Anda di halaman 1dari 2

SOP Suction dengan/tanpa Ventilator

Pengertian : Suatu metode untuk mengeluarkan lendir atau sekret dari jalan nafas.
Penghisapan ini biasanya dilakukan melalui mulut, nasofaring, atau trakea.

Tujuan : 1. Mempertahankan kepatenan jalan nafas.


2. Mencegah aspirasi pulmonal oleh cairan atau darah.

Pengkajian : 1. Mengkaji akan adanya kebutuhan penghisapan lendir


2. Mengobservasi tanda-tanda vital, terutama nadi & pernafasan
3. Mengobservasi status respirasi klien seperti sesak nafas, hipoksia atau adanya
sianosis
4. Mengauskultasi bunyi nafas; stridor

Dilakukan
No. Tindakan
Ya Tidak
1. Fase Pra Interaksi
Persiapan Alat :
a. Handscoon steril
b. Alat/mesin penghisap lendir/suction
c. Kateter penghisap/suction steril
d. Alas/perlak/handuk
e. Bengkok
f. 2 kom : 1 kom berisi aquades/NaCl 0,9% & 1 kom berisi
larutan desinfektan (savlon 1 : 100)
g. Jelly
h. Ambu bag
i. Tissue
2. Fase Orientasi
a. Mengucapkan salam
b. Menjelaskan tujuan suction
c. Menjelaskan prosedur suction
d. Menyiapkan lingkungan
3. Fase Kerja
a. Mencuci tangan
b. Mengatur posisi klien semi fowler atau fowler
c. Meletakkan alas/perlak/handuk di bawah dagu pasien
d. Memakai handscoon
e. Menghubungkan kateter suction dengan pipa suction
f. Menyalakan mesin, masukkan kateter penghisap ke dalam
kom berisi aquades/NaCl 0,9%
g. Memasukkan ujung kateter ke dalam mulut/hidung hingga
kerongkongan
h. Melepaskan jepitan & penghisap lendir dengan menarik &
memasukkan kateter dengan perlahan-lahan dengan arah
seperti diputar. Lama penghisapan sekitar 1015 detik
dalam 3 menit untuk mencegah hypoxia
i. Menarik kateter & bersihkan dengan aquades/NaCl 0,9%.
j. Mengulangi prosedur hingga jalan nafas bebas dari lendir
k. Dengan ventilator :
1) Lepaskan ventilator pada klien lalu letakkan
konektor ventilator di atas handuk
2) Ventilasikan dan beri oksigen melalui ambu bag
4-5 kali disesuaikan dengan volume tidal klien
3) Lumasi ujung kateter dengan jelly lalu dengan
saksama masukkan kateter suction ke dalam jalan
napas buatan tanpa melakukan pengisapan
4) Lakukan suction dengan gerakan memutar
kateter secara cepat bersamaan dengan menarik
kateter keluar
5) Batasi waktu suction 10-15 detik. Hentikan
suction apabila denyut iantung meningkat sampai
40 kali/menit
6) Ventilasikan klien dengan ambu bag setelah
suction tiap periodenya
7) Jika sekresi sangat pekat, maka dicairkan dengan
memasukkan NaCl 3-5 cc ke dalam jalan napas
buatan
8) Bilas kateter di antara setiap pelaksanaan suction
9) Lakukan prosedur ini sampai jalan napas bersih
terhadap penggumpalan sekret yang ditandai
dengan basil auskultasi jernih
10) Setelah selesai, hubungkan lagi klien dengan
ventilator
l. Mematikan mesin & lepaskan kateter dari selang
penghisap
m. Merapikan pasien
n. Merapikan alat
o. Melepas sarung tangan.
p. Mencuci tangan.
4. Fase Terminasi
a. Evaluasi :
Menanyakan respon klien
Mengauskultasi suara nafas & bandingkan
keadaan saluran nafas sebelum & sesudah
dilakukan penghisapan lendir.
Mengidentifikasi adanya perbaikan status
respiratorik.

b. Dokumentasi :
Mencatat hasil dari pengkajian pada saluran nafas
sebelum & setelah penghisapan, ukuran kateter yg
digunakan, lama penghisapan, jalur penghisapan,
toleransi klien, tekanan mesin yg digunakan,
karakteristik lendir (jumlah, bau, warna, &
konsistensi lendir)
Mencatat mengenai respon klien selama prosedur.
Total Nilai :

Anda mungkin juga menyukai