Anda di halaman 1dari 22

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Seiring makin pesatnya perkembangan jaman, makin kompleks pula beban
sosial dan beban kriminalitas dalam masyarakat. Perkembangan ini membawa
dampak pada kehidupan sosial dari masyarakatnya, dilain pihak pada tingkat
kemajuan yang sedang dialami, juga membawa dampak timbulnya berbagai
bentuk kejahatan.
Dalam hal ini, bentuk kejahatan dalam hukum pidana sebagai tindak
pidana merupakan suatu perbuatan yang dilarang oleh peraturan hukum pidana
dan disertai dengan adanya sanksi pidana untuk yang melanggarnya. Kejahatan
kekerasan merupakan salah satu bentuk kejahatan dalam masyarakat yang
perkembangannya semakin beragam baik motif, sifat, bentuk, intensitas
maupun modus operandinya. Sebagai suatu kenyataan sosial masalah
kriminalitas ini tidak dapat dihindari dan memang selalu ada, sehingga
menimbulkan keresahan karena kriminalitas dianggap sebagai suatu gangguan
terhadap kesejahteraan masyarakat serta lingkungannya.
Persoalan pidana ini adalah sangat kompleks dan mengandung makna
yang sangat mendalam, baik yuridis maupun sosiologis. Sebagai mana di
ketahui bahwa tindak pidana itu adalah perbuatan orang, pada dasarnya yang
dapat melakukan tindak pidana itu manusia ( natuurlijke personen)1. Perbutan
orang tersebut adalah titik penghubung dan dasar untuk pemberian pidana.
Dipidananya seorang tidaklah cukup apabila orang tersebut telah melakukan
perbuatn yang bertentangan dengan hukum atau bersifat melawan hukum,
namun untuk adanya pemidanaan diperlukan syarat bahwa orang yang
melakukan perbuatan itu mempunyai kesalahan atau bersalah (subjectief guilt).
Pada dasarnya seseorang telah melakukan suatu tindak pidana dapat
dikenai sanksi pidana apabila perbuatannya tersebut memenuhi unsur-unsur
tindak pidana. Unsur-unsur tindak pidana yang harus di penuhi antara lain
adalah suatu perbuatan memenuhi rumusan undang-undang dan bersifat

1
Sudarto, Hukum Pidana I, Semarang : Yayasan Sudarto Fakultas Hukum UNDIP, 1990, hal.60

1
melawan hukum dilakukan oleh seseorang atau sekelompok orang yang di
anggap mampu bertanggungjawab. Tindak pidana pencabulan denga kekerasan
diancam dalam pasal 285 & 289 KUHP memutuskan Barang siapa dengan
kekerasan atau ancaman. Kekerasan memaksa seorang wanita bersetubuh
dengan dia di luar perkawinan, diancam karena melakukan kesusilaan, dengan
pidana paling lama dua belas tahun.
1.2 Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang yang telah dipaparkan di atas, maka
perumusan masalah yang di angkat oleh penulis dalam makalah ini yaitu:
1. Bagaimana tinjauan kriminologi terhadap kasus pemerkosaan terhadap
anak dibawah umur?
2. Bagaimana pandangan aliran-aliran pemikiran kriminologi terhadap kasus
pemerkosaan dibawah umur?

2
BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Contoh Kasus
TANGERANG - Sungguh ironis, gara-gara cintanya tak direstui orang
tua sang kekasih, MDI (31) yang berprofesi sebagai securiti, nekat
menyetubuhi gadis berinisial SH (17), yang saat ini masih duduk di bangku
kelas 3 SMU.
Awalnya, MDI telah menjalin hubungan asmara dengan SH sejak 3
bulan lalu. Karena terpaut usia cukup jauh, pihak keluarga pun meminta
MDI untuk menjauhi anaknya secara baik-baik. Namun belakangan, entah
apa yang merasuki pikiran MDI. Tiba-tiba pada akhir April 2017 lalu, dia
membawa SH yang masih di bawah umur itu ke kamar kosannya yang
berada di daerah Lengkong Gudang Timur, Serpong, Tangerang Selatan.
Setibanya di sana, seperti kesetanan MDI melucuti pakaian SH hingga
memaksanya untuk bersetubuh. Karena tak kuasa melawan, korban pun
hanya bisa pasrah saat kesuciannya direnggut oleh sang pacar. "Pelaku
memaksa korban yang masih di bawah umur untuk melakukan hubungan
layaknya suami-istri, kejadiannya di rumah kos-kosan pelaku. Orang tua
korban memang sejak awal tidak merestui hubungan keduanya," tutur AKP
Alexander Yurikho Hadi, Kasatreskrim Polres Tangsel, di Mapolres
Tangsel, Sabtu (13/5/2017).
Akibat kejadian tersebut, psikologis korban begitu terpukul dan
nampak shock. Pihak keluarga yang curiga dengan perubahan sikap
putrinya itu, lalu mencari tau dan memintanya berterus terang. Setelah
didesak, barulah SH menceritakan kejadian yang baru saja dialaminya.
"Pihak keluarga kemudian melapor kepada polisi, selanjutnya kita arahkan
untuk visum. Berdasarkan bukti-bukti yang ada, lalu kita lakukan
penangkapan terhadap pelaku," tukas Alex.

