaikan makalah ini, Salawat dan salam semoga tetap
tercurahkan kepada Nabiullah SAW. Kami menyadari bahwa dengan selesainya tugas ini
tidak terlepas dari berbagai belah pihak terutama Dosen Pembimbing dan teman
seperjuangan. Olehnya itu terimah kasih kami ucapkan yang setinggi-tinggi kepada Beliau.

Sebagai manusia biasa tentulah dalam penyusunan tugas ini terdapat berbagai
kekurangan, baik yang disadari maupun yang tidak disadari untuk itu penyusun dengan
lapang dada siap menerima kritikan dan saran dari berbagai belah pihak yang telah membaca
tugas ini, demi penyempurnaan dalam tulisan ini.

Akhir kata semoga tugas ini dapat bermanfaat bagi semua pihak yang membutuhkan,
khususnya bagi penyusun.

Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh


Makassar, `10 oktober 2012

KELOMPOK 6

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ...2


DAFTAR ISI..3
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang.4
B. Rumusan Masalah.5
C. Tujuan Penulisan..5
BAB II PEMBAHASAN
A. Pengertian .........6
B. Tujuan ................................7
C. Indikasi .7
D. Kontaindikasi ....8
E. Cara Melakukan Pengobatan .8
Penilaian hasil pengobatan ..8
Criteria untuk tidak melanjutkan pengobatan..8
Drainage postural dapatdi hentikan bia..9
F. Cara Melakukan Drainage Postural....9
setelah dilakukan Drainage postural..9
G. Metode9
H. Persiapan..10
1. Persiapan alat.10
2. Persiapan perawat.11
3. Perrsiapan pasien...11
I. Langkah Langkah.11
Kewaspadaan perawat12
Penyuluhan pasien...12
Pertimbangan pediatric..13
Pertimbangan geriatric...13
BAB III PENUTUP
A. Kesimpilan........14
B. Saran ....14
DAFTAR PUSTAKA.......15

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Drainase postural adalah pembersihan secret jalan nafas segmen brongkus dengan
pengaruh gravitasi. Pembersihan dengan cara ini dicapai dengan melakukan salah satu atau
kurang lebih dari 10 posisi tubuh yang berbeda. Drainase postural menggunakan posisi
spesifik yang memungkinkan gaya gravitasi untuk membentu dalam membuang secret
brongkial. Sekresi mengalir dari brongkuolus yang terkena ke dalam bronki dan trakea dan
membuengnya dengan membatukkan atau pengisapan. mencegah obstruksi bronchial yang
disebabkan oleh akumulasi sekresi.
Karena pasien biasanya duduk dengan posisi duduk yang tegak, makia sekresi
sepertinya akan bertumpuk pada bagian yang lebih rendah dari paru-paru. Jika drainase
portural digunakan, maka pasien dibaringkan secara bergantian dalam posisi yang berbeda,
sehingga gravitasi akan membentu untuk mengalirkan sekresi dari jalan nafas bronkial yang
lebih kecil kebronki yang besar dan trakea. Sekresi kemudian dibuang dengan membatukkan,
dengan meminta pasien menghirup agans mukolitik dan bronkodilator yang diresepkan
sebelum drainase postural membantu dalam mengalirkan percabangan bronchial.
Latihan drainase postural dapat diarahkan pada semua segmen paru. Bronki lobus yang
lebih rendah dan lobus segmen paru. Bronki lobus yang lebih rendah dan lobus tengah
mengalir lebih efektif jika kepala lebih rendah, bronki lobus yang atas akan mengalir lebih
efektif jika kepala tegak. Sehingga pasien dibaringkan dalam lima posisi, satu posisi untuk
mendrainase setiap lobus; kepala lebih rendah, pronasi, lateral kanan dan kiri dan duduk
tegak.

