Anda di halaman 1dari 41

PEMBUATAN PROTOTYPE MODUL PENGENDALIAN

INTENSITAS CAHAYA BERBASIS LABVIEW

SUB JUDUL
SISTEM KONTROL MODUL PENGENDALIAN
INTENSITAS CAHAYA BERBASIS LABVIEW

TUGAS AKHIR

Dibuat untuk Melengkapi Syarat-Syarat yang Diperlukan untuk Memperoleh


Diploma Tiga Politeknik

Fadhil Iskandar

1313010002

PROGRAM STUDI TEKNIK ELEKTRONIKA INDUSTRI

JURUSAN TEKNIK ELEKTRO

POLITEKNIK NEGERI JAKARTA

2016
LEMBAR PENGESAHAN

TUGAS AKHIR

PEMBUATAN PROTOTYPE MODUL PENGUKURAN INTENSITAS


CAHAYA BERBASIS LABVIEW

Tugas Akhir diajukan oleh :


Nama : Fadhil Iskandar
NIM : 1313010002
Program Studi : Elektronika Industri
Judul Tugas Akhir : Pembuatan Prototype Modul Pengukuran
Intensitas Cahaya Berbasis LabVIEW

Telah diuji oleh tim penguji dalam Sidang Tugas Akhir pada .................................
dan dinyatakan LULUS.

Pembimbing : Syaprudin, S.T.,M.Kom., (.............................)


195905031988031003

Depok,
Disahkan oleh
Ketua Jurusan Teknik Elektro

Drs. Nuhung Suleman, S.T.,M.T.


NIP. 195912311987031252

ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur saya panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena atas
berkat dan rahmat-Nya, penulis dapat menyelesaikan Tugas Akhir ini beserta
laporannya. Pembuatan Tugas Akhir ini dilakukan dalam rangka memenuhi salah
satu syarat untuk mencapai gelar Diploma Tiga Politeknik, Politeknik Negeri
Jakarta, Jurusan Teknik Elektro, Program Studi Elektronika Industri.
Tugas Akhir ini berjudul Pembuatan Prototype Modul Pengendalian
Intensitas Cahaya Berbasis LabVIEW dengan subjudul Sistem Kontrol
Modul Pengendalian Intensitas Cahaya Berbasis Labview
Penulis menyadari bahwa, tanpa bantuan dan bimbingan dari berbagai
pihak, dari masa perkuliahan sampai pada penyusunan Tugas Akhir ini, sangatlah
sulit bagi penulis untuk menyelesaikan Tugas Akhir ini. Oleh karena itu, penulis
mengucapkan terima kasih kepada:

1. Drs. Nuhung Suleman, ST.,MT., selaku Ketua Jurusan Teknik Elektro,


Politeknik Negeri Jakarta
2. Syaprudin, S.T.,M.Kom., selaku dosen pembimbing yang telah
menyediakan waktu, tenaga, dan pikiran untuk mengarahkan penulis dalam
penyusunan Tugas Akhir ini;
3. Orang tua dan keluarga penulis yang telah memberikan bantuan dukungan
material dan moral; dan
4. Sahabat dan rekan-rekan yang telah banyak membantu penulis dalam
menyelesaikan Tugas Akhir ini.

Akhir kata, penulis berharap Tuhan Yang Maha Esa berkenan membalas segala
kebaikan semua pihak yang telah membantu. Semoga Tugas Akhir ini membawa
manfaat bagi pengembangan ilmu.

Depok, .

Fadhil Iskandar

iii
ABSTRAK

Cahaya lampu suatu ruang perlu dikendalikan dan tetap terjaga agar dihasilkan
pencahayaan ruang sesuai kebutuhan dan menimbulkan rasa nyaman bagi penghuninya,
sehingga daya lampu yang digunakan optimum tetapi tetap efisien. Untuk mencapai
tujuan tersebut diperlukan sistem kendali intensitas cahaya lampu agar dihasilkan
intensitas cahaya ruang sesuai kebutuhan dan dapat mempertahankan intensitas
pencahayaan tersebut sesuai set point. Pada modul kendali intensitas cahaya lampu
memerlukan HMI atau user interface untuk membantu operator dalam memantau proses
pengendalian intensitas cahaya suatu ruang. Salah satu software yang dapat digunakan
untuk membuat HMI adalah LabVIEW. Dengan LabVIEW dapat dibuat sistem
pengendalian beserta user interface-nya. Modul ini menggunakan satu buah sensor LDR
yang dipasang di tengah-tengah miniatur ruang untuk mengetahui besar intensitas cahaya
secara menyeluruh. Keluaran dari sensor dibaca oleh Arduino, kemudian diubah menjadi
nilai digital, dikonversi ke satuan Lux. Nilai dengan satuan Lux yang telah terfilter tersebut
kemudian dikirim oleh Arduino ke LabVIEW untuk diproses pada sistem kendali di
LabVIEW. Metode pengaturan menggunakan kontroller PID untuk mempercepat proses
penambahan dan pengurangan intensitas cahaya pada modul.

