Anda di halaman 1dari 37

2ANALISIS MINYAK ATSIRI dan

ANALISIS TANAH

Disusun oleh :

Andika Satrio P.

Nida Hadzani

Nur Ghaffar

Pusat Pendidikan Dan Pelatihan Industri


Sekolah Menengah Kejuruan - SMAK
Bogor
2015 / 2016
Praktikum Kimia Terpadu I Modul

Daftar Isi
DAFTAR ISI.............................................................................................................................................I
KATA PENGANTAR............................................................................................................................IV
GLOSARIUM..........................................................................................................................................1
BAB I PENDAHULUAN.........................................................................................................................2
A. LATAR BELAKANG........................................................................................................................2
A. Minyak Atsiri.................................................................................................................2
B. Tanah.............................................................................................................................3
B. RUMUSAN MASALAH............................................................................................................5
C. TUJUAN......................................................................................................................................6
BAB II TINJAUAN PUSTAKA..............................................................................................................7
A. CENGKEH.....................................................................................................................................7
a. Minyak Cengkeh...........................................................................................................................7
a) 1. Minyak Daun Cengkeh (CLO/MDC).....................................................................................8
b) 2. Minyak Gagang Cengkeh (CSO/MGC).................................................................................9
c) 3.Minyak Bunga Cengkeh (CBO/MBC)..................................................................................10
B. TANAH............................................................................................................................................10
BAB II PEMBAHASAN........................................................................................................................18
A. ANALISIS MINYAK ATSIRI..........................................................................................................18
A. Kegunaan Minyak Atsiri.............................................................................................20
B. Metode analisis minyak atsiri.....................................................................................21
a) PENETAPAN KADAR EUGENOL........................................................................................21
(1) Dasar........................................................................................................................................21
(2) Reaksi......................................................................................................................................21
(3) Cara Kerja................................................................................................................................22
(4) Perhitungan..............................................................................................................................22
(5) Pembahasan.............................................................................................................................22
B. ANALISIS TANAH.......................................................................................................................24
A. Metode analisis tanah / lingkungan............................................................................26
a) PEMERIKSAAN PH TANAH.................................................................................................26
(1) Dasar :......................................................................................................................................26
(2) Reaksi :....................................................................................................................................26
(3) Cara Kerja :..............................................................................................................................26
(4) Data Pengamatan :...................................................................................................................27
(5) Pembahasan :...........................................................................................................................27
b) PENETAPAN KADAR C-ORGANIK.....................................................................................28
(1) Dasar :......................................................................................................................................28
(2) Reaksi :....................................................................................................................................28
(3) Cara kerja :...............................................................................................................................28
(4) Perhitungan :............................................................................................................................29
(5) Pembahasan :...........................................................................................................................30
BAB III PENUTUP...............................................................................................................................32
A. KESIMPULAN.........................................................................................................................32
B. SARAN........................................................................................................................................33
DAFTAR PUSTAKA.............................................................................................................................34

i
Praktikum Kimia Terpadu I Modul

I. KATA PENGANTAR

Puji syukur kita panjatkan kehadirat Allah SWT, karena atas rahmat dan karunia-Nya
penulis dapat menyelesaikan Laporan Analisis Minyak Atsri dan Tanah. Adapun
tujuan penulisan laporan ini adalah untuk memenuhi tugas laporan Praktik Kimia
Terpadu 1.

Meskipun dalam penyusunan laporan ini penulis banyak menemukan


kesulitan. Akan tetapi, karena dorongan dan motivasi dari berbagai pihak laporan ini
dapat terselesaikan tepat pada waktunya.

Penulis menyadari bahwa pada penulisan paper ini masih terdapat kekurangan.
Oleh karena itu, penulis mengharapkan kritik dan saran yang sifatnya
membangun.Dan semoga apa yang tertuang dalam laporan ini dapat bermamfaat bagi
semua pihak yang membacanya (amin).

Bogor, Januari 2016

TIM Penyusun

ii
Analisis Minyak Atsiri dan Tanah-Kelompok 1-12-5 Makalah

GLOSARIUM

1
Analisis Minyak Atsiri dan Tanah-Kelompok 1-12-5 Makalah

ASTM LABU KASIA TERPENA


SENYAWA
AMERICAN LABU YANG
ORGANIK TAK
SOCIETY FOR MEMPUNYAI
JENUH
TESTING AND SKALA PADA
(C10H16)
MATERIAL LEHERNYA

AOAC PARAMETER EUGENOL


TURUNAN
ASSOCIATION UJI
TERPEN
OF OFFICIAL SESUATU
SIKLIK YANG
ANALYTICAL YANG HARUS
MENGANDUNG
CHEMIST DITETAPKAN
GUGUS
SII VOLATIL ALKOHOL
STANDAR MUDAH
INDUSTRI MENGUAP BTB
INDIKATOR
INDONESIA
ALDEHIDA BROM
NATRON SENYAWA THYMOL BLUE
NATRIUM ORGANIK
HIDROKSIDA / YANG EBT
INDIKATOR
SODA API MENGANDUNG
ERIOCHROME
/LINDI GUGUS -CHO
BLACK T
NATRON
KETON
HOMOGEN SENYAWA BCG MM
INDIKATOR
BERCAMPUR ORGANIK
BROM CRESOL
DENGAN YANG
GREEN MERAH
MERATA MENGANDUNG
METIL
GUGUS
KONDENSOR
KARBONIL
ALAT
PENDINGIN

1
Analisis Minyak Atsiri dan Tanah-Kelompok 1-12-5 Makalah

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

A. Minyak Atsiri

Indonesia kaya akan berbagai jenis tanaman rempah-rempah.


Kekayaan alam akan berbagai tanaman hayati, telah menempatkan Indonesia
sebagai salah satu negara pengekspor rempah-rempah terbesar di dunia sampai
sekarang disamping India dan Cina. Pemerintah mengakui rempah-rempah
merupakan salah satu bahan ekspor non migas yang paling stabil dan sebagai
salah satu penyumbang devisa negara cukup besar. Hal ini teruji pada saat
krisis moneter tahun 1998 rempah-rempah merupakan komoditas ekspor
Indonesia yang paling menguntungkan. Berdasarkan data tersebut Indonesia
menjadikan rempah-rempah sebagai salah satu topik penelitian unggulan saat
ini.Indonesia mempunyai potensi sebagai penghasil minyak atsiri yang
berlimpah.

Produk minyak atsiri baru pada tahap menghasilkan minyak kasar


(crude oil). Jika minyak kasar tersebut diolah lebih lanjut menjadi berbagai
komponen minyak esensial murni, maka akan dihasilkan produk-produk
minyak esensial yang lebih ekonomis. Salah satunya adalah minyak cengkeh.
Salah satu daerah budidaya cengkeh adalah di Jawa Barat.

Minyak atsiri merupakan salah satu produk bahan rempah-rempah.


Minyak atsiri lazim disebut minyak yang mudah menguap (volatil oils).
Minyak atsiri umumnya berwujud cair, diperoleh dari bagian tanaman akar,
kulit batang, daun, buah, biji atau bunga dengan cara destilasi uap, ekstaksi
atau dipres (ditekan). Minyak sereh, minyak daun cengkeh, minyak akar
wangi, minyak nilam, minyak kenanga, minyak kayu cendana merupakan
beberapa bahan ekspor minyak atsiri Indonesia. Minyak atsiri awalnya
digunakan sebagai bahan pewangi, parfum, obat-obatan, dan bahan aroma
makanan. Dalam perkembangan sekarang hasil sintesis senyawa turunanan

2
Analisis Minyak Atsiri dan Tanah-Kelompok 1-12-5 Makalah

minyak atsiri dapat digunakan sebagai feromon, aditif biodisel, antioksidan,


polimer, aromaterapi, penjerap logam, sun screen block dan banyak lagi
kegunaan lainnya

Teknik penyulingan minyak atsiri yang selama ini diusahakan para petani,
masih dilakukan secara sederhana dan belum menggunakan teknik
penyulingan secara baik dan benar. Selain itu, penanganan hasil setelah
produksi belum dilakukan secara maksimal, seperti pemisahan minyak setelah
penyulingan, wadah yang digunakan, penyimpanan yang tidak benar, maka
akan terjadi proses-proses yang tidak diinginkan, yaitu oksidasi, hidrolisa
ataupun polimerisasi. Biasanya minyak yang dihasilkan akan terlihat lebih
gelap dan berwarna kehitaman atau sedikit kehijauan akibat kontaminasi dari
logam Fe dan Cu. Hal ini akan berpengaruh terhadap sifat fisika kimia
minyak. Untuk itu, proses penyulingan minyak yang baik dan benar perlu
diketahui secara lebih rinci, sehingga minyak yang dihasilkan dapat memenuhi
persyaratan mutu yang ada.