B. Rumusan Masalah
Berdasarkan uraian dalam latar belakang masalah yang telah dikemukakan,
dirumuskan masalah umum makalah ini sebagai berikut :
1. Apa yang dimaksud dengan Postural Drainage ?
2. Apakah tujuan dari tindakan yang dilakukan pada Postural Drainage ?
3. Apakah indikasi pada tindakan Postural Drainage ?
4. Apakah kontraindikasi dilakukannya tindakan Postural Drainage ?
5. Bagaimana cara melakukan pengobatan dengan Postural Drainage ?
6. Bagaimana cara melakukan tindakan Postural Drainage ?
7. Bagaimana metode Postural Drainage ?
8. Apakah persiapan yang dilakukan untuk tindakan Postural Drainage ?
9. Bagaimana langkah-langkah tindakan Postural Drainage ?

C. Tujuan Penulisan
Adapun tujuan yang ingin dicapai penulis dalam penyusunan makalah ini adalah:
1. Untuk mengetahui pengertian Postural Drainage
2. Untuk mengetahui fungsi tindakan Postural Drainage
3. Untuk mengetahui indikasi tindakan Postural Drainage
4. Untuk mengetahui kontraindikasi tindakan Postural Drainage
5. Untuk mengetahui cara pengobatan dengan Postural Drainage
6. Untuk mengetahui cara melakukan tindakan Postural Drainage
7. Untuk mengetahui metode yang di lakukan pada tindakan Postural Drainage
8. Untuk mengetahui persiapan sebelum melakukan tindakan Postural Drainage
9. Untuk mengetahui langkah-langkah kerja pada tindakan Postural Drainage

BAB II
PEMBAHASAN

A. PENGERITAN
Drainage Postural adalah pembersihan secret jalan nafas segmen bronkus dengan
pengaruh gravitasi (Oleh, Tahun)
Postural drainage (PD) merupakan salah satu intervensi untuk melepaskan sekresi
dari berbagai segmen paru dengan menggunakan pengaruh gaya gravitasi.. Mengingat
kelainan pada paru bisa terjadi pada berbagai lokasi maka PD dilakukan pada berbagai posisi
disesuaikan dengan kelainan parunya. Waktu yang terbaik untuk melakukan PD yaitu sekitar
1 jam sebelum sarapan pagi dan sekitar 1 jam sebelum tidur pada malam hari.
PD dapat dilakukan untuk mencegah terkumpulnya sekret dalam saluran nafas tetapi
juga mempercepat pengeluaran sekret sehingga tidak terjadi atelektasis. Pada penderita
dengan produksi sputum yang banyak PD lebih efektif bila disertai dengan clapping dan
vibrating.
Postural drainase Terapi (PDT) adalah komponen terapi kesehatan bronkial. Ini terdiri
dari drainase postural, positioning, dan berputar dan kadang-kadang disertai dengan perkusi
dada dan / atau getaran.
Batuk atau saluran napas teknik pembersihan merupakan komponen penting dari
terapi saat drainase postural dimaksudkan untuk memobilisasi sekresi. (1-6) terapi drainase
postural sering digunakan dalam hubungannya dengan administrasi aerosol dan prosedur
perawatan pernapasan.
Drainase postural adalah pembersihan berdasarkan gravitasi ekret jalan napas dari
segmen bronkus khusus. Ini dicapai dengan melakukan satu atau lebih dari 10 posisi tubuh
yang berbeda. Tiap posisi mengalirkan sekret khusus dari percabangan trakeobronkial-area
paru atas,tengah,bawah-ke trakea. Batuk atau pengisapan kemudian dapat
menghilangkansekret dari trakhea.
Darinase postural juga Merupakan cara klasik untuk mengeluarkan secret dari paru
dengan mempergunakan gaya berat (gravitasi) dari secret. Pembersihan dengan cara ini
dicapai dengan melakukan salah satu atau lebih dari 11 posisi tubuh yang berbeda. Setiap
posisi mengalirkan secret dari pohon trakheobronkhial ke dalam trachea. Batuk penghisapan
kemudian dapat membuang secret dari trachea. Pada penderita dengan produksi sputum yang
banyak drainase postural lebih efektif bila disertai dengan perkusi dan vibrasi dada.