3
Atas perbuatannya, MDI dijerat Pasal 81 UU RI No.35 Tahun 2014 atas
perubahan UU RI No.23 Tahun 2002 Tentang Perlindungan Anak, dengan
pidana penjara maksimal 15 tahun.2

2.2 Definisi
2.2.1 Anak Dibawah Umur
Pengertian anak menurut Kamus Bahasa Indonesia yang dapat
disimpulkan ialah keturunan yang kedua yang berarti dari seorang pria dan
seorang wanita yang melahirkan keturunannya, yang dimana keturunan
tersebut secara biologis berasal dari sel telur laki-laki yang kemudian
berkembang biak di dalam rahim wanita berupa suatu kandungan dan
kemudian wanita tersebut pada waktunya nanti melahirkan keturunannya.
Definisi anak sendiri terdapat banyak pengertiannya, pengertian
tersebut terdiri dari beberapa peraturan yang berlaku di Indonesia,
diantaranya yaitu :
Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2002 Tentang Perlindungan Anak
Dalam Pasal 1 butir 1 undang-undang ini pengertian anak adalah
seseorang yang belum berusia 18 (delapan belas) tahun, termasuk anak
yang masih dalam kandungan. Sehingga anak yang belum dilahirkan
dan masih di dalam kandungan ibu menurut undang-undang ini telah
mendapatkan suatu perlindungan hukum. Selain terdapat pengertian
anak, dalam undang undang ini terdapat pengertian mengenai anak
telantar, anak yang menyandang cacat, anak yang memiliki
keunggulan, anak angkat dan anak asuh.
Undang-Undang Nomor 3 Tahun 1997 Tentang Pengadilan Anak
Definisi anak adalah orang yang dalam perkara anak nakal telah
berumur 8 (delapan) tahun, tetapi belum mencapai umur 18 (delapan
belas) tahun dan belum pernah kawin (Pasal 1 ayat (1) ) Sedangkan
dalam Pasal 4 ayat (1) Undang-undang ini menyebutkan bahwa batasan

2
Hambali. Cinta Tak Direstui Orang Tua, Sekuriti Setubuhi Siswi di Kamar Kosan.
https://metro.sindonews.com/read/1205012/170/cinta-tak-direstui-orang-tua-sekuriti-setubuhi-
siswi-di-kamar-kosan-1494748251

4
umur anak nakal yang dapat diajukan ke sidang anak adalah anak yang
sekurangkurangnya 8 (delapan) tahun tetapi belum mencapai umur 18
(delapan belas) tahun dan belum pernah kawin.
Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1979 Tentang Kesejahteraan Anak
Dalam Pasal 1 ayat (2) undang-undang ini anak didefinisikan sebagai
seseorang yang belum mencapai umur 21 (dua puluh satu) tahun dan
belum pernah kawin.
Dari hasil tersebut maka kita melihat bahwa tidak ada keseragaman
dalam penentuan anak dibawah umur. Namun apabila kita mengacu dalam
hukum pidana, maka kita akan melihat Undang-Undang No. 23 Tahun 2002
tentang Perlindungan anak, maka terlihat yang dimaksud dengan anak
dibawah umur adalah anak yang belum genap 18 tahun.3
2.2.2 Kriminologi
Soejono mengemukakan bahwa dari segi etimologis istilah
kriminologis terdiri atas dua suku kata yakni crimes yang berarti kejahatan
dan logos yang berarti ilmu pengetahuan jadi menurut pandangan etimologi
maka istilah kriminologi berarti suatu ilmu pengetahuan yang mempelajari
segala sesuatu tentang kejahatan dan kejahatan yang di lakukannya 4
Demikian pula menurut W.A. Bonger, mengemukakan bahwa
Krimonologi adalah ilmu pengetahuan yang bertujuan untuk menyelidiki
5
gejala kejahatan seluas-luasnya. Lanjut menurut W.A.Bonger
menentukan suatu ilmu pengetahuan harus memenuhi syarat sebagai berikut
:
a. Ilmu pengetahuan harus mempunyai metode tersendiri, artinya suatu
prosedur pemikiran untuk merealisasikan sesuatu tujuan atau sesuatu
cara yang sistematik yang dipergunakan untuk mencapai tujuan.
b. Ilmu pengetahuan mempunyai sistem, artinya suatu kebulatan dari
berbagai bentuk bagian yang saling berhubungan antara bagian yang satu

3
Pasal 1 Butir 1 Undang-Undang No. 23 Tahun 2002 Tentang Perlindungan Anak
4
Soedjono Dirjosisworo. 1985. Kriminologi (Pencegahan tentang Sebab-sebab Kejahatan).
Politeia. Bogor. Hal 4
5
Topo Santoso dan Eva Achjani Ulfa. 2003. Kriminologi. Cetakan Ketiga. PT.Grafindo
Persada. Jakarta. Hal 9