.Nilai jual dari minyak atsiri sangat ditentukan oleh kualitas minyak dan
kadar komponen utamanya. Kualitas atau mutu minyak atsiri ditentukan oleh
karakteristik alamiah dari masing-masing minyak tersebut dan bahan-bahan
asing yang tercampur di dalamnya. Adanya bahan-bahan asing tersebut
dengan sendirinya akan merusak mutu minyak atsiri yang bersangkutan. Bila
tidak memenuhi persyaratan mutu, maka nilai jual minyak tersebut akan jauh
lebih murah.

B. Tanah

Dalam usaha pertanian, tanah merupakan media utama untuk


melakuakn budidaya. Meskipun telah banyak ditemukan berbagai media
tumbuh tanaman, namun semua itu hanya berskala kecil dan belum dapat
menggantikan tanah untuk prouksi dalam skala besar. Oleh Karena itu peranan
tanah masih sangat besar dala usaha pertanian.

3
Analisis Minyak Atsiri dan Tanah-Kelompok 1-12-5 Makalah

Untuk mendapatkan hasil yang memuaskan dari industri pertanian dan


agroindustri, sangat bergantung kepada kualitas tanah. Faktor kimia yang
berperan penting dalam kesuburan tanah adlah kandungsn unsur hara makro
dan mikro yang tersedia,pH tanah dan C-organik.

Kesuburan tanah merupakan hal sering menjadi kajian dalam


mempelajari pertanian. Kesuburan tanah di anggap dapat menjamin hasil
tanaman selain faktor varietas, pengeloaan tanaman dan hama serta penyakit.
Namun untuk menjamin produksi tanaman tidak hanya perlu memperhatikan
kesuburan tanah melainkan harusjuga memperhatikan kualitas tanah tersebut.
bila usaha menjaga kesuburan tanah hanya terbatas pada kemampuan tanah
mesuplay unsure hara, maka kulitas tanah juga mencakup faktor fisika, kimia
dan biologi dengan lebih mendalam serta mempertimbangkan faktor bahan
pencemar sebagai kajiannya.

Kualitas tanah meliputi kualitas tanah secara fisika, kimia dan biologi.
Ketiga hal tersebut memiliki parameter masing-masing dan tidak dapat
terpisahkan satu sama lain serta saling mempengaruhi. Parameter sifat fisik
yang menentukan kualitas tanah antara lain, tekstur, struktur, stabilitas agregat,
kemampuan tanah menahan dan meloloskan lain serta ketahanan tanah
terhadap erosi dan lain sebagainya. Lalu parameter kimia yang mempengaruhi
kualitas taah adalah, ketersediaan unsure hara, KTK, KTA, pH, ada tidaknya
zat pencemar, dan lain sebagainya. Sedangkan parameter biologi yang
menentukan kualitas tanah anatara lain jumlah dan jenis mikrobia yang ada
dan beraktivitas di dalam tanah.

Setiap parameter memiliki peranan tersendiri dalam menentukan


kualitas tanah. Dalam pertanian kualitas tanah tentunya berhubungan dengan
pertumbuhan dan produksi tanaman. Setiap parameter dapat berpengaruh pada
ketersediaan unsure hara, ketersediaan air, keleluasaan akar untuk tumbuh, dan
reaksi serta interaksi antara tanaman dengan faktor biotic dan abiotik dalam
ekosistem.

4
Analisis Minyak Atsiri dan Tanah-Kelompok 1-12-5 Makalah

Oleh karena itu dalam mengetahui serta mengkelaskan kualitas tanah,


maka parameter fisik kimia dan biologi tanah harus diuji lebih dahulu. dengan
menguji kualitas dari setiap parameter tersebut, maka kualitas tanah dapat
diketahui secara menyeluruh. Hal ini karena untuk menentukan tingkat
kualitas tanah, parameter fisik, kimia dan biologi tidak dapat dipisahkan satu
sama lain.

Tanah dengan atau tanpa disadari merupakan tempat penimbunan akhir


dari limbah yang diakibatkan oleh aktivitas manusia. Secara alami tanah akan
menguraikan bahan kimia yang mask kedalam tanah, tetapi apabila bahan
kimia yang direrima tersebut berlebihan maka tanah tidak akan mampu
menguraikannya. Setiap jenis tanah mempunyai kemampuan yang berbeda
dalam merespon bahan kimia yang diterimanya.

Kontaminasi logam berat Pb akan cendrung meningkat di dalam tubuh


seiring dengan bertambahnya jumlah kendaraan bermotor yang mengunakan
bahan bakar bensin. Hal ini disebabkan Indonesia belum dapat membuat
bahan bakar minyak yang bebas dari Pb. Dampak yang ditimbulkan adalah
menurunnya kualitas lingkungan hidup

B. RUMUSAN MASALAH

1. Apakah yang dimaksud dengan minyak atsiri ?

2. Bagaimana sifat-sifat minyak atsiri ?

3. Apa saja penggolongan minyak atsiri ?

4. Apa yang dimaksud dengan minyak cengkeh ?

5. Bagaimana kualitas minyak cengkeh yang baik ?

6. Bagaimana tanah yang berkualitas?

5
Analisis Minyak Atsiri dan Tanah-Kelompok 1-12-5 Makalah

7. Metoda analisis apa yang tepat untuk menentukan kualitas tanah?

C. TUJUAN

1. Untuk lebih mengenal tentang minyak atsiri

2. Untuk mengetahui sifat sifat dari minyak atsiri

3. Untuk mengetahui macam macam penggolongan minyak atsiri

4. Untuk mengetahui tentang minyak cengkeh.

5. Untuk mengetahui standar kualitas minyak cengkeh yang baik

6. Untuk mengetahui ciri-ciri tanah yang berkualitas

7. Untuk mengetahui cara menganalisis total tanah

6
Analisis Minyak Atsiri dan Tanah-Kelompok 1-12-5 Makalah

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

II. Cengkeh

Tanaman CengkehTanaman cengkeh (Syzygium aromaticum), L. berasal dari


kepulauan Maluku. Awalnya, oleh penduduk setempat, cengkeh digunakan untuk
obat - obatan, seperti pemeliharaan gigi. Namun kegunaannya berkembang,
seperti sebagai rempah-rempah, bahan parfum, industri rokok, obat-obatan, dan
sumber eugenol. Karenanya cengkeh menjadi salah satu komoditas perdagangan
penting di Dunia (Agus Kardinan, 2005).

Cengkeh merupakan salah satu komoditas pertanian yang tinggi nilai ekonominya.
Mula-mula komoditas tersebut hanya digunakan sebagai bahan obatobatan
tradisional dan upacara keagamaan terutama di India dan Tingkok. Pada abad ke-
7, pamanfaatan cengkeh mulai beraneka ragam mulai dari rempahrempah
kemudian berkembang sebagai bahan campuran rokok kretek dan makan sirih.
Pada saat ini, cengkeh banyak digunakan dibidang industri sebagai bahan
pembuatan rokok kretek dan dibidang farmasi sebagai bahan pembuatan minyak
atsiri (Sri Najiyati dan Danarti, 2003).

a. Minyak Cengkeh

Indonesia merupakan salah satu penghasil minyak cengkeh terbesar di


dunia, bahkan juga penghasil produk turunan minyak cengkeh seperti eugenol,
methyleugenol, vanilin dan turunan lainnya. Sentra utamanya ada di daerah Jawa
Tengah, Jawa Barat, Sulawesi, Bali dan Nusa Tenggara.