Tindakan drainase postural merupakan tindakan dengan menempatkan pasien


dalam berbagai posisi untuk mengalirkan sekret di saluran pernafasan. Tindakan postural
drainase diikuti dengan tindakan clapping (penepukan) dan vibrating (vibrasi/getaran).

B. TUJUAN
1. Meningkatkan efisiensi pola pernafasan
2. Membersihkan jalan nafas
3. Untuk mengeluarkan secret pada jalan nafas
4. Untuk menurunkan akumulasi secret pada klien tidak sadar atau lemah
5. klien akan berventilasi dengan jalan nafas bersih, yang dibuktikan dengan frekuensi
pernafasan klien dalam batas normal dan bunyi nafas pada semua lobus bronkus

C. INDIKASI
a. Mencegah penumpukan secret yaitu pada:
- pasien yang memakai ventilasi
- pasien yang melakukan tirah baring yang lama
- pasien yang produksi sputum meningkat seperti pada fibrosis kistik, bronkiektasis
b. Mobilisasi secret yang tertahan :
- pasien dengan atelektasis yang disebabkan oleh secret
- pasien dengan abses paru dan pneumonia
- pasien pre dan post operatif
- pasien neurology dengan kelemahan umum dan gangguan menelan atau batuk

D. KONTRAINDIKASI
a. tension pneumothoraks
b. hemoptisis
c. gangguan system kardiovaskuler seperti hipotensi, hipertensi, infarkniokard, aritmia
d. edema paru
e. efusi pleura
f. tekanan tinggi intracranial

E. CARA MELAKUKAN PENGOBATAN


1. Terapis harus di depan pasien untuk melihat perubahan yang terjadi selama Postural
Drainase.
2. Postoral Drainase dilakukan dua kali sehari, bila dilakukan pada beberapa posisi tidak
lebih dari 40 menit, tiap satu posisi 3 10 menit.
3. Dilakukan sebelum makan pagi dan malam atau 1 s/d 2 jam sesudah makan.
Penilaian Hasil Pengobatan
1.Pada auskultasi apakah suara pernafasan meningkat dan sama kiri dan kanan.
2. Pada inspeksi apakah kedua sisi dada bergerak sama.
3.Apakah batuk telah produktif, apakah sekret sangat encer atau kental.
4. Bagaimana perasaan pasien tentang pengobatan apakah ia merasa lelah, merasa enakan,
sakit.
5. Bagaimana efek yang nampak pada vital sign, adakah temperatur dan nadi tekanan
darah.
6. Apakah foto toraks ada perbaikan.

Kriteria Untuk Tidak Melanjutkan Pengobatan


1. Pasien tidak demam dalam 24 48 jam.
2. Suara pernafasan normal atau relative jelas.
3. Foto toraks relative jelas.
4. Pasien mampu untuk bernafas dalam dan batuk.

Drainase Postural Dapat Dihentikan Bila


a. Suara pernapasan normal atau tidak terdengar ronchi
b. Klien mampu bernapas secara efektif
c. Hasil roentgen tidak terdapat penumpukan sekret

F. CARA MELAKUKAN DRAINASE POSTURAL


a. Dilakukan sebelum makan untuk mencegah mual muntah dan menjelang tidur malam
untuk meningkatkan kenyamanan tidur.
b. Dapat dilakukan dua kali sehari, bila dilakukan pada beberapa posisi tidak lebih dari 40 -60
menit, tiap satu posisi 3-10 menit
c. Posisi drainase postural dilihat pada gambar Evaluasi

Setelah dilakukan Drainage Postural.


a. Auskultasi : suara pernapasan meningkat dan sama kiri dan kanan
b. Inspeksi : dada kanan dan kiri bergerak bersama-sama
c. Batuk produktif (secret kental/encer)
d. Perasaan klien mengenai darinase postural (sakit, lelah, lebih nyaman)
e. Efek drainase postural terhadap tanda vital (Tekanan darah, nadi, respirasi,
temperature)
f. Rontgen thorax