5
dengan bagian yang lainnya, antara segi yanga satu dengan segi yang
lainnya, selanjutnya dengan peranan masing-masing segi di dalam
hubungan dan proses perkembangan keseluruhan
c. Mempunyai obyektivitas, artinya mengejar persesuaian antara
pengetahuan dan diketahuinya, mengejar sesuai isinya dan obyeknya (hal
yang diketahui).
Jadi menurut W.A. Bonger bahwa kriminologi yang memiliki syarat
tersebut di atas dianggap sebagai suatu ilmu yang mencakup seluruh gejala-
gejala patologi sosial, seperti pelacuran, kemiskinan, narkotik dan lain-lain
Selanjutnya W.A.Bonger membagi kriminologi menjadi kriminologi
murni yang mencangkup:6
A. Antropologi Kriminal; adalah ilmu pengetahuan tentang manusia yang
jahat (somatis).
B. Sosiologi Kriminal; adalah ilmu pengetahuan tentang kejahatan sebagai
suatu gejala masyarakat.
C. Psikologi Kriminal; adalah ilmu pengetahuan tentang penjahat dilihat
dari sudut jiwanya.
D. Psikopatolgi dan Neuropatologi Kriminal; adalah ilmu tentang penjahat
yang sakit jiwa.
E. Penologi adalah ilmu tentang tumbuh dan berkembangnya hukuman.
Berdasarkan rumusan para ahli di atas, kita dapat melihat penyisipan
kata kriminologi sebagai ilmu menyelidiki - mempelajari. Selain itu, yang
menjadi perhatian dari perumusan kriminologi adalah mengenai pengertian
kejahatan. Jadi kriminologi bertujuan mempelajari kejahatan secara
lengkap, karena kriminologi mempelajari kejahatan, maka sudah
selayaknya mempelajari hak-hak yang berhubungan dengan kejahatan
tersebut (etiologi, reaksi sosial). Penjahat dan kejahatan tidak dapat
dipisahkan, hanya dapat dibedakan.
Menurut Wood, bahwa kriminologi secara ilmiah dapat dibagi atas 3
(tiga) bagian, yaitu :7

6
Ibid, Hal 9-10
7
Abd Salam. 2007. Kriminologi. Restu Agung. Jakarta. Hal. 5

6
1. Ilmu pengetahuan mempelajari mengenai kejahatan sebagai masalah
yuridis yang menjadi obyek pembahasan Ilmu Hukum Pidana dan Acara
Hukum Pidana.
2. Ilmu pengetahuan mempelajari mengenai kejahatan sebagai masalah
antropologi yang menjadi inti pembahasan kriminologi dalam arti
sempit, yaitu sosiologi dan biologi.
3. Ilmu pengetahuan mempelajari mengenai kejahatan sebagai masalah
teknik yang menjadi pembahasan kriminalistik, seperti ilmu kedokteran
forensik, ilmu alam forensik, dan ilmu kimia forensik.
2.2.2 Ruang Lingkup Kriminologi
Menurut Topo Santoso mengemukakan bahwa kriminologi
mempelajari kejahatan sebagai fenomena sosial sehingga sebagai pelaku
kejahatan tidak terlepas dari interaksi sosial, artinya kejahatan menarik
perhatian karena pengaruh perbuatan tersebut yang dirasakan dalam
hubungan antar manusia. Kriminologi merupakan kumpulan ilmu
pengetahuan dan pengertian gejala kejahatan dengan jalan mempelajari dan
menganalisa secara ilmiah keterangan-keterangan, keseragaman-
keseragaman, pola-pola dan faktor-faktor kausal yang berhubungan dengan
kejahatan, pelaku kejahatan serta reaksi masyarakat terhadap keduanya.8
Menurut Shuterland, Secara garis besar dikemukakan bahwa objek
studi Kriminologi meliputi:9
1. Perbuatan yang disebut kejahatan.
2. Pelaku kejahatan.
3. Reaksi masyarakat yang ditujukan baik terhadap perbuatan
maupun terhadap pelakunya.
2.3 Analisa Kasus Melalui Ilmu Kriminologi
2.3.1 Kriminologi Klasik
Aliran pemikiran ini mendasarkan pada pandangan bahwa inteligensi
dan rasionalitas merupakan ciri fundamental manusia dan menjadi dasar
bagi penjelasan perilaku manusia, baik yang bersifat perorangan maupun

8
Topo Santoso, Opcit. Hal 23
9
I.S. Susanto, Kriminologi, Yogyakarta: Genta Publishing, 2011. hal. 33-37.

7
yang bersifat kelompok. Inteligensi membuat manusia mampu
mengarahkan dirinya sendiri, dalam arti dia adalah penguasa dari nasibnya,
pemimpin dari jiwanya, makhluk yang mampu memahami dirinya dan
bertindak untuk mencapai kepentingan dan kehendaknya. Ini merupakan
kerangka pemikiran dari semua pemikiran klasik, seperti dalam filsafat,
psikologi, politik hukum dan ekonomi. Dalam konsep tersebut, maka
masyarakat dibentuk sebagaimana adanya sesuai dengan pola yang
dikehendakinya. Kunci kemajuan menurut pemikiran ini adalah
kemampuan kecerdasan atau akal yang dapat ditingkatkan melalui pelatihan
dan pendidikan, sehingga manusia mampu mengontrol dirinya sendiri, baik
sebagai individu maupun sebagai suatu masyarakat. Di dalam kerangka
pemikiran ini, lazimnya kejahatan dan penjahat dilihat semata mata dari
batasan undang-undang.
Kejahatan didefinisikan sebagai setiap pelanggaran terhadap perbuatan
yang dilarang undang-undang pidana, penjahat adalah setiap orang yang
melakukan kejahatan. Kejahatan di pandang sebagai hasil dari pilihan bebas
individu dalam menilai untung ruginya melakukan kejahatan. Oleh karena
itu, secara rasional tanggapan yang diberikan oleh masyarakat terhadap hal
tersebut adalah dengan meningkatkan kerugian yang harus dibayar dan
menurunkan keuntungan yang di peroleh dari kejahatan agar orang-orang
tidak memilih melakukan kejahatan.10
Setelah kita melihat paparan definsi dari aliran kriminologi klasik diatas,
maka dalam kasus tersebut telah jelas bahwa pelaku yang mana merupakan
bagian dari masyarakat melalui intelegensi serta daya pikirnya dianggap
telah dapat menilai untung serta ruginya juga pandangan di dalam
masyarakat dalam melakukan hal tersebut. Keuntungan bagi perbuatan
pelaku adalah dapat melampiaskan nafsu birahinya serta yang menjadi
kerugian adalah itu adalah tindak pidana pemerkosaan serta kejahatan
terhadap anak, hal ini dapat diancam dengan pasal 81 ayat 2 Undang-
Undang No 35 Tahun 2014 atas perubahan Undang-Undang No.23 Tahun
2002 Tentang Perlindungan Anak yang berbunyi