Untuk meningkatkan kualitas minyak dan nilai jualnya, bisa dilakukan


dengan beberapa proses pemurnian baik secara fisika ataupun kimia. Dari
beberapa hasil penelitian menunjukkan bahwa proses pemurnian bisa
meningkatkan kualitas minyak tersebut, terutama dalam hal warna, sifat
fisikokimia dan kadar komponen utamanya. Dari proses pemurnian bisa
dihasilkan minyak yang lebih cerah dan karakteriknya memenuhi persyaratan
mutu standar.

7
Analisis Minyak Atsiri dan Tanah-Kelompok 1-12-5 Makalah

Nilai jual dari minyak atsiri sangat ditentukan oleh kualitas minyak dan
kadar komponen utamanya. Kualitas atau mutu minyak atsiri ditentukan oleh
karakteristik alamiah dari masing-masing minyak tersebut dan bahan-bahan asing
yang tercampur di dalamnya. Adanya bahan-bahan asing tersebut dengan
sendirinya akan merusak mutu minyak atsiri yang bersangkutan. Bila tidak
memenuhi persyaratan mutu, maka nilai jual minyak tersebut akan jauh lebih
murah.

Faktor yang menentukan mutu adalah sifat-sifat fisika-kimia minyak,


seperti bilangan asam, bilangan ester dan komponen utama minyak, dan
membandingkannya dengan standar mutu perdagangan yang ada. Bila nilainya
tidak memenuhi berarti minyak telah terkontaminasi, adanya pemalsuan atau
minyak atsiri tersebut dikatakan bermutu rendah. Faktor lain yang berperan dalam
mutu minyak atsiri adalah jenis tanaman, umur panen, perlakuan bahan sebelum
penyulingan, jenis peralatan yang digunakan dan kondisi prosesnya, perlakuan
minyak setelah penyulingan, kemasan dan penyimpanan.

Minyak atsiri dari tumbuhan cengkeh sebagian besar berupa eugenol.


Penulingan biasaya dilakukan pada bungamaupun daunnya. Eugenol termasuk
golongan fenol sehingga dengan NaOH dapat disabunkan membentuk Na-
Eugenol yang larut dalam air/.dengan melakukan penyabunan minyak cengkeh
pada alat labu cassia yang berskala, dan karena terpen tidak dapat larut dalam air
maka volume terpen yang dihasilkan dapat terbaca.

Minyak cengkeh dapat diambil dari bagian bagian cengkeh seperti :

a) 1. Minyak Daun Cengkeh (CLO/MDC)

8
Analisis Minyak Atsiri dan Tanah-Kelompok 1-12-5 Makalah

CLO memiliki rendemen sekitar 1.5- 3% tergantung musim. Apabila musim


hujan, rendemen yang dihasilkan cendrung lebih rendah . CLO ini merupakan
minyak cengkeh yang paling rendah kualitasnya dibanding 2 jenis minyak
cengkeh lainnya CSO dan CBO.

Kualitas minyak cengkeh sendiri tergantung pada kandungan eugenol yang


dikandung setiap minyak. CLO sendiri memiliki kandungan eugenol antara 58
75% dengan sisanya adalah senyawa .saat penyulingan akan diperoleh minyak
cengkeh sebanyak 2%. saat ini (2015) Harga minyak daun cengkeh sekitar
125ribu hingga 135 ribu rupiah.

b) 2. Minyak Gagang Cengkeh (CSO/MGC)

Dalam satu tahun hanya satu kali periode proses suling gagang cengkeh. Hal
tersebut dikarenakan tergantung pada masa panen cengkeh, dan masing masing
sentra cengkeh memiliki waktu yang berbeda beda dalam pemanenan bunga
cengkeh. Gagang cengkeh yang dimaksud adalah gagang yang menempel pada
bunga cengkeh. Karena menempel pada bunga, maka kadar eugenol yang
terkandung pada gagang ini lebih besar daripada yang terkandung pada
CLO.rendemen minyaknya juga lebih tinggi daripada CLO, kandungan minyak

9
Analisis Minyak Atsiri dan Tanah-Kelompok 1-12-5 Makalah

dalam CSO berkisar antara 3- 5% w/w. dengan kadar eugenol berkisar antara 78
85%. Berat jenis CSO lebih berat dari pada CLO dikarenakan kandungan
Eugenol lebih tinggi dari pada CLO. Berat jenis berkiSar antara 1.030 1.045
Kg/m3.

c) 3.Minyak Bunga Cengkeh (CBO/MBC)

Sangat jarang sekali penyuling di Indonesia menyuling bunga cengkeh yang


asli. CBO yang beredar dipasaran Indonesia biasanya adalah CBO dengan bahan
baku hasil irigan bahan baku rokok (bagian bunga cengkeh yang tercampur
dengan serbuk tembakau dan saus rokok). rendemennya rendah berkisar antara
1.5 3% saja berbeda dengan apabila menyuling CBO yang asli dari bunga nya.
Sedangkan kandungan eugenolnya berkisar antara 49%- 68%.

Penyulingan menggunakan bahan baku bunga asli akan didapatkan rendemen


sekitar 14-21% w/w dengan kandungan eugenol yang dapat mencapai 98%.
Penyulingan bunga cengkeh ini kurang marak di Indonesia karena petani lebih
senang menjual bunga cengkehnya dalam keadaan simplisia (herb) tentunya
didasari oleh faktor harga bunga kering yang tinggi.

B. Tanah

Dalam kehidupan sehari-hari tanah tidak terlepas dari pandangan, sentuhan


dan perhatian kita. Kita melihatnya, menginjaknya,menggunakannya dan
memperhatikannya. Kita bergantung dari tanah dan sebaliknya tanah-tanah yang
baik dan subur tergantung dari cara kita menggunakannya.

10
Analisis Minyak Atsiri dan Tanah-Kelompok 1-12-5 Makalah

Tanah merupakan salah satu komponen abiotik pada permukaan bumi


yang sangat penting bagi makhluk hidup. Tanah menjadi sangat penting karena
tanah menyediakan unsur hara, seperti mineral, bahan organik, air dan udara bagi
tumbuhan untuk proses fotosintesis. Suatu tanah tersusun atas partikel-partikel
tanah itu sendiri. Perbandingan partikel-partikel tanah itu disebut dengan tekstur
tanah. Tekstur tanah lalu dibagi kembali menjadi 3, yaitu pasir, debu dan liat.
Tekstur-tekstur tanah tersebut memiliki ciri-ciri yang berbeda begitu juga dengan
tingkat kesuburannya. Dengan mengetahui telstur tanah, maka kita akan
menyadari bahwa sebenarnya tanah memiliki keragaman yang sangat penting bagi
kehidupan saat ini dan masa yang akan datang. Mungkin kita tidak menyadari
bahwa sebetulnya tanah di suatu tempat berbeda dengan tanah di tempat lain. Dan
barangkali sebagian besar dari kita tidak mengetahui, apa yang menyebabkan
adanya perbedaan tersebut.

Definisi tanah secara umum adalah lapisan kerak bumi terular yang
berbatasan dengan atmosfer ,media pertumbuhan tanaman dan aktivitas biologis,
serta pencampuran bahan organik dan anorganik yang mengandung kehidupan
sistem dinamis. Tanah pertanian adalah area/lahan yang dimanfaatkan untuk
bercocok tanam. Untuk menghasilkan hasil yang memuaskan dari industri
pertanian atau argoindustri sangat bergantung pada tingkat kesuburan tanahnya.

Faktor kimia yang berperan penting dalam kesuburan tanah adalah


kandungan unsur hara makro dan mikro yang tersedia,pH tanah dan C-Organik.
Unsur hara dalam tanah bisa ditambahkan dengan cara memberi pupuk pada lahan
pertanian yang digarap.

Bahan organik pada tanah diperoleh dari hancuran senyawa organik dalam
tanah, seperti tumbuhan dan binatang, sebagai sumber C-Oganik. Sedangkan
untuk pH, tanah dengan pH yang rendh dapat disebabkan karena keasaman air
tamah dan asam-asam ini dapat dihasilkan dari :

1. Dekomposisi seyawa yang mengandung amina (NH3) menjadi asam nitrat


(HNO3) dan senyawa yang mengadnugn belerang(S) menjadi asam
sulfat(H2SO4). Asam ini akan larut bila tanah dikocok dengan air.