G. METODE
Bronkus Apikal Lobus Anterior Kanan dan Kiri Atas
Minta klien duduk di kursi, bersandar pada pada bantal

Bronkus Apikal Lobus Posterior Kanan dan Kiri Atas


Minta duduk klien di kursi, menyandar ke depan pada bantal atau meja

Bronkus Lobua Anterior Kanan dan Kiri atas


Minta klien berbaring datar dengan bantal kecil di bawah lutut
Bronkus Lobus Lingual Kiri Atas
Minta klien berbaring miring ke kanan dengan lengan di ata kepala pada posisi
tranbelendung, dengan kaki tempt tidurdi tinggikan 30 cm(12 inci). Letakkan bntal di
belakang punggung, dan gulingkan klien putaran ke atas bantal.

Bronkus lobus Kanan Tengah


Minta klien berbaring miring kekiri dan tinggalkan kaki tempat tidur 30 cm (12 inci).
Letakkan bntal di belakang punggung dan gulingkan klien putaran ke atas bantal.
Bronkus Lobus Anterior Kanan dan KIri bawah
Minta klien berbaring terlentang dengan posisi trandelenburg, dengn kaki tempat tidur di
tinggikan 45 sampai 50 cm (18 sampai 20 inci).

Bronkus Lobus Lateral Kiri Bawah


Minta klien berbaring miring ke kanan pada posisi trendelenburg dengan kaki tempat
tidur di tinggikan 45 samapi 50 cm (18 sampai 20 inci).

Bronkus Lobus Superior Kanan dan Kiri Bawah


Minta klien berbaring tengkurap dengan bantal di bawah lambung.

Bronkus Basalis Posterior Kanan dan Kiri


Minta klien barbaring tengkurap dalam posisi trendelenberg dengan kaki tempat tidur
ditinggikan 45 smpai 50 cm (18 sampai 20 inci).

H. PERSIAPAN
1. Persiapan Alat
Bantal dua atau tiga
Papan pemiring atau pendongak ( bila drainase dilakukan dirumah )
Tisu wajah
Segelas air
Wadah dari kaca
Kursi
2. Persiapan Perawat
Mencuci tangan dengan sabun dan air bersih yang mengalir atau disiramkan
Perawat harus mengetahui prosedur kerja dari postural drainase
Menggunakan sarung tangan
3. Persiapan Pasien
Identifikasi pasien yang jelas untuk memastikan pasien yang memperoleh obat
Pasien dan keluarga diberikan penjelasan tentang hal-hal yang akan dilakukan
Pasien diatur dalam posisi senyaman mungkin.

I. LANGKAH-LANGKAH
1. Cuci tangan
Rasional : Mengurangi tranmisi mikro organisme.
2. Pilih area yang tersumbat yang akan didrainase bardasarkan pengkajian semu bidang
paru,data klinis ,dan gambaran foto dada
Rasional : Untuk efektivitas tindakan harus di buat individual untuk mengatasi area spesifit
dan paru yang tersumbat
3. Baringkaam klien dalam posisi mendrainase area yg tersumbat.(area pertama yang dipilih
dapat bervariasi dan satu klien ke klien lain ).bantu klien memilih posisi sesuai kebutuhan
.ajarkan klien posisikan postur dan lengan dan posisi kaki yang tepat .letakkan bantal untuk
menyangga dan kenyamanan.
Rasional : Posisi khusus di pilih untuk mendraenase tiap area yang tersumbat
4. Minta klien mempertahankan posisi selama 10 sampai 15 menit .
Rasional : Pada orang dewasa, pengaliran tiap area memerlukan waktu . pada anak-anak
cukup 3-5 menit
5. Selama 10 sampai 15 menit drainase pada posisi ini,lakukan perkusi dada,vibrasi,dan atau
gerakan iga diatas area yang didrainase.
Rasional : Memberikan dorongan mekanik yang bertujuan memolisasi sekret jalan napas.
6. Setelah drainase pada postur pertama,minta klien duduk dan batuk.tampung sekresi yang
dikeluarkan dalam wadah yang bersih.bila klien tidak dapat batuk,harus dilakukan
pengsiapan.
Rasional : Setiap sekret yang memobisasi ke dalam jalan napas puas yang harus di keluarkan
melalui batuk dan atau penghisapan sebelumm klien dibaringgkan pada posisi drainase
selanjutnya.batuk paling efektif bila klien duduk dan bersandar kedepan
7. Minta klien istirahat sebentar bila perlu.
Rasional : Periode istirahat sebentar diantara postur dapat mencegah kelelahan dan
membantu klien mentoleransi trapi lebih baik
8. Minta klien menghisap air.
Rasional : Menjaga mulut tetap basah sehinnga membantu dalam ekpetorasi sekret.
9. Ulangi langkah 3hingga 8 sampai semua area tersumbat yang dipilih telah terdrainase.setiap
tindakan harus tidak lebih dari 30 sampai 60 menit.
Rasional : Drainase postural digunakan hanya untk mengalirkan area yg tersumbat dan
mandasarkan pengkajian indiidu .
10. Ulangi pengkajian dada pada semua bidag paru .
Rasional : Memungkingkan anda mengkaji kebutuhan drainase atau menganti program
drainase.
11. Cuci tangan anda.
Rasionaal : Mengurangi transmisi mikro organism.