10
Ibid, hal. 6.

8
Ketentuan pidana sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berlaku pula
bagi Setiap Orang yang dengan sengaja melakukan tipu muslihat,
serangkaian kebohongan,atau membujuk Anak melakukan persetubuhan
dengannya atau dengan orang lain.
dipidana dengan pidana penjara paling singkat 5 (lima) tahun dan paling
lama 15 (lima belas) tahun dan denda paling banyak Rp5.000.000.000,00
(lima miliar rupiah)
Dari sudut pandang penilaian masyarakat, berdasarkan aliran
kriminologi klasik ini dalam hal tindak kejahatan pemerkosaan adalah
masyarakat menginginkan untuk memberikan kerugian yang sebesar-
besarnya kepada pelaku pemerkosaan tersebut, yaitu dengan pelaku di
kenakan hukuman pidana penjara selama-lamanya 15 tahun atau denda lima
Miliar rupiah sesuai dengan pasal 81 Undang-Undang tersebut seperti yang
telah di jelaskan di atas.
2.3.2 Kriminologi Positif
Aliran pemikiran ini bertolak pada pandangan bahwa perilaku
manusia di tentukan oleh faktor-faktor di luar kontrolnya, baik yang berupa
faktor biologis maupun kultural. Ini berarti, manusia bukan makhluk yang
bebas menuruti dorongan keinginannya dan inteligensinya, akan tetapi
makhluk yang di batasi atau di tentukan perangkat biologis dan situasi
kulturalnya. Manusia berubah dan berkembang bukan semata-mata karena
inteligensinya, akan tetapi melalui proses yang berjalan secara pelan-pelan
dari aspek biologisnya atau evolusi kultural. Aliran positif ini menghasilkan
dua pandangan yang berbeda yaitu determinis biologis yang menganggap
organisasi sosial berkembang sebagai hasil individu dan perilakunya
dipahami dan diterima sebagai pencerminan umum dari warisan biologis.
Sebaliknya determinis kultural menganggap bahwa perilaku manusia dalam
segala aspeknya selalu berkaitan dan mencerminkan ciri-ciri dunia sosio
kultural yang melingkupinya. Mereka berpendapat bahwa dunia kultural
secara relatif tidak tergantung pada dunia biologis, dalam arti perubahan
pada yang satu tidak berarti sesuai atau segera menghasilkan perubahan
pada yang lainnya. Perubahan kultural diterima sebagai sesuai dengan

9
bekerjanya ciri-ciri istimewa atau khusus dari fenomena kultural dari pada
sebagai akibat dari keterbatasan-keterbatasan biologis semata. Dengan
demikian, biologi bukan penghasil kultur, begitu juga penjelasan biologis
tidak mendasari fenomena kultural.11
Dari Hasil penjelasan diatas maka kita bisa menarik kesimpulan
bahwa pemikiran tentang aliran kriminologi positif tersebut dapat
memandang penyebab pelaku melakukan tindak kejahatan pemerkosaan ini
dari dua sisi yang berbeda yaitu Determinis Biologis dan Determinis
Kultural.
Berdasarkan determinis biologis terdapat beberapa faktor yang dapat
menjadi penyebab pelaku melakukan tindak kejahatan pemerkosaan
tersebut adalah:
1. Faktor emosional, hal ini didasarkan bahwa keinginan pelaku untuk
mendapatkan sang korbang dengan cara apapun
2. Pendidikan, Faktor ini menekankan bahwa ada salah satu komponen
dalam sang pelaku yang kurang menyerap pendidikan sehingga
kurang bisa memahami dampak negatif yang ditimbulkan
Sedangkan berdasarkan determinis kultural terdapat beberapa faktor
yang dapat menjadi penyebab pelaku melakukan tindak kejahatan
pemerkosaan adalah:
1. Lingkungan sosial, dalam faktor ini dimungkinkan buruknya
lingkungan sosial pelaku, misalnya saja dalam lingkup pergaulan
pelaku marak terjadinya pergaulan bebas.
2. Perkembangan teknologi, dalam faktor ini dimungkinkan karena
mudahnya akses media sosial dan internet yang sangat mudah untuk
disalahgunakan termasuk untuk mencari konten-konten pornografi.
3. Kesempatan, dalam faktor ini dimungkinkan bahwa awalnya pelaku
tidak berniat melakukan tindak kejahatan pemerkosaan akan tetapi
dikarenakan adanya kesempatan membuat pelaku pada akhirnya
melakukan tindak kejahatan pemerkosaan.

