Anda di halaman 1dari 36

LAPORAN PRAKTIKUM

PENILAIAN STATUS GIZI PADA BALITA


DI POSYANDU BINA KASIH 10

Oleh:
Nurfatika
G1B014042
Kelas A

KEMETERIAN RISET TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI


UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
FAKULTAS ILMU-ILMU KESEHATAN
JURUSAN KESEHATAN MASYARAKAT
PURWOKERTO

2017
BAB I
PENDAHULUAN

A. Tujuan

1. Mengetahui status gizi balita melalui pengukuran antropometri dan


pemeriksaan klinis.
2. Mengetahui pola asupan gizi balita berdasarkan hasil recall 24 jam dan food
frequency.
3. Mengetahui tingkat pengetahuan dan sikap ibu mengenai gizi balita.
B. Latar Belakang
Masalah kesehatan yang terkait gizi di Indonesia semakin kompleks
dalam beberapa dekade mendatang karena Indonesia masih memerlukan
waktu panjang untuk mengatasi kemiskinan yang erat kaitannya dengan
kekurangan gizi. Masalah gizi pada hakikatnya adalah masalah kesehatan
masyarakat, namun penanggulangannya tidak dapat dilakukan dengan
pendekatan medis dan pelayanan kesehatan saja. Penyebab timbulnya masalah
gizi adalah multifaktor, oleh karena itu pendekatan penanggulangannya harus
melibatkan berbagai sektor yang terkait. Sampai saat ini Indonesia masih
menghadapi masalah gizi kurang seperti Kurang Energi Protein (KEP),
Kurang Vitamin A (KVA), Anemia Gizi Besi (AGB) dan Gangguan Akibat
Kekurangan Yodium (GAKY). Di sisi lain, prevalensi gizi lebih
(overnutrition) dengan segala implikasinya pada kesehatan dari waktu ke
waktu cenderung meningkat seiring dengan derasnya arus global yang
mempengaruhi budaya dan pola makan masyarakat Indonesia (Wirawan,
2008).
Status gizi balita merupakan hal penting yang harus diketahui oleh setiap
orang tua. Perlunya perhatian lebih dalam tumbuh kembang di usia balita
didasarkan fakta bahwa kurang gizi yang terjadi pada masa emas ini bersifat
ireversibel (tidak dapat pulih). (Khomsan A, 2007)
Status gizi balita merupakan salah satu indikator yang menggambarkan
tingkat kesejahteraan masyarakat. (Depkes, 2005) Pada dasarnya ada beberapa
penyebab perubahan status gizi balita, bukan hanya disebabkan oleh kondisi
kesehatan saja, tetapi juga oleh faktor-faktor lain di luar kesehatan sangat
mempengaruhi, seperti kesejahteraan, pendidikan, lapangan kerja, dan lain-
lain. (Dinkes Kabupaten Tangerang, 2008)
Angka kematian bayi (AKB) Indonesia teiah menurun secara
bermakna dari 122/1000 kelahiran hidup tahun 1960, menjadi 71 dan 50
masing-masing pada tahun 1994 dan 1995 walaupun tahun 1997 naik
menjadi 52/1000 kelahiran hidup dan diharapkan turun menjadi 20/1000
kelahiran hidup menjelang tahun 2020. Sementara itu di empat Negara Asia
(Indonesia, India, Nepal dan Banglades), tidak kurang dari 2,8 juta anak
meninggal akibat KEP (Kurang Energi Protein), diare, pneumonia dan
campak. Malnutrisi masih melatarbelakangi penyakit dan kematian tersebut
walaupun sering luput dari perhatian (Arisman, 2004).
Berdasarkan Riskesdas tahun 2007, prevalensi status gizi kurang di
Indonesia sebesar 13%. Sedangkan hasil Riskesdas 2013 mengenai gambaran
kondisi gizi buruk dan gizi kurang pada balita di Indonesia menurut berat
badan per umur (BB/U) balita gizi buruk dan kurang masih besar 19,6%
(dibandingkan dengan target RPJMN sebesar 15% pada tahun 2014) dan terjadi
peningkatan dibandingkan tahun 2010. Dari data tersebut diperkirakan masih
ada 4,5 juta balita dengan gizi buruk dan gizi kurang yang belum terdeteksi.
Untuk menjaring balita dengan gizi buruk dan gizi kurang dapat dilakukan
melalui kegiatan penimbangan rutin di posyandu. Melihat banyaknya balita
yang tidak ditimbang, yaitu sekitar 12 juta ada kemungkinan balita yang tidak
terdeteksi mengalami gizi buruk atau gizi kurang tersembunyi di antara balita
yang tidak ditimbang tersebut. Penimbangan rutin balita di posyandu
diharapkan dilaksanakan oleh masyarakat melalui kader kesehatan dengan
pembinaan dari puskesmas (Dinkes RI, 2008).
Dari data tersebut praktikan ingin mengetahui status gizi dan pola asupan
gizi pada bayi dan balita yang ditimbang di posyandu.
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Status Gizi
Status gizi diartikan sebagai status kesehatan yang dihasilkan oleh
keseimbangan antara kebutuhan dan masukan zat gizi yang berasal dari
konsumsi makanan sehari-hari, dimana keadaan yang tidak seimbang baik
berlebihan maupun kekurangan akan berdampak buruk bagi kesehatan
(Beck, 2000).
Status gizi adalah keadaan yang diakibatkan oleh status keseimbangan
antara asupan zat gizi dan kebutuhan zat gizi oleh tubuh untuk berbagai proses
biologis. Kurang gizi adalah keadaan yang diakibatkan oleh kurangnya intake
zat gizi dibandingkan dengan kebutuhannya, sedangkan lebih gizi adalah
keadaan yang diakibatkan oleh intake zat gizi yang berlebih dibandingkan
dengan kebutuhannya. Keadaan gizi yang baik adalah jika intake zat gizi sesuai
dengan kebutuhan. Oleh karena itu sering juga disebut dengan gizi seimbang.
(Soekirman, 2009).
Menurut Budianto (2001) Status gizi anak adalah keadaan kesehatan anak
yang ditentukan oleh derajat kebutuhan fisik energi dan zat-zat gizi lain yang
diperoleh dari pangan dan makanan yang dampak fisiknya diukur secara
antropometri dan dikategorikan berdasarkan standar baku WHO-NCHS dengan
indeks BB/U, TB/U dan BB/TB.
B. Penilaian Status Gizi
Pada dasarnya penilaian status gizi dapat dibagi dua yaitu secara langsung
dan tidak langsung.
1. Penilaian Status Gizi Secara Langsung
Penilaian status gizi secara langsung dapat dibagi menjadi empat
penilaian yaitu: antropometri, klinis, biokimia, dan biofisik. Masing-
masing penilaian tersebut akan dibahas secara umum sebagai berikut.
a. Klinis
Pemeriksaan klinis adalah metode yang sangat penting untuk
menilai status gizi masyarakat. Metode ini didasarkan atas perubahan-
perubahan yang terjadi yang dihubungkan dengan ketidakcukupan zat
gizi. Hal ini dapat dilihat pada jaringan epitel (superficial epithelial
tissues) seperti kulit, mata, rambut, dan mukosa oral atau pada organ-
organ yang dekat dengan permukaan tubuh seperti kelenjar tiroid.
Penggunaan metode ini umumnya untuk survei klinis secara cepat
(rapid clinical surveys). Survei ini dirancang untuk mendeteksi secara
cepat tanda-tanda klinis umum dari kekurangan salah satu atau lebih zat
gizi. Survey juga digunakan untuk mengetahui tingkat status gizi
seseorang dengan melakukan pemeriksaan fisik yaitu tanda (sign) dan
gejala (symptom) atau riwayat penyakit. (Supriasa, 2002)
b. Biokimia
Penilaian status gizi dengan biokimia adalah pemeriksaan spesimen
yang diuji secara laboratoris yang dilakukan pada berbagai macam
jaringan tubuh. Jaringan tubuh yang digunakan antara lain : darah,