Kewaspadaan Perawat
Spasme bronkus dapat di cetuskan pada beberapa klien menerima drainase
postural.spasme bronkus ini di sebabkan imobilsasi sekret kedalam jalan nafas pusat yang
besar, yang meningkatkan kerja nafas.untuk menghadap resiko spasme brongkus,perawat
dapat meminta dokkter untuk memulai mmemberikan terapi brongkodilator pada klien
selama 20 menit sebelum drainase postural.
Penyuluhan Klien
Klien dan keluarga itu harus di ajarkan cara posisi postur yang tepat di rumah.
Beberapa postur perlu dimodifikasi untuk mmemenuhi kebutuhan ndividual.sebagai contoh
posisi trendelendurg untuk mengalirkan lateral harus dilakukan denggan klien berbaring
miring datar atau posisi semi fowlers Bila ia bernafas sangat pendek[dispenea]
Pertimbangan Pediatri
Adalah tidak realistic untuk mengharapkan anak bekerja sama penuh ddalam
mmemilih semua posisi yg di gunakan untuk drainase postural .perawat harus menentukan 4
sampai 4posisi sebangai prioritas.lebih dari 6 sering melampaui keterbatasan toleransi anak.

Pertimbangan Geriatric
Klien pada pengobatan antihipertensi tidak mampu mentolerir perubahan postur yg
diperlukan.perawat harus memodifikasi untuk mmemenuuhi toleransi klien dan tetap
membersihkan jalan.

BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan
Drainage postural merupakan cara klasik untuk mengeluarkan secret dari paru dengan
mempergunakan gaya berat (gravitasi) dari secret. Pembersihan dengan cara ini dicapai
dengan melakukan salah satu atau lebih dari 11 posisi tubuh yang berbeda. Setiap posisi
mengalirkan secret dari pohon trakheobronkhial ke dalam trachea. Waktu yang terbaik untuk
melakukan Postural Drainage yaitu sekitar 1 jam sebelum sarapan pagi dan sekitar 1 jam
sebelumtidur pada malam hari.

B. Kritik dan Saran


Semoga dengan dibuatnya Makalah POSTURAL DRAINAGE penulis dan
pembaca dapat lebih memahami tentang tindakan Postural Drainage.

DAFTAR PUSTAKA

Aziz Alimul Hidayat, S.Kp, Buku Saku Praktikum Kebutuhan Dasar Manusia Penulis:

A. Aziz Alimul Hidayat, S.Kp, Musrifatul Uliyah, S.Kp; Editor: Monica Ester.- Jakarta : EGC

: 2004

http://www.slideshare.net/lengku/macam-macam-postural-drainage

http://www.kapukonline.com/2012/07/prosedurcaraposturaldrainasedanfisioter.html

http://alam414m.blogspot.com/2011/07/askep-drainage-postural.html

http://afiyahhidayati.wordpress.com/2009/02/14/askep-fisioterapi-dada/