Kata Kunci : Sensor LDR, PID, LabVIEW

iv
DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL.............................................. Error! Bookmark not defined.
HALAMAN PENGESAHAN ................................ Error! Bookmark not defined.
KATA PENGANTAR ........................................... Error! Bookmark not defined.
DAFTAR ISI ............................................................................................................v
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ vii
DAFTAR TABEL .............................................................................................. viiiii
BAB I PENDAHULUAN ......................................... Error! Bookmark not defined.
1.1 Latar Belakang ........................................ Error! Bookmark not defined.
1.2 Perumusan Masalah ...................................................................................2
1.3 Pembatasan Masalah ............................... Error! Bookmark not defined.
1.4 Tujuan ...................................................... Error! Bookmark not defined.
1.5 Metode Penyelesaian Masalah ................ Error! Bookmark not defined.
BAB II TINJAUAN PUSTAKA .............................. Error! Bookmark not defined.
2.1 Sensor Cahaya (LDR) ...............................................................................3
2.2 SPC1-35A ..................................................................................................5
2.3 LabVIEW ..................................................................................................5
2.4 Sistem Kontrol Dimmer ............................................................................6
2.5 Arduino UNO ............................................................................................6
BAB III PERENCANAAN DAN REALISASI ..................................................11
3.1 Perencanaan Alat .....................................................................................11
3.1.1 Deskripsi Alat ..................................................................................11
3.1.2 Cara Kerja Alat ................................................................................12
3.1.3 Spesifikasi Alat ................................................................................13
3.2 Realisasi Alat ...........................................................................................14
3.2.1 Perancangan Perangkat Keras ............................................................14
3.2.2 Perancangan Perangkat Lunak ...........................................................16
3.2.2.1 Perancangan Program Inialisasi Pin I/O Pada Arduino ....18
3.2.2.2 Perancangan Program Konversi Tegangan Menjadi Lux .19
3.2.2.3 Perancangan Program Pengendalian PID..........................19
3.2.3 HMI (Human Machine Interface) ......................................................20
BAB IV PEMBAHASAN .....................................................................................21
4.1 Pengujian .................................................................................................22
4.1.1 Deskripsi Pengujian ...........................................................................22

v
4.1.2 Pengujian Sistem Pengendalian Intensitas CahayaError! Bookmark
not defined.
4.1.2.1 Data Hasil Pengujian ......... Error! Bookmark not defined.
4.2 Analisa Data Hasil Pengujian .................. Error! Bookmark not defined.
BAB V PENUTUP .................................................... Error! Bookmark not defined.
5.1 Kesimpulan .............................................. Error! Bookmark not defined.
DAFTAR PUSTAKA ................................................ Error! Bookmark not defined.

vi
DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1. Sensor Cahaya (LDR) ....................... Error! Bookmark not defined.
Gambar 2.2 Grafik Hubungan Antara Resistansi dan Iluminasi ..............................4
Gambar 2.3 SPC1-35A ............................................................................................5
Gambar 2.4 Board Arduino Uno ..............................................................................7
Gambar 3.1 Diagram Blok Sistem .........................................................................12
Gambar 3.2 Desain Alat Modul Pengendalian Intensitas Cahaya .........................14
Gambar 3.3 Wiring Diagram Arduino Dengan Modul DAC-08 dan SPC1-35A ..15
Gambar 3.4 Wiring Diagram Arduino Uno Dengan LDR .....................................15
Gambar 3.5 Diagram Alir Sistem Pengendalian Intensitas Cahaya .......................17
Gambar 3.6 Program Inialisasi Pin I/O Pada Arduino dan DAC-08 .....................18
Gambar 3.7 Program Konversi Tegangan Ke Lux.................................................19
Gambar 3.8 Blok Program Pengendalian PID .......................................................20
Gambar 3.9 HMI (Human Machine Interface) ......................................................20
Gambar 4.1 Perbandingan Vout LDR ....................................................................24
Gambar 4.2 Perbandingan Vout DAC-08 ..............................................................25

vii
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Deskripsi Arduino Uno ............................................................................7

Tabel 4.1 Pengujian Melalui Program ...................................................................23

Tabel 4.2 Perbandingan Vout LDR ........................................................................24

Tabel 4.3 Perbandingan Vout DAC-08 ..................................................................25

viii
BAB I

PENDAHULUAN

Modul pengukuran intensitas cahaya merupakan salah satu modul


pembelajaran yang difungsikan untuk mengukur besarnya intensitas cahaya secara
otomatis. Modul pengukuran ini dapat digunakan mahasiswa sebagai sarana belajar
dan mendalami perangkat lunak pemrograman seperti LabVIEW, juga dapat
dimanfaatkan oleh institusi untuk fasilitas pembelajaran untuk memenuhi
kurikulum perkuliahan.

1.1 Latar Belakang

Pengukuran intensitas cahaya dilakukan dengan cara mengambil data yang


ditangkap oleh sensor cahaya lalu output dari tegangan LDR digunakan sebagai
dimmer lampu yang terang redupnya disesuaikan oleh besarnya intensitas cahaya
(lux). Namun intensitas cahaya yang tidak stabil dari faktor alam membuat data
yang dikeluarkan berubah-ubah. Oleh karena itu, dibuat modul pengukuran
intensitas cahaya dengan lampu pijar sebagai sumber cahaya yang diatur set
pointnya agar cahaya yang dikeluarkan stabil.

Pengaturan besar kecilnya intensitas cahaya lampu pijar dapat melalui


perangkat lunak LabVIEW yang berfungsi untuk mengatur dimmer pada lampu
dengan set point yang diinginkan pada saat pengujian, lalu hasil dari pengujian
ditampilkan pada LabVIEW.

Pengendalian Phase pada lampu menggunakan SPC (Single Phase Control)


untuk mengkonversi tegangan DC ke tegangan AC agar lampu dapat menerima
perintah dari LabVIEW, dan modul DAC digunakan sebagai input untuk SPC1-
35A.

Pada tugas akhir dengan judul Pembuatan Prototype Modul Pengendalian


Intensitas Cahaya Berbasis LabVIEW pengukuran intensitas cahaya dan untuk
mengendalikan intensitas cahaya menggunakan perangkat lunak LabVIEW.

1
2

1.2 Perumusan Masalah


a. Instalasi modul pengendalian intensitas cahaya
b. Bagaimana monitoring kontrol intensitas cahaya dengan membuat HMI
(Human Machine Interface).