urin, tinja, dan juga beberapa jaringan tubuh seperti hati dan otot.
Metode ini digunakan untuk suatu peringatan bahwa kemungkinan akan
terjadi keadaan malnutrisi yang lebih parah lagi. Banyak gejala klinis
yang kurang spesifik, maka penentuan kimia faali dapat lebih banyak
menolong untuk menentukan kekurangan gizi yang spesifik. (Supriasa,
2002)
c. Biofisik
Penentuan status gizi secara biofisik adalah metode penentuan
status gizi dengan melihat kemampuan fungsi (khususnya jaringan)
dan melihat perubahan struktur dari jaringan. Umumnya dapat
digunakan dalam situasi tertentu seperti kejadian buta senja epidemik
(epidemic of night blindnes), Cara yang digunakan adalah tes adaptasi
gelap. (Supriasa, 2002)
d. Antropometri
Secara umum antropometri artinya ukuran tubuh manusia. Ditinjau
dari sudut pandang gizi, maka antropometri gizi berhubungan dengan
berbagai macam pengukuran dimensi tubuh dan komposisi tubuh dari
berbagai tingkat umur dan tingkat gizi. Antropometri dapat digunakan
untuk melihat ketidakseimbangan asupan protein dan energi. Hal ini
terlihat pada pola pertumbuhan fisik dan proporsi jaringan tubuh seperti
lemak, otot, dan jumlah air dalam tubuh. (Supriasa, 2002). Parameter
yang digunakan dalam antropometri :
1) Umur
Faktor umur sangat penting dalam penentuan status gizi.
Kesalahan penentuan umur dapat mengakibatkan interpretasi status
gizi salah. Batasan umur yang digunakan (Puslitbang Gizi Bogor,
1980) :
a) Tahun umur penuh (completed year)
Contoh : 6 tahun 2 bulan, dihitung 6 tahun
5 tahun 11 bulan, dihitung 5 tahun
b) Bulan usia penuh (completed month) untuk anak umur 0-2 tahun
Contoh : 3 bulan 7 hari, dihitung 3 bulan
2 bulan 26 hari, dihitung 2 bulan
2) Berat Badan (BB)
Merupakan ukuran antropometri terpenting dan paling sering
digunakan pada bayi baru lahir (neonatus). Selain itu dapat
digunakan sebagai indikasi:
a) Digunakan untuk mendiagnosis bayi normal atau BBLR.
b) Pada masa bayi-balita berat badan dapat dipergunakan untuk
melihat laju pertumbuhan fisik maupun status gizi, kecuali
terdapat kelainan klinis (dehidrasi, asites, edema, atau adanya
tumor).
c) Dapat digunakan sebagai dasar perhitungan dosis obat dan
makanan.
d) Menggambarkan jumlah protein, lemak, air, dan mineral pada
tulang.
e) Pada remaja, lemak cenderung meningkat dan protein otot
menurun
f) Pada pasien dengan edema dan asites, terjadi penambahan cairan
dalam tubuh.
g) Adanya tumor dapat menurunkan jaringan lemak dan otot,
khususnya terjadi pada orang kekurangan gizi.
Pengukuran berat badan merupakan pemilihan terbaik,
dikarenakan :
a) Parameter yang paling baik, mudah terlihat perubahan dalam
waktu singkat karena perubahan konsumsi makanan dan
kesehatan.
b) Memberikan gambaran status gizi sekarang, jika dilakukan
periodik memberikan gambaran pertumbuhan.
c) Umum dan luas dipakai di Indonesia.
d) Ketelitian pengukuran tidak banyak dipengaruhi oleh
keterampilan pengukur.
e) Digunakan dalam KMS.
f) Berat Badan terhadap Tinggi Badan (BB/TB) merupakan indeks
yang tidak tergantung umur
g) Alat ukur dapat diperoleh di pedesaan dengan ketelitian tinggi :
dacin. (Soekirman, 2009).
3) Tinggi Badan (TB)
Tinggi Badan merupakan antropometri yang menggambarkan
keadaan pertumbuhan skeletal. (Pengukuran Antropometri Gizi,
2009) Untuk bayi, pengukuran pertumbuhan linear adalah panjang
badan; untuk anak yang lebih tua, pengukurannya berdasarkan tinggi
badan. (Nelson, 2004) Tinggi Badan merupakan parameter paling
penting bagi keadaan yang telah lalu dan keadaan sekarang, jika
umur tidak diketahui dengan tepat, serta dapat digunakan sebagai
ukuran kedua yang penting, karena dengan menghubungkan BB
terhadap TB (quack stick) faktor umur dapat dikesampingkan.
(Supriasa, 2002). Alat ukur tinggi badan meliputi :
a) Alat pengukur panjang badan bayi : untuk bayi atau anak yang
belum dapat berdiri.
b) Microtoise : untuk anak yang sudah dapat berdiri.
4) Lingkar Lengan Atas
Pengukuran ini dapat memberikan gambaran tentang keadaan
jaringan otot dan lapisan lemak bawah kulit. Lingkar lengan atas
mencerminkan cadangan energi, sehingga dapat mencerminkan :
a) Status KEP pada balita
b) KEK pada ibu hami : risiko bayi BBLR
Lingkar lengan atas menggunakan alat : pita pengukur dari
fiberglass atau sejenis kertas tertentu berlapis plastik. Ambang batas
(Cut of Points) :
a) LLA WUS dengan risiko KEK di Indonesia : < 23,5 cm
b) Pada bayi 0-30 hari : 9,5 cm
c) Balita dengan KEP : <12,5 cm
5) Lingkar Kepala
Lingkar kepala dihubungkan dengan ukuran otak dan tulang
tengkorak. Ukuran otak meningkat secara cepat selama tahun
pertama, tetapi besar lingkar kepala tidak menggambarkan keadaan
kesehatan dan gizi. Dalam antropometri gizi rasio Lingkar Kepala
dan Lingkar Dada cukup berarti dan menentukan KEP pada anak.
Lingkar Kepala juga digunakan sebagai informasi tambahan dalam
pengukuran umur.
6) Lingkar Dada
Biasa digunakan pada anak umur 2-3 tahun, karena
pertumbuhan Lingkar Dada pesat sampai anak berumur 3 tahun.
Rasio Lingkar Dada dan Kepala dapat digunakan sebagai indikator
KEP pada balita.
7) Lingkar Lutut
Tinggi lutut erat kaitannya dengan tinggi badan, sehingga data
tinggi badan didapatkan dari tinggi lutut bagi orang tidak dapat
berdiri atau lansia.
8) Jaringan Lunak
Otot dan lemak merupakan jaringan lunak yang bervariasi.
Antropometri dapat dilakukan pada jaringan tersebut untuk menilai
status gizi di masyarakat. Salah satu jenis yang diukur adalah lemak
subkutan (subcutaneous fat).
Metode yang digunakan untuk menilai komposisi tubuh (jumlah
dan distribusi lemak subkutan) :
a) Ultrasonik
b) Densitometri (melalui penempatan air pada densitometer atau
underwater weighting)
c) Teknik Isotop Dilution
d) Metode Radiologi
e) Total Electrical Body Conduction (TOBEC)
f) Antropometri (pengukuran berbagai tebal lemak menggunakan
caliper atau skin-fold calipers) (Soekirman, 2009)
Antopometri secara umum digunakan untuk melihat
ketidakseimbangan asupan protein dan energi. Ketidakseimbangan ini
terlihat pada pola pertumbuhan fisik dan proporsi jaringan tubuh seperti
lemak, otot, dan jumlah air dalam tubuh. Indeks antropometri yang
umum digunakan untuk menilai status gizi balita adalah berat badan
menurut umur (BB/U), tinggi badan menurut umur (TB/U), Berat badan
menurut tinggi badan (BB/TB) serta lingkar lengan atas menurut umur
(LILA/U) (Anggraeni dan Aviarini , 2010). Pengukuran Skor Simpang
Baku (Z-score) dapat diperoleh dengan mengurangi Nilai Induvidual
Subjek (NIS) dengan Nilai Median Baku Rujukan (NMBR) pada umur
yang bersangkutan, hasilnya dibagi dengan Nilai Simpang Baku
Rujukan (NSBR).
Atau dengan menggunakan rumus:

Z-score = (NIS-NMBR) / NSBR

Dimana :
NIS : Nilai Induvidual Subjek
NMBR : Nilai Median Baku Rujukan
NSBR : Nilai Simpang Baku Rujukan
Tabel 2.1 Penilaian Status Gizi berdasarkan Indeks BB/U,TB/U, BB/TB
Standar Baku Antropometeri WHO-NCHS
Indeks yang Batas
No Sebutan Status Gizi
dipakai Pengelompokan

1 BB/U < -3 SD Gizi buruk

- 3 s/d <-2 SD Gizi kurang

- 2 s/d +2 SD Gizi baik

> +2 SD Gizi lebih

2 TB/U < -3 SD Sangat Pendek

- 3 s/d <-2 SD Pendek

- 2 s/d +2 SD Normal

> +2 SD Tinggi

3 BB/TB < -3 SD Sangat Kurus

- 3 s/d <-2 SD Kurus

- 2 s/d +2 SD Normal

> +2 SD Gemuk

Sumber : Depkes RI 2004.


Status gizi berdasarkan rujukan WHO-NCHS dan kesepakatan
Cipanas 2000 oleh para pakar Gizi dikategorikan seperti diperlihatkan
pada tabel 1 diatas serta di interpretasikan berdasarkan gabungan tiga
indeks antropometri seperti yang terlihat pada tabel Kategori
Interpretasi Status Gizi Berdasarkan Tiga Indeks.
Tabel 2.2 Kategori Interpretasi Status Gizi Berdasarkan Tiga Indeks
(BB/U,TB/U, BB/TB Standart Baku Antropometeri WHO-NCHS)
No Indeks Antropometri
Keterangan
BB/U TB/U BB/TB

1 Baik Pendek Gemuk Kronis-Gemuk


2 Lebih Pendek Gemuk Kronis-Gemuk
3 Baik Normal Gemuk Gemuk
4 Lebih Normal Gemuk Tidak kronis - gemuk
5 Lebih Normal++ Normal Gizi baik, tidak
akut/kronis
6 Lebih Normal Gemuk Gemuk

7 Lebih Normal Normal Baik

8 Baik Pendek Normal Kronis


9 Baik Normal Normal gizi baik, tidak
akut/kronis
10 Baik Normal Normal Baik
11 Kurang Pendek Normal Kronis - tidak akut
12 Kurang Normal Normal Baik
13 Baik Normal Kurus Akut
14 Baik Normal++ Kurus Tidak kronis - akut
15 Kurang Pendek Kurus Kronis-Akut
16 Kurang Normal Kurus Tidak kronis - akut
17 Kurang Normal Kurus Akut
Sumber: Depkes RI, 2004

2. Penilain Status Gizi Secara Tidak Langsung


a. Survei Konsumsi Makanan
Survei konsumsi makanan adalah metode penentuan status gizi secara
tidak langsung dengan melihat jumlah dan jenis zat gizi yang
dikonsumsi. Pengumpulan data konsumsi makanan dapat memberikan
gambaran tentang konsumsi berbagai zat gizi pada masyarakat,
keluarga, dan individu. Survei ini dapat mengidentifikasikan kelebihan
dan kekurangan zat gizi. Metode survei konsumsi makanan dibagi
menjadi 2 yaitu
1) Metode Recall 24 jam
24 hour Food Recall (recall 24 jam) merupakan metode yang
paling sederhana dan mudah dilakukan yaitu dengan meminta
responden untuk mengingat seluruh makanan yang dikonsumsi
dalam 24 jam sebelumnya. Hal penting yang perlu diketahui bahwa
dengan recall 24 jam data yang diperoleh cenderung lebih bersifat
kualitatif. Oleh karena itu, untuk mendapatkan data kuantitatif maka
jumlah konsumsi makanan individu ditanyakan secara teliti dengan
menggunakan alat Ukuran Rumah Tangga (URT) seperti sendok,
gelas, piring dan lain-lain atau ukuran lainnya yang biasa
dipergunakan sehari-hari (Supariasa, et al., 2001).
Petugas melakukan konversi dari URT ke dalam ukuran berat
(gram). Dalam menaksir/memperkirakan ke dalam ukuran berat
(gram) pewawancara menggunakan alat bantu seperti contoh URT
atau dengan menggunakan model dari makanan (food model).
Setelah itu menganalisis bahan makanan ke dalam zat gizi dengan
menggunakan Daftar Komposisi Bahan Makanan (DKBM).
Selanjutnya membandingkan dengan Daftar Kecukupan Gizi yang
dianjurkan (DKGA) atau Angka Kecukupan Gizi (AKG) untuk
Indonesia.
Sebelum melakukan perhitungan Tingkat Konsumsi Energi
(TKE) individu, dilakukan perhitungan BB ideal dan AKG individu
(energi). Perhitungan tersebut sebagai berikut:
BB ideal (untuk anak 1-5 tahun) = (Umur dalam tahun x 2) + 8
BB ideal
AKG individu (energi) = BB standar x Energi Standar
Konsumsi individu
TKE individu = x 100%
AKG individu (energi)

Kriteria :
Baik : > 100% AKG
Sedang : 80-90% AKG
Kurang : 70-80% AKG
Defisit : < 70% AKG
Perhitungan Tingkat Konsumsi Protein (TKP) juga didahului
dengan perhitungan AKG individu (protein). Perhitunan tersebut
sebagai berikut:
BB ideal
AKG individu (protein) = BB standar x Protein Standar
Konsumsi protein
TKP individu = AKG individu (protein) x 100%

