Anda di halaman 1dari 4

LAPORAN PENDAHULUAN TUMOR MAKSILA

Defenisi

Tumor adalah jaringan baru (neoplasma) yang timbul dalam tubuh akibat
pengaruh berbagai faktor penyebab dan menyebabkan jaringan setempat pada ting
kat gen danadanya kehilangan kendali normal atas pertumbuhannya.

Tumor maksila adalah suatu pertumbuhan jaringan baru yang


terjadi di sinus maksilaris cenderung menginvasi jaringan sekitarnya dan
bermetastase ke tempat-tempat jauh.

Etiologi

1.Etiologi tumor ganas sinonasal belum diketahui dengan pasti, tetapi


diduga beberapa zat kimia atau bahan industri merupakan penyebab antara lain
nikel, debu kayu, kulit,formaldehid, kromium,i s o p r o p y l o i l dan lain-lain.
!ekerja di bidang ini mendapatkemungkinan terjadi keganasan sinonasal
jauh lebih besar. "lkohol, asap
rokok,m a k a n a n y a n g d i a s i n a t a u d i a s a p d i d u g a m e n i n g k a t k a n
k e m u n g k i n a n t e r j a d i keganasan, sebaliknya buah-
buahan dan sayuran mengurangi kemungkinan terjadikeganasan

2. pajanan terhadap radio aktif Thorotrast dalam $aktu yang lama


meningkatkan resikotumor sinus maksila.

3. sinusitis kronis meningkatkan resiko terbentuknya tumor .

4. konsumsi tembakau meningkatkan resiko terhadap terbentuknya tumor


sinus maksila(scuamous cell carcinoma), meskipun mekanisme serta pengaruh
tembakau terhadap peningkatan resiko ini belum diketahui secara pasti.

patofisiologi
Tumor menyebar secara lokal sewaktu tonjolan-tonjolan mencederai dan mematikan
sel-sel yang disekitarnya. Tumor yang sedang tumbuh dapat mematikan sel-sel
disekitarnyad e n g a n m e n e k a n s e l -
sel tersebut atau dengan menghancurkan suplai darah danm
engeluarkan bahan kimia serta en im yang menghancurkan integritas
membran seld i s e k i t a r n y a , s e h i n g g a s e l t e r s e b u t m e n g a l a m i l i s
is dan kematian. &etelah sel-
s e l disekitarnya mati tumor dapat dengan mudah tumbuh untuk me
n e m p a t i r u a n g y a n g ditinggalkan.

Gejala
gejala tergantung dari asal tumor primer serta arah dan perluasannya. Tumor di
dalamsinus maxilla biasanya tanpa gejala, tetapi biasanya
didapatkan darah ada secret hidung danadanya gejala obstruksi nasal.
gejala lainnya timbul setelah tumor besar, dapat mendorong atau
menembus dinding tulang dan meluas ke rongga hidung atau mulut, pipi, atau
orbita.

Tergantung dari perluasan tumor,gejala dapat di kategorikan sebagai berikut:


1. g e j a l a n a s a l b e r u p a o b s t r u k s i h i d u n g u n i l a t e r a l
dan rhinorea. sekretnya
s e r i n g bercampur darah atau terjadi epistaksis. Tumor yang besar dapat m
endesak tulanghidung sehingga terjadi deformitas hidung. khas pada tumor
ganas ingusnya berbaukarena mengandung jaringan nekrotik
2. g e j a l a o r b i t a l . p e r l u a s a n t u m o r k e o r b i t a
m e n i m b u l k a n d i p l o p i a , p r o p t o s i s , a t a u penonjolan
bola mata, oftalmoplegia, gangguan visus dan epifora.
3. ge j a l a o r a l . p e r l u a s a n t u m o r k e r o n g g a
mulut dapat menyebabkan
p e n o n j o l a n atau ulkus palatum atau prosesus alveolaris.
pasien mengeluh gigi geligi goyah.seringkali pasien datang
k e d o k t e r g i g i k a r e n a n y e r i g i g i , t e t a p i t i d a k s e m b u h meskipu
n gigi telah dicabut.
4. g e j a l a f a s i a l . p e r l u a s a n t u m o r k e d e p a n
a k a n m e n y e b a b k a n p e n o n j o l a n p i p i , disertai nyeri,
anestesi atau parastesia muka jika mengenai nervus trigeminus.
5. g e j a l a i n t r a k r a n i a l p e r l u a s a n
tumor ke intrakranial menyebabkan
s a k i t k e p a l a hebat, oftalmoplegia dan gangguan visus. dapat disertai
likuororea, yaitu cairan otak yang keluar melalui hidung. Jika perluasan
sampai ke fossa kranii media maka nervus
otak lainnya akan terkena. jika tumor meluas kebelakang, t
erjadi trismus akibatterkenanya muskulus pterigoideus dis
e t a i a n e s t e s i d a n p a r a s t e s i d a e r a h y a n g d i persarafi nervus
maxillaries dan mandibularis.
6. p e n y e b a r a n k e s i s t e m
l i m f a t i k s u b m a n d i b u l a d a n d e e p c e r v i c a
l n o d e s ( p a d a keadaan tumor yang telah bermetastasis)