11
Analisis Minyak Atsiri dan Tanah-Kelompok 1-12-5 Makalah

2. Gas CO2 dan SO2 yang akan mengakibatkan asam (H2CO3) dan (H2SO4)
bila turun hujan asam-asam tersebut dapat larut dalam air sehingga
menyebabkan keasaman air tanah.
3. Kation yang mudah terhidrolisis dan membebaskan H+. Kation ini
teradsorbsi oleh tanah dan tidak dapat terbebaskan bila dikocok dengan air.
Untuk itu membebaskannya dengan pertukaran kation.

Komponen tanah yang utama adalah bahan mineral, air, dan udara. Unsur-
unsur yang terkandung dalam tanah berdasarkan kebutuhannya dikelompokkan
menjadi :

1. Unsur makro,mutlak dibutuhkan tumbuhan dalam jumlah yang besar,


seperti C,H,O,N,P,K,Ca, dan Mg.
2. Unsur mikro mutlak dibutuhkan tumbuhan dalam jumlah sedikit, seperti
Fe,Mn,Mo,Cu,dan Zn
3. Unsur tambahan, hanya diperlukan beberapa tumbuhan , seperti NaCl ,
Al , dan Si

Analisis tanah merupakan cara umum untuk mengetahui kesuburan dan sfiat-
sifat kimia tanah.Faktor kimia yang berperan penting dalam kesuburan tanah
adalah kandungan yang trsedia,kandungan unsur-unsur makro dan mikro, pH
tanah dan C-Organik.

Penetapan yang perlu dilakukan dalam analisis total tanah antara lain:

1. Penetapam pH tanah dalam air dan KCl

Untuk pemeriksaan pH tanah ada 3 cara , yaitu kalorimeter, cara perubahan warna
(kertas pH), dan dengan pH meter. Tetapi dalam analisis ini dilakukan
pemeriksaan pH yaitu pH air dan pH KCl.pH air adalah penentuan keasaman aktif
tanah oleh ion H+ , sedangkan pH KCl adalah penentuan keasaman cadangan
tanah dengan ion H+.

Keasaman tanah dibagi menjadi 2, yaitu:

a. Keasaman aktif yang dibebaskan H+ yang ada dalam larutan

12
Analisis Minyak Atsiri dan Tanah-Kelompok 1-12-5 Makalah

b. Keasaman potensial yang disebabkan oleh ion H+ dan Al3+ yang terserap dalam
permukaan kompleks serapan

Penetapan pH tanah berguna untuk menentukan rendah tingginya unsur-unsur


hara yang diserap tanaman. Pada umumnya unsur hara mudah diserap akar
tanaman pada pH netral, untuk menunjukkan adanya unsur-unsur racun pada
tanah (Al, jika terlalu banyak dapat bersifat racun bagi tanaman)

2. Penetapan C-Organik

Hancuran senyawa-senyawa organik dalam tanah sebagai sumber kandungan


C-organik atau bahan organik dalam tanah. karena C-organik bersifat pereduksi
maka dapat dioksidasikan oleh kalium dikromat berlebih. Sisa dikromat
direduksikan kembali oleh ferosulfat berlebih dan kelebihan ferosulfat dapat
dititar denga kalium permanganat.

Hancuran senyawa-senyawa organik dalam tanah seperti binatangdan tumbuha


sebagai sumber kandungan C organik / bahan organik dalam tanah. bila bahan
organik didekomposisikan oleh H2SO4 pekat, akan dibebaskan C organik. Karena
C organik bebas bersifat pereduksi maka dapat ditetapkan kadarnya dengan cara
titrasi redoks.

Unsur hara dalam tanah bisa ditambahkan dengan cara memberikan pupuk
pada lahan pertanian yang digarap. Kebutuhan c- organik juga bisa diadakan
dengan cara memberi pupuk organik yaitu pupuk yang dihasilkan dari sisa bahan
organik.

Secara umum kualitas tanah (soil quality) didefenisikan sebagai kapasitas


tanah untuk berfungsi dalam suatu ekosistem dalam hubungannya dengan daya
dukungnya terhadap tanaman dan hewan, pencegahan erosi dan pengurangan
terjadinya pengaruh negatif terhadap sumberdaya air dan udara (Karlenet al.,
1997).

Kualitas tanah dapat dilihat dari 2 sisi (Seybold et al., 1999) :

13
Analisis Minyak Atsiri dan Tanah-Kelompok 1-12-5 Makalah

1.Sebagai kualitas inherent tanah (inherent soil quality) yang ditentukan oleh

lima faktor pembentuk tanah, atau

2.Kualitas tanah yang bersifat dinamis (dynamic soil quality), yakni perubahan
fungsi tanah sebagai fungsi dari penggunaan dan pengelolaan tanah oleh manusia.

Terdapat konsesus umum bahwa tata ruang lingkup kualitas tanah mencakup tiga
komponen pokok yakni (Parret al., 1992):

1.Produksi berkelanjutan yakni kemampuan tanah untuk meningkatkan produksi


dan tahan terhadap erosi.

2.Mutu lingkungan, yaitu mutu air, tanah dan udara dimana tanah diharapkan
mampu mengurangi pencemaran lingkungan, penyakit dan kerusakan di
sekitarnya.

3.Kesehatan makhluk hidup, yaitu mutu makanan sebagai produksi yang

dihasilkan dari tanah harus memenuhi faktor keamanan (safety) dan komposisi
gizi.

Kadar Bahan Organik Tanah (BO)

Bahan organik adalah bahan mineral tanah yang berasal dari sisa/jasad-jasad
makhluk hidup. Bahan organik berfungsi untuk merekatkan partikel-partikel
tanah, sehingga membentuk agregat tanah sifat ini disebut dengan istilah
Cementing Agent. Pengaruh bahan organik pada tanah antara lain:

Memperbaiki sifat fisika tanah seperti; menghindarkan erosi, memperbaiki


struktur tanah, kemampuan tanah menyerap air (pasir), dan memperbaiki aerase
dan drainase tanah.

Memperbaiki sifat kimia tanah, seperti; KPK (Kapasitas Pertukaran Kation) dan
menambah unsur hara tanah dari dekomposisi bahan organik.

14
Analisis Minyak Atsiri dan Tanah-Kelompok 1-12-5 Makalah

Sifat Biologi, seperti; Meningkatkan aktivitas mikroorganisme karena bahan


organik menjadi sumber energinya.

Bahan organik memiliki peranan yang sangat besar bagi kesuburan tanah
dan kualitas tanah. bahan organik memiliki peranan pada sifat fisika, kimia, dan
biologi tanah. oleh kerena itu bahan organik masuk kedalam parameter yang
menentukan kualitas tanah. Bahan organik memiliki peran penting dalam
menentukan kemampuan tanah untuk mendukung tanaman, sehingga jika kadar
bahan organik tanah menurun, kemampuan tanah dalam mendukung produktivitas
tanaman juga menurun. Menurunnya kadar bahan organik merupakan salah satu
bentuk kerusakan tanah yang umum terjadi. Kerusakan tanah merupakan masalah
penting bagi negara berkembang karena intensitasnya yang cenderung meningkat
sehingga tercipta tanah-tanah rusak yang jumlah maupun intensitasnya meningkat.
(red) Bahan organik tanah juga merupakan salah satu indikator kesehatan tanah.
Tanah yang sehat memiliki kandungan bahan organik tinggi, sekitar 5%.
Sedangkan tanah yang tidak sehat memiliki kandungan bahan organik yang
rendah. Kesehatan tanah penting untuk menyamin produktivitas pertanian.

Bahan organik adalah bagian dari tanah yang merupakan suatu sistem
kompleks dan dinamis, yang bersumber dari sisa tanaman dan atau binatang yang
terdapat di dalam tanah yang terus menerus mengalami perubahan bentuk, karena
dipengaruhi oleh faktor biologi, fisika, dan kimia (Kononova, 1961).

Menurut Stevenson (1994), bahan organik tanah adalah semua jenis


senyawa organik yang terdapat di dalam tanah, termasuk serasah, fraksi bahan
organik ringan, biomassa mikroorganisme, bahan organik terlarut di dalam air,
dan bahan organik yang stabil atau humus.

Bahan organik adalah bagian dari tanah yang merupakan suatu system
kompleks dan dinamis, yang bersumber dari sisa tanaman dan atau binatang yang
terdapat di dalam tanah yang terus menerus mengalami perubahan bentuk, karena
dipengaruhi oleh faktor biologi, fisika, dan kimia (Kononova, 1961).