1.3 Batasan Masalah


a. Mengendalikan intensitas cahaya lampu pada modul pengukuran
menggunakan LabVIEW
b. Sistem kontrol PID menggunakan kontrol hand tuning eksperimen

1.4 Tujuan
Membuat Prototipe modul pengendalian intensitas cahaya yang dapat
mengendalikan intensitas cahaya lampu berbasis LabVIEW agar dihasilkan
intensitas cahaya ruang sesuai set point.

1.5 Metode Penyelesaian Masalah


a. Studi Literatur
Mempelajari pustaka tentang Intensitas Cahaya, karakteristik sensor LDR,
SPC, dan literature lainnya
b. Mendisain dan Merancang Modul
Mendisain Modul dan merancang Modul yang dibuat seperti pembuatan
box, Lampu Pijar, dan Wiring.
c. Merancang dan Menguji Program
Merancang Program pengukuran intensitas cahaya dan pengambilan data
hasil pengukuran serta menguji program pengukuran intensitas cahaya.
d. Pelaporan
Membuat laporan tugas akhir dari alat yang telat dibuat serta membuat
kesimpulannya.
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

Pembuatan Prototype Modul Pengukuran Intensitas Cahaya Berbasis


Labview dirancang dengan dukungan SPC1-35 sebagai pengkonversi dari DC ke
AC untuk mengendalikan lampu pijar, software LabVIEW, modul Arduino Uno,
serta tinjauan pendukung lainnya.

2.1 Sensor Cahaya (LDR)

Sensor adalah alat yang digunakan untuk mendeteksi dan mengetahui


magnitude tertentu. Sensor merupakan jenis transduser yang digunakan untuk
mengubah variasi mekanis, magnetis,panas,sinar dan kimia menjadi tegangan dan
arus listrik. Sensor memegang peranan penting dalam mengendalikan proses
pabrikasi modern. (Petruzella, 2001 : 157)

Sensor yang sering digunakan dalam berbagai rangkaian elektronik salah


satunya adalah sensor cahaya (LDR). Sensor cahaya adalah alat yang digunakan
dalam bidang elektronika yang berfungsi untuk mengubah besaran cahaya
menjadi besaran listrik. Sensor cahaya LDR (Light Dependent Resistor)
merupakan suatu jenis resistor yang peka terhadap cahaya. Nilai resistansi LDR
akan berubah-ubah sesuai dengan intensitas cahaya yang diterima. Jika LDR tidak
terkena cahaya maka nilai tahanan akan menjadi besar (sekitar 10M) dan jika
terkena cahaya nilai tahanan akan menjadi kecil (sekitar 1k). (Novianty,Lubis,&
Tony, 2012 : 1).

Cara kerja dari sensor ini adalah mengubah energi dari foton menjadi elektron,
umumnya satu foton dapat membangkitkan satu elektron. Sensor ini mempunyai
kegunaan yang sangat luas salah satu yaitu sebagai pendeteksi cahaya pada tirai
otomatis. Beberapa komponen yang biasanya digunakan dalam rangkaian sensor
cahaya adalah LDR (Light Dependent Resistor), Photodiode, dan Photo
Transistor.

3
4

Gambar 2.1 Sensor cahaya (LDR)


(sumber : http://komponenelektronika.biz/sensor-cahaya.html)

Gambar 2.2 Grafik hubungan antara resistansi dan iluminasi

(diambil dari datasheet LDR)

Salah satu komponen yang menggunakan sensor adalah LDR (Light


Dependent Resistor), adalah suatu komponen elektronika yang memiliki hambatan
yang dapat berubah sesuai perubahan intensitas cahaya, resistensi dari LDR akan
menurun jika ada penambahan intensitas cahaya yang mengenainya. Pada
dasarnya komponen ini merupakan suatu resistor yang memiliki nilai hambatan
bergantung pada jumlah cahaya yang jatuh pada permukaan sensor tersebut. LDR
dapat dibuat dari semikonduktor beresistensi tinggi yang tidak dilindungi dari
cahaya. Jika cahaya yang mengenainya memiliki frekuensi yang cukup tinggi,
foton yang diserap oleh semikonduktor akan menyebabkan elektron memiliki
energi yang cukup untuk meloncat ke pita konduksi. Elektron bebas yang
dihasilkan dan pasangan lubangnya akan mengalirkan listrik, sehingga
menurunkan resistansinya.
5

2.2 SPC1-35
SPC1-35 adalah pengontrol seri SPC1 yang berupa Single Phase Control (SPC)
seperti gambar 2.3, mempunyai 3 mode keluaran, yaitu phase control, cycle control,
dan ON/OFF control. Keluaran dari SPC ini adalah 35A, 220V. Perangkat bekerja
apabila medapatkan suplai sebesar 220VAC 50/60Hz. Masukan kontrol SPC1-35
adalah 1-5VDC, DC 4 20mA. Karena masukan kontrolnya sebesar 1-5V maka
modul DAC dapat menjadi pengendali dari SPC1-35. Output dari SPC akan
mengendalikan terang redupnya lampu atau dimmer. [5]

Gambar 2.3 SPC1-35


[Sumber:Series.http://download.autonics.com/upload/data/SPC1_CAT_ENG_130808.pdf
.]