11
Ibid, hal.8.

10
2.3.3 Kriminologi Kritis
Pemikiran kritis yang dikenal dalam berbagai disiplin ilmu, seperti
politik, ekonomi, sosiologi, dan filsafat, muncul pada beberapa dasawarsa
terakhir ini. Aliran pemikiran kritis tidak berusaha menjawab pertanyaan
apakah perilaku manusia itu bebas atau di tentukan, akan tetapi lebih
mengarahkan pada mempelajari proses-proses manusia dalam membangun
dunianya dimana dia hidup. Kriminologi kritis, misalnya berpendapat
bahwa fenomena kejahatan sebagai konstruksi sosial, artinya apabila
masyarakat mendefinisikan tindakan tertentu sebagai kejahatan, maka
orang-orang tertentu dan tindakan-tindakan mungkin pada waktu tertentu
memenuhi batasan sebagai kejahatan. Ini berarti kejahatan dan penjahat
bukanlah fenomena yang berdiri sendiri yang dapat diidentifikasikan dan
dipelajari secara obyektif oleh ilmuwan sosial, sebab dia ada hanya karena
hal itu dinyatakan sebagai demikian oleh masyarakat. Oleh karenanya,
kriminologi kritis mempelajari proses-proses dimana kumpulan tertentu dari
orang-orang dan tindakan-tindakan ditunjuk sebagai kriminal pada waktu
dan tempat tertentu. Sehubungan dengan itu, maka tugas kriminologi kritis
adalah menganalisis proses-proses bagaimana cap jahat tersebut diterapkan
terhadap tindakan dari orang-orang tertentu.12
Dari penjelasan mengenai teori aliran diatas maka dapat diambil
kesimpulan bahwa pemikiran tentang aliran kriminologi kritis tersebut
dalam hal tindak kejahatan pemerkosaan tersebut lebih memandang tentang
bagaimana peran cap dari masyarakat (labeling) terhadap tindak kejahatan
pemerkosaan. Namun hal ini tidak terpikirkan oleh pelaku, yang dimana
kemungkinan besar di pemikiran pelaku apabila ia melakukan hal tersebut
maka sang korban akan dimiliki oleh pelaku.

12
Ibid, hal. 10-12.

11
BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Kesimpulan dari tiga aliran pemikiran kriminologi di atas bahwa terdapat
beberapa penyebab seseorang melakukan tindak kejahatan pemerkosaan, selain
karena faktor intern atau pribadi dari di pelaku sendiri, faktor lingkungan sosial
dari si pelaku (lingkungan sosial yang buruk tersebut yang mana itu adalah
pergaulan, dan masyarakat dimana pelaku tinggal) juga berperan banyak dalam
memicu pelaku untuk melakukan tindakan kejahatan pemerkosaan.

3.2 Saran
Usaha mencegah terjadinya tindak kejahatan pemerkosaan dibawah
umur tersebut, beberapa hal yang dapat di lakukan adalah secara pribadi
dengan meningkatkan penanaman nilai moral dan keimanan, serta secara sosial
adalah dengan memilih lingkungan sosial yang baik dan berusaha sebaik
mungkin untuk menghindari pengaruh buruk dari lingkungan sosial yang di
tempati.

12
DAFTAR PUSTAKA
Undang-Undang:
Undang-Undang No. 23 Tahun 2002 Tentang Perlindungan Anak
Undang-Undang No.35 Tahun 2014 Perubahan atas Undang-Undang No. 23
Tahun 2002 Tentang Perlindungan Anak
Undang-Undang Nomor 3 Tahun 1997 Tentang Pengadilan Anak
Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1979 Tentang Kesejahteraan Anak

Buku:
I.S. Susanto, Kriminologi, Yogyakarta: Genta Publishing, 2011
Santoso, Topo dan Eva Achjani Ulfa. 2003. Kriminologi. Jakarta : Cetakan Ketiga.
PT.Grafindo Persada.
Abd Salam. 2007. Kriminologi. Jakarta : Restu Agung.
Soedjono Dirjosisworo. 1985. Kriminologi (Pencegahan tentang Sebab-sebab
Kejahatan). Politeia. Bogor
Sudarto. 1990. Hukum Pidana I, Semarang : Yayasan Sudarto Fakultas Hukum
UNDIP

Internet
Hambali. Cinta Tak Direstui Orang Tua, Sekuriti Setubuhi Siswi di Kamar Kosan.
https://metro.sindonews.com/read/1205012/170/cinta-tak-direstui-orang-
tua-sekuriti-setubuhi-siswi-di-kamar-kosan-1494748251