saat pasien berobat biasanya tumor sudah dalam fase


l a n j u t . h a l i n i y a n g j u g a menyebabkan diagnosis terlambat
adalah karena gejala dininya mirip dengan rinitis atau sinusitis kronik
sehingga sering diabaikan pasien maupun dokter

penata laksanaan

p e m b e d a h a n
p embedahan atau lebih sering bersama dengan modalitas terapi lainnya seperti
radiasi dankemoterapi sebagai ajuvan sampai saat ini masih merupakan
pengobatan utama untuk keganasan dihidung dan sinus paranasal.
pembedahan dikontraindikasikan pada kasus -k a s u s y a n g t e l a h
bermetastasis jauh, sudah meluas ke sinus kavernosus bilateral
a t a u tumor sudah mengenai kedua orbita. pada tumor jinak dilakukan ekstirpasi
tumor sebersihmungkin. bila perlu dilakukan cara pendekatan rinotomi lateral atau
degloving.u n t u k t u m o r g a n a s d i l a k u k a n t i n d a k a n r a d i k a l s e p e r t i m
aksilektomi, dapat berupamaksilektomi media, total dan radikal.
m a k s i l e k t o m i r a d i k a l b i a s a n y a d i l a k u k a n misalnya pada tumor
yang sudah infiltrasi ke orbita, terdiri dari pengangkatan
maksilas e c a r a e n d b l o k d i s e r t a i e k s t e r a s i o r b i t a , j i k a t u m o r m e l u a
s k e r o n g g a i n t r a k r a n i a l dilakukan reseksi kraniofasial atau
kraniotomi, tindakan dilakukan dalam tim bersama dokter bedah saraf

ke m o t e r a p i

kemoterapi bermanfaat pada tumor ganas dengan metastase atau yang


residif atau jenisyang sangat baik dengan kemoterapi, misalnya limfoma
malignum. peran kemoterapi u n t u k p e n g o b a t a n t u m o r t r a k t u s
sinonasal biasanya paliatif, penggunaan efek
cytoreductive
untuk mengurangi rasa nyeri dan penyumbatan, atau untuk mengecilkan
lesieksternal massif. penggunaan cisplatin intrarterial dosis tinggi dapat
digunakan
secara bersamaan dengan radiasi pada pasien dengan karsinoma sinus paranasal. A
ngka ketahanan hidup 5 tahun sebesar 53%. pasien yang menunjukkan
resiko pembedahan y a n g b u r u k d a n y a n g m e n o l a k u n t u k
d i l a k u k a n o p e r a s i d i p e r t i m b a n g k a n u n t u k mendapatkan
kombinasi radiasi dan kemoterapi

r a d i a s i

radiasi digunakan sebagai metode tunggal untuk membantu pembedahan


atau
sebagait e r a p i p a l i a t i f . r a d i a s i p o s t o p e r a s i d a p a t m e n g o n t r
o l s e c a r a l o k a l t e t a p i t i d a k menyebabkan kelangsungan hidup spesifik
atau absolut. sel-sel tumor yang sedikit dapat
dibunuh, pinggir tumor non radiasi dapat dibatasi s
e p a n j a n g p e m b e d a h a n d a n penyembuhan luka post operasi lebih
dapat diperkirakan

Rekonstruksi dan rehabilisasi


sesudah maksilektomi, harus dipasang prostesis maksila sebagai
tindakan-tindakan
rekonstruksi dan rehabilitasi, supaya pasien dapat menelan dan
b e r b i c a r a d e n g a n b a i k , disamping perbaikan kosmetik melalui operasi
bedah plastik. rehabilitasi setelah reseksi pembedahan dapat dicapai dengan
dental prosthesis at a u reconstructive flap seperti flap otot t e m p o r a l i s d e n g a n
a t a u t a n p a i n k l u s i t u l a n g k r a n i a l , pedicled a t a u microvascular
freemyocutaneous dan cutaneous flap.dengan tindakan ini pasien dapat bersosialisasi
kembalidalam keluarga dan masyarakat