Fungsi Bahan Organik Tanah

15
Analisis Minyak Atsiri dan Tanah-Kelompok 1-12-5 Makalah

Bahan organik tanah menjadi salah satu indikator kesehatan tanah karena
memiliki beberapa peranan kunci di tanah. Peranan-peranan kunci bahan organik
tanah dapat dikelompokkan menjadi tiga kelompok, yaitu:

Fungsi Biologi:

menyediakan makanan dan tempat hidup (habitat) untuk organisme


(termasuk mikroba) tanah menyediakan energi untuk proses-proses biologi tanah
memberikan kontribusi pada daya pulih (resiliansi) tanah

Fungsi Kimia:

merupakan ukuran kapasitas retensi hara tanah penting untuk daya pulih
tanah akibat perubahan pH tanah menyimpan cadangan hara penting,khususnya N
dan K

Fungsi Fisika:

mengikat partikel-partikel tanah menjadi lebih remah untuk meningkatkan


stabilitas struktur tanah meningkatkan kemampuan tanah dalam menyimpan air
perubahahan moderate terhadap suhu tanah.

Fungsi-fungsi bahan organik tanah ini saling berkaitan satu dengan yang
lain. Sebagai contoh bahan organik tanah menyediakan nutrisi untuk aktivitas
mikroba yang juga dapat meningkatkan dekomposisi bahan organik,
meningkatkan stabilitas agregat tanah, dan meningkatkan daya pulih tanah
(www.csiro.au).

Faktor yang mempengaruhi pembentukan tanah juga harus diperhatikan


karena mempengaruhi jumlah bahan organik. Miller et al. (1985) berpendapat
bahwa faktor-faktor yang mempengaruhi jumlah bahan organik dalam tanah
adalah sifat dan jumlah bahan organik yang dikembalikan, kelembaban tanah,
temperatur tanah, tingkat aerasi tanah, topografi dan sifat penyediaan hara.

16
Analisis Minyak Atsiri dan Tanah-Kelompok 1-12-5 Makalah

Pemberian bahan organik ke dalam tanah memberikan dampak yang baik


terhadap tanah, tempat tumbuh tanaman. Tanaman akan memberikan respon yang
positif apabila tempat tanaman tersebut tumbuh memberikan kondisi yang baik
bagi pertumbuhan dan perkembangannya.

Bahan organik yang ditambahkan ke dalam tanah menyediakan zat


pengatur tumbuh tanaman yang memberikan keuntungan bagi pertumbuhan
tanaman seperti vitamin, asam amino, auksin dan giberelin yang terbentuk melalui
dekomposisi bahan organik (Brady, 1990)

Bahan organik memiliki peran penting dalam menentukan kemampuan


tanah untuk mendukung tanaman, sehingga jika kadar bahan organik tanah
menurun, kemampuan tanah dalam mendukung produktivitas tanaman juga
menurun. Menurunnya kadar bahan organik merupakan salah satu bentuk
kerusakan tanah yang umum terjadi. Kerusakan tanah merupakan masalah penting
bagi negara berkembang karena intensitasnya yang cenderung meningkat
sehingga tercipta tanah-tanah rusak yang jumlah maupun intensitasnya meningkat.

Bahan organik biasanya terdapat pada topsoil. Hal ini karena


penambanhan bahan organik dari sisa-sisa makhluk hidup memumpuk diatas
permukaan tanah.. Meskipun dilakukan penambahan bahan organik, kondisi lahan
yang tidak teertutupi oleh tanaman yang cukup besar menyebabkan bahan organk
cepat teroksidasi.Tanah yang mengandung Bahan Organik tinggi artinya
struktur tanahnya baik, menambah kondisi kehidupan didalam tanah
karena organisme dalam tanah memanfaatkan Bahan Organik sebagai
makanan.

BAB II PEMBAHASAN

III. Analisis Minyak Atsiri

Indonesia merupakan salah satu negara pengekspor minyak atsiri, seperti


minyak nilam, sereh wangi yang dikenal sebagai Java cittronellal oil, akar wangi,
pala, kenanga, daun cengkeh, dan cendana. Beberapa daerah produksi minyak

17
Analisis Minyak Atsiri dan Tanah-Kelompok 1-12-5 Makalah

atsiri adalah daerah Jawa Barat (sereh wangi, akar wangi, daun cengkeh, pala),
Jawa Timur (kenanga, daun cengkeh), Jawa Tengah (daun cengkeh, nilam),
Bengkulu (nilam), Aceh (nilam, pala), Nias, Tapanuli, dan Sumatera Barat
(Manurung, 2003).

Pada mulanya istilah minyak atsiri atau minyak eteris adalah istilah yang
digunakan untuk minyak yang mudah menguap dan diperoleh dari tanaman
dengan cara penyulingan uap. Minyak atsiri diperoleh dari penyulingan aka,
batang, daun, bunga maupun biji tumbuhan. Minyak golongan ini mudah
menguap karena mengandung gugus alkohol, aldehid, keton, dll juga berantai
pendek.

Minyak atsiri (minyak esensial) adalah komponen pemberi aroma yang dapat
ditemukan dalam berbagai macam bagian tumbuhan. Istilah esensial dipakai
karena minyak atsiri mewakili bau tanaman asalnya. Dalam keadaan murni tanpa
pencemar, minyak atsiri tidak berwarna.Namun pada penyimpanan yang lama,
minyak atsiri dapat teroksidasi dan membentuk resin serta warnanya berubah
menjadi lebih tua (gelap). Untuk mencegah supaya tidak berubah warna, minyak
atsiri harus terlindungi dari pengaruh cahaya, misalnya disimpan dalam bejana
gelas yang berwarna gelap .Bejana tersebut juga diisi sepenuh mungkin sehingga
tidak memungkinkan hubungan langsung dengan udara, ditutup rapat serta
disimpan di tempat yang kering dan sejuk.

Minyak atsiri adalah minyak yang dihasilkan dari jaringan tanaman tertentu,
seperti akar, batang, kulit, bunga, daun, biji dan rimpang. Minyak ini bersifat
mudah menguap pada suhu kamar (250C) tanpa mengalami dekomposisi dan
berbau wangi sesuai dengan tanaman penghasilnya, serta umumnya larut dalam
pelarut organik tetapi tidak larut dalam air (Gunther, 1990).

Bau dan rasa dari minyak atsiri ditimbulkan oleh senyawa oksigen yang
dikandungnya. Selain itu senyawa beroksigen dapat memberikan keuntungan,
yaitu :

1.Lebih larut dalam air

18
Analisis Minyak Atsiri dan Tanah-Kelompok 1-12-5 Makalah

2.Lebih stabil dari pengaruh oksida

Sifat minyak atsiri sendiri ditentukan oleh gugus fungsinya yang terikat
dengan minyak atsiri tersebut, seperti:

1.Geraniol adalah turunan terpen yang mengandung gugus alkohol yang terdapat
pada minyak bunga mawar.

2.Sitronellal adalah urutan terpen yang mengandung gugus aldehid terdapat pada
minyak sereh.

3.Eugenol adalah turunan terpen siklik yang mengandung gugus alkohol, terdapat
pada minyak cengkeh.Komponen utama minyak cengkeh adalah senyawa
aromatik yang disebut eugenol (72-90%). Eugenol berupa zat cair berbentuk
minyak tidak berwarna atau sedikit kekuningan, menjadi coklat dalam udara.
Dapat larut dalam alkohol, eter, kloroform serta sedikit dalam air.Eugenol
digunakan sebagai bahan baku obat dan parfum. Eugenol mudah bersenyawa
dengan besi, oleh karena itu penyimpanannya harus dalam botol kaca. Drum
aluminium, atau drum timah putih.

Adapun data sifat dari eugenol adalah sebagai berikut:

Berat Jenis Indeks Bias Titik Didih Titik Nyala Kelarutan


Dalam
Alkohol
1,0651 1,5410 (200 2530 C 1100 C 1:5 atau 1:6
C)

Selain eugenol, minyak atsiri cengkeh juga mengandung senyawa asetil


eugenol, beta-caryophyllene, dan vanilin. Terdapat pula kandungan tanin, asam
galotanat, metil salisilat (suatu zat penghilang nyeri), asam krategolat, beragam
senyawa flavonoid (yaitu eugenin, kaemferol, rhamnetin, dan eugenitin), berbagai
senyawa triterpenoid (yaitu asam oleanolat, stigmasterol, dan kampesterol), serta
mengandung berbagai senyawa seskuiterpen.