2.3 LabVIEW
LabVIEW (Laboratory Virtual Instrument Engineering Workbench) adalah
sebuah software pemograman yang diproduksi oleh National Instruments dengan
bahasa pemograman berbasis grafis. Program LabVIEW dikenal dengan sebutan
VI atau Virtual Instruments karena penampilan dan operasinya dapat meniru sebuah
instrument dengan menghubungkan icon-icon yang telah tersedia. Jendela yang
tersedia pada LabVIEW adalah jendela front panel dan jendela block diagram.
Front Panel adalah suatu tampilan dimana pengguna (user) dapat merancang
visualisasi dari suatu program menggunakan fasilitas VI (Virtual Instrument). Front
6

panel berisi kontrol dan indikator. Proses yang dilakukan pada block diagram
adalah merancang pemrograman. Pemrograman pada block diagram dilakukan
dengan menghubungkan icon-icon dari fungsi kontrol maupun fungsi indikator.
Setiap indikator dan kontrol akan berhubungan langsung jendela block diagram.

Untuk memudahkan komunikasi serial Arduino dengan software-software


komputer seperti LabVIEW terdapat sebuah protocol yang ditulis pada Arduino
yaitu LYNX. Mudah dalam arti pemrograman tidak lagi dilakukan di kedua sisi,
tetapi hanya di satu sisi yaitu di software komputer saja, sedangkan Arduino tidak
perlu lagi deprogram selama LYNX masih ada didalamnya.

2.4 Sistem Kontrol Dimmer

Sistem kendali atau sistem kontrol adalah suatu alat (kumpulan alat) untuk
mengendalikan, memerintah, dan mengatur keadaan suatu sistem. Ada dua konsep
sistem kontrol lup terbuka (open loop) dan lup tertutup (close loop).

1. Sistem Kontrol Manual


Sistem ini sendiri bekerja secara open loop, yang berarti sistem kontrol tidak
dapat melakukan koreksi variabel untuk mempertahankan hasil
keluarannya. Perubahan ini dilakukan secara manual oleh operator setelah
mengamati hasil keluarannya melalui alat ukur atau indikator.
2. Sistem Kontrol Otomatis
Sistem kontrol otomatis dapat melakukan koreksi variabel-variabel
kontrolnya secara otomatis, dikarenakan ada untai tertutup (close loop)
sebagai umpan balik (feedback) dari hasil keluaran menuju masukan setelah
dikurangkan dengan nilai setpointnya.
Dalam kontrol dimmer, SPC1-35A digunakan sebagai pengendali terang
redupnya lampu (dimmer).

2.5 Arduino UNO


Arduino merupakan kombinasi perangkat keras dan perangkat lunak yang
bersifat open source. Board ini memiliki 14 digital input / output pin ( dimana 6
pin dapat digunakan sebagai ouput PWM ), 6 input analog, 16 MHz osilator kristal,
7

koneksi USB, jack listrik tombol reset. Pin-pin ini berisi semua yang diperlukan
untuk mendukung mikrokontroler, hanya terhubung ke komputer dengan kabel
USB atau sumber tegangan bisa didapat dari adaptor AC-DC atau baterai untuk
menggunakannya. Bentuk fisik Arduino UNO dapat dilihat pada gambar 2.4.

Gambar 2.4 Board Arduino Uno

[Sumber: Arduino.cc]

Table 2.1 Deskripsi Arduino Uno

Mikrokontroller Atmega328
Operasi Voltage 5V
Input Voltage 7-12 V ( Rekomendasi )
Input Voltage 6-20 V (limits)
I/O 14 pin ( 6 pin untuk PWM )
Arus 50 mA
Flash Memory 32KB
Bootloader SRAM 2 KB
EEPROM 1 KB
Clock speed 16 Mhz

Arduino dapat diaktifkan melalui koneksi USB atau dengan catu daya
eksternal. Sumber listrik dipilih secara otomatis. Eksternal (nonUSB) daya dapat
datang baik dari AC-DC adaptor atau baterai. Adaptor ini dapat dihubungkan
dengan cara menghubungkannya plug pusat-positif 2.1mm ke dalam board colokan
listrik. Lead dari baterai dapat dimasukkan ke dalam header pin Gnd dan Vin dari
konektor Power.
8

Board dapat beroperasi pada pasokan daya dari 6 - 20 volt. Jika diberikan
dengan kurang dari 7V, bagaimanapun, pin 5V dapat menyuplai kurang dari 5 volt
dan board mungkin tidak stabil. Jika menggunakan lebih dari 12V, regulator
tegangan bisa panas dan merusak board. Rentang yang dianjurkan adalah 7 - 12
volt. Pin catu daya adalah sebagai berikut:

VIN. Tegangan input ke board Arduino ketika menggunakan sumber daya


eksternal (sebagai lawan dari 5 volt dari koneksi USB atau sumber daya
lainnya diatur). Dapat menyediakan tegangan melalui pin ini, atau, jika
memasok tegangan melalui colokan listrik, mengaksesnya melalui pin ini
5V. Catu daya diatur digunakan untuk daya mikrokontroler dan komponen
lainnya di board. Hal ini dapat terjadi baik dari VIN melalui regulator
onboard, atau diberikan oleh USB .
3,3 volt pasokan yang dihasilkan oleh regulator on-board. Menarik arus
maksimum adalah 50 mA.
GND

ATmega328 ini memiliki 32 KB dengan 0,5 KB digunakan untuk loading file.


