Anda di halaman 1dari 13

HASIL WORKSHOP PLPG TAHUN 2016

PERANGKAT PEMBELAJARAN

INDUKSI MATEMATIKA

M. RIDWAN AZIZ
NOPES: 16110118010191

SMA NEGERI 2 UNGGUL SEKAYU


2016
RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP)

Sekolah : SMAN 2 Unggul Sekayu


Mata Pelajaran : Matematika
Kelas / Semester : XI / Satu
Materi Pokok : Induksi Matematika
Alokasi Waktu : 1 x 35 menit

A. KOMPETENSI INTI
KI 3 : Memahami, menerapkan, menganalisis pengetahuan faktual, konseptual, prosedural
berdasarkan rasa ingintahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan
humaniora dengan wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban
terkait penyebab fenomena dan kejadian, serta menerapkan pengetahuan prosedural
pada bidang kajian yang spesifik sesuai dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan
masalah
KI 4 : Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait dengan
pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, dan mampu
menggunakan metoda sesuai kaidah keilmuan

B. KOMPETENSI DASAR DAN INDIKATOR PENCAPAIAN KOMPETENSI


3.1 Menjelaskan metode pembuktian pernyataan matematis berupa barisan, ketidaksamaan,
keterbagian dengan induksi matematika
3.1.1 Menjelaskan metode pembuktian pernyataan matematis berupa barisan dengan
induksi matematika.

4.1 Menggunakan metode pembuktian induksi matematika untuk menguji pernyataan


matematis berupa barisan, ketidaksamaan, keterbagian
4.1.1 Menggunakan metode pembuktian induksi matematika untuk menguji pernyataan
matematis berupa barisan

C. TUJUAN PEMBELAJARAN
Setelah mengikuti pembelajaran dengan metode Discovery Learning, peserta didik dapat:
1. Menjelaskan metode pembuktian pernyataan matematis berupa barisan dengan induksi
matematika.
2. Menggunakan metode pembuktian induksi matematika untuk menguji pernyataan
matematis berupa barisan
D. MATERI PEMBELAJARAN
- Prinsip Induksi Matematis
Misalkan P(n) adalah suatu pernyataan dimana kebenarannya ditentukan oleh nilai n. Jika
P(n) memenuhi dua sifat berikut.
1. P(n) itu benar untuk n = 1
2. Untuk setiap bilangan asli k, jika P(k) bernilai benar maka P( k + 1 ) juga bernilai
benar.
Maka P(n) bernilai benar untuk setiap bilangan asli n.

- Prinsip Induksi Matematis yang diperluas


Misalkan P(n) adalah suatu pernyataan dimana kebenarannya ditentukan oleh nilai n. Jika
P(n) memenuhi dua sifat berikut.
1. P(n) itu benar untuk n = m
2. Untuk setiap bilangan asli k m, jika P(k) bernilai benar maka P( k + 1 ) juga bernilai
benar.
Maka P(n) bernilai benar untuk setiap bilangan asli yang lebih atau sama dengan n.

E. METODE PEMBELAJARAN
Model pembelajaran : Problem Based Learning
Metode Pembelajaran : diskusi, demonstrasi, tanya jawab, dan presentasi
F. KEGIATAN PEMBELAJARAN