19
Analisis Minyak Atsiri dan Tanah-Kelompok 1-12-5 Makalah

Minyak atsiri banyak mengandung berbagai macam komponen berbeda , yang


digolongkan ke dalam 4 jenis, yaitu :

1. Terpen, yang ada hubungannya dengan isopentana. Hasil dari penyulingan


tumbuhan, selain diperoleh minyak atsiri juga diperoleh senyawa
terpenoid
2. Persenyawaan rantai lurus
3. Turunan benzena
4. Persenyawaan lain

Beberapa contoh minyak atsiri antara lain :

1. Minyak cengkeh
2. Minyak sereh
3. Minyak kayu putih
4. Minyak lawana, dll.

A. Kegunaan Minyak Atsiri

Penggunaan minyak atsiri dan bahan kimia volatile untuk tujuan pengobatan,
kosmetik serta wangi-wangian telah dikenal dalam masyarakat sejak zaman
purbaMinyak atsiri merupakan sumber dari aroma kimia alami yang dapat
digunakan sebagai komponen flavor dan fragrance alami

Minyak atsiri digunakan sebagai bahan baku dalam berbagai industri,


misalnya industri parfum, kosmetik, dan industri farmasi. Dalam pembuatan
parfum dan wangi-wangian, minyak atsiri tersebut berfungsi sebagai zat pengikat
bau (fixative) dalam parfum, misalnya minyal nilam, minyak akar wangi dan
minyak cendana. Minyak atsiri yang berasal dari rempah-rempah, misalnya
minyak lada, minyak kayu manis, minyak jahe, minyak cengkeh, minyak
ketumbar, umumnya digunakan sebagai bahan penyedap (flavoring agent) dalam
bahan pangan dan minuman (Ketaren,1985).

Minyak atsiri ini selain memberikan aroma wangi yang


menyenangkan juga dapat membantu pencernaan dengan merangsang sistem
saraf, sehingga akan meningkatkan sekresi getah lambung yang mengandung
enzim hanya oleh stimulus aroma dan rasa bahan pangan. Selainitu juga dapat

20
Analisis Minyak Atsiri dan Tanah-Kelompok 1-12-5 Makalah

merangsang keluar cairan getah sehingga rongga mulut dan lambung menjadi
basah. Beberapa jenis minyak atsiri digunakan sebagai bahan antiseptik internal
atau eksternal, dan stimulan untuk obat sakitperut. Minyak atsiri mempunyai sifat
membius, merangsang atau memuakkan (Guenther, 1987).

B. Metode analisis minyak atsiri

a) PENETAPAN KADAR EUGENOL

(1) Dasar

Eugenol termasuk ke dalam golongan alkohol, yaitu phenol. Dengan penambahan


NaOH membentuk Na-eugenol yang larut dalam air. Sedangkan terpen yang tidak
larut dalam air sehingga dapat di baca volume terpen dan kadar eugenol dapat di
hitung.

(2) Reaksi

(3) Cara Kerja


1. Dipipet 5,00 ml minyak cengkeh. Dimasukkan ke dalam labu cassia
2. Ditambahkan 30,00 ml NaOH 1N
3. Dikocok 5 untuk memisahkan garam dan terpen
4. Dipanaskan di penangan air sekitar 30 menit
5. Ditambahkan kembali NaOH 1N hingga terpn berada diantara skala
6. Diputar-putar agar homogen
7. Dienapkan hingga terpen terpisah
8. Dibaca dan dicatat volum terpen

21
Analisis Minyak Atsiri dan Tanah-Kelompok 1-12-5 Makalah

(4) Perhitungan

%Eugenol = (V. Sampel V. Terpen) x 100%


V. sampel

Contoh : v. eugenol : 2,40 ml


V. Sampel : 5,00 ml skala atas : 105,00
v. terpen : 2,60 ml skala bawah : 102,60 ml

% Eugenol = (V. Sampel V. Terpen) x 100%


V. sampel
= (5,00 2,60) x 100%
5,00
= 48%

(5) Pembahasan

SNI Minyak cengkeh

Eugenol yang merupakan senyawa paling banyak terkandung dalam


minyak daun cengkeh. Dapat dipisahkan/diisolasi dari komponen minyak daun
cengkeh yang lain. Penambahan NaOH dalam minyak daun cengkeh mengubah
eugenol menjadi garam Na-eugenolat. Dengan bentuk garam yang memiliki sifat
polar, maka eugenol dalam bentuk Na-eugenolat dapat dengan mudah terpisah
dari

22
Analisis Minyak Atsiri dan Tanah-Kelompok 1-12-5 Makalah

komponen minyak daun cengkeh lain yang bersifat non polar.

Perlakuan awal adalah penambahan NaOH ke dalam minyak daun


cengkeh. Pada reaksi antara NaOH dengan minyak daun cengkeh ini timbul panas
yang berarti reaksi berjalan eksotermis yaitu melepaskan panas. Reaksi yang
terjadi merupakan pembentukan garam Na-eugenolat. Reaksi penggantian gugus
H dengan Na yang berasal dari NaOH melepaskan energi yang muncul berupa
+ +

panas

Dengan pengubahan struktur eugenol menjadi garam Na-eugenolat maka


Na-eugenolat dapat dipisahkan dari kariofilena maupun komponen penyusun
minyak daun cengkeh lainnya yang bersifat non polar. Lapisan atas berupa
kariofilena yang berwarna kuning muda sedangkan lapisan bawah berupa garam
Na-eugenol yang berwarna coklat muda. Kariofilena berada di lapisan atas karena
massa jenis kariofilena lebih kecil daripada massa jenis eugenol dalam bentuk
garamnya. Massa jenis kariofilena adalah 0,9658 g/ml, sedangkan massa jenis
eugenol adalah 1,06 g/ml. Pemisahan kedua lapisan dapat terjadi karena
perbedaan tingkat kepolaran. Kariofilena bersifat nonpolar sedangkan garam Na-
eugenolat bersifat polar dan dapat larut dalam air.

Penambahan NaOH 4 N terlebih dulu dengan tujuan agar pembentukan


garam Na-eugenolat lebih optimal mengikat komponen eugenol yang ingin diubah
ke bentuk garamnya dalam minyak daun cengkeh mencapai 70-80%, sehingga
konsentrasi yang dibutuhkan lebih besar untuk mensubstitusi gugus H dari +

eugenol dengan Na dari NaOH


+

23
Analisis Minyak Atsiri dan Tanah-Kelompok 1-12-5 Makalah

.Pengadukan bertujuan untuk mempercepat reaksi terjadi. Dengan


pengadukan akan meningkatkan energi kinetik dari molekul yang bereaksi
sehingga peluang dari molekul-molekul untuk bertumbukan semakin besar dan
reaksi akan lebih mudah terjadi karena adanya kemungkinan tumbukan efektif
yang terjadi. Pendiaman dengan temperatur campuran turun bertujuan untuk
memastikan reaksi pembentukan garam Na-eugenolat telah berlangsung optimal.
Hal itu dapat dilihat dari terbentuknya 2 lapisan dan penurunan suhu campuran.
Dengan penurunan suhu dapat memberikan tanda bahwa reaksi telah berhenti dan
tidak adanya energi dari hasil reaksi yang dilepaskan lagi dalam bentuk panas.

IV. Analisis Tanah

Tanah pertanian adalah areal/lahan, yang dimanfaatkan untuk bercocok tanam.


Untuk mendapatkan hasil yang memuaskan dari industri pertanian atau
agroindustri, sangat bergantung pada tingkat kesuburan tanahnya.

Faktor kimia yang berperan penting dalam kesuburun tanah adalah kandungan
unsur-unsur hara makro dan mikro, yang tersedia, pH tanah, dan C-organik.