Ia juga memiliki 2 KB dari SRAM dan 1 KB dari EEPROM. Masing-masing dari
14 pin digital pada Uno dapat digunakan sebagai input atau output, menggunakan
fungsi pinMode(), digitalWrite() , dan digitalRead(). Mereka beroperasi di 5 volt.
Setiap pin dapat memberikan atau menerima maksimum 40 mA dan memiliki
resistor pull-up internal dari 20-50 KQ. Selain itu, beberapa pin memiliki fungsi
khusus:

Serial: 0 (RX) dan 1 (TX). Digunakan untuk menerima (RX) dan


mengirimkan (TX) data TTL serial. Pin ini terhubung ke pin yang sesuai
dari chip ATmega8U2 USB-to-Serial TTL.
Eksternal Interupsi: 2 dan 3. Pin ini dapat dikonfigurasi untuk memicu
interupsi pada nilai yang rendah, tepi naik atau jatuh, atau perubahan nilai.
Lihat attachInterrupt () fungsi untuk rincian.
9

PWM: 3, 5, 6, 9, 10, dan 11. Menyediakan 8-bit output PWM dengan


analogWrite () fungsi.
SPI: 10 (SS), 11 (mosi), 12 (MISO), 13 (SCK). Pin ini mendukung
komunikasi SPI menggunakan perpustakaan SPI.
LED: 13. Ada built-in LED terhubung ke pin digital 13. Ketika pin adalah
nilai TINGGI, LED menyala, ketika pin adalah RENDAH, itu off.

Arduino Uno memiliki 6 input analog, diberi label A0 sampai A5, masing-
masing menyediakan 10 bit resolusi yaitu 1024 nilai yang berbeda. Secara default
sistem mengukur dari tanah sampai 5 volt.

TWI: A4 atau SDA pin dan A5 atau SCL pin. Mendukung komunikasi TWI
Aref. Referensi tegangan untuk input analog. Digunakan dengan
analogReference ().
Reset.

Uno Arduino memiliki sejumlah fasilitas untuk berkomunikasi dengan


komputer, Arduino lain, atau mikrokontroler lain. ATmega328 ini menyediakan
UART TTL (5V) komunikasi serial, yang tersedia pada pin digital 0 (RX) dan 1
(TX). Sebuah ATmega16U2 pada saluran board ini komunikasi serial melalui USB
dan muncul sebagai com port virtual untuk perangkat lunak pada komputer.
Firmware Arduino menggunakan USB driver standar COM, dan tidak ada driver
eksternal yang dibutuhkan. Namun, pada Windows, file. Inf diperlukan. Perangkat
lunak Arduino termasuk monitor serial yang memungkinkan data sederhana yang
akan dikirim ke board Arduino. RX dan TX LED di board akan berkedip ketika
data sedang dikirim melalui chip USB-to-serial dan koneksi USB ke komputer.
ATmega328 ini juga mendukung komunikasi I2C (TWI) dan SPI. Fungsi ini
digunakan untuk melakukan komunikasi inteface pada sistem.

Uno Arduino dapat diprogram dengan perangkat lunak Arduino. Pilih


Arduino Uno dari Tool lalu sesuaikan dengan mikrokontroler yang digunakan. Pada
ATmega328 pada Uno Arduino memiliki bootloader yang memungkinkan untuk
10

meng-upload program baru untuk itu tanpa menggunakan programmer hardware


eksternal. Ini berkomunikasi menggunakan protokol dari bahasa C.

Sistem dapat menggunakan perangkat lunak FLIP Atmel (Windows) atau


programmer DFU (Mac OS X dan Linux) untuk memuat firmware baru. Atau dapat
menggunakan header ISP dengan programmer eksternal.

Pada Arduino terdapat firmata, yaitu sebuah protocol yang ditulis pada
arduino yang memudahkan untuk melakukan komunikasi serial dengan software-
software komputer seperti LabVIEW.
BAB III

PERANCANGAN DAN REALISASI

3.1. Perancangan Alat

Perancangan alat tugas akhir Pembuatan Prototype Modul Pengendalian


Intensitas Cahaya Berbasis LabVIEW yang dibuat terdiri dari beberapa tahapan
seperti pembuatan alat dan pembuatan program.

3.1.1. Deskripsi Alat

Nama alat : Modul Pengukuran Intensitas Cahaya Berbasis


LabVIEW
Nama subsistem : Sistem Kontrol Modul Pengendalian Intensitas
Cahaya Berbasis LabVIEW
Fungsi subsistem : Mengendalikan Intensitas Cahaya Dengan
Mengatur Set Point

Pembuatan Prototype Modul Pengukuran Intensitas Cahaya Berbasis


LabVIEW berfungsi untuk mengendalikan dan mengukur intensitas cahaya sesuai
set point yang ditentukan dengan memanfaatkan SPC 1-35A sebagai kontrol lampu.
Box berukuran 15 cm x 30cm. Modul intensitas cahaya terbuat dari akrilik.

Pada pembuatan modul ini LabVIEW digunakan untuk memantau sekaligus


mengendalikan intensitas cahaya berupa lux yang dihasilkan sensor ldr. Untuk
mengontrol intensitas cahaya agar tetap pada lux yang kita inginkan adalah dengan
menggunakan set point yang sudah ditentukan.

11
12

3.1.2. Cara Kerja Alat

Pemodelan sistem dapat dilihat pada gambar 3.1. Fungsi dari bagian-bagian
tersebut akan tergambar melalui tahapan-tahapan atau alur-alur proses kerja.
Intensitas cahaya pada lampu akan dibaca oleh LDR yang mengubahnya menjadi
besaran elektrik (tegangan). Keluaran dari LDR akan dikondisikan oleh
pengkondisi sinyal yang selanjutnya masuk ke mikrokontroler sebagai acuan dalam
proses. Kontroler mengatur intensitas cahaya dengan menetapkan setting point
yaitu dari 500 lux sampai 900 lux. Modul DAC (Digital to Analog Converter)
merubah data digital 0-255 dari mikrokontroler menjadi tegangan analog 0-5 VDC
dan akan menjadi masukan SPC (Single Phase Control) yang kemudian
mengeluarkan tegangan AC sebagai dimmer lampu.