Kriteria:
Lebih : > 100% AKG
Baik : 80-100% AKG
Kurang : < 80% AKG
2) Metode Frekuensi Makanan (Food Frequency)
Food Frequency Methode adalah untuk memperoleh data
tentang frekuensi konsumsi sejumlah bahan makanan atau makanan
jadi selama periode tertentu seperti hari, minggu, bulan dan tahun.
Frekuensi konsumsi bahan pangan dapat digunakan untuk melihat
kebiasaan makan seseorang. Metode ini dapat dilakukan dengan
cepat baik diisi sendiri oleh responden atau dengan wawancara.
Disamping itu tidak merepotkan responden disbanding metode
lainnya. (Supariasa, et al., 2001).
Langkah-langkah pelaksanaan metode frekuensi makanan yaitu:
a) Responden diminta member tanda pada daftar makanan yang
tersedia pada kuesioner mengenai frekuensi penggunaannya dan
ukuran proporsinya.
b) Melakukan rekapitulasi tentang penggunaan jenis bahan makanan
terutama bahan makanan yang merupakan sumber-sumber zat gizi
tertentu selama periode tertentu pula (Supariasa et al., 2001).
b. Statistik Vital
Pengukuran status gizi dengan statistik vital adalah dengan
menganalisis data beberapa statistik kesehatan seperti angka kematian
berdasarkan umur, angka kesakitan dan kematian akibat penyebab
tertentu dan data lainnya yang berhubungan dengan gizi.
Penggunaannya dipertimbangkan sebagai bagian dari indikator tidak
langsung pengukuran status gizi masyarakat. (PSG Secara Langsung,
2009)
c. Faktor Ekologi
Schrimshaw melaporkan bahwa malnutrisi merupakan masalah
ekologi sebagai hasil interaksi beberapa faktor fisik, biologis, dan
lingkungan budaya. Jumlah makanan yang tersedia sangat tergantung
dari keadaan ekologi seperti iklim, tanah, irigasi, dan lain-lain.
Pengukuran faktor ekologi dipandang sangat penting untuk mengetahui
penyebab malnutrisi di suatu masyarakat sebagai dasar untuk
melakukan program intervensi gizi (Schrimshaw, 1964).
BAB III
METODE PELAKSANAAN

A. Waktu Pelaksanaan
Praktikum Penilaian Status Gizi (PSG) ini dilaksanakan pada hari Sabtu,
pada tanggal 20 Mei 2017.
B. Tempat Pelaksanaan
Praktikum Penilaian Status Gizi (PSG) ini dilaksanakan di Posyandu Bina
Kasih 10 Desa Rempoah Kecamatan Baturaden Kabupaten Banyumas.
C. Alat dan Bahan
1. Alat
Alat-alat pengukuran yang digunakan yaitu:
a. Microtoise
b. Dacin
c. Meteran baju/ Metlin
d. Kuesioner
2. Bahan
Bahan-bahan yang digunakan yaitu berupa kumpulan food model yang
digunakan untuk recall, yakni berupa:
Tabel 3.1 Food Model Praktikum Penilaian Status Gizi
Bahan Makanan Berat (gr) URT
Nasi 100
Daging ayam 100
Ikan 100
Tempe 50
Tahu 100
Kangkung 100
Kacang panjang 100
Pisang 100
Pepaya 100
D. Prosedur Pengukuran Status Gizi
1. Prosedur pengukuran berat badan
a. Siapkan alat ukur berupa dacin dengan tiga kaki
b. Kalibrasi dacin, pastikan mistar dalam keadaan seimbang dan sekrup
berada di angka nol
c. Pastikan posisi mistar dapat terbaca tepat di depan mata pengamat
d. Masukkan balita ke dalam sarung timbangan
e. Naikkan balita ke atas dan kaitakan pada besi pengait
f. Geser sekrup sampai mistar berada posisi seimbang, lalu catat hasil
pengukuran
g. Geser kembali sekrup ke posisi nol
h. Angkat balita dari pengait dan keluarkan dari sarung timbang
2. Prosedur Pengukururan LiLA
a. Siapkan alat ukur berupa metlin
b. Tentukan posisi pangkal bahu
c. Tentukan titik tengah antara pangkal bahu dan ujung siku dilipat
dengan telapak tangan ke arah perut
d. Tentukan titik tengah antara pangkal bahu dan ujung siku dengan
menggunakan alat ukur, dan beri tanda dengan bulpen/spidol
e. Lingkarkan metlin sesuai tanda pulpen di sekeliling lengan
responden sesuai tanda
f. Metlin ditarik dengan perlahan, jangan terlalu ketat dan longgar
g. Baca angka pada metlin atau pipa LiLA
3. Prosedur Pengukuran Lingkar Kepala
a. Subjek berdiri rileks dengan sisi kiri di depan si pengukur, melihat
mendatar lurus kedepan
b. Lingkarkan pita pengukur pada daerah glabella atau supra orbita
bagian anterior menuju oksiput pada bagian posterior. Kemudian
tentukan hasilnya.
c. Cantumkan hasil pengukuran pada kurva lingkar kepala.
4. Prosedur wawancara
a. Wawancara dimulai dengan pengenlan diri praktikan
b. Praktikan meminta kesediaan warga untuk menjadi responden
c. Wawancara kepada responden sesuai pedoman wawancara berupa
kuesioner yang terdiri dari:
1) Identitas keluarga
2) Identitas bayi/balita
3) Pemeriksaan antropometri
4) Pemeriksaan klinis
5) Form konsumsi makan bayi/balita
6) Form food kuantitatif
7) Kebiasaan makan balita
8) Sikap terhadap gizi
9) Riwayat kesehatan
d. Pada saat wawancara dilakukan pula pengamatan secara langsung
mengenai kondisi fisik/ klinis dari responden
e. Praktikan mencatat seluruh hasil wawancara secara lengkap
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Hasil
1. Identitas Keluarga dan Balita
a. Identitas Keluarga
Nama Kepala Keluarga : Muhamad Arif Syafii
Alamat : RT 03/ RW 06 Desa Rempoah, Kecamatan
Baturraden
Tabel. 4.1 Identitas Keluarga
Umur Pendapatan
No Nama L/P Pendidikan Pekerjaan Status
(Tahun) (sebulan)
Karyawan Kepala
1 Arif L 28 SMA RSUD Rp 1.450.000 keluarg
Banyumas a
Karyawan
2 Yuli P 26 D1 Rp 1.450.000 Istri
Unsoed
Anak
3 Niam L 4 bln SD Siswa
pertama
Jumlah Rp 2.900.000

b. Identitas Bayi/ Balita


Nama : Muhamad Zuhrun Niam
Tanggal Lahir : 25 Desember 2016
2. Antropometri
Tabel 4.2 Hasil Antropometri
Status Gizi (Z-Skor)
BB TB / PB Lila
BB/U PB/U BB/TB IMT/U
Anak 7,2 kg 66 cm 16 cm 0,25 1 -0,78 -0,47
Ibu 49 kg 156 cm 24 cm IMT : 16,53

Berdasarkan tabel 4.2. hasil pemeriksaan antropometri yang


didapatkan adalah berat badan (BB) bayi yaitu 7,2 kg, tinggi badan 66 cm,
dan lingkar lengan atas 16 cm. hasil pengukuran ibu bayi yaitu berat badan
49 kg, tinggi badan 156 cm, dan lingkar lengan atas 24 cm. Perhitungan
indeks antropometri BB/U berdasarkan hasil yang telah didapatkan
menggunakan standar deviasi unit atau Z-skor. Dengan rumus
penghitungan Z-skor sebagai berikut.
xmedian
= medianstandar deviasi