Kegiatan Deskripsi Kegiatan Alokasi


Waktu
Pendahuluan 1. Guru membuka pelajaran dengan memberika salam dan 5 menit
mengabsensi siswa.
2. Guru menjelaskan tujuan pembelajaran yang akan dicapai yaitu
peserta didik dapat menguji pernyataan matematis dalam bentuk
barisan.
3. Guru memberi gambaran tentang pentingnya memahami prinsip
induksi matematika dan penerapannya dalam melatih berpikir
sistematis.
4. Sebagai apersepsi siswa diingatkan kembali tentang rumus jumlah
(+1)
deret aritmatika 1+2+3++n= 2 . Peserta didik diminta untuk
menanyakan hal-hal yang belum diketahui.
5. Guru menyampaikan evaluasi proses belajar yaitu akan ada kuis di
akhir pembelajaran dan pemberian bintang emas bagi siswa yang
aktif.
6. Guru menjelaskan aktivitas yang akan dilakukan siswa yaitu secara
berkelompok menemukan prinsip induksi matematika.
7. Guru membagi kelompok masing-masing terdiri dari 3 orang.
Inti SINTAKS KEGIATAN PEMBELAJARAN 25 menit
Tahap 1 1. Guru memberikan suatu permasalahan dalam
Orientasi terhadap bentuk pernyataan kontekstual tentang
masalah fenomena alam atau lingkungan. Siswa
diminta mengamati dan menyebutkan hal-hal
yang mengarah ke suatu pembuktian
pernyataan tersebut (proses penalaran
deduktif ) dan sebaliknya dari kasus-kasus
tersebut,apakah valid untuk menyimpulkan
kebenaran pernyataan dimaksud?(proses
penalaran induktif )
2. Dengan berkelompok siswa diminta untuk
mengamati dan menyelidiki beberapa
pernyataan matematik (dalam LKPD), proses
penalaran deduktif, dan sebaliknya dari kasus-
kasus tersebut, apakah sudah dapat
membuktikan dan menyimpulkan kebenaran
dari pernyataan dimaksud (proses penalaran
induktif )
Tahap 2 Menanya :
Organisasi belajar Dengan diskusi kelompok, siswa diminta untuk
menuliskan pertanyaan yang diharapkan muncul
berkenaan dengan induksi matematis (dalam
LKPD)
Tahap 3 Mengumpulkan informasi
Penyelidikan Dengan berdiskusi kelompok siswa menggali
individual informasi bagaimana induksi matematis
maupun digunakan dalam pembuktian matematis (dalam
kelompok LKPD)
Tahap 4 Mengasosiasikan
Pengembangan Dengan penalaran deduktif (prinsip induksi
dan penyajian matematis), dengan diskusi kelompok siswa di
hasil penyelesaian ajak untuk menalar, apakah pernyataan P(n) yang
masalah.
berkenaan dengan semua bilangan asli n, jika
memenuhi dua sifat P(1) benar dan Untuk setiap
bilangan asli k,jika P(k) benar maka P(k+1) juga
benar, sudah dapat untuk menyimpulkan P(n)
tersebut ? (dalam LKPD)
Mengkomunikasikan
Perwakilan dari salah satu kelompok diminta
untuk mempresentasikan hasilnya di depan kelas
dan kelompok lainnya dipersilahkan untuk
membandingkan hasil diskusinya. (dalam LKPD)
Tahap 5 Mengasosiasikan
Analisis dan Peserta didik menganalisa masukan,tanggapan dan
evaluasi proses koreksi dari guru
penyelesaian
masalah,
Penutup 1. Siswa dibimbing guru menyimpulkan tentang induksi matematika. 5 menit
Guru bersama-sama peserta didik mengidentifikasi kelebihan dan
kekurangan kegiatan pembelajaran.
2. Guru memberikan umpan balik ke peserta didik dalam proses dan
hasil pembelajaran dengan cara memberikan satu soal yang
dikerjakan peserta didik secara individu.
3. Siswa menerima informasi tentang tugas (PR) yang harus
dikerjakan (terlampir) dan materi yang akan dipelajari pada
pertemuan berikutnya yaitu pembuktian ketidaksamaan
menggunakan induksi matematika.

H. PENILAIAN HASIL BELAJAR


1. Teknik Penilaian
a. Sikap (Spiritual dan sosial)
- Observasi (Jurnal)
b. Pengetahuan
- Tes tertulis
c. Keterampilan
- Praktik
2. Instrumen Penilaian
a. Sikap
Terlampir
b. Pengetahuan
Terlampir
c. Keterampilan
Terlampir

I. MEDIA/ALAT, BAHAN, DAN SUMBER BELAJAR


1. Media : Presentasi Power Point (Bahan tayang)
2. Alat : LKPD (Lembar Kegiatan Peserta Didik)
3. Sumber Belajar : Buku Guru (Matematika Kelas XII Wajib Kurikulum 2013 )
Buku Siswa (Matematika Kelas XII Wajib Kurikulum 2013 )
Palembang, 24 November 2016
Peserta PLPG

M. Ridwan Aziz, M.Pd.


NOPES.16110118010191
Mengetahui
Instruktur 1 Instruktur 2

Prof. Dr. Ratu Ilma Indra Putri, M.Si. Dr. Yusuf Hartono
NRI.0010091800080 NRI.0010091800123
BAHAN AJAR
Sekolah : SMAN 2 Unggul Sekayu
Mata Pelajaran : Matematika
Kelas / Semester : XI / Satu
Materi Pokok : Induksi Matematika
Alokasi Waktu : 1 x 35 menit

A. KOMPETENSI DASAR DAN INDIKATOR PENCAPAIAN KOMPETENSI


3.1 Menjelaskan metode pembuktian pernyataan matematis berupa barisan, ketidaksamaan,
keterbagian dengan induksi matematika
3.1.1 Menjelaskan metode pembuktian pernyataan matematis berupa barisan dengan
induksi matematika.