Program

SPC
PC

Lampu

Pendeteksi
Mikrokontroler
Intensitas DAC
(Arduino UNO)
Cahaya (LDR)

Gambar 3.1 Diagram Blok Sistem

Berikut adalah penjelasan dari tiap-tiap blok tersebut :

a. Program : Program menggunakan software LabVIEW.


b. PC : Sebagai display HMI (Human Machine
Interface).
13

c. Arduino UNO : Sebagai mikrokontroller pada sistem yang


berkomunikasi serial dengan LabVIEW.
d. DAC (Digital to : Pengubah data digital dari Arduino menjadi
Analog Converter) tegangan analog 0-5 VDC. Modul DAC yang
digunakan adalah DT-IO DAC-08.
e. SPC (Single Phase : Mengubah tegangan DC menjadi tegangan AC
Control) yang akan menjadi inputan lampu. Seri yang
digunakan adalah SPC1-35, yang mampu
mengeluarkan daya besar untuk lampu.
f. Lampu : Sebagai indikator intensitas cahaya.
g. Pendeteksi : Mendeteksi intensitas cahaya pada lampu
Intensitas Cahaya menggunakan LDR.

3.1.3. Spesifikasi Alat

Sumber tegangan : 12 VDC dan 220 VAC


Kapasitas Arus : 3A
Dimensi : Panjang = 15 cm
Lebar = 15 cm
Tinggi = 30 cm
Sistem Kontrol : Arduino UNO dan LabVIEW
14

Gambar 3.2 Desain Alat Modul Pengendalian Intensitas Cahaya

3.2 Realisasi Alat

Untuk merealisasikan alat terdiri dari dua tahapan, yaitu perancangan


perangkat keras dan perancangan perangkat lunak.

3.2.1 Perancangan Perangkat Keras

Perancangan perangkat keras dijelaskan melalui wiring diagram


komponen-komponen seperti Arduino dengan sensor atau modul-modul lain.
15

Arduino UNO DAC-08 SPC1-35


VCC VCC
GND 3 4
GND
2 0
3 1 OUT A
4 2 GND A
DIGITAL
5 3
PIN 6 4 DATA
7 5
8 6
9 7
12 WR
13 A/B

Gambar 3.3 Wiring Diagram Arduino UNO dengan Modul DAC-08 dan SPC1-35

Data digital (0-255) dari Arduino akan dikonversikan menjadi tegangan


analog (0-5 VDC) oleh modul DAC-08. Digital Pin 2-9 pada Arduino disetting
menjadi output yang terhubung ke Data 0-7 di DAC-08 kemudian output dari DAC-
08 menjadi masukan SPC1-35.

LDR ARDUINO
VCC VCC

GND GND

VOUT A0

Gambar 3.4 Wiring Diagram Arduino UNO dengan LDR

Keluaran LDR berupa data analog, maka dihubungkan ke pin Analog input
pada Arduino yaitu pada A0.
16

3.2.2 Perancangan Perangkat Lunak

Pada saat sistem dihidupkan, SPC1-35 aktif lalu lampu akan menunggu
perintah dari LabVIEW untuk mencapai set point yang ditentukan, sedangkan LDR
akan mendeteksi intensitas cahaya awal pada box saat keadaan lampu mati. Dengan
begitu LDR akan bekerja untuk mendeteksi dan me-record perubahan-perubahan
intensitas cahaya yang terjadi di dalam box sehingga megirimkan informasi menuju
Arduino untuk dieksekusi oleh program.

Pada saat intensitas cahaya melewati setpoint, Arduino memberikan


informasi pada SPC1-35 untuk menurunkan tegangan lampu agar intensitas cahaya
menurun dan respon suhu tetap stabil, begitupun sebaliknya. Berikut adalah
diagram alir dari sistem pengendalian intensitas cahaya.
17

Mulai

Inisialisasi
Port USB

Tentukan
Setting Point

Setting Point Sudah


Tercapai? TIDAK

YA

Lampu ON
Lampu OFF

YA

Kontinyu?

TIDAK

Stop

Gambar 3.5 Diagram Alir Sistem Pengendalian Intensitas Cahaya

Untuk memudahkan komunikasi serial Arduino dengan software-software


komputer, termasuk LabVIEW dibutuhkan LYNX. Mudah dalam arti
pemrograman tidak lagi dilakukan di kedua sisi, tetapi hanya di satu sisi yaitu di
18

software komputer saja, sedangkan Arduino tidak perlu lagi diprogram selama
masih ada LYNX didalamnya.

Pada perancangan sistem kontrol ini program yang harus dibuat seperti
berikut :

3.2.2.1 Perancangan program untuk inisialisasi pin I/O pada Arduino

Pada gambar 3.3 blok bagian atas menentukan pin yang akan
dijadikan untuk mengirim data digital 8 bit. Kemudian setting pin tersebut
menjadi mode Output. Sedangkan pada blok bagian bawah adalah
menentukan output mana yang akan dipakai pada modul DAC-08 dan
mengatur pin WR agar dapat mengirimkan data yang masuk.

Gambar 3.6 Program Inisialisasi I/O pada Arduino dan DAC-08


19

3.2.2.2 Perancangan program konversi tegangan menjadi lux


Pada blok ini data keluaran LDR yang berupa tegangan dikonversi
menjadi satuan lux. Konversi ini menggunakan sistem intercept slope
dengan rumus y = (a*x) + b. Dengan a adalah slope dari tegangan LDR
dan b adalah intercept.