13
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Pada era modern ini perkembangan teknologi sangat pesat, khusus dalam
bidang informasi dan telekomunikasi kini telah hadir yang namanya internet,
sebuah teknologi yang saat ini sangat di gemari oleh selirih masyarakat modern
di seluruh penjuru dunia, karena dengan menggunakan internet para
penggunanya sekiranya dapat menjelajahi dunia hanya dengan perangkat
elektronik yang tersambung dengan internet dalam hitungan menit bahkan
detik, internet saat ini sering kali dijadikan sebuah akses untuk penggunanya
melakukan kegiatan komunikasi, misalnya mengirim pesan (Chatting),
panggilan video (Video Call), dan sebagainya. Tidak hanya sebagai alat
komunikasi internet juga berfungsi khususnya untuk pencari informasi bahkan
internet dikatakan sebagai perpustakaan digital dunia, karena dengan
menggunakan internet pengguna yang sedang mencari informasi dapat dengan
mudah mendapatkan informasi yang dicarinya hanya dengan mengetikkan
sebuah kata kunci di sebuah mesin pencari seperti mozilla, google chrom, dan
internet explorer.
Hal ini banyak disalahgunakan digunakan oleh orang-orang untuk
melakukan niat jahat mereka. Tak ayal kejahatan yang dihasilkan dari dunia
cyber semakin merajalela. Berawal dari berkenalan dari sosial media, kejahatan
kemudian dapat tumbuh dan berkembang ke dalam dunia nyata. Hal ini tentu
menjadi kajian yang menarik untuk dibahas.
Kita harus melihat sejauh mana peran korban sehingga terjadi tindak
pidana yang ada di masyarakat, hal ini patut diperhitungkan karena semua
tindak pidana diyakini memiliki berbagai macam latar belakang maupun faktot-
faktor pendukung sehingga terjadinya kejahatan tersebut.
1.2 Rumusan Masalah
1. Bagaimana tinjauan Victimologi terhadap kasus pencurian ?
2. Bagaimana peranan korban dalam terjadinya tindak pidana pencurian?

14
BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Contoh Kasus
JAKARTA - Nasib apes menimpa pria berinisial AH, warga Jalan Buah
Apel, Cipete Selatan, Cilandak, Jakarta Selatan. Pasalnya, IFE yang juga berjenis
kelamin laki-laki itu sengaja memacari AH selama tiga bulan hanya untuk mencuri
semua barang berharganya belaka.
Peristiwa itu berawal saat IFE, mendekati AH melalui jejaring sosial
Facebook. IFE mengirimi AH permintaan pertemanan tiga bulan lalu hingga
akhirnya diterima korban. Setelah saling berkenalan, keduanya lantas bertukar PIN
BlackBerry Messenger (BBM) dan saling berkomunikasi.
Singkat cerita, setelah saling mengenal satu sama lainnya, keduanya pun
saling berpacaran, hingga akhirnya pada akhir bulan kemarin, keduanya
memutuskan bertemu di kontrakan AH di wilayah Cilandak, Jakarta Selatan. Saat
bertemu, sepasang kekasih sejenis ini pun meluapkan rasa rindunya di kamar
kontrakan AH. keduanya bercengkrama sampai berhubungan badan. Setelah puas
saling menuang nafsu, AH pun tertidur pulas, sedang IFE berpura-pura tertidur
pula.
Baru pada tengah malam, IFE beraksi mencuri semua barang berharga milik
AH, termasuk handphone dan uang tunai. Usai mencuri, IFE lantas kabur ke
kawasan Jakarta Utara dan memutus komunikasi dengan AH dikemudian harinya.
Kanit Reskrim Polsek Cilandak AKP Agus Herwahyu mengatakan, setelah
menerima laporan korban AH tentang kasus pencurian itu, polisi langsung
melakukan penyelidikan. Baru pada awal Mei 2017 ini, polisi berhasil membekuk
IFE di kawasan Jalan M Kahfi, Jagakarsa, Jakarta Selatan.
"Kami tangkap IFE di Jagakarsa setelah anggota kami melakukan
penyelidikan. Saat ini pelaku kami jerat Pasal 363 KUHP, tentang pencurian dengan
pemberatan," katanya saat dikonfirmasi, Kamis (4/5/2017)13

13
Ari Sandita Murti. Tiga Bulan Pacaran, Pria Ini Dikibuli Kekasih Sejenis.
https://metro.sindonews.com/read/1202354/170/tiga-bulan-pacaran-pria-ini-dikibuli-kekasih-
sejenis-1493870689

15
2.2 Definisi
2.2.1 Pencurian
Percurian di dalam bentuknya yang pokok diatur di dalam Pasal 362
Kitab Undang-undang Hukum Pidana yang berbunyi:
Barang siapa mengambil barang sesuatu yang seluruhnya atau
sebagian adalah kepunyaan orang lain, dengan maksud untuk menguasai
benda tersebut secara melawan hak, maka ia dihukum karena kesalahannya
melakukan pencurian dengan hukuman penjara selama-lamanya lima
tahun atau denda setinggi- tingginya enam puluh rupiah.
Melihat dari rumusan Pasal tersebut dapat diketahui, bahwa
kejahatan pencurian itu merupakan delik yang dirumuskan secara formal
dimana yang dilarang dan diancam dengan hukuman, dalam hal ini adalah
perbuatan yang diartikan mengambil"
Menerjemahkan perkataan zich toeeigenen dengan menguasai,
oleh karena didalam pembahasan selanjutnya pembaca akan dapat
memahami, bahwa zich toeeigenen itu mempunyai pengertian yang
sangat berbeda dari pengertian memiliki, yang ternyata sampai
sekarang banyak dipakai di dalam kitab Undang-undang Hukum Pidana
yang telah diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia, meskipun benar
bahwa perbuatan memiliki itu sendiri termasuk di dalam pengertian
zich toeeigenen seperti yang dimaksudkan di dalam Pasal 362 Kitab
Undang-undang Hukum Pidana tersebut.14
2.2.2 Pencurian dengan Pemberatan
Pencurian dengan pemberatan adalah pencurian yang di atur dalam
Pasal 363 KUHP, yang menyatakan sebagai berikut :
Ayat ( 1 ) Diancam dengan pidana penjara paling lama tujuh tahun:
ke 1 : Pecurian ternak.
ke 2 : Pencurian pada waktu kebakaran, letusan bajir, gempa bumi, atau
gempa laut, gunung meletus, kapal karam, kapal terdampar, kecelakan
kereta api. Huru-hara, pemberontakan atau banyak perang.

14
P.A.F. Lamintang, Dasar-dasar Hukum Pidana Indonesia, PT. Citra Aditya Bakti, Bandung,
1997, hal. 49

16
ke 3 : Pencurian waktu malam dalam sebuah rumah atau pekarangan
tertutup yang ada rumahnya, yang dilakukan oleh orang yang adanya di
situ dan diketahui atau tidak dikehendaki oleh yang berhak.
Ke 4 : Pencurian yang dilakukan oleh dua orang atau lebih dengan
bersekutu.
Ke 5 : Pencurian yang untuk masuk ketempat melakukan kejahatan
atau untuk sampai kebarang yang diambilnya, dilakukan dengan merusak,
memotong atau memanjat dengan memakai anak kunci palsu atau pakaian
palsu.
Ayat ( 2 ). Jika pencurian yang diterangkan dalam ke - 3 disertai dengan salah
satu tersebut ke - 4 dan 5, maka dikenakan pidana paling lama sembilan tahun
Dengan melihat rumusan Pasal diatas, maka yang dinamakan
pencurian berat atau dengan pemberatan adalah pencurian biasa (Pasal 362
KUHP) disertai dengan cara - cara tertentu dan keadaan - keadaan tertentu,
sehingga mempunyai sifat yang lebih berat oleh karenanya hukuman
maksimumnya pun lebih berat dari hukuman maksimum pencurian biasa.
Dalam hal ini akan menguraikan satu persatu pencurian yang diatur dalam
Pasal 363 KUHP.

2.2.3 Viktimologi
Secara etimologi viktimologi berasal dari bahasa latin yaitu victim
yang berarti korban dan logos yang berarti ilmu. Kemudian secara
terminologis viktimologi berarti suatu studi yang mempelajari tentang
korban, penyebab timbulnya korban dan akibat-akibat penimbulan korban
yang merupakan masalah manusia sebagai suatu kenyataan sosial.
Viktimologi merupakan suatu pengetahuan ilmiah/studi yang mempelajari
suatu viktimisasi (kriminal) sebagai suatu permasalahan manusia yang
merupakan suatu kenyataan sosial.15
Mengenai pengertian viktimologi J.E.Sahetapy menyatakan bahwa
viktimologi adalah ilmu atau disiplin yang membahas permasalahan korban

15
Rena Yulia, Viktimologi: Perlindungan Hukum Terhadap Korban Kejahatan, Yogyakarta:
Graha Ilmu, 2010. hlm. 43.

17
dalam segala aspek. Bukan hanya kejahatan dan penyalahgunaan
kekuasaan, tetapi termasuk pula korban kecelakaan dan bencana alam.16
Selain itu Arief Gosita, berpendapat bahwa viktimologi merupakan suatu
bidang ilmu pengetahuan atau studi yang mengkaji suatu viktimisasi
(kriminal) sebagai suatu permasalahan manusia yang merupakan suatu
kenyataan sosial, mencakup semua aspek yang berkaitan dengan korban
dalam berbagai bidang kehidupan dan penghidupannya.17
Berdasarkan pengertian yang telah disebutkan di atas, penulis
berkesimpulan bahwa viktimologi adalah ilmu pengetahuan yang
mempelajari tentang korban, penyebab timbulnya korban dan akibat-akibat
penimbulan korban yang mencakup semua aspek mengenai korban dalam
kehidupannya masing-masing.

Selain itu dalam ruang lingkup viktimologi, J. E. Sahetapy


berpendapat bahwa ruang lingkup viktimologi yaitu berbicara mengenai
bagaimana seseorang (dapat) menjadi korban yang ditentukan oleh suatu
victimity yang tidak selalu berhubungan dengan masalah kejahatan,
termasuk pula korban kecelakaan, dan bencana alam selain dari korban
kejahatan dan penyalahgunaan kekuasaan.18
2.3 Keterekaitan Korban dengan Kasus
Keterkaitan korban dalam mempengaruhi terjadinya kejahatan dapat
berupa partisipasi aktif maupun pasif, dapat berperan dalam keadaan sadar
maupun tidak sadar, secara langsung maupun tidak langsung, semuanya
bergantung pada situasi dan kondisi pada saat kejahatan tersebut terjadi. Situasi
dan kondisi pihak korban dapat mendorong pelaku untuk melakukan suatu
kejahatan terhadap korban. Situasi tersebut dapat berupa:

1. Kelemahan fisik dan mental pihak korban,yakni mereka yang berusia tua
atau kanak-kanak, cacat tubuh atau jiwa, dan wanita yang dapat
dimanfaatkan karena tidak berdaya.

16
Didik M. Arief Mansur dan Elisatris Gultom, Urgensi Perlindungan Korban Kejahatan Antara
Norma dan Realita, Jakarta: Raja Grafindo Perkasa, 2007. hlm. 44.
17
Arif Gosita, Masalah Korban Kejahatan, Jakarta: Bhuana Ilmu Populer, 2002. hlm. 40.
18
Rena Yulia, Op.Cit, hlm. 45.

18
2. Situasi sosial pihak korban, seperti mereka yang tidak berpendidikan,
bodoh, golongan lemah ekonomi, politik hukum serta tidak mempunyai
perlindungan dalam masyarakat.
Berkaitan dengan masalah korban, terdapat beberapa tipe korban
kejahatan berdasarkan tingkat kesalahan korban yang pada prinsipnya terdapat
4 (empat) tipe korban yakni:
1. Orang yang tidak mempunyai kesalahan apapun tetapi tetap menjadi
korban. Dalam hal ini kesalahan ada pada pihak pelaku.
2. Korban secara sadar atau tidak sadar melakukan suatu perbuatan yang
mendorong orang lain untuk melakukan kejahatan, sehingga kesalahan
terletak pada pelaku dan korban.
3. Mereka secara biologis, potensial menjadi korban seperti anak-anak, orang
tua, cacat fisik/mental, golongan minoritas dan sebagainya. Korban dalam
hal ini tidak dapat dipersalahkan, pelaku dan masyarakatlah yang
bertanggung jawab.
Korban karena dia sendiri adalah pelaku. Hal ini dapat terjadi pada
kejahatan tanpa korban seperti pelacuran, judi, narkoba dan sebagainya.
Yang bersalah dalam hal ini adalah si korban.
Mengenai peranan korban dalam terjadinya tindak pidana pencurian
tersebut. Si korban memiliki peranan yang yang cukup besar, yaitu dengan
secara tidak sadar menjadikan dirinya diviktimisasi oleh pelaku, sehingga
menjadikan si korban menjadi korban atas kejahatan yang dilakukan pelaku.
Misalnya dalam hal ini memberikan kepercayaan terlalu berlebih kepada
pelaku (mempercayai pelaku) padahal pelaku tersebut merupakan orang
baru dan si korban belum mengetahui secara jelas mengenai identitas
pelaku. Dengan memberikan kepercayaan berlebih tersebut maka si korban
akan dengan mudah dijadikan oleh pelaku sebagai korbannya.
Apabila kita melihat proses terjadinya suatu kejahatan dalam hal ini
kasus pencurian yang telah disebutkan, si pelaku telah berjanji dengan
korban untuk bertemu di suatu tempat dan setelah bertemu pelaku
menunggu korban lengah terhadap barang-barang bawaannya. Ternyata
pelaku diajak korban menuju kediamannya untuk bermalam serta

19
melakukan hubungan yang dimana suka sama suka, setelah si korban
tertidur dengan lelap barulah si pelaku melancarkan aksinya dan pergi
meninggalkan korban. Dalam hal ini peranan korban terlihat dalam
kejahatan yang di lakukan oleh pelaku, karena dengan mudahnya
mempercayai pelaku dan akibat ketidak hati-hatian dari si korban sehingga
menjadikan si korban di viktimisasi oleh pelaku. padahal apabila dipikir
secara logika, seharusnya korban lebih waspada karena si pelaku merupakan
orang yang baru ia temui tanpa ia ketahui bagaimana perilakunya.

20
BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Berdasarkan pemaparan di atas, dalam hal tindak pidana pencurian
dengan pemberatan, peran korban adalah karena korban memberikan
kepercayaan terlalu berlebih kepada pelaku (mempercayai pelaku) padahal
pelaku tersebut merupakan orang baru dan si korban belum mengetahui secara
jelas mengenai identitas pelaku. Dengan memberikan kepercayaan berlebih
tersebut maka si korban akan dengan mudah dijadikan oleh pelaku sebagai
korbannya.

3.2 saran
Dalam segala kegiatan sudah sewajarnya kita menaruh kewaspadaan
serta lebih berhati-hati sebelum melakukan sesuatu. Saat bertemu dengan
kenalan baru yang dikenal melalui sosial media, kita jangan langsung terlalu
mempercayainya. Memang kita harus cepat mengakrabkan diri, namun ada
baiknya kita tetap waspada

21
DAFTAR PUSTAKA
Sumber Buku:
Gosita , Arif. Masalah Korban Kejahatan. Jakarta: Bhuana Ilmu Populer. 2002
Mansur, Didik M. Arief dan Elisatris Gultom. Urgensi Perlindungan Korban
Kejahatan Antara Norma dan Realita. Jakarta: Raja Grafindo Perkasa. 2007
Yulia, Rena. Viktimologi: Perlindungan Hukum Terhadap Korban Kejahatan.
Yogyakarta: Graha Ilmu. 2010
P.A.F. Lamintang. Dasar-dasar Hukum Pidana Indonesia. Bandung : PT. Citra Aditya
Bakti,. 1997
Mulyadi, Lilik, 2004, Kapita Selekta Hukum Pidana Kriminologi Dan Viktimologi,
Jakarta : Djambatan.

Internet
Ari Sandita Murti. Tiga Bulan Pacaran, Pria Ini Dikibuli Kekasih Sejenis.
https://metro.sindonews.com/read/1202354/170/tiga-bulan-pacaran-pria-ini-
dikibuli-kekasih-sejenis-1493870689

22