4.1 Menggunakan metode pembuktian induksi matematika untuk menguji pernyataan


matematis berupa barisan, ketidaksamaan, keterbagian
4.1.1 Menggunakan metode pembuktian induksi matematika untuk menguji pernyataan
matematis berupa barisan

B. TUJUAN PEMBELAJARAN
Setelah mengikuti pembelajaran dengan metode Discovery Learning, peserta didik dapat:
1. Menjelaskan metode pembuktian pernyataan matematis berupa barisan dengan induksi
matematika.
2. Menggunakan metode pembuktian induksi matematika untuk menguji pernyataan
matematis berupa barisan

C. BAHAN AJAR
Pada materi barisan aritmatika atau geometri kita mengenal berbagai rumus jumlah suatu barisan.

Sebagai contoh barisan bilangan bulat jika dijumlahkan sampai ke-n akan sama dengan 2 ( + 1).
Pernahkah kita bertanya, apakah rumus tersebut pasti benar untuk semua nilai n?

Salah satu strategi untuk membuktikan kebenaran suatu rumus penjumlahan barisan adalah dengan
induksi matematika. Konsep pembuktian dengan induksi matematika analog dengan proses
penjatuhan kartu remi yang disusun berdekatan. Jika suatu pernyataan matematika P(1), P(2), P(3),
, P(n), .. dinyatakan oleh kartu remi yang disusun berdekatan. Suatu pernyataan matematika
P(1) dikatakan benar jika kartu remi P (1) jatuh. Suatu pernyataan matematika P(2) dikatakan benar
jika kartu remi P (2) jatuh dan seterusnya.
Untuk menjatuhkan semua susunan kartu remi, dapat kita lakukan proses sebagai berikut:
1. Pastikan P(1) jatuh
2. Andaikan P(k) jatuh, buktikan bahwa P(k+1) jatuh
Jika proses di atas dapat kita lakukan, maka kita mulai dengan P(1). Sudah diketahui bahwa P(1)
jatuh. Kemudian kita pilih k=1, karena P(1) jatuh maka P(2) jatuh. Karena P(2) jatuh maka P(3)
jatuh. Proses ini dapat dilakukan sampai seluruh kartu remi jatuh.
Jika dibawa ke bahasa matematika, misalkan P(n) adalah suatu pernyataan dimana kebenarannya
ditentukan oleh nilai n. Jika P(n) memenuhi dua sifat berikut.
1. P(n) itu benar untuk n = 1
2. Untuk setiap bilangan asli k, jika P(k) bernilai benar maka P( k + 1 ) juga bernilai benar.
Maka P(n) bernilai benar untuk setiap bilangan asli n.

Palembang, 24 November 2016

Peserta PLPG

M. Ridwan Aziz, M.Pd.


NOPES.16110118010191

Mengetahui

Instruktur 1 Instruktur 2

Prof. Dr. Ratu Ilma Indra Putri, M.Si. Dr. Yusuf Hartono
NRI.0010091800080 NRI.0010091800123
LEMBAR KEGIATAN PESERTA DIDIK (LKPD)

Sekolah : SMAN 2 Unggul Sekayu


Mata Pelajaran : Matematika
Kelas / Semester : XI / Satu
Materi Pokok : Induksi Matematika
Alokasi Waktu : 1 x 35 menit

A. KOMPETENSI DASAR DAN INDIKATOR PENCAPAIAN KOMPETENSI


3.1 Menjelaskan metode pembuktian pernyataan matematis berupa barisan, ketidaksamaan,
keterbagian dengan induksi matematika
3.1.1 Menjelaskan metode pembuktian pernyataan matematis berupa barisan dengan
induksi matematika.

4.1 Menggunakan metode pembuktian induksi matematika untuk menguji pernyataan


matematis berupa barisan, ketidaksamaan, keterbagian
4.1.1 Menggunakan metode pembuktian induksi matematika untuk menguji pernyataan
matematis berupa barisan

B. TUJUAN PEMBELAJARAN
Setelah mengikuti pembelajaran dengan metode Discovery Learning, peserta didik dapat:
1. Menjelaskan metode pembuktian pernyataan matematis berupa barisan dengan induksi
matematika.
2. Menggunakan metode pembuktian induksi matematika untuk menguji pernyataan
matematis berupa barisan
C. LKPD

Petunjuk:
Bacalah dengan cermat uraian berikut dan isi bagian yang masing kosong.

Susunan parkir motor di suatu mall terlihat pada gambar di atas. Jawablah pertanyaan-pertanyaan
berikut:

1. Apa yang terjadi jika ada salah satu motor yang ada di tengah jatuh?

2. Bagaimana jika yang jatuh adalah motor yang paling ujung?

Situasi di atas analog dengan proses pembuktian pernyataan matematika dengan induksi
matematika. Misalkan P(n) adalah suatu pernyataan yang berkenaan dengan semua bilangan asli n.
P(n) memenuhi dua sifat:

1. P(1) bernilai benar


2. Jika P(k) bernilai benar, maka P(k+1) juga bernilai benar

Berdasarkan dua sifat diatas, isikan tabel berikut:

Diketahui Dasar Pengambilan Kesimpulan Kesimpulan


P(1) benar Sifat (2) Jika P(k) benar, maka P(k+1) juga benar P(1+1)=P(2) benar
P(2) Sifat (2)
P(3) Sifat (2)
P(4) Sifat (2)
P(5) Sifat (2)
P(6) Sifat (2)
P(7) Sifat (2)
P(8) Sifat (2)
Jika kita melakukannya terus menerus sampai ke P(n), apa yang dapat anda simpulkan?

Latihan
(+1)
Jumlah n suku pertama bilangan asli 1+2+3++n= .
2

( +1)
Jika kesamaan 1+2+3++n= disebut dengan P(n), bagaimana langkah pembuktiannya
2

menggunakan induksi matematika? Tuliskan jawaban Anda dalam kotak dibawah ini.

Palembang, 24 November 2016

Peserta PLPG

M. Ridwan Aziz, M.Pd.


NOPES.16110118010191

Mengetahui

Instruktur 1 Instruktur 2

Prof. Dr. Ratu Ilma Indra Putri, M.Si. Dr. Yusuf Hartono
NRI.0010091800080 NRI.0010091800123
INSTRUMEN PENILAIAN

Sekolah : SMAN 2 Unggul Sekayu


Mata Pelajaran : Matematika
Kelas / Semester : XI / Satu
Materi Pokok : Induksi Matematika
Alokasi Waktu : 1 x 35 menit

A. KOMPETENSI DASAR DAN INDIKATOR PENCAPAIAN KOMPETENSI


3.1 Menjelaskan metode pembuktian pernyataan matematis berupa barisan, ketidaksamaan,
keterbagian dengan induksi matematika
3.1.1 Menjelaskan metode pembuktian pernyataan matematis berupa barisan dengan
induksi matematika.

4.1 Menggunakan metode pembuktian induksi matematika untuk menguji pernyataan


matematis berupa barisan, ketidaksamaan, keterbagian
4.1.1 Menggunakan metode pembuktian induksi matematika untuk menguji pernyataan
matematis berupa barisan

B. TUJUAN PEMBELAJARAN
Setelah mengikuti pembelajaran dengan metode Discovery Learning, peserta didik dapat:
1. Menjelaskan metode pembuktian pernyataan matematis berupa barisan dengan induksi
matematika.
2. Menggunakan metode pembuktian induksi matematika untuk menguji pernyataan
matematis berupa barisan

C. PENILAIAN SIKAP
Petunjuk
- Isikan kolom penilaian sikap di bawah ini sesuai dengan urutan sikap yang terdapat
pada keterangan
- Berikan skor 0-3 pada masing-masing kolom sikap tersebut berdasarkan hasil observasi
guru terhadap sikap siswa yang disesuaikan dengan rubrik penilaian yang tersedia
- Hitunglah jumlah skor yang diperoleh masing-masing siswa
- Gunakan rumus yang terdapat pada pedoman penilaian lalu sesuaikan dengan kriteria
penilaian untuk menentukan nilai siswa.

Aspek Sikap Nilai


No Nama Jumlah
Kritis Tanggungjawab Kerjasama
1 Dewi
2 Apriliani
3 Boyke
4 Dina
5 Suharto
6 Rohayah
7 Evi
8 Satun
9 Diana

Rubrik Penilaian
Kritis
o Bertanya setiap mendapatkan hal yang baru
o Menganalisis pertanyaan dan jawaban yang diberikan oleh guru atau
temannya
o Berfikir tingkat tinggi untuk memcecahkan masalah dalam melakukan diskusi
Tanggungjawab
o Melakukan diskusi dalam kelompok dengan serius
o Mengerjakan tugas yang diberikan guru sesuai dengan instruksi
o Menyelesaikan diskusi yang diberikan tepat waktu
Kerjasama
o Berdiskusi bersama anggota kelompok
o Tidak mendominasi percakapan pada saat diskusi kelompok
o Peduli terhadap anggota kelompok
Kriteria Penskoran
3 : Jika semua descriptor terpenuhi
2 : Jika hanya 2 deskriptor yang terpenuhi
1 : Jika hanya 1 deskriptor yang terpenuhi
0 : Jika tidak ada deskriptor yang terpenuhi

D. PENILAIAN PENGETAHUAN

1. Buktikan 2 + 4 + 6 + + 2 = ( + 1).

NO JAWABAN SKOR
1 2 + 4 + 6 + + 2 = ( + 1)
i. Langkah dasar
1 : 2 = 1 1 + 1 = 1.2 = 2, maka (1) bernilai 1
benar
ii. Langkah induksi
Andaikan () benar, yaitu 2 + 4 + 6 + + 2 = 1
( + 1) akan dibuktikan apakah ( + 1) benar,
yaitu apakah 2 + 4 + 6 + + 2 + 2 + 1 =
( + 1)( + 2) .
+ 1 : 2 + 4 + 6 + + 2 + 2 + 1 3
= +1 +2 +1
= 2 + + 2 + 2
= 2 + 3 + 2
= + 1 ( + 2)
Maka ( + 1) benar
Kesimpulannya () benar yaitu 2 + 4 + 6 + + 1
2 = ( + 1)
Jumlah skor 6

E. PENILAIAN KETERAMPILAN

Aspek Pemecahan masalah


Mengidentifikasi Menerapkan strategi Menjelaskan dan Nilai
No Nama Skor
unsure-unsur yang untuk menyelesaikan menginterpretasika
diketahui masalah n hasil
1 Dewi
2 Apriliani
3 Boyke
4 Dina
5 Suharto
6 Rohayah
7 Evi
8 Satun
9 Diana

Rubrik Penilaian

Mengidentifikasi unsure-unsur yang diketahui


0 : Tidak ada identifikasi unsur
1 : Identifikasi unsur ada tapi salah
2 : Identifikasi unsur kurang lengkap
3 : Identifikasi unsur benar kurang lengkap
4 : Identifikasi unsur lengkap dan benar

Menerapkan strategi untuk menyelesaikan masalah


0 : Tidak ada strategi penyelesaian masalah
1 : Strategi penyelesaian masalah ada tapi salah
2 : Strategi penyelesaian masalah kurang lengkap
3 : Strategi penyelesaian masalah benar kurang lengkap
4 : Strategi penyelesaian masalah lengkap dan benar

Menjelaskan dan menginterpretasikan hasil


0 : Tidak ada penjelasan dan interpretasi
1 : Penjelasan dan interpretasi ada tapi salah
2 : Penjelasan dan interpretasi kurang lengkap
3 : Penjelasan dan interpretasi benar kurang lengkap
4 : Penjelasan dan interpretasi lengkap dan benar

Palembang, 24 November 2016

Peserta PLPG

M. Ridwan Aziz, M.Pd.


NOPES.16110118010191

Mengetahui

Instruktur 1 Instruktur 2

Prof. Dr. Ratu Ilma Indra Putri, M.Si. Dr. Yusuf Hartono
NRI.0010091800080 NRI.0010091800123
MEDIA PEMBELAJARAN

Sekolah : SMAN 2 Unggul Sekayu


Mata Pelajaran : Matematika
Kelas / Semester : XI / Satu
Materi Pokok : Induksi Matematika
Alokasi Waktu : 1 x 35 menit

A. KOMPETENSI DASAR DAN INDIKATOR PENCAPAIAN KOMPETENSI


3.1 Menjelaskan metode pembuktian pernyataan matematis berupa barisan, ketidaksamaan,
keterbagian dengan induksi matematika
3.1.1 Menjelaskan metode pembuktian pernyataan matematis berupa barisan dengan
induksi matematika.

4.1 Menggunakan metode pembuktian induksi matematika untuk menguji pernyataan


matematis berupa barisan, ketidaksamaan, keterbagian
4.1.1 Menggunakan metode pembuktian induksi matematika untuk menguji pernyataan
matematis berupa barisan

B. TUJUAN PEMBELAJARAN
Setelah mengikuti pembelajaran dengan metode Discovery Learning, peserta didik dapat:
1. Menjelaskan metode pembuktian pernyataan matematis berupa barisan dengan induksi
matematika.
2. Menggunakan metode pembuktian induksi matematika untuk menguji pernyataan
matematis berupa barisan

C. MEDIA PEMBELAJARAN

Slide 1 Slide 2

Slide 3 Slide 4
Slide 5

Palembang, 24 November 2016

Peserta PLPG

M. Ridwan Aziz, M.Pd.


NOPES.16110118010191

Mengetahui

Instruktur 1 Instruktur 2

Prof. Dr. Ratu Ilma Indra Putri, M.Si. Dr. Yusuf Hartono
NRI.0010091800080 NRI.0010091800123