Gambar 3.7. Program Konversi Tegangan Menjadi Lux

3.2.2.3 Perancangan program pengendalian PID


Blok program ini mengatur kontroler untuk mengendalikan
intensitas cahaya lampu dengan mensetting set point. Jika intensitas
cahaya yang diharapkan pada modul adalah 500 lux atau ketika tegangan
sensor Light Dependemt Resistor adalah 2,53 volt. Nilai tegangan
keluaran sensor Light Dependent Resistor 2,53 volt adalah sebagai set
point. Sehingga apabila nilai present value tidak sama dengan nilai set
point artinya terdapat kesalaahan (error). Pemberian nilai KP, agar
memperbaiki respon transien. Pemberian nilai KI, agar mengurangi
error steady state. Pemberian nilai KD, agar mengurangi redaman
sistem yang beisolalasi.
20

Set Point (SP) adalah suatu prameter nilai acuan atau nilai yang
diinginkan. Present Value (PV) adalah nilai pembacaan sensor saat itu
atau variabel terukur yang di umpan balikan oleh sensor.
Hand Tuning Eksprimen
Pada pengujian kali ini digunakan cara hand tuning untuk
menentukan besar Kp, Ki dan Kd. Prosedur untuk melakukan tuning
adalah sebagai berikut:
a. Melepaskan kontroler diferensial dengan memberikan nilai
Kd = 0.
b. Mengatur nilai Kp dan Ki hingga didapatkan respon grafik
hingga steady state
c. Naikan nilai Ki untuk mengurangi error steady state
d. Dengan menggunakan metode hand tunning nilai parameter
PID perlu diubah-ubah secara trial and error agar respon
yang diperoleh sesuai dengan yang diinginkan.

Gambar 3.8 Blok Program Pengendalian PID


21

3.2.3. HMI (Human Machine Interface)

1 10

5
2

6
3
7
4

Gambar 3.9 HMI (Human Machine Interface)

Keterangan nama dan fungsi visualisasi :


1. Push Button : Untuk men-stop sistem.
2. Numeric Indikator : Menampilkan nilai lux
3. Numeric Indikator : Menampilkan nilai tegangan sensor ldr
4. Numeric Indikator : Menampilkan nilai tegangan sensor
lampu
5. Data Logger : Untuk menyimpan data selama sistem
bekerja.
6. Push Button : Untuk mengaktifkan penyimpanan data
selama sistem bekerja
7. Numeric Indikator : Untuk mengatur penyimpanan data
dalam detik
22

8. PID Gains : Pengaturan proses sistem dengan kontrol


PID
9. Setpoint Intensitas : Sebagai indikator nilai setpoint yang
Cahaya ditentukan
10. Graph Indikator : Sebagai indikator berlangsungnya proses
Chart pendeteksian intensitas cahaya yang
berupa chart graph.
BAB IV

PEMBAHASAN

Pengujian pengendalian intensitas cahaya dilakukan untuk mengetahui


apakah sistem kontrol bekerja sesuai yang direncanakan.
4.1 Pengujian

Pengujian untuk mengendalikan intensitas cahaya dengan mengatur


Setpoint yang ditentukan. Hasil proses variabel ditampilkan oleh grafik.

4.1.1. Deskripsi Pengujian

1. Tujuan Pengujian
Mengetahui apakah sistem bekerja sesuai yang dipersyaratkan atau tidak.

2. Target Pengujian

Mendapatkan data berupa lux dengan setpoint 500 lux sampai 900 lux.

3. Waktu dan Tempat Pengujian

Lokasi : Laboratorium Elektronika Industri, Politeknik Negeri


Jakarta.
Tanggal : 28 Juni 2016
Waktu : 16.00 WIB
Pelaksana : Fadhil Iskandar

4.1.2. Pengujian Sistem Pengendalian Intensitas Cahaya

Berikut hal-hal yang harus diperhatikan dalam pengujian program sistem


pengendalian intensitas cahaya :

a. Alat dan Bahan


- Laptop
- Modul DAC-08
- Sensor LDR
- SPC1-35A

22
23

- Arduino UNO
b. Prosedur Pengujian Sistem Pengendalian Intensitas Cahaya
1. Menyiapkan alat dan bahan pengujian pemrograman
2. Membuka software pemrograman yang telah di program
3. Melihat hasil respon intensitas cahaya terhadap Setpoint pada
tampilan HMI (Human Machine Interface) di front panel
LabVIEW.

4.1.2.1. Data Hasil Pengujian

Berikut ini adalah data yang diperoleh melalui pengujian dari sistem kontrol
pengendalian intensitas cahaya melalui simulasi dari program.

Tabel 4.1 Pengujian Melalui Program

INTENSITAS
SETTING
CAHAYA VOUT LDR VOUT DAC
POINT
(LUX)

500 500 2,53 2,40

600 600 2,00 2,72

700 700 1,5 3,20

800 800 1,00 3,70

900 900 0,48 4,03

4.1.2.2. Pengujian Tuning PID

Dalam pengujian menentukan nilai Kp, Ki, Kd dilakukan dengan melihat


respon grafik. Pengujian nilai Kp, Ki, Kd dilakukan ketika Set Point sistem
adalah 500 sampai 900 lux. Pengujian ini dilakukan dengan cara menyinari sensor
LDR dengan cahaya lampu dari sebelum diberi kontroler sampai dengan telah
24

diberi kontroler dan lihat respon grafik yang terjadi kemudian catat. Berikut hasil
untuk mendapatkan grafik yang stabil hingga steady state pada tabel 4.2.
Tabel 4.2 Pengujian tunning PID

Setting Point Kp Ki Kd

400 0,005 0,015 0

500 0,001 0,010 0

600 0,001 0,008 0

700 0,001 0,008 0

800 0,001 0,008 0

900 0,001 0,008 0

Pengujian dilakukan dengan menetapkan 5 setpoint berbeda untuk


mendapatkan lux yang stabil pada masing-masing setpoint lalu apakah vout LDR
dan vout DAC sesuai dengan pengujian dengan multimeter atau tidak.
25

4.2. Analisa Data Hasil Pengujian

Data berdasarkan dari hasil pengujian, didapatkan data berupa grafik respon
dari sistem, dimana setiap respon memiliki nilai setpoint yang berbeda-beda.

a. Perbandingan terhadap tegangan keluaran LDR, dengan 500-900 lux.


Pengukuran dilakukan saat intensitas cahaya stabil dan mencapai set point.

Perbandingan Vout LDR


3
Tegangan (V)

0
500 600 700 800 900
Intensitas Cahaya (Lux)

Hasil Pengukuran Hasil Program

Gambar 4.1 Perbandingan Vout LDR

Tabel 4.2 Perbandingan Vout LDR

Hasil Hasil
Lux
Pengukuran Program
500 2,5 2,53
600 2,06 2
700 1,52 1,5
800 1,07 1
900 0,54 0,48

b. Perbandingan terhadap tegangan keluaran DAC, dengan 500-900 lux.


Pengukuran dilakukan saat intensitas cahaya stabil dan mencapai set point.
26

Perbandingan Vout DAC


5

4
Tegangan (V)

0
500 600 700 800 900
Intensitas Cahaya (Lux)

Hasil Pengukuran Hasil Program

Gambar 4.2 Perbandingan Vout DAC

Tabel 4.3 Perbandingan Vout DAC


Hasil Hasil
Lux
Pengukuran Program
500 2,39 2,4
600 2,72 2,72
700 3,18 3,2
800 3,24 3,7
900 3,87 4,03

c. Pengujian pada set point 400 lux.

420
INTENSITAS CAHAYA (LUX)

400
380
360
340
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10111213141516171819202122232425
WAKTU (S)

Set Point LUX

Gambar 4.3 Grafik Tanggapan Sistem dengan Set point 400 lux
27

Dari Gambar 4.3 dapat dilihat maximum overshoot (Mp).


Maximum overshoot merupakan nilai tertinggi dari grafik adalah
403 lux, rumus maximum overshoot adalah.

= 100%, maka:

403 400
= 100% = 0,75%
400
d. Pengujian pada set point 500 lux.
500
INTENSITAS CAHAYA (LUX)

300

100

-100 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10111213141516171819202122232425
WAKTU (S)

Set Point LUX

Gambar 4.4 Grafik Tanggapan Sistem dengan Set point 500 lux

Dari Gambar 4.4 dapat dilihat maximum overshoot (Mp).


Maximum overshoot merupakan nilai tertinggi dari grafik adalah
501 lux, rumus maximum overshoot adalah.

= 100%, maka:

501 500
= 100% = 0,2%
500
e. Pengujian pada set point 600 lux.
28

INTENSITAS CAHAYA (LUX)


600
400
200
0
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10111213141516171819202122232425
WAKTU (S)

Set Point LUX

Gambar 4.5 Grafik Tanggapan Sistem dengan Set point 600 lux

Dari Gambar 4.5 dapat dilihat maximum overshoot (Mp).


Maximum overshoot merupakan nilai tertinggi dari grafik adalah
618 lux, rumus maximum overshoot adalah.

= 100%, maka:

618 600
= 100% = 3%
600

f. Pengujian pada set point 700 lux.


INTENSITAS CAHAYA (LUX)

600
400
200
0
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10111213141516171819202122232425
WAKTU (S)

Set Point LUX

Gambar 4.6 Grafik Tanggapan Sistem dengan Set point 700 lux

Dari Gambar 4.6 dapat dilihat maximum overshoot (Mp).


Maximum overshoot merupakan nilai tertinggi dari grafik adalah
713 lux, rumus maximum overshoot adalah.

= 100%, maka:

29

713 700
= 100% = 1,85%
700
g. Pengujian pada set point 800 lux.
800
INTENSITAS CAHAYA (LUX)

600
400
200
0
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10111213141516171819202122232425
WAKTU (S)

Set Point LUX

Gambar 4.7 Grafik Tanggapan Sistem dengan Set point 800 lux

Dari Gambar 4.7 dapat dilihat maximum overshoot (Mp).


Maximum overshoot merupakan nilai tertinggi dari grafik adalah
805 lux, rumus maximum overshoot adalah.

= 100%, maka:

805 800
= 100% = 0,625%
800
h. Pengujian pada set point 900 lux.
900
INTENSITAS CAHAYA (LUX)

0
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10111213141516171819202122232425
WAKTU (S)

Set Point LUX

Gambar 4.8 Grafik Tanggapan Sistem dengan Set point 900 lux

Dari Gambar 4.8 dapat dilihat maximum overshoot (Mp).


30

Maximum overshoot merupakan nilai tertinggi dari grafik adalah


903 lux, rumus maximum overshoot adalah.

= 100%, maka:

903 900
= 100% = 0,3%
900
BAB V

PENUTUP

5.1. Kesimpulan

Berdasarkan hasil pengujian dan analisa data yang dilakukan pada bab IV,
dapat diambil kesimpulan sebagai berikut :

1. Dari hasil sistem kontrol pengendalian intensitas cahaya dengan


memberikan set point 500 sampai 900 lux, pengaturan kontrol PID
menggunakan metode trial and error
2. Semakin besar nilai output LDR yang dihasilkan, maka semakin kecil nilai
output DAC, begitupun sebaliknya.
3. Sistem bekerja sesuai yang diinginkan.

26
DAFTAR PUSTAKA
Anonim.SPC1
Series.http://download.autonics.com/upload/data/SPC1_CAT_ENG_130808.pdf.

Artanto, Dian. 2012. Interaksi Arduino dan LabVIEW. Firmata, 229.

Sensor cahaya-LDR (Light Dependet Resistor), diakses tanggal 10 Juli 2016,


http://indomicron.co.cc/elektronika/ analog/sensor-cahaya-ldr-light- dependent-
resistor/comment-page-1/#comment-292

27