Unsur hara dalam tanah, bisa ditambahkan dengan cara memberikan pupuk pada
lahan pertanian yang sedang digarap. Bahan organik, diperoleh dari hancuran
senyawa-senyawa organik dalam tanah , seperti tumbuhan dan binatang, sebagai
sumber C-organik. Kebutuhan C-organik juga bisa diadakan dengan cara memberi
pupuk organik yaitu pupuk yang dihasilkan dari sisa-sisa bahan organik. Biasanya
limbah pasar (sayuran + buah-buahan).

Tanah dengan pH yang rendah dapat disebabkan karena keasaman air tanah, dan
asam-asam ini dapat dihasilkan dari :

Dekomposisi senyawa-senyawa yang mengandung amina (NH2) menjadi


asam hidrat (HNO3). Dan senyawa yang mengandung belerang (S)
menjadi asam sulfat H2SO4

24
Analisis Minyak Atsiri dan Tanah-Kelompok 1-12-5 Makalah

Gas CO2 dan SO2, akan mengakibatkan asam H2CO3 dan H2SO3, bila
turun hujan, dan asam-asam tersebut dapat larut dalam air, sehingga
menyebabkan keasaman air tanah.

Kadar pH tanah, juga dapat disebabkan karena terserapnya logam-logam yang


mudah terhidrolisis, misal Al oleh tanah : bila tanah mengandung Al, maka ketika
tanah dipupuk dengan unsur hara Kalium dalam pupuk NPK, akan terjadi
pertukaran kation dalam tanah, antara Al3+ dan K+. Kalium terserap oleh tanah
sedangkan Al dibebaskan. Dengan adanya air, Al3+ akan terhidrolisis, membentuk
Al(OH)3 dan membebaskan H+ (sehingga tanah menjadi asam atau pH tanah
turun).

Analisa tanah sangat berguna untuk menilai tingkat kesuburan tanah, khususnya
yang berhubungan dengan pertumbukan tanaman. Data hasil analisa tanah harus
dapat dipakai untuk menentukan intensitas faktor-faktor tanah, khususnya
kesuburan tanah yang mempengaruhi pertumbuhan dan hasil produksi tanaman di
atas tanah tersebut.

Faktor kimia yang berperan penting adalah kandungan unsur-unsur hara makro
dan mikro total atau yang tersedia, pH tanah dan kandungan bahan organic.

A. Metode analisis tanah / lingkungan

a) PEMERIKSAAN PH TANAH

(1) Dasar :

Dilakukan pemeriksaan pH untuk mengetahui ke asaman tanah yang di sebabkan


oleh ion H+ dan Al3+ . pH air digunakan untuk mengetahui keasaman air tanah dari
ion H+ dan pH KCl digunakan untuk menentukan keasaman cadangan tanah oleh
ion Al3+ . pH KCl lebih besar dari pH air karena adanya hidrolisis AlCl 3 yang
menambahkan keasaman .

(2) Reaksi :

25
Analisis Minyak Atsiri dan Tanah-Kelompok 1-12-5 Makalah

(3) Cara Kerja :

1.Disiapkan alat dan bahan yang digunakan

2.Botol 1 : Ditimbang +- 1 gram sampel tanah, lalu ditambahkan 10 mL air

Botol 2 : Ditimbang 10 gram sampel tanah, lalu ditambahkan 100 mL KCl 1 N

3.Dikocok selama 15 menit

4.Masing-masing disaring dan diambil cairan jernih ke dalam piala gelas

5.Cek pH masing-masing filtrat dengan indikator universal

(4) Data Pengamatan :

pH tanah dengan air : 6

pH tanah dengan KCl: 5

(5) Pembahasan :

pH di definisikan sebagai kemasamam atau kebasaan relatif suatu bahan. Skala


pH mencakup dari nilai nol (0) hingga 14. Nilai pH 7 dikatakan netral. Di bawah

26
Analisis Minyak Atsiri dan Tanah-Kelompok 1-12-5 Makalah

pH 7 dikatakan asam, sedangkan di atas 7 dikatakan basa. Asam menurut teori


adalah suatu bahan yang cenderung untuk memberi proton (H+) ke beberapa
senyawa lain, demikian sebaliknya apabila basa adalah suatu bahan yang
cenderung menerimanya.

Pengaruh utama pH di dalam tanah adalah pada ketersediaan dan sifat


meracun unsur seperti Fe (besi), Al (Alumunium), Mn (Mangan), B (Boron), Cu
(seng). Di dalam tanah pH sangat penting dalam menentukan aktifitas dan
dominasi mikroorganisme, dalam hubungannya dengan peoses proses yang sangat
erat hubungannya dengan mikroorganisme seperti siklus hara (nitrifikasi,
denitrifikasi), penyakit tanaman, dekomposisi dan sintesis senyawa kimia organik
dan transport gas ke atmosfer.Di bidang pertanian pengukuran pH tanah juga
digunakan untuk memonitor pengaruh praktek pengolahan pertanian terhadap
efisiensi penggunaan N dan hubungannya dengan dampak lingkungan.

Sampel tanah yang digunakan ditimbang dengan perbandingan 1:10


dengan pelarutnya baik air maupun KCl. Setelah penambahan pelarut sampel
dikocok dengan shaker selama sekitar 15 menit gunanya untuk mempercepat
reaksi antara pelarut dengan ion H+ atau Al2+ dalam tanah. kemudian dienapkan
dan disaring barulah diukur pH nya. Dalam tanah, ion H+ hanya teradsorpsi saja
sedangkan ion Al3+ terjerp dalam tanah. dengan menggunakan air, dapat langsung
membebaskan H+ dan Al3+ masih terjerap dalam tanah. sedangkan dengan
menggunakan KCl H+ dal Al3+ terbebaskan karena ada pertukaran ion atara KCl
dengan tanah. pH tanah dalam KCl harus < pH tanah dalam air. Akan tetapi
terkadang dalam tanah tidak terdapat Al3+ sehingga pH tanah dalam KCl sama
dengan pH tanah dalam air.

Kesalahan yang mungkin terjadi adalah :

1. Kesalahan dalam mengukur pH. pH air dalam tanah harus lebih besar dari
pH tanah dalam KCl
2. Reaksi antara air dan KCl belum sempurna
3. Pada saat dishaker waktu harus diperhatikan

27
Analisis Minyak Atsiri dan Tanah-Kelompok 1-12-5 Makalah

b) PENETAPAN KADAR C-ORGANIK

(1) Dasar :

Bahan organik dalam tanah dapat didekomposisikan oleh H2SO4 pekat menjadi
C- organik bebas yang besifat pereduksi sehingga dapat dioksidasikan dengan
K2Cr2O7 berlebih terukur. Sisa K2Cr2O7 direduksi oleh FeSO4 berlebih
terukur.Lalu sisa FeSO4 dititar dengan KMnO4 hingga diper oleh TA berwarna
lembayung .

(2) Reaksi :

3C + 8 H2SO4 + 2 K2Cr2O7 berlebih terukur 2Cr2(SO4)3 + 2K2SO4 + 8 H2O + 3


CO2

K2Cr2O7 sisa + 7 H2SO4 + 6 FeSO4 berlebih K2SO4 + Cr2(SO4)3 + 3Fe2(SO4)3+ 7


H2O

10 FeSO4 + 8 H2SO4 + 2 KMnO4 K2SO4 + 2 MnSO4 + 5 Fe2(SO4)3 + 8 H2O

(3) Cara kerja :


1. Di timbang + 0,5 gram sampel tanah halus dengan kertas minyak.
2. Di masukkan sampel ke dalam labu ukur 100 mL.
3. Di tambahkan 10.00 mL K2Cr2O7 2N (terukur) dan 15 mL H2SO4 (p).
4. Di panaskan dalam penangas air selama + 1,5 jam, di goyang setiap 30
menit
5. Di dinginkan, di himpitkan, di enapkan, dan disaring.
6. Di pipet filtrat 10.00 mL di masukkan ke dalam erlenmeyer.
7. Di tambahkan 15 mL FeSO4 0,2 N (pipet serologi) di kocok.
8. Di titar dengan KMnO4 0,1 N hingga di peroleh TA berwarna lembayung.
9. Di lakukan blanko, pengerjaan di lakukan bersamaan dengan sampel.

(4) Perhitungan :

% C-organik : (Vp-Vb) x Np x bst.C x FP x 100%

Mg contoh

% bahan organik : 58 x % C organik

28
Analisis Minyak Atsiri dan Tanah-Kelompok 1-12-5 Makalah

Bobot sampel : 0,5020 g V blanko : 4,40 ml

Vp simplo : 5,60 ml N penitar : 0,1170 N

Vp duplo : 5,70 ml Fp : 100/10 = 10x

% C-organik = (5,60-4,40) x 0,1170 x 3 x 10 x 100%


502
= 0,84%
% C-organik = (5,70-4,40) x 0,1170 x 3 x 10 x 100%
502
= 0,91%
Rata-rata = 0,84% + 0,91%
2

= 0.88%

Bahan Organik = 58 x %C-organik

=(100%/ 58%) x 0,88% = 1,52%

58 adalah kadar rata-rata bahan organik dalam tanah

SNI No. 940-269-1994

Parameter Hasil Sangat Rendah Sedang Tinggi Sangat


rendah (%) (%) (%) tinggi
(%) (%)
pH air 6 4,0 4,0-5,5 5,6-7,5 7,5-8,0 >8,0
pH KCl 5 2,5 2,5-4,0 4,1-6,0 6,1-6,5 >6,5
C-Organik 0,88% < 1,0 1,0-2,0 2,1-3,0 3,1-5,0 >5,0
Bahan Organik 1,52%

(5) Pembahasan :

Hancuran senyawa-senyawa organik dalam tanah,sebagai kandungan c-


organik atau bahan organik dalam tanahHancuran senyawa-senyawa organik
dalam tanah sebagai sumber kandungan C-organik atau bahan organik dalam

29
Analisis Minyak Atsiri dan Tanah-Kelompok 1-12-5 Makalah

tanah. karena C-organik bersifat pereduksi maka dapat dioksidasikan oleh kalium
dikromat berlebih. Sisa dikromat direduksikan kembali oleh ferosulfat berlebih
dan kelebihan ferosulfat dapat dititar denga kalium permanganat.titrasi ini
merupakan double back titration sehingga yang dititar sebanding dengan jumlah
sampel.

Sampel tanah yang sudah ditimbang dimasukkan kedalam labu ukur 100
ml kemudian ditambahkan 10,00 ml K2Cr2O7 (terukur) dan 15 ml H2SO4 pekat.
Pada tahap ini tidak boleh ditambahkan air. Setelah itu sampel dipanaskan dalam
penangas air selama kurang lebih 1,5 jam dan dikocok setiap 15 menit, dilakukan
blanko. Pengerjaan blanko dan sampel harus bersamaan. Kemudian ditambahkan
10 ml FeSO4 pada blanko terlebih dahulu. Lalu sampel dititrasi dengan KMnO4
menghasilkan titik akhir berwarna lembayung karena merupakan warna campuran
dari Cr dan FeSO4. Blanko dilakukan untuk mengetahui zat yang bersifat
pereduksi selain C, befungsi sebagai faktor koreksi.

Catatan penting :
1. blanko dan sampel sama-sama mengalami proses destruksi

2. k2Cr2O7 berfungsi untuk mendestruksi sampel dengan csrs dioksidasi dengsn


bantuan H2SO4 pekat

3. warna larutan sampel setelah keluar dari penangas ada;ah orange kecoklatan
karena merupakan campuran warna Cr6+ yang berwarna merah dan Cr3+ yang
berwarna hijau sedangkan untuk blanko berwarna merah yang seluruhny adalah
Cr6+

4. sampel hanya dipipet 5,00 ml agar terdapat sisa FeSO4 yang akan bereaksi
dengan KMnO4

5. volume blanko harus lebih kecil dari penitar karena penetapan ini adalah back-
back titration sehingga blanko hanya digunakan untuk faktor koreksi.

Kesalahan yang mungkin terjadi adalah :

1. Kesalahan pada pengamatan titik akhir

30
Analisis Minyak Atsiri dan Tanah-Kelompok 1-12-5 Makalah

2. Kesalahan pada saat pemanasan dalam penangas air

3. Kesalahan karena pereaksi yang digunakan

4. Pembuatan sampel dan blanko dilakukan secara bersamaan

5. Pada saat dishaker waktu harus diperhatikan

6. Kesalahan menetralkan larutan setelah titrasi.

BAB III PENUTUP

V. KESIMPULAN

Minyak atsiri (minyak menguap = volatile oil) adalah jenis minyak yang
berasal dari bahan nabati, bersifat mudah menguap pada suhu kamar tanpa
mengalami peruraian dan apabila dibiarkan terbuka dan memiliki bau seperti
tanaman asalnya (khas).

Minyak atsiri bersifat mudah menguap karena titik uapnya rendah. Selain
itu susunan senyawa komponennya kuat memengaruhi saraf manusia (terutama di
hidung)sehingga sering sekali memberikan efek psikologi tertentu.

Minyak atsiri merupakan senyawa yang penting sebagai dasar wewangian


alat dan juga untuk rempah-rempah serta sebagai cita rasa dalam industri
makanan. Pada industri minuman beralkohol bermanfaat dalam pembuatan butter,
cordials, rums, vermouths, whiskies, wines, dan sebagainya.

Berdasrkan analisis yang telah dilakukan, diperoleh (%) kadar eugenol dalam
minyak cengkeh sebesar 48 % jika di bandingkan dengan SNI minyak cengkeh
sebesar 78% maka hasil analisis tersebut telah sesuai dengan SNI minyak
cengkeh.

Tanah bersifat sangat penting bagi kehidupan, sehingga perlindungan


kualitas dan kesehatan tanah sebagaimana perlindungan terhadap kualitas udara
dan air harus sangat dijaga. Namun banyak faktor yang dapat menurunkan
kualitas dan kesehatan tanah tersebut, misalnya kadar hara yang terkandung dalam
tanah, vegetasi, iklim, sifat fisik, kimia dan biologi tanah (Fitri, 2011). Beberapa

31
Analisis Minyak Atsiri dan Tanah-Kelompok 1-12-5 Makalah

cara untuk mengetahui kualitas tanah adalah dengan mengetahui pH tana dan
kandungan bahan organik nya

Berdasrkan analisis yang telah dilakukan, diperoleh pH tanah dalam air


adalah sebesar 6 dan dalam KCl adalah sebesar 5. Kedua nilai pH tersebut jika
dibandingkan dengan SNI kesimpulannya adalah sedang. Dan untuk bahanorganik
diperoleh kadar 1,52% kesimpulanya adalah rendah.

VI.Saran

Kami merasa dalam penyajian makalah ini masih banyak sangat


kekurangan dan kelemahan maka dari itu sudi kiranya teman-teman memberikan
kritikan atau saran, yang nantinya akan berguna untuk memperbaiki hasil makalah
ini dan bermanfaat bagi kita semua dimasa ynag akan datang.

Pemberian bahan organik, pengelolaan tanah, air, dan tanaman akan


memperbaiki serta meningkatkan kualitas tanah disuatu tempat. Dalam melakukan
suatu analisis sebaiknya dilakukan denga teliti dan hati-hati agar tidak terjadi
kesalahan dalam analisis dan data yang dihasilkan.

32
Analisis Minyak Atsiri dan Tanah-Kelompok 1-12-5 Makalah

DAFTAR PUSTAKA

Anonim, 2006.Modul Kuliah Dasar-Dasar Ilmu Tanah.

Anonim, 2009.Modul kuliah pengantar Dasar Ilmu Tanah.

Andria Agusta, 2000. Minyak Atsiri Tumbuhan Tropika Indonesia, ITB Bandung:
Bandung, Halaman 2-8.

Van Steenis, Flora. 2006 . Pegunungan Jawa, LIPI Press: Jakarta.

Van Steenis, dkk, Flora. 2008. PT. Pradnya Paramita, Jakarta.

Surahman dan Murti Herawati. 2001. Farmakognosi jilid II.Departemen


Kesehatan : Jakarta.

Widyastuti, kiki dkk. 2001. Farmakognosi jilid I. Departemen kesehatan : Jakarta.

Ketaren. 1985. Pengantar Teknologi Minyak Atsiri.Balai Pustaka: Jakarta .

Sastrohamidjojo Harjono. 2004. Kimia Minyak Atsiri. Gajah Mada Universiti


Press :Yogyakarta.

33