Hasil hitungan menggunakan rumus diatas kemudian dibandingkan


dengan tabel Kategori Ambang Batas Status Gizi Anak Berdasarkan
Indeks pada buku Standar Antopometri Anak. Berdasarkan pengukuran
dengan menggunaka dacin, berat badan adalah sebesar 7,2 kg. Hasil
perhitungan Z-Skor BB/U yaitu -1,86, apabila dibandingkan dengan
kategori status gizi berdasarkan indeks BB/U maka 0,25 termasuk dalam
kategori gizi baik. Kemudian penghitungan Z-skor PB/U diperoleh hasil
tinggi badan 66 cm adalah 1, setelah dibandingkan dengan indeks TB/U
dalam tabel maka termasuk dalam kategori normal. Perhitungan
selanjutnya adalah Z-skor BB/TB diperoleh hasil sebesar -0,5 yang masuk
ke dalam kategori normal. Terakhir penghitungan Z-skor IMT/U yaitu
sebesar -0,47 yang termasuk dalam kategori normal.
3. Biokimia
Praktikum penilaian status gizi tidak mengidentifikasi dari segi
biokimia tubuh sehingga tidak didapatkan hasil berarti mengenai analisis
biokimia dalam diri balita.
4. Pemeriksaan Klinis
Tabel. 4.3 Hasil Pemeriksaan Klinis
No. Pemeriksaan Keterangan
1. Badan (kesan umum) Normal
2. Wajah Normal
3. Kulit Cacar
4. Mental Baik
5. Rambut Hitam
6. Mata Normal
7. Otot Normal
Gangguan gastrointestinal dan
8. Normal
perilaku makan

Hasil pemeriksaan klinis melalui pengamatan secara langsung


menunjukkan bahwa badan normal sesuai anak seusianya, wajah normal,
kulit berwarna putih dan sedang mengalami penyakit cacar, status
mentalnya terlihat normal, rambut berwarna hitam, mata terlihat normal,
leher negatif terdapat benjolan, otot normal dan tidak terdapat gangguan
gastrointestinal dan perilaku makan.
5. Konsumsi Makan
Berdasarkan hasil recall bayi Niam belum mengkonsumsi makanan orang
dewasa karena masih berumur 4 bulan sehingga masih mengkonsumsi ASI
Ekslusif dan susu formula. Bayi Niam mengkonsumsi ASI pada pagi hari
sebanyak 2 kali dengan durasi menyusi 20 menit, pada sore-malam bayi
Niam mengkonsumsi susu sebanyak 7 kali dengan durasi menyusui 40
menit jadi, dalam sehari bayi Niam mengkonsumsi ASI sebanyak 9 kali.
Sedangkan pada siang hari Bayi Niam mengkonsumsi susu formula
dikarenakan ibu Yuli Bekerja. Susu formula yang diberikan pada bayi
Niam yaitu susu SGM Presinutri dengan frekuensi sebanyak 9 kali sehari
dengan masing-masing volume seitar 100 cc/kali minum.
a. Taksiran volume ASI yang dikonsumsi sehari
Taksiran ASI = [(9 kali x 40 menit) : 1440 menit] x 600 ml
= 150 ml/hari
b. Nilai gizi dari ASI yang dikonsumsi sehari ( ml/hari). (diketahui dalam
100 ml ASI mengandung Energi 62 kal, Protein 1,5 gram, lemak 5,4
gram dan Karbohidrat 7 gram), maka :
1) Energi = 150 ml/100 x 62 kal = 93 kal
2) Peotein = 150 ml/100 x 1,5 gram = 2,25 gram
3) Lemak = 150 ml/100 x 3,2 gram = 4,8 gram
4) KH = 150 ml/100 x 7 gram = 10,5 gram
c. Nilai gizi dari susu formula SGM Presinutri (takaran per saji dalam 100
ml mengandung Energi 64,8 kal; Protein 1,3 gram; Lemak 3,2 gram;
dan Karbohidrat 7,8 gram), jika Niam mengkonsumsi susu formula 7
kali sehari dengan volume 100 ml, maka :
100
1) Energi = 100 x 64,8 kal x 9 = 583,2 kal
100
2) Protein = 100 x 1,3 gram x 9 = 11,7 gram
100
3) Lemak = 100 x 3,2 gram x 9 = 35,2 gram
100
4) KH = 100 x 7,8 gram x 9 = 70,2 gram

d. Total nilai gizi dari ASI dan Susu Formula


1) Energi = 93 kal + 583,2 kal = 676 kal
2) Protein = 2,25 gram + 11,7 gram = 13,95 gram
3) Lemak = 4,8 gram + 35,2 gram = 40 gram
4) KH = 10,5 gram + 52,4 gram = 62,9 gram
e. AKG Individu
(kg)
AKG = x AKG
(kg)
7,2
1) AKE = x 550 = 660 kal
6
7,2
2) AKP = x 12 = 14,4 gram
6
7,2
3) AKL = x 34 = 40,8 gram
6
7,2
4) AKK = x 58 = 69.6 gram
6

f. Hasil recall dibandingkan dengan AKG individu



TKGZ = x 100 %

676
1) TKE = x 100 % = 102,42 % AKG
660
13,95
2) TKP = x 100 % = 96,87 % AKG
14,4
40
3) TKL = 40,8 x 100 % = 98,04 % AKG
62,9
4) TKK = x 100 % = 90,37 % AKG
69,6

g. Standar Tingkat Kecukupan Gizi


Energi
Lebih : 130% AKG
Baik : 100 - < 130 % AKG
Kurang : 70 - < 100 % AKG
Defisit : < 70 % AKG
Protein
Lebih : 120% AKG
Baik : 100 - < 120 % AKG
Kurang : 80 - < 100 % AKG
Defisit : < 80 % AKG
Berdasarkan standar tingkat kebutuhan gizi dapat disimpulkan
1) Tingkat kecukupan energi responden adalah 102,42 % AKG
sehingga dapat dikatakan responden memiliki tingkat energi baik
2) Tingkat kecukupan protein responden adalah 96,87 % AKG
sehingga dapat dikatakan responden kurang protein
6. Hasil Analisis Masing-masing Kuesioner Tambahan
Tabel 4.4. Kebiasaan Makan Balita
No Pertanyaan Jawaban
1 Sewaktu bayi Ibu lahir apakah diberi ASI? Iya
2 Apakah saat penelitian masih diberi ASI? Iya
3 Pada umur berapa anak Ibu disapih? -
4 Mengapa balita Ibu disapih pada usia tersebut? -
5 Mengapa Ibu tidak memberikan ASI pada anak -
Ibu lagi?
6 Apakah sewaktu bayi, Ibu memberikan MP -
ASI?
7 Pada umur berapakah anak Ibu mulai diberi -
makanan orang dewasa?
8 Berapa kali biasanya balita diberi makan dalam -
sehari?
9 Apakah balita Ibu dibiasakan untuk sarapan -
pagi?
10 Bagaimana cara pemberian makan pada balita -
Ibu?
11 Siapakah yang biasa menyusun menu makanan Nenek
untuk balita selama di rumah?
12 Siapakah yang menentukan porsi makan untuk -
balita selama di rumah?
13 Apakah makanan yang disiapkan/diberikan -
dalam porsi tersebut selalu dihabiskan?
14 Apakah Ibu mengalami kesulitan dalam hal -
memberi makan kepada balita Ibu?
15 Bagaimana cara mengatasinya? Membujuk

Sewaktu Niam lahir sang ibu langsung memberikan ASI, saat


penelitian berlangsung Niam masih mengkonsumsi ASI karena dia masih
berumur 4 bulan. Selain mengkonsumsi ASI, Niam juga mengkonsumsi
susu formula dikarenakan Ibu Yuli bekerja pada saat pagi hingga sore hari.
Sehingga menu makanan dirumah yang menyusun nenek Niam dan yang
menentukan takaran Niam dalam mengkonsumsi susu formula yaitu
neneknya. Jika Niam kesulitan dalam mengkonsumsi ASI maupun susu
formula ibu dan nenek Niam akan membujuknya agar Niam mau
meminum susu.
Tabel 4.5. Sikap terhadap Gizi
Ragu- Tidak
No. Pertanyaan Setuju
ragu Setuju
Salah satu cara untuk mengetahui
1. kesehatan dan pertumbuhan anak
adalah dengan menimbang balita Ibu.
Hasil penimbangan berat badan balita
2. sebaiknya dicatat pada Kartu Menuju
Sehat (KMS/Buku KIA).
Jika berat badan balita tetap dibanding
3. dengan hasil penimbangan bulan yang
lalu berarti anak itu tetap sehat.
ASI yang pertama kali keluar
4.
(kolostrum) sangat baik untuk bayi.
Jika balita Ibu berumur 6 bulan,
5. disamping ASI harus ditambahkan
makanan lain.
Sayuran hijau perlu dihidangkan
6. sehari-hari, karena mengandung
vitamin A.

Wawancara mengenai sikap ibu terhadap gizi diperoleh hasil bahwa


responden menyatakan setuju mengenai penimbangan balita adalah salah
satu cara menegetahui kesehatan dan pertumbuhan anak, hasil
penimbangan sebaiknya dicatat pada Kartu Menuju Sehat, ASI yang
pertama kali keluar sangat baik untuk bayi, saat balita berumur 6 bulan
ASI harus ditambahkan makanan lain dan sayuran hijau dihidangkan
sehari-hari karena mengandung vitamin A. Namun responden menyatakan
ragu-ragu jika berat badan balita tetap dibandingkan dengan hasil
penimbangan bulan yang lalu berarti anak tersebut sehat. Hal ini
menunjukan bahwa responden belum memiliki pengetahuan mengenai
berat badan anak yang sehat yaitu meningkat setiap bulan. Sehingga
keseluruhan skor sikap ibu terkait gizi termasuk baik karena hanya satu
pernyataan yang dijawab kurang tepat.
Tabel 4.6 Riwayat Kesehatan
No. Pertanyaan Jawaban
Apakah dalam seminggu terakhir ada anggota Ya
1.
keluarga yang sakit?
Siapa yang menderita, apa gejala sakitnya dan Ibu Tarbiah menderita
2.
berapa lama? hervest selama 3 hari.
Ke mana biasanya anggota keluarga Dokter
3.
melakukan pengobatan?
Berapa jarak tempat pengobatan dari tempat 4,4 km.
4.
tinggal anggota keluarga?
Menurut Ibu, dengan jarak ke pelayanan Sedang
5. kesehatan 4,4 km tersebut, dikatakan
jauhkan atau dekat?
Kapan kali terakhir balita Ibu sakit? dan Sakit Pada saat penelitian bayi
6.
apa? sedang sakit cacar

Terdapat satu anggota keluarga responden yang mengalami sakit


dalam jangka waktu seminggu terakhir. Anggota keluarga yang sakit
adalah nenek respinden yaitu menderita herpes. Biasanya jika terdapat
anggota keluarga yang sakit maka dibawa ke klinik siloam untuk
mendapatkan pengobatan. Jarak antara rumah responden dengan tempat
pengobatan adalah sekitar 4,5 km. Pada saat penelitian Niam sedang
menderita cacar yang kemungkinan tertular dari neneknya, karena virus
penyebab herpes sama dengen virus penyebab cacar.
Tabel 4.7. Keterlibatan dalam Kegiatan Posyandu
No. Pertanyaan Jawaban
Apakah Ibu mengerti tentang Ya
1.
Posyandu?
Apa saja program Posyandu? Penimbangan, imunisasi,
2. pemberian makanan tambahan dan
penyuluhan
Apakah Ibu selalu hadir mengikuti Kadang-kadang
3.
kegiatan Posyandu?
Apa manfaat menimbang balita? Mengetahui BB Balita, mengetahui
4. kesehatan balita, memperoleh
kapsul Vit A, imunisasi.

Responden mengerti tentang adanya posyandu. Menurut responden,


Posyandu mempunyai program Penimbangan, imunisasi, pemberian
makanan tambahan dan penyuluhan. Selama ada kegiatan posyandu,
responden tidak rutin membawa anaknya ke posyandu dikarenakan
kadang-kadang sedang bekerja. Menurut responden manfaat dari
penimbangan balita adalah agar dapat mengetahui BB Balita, mengetahui
kesehatan balita, memperoleh kapsul Vit A dan memperoleh imunisasi.
B. Pembahasan
Berdasarkan hasil pemeriksaan antropometri diperoleh beberapa indikator
yang dapat digunakan untuk menilai status gizi responden. Berdasarkan
pengukuran dengan menggunaka dacin, berat badan adalah sebesar 7,2 kg.
Hasil perhitungan Z-Skor BB/U yaitu -1,86, apabila dibandingkan dengan
kategori status gizi berdasarkan indeks BB/U maka 0,25 termasuk dalam
kategori gizi baik. Kemudian penghitungan Z-skor PB/U diperoleh hasil tinggi
badan 66 cm adalah 1, setelah dibandingkan dengan indeks TB/U dalam tabel
maka termasuk dalam kategori normal. Perhitungan selanjutnya adalah Z-skor
BB/TB diperoleh hasil sebesar -0,5 yang masuk ke dalam kategori normal.
Terakhir penghitungan Z-skor IMT/U yaitu sebesar -0,47 yang termasuk dalam
kategori normal. Berdasakan hasil perhitungan antropometri dibuktikan bahwa
responden memiliki status gizi yang baik, berat badn dan tinggi badan yang
normal sesuai dengan umur bayi yaitu 7 bulan.
Pengukuran yang dilakukan memiliki kelebihan dan kekurangan, seperti
berikut
1. Kelebihan dan Kekurangan Indeks BB/U
Kelebihan :
a. Dapat lebih mudah dan lebih cepat dimengerti oleh masyarakat umum.
b. Sensitif untuk melihat perubahan status gizi jangka pendek.
c. Dapat mendeteksi kegemukan (Over weight).
Kelemahan :
a. Dapat mengakibatkan interpretasi status gizi yang keliru bila terdapat
oedema.
b. Memerlukan data umur yang akurat.
c. Sering terjadi kesalahan pengukuran misalnya pengaruh pakaian, atau
gerakan anak pada saat penimbangan.
d. Secara operasional sering mengalami hambatan karena masalah sosial
budaya setempat. Dalam hal ini masih ada orang tua yang tidak mau
menimbangkan anaknya karena seperti barang dagangan (Supariasa,
2002).
2. Kelebihan dan Kekurangan Indeks TB/U
Kelebihan penggunaan indeks tinggi badan menurut umur
(TB/U)yaitu dapat mendeteksi kekurusan. Sedangkan kelemahan
penggunaan indeks tinggi badan menurut umur (TB/U) yaitu, tidak dapat
member gambaran keadaan pertumbuhan secara jelas dan dari segi
operasional, sering dialami kesulitan dalam pengukuran terutama bila anak
mengalami keadaan takut dan tegang (Arisman, 2010).
3. Kelebihan dan Kekurangan Menggunakan Dacin
Kelebihan menggunakan dacin yaitu alat ukur yang valid dan reliable
terkait penimbangan berat badan. Kekurangannya dacin yang digunakan
tidak memakai bandul penyeimbang. Sehingga bisa mendapatkan hasil yang
kurang valid.
4. Kelebihan dan Kekurangan Menggunakan Microtoise
Kelebihan menggunakan microtoise yakni reliabel. Namun
kekurangannya yaitu tidak mudah didapat.
5. Kelebihan dan Kekurangan Menggunakan Meteran Lingkar Lengan Atas
Kelebihan menggunakan meteran lingkar lengan atas yakni mudah
didapat. Namun kekurangannya tidak reliable karena tidak menggunakan
alat ukut pita lengan atas yang sesuai.
Berdasarkan hasil pengamatan klinis pada responden dari sisi berat badan
(kesan umur) dan wajah normal. Keadaan kulit sehat sawo matang, mental
baik, dan rambut berwarna hitam. Mata normal, leher (palpasi) negatif dan otot
normal. Tetapi pada saat pemeriksaan respponden sedang mengalami penyakit
cacar air selama kurang lebih satu minggu. Cacar Air, dalam bahasa Inggris
disebut sebagai Chickenpox, atau dalam bahasa kedokteran disebut sebagai
Varicella. Penyakit yang sangat menular ini disebabkan oleh virus bernama
Varicella Zooster Virus (VZV). Penyakit ini punya gejala yang khas, muncul
biasanya di tubuh bagian tengah dulu, kemudian ke kepala dan tangan serta
kaki. Keluhannya mula-mula timbul gatal dan muncul gelembung kecil-kecil
seperti jerawat yang disebut vesikel. Bila tidak sampai pecah, kelainan kulit ini
dapat sembuh sempurna tanpa bekas. Masa penyerangan virus ini adalah 10
21 hari (2 3 minggu), dan menyebar melalui jalur udara, melalui mekanisme
droplet (butiran mikroskopik) yang berasal dari saluran napas seseorang yang
terinfeksi penyakit ini kepada orang lain. Penyakit ini juga dapat menular
melalui kontak langsung dengan cairan dalam gelembung di kulit penderitanya.
Seseorang yang pernah mengalami cacar air biasanya memiliki kekebalan
seumur hidup terhadap cacar air
Berdasarkan hasil recall konsumsi makanan responden selama 24 jam
terakhir, diperoleh hasil bahwa responden belum mengkonsumsi makanan
karena responden baru berusia 4 bulan sehingga masih mengkonsumsi ASI dan
susu formula. Responden tidak diberi ASI Ekslusif karena sang ibu bekerja,
biasanya responden mengkonsumsi ASI sebanyak 112,5 ml/hari dan
mengkonsumsi susu formula sekitar 350ml/hari. Tingkat kecukupan energi
responden adalah 102,42 % AKG sehingga dapat dikatakan responden
memiliki tingkat energi baik sedangkan tingkat kecukupan protein responden
adalah 96,87 % AKG sehingga dapat dikatakan responden kurang protein.
Tingkat protein kurang dikarenakan responden sedikit mendapatkan ASI
dikarenakan ibu yang bekerja, dan konsumsi susu formula juga tidak banyak
karena pada saat recall responden sedang sakit cacar sehingga menyebabkan
nafsu makan responden menurun yang berdampak pada konsumsi ASI dan
susu formula juga menurun sehingga hasil recall menunjukan tingkat
kecukupan protein responden pada katagori kurang. Pernyataan ini juga
kemungkinan terjadi karena belum menggambarkan tingkat konsumsi
responden yang sesungguhnya. Hal ini dikarenakan recall yang dilakukan
hanya satu hari (24 jam) sebelum pelaksanaan wawancara. Hal ini juga sejalan
dengan hasil penelitian yang dilakukan (Purwaniati, 2013) yang menyatakan
Bayi umur 0-6 bulan yang mendapatkan ASI dan susu formula 100%
mempunyai status gizi baik.
Berdasarkan hasil wawancara, sewaktu Niam lahir sang ibu langsung
memberikan ASI, saat penelitian berlangsung Niam masih mengkonsumsi ASI
karena dia masih berumur 4 bulan. Selain mengkonsumsi ASI, Niam juga
mengkonsumsi susu formula dikarenakan Ibu Yuli bekerja pada saat pagi
hingga sore hari. Sehingga menu makanan dirumah yang menyusun nenek
Niam dan yang menentukan takaran Niam dalam mengkonsumsi susu
formula yaitu neneknya. Jika Niam kesulitan dalam mengkonsumsi ASI
maupun susu formula ibi dan nenek Niam akan membujuknya agar Niam
mau meminum susu. Berdasarkan hasil penelitian Pratiwi, dkk (2016)
menyatakan terdapat hubungan yang bermakna antara pola asuh makan dengan
status gizi balita di wilayah kerja puskesmas Belimbing. pemberian makan
yang baik sangat penting untuk asupan nutrisi, tidak hanya dari segi apa yang
dimakan anak, tapi sikap ibu juga berperan. Misalnya saja adanya kehadiran
ibu untuk mengawasi anak makan. Dengan pemberian makan yang baik maka
akan menunjang status gizi anak (Engle PL dkk, 2005).
Wawancara mengenai sikap ibu terhadap gizi diperoleh hasil bahwa
responden menyatakan setuju mengenai penimbangan balita adalah salah satu
cara menegetahui kesehatan dan pertumbuhan anak, hasil penimbangan
sebaiknya dicatat pada Kartu Menuju Sehat, ASI yang pertama kali keluar
sangat baik untuk bayi, saat balita berumur 6 bulan ASI harus ditambahkan
makanan lain dan sayuran hijau dihidangkan sehari-hari karena mengandung
vitamin A. Namun responden menyatakan ragu-ragu jika berat badan balita
tetap dibandingkan dengan hasil penimbangan bulan yang lalu berarti anak
tersebut sehat. Hal ini menunjukan bahwa responden belum memiliki
pengetahuan mengenai berat badan anak yang sehat yaitu meningkat setiap
bulan. Sehingga keseluruhan skor sikap ibu terkait gizi termasuk baik karena
hanya satu pernyataan yang dijawab kurang tepat. Hal ini sejalan dengan
penelitian yang dilakukan Giri, dkk (2013) yang menyatakan bahwa ibu yang
mempunyai sikap tinggi mempunyai kemungkinan memiliki balita dengan
status gizi 21,656 kali lebihtinggi daripada ibu yang sikapnya rendah.
Berdasarkan hasil wawancara mengenai riwayat kesehatan, terdapat satu
anggota keluarga responden yang mengalami sakit dalam jangka waktu
seminggu terakhir. Anggota keluarga yang sakit adalah nenek respinden yaitu
menderita herpes. Biasanya jika terdapat anggota keluarga yang sakit maka
dibawa ke klinik siloam untuk mendapatkan pengobatan. Jarak antara rumah
responden dengan tempat pengobatan adalah sekitar 4,5 km. Pada saat
penelitian Niam sedang menderita cacar yang kemungkinan tertular dari
neneknya, karena virus penyebab herpes sama dengen virus penyebab cacar,
yaitu virus varicella-zoster.
Berdasarkan wawancara mengenai keterlibatan dalam posyandu,
Responden mengerti tentang adanya posyandu. Menurut responden, Posyandu
mempunyai program Penimbangan, imunisasi, pemberian makanan tambahan
dan penyuluhan. Selama ada kegiatan posyandu, responden tidak rutin
membawa anaknya ke posyandu dikarenakan kadang-kadang sedang bekerja.
Menurut responden manfaat dari penimbangan balita adalah agar dapat
mengetahui BB Balita, mengetahui kesehatan balita. Menurut supariasa, (2002)
Indikator perkembangan status gizi balita dapat dilihat dari kenaikan berat
badan. Penambahan berat badan merupakan salah satu hasil keseimbangan
antara asupan dan kebutuhan zat gizi. Penambahan berat badan merupakan
indikator yang baik dari perkembangan status gizi anak.
Menurut Depkes RI (2010) kegiatan Posyandu terdiri atas lima kegiatan
(Panca Krida Posyandu) sebagai berikut:
1. Kesehatan Ibu dan Anak
a. Pemeliharaan kesehatan ibu hamil, melahirkan dan menyusui,
sertabayi, anak balita dan anak prasekolah.
b. Penyuluhan kesehatan meliputi berbagai aspek dalam mencapai tujuan
program KIA.
c. Memberika nasehat tentang makanan guna mencegah gizi buruk
karena kekurangan protein dan kalori, serta bila ada
pemberianmakanan tambahan vitamin dan mineral
d. Pemberian nasehat tentangperkembangan anak dan cara stimulasinya
2. Bentuk pelayanan; Pemberian pil tambah darah (ibu
hamil),pemberianvitamin A dosis tinggi (bulan vitamin A pada bulan
Pebruari danAgustus), Pemberian Makanan Tambahan (PMT), lmunisasi
dan penimbangan balita.
3. Keluarga Berencana
a. Pelayanan keluarga berencana kepada Pasangan Usia Subur
b. Cara-cara penggunaan pil, kondom dan sebagainya
c. Imunisasi
4. Peningkatan gizi
a. Memberikan pendidikan gizi kepada masyarakat
b. Memberikan kapsul vitamin A kepada balita.
c. Memberikan makanan tambahan yangmengandung protein dan kalori
cukup kepada balita dan kepada ibu yang menyusui.
e. Penanggulangan Diare (pemberian oralit dan pengobatan diare)
BAB V
PENUTUP

A. Kesimpulan
1. Penilaian status gizi dapat dilakukan secara langsung maupun tidak
langsung. Khusus untuk penilaian status gizi balita dengan responden
balita yang datang ke posyandu lebih efektif menggunakan metode food
recall 24 jam dan food frequency.
2. Hasil food recall 24 jam kepada responden adalah responden dalam
tingkat konsumsi energy baik dan konsumsi protein kurang.
3. Hasil pemeriksaan klinis responden menunjukkan bahwa badan normal
sesuai anak seusianya, wajah normal, kulit berwarna putih dan sedang
mengalami penyakit cacar, status mentalnya terlihat normal, rambut
berwarna hitam, mata terlihat normal, leher negatif terdapat benjolan, otot
normal dan tidak terdapat gangguan gastrointestinal dan perilaku makan.
4. Hasil pengukuran antropometri menunjukkan responden dalam keadaan
gizi baik (BB/U), normal (TB/U), normal (BB/TB), dan normal(IMT/U).
5. Sikap ibu responden dan keterlibatan dalam kegiatan Posyandu tergolong
baik.
B. Saran
1. Bagi penelitian selanjutnya diharapkan lebih menanyakan detail porsi
makan balita untuk kepentingan recall. Kemudian diharapkan lebih
melatih kembali kemampuan untuk mewawancarai responden dengan tepat
namun dalam waktu yang singkat.
2. Bagi masyarakat diharapkan masyarakat lebih menyadari akan pentingnya
gizi baik di kalangan keluarga demi peningkatan status gizi keluarga dan
masyarakat yang lebih baik.
Daftar Pustaka

Arisman, MB 2004. Gizi Dalam Daur Kehidupan. Jakarta: Penerbit Buku


Kedokteran.

Arisman, MB 2010, Gizi Dalam Daur Kehidupan. Jakarta: Penerbit Buku


Kedokteran.

Beck, May E,. 2000. Ilmu Gizi dan Diet. Jakarta: Yayasan Essensia Medica.

Budianto, Agus, 2001 Dasar-Dasar Ilmu Gizi. Malang: Universitas


Muhammadyah Malang

Depkes RI. 2008. Laporan Hasil Riskesdas Indonesia Tahun 2007. Jakarta:
Badan Litbangkes

Depkes RI.2004. Keluarga Sadar Gizi, mewujudkan keluarga cerdas dan mandiri.
Jakarta.

Depkes. 2005. Profil Kesehatan Provinsi Kalimantan Tengah. Kalimantan Tengah

Dinkes Kabupaten Tangerang. 2008. Derajat kesehatan. Tanggerang


Engle PL, Bentley M, Pelto G. 2005. The Role of Care in Nutrition Programmers:
Current Research and a Research Ganda. Proceedings of The Nutrition
Society.59:25-35

Giri, Suryani, Murdiani. 2013. Hubungan Pengetahuan dan Sikap Ibu Tentang
Pemberian Asi serta Pemberian Asi Eksklusif Dengan Status Gizi Balita Usia
624 Bulan di Kelurahan Kampung Kajanan Kecamatan Buleleng. Jurnal
Magister Kedokteran Keluarga. Vol 1, No 1

Khomsan Ali. 2007. Status gizi balita. Diakses melalui


http://www.medicastore.com pada 1 Juni 2017

Pratiwi, Masrul, Yerizel. 2016. Hubungan Pola Asuh Ibu dengan Status Gizi Balita
di Wilayah Kerja Puskesmas Belimbing Kota Padang. Jurnal Kesehatan
Andalas. Vol 5, No 3

Purwaniati, Agustina. 2013. Perbedaan Status Gizi Bayi Umur 0-6 Bulan Antara
Bayi yang Mendapatkan Asi dengan Bayi yang Mendapatkan Asi dan Susu
Formula di Kelurahan Dukuh Sidomukti Kotamadya Salatiga. Artikel Ilmiah.
Universitas Muhammadiyah Surakarta

Scrimshaw et al. 1997. Synergism Of Nutrition, Infection And Immunity, An


Overview. American Journal Clinical Nutrition
Soekirman. 2009. Ilmu Gizi Dan Aplikasinya Untuk Keluarga Dan Masyarakat.
Jakarta: Dirjen Dikti.

Supariasa, Bakri Bachyar, Fajar Ibnu. 2002. Penilaian status gizi. Jakarta: EGC.

Supariasa. 2001. Penilaian Status Gizi. Jakarta: EGC.

Wirawan, Susilo, 2008, Kebutuhan Tenaga Ahli Gizi di NTB. Diakses melalui
http//www.persagiNTB.co.id pada 1 Juni 2017
Lampiran

Gambar 1. Penimbangan Berat Badan Responden


Gambar 2. Pengukuran Lingkar Kepala Responden

Gambar 3. Pengukuran Lingkar Lengan Atas Responden


Gambar 4.
Pengururang Panjang
Badan Responden

Gambar 5. Pengukuran LiLA Ibu


Gambar 6. Recall Makanan Bayi dan wawancara