Anda di halaman 1dari 5

SIFAT FISIK DAN MEKANIK MATERIAL TEKNIK

A. LOGAM
Sifat Fisik :
Sifat fisis suatu logam adalah bagaimana keadaan logam itu apabila mengalami
peristiwa fisika, misalnya keadaan waktu terkena pengaruh panas dan pengaruh
listrik. Karena pengaruh panas yang diterima pada suhu, bahkan akan mencair atau
hanya, mengalami perubahan bentuk dan ukurannya. Dari sifat fisis itu, dapat
ditentukan titik cair suatu bahan dan titik didihnya, sifat menghantarkan panas,
keadaan pemuaian pada waktu menerima panas, perubahan bentuknya karena
panas, dan lain-lain. Pengaruh panas yang diterima oleh suatu bahan dengan
sendirinya dapat berhubungan dengan sifat mekanis bahan tersebut, bahkan karena
panas yang diterima oleh bahan tersebut dapat mengubah sifat mekanis dari bahan
tersebut. Misalnya, pada proses penyepuhan logam yang dipanaskan pada suhuh
tertentu dan setelah itu didinginkan secara tiba-tiba bahan tersebut akan menjadi
keras, dan apabila bahan yang dipanaskan dan didinginkan dengan perlahan maka
diperoleh kekerasanya lebih rendah dibandingkan dengan bahan yang didinginkan
secara cepat.
Sifat fisis yang ditimbulkan oleh pengaruh listrik berhubungan dengan
kekuatan bahan itu dalam menghantarkan arus listrik atau menghambat aliran
listrik.

Sifat Mekanik :

1. Kekuatan (strength)
Yaitu kemampuan material logam dalam menerima gaya berupa tegangan tanpa
mengalami patah. Ada beberapa jenis kekuatan tergantung jenis bahan yang dipakai
diantaranya: kekuatan tekan, tarik, kerja dan geser.
2. Kekerasan(hardness)
Yaitu kemampuan material logam dalam menerima gaya berupa
penetrasi.pengikisan dan pergeseran sifat ini berhubungan dengan sifat ketahanan
aus.
3. Kekakuan(stiffness)
Kemampuan material dalam mempertahankan bentuk setelah mendapat gaya
dari arah tertentu.
4. Ketangguhan(toughtness)
Merupakan sifat yang menyatakan kemampuan bahan dalam menyerap
gaya yang diberikan.
5. Kelenturan(elasticity)
Menyatakan kemempuan material kembali kebentuk asal setelah gaya
dihilangkan. Hal ini terjadi sebelum masuk wilayah plastis.
6. Plastisitas(plasticity)
Kemampuan bahan dalam mengalami sjumlah deformasi permanen sebelum
terjadi patah, hal ini setelah masuk wilayah plastis.
7. Mulur (creep)
Meyatakan kecenderunngan logam mengalami deformasi plastis apabila diberi
gaya dalam jangka waktu tertentu.
8. Kelelahan(fatigue)
Merupakan kemampuan material dalam menahan beban secara terus menerus

B. KERAMIK
Sifat fisik :
Sebagian besar keramik adalah ikatan dari karbon, oksigen atau nitrogen dengan material
lain seperti logam ringan dan semilogam. Hal ini menyebabkan keramik biasanya memiliki
densitas yang kecil. Sebagian keramik yang ringan mungkin dapat sekeras logam yang berat.
Keramik yang keras juga tahan terhadap gesekan. Senyawa keramik yang paling keras adalah
berlian, diikuti boron nitrida pada urutan kedua dalam bentuk kristal kubusnya. Aluminum
oksida dan silikon karbida biasa digunakan untuk memotong, menggiling, menghaluskan dan
menghaluskan material-material keras lain.
Sifat mekanik :
Keramik merupakan material yang kuat, keras dan juga tahan korosi. Selain itu keramik
memiliki kerapatan yang rendah dan juga titik lelehnya yang tinggi. Keterbatasan utama
keramik adalah kerapuhannya, yakni kecenderungan untuk patah tiba-tiba dengan
deformasi plastik yang sedikit. Di dalam keramik, karena kombinasi dari ikatan ion dan
kovalen, partikel-partikelnya tidak mudah bergeser.
Faktor rapuh terjadi bila pembentukan dan propagasi keretakan yang cepat.Dalam
padatan kristalin, retakan tumbuh melalui butiran (trans granular) dan sepanjang bidang
cleavage (keretakan) dalam kristalnya. Permukaan tempat putusyang dihasilkan mungkin
memiliki tekstur yang penuh butiran atau kasar. Material yang amorf tidak memiliki
butiran dan bidang kristal yang teratur, sehingga permukaan putus kemungkinan besar
terjadi. Kekuatan tekan penting untuk keramik yang digunakan untuk struktur seperti
bangunan. Kekuatan tekan keramik biasanya lebih besar dari kekuatan tariknya. Untuk
memperbaiki sifat ini biasanya keramik di-pretekan dalam keadaan tertekan

C. POLIMER
Sifat fisik :
Beberapa faktor yang mempengaruhi sifat fisik polimer sebagai berikut.
a) Panjang rata-rata rantai polimer
Kekuatan dan titik leleh naik dengan bertambah panjangnya rantai polimer.
b) Gaya antarmolekul
Jika gaya antar molekul pada rantai polimer besar maka polimer akan menjadi kuat dan
sukar meleleh.
c) Percabangan
Rantai polimer yang bercabang banyak memiliki daya tegang rendah dan mudah meleleh.
d) Ikatan silang antar rantai polimer
Ikatan silang antar rantai polimer menyebabkan terjadinya jaringan yang kaku dan
membentuk bahan yang keras. Jika ikatan silang semakin banyak maka polimer semakin
kaku dan mudah patah.
e) Sifat kristalinitas rantai polimer
Polimer berstruktur tidak teratur memil;iki kristanilitas rendah dan bersifat amorf (tidak
keras). Sedangkan polimer dengan struktur teratur mempunyai kristanilita tinggi sehingga
lebih kuat dan lebih tahan terhadap bahaan-bahan kimia dan enzim.

Sifat Mekanik :
Sifat mekanik polimer adalah salah satu aspek yang sering banyak dipelajari. Dengan
mengetahui sifat polimer, maka akan diketahui polimer tersebut cocok untuk digunakan
dalam bidang apa saja. Sifat mekanik polimer yang paling penting yaitu kuat tarik dan
elastisitas modulus Young. Penggolongan kualitas mekanik polimer biasanya dilakukan
dengan menggunakan parameter kuat putus, kuat tekan, dan modulus Young. Pada
umumnya sifat mekanik penting untuk bahan polimer bentuk film adalah kuat lumer
(yield strength), kuat putus (strength at break), perpanjangan saat putus (elongation at
break), dan modulus Young.
Uji kuat tarik sangat penting untuk mengetahui sifat fisik dan ketahanan. Secara umum,
kuat tarik akan meningkat seiring bertambahnya panjang rantai dan ikatan silang pada
polimer.
Kuat putus menunjukkan kekuatan akhir bahan polimer yang dihitung dari beban pada
saat putus dibagi luas penampang awal spesimen polimer, atau dapat diungkapkan dalam
bentuk persamaan berikut:
=F/A
dimana
= kuat putus bahan polimer (kgf/mm2)
F = beban pada saat putus (kgf)
A = luas penampang bahan polimer (mm2)

Perpanjangan saat putus (%) didapat dari selisih antara panjang pada saat putus dengan
panjang mula-mula dan dibagi dengan panjang mula-mula atau dapat diungkapkan dalam
bentuk persamaan:
% = [L / Lo] x 100

Bila kecepatan tarik diperkecil, maka perpanjangan bahan akan bertambah, yang
mengakibatkan kurva teganganregangan menjadi landai sehingga modulus elastiknya
menjadi kecil dan batas lumernya tidak jelas. Kecenderungan ini sangat terlihat pada
bahan yang fleksibel pada suhu kamar.
Makin tinggi kecepatan tarik maka kuat putus dan modulus elastiknya makin besar,
sedangkan perpanjangan menjadi kecil. Dengan demikian kecepatan tarik memberikan
pengaruh besar pada sifat mekanik bahan polimer. Oleh karena itu, persyaratan yang
ketat harus diperhatikan untuk setiap pengujian suatu bahan polimer.
Pengaruh temperatur terhadap kekuatan tarik polimer termoplastik adalah sangat besar.
Jika temperatur dinaikkan maka kekuatan tarik bahan polimer akan turun. Pada batas
temperatur tertentu (temperatur lunak, temperatur transisi gelas), deformasi karena
tarikan akan meningkat dengan cepat, sedangkan kuat putus dan modulus elastiknya akan
menurun.
Sebaliknya di bawah temperatur tersebut kuat putus dan modulus elastik akan meningkat
dan perpanjangan pada saat putus akan menurun. Jadi, dalam penentuan sifat mekanik
bahan polimer perlu diperhatikan temperatur transisi tersebut (temperatur
lunak, temperatur transisi gelas) agar dapat diketahui sifat mekanik bahan polimer yang
sesungguhnya.
Pada umumnya pengaruh kelembaban terhadap kekuatan tarik serupa dengan pengaruh
temperatur. Meningkatnya kadar air yang terabsorpsi cenderung menghasilkan kurva
tegangan-regangan yang serupa dengan pengaruh temperatur.
Dengan meningkatnya air yang terabsorpsi maka kuat putus dan modulus elastik bahan
akan menurun, sedangkan perpanjangan saat putus akan meningkat. Polimer temoset dan
termoplastik umumnya tidak bersifat higroskopis, sehingga pengaruh kelembaban tidak
dapat diamati. Akan tetapi, seringkali diamati bahwa adanya air dalam jumlah sedikit
dapat menyebabkan terjadinya pengurangan modulus elastik.

Anda mungkin juga menyukai