Anda di halaman 1dari 10

Teori Dasar Mesin Hobbing

Mesin Hobbing yaitu sebuah teknik machining untuk membuat gigi pada gear,spline atau
sprocket melalui cara feeding synchronize sebuah alat yang memiliki groove ( alur ) di bagian
atasnya ( yang disebut Hob ) yang terpasang pada sebuah mesin dan sebuah benda kerja.

Sketsa Mesin Hobbing


Beberapa istilah pada hobbing

Berikut penjelasannya :
Frekuensi putaran Merupakan ukuran seberapa banyak putaran terjadi dalam satu
satuan waktu. Misal, RPM, adalah seberapa banyak putaran terjadi dalam satu menit.
Frekuensi angular Diukur dalam radian per detik, di mana 1 RPM = pi/30 rad/detik.
Satu putaran bernilai 2 pi rad.
Jumlah gigi Yaitu jumlah gigi yang dimiliki oleh roda gigi. Dalam kasus roda gigi
cacing, jumah gigi adalah nomor thread dari roda gigi cacing.
Aksis Sumbu yang melalui pusat perputaran roda gigi.
Pitch Ruang di antara gigi.
Sudut heliks Sudut antara tangen ke heliks dan aksis roda gigi. Sudut heliks roda gigi
spur bernilai nol, dan sudut heliks roda gigi cacing mendekati 90 derajat.
Metode / teknik pada proses hobbing

Conventional cut merupakan proses hobbing dimana "pemakanan" / gerakan axial feeding hob
cutter dari atas kebawah, sedangkan climb cut adalah kebalikan dari conventional cut.

Hasil hobbing, bila proses benar

Bila proses hobbing benar, permukaan gear setelah di hoobing tampak rapih, lead profil gigi
terlihat lurus antara ruas yang satu dengan yang lain.
Hasil hobbing, bila terdapat kesalahan pada proses

Lead profil gigi tampak bergelombang dikarenakan kondisi abnormal saat proses. gambar diatas
disebabkan hob (cutter) atau feeding cutter (faktor mesin) tidak stabil.
Teori Dasar Cara Membuat Roda Gigi Menggunakan mesin Frais/Milling

Sebelum masuk kepada cara pembuatan roda gigi menggunakan mesin frais,pertama kali saya
akan mengulas sedikit tentang mesin frais itu sendiri.
Mesin Frais/Milling adalah mesin yang digunakan untuk memotong atau menyayat benda kerja
menggunakan alat potong bermata banyak yang berputar (multipoint cutter). benda kerja di jepit
oleh alat khusus dengan aman kemudian digerakkan maju mundur terhadap mata pisau yang
bergerak berputar. mata pisau ini terpasang pada arbor mesin. Banyak pengerjaan yang bisa
dilakukan oleh mesin frais atau milling ini,diantaranya:
1. bidang rata datar
2. Bidang rata miring menyudut
3. Bidang siku
4. Bidang sejajar
5. Alur lurus atau melingkar
6. Segi beraturan atau tidak beraturan
7. Pengeboran lubang atau memperbesar lubang
8. Roda gigi lurus, helik, paying, cacing
9. Nok/eksentrik, dll.
Berikut rumus yang digunakan untuk membuat roda gigi lurus dan keterangannya:
pertama sekali yang dilakukak dalam pembuatan roda gigi ini ialah menentukan m (ukuran mata
pisau yang digunakan).
D= (2+z) m
dimana:
D :diamater benda kerja yang berbentuk lingkaran
z : jumlah gigi
m : mata pisau/pemotong yang digunakan

gambar mata pisau

gambar piringan pembagi


Misalnya saat ini kita ingin menggunakan mata pisau dengan ukuran 3,kemudian diameter benda
kerja kita 60,maka:
60=(2+Z) 3
60=6+3Z
54=3Z
Z=18
Dari hasil perhitungan diatas didapat jumlah gigi yang bisa dibuat dengan mata pisau ukuran 3
dan diameter benda kerja 60. dari perhitungan diatas kita substitusikan ke rumus berikut:

n = N/Z
dimana:
n= jumlah putaran
N= karakteristik piringan pembagi
Z= jumlah gigi

Contoh: jika menggunakan karakteristik piringan pembagi 40,maka


n= N/Z
n=40/18
n=2.4/18
n= 2. 12/54

Nah, setelah didapatkan hasil perhitungan seperti diatas maka yang harus kita lakukan adalah.
meletakkan alat pemutar benda kerja pada titik 54, kemudian melakukan pemutaran sebanyak 2
kali ditambah 12 titik. lakukanlah secara terus menerus sampai didapatkan roda gigi dengan
jumlah 18 gigi.
Perhitungan Roda Gigi Lurus dengan Z = 45 dan M = 1,5

a. Diameter Pitch ( Dp )

Dp = m. z

Dp = 1,5 45

Dp = 67,5 mm

b. Diameter Luar ( DL )

DL = Dp + ( 2.M)

DL = 67,5 + (2 1,5)

= 70,5 mm

c. Jarak antara ( t )

t = Dp/z = 67,5/45 = 1,5 mm

d. Tinggi Kepala Gigi/Addendum ( ha )

Ha = 1.M = 1 x 1,5 = 1,5

e. Tinggi Kaki gigi/Didendum (hf)

Hf = 2,2 x M = 2,2 x 1,5 = 3,3 mm

f. Tinggi gigi

h = ha + hf

= 1,5 + 3,3 = 4,8 mm

g. Diameter Addendum

Diameter Addendum = Diameter Pitch + 2 x Diameter Addendum

= 67,5 + 2 x 1,5 = 70,5 mm


h. Diameter Didendum

Diameter Didendum = Diameter Pitch + 2 x Diameter Didendum

= 67,5 2 x 3,3 = 60,9 mm

i. Kelaman Pemakanan

Kedalaman Pemakanan

Kedalaman Pemakanan = (Diameter Addendum - Diameter Didendum) / 2

= (70,5 - 60,9) / 2

= 4,8 mm

Perhitungan Roda Gigi Lurus dengan Z = 28 dan M = 1,25

a. Menghitung putaran kepala pembagi ( n )

n = 40/28

= 10/7 (x6) karena akan menggunakan kepala pembagi dengan 42 lubang

= 60/42

= 1 putaran engkol pembagi + 18 lubang pada piringan dengan lubang 42

b. Diameter Pitch ( Dp )

Dp = m. z

Dp = 1,25 28

Dp = 35 mm

c. Diameter Luar ( DL )

DL = Dp + ( 2.M)

DL = 35 + (2 1,25) = 37,5 mm
d. Jarak antara ( t )

t = Dp/z

= 35/28

= 1,25

e. Tinggi Kepala Gigi/Addendum ( ha )

Ha = 1.M = 1 x 1,25 = 1,25

f. Tinggi Kaki gigi/Didendum(hf)

Hf = 2,2 x M = 2,2 x 1,25 = 2,75 mm

g. Tinggi gigi

h = ha + hf

= 1,5 + 1,8 = 3,3 mm

h. Diameter Addendum

Diameter Addendum = Diameter Pitch + 2 x Diameter Addendum

= 35 + 2 x 1,25 = 37,5 mm

i. Diameter Didendum

Diameter Didendum = Diameter Pitch 2 x Diameter Didendum

= 35 2 x 2,75 = 29,5 mm

j. Kedalaman Pemakanan

Kedalaman Pemakanan = (Diameter Addendum - Diameter Didendum) / 2

= (37,5 - 29,5) / 2

